Anda di halaman 1dari 53

LABORATORIUM KIMIA FISIKA

Percobaan Kelompok Nama 1. 2. 3. 4. 5.

: VISKOSITAS : IV A

: Mokhammad Faridl Robitoh Muhammad Muhyiddin Salim Calvin Rostanto Danissa Hanum Ardhyni Rahmani Amalia

NRP. NRP. NRP. NRP. NRP.

2313 030 087 2313 030 053 2313 030 063 2313 030 033 2313 030 041

Tanggal Percobaan Tanggal Penyerahan Dosen Pembimbing Asisten Laboratorium

: 11 Nopember 2013 : 18 Nopember 2013 : Nurlaili Humaidah, S.T., M.T. : Dhaniar Rulandri W.

PROGRAM STUDI D3 TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER SURABAYA 2013

ABSTRAK
Tujuan dari percobaan viskositas ini adalah untuk menghitung harga koefisien viskositas dan densitas dari aquadest, Coca Cola, dan Tolak Angin dengan variabel suhu sebesar 30 0C, 40 0C, dan 500C menggunakan Viskometer Ostwald. Prosedur yang digunakan untuk menentukan harga koefisien viskositas dari aquadest, Coca Cola, dan Tolak Angin adalah memasukkan aquadest ke dalam Viskometer Ostwald yang diletakkan dalam waterbath dan mengondisikan cairan pada variabel suhu 30C. Selanjutnya menyedot cairan hingga melewati batas atas Viskometer Ostwald. Setelah itu biarkan cairan mengalir ke bawah hingga tepat pada batas atas.Saat aquadest melewati batas atas viskometer, catat waktu yang diperlukan aquadest untuk mengalir dari batas atas ke batas bawah dengan menggunakan stopwatch.Mengulangi percobaan tersebut dengan variabel suhu 40 0C, dan 500C kemudian mengganti aquadest dengan variabel cairan yang lainnya, yaitu Coca Cola dan Tolak Angin. Selain menentukan harga koefisien viskositas, dalam percobaan ini juga dihitung nilai densitas dari sampel. Prosedur yang dilakukan adalah mengondisikan aquadest pada suhu 30C. Lalu menimbang massa piknometer kosong dengan menggunakan timbangan elektrik. Memasukkan 5ml aquadest yang sebelumnya telah diukur dengan menggunakan gelas ukur ke dalam piknometer kosong. Setelah itu timbang massa total piknometer dan aquadest dengan cara mencari selisih massa antara massa total dan massa piknometer kosong. Setelah itu densitas aquadest dapat dihitung dengan cara membagi massa aquadest dengan volume aquadest. Mengulangi langkah-langkah tersebut dengan variabel suhu 40 0C, dan 500C kemudian mengganti aquadest dengan Coca Cola dan Tolak Angin. Dari percobaan ini didapat harga viskositas dan densitas aquadest pada suhu 30C adalah 221,2019cp dan 0,9gr/ml, pada suhu 40 0C adalah 212,6116cp dan 0,9gr/ml, serta pada suhu 500C adalah 197,5784cp dan 0,9 gr/ml. Untuk harga viskositas dan densitas Coca Cola pada suhu 30C adalah 268,4489cp dan 0,9gr/ml, pada suhu 40 0C adalah 236,2350cp dan 0,9gr/ml,serta pada suhu 500C adalah 219,0543cp dan 0,9gr/ml. Sedangkan untuk harga viskositas dan densitas Tolak Angin pada suhu 30C adalah 2712,4083cp dan 1,2gr/ml, pada suhu 40 0C adalah 2224,9050cp dan 1,1gr/ml, serta pada suhu 500C adalah 2111,0826cp dan 1,1gr/ml. Hubungan viskositas dengan densitas adalah sebanding. Jika harga viskositas naik maka harga densitas pun akan naik, begitupun sebaliknya. Sedangkan hubungan viskositas dengan suhu adalah berbanding terbalik, semakin tinggi suhu suatu zat cair, maka harga viskositas akan semakin kecil begitu pula sebaliknya. Untuk hubungan antara densitas dengan suhu, semakin tinggi suhu suatu zat cair, maka harga densitas akan semakin kecil, begitu pula sebaliknya. Dalam praktikum ini, urutan koefisien viskositas dan densitas dari yang terkecil sampai terbesar adalah aquadest, Coca Cola, dan Tolak Angin. Kata Kunci : densitas, viskositas, aquadest, dan viskometer Ostwald

DAFTAR ISI

ABSTRAK ..................................................................................................................... i DAFTAR ISI .................................................................................................................. ii DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................... iii DAFTAR TABEL........................................................................................................... iv DAFTAR GRAFIK......................................................................................................... v BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang.................................................................................................. I-1 I.2 Rumusan Masalah............................................................................................. I-2 I.3 Tujuan Percobaan ............................................................................................. I-2 BAB II TINJAUAN PUSTAKA II.1 Dasar Teori...................................................................................................... II-1 BAB III METODOLOGI PERCOBAAN III.1 Variabel Percobaan ........................................................................................ III-1 III.2 Bahan yang Digunakan .................................................................................. III-1 III.3 Alat yang Digunakan ...................................................................................... III-1 III.4 Prosedur Percobaan ........................................................................................ III-1 III.5 Diagram Alir Percobaan ................................................................................. III-3 III.6 Gambar Alat Percobaan .................................................................................. III-5 BAB IV HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN IV.1 Hasil Percobaan ............................................................................................. IV-1 IV.2 Pembahasan ................................................................................................... IV.2 BAB V KESIMPULAN .................................................................................................. V-1 DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................... vi DAFTAR NOTASI ......................................................................................................... vii APPENDIKS .................................................................................................................. viii LAMPIRAN Laporan Sementara Fotokopi Literatur Lembar Revisi

ii

DAFTAR GAMBAR

Gambar II.1 Konsep Dua Fluida Sejajar ......................................................................... II-7 Gambar II.2 Viskometer Kapiler / Ostwald .................................................................... II-10 Gambar II.2 Viskometer Hoppler ................................................................................... II-11 Gambar II.2 Viskometer Cup dan Bob ........................................................................... II-12 Gambar II.2 Viskometer Cone dan Plate ........................................................................ II-13 Gambar II.2 Alat Ukur Massa Jenis ................................................................................ II-14 Gambar III.6 Gambar Alat Percobaan ............................................................................. III-5

iii

DAFTAR TABEL

Tabel II.1 Tabel II.2

Pebedaan Viskositas Cairan dan Viskositas Gas ......................................... II-5 Tetapan Fisik Aquadest pada Temperatur Tertentu ..................................... II-19

Tabel IV.1.1 Hasil Percobaan Viskositas ......................................................................... IV-1 Tabel IV.1.2 Hasil Perhitungan Densitas Cairan .............................................................. IV-1 Tabel IV.1.3 Hasil Perhitungan Viskositas Cairan ........................................................... IV-2

iv

DAFTAR GRAFIK

Grafik IV.2.1 Hubungan Antara Suhu dengan Densitas Aquadest ................................ IV-3 Grafik IV.2.2 Hubungan Antara Suhu dengan Densitas Coca Cola ............................... IV-3 Grafik IV.2.3 Hubungan Antara Suhu dengan Densitas Tolak Angin ........................... IV-4 Grafik IV.2.4 Hubungan Antara Suhu dengan Viskositas Aquadest .............................. IV-5 Grafik IV.2.5 Hubungan Antara Suhu dengan Viskositas Coca Cola ............................ IV-5 Grafik IV.2.6 Hubungan Antara Suhu dengan Viskositas Tolak Angin ......................... IV-6 Grafik IV.2.7 Hubungan Antara Viskositas dengan Densitas Aquadest ........................ IV-7 Grafik IV.2.8 Hubungan Antara Viskositas dengan Densitas Coca Cola ....................... IV-7 Grafik IV.2.9 Hubungan Antara Viskositas dengan Densitas Tolak Angin ................... IV-8

BAB I PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang Dalam setiap fluida, gas atau cairan, masing masing memiliki suatu sifat yang dikenal dengan sebutan viskositas. Viskositas atau kekentalan suatu zat cair adalah salah satu sifat cairan yang menentukan besarnya perlawanan terhadap gaya gesek. Viskositas cairan akan menimbulkan gesekan dalam cairan fluida karena adanya interaksi antara molekul-molekul cairan. Salah satu cara untuk menentukan viskositas cairan adalah metode kapiler dari Poiseulle. Metode Ostwald merupakan suatu variasi dari metode Poiseulle. Metode Viskositas Ostwald adalah salah satu cara untuk menentukan harga kekentalan dimana prinsip kerjanya berdasarkan waktu yang dibutuhkan oleh sejumlah zat cair untuk dapat mengalir melalui pipa kapiler dengan gaya yang disebabkan oleh berat cairan itu sendiri. Pada percobaan ini kita akan mempelajari tentang pengaruh suhu terhadap viskositas cairan. Cairan yang digunakan dapat bermacam-macam, namun pada percobaan ini cairan yang digunakan adalah Coca Cola dan Tolak Angin, sedangkan air sebagai pembanding. Dengan melakukan percobaan ini kita akan mengetahui cairan mana yang memiliki viskositas tertinggi maupun cairan yang memiliki viskositas terendah. Aplikasi percobaan ini adalah sering dijumpai pada dalam pembuatan lateks sebagai baham baku pembuatan karet. Lateks yang baik memiliki kekentalan yang lebih besar daripada zat cair lainnya. Dengan mengetahui komposisi dari lateks tersebut, penerapan viskositas sangat berpengaruh dalam menjaga kualitas produksi karet. Dalam pembuatan lateks tingkat kekentalannya harus mendekati batas ketentuan mutu dan nilai uji
kemantapan yang dipercepat selama penyimpanan tinggi guna mengatasi kegagalan

pembuatan sehingga karet yang dihasilkan kuat dan memiliki elastisitas yang tepat.

I.2 Rumusan masalah 1. Bagaimana cara menghitung harga koefisien viskositas menggunakan metode Ostwald dari aquadest, Coca Cola, dan Tolak Angin pada variabel suhu 30C, 40C, dan 50C dengan menggunakan viskometer Ostwald? 2. Bagaimana cara menghitung nilai densitas dari aquadest, Coca Cola, dan Tolak Angin pada variabel suhu sebesar 30oC, 40oC, dan 50oC? I-1

IV-2 Bab I Pendahuluan I.3 Tujuan Percobaan 1. Untuk mengetahui harga koefisien viskositas menggunakan metode Ostwald dari aquadest, Coca Cola, dan Tolak Angin pada variabel suhu sebesar 30 oC, 40oC, dan 50oC dengan menggunakan viskometer Ostwald. 2. Untuk menghitung nilai densitas dari aquadest, Coca Cola, dan Tolak Angin pada variabel suhu sebesar 30oC, 40oC, dan 50oC.

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


II.1 Dasar Teori Fluida Fluida adalah suatu zat yang bisa mengalami perubahan-perubahan bentuknya secara continue/terus-menerus bila terkena tekanan/gaya geser walaupun relatif kecil atatu bisa juga dikatakan suatu zat yang mengalir, kata fluida mencakup zat cair, gas, air, dan udara karena zat-zat ini dapat mengalir.Sebaliknya batu dan benda-benda keras (seluruh zat - zat padat tidak dapat dikategorikan sebagai fluida karena zat - zat tersebut tidak bisa mengalir secara continue) (Suryani, 2013). Fluida adalah gugusan yang tersusun atas molekul - molekul dengan jarak pisah yang cukup besar untuk gas dan jarak pisah yang cukup kecil untuk zat cair. Molekul molekul tersebut tidak dapat terikat pada suatu sisi, melainkan zat-zat tersebut saling bergerak bebas terhadap satu dengan yang lainnya (Suryani, 2013). Fluida merupakan salah zat - zat yang bisa mengalir yang mempunyai partikel kecil sampi kasat mata dan mereka dengan mudah untuk bergerak serta berubah-ubah bentuk tanpa pemisahan massa. Ketahanan fluida terhadap perubahan bentuk sangat kecil sehingga fluida dapat dengan mudah mengikuti bentuk ruang (Nurul, 2013). Fluida adalah zat yang berubah bentuk secara terus menerus bila terkena tegangan geser suatu fluida adalah suatu zat yang mengembanghingga memenuhi bejana. Fluida selalu mengalir bila dikenai bekas pengubah zat cair, fluida diartikan dengan mempunyai volume tertentu tapi bentuk tertentu itu mengalir menyesuaikan dengan bentuk wadah. Zat cair mempunyai volume tertentu (Streeter, 1996). Dalam fluida ternyata gaya yang dibutuhkan (F), sebaliknya dengan luas fluida yang bersentuhan dengan setiap lempeng (A), dan dengan laju (V) untuk luas penampang keeping A adalah F.ZAV (Ghozian, 2008). 1. Jenis Cairan Adapun jenis cairan dibedakan menjadi dua tipe, yaitu cairan newtonian dan non newtonian. a. Cairan Newtonian Cairan newtonian adalah cairan yang viskositasnya tidak berubah dengan berubahnya gaya irisan, ini adalah aliran kental ( viscous) sejati. Contohnya: Air, II-1

II-2 Bab II Tinjauan Pustaka minyak, sirup, gelatin, dan lain-lain. Shear rate atau gaya pemisah viskositas berbanding lurus dengan shear stresss secara proporsional dan viskositasnya merupakan slope atau kemiringan kurva hubungan antara shear rate dan shear stress. Viskositas tidak tergantung shear rate dalam kisaran aliran laminar (aliran streamline dalam suatu fluida). Cairan newtonian ada 2 jenis, yang viskositasnya tinggi disebut Viscous dan yang viskositasnya rendah disebut Mobile (Dogra,
2006).

b. airan Non-Newtonian Yaitu cairan yang viskositasnya berubah dengan adanya perubahan gaya irisan dan dipengaruhi kecepatan tidak linear. Cairan mempunyai gaya gesek yang lebih besar untuk mengalir daripada gas, hingga cairan mempunyai koefisien viskositas yang lebih besar daripada gas. Viskositas gas bertambah dengan naiknya temperatur, sedang viskositas cairan turun dengan naiknya temperatur (Sukardjo,
1997).

Viskositas Viskositas dapat dinyatakan sebagai tahanan aliran fluida yang merupakan gesekan antara molekul molekul cairan satu dengan yang lain. Jadi, semakin kental cairan semakin tinggi juga viskositas cairan tersebut. Namun, juga dapat diartikan sebagai indeks hambatan alir cairan. Beberapa zat cair dan gas mempunyai sifat daya tahan terhadap aliran ini, dinyatakan dengan Koefisien Viskositas (Anonim, 2009). Pengertian viskositas fluida (zat cair) adalah gesekan yang ditimbulkan oleh fluida yang bergerak, atau benda padat yang bergerak didalam fluida. Besarnya gesekan ini biasa juga disebut sebagai derajat kekentalan zat cair. Jadi semakin besar viskositas zat cair, maka semakin susah benda padat bergerak didalam zat cair tersebut. Viskositas dalam zat cair, yang berperan adalah gaya kohesi antar partikel zat cair (Anonim, 2009). Viskositas dapat dinyatakan sebagai tahanan aliaran fluida yang merupakan gesekan antara molekul molekul cairan satu dengan yang lain. Suatu jenis cairan yang mudah mengalir, dapat dikatakan memiliki viskositas yang rendah, dan sebaliknya bahanbahan yang sulit mengalir dikatakan memiliki viskositas yang tinggi (Anonim, 2009). Viskositas suatu fluida adalah sifat yang menunjukkan besar dan kecilnya tahan dalam fluida terhadap gesekan. Fluida yang mempunyai viskositas rendah, misalnya air

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-3 Bab II Tinjauan Pustaka mempunyai tahanan dalam terhadap gesekan yang lebih kecil dibandingkan dengan fluida yang mempunyai viskositas yang lebih besar (Anonim, 2009). Gejala ini dapat dianalisis dengan mengintrodusir suatu besaran yang disebut kekentalan atau viskositas (viscosity). Oleh karena itu, viskositas berkaitan dengan gerak relatif antar bagian-bagian fluida, maka besaran ini dapat dipandang sebagai ukuran tingkat kesulitan aliran fluida tersebut. Makin besar kekentalan suatu fluida makin sulit fluida itu mengalir (Anonim, 2010). Adanya zat terlarut makromolekul akan menaikkan viskositas larutan. Bahkan pada konsentrasi rendahpun, efeknya besar karena molekul besar mempengaruhi aliran fluida pada jarak yang jauh. Viskositas intrinsik merupakan analog dari koefisien virial dan mempunyai dimensi =[1/konsentrasi] (Atkins, 1996). Viskositas suatu cairan murni atau larutan merupakan indeks hambatan alir cairan. Viskositas dapat diukur dengan mengukur laju aliran cairan yang melalui tabung berbentuk silinder. Cara ini merupakan salah satu cara yang paling mudah dan dapat digunakan baik untuk cairan maupun gas (Bird, 1987). Suatu jenis cairan yang mudah mengalir dapat dikatakan memiliki viskositas yang rendah, dan sebaliknya bahan bahan yang sulit mengalir dikatakan memiliki viskositas yang tinggi. Pada hukum aliran viskositas, Newton menyatakan hubungan antara gaya gaya mekanika dari suatu aliran viskos sebagai geseran dalam (viskositas) fluida adalah konstan sehubungan dengan gesekannya. Hubungan tersebut berlaku untuk fluida Newtonian, dimana perbandingan antara tegangan geser (s) dengan kecepatan geser (g) nya konstan. Parameter inilah yang disebut dengan viskositas. Aliran viskos dapat digambarkan dengan dua buah bidang sejajar yang dilapisi fluida tipis diantara kedua bidang tersebut. Suatu bidang permukaan bawah yang tetap dibatasi oleh lapisan fluida setebal h, sejajar dengan suatu bidang permukaan atas yang bergerak seluas A. Jika bidang bagian atas itu ringan, yang berarti tidak memberikan beban pada lapisan fluida dibawahnya, maka tidak ada gaya tekan yang bekerja pada lapisan fluida. Suatu gaya F dikenakan pada bidang bagian atas yang menyebabkan bergeraknya bidang atas dengan kecepatan konstan v, maka fluida dibawahnya akan membentuk suatu lapisan lapisan yang saling bergeseran. Setiap lapisan tersebut akan memberikan tegangan geser (s) sebesar F/A yang seragam dengan kecepatan lapisan fluida yang paling atas sebesar v dan kecepatan lapisan fluida paling bawah sama dengan nol, maka kecepatan Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-4 Bab II Tinjauan Pustaka geser (g) pada lapisan fluida di suatu tempat pada jarak y dari bidang tetap dengan tidak adanya tekanan fluida (Kanginan, 2006). Sebenarnya ada dua kuantitas yang disebut viskositas. Kuantitas yang ditentukan di atas kadang-kadang disebut viskositas dinamik, viskositas absolut, atau viskositas sederhana untuk membedakannya dari kuantitas lain, namun biasanya hanya disebut viskositas. Kuantitas lain disebut viskositas kinematik (diwakili oleh simbol ) adalah rasio viskositas fluida untuk densitasnya (Anonim, 2009). Viskositas Kinematik adalah ukuran dari arus resistif dari fluida di bawah pengaruh gravitasi. Hal ini sering diukur dengan menggunakan perangkat yang disebut viskometer kapiler, pada dasarnya adalah bisa lulus dengan tabung sempit di bagian bawah. Bila dua cairan volume sama ditempatkan di viskometer kapiler identik dan dibiarkan mengalir di bawah pengaruh gravitasi, cairan kental memerlukan waktu lebih lama daripada kurang cairan kental mengalir melalui selang (Anonim, 2009). Hukum Stokes di atas berlaku bila: a. Fluida tidak berolak (tidak terjadi turbulensi). b. Luas penampang tabung tempat fluida cukup besar dibanding ukuran bola. Viskositas (kekentalan) dapat dianggap sebagai desakan dibagian dalam suatu fluida. Karena adanya suatu viskositas ini, maka untuk menggerakkan salah satu lapisan fluida di atas maka untuk menggerakkan salah satu lapisan fluida di atas lapisan lainnya, atau supaya satu permukaan dapat meluncur di atas permukaan lainnya bila di antara permukaan-permukaan ini terdapat lapisan fluida, haruslah dikerjakan gaya. Baik zat cair maupun gas mempunyai viskositas; hanya saja zat cair lebih kental daripada gas (Sears,
1984).

Cairan mempunyai gaya gesek yang lebih besar untuk mengalir daripada gas, hingga cairan mempunyai koefisien viskositas yang lebih besar daripada gas. Viskositas gas bertambah dengan naiknya temperatur, sedang viskositas cairan turun dengan naiknya temperatur. Koefisien viskositas gas pada tekanan tidak terlalu besar, tidak tergantung tekanan, tetapi untuk cairan naik dengan naiknya tekanan (Sukardjo, 1997). Viskositas merupakan fungsi dari waktu yang artinya dengan bertambahnya waktu viskositas semakin meningkat. Sifat ini penting diketahui sewaktu material cetak dicampur atau saat dimasukkan ke dalam mulut karena viskositas material cetak

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-5 Bab II Tinjauan Pustaka kosistensi light pada 5 menit setelah pencampuran akan sama dengan kosistensi regular pada 3 menit (Craigh, 1980). Tempat dua teknik utama untuk mengukur viskositas gas. Teknik pertama bergantung pada laju peredaman osilasi puntir dari piringan yang tergantung dalam gas, yaitu konstanta waktu untuk pengurangan gerakan harmonis yang bergantung pada viskositas dan rancangan peralatannya. Teknik kedua didasarkan pada rumus poseuille untuk laju aliran fluida melalui pipa dengan radius r (Atkins, 1997). Beberapa cairan mengalir ,dengan alasan yang lain mengalir dengan sangat mudah. Hambatan dari zat cair untuk mengalir terhadap suatu lapisan lainnya disebut viskositas. Semakin besar viskositas, maka semakin lambat pula suatu zat cair mengalir. Viskositas adalah bagian dari tempat dengan yang mana molekul suatu akan menyatu dengan molekul yang lainnya (Brown, 1977). Viskositas kinematik diperoleh dengan mempertimbangkan densitas larutan. Viskositas spesifik dan kinematik dipengaruhi oleh konsentrasi larutan.Viskositas intrinsik dihitung dari perbandingan antara viskositas spesifik dengan konsentrasi larutan (_sp/C) yang diekstrapolasi sehingga nilai konsentrasi larutan mendekati nol. Dengan demikian nilai kelarutan tidak berpengaruh terhadap viskositas intrinsik (Rachima, 2007). Viskositas cairan juga dapat ditentukan berdasarkan jatuhnya benda melalui medium zat cair, yaitu berdasarkan hukum Stokes. Dimana benda bulat dengan radius r dan rapat d, yang jatuh karena gaya gravitasi melalui fluida dengan rapat dm/db, akan dipengaruhi oleh gaya gravitasi sebesar: F1 = 4/3 r3 ( ddm ) g Tabel perbedaan-perbedaan antara viskositas cairan dan viskositas gas sebagai berikut: Tabel II.1 Tabel Perbedaan Viskositas cairan dan Viskositas gas Jenis Perbedaan Gaya gesek Koefisien viskositas Temperatur Tekanan
(Anggraeni, 2010)

Viskositas Cairan Lebih besar untuk mengalir Lebih besar Temperatur naik, viskositas turun Tekanan naik,viskositas naik

Viskositas Gas Lebih kecil disbanding viskositas cairan Lebih kecil Temperatur naik, viskositas naik Tidak tergantung tekanan

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-6 Bab II Tinjauan Pustaka Fluida yang ada dalam kehidupan sehari-hari adalah fluida sejati. Oleh karena itu, bahasan mengenai viskositas hanya akan ditemukan pada fluida sejati, yaitu fluida yang memiliki sifat-sifat sebagai berikut: a. Dapat dimampatkan (kompresibel), b. Mengalami gesekan saat mengalir (memiliki memiliki viskositas) dan aliran turbulen. Zat cair dan gas memiliki viskositas, hanya saja zat cair lebih kental ( viscous) daripada gas. Dalam penggunaan sehari-hari, viskositas dikenal sebagai ukuran ketahanan oli untuk mengalir dalam mesin kendaraan.Viskositas oli didefinisikan dengan nomor SAES (Society of Automotive Engineers) (Saipudin, 2011). Aliran cairan dapat dikelompokkan ke dalam dua tipe. Yang pertama adalah aliran laminar atau aliran kental, yang secara umum menggambarkan laju aliran kecil melalui sebuah pipa dengan garis tengah kecil. Aliran yang lain adalah aliran turbulen, yang menggambarkan laju aliran yang besar melalui pipa dengan diameter yang lebih besar
(Dogra, 1990)

Viskositas cairan adalah fungsi dari ukuran dan permukaan molekul, gaya tarik menarik antar molekul dan struktur cairan. Tiap molekul dalam cairan dianggap dalam kedudukan setimbang, maka sebelum sesuatu lapisan melewati lapisan lainnya diperlukan energi tertentu. Sesuai hukum distribusi Maxwell-Boltzmann, jumlah molekul yang memiliki energi yang diperlukan untuk mengalir, dihubungkan oleh faktor e-E/RT dan viskositas sebanding dengan e -E/RT. Secara kuantitatif pengaruh suhu terhadap viskositas dinyatakan dengan persamaan empirik.

h = A eE/RT
(Gina, 2010)

A merupakan tetapan yang sangat tergantung pada massa molekul relatif dan volume molar cairan dan E adalah energi ambang per mol yang diperlukan untuk proses awal aliran (Anonim, 2009) Pada hukum aliran viskositas, Newton menyatakan hubungan antara gaya gaya mekanika dari suatu aliran viskositas sebagai geseran dalam (viskositas) fluida adalah konstan sehubungan dengan gesekannya. Dalam pergesekan ini dipengaruhi oleh molekul-molekul yang menyusun suatu fluida. Jadi molekul-molekul yang membentuk suatu fluida saling gesek-menggesek ketika fluida tersebut mengalir. Selain itu, viskositas Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-7 Bab II Tinjauan Pustaka juga disebabkan oleh adanya gaya kohesi (gaya tarik menarik antara molekul sejenis). Sedangkan dalam zat gas, viskositas disebabkan oleh tumbukan antara molekul. Jadi, viskositas semakin rendah, misalnya air mempunyai tahanan dalam terhadap gesekan yang lebih kecil dibandingkan dengan fluida yang mempunyai viskositas yang lebih besar
(Anonim, 2009) .

Gaya
A cm2

Kecepatan V cm/detik

F dyne

L cm

A cm2

Kecepatan V cm/detik

Gambar II.1 Konsep Dua Fluida Sejajar Gambar diatas merupakan 2 lapisan fluida sejajar dengan masing-masing mempunyai luas A cm2 dan jarak kedua lapisan L cm. Bila lapisan atas bergerak sejajar dengan lapisan bawah pada kecepatan V cm/detik relatif terhadap lapisan bawah, supaya fluida tetap mempunyai kecepatan V cm/detik maka harus bekerja suatu gaya sebesar F (dyne) (Dogra, 1990). Persamaannya:
F

.V . A
L

Keterangan:

F .L V .A

= Tetapan viscositas (gr/cm.detik)

F = Gaya yang bekerja (dyne) L = Jarak antara fluida (cm) V = Kecepatan fluida (cm/detik) A = Luas fluida (cm2)
(Maron, 2000)

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-8 Bab II Tinjauan Pustaka Viskositas didefinisikan besarnya gaya tiap cm2 yang diperlukan supaya terdapat perbedaan kecepatan sebesar 1 cm tiap detik untuk 2 lapisan zat cair yang paralel dengan jarak 1 cm. Viskositas dapat dihitung dengan rumus Poiseville (Sarojo, 2006). Hukum poiseuille juga digunakan untuk menentukan distribusi kecepatan dalam arus laminer melalui pipa slindris dan menentukan jumlah cairan yang keluar perdetik
(Sarojo, 2006).

Keterangan: T = Waktu alir (detik)

R 4
8LV

P = Tekanan yang menyebabkan zat cair mengalir ( dyne / cm 3 ) V = Volume zat cair (liter) L = Panjang pipa (cm)

= Koefisien Viscositas (centipoise)


R = Jari-jari pipa dialiri cair (cm)
(Maron, 2000)

Makin besar kekentalannya, makin sukar zat cair itu mengalir dan bila makin encer makin mudah mengalir.

Keterangan : Q = Fluiditas

= Koefisien Viscositas (centipoise)


(Anonim, 2009)

Fluiditas yaitu kemudahan suatu zat cair untuk mengalir. Dari rumus diatas dapat dilihat bahwa fluiditas berbanding terbalik dengan kekentalan (koefisien viskositas). 1. Sifat Zat Cair Zat cair mempunyai beberapa sifat sebagai berikut : a. Apabila ruangan lebih besar dari volume zat cair akan terbentuk permukaan bebas horizontal yang berhubungan dengan atmosfer. b. Mempunyai rapat masa dan berat jenis. Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-9 Bab II Tinjauan Pustaka c. Dapat dianggap tidak termampatkan. d. Mempunyai viskositas (kekentalan). e. Mempunyai kohesi, adesi dan tegangan permukaan. 2. Faktor- faktor Viskositas yang mempengaruhi viskositas adalah sebagai berikut : a. Tekanan Viskositas cairan naik dengan naiknya tekanan, sedangkan viskositas gas tidak dipengaruhi oleh tekanan. b. Temperatur Viskositas akan turun dengan naiknya suhu karena molekul-molekul cairan bergerak sehingga gaya interaksi antar molekul melemah, sedangkan viskositas gas naik dengan naiknya suhu. Dengan demikian viskositas cairan akan turun dengan kenaikan temperatur. c. Ukuran dan berat molekul Viskositas naik dengan naiknya berat molekul serta adanya ikatan rangkap semakin banyak. Misalnya laju aliran alkohol cepat, larutan minyak laju alirannya lambat dan kekentalannya tinggi serta laju aliran lambat sehingga viskositas juga tinggi. d. Kekuatan antar molekul Viskositas air naik denghan adanya ikatan hidrogen, viskositas CPO dengan gugus OH pada trigliseridanya naik pada keadaan yang sama. (Anonim, 2010) 3. Tipe Viskometer Cara menentukan viskositas suatu zat menggunakan alat yang dinamakan viskometer. Ada beberapa tipe viskometer yang biasa digunakan, antara lain : a. Viskometer Kapiler / Ostwald Viskositas dari cairan yang ditentukan dengan mengukur waktu yang dibutuhkan bagi cairan tersebut untuk lewat antara 2 tanda ketika mengalir karena gravitasi melalui viskometer Ostwald. Waktu alir dari cairan yang diuji dibandingkan dengan waktu yang dibutuhkan bagi suatu zat yang viskositasnya sudah diketahui (biasanya air) untuk lewat 2 tanda tersebut (Lutfy, 2007).

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-10 Bab II Tinjauan Pustaka

Gambar II.2 Viskometer Kapiler / Ostwald Viskositas dari cairan yang ditentukan dengan mengukur waktu yang dibutuhkan bagi cairan tersebut untuk lewat antara 2 tanda ketika mengalir karena gravitasi melalui viskometer Ostwald. Waktu alir dari cairan yang diuji dibandingkan dengan waktu yang dibutuhlan bagi suatu zat yang viskositasnya sudah diketahui untuk lewat 2 tanda tersebut (Nurul, 2012). b. Viskometer Hoppler Berdasarkan hukum Stokes pada kecepatan bola maksimum, terjadi keseimbangan sehingga gaya gesek = gaya berat gaya archimedes. Prinsip kerjanya adalah menggelindingkan bola (yang terbuat dari kaca) melalui tabung gelas yang berisi zat cair yang diselidiki. Kecepatan jatuhnya bola merupakan fungsi dari harga resiprok sampel. Berdasarkan hukum stoke yaitu pada saat kecepatan bola maksimum,terjadi kesetimbangan sehingga gaya gesek sama dengan gaya berat archimedes. Dalam fluida regangan geser selalu bertambah dan tanpa batas sepanjang tegangan yang diberikan. Tegangan tidak bergantung pada regangan geser tetapi tergantung pada laju perubahannya. Laju perubahan regangan juga disebut laju regangan (Young, 2009). Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-11 Bab II Tinjauan Pustaka Laju perubahan regangan geser = laju regangan Rumus yang di atas dapat defenisikan viskositas fluida, dinotasikan dengan (eta), sebagai rasio tegangan geser dengan laju regangan :

(Anonim,2009)

Mempelajari gerak bola yang jatuh ke dalam fluida kental, walaupun ketika itu hanya untuk mengetahui bahwa gaya kekentalan pada sebuah bola tertentu di dalam suatu fluida tertentu berbandingan dengan kecepatan relatifnya. Bila fluida sempurna yang viskositasnya nol mengalir melewati sebuah bola, atau apabila sebuah bola bergerak dalam suatu fluida yang diam, gari-garis arusnya akan berbentuk suatu pola yang simetris sempurna di sekeliling bola itu. Tekanan terhadap sembarang titik permukaan bola yang menghadap arah alir datang tepat sama dengan tekanan terhadap titik lawan. Titik tersebut pada permukaan bola menghadap kearah aliran, dan gaya resultan terhadap bola itu nol (Sudarjo, 2008).

Gambar II.3 Viskometer Hoppler Berdasarkan hukum Stokes pada kecepatan bola maksimum, terjadi keseimbangan sehingga gaya gesek = gaya berat gaya Archimedes. Prinsip

kerjanya adalah menggelindingkan bola (yang terbuat dari kaca) melalui tabung Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-12 Bab II Tinjauan Pustaka gelas yang berisi zat cair yang diselidiki. Kecepatan jatuhnya bola merupakan fungsi dari harga resiprok sampel (Nurul, 2012). c. Viskometer Cup dan Bob Prinsip kerjanya sample digeser dalam ruangan antara dinding luar dari bob dan dinding dalam dari cup dimana bob masuk persis ditengah-tengah. Kelemahan viscometer ini adalah terjadinya aliran sumbat yang disebabkan geseran yang tinggi di sepanjang keliling bagian tube sehingga menyebabkan penurunan konsentrasi. Penurunan konsentras ini menyebabkab bagian tengah zat yang ditekan keluar memadat. Hal ini disebut aliran sumbat (Sudarjo, 2008).

Gambar II.4 Viskometer Cup dan Bob Prinsip kerjanya simple digeser dalam ruangan antara dinding luar dari bob dan dinding dalam dari cup dimana bob masuk persis ditengahtengah. Kelemahan viscometer ini adalah terjadinya aliran sumbat yang disebabkan geseran yang tinggi di sepanjang keliling bagian tube sehingga menyebabkan penurunan konsentrasi ini menyebabkan bagian tengah zat yang ditekan keluar memadat (Nurul, 2012). d. Viskometer Cone dan Plate

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-13 Bab II Tinjauan Pustaka Cara pemakaiannya adalah sampel ditempatkan ditengah-tengah papan, kemudian dinaikkan hingga posisi di bawah kerucut. Kerucut digerakkan oleh motor dengan bermacam kecepatan dan sampelnya digeser di dalam ruang semitransparan yang diam dan kemudian kerucut yang berputar (Anonim, 2008).

Gambar II.5 Viskometer Cone dan Plate Cara pemakaiannya dengan cara sampel ditempatkan ditengah tengah papan, kemudian dinaikan sehingga posisi dibawah kerucut. Kerucut digerakan oleh motor dengan bermacam kecepatan dan sampelnya digeser kedalam ruang semitransparan yang diam dan kemudian kerucut yang berputar (Nurul, 2012). 4. Nilai Viskositas Nilai viskositas dinyatakan dalam viskositas spesifik, kinematik dan intrinsik.Viskositas spesifik ditentukan dengan membandingkan secara langsung kecepatan aliran suatu larutan dengan pelarutnya. Viskositas kinematik diperoleh dengan memperhitungkan densitas larutan. Baik viskositas spesifik maupun kinematik dipengaruhi oleh konsentrasi larutan. Pengukuran viskositas dilakukan dengan menggunakan viskometer Ubbelohde yang termasuk jenis viskometer kapiler. Untuk penentuan viskometer larutan polimer, viskometer kapiler yang paling tepat adalah viskometer Ubbelohde (Anonim, 2009). Rapat massa suatu bahan yang homogen didefinisikan sebagai massanya per satuan volum. Berat jenis suatu bahan ialah perbandingan rapat massa bahan itu

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-14 Bab II Tinjauan Pustaka terhadap rapat massa air. Massa jenis zat merupakan perbandingan antara massa zat dengan volume zat (Anonim, 2009). Untuk zat cair massa jenis zat dapat ditentukan dengan cara membandingkan dua zat cair yang mempunyai tekanan hidrostatis sama, dengan asumsi bahwa zat cair pertama sudah diketahui massa jenisnya dan zat cair kedua akan ditentukan massa jenisnya (Anonim, 2009).

Gambar II.6 Alat Ukur Massa Jenis Anggap saja kedua zat cair ditempatkan pada pipa A dan pipa B. = Jika menggunakan rumus Bernoulli ialah rumus dasar hidrodinamika untuk cairan yang mengalir sepanjang pipa, maka:

Po + A g hA +

1 1 vA 2 = Po + B g hB + vB 2 2 2

Misal untuk cairan dalam bejana v = 0, ( v = kecepatan ) Po + A g hA +


1 1 vA 2 = Po + B g hB + vB 2 2 2

Po - Po = B = (
hb ) a ha

B g hB

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-15 Bab II Tinjauan Pustaka Keterangan: P = Tekanan yang menyebabkan zat cair mengalir ( dyne/cm3 ) = Densitas (gram/cm3) h = Ketinggian (cm)
(Anonim, 2007)

Viskositas (kekentalan) adalah suatu sifat cairan yang berhubungan erat dengan hambatan untuk mengalir, dimana makin tinggi kekentalan maka makin besar hambatannya. Kekentalan didefinisikan sebagai gaya yang diperlukan untuk menggerakkan secara berkesinambungan suatu permukaan datar melewati permukaan datar lain dalam kondisi mapan tertentu bila ruang diantara permukaan tersebut diisi dengan cairan yang akan ditentukan kekentalannya (Anonim, 2009). Viskositas (kekentalan) dapat dianggap sebagai gesekan dibagian dalam suatu fluida. Hal ini disebabkan oleh sifat kekentalan (viskositas) fluida tersebut. Koefisien kekentalan suatu fluida (cairan) dapat diperoleh dengan menggunakan percobaan bola jatuh didalam fluida tersebut. Gaya gesek yang bekerja pada suatu benda relatif terhadap suatu fluida akan sebanding dengan kecepatan relatif benda terhadap fluida:

F = -b. v Keterangan: F = gaya gesek yang dialami benda (dyne) b = kosntanta gesekan v = kecepatan benda (cm/detik)
(Anonim, 2009)

Koefisien viskositas fluida, didefinisikan sebagai perbandingan antara tegangan luncur (F/A) dengan kecepatan perubahan regangan luncur (v/l). Secara matematis, persamaannya ditulis sebagai berikut:

= (F/A) / (v/l) F = A(v/l)

Keterangan:

= (tegangan luncur/ cepat perubahan tegangan luncur)

(Anonim, 2009)

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-16 Bab II Tinjauan Pustaka Poiseuille dan Poise adalah satuan viskositas dinamis, juga disebut viskositas absolut. 1 Poiseulle (PI) = 10 Poise (P) = 1.000 Cp. Benda yang bergerak dalam fliuida kental mengalami gaya gesek yang besarnya dinyatakan dengan persamaan:

Ff = v(A/l) = k v

Berdasarkan perhitungan laboratorium, pada tahun 1845, Sir George Stokes menunjukkan bahwa untuk benda yang bentuk geometrisnya berupa bola maka nilai k = 6-R. Ff = 6r Rv

Persamaan diatas dikenal sebagai Hukum Stokes. Gaya gesek dalam zat cair tergantung pada koefisien viskositas viskositas, kecepatan relatif benda terhadap zat cair, serta ukuran dan bentuk geometris benda. Jika sebuah benda berbentuk bola (kelereng) jatuh bebas dalam suatu fluida kental, kecepatannya akan bertambah karena pengaruh gravitasi bumi hingga mencapai suatu kecepatan terbesar yang tetap. Kecepatan terbesar yang tetap dinamakan kecepatan terminal. Pada saat kecepatan terminal tercapai, berlaku keadaan sebagai berikut:

F = 0 Ff + FA = mg Ff = mg FA 6r Rv = b.Vb.g f.Vf.g vT
=

/ 6r

q Pada benda berbentuk bola, volumenya vb = 4/3 r3 sehingga diperoleh persamaan: vT = (2r2g)( ) / (9 ) Keterangan: VT = kecepatan terminal (m/s), Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-17 Bab II Tinjauan Pustaka Ff = gaya gesek (N), FA = gaya gesek (N), b = massa jenis bola (kg/m3), f = massa jenis fluida (kg/m3). Khusus untuk benda yang berbentuk bola dan bergerak dalam fluida yang sifatsifatnya tetap, gaya gesekan tersebut memenuhi hukum Stokes sebagai berikut : F=6 rv Keterangan:

= koefisien viskositas fluida (gram/cm.detik)

r = jari jari bola (cm) v = kecepatan benda (cm/detik)


(Anonim, 2009)

Dalam praktikum kali ini kami menggunakan sampel yang sering dijumpai dalam kehidupan sehari-hari untuk diukur viskositas dan densitasnya, serta hubungan antara keduannya yakni: Aquadest Aquadest adalah senyawa yang penting bagi semua bentuk kehidupan yang diketahui sampai saat ini di Bumi, tetapi tidak di planet lain. Aquadest menutupi hampir 71% permukaan Bumi. Terdapat 1,4 triliun kilometer kubik (330 juta mil) tersedia di Bumi. Aquadest sebagian besar terdapat di laut (aquadest asin) dan pada lapisan-lapisan es (di kutub dan puncak-puncak gunung), akan tetapi juga dapat hadir

sebagai awan, hujan, sungai, muka aquadest tawar, danau, uap aquadest, dan lautan es. Aquadest dalam obyek-obyek tersebut bergerak mengikuti suatu siklus aquadest, yaitu: melalui penguapan, hujan, dan aliran aquadest di atas permukaan tanah (runoff, meliputi mata aquadest, sungai, muara) menuju laut. Aquadest bersih penting bagi kehidupan manusia (Wikipedia, 2013). Di banyak tempat di dunia terjadi kekurangan persediaan aquadest. Selain di Bumi, sejumlah besar aquadest juga diperkirakan terdapat pada kutub utara dan selatan planet Mars, serta pada bulan-bulan Europa dan Enceladus. Aquadest dapat berwujud padatan (es), cair (aquadest) dan gas (uap aquadest). Aquadest merupakan satu-satunya zat yang secara alami terdapat di permukaan Bumi dalam ketiga wujudnya tersebut. Pengelolaan sumber daya aquadest yang kurang baik dapat menyebakan Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-18 Bab II Tinjauan Pustaka kekurangan aquadest, monopolisasi serta privatisasi dan bahkan menyulut

konflik. Indonesia telah memiliki undang-undang yang mengatur sumber daya aquadest sejak tahun 2004, yakni Undang Undang nomor 7 tahun 2004 tentang Sumber Daya Aquadest (Wikipedia, 2013). 1. Sifat Fisika Kimia Aquadest Aquadest adalah substansi atas kimia dengan rumus kimia H2O: secara

satu molekul aquadest

tersusun

dua atom hidrogen yang terikat

kovalen pada satu atom oksigen. Aquadest bersifat tidak berwarna, tidak berasa dan tidak berbau pada kondisi standar, yaitu pada tekanan 100 kPa (1 bar)

andtemperatur 273,15 K (0 C). Zat kimia ini merupakan suatu pelarut yang penting, yang memiliki kemampuan untuk melarutkan banyak zat kimia lainnya, seperti garamgaram, gula, asam, beberapa jenis gas dan banyak macam molekul organik (Wikipedia,
2013).

Keadaan aquadest yang berbentuk cair merupakan suatu keadaan yang tidak umum dalam kondisi normal, terlebih lagi dengan memperhatikan hubungan antara hidrida-hidrida lain yang mirip dalam kolom oksigen pada tabel periodik, yang mengisyaratkan bahwa aquadest seharusnya berbentuk gas, sebagaimana hidrogen sulfida. Dengan memperhatikan tabel periodik, terlihat bahwa unsur-unsur yang mengelilingi oksigen adalah nitrogen,flor, dan fosfor, sulfur dan klor. Semua elemenelemen ini apabila berikatan dengan hidrogen akan menghasilkan gas pada temperatur dan tekanan normal. Alasan mengapa hidrogen berikatan dengan oksigen membentuk fase berkeadaan cair, adalah karena oksigen lebih bersifat elektronegatif ketimbang elemen-elemen lain tersebut (kecuali flor) (Wikipedia, 2013). Tarikan atom oksigen pada elektron-elektron ikatan jauh lebih kuat dari pada yang dilakukan oleh atom hidrogen, meninggalkan jumlah muatan positif pada kedua atom hidrogen, dan jumlah muatan negatif pada atom oksigen. Adanya muatan pada tiap-tiap atom tersebut membuat molekul aquadest memiliki sejumlah momen dipol. Gaya tarik-menarik listrik antar molekul-molekul aquadest akibat adanya dipol ini membuat masing-masing molekul saling berdekatan, membuatnya sulit untuk dipisahkan dan yang pada akhirnya menaikkan titik didih aquadest. Gaya tarikmenarik ini disebut sebagai ikatan hidrogen (Wikipedia, 2013).

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-19 Bab II Tinjauan Pustaka Aquadest sering disebut sebagai pelarut universal karena aquadest melarutkan banyak zat kimia. Aquadest berada dalam kesetimbangan dinamis antara

fase cairdan padat di bawah tekanan dan temperatur standar. Dalam bentuk ion, aquadest dapat dideskripsikan sebagai sebuah ion hidrogen (H+) yang berasosiasi (berikatan) dengan sebuah ion hidroksida (OH-). Tingginya konsentrasi kapur terlarut membuat warna aquadest dari Aquadest Terjun Havasu terlihat berwarna turquoise
(Wikipedia, 2013).

Berikut adalah tetapan fisik aquadest pada temperatur tertentu: Tabel II.2 Tetapan Fisik Aquadest Pada Temperatur Tertentu 0o Massa jenis (g/cm3) Panas jenis (kal/goC) 0.99987 1.0074 20o 0.99823 0.9988 50o 0.9981 0.9985 100o 0.9584 1.0069

Kalor uap (kal/g)

597.3

586.0

569.0

539.0

Konduktivitas termal (kal/cms C)


o

1.39 10-3

1.40 10-3 1.52 10-3

1.63 10-3

Tegangan permukaan (dyne/cm) Laju viskositas (g/cms)

75.64

72.75

67.91

58.80

178.34 10-4 100.9 10-4 54.9 10-4

28.4 10-4

Tetapan dielektrik 2. Kegunaan Aquadest

87.825

80.8

69.725

55.355

Dari sudut pandang biologi, aquadest memiliki sifat-sifat yang penting untuk adanya kehidupan. Aquadest dapat memunculkan reaksi yang dapat membuat senyawa organik melakukan replikasi. Semua makhluk hidup yang diketahui memiliki ketergantungan terhadap aquadest. Aquadest merupakan zat pelarut yang penting Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-20 Bab II Tinjauan Pustaka untuk makhluk hidup dan adalah bagian penting dalam proses metabolisme. Aquadest juga dibutuhkan dalam fotosintesis dan respirasi. Fotosintesis menggunakan cahaya matahari untuk memisahkan atom hidroden dengan oksigen. Hidrogen akan digunakan untuk membentuk glukosa dan oksigen akan dilepas keudara (Wikipedia, 2013).
a. Bagi Makhluk Hidup

Perairan Bumi dipenuhi dengan berbagai macam kehidupan. Semua makhluk hidup pertama di Bumi ini berasal dari perairan. Hampir semua ikan hidup di dalam aquadest, selain itu, mamalia seperi lumba-lumba dan ikan paus juga hidup di dalam aquadest. Hewan-hewan seperti amfibi menghabiskan sebagian hidupnya di dalam aquadest. Bahkan, beberapa reptil seperti ular dan buaya hidup di perairan dangkal dan lautan. Tumbuhan laut seperti alga dan rumput lautmenjadi sumber makanan ekosistem perairan. Di samudera, plankton menjadi sumber makanan utama para ikan (Wikipedia, 2013).
b. Bagi Manusia

Peradaban

manusia

berjaya

mengikuti

sumber

aquadest.

Tubuh manusia terdiri dari 55% sampai 78% aquadest, tergantung dari ukuran badan.[13] Agar dapat berfungsi dengan baik, tubuh manusia membutuhkan antara satu sampai tujuh liter aquadest setiap hari untuk menghindari dehidrasi; jumlah pastinya bergantung pada tingkat aktivitas, suhu, kelembaban, dan beberapa faktor lainnya. Selain dari aquadest minum, manusia mendapatkan cairan dari makanan dan minuman lain selain aquadest. Sebagian besar orang percaya bahwa manusia membutuhkan 810 gelas (sekitar dua liter) per hari, [14] namun hasil penelitian yang diterbitkan Universitas Pennsylvaniapada tahun 2008

menunjukkan bahwa konsumsi sejumlah 8 gelas tersebut tidak terbukti banyak membantu dalam menyehatkan tubuh. [15] Malah kadang-kadang untuk beberapa orang, jika meminum aquadest lebih banyak atau berlebihan dari yang dianjurkan dapat menyebabkan ketergantungan. Literatur medis lainnya menyarankan konsumsi satu liter aquadest per hari, dengan tambahan bila berolahraga atau pada cuaca yang panas.[16] Minum aquadest putih memang menyehatkan, tetapi kalau berlebihan dapat menyebabkan hiponatremia yaitu ketika natrium dalam darah menjadi terlalu encer (Wikipedia, 2013).

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-21 Bab II Tinjauan Pustaka Pelarut digunakan sehari-hari untuk mencuci, contohnya mencuci tubuh manusia, pakaian, lantai, mobil, makanan, dan hewan. Selain itu, limbah rumah tangga juga dibawa oleh aquadest melalui saluran pembuangan. Pada negaranegara industri, sebagian besar aquadest terpakai sebagai pelarut (Wikipedia, 2013).
c. Bagi Zona Biologis

Aquadest dapat memfasilitasi proses biologi yang melarutkan limbah. Mikroorganisme yang ada di dalam aquadest dapat membantu memecah limbah menjadi zat-zat dengan tingkat polusi yang lebih rendah (Wikipedia, 2013). Aquadest merupakan cairan singular, oleh karena kapasitasnya untuk membentuk jaringan molekul 3 dimensi dengan ikatan hidrogen yang mutual. Hal ini disebabkan karena setiap molekul aquadest mempunyai 4 muatan fraksional dengan arah tetrahedron, 2 muatan positif dari kedua atom hidrogen dan dua muatan negatif dari atom oksigen.[18] Akibatnya, setiap molekul aquadest dapat membentuk 4 ikatan hidrogen dengan molekul disekitarnya. Sebagai contoh, sebuah atom hidrogen yang terletak di antara dua atom oksigen, akan membentuk satu ikatan kovalen dengan satu atom oksigen dan satu ikatan hidrogen dengan atom oksigen lainnya, seperti yang terjadi pada es. Perubahan densitas molekul aquadest akan berpengaruh pada kemampuannya untuk melarutkan partikel. Oleh karena sifat muatan fraksional molekul, pada umumnya, aquadest merupakan zat pelarut yang baik untuk partikel bermuatan atau ion, namun tidak

bagi senyawa hidrokarbon (Wikipedia, 2013). Konsep tentang sel sebagai larutan yang terbalut membran, pertama kali dipelajari oleh ilmuwan Rusia bernama Troschin pada tahun 1956. Pada

monografnya, Problems of Cell Permeability,tesis Troschin mengatakan bahwa partisi larutan yang terjadi antara lingkungan intraselular dan ekstraselular tidak hanya ditentukan oleh permeabilitas membran, namun terjadi akumulasi larutan tertentu di dalam protoplasma, sehingga membentuk larutan gel yang berbeda dengan aquadest murni (Wikipedia, 2013). Coca Cola Coca Cola adalah minuman ringan berkarbonasi yang dijual di toko, restoran, dan mesin penjual di lebih dari 200 negara. Minuman ini diproduksi oleh The Coca Cola Company asal Atlanta, Georgia, dan sering disebut Coke saja (merek dagang terdaftar Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-22 Bab II Tinjauan Pustaka The Coca Cola Company di Amerika Serikat sejak 27 Maret 1944). Awalnya dibuat sebagai obat paten saat ditemukan pada akhir abad ke-19 oleh John Pemberton, Coca Cola akhirnya dibeli oleh pebisnis Asa Griggs Candler yang taktik pemasarannya berhasil membuat Coke mendominasi pasar minuman ringan dunia sepanjang abad ke-20
(Wikipedia, 2013).

Perusahaan ini memproduksi konsentrat yang kemudian dijual ke pabrik Coca Cola berlisensi di seluruh dunia. Pabrik botol yang memegang kontrak ekskulsif dengan perusahaan ini memproduksi produk akhir dalam bentuk kaleng dan botol dari konsentrat tersebut, dicampur dengan air yang telah disaring dan pemanis. Pabrik-pabrik tersebut kemudian menjual, mendistribusikan, dan memasarkan Coca Cola ke toko-toko eceran dan mesin penjaja. Coca Cola Enterprises adalah contoh pabrik Coca Cola, yang merupakan pabrik Coca Cola terbesar di Amerika Utara dan Eropa Barat. The Coca Cola Company juga menjual konsentrat untuk air mancur soda di sejumlah restoran besar dan distributor jasa makanan (Wikipedia, 2013). 1. Komposisi Coca Cola a. Pewarna (yang diduga memicu kanker) Nama pewarna pada Coca Cola bernama 4-methylimidazole (4-MI), senyawa yang diduga memicu kanker. Meski pihak Coca Cola bersikeras minuman produksi mereka aman karena kandungan 4-MI yang tidak berbahaya, nyatanya berbagai penelitian telah membuktikan yang sebaliknya. b. Kafein Di dalam sekaleng Coca Cola, setidaknya ada 40 mg kafein. Itu adalah setengah kadar kafein dalam secangkir teh dan sepertiga cangkir kopi. Kafein membuat detak jantung menjadi lebih cepat dan meningkatkan darah tinggi. Kafein juga membuat tubuh berhenti menyerap zat besi dari makanan. Jadi pecinta soda biasanya menderita kekurangan zat besi. c. Gula Baik Coca Cola biasa, zero sugar, maupun jenis diet, semuanya tetap saja mengandung gula. Kebanyakan gula biasanya memicu obesitas, diabetes tipe 2, serangan jantung, dan juga stroke. Gula dalam Coca Cola juga cepat diserap tubuh, sehingga membuat peminumnya mudah lelah dan meningkatkan keinginan makan makanan manis yang lebih banyak. Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-23 Bab II Tinjauan Pustaka d. Asam fosfat Asam fosfat adalah senyawa tak berbau yang memberi rasa pada Coca Cola. Asam fosfat ini biasanya efektif menghilangkan karat pada besi. Kebanyakan asam fosfat akan merusak ginjal dan melemahkan tulang. e. Bisphenol A Hampir semua orang tahu tentang bisphenol A. Senyawa ini biasanya ditemukan dalam botol bayi, alat makan plastik, tempat CD, termasuk kaleng Coca Cola. Bisphenol A sifatnya mirip hormon estrogen, sehingga mampu merusak keseimbangan tubuh. Banyak penelitian yang sudah menyebutkan bisphenol A mampu memicu kanker, kerusakan hati, obesitas, diabetes, dan masalah ketidaksuburan. f. Asam sitrat Asam sitrat biasa ditemukan pada jeruk atau grapefruit. Rasa asam ini bisa merusak gigi jika dikonsumsi berlebihan. Penelitian dalam jurnal General Dentistry menyebutkan bahwa Coca Cola bersifat sepuluh kali merusak gigi daripada buah jeruk.
(Adnamazida, 2013)

2. Dampak Bagi Kesehatan Penelitian menunjukkan bahwa soda dan minuman manis merupakan sumber utama kalori yang tinggi. Banyak ahli gizi mengatakan bahwa Coca Cola dan minuman ringan lainnya dapat berbahaya jika dikonsumsi secara berlebihan, terutama untuk anak-anak muda yang sering meminum minuman ringan. Penelitian telah menunjukkan bahwa pengguna secara teratur minuman ringan memiliki asupan rendah kalsium, magnesium, asam askorbat, riboflavin, dan vitamin A. Minuman ini juga telah menimbulkan kritik untuk penggunaan kafein, yang dapat menyebabkan ketergantungan fisik. Sebuah situs menunjukkan bahwa mengonsumsi dalam jangka panjang yang teratur menyebabkan osteoporosis pada wanita yang lebih tua (tapi tidak laki-laki). Hal ini diperkirakan karena adanya asam fosfat (Wikipedia, 2013). Sebuah kritik umum Coke berdasarkan tingkat keasaman diduga beracun yang telah ditemukan untuk menjadi tidak berdasar oleh para peneliti; tuntutan hukum berdasarkan gagasan ini telah diberhentikan oleh pengadilan Amerika beberapa alasan ini. Meskipun banyak kasus pengadilan telah diajukan terhadap The Coca Cola sejak Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-24 Bab II Tinjauan Pustaka tahun 1920-an, menyatakan bahwa keasaman minuman ini berbahaya, tidak ada bukti yang menguatkan klaim ini telah ditemukan. Dalam kondisi normal, bukti-bukti ilmiah yang menunjukkan keasaman Coca Cola tidak mengakibatkan kerusakan langsung pada tubuh (Wikipedia, 2013). Sejak tahun 1980 di AS, Coca Cola telah dibuat dengan sirup jagung tinggi fruktosa (HFCS) sebagai bahan pembuatan. Beberapa ahli giji menyarankan untuk berhati-hati terhadap konsumsi HFCS karena dapat memperburuk obesitas dan diabetes yang lebih dari gula tebu. Selain itu, sebuah penelitian pada 2009 menemukan bahwa hampir setengah dari sampel yang diuji dari HFCS komersial mengandung zat berbahaya yaitu merkuri (Wikipedia, 2013). Di India, ada sebuah kontroversi besar apakah ada pestisida dan bahan kimia berbahaya lain terdapat di dalam produk kemasan, termasuk Coca Cola. Pada tahun 2003 Pusat Sains dan Lingkungan (CSE), sebuah organisasi non-pemerintah di New Delhi, mengatakan air soda yang diproduksi oleh produsen minuman ringan di India, termasuk raksasa multinasional PepsiCo dan Coca Cola, mengandung racun termasuk lindan, DDT, yang dapat berkontribusi terhadap kanker dan gangguan sistem kekebalan tubuh. CSE menemukan bahwa India menghasilkan produk minuman ringan Pepsi telah 36 kali tingkat residu pestisida diperbolehkan sesuai dengan peraturan Uni Eropa; minuman ringan Coca Cola ditemukan memiliki 30 kali jumlah yang diizinkan. CSE mengatakan telah menguji produk yang sama dijual di Amerika Serikat dan tidak menemukan residu seperti Setelah tuduhan pestisida dilakukan pada tahun 2003. Coca Cola penjualan di India mengalami penurunan sebesar 15 persen. Pada tahun 2004 sebuah komite parlemen India didukung temuan CSE dan sebuah komite yang ditunjuk pemerintah bertugas dengan mengembangkan standar pertama di dunia pestisida untuk minuman ringan. The Coca Cola telah menjawab bahwa pabrik filter air untuk menghilangkan kontaminan potensial dan yang produknya diuji untuk pestisida dan harus memenuhi standar kesehatan minimum yang sebelum Coca Cola didistribusikan. Di negara bagian India Kerala penjualan dan produksi Coca cola, bersama dengan minuman ringan lainnya, pada awalnya dilarang setelah tuduhan, sampai Pengadilan Tinggi di Kerala terbalik hanya memutuskan bahwa pemerintah federal bisa melarang produk makanan. Coca Cola juga telah dituduh penggunaan air yang berlebihan di India (Wikipedia, 2013). Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-25 Bab II Tinjauan Pustaka Tolak Angin Tolak Angin adalah obat herbal yang berguna untuk meredakan masuk angin, perut mual, tenggorokan kering dan badan terasa dingin. Tolak angin dibuat oleh pendiri Sido Muncul pada tahun 1930 yaitu Ibu Rahmat Sulistyo. Tolak angin dibuat dari tumbuh-tumbuhan herbal dan madu serta ramuan lainnya (Wikipedia, 2013). 1. Komposisi Tolak Angin Ekstrak Tolak Angin terdiri dari Amomi Fructus ( Kapulaga), Foeniculi Fructus (Adas) yang dapat meningkatkan transport mukosilier yang efektif untuk mengatasi batuk produktif akibat masuk angin, Isorae Fructus (Kayu Ules) yang berkhasiat mengurangi rasa nyeri (analgetik), Myristicae Semen (Pala), Burmanni Cortex (Kayu Manis), Centellae Herba (Pegagan), Caryophylli Folium (Daun Cengkeh) yang dapat menghilangkan rasa mual, muntah, dapat mencegah kerusakan hati akut akibat bahan beracun tertentu (CCl4), juga sebagai penambah tenaga, Parkiae Semen, Oryza Sativa (Beras) berguna sebagai absorben untuk menyerap zatzat beracun atau zat lain yang menyebabkan diare, Menthae arvensitis Herba ( Poko), Usneae Thallus (Kayu angin), Zingiberis Rhizoma var rubra (Jahe merah) dapat mempertinggi gastro intestinal mobility, memperbaiki pencernaan, menguatkan lambung dan anti rhinovirus (salah satu virus penyebab influenza), memperlancar peredaran darah, ekstrak Panax Radix, dan Royal jelly 60. 2. Mekanisme Kerja Tolak Angin berkhasiat untuk meredakan masuk angin dan gejala-gejalanya seperti, pusing, perut mual, kembung, meriang, dan menghangatkan badan. Formula Tolak Angin mengandung jahe, daun mint, kayu ules, cengkeh, adas terbukti mampu meningkatkan kekebalan tubuh melalui parameter kenaikan sel T, yang merupakan indikator meningkatnya daya tahan tubuh.
(Dokita, 2013)

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

BAB III METODOLOGI PERCOBAAN

III.1. Variabel Percobaan Variabel Bebas Bahan Suhu Variabel Kontrol Variabel Terikat : Aquadest, Coca Cola, dan Tolak Angin : 30oC, 40oC, dan 50oC : Volume dan Tekanan : Pengaruh suhu terhadap viskositas dan densitas zat cair

III.2 Bahan yang Digunakan 1. Aquadest 2. Coca Cola 3. Tolak Angin

III.3 Alat yang Digunakan 1. Gelas Beaker 2. Gelas Ukur 3. Pemanas Elektrik 4. Piknometer 5. Pipet Tetes 6. Termometer 7. Timbangan Elektrik 8. Stopwatch 9. Viskometer Ostwald

III-1

III-2 Bab III Metodologi Percobaan III.4 Prosedur percobaan

III.4.1 Prosedur Menghitung Harga Viskositas Cairan 1. Memasukkan aquadest ke dalam viskometer Ostwald yang diletakkan dalam waterbath dan mengondisikan aquadest pada variabel suhu 30oC. 2. Menghisap aquadest sehingga melewati batas atas pada viskometer Ostwald. 3. Membiarkan aquadest mengalir ke bawah hingga tepat pada batas atas. 4. Mencatat waktu yang diperlukan aquadest untuk mengalir dari batas atas ke batas bawah viskometer Ostwald dengan menggunakan stopwatch. 5. Mengulangi langkah 1-4 dengan mengondisikan aquadest pada suhu 40oC, dan 50oC. 6. Mengulangi langkah 1-5 dengan mengganti aquadest dengan Coca Cola dan Tolak Angin. III.4.2 Prosedur Menghitung Harga Densitas Cairan : 1. Menimbang massa piknometer kosong menggunakan timbangan berat (timbangan elektrik). 2. Memasukkan aquadest ke dalam piknometer hingga mencapai ukuran maksimum piknometer, yaitu 5ml. 3. Mengondisikan aquadest pada suhu 30oC. 4. Menimbang massa total piknometer dan aquadest . 5. Mencari massa aquadest dengan cara mencari selisih massa antara piknometer
yang berisi aquadest dan massa piknometer kosong.

6. Mencari densitas aquadest dengan cara membagi massa aquadest dengan volume larutan pada piknometer. 7. Mengulangi langkah 2-6 dengan mengondisikan aquadest pada suhu 40oC, dan 50oC. 8. Mengulangi langkah 2-7 dengan mengganti aquadest dengan Coca Cola dan Tolak Angin.

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

III-3 Bab III Metodologi Percobaan III.5 Diagram Alir

III.5.1 Menghitung Harga Viskositas Cairan Mulai

Memasukkan aquadest ke dalam viskometer Ostwald yang diletakkan dalam waterbath dan mengondisikan aquadest pada suhu 30oC

Menghisap aquadest sehingga melewati batas atas pada viskometer Ostwald

Membiarkan aquadest mengalir ke bawah hingga tepat pada batas atas

Mencatat waktu yang diperlukan aquadest untuk mengalir dari batas atas ke batas bawah viskometer Ostwald dengan menggunakan stopwatch

Mengulangi langkah 1-4 dengan mengondisikan aquadest pada suhu 40oC, dan 50oC

Mengulangi langkah 1-5 dengan mengganti aquadest dengan Coca Cola dan Tolak Angin

Selesai

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

III-4 Bab III Metodologi Percobaan III.5.2 Menghitung Harga Densitas Cairan

Mulai

Menimbang massa piknometer kosong menggunakan timbangan berat (timbangan elektrik)

Memasukkan aquadest ke dalam piknometer hingga mencapai ukuran maksimum piknometer, yaitu 5ml

Mengondisikan aquadest pada suhu 30oC

Menimbang massa total piknometer dan aquadest

Mencari massa aquadest dengan cara mencari selisih massa antara piknometer
yang berisi aquadest dan massa piknometer kosong

Mencari densitas aquadest dengan cara membagi massa aquadest dengan volume larutan pada piknometer

Mengulangi langkah 2-6 dengan mengondisikan aquadest pada suhu 40oC, dan 50oC

Mengulangi langkah 2-7 dengan mengganti aquadest dengan Coca Cola dan Tolak Angin

Selesai

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

III-5 Bab III Metodologi Percobaan III.6 Gambar Alat Percobaan

Gelas Beker

Gelas Ukur

Pemanas Elektrik

Piknometer

Pipet Tetes

Termometer

Timbangan Elektrik

Stopwatch

Viskometer Oswald

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN


IV.1 Hasil Percobaan Berdasarkan percobaan viskositas menghasilkan data sebagai berikut: Tabel IV.1.1 Hasil Perhitungan Densitas Cairan Massa Variabel Piknometer ( gram ) Suhu (o C ) 30 Aquadest 11,5 40 50 30 Coca Cola 11,5 40 50 30 Tolak Angin 11,5 40 50 Massa Pikno+Variabel ( gram ) 16 16 16 16 16 16 17,5 17 17 Massa Larutan (gram) 4,5 4,5 4,5 4,5 4,5 4,5 6 5,5 5,5 Volume ( ml ) 5 5 5 5 5 5 5 5 5 Densitas ( gr /ml ) 0,9 0,9 0,9 0,9 0,9 0,9 1,2 1,1 1,1

Tabel IV.1.2 Hasil Percobaan Viskositas Variabel Suhu ( oC ) 30 Aquadest 40 50 30 Coca Cola 40 50 30 Tolak Angin 40 50 Waktu (t) (s) 1,07 1,05 1,00 1,27 1,10 0,99 12,98 10,28 9,73 Waktu (t) (s) 1,03 0,99 0,92 1,27 1,11 1,06 12,28 10,44 9,90 Waktu rata-rata(t) (s) 1,05 0,99 0,92 1,25 1,10 1,02 12,63 10,36 9,81

IV-1

IV-2 Bab IV Hasil dan Pembahasan Tabel IV.1.3 Hasil Perhitungan Viskositas Cairan Variabel Suhu (
o

Waktu (s) 1,03 0,99 0,92 1,25 1,10 1,02 12,63 10,36 9,83

Volume (ml) 5 5 5 5 5 5 5 5 5

R (cm) 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3

L (cm) 3 3 3 3 3 3 3 3 3

P (dyne/cm) 1013253,93 1013253,93 1013253,93 1013253,93 1013253,93 1013253,93 1013253,93 1013253,93 1013253,93

Viskositas (cp) 221,2019 212,6116 197,5784 268,4489 236,2350 219,0543 2712,4083 2224,9050 2111,0826

C)

30 Aquadest 40 50 30 Coca Cola 40 50 30 Tolak Angin 40 50

IV.2 Pembahasan Percobaan pada Viskositas atau kekentalan ini bertujuan untuk mengetahui harga koefisien viskositas menggunakan metode Oswalt dari aquadest, Coca Cola, dan Tolak Angin dan untuk menghitung nilai densitas dari aquadest, Coca Cola, dan Tolak Angin dengan variabel suhu sebesar 30oC, 40oC, dan 50oC. Sehingga dari percobaan ini akan didapatkan hubungan antara suhu dengan viskositas dan densitas zat cair.

1 0,9 0,8 0,7 0,6 0,5 0,4 0,3 0,2 0,1 0

Densitas (gram/ml)

Aquadest

30

40

50

Suhu (C) Grafik IV.2.1 Hubungan antara Suhu dengan Densitas Aquadest

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

IV-3 Bab IV Hasil dan Pembahasan Berdasarkan grafik IV.2.1 hubungan antara suhu dengan densitas aquadest diperoleh data pada saat suhu 30C densitasnya sebesar 0,9gram/ml, suhu 40C densitasnya sebesar 0,9gram/ml, dan pada saat suhu 50C densitasnya sebesar 0,9gram/ml. Hal tersebut bertolak belakang dengan literatur bahwa semakin tinggi suhu maka densitasnya akan semakin menurun. Dalam literatur dijelaskan bahwa pada saat suhu meningkat, molekul dalam zat cair akan bergerak cepat dikarenakan tumbukan antar molekul, sehingga molekul dalam zat cair menjadi merenggang dan massa jenis akan semakin kecil. Dari data grafik tersebut menunjukkan bahwa tidak ada perubahan densitas saat terjadi perubahan suhu (Wikipedia, 2010). Ketidaksesuain ini diakibatkan karena kurang akuratnya dalam mengamati serta mengukur suhu aquadest, juga diakibatkan oleh kurang telitinya dalam menghitung massa aquadest dan massa piknometer sehingga dalam menganalisis hasil praktikum, didapat hasil perhitungan densitas yang tidak sesuai dengan literatur. Dalam percobaan ini digunakan neraca yang memiliki ketelitian 0,5gram, sehingga ketelitian yang dibutuhkan kurang.. Tabel IV.2.4 Data Densitas Aquadest Temperatur (C) Densitas (g/ml) 70 0,97954 65 60 55 50 45 40 35 30 25
(Korson & Drost-Hansen) Berdasarkan literatur yang didapat dari data densitas pada suhu 30 oC adalah 0,99400 gr/ml sedangkan pada percobaan yang dilakukan densitas yang diperoleh adalah 0,9gr/ml. Pada suhu 40oC harga densitasnya adalah 0,98982 gr/ml sedangkan pada percobaan yang dilakukan densitas yang diperoleh adalah 0,9gr/ml. Pada suhu 50oC harga densitasnya adalah 0,98498 gr/mlsedangkan pada percobaan yang dilakukan densitas yang diperoleh adalah

0,98233 0,98498 0,98747 0,98982 0,99199 0,99400 0,99582 0,99744 0,99884

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

IV-4 Bab IV Hasil dan Pembahasan


0,97gr/ml. Dapat dilihat pada suhu 30oC, 40oC dan 50oC antara hasil densitas yang diperoleh dengan literatur sesuai, namun ketelitian yang diperoleh dali hasil praktikum tidak sedetail literatur. Faktor yang memengaruhi terjadinya ketidaksesuaian pada tabel dengan hasil percobaan diantaranya adalah ketelitian pada timbangan yang berada di laboratorium hanya 0,5gram sehingga kurang detail untuk digunakan dalam menimbang. selanjutnya, faktor lain yang memengaruhi adalah praktikan kurang teliti dalam menganalisis hasil densitas.

1 0,9 0,8 0,7 0,6 0,5 0,4 0,3 0,2 0,1 0 30 40 50

Densitas (gram/ml)

Coca Cola

Suhu (C) Grafik IV.2.2 Hubungan antara Suhu dengan Densitas Coca Cola Berdasarkan grafik IV.2.2 hubungan antara suhu dengan densitas Coca Cola diatas diperoleh data pada saat suhu 30C densitasnya sebesar 0,9gram/ml,pada saat suhu 40C densitasnya sebesar 0,9gram/ml, dan pada saat suhu 50C densitasnya sebesar 0,9gram/ml. Hal tersebut bertolak belakang dengan literatur bahwa semakin tinggi suhu maka densitasnya akan semakin menurun. Dalam literatur dijelaskan bahwa pada saat suhu meningkat, molekul dalam zat cair akan bergerak cepat dikarenakan tumbukan antar molekul, sehingga molekul dalam zat cair menjadi merenggang dan massa jenis akan semakin kecil. Dari data grafik tersebut menunjukkan bahwa tidak ada perubahan densitas saat terjadi perubahan suhu (Wikipedia, 2010). Ketidaksesuain ini diakibatkan karena kurang akuratnya dalam mengamati serta mengukur suhu Coca Cola, juga diakibatkan oleh kurang telitinya dalam menghitung massa Coca Cola dan massa piknometer sehingga dalam menganalisis hasil praktikum, didapat hasil perhitungan densitas yang tidak sesuai dengan literatur. Dalam percobaan

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

IV-5 Bab IV Hasil dan Pembahasan ini digunakan neraca yang memiliki ketelitian 0,5gram, sehingga ketelitian yang dibutuhkan kurang.

1,22 1,2 1,18 1,16 1,14 1,12 1,1 1,08 1,06 1,04 30 40 50

Densitas (gram/)

Tolak Angin

Suhu (C) Grafik IV.2.3 Hubungan antara Suhu dengan Densitas Tolak Angin Berdasarkan grafik IV.2.3 hubungan antara suhu dengan densitas Tolak Angin diperoleh data pada saat suhu 30C densitasnya sebesar 1,2gram/ml, pada suhu 40C densitasnya sebesar 1,1gram/ml, dan pada saat suhu 50C densitasnya sebesar 1,1gram/ml. densitasnya sebesar 0,9gram/ml. Hal tersebut sesuai dengan literatur bahwa semakin tinggi suhu maka densitasnya akan semakin menurun. Dalam literatur dijelaskan bahwa pada saat suhu meningkat, molekul dalam zat cair akan bergerak cepat dikarenakan tumbukan antar molekul, sehingga molekul dalam zat cair menjadi merenggang dan massa jenis akan semakin kecil. Dari data grafik tersebut menunjukkan adanya perubahan densitas saat terjadi perubahan suhu (Wikipedia, 2010).

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

IV-6 Bab IV Hasil dan Pembahasan

1,4 1,2

Densitas (gram/ml)

1 0,8 0,6 0,4 0,2 0 30 40

Aquadest Coca Cola Tolak Angin

Suhu (C)

50

Grafik IV.2.4 Hubungan antara Suhu dengan Densitas Aquadest, Coca Cola, dan Tolak Angin Berdasarkan grafik IV.2.4 dapat dilihat bahwa suhu tidak memengaruhi densitas aquadest dan Coca Cola pada suhu 30oC, 40oC, dan 50oC. Artinya semakin tinggi suhu fluida zat cair, maka tidak berpengaruh terhadap harga densitas. Hal ini dikarenakan pada saat percobaan menentukan nilai densitas dilakukan dalam udara tertutup, yakni menggunakan piknometer dengan tutup. Sehingga ketika terjadi kenaikan suhu, massa aquadest tetap karena tidak terjadi penguapan. Hal ini tidak sesuai dengan literatur yang menyatakan bahwa perubahan suhu berpengaruh terhadap harga densitas suatu zat fluida (Kestin, 1978). Akan tetapi, densitas Tolak Angin pada suhu 30oC, 40oC, dan 50oC menunjukkan terjadi perubahan nilai densitas. Oleh karena itu dapat disimpulkan bahwa suhu juga mempengaruhi densitas suatu fluida zat cair. Artinya semakin tinggi suhu fluida zat cair, maka maka akan menurunkan harga densitas (wikipedia, 2013). Dari data tersebut, zat cair yang dengan densitas paling besar hingga yang paling kecil adalah adalah Tolak Angin, Coca Cola, dan aquadest. Tolak Angin memiliki densitas paling tinggi karena Tolak Angin memiliki molekul yang lebih rapat dan tidak cepat memuai. Sedangkan Coca Cola dan aquadest molekulnya kurang rapat dan lebih cepat memuai daripada Tolak Angin, sehingga densitasnya lebih kecil.

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

IV-7 Bab IV Hasil dan Pembahasan

225

Viskositas (gram/ml)

220 215 210 205 200 195 190 185 30 40 50

Aquadest

Suhu (C) Grafik IV.2.5 Hubungan Antara Suhu Dengan Viskositas Aquadest Dari hasil analisis data pada grafik IV.2.5 hubungan suhu dengan viskositas aquadest, diperoleh viskositas aquadest pada suhu 30 oC, 40oC, dan 50 oC berturut-turut adalah 221,2019cp, 212,6116cp, dan 197,5784cp. . Hal ini sesuai dengan literatur yang menyatakan bahwa semakin tinggi suhu semakin rendah viskositasnya karena pada suhu tinggi, gerakan partikel-partikel cairan semakin cepat dan kekentalannya pun semakin menurun sehingga viskositasnya semakin menurun. Viskositas aquadest membentuk kurva turun, dimana pada saat percobaan viskositas aquadest terjadi perubahan suhu yang begitu cepat, sehingga terjadi perbedaan tekanan aquadest yang menyebabkan kenaikan nilai viskositas aquadest (Sukardjo,2004). Tabel IV.2.5 Data ViskositasAquadest Temperatur (C) 100 80 60 50 40 30 20 0 Viskositas ( cp ) 0,284 0,357 0,470 0,562 0,654 0,831 1,009 1,794

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

IV-8 Bab IV Hasil dan Pembahasan

Berdasarkan literatur yang didapat dari data viskositas pada suhu 30oC adalah 0,831cp sedangkan pada percobaan yang dilakukan viskositas yang diperoleh adalah 221,2019cp. Pada suhu 40oC harga viskositasnyaadalah 0,0,654cp sedangkan pada percobaan yang dilakukan vikositas yang diperoleh adalah 212,6116cp. Pada suhu 50oC harga viskositasnyaadalah 0,562cp sedangkan pada percobaan yang dilakukan viskositas yang diperoleh adalah 197,5784cp. Dari analisis data diatas, diketahui apat disimpulkan bahwa suhu

mempengaruhi koefisien viskositas zat cair, dimana semakin tinggi suhu larutan, maka koefisien viskositasnya semakin menurun. Hal ini karena pada suhu tinggi, gerakan partikel-partikel cairan semakin cepat dan kekentalannya pun semakin menurun sehingga viskositasnya semakin menurun. Hal ini sesuai dengan literatur yang menyatakan bahwa semakin tinggi suhu larutan, maka koefisien viskositasnya semakin menurun (Wikipedia, 2010).
Faktor yang memengaruhi terjadinya ketidaksesuaian pada tabel dengan hasil percobaan diantaranya adalah ketelitian pada timbangan yang berada di laboratorium hanya 0,5gram sehingga kurang detail untuk digunakan dalam menimbang. selanjutnya, faktor lain yang memengaruhi adalah praktikan kurang teliti dalam menganalisis hasil viskositas.

Viskositas (gram/ml)

300 250 200 150 100 50 0 30 35 40

Coca Cola

Suhu (C) Grafik IV.2.6 Hubungan antara Suhu dengan Viskositas Coca Cola Dari hasil analisis data pada grafik IV.2.6 hubungan suhu dengan viskositas Coca-cola, diperoleh viskositas Coca-cola pada suhu 30 oC, 40 oC, dan 50 oC berturutturut adalah 268,4489cp, 236,2350cp, dan 219,0543cp. Viskositas aquadest membentuk kurva turun, dimana pada saat percobaan viskositas aquadest terjadi perubahan suhu yang begitu cepat, sehingga terjadi perbedaan tekanan aquadest yang menyebabkan Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

IV-9 Bab IV Hasil dan Pembahasan kenaikan nilai viskositas aquadest. Hal ini sesuai dengan literatur yang menyatakan bahwa semakin tinggi suhu semakin rendah viskositasnya karena pada suhu tinggi, gerakan partikel-partikel cairan semakin cepat dan kekentalannya pun semakin menurun sehingga viskositasnya semakin menurun (Sukardjo,2004).

Viskositas (cp)

3000 2500

2000
1500 1000

Tolak Angin

500
0 30 40 50

Suhu (C) Grafik IV.2.7 Hubungan antara Suhu dengan Viskositas Tolak Angin Dari hasil analisis data pada grafik IV.2.7 hubungan suhu dengan viskositas Tolak Angin, diperoleh viskositasnya pada suhu 30 oC, 40 oC, dan 50 oC berturut-turut adalah 2712,4083cp, 2224,9050cp, dan 2111,0826cp. Viskositas aquadest membentuk kurva turun, dimana pada saat percobaan viskositas aquadest terjadi perubahan suhu yang begitu cepat, sehingga terjadi perbedaan tekanan aquadest yang menyebabkan kenaikan nilai viskositas aquadest. Hal ini sesuai dengan literatur yang menyatakan bahwa semakin tinggi suhu semakin rendah viskositasnya karena pada suhu tinggi, gerakan partikel-partikel cairan semakin cepat dan kekentalannya pun semakin menurun sehingga viskositasnya semakin menurun (Sukardjo,2004).

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

IV-10 Bab IV Hasil dan Pembahasan

3000 2500

Densitas (gram/ml)

2000

Aquadest
1500 1000 500 0 30 40

Coca Cola Tolak Angin

Suhu (C)

50

Grafik IV.2.8 Hubungan antara Suhu dengan Viskositas Aquadest, Coca Cola, dan Tolak Berdasarkan grafik IV.2.8 dapat disimpulkan bahwa hubungan antara suhu dengan viskositas aquadest, Coca Cola, dan Tolak Angin pada suhu 30 oC, 40 oC, dan 50 oC adalah berbanding terbalik. Artinya semakin tinggi suhu fluida zat cair, maka harga koefisien viskositas dan harga dari viskositas itu sendiri cenderung semakin menurun. Oleh karena itu dapat disimpulkan bahwa suhu juga mempengaruhi viskositas suatu fluida zat cair. Hal ini sesuai dengan literatur yang menyatakan bahwa perubahan suhu juga mempengaruhi harga koefisien viskositas dan viskositas suatu fluida zat cair (Chang, 2005). Dari data tersebut, zat cair yang dengan viskositas paling besar hingga yang paling kecil adalah adalah Tolak Angin, Coca Cola, dan aquadest. Hal tersebut dikarenakan Tolak Angin mempunyai harga koefisien yang tinggi sehingga berpengaruh pada viskositas kekentalan zat cair tersebut. Berbeda dengan aquadest yang memiliki harga koefisien kecil sehingga viskositas dari aquadest tersebut juga kecil.

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

BAB V KESIMPULAN
1. Pada suhu 30oC aquadest diperoleh densitas sebesar 0,9gr.ml-1, pada suhu 40oC diperoleh densitas sebesar 0,9gr.ml-1, dan pada suhu 500 diperoleh densitas sebesar 0,9gr.ml-1. Pada suhu 30oC Coca Cola diperoleh densitas sebesar 0,9gr.ml-1, pada suhu 40oC diperoleh densitas sebesar 0,9gr.ml-1, dan pada suhu 50oC diperoleh densitas sebesar 0,9gr.ml-1. Sedangkan pada suhu 30 oC Tolak Angin diperoleh densitas sebesar 1,2gr.ml-1, pada suhu 40o C diperoleh densitas sebesar 1,1gr.ml-1, dan pada suhu 50oC diperoleh densitas sebesar 1,1gr.ml-1. Semakin tinggi suhu suatu zat cair, maka harga densitas akan semakin kecil. Begitupun sebaliknya jika suhu semakin rendah maka harga densitasnya akan semakin tinggi. Urutan densitas dari yang tinggi ke rendah, yaitu Tolak Angin, Coca Cola, dan aquadest. 2. Pada suhu 300 larutan aquadest memiliki viskositas sebesar 221,2019cp, pada suhu 40oC diperoleh viskositas sebesar 212,6116cp, dan pada suhu 50oC diperoleh viskositas sebesar 197,5784cp. Pada suhu 30oC Coca Cola diperoleh viskositas sebesar 268,4489cp, pada suhu 40oC diperoleh viskositas sebesar 236,2350cp, dan pada suhu 50oC diperoleh viskositas sebesar 219,0543cp. Sedangkan pada suhu 30oC Tolak Angin diperoleh viskositas sebesar 2712,4083cp, pada suhu 40oC diperoleh viskositas sebesar 2224,9050cp, dan pada suhu 50oC diperoleh viskositas sebesar 2111,0826cp. Semakin tinggi suhu suatu zat cair, maka harga viskositas akan semakin kecil. Begitupun sebaliknya jika suhu semakin rendah maka harga viskositasnya akan semakin tinggi. Urutan viskositas dari yang tinggi ke rendah, yaitu Tolak Angin, Coca Cola, dan aquadest. 3. Faktor yang mempengaruhi viskositas yaitu, tekanan, temperatur, kehadiran zat lain, ukuran dan berat molekul, massa jenis, dan konsentrasi. 4. Hubungan viskositas dengan densitas adalah sebanding. Jika harga viskositas naik maka harga densitas pun akan naik. Begitupun sebaliknya jika harga viskositas turun maka harga densitas pun akan turun.

V-1

DAFTAR PUSTAKA
Anonim.2010. Kelarutan Timbal Balik :http ://www.scribd.com/ doc/17162525/ Pratikum kelarutan-timbal-balik, diakses 1 Desember 2010 AriHendriayana.2005.Kelarutan Timbal Balik Sistem Biner Fenol Air :htttp://www. scribd.com/doc/37898336/KF1-3fenolair, diakses 31 Maret 2005 Atkins P.W. 1999. Kimia Fisika. Jakarta: Erlangga Bird, Tony. 1987. Petunjuk praktikum kimia fisik untuk universitas.Jakarta: Gramedia Dogra, S.K. 2006. Kima Fisik dan Soal-soal. Jakarta: UI Press Dogra, S.K. 1990 . Kima Fisik dan Soal-soal. Jakarta: UI Press H.Maron,Samuel.dkk.1974.Fundamentals of Physical Chemistry.London: Collier macmillan publishers Streeter, Victor L. 1996. Mekanika Fluida, jilid 1. Jakarta: Penerbit Erlangga Sukardjo.1997.Kimia Fisika 1.Jakarta:RinekaCipta Sukardjo.2004.Kimia Fisika. Jakarta: RinekaCipta Underwood, A. 2002. Abalisis Kimia Kuantitatif : Jakarta: Erlangga Young, Hugh D. 2009. Fisika Universita Jilid 1. Jakarta: Erlangga

vi

DAFTAR NOTASI

SIMBOL P r t L V m

KETERANGAN Koefisien Viskositas phi Tekanan Jari-Jari Waktu Panjang Volume Massa Jenis Massa

SATUAN cp cm dyne/cm cm sekon cm ml gr/ml gram

vii

APPENDIKS
PERHITUNGAN TABEL IV.1.1 Mencari Nilai Rata-rata Waktu 1. Aquadest 30 oC 40oC 50 oC 2. Coca Cola 30 oC 40oC 50 oC 3 Tolak Angin 30 oC 40oC 50 oC
1+ 2 2 1+ 2 2 1+ 2 2 1+ 2 2 1+ 2 2 1+ 2 2 1+ 2 2 1+ 2 2 1+ 2 2 0,99 + 1,07 2 0,93 +1,05 2 0,83 + 1 2

= = =

= 1,03s = 0,99s

= 0,92s

= = =

1,23 + 1,27 2 1,10 + 1,11 2 0,99 +1,06 2

= 1,25s = 1,10s = 1,02s

= =

12,98 + 12,28 2 10,28 + 10,44 2 9,73 + 9,90 2

= 12,63s = 10,36s

= 9,81s

PERHITUNGAN TABEL IV.1.2 Mencari Nilai Densitas 1. Aquadest 30 oC = 40oC =


m m m m m m m m m 4,5 5 4,5 5 4,5 5 4,5 5 4,5 5 4,5 5 6 5 5 5,5 5

= = = = = = = = =

= 0,9g/ml

= 0,9g/ml = 0,9g/ml = 0,9g/ml = 0,9g/ml = 0,9g/ml

50 oC = 2. Coca Cola 30 oC = 40oC =

50 oC = 3. Tolah Angin 30 oC = 40oC =

= 1,2g/ml = 1,1g/ml = 1,1g/ml

5,5

50 oC =

viii

PERHITUNGAN TABEL IV.3 Mencari Nilai Koefisien Viskositas 1. Aquadest 30 oC 40oC 50 oC = = =


8 8 4 8 3,14 1013253 ,93 0,34 1,03 8 3 10 3,14 1013253 ,93 0,34 0,99 8 3 10 3,14 1013253 ,93 0,34 0,92 8 3 10

= = =

= 221,2019cp = 212,6116cp = 197,5784cp

2. Coca Cola 30 oC 40oC 50 oC = = =


4 8 8 8

= = =

3,14 1013253 ,93 0,34 1,25 8 3 10 3,14 1013253 ,93 0,34 1,10 8 3 10 3,14 1013253 ,93 0,34 1,02 8 3 10

= 268,4489cp = 236,2350cp = 219,0543cp

3. Tolak Angin 30 oC 40oC 50oC = = =


8 4 8 8

= = =

3,14 1013253 ,93 0,34 12,63 8 3 10 3,14 1013253 ,93 0,34 10,36 8 3 10 3,14 1013253 ,93 0,34 9,81 8 3 10

= 2712,4083cp = 2224,9050cp = 2111,0826cp

viii