Anda di halaman 1dari 44

ANATOMI PENCERNAAN DAN STATUS HEMATOLOGI

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM FISIOLOGI TERNAK

Disusun oleh: Kelompok XIC Fikri Faisal Haq Mohammad Ridwan Setiyono Lupita Nilam Mayangsari Maharani Malika Putri Aliyyie 23010112140124 23010112130140 23010112140144 23010112130172

JURUSAN S1-PETERNAKAN FAKULTAS PETERNAKAN DAN PERTANIAN UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2013

LEMBAR PENGESAHAN

Judul Kelompok Jurusan

: LAPORAN RESMI PRAKTIKUM FISIOLOGI TERNAK : XIC (SEBELAS)C : S1-PETERNAKAN Juni 2013

Tanggal Pengesahan :

Menyetujui,

Koordinator Umum Asisten Praktikum Fisiologi Ternak

Asisten Pembimbing

Hida Lailli Mutiara Rini NIM. 23010110130190

Muhammad Taufiq Akbar NIM. 23010110130169

Mengetahui, Koordinator Praktikum Fisiologi Ternak

Dr. Ir. Isroli, M.P. NIP. 19580205 198603 1 002

ii

RINGKASAN

KELOMPOK XIc. 2013. Laporan Resmi Praktikum Fisiologi Ternak (Asisten: Muhammad Taufiq Akbar). Praktikum Fisiologi Ternak Anatomi Saluran Pencernaan Ruminansia dan Pseudo-ruminan dilaksanakan pada hari Kamis, tanggal 25 April 2013 dan 16 Mei 2013 pukul 09.00 - 11.00 WIB dan Pembuatan Apus Darah, Pengukuran Kadar Hematokrit, Hemoglobin Darah Kelinci, Penghitungan Leukosit dan Eritrosit Darah Ayam Broiler Jantan pada hari Kamis, tanggal 23 Mei 2013 dan 30 Mei 2013 pukul 09.00-11.00 WIB di Laboratorium Fisiologi dan Biokimia Ternak, Fakultas Peternakan dan Pertanian Universitas Diponegoro, Semarang. Tujuan praktikum adalah mengetahui saluran pencernaan ruminansia, pseudo-ruminan, pembuatan apus darah, pengukuran kadar hematokrit dan hemoglobin darah, perhitungan leukosit dan eritrosit. Materi yang digunakan dalam praktikum adalah masker, sarung tangan, alas plastik, box plastik, meteran, gunting bedah, pisau, kaca objek, pipet tetes, mikroskop, bunsen, pipet hemoglobin, pengaduk gelas, blok komparator, tabung mikrokapiler, sentrifuse, junetsky, selang penyedot, bilik hitung improve neubeur, hand counter, bahan awetan saluran pencernaan kambing, saluran pencernaan kelinci, aquades, alkohol 70%, larutan HCl 0,1 N, larutan turk, larutan hayem, larutan giemsa, darah kelinci, dan darah ayam broiler jantan. Metode yang dilakukan adalah anatomi saluran pencernaan ruminansia, anatomi saluran pencernaan pseudo-ruminan, uji apus darah, penetapan kadar hemoglobin, kadar hematokrit, perhitungan jumlah leukosit, dan perehitungan jumlah eritrosit. Berdasarkan hasil praktikum perbedaan pencernaan ruminansia dan pseudo-ruminan adalah pada ruminansia memiliki lambung yang berkembang sedangkan pada pseudo-ruminan tidak berkembang, sekum pada pseudo-ruminan lebih besar dari sekum ruminan, ruminansia dapat mencerna serat kasar, sedangkan pseudo-ruminan tidak dapat, hematokrit adalah persentase volume darah total yang mengandung eritrosit, hemoglobin berfungsi mengangkut bagi oksigen dan karbondioksida, pembuatan preparat apus suatu sarana yang digunakan untuk menilai berbagai unsur darah, jumlah leukosit dan eritrosit pada ayam broiler jantan lebih dari standar. Kata kunci: Saluran Pencernaan Ruminansia, Saluran Pencernaan Pseudoruminan, Apus Darah, Hematokrit, Hemoglobin, Leukosit, Eritrosit. iii

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT yang telah berkenan melimpahkan rahmat-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Praktikum Fisiologi Ternak ini dengan sebaik-baiknya. Praktikum ini diadakan bertujuan agar para mahasiswa mengenal dan mengetahui lebih luas tentang Anatomi Saluran Pencernaan Ruminansia dan Pseudo-Ruminan serta Fisiologi Darah Kelinci dan Ayam. Penulis menyampaikan terimakasih kepada Bapak Dr. Ir. Isroli, M.P selaku Koordinator Praktikum Fisiologi Ternak, Saudari Hida Lailli Mutiara Rini selaku Koordinator Umum Asisten Praktikum Fisologi Ternak dan Saudara Muhammad Taufiq Akbar selaku Asisten Pembimbing yang telah membimbing dan membantu penulis selama praktikum berlangsung sampai penyusunan laporan praktikum Fisiologi Ternak ini selesai. Harapan penulis semoga laporan praktikum ini dapat bermanfaat bagi pembaca. Demikian kata pengantar dari penulis, penulis ucapkan terimakasih atas perhatian dan koreksi dari berbagai pihak.

Semarang,

Juni 2013

Penulis

iv

DAFTAR ISI

Halaman JUDUL .......................................................................................................... i LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................... ii RINGKASAN ................................................................................................ iii KATA PENGANTAR ................................................................................... iv DAFTAR ISI ................................................................................................. v DAFTAR TABEL .......................................................................................... vi DAFTAR ILUSTRASI .................................................................................. vii DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. viii

ACARA I ANATOMI SALURAN PENCERNAAN RUMINANSIA DAN PSEUDO-RUMINAN BAB I METODOLOGI ................................................................................. 1 1.1. Materi ......................................................................................... 1 1.1.1. Anatomi Saluran Pencernaan Ruminansia ....................... 1 1.1.2. Anatomi Saluran Pencernaan Pseudo-Ruminan ................ 2 1.2. Metode ........................................................................................ 2 2.1.1. Anatomi Saluran Pencernaan Ruminansia ....................... 2 2.1.2. Anatomi Saluran Pencernaan Pseudo-Ruminan ................ 3 BAB II HASIL DAN PEMBAHASAN ......................................................... 4 2.1. Anatomi Saluran Pencernaan Ruminansia .................................. 2.1.1. Mulut ............................................................................... 2.1.2. Esofagus........................................................................... 2.1.3. Lambung .......................................................................... 2.1.3.1. Rumen................................................................. 2.1.3.2. Retikulum ........................................................... 2.1.3.3. Omasum.............................................................. 2.1.3.4. Abomasum.......................................................... 2.1.4. Usus Halus ....................................................................... 2.1.5. Sekum .............................................................................. 4 5 6 6 7 7 8 8 9 10 v

2.1.6. Usus Besar ...................................................................... 2.1.7. Sekum .............................................................................. 2.1.8. Anus ................................................................................. 2.2. Anatomi Saluran Pencernaan Pseudo-Ruminan.......................... 2.2.1. Mulut ............................................................................... 2.2.2. Esofagus........................................................................... 2.2.3. Lambung .......................................................................... 2.2.4. Usus Halus ....................................................................... 2.2.5. Sekum .............................................................................. 2.2.6. Usus Besar ....................................................................... 2.2.7. Anus ................................................................................. 2.3. Perbedaan Saluran Pencernaan Ruminansia dan PseudoRuminansia..................................................................................

10 10 11 12 13 13 14 14 15 15 16 16

BAB III KESIMPULAN ................................................................................ 18 DAFTAR PUSTAKA .................................................................................... 19 ACARA II PEMBUATAN APUS DARAH, PENGUKURAN KADAR HEMOGLOBIN, HEMATOKRIT, PENGHITUNGAN ERITROSIT DAN LEUKOSIT DARAH BAB I METODOLOGI ................................................................................. 21 1.1. Materi .......................................................................................... 1.2. Metode ........................................................................................ 1.1.1. Pembuatan Preparat Apus Darah Ayam ......................... 1.1.2. Pengukuran Kadar Hemoglobin ..................................... 1.1.3. Penetapan Nilai Hematokrit ........................................... 1.1.4. Perhitungan Jumlah Leukosit ......................................... 1.1.5. Perhitungan Jumlah Eritrosit .......................................... 21 21 22 23 23 23 24

BAB II HASIL DAN PEMBAHASAN ......................................................... 25 2.1. Apus Darah.................................................................................. 2.2. Pengukuran Kadar Hemoglobin .................................................. 2.3. Penetapan Nilai Hematokrit ........................................................ 2.4. Penghitungan Jumlah Leukosit ................................................... 2.5. Penghitungan Jumlah Eritrosit .................................................... 25 26 27 28 29

BAB III KESIMPULAN ............................................................................... 31 DAFTAR PUSTAKA .................................................................................... 32 LAMPIRAN ................................................................................................... 33 vi

DAFTAR TABEL

Nomor 1. 2. 3. Penetapan Kadar Hemoglobin....................................................

Halaman 26 33 33

Hasil Pengamatan Organ Pencernaan Ruminansia......................... Hasil Pengamatan Organ Pencernaan Pseudo-Ruminan................

vii

DAFTAR ILUSTRASI

Nomor 1. 2. 3. 4. 5. Anatomi Saluran Pencernaan Ruminansia....................................

Halaman 4 12 25 28 29

Anatomi Saluran Pencernaan Pseudo-Ruminan............................ Apus Darah Perbesaran 40X dan 100X........................................ Bilik Hitung Improve Neubauer Leukosit..................................... Bilik Hitung Improve Neubauer Eritrosit .....................................

viii

DAFTAR LAMPIRAN

Nomor 1. 2. Daftar Anatomi Saluran Pencernaan Ruminansia ...................... Daftar Anatomi Saluran Pencernaan Pseudo-Ruminansia .........

Halaman 33 33

ix

ACARA I ANATOMI SALURAN PENCERNAAN RUMINANSIA DAN PSEUDO-RUMINAN

BAB I

METODOLOGI

Praktikum Fisiologi Ternak dengan materi anatomi saluran pencernaan ruminansia dilaksanakan pada hari Kamis 25 April 2013 Pukul 09.00 - 11.00 WIB dan anatomi saluran pencernaan pseudo-ruminan dilaksanakan pada hari Kamis 16 Mei 2013 Pukul 09.00 - 11.00 WIB di Laboratorium Fisiologi dan Biokimia Ternak, Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro, Semarang.

1.1. Materi

1.1.1. Anatomi Saluran Pencernaan Ruminansia

Praktikum

dengan materi anatomi

saluran

pencernaan

ruminansia

menggunakan alat antara lain, masker yang berfungsi untuk mengurangi bau awetan saluran pencernaan kambing, sarung tangan yang berfungsi untuk melindungi tangan dari cairan awetan saluran pencernaan kambing, alas plastik yang berfungsi untuk meletakkan saluran pencernaan kambing yang akan diamati, box plastik yang digunakan sebagai tempat penyimpanan awetan organ pencernaan ruminansia, meteran berfungsi untuk mengukur panjang dan lebar saluran pencernaan, dan alat tulis untuk menulis hasil pengamatan. Bahan yang digunakan adalah awetan saluran pencernaan kambing yang digunakan untuk pengamatan, pengukuran panjang dan lebar organ pencernaan, serta formalin adalah cairan yang digunakan untuk mengawetkan saluran pencernaan pada kambing.

1.1.2. Anatomi Saluran Pencernaan Pseudo-Ruminan

Praktikum dengan materi anatomi saluran pencernaan pseudo-ruminan menggunakan alat antara lain, gunting bedah yang digunakan untuk membedah dan badan kelinci, pisau digunakan untuk menyayat bagian-bagian organ kelinci, masker yang berfungsi untuk mengurangi bau awetan saluran pencernaan kelinci, sarung tangan yang berfungsi untuk melindungi tangan, nampan yang berfungsi untuk meletakkan saluran pencernaan yang akan diamati, meteran berfungsi untuk mengukur panjang dan lebar saluran pencernaan, dan alat tulis untuk menulis hasil pengamatan. Bahan yang digunakan adalah saluran pencernaan kelinci yang digunakan sebagai obyek pengamatan dan air digunakan untuk membersihkan sisa praktikum.

1.2. Metode

1.2.1. Anatomi Saluran Pencernaan Ruminansia

Praktikum dengan materi anatomi saluran pencernaan ruminansia dilakukan dengan mengeluarkan awetan saluran pencernaan kambing dari box plastik, meletakkan saluran pencernaan kambing diatas alas plastik, menyusun organorgan saluran pencernaan kambing diatas alas plastik sesuai dengan urutan bagian anatominya. Mengukur panjang dan lebar saluran pencernaan kambing yang meliputi esofagus, rumen, retikulum, omasum, abomasum, usus halus, usus besar, sekum, dan anus menggunakan meteran. Mencatat hasil pengamatan pada tabel yang telah disediakan.

1.2.2. Anatomi Saluran Pencernaan Pseudo-Ruminan

Praktikum dengan materi anatomi saluran pencernaan pseudo-ruminan dilakukan dengan menyembelih dan menguliti kelinci. Mengeluarkan saluran pencernaan kelinci dalam tubuh, meletakkan saluran pencernaan kelinci diatas nampan, menyusun organ saluran pencernaan kelinci diatas nampan sesuai dengan urutan bagian anatominya, mengukur panjang dan lebar saluran pencernaan kelinci yang meliputi esofagus, lambung, usus halus, sekum, usus besar, dan anus. Mencatat hasil pengamatan pada tabel yang telah disediakan.

BAB II

HASIL DAN PEMBAHASAN

2.1. 8 9

Anatomi Saluran Pencernaan Ruminansia 6 3 4 5 2 7 1

Sumber : Data Primer Prktikum Fisiologi Sumber: google Ternak, 2013. Ilustrasi 1. Anatomi Saluran Pencernaan Ruminansia

Keterangan : 1. 2. 3. 4. 5. Esfagus Rumen Retikulum Omasum Abomasum 6. 7. 8. 9. Usus Halus Usus Besar Sekum Anus

Berdasarkan hasil pengamatan pada praktikum ini, saluran pencernaan ruminansia (kambing) terdiri dari esofagus, rumen, retikulum, omasum, abomasum, usus halus, usus besar, sekum, rektum dan anus. Hasil pengamatan diperoleh panjang esofagus adalah 32 cm dan lebarnya 1,5 cm, panjang rumen adalah 29 cm dan lebarnya 20,5 cm, panjang retikulum adalah 9 cm dan lebarnya 9,5 cm, panjang omasum adalah 8,5 cm dan lebarnya 7 cm, panjang abomasum 23

cm dan lebarnya 4,5 cm, panjang usus halus 1402 cm dan lebar 1 cm, panjang usus besar 296 cm dan lebar 2,5 cm, serta panjang sekum 4 cm dan lebarnya 4 cm. Organ pencernaan ruminansia terdiri dari mulut, esofagus, lambung (rumen, retikulum, omasum, abomasum), usus halus, usus besar, sekum, dan anus. Hal ini sesuai pendapat Blackely dan Bade (1994) bahwa hewan ruminansia memiliki lidah untuk menarik makanan, kemudian esofagus, rumen, retikulum, omasum, abomasum, usus halus, sekum, usus besar, dan anus. Ditambahkan oleh Rianto dan Purbowati (2009) bahwa urutan sistem pencernaan ruminansia dimulai dari mulut kemudian masuk ke saluran esofagus, lambung (rumen, retikulum, omasum, abomasum), selanjutnya masuk dalam saluran usus halus, dilanjutkan ke sekum, usus besar, rektum dan dikeluarkan melewati anus dalam bentuk feses.

2.1.1.

Mulut

Proses pencernaan di dalam mulut terjadi secara mekanik dan kimiawi. Di dalam mulut terjadi proses mastikasi, salivasi, dan deglutisi. Hal ini sesuai dengan pendapat Kamal (1994) bahwa mastikasi bertujuan untuk menghaluskan atau mengecilkan ukuran pakan sehingga mempercepat hidrolisis, mencegah terjadinya luka pada saluran pencernaan, dan memudahkan penelanan. Ditambahkan oleh Blakely dan Bade (1994) bahwa hewan ruminansia menggunakan lidah untuk menarik dan memotong rumpu-rumput kemudian dikunyah sebentar sebelum ditelan dan dicampur dengan saliva di dalam mulut untuk melumasinya. Salivasi merupakan pencampuran air ludah dan makanan yang berfungsi sebagai pelincir saat penelanan. Air ludah mengandung kira-kira

99% air dan 1% yang terdiri dari musin, mineral-mineral, dan enzim alfa-amilase (Tillman et al., 1998).

2.1.2.

Esofagus

Berdasarkan hasil pengamatan diperoleh panjang esofagus pada saluran pencernaan kambing adalah 32 cm dan lebarnya 1,5 cm. Pakan masuk ke dalam mulut kemudian melewati esofagus dan dicerna di dalam lambung. Esofagus merupakan saluran pencernaan yang berfungsi untuk menghubungkan pakan dari mulut ke lambung. Hal ini sesuai dengan pendapat Widayati et al., (2008) bahwa esofagus merupakan tempat lewatnya makanan dari mulut ke stomach, yang merupakan saluran dari pharinx ke kardia. Esofagus terdiri dari otot, sub mukosa, dan mukosa. Hal ini sesuai dengan pendapat Tillman et al., (2008) organ ini dilapisi membran mukosa pada permukaannya.

2.1.3.

Lambung

Berdasarkan hasil pengamatan diperoleh panjang rumen pada kambing adalah 29 cm dan lebarnya 20,5 cm, panjang retikulum adalah 9 cm dan lebarnya 9,5 cm, panjang omasum adalah 8,5 cm dan lebarnya 7 cm, panjang abomasum adalah 23 cm dan lebarnya 4,5 cm. Kambing memiliki 4 lambung yang terdiri dari rumen, retikulum, omasum, dan abomasum. Hal ini sesuai dengan pendapat Blackely dan Bade (1994) bahwa kambing (ruminansia) berbeda dengan ternak mamalia lainnya karena mempunyai lambung sejati yaitu abomasum dan lambung depan yang membesar yang mempunyai tiga ruangan yaitu retikulum, rumen, dan

omasum. Diperjelas oleh Srigandono (1996) bahwa lambung kambing (ruminansia) yang terdiri atas empat bagian yaitu rumen, retikulum, omasum, dan abomasum dengan ukuran yang bervariasi sesuai dengan umur ternak, daya tampung air masing-masing lambung, dan makanan alamiahnya. 2.1.3.1. Rumen, panjang rumen adalah 29 cm dan lebarnya 20,5 cm. Rumen berbentuk kantong muskular yang besar terentang dari diafragma menuju ke pelvis dan hampir menempati sisi kiri dari rongga perut. Hal ini sesuai dengan pendapat Frandson (1992) bahwa rumen merupakan suatu maskular yang besar dan terentang dari diafragma menuju ke pelvis dan hampir menempati sisi kiri dari rongga abdominal. Rumen berfungsi sebagai tempat untuk mencerna serat kasar dan zat-zat kasar dengan bantuan mikroba dengan jalan fermentasi yang berbentuk seperti handuk. Hal ini sesuai dengan pendapat Tillman, et al (1991) bahwa pencernaan fermentatif dilakukan mikroorganisme rumen dan secara hidrolisis oleh jasad renik melalui penguraian di dalam rumen. Ditambahkan oleh Rianto dan Purbowati (2009) bahwa rumen merupakan kantong yang besar sebagai tempat persediaan dan pencampuran bahan pakan untuk fermentasi oleh mikroorganisme. 2.1.3.2. Retikulum, panjang retikulum adalah 9 cm dan dan lebarnya 9,5 cm. Dibagian bawah rumen terdapat bagian retikulum yang mirip dengan sarang lebah. Hal ini sesuai dengan pendapat Frandson (1992) bahwa bagian dalam dari retikulum diselimuti oleh membran mukosa yang mengandung intersecting ridge yang membagi permukaan menyerupai sarang lebah. Retikulum merupakan salah

satu bagian dari 4 lambung ruminansia setelah makanan melewati rumen maka dilanjutkan ke retikulum. Hal ini sesuai dengan pendapat Blakely dan Bade (1994) bahwa setelah dari rumen makanan masuk ke retikulum yang disebut juga honcycomb, waterbag, atau pace setter. Di dalam retikulum terjadi pencernaan fermentatif. Retikulum berfungsi untuk menyaring zat-zat asing yang masuk ke perut serta mengatur aliran pencernaan dari rumen ke omasum. Setelah dari rumen makanan masuk ke retikulum. Ditambahkan oleh Rianto dan Purbowati (2009) bahwa retikulum berfungsi mengatur aliran digesta dari rumen ke omasum. 2.1.3.3. Omasum, panjang omasum adalah 8,5 cm dan lebarnya 7 cm. Makanan yang masuk kedalam omasum ke dalam omasum akan di absorbsi. Hal ini sesuai dengan pendapat Cambell et al., (2004) bahwa ruminansia menelan kembali mamahan dan bergerak ke arah omasum dimana air dikeluarkan di sana. Ditambahkan oleh Rianto dan Purbowati (2009) bahwa permukaan dinding omasum berlipat-lipat dan kasar dimana akan terjadi penyaringan partikel digesta yang akan masuk ke abomasum, partikel digesta yang masih terlalu besar akan dikembalikan ke retikulum, selanjutnya partikel digesta tersebut akan mengalami regurgitasi (dikeluarkan kembali ke mulut) dan remastikasi (dikunyah kembali). Omasum menerima campuran pakan dan air, sebagian besar air diserap oleh luasnya daerah penyerapan yang terdiri dari banyak lapisan, omasum memiliki pH 7 yang berarti netral (Akoso, 2002). 2.1.3.4. Abomasum, panjang abomasum adalah 23 cm dan lebarnya 4,5 cm. Abomasum sering disebut perut sejati dan sebagian besar pencernaan di lakukan

di abomasum. Hal ini sesuai dengan pendapat Blakely dan Bade (1994) bahwa sebagian besar pekerjaan pencernaan diselesaikan di abomasum yang disebut juga perut sejati karena kemiripanya dengan fungsi perut sejati pada perut tunggal hewan non-ruminansia. Siregar (1994) menambahkan bahwa abomasum disebut perut sejati karena pada daerah ini terdapat kelenjar digesti yang berperan dalam proses pemecahan zat gizi. Diperjelas oleh Rianto dan Purbowati (2009) bahwa abomasum atau perut sejati pada ternak ruminansia berfungsi seperti pada ternak non-ruminansia.

2.1.4.

Usus Halus

Berdasarkan hasil pengamatan, usus halus kambing memiliki panjang 1402 cm dan lebar 1 cm. Usus halus ruminansia sangat panjang sehingga penyerapan sari-sari makanan yang terjadi didalamnya akan maksimal. Usus halus berbentuk saluran tabung yang memanjang dan tidak beraturan panjang usus kambing mencapai 45 meter. Hal ini sesuai dengan pendapat Akoso (2002) bahwa usus kambing berbentuk rabung ini beberapa kali melebar dan menyempit sepanjang rangkaiannya sesuai dengan fungsinya. Small instenstine yang sangat panjang itu berfungsi agar penyerapan sari-sari makanan terjadi secara maksimal. Pada bagian small instenstine terdapat jonjot usus atau mikrovili yang berfungsi untuk memperluas area penyerap zat nutrien pakan. Pakan yang masuk ke dalam small instenstine yang berasal dari abomasum. Hal ini sesuai dengan pendapat Cambell et al., (2004) bahwa makanan yang telah dicerna di abomasum akan diteruskan ke small instenstine.

2.1.5.

Usus Besar

Berdasarkan hasil pengamatan usus besar kambing memiliki panjang 296 cm dan lebar 2,5 cm. Bagian organ pencernaan setelah small intestine adalah large intestine (usus besar). Pada usus besar, makanan sisa penyerapan disalurkan ke usus besar untuk diabsorbsi komponen airnya. Hal ini sesuai dengan pendapat Blakely dan Bade (1994) yang menyatakan bahwa bahan-bahan yang tidak tercerna bergerak ke sekum dan usus besar. Rianto dan Purbowati (2009) menambahkan bahwa hanya sedikit sekali digesta yang terserap lewat dinding usus besar. Usus besar terdiri dari sekum, kolon, dan rektum. Makanan yang tidak dapat dicerna oleh saluran pencernaan ditampung di sekum. Usus besar tidak menghasilkan enzim karena kelenjar yang ada adalah mukosa, karenanya tiap pencernaan yang terjadi di dalamnya adalah sisa-sisa kegiatan oleh enzim-enzim dari usus halus dan enzim yang dihasilkan oleh jasad renik yanng banyak terdapat pada usus besar. Didalam sekum terjadi pencernaan fermentatif (Frandson, 1992).

2.1.6.

Sekum

Berdasarkan hasil pengamatan sekum kambing panjangnya 4 cm dan lebarnya 4 cm. Ruminansia memiliki sekum yang tidak terlalu besar karena fermentasi yang terjadi di lambung sudah efektif. Di bagian usus besar terdapat bagian pelebaran yang disebut dengan sekum. Hal ini sesuai dengan pendapat Blakely dan Bade (1994) yang menyatakan bahwa bahan-bahan yang tidak tercerna bergerak ke sekum dan usus besar. Sekum terjadi pencernaan secara fermentatif karena terdapat mikroba dalam sekum sehingga didalam sekum

10

merupakan tempat pembusukan makanan menjadi feses yang nantinya dibuang (Akoso, 2002).

2.1.7.

Anus

Berdasarkan hasil pengamatan praktikum, bagian terakhir dari saluran pencernaan ruminansia adalah bagian anus. Makanan yang sudah melewati mulut dan esofagus kemudian dicerna di dalam lambung, usus halus, dan usus besar, sekum kemudian dikeluarkan lewat anus berupa ampas. Hal ini sesuai pendapat Satter dan Roffler (1981) yang menyatakan bahwa makanan yang tidak tercerna akan dikeluarkan dalam bentuk feses. Ditambahkan oleh Campbell et al., (2004) bahwa pakan setelah mengalami penyerapan air sisa-sisa makanan berupa ampas dikeluarkan melalui anus. Diperjelas oleh Rianto dan Purbowati (2009) bahwa materi yang tidak terserap pada usus besar kemudian di keluarkan lewat anus sebagai feses. Makanan yang sudah dicerna oleh saluran pencernaan (mulut, esofagus, lambung, usus halus, usus besar, sekum) kemudian dikeluarkan lewat anus berupa ampas.

11

2.2.

Anatomi Saluran pencernaan Pseudo-Ruminan 4 6 5

2 3 1 Sumber : Data Primer Prktikum Fisiologi Sumber: dc373.4shared.com Ternak, 2013. Ilustrasi 2. Anatomi Saluran pencernaan Pseudo-Ruminan

Keterangan : 1. Esfagus 2. Lambung 3. Usus Halus 4. Sekum 5. Usus besar 6. Anus

Hasil pengamatan diperoleh panjang esofagus adalah 2 cm dan lebarnya 0,4 cm. Panjang lambung 7 cm dan lebarnya 3 cm. Usus kecil panjangnya 133 cm dan lebarnya 0,5 cm. Sekum panjangnya 20 cm dan lebarnya 1,5 cm dan usus besar panjangnya 48 cm dan lebarnya 0,3 cm. Anus memiliki panjang 2 cm dan lebar 0,4 cm. Susunan organ pencernaan kelinci dimulai dari mulut, esofagus, lambung, usus halus, usus besar, dan anus. Hal ini sesuai dengan pendapat Parakkasi (1986) bahwa pencernaan ternak pseudoruminansia terdiri atas mulut, oseofagus, lambung, usus halus, usus besar, dan anus. Selain itu terlihat cecum yang berkembang yang menyebabkan usus besar terlihat membesar. Ditambahkan oleh Tillman et al., (1991) bahwa hewan lambung tunggal (kelinci) organ saluran

12

pencernaanya terdiri dari mulut, faring, kerongkongan, lambung, usus halus yang terdiri dari doedenum, jejenum, ileum, usus besar yang terdiri dari kolon, sekum, dan rektum kemudian berakhir pada anus.

2.2.1.

Mulut

Berdasarkan hasil pengamatan dalam praktikum anatomi digesti pseudoruminansia, saluran pencernaan dimulai dari mulut dimana didalam mulut terdapat gigi, pakan juga mengalami pencampuran dengan saliva agar mudah ditelan. Hal ini sesuai dengan pendapat Rianto dan Purbowati (2009) bahwa di dalam mulut pakan mengalami penghancuran pertama memalui gigi. Air ludah pseudoruminansia tidak mengsekresikan enzim amilase. Hal ini sesuai dengan pendapat Tillman et al., (1998) bahwa kelenjar ludah hewan non ruminansia tidak mengsekresikan enzim amilase.

2.2.2.

Esofagus

Hasil pengamatan diperoleh panjang esofagus kelinci adalah 2 cm dan lebarnya 0,4 cm. Esofagus adalah saluran yang menghubungkan mulut dan lambung. Hal ini sesuai dengan pendapat Siregar (1994) yang menyatakan bahwa esofagus merupakan suatu saluran yang menghubungkan antara rongga mulut dengan lambung. Esofagus memiliki kemampuan untuk melakukan gerak peristaltik yaitu pemecahan dan perombakan pakan. Hal ini sesuai dengan pendapat Kartadisastra (1997) yang menyataaakan bahwa dalam esofagus terjadi gerak peristaltik sehingga pakan dapat masuk ke dalam lambung.

13

2.2.3.

Lambung

Hasil pengamatan diperoleh panjang lambung kelinci 7 cm dan lebarnya 3 cm. Lambung merupakan ruangan yang berfungsi sebagai tempat pencernaan dan penyimpanan pakan. Hewan pseudoruminansia merupakan hewan monogastrik yang memiliki lambung tunggal dan sederhana. Hal ini sesuai dengan pendapat Parakkasi (1989) yang menyatakan bahwa kelinci merupakan hewan herbivora monogastrik yang mempunyai lambung sederhana. Di dalam lambung terjadi pencernaan secara kimiawi serta merupakn tempat penyimpanan semantara. Menurut Thakur dan Puranik (1981) yang menyatakan bahwa makanan akan disimpan sementara di dalam lambung serta terjadi proses absopsi, sekresi endokrin dan untuk pembentukan sel darah merah.

2.2.4.

Usus Halus

Hasil pengamatan diperoleh panjang usus kecil kelinci 133 cm dan lebarnya 0,5 cm. Berdasarkan hasil pengamatan anatomi saluran digesti pseudo ruminansia diperoleh hasil pengukuran panjang esofagus adalah 130 cm dan lebarnya 0,4 cm. Dalam usus halus terjadi pencernaan protein dan karbohidrat. Usus halus terbagi atas 3 bagian yaitu : duodenum, jejenum dan ileum. Hal ini sesuai dengan pendapat Frandson (1992) yang menyatakan bahwa usus halus merupakan tempat pencernaan utama karbohidrat. Usus halus kelinci berfungsi untuk absorpsi dan pencernaan makanan. Menurut Siregar (1994) yang

14

menyatakan bahwa pencernaan protein pada pseudoruminansia lebih cepat dibandingkan dengan ternak yang lain.

2.2.5.

Sekum

Hasil pengamatan diperoleh panjang sekum kelinci 20 cm dan lebarnya 1,5 cm. Kelinci melakukan fermentasi pakan dan umumnya terjadi di sekum yaitu 50% dari seluruh kapasitas saluran pencernaannya. Hal tersebut sesuai dengan pendapat Parakkasi (1986) yang menyatakan bahwa sekum mempunyai fungsi seperti pada ruminansia yaitu tempat fermentasi serat kasar dan karbohidrat oleh mikroorganisme, sintesis asam-asam amino atau protein dan vitamin B dan K oleh mikroorganisme. Kelinci memiliki sekum yang besar tetapi tidak mampu mencerna bahan-bahan organik dan serat kasar dari hijauan sebanyak yang dapat dicerna oleh ternak herbivora lainnya. Berbentuk seperti kantung berwarna hijau tua keabu-abuan. Di dalam sekum terjadi pencernaan selulosa. Hal ini didukung oleh pendapat dari Aminudin (1996) yang menyatakan bahwa pencernaan selulosa di sekum dilakukan oleh bakteri yang menghasilkan asam asetat, propionat, dan butirat.

2.2.6.

Usus Besar

Hasil pengamatan diperoleh panjang usus besar kelinci 48 cm dan lebarnya 0,3 cm. Usus besar merupakan tempat terjadinya penyerapan air utama dan terjadi di dalam kolon. Hal ini sesuai dengan pendapat dari Parakkasi (1986) yang menyatakan bahwa kelinci mempunyai duodenum yaitu kolon besar yang

15

kapasitas utamanya kurang lebih dua kali sekum kolon kecil sehingga mampu untuk menyerap air. Usus besar pada kelinci lebih menonjol dibandingkan yang lainnya, hal ini didukung oleh pendapat dari Frandson (1992) yang menyatakan bahwa variasi pada usus besar dari satu spesies ke spesies lain jauh lebih menonjol dibandingkan dengan usus halus.

2.2.7.

Anus

Anus merupakan bagian akhir dari saluran pencernaan. Anus dikontrol oleh otot-otot spinter halus. Anus merupakan bagian terminal dari saluran pencernaan dan kulit. Hal tersebut sesuai dengan pendapat Frandson (1992) yang menyatakan bahwa anus dikontrol oleh otot-otot spinter halus. Hal tersebut juga diperkuat oleh Blakely dan Bade (1994) yang berpendapat bahwa saluran pencernaan pseudoruminansia yang paling akhir adalah anus dan sebagai saluran untuk mengeluarkan feses.

2.3.

Perbedaan Anatomi Saluran Pencernaan Ruminansia dan Pseudo Ruminansia

Perbedaan sistem pencernaan makanan pada hewan ruminansia, tampak pada jumlah lambung dan mempunyai fungsi lambung yang berbeda-beda. Abomasum ruminansia mempunyai fungsi yang sama dengan lambung nonruminansia dan pseudoruminan, sehingga abomasum disebut pula sebagai lambung sejati. Ternak ruminansia, proses fermentasi terjadi di rumen. Sedangkan pada ternak pseudo-ruminan, proses fermentasi terjadi di sekum. Pada ternak ruminansia terjadi proses mamah biak sedangkan pada ternak pseudo ruminansia

16

tidak terjadi proses memamah biak. Pada ternak ruminansia terjadi proses mamak biak sedangkan pada ternak pseudo-ruminansia tidak terjadi proses memamah biak. Hal ini sesuai dengan pendapat Tillman et al., (1991) yang mengatakan ternak ruminansia sangat berbeda dengan ternak mamalia lain karena ruminansia mempunyai lambung besar yaitu abomasum, lambung muka yang membesar dan memiliki tiga ruangan yaitu rumen, retikulum dan omasum. Lambung ruminansia berkembang karena sebagai tempat fermentasi serat kasar yang dimakan oleh ternak. Sedangkan ternak non rumiansia memiliki tembolok, gizzard, dan sekum yang tidak berkembang dan ternak pseudoruminansia memilik sekum yang berkembang sebagai tempat pencernaan fermentatif. Hal ini sesuai dengan pendapat Parakkasi (1986) yang mengatakan bahwa pembentukan sekum akan menyebabkan pembesaran pada kolon, tanpa sekum tidak ada coprophagi.

17

BAB III

KESIMPULAN

Ruminansia adalah ternak atau hewan pemakan tumbuhan yang mempunyai empat bagian perut, yaitu rumen, retikulum, omasum, dan, abomasum. Saluran pencernaan hewan ruminansia adalah mulut, esofagus, lambung yang memiliki 4 bagian yaitu rumen, retikulum, omasum, abomasum, usus halus, usus besar, sekum, dan anus. Sedangkan Pseudoruminansia adalah hewan monogastrik yang memilki lambung tunggal dan sederhana. Saluran pencernaan hewan pseudo-ruminansia adalah mulut, esofagus, lambung, usus halus, sekum, usus besar dan anus. Perbedaan pencernaan ruminansia dan pseudo-ruminansia ialah pada ruminansia memiliki lambung yang berkembang sedangkan pseudo-ruminansia tidak berkembang. Perbedaaan kedua adalah sekum pada pseudoruminansia lebih besar dibanding ruminansia karena berkembang. Perbedaan ketiga adalah ruminansia dapat mencerna serat kasar, sedangkan paseudo-ruminansia tidak dapat mencerna serat kasar. Lambung pada psudoruminansia mempunyai fungsi sebagai tempat pencernaan fraksi serat kasar oleh mikroba untuk fermentasi.

18

DAFTAR PUSTAKA

Akoso, B. T. 2002. Kesehatan Unggas. Kanisius, Yogyakarta. Aminudin. 1996. Hijauan Makanan Ternak. Kanisius, Yogyakarta. Blakely, J. dan Bade, D. H. 1994. Ilmu Peternakan Edisi Keempat. Gadjah Mada University Press, Yogyakarta. Campbell, N.A., Reece, J.B., dan Nitchel, L.G. (2004). Biologi: Edisi Kelima Jilid 3. Erlangga, Jakarta. Frandson, P. D. 1992. Anatomi dan Fisiologi Ternak Cetakan Ke-2. Gajah Mada University Press, Yogyakarta. Kamal, M. 1994. Nutrisi Ternak I. Laboratorium Makanan Ternak Jurusan Nutrisi Makanan Ternak. Fakultas Peternakan UGM, Yogyakarta. Kartadisastra, H. R. 1997. Pakan Ternak. Kanisius, Yogyakarta. Parakkasi, A. 1986. Ilmu Nutrisi dan Makanan Ternak Monogastrik. Universitas Indonesia Press, Jakarta. Rianto, E dan E. Purbowati. 2009. Panduan Lengkap Sapi Potong. Penebar Swadaya, Jakarta. Satter and Roffler. 1981. Comparative Anatomy of the Vertebrates. 9rd. McGrawHill Higher International. Editional Biological Science Series, Singapura. Siregar. 1994. Penggemukan Sapi. Penebar Swadaya, Jakarta. Srigandono B. 1986. Ilmu Unggas Air. Gadjah Mada University Press, Yogyakarta. Thakur. L. K. And P. G. Puranik. 1981. Rabbit A Mammalian Type. S. Chand and company, Ltd. Ramnager. New Delhi. Tillman, A.D., H. Hartadi, S. Reksohadiprojo, S. Prawirokusumo, S. Lebdosoekojo. 1991. Ilmu Makanan Ternak Dasar. Gadjah Mada University Press, Yogyakarta. Tillman, A.D., H. Hartadi, S. Reksohadiprojo, S. Prawirokusumo, S. Lebdosoekojo. 1998. Ilmu Makanan Ternak Dasar. Gajah Mada University Press : Yogyakarta.

19

Widayati, D.T, Widayati., Ismaya., S. Bintara. 2008. Handout Ilmu Reproduksi Ternak. Fakultas Peternakan. Universitas Gadjah Mada.Yogyakarta.

20

ACARA II PEMBUATAN APUS DARAH, PENGUKURAN KADAR HEMOGLOBIN, HEMATOKRIT, PENGHITUNGAN LEUKOSIT DAN ERITROSIT DARAH

BAB I

METODELOGI

Praktikum Fisiologi Ternak dengan materi Apus Darah, Perhitungan Kadar Hematokrit, Perhitungan Kadar Hemoglobin pada darah Kelinci dilaksanakan pada hari Kamis tanggal 23 Mei 2013 pada pukul 09.00 - 11.00 WIB dan Perhitungan Jumlah Eritrosit dan Leukosit pada darah Ayam Broiler Jantan dilaksanakan pada hari Kamis tanggal 30 Mei 2013 pada pukul 09.00 - 11.00 WIB di Laboratorium Fisiologi dan Biokimia Ternak, Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro, Semarang. 1.1. Materi

Alat yang digunakan pada praktikum pembuatan apus darah adalah kaca objek untuk tempat mengambil larutan yang akan diteteskan kedalam darah, pipet tetes untuk mengambil larutan yang akan diteteskan ke dalam darah dan mengambil larutan giemsa, mikroskop untuk melihat atau mengamati bagian sel dalam darah, bunsen digunakan untuk memfiksasi preparat, termometer Sahli yang terdiri dari pipet tetes untuk mengambil HCl 0,1 N, pipet hemoglobin untuk mengambil darah kelinci pada tabung reaksi, pengaduk gelas untuk mengaduk larutan HCl dengan darah, blok komparator untuk mengukur kadar hemoglobin, tabung rekasi untuk menempatkan reaktan atau darah, tabung mikrokapiler untuk penempatan darah agar darah tidak mengalir, sentrifuse untuk memusingkan tabung kapiler yang didalamnya terdapat darah dalam mikrokapiler, tabung

21

kapiler sebagai tempat tabung mikrokapiler ketika dimasukkan kedalam sentrifuse, junetsky untuk menetapkan nilai hematokrit, pipet leukosit skala 11 dan selang penyedot untuk menghisap darah, pipet eritrosit skala 101 dan selang penyedot untuk menghisap darah, bilik hitung Improve Neubeur sebagai tempat meletakkan darah yang akan diamati, dan hand counter sebagai alat untuk menghitung jumlah leukosit. Bahan yang digunakan adalah darah kelinci dan ayam broiler jantan yang digunakan untuk sampel, aquades yang digunakan untuk membersihkan kaca objek sebelum ditetesi darah dan sesudah ditetesi darah, larutan giemsa untuk melakukan pewarnaan pada preparat apus darah agar mudah terlihat, alkohol 70 % untuk membersihkan kaca objek setelah dicuci dengan aquades, larutan HCl 0,1 N untuk membentuk asam hematin dengan campuran darah serta aquades sebagai pengencer, larutan Turk sebagai pengencer darah untuk leukosit, dan Hayem sebagai pengencer darah untuk eritrosit.

1.2.

Metode

1.2.1.

Pembuatan Preparat Apus Darah Ayam

Membersihkan 2 kaca objek munggunkan akuades dan alkohol 70 %. Mengambil darah kelinci satu tetes, meletakkan darah kelinci pada kaca objek pertama kemudian mendorongnya dengan kaca objek kedua sampai darah merata memenuhi garis batas objek kedua. Memfiksasi darah diatas bunsen. Melakukan pewarnaan dengan pewarna giemsa. Mengeringkan kaca objek yang sudah diwarnai dengan pewarna giemsa diatas bunsen. Mengamati menggunakan

22

mikroskop dengan perbesaran 40 kali. Menggambar eritrosit, leukosit dan trombosit yang terlihat pada mikroskop.

1.2.2.

Pengukuran Kadar Hemoglobin

Mengisi HCl 0,1 N ke dalam tabung pengukur sampai angka 2. Menghisap darah menggunakan pipet hemoglobin sampai skala 20. Memindahkan ke tabung sahli dan mengaduk dengan menggunakan pengaduk selama 3 menit, memasukkan tabung ke dalam blok komparator, melakukan pengenceran dengan aquades sampai tabung memiliki warna yang sama dengan blok komparator. Menghitung kadar hemoglobin dengan membaca tinggi permukaan cairan dalam tabung penguku serta mencatat hasilnya di buku praktikum.

1.2.3.

Penetapan Nilai Hematokrit

Mengisi tabung mikrokapiler dengan darah kelinci. Menutup salah satu ujung tabung mikrokapiler dan selanjutnya memasukkan ke dalam sentrifuse selam 5 menit, dengan kecepatan 3000 rpm. Membaca nilai hematokrit dengan menggunakan grafik atau alat khusus yang disebut Junetsky kemudian mencatat hasilnya di buku praktikum.

1.2.4.

Perhitungan Jumlah Leukosit

Menghisap darah dengan pipet eritrosit dengan skala 0.5. Membersihkan ujung pipet dengan kertas filter. Menghisap larutan Turk dengan cepat dengan skala 11. Melepas pipet karet penghisap dan memegang ujung pipet antara ibu jari

23

dan telunjuk atau jari tengah, kemudian mengocok dengan memutar-mutar pergelangan tangan membentuk angka 8 selama 3 menit. Membuang cairan yang tidak mengandung sel darah merah beberapa tetes dengan meniup perlahan-lahan. Meneteskan larutan sel darah merah tersebut kedalam kamar hitung improve neubauer kemudian ditutup dengan kaca penutup. Mengamati dibawah mikroskop dengan perbesaran objektif 10 kali, setelah mendapat kotak hitungannya, memulai menghitung semua leukosit dari 4 kotak besar dengan menggunkan hand counter, menghitung perhitungannya dengan menggunakan rumus 4 X 10/4 X 20 X L dan mencatat hasilnya di buku praktikum.

1.2.5.

Perhitungan Jumlah Eritrosit

Menghisap darah dengan pipet eritrosit dengan skala 0,5. membersihkan ujung pipet dengan kertas filter, melakukan prosedur ini dengan cepat, teliti dan hati-hati. Menghisap larutan hayem dengan skala 101. Melepas pipet karet penghisap dan memegang ujung pipet menggunakan telunjuk atau jari tengah, mengocok dengan membentuk angka 8 selama 3 menit. Membuang cairan yang tidak mengandung sel darah merah beberapa tetes. Meneteskan larutan sel darah merah tersebut ke dalam kamar hitung improve neubauer kemudian ditutup dengan kaca penutup. Mengamati dibawah mikroskop dengan perbesaran objektif 10 kali, setelah mendapat kotak hitungannya, memulai menghitung semua eritrosit dan 5 kotak dari 25 ruangan per kotak kecil dengan menggunakan hand counter, menghitung perhitungannya dengan menggunakan rumus 50 X 200 X E kemudian mencatat hasilnya di buku praktikum.

24

BAB II

HASIL DAN PEMBAHASAN

2.1.

Uji Apus Darah

Berdasarkan hasil pengamatan diperoleh hasil sebagai berikut : 1 2

3 Perbesaran 40 x Perbesaran 100 x Sumber : Data Primer Praktikum Fisiologi Ternak, 2013 Ilustrasi 3. Preparat Apus Darah Perbesaran 40X dan 100X Keterangan : 1. Leukosit 2. Eritrosit 3. Trombosit

Hasil praktikum pembuatan preparat apus darah kelinci pada perbesaran 40 kali, bagian-bagian darahnya tidak terlihat secara jelas. Namun pada perbesaran 100 kali terlihat bagian-bagian dari darah yaitu leukosit, eritrosit, dan trombosit. Hal ini sesuai dengan pendapat Soewolo (2005) bahwa komponen seluler darah terdiri dari leukosit, eritrosit, dan trombosit. Pengamatan preparat apus darah kelinci dengan perbesaran 40 kali hanya tampak berupa titiktitik dan tidak ada perbedaan yang jelas antara tiap komponen. Sedangkan pada

25

pengamatan 100 kali dapat terlihat jelas bentuk antara tiap komponen. Hal ini sesuai dengan pendapat Dellman dan Brown (1999) bahwa sel darah hanya dapat diamati dengan mikroskop,semakin besar perbesaran objek semakin jelas yang diamati, eritrosit akan tampak seperti dua bulan sabit berwarna merah pada intinya, leukosit berupa cairan berwarna putih kekuningan, sedangkan trombosit merupakankeping-keping darah yang dapat menghasilkan benang-benang fibrin.

2.2.

Penetapan Kadar Hemoglobin Berikut ini adalah hasil pengamatan penetapan kadar hemoglobin darah

kelinci : Tabel 1. Penetapan Kadar Hemoglobin Jenis Darah Kadar Hemoglobin (g/ml) Kelinci 8,4 Kelinci 10,6 Rata-rata 9,5 Sumber : Data Primer Praktikum Fisiologi Ternak, 2013.

Berdasarkan hasil pengamatan pada praktikum

Fisiologi Darah

didapatkan bahwa kadar Hemoglobin (Hb) pada tabung pertama 8,4 g/ml sedangkan pada tabung kedua 10,5 g/ml, maka diperoleh rata-rata sebesar 9,5 g/ml. Hasil pengamatan kadar hemoglobin pada darah kelinci tersebut menunjukkan bahwa kadar darah kelinci berada pada kisaran normal, berarti kelinci dalam keadaan sehat, pemberian pakan yang cukup, dan tidak terjangkit penyakit. Hal tersebut sesuai dengan pendapat Gutyon (1989) bahwa jumlah dan presentase hemoglobin dalam sel terletak dalam kisaran normal saat sehat, dan tidak akan meningkat melampaui batas kecuali terdapat gangguan metabolik

26

tubuh. Selain itu Hb berfungsi untuk mengikat oksigen dan membawa oksigen tersebut keseluruh tubuh. Hal ini sesuai dengan pernyataan Frandson (1992) yang menyatakan bahwa Hb dalam darah membawa oksigen dari paru-paru keseluruh jaringan tubuh dan membawa kembali karbondioksida dari seluruh sel ke paruparu untuk dikeluarkan dari tubuh.

2.3.

Kadar Hematokrit

Berdasarkan hasil pengamatan pada kadar hematokrit darah didapatkan nilai sebesar 27%. Hal ini tidak sesuai dengan pendapat dari Subowo (2009) yang menyatakan bahwa dalam penentuan kadar hematokrit kelinci normal adalah 39%. Perbedaan kadar hematokrit ini disebabkan darah yang disimpan selama berharihari didalam kulkas. Uji hematokrit dimulai dari mengisi tabung hematokrit, melakukan sentrifusi hingga mendapatkan hasilnya secara langsung meggunakan grafik atau alat khusus. Hal ini sesuai dengan pendapat Frandson (1992) bahwa penetapan nilai hematokrit dilakukan dengan cara mengisi tabung hematokrit dengan darah yang diberi zat agar tidak menggumpal, kemudian dilakukan sentrifusi sampai sel-sel menggumpal di bagian dasar. Tes terhadap nilai hematokrit biasanya dilakukan untuk mengetahui potensi terhadap berbagai penyakit darah. Hal ini sesuai dengan pendapat dari Syarifan (2011) yang

menyatakan bahwa nilai hematokrit yang lebih rendah dari nilai normal dapat mengindikasikan anemia dan kekurangan darah. Dan nilai hematokrit yang lebih tinggi dari nilai normal dapat mengindikasi dehidrasi (polistemia).

27

2.4.

Perhitungan Jumlah Leukosit

Berikut ini adalah hasil perhitungan jumlah leukosit dalam bilik hitung : 90 86 62 69

45 I 91

13

80 II

88

100

64

75

113 III

69

112 IV

94

Sumber : Data Primer Praktikum Fisiologi Ternak, 2013. Ilustrasi 4. Bilik Hitung Improve Neubauer Leukosit

Hasil perhitungan kadar leukosit sebagai berikut:

= 16,512 butir/mm3 Berdasarkan hasil percobaan diperoleh hasil eritrosit 16.572,5 butir/mm3. Hal ini tidak sesuai dengan pendapat Pearee (1995) bahwa dalam setiap mm3 darah terdapat 6000 sampai 10.000 sel darah putih. Perbedaan ini dimungkinkan

28

adanya perbedaan umur, aktifitas sehari-hari, stres, dan sistem pemeliharaan. Leukosit tidak berwarna, bersifat bening dan bentuknya tidak tetap seperti amoeba. Jumlah sel leukosit pada umumnya dibawah jumlah sel eritrosit dan bervariasai tergantung dari jenis hewannya dan mengalami fluktuasi. Hal ini sesuai dengan pendapat Dellmann dan Brown (1989) yang menyatakan bahwa fluktuasi dalam jumlah leukosit pada tiap individu cukup besar pada kondisi tertentu, misalnya stress, aktifitas fisiologis, gizi, umur dan lain-lain.

2.5.

Perhitungan Jumlah Eritrosit

Berikut ini adalah hasil perhitungan jumlah eritrosit dalam bilik hitung : 118 103

111

98

82

Sumber : Data Primer Praktikum Fisiologi Ternak, 2013 Ilustrasi 5. Bilik Hitung Improve Neubauer Eritrosit Hasil perhitungan kadar eritrosit sebagai berikut: Jumlah eritrosit = 118 + 103 + 111 + 98 + 82 = 512 Nilai kadar eritrosit = 10.000 x 512 = 5.120.000 butir/mm3

29

Berdasarkan praktikum diperoleh hasil perhitungan pada darah ayam broiler jantan terdapat 5.120.000 butir eritrosit/mm3. Hal ini tidak sesuai dengan pendapat Frandson (1992) bahwa jumlah eritrosit pada unggas berkisar antara 1,35 - 5,00 juta/mm3, jadi jumlah eritrosit pada unggas yang digunakan melebihi dari batas normal. Eritrosit akan rusak jika masa tumbuhnya lebih dari 120 hari. Hal ini sesuai dengan pendapat Dellmann dan Brown (1989) yang menyatakan bahwa secara normal jangka hidup eritrosit berkisar antara 120 hari, setelah jangka hidupnya habis maka akan rusak dan dikeluarkan dari peredaran darah. Eritrosit tua biasanya hancur dalam limpa, sum-sum tulang dan hati. Zat besi dari hemoglobin dirombak dan digunakan untuk membentuk eritrosit baru.

30

BAB III

KESIMPULAN

Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan dapat disimpilkan bahwa hematokrit adalah presentase volume darah total yang mengandung eritrosit. Hemoglobin berfungsi mengangkut atau alat transport bagi oksigen dan karbondioksida. Sedangkan pembuatan preparat apus adalah suatu sarana yang digunakan untuk menilai berbagai unsur sel darah tepi seperti eritrosit, leukosit dan trombosit. Jumlah leukosit dan jumlah eritrosit pada ayam lebih tinggi dari standar, perbedaan ini kemungkinan disebabkan faktor seperti berbeda umur, kondisi ayam, dan jenis ayam.

31

DAFTAR PUSTAKA

Dellmann, H. D., Esther, M. B., 1989. Buku Teks Histologi Veteriner. Penerbit Universitas Indonesia Press, Jakarta. Frandson R.D. 1992. Anatomi dan Fisiologi Ternak. Gadjah Mada University Press, Yogyakarta. Guyton, A.C., 1989. Buku Teks Fisiologi Kedokteran. Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta. Pearce, E., 1995. Anatomi dan Fisiologis Untuk Paramedis. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Soewolo, M. Pd. 1999. Fisiologi Manusia. FMIPA UNM, Malang. Subowo. 2009. Histologi Umum. Jakarta, Sagung Seto, Jakarta. Syarifan, E. 2011. Panduan Pratikum Fisiologi Hewan. Universitas Gajah Mada, Yogyakarta.

32

LAMPIRAN

Daftar Anatomi Saluran Pencernaan Ruminansia Tabel 2. Hasil Pengamatan Organ Pencernaan Ruminansia Kompartmen Panjang Lebar Esofagus 32 cm 1,5 cm Rumen 29 cm 20,5 cm Retikulum 9 cm 9,5 cm Omasum 8,5 cm 7 cm Abomasum 23 cm 4,5 cm Usus Kecil 1402 cm 1 cm Usus besar 296 cm 2,5 cm Sekum 4 cm 4 cm Sumber: Data Primer Praktikum Fisiologi Ternak, 2013.

Daftar Anatomi Saluran Pencernaan Pseudo-Ruminansia Tabel 3. Hasil Pengamatan Organ Pencernaan Pseudo-Ruminansia Kompartmen Panjang Lebar Esofagus 2 cm 0,4 cm Lambung 7 cm 3 cm Usus halus 133 cm 0,5 cm Sekum 20 cm 1,5 cm Usus besar 48 cm 0,3 cm Anus 2 cm 0,4 cm Sumber: Data Primer Praktikum Fisiologi Ternak, 2013.

33