Anda di halaman 1dari 70

i

STERILISASI, PEMBUATAN MEDIUM, METODE PERHITUNGAN CAWAN, DAN PEWARNAAN GRAM

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM MIKROBIOLOGI

Disusun Oleh: Kelompok VC Bintang Adityo Nugroho Sansista Mega S Mohammad Ridwan Setiyono Masudi Wahyu Utomo 23010112140121 23010112130131 23010112130140 23010112130155 23010112130173

JURUSAN S-1 PETERNAKAN FAKULTAS PETERNAKAN DAN PERTANIAN UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2013

ii

LEMBAR PENGESAHAN

Judul

: STERILISASI, PEMBUATAN MEDIUM, METODE PERHITUNGAN CAWAN, DAN PEWARNAAN GRAM : Vc (LIMA C) : S1- PETERNAKAN : PETERNAKAN DAN PERTANIAN Juni 2013

Kelompok Program Studi Fakultas

Tanggal Pengesahan :

Menyetujui,

Koordinator Asisten Praktikum Mikrobiologi

Asisten Pembimbing

Primasta Adi Permana NIM. 23010110110017

Mahadika Wisnu Saputra NIM. 23010111140242

Mengetahui,

Koordinator Umum Mikrobiologi

Dra. Turrini Yudiarti, M.Sc. NIP. 195912021987032002

iii

RINGKASAN KELOMPOK Vc. 2013. Laporan Resmi Praktikum Mikrobiologi. (Asisten: Mahadika Wisnu Saputra). Praktikum Mikrobiologi Sterilisasi dan Pembuatan Medium dilaksanakan pada hari Jumat, tanggal 17 Mei 2013 pukul 16.00 - 19.00 WIB dan Metode Hitungan Cawan dan Pewarnaan Gram pada hari Minggu, tanggal 19 Mei 2013 pukul 09.00 - 11.00 WIB di Laboratorium Fisiologi dan Biokimia Ternak, Fakultas Peternakan dan Pertanian Universitas Diponegoro, Semarang. Tujuan praktikum adalah mengetahui cara sterilisasi kering dan basah, pembuatan medium PDA, metode hitungan cawan, pewarnaan gram positif dan gram negatif. Materi yang digunakan dalam praktikum adalah timbangan, erlenmeyer, tabung reaksi, gelas ukur, waterbath, beker glass, gelas ukur, pisau, kain saring, oven, autoklaf, cawan petri, pipet hisap, penghisap, bunsen, kaca objek, loop, mikroskop. Bahan yang digunakan adalah kentang, asam tartarat, agar, aquades, kertas pembungkus, kapas, alkohol untuk mensterilisasi dan alumunium foil, medium berupa susu UHT, biakan bakteri dan larutan gram A (violet kristal), gram B (larutan lugol), gram C (aquades), gram D (safranin). Metode yang dilakukan pembuatan medium PDA, sterilisasi kering, dengan mengeringakan alat pada oven dengan suhu 160 C dan sterilisasi basah dengan memasukan pada autoklaf dengan suhu 121 C, perhitungan cawan yaitu menghitung bakteri yang tumbuh, dan pewarnaan gram. Berdasarkan hasil praktikum pembuatan medium dan sterilisasi bahwa sterilisasi berfungsi untuk membersihkan alat yang akan digunakan untuk pembuatan medium sebagai tempat pertumbuhan bakteri. Berdasarkan perhitungan cawan dan pewarnaan gram disimpulkan bakteri dihitung sesuai dengan Standart Plate Count (SPC) diketahui jumlah bakteri pada susu UHT adalah 3,3 x 1010. Pewarnaan bakteri dengan memberikan gram (violet kristal, larutan lugol, aquades, safranin) yang dibedakan menjadi gram positif berwarna biru dan gram negative berwarna merah muda. Hasil Praktikum Mikrobiologi Umum yaitu sterilitas pada alat dan bahan yang digunakan, perhitungan jumlah bakteri dengan metode hitung cawan diperoleh hasil rata-rata 1,121010, serta pewarnaan gram pada pengamatan E. coli berbentuk bacill berwarna merah berarti gram negatif. Pewarnaan gram pada Lactobacilus asidiphilus berwarna ungu berbentuk coccus berarti gram positif. Kata kunci : Pembuatan Medium, Sterilisasi, Pengenceran, Perhitungan Cawan, Pewarnaan Gram.

iv

KATA PENGANTAR

Puji syukur atas kehadirat Tuhan YME yang telah melimpahkan rahmat, taufik, dan hidayah-Nya, sehingga kami dapat menyelesaikan laporan

mikrobiologi ini dengan baik. Penulis mengucapkan terima kasih kepada Dra. Turrini Yudiarti, M.Sc. selaku Koordinator Umum Praktikum Mikrobiologi, Primasta Adi Permana, selaku Koordinator Asisten Praktikum Mikrobiologi, dan Mahadika Wisnu Saputra selaku Asisten Pembimbing yang telah membimbing dan membantu kami selama praktikum berlangsung sampai penyusunan Mikrobiologi ini selesai. Harapan penulis semoga laporan Praktikum laporan Praktikum

Mikrobiologi ini dapat bermanfaat bagi pembaca. Demikian kata pengantar dari penulis, penulis menyampaikan terimakasih atas perhatiannya dan koreksi yang membangun dari berbagai pihak.

Semarang,

Juni 2013

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman JUDUL ..................................................................................................... LEMBAR PENGESAHAN .................................................................... RINGKASAN .......................................................................................... KATA PENGANTAR ............................................................................ DAFTAR ISI ............................................................................................ DAFTAR TABEL ................................................................................... DAFTAR ILUSTRASI .......................................................................... DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................... BAB I PENDAHULUAN ....................................................................... BAB II TINJAUAN PUSTAKA............................................................. 2.1 Sterilisasi ............................................................................................ 2.1.1. Sterilisasi Kering ..................................................................... 2.1.2. Sterilisasi Basah ...................................................................... 2.2 Pembuatan Medium dan Pengencer . ................................................. 2.2.1. Medium Nutrien Agar (NA). ................................................... 2.2.2. Medium Potato Dextrose Agar (PDA). ................................... 2.2.3. Medium Acidified Potato Dextrose Agar (APDA). ................. 2.3 Metode Hitungan Cawan ................................................................... 2.3.1 Pengenceran .............................................................................. 2.3.2 Metode Tuang ........................................................................... 2.4 Morfologi Bakteri .............................................................................. 2.4.1 Bakteri Gram Positif ................................................................. 2.4.2 Bakteri Gram Negatif ............................................................... 2.5 Pewarnaan Gram ................................................................................ BAB III MATERI DAN METODE ....................................................... 3.1 Materi ................................................................................................. 3.2 Metode .............................................................................................. 3.2.1 Sterilisasi ................................................................................ i ii iii iv v vi vii viii 1 2 2 2 3 3 4 4 5 5 5 5 7 7 8 8 10 10 10 10

vi

3.2.2 Medium dan Larutan Pengencer ............................................ 3.2.3 Metode Hitungan Cawan ........................................................ 3.2.4 Pewarnaan Gram .................................................................... BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................ 4.1 Sterilisasi ............................................................................................ 4.1.1 Sterilisasi Kering .................................................................... 4.1.2 Sterilisasi Basah ..................................................................... 4.2 Medium PDA ..................................................................................... 4.3 Metode Hitungan Cawan ................................................................... 4.4 Pewarnaan Gram ................................................................................ 4.4.1 Lactobacillus asidiphilus........................................................ 4.4.2 Escherichia coli ...................................................................... BAB V SIMPULAN DAN SARAN ....................................................... 5.1. Simpulan .......................................................................................... 5.2. Saran ................................................................................................ DAFTAR PUSTAKA ............................................................................. LAMPIRAN ............................................................................................

11 12 12 14 14 14 14 15 15 17 17 18 20 20 20 21 23

vii

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Hasil Perhitungan Cawan ................................................................

Halaman 16

viii

DAFTAR ILUSTRASI

Ilustrasi 1. Gambar Pengamatan Bakteri Gram Positif Perbesaran 100X ...... 2. Gambar Pengamatan Bakteri Gram Negatif Perbesaran 100X ......

Halaman 17 18

ix

DAFTAR LAMPIRAN

Nomor 1. 2. 3. 4. 5. Gambar dan Fungsi Alat ............................................................... Menjawab Pertanyaan .................................................................. Perhitungan SPC (Standart Plate Count) ...................................... Fotokopi Laporan Hasil Praktikum ............................................... Fotokopi Literatur .........................................................................

Halaman 23 26 32 33 37

BAB I

PENDAHULUAN

Mikrobiologi adalah salah satu cabang biologi yang menelaah mengenai organisme hidup berukuran mikroskopis yang meliputi virus, bakteri, archaea, protozoa, algae, dan fungi. Mikrobiologi mempelajari tentang berbagai hal mengenai mikroorganisme yaitu ciri-ciri, kekerabatan, serta manfaatnya. Mikroorganisme dapat tumbuh dan berkembang biak dimana saja asalkan cukup nutrien dan cocok mediumnya. Mikroorganisme yang bersifat menguntungkan dapat membantu menyelesaikan masalah manusia dalam mengolah sumber daya alam sedang mikroorganisme yang bersifat merugikan dapat merusak bahanbahan organik, membuat hilangnya kenikmatan makanan dan dapat menimbulkan penyakit.

Tujuan praktikum ini adalah untuk mengetahui proses sterilisasi, mengetahui proses pembuatan medium, mengetahui metode hitungan cawan dan penghitungan mikroba serta pewarnaan gram. Manfaat praktikum ini adalah dapat mengetahui dan melakukan proses sterilisasi, dapat membuat medium untuk biakan mikroba, dapat melakukan metode hitungan cawan, dan dapat melakukan cara pewarnaan gram.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1.

Sterilisasi

Sterilisasi medium memerlukan lebih sedikit waktunya dibandingkan dengan sterilisasi alat-alat, yakni 15 menit, tetapi suhu dan tekanannya sama (Hendaryono dan Ari, 1994). Bahan yang dapat disterilkan dengan autoklaf adalah media biakan, larutan, kapas, dan peralatan laboratorium (Gunawan, 2000). Sterilisasi adalah suatu proses yang menghancurkan semua bentuk kehidupan. Setiap proses baik fisika, kimia, dan mekanik yang mematikan semua bentuk hidup terutama mikroorganisme disebut dengan sterilisasi (Waluyo, 2007). Suatu benda yang steril dipandang dari sudut mikrobiologi, artinya bebas dari mikroorganisme hidup. Proses sterilisasi dapat dilakukan dengan uap panas, larutan kimia, pemanasan kering atau metode gas (Adji et al., 2007). 2.1.1. Sterilisasi Kering

Sterilisasi dengan panas kering atau udara panas dianjurkan apabila penggunaan uap bertekanan tidak yang akan disterilkan. Hal ini berlaku bagi perabotan laboratorium seperti cawan petri, pipet, juga minyak, serbuk, serta beberapa peralatan. Benda-benda ini disterilkan di dalam oven listrik atau gas. Untuk mensterilkan perabotan tersebut di laboratorium, dibutuhkan suhu 160 0C selama 2 jam (Pelczar et al., 1988). Sterilisasi alat dan media dilakukan dengan menggunakan oven yang digunakan untuk mensterilkan cawan petri dan pipet

volume. Penggunaan alat ini dengan cara memasukkan alat-alat tersebut dalam oven dan dipanaskan dengan suhu 160 sampai 170 oC selama 1 sampai 2 jam (Kharisma dan Abdul, 2012).

2.1.2. Sterilisasi Basah

Sterilisasi basah biasanya menggunakan alat autoklaf yaitu serupa tangki minyak yang dapat diisi dengan uap. Autoklaf biasanya digunakan untuk menyeterilkan medium baik yang berasal dari agar maupun dari air susu. Autoklaf adalah alat sterilisasi untuk alat dan medium kultur jaringan. Alat-alat yang berupa glass ware maupun dissecting kit sebelum digunakan harus disterilkan dahulu. Demikian juga medium yang sudah dimasukkan ke dalam botol medium harus disterilkan juga (Hendaryono dan Ari, 1994). Sterilisasi alat dan media yang dilakukan dengan menggunakan autoclaf yang untuk mensterilkan tabung reaksi bertutup dan erlenmeyer. Penggunaan alat ini dengan memasukkan alat-alat tersebut kedalam autoklave yang ditutup dengan rapat dan menyalakan autoklave dengan temperatur 121 0C dan tekanan antara 15 - 17,5 psi (pound per square inci) atau 1 atm selama 1 jam. (Kharisma dan Abdul, 2012).

2.2.

Pembuatan Medium dan Pengencer

Dasar makanan yang paling baik bagi pemiaraan bakteri ialah medium yang mengandung zat-zat organik seperti rebusan daging, sayur-sayuran, sisa-sisa makanan, atau ramuan-ramuan yang dibuat oleh manusia. Medium yang banyak digunakan dalam pekerjaan rutin laboratorium ialah kaldu cair dan kaldu agar

(Dwidjoseputro, 2005). Pembuatan medium dapat dilakukan dengan cara menimbang masing-masing komponen bahan kimia secara teliti, kemudian mencampurkannya, melarutkannya di dalam air, mengatur keasaman,

memasukkan ke dalam tabung, dan mensterilkan menggunakan otoklaf pada suhu dan waktu yang ditetapkan (Fardiaz, 1989).

2.2.1. Medium Nutrien Agar (NA)

Media padat NA dibuat dengan cara melarutkan NA sebanyak 2 gram dalam 100 mL aquadest. Larutan dipanaskan sambil diaduk agar bubuk NA dapat larut sempurna. Setelah larut, media ini dimasukkan ke dalam tabung reaksi dan cawan petri. Untuk tabung reaksi, mulut tabung ditutup dengan kapas berlemak yang telah dibungkus dengan kasa steril. Media tersebut kemudian disterilkan dengan autoclave pada 121 C selama 15 menit. Media padat disimpan dalam incubator sampai memadat (Buditianingsih et al., 2010). Pembuatan Medium Nutrien Agar (NA) sebanyak 200 ml, 0,6 g Beef extract + 1 g Pepton + 3 g Agar dimasukkan dalam erlenmeyer dan cukupkan volumenya dengan aquadest 200 ml, kemudian dimasak dalam air mendidih selama 15 menit, lalu disterilkan dalam autoclave (Pratiwi, 2005).

2.2.2. Medium Potato Dextrose Agar (PDA)

Jumlah fungi dalam makanan dapat dihitung dengan metode hitungan cawan menggunakan medium Potato Dextrose Agar (PDA). Biasanya pembuatan biakan murni menggunakan media PDA yang tersusun oleh kentang, gula dalam

bentuk dextrose, agar-agar dan aquades (Warisno dan Dahana, 2009). PDA adalah suatu medium yang mengandung sumber karbohidrat dalam jumlah cukup, yaitu terdiri dari 20% ekstrak kentang dan 2% glukosa, sehingga baik untuk pertumbuhan fungi tetapi kurang baik untuk pertumbuhan bakteri akan tetapi karena beberapa bakteri juga memfermentasi karbohidrat dan menggunakannya sebagai sumber energi, maka beberapa bakteri masih mungkin tumbuh pada Potato Dextrose Agar (PDA) (Aprintasari et al., 2012). 2.2.3. Medium Acidified Potato Dextrose Agar (APDA)

Medium padat atau solid medium, medium yang berbentuk padat dan mengandung 1,5 - 1,8% agar misalnya terdapat pada Acidified Potato Dextrose Agar (Fardiaz,1993). Media biakan yang digunakan untuk menumbuhkan mikroorganisme terdapat dalam bentuk padat, setengah padat dan cair. Medium dalam bentuk padat atau solid medium yang mengandung 1,5-2% agar, misalnya Acidified Potato Dextrose Agar (APDA), dan sebagainya. Medium padat contoh APDA mengandung karbohidrat kompleks dan agar-agar dari alga merah, serta mengandung APDA tersebut mengandung molekul organik kompleksuntuk pertumbuhan bakteri (Schlegel, 1994).

2.3.

Metode Hitungan Cawan

2.3.1. Pengenceran

Dalam metode perhitungan cawan, bahan yang diperkirakan mengandung lebih dari 300 sel mikroba per ml atau per gram atau per cm. Perlakuan

pengenceran sebelumnya ditumbuhkan pada medium agar di dalam cawan petri. Setelah inkubasi, akan terbentuk koloni pada cawan petri tersebut dalam jumlah yang dapat dihitung, dimana jumlah yang terbaik antara 30 - 300 koloni. Pengenceran biasanya dilakukan secara desimal, yaitu 1 : 10, 1 : 100, 1 : 1000, dan seterusnya (Waluyo, 2007). Pengenceran dilakukan dengan menambahkan larutan, sesuatu yang berbentuk cair ke dalam medium yang akan dibiakan. Di dalam cara perhitungan ini,kerapatan pertumbuhan koloni harus dipertimbangkan. Jika pertumbuhan terlalu rapat, hasilnya akan sulit dipertanggungjawabkan. Demikian juga untuk pertumbuhan yang terlalu jarang sehingga diperlukan pemilihan cawan petri yang pertumbuhan koloni kumannya paling layak untuk dihitung, yang biasanya diambil dari cawan petri yang pertumbuhan koloninya berkisar 30 - 300 koloni per cawan petri (Harmita dan Radji, 2006). 2.3.2. Metode tuang

Metode piringan tuangan (pour-plate method) terdiri atas penginokulasian biakan campuran ke dalam tabung uji yang mengandung agar mencari yang telah didinginkan pada suhu 45 0C kemudian dituangkan ke dalam cawan petri steril dan dibiarkan sampai menjadi padat. Kemudian, dengan kawat gelang penginokulasi yang penuh dengan biakan campuran, goresan dilakukan di atas permukaan agar (Volk dan Wheeler, 1993). Secara aseptik, tuangkan agar cair (500C) dari tabung kedalam masing-masing cawan petri yang telah mengandung yang telah diencerkan tersebut (Harmita dan Radji, 2006). Pada metode tuang, sejumlah sampel 1ml atau 0,1ml dari pengenceran yang dikehendaki dimasukkan

ke dalam cawan petri, kemudian ditambah agar-agar cair steril yang telah didinginkan dengan suhu antara 47 - 50 0C sebanyak 15 - 20 ml dan digoyangkan supaya sampelnya menyebar (Waluyo, 2007). Untuk dapat memperoleh biakan murni digunakan beberapa teknik biakan yaitu dengan metode agar tuang KOCH. Pada metode ini bakteri disebarkan di atas permukaan lempengan agar (Lay dan Sugyo, 1992). Jumlah masing-masing mikroba dihitung berdasarkan metode hitung cawan menggunakan pengenceran desimal dari 1:10-1 sampai 10:109 (Agustina et al., 2013). 2.4. Morfologi Bakteri

2.4.1. Bakteri Lactobacillus acidophillus

Pada bakteri gram positif, kompleks KV-I (kristal violet-yodium) terperangkap dalam dinding sel setelah perlakuan dengan etanol. Sel bakteri Gram-positif merupakan lapisan yang mengikat zat warna kristal violet. Dinding sel bakteri Gram-positif mengandung lipida yang rendah, sehingga sewaktu penambahan alkohol terjadi dehidrasi dan pengecilan lubang pori-pori. Ini menyebabkan zat warna terikat dan sel berwarna ungu (Lay dan Sugyo, 1992). Famili X lactobacilaceae: basil atau kokus yang bergandeng-gandengan atau 0merupakan tetrad. Gram positif, umumnya saprobe, contohnya adalah L.acidophilus (Dwidjoseputo, 2005). Sel bakteri gram positif terlihat berwarna ungu karena dapat membentuk ikatan komplek dengan pewarna pertama yaitu kristal-iodium (Agustina et al., 2013). Bakteri kelompok gram positif bersifat menguntungkan karena bisa menjadi probiotik bagi ternak ayam (Manin, 2010).

Lactobacillus caseii dan Lactobacillus acidophilus merupakan probiotik yang tergolong kepada bakteri baik (Pangkalan Ide, 2008). 2.4.2. Bakteri Escherichia coli

Pada dinding sel bakteri Gram negatif mengandung lipida yang tinggi, sehingga sewaktu pencucian dengan larutan pemucat menyebabkan pembesaran lubang pori-pori dan peningkatan permeabilitas zat warna. Pencucian

menyebabkan kompleks zat warna pertama terlepas, dan sel akan mengambil zat warna kedua (Lay dan Sugyo, 1992). Famili IV. Enterobacteriaceae: basil

bergerak dengan flagel yang peritrik atau tiak bergerak. Gram negatif, menguraikan glukosa dengan menghasilkan gas. Escherichia dengan 4 spesies, ada yang berwarna, ada yang tidak. Saproba, escherichia coli terkenal sebagai penghuni koloni (usul tebal) (Dwidjoseputro, 2005). Salah satu bakteri gram negatif, yaitu Escherichia coli (Ferdiaz, 1989). 2.5. Pewarnaan Gram

Sebagian besar mikroorganisme tidak berwarna, maka untuk dapat melakukan pengamatan dibawah mikroskop cahaya diperlukan pewarnaan mikroorganisme dengan menggunakan pewarna. Bakteri tetap berwarna ungu digolongkan kedalam gram positif karena bakteri gram positif tidak mudah dilarutkan oleh larutan pemucat, sedangkan bakteri yang berwarna merah digolongkan kedalam gram negatif, bakteri Gram-negatif berdinding tipis, sedangkan bakteri Gram-positif berdinding tebal. Bakteri Gram-positif ditemukan senyawa Mg-ribonukleat yang akan bereaksi dengan kristal-violet dan

menyebabkannya tidak mudah larut oleh larutan pemucat (Lay dan Sugyo, 1992). Salah satu alat yang paling ampuh dalam taksonomi mikroba adalah pewarnaan gram atau gram stain, yang dapat digunakan untuk memisahkan anggota-anggota domain bakteria kedalam dua kelompok berdasarkan perbedaan dinding sel (Campbell et al., 2004).

10

BAB III

MATERI DAN METODE

Praktikum Mikrobiologi Umum dilaksanakan pada hari Jumat, tanggal 17 Mei 2013 pukul 16.00 - 18.30 WIB dan hari Minggu tanggal 19 Mei 2013 pada pukul 09.00 - 11.00 WIB di Laboratorium Fisiologi dan Biokimia Ternak, Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro, Semarang.

3.1.

Materi

Alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah timbangan yang berfungsi untuk menimbang sampel, erlenmeyer yang berfungsi sebagai tempat menyimpan larutan, pisau yang berfungsi untuk mengupas dan memotong kentang, kain saring yang berfungsi untuk menyaring kentang untuk diambil filtratnya, kompor listrik yang berfungsi untuk mendidihkan air, oven dan autoklaf yang berfungsi untuk memanaskan alat-alat praktikum, pengaduk magnetik yang berfungsi untuk mengaduk medium, cawan petri yang berfungsi sebagai tempat mikroba ditumbuhkan, pipet hisap yang berfungsi untuk memindahkan larutan dalam ukuran kecil, erlenmeyer yang berfungsi sebagai tempat larutan, kaca objek sebagai tempat yang akan diamati, bunsen yang berfungsi untuk memanaskan kaca objek, mikroskop yang berfungsi untuk mengamati bakteri dengan perbesaran tertentu, alat tulis dan buku panduan praktikum yang berfungsi untuk mencatat hasil pengamatan.

11

Bahan yang digunakan adalah, kentang,, dextrose, agar, aquadest, alkohol, susu UHT, medium, larutan gram A (ungu kristal 90 %, etanol 95 %, amonium oksalat dan aquadest), larutan gram B (kristal iodium, kalium iodida dan aquadest), larutan gram C (etanol 95 %), dan larutan gram D (larutan safranin dan aquadest), dan biakan bakteri, Escherichia coli dan Lactobacillus acidophilus.

3.2.

Metode

3.2.1. Sterilisasi

Menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan. Menutup cawan petri dan pipet volume menggunakan kertas pembungkus secara rapi dan tertutup, menyumbat ujung pipet volome dengan kapas. Memasukkan alat alat tersebut ke oven selama satu jam dengan suhu 120 oC. Mengisi tabung reaksi dengan aquadest masing- masing sebanyak 9 ml. Memasukkan tabung tersebut kedalam autoklaf selama 15 menit dengan suhu 121 oC.

3.2.2. Medium dan Larutan Pengencer

Medium PDA dilakukan dengan cara mengupas kentang menggunakan pisau tajam hingga bersih, kemudian bilas dengan air hingga bersih. Mengiris kentang tersebut dengan ukuran kira-kira 111 cm. Menimbang kentag dengan tepat sebanyak 500 gram. Memasukan kentang ke dalam beker glass, kemudian menambahkan 1000 ml aquadest, menutup beker glass dengan alumunium foil serapat mungkin. Memanaskan dalam waterbath hinggga mendidih selama 30

12

menit.Setelah itu didinginkan, kemudian melumat kentang hingga hancur. Mengambil filtrat kentang dengan cara menyaringnya menggunakan kain saring/ kapas yang bersih. Setelah filtrat terkumpul, mengukur volumenya untuk membuat medium PDA, dengan komposisi : 100 ml filtrat kentang, 20 gram dextrose, 20 gram agar. Sedangkan metode Pengenceran dilakukan dengan caramenyiapkan dan memberi label larutan pengencer dan cawan petri steril sesuai dengan pengenceran yang ditetapkan, melakukan pengenceran sampai tingkat pengenceran yang ditentukan (bahan yang busuk melakukan sampai tingkat pengenceran 10-8). Pengenceran dilakukan dengan menyiapkan 8 tabung reaksi dan pipet volume dan penghisap, mengisi tabung pertama dengan sampel, dan kedelapan tabung lain dengan aquadest. Mengambil sampel dengan pipet volume diletakkan pada tabung pertama, mengambil larutan pada tabung pertama diletakkan pada tabung kedua, dan seterusnya sampai dengan tabung terakhir. Kemudian melakukan pencawanan pada tiga tingkat pengenceran yang terakhir. 3.2.3. Metode Hitung Cawan

Menyiapkan dan memberi label larutan pengencer dan cawan petri steril sesuai dengan pengenceran dan pemupukan yang ditetapkan, melakukan pengenceran sampai tingkat pengenceran yang ditentukan (bahan yang busuk melakukan pengenceran sampai 10-8), melakukan pencawanan pada 3 tingkat pengenceran yang terakhir. Melihat ilustrasi 2 dengan jumlah pengenceran yang sesuai dengan yang ditetapkan. Menuangkan kurang lebih 10 ml medium agar ke dalam cawan petri dan goyangkan membentuk angka delapan supaya sampel

13

merata, setelah medium membeku, menginkubasikan dengan posisi terbalik pada suhu ruang selama 24 - 48 jam, kemudian menghidung jumlah koloni yang tumbuh pada cawan dan melaporkan jumlah koloni per ml menurut standart yang ditetapkan.

3.2.4. Pewarnaan Gram

Mengambil kaca objek atau preparat lalu memberikan setetes aquades pada kaca. Mengambil sejumlah mikroba pada ujung loop fiksasi dengan nyala api kecil pada busen. Meneteskan violet kristal (gram A) di atas preparat diamkan selama 1 menit. Membilas dengan aquadest lalu membuang sisa air yang tertinggal dan menetesi dengan larutan lugol (gram B) selama 2 menit. Membilas dengan aquadest kemudian menghilangkan warna dengan (gram C) sampai warna biru tidak luntur lagi. Membilas kembali dengan aquadest kemudian menetesi dengan safranin (gram D) selama 30 detik lalu membilas dengan air dan mengeringkan dengan menggunakan tisu. Mengamati kaca objek pada mikroskop dengan perbesaran 100 X 1,25.

14

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1.

Sterilisasi

4.1.1. Sterilisasi Kering

Berdasarkan hasil praktikum yang telah dilakukan sterilisasi kering digunakan untuk mematikan mikroorganisme pada alat-alat yang digunakan pada praktikum dengan menggunakan oven selama 1 jam dengan suhu 160 0C. Hal ini sesuai dengan pendapat Pelczar et al., (1988) bahwa cawan petri, pipet, serta beberapa peralatan laboratorium disterilkan di dalam oven listrik dibutuhkan waktu selama 2 jam dengan suhu 160
0

C. Kharisma dan Abdul (2012)

menambahkan bahwa sterilisasi alat meliputi cawan petri dan pipet volume dilakukan dengan menggunakan oven dengan cara memasukkan alat-alat tersebut dalam oven dan dipanaskan dengan suhu 160 - 170 oC selama 1 sampai 2 jam.

4.1.2. Sterilisasi Basah

Sterilisasi basah menggunakan alat yang disebut autoklaf yang berfungsi untuk mensterilkan bahan-bahan yang akan digunakan dalam praktikum. Autoklaf biasanya digunakan untuk menyeterilkan medium baik yang berasal dari agar maupun dari air susu. Hal ini sesuai dengan pendapat Hendaryono dan Ari (1994) bahwa autoklaf adalah alat sterilisasi untuk alat dan medium kultur jaringan. Ditambahkan oleh Kharisma dan Abdul (2012) bahwa sterilisasi alat dan media

15

yang dilakukan dengan menggunakan autoklave yang untuk mensterilkan tabung reaksi bertutup dan erlenmeyer. Penggunaan alat ini dengan memasukkan alat-alat tersebut kedalam autoklave yang ditutup dengan rapat dan menyalakan autoklave dengan temperatur 121 0C dan tekanan 1 atm selama 1 jam.

4.2.

Medium PDA

Pada pembuatan Potato Dextrose Agar (PDA) ini di butuhkan 500 ml filtrat kentang, 20 gram dextrose dan 20 g agar ditambah dengan 0,1 ml asam tartarat 10%. Beberapa mikroba pertumbuhannya dipengaruhi oleh ketersediaan zat-zat nutrisi khususnya medium yang banyak mengandung karbohidrat. Hal ini sesuai dengan pendapat Warisno dan Dahana (2009) biasanya pembuatan biakan murni menggunakan media Potato Dextrose Agar yang tersusun oleh kentang, gula dalam bentuk dextrose, agar-agar dan aquades. Aprintasari et al., (2012) menambahkan bahwa PDA adalah suatu medium yang mengandung sumber karbohidrat dalam jumlah cukup, yaitu terdiri dari 20% ekstrak kentang dan 2% glukosa, sehingga baik untuk pertumbuhan fungi tetapi kurang baik untuk pertumbuhan bakteri akan tetapi karena beberapa bakteri juga memfermentasi karbohidrat dan menggunakannya sebagai sumber energi, maka beberapa bakteri masih mungkin tumbuh pada PDA. 4.3. Metode Hitung Cawan

Berdasarkan hasil praktikum metode perhitungan cawan pada sampel Susu UHT diperoleh data sebagai berikut:

16

Tabel 1.Hasil Perhitungan Cawan dengan Sampel Susu UHT. Pengenceran Medium 10-6 10-7 10-8 368 PDA 330 303 Sumber : Data Primer Praktikum Mikrobiologi, 2013

SPC (CFU/ml) 3,7 x 108 3,3 x 109 3,0 x 1010

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil bahwa dari metode hitungan cawan menggunakan suatu standar yang disebut dengan Standar Plate Counts (SPC). Cawan yang dipilih dan dihitung adalah yang mengandung jumlah koloni antara 30-300. Hal ini sesuai dengan pendapat Waluyo (2007) bahwa akan terbentuk koloni pada cawan petri hasil pengenceran dalam jumlah yang dapat dihitung, dimana jumlah yang terbaik antara 30 - 300 koloni. Hasil pengamatan diketahui jumlah bakteri pada perhitungan 10-6 diproleh hasil 3,7 x 108 pada pengenceran 10-7 sebanyak 3,3 x 109 dan pada pengenceran 10-8 sebanyak 3,0 x 1010, yang berarti bahwa jumlah koloni di dalam cawan petri sangat banyak. Hal ini tidak sesuai dengan pendapat Harmita dan Radji (2006) bahwa cawan petri yang digunakan untuk biakan bakteri jumlah pertumbuhan koloninya berkisar 30 - 300 koloni per cawan petri. Penyiapan pengenceran berseri hampir selalu dibutuhkan untuk memastikan bahwa akan didapatkan pengenceran dengan jumlah bakteri yang dapat dihitung. Setiap koloni bakteri yang di inkubasi akan muncul dari 1 sel bakteri, maka dengan menghitung jumlah koloni dan memperhitungkan faktor pengenceran jumlah bakteri pada sampel awal dapat ditentukan. Jumlah masing-masing mikroba dihitung berdasarkan metode hitung cawan menggunakan pengenceran desimal dari 1:10-1 sampai 10:109 (Agustina et al., 2013).

17

4.4.

Pewarnaan Gram

4.4.1. Lactobacillus acidophillus

Berdasarkan

percobaan

yang

telah

dilakukan

terhadap

bakteri

Lactobacillus, diperoleh hasil sebagai berikut: Ilustrasi 1. Penampang bakteri Lactobacillus acidiphilus perbesaran 100 kali. Lactobacillus asidiphilus Lactobacillus asidiphilus Perbesaran 100x

Bentuk : Batang Warna : Ungu Gram : Positif Gambar Gram Positif (+) Sumber: Data Primer Praktikum Mikrobiologi, 2013.

Bentuk : Batang Warna : Ungu Gram : Positif Gambar Gram Positif (+) Sumber: www.biologiconz.com

Berdasarkan hasil percobaan yang telah dilakukan,

diketahui bahwa

penampang bakteri Lactobacillus acidiphilus pada perbesaran 100 kali terlihat koloni-koloni besar berwarna ungu, bakteri tersebut digolongkan pada tipe bakteri gram positif. Hal ini sesuai dengan pendapat Lay dan Sugyo (1992) bahwa dinding sel bakteri Gram-positif mengandung lipida yang rendah, sehingga sewaktu penambahan alkohol terjadi dehidrasi dan pengecilan lubang pori-pori, yang menyebabkan zat warna tetap terikat dan sel tetap berwarna ungu. Hal ini

18

diperkuat pendapat Dwidjoseputro (2005) bahwa beberapa spesies patogen Famili X lactobacilaceae: basil atau kokus yang bergandeng-gandengan atau merupakan tetrad adalah Gram positif yang contohnya ialah L.acidophilus. Ditambahkan oleh Pangkalan Ide (2008) bahwa Lactobacillus caseii dan Lactobacillus acidophilus merupakan probiotik yang tergolong kepada bakteri baik. Sel bakteri gram positif terlihat berwarna ungu karena dapat membentuk ikatan komplek dengan pewarna pertama yaitu kristal-iodium (Agustina et al., 2013). 4.4.2. Escherichia coli

Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan terhadap bakteri Escherichia coli, diperoleh hasil sebagai berikut: Ilustrasi 2. Penampang bakteri Escherichia coli perbesaran 100 kali. Escheria coli Escheria coli Perbesaran 100X

Bentuk : Batang Warna : Merah Gram : Negatif

Bentuk : Batang Warna : Merah Gram : Negatif

Gambar Gram Negatif (-) Gambar Gram Negatif (-) Sumber: Data Primer Praktikum Sumber: www.biologicons.com Mikrobiologi, 2013. Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan, diketahui bahwa bakteri yang diamati adalah bakteri E. Coli, pada perbesaran 100 kali bakteri E. Coli membentuk koloni dan berwarna merah muda, bakteri tersebut digolongkan dalam

19

bakteri gram negatif karena bakteri tersebut berwarna merah muda dan memberan selnya tipis yang menyebabkan kristal violet tidak ikut tercampur. Hal ini sesuai dengan pendapat Lay dan Sugyo (1992) bahwa pada dinding sel bakteri gram negatif mengandung lipida yang tinggi, sehingga sewaktu pencucian dengan larutan pemucat menyebabkan pembesaran lubang pori-pori dan peningkatan permeabilitas zat warna, pencucian menyebabkan kompleks zat warna pertama terlepas, dan sel akan mengambil zat warna kedua. Hal ini diperkuat oleh pendapat Dwidjoseputro (2005) bahwa Famili IV. Enterobacteriaceae: basil bergerak dengan flagel yang peritrik atau tiak bergerak, contoh dari gram negatif adalah escherichia coli. Ditambahkan oleh Ferdiaz (1989) bahwa salah satu bakteri gram negatif, yaitu Escherichia coli.

20

BAB V

SIMPULAN DAN SARAN

5.1.

Simpulan

Berdasarkan hasil praktikum dapat disimpulkan bahwa bakteri dapat hidup pada medium yang memiliki nutrisi yang cukup, dan medium PDA merupakan medium yang sesuai untuk pertumbuhan mikroba karena mengandung karbohidrat. Sterilisasi merupakan metode untuk mengetahui biakan bakteri murni. Dari hasil pembiakan diperoleh bakteri dengan jumlah pada pengenceran 10-6 diperoleh hasil jumlah koloni bakteri sebanyak 368 dengan hasil perhitungan cawan sebesar 3,7108, pada pengenceran 10-7 diperoleh jumlah koloni bakteri sebanyak 330 dengan hasil perhitungan cawan sebanyak 3,3109, dan pada pengenceran 10-8 diperoleh jumlah koloni bakteri sebanyak 303 dengan hasil perhitungan cawan sebanyak 3,01010. Dan pewarnaan gram untuk bakteri Lactobacillus acidiphilus menghasilkan berwarna biru keunguan yang berarti gram positif dan bakteri Escheria coli menghasilkan warna merah yang berarti bakteri gram negatif.

5.2.

Saran

Saran yang ada pada praktikum mikrobiologi yaitu sebaiknya semua alat disterilkan untuk menghambat atau membunuh mikroba penghambat

pertumbuhan bakteri dan sebaiknya pada saat praktikum tidak banyak bicara agar objek percobaan tidak terkontaminasi.

21

DAFTAR PUSTAKA

Adji, D. Zuliyanti dan Larashanty. 2007. Perbandingan Efektivitas Sterilisasi Alkohol 70%, Inframerah, Otoklaf dan Ozon terhadap Pertumbuhan Bakteri Bacillus subtilis. J. Sain Vet. Vol. 25 No. 1. 17:24. Agustina, D., Yulvizar, C., dan R., Nursanty. 2013. Biospecies 6 (1) Hal. 15-19. Jurusan Biologi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh. Aprintasari, R, C. I. Sutrisno dan B. I. M. Tampoeboelon. 2012. Uji Total Fungi dan Organoleptik pada Jerami Padi dan Jerami Jagung yang Difermentasi dengan Isi Rumen Kerbau. Animal Agriculture Journal Vol. 1. No. 2, 311:321. Buditianingsih, K. Surya R. P., Herdayanto S. P. 2010. Isolasi bakteri termofilik dari sumber air panas di songgoriti. Prosiding Tugas Akhir Semester Genap 2010/2011 ITS. Campbell, Neils A., dan Jane B. Reece., Lawrence G. Mitchel. 2004. Biologi Edisi 5 Jilid ke-2. Alih Bahasa: Rahayu Lestari. Jakarta, Erlangga. Dwijdjoseputro, D. 2005. Dasar-Dasar Mikrobiologi. Penerbit Djambatan. Jakarta. Fardiaz, Srikandi. 1989. Mikrobiologi Pangan. Penerbit IPB, Jakarta. Fardiaz, Srikandi. 1993. Analisis Mikrobiologi Pangan. Raja Grafindo Persada, Jakarta. Gunawan, W.G. 2000. Usaha Pembibitan Jamur. PT. Penebar Swadaya, Jakarta. Harmita., dan M. Radji. 2006. Buku Analisis Hayati Edisi 3. Buku Kedokteran EGC, Jakarta. Hendaryono dan Ari W.. 1994. Teknik Kultur Jaringan. Kanisius, Yogyakarta. Kharisma dan Manan. 2012. Kelimpahan Bakteri Vibrio sp. Pada Air Pembesaran Udang Vannamei Sebagai Deteksi Dini Serangan Penyakit Vibriosis. Jurnal Ilmiah Perikanan dan Kelautan. Fakultas Perikanan dan Kelautan Universitas Airlangga. Surabaya. Vol. 4. No. 2, November 2012 Lay, B.W. dan S. Hastowo 1992.Mikrobiologi. Rajawali Press. Jakarta

22

Manin, F. 2010. Potensi Lactobacillus acidophilus dan Lactobacillus fermentum dari Saluran pencernaan ayam buras asal lahan gambut sebagai sumber probiotik. jurnal ilmiah ilmu-ilmu peternakan. Vol. 8 : 5. Pangkalan Ide. 2008. Health Secret of Kefir. PT. Elex Media Komputindo, Jakarta. Pelczsar, M. J dan Chan, E. C. S. 1988. Dasar-Dasar Mikrobiologi. Universitas Indonesia Press, Jakarta. Pratiwi, R. 2005. Perbedaan daya hambat terhadap Strepcoccus mutans dari beberapa pasta gigi yang mengandung herbal. Maj. Ked. Gigi Vol. 38. No. 2 April-Juni 2005 64-67. Schlegel, H. G. 1994. General Mikrobiology. Erlangga, Jakarta. Volk, W. A. Dan Margaret P. W. 1993. Mikrobiologi Dasar. PT. Gelora Aksara Pratama, Jakarta. Waluyo, Lud. 2007. Mikrobiologi Umum. UMM Press, Malang. Warisno., dan K. Dahana. 2009. Tiram Menabur Jamur Menuai Rupiah. Penerbit Gramedia Pustaka, Jakarta.

23

LAMPIRAN

Lampiran 1. Gambar dan Fungsi Alat

Gambar Alat

Fungsi Tempat penanaman mikroba baik bakteri maupun jamur dengan metode agar cawan

Cawan Petri Alat untuk mengamati mikroorganisme

Mikroskop Untuk membakar jarum Ose supaya tetap steril

Api Bunsen Untuk mensterilkan bahan-bahan yang bersifat cair

Autoklaf Untuk minimbang bahan-bahan

Timbangan

24

Lampiran 1. Gambar dan Fungsi Alat (Lanjutan)

Tempat penanaman mikroba baik bakteri maupun jamur

Tabung Reaksi Untuk mengaduk cairan Nutrient Agar dan Acidified Potato dextrose Agar

Magnetic Stire Untuk memanaskan larutan Nutrient Agar dan Acidified Potato dextrose Agar

Waterbath Untuk mensterilkan medium baik itu cawan dan tabung reaksi yang digunakan pada saat penanaman mikroorganisme

Oven Untuk menampung larutan Nutrient Agar dan Acidified Potato dextrose Agar

Erlenmeyer

25

Lampiran 1. Gambar dan Fungsi Alat (Lanjutan)

Untuk mengukur suatu larutan atau zat tertentu dengan tepat

Beker glass Untuk menghisap larutan Nutrient Agar dan Acidified Potato dextrose Agar

Pipet Hisap dan Penghisap Untuk membiakkan mikrobia dalam medium

Jarum Ose Untuk menghitung volume suatu cairan dengan tepat

Labu Ukur

26

Lampiran 2. Menjawab Pertanyaan

2.1. Medium dan Larutan Pengencer

Pertanyaan: 1. Jelaskan fungsi dari masing-masing komponen di bawah ini di dalam medium! a. Pepton b. Agar c. Ekstrak sapi d. NaCl

2. Jelaskan perbedaan masing-masing medium di bawah ini! a. Nutrient Agar b. Potato Dextrose Agar c. Lactose Broth d. Plate Count Agar e. Briliant Green Lactose Bile Broth 3. Sebut dan Jelaskan klasifikasi medium!

Jawab: 1. a. Sebagai protein sederhana untuk pertumbuhan mikroba b. Sebagai media padat bernutrisi bagi mikroba c. Sebagai proteinkompleks untuk pertumbuhan mikroba d. Sebagai larutan buffer 2. a.Nutrient Agar digunakan untuk pertumbuhan mayoritas dari

mikroorganisme yang tidak selektif, dalam artian mikroorganisme heterotrof, misalnya bakteri.

27

Lampiran 2. Menjawab Pertanyaan (Lanjutan)

b. PDA digunakan untuk menumbuhkan atau mengidentifikasi khamir dan kapang. c. Lactose broth digunakan sebagai media untuk mendeteksi kehadiran koliform dalam air, makanan, dan produk susu, sebagai kaldu pemerkaya (pre-enrichment broth) untuk Salmonellae dan dalam mempelajari fermentasi laktosa oleh bakteri pada umumnya. d. PCA digunakan sebagai medium untuk mikroba aerobik dengan inokulasi di atas permukaan. e. Briliant Green Lactose Bile Broth sebagai media untuk isolasi, enumerasi, dan menumbuhkan sel khamir. 3. a. Medium berdasarkan sifat fisik Medium padat yaitu media yang mengandung agar 15% sehingga setelah dingin media menjadi padat.. Medium setengah padat yaitu media yang mengandung agar 0,3-0,4% sehingga menjadi sedikit kenyal, tidak padat, tidak begitu cair. Medium cair yaitu media yang tidak mengandung agar, contohnya adalah NB (NutrientBroth), LB (LactoseBroth). b. Medium berdasarkan komposisi Medium sintesis yaitu media yang komposisi zat kimianya diketahui jenis dan takarannya secara pasti, misalnya Glucose Agar, Mac Conkey Agar.

28

Lampiran 2. Menjawab Pertanyaan (Lanjutan) Medium semi sintesis yaitu media yang sebagian komposisinya diketahui secara pasti, misanya PDA (Potato Dextrose Agar). Medium non sintesis yaitu media yang dibuat dengan komposisi yang tidak dapat diketahui secara pasti dan biasanya langsung diekstrak dari bahan dasarnya, misalnya Tomato Juice Agar, Brain Heart Infusion Agar, Pancreatic Extract. c. Medium berdasarkan tujuan Media untuk isolasi yang mengandung semua senyawa esensial untuk pertumbuhan mikroba, misalnya Nutrient Broth, Blood Agar. Media selektif/penghambat yang selain mengandung nutrisi juga ditambah suatu zat tertentu sehingga media tersebut dapat menekan pertumbuhan mikroba lain dan merangsang pertumbuhan mikroba yang diinginkan Media diperkaya (enrichment) yaitu media yang mengandung komponen dasar untuk pertumbuhan mikroba dan ditambah komponen kompleks seperti darah, serum, kuning telur, misalnya Blood Tellurite Agar, Bile Agar, Serum Agar, dll. Media untuk peremajaan kultur Media umum atau spesifik yang digunakan untuk peremajaan kultur Media untuk menentukan kebutuhan nutrisi spesifik. Media untuk karakterisasi ,contohnya adalah Nitrate Broth, Lactose Broth, Arginine Agar.

29

Lampiran 2. Menjawab Pertanyaan (Lanjutan) Media diferensial untuk mengidentifikasi mikroba dari campurannya berdasar karakter spesifik yang ditunjukkan pada media diferensial, misalnya TSIA (Triple Sugar Iron Agar).

2.2. Sterilisasi

Pertanyaan: 1. Jelaskan perbedaan sterilisasi kering dan sterilisasi basah! 2. Jelaskan tujuan sterilisasi!

Jawab: 1. Sterilisasi kering dilakukan dengan pembakaran dan oven untuk mensterilkan peralatan logam dan kaca, sedangkan sterilisasi basah dilakukan dengan dengan autoklaf, uap bebas, atau air mendidih untuk mensterilkan peralatan, medium, dan bahan-bahan yang tahan uap. 2. Sterilisasi bertujuan untuk membebaskan alat-alat atau bahan-bahan dari segala bentuk kehidupan termasuk mikroba.

2.3.

Metode Hitungan Cawan

Pertanyaan: 1. Bagaimana prosedur perhitungan total mikroba pada sampel susu bubuk hingga pengenceran 10-5. Hitung pula kebutuhan alat dan bahan! 2. Laporkan "Standard Plate Count" dari sampel di bawah ini!

30

Lampiran 2. Menjawab Pertanyaan (Lanjutan)

Jawab: 1. Alat dan bahan : 5 tabung reaksi, 5 pipet hisap, 5 cawan petri, autoklaf, pengadu magnetik, susu bubuk, dan aquades. Prosedur: Memasukkan 9 ml aquades ke dalam 9 tabung reaksi sebagai larutan pengencer lalu melakukan sterilisasi basah dalam autoklaf pada suhu 121 0C, tekanan 2 atm selama 15 menit. Menimbang 5 g susu bubuk lalu menambahkan 45 ml aquades, kemudian menghomogenisasi sampel tersebut dengan pengaduk magnetik. Menyiapkan dan memberi label larutan pengencer dan cawan petri steril, kemudian melakukan pengenceran sampai tingkat pengenceran 10-5. Sampel yang telah ditambahkan air merupakan tingkat pengenceran 10-1. Setelah itu mengambil 1 ml dari tiap tingkat pengenceran untuk pengenceran selanjutnya dan 1 ml untuk ditempatkan pada cawan. Satu pipet hisap hanya boleh digunakan untuk mengambil satu macam pengenceran. 2. Standard Plate Count Tabel 2. Satndard Plate Count Sampel Kaldu daging Susu segar Sosis Dendeng Pengenceran 10-2 10-3 280 45 262 28 TBUD TBUD TBUD TBUD TBUD 294 55 15 SPC 10-4 3 1 708 782 35 1 10-5 158 302 5 0 3,2 x 104 7,4 x 106 3,2 x 105 5,5 x 103

31

Lampiran 2. Menjawab Pertanyaan (Lanjutan)

2.4.

Pewarnaan Bakteri

Pertanyaan: 1. Sebutkan perbedaan bakteri Gram positif dan bakteri Gram negatif! 2. Sebutkan jenis dan bentuk koloni bakteri yang termasuk patogen! Lampiran 2. (Lanjutan)

Jawab: 1. Dinding sel bakteri Gram positif memiliki kandungan peptidoglikan yang lebih tinggi dibandingkan bakteri Gram negatif dan dinding sel bakteri Gram negatif kaya akan lipid. Peptidoglikan dari dinding sel bakteri Gram positif mengikat warna ungu violet kristal, sedangkan lipid dari dinding sel bakteri Gram negatif telah larut oleh pencucian alkohol sehingga dipengaruhi oleh warna merah dari safranin. 2. Staphylococcus aureus, bentuk koloni seperti anggur Pseudomonas sp., bentuk koloni basil atau batang yang terpisah-pisah E.coli, bentuk koloni basil atau batang yang terpisah-pisah

32

Lampiran 3. Perhitungan SPC (Standar Penghitungan Cawan)

Tabel 3.Hasil Perhitungan Cawan dengan Sampel Susu UHT. Pengenceran Medium 10-6 10-7 10-8 368 PDA 330 303 Sumber : Data Primer Praktikum Mikrobiologi, 2013 Perhitungan cawan 10-6

SPC (CFU/ml) 3,7 x 108 3,3 x 109 3,0 x 1010

= 3,7 x Perhitungan cawan 10-7

= 3,3 x Perhitungan cawan 10-8

= 3,0 x

33

Lampiran 4. Fotocopy Laporan Praktikum

34

Lampiran 4. Fotocopy Laporan Praktikum (Lanjutan)

35

Lampiran 4. Fotocopy Laporan Praktikum (Lanjutan)

36

Lampiran 4. Fotocopy Laporan Praktikum (Lanjutan)

37

Lampiran 5. Fotocopy Literatur

38

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)

39

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)

40

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)

41

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)

42

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)

43

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)

44

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)

45

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)

46

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)

47

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)

48

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)

49

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)

50

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)

51

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)

52

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)

53

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)

54

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)

55

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)

56

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)

57

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)

58

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)

59

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)

60

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)

61

Lampiran 5. Fotocopy Literatur (Lanjutan)