Anda di halaman 1dari 44

BAB I PENDAHULUAN

Saat ini, penyakit muskuloskletal telah menjadi masalah yang banyak dijumpai di pusat-pusat pelayanan kesehatan di seluruh dunia dan menjadi penyebab tingginya angka morbiditas dan mortalitas baik di negara maju maupun sedang berkembang (Buckley R, et.al, 2008). Di antara berbagai penyebab trauma, transfer energi tinggi dari kecelakaan lalu lintas dan terjatuh dari ketinggian adalah yang paling banyak ditemukan (Roshan A. & Ram S., 2008). Sebanyak 1,26 juta orang meninggal akibat kecelakaan lalu lintas di dunia selama tahun 2000 dan 30% kematian terjadi di Asia Tenggara. Penyebab paling umum trauma dan fraktur adalah kecelakaan lalu lintas, yaitu sebanyak 666 (51,66%) pasien, 30% terjadi akibat kecelakaan kerja/olahraga dan 18% akibat kekerasan rumah tangga (Kahlon, Hanif & Awais, 2004). Salah satu insiden kecelakaan yang memiliki prevalensi cukup tinggi adalah insiden fraktur ekstremitas bawah yaitu sekitar 46,2% dari insiden kecelakaan yang terjadi. Fraktur merupakan suatu keadaan dimana terjadi disintegritas tulang (Depkes RI, 2009). Berdasarkan data dari rekam medis RS Fatmawati di ruang Orthopedi periode Januari 2005 s/d Juli 2005 berjumlah 323 yang mengalami gangguan muskuloskeletal, termasuk yang mengalami fraktur Tibia Fibula berjumlah 31 orang (5,59%). Fraktur tibia merupakan fraktur yang paling sering dari semua fraktur tulang panjang. Kejadian tahunan fraktur terbuka tulang panjang diperkirakan 11,5 per 100.000 orang, dengan 40% terjadi di ekstremitas inferior. Fraktur di ekstremitas inferior paling banyak adalah fraktur yang terjadi pada diafisis tibia. Fraktur bukan hanya persoalan terputusnya kontinuitas tulang serta bagaimana mengatasinya, tetapi harus ditinjau secara keseluruhan dan harus diatasi secara simultan. Harus dilihat apa yang terjadi secara menyeluruh meliputi bagaimana mekanisme terjadinya fraktur, jenis penyebabnya, apakah ada

1|Page

kerusakan kulit, pembuluh darah, saraf dan diperhatikan lokasi kejadian serta waktu terjadinya agar dalam mengambil tindakan dapat dihasilkan sesuatu yang optimal (Alexa, 2010).

2|Page

BAB II LAPORAN KASUS

A. IDENTITAS PASIEN Nama Usia Jenis Kelamin Alamat Pekerjaan Status Agama : Sdr. AN : 18 tahun : Laki-laki : Asrama Akmil : Capratar : Belum Menikah : Islam

Masuk Rumah Sakit : 10 Desember 2013 pkl 14.45 WIB Bangsal : Melati

Anamnesis dilakukan secara autoanamnesis pada tanggal 11 Desember 2013 di bangsal Melati Rumah Sakit Tingkat II Dr. Soedjono, Magelang.

B. ANAMNESIS Keluhan Utama : Pasien datang dengan keluhan nyeri pada tungkai bawah sebelah kiri.

Keluhan Tambahan : Bengkak pada tungkai bawah sebelah kiri

Riwayat Penyakit Sekarang : Pasien post terjatuh saat latihan pada tanggal 4 Desember 2013 datang ke IGD RST dr.Soedjono Magelang tanggal 10 Desember 2013 dengan keluhan nyeri pada tungkai bawah sebelah kiri. Saat pasien sedang mengikuti latihan berupa pendakian, pasien terjatuh ke dalam jurang dengan kedalaman sekitar 2 meter, dengan tungkai bawah sebelah kiri sebagai tumpuan. Setelah terjatuh setiap kali kaki kiri itu digerakkan terasa nyeri. Tidak terdapat luka robek/

3|Page

terbuka di kaki kiri. Benturan kepala (-), pusing (-), mual (-), muntah (-),BAK dan BAB dbn.

Riwayat Penyakit Dahulu : Riwayat Asma Riwayat DM Riwayat Penyakit Jantung Riwayat Hipertensi Riwayat Alergi Obat dan Makanan : disangkal : disangkal : disangkal : disangkal : disangkal

Riwayat Trauma serupa sebelumnya : disangkal

Riwayat Penyakit Keluarga Riwayat Asma Riwayat DM Riwayat Hipertensi Riwayat Penyakit Jantung Riwayat Alergi Obat dan Makanan : disangkal : disangkal : disangkal : disangkal : disangkal

C. PEMERIKSAAN FISIK Pemeriksaan fisik dilakukan pada tanggal 11 Desember 2013 di ruang Melati. 1. Primary Survey A : tidak ada gangguan jalan napas B : RR 19 x/menit C : TD : 110/70 mmHg, N : 92x/menit, akral hangat, capp refill < 2 D : GCS 15 (E4M6V5) E : Suhu 36 C

2. Secondary Survey Keadaan Umum Kesadaran/GCS Tanda Vital : : Sakit sedang : Compos Mentis / 15

4|Page

o Tekanan Darah o Nadi o Suhu o Respirasi

: 110/70 mmHg : 92 x/menit : 36C : 19 x/menit

A. Status Generalis 1) Kepala Normochepal, chepal hematome (-) Mata : Conjunctiva Anemis -/-,Sklera Ikterik -/-,

pupil isokor 3mm/3mm, Refleks Cahaya +/+ Telinga Hidung : Discharge (-) : Discharge (-)

Leher : pembesaran KGB (-), kaku leher (-) 2) Thoraks (Paru dan Jantung) Inspeksi : dada simetris, tidak terdapat jejas, ictus cordis tidak tampak Palpasi : vocal fremitus kanan & kiri sama, ictus cordis tidak kuat angkat Perkusi : sonor, batas jantung normal Auskultasi : vesikuler (wheezing : -/- , ronkhi : - /-), BJ I II regular.

3) Abdomen Inspeksi : dinding perut datar normal, tidak terdapat jejas Auskultasi : bising usus (+) normal Palpasi : nyeri tekan (-), hepar lien tidak teraba Perkusi : timpani

4) Genitalia : dbn 5) Ekstremitas (Superior dan inferior) Akral Hangat, Capilary refill <2 detik.

5|Page

B. Status Lokalis Regio Cruris Sinistra Look : Tampak region cruris sinistra swelling dan kemerahan. Tidak tampak deformitas. Vulnus Laceratum (-), Sianosis (). Feel : nyeri saat digerakkan (+), nyeri tekan (+),pulsasi a. dorsalis pedis (+), akral hangat (+), sensasi (+), capp refill (< 2) Move : gerakan aktif dan pasif terbatas, nyeri saat digerakkan

D. PEMERIKSAAN PENUNJANG Rontgent Cruris Sinistra (AP dan Lateral)

Hasil : Interpretasi Ro : terdapat diskontinuitas tulang (fraktur) os Tibia Sinistra 1/3 Proksimal komplit dengan garis fraktur tranvesal serta aposisi dan alignment baik.

6|Page

A : Alignment dan Aposisi (alignment dan aposisi os tibia baik) B : Bone (terdapat diskontinuitas tulang (fraktur) os Tibia Sinistra 1/3 Proksimal komplit dengan garis fraktur tranversal. Pada os fibula baik. C : Cartilago (cartilago intraartikuler baik) S : Soft tissue kemungkinan terdapat kerusakan

- Hasil Laboratorium Darah Lengkap pada tanggal 10 Desember 2013 Jenis Pemeriksaan WBC RBC HB HCT PLT PCT MCV MCH MCHC RDW MPV PDW Hasil 11.9 103/mm3 4.26 10 /mm 12 g/dl 34.3 % 369 103/mm3 0.41 % 80.7 um3 28.1 pg 34.9 g/dl 12 % 11.3 um3 8,2 %
6 3

Referensi 4 10 3,5 5,5 11,0 15 36 48 150 450 0.10 0.20 80 99 26 32 32 36 7.4 10.4 7.4 10.4 10 14

Diff Count Jenis % Lym % Mon % Gra Hasil 13,3 % 6,5 % 80,2 % Referensi 20 40 1 15 50 70 Jenis # Lym # Mon # Gra Hasil 1,6 103/mm3 0,8 103/mm3 9,5 103/mm3 Referensi 0,6 4,1 0,1 1,8 2 7,8

Albumin GDS

: 4.3 g/dL : 102 mg/dl

7|Page

E. ASSESSMENT Closed Fracture 1/3 Diafisis Tibia Proksimal Sinistra (Isolated)

F. PLANNING

Planning Diagnostik o Pemeriksaan Laboratorium Darah Lengkap, BT, CT


Pemeriksaan Rontgent Cruris Sinistra (AP, Lateral)

Planning Terapi
o Simptomatik

o Infus metronidazol 3 x 500 mg o Paracetamol 3 x 500 mg o Non Flamin 3 x 1 tab


o Kausal

o Reposisi dan Pemasangan gips


o Suportif

o Infus RL/ D5 20-30 tpm


G. TINDAKAN Saat tiba di ruang UGD RST Tk. 2 Dr. Soedjono pada hari Selasa tanggal 10 Desember 2013, setelah menjalani pemeriksaan fisik, tidak didapatkan adanya kegawatdaruratan pada airway, breathing, dan circulation. Dari hasil pemeriksaan fisik lokalis pada region cruris sinistra, pasien dicurigai mengalami fraktur di region cruris sinistra, sehingga pertolongan pertama yang dilakukan di IGD adalah pemasangan bidai untuk stabilisasi dan mengurangi nyeri, setelah itu pasien menjalani pemeriksaan penunjang, berupa foto rontgen region cruris sinistra AP dan lateral. Hasil foto rontgen didapatkan hasil berupa adanya fraktur pada os tibia sinistra 1/3 proksimal, setelah itu dilaporkan ke dr.Basuki Widodo, Sp.OT, lalu pada tanggal 11 Desember 2013 dilakukan reposisi dan pemasangan gips di ruang operasi.

8|Page

Laporan Operasi Posisi supine Dilakukan Reposisi (Stabilisasi) Pasang LLC (Long Leg Cast) Operasi Selesai

Foto Pasien Post Pemasangan Gips

H. FOLLOW-UP Tanggal 11 Desember 2013 (Pre-Op) VS : TD 110/90 mmHg; Nadi 84x/menit; Suhu 36,5C Kedaan umum : tampak sakit sedang S : nyeri tungkai kiri bawah (+), pusing (-), sesak (-), mual (-), muntah (-), BAB/BAK (-) O: o St. Generalis : Thorax : pulmo (SDV +/+, Rh -/-, Wh -/-), cor (S1>S2) Abdomen : Soefl, BU +, Hepar dan Lien dbn

o St. Lokalis :

9|Page

Look

Tampak region cruris sinistra terpasang bidai. Feel

Terasa nyeri saat digerakkan.Nyeri tekan (+).Teraba lebih hangat dengan region cruris dextra.Pulsasi a.tibialis posterior baik. Move

Pasif movement (+) terbatas, nyeri gerak (+) Planning Terapi Simptomatik

o Infus metronidazol 3 x 500 mg o Paracetamol 3 x 500 mg o Non Flamin 3 x 1 tab


Kausal

o Reposisi dan Pemasangan gips


Suportif

o Infus RL/ D5 20-30 tpm


Monitoring Keadaan umum, tanda vital, perbaikan tanda dan gejala, pola makan, hasil pemeriksaan penunjang, kondisi tungkai Edukasi Penjelasan mengenai penyakit dan prognosisnya Minum obat teratur, makanan tinggi protein,cukup istirahat.

Tanggal 12 Desember 2013 (Post-Op Hari ke-1) VS : TD 130/90 mmHg; Nadi 87x/menit; Suhu 36,4C Kedaan umum : tampak sakit sedang S : pegal pada tungkai kiri bawah (+), pusing (-), sesak (-), mual (-), muntah (-), BAB/BAK (-) O: o St. Generalis : Thorax : pulmo (SDV +/+, Rh -/-, Wh -/-), cor (S1>S2)
10 | P a g e

Abdomen

: Soefl, BU +, Hepar dan Lien dbn

o St. Lokalis : Look

Tampak tungkai kiri dari bagian atas lutut sampai pedis sinistra terpasang gips. Feel

Tungkai kiri terasa pegal dan sulit digerakkan karena terpasang gips. Move

Pasif movement (+) terbatas. Planning Terapi Simptomatik

o Infus metronidazol 3 x 500 mg, jika infus habis terapi diganti


oral semua Ciprofloxacin 2 x 500 mg

o Paracetamol 3 x 500 mg o Non Flamin 3 x 1 tab


Kausal

o Reposisi dan Pemasangan gips


Suportif

o Infus RL/ D5 20-30 tpm


Monitoring Keadaan umum, tanda vital, perbaikan tanda dan gejala, pola makan, kondisi tungkai setelah pemasangan gips Edukasi Penjelasan mengenai penyakit dan prognosisnya Minum obat teratur, makanan tinggi protein, vitamin dan mineral, ,cukup istirahat, mobilisasi dengan bantuan kruk.

11 | P a g e

Tanggal 13 Desember 2013 (Post-Op Hari ke-2) VS : TD 120/80 mmHg; Nadi 90x/menit; Suhu 36C Kedaan umum : tampak sakit sedang S : pegal pada tungkai kiri bawah (+), pusing (-), sesak (-), mual (-), muntah (-), BAB/BAK (-) O: o St. Generalis : Thorax : pulmo (SDV +/+, Rh -/-, Wh -/-), cor (S1>S2) Abdomen : Soefl, BU +, Hepar dan Lien dbn

o St. Lokalis : Look

Tampak tungkai kiri dari bagian atas lutut sampai pedis sinistra terpasang gips. Feel

Tungkai kiri terasa pegal dan sulit digerakkan karena perpasang gips. Move

Pasif movement (+) terbatas. Planning Terapi Simptomatik

o Ciprofloxacin 2 x 500 mg o Paracetamol 3 x 500 mg o Non Flamin 3 x 1 tab


Kausal

o Reposisi dan Pemasangan gips


Fisioterapi o Pasien sudah bisa mobilisasi dengan bantuan 2 kruk o Pasien tidak bisa berolahraga dan latihan fisik lainnya selama penggunaan gips.

12 | P a g e

BAB III TINJAUAN PUSTAKA

II. 1. FRAKTUR II. 1. 1. Definisi Fraktur atau patah tulang adalah terputusnya kontinuitas jaringan tulang dan atau tulang rawan yang umumnya disebabkan oleh ruda paksa. Trauma yang menyebabkan fraktur dapat berupa trauma langsung, tekanan langsung pada tulang dan terjadi fraktur pada daerah tekanan, dan trauma tidak langsung, trauma dihantarkan ke daerah yang lebih jauh dari daerah fraktur. Akibat trauma bergantung pada jenis trauma, kekuatan, arahnya dan umur penderita.

II.1.2. Penyebab Fraktur Tulang bersifat relatif rapuh, namun cukup mempunyai kekuatan dan gaya pegas untuk menahan tekanan. Fraktur dapat terjadi akibat: 1. Peristiwa trauma Sebagian besar fraktur disebabkan oleh kekuatan yang tiba-tiba dan berlebihan, yang dapat berupa pemukulan, penghancuran, penekukan, pemuntiran, atau penarikan. Bila terkena kekuatan langsung, tulang dapat patah pada tempat yang terkena, jaringan lunaknya juga pasti rusak. Bila terkena kekuatan tak langsung, tulang dapat mengalami fraktur pada tempat yang jauh dari tempat yang terkena kekuatan itu, kerusakan jaringan lunak di tempat fraktur mungkin tidak ada. 2. Fraktur kelelahan atau tekanan Keadaan ini paling sering ditemukan pada tibia atau fibula atau metatarsal, terutama pada atlet, penari, dan calon tentara yang jalan berbaris dalam jarak jauh. 3. Fraktur patologik Fraktur dapat terjadi oleh tekanan yang normal kalau tulang itu lemah (misalnya oleh tumor) atau kalau tulang itu sangat rapuh (misalnya pada penyakit Paget). Daya pemuntir menyebabkan fraktur spiral pada kedua tulang kaki dalam tingkat yang berbeda; daya angulasi menimbulkan fraktur melintang atau oblik pendek, biasanya pada tingkat yang sama. Pada cedera tak langsung, salah satu dari fragmen tulang dapat

13 | P a g e

menembus kulit; cedera langsung akan menembus atau merobek kulit diatas fraktur. Kecelakaan sepeda motor adalah penyebab yang paling lazim. II.1.3. Patofisiologi Patofisiologi fraktur adalah jika tulang mengalami fraktur, maka periosteum, pembuluh darah di korteks, marrow dan jaringan disekitarnya rusak.Terjadi pendarahan dan kerusakan jaringan di ujung tulang. Terbentuklah hematoma di canal medulla. Pembuluh-pembuluh kapiler dan jaringan ikat tumbuh ke dalamnya., menyerap hematoma tersebut, dan menggantikannya. Jaringan ikat berisi sel-sel tulang (osteoblast) yang berasal dari periosteum. Sel ini menghasilkan endapan garam kalsium dalam jaringan ikat yang disebut callus. Callus kemudian secara bertahap dibentuk menjadi profil tulang melalui pengeluaran kelebihannya oleh osteoclast yaitu sel yang melarutkan tulang. Pada permulaan akan terjadi perdarahan disekitar patah tulang, yang disebabkan oleh terputusnya pembuluh darah pada tulang dan periost, fase ini disebut fase hematoma. Hematoma ini kemudian akan menjadi medium pertumbuhan sel jaringan fibrosis dengan kapiler didalamnya. Jaringan ini yang menyebabkan fragmen tulang-tulang saling menempel, fase ini disebut fase jaringan fibrosis dan jaringan yang menempelkan fragmen patah tulang tersebut dinamakan kalus fibrosa. Kedalam hematoma dan jaringan fibrosis ini kemudian juga tumbuh sel jaringan mesenkim yang bersifat osteogenik. Sel ini akan berubah menjadi sel kondroblast yang membentuk kondroid yang merupakan bahan dasar tulang rawan. Kondroid dan osteoid ini mula-mula tidak mengandung kalsium hingga tidak terlihat pada foto rontgen. Pada tahap selanjutnya terjadi penulangan atau osifikasi. Kesemuanya ini menyebabkan kalus fibrosa berubah menjadi kalus tulang. II.1.4. Tanda dan gejala Adapun tanda dan gejala dari fraktur menurut Smeltzer & Bare (2002) antara lain: a. Deformitas Daya tarik kekuatan otot menyebabkan fragmen tulang berpindah dari tempatnya perubahan keseimbangan dan kontur terjadi seperti : 1. Rotasi pemendekan tulang 2. Penekanan tulang b. Bengkak Edema muncul secara cepat dari lokasi dan ekstravaksasi darah dalam jaringan yang berdekatan dengan fraktur. c. Ekimosis dari perdarahan subcutaneous

14 | P a g e

d. Spasme otot, spasme involunters dekat fraktur e. f. Tenderness Nyeri mungkin disebabkan oleh spame otot berpindah tulang dari tempatnya dan

kerusakan struktur di daerah yang berdekatan g. Kehilangan sensasi (mati rasa, mungkin terjadi dari rusaknya saraf/ perdarahan) h. Pergerakan abnormal i. j. Shock hipovolemik hasil dari hilangnya darah Krepitasi

II.1.5. Klasifikasi 1. Berdasarkan sifat fraktur (luka yang ditimbulkan) a. Fraktur tertutup (closed), bila tidak terdapat hubungan antara fragmen tulang dengan dunia luar. b. Fraktur terbuka (open/compound), bila terdapat hubungan antara fragemen tulang dengan dunia luar karena adanya perlukaan di kulit, fraktur terbuka dibagi menjadi tiga derajat, yaitu : 1. Derajat I a) Luka kurang dari 1 cm b) Kerusakan jaringan lunak sedikit tidak ada tanda luka remuk c) Fraktur sederhana, tranversal, obliq atau kumulatif ringan d) Kontaminasi ringan 2. Derajat II a) Laserasi lebih dari 1 cm b) Kerusakan jaringan lunak, tidak luas, avulse c) Fraktur komuniti sedang 3. Derajat III Terjadi kerusakan jaringan lunak yang luas meliputi struktur kulit, otot dan neurovaskuler serta kontaminasi derajat tinggi

2. Berdasarkan komplit atau ketidak komplitan fraktur: a. Fraktur complete, bila garis patah melalui seluruh penampang tulang atau melalui kedua korteks tulang. b. Fraktur incomplete, bila garis patah tidak melalui seluruh penampang tulang.

15 | P a g e

3. Berdasarkan bentuk garis patah dan hubungannya dengan mekanisme trauma, fraktur terbagi menjadi : 1) Fraktur transversal : fraktur yang arahnya melintang pada tulang dan merupakan akibat trauma angulasi atau langsung 2) Fraktur Oblik : fraktur yang arah garis patahnya membentuk sudut terhadap sumbu tulang dan merupakan akibat trauma angulasi 3) Fraktur spiral : fraktur yang arah garis patahnya berbentuk spiral yang disebabkan trauma rotasi 4) Fraktur kompresi : fraktur yang terjadi karena trauma aksial fleksi yang mendorong tulang kearah permukaan lain. 5) Fraktur avulsi : fraktur yang diakibatkan karena tarikan atau traksi otot pada insersi nya pada tulang.

4. Berdasarkan jumlah garis patah 1) Fraktur kominutif : fraktur dimana garis patah lebih dari satu dan saling berhubungan 2) Fraktur segmental : fraktur dimana garis patah lebih dari satu tapi tidak berhubungan 3) Fraktur multiple : fraktur dimana garis patah lebih dari satu tapi tidak pada tulang yang sama

5. Berdasarkan pergeseran fragmen tulang A. Fraktur Undisplaced (tidak bergeser) : garis patah lengkap tetapi kedua fragmen tidak bergeser dan periostium masih utuh B. Fraktur Displaced (bergeser): terjadi pergeseran fragmen tulang yang juga disebut lokasi fragmen, terbagi atas : Dislokasi ad longitudinem cum contractionum (pergeseran searah sumbu dan overlapping) Dislokasi ad axim( pergeseran yang membentuk sudut) Dislokasi ad latus (pergeseran dimana kedua fragmen saling menajauh)

6. Berdasarkan posisi fraktur : 1) 1/3 proksimal 2) 1/3 medial 3) 1/3 distal

16 | P a g e

7. Fraktur kelelahan : faktur akibat tekanan yang berulang- ulang 8. Fraktur patologis : fraktur yang diakibatkan karena proses patologis tulang. Pada fraktur tertutup ada klasifikasi tersendiri yang berdasarkan keadaan jaringan lunak sekitar trauma, yaitu : Tingkat 0 : fraktur biasa dengan sedikit atau tanpa cedera jaringan lunak sekitarnya Tingkat 1: fraktur dengan abrasi dangkal atau memar kulit dan jaringan subkutan Tingkat 2: fraktur yang lebih berat dengan kontusio jaringan lunak bagian dalam dan pembengkakan Tingkat 3 : cedera berat dengan kerusakan jaringan lunak yang nyata dan ancaman sindroma kompartemen.

II.1.6. Pemeriksaan diagnostik Pemeriksaan diagnostik pada pasien fraktur adalah sebagai berikut : a. Pemeriksaan rontgent : menentukan lokasi/ luasnya fraktur/ luasnya trauma b. Scan tulang, CT scan : memperlihatkan fraktur dan untuk mengidentifikasi jaringan lunak c. Hitung darah lengkap : Hb menurun/ meningkat d. Peningkatan jumlah sel darah putih adalah respon stress normal setelah trauma e. Kreatinin : trauma otot meningkatkan beban kreatinin untuk ginjal f. Profil koagulasi : perubahan dapat terjadi pada kehilangan darah, transfuse multiple, atau cedera

II.1.7. Komplikasi a. Komplikasi segera (immediate) : Komplikasi yang terjadi segera setelah fraktur antara lain syok neurogenik, kerusakan organ, kerusakan syaraf, injuri atau perlukaan kulit. b. Early Complication : Dapat terjadi seperti osteomielitis, emboli, nekrosis, dan syndrome compartemen. c. Late Complication : Sedangkan komplikasi lanjut yang dapat terjadi antara lain stiffnes (kaku sendi), degenerasi sendi, penyembuhan tulang terganggu (malunion).

17 | P a g e

II.2. FRAKTUR TIBIA

II.2.1. Anatomi Pengetahuan mengenai topografi dan struktur anatomi dari tungkai bawah merupakan hal yang sangat dibutuhkan untuk rencana operasi atau

penatalaksanaan pada extremitas.tungkai bawah terdiri atas 3 kompartemen.

Gambar 1. Potongan melintang tungkai bawah

A. Kompartemen Anterior Terdapat 4 otot utama dari kompartemen anterior : Musculus Tibialis anterior Musculus Extensor digitorum longus Musculus Extensor digitorum brevis Musculus Fibularis (peroneus tertius) Kompartemen ini berfungsi sebagai dorsoflexor sendi pergelangan kaki dan jarijari kaki. Arteri tibialis anterior mendarahi struktur-struktur dalam compartinumentum anterius. Arteri tibialis anterior dan nervus peroneal masuk ke dalam otot dan normalnya terlindungi dari cedera. Cabang arteri terminal arteri poplitea lebih kecil, arteri ini akan berakhir di sendi pergelangan kaki, pertengahan antara kedua maleolus dengan beralih menjadi arteria dorsalis pedis. B. Kompartemen Lateral Kompartmen lateral terdiri dari 2 otot, Perineous Brevis dan Perineous Longus yang berfungsi untuk plantar fleksor dan evertor dari kaki. Otot tersebut berinsersio dari bagian proksimal dan tengah dari fibulla maka fibula akan terlindungi dari trauma

18 | P a g e

langsung. Nervus peroneal berjalan di antara musculus peroneal dan extensor digitorum longus.

Gambar 2. Otot-otot betis dan kaki Mm.Cruris et pedis tampak anterior dan lateral

C. Kompartemen Posterior 1. Superficial posterior compartment Terdiri dari musculus gastrocnemius (gerak articulatio genu dan juga pda sendi pergelangan kaki), soleus (dibagian 1/3 distal), popliteus (plantar flexi) dan

19 | P a g e

plantaris (tidak ada fungsi yang signifikan). Kompartmen ini penting untuk plantar flexi. 2. Deep posterior compartment Kelompok otot pada kompartmen ini adalah musculus popliteus, flexor hallucis longus, flexor digitorum longus, tibialis posterior. Mempunyai 2 arteri besar, arteri peroneal dan tibialis posterior.

Gambar 3. Otot-otot betis dan kaki Mm.Cruris et pedis tampak posterior

Os tibia merupakan os longum yang terletak di sisi medial region cruris. Ini merupakan tulang terpanjang kedua setelah os femur. Tulang ini terbentang ke proksimal untuk membentuk articulation genu dan ke distal terlihat semakin mengecil.

20 | P a g e

Gambar 4. Anatomi Os Tibia dan Fibula

Tibia merupakan tulang medial tungkai bawah yang besar dan berfungsi menyangga berat badan. Tibia bersendi di atas dengan condylus femoris dan caput fibulae, di bawah dengan talus dan ujung distal fibula. Tibia mempunyai ujung atas yang melebar dan ujung bawah yang lebih kecil, serta sebuah corpus. Pada ujung atas terdapat condyli lateralis dan medialis (kadang-kadang disebut plateau tibia lateral dan medial), yang bersendi dengan condyli lateralis dan medialis femoris, dan dipisahkan oleh menisci lateralis dan medialis. Permukaan atas facies articulares condylorum tibiae terbagi atas area intercondylus anterior dan posterior; di antara kedua area ini terdapat eminentia intercondylus. Pada aspek lateral condylus lateralis terdapat facies articularis fibularis circularis yang kecil, dan bersendi dengan caput fibulae. Pada aspek posterior condylus medialis terdapat insertio m.semimembranosus. Corpus tibiae berbentuk segitiga pada potongan melintangnya, dan mempunyai tiga margines dan tiga facies. Margines anterior dan medial, serta facies medialis

21 | P a g e

diantaranya terletak subkutan. Margo anterior menonjol dan membentuk tulang kering. Pada pertemuan antara margo anterior dan ujung atas tibia terdapat tuberositas, yang merupakan tempat lekat ligamentum patellae. Margo anterior di bawah membulat, dan melanjutkan diri sebagai malleolus medialis. Margo lateral atau margo interosseus memberikan tempat perlekatan untuk membrane interossea. Facies posterior dan corpus tibiae menunjukkan linea oblique, yang disebut linea musculi solei, untuk tempatnya m.soleus. Ujung bawah tibia sedikit melebar dan pada aspek inferiornya terdapat permukaan sendi berbentuk pelana untuk os.talus, ujung bawah memanjang ke bawah dan medial untuk membentuk malleolus medialis. Facies lateralis dari malleolus medialis bersendi dengan talus. Pada facies lateral ujung bawah tibia terdapat lekukan yang lebar dan kasar untuk bersendi dengan fibula. Musculi dan ligamenta penting yang melekat pada tibia.

II.2.2. Insiden
Tendensi untuk terjadinya fraktur tibia terdapat pada pasien-pasien usia lanjut yang terjatuh, dan pada populasi ini sering ditemukan fraktur tipe III, fraktur terbuka dengan fraktur kominutif. Pada pasien-pasien usia muda, mekanisme trauma yang paling sering adalah kecelakaan kendaraan bermotor.Fraktur lebih sering terjadi pada orang lakilaki daripada perempuan dengan umur dibawah 45 tahun dan sering berhubungan dengan olahraga, pekerjaan atau kecelakaan. Sedangkan pada usia lanjut prevalensi cenderung lebih banyak terjadi pada wanita berhubungan dengan adanya osteoporosis yang terkait dengan perubahan hormon. Di Amerika Serikat, insidens tahunan fraktur terbuka tulang panjang diperkirakan 11 per 100.000 orang, dengan 40% terjadi di ekstremitas bawah. Fraktur ekstremitas bawah yang paling umum terjadi pada diafisis tibia.

II.2.3. Etiologi Fraktur traumatik dapat terjadi karena trauma yang tiba-tiba. Fraktur stress terjadi karena adanya trauma yang terus menerus pada suatu tempat yang tertentu. Fraktur patologis pula terjadi karena kelemahan tulang sebelumnya akibat kelainan patologis di dalam tulang. Fraktur patologis dapat terjadi secara spontan atau akibat trauma ringan.

22 | P a g e

II.2.4. Patofisiologi

Jika satu tulang sudah patah, jaringan lunak sekitarnya juga rusak, periosteum terpisah dari tulang, dan terjadi perdarahan yang cukup berat. Bekuan darah terbentuk pada daerah tersebut. Bekuan akan membentuk jaringan granulasi didalamnya dengan sel-sel pembentuk tulang primitif (osteogenik) berdiferensiasi menjadi chondroblast dan osteoblast. Chondroblast akan mensekresi fosfat, yang merangsang deposisi kalsium. Terbentuk lapisan tebal (callus) di sekitar lokasi fraktur. Lapisan ini terus menebal dan meluas, bertemu dengan lapisan callus dari fragmen satunya, dan menyatu. Penyatuan dari kedua fragmen (penyembuhan fraktur) terus berlanjut dengan terbentuknya trabekula dan osteoblast yang

melekat pada tulang dan meluas menyeberangi lokasi fraktur. Penyatuan tulang provisional ini akan menjalani transformasi metaplastik untuk menjadi lebih kuat dan lebih terorganisasi. Callus tulang akan mengalami remodeling untuk mengambil bentuk tulang yang utuh seperti bentuk osteoblast tulang baru dan osteoclast akan menyingkirkan bagian yang rusak dan tulang sementara.

II.2.5. Mekanisme Cedera Ada 5 penyebab tersering yang menyebabkan fraktur pada bagian batang dari tibia, yaitu jatuh, cedera olahraga, trauma langsung, kecelakaan lalu lintas dan tembakan senjata. Cedera yang sering terjadi akibat dari cedera torsional atau terpuntir, biasanya pada pemain ski yaitu dengan trauma berenergi rendah dimana bertumpu pada kaki dan badannya terputar dan terfiksirpada tumpuan tersebut, biasanya dari pemeriksaan radiologinya menunjukan hasil fraktur spiral,derajatnya tergantung dari energi dari trauma tersebut. Pada anak anak juga sering terdapat cedera
pemuntiran dapat menyebabkan fraktur spiral pada tibia tanpa fraktur fibula. Fraktur dengan tibia isolated atau fibula yang intak sering pada pemain sepak bola, mekanisme traumanya adalah dengan cedera dengan kecepatan rendah akibat dari rotasi paka dari tibia yang akan menyebabkan OTA tipe A1 di 1/3 distal tulang tibia atau trauma langsung di tackle saat bermain. Pada usia berapa saja cedera langsung, misalnya akibat tendangan, dapat menyebabkan fraktur melintang (transversal) atau fraktur yang sedikit oblik pada tibia saja, di tempat yang terkena.

23 | P a g e

Cedera berat pada tulang dan jaringan lunak biasanya akibat dari cedera langsung yang terfokus pada satu area dengan energi yang besar, seperti pada tergilas oleh mesin industri dan pukulan dengan menggunakan kayu atau tongkat baseball. Fraktur fibula yang berhubungan dengan fraktur tibia dapat memperlihatkan derajat trauma pada pada jaringan lunak dan energi yang menyebabkan fraktur pada bagian itu.

II.2.6. Klasifikasi Fraktur Tibia


Fraktur tibia dapat terjadi pada bagian proksimal (kondiler), diafisis atau persendian pergelangan kaki. Variabel penting pada fraktur dalam mengklasifikasikan fraktur tibia adalah Lokasi anatomi Pola fraktur atau pola garis fraktur Bersamaan dengan cedera fibula Posisi dan jumlah fragmen Kerusakan jaringan lunak yang luas

1. Fraktur Kondiler Tibia Mekanisme trauma Fraktur kondiler tibia lebih sering mengenai kondiler lateralis daripada medialis serta fraktur kedua kondiler. Banyak fraktur kondiler tibia terjadi akibat kecelakaan antara mobil dan pejalan kaki di mana bemper mobil menabrak kaki bagial lateral dengan gaya kearah medial (valgus). Ini menghasilkan fraktur depresi atau fraktur split dari kondiler lateralis tibia apabila kondiler femur didorong kearah tersebut. Kondiler medial memiliki kekuatan yang lebih besar, jadi fraktur pada daerah ini biasanya terjadi akibat gaya dengan tenaga yang lebih besar (varus). Jatuh dari ketinggian akan menimbulkan kompresi aksial sehingga bisa menyebabkan fraktur pada proksimal tibia. Pada golongan lanjut usia, pasien dengan osteoporosis lebih mudah terkena fraktur kondiler tibia berbanding robekan ligamen atau meniscus setelah cedera keseleo di lutut. Eminentia intrakondiler dapat fraktur bersama robekan ligamen krusiatum sebagai akibat hiperekstensi atau gaya memutar. Klasifikasi Klasifikasi yang sering dan meluas dipakai sekarang adalah klasifikasi Schatzker. I : Fraktur split kondiler lateral

24 | P a g e

II : Fraktur split/depresi lateral III: Depresi kondiler lateral IV: Fraktur split kondiler medial V : Fraktur bikondiler VI: Fraktur kominutif Tipe IV-VI biasanya terjadi akibat trauma dengan tekanan yang kuat. Fraktur tidak bergeser apabila depresi kurang dari 4 mm, sedangkan yang bergeser apabila depresi melebihi 4 mm.

Gambar 5. Klasifikasi Fraktur Kondiler Tibia menurut Schatzker

Gambar 6. Klasifikasi Fraktur Kondiler

Gambaran Klinis Pada anamnesis terdapat riwayat trauma pada lutut, pembengkakan dan nyeri serta hemartrosis.Terdapat gangguan dalam pergerakan sendi lutut. Biasanya pasien tidak dapat menahan beban. Sewaktu pemeriksaan, mereka merasakan nyeri pada proksimal

25 | P a g e

tibia dan gerakan flesi dan ekstensi yang terbatas.Dokter perlu menentukan adanya penyebab cedera itu akibat tenaga yang kuat atau lemah karena cedera neovaskular, ligamen sindroma kompartmen lebih sering terjadi pada cedera akibat tenaga kuat. Pulsasi distal dan fungsi saraf peroneal perlu diperiksa. Kulit perlu diperiksa secara seksama untuk mencari tanda-tanda abrasi atau laserasi yang dapat menjadi tanda fraktur terbuka. Penilaian stabilitas lutut adalah penting dalam mengevaluasi kondiler tibia. Aspirasi dari hemartrosis pada lutut dan anestasi lokal mungkin diperlukan untuk pemeriksaan yang akurat. Jika dibandingkan dengan bagian yang tidak cedera, pelebaran sudut sendi pada lutut yang stabil mestilah tidak lebih dari 10o dengan stress varus atau valgus pada mana-mana titik dalam aksis gerakan dari ekstensi penuh hingga fleksi 90o. Integritas ligamen crusiatum anterior perlu dinilai melalui tes Lachman. Fraktur kondiler sering disertai cedera jaringan lunak disekeliling lutut.Robekan ligamen kollateral medial dan meniscus medial sering menyertai fraktur kondiler lateral. Fraktur kondiler medial disertai robekan ligamen kollateral lateral dan meniscus medial. Ligamen crusiatum anterior dapat cedera pada fraktur salah satu kondiler.Fraktur kondiler tibia, terutama yang ekstensi frakturnya sampai ke diafisis, dapat meyebabkan kepada sindroma kompartmen akut akibat perdarahan dan edema.

2. Fraktur Diafisis Tibia Mekanisme trauma Seperti fraktur pada umumnya, fraktur pada diafisis bisa di klasifikasikan dengan berbagai cara, secara tradisional pada dokter bedah biasanya membagi berdasarkan jenis fraktur, terbuka atau fraktur tertutup dan berdasarkan lokasi, bagian atas, tengah atau 1/3 bawah dari tulang. Dokter bedah lain berpendapat bahwa prognosis dari fraktur tersebut tergantung dari keterlibatan fibula, atau dari pergeseran yang terlihat dari foto radiologi anteroposterior dan lateral. akhir akhir ini banyak yang mengklasifikasikan fraktur berdasarkan derajat kerusakan jaringan lunak dan morfologi dari fraktur. Fraktur diafisis tibia terjadi karena adanya trauma angulasi yang akan menimbulkan fraktur tipe transversal atau oblik pendek, sedangkan trauma rotasi akan menimbulkan fraktur tipe spiral. Fraktur tibia biasanya terjadi pada batas antara 1/3 bagian tengah dan 1/3 bagian distal. Tungkai bawah bagian depan sangat sedikit ditutupi otot sehingga fraktur pada daerah tibia sering bersifat terbuka. Penyebab utama terjadinya fraktur adalah kecelakaan lalu lintas.

26 | P a g e

Gambar 7. Fraktur diafisis tibia

Klasifikasi fraktur Klasifikasi dari fraktur diafisis tibia bermanfaat untuk kepentingan para dokter yang menggunakannya untuk memperkirakan kemungkinan penyembuhan dari fraktur dalam menjalankan penatalaksanaannya.

Klasifikasi OTA Orthopaedic Trauma Association (OTA) membagi fraktur diafisis tibia berdasarkan pemeriksaan radiografi, terbagi 3 grup, yaitu: simple, wedge dan kompleks. Masingmasing grup terbagi lagi menjadi 3 yaitu:

A. Tipe simple B. Tipe wedge C. Tipe kompleks

OTA Tipe A

OTA Tipe B

27 | P a g e

OTA Tipe C

28 | P a g e

Gambar 8. Klasifikasi Fraktur Diafisis menurut OTA

Group A1 A1.1 A1.2 A1.3 Group A2 A2.1 A2.2 A2.3

Spiral fractures Intact fibula Tibia and fibula fractures at diff. level Tibia and fibula fractures at same level Oblique >30 degrees Intact fibula Tibia and fibula fractures at diff. level Tibia and fibula fractures at same level

29 | P a g e

Group A3 A3.1 A3.2 A3.3 Group B1 B1.1 B1.2 B1.3 Group B2 B2.1 B2.2 B2.3 Group B3 B3.1 B3.2 B3.3 Group C1 C1.1 C1.2

Transverse <30 degrees Intact fibula Tibia and fibula fractures at diff. level Tibia and fibula fractures at same level Intact spiral wedges fr actures Intact fibula Tibia and fibula fractures at diff. level Tibia and fibula fractures at same level Wedges bending fractures Intact fibula Tibia and fibula fractures at diff. level Tibia and fibula fractures at same level Comminuted wedges fracture Intact fibula Tibia and fibula fractures at diff. level Tibia and fibula fractures at same level Spiral wedges fractures Two intermediate fragments Three intermediate fragments

30 | P a g e

C1.3 Group C2 C2.1 C2.2

More than three intermediate fragments Segmental fracture One segmental Segmental fragment fragment and additional wedges

C2.3 Group C3 C3.1 C3.2 C3.3

Two segmental fragment Comminuted fracture Two or three inter mediate fragments Li mited comminution Extensive comminution

Gambaran klinis Ditemukan gejala fraktur berupa pembengkakan, nyeri dan sering ditemukan deformitas misalnya penonjolan tulang keluar kulit. Sindroma kompartemen bisa muncul di awal cedera maupun kemudian. Sehingga perlu pemeriksaan serial dan perhatian pada ekstremitas yang mengalami cidera. Sindroma kompartemen terdiri dari: pain, pallor, paralysis, paresthesia, pulselessness.

Pemeriksaan radiologis

Foto rontgen harus mencakup bagian distal dari femur dan ankle.Dengan
pemeriksaan radiologis, dapat ditentukan lokalisasi fraktur, jenis fraktur, sama ada transversal, spiral oblik atau rotasi/angulasi. Dapat ditentukan apakah fraktur pada tibia dan fibula atau tibia saja atau fibula saja.Juga dapat ditentukan apakah fraktur bersifat segmental.Foto yang digunakan adalah foto polos AP dan lateral.CT tidak diperlukan.

Pengobatan Tindakan pengobatan selalu harus mempertimbangkan pengobatan konservatif dengan pemakaian gips sirkuler di atas lutut dengan sedikit fleksi. Operasi dilakukan

31 | P a g e

apabila ada indikasi seperti fraktur terbuka, malunion atau nonunion yang sangat jarang ditemukan. 1. Konservatif Pengobatan standar dengan cara konservatif berupa reduksi fraktur dengan manipulasi tertutup dengan pembiusan umum. Pemasangan gips sirkuler untuk immobilisasi, dipasang sampai diatas lutut. Prinsip reposisi adalah fraktur tertutup, ada kontak 70% atau lebih, tidak ada angulasi dan tidak ada rotasi. Apabila ada angulasi, dapat dilakukan koreksi setelah 3 minggu (union secara fibrosa). Pada fraktur oblik atau spiral, imobilisasi dengan gips biasanya sulit dipertahankan, sehingga mungkin diperlukan tindakan operasi. Cast bracing adalah teknik pemasangan gips sirkuler dengan tumpuan pada tendo patella (gips Sarmiento) yang biasanya dipergunakan setelah pembengkakan mereda atau terjadi union secara fibrosa. 2. Operatif Terapi operatif dilakukan pada fraktur terbuka, kegagalan dalam terapi konservatif, fraktur tidak stabil dan adanya nonunion. Metode pengobatan operatif adalah sama ada pemasangan plate dan screw, atau nail intrameduler, atau pemasangan screw semata-mata atau pemasangan fiksasi eksterna. Indikasi pemasangan fiksasi eksterna pada fraktur tibia: Fraktur tibia terbuka grade II dan III terutama apabila terdapat kerusakan jaringan yang hebat atau hilangnya fragmen tulang Pseudoartrosis yang mengalami infeksi (infected pseudoarthrosis)

Komplikasi Di antara komplikasi yang dapat terjadi pada fraktur diafisis tibia adalah infeksi, delayed union atau nonunion, malunion, kerusakan pembuluh darah (sindroma kompartmen anterior), trauma saraf terutama pada nervus peroneal komunis dan gangguan pergerakan sendi pergelangan kaki. Gangguan pergerakan sendi ini biasanya disebabkan adanya adhesi pada otot-otot tungkai bawah.

3. Fraktur Distal Tibia Pergelangan kaki merupakan sendi yang kompleks dan penopang badan dimana talus duduk dan dilindungi oleh maleolus lateralis dan medialis yang diikat dengan ligamen.Dahulu, fraktur disekitar pergelangan kaki disebut fraktur Pott.

32 | P a g e

Mekanisme trauma Fraktur maleolus dengan atau tanpa subluksasi dari talus, dapat terjadi dalam beberapa macam trauma. 1. Trauma abduksi Trauma abduksi akan menimbulkan fraktur pada maleolus lateralis yang bersifat oblik, fraktur pada maleolus medialis bersifat avulsi atau robekan pada ligamen bagian medial. 2. Trauma adduksi Trauma adduksi akan menimbulkan fraktur maleolus medialis yang bersifat oblik atau avulsi maleolus lateralis atau keduanya. Trauma adduksi juga bisa hanya menyebabkan strain atau robekan pada ligamen lateral, tergantung dari beratnya trauma. 3. Trauma rotasi eksterna Trauma rotasi eksterna biasanya disertai dengan trauma abduksi dan terjadi fraktur pada fibula di atas sindesmosis yang disertai dengan robekan ligamen medial atau fraktur avulsi pada maleolus medialis. Apabila trauma lebih hebat dapat disertai dengan dislokasi talus. 4. Trauma kompresi vertikal Pada kompresi vertikal dapat terjadi fraktur tibia distal bagian depan disertai dengan dislokasi talus ke depan atau terjadi fraktur kominutif disertai dengan robekan diastesis.

Klasifikasi Lauge-Hansen(1950) mengklasifikasikan menurut patogenesis terjadinya

pergeseran dari fraktur, yang merupakan pedoman penting untuk tindakan pengobatan atau manipulasi yang dilakukan. Klasifikasi lain yang lebih sederhana, menurut Danis & Weber (1991), dimana fibula merupakan tulang yang penting dalam stabilitas dari kedudukan sendi berdasarkan atas lokalisasi fraktur terhadap sindesmosis tibiofibular.

33 | P a g e

Gambar 9. Mekanisme trauma pada fraktur maleolus

Klasifikasi terdiri atas : Tipe A; fraktur maleolus di bawah sindesmosis Tipe B; fraktur maleolus lateralis yang bersifat oblik disertai avulsi maleolus medialis dimana sering disertai dengan robekan dari ligamen tibiofibular bagian depan Tipe C; fraktur fibula di atas sindesmosis dan atau disertai avulsi dari tibia disertai fraktur atau robekan pada maleolus medialis. Pada tipe C terjadi robekan pada sindesmosis. Jenis tipe C ini juga dikenal sebagai fraktur Duouytren.

Klasifikasi ini penting artinya dalam tindakan pengobatan oleh karena selain fraktur juga perlu dilakukan tindakan pada ligamen.

Gambar 10. Klasifikasi menurut Danis-Weber

34 | P a g e

Gambar 11. Klasifikasi Fraktur Distal Tibia

Gambaran klinis Ditemukan adanya pembengkakan pada pergelangan kaki, kebiruaan atau deformitas. Yang penting diperhatikan adalah lokalisasi dari nyeri tekan apakah pada daerah tulang atau pada ligamen.

II.2.6. Penatalaksanaan Penatalaksanaan Awal Sebelum dilakukan pengobatan definitif pada satu fraktur, maka diperlukan : Pertolongan pertama Pada penderita dengan fraktur yang penting dilakukan adalah membersihkan jalan nafas, menutup luka dengan verban yang bersih dan imobilisasi fraktur pada anggota gerak yang terkena agar penderita merasa nyaman dan mengurangi nyeri sebelum diangkut dengan ambulans. Penilaian klinis Sebelum menilai fraktur itu sendiri, perlu dilakukan penilaian klinis, apakah luka itu tembus tulang, adakah trauma pembuluh darah/saraf ataukah ada trauma alatalat dalam yang lain. Resusitasi Kebanyakan penderita dengan fraktur multipel tiba di rumah sakit dengan syok, sehingga diperlukan resusitasi sebelum diberikan terapi pada frakturnya sendiri berupa pemberian transfusi darah dan cairan lainnya serta obat-obat anti nyeri. Sebelum mengambil keputusan untuk melakukan pengobatan definitive, prinsip pengobatan ada empat (4R), yaitu : 1. Recognition (Diagnosis dan Penilaian Fraktur)

35 | P a g e

Prinsip pertama adalah mengetahui dan menilai keadaan fraktur dengan anamnesis, pemeriksaan klinik dan radiologis. Pada awal pengobatan perlu diperhatikan : Lokalisasi fraktur Bentuk fraktur Menentukan teknik yang sesuai untuk pengobatan Komplikasi yang mungkin terjadi selama dan sesudah pengobatan

2. Reduction (Reduksi fraktur apabila perlu) Restorasi fragmen fraktur dilakukan untuk mendapatkan posisi yang dapat diterima. Pada fraktur intra-artikuler diperlukan reduksi anatomis dan sedapat mungkin mengembalikan fungsi normal dan mencegah komplikasi seperti kekakuan, deformitas serta perubahan osteoarthritis di kemudian hari. Posisi yang baik adalah : Alignment yang sempurna Aposisi yang sempurna

3. Retention Imobilisasi fraktur 4. Rehabilitation Mengembalikan aktifitas fungsional semaksimal mungkin. Penatalaksanaan pada fraktur tibia tergantung pada: Lokasi fraktur Displacement (pergeseran) Alignment Assosiated injury Kondisi jaringan lunak sekitarnya

1. Terapi tertutup Dilakukan pada trauma dengan energi rendah, displace yang minimal, fraktur tibia yang isolated dapat digunakan long leg cast dan progressive weight bearing. Cast ini dipasang dengan posisi lutut flexi 00 - 50dan mobilisasi weight bearing secepatnya. Pasien dengan isolated injury biasanya dirawat inap 2-5 hari untuk untuk manajemen nyerinya lalu dilanjutkan dengan berjalan menggunakan tongkat sampai akhirnya full weight bearing pada 2-4 minggu.

36 | P a g e

Terapi dengan bearing cast ini dikontraindikasikan pada fraktur dengan deformitas berupa shortening dan adanya angulasi, dan angulasinya bertambah setelah di cast. 2. Reduksi tertutup Untuk terapi fraktur tibia dengan sedikit atau tanpa pergeseran dapat dilakukan reduksi tertutup dibawah analgetik atau anastesi. Posisi pasien di meja operasi dengan kaki tergantung dengan lutut fleksi untuk merelaksasikan otot gastrocnemius dan soleus dan dapat di traksi dengan gravitasi. Setelah itu kaki dibersihkan untuk mencegah selulitis lalu dipasang cast. Setelah cast terpasang, dilakukan xray, bila pergseran fraktur minimal, tidak ada penyulit pasien diperbolehkan pulang. Pasien dilatih untuk program quadriceps isometric dan pasien diberitahu cara untuk non weight bearing program dan dianjurkan untuk check-up 2-4 hari kemudian. Pada low energy fraktur lebih baik dilanjutkan dengan weight bearing yang lebih awal, pasien diinstruksikan dengan quadriceps isometrics dan kaki diluruskan ke atas selama minggu awal.

37 | P a g e

3. Fiksasi external Fiksasi external digunakan untuk fraktur terbuka tetapi ada juga yang mengajurkan untuk fraktur tertutup.Fiksasi internal ini menggunakan titanium atau stainlees stail. Peran dari external fiksasi ini telah berkembang bukan hanya digunakan untuk terapi subakut pada fraktur dengan bone loss tetapi hasil yang baik juga terhadap nonunion fracture, infected nonunion. External fiksasi di indikasikan pada fraktur tertutup yang tertutup dan fraktur tertutup dengan komplikasi oleh kompartemen sindrom dan kegagalan sensasi. Telah dilaporkan dari 250 orang pasien dengan fraktur terbuka dan tertutup dapat ditangani dengan menggunakan fiksasi eksterna dilanjutkan dengan 3-6 minggu weight bearing dengan long leg cast. Rehabilitasi: Untuk fraktur yang stabil 6 minggu pertama, partial weight bearing menggunakan tongkat, 10 15 kg.tetap lakukan exercise dari sendi- sendinya. Selama 6 minggu -3 bulan apabila stabil dan membaik secara kinis dan radiologi maka weight bearingnya dapat ditambahkan sesuai toleransinya.

38 | P a g e

4. Fiksasi internal a. Plat dan screw Diindikasikan untuk fraktur dengan displace dari intraartikular fraktur dan fraktur dari metafisis juction dari pergelangan kaki dan tungkai bawah. Malunion dan nonunion juga merupakan indikasi lain. Telah dilaporkan 97% fraktur tibia yang tertutup dengan plat mengalami perbaikan, untuk komplikasi infeksinya kurang dari 1%.

b. Intramedulary nailing Metode terapi alternatif lain pada fraktur shaft tibia tertutup adalah dengan intramedullary nailing dan bagian teratas tibia.

Rehabilitasi: Menggunakan long leg cast 0 6 minggu sampai fraktur union secara klinis. Partial weight bearing 12 25kg pada awal dengan menggunakan tongkat. Range of motion exercise. Pada minggu ke 6 minggu ke 12 pada fraktur yang stabil latihan dari otot gastrocnemius setelah itu dilanjutkan dengan full weight bearing. II.2.7. Prognosis Prognosis dari fraktur tibia untuk kehidupan adalah bonam. Pada sisi fungsi dari kaki yang cedera, kebanyakan pasien kembali ke perfoma semula,namun hal ini sangat tergantung dari gambaran frakturnya, macam terapi yang dipilih, dan bagaimana respon tubuh terhadap pengobatan.

39 | P a g e

II.2.8. Kesimpulan Fraktur tulang panjang yang paling sering terjadi adalah fraktur pada tibia.Pada fraktur tibia, dapat terjadi fraktur pada bagian kondiler, diafisis dan pergelangan kaki. Fraktur pada tibia termasuk luka kompleks, sehingga tentunya penanganannya juga tidak sederhana.Sebagai dokter umum, anamnesis dan pemeriksaan fisik yang lengkap diperlukan jika terjadi fraktur. Selain itu, pemeriksaan radiologis juga penting. Penatalaksanaan dari fraktur tergantung dari kondisi frakturnya, bisa dengan operatif maupun non operatif.

40 | P a g e

BAB IV PEMBAHASAN KASUS

Fraktur adalah terputusnya kontinuitas tulang, dimana fraktur tersebut dibagi menjadi fraktur tertutup dan terbuka.Diagnosis fraktur ditegakkan dengan melakukan anamnesis secara menyeluruh, disertai dengan pemeriksaan fisik dan pemeriksaan penunjang lainnya.
Anamnesa Pada kasus Sdr. AN, pasien datang dengan post terjatuh, dari hasil anamnesa didapatkan keluhan nyeri pada kaki kirinya saat digerakkan. Sebelumnya pasien mengalami trauma, yaitu terjatuh saat menjalani latihan, saat itu pasien sedang mendaki dan kemudian terperosok ke jurang dengan kedalaman sekitar 2 meter, lalu kaki kiri pasien sebagai tumpuan saat terjatuh. Pasien terjatuh 6 hari SMRS.

Pemeriksaan Fisik

Pada pemeriksaan fisik status generalis tidak didapatkan gangguan. Pada pemeriksaan status lokalis regio cruris sinsitra Look : Tampak region cruris sinistra swelling dan kemerahan. Tidak tampak deformitas. Vulnus Laceratum (-), Sianosis (). Feel : nyeri saat digerakkan (+), nyeri tekan (+),pulsasi a. dorsalis pedis (+), akral hangat (+), sensasi (+), capp refill (< 2) Move : gerakan aktif dan pasif terbatas, nyeri saat digerakkan

Dari anamnesis dan pemeriksaan fisik ini dicurigai adanya fraktur regio cruris sinistra ataupun trauma muskuloskeletal lainnya di regio tersebut. Dari mekanisme trauma yang terjadi kemungkinan adalah trauma angulasi yang akan menimbulkan fraktur tipe transversal atau oblik pendek. Untuk memastikan apakah pada pasien ini mengalami fraktur atau tidak, diperlukan pemeriksaan penunjang yaitu foto rontgen regio cruris yang dikeluhkan, yaitu bagian sinistra.

41 | P a g e

Pemeriksaan Penunjang Dari hasil foto rontgen regio cruris sinistra didapatkan adanya terdapat

diskontinuitas tulang (fraktur) os Tibia Sinistra 1/3 Proksimal komplit dengan garis fraktur tranvesal serta aposisi dan alignment baik.

Assessment Closed Fracture 1/3 Diafisis Tibia Proksimal Sinistra (Isolated)

Penatalaksanaan Sesuai dengan teori sebelumnya yang mengatakan bahwa penatalaksanaan yang dilakukan pada faktur adalah mempertimbangkan terlebih dahulu terapi konservatif, apabila tidak memungkinkan untuk dilakukan terapi konservatif, baru dipikirkan penatalaksanaan secara operatif. 1. Pada pasien ini pertama-tama dilakukan recognition (Diagnosis dan Penilaian
Fraktur). Pada pasien ini diketahui bahwa terdapat Closed Fracture 1/3 Diafisis

Tibia Proksimal Sinistra (Isolated). 2. Reduction (Reduksi fraktur apabila perlu)


Pada pasien ini dilakukan closed reduction, karena dari hasil rontgen cruris sinistra didapatkan bahwa alignment dan aposisi os tibia baik, dengan pergeseran

sedikit os tibia. Closed reduction dilakukan di ruang operasi dengan menggunakan anestesi dengan tujuan tetap mengutamakan kenyamanan pasien, agar selama proses reduksi tidak terasa nyeri.
3. Retention Setelah dilakukan closed reduction dilakukan imobilisasi fraktur, dengan metode konservatif berupa reduksi fraktur. Pemasangan gips sirkuler untuk immobilisasi, dipasang sampai diatas lutut. Pada pasien ini dilakukan pemasangan long leg cast yang berjalan mulai dari bagian tengah paha sampai metatarsal. LLC ini diindikasikan untuk fraktur tertutup dan nondisplacement fracture, pasien dengan usia muda sesuai dengan keadaan sdr.AN. Cast ini dipasang dengan posisi lutut flexi 100-1 50 , fleksi ankle 900 , dan mobilisasi weight bearing secepatnya.

42 | P a g e

4. Rehabilitation

Tujuan dari rehabilitasi adalah mengembalikan aktifitas fungsional semaksimal mungkin. Pasien dengan isolated injury biasanya dirawat inap 2-5 hari untuk untuk manajemen nyerinya lalu dilanjutkan dengan berjalan menggunakan tongkat sampai akhirnya full weight bearing pada 2-4 minggu. Pada hari ke-2 post pemasangan LLC pasien sudah berlatih mobilisasi, yaitu berjalan dengan bantuan dua kruk. Alasan memulai mobilisasi pada hari ke-2 post pemasangan LLC ini salah satunya adalah cast yang sudah benarbenar kering. Untuk evaluasi keadaan fraktur dilakukan monitoring dengan radiografi berupa foto rontgen untuk mengetahui apakah alignmentnya adekuat, sekitar 6-8 minggu setelah pemasangan cast. Selain itu juga dievaluasi apakah ada tanda-tanda pemasangan cast yang terlalu ketat atau terlalu longgar. Karena pemasangan cast yang terlalu ketat dapat mengakibatkan rasa nyeri, kekakuan sendi, bahkan kompartemen sindrom.

43 | P a g e

DAFTAR PUSTAKA
Alexa. Ilmu bedah fraktur terbuka. Available from : www.bedahugm.net/frakturterbuka Apley, A Graham. Buku Ajar Orthopedi dan Fraktur, Edisi 7. 1995. Jakarta: Widya Medika Buckley R., Panaro CDA. General principles of fracture care. Available from : http://www.emedicine.com/orthoped/byname/General-Principles-of-FractureCare.htm Brian K Konowalchu, 2012, tibial shaft fracture, diakses pada

http://emedicine.medscape.com/article/1249984-overview#a0103 tanggal 02 Juni 2013

Kahlon I. A., Hanif A. & Awais S. M., 2004, Analysis of emergency care of trauma patients with references to the type of injuries, treatment and cost, Departement of Orthopedics, General Hospital, Lahore, ANNALS Volume 16, No.1, Jan-Mar, 2010 Moore, Keith L. Anatomi Klinis Dasar. 2002. Jakarta: Hipokrates Prof. Chaerudin Rasjad MD, PhD. Pengantar Ilmu Bedah Ortopedi. Edisi Kedua. Jakarta. Rockwood,Green. Fractures in Adults. Vol2. Edisi keempat. United States. Lippincott Raven, Sjamsuhidajat R, Jong W. 2004. Buku Ajar Ilmu Bedah Edisi II. Jakarta: EGC. Roshan A., Ram S., 2008. The neglected femoral neck fracture in young and adult : Review of a challenging problem (review), Clinical Medicine & Research Volume 6, Number 1:33-39, Available from: clinmedres.org [Accessed: 2012, 26 Sept 2012] Skinner, Harry B. 2006. Current Diagnosis & Treatment In Orthopedics. USA: The McGraw-Hill Companies.

44 | P a g e