Anda di halaman 1dari 135

BUKU AJAR

ESTIMASI BIAYA
Oleh : S E T I Y A D I, DRS.,ST.
Untuk Mahasiswa Politeknik Negeri Jakarta Jurusan Teknik Sipil Program Studi Bangunan Sipil Semester IV

POLITEKNIK NEGERI JAKARTA Dibiayai dengan Dana DIPA Politeknik Negeri Jakarta Tahun Anggaran 2005

ESTIMASI BIAYA
Untuk Mahasiswa Politeknik Negeri Jakarta Jurusan Teknik Sipil Program Studi Bangunan Sipil Semester IV

Buku Ajar ini telah disahkan pada tanggal

Oleh:

Ketua Program Studi

( Nunung Martina, ST, MSi ) NIP.131 907 748

Ketua JurusanTeknik Sipil

( Budi Damianto, ST, MSi ) NIP. 131 405 410

ii

KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan doa puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa Yang telah memberikan rahmat serta hidayahNya, sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan buku ajar ini dengan tidak banyak mengalami hambatan. Usaha untuk membantu mahasiswa mengikuti kegiatan belajar adalah dengan memberikan bekal yang cukup, memperbanyak literatur yang sesuai.. Untuk itu maka penulis diberi kesempatan untuk menyusun buku ajar yang diantaranya dapat diwujudkan adalah dengan

digunakan untuk pengajaran pada mata kuliah pada program studi bangunan sipil yaitu ESTIMASI BIAYA . Buku ini disusun disamping berdasarkan kurikulum pada program studi bangunan sipil. Materi yang disusn berdasarkan beberapa literatur yang telah ada disertai dengan perkembangan ilmu pengetahuan yang sangat pesat dalam industri konstruksi. Mengingat banyaknya permasalahanan mengenai pembiayaan dalam suatu proyek konstruksi terutama untuk menyususun estimasi biaya tidak akan dapat dibahas disisni seluruhnya. Materi pokok diutamakan pada cara menghitung kuantitas pekerjaan serta

perhitungan harga satuan pekerjaan baik yang cara pengerjaanya dilakukan dengan cara manual atau pengerjaanya menggunakan perlatan (Alat Berat ). Jika dua hal yang pokok dan mendasar ini dapat dipahami maka untuk menghitung perkiraan biaya tidak banya mengalami kesulitan. Demikian buku ini kami susun dengan harapan akan memberikan sumbangan bagi ilmu pengetahuan waaupun sedikit. Kami menyadari walaupun telah berusaha dengan maksimal namun demikian kemungkinan masih banyak ditemui kekurangan. Untuk itu kritik serta saran yang bersifat konstruktif akan kami terima dengan senag hati

Depok, 14 Nopember 2005

Setiyadi

iii

DAFTAR ISI HALAMAN COVER ..................................................................................................... i HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................................ ii KATA PENGATAR ....................................................................................................... iii DAFTAR ISI .................................................................................................................. iv A. DAFTAR TABEL ........................................................................................ vii B. DAFTAR GAMBAR .................................................................................... ix BAB I. PENDAHULUAN

1.1. Tujuan Bab ......................................................................................................... 1 1.2. Pengertian Estimasi Biaya .................................................................................. 1 1.3. Pengunaan Estimasi Biaya................................................................................... 2 1.4. Pengenalan Gambar Bestek dan Bestek .............................................................. 3 1.4.1. Gambar Bestek .......................................................................................... 3 1.4.2. Bestek ........................................................................................................ 5 1.5. Kesimpulan ......................................................................................................... 6 1.6 Latihan ................................................................................................................ 6

BAB II PENETAPAN dan PERHITUNGAN JENIS PEKERJAAN BANGUNANSIPIL 2.1. Tujuan Bab .......................................................................................................... 7 2.2. Penetapan Jenis Pekerjaan .................................................................................. 7 2.2.1. Menentukan Jenis Pekerjaan ..................................................................... 8 2.2.2. Membuat Daftar Kuantitas Pekerjaan ....................................................... 11 2.3. Perhitungan Kuantitas Pekerjaan ........................................................................ 13 2.3.1. Lembar Perhitungan ................................................................................. 13 2.3.2. Metode Perhitungan ................................................................................. 18 2.3.3. Perhitungan Kuantitas Pekerjaan Beberapa Bangunan Sipil ................... 23 2.4. Kesimpulan ......................................................................................................... 28 2.5. Latihan ................................................................................................................ 29

BAB III PERHITUNGAN HARGA SATUAN PEKERJAAN 3.1. Tujuan Bab .......................................................................................................... 30 3.2. Analisa Harga Satuan Bahan .............................................................................. 30 3.2.1. Perhitungan Kebutuhan Bahan ................................................................. 30 iv

3.2.1.1. Perhitungan Bahan Secara Umum ............................................... 30 3.3.1.2. Perhitungan Bahan Secara Khusus ............................................... 30 3.2.2. Analisa Biaya Bahan ................................................................................. 38 3.3. Analisa Harga Satuan Upah ................................................................................ 39 3.4. Analisa Biaya Yang Pelaksanaanya Menggunakan Alat .................................... 45 3.4.1. Perhitungan Komponen Biaya Penggunaan Alat .................................... 45 3.4.2. Produksi Alat ........................................................................................... 49 3.4.2.1. Buldozer ...................................................................................... 49 3.4.2.2. Dump Truck ................................................................................ 53 3.4.2.3. Motor Grader .............................................................................. 55 3.4.2.5. Alat Pemadat ............................................................................... 56 3.5. Kesimpulan ......................................................................................................... 58 3.6. Latihan ................................................................................................................ 59

BAB IV

PENYUSUNAN ANGGRARAN BIAYA PELAKSANAAN dan RENCANA PELAKSANAAN PEKERJAAN

4.1. Tujuan Bab .......................................................................................................... 60 4.2. Menyusun Rencana Anggran Biaya dan Penawaran .......................................... 60 4.2.1. Perincian Anggaran Biaya ........................................................................ 60 4.2.2. Rekapitulasi Biaya .................................................................................... 71 4.2.3.Menyusun Biaya Penawaran ...................................................................... 74 4.3. Menyususn Bart Chart dan Kurva S ................................................................... 76 4.3.1. Jadwal Pengadaan Material ....................................................................... 77 4.3.2. Jadwal Pengadaan Tenaga Kerja .............................................................. 77 4.3.3. Jadwal Pengadaan Peralatan...................................................................... 77 4.4. Kesimpulan ......................................................................................................... 81 4.5. Latihan ................................................................................................................ 81

BAB V PERHITUNGAN BIAYA PELAKSANAAN PEKERJAAN 5.1. Tujuan Bab .......................................................................................................... 82 5.2 Biaya Pelaksanan Pekerjan ................................................................................. 82 5.3. Perhitungan Biaya Material ................................................................................ 83 5.4. Perhitungan Biaya Tenaga Kerja ........................................................................ 89 5.5. Perhitungan Biaya Peralatan Yang Digunakan ................................................... 93 v

5.6. Kesimpulan ........................................................................................................ 94 5.7. Latihan ................................................................................................................ 95

BAB VI PERHITUNGAN KEBUTUHAN MATERIAL, TENAGA KERJA DANPERALATAN 6.1. Tujuan Bab ......................................................................................................... 97 6.2. Kebutuhan Material, Tenaga Kerja dan Peralatan ............................................. 97 6.2.1. Perhitungan Penggunaan Material ........................................................... 97 6.2.2. Perhitungan Penggunaan Tenaga Kerja ................................................... 99 6.2.3.Perhitungan Penggunaan Peralatan ........................................................... 100 6.3. Kesimpulan ........................................................................................................ 101 6.4. Latihan ................................................................................................................101

DAFTAR PUSTAKA

vi

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Tabel 2. Tabel 3. Tabel 4. Tabel 5. Tabel 6. Tabel 7a. Tabel 7b.

Daftar Kuantitas Pekerjaan Dimension Paper Contoh Perhitungan Kuantitas Pekerjaan Contoh Perhitungan Kuantitas Pekerjaan Pada Beberapa Pekerjaan Yang Sama Contoh Perhitungan Kuantitas Pekerjaan Bentuk Bangun Khusus Lembar Perhitungan Kuantitas Pekerjan PWD Method Perhitungan Kuantitas Pekerjaan Metode Garis As Perhitungan Kuantitas Pekerjaan Metode Sisi Luar dan Sisi Dalam

Tabel 7c . Perhitungan Kuantitas Pekerjaan Metode Potongan ( Croshing Method) Tabel 8. Tabel 9. Tabel 10. Tabel 11. Tabel 12. Tabel 13. Nilai Perbandingan Kondisi Tanah Perhitungan Panjang Jalan Sebenarnya Contoh Perhitungan Volume Galian dan Timbunan Pada Pekerjan Jalan Raya Bahan Yang Diperlukan Untuk Setiap Satuan Jenis Pekerjaan Kebutuhan Bahan Dasar Untuk Pembuatan Spesi Banyaknya Bahan Yang Diperlukan Untuk Pasngan Batu Kali(KB) dan Bata Merah (BM) Tabel 14. Banyaknya Bahan Yang Dibutuhkan Untuk Campuran Perekat Plesteran Tembok Tabel 15. Tabel 16. Tabel 17. Tabel 18. Tabel 19. Tabel 20. Tabel 21. Tabel 22. Tabel 23. Tabel 24. Tabel 25. Tabel 24. Tabel 25. Banyaknya Bahan Yang Dibutuhkan Untuk 1m3 Beton Proporsi Campuran Dalam Spesifikasi Contoh Analisa Biaya Alat Efisiensi Kerja Waktu Menggali ( detik) Sudut Kecepatan Putar Contoh Perincian Anggaran Biaya Proyek Pembangunan Jalan Raya Contoh Perhitungan Biaya Pekerjaan Contoh Bart Chart dan Curva S. Contoh Jadwal Pengadaan Material Contoh Jadwal Pengadaan Pengadaan Tenaga Kerja Contoh Jadwal Pengadaan Pengadaan Peralatan Perkiraan Keperluan ayu Untuk Cetakan Beton Untuk Luas 10 m2

vii

Tabel 26. Tabel 27. Tabel 28. Tabel 29. Tabel 30. Tabel 31.

Ukuran Tulangan Contoh Perhitungan Kebutuhan Tulangan Keperluan Tenaga Untuk Pekerjaan Beton Produktifitas Tenaga Kerja Contoh Daftar Pengunaan Kebutuhan Bahan Contoh Perhitungan Tenaga Kerja

Tabel 32 . Contoh Daftar Pengunaan Peralatan

viii

TABEL GAMBAR

Gambar 1. Peta Pulau / Propinsi Gambar 2. Peta Lokasi Gambar 3. Lay out Gambar 4. Detail Gambar 5. Rencana Diding Bangunan Gambar 6a. Potongan Memanjang Rencana Jalan Gambar 6b. Potongan Melintang Rencana Jalan Gambar 6c. Penambahan garis bantu Potongan Memanjang Jalan Gambar 6d. Perubahan Penampang Potongan Melintang Jalan

ix

DAFTAR PUSTAKA

1. Aggarwal, Cs.1980. Civil Estimating Costing And Valuation, New Delhi: Katson Publishing Hause Ludhiana.. 2. Asiyanto, 2002.Construction Project Cost Management. Jakarta :PT. Pradnya Paramita. 3. Departemen Pekerjaan Umum, Dirjen. Pengairan, 1998.Pedoman Perhitungan Harga Satuan Pekerjaan Dengan Menggunakan Peralatan, Jakarta : Penerbit Badan Penerbit Depertemen Pekerjaan Umum. 4. Ervianto,W.I., Teori Aplikasi Manajemen Konstruksi, Yogyakarta : Andi Offset. 5. Yoewono, 2001, Analisa Biaya Proyek, Jakarta : Depertemen Pekerjaan umum. 6. Manu, A.I., 2001. Analisa Harga Satuan Untuk Pekerjaan Konstruksi Jalan. Jakarta : PT. Mediatama Saptakarya. 7. Mukomoko,1982.Dasar Penyusunan Anggaran Biaya Bangunan, Jakarta : Kurnia Esa. 8. Mulyadi, 1987. Akuntasi Biaya,Yogyakarta: Badan Penerbit Fakultas Ekonomi Universitas Gajah Mada. 9. Seeley.I.H., 1982. Building Quantities Explained, Third Edition, London :The Macmillan Press LTD. 10.Soedradjat, A, 1984. Analisa Anggaran Biaya Pelaksanaan, Bandung :Penerbit, Nova. 11.Rochmanhadi.1992. Kapasitas dan Produksi Alat-Alat Berat, Jakarta : Penerbit Badan Penerbit Depertemen Pekerjaan Umum. 12 ........,2003,Buku Referensi Untuk Kontraktor Bangunan Gedung dan Sipil, Jakarta :Gramedia Pustaka Utama.

BAB 1.1. Tujuan Bab

I. PENDAHULUAN

Setelah selesai pembelajaran pada bab ini diharapkan: Mahasiswa dapat mengetahui Pengertian Estimasi Biaya khususnya dalam industri Konstruksi Mahasiswa dapat mengetahui kegunaan estimasi biaya Mahasiswa dapat mempersiapkan perhitungan estimasi biaya berdasarkan bestek dan gambar bestek sebagai dasar dalam menyusun estimasi biaya. 1.2. Pengertian Estimasi Biaya Estimasi biaya memiliki sifat yang sangat luas tergantung dari mana sudut pandangnya. secara harafiah estimasi biaya terdiri dari kata : Estimasi Biaya = Perkiraan = Pengorbanan sumber ekonomis yang diukur dalam satuan uang, yang terjadi atau kemungkinan terjadi untuk mencapai tujuan tertentu [5] Dari penjelasan diatas maka estimasi biaya tujuan tertentu . Dalam industri kostruksi estimasi biaya istilah yang sering digunakan untuk menggambarkan perkiraan biaya yang akan digunakan untuk merealesasikan suatu proyek konstruksi. Hal ini dikarenakan untuk merealesasikan proyek konstruksi dilakukan melalui beberapa tahapan yang membutuhkan rentang waktu tertentu . Adanya rentang waktu tersebut kemungkinan yang akan terjadi adalah perubahan besarnya biaya, perubahan besarya biaya ini kemungkinan dapat diakibatkan oleh beberapa hal yang antara lain dapat merupakan : - Perubahan harga material, peralatan dan upah karena adanya kenaikan - Adanya perubahan kondisi lapangan yang berbeda saat direncanakan dengan pada saat dilaksanakan - Pelaksanaan pekerjaan proyek yang berlangsung cukup lama - Penerapan metode pelaksanaan yang berubah dari yang direncanakan - Terjadi sesuatu yang tidak dapat diperkirakan sebelumya (kecelakaan/musibah ) dapat diartikan sebagai perkiraan

segala pengeluaran yang diukur dalam satuan uang yang akan terjadi untuk mencapai

- Informasi dan data yang kurang akurat sehingga perkiraan estimasi yang dibuat kurang jauh menyimpang 1.3. Penggunaan Estimasi Biaya Estimasi biaya merupakan bagian yang terpenting dalam mewujutkan perencanaan suatu proyek konstruksi. lain,dimana Didalam merealesasikan proyek industri konstruksi secara umum paling tidak ada 3 pihak yang satu terkait dengan yang masing masing memiliki kepentingan terhadap estimasi suatu biaya Pemilik Proyek, Konsultan konstruksi. Pihak yang terkait tersebut antara lain :

Perencana, maupun Kontraktor atau mungkin Menejemen Konstruksi. Kegunaan estimasi biaya bagi pihak pihak akan digunakan sebagai a. Pemilik Proyek. Estimasi biaya dapat digunakan : Sebagai dasar untuk meyediakan biaya untuk mewujutkan keinginanya untuk membangun Sebagai dasar untuk menyediakan biaya proyek/ investasi Sebagai dasar untuk menetpkan besarnya biaya bagi jasa perencanaan Sebagai dasar dalam menentukan mengevaluasi biaya penawaran calon kontraktor yang mengajukan penawaran b. Konsultan Perencana Estimasi biaya dapat digunakan : Sebagai dasar dalam membuat perencanaan proyek sesuai dengan keinginan pemilik Sebagai dasar menetapkan perkiraan biaya proyek dalam merealesasikan Sebagai dasar dalam mengevaluasi biaya penawaran oleh calon kontraktor c. Kontraktor Estimasi biaya dapat digunakan : Sebagai dasar dalam menetapkan besarnya biaya penawaran dalam pelelangan Sebagai acuan dalam menetapkan besarnya biaya pelaksanan pekerjaan Sebagai dasar dalam negosiasi dengan sub kontraktor yang akan ikut serta dalam pelaksanaan pekerjaan Sebagai dasar dalam menetapkan keuntungan 1.4. Pengenalan Gambar Bestek dan Bestek. 2

1.4.1. Gambar Bestek Dalam perencanaan proyek konstruksi gambar bestek merupakan gambar rencana memuat lokasi proyek,denah, bentuk bangunan, potongan dan dimensi dengan sustu ukuran pada skala tertentu. Dari gambar bestek disamping akan dapat ditetapkan jenis pekerjaan, serta kuantitas dari komponen bahan yang perlu disediakan, dapat digunakan pula sebagai pedoman dalam pelaksanaan . Oleh sebab itu dengan gambar bestek ini spesifikasi sebagai acuan bangunan yang digunakan. Untuk konstruksi bangunan sipil pada umumnya gambar bestek akan meliputi: o Gambar peta lokasi. Gambar lokasi digunakan untuk menjelaskan tempat keberadaan lokasi proyek dimana bangunan akan didirikan. Didalam gambar lokasi proyek biasanya ditunjukan pada suatu gambar pada tempat tertentu yang secara umum dikenal kemudian berangsur angsur ketempat dimana lokasi proyek berada. Misalnya lokasi proyek ditempatkan berurutan pada gambar peta Pulau, Propinsi, Kotamdya/ Kabupaten, dan kemudian jalan utama yang mudah oleh masyarkat secara umum Peta lokasi tidak dibuat dalam suatu skala, biasanya peta dilakukan dengan menempatan pejelasan tertentu pada peta daerah yang telah ada. Dengan adanya peta lokasi akan dapat digunakan sebagai petunjuk untuk: Mengetahui tempat dimana bangunan akan didirikan Mencari informasi untuk memperoleh data yang menenai segala yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan. Mencari iformasi untuk memperoleh data mengenai keperluan memperoleh bahan, peralatan yang akan digunakan sert tenaga kerja yang mungkin dapat dilibatkan. o Lay out Lay out adalah gambar dari perencanaan bangunan yang akan dibuat yang dapat terdiri dari gambar denaha, pandangan, potongan penampang serta titik duga ketinggian pada bagian tertentu dari bangunan. Pada gambar lay out ini kita dapat memperoleh gambaran yang agak jelas mengenai letak , bentuk, pandangan serta ukuran dari digunakan sebagai acuan untuk kualitas bahan mewujudkan letak, ketinggian, bentuk, dimensi dan ukuran bangunan, sedangkan untuk mewujudkan cara mengerjakan,

bangunan yang ayakan dibuat.Oleh karena itu maka pada lay out ini gambar konstruksi biasanya dibuat dengan skala 1 : 100. Dari ambar lay out akan dapat diperoleh gambaran mengenai beberapa hal antara lain : Jenis pekerjaan yang akan dikerjakan Perlatan yang perlu disediakan Sarana dan prasarana yang perlu disiapkan Jenis tenaga kerja yang perlu disediakan Jenis dan Bahan material yang akan diperlukan Waktu yang akan digunakan untk menyelesaikan pekerjaan.

o Gambar detail Gambar detail merupakan gambar yang dibuat dengan lebih jelas lagi jika dibandingan dengan gambar lay out. Gambar detail dibuat dengan ukuran skala yang relatif agak kecil dimana perbandingan ukuran dengan bentuk bangunan yang akan dibuat tidak besar. Gambar detail biasanya dibuat dengan skala 1: 10 sampai 1: 20. Dengan gambar detail ini dapat menjelaskan bagian bagian tertentu seperti bentuk, letak, ukuran dari bagian konstruksi yang direncanakan. Gambar detail ini memiliki beberapa tujuan antara lain : Untuk memudahkan dalam pelaksanaan Untuk memudahkan bagi pekerja dalam merealesasikan perencanaan Untuk memudahkan dalam pengawasan pekerjaan Untuk memudahkan dalam menyiapkan kebutuhan bahan Untuk memudahkan dalam menghitung biaya terlalu

Berikut contoh gambar bestek dari sutu proyek proyek pembangunan jalan raya.

1.4.2. Bestek Bestek disebut juga sebagai Rencana Kerja dan Syarat.yang kemudian sering disingkat sebagai RKS, merupakan dokumen penting selain gambar bestek. Keberadaanya akan sangat penting bagi pihak yang akan terlibat dalam realesasi suatu perencanaan proyek konstruksi.[4]. Umumnya isi dari Rencana kerja dan Syarat ini terdiri dari lima bagian yaitu, 1. Keterangan, dalam bagian ini dipaparkan mengenai pihak-pihak yang telibat didalamnya, seperti : Pemberi Tugas, Konsultan Perencana,Konsultan Pengawas, termasuh hak an kewajiban dari setiap pihak yang terlibat 2. Penjelasan umum, dalam bagian ini dijelaskan mengenai: (a) Jenis pekerjan, (b) Peraturan peraturan yang digunakan baik yang bersifat nasional maupun lokal, penjelasan mengenai digunakan. 3. Peraturan Teknis, adalah rincian dari setiap pekerjaan yang akan dilasanakan mulai dari pekerjaan persiapan sampai dengan pekerjaan penyelesaian. 4. Syarat Pelaksanaan, yaitu penjelasan lengkap mengenai: (a) Rencana pelaksanaan pekerjaan, (b) Peryaratan dan pemeriksaan bahan yang akan digunakan baik secara visual maupun laboratorium beserta jumlah sampel yang harus diuji, (c) Rencana pengaturan pengaturan ditempat pekerjan. 5. Peraturan Administrasi, menjelaskan te4ntang teknik dan tatacara yang harus dilakukan selama pelaksanan pekerjaan sesuai dengan pemilik proyek. Pada umumnya rencana kerja dan syarat akan terdiri dari : Bagian A Bagian B Bagian C : Persyaratan Umum : Persyaratan Adiministrasi : Persyaratan Teknis berita acara penjelasan pekerjaan dan keputusan akhir yang digunakan,(c) Status dan batas batas lokasi pekerjaan beserta mpatok duga yang

Isi dari masing-masing bagian tidak bersifat kaku, namun lebih ditekankan pada kesesuaian dengan jenis pekerjan di lapangan. Dalam industri konstruksi gambar bestek dan bestek adalah dua bagian yang tidak terpisahkan karena keduanya mempunyai kaitan yang sangat erat. Dengan gambar bestek dan bestek ini akan memudahkan dalam membetuk terciptanya kesepahaman yang sama antara pihak yang terkait.

1.5. Kesimpulan Dalam suatu proyek konstruksi, estimasi biaya adalah salah satu bagian yang akan digunakan sebagai dasar dalam menentukan apakah suatu proyek konstruksi layak untuk direalesasikan atau tidak. Estimasi biaya memiliki peranan yang sangat penting bagi pihak-pihak yang terkait seeperti Pemilik Proyek, Konsultan perencana, maoupun Kontraktor. Pada dasarnya estimasi biaya dapat dihitung dari saat ide untuk membangun telah ada, namun demikian hasilnya tidak akan akurat oleh sebab itu perhitungan dilakukan dengan suatu pendekatan tertentu. Untuk mendapatkan perhitungan estimasi biaya yang agak akurat maka dalam membuat perencaan biaya didasarkan pada gambar bestek dan bestek. Di dalam gambar bestek akan diperoleh ilustrasi mengenai letak, bentuk serta ukuran dengan suatu perbandingan tertentu. Sehingga akan dapat ditentukan jenis pekerjaan, jumlah serta kuantitas dari bahan yang akan digunakan, tenaga kerja sarta alat yang diperlukan untuk merealesasikan pekerjaan tersebut.. Sedangkan didalam bestek atau spesifikasi akan diperoleh berbagai keterangan terutama yang menyangkut cara pengerjaan dan kualitasnya, sehingga akan dapat diperkiraan mengenai mutu bahan dan cara pengerjaaanya. Dengan demikian secara keseluruhan akan dapat dibuat perhitungan untuk dapat menetapakn estimasi biaya. 1.6. Latihan Jawablah pertanyaan berikut dengan benar. 1. Apa yang dimaksud dengan estimasi biaya 2. Mengapa dalam industri konstruksi estimasi biaya memiliki peranan yang penting ? 3. Sebutkan kegunaan estimasi biaya bagi: pihak Pemilik Proyek, Konsultan Perencana dan Kontraktor! 4. Apa yang akan terjadi bila dalam merealesasikan proyek konstruksi estimasi biaya tidak dibuat. 5. Apa yang dimaksud dengan gambar bestek ? 6. Sebutkan kegunaan gambar bestek ! 7. Apa yang dimaksud dengan bestek atau spesifikasi ? 8. Apa kegunaan spesifikasi ! 9. Mengapa gambar bestek dan bestek merupakan dua bagian yang tidak terpisah? 10. Jelaskan hubungan antara gambar bestek dan bestek dengan estimasi biaya ! 6

BAB II. PENETAPKAN dan PERHITUNGAN JENIS PEKERJAAN BANGUNAN SIPIL 2.1.Tujuan Bab Setelah selesai pembebelajaran pada bab ini diharapkan mahasiswa dapat : Menetapkan semua jenis pekerjaan Mengelompokan semua jenis pekerjaan dalam kelompok utama serta perincian nya. Menyusun kelompok jenis pekerjaan dan perincianya kedalam daftar tabel daftar kuantitas pekerjaan, Menetapkan satuan pekerjaan sesuai dengan analisa harga satuan pekerjaan Menghitung kuantitas pekerjaan 2.2. Penyusunan Jenis Pekerjaan dan Penetapan Satuan Pekerjaan Seperti kita ketahui bahwa suatu bangunan terbentuk oleh beberapa sistim komponen yang terbuat dari beberapa jenis bahan atau material. Sistim pada komponen tersebut dibuat dan merupakan satu kesatuan jenis pekerjaan. Jenis pekerjan tersebut mengandung unsur material dan proses pembuatanya. Sedang proses pembuatanya diperlukan metode pengerjaan, peralatan yang digunan serta tenaga kerja yang akan dilibatkan. Dengan demikian dalam satu jenis pekerjaan telah mengandung unsur biaya untuk penggunaan material, pemakaian tenaga kerja dan penggunaan peralatan. Jenis - jenis pekerjaan ditetapkan tidak saja berdasarkan komponen bangunan yang akan direalesasikan yang umumnya terdapat didalam gambar bestek dan bestek, tetapi juga semua pekerjaan yang akan digunakan untuk mendukung berlangsungnya saat pelaksanaan hingga selesainya seluruh pekerjaan. Jenisjenis pekerjaan ini biasanya diimplementasikan dalam kelompok pekerjaan persiapan. Perincian jenis pekerjaan persiapan ini biasanya dijelaskan pada spesifikasi atau hasil rapat penjelasan ( aanwizing ) yang telah disepakati.

Semua jenis pekerjaan kemudian disusun dalam suatu daftar tertentu dengan menggunakan tabel, perhitungan biaya. Perlu diketahui bahwa dalam menetapkan jenis pekerjaan khususnya pada proyek konsruksi pekerjaan sipil tidak jarang yang menetapkan jenis pekerjaanya adalah Konsultan Perencana. Hal ini dikarenakan begitu kompleknya permasalahan yang menyangkut bentuk, ukuran ataupun kualitas material yang akan diginakan sehingga perencana akan lebih mengetahui seluruh pekerjaan yang akan dilakukan. Oleh karena itu pada saat pelelangan ada suatu proyek yang ikatan antara pemilik dengan kontraktor menggunakan suatu kontrak tertentu yang tidak terikat oleh jenis pekerjaan dan volume,akan tetapi satu proyek secara menyeluruh dari awal hingg selesai. 2.2.1. Menentukan Jenis Pekerjaan Perlu diketahui bahwa dalam menentukan satuan jenis pekerjaan harus selalu mengacu pada satuan pada analisa harga satuan pekerjaan, yang umumnya telah dibuat secara baku. Didalam analisa harga satuan pekerjaan ini dibuat sedemikian rupa sehingga telah mengandung unsur unsur biaya baik biaya untuk material, upah pekerja maupun peralatan. Yang besarnya diimplementasikan dalam koefisien biaya. Apabila dalam keadaan khusus sehingga analisa harga satuan pekerjaan tidak tercantum, maka analisa harga satuan pekerjaan perlu dibuat tersendiri, hal ini misalnya akan dijumpai pada suatu jenis pekerjaan yang menggunakan produk baru ataupun pekerjaan yang dalam pelaksananya dilakukan secara khusus. Penyusunan jenis pekerjan baik kelompok utama atau perincianya biasanya diawali dengan menetapan jenis jenis pekerjan yang lebih dahulu dikerjakan kemudian dilanjutkan dengan pekerjaan yang mengikutinya. Berdasarkan data yang diperoleh dari lapangan ternyata perincian jenis pekerjaan pada kelompok utama terdapat beberapa versi. Bagian pertama dari jenis pekerjaan yang tercantum dalan daftar kuantitas pekerjaan pada umumnya adalah pekerjaan persiapan. Khusus untuk pekerjaan serta kondisi proyek persiapan perincianya sangat tergantung dari permasalahan dan sehingga lebih memudahkan dalam membuat perincian jenis pekerjaan, serta mudah dalam mengevaluasi dan akan meningkatkan dalam ketelitian

yang masing -masing mungkin akan berbeda-beda permasalahanya, untuk itu biasannya pada saat diadakan pelelangan jenis jenis pakerjaan pekerjaan ini ditetapkan pada saat rapat penjelasan dan mendapatkan persetujuan dari para pihak. 8

Berikut contoh kelompok utama dan sub jenis pekerjaan persiapan pada suatu proyek pembangunan jalan raya : Pekerjaan Persiapan Pengukuran dan pemasangan patok ( LS ) Papan nama proyek. ( bh ) Pembuatan kantor direksi ( m2 ) Pembuatan los kerja. ( m2 ) Pengadaan gudang... ( m2 ) Pengadaan air kerja. ( Ls ) Pengadaan penerangan ( Ls ) Pengujian bahan.. ( Ls ) Pengadaan foto dokumentasi.. ( Ls ) Mobilisasi dan demobilisasi ( Ls )

Setelah jenis pekerjaan persiapan kemudian dilanjutkan dengan menetapkan pekerjaan berikutnya, jenis pekerjaan ini bersiafat khusus artinya jenis pekerjaanya tergantung dari bangunannya yang akan dibuat. Pada umumnya rencan bangunan terdapat pada gambar bestek dan penjelasanya. Untuk jenis bangunan jalan raya seperti mislnya. Pekerjaan Tanah Pengupasan top soil.. ( m3 ) Pekerjaan galian tanah.. ( m3 ) Pekerjaan timbunan.. ( m3 ) Pekerjaan angkutan pembuangan/mendatangan tanah ( m3 ) Dst

Pekerjaan perkerasan, ada bebarapa jenis konstruksi perkerasan jalan yang kita kenal selama ini. Yang paling banyak digunakan adalah konstruksi perkerasan kaku lentur dan perkerasan kaku. Untuk rencana jalan dengan konstruksi lentur maka jenis pekerjan dibuat seperti berikut : Pekerjaan Lapis Perkerasan: Lapis pondasi bawah ( sirtu klas A, CBR>20 % ), tebal = 9 cm, ..( m3 )

Lapis pondasi atas (agregat bt pecah,klas A,CBR>20%)tebal = cm (m3 ) Lapis penutup (laston tebal 5 cm ) .( m2 )

Untuk rencana jalan dengan konstruksi perkerasan kaku jenis dan perincian pekerjaan : Lapis Pondasi atas, ( batu pecah, CBR 95), tebal = cm, .............. (m3 ) Lean Concrete ( beton mutu K .. ),tabal = Reinforceen concrete ( beton K 450 ), tebal = cm.. (m3 ) cm (m3 )

Pekerjaan Marka dan Rambu Rambu. (unt ) Marka.. ( Ls ) dst Galian tanah salaran... ( m3 ) Saluran beton..............( m1 ) dst Penanaman rumput .( m2 ) Dst

Pekerjaan Saluran

Pekerjaan Talud

Untuk pekerjan bangunan gedung jenis pekerjaan disusun secara konvensional meliputi pekerjaan sebagai berikut : Pekerjaan Tanah yang meliputi : Pembersihan Lapangan Galian pondasi Urugan tanh bekas galian Pembuangan tanah dst

Pekerjaan Beton Bertulang Beton pondasi Beton slof Kolom 10

Balok Plat Tangga Dst. Pasangan pondasi Pasangan dinding Dst.

Pekerjaan Pasangan:

Jenis Pekerjaan yang lain misalnya:Pekerjaan kayu, pekerjaan besi, pekerjaan ubin pekerjaan finishing ( plestersan dan pengecatan ). Penyusunan jenis pekerjaan dapat dibuat pula dalam suatu kelompok elemen seperti pada contoh berikut : i). Elemen struktur bawah ( Sub - structure ), meliputi pekerjaan : galian, beton , begisting dan penulangan ii).Elemen structure atas ( Super - structure ), meliputi pekerjaan rangka beton, lantai, tangga, atap dinding, jendela dan pintu. iii).Internal finishing, meliputi kerja finishing dinding, lantai dan langit-langit. iv).Fitting dan Furnishing v). Services vi).Pekerjan luar ( External work ) 2.2.2. Membuat Daftar Kuantitas Pekerjaan Jenis pekerjaan disusun menjadi kelompok utama dan kemudian dirinci menjadi sub kelompok jenis-jenis pekerjaan dengan satuan tertentu misalnya satuan m3, m2 ,m1 dan sebagainya.Biasanya satuan tersebut telah ditetapkan dalam standart of measurement. Semua unsur-unsur diatas kemudian dibuat dalam suatu daftar yang disebut dengan Daftar Kuantitas Pekerjaan. Dengan menyusun semua jenis pekerjaan didalam tabel daftar kuantitas pekerjaan ini akan memudahkan dalam menginventaresasi semua pekerjan yang merupakan implementasi dari seluruh pekerjaan yang akan dilakukan. Disamping itu dengan daftar ini akan lebih memudahkan dalam melakukan evaluasi atau penilaian kemajuan pekerjaan yang sedang dilaksanakan . Dalam daftar kuantitas pekerjaan ini disamping dicantumkan nomor urut, jenis pekerjaan , jumlah dan satuan pekerjaan, juga dicantumkan pula bagian untuk mengisi 11

harga satuan pekerjaan dan biaya. Hal ini dimaksudkan agar dalam menetapakan jenis pekerjaan selalu memperhaitian analisa harga satuan pekerjaan Dengan demikian selain berfungsi untuk mendata seluruh jenis pekerjaan, kuantitas dan satuan, daftar kuantitas pekerjaan ini natinya akan digunakan untuk memudahkan dalam menghitung perincian biaya. Berikut dibawah diberikan lentur Tabel I. Daftar Kuantitas Pekerjaan No I 1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 1.6 1.7 1.8 1.9 II 2.1 2.2 2.3 III 3.1 3.2 3.2 .. Jenis Pekerjaan P. PERSIAPAN Pengukuran Papan nama proyek Kantor direksi keet Gudang Los kerja Pengadaan penerangan Pengadaan air kerja Pengujian bahan Pengadaan foto dokumen P. TANAH Pengupasan top soil Galian tanah Timbunan P. PERKERASAN Sub base, tebal = cm Base, tebal = cm Serface, laston tebal= cm .. dan seterusnya . . . M3 M3 M2 Rp Rp Rp Rp... Rp Rp... . . . M3 M3 M3 Rp Rp Rp Rp... Rp Rp... .. . 36 24 36 Ls . Ls Ls Ls unit M2 buah M
2

contoh

tabel daftar kuantitas pekerjaan untuk

beberapa jenis pekerjaan pada rencana pembangunan jalan raya konstruksi perkersan

Jumlah Satuan

Harga Satuan Pekerjaan Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Biaya

Rp... Rp Rp... Rp Rp... Rp Rp... Rp Rp... Rp

M2 M2

1.10 Mobilisasi & demobilisasi

12

2.3.Perhitungan Kuantitas Pekerjaan Kegiatan yang secara khusus menghitung kuantitas pekerjaan disebut sebagai Quantity Surveying, sedangkan profesi khusus yang dimiliki seorang ahli dalam perhitungan kuantitas pekerjaan disebut sebagai Quantity Surveyor. Setelah seluruh pekerjaan diketahui baik jenis, kuantitas maupon satuan pekerjaan maka, berikutnya adalah menghitung kuantitas pekerjaan dengan berpedoman pada daftar kuantitas pekerjaan. Keakuratan dalam menghitung kuantitas pekerjaan akan sangat berpengaruh pada keakuratan dalam mengestimasi biaya. Oleh karena itu untuk menjamin keakuratan tersebut maka, dalam proses perhitungan kuantitas pekerjaan diperlukan adanya tata cara dan metode tertentu. 2.3.1. Lembar Perhitungan Untuk memperoleh hasil yang akurat maka, perhitungan dilakukan dalam suatu lembar perhitungan yang disebut sebagai Dimension Paper atau lembaran kerja , sedangkan cara menghitung dapat dilakukan secara manual ( calculator ) atau dengan mengunakan alat bantu computer. Secara umum didalam formulir terdapat empat bagian seperti dibawah ini . Tabel 2. Dimension Paper [2] :.. :. :. :/.. Dimesion ( Ukuran ) (2) Squaring ( Hasil perkalian ) (3) Discription ( Penjelasan ) (4)

Nama Proyek No Gambar Lembar Kerja Hal

Timesing ( Perkalian ) (1)

Keterangan : Kolom (1),Timesing , digunakan untuk menuliskan banyaknya elemen yang sama , sekaligus untuk menuliskan ketentuan dalam perhitungan elemen. 13

Kolom (2), Dimension, digunakan untuk menuliskan ukuran dimensi dari elemen yang diperoleh dari gambar untuk dihitung kuantitasnya. Angka yang dimasukan dalam kolom ini adalah ukuran panjang, luas dan volume, disepakati hanya dua digit dibeakang koma. Untuk menuliskan angka-angka didalam kolom ini memerlukan konsistensi. Yang perlu dituliskan pertama kali dalam kolom ini adalah untuk dimensi beurutan dari paling atas kebawah yaitu ukuran panjang, lebar kemudian tinggi /tebal. Angka-angka ukuran dimensi dinyatakan sebagai berikut: - Angka dengan dua digid dibelakang koma berarti Panjang dengan satuan meter (m ). Misalnya : 22,00 12,00 18,50 Angka bulat tanpa angka dibelakang koma, berart jumlah Jumlah . Misalnya: angka 20, 10, 5. - Dua buah angka Misalnya : dengan susunan diatas dan dibawah, masing-masing 30,00 10,00 - Tiga buah angka, yang tersusun menjadi tiga baris: atas , tengah dan bawah dengan masing-masing memiliki dua digid dibelakang koma, berarti Volume Misalnya: 15,00 12,00 5,00 Menurut kesepakatan para Quantity Surveyor ditetapkan sebagai berikut : Angka teratas menunjukan panjang Angka dibawahnya ( tengah ) menunjukkan lebar Angka terbawah menunjukan tinggi atau tebal Kolom ( 3)Squaring, digunakan untuk menuliskan hasil perhitungan dari ketentuan yang terdapat pada kolom (2). Hasil yang diperoleh dapat berupa satuan volume, luas, unit/buah atau satuan panjang. Misalnya: 20,00 m3 30.00 m2 15.00 buah/unit 14 memiliki dua digid dibelakang koma berarti Luas dengan satuan persegi.

Kolom (4),Descriptions,digunakan untuk memberi keterangan mengenai jenis pekerjaan yang dihitung. Dari uraian diatas berikut dibawah ini perhitungan Tabel 3 Contoh Perhitungan Kuantitas Pekerjaan Timesing (Perkalian) (1) Dimesion (Ukuran) (2) 2.50 .80 .40 3.00 2.50 20.0 20.00 m Ubin plin ( ukuran panjang ) Galian tanah untuk pondasi sampai kedalaman kurang dari 1 m. (ada 3 macam , maka dikalikan 3 ) Squaring (Hasil perkalian ) (3) Discription ( Penjelasan ) (4) Galian tanah untuk pondasi sampai kedalaman kurang dari 1 m. ( satuan volume ) Ubin lantai keramik ukuran ubin 30x30cm ( satuan luas ) contoh cara penggunaan dalam

0.80 m3 7.50 m
2

3/

2.50 .80 .40

2.40 m3

3/2

2.50 .80 .40

Galian tanah untuk. 4.80 m3 ( ada 3x2 macam, dikalikan 3x2 = 6 ) Galian tanah untuk. 5.60 m3 ( ada 4 dan 3 macam, dikalikan 4+3=7 )

4/ ./ 3/

2.50 .80 .40

15

Tabel 4. Contoh Perhitungan Kuantitas Pekerjaan Pada Beberapa Pekerjaan Yang Sama Timesing (Perkalian) (1) 4/3/ ./ / 3/ / 2/4/ /. / /3/ 2/ ./ 2/ 2/ Dimesion (Ukuran) (2) 2.50 .80 .40 2.50 .80 .40 3.00 3.00 0.90 2.10 5.00 4.00 0.15 5.00 4.00 0.12 Squaring (Hasil perkalian ) (3) Discription ( Penjelasan ) (4) Galian tanah untuk. 16.8 m3 { ada 4 dan 3 macam jumlahnya 3 (4+3)x3 = 21 } Galian tanah untuk. { ada 2 kali 4 dan 3 3 2x (4+3)= 14 Pasangan dinding bata batu 36.00 m2 3.78 m2 32.22 m2 4/ Plat beton tebal 15 cm 12.00 m3 Ddt. Untuk pintu

11.2 m

NIL Plat beton tebal 12

7.20 m3

Apabila terdapat beberapa jenis pekerjaan yang sama, serta memiliki ukuran yang sama pula maka pada kolom timesing ( perkalian ) tidak perlu dituliskan lagi , tetapi cukup diberi tanda ( . ) atau titik . Untuk perhitungan suatu elemen yang mana perlu dilakukan perhitungan dengan pengurangan, misalnya luas pasangan dinding yang harus dikurangi dengan luas jendela atau pintu maka pada kolom description diberi keterangan Ddt ( singkatan dari deduction yang berarti dikurangi.). Untuk memudahkan dalam membedakan dengan perhitungan yang lain maka, angka untuk deduction diberi warna merah Jika terjadi kesalahan dalam memasukan data sehingga proses perhitungan salah , maka data tersebut tidak perlu dihapus, atau dicoret. Untuk itu maka dalam penjelasan perlu diberi tanda NIL 16

Tabel 5 Contoh Perhitungan Kuantitas Pekerjaan Bentuk Bangun Khusus [9] Timesing (Perkalian) (1) / 22 / 7 / 2/ 22 / 7 22 / 7 Dimesion (Ukuran) (2) 4.00 3.00 2.00 2.00 2.00 3.14 m2 0.50 0.50 3.00 Silinder dengan jari-jari 0.50 m dengan ketinggian 3m Volume = Luas lingkaran x tinggi Squaring (Hasil perkalian ) (3) Discription ( Penjelasan ) (4) Bentuk segi tiga Dengan alas 4.m dan tinggi 3m Luas = alas x tinggi Lingkaran dengan radius 2 m. Luas lingkaran = r2 Setengah lingkaran dengan radius 2 m Luas lingkaran = 2 r

6.00. m2 12.57 m2

2,38 m3

Dalam menghitung kuantitas pekerjaan pada dasarnya ada beberapa cara yang dapat digunakan. Oleh karena itu disamping dapat menggunakan lembar perhitungan seperti diatas, perhitungan kuantitas pekerjaan dapat pula dilakukan dengan menggunakan lembar perhitungan yang lain salah satu contoh seperti dibawah ini. Tabel 6. Lembar Perhitungan Kuantitas Pekerjaan PWD. Method [1] Hasil Pengukuran Kuantitas No (1) Jenis /Uraian Pekerjaan (2) Juml (3) Pj (4) Lbr (5) Tg/T b (6) Sub. (7) Tot (8) Keterangan (9)

Keterangan : Kolom (1), digunakan untuk menuliskan nomor urut Kolom (2), digunakan untuk menuliskan jenis atau uraian setiap item pekerjaan 17

Kolom(3),digunakan untuk menuliskan jumlah atau banyaknya jenis atau item pekerjaan yang sama. Kolom (4),(5( dan (6), digunakan untuk menuliskan hasil pengukuran masing-masing dalam dimensi panjang (Pjg), lebar ( Lbr) dan tebal (Tb) atau tinggi (Tg). Kolom (7),digunakan untuk menuliskan sub total kuantitas pekerjaan yang diperoleh dari perhitungan dimensi untuk setiap item pekerjaan Kolom(8),digunakan untuk menuliskan total kuantitas pekerjaan untuk jenis pekerjaan. Kolom(9), digunakan untuk menuliskan dalam memberikan keterangan pada setiap item pekerjaan yang bersangkutan. Perhitungan kuantitas pekerjaan yang dilakukan dengan menggunakan

lembar perhitungan ini memiliki kelebihan dibandingkan dengan menggunakan cara sebelumnya. Dengan lemar perhitungan ini maka perhitungan dapat langsung dikerjakan dengan menggunakan bantuan computer 2.3.2. Metode Perhitungan Ada bestek, yaitu : tiga
[1]

metode perhitungan kuantitas pekerjaan

didasarkan dari gambar

a. Metode garis as ( Centre line method ) Perhitungan kuantitas pekerjaan metode ini didasarkan pada panjang as bangunan sedang kan untuk menghitung kuantitasnnya baik luas maupun volumenya dikalikan dengan lebar dan tebalnya. Dengan metode ini perhitungan lebih mudah, namun demikian metode ini hanya cocok untuk bangunan dengan bentuk pambangian ruangan yang sederhana untuk bangunan dengan pembagian ruangan yang terlalu banyak hasil perhitungan tidak akan akurat. b. Metode antar sisi luar dan sisi dalam ( In to in and out to out method ) Dengan metode ini perhitungan didasarkan pada ukuran elemen bangunan yang sebenarnya karena tidak akan ada bagian yang overlap. oleh sebab itu pengukuran akan dilakukan pada bagian sisi dalam atau sisi luar saja. Dengan metode ini memberikan hasil perhitungan yang lebih akurat c. Metode Potongan ( Crossing method ) Perhitungan kuantitas pekerjaan dengan metode ini didasarkan pada penampang yang terpotong untuk kemudian dihitung luas atau volume. 18

Berikut contoh cara perhitunganya: Perhitungan didasarkan pada Gambar 5. Tabel 7 a. Perhitungan Kuantitas Pekerjaan Metode Garis As Hasil Pengukuran No (1) 1 Jenis /Uraian Pekerjaan (2) I.Pekerjaan Tanah Galian tanah asli dgn kedalaman sampai 2m Tembok panjang Tembok pendek Jumlah (m3) 2 II. Pekerjaan. Beton Pondasi beton tbl 15cm Tembok panjang Tembok pendek Jumlah (m3) III.Pekerjaan Pasangan Pasangan batu bata dengan spesi 1:6 Pondasi panjang Tembok panjang Pondasi pendek Tembok pendek Jumlah (m3) 2 2 2 2 4.30 4.30 3,30 3.30 0,40 0,30 0,40 0,30 0,20 0,70 0,20 0,70 0,728 1,806 0,528 1,386 4,448 2 2 4.30 3.30 0,60 0,60 0,20 0,20 1,03 0,79 1,82 2 2 4.30 3.30 0,60 0,60 0,60 0,60 3,10 2,30 5,48 5,50 Juml (3) Pj (4) Lbr (5) Tg/T b (6) Kuantitas Sub. (7) Tot (8) Keteranga n (9)

19

Tabel 7 b. Perhitungan Kuantitas Pekerjaan Metode Antar Sisi luar dan Sisi Dalam Hasil Pengukuran No (1) 1 Jenis /Uraian Pekerjaan (2) I.Pekerjaan Tanah Galian tanah asli dgn kedalaman sampai 2m Tembok panjang antar sisi luar Tembok pendek antar sisi dalam Jumlah (m3) 2 II. Pekerjaan. Beton Pondasi beton tbl 15cm Tembok panjang antar sisi luar Tembok pendek antar sisi dalam Jumlah (m3) 3 III.Pekerjaan Pasangan Pasangan batu bata dengan spesi 1: 6 Pondasi panjang Tembok panjang Pondasi pendek Tembok pendek Jumlah (m3) 2 2 2 2 4.70 4.60 2,90 3.00 0,40 0,30 0,20 0,70 0,20 0,70 0,20 0,70 0,752 1,932 0,464 1,26o 4,448 2 2 4.90 2.70 0,60 0,60 0,20 0,20 1,176 0,648 1,824 2 2 4.90 2.70 0,60 0,60 0,60 0,60 3,53 1,94 5,47 Juml (3) Pj (4) Lbr (5) Tg/T b (6) Kuantitas Sub. (7) Tot (8) Keteranga n (9)

20

Tabel 7 c. Perhitungan Kuantitas Pekerjaan Metode Potongan ( Crossing method ) Hasil Pengukuran No (1) 1 Jenis /Uraian Pekerjaan (2) I.Pekerjaan Tanah Galian tanah asli dgn kedalaman sampai 2m Tembok panjang Tembok pendek Jumlah (m3) 2 II. Pekerjaan. Beton Pondasi beton tbl 15cm Tembok panjang Tembok pendek Jumlah (m3) 3 III.Pekerjaan Pasangan Pasangan batu bata dengan spesi 1: 6 Pondasi panjang Tembok panjang Pondasi pendek Tembok pendek Jumlah (m3) 2 2 2 2 4.60 4.60 3,00 3.00 0,40 0,30 0,40 0,30 0,20 0,70 0,20 0,70 0,736 1,932 0,480 1,260 4,408 2 2 4.60 3.30 0,60 0,60 0,20 0,20 1,10 0,72 1,82 2 2 4.60 3.00 0,60 0,60 0,60 0,60 3,10 2,30 5,47 Juml (3) Pj (4) Lbr (5) Tg/T b (6) Kuantitas Sub. (7) Tot (8) Keteranga n (9)

21

Dalam membuat perhitungan ada beberapa jenis pekerjaan yang perlu diperhatikan diantaranya : Pekerjaan tanah Tanah memiliki 3 kondisi yang berbeda yang berpengaruh pada besarnya volume,hal ini dikarenakan volume tanah dapat menyusut dan dapat pula mengembang . tergantung dari pengaruh lingkungan yang ada disekitarnya. 1) Kondisi asli( bank ), kondisi ini terbentuk secara alami yang tanpa ada pengaruh dari . 2) Kondisi lepa/gembur ( loose), kondisi lepas/gembur adalah kondisi dimana tanah terlepas dari butiran satu dengan yang lain. Kondisi lepas ini misalnya tanah hasil galian dari suatu tempat. 3) Kondisi padat( compacted ), adalah diperoleh dengan cara dipadatkan . Untuk tanah dengan volume yang cukup besar, dengan kondisi tanaha yang berbeda maka akan memiliki volume yang berbeda pula. Kondisi tanah dalam keadaan asli, lepas dan padat biasanya memiliki suatu nilai perbandingan ( nilai pembanding ) yang tertentu. Satu jenis tanah memiliki nilai perbandingan yang berbeda-beda tergantung dari jenis tanahnya. Untuk dapat mengetahui volume tanah sesuai dengan kondisi yang diinginkan maka perlu disesuaikan dengan nilai pembanding. Tabel 8. Nilai Perbandingan Kondisi Tanah Jenis Tanah Asli Tanah berpasir Tanah biasa Tanah liat Tanah bercampur kerikil Kerikil Kerikil besar Pecahan batu kapur,pasir Pecahan cadas 1,00 1,00 1.00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 Kondisi Lepas 1,11 1,28 1,43 1,18 1,33 1,42 1,63 1,75 Padat 0,99 0,90 0,90 1,00 1,03 1,29 1,22 1,40 kondisi tanah yang mampat yang

22

Contoh : Dari suatu galian tanah biasa dengan volume = = 1000 m3 Maka volume tanah kondisi tanah dalam keadaan lepas dan kondisi padat dihitung sebagai berikut: Dari tabel diperoleh nilai pembanding sebagai berikut : Kondisi asli = 1.00, kondisi lepas = 1,28, kondisi padat = 0.90 Vulume tanah dalam keadaan lepas = 1,28/1,00 x 1000 m3 = 1280 m3 Volume tanah dalam keadaan padat = 0.9/1,00 x 1000 m3 = 900 m3 Pekerjaan Beton Pada konstruksi beton untuk strukur sering kita jumpai ada bagian komponen yang overp antara bagian satu dengan yang lain seperti misalnya pada struktur kolom,balok dan plat. Dalam meghitung kuantitas disepakati hal-hal sebagai berikut : Volume kolom dihitung menerus panjang menerus dikalikan dengan luas penampang. Plat beton, volume dihitung seluruh luasan permukaan tidak yang masuk dalam kolom ) dikalikan dengan tebal Volume balok dihitung berdasarkan panjang bersih ( tidak termasuk kolom ) dikalikan dengan luas penampamg balok setelah ketinggian balok dikurangi dengan tebal plat. Volume untuk balok induk dan balok anak yang saling berpotongan, yang dihitung sebagai balok menerus adalah balok induk. 2.3.3. Perhitungan Kuantitas Pekerjaan Jalan Raya Untuk pekerjaan sipil terutama seperti jalan raya, saluran irigasi, pemipaan dan sejenisnya. pada umumnya ukuran pada dimensi panjang tidak dapat langsung diambil dari gambar bestek, hal ini dikarenakan panjang dari bangunan yang terdapat pada gambar adalah ukuran panjang pada posisi horizontal, sedangkan obyek dari bangunan disamping memiliki dimensi panjang juga memiliki posisi memiliki kemiringan. Dengan demikian untuk mendapatkan ukuran panjang yang sebenarnya harus dihitung terlebih dahulu panjang sebenarnya., sedangkan ukuran dimensi yang lain dapat langsung diambil dari gambar penampang atau gamar detail yanga lain.

23

Contoh perhitungan beberapa kuantitas pekerjaan pada proyek jalan Raya: Rencana pembangunan jalan raya seperti gambar berikut: Gambar 6 a. Potongan memanjang Gambar 6 b Penampang Melintang Sebelum dilakukan perhitungan sudah barang tentu dibuat terlebih dahulu daftar kuantitas pekerjaan. Sedangkan perhitungan disini tidak akan dibahas seluruh pekerjaan, pembahasan pada contoh terutama untuk pekerjaan yang komplek seperti pada pekerjan galian dan timbunan. Tahapan perhitungan dilakukan sebagai berikut: Menghitung panjang jalan sebenarnya Panjang jalan yang sebenarnya digunakan sebagai dasar dalam menghitung beberapa komponen yang terdapat didalam konstruksi jalan raya, diantaranya: volume galian, timbunan, lapis perkerasan, trotoar dan sebagainya. Untuk menghitung panjang jalan sebenarnya perlu dilakukan terlebih didahului dengan menambahkan garis bantu untuk menggambaran posisi ketebalan top soil ( tanah humus) dan ketebalan lapis perkeraan, yang ditempatkan pada gambar potongan memanjang dan melintang dari rencana jalan. Sehingga diperoleh gambar tambahan seperti ditunjukkan pada Gambar 6 c. Dari gambar serta penjelasan dari rencana kerja dan syarat-sarat maka akan diperoleh informasi bagian mana tanah yang harus dikupas, digali serta ditimbun. Perhitungan panjang jalan sebenarnya dilakukan terperinci untuk setiap potongan memanjang jalan yang dibatasi pada setiap STA pada titik tertentu. Perhitungan seperti ditunjukan pada Tabel 9.

24

Tabel 9 Perhitungan Panjang Jalan Sebenarnya ( PJS ) Jarak mendatar (m) 100 0 + 100 2 0 + 170 3 0 + 200 4 0 + 256 5 0 + 300 6 0 + 324 7 0 + 400 8 0 + 500 Jumlah Menghitung pekerjaan galian dan timbunan Perhitungan volume pekerjaan untuk pekerjaan galian dan timbunan dilakukan dengan mengalikan luas penampang rata-rata dari STA yang saling bedekatan dengan panjang jalan sebenarnya. Luas penampang rata-rata dari antara penampang pada STA dihitung dengan mengukur terlebih dahulu dimensi dari setiap penampang, setelah dikurangi bagian top soil dan lapis perkerasan, seperti ditunjukan pada Gambar 6 d yang merupakan perubahan dari Gambar 6 b Perhitungan volume galian dan timbunan dilakukan sekaligus dalam satu tabel seperti ditunjukkan contoh pada Tabel 10. 500,240 100 0 1,0000 100,000 76 5 1,0012 76,091 24 5 1,0012 24,029 44 0 1,0000 44,000 56 0 1,0000 56,000 30 5 1,0012 30,036 70 5 1,0012 70,084 Kemiringan (%) 0 Koefisien pengali 1,0000 Panjang jalan sebenarnya (m) 100,00

No 1

STA 0 + 00

25

Tabel. 10 Contoh Perhitungan Volume Galian dan Timbunan Pada Pekerjan Jalan Raya
No STA PJS (m) Sket dan perhitungan {(L. STA awal + L. STA berikutnya)/2xPJS} Volume ( m3 ) Timbu Galian nan

0+00 Luas penampang =A A = 15 x 0,20 = 3 1 7,5 7,5 1 0+100 A = {(0,4 + 1,1)/2 x 7,5}+1,1x7,5 = A = 13,875 Vol. = (3 + 13,875 )/2 x 100,00 = 843, 75 m3 2 0+170 3 0+200 1,0 4 56,00 0,7 1,7 30,036 Vol = (13,875 + 0)/2x 70,084 = 486,21 m3 5,8 5,8 486,21 0 70,084 A =0 100,00 0,4 1,1

843,75

A ={(1+0,7)/2 X5,8}+{(0,7+1,7)/2X5,8}= A = 11,89 V = ( 0 + 11,89)/2 x 30,036 = 178,56 5,9 5,6 0

178,56

0+256 1,1 1,1 0,6 647,92 5 44,00 1,1 0,3 1329,96 354,09 1005,04 A = ( setelah dihitung ) = 4,845 m2 V = (11,25+4,845)x 44/2 = 345,09 m3 Dan seterusnya Sub total 26 44,00 A = (1,1 X5,9)+ (1,1+0,6)/2x5,8=11,25 V = (11,89 + 11,25)/2x56 = 674,92 6,0 4,3 0

...........................Tabel lanjutan
Volume ( m3 ) Timbu Galian nan

No

STA

PJS (m)

Sket dan perhitungan {(L. STA awal + L. STA berikutnya)/2xPJS}

Sub total 0+300 6 0+324 24,029 A= 0 V = (48,845 + 0 ) X 24,029/2 = 58,21 m3 14,4 7 0+400 76,02 1,2 0,7 A 8 100,00 10,6 0+500 0,3 = (1,2 + 0,7)/2 x 14,4 = = 13,68 m2 A = 4,845 m2

1329,96

1005,04

58,21

843,75

Vol. = ( 0+ 13,875 )/2 x 76 = 519,84 m3

519,84

0 A = 10,6 x 0,3 = 3,18 m2 V = ( 13,68 + 3,18 ) x100/2 = 843 m3 843,00

Total

2692,8

1240,78

27

Dari hasil perhitungan seluruh pekerjaan galian dan timbunan maka jumlah dari : Volume galian total Volume timbunan total = 2692,80 m3 tanah kondisi asli = 1240,78 m3 tanah kondidsi padat

Jika jenis tanah adalah tanah biasa dimana nilai konversi adalah : kondisi asli =1,00 , kondisi lepas =1,28 dan kondisi padat = 0,90 Untuk mendapatkan kondisi lepas, maka volume tanah adalah : Volume tanah galian Volume tanag timbunan = 2692,80 m3 x 1,28 / 1,00 = 3446,784 m3 = 1240,78 m3 x 1,28 / 0,90 = 1764,665 m3

Jika jumlah volume galian tanah lebih besar dibandingkan dengan voleme galian maka perlu adanya pekerjaan untuk membuang tanah keluar lokasi. Sebaliknya jika volume galian tanah lebih besar dibandingkan dengan volume timbunan maka perlu adnya pekerjaan endatangkan tanah. Adapun jumlah volumenya adalah selisih dari jumlah kedua jenis pekerjaan tanah tersebut. Untuk mengetahui kuantitas pekerjaan pada perkerasan jalan maka dihitung sebagai berikut. Contoh kuantitas pekerjaan untuk perkerasan lentur yang memiliki 3 lapis : Volume lapis pondasi bawah Volume lapis pondasi atas = panjang jalan sebenarnya x lebar perkerasan x tebal = panjang jalan sebenarnya x lebar perkerasan x tebal

Luas lapis permukaan (tebal=t) = panjang jalan sebenarnya x lebar perkerasan 2.4. Kesimpulan utama dan perinciannya, serta satuan pekerjaan hal ini

Dalam menetapkan jenis pekerjaan perlu diperhatikan pengelompokan jenis pekerjaan baik kelompok dikarenakan akan berpengaruh pada perhitungan harga satuan pekerjaan. Untuk memudahkan dalam menghitung kuantitas pekerjan menambah ketelitian dalam perhitungan, maka perhitungan beragam tergantung dari keinginan masingmasing. Dalam menghitung kuantitas pekerjaan ada beberapa hal yang perlu diperhatikan salah satu misalnya pekerjaan beton bertulang yang elemen satu dengan yang lain saling berimpitan, demikian juga pekerjaan tanah yang mana jenis tanah yang sama tetapi dalam kondisi yang berbeda akan memiliki volume yang berbeda pula. serta untuk dilakukan dengan

menggunakan bentuk tabel perhitungan. Sedangkan bentuk tabel perhitungan sangat

28

2.5.

Latihan

Jawablah pertanyaan berikut dengan benar ! 1. Jelaskan cara menetapkan jenis-jenis pekerjaan pada saat akan menyusun estimasi biaya 2. Sebutkan komponen apa saja yang perlu dicantumkan dalam menyususn daftar kuantitas pekerjan? 3. Apa yang perlu diperhatikan pada saat akan menetapkan satuan pekerjaan pada saat menyusun daftar kuantitas pekerjaan ? 4. Hitunglah kuantitas pekerjaan menggunakan lembar dimension paper pada pekerjaan beton bertulang jumlah = 5buah masing-masing panjangnya = 6 m , lebar =0,40 m dan tingginya = 0,60 m . 5. Apa perbedaan perhitungan kuantitas pekerjaan berdasarkan metode garis as bangunan dengan n metode antara sisi dalam dan sisi luar? 6. Apa kegunaan factor konversi tanah? 7. Dalam menghitung voleme galian dan timbunan pada konstruksi jalan raya perlu dihitung panjang jalan sebenarnya ? 8. Pada gambar berikut diminta untuk menetapkan jenis dan kemudian menghitung kuantitas pekerjaan ! 30
-0,20

100

30
0,00

Muka tanah 80 Plesteran 1Pc : 2 Ps

30 50 60 100 60 50

Pasangan bt kali1:PC : 4 PS

Penampang melintang rencana saluran ( ukuran cm )

Kemiringan saluran Jarak mendatar 0 + 00

3% 0+500

3% 1+0.00

2% 1+ 100

Penampang memanjang

29

4,3 m

4 4 A Aa 3,3 m A

4.0 m Gambar 5. Rencana Dinding Bangunan ( Tanpa Skala )

0,30 0,20 0,20 0,20 0,40 0,60 Potongan Dinding Pot. A A

0,60

30

31

BAB III PERHITUNGAN HARGA SATUAN PEKERJAAN 3.1. Tujuan Bab Setelah mengikuti pembelajaran pada bab ini diharapkan mahasiswa dapat : Mengetahui komponen harga satuan pekerjaan Menetapkan koefisen satuan biaya pekerjaan Mengetahui cara menghitung harga satuan pekerjaan Menghitung harga satuan pekerjaan yang dikerjakan secara manual Menghitung harga satuan pekerjaan yang pelaksaanya menggunkan alat. 3.2. Analisa Harga Satuan Bahan Analisa harga satuan bahan adalah harga satuan yang disusun berdasarkan kebutuhan bahan yang akan digunakan dalam konstruksi. Untuk suatu jenis pekerjaan dengan satuan pekerjaan yang berbeda maka akan berbeda pula jumlah kebutuhan bahan yang akan digunakan. Misalnya pekerjaan pasangan batu bata, satuan pekerjaan jenis ini bisa berupa satuan luas atau satuan volume. Kebutuhan bahan untuk pekerjaan satuan luas akan berbeda jumlahnya jika dibandingkan dengan satuan pekerjaan yang menggunakan satuan volume.Jumlah kebutuhan bahan untuk satuan luas sudah barang tentu akan lebih sedikit dibandingkan satuan volume. Harga satuan pekerjan untuk bahan akan terdiri dari kebutuhan bahan untuk satu satuan pekerjaan bahan yang nilainya dibuat dengan menggunakan angka/koefisien dari bahan/ harga bahan yang bersangkutan. Adanya beberapa macam bahan yang digunakan dalam industri konstruksi maka kebutuhan akan berbeda pula. Hal ini dikarenakan setiap jenis bahan memiliki karateristik yang berbeda-beda. Untuk menetapkan kebutuhan bahan sebagai dasar dalam menetapkan koefisien sebagai dasar dalam membuat analisa harga satuan bahan maka perlu adanya dasar dasar yang digunakan dalam menghitung kebutuhan bahan. 3.2.1. Perhitungan Kebutuhan bahan 3.2.1.1. Perhitungan Kebutuhan Bahan Secara umum Dalam proyek industri konstruksi sering kita jumpai berbagai macam bahan yang digunakan. Pada beberapa jenis pekerjaan maka untuk memudahkan dalam memperkirakan kebutuhan bahan baik yang akan digunakan sebagai dasar dalam

memperkirakan biaya, maupun yang akan digunakan untuk memperkirakan besarnya 30

jumlah bahan yang digunakan pada umumnya kita tidak perlu menghitung , tetapi dapat menggunakan pedoman yang biasanya terdapat pada beberapa buku analisa anggaran biaya pelaksanaan bangunan. Adapun beberapa contoh kebutuhan bahan dasar seperti pada Tabel 11 dan Tabel 12 sebagai berikut: Tabel.11 Bahan yang diperlukan untuk setiap satuan jenis pekerjaan * ) Banyaknya bahan yang No 1 2. 3 4 5 5 Satuan pekerjaan 1m3 Pasangan batu kali 1m3 Pasangan batu batu 1m2 Plesteran tebal 15 mm 1m2 Plesteran tebal 10 mm 1m2 Plesteran tebal 6 mm 1m2 Siar voeg batu rai dibutuhkan Batu/bata 1,2 m3 450- 600 buah 0.018 m3 0.012 m3 0,008m3 0.009 m3 Spesi 0,45 m3 0,35 m3 Tergantung ukuran dan tebal spesi Keterangan

Sedangkan untuk menghitung kebutuhan bahan untuk pembuatan spesi adalah sebagai berikut . Tabel 12 .Kebutuhan bahan dasar untuk pembuatan spesi*) Volume spesi basah No 1 2 3 4 5 6 7 Bahan dasar Koral Kapur ( bt Gamping) Semen Portland Tras Semen merah Pasir Batu krikil yang akan diproleh 0.52 m3 0.55 m3 0.76 m3 0.73 m3 0.745 m3 0.675 m3 0.52 m3 1 ltr PC = 1,25 kg Keterangan

*)Sumber: Dasar Penyusunan Anggaran Biaya Bangunan. Ir. J.A Mukomoko

31

Contoh : Kebutuhan bahan untuk setiap 1m3 pasangan batu kali spesi 1Kp : 1 Semen Merah : 3 Pasir: Perhitungan: A. Kebutuhan batu dan spesi: 1. Batu kali 2. Spesi : 1.2 m3 : 0.45 m3 = 1 x 0,55 m3 = 1 x 0.745 m3 = 3 x 0.675 m3 = 0.550 m3 = 0,745 m3 = 2,025 m3

B. Kebutuhan bahan dasar spesi 1kp : 1semen merah ; 3 pasir 1 m3 kapur akan diperoleh 1 m3 semen merah akan diperoleh 3 m3 pasir akan diperoleh

Jumlah = 3,32 m3 Spesi yang diperlukan 0.45 m3, sehingga kebutuhan bahan mentah : Kapur Semen merah Pasir diperlukan : - Batu kali - Kapur - Semen merah - Pasir Contoh.2. Kebutuhan bahan beton setiap 1m3 dengan perbandingan ; 1 Ps : 2 Kr :3 Ps. Perhitungan : Bahan beton termasuk jenis adukan yang terdiri dari semen sebagai bahan perekat kerikil atau batu pecah serta pasir sebagai bahan pengisi. Kebutuhan bahan dasar untuk 1m3 aduk beton adalah sebagai berikut : 1 m3 semen akan diperoleh 2.m3 3 m3 pasir akan diperoleh = 1 x 0,76 m3 = 2 x 0.675 m3 = 3 x 0.53 m3 = 0.76 m3 = 1,35 m3 = 1,56 m3 Jumlah = 3,67 m3 = 1.2 m3 = 0.105 m3 = 0.105 m3 = 0.316 m3 = 0.45/3,32 x 1 = 0,105 m3 = 0.45/3,32 x 1 = 0,105 m3 = 0.45/3,32 x 3 = 0,316 m3 Jadi untuk setiap 1m3 pasangan batu kali dengan spesi 1kp : 1 sm ; 3 pasir maka

32

Untuk aduk beton 1m3 diperlukan bahan sebagai berikut: : Semen Krikil Pasir = 1/3,67 x 1x 1250x1/50 = 6,8 zak ( 1 zak @ 50 kg) = 1/3,67 x 2 = 1/3,67 x 3 = 0,54 m3 = 0,82 m3

Jadi untuk setiap 1m3 adukan beton perbandingan campuran 1Pc : 2Kr : 3Ps masing-masing diperlukan bahan : - Semen - Kerikil - Pasir = 6,8 zak = 0,54 m3 = 0.82 m3 dan untuk beberapa perbandingan campuran

Dari beberapa jenis pekerjaan dan Tabel 14 dan Tabel 15 :

kebutuhan bahan untuk pekerjaan pasangan, plesteran dan dan beton seperti pada Tabel 13 Tabel 13. Banyaknya bahan yang diperlukan untuk pasangan Batu kali (Bk) dan Batu merah (Bm)*)
Perbandingan Campuran No Bahan 1Pc : 2 Ps Bk 1 2 3 4 Kapur ( Kp ) ( m3 ) m3 Semen merah ( Sm ) Zak. Semen portland ( Pc) m3 Pasir ( Ps) 5,29 0,43 Bm 4,12 0,33 1Pc : 3 Ps Bk 4,07 0,49 Bm 3,15 0,38 1Pc : 4 Ps Bk 3,26 0,52 Bm 2,54 0,41 1Pc :1Kp: 4 Ps Bk Bm 0,067 3,00 0,48 1Pc : Kp; 5 Ps Bk Bm

0,047 0,051 0,04 2,34 0,38 2,56 0,51 1,99 0,40

*)Sumber: Dasar Penyusunan Anggaran Biaya Bangunan. Ir. J.A Mukomoko Tabel 14. Banyaknya bahan yang dibutuhkan untuk campuran perekat plesteran tembok*) Perbandingan campuran
No 1 2 3 4 1kp:2ps 1kp:1sm 1kp:1sm 1kp:1sm 1kp:1sm 1kp:1sm 1kp:2ps 1kp:3ps :1 ps : 2ps : 3ps : 5ps :2ps Kapur ( Kp ) 0,0063 0,006 0,0046 0,004 0,0036 0,0014 ( m3 ) m3 Semen 0,006 0,0046 0,004 0,0036 merah ( Sm ) m3 Pasir 0,0126 0,006 0,0092 0,010 0,0108 0,0136 0,0114 0,103 ( Ps) Zak. Semen 3,40 7,14 5,40 portland ( Pc) Bahan

33

Tabel. 15 Banyaknya bahan yang dibutuhkan untuk 1m3 beton*) Perbandingan Campuran No 1 2 3 Bahan kg. Portland Cemen (Pc) m3 Pasir ( Ps ) m3 Krikil ( Kr ) 1pc:1ps 1ps:2ps : 3kr :2 kr 415 0,48 0,80 340 0,54 0,82 1ps:2ps : 4kr 298,50 0,48 0,96 1ps:1ps 1ps:3ps : 6kr : 5kr 250 0,50 1 212 0,50 1

*)Sumber: Dasar Penyusunan Anggaran Biaya Bangunan. Ir. J.A Mukomoko Adanya perkembangan kemajuan dibidang teknologi dewasa ini sehingga ada beberapa produk bahan bangunan yang dipakai yang belum ada analisanya misalnya; batako, beton ringan dan sejenisnya.. Untuk itu kebutuhan bahan harus dihitung tersendiri . Contoh. Pasangan 1 m2 dinding batako ukuran batako 39x19x10 cm menggunakan spesi dengan campuran 1bag. pc : 4 bag. ps , tebal spesi 10 mm . A. Perhitungan bahan untuk batako.dan spesi : Ukuran batako dengan spesi akan menjadi : Panjang = 41 cm lebar = 20 cm jumlah batako setiap 1m2 = 1m2 /( 0,40 m x 0,20 m ) = 12,5 buah Kebutuhan spesi : Kebutuhan spesi untuk setiap batako = ( 0.4 m + 0,19 m ) x 2x 0.10mx 0,01m = 0,0012 m3 Volume spesi untuk 12,5 batako = 12,5 x 0,0012 m3 = 0,0148 m3 B. Kebutuhan bahan dasar spesi 1 bag. pc :4 bag pasir 1 m3 semen akan diperoleh 4 m3 pasir akan diperoleh = 1 x 0,76 m3 = 4 x 0.675 m3 = 0.76 m3 = 2.70 m3

Jumlah = 5,40 m3 Spesi yang diperlukan 0,0148 m3, sehingga kebutuhan bahan mentah : Semen = 0.0148 / 5,40 x 1250 x 1/ 50 = 0,069 zak = 3.43 kg Pasir = 0.0148 / 5,40 x 4 = 0,011m3

Pasangan 1 m2 dinding batako ukuran batako 39x19x10 cm menggunakan spesi dengan campuran 1bag. pc : 4 bag. ps , tebal spesi 10 mm .diperlukan : 34

- Batako - Semen - Pasir

= 1.25 buah = 3,43 kgatau 0,069 zak = 0.011 m3

3.2.1.2. Perhitungan Kebutuhan Bahan Secara Khusus Perhitungan kebutuhan bahan dapat pula dilakukan dengan membuat analisa yang lain khususnya apabila suatu jenis pekerjaan ditetapkan dengan persyaratan tertentu baik cara pengerjaan, komposisi campuran dan jenis bahan yang digunakan, sehingga perhitungan tidak dapat lagi menggunakan seperti ketentuan diatas maka perhitungan dapat dilakukan dengan cara yang lain. Misalnya seperti pekerjaan beton, dimana kriteria beton yang diinginkan tidak berdasarkan perbandingan volume tetapi didasarkan pada mutu kuat tekan karakteristik. ( beton mutu K-125, K-225 dan sebagainya.) untuk itu disamping kebutuhan bahan dapat diperoleh dari data yang diperoleh dari hasil pengujian dari laboratorium atau menggunakan analisa secara khusus. Tabel 16. Proporsi campuran dalam Spesifikasi**) Faktor air semen Kadar semen Portland dalam Mutu Beton B0 K. 175 K. 225 K. 275 Maksimum 0.65 0.55 0.52 0.50 Campuran ( kg/m3) 200 220 325 340 250 300 350 400

*)Sumber: Analisa Biaya Proyek ( HPS-EE/OE ). Ir. Yoewono,MM

Dengan ketentuan : Perkiraan perbandingan campuran agregat kasar dan halus: Agregat kasar Agregat halus Agregat Semen : 60 % ( tertahan pada lubang ayakan 4.75 mm ) :40 % ( lolos pada lubang ayakan 4.75 mm ) : 10 20 % : 5%

Perkiraan Kehilangan :

Contoh Perhitungan : Kebutuhan bahan untuk beton 1 m3 mutu kelas III / K- 225

35

a. Berat isi beton b. Fas d. Kadar semen

: 2325 kg : 0,50 : 25 mm : (325 + 350)/2 = 338 kg/m3 : 1,05 : 1,10 = 14.50 %

c. Ukuran agregat maks

e. Berat isi agregat gabungan : 1.80 f. Faktor kehilangan semen g. Faktor kehilangan agregat Proporsi campuran: Semen portland : 338/2325 x 100 % Fas Air Agregat : 50 % : 0.5 x 14,5 % : 100 -14,50 -7,30 = 7,30 % = 78,20 %

Agregat kasar Agregat halus Kebutuhan bahan :

:60% x 78,20 % = 46,90 % :40% x 78,20 % = 31,30 %

Semen Portland : 14,15 % x 2325 x 1.05 Air : 50% x 345 Agregat kasar Agregat halus

= 345 kg = 6,90zak

= 172,50 kg

: 46,90% x 2,325 x 1.2 x 1/1,8 = 0.667 m3 : 31,30 %x 2,325 x 1.2 x 1/1.8 = 0.445 m3

Kebutuhan bahan untuk beton /m3 dengan mutu K-225 /m3 : Semen Portland : 6,9 zak = 345 kg Agregat kasar Agrgat halus Air : 0,667 m3 : 0,445 m3 : 172,50 :1,1 : 1 x 1,1 =1,1 kg : 0,20 kg

Kebutuhan besi beton dihitung dengan ketentuan sebagai berikut: Faktor kehilangan Kebutuhan bahan: Besi beton Kawat pengikat ditaksir

Perhitungan kebutuhan bahan dengan cara khusus ini juga dilakukan misalnya untuk pekerjaan pada lapis permukaan jalan raya. Lapis permukan jalan raya ini biasanya menggunakan bahan aspal beton, dengan ketebalan serta perbandingan campuran yang beragam. 36

Contoh: Lapis penutup dari beton aspal dengan tebal padat 5 cm, campuran sebagai berikut: - Batu pecah : 50 %, berat isi 1,8 - Pasir - Filler - Aspal : 40 % , berat isi 1,7 : 5% : 5% dengan komposisi

Berat isi laston padat 2,3 t/m3 Perhitungan kebutuhan bahan untu setiap1m2 laston : Untuk menghitung kebutuhan masing masing bahan maka perlu ditetapkan asumsi sebagai berikut : - Pada saat penghamparan ketebalan ditambah kurang lebi 25 % dari tebal padat. - Perkiraan kehilangan bahan untuk batu pecah dan pasir masing-masing 20 % - Perkiraan kehilangan bahan untuk filler dan aspal masing-masing 5 % Batu pecah 50% = 50% x 1m2 x 0,05 m x 2,3 t/m3 x 1,2 x 1,25 x1/1,8 t/m3= 0, 040m3 Pasir Filler Aspal 40% = 40% x 1m2 x 0,05 m x 2,3t/m3 x 1,2 x 1,25 x1/1,7 t/m3 = 0,034m3 5% = 5 % x 1m2 x 0,05 m x 2,3t/m3 x 1,05 x 1000 kg 5% = 5 % x 1m2 x 0,05 m x 2,3t/m3 x 1,05 x 1000 kg = 6,0 kg = 6,0 k

Sehingga kebutuhan masing masing bahan untuk setiap 1m2 lapis penutup laston dengan tebal padat 5 cm adalah : Batu pecah : 0,040 m3 Pasir Filler Aspal : 0,030 m3 : 6,0 kg : 6,0kg

Pada contoh perhitungan diatas material bangunan yang akan digunakan bukan merupakan bahan yang pada saat pemakaian membentuk elemen bangunan dengan cara dicampur ( bahan komposit ) seperti untuk adukan,untuk plesteran,pasangan, beton serta aspal beton. Untuk material yang bukan merupakan bahan komposit maka perhitungan kebutuhan bahan dihitung dengan cara mengukur bahan elemen bangunan dari pekerjaan dari gambar bestek, atau memperkirakan besarnya dimensi elemen bangunan terpasang. Dari hasil pengukuran kemudian ditambah dengan perkiran bagian yang hilang atau terpotong yang dinyatakan dalam prosentase dari dari jumlah material terpasang.

37

Perkiran bagian yang hilang atau terpotong dan tidak biasa digunakan antara 5 sampai 20 %.Misalnya : - Kayu perlu ditambah - Besi - Pipa / baja 5% - Genteng 10 % 5 % 5%

bervareasi

Untuk memudahkan dalam perhitungan kemudian banyaknya bahan yang diperlukan dinyatakan sebagai factor pengali . Contoh: Untuk 1 m3 kayu maka yang dibutuhkan sekitar 100 % + 10% =110 % atau jika dijadikan factor pengali menjadi 1,1. 3.2.2. Analisa Biaya Bahan Pada dasarnya analisa biaya bahan pada harga satuan pekerjan adalah menghitung berapa besarnya harga satu jenis berdasarkan jumlah bahan yang digunakan untuk satu satuan pekerjaan. Analisa harga satuan bahan disusun dengan terlebih dahulu menetapkan jenis pekerjanya beserta satuannya, kemudian disusun dengan berurutan didahului dengan menuliskan jumlah kebutuhan setiap bahan,yang digunakan kemudian diikuti dengan menuliskan nama setiapa bahan yang digunakan pekerjaan dan kemudian harga setiap bahan yang digunakan. Berikut beberapa contoh analisaanya: Analisa biaya bahan untuk pasngan batu kali: 1m3 pasangan batu kali campuran 1kp : 1sm : 3ps 1,2 m3 batu kali @ Rp/ /m3 = Rp. @ Rp../m3 = Rp. @ Rp../m3 = Rp. Jumlah 12,5 buah batako 3,43 kg. Pc Semen 0.011 m3 pasir = Rp. 0,105 m3 kapur 0,136 m3 pasir

0,105 m3 semen merah @ Rp../m3 = Rp.

1m2 pasangan batako ukuran 39 x 19x 10 cm, spesi 1 pc : 4 ps, tebal 10 mm . @ Rp.../bh = Rp. @ Rp.../kg = Rp. @ Rp../m3 = Rp. Jumlah 38 = Rp.

Dengan demikian apabila dari satuan setiap jenis pekerjan

harga setiap bahan bangunan yang digunakan

diketahui, maka berdasarkan kebutuhan bahan setiap jenis akan dapat dihitung harga Hal yang perlu diperhatikan didalam menetapkan harga setiap bahan adalah : Harga material adalah harga di tempat proses pekerjaan,harga tersebut termasuk biaya angkutan dari asalnya ( pabrik, toko,supliyer ) sampai lokasi , biaya restribusi bea masuk dan lain-lain. Harga material diluar pajak pertambahan nilai ( PPn ), yaitu harga pabrikan , distributor, took,,supplier sebelum dikenakan pajak. Preferensi terhadap produk dalam negri, yaitu material hasilproduksi dalam negri deberikan preferensi tertentu terhadap material yang diproduksi di luar negri. 3.3. Analisa Harga Satuan Upah Seperti halnya harga satuan bahan, harga satuan upah disusun seperti halnya analisa harga satuan bahan untuk setiap satu satuan pekerjaan, disamping itu analisa harga satuan upah ini selalu dihitung bersama dengan analisa satuan bahan. Ada beberapa cara yang dapat digunakan untuk menyusun analisa biaya upah pelaksanan pekerjaan, yang masih sering kita jumpai sampai saat ini adalah analisa BOW ( Burgerlijke Opebore Werken ), hal ini dikarenakan perhitungan lebih sederhana, lebih mudah dan lebih cepat. Analisa perhitungan harga satuan upah untuk suatau pekerjaan dihitung dengan meggunakan suatu koefisien dari biaya upah setiap pekerja. Koefisien pangali pada dasarnya adalah perbandingan antara kemampuan untuk menyelesaikan 1 satuan pekerjan ( luas,volume unit ) terhadap kemampuan untuk menyelesaian pekerjaan selama satu hari, sedangakan besrnya upah didasarkan pada standart orang per hari, dimana 1 hari = 7jam efetif. Untuk mengerjakan satu jenis pekerjaan biasanya akan dilibatkan beberapa jenis tenaga kerja,seperti : mandor, kepala tukang, tukang dan pekerja. Sedangkan perbadingan dan jumlahnya diasumsikan dengan suatu kriteria tertentu. Tidak semua jenis pekerjaan akan melibatkan semua jenis tenaga kerja, hal ini akan tergantung dari jenis pekerjaan yang akan dilakukan . Seperti misalnya pada pekerjaan galian tanah. 1 m3 galian tanah biasa dengan kedalaman, tanah disebarkan disekitarnya atau diangkut: 39

0.75 pekerja 0,025 mandor

@ Rp./hr/org = Rp @ Rp/hr/org = Rp = Rp.

Jumlah

Analisa biaya satuan upah pekerjaan galian tanah tersebut diatas ditetapkan dengan asumsi: untuk setiap 1m3 galian seorang pekerja akan membutuhkan waktu 0,75 dari kemampuan selama satu hari seorang. Dengan demikian satu hari kerja mampu menggali tanah 1/0,75 = 1,33 m3 . sedangkan perbandingan antara pekerja mandor adalah : 0,75/0,025 = 30, atau seorang mandor mengawasi 30 pekerja. Analisa biaya upah untuk jenis pekerjan yang sama analisanya dapat dibuat sendiri jika telah ditetapkan perkiraan emapuan seorang pekerja untuk dapat mengerjakan suatu jenis pekerjaaan, serta menetapkan besranya perbandingan antara mandor dengan jumlah pekerja. Untuk jenis pekerjaan yang lain khusus nya jenis pekerjaan yang dalam merealesasikan membutuhkan material maka analisa dibuat dengan asumsi semua jenis tenaga kerja terlibat seperti : pekerjan pasangan, plesteran, pekerjaan kayu, pasangan dan sebagainya. Contoh : Analisa biaya upah pekerjaan untuk : 1m3 pasangan batu kali 1,2 tukang 3,6 pekerja 0,18 mador @ Rp./hr/org = Rp @ Rp/hr/org = Rp @ Rp/hr/org = Rp Jumlah = Rp. 0,12 kepala tukang @ Rp/hr/org = Rp dengan

Koefisien analisa biaya upah pada pekerjaan pasangan tersebut diatas ditetapkan dengan asumsi, satu tim kerja terdiri dari sebagai berikut : seorang tukang akan dibantu oleh 3 orang pekerja, setiap tukang dalam satu hari mampu menyelesaikan pekerjaan pasangan 8,6 m3 pasangan. Dalam satu tim ini terdiri dari 3 orang mandor yang akan dibantu 2 orang kepala tukang, setiap kepala tukang akan mengawasi 10 tukang. Untuk menetapkan koefisien biaya pada setiap jenis pekerjaan maka harus ditetapkan terlebih ahulu perbandingan antara satu jenis tenaga kerja, kemudian menetapkan satuan pekerjaaan yang mampu diselesaikan oleh tim satu hari. 40

Contoh: Untuk pekerjan plesteran analias biaya setiap m2. Satu tim akan terdiri dari 3 mandor yang akan dibantu oleh 2 kepala tukang, setiap kepala tukang, setiap kepala tukang akan mengawasi 10 tukang, setai 1tukang akan dibantu oleh 3 pekerja. Jika dalam satu hari mampu mengerjakan 10 m2. 10 tukang akan diawasi oleh seorang kepala tukang . Maka koefisien analisa biaya untuk setiap 1m2 dapat ditetapkan sebagai berikut: Koefisien : - Tukang - Pekerja - Mandor : 1/10 = 0,1 =3

- Kepala tukang

: 1/10 x 1/10 = 0,10

: 1/10 x 60/20

: 1/10 x 3/20 = 0,015

Sehingga untuk menghitung analisa harga satuan pekerjaan adalah sebagai berikut: 1m3 pekerjan pasangan batu kali 0,1 3 tukang pekerja @ Rp..../hr/org = Rp @ Rp/hr/org = Rp @ Rp/hr/org = Rp @ Rp/hr/org = Rp Jumlah = Rp. 0,01 kepala tukang 0,015 mandor

Untuk satu jenis pekerjaan analisa biaya bahan akan selalu diikuti dengan analisa biaya untuk upah. Pada umumnya analisa harga satuan pekerjaan akan terdiri dari analisa biaya untuk bahan dan analisa biaya untuk upah. Oleh kerena itu maka analisa harga satuan pekerjaan ini akan sangat banyak. Sehingga untuk memudahkan dalam perhitungan maka dibuatlah dalam suatu analisa, yang umumnya disebut sebagai analisa harga satuan pekerjaan yang dapat ditemui dalam beberapa buku literatur. Dengan perkembangan kemajuan teknologi dewasa ini pada dasarnya dapat digunakan sebagai dasar perhitungan, namun perlu disesuaikan dengan terutama besarnya koefisien baik bahan maupon tenaga kerja. Koefisien ini dipengaruhi oleh jenis material yang digunakan serta metode pelaksanan pekerjaan.

41

Berikut beberapa contoh analisa harga satuan pekerjaan: 1 m3 urugan sirtu 1,20 m3 sirtu 0,30 pekerja 0,01 mandor 1 m3 anstamping ( batu kosong ) 1,2 m3 batu belah 0,3 m3 pasir urug 1 tukang batu 0,07 mandor @ Rp./ m3 @ Rp./ m3 = Rp = Rp @ Rp../ m3 = Rp @ Rp./hr/org = Rp @ Rp./hr/org = Rp Jumlah = Rp.

@ Rp./hr/org = Rp @ Rp./hr/org = Rp Jumlah = Rp

1 m2 pasangan batu merah ketebalan batu spesi 1Pc : 2 Ps 70 bh bata merah @ Rp./ bh @ Rp./ zak @ Rp./ m3 = Rp = Rp = Rp 0,38 zak semen 0,038 m3 pasir pasang 0,1 tukang batu 0,01 kepala tukang 0,32 pekerja 0,015 mandor

@ Rp..../hr/org = Rp @ Rp..../hr/org = Rp @ Rp/hr/org = Rp @ Rp.../hr/org = Rp Jumlah = Rp.

1 m2 pasangan batu merah tebal batu, spesi 1Pc : 4 Ps 70 bh. bata merah @ Rp./ bh @ Rp/ zak @ Rp./ m3 = Rp = Rp = Rp 0,23 zak semen 0,043 m3 pasir pasang 0,1 tukang batu 0,01 kepala tukang 0,32 pekerja 0,015 mandor

@ Rp/hr/org = Rp @ Rp/hr/org = Rp @ Rp/hr/org = Rp @ Rp..../hr/org = Rp Jumlah 42 = Rp.

1m2 pasangan batako ukuran 39 x 19x 10 cm campuran 1 pc : 4 ps, tebal spesi 10 mm . 12,5 buah batako 3,43 kg. Pc Semen 0.011 m3 pasir 0,18 tukang batu 0,018 kepala tukang 0,56 pekerja 0,028 mandor @ Rp.../bh @ Rp.../kg @ Rp../m3 = Rp. = Rp. = Rp.

@ Rp../hr/org = Rp @ Rp....../hr/org = Rp @ Rp./hr/org = Rp @ Rp../hr/org = Rp Jumlah = Rp.

1m2 plesteran campuran 1 pc : 4 ps, tebal spesi 15 mm . 4,08 0,2 0,02 0,4 0,02 kg. Pc Semen tukang batu kepala tukang pekerja mandor @ Rp.../kg @ Rp../m3 = Rp. = Rp. 0.0132 m3 pasir

@ Rp../hr/org = Rp @ Rp....../hr/org = Rp @ Rp./hr/org = Rp @ Rp../hr/org = Rp Jumlah = Rp

1m3. pekerjaan beton bertulang a. Biaya bahan untuk beton dan upah 6,8 zak Pc Semen 0,82 m3 krikil 0.54 m3 pasir 1 6 tukang batu pekerja 0,1 kepala tukang 0,3 mandor @ Rp.../zak @ Rp../m3 @ Rp../m3 = Rp. = Rp. = Rp.

@ Rp../hr/org = Rp @ Rp....../hr/org = Rp @ Rp./hr/org = Rp @ Rp../hr/org = Rp Jumlah 43 = Rp.

b. Biaya untuk Besi beton dan upah 110 kg besi beton 2 kg kawat beton 6,75 tukang besi 2,25 kepala tukang 6,75 pekerja @ Rp.../kg @ Rp../kg = Rp. = Rp.

@ Rp../hr/org = Rp @ Rp....../hr/org = Rp @ Rp./hr/org = Rp Jumlah = Rp. = Rp. = Rp.

c. Biaya bahan papan cetakan dan upah 0,4 m3 papan kayu klas IV 4 5 2. 4. kg paku tukang batu pekerja tukang bongkar cetakan @ Rp.../m3 @ Rp../kg

@ Rp../hr/org = Rp @ Rp....../hr/org = Rp @ Rp./hr/org = Rp @ Rp../hr/org = Rp @ Rp../hr/org = Rp Jumlah = Rp.

0,5 kepala tukang 0,1 mandor

Untuk 1 m3 beton bertulang biayanya adalah a + b + c Catatan: Untuk slof, kolom praktis dan ring balk maka untuk analisa untuk besi dan upah (analisa b), cukup dikalikan . Sedangkan jika beton yang akan dibuat memerlukan perancah seperti untuk plat, balok, kolom bebas dan tangga maka perlu ditambahkan analisa untuk perancah seperti dibawah ini . Perancah untuk penyangga cetakan beton 1m3 sampai ketinggian 4 m. 0,7 m3 kayu 13 cm 1,05 kepala tukang 0, 175 mandor 10,50 tukang batu 3,5 pekerja @ Rp.../m3x50% = Rp. @ Rp....../hr/org @ Rp../hr/org @ Rp../hr/org @ Rp./hr/org Jumlah = Rp = Rp = Rp = Rp = Rp.

44

3.4. Analisa Biaya Yang Pelaksanaanya Menggunakan Peralatan Seiring dengan dengan perkembangan teknologi dewasa ini tidak sedikit pekerjaan yang dilakukan dengan menggunakan bantuan perlaratan, terutama jenis pekerjaan dengan jumlah yang cukup besar. Kelebihan/keunggulan peggunaan peralatan antara lain: Pekerjaan dapat diselesaikan dalam wakyu yang lebih cepat, kualitas pekerjaan bias lebih baik serta untuk suatu pekerjaan dengan volume tertentu biaya pekerjan akan lebih murah. Untuk menghitung harga satuan pekerjaan yang pelaksanaan pekerjaanya akan menggunakan peralatan maka perhitungan analisa dilakukan dengan cara khusus untuk menghitung harga satuan pekerjaan. Ada beberapa jenis alat berdasarkan tujuan penggunaanya yang masing-masing memiliki karakteristik yang berbeda disamping adanya beberapa merk dari produksi alat, maka akan berbeda pula dalam membuat perumusan perhitungan biaya perawatan dan metode pengoperasianya. Perhitungan analisa biaya pekerjaan yang dilaksanakan dengan menggunakan alat disini adalah salah satu yang dapat dijadikan sebegai referensi atau pedoman. Sehingga tidak menutup kemungkinan adanya perhitungan biaya dengan formula yang berbeda. 3.4.1. Perhitungan Komponen Biaya Penggunaan Alat Biaya penggunaan peralatan dihitung berdasarkan keperluan untuk mengoperasikan alat setiap satuan waktu ( perjam / perhari ) pengoperasian. Secara umum komponen biaya penggunaan alat adalah sebagai berikut: 1.Biaya Pasti ( Initial Cost ) Biaya pasti ( pengembalian modal dan bunga ) setiap tahun dihitung sebagai berikut: (B C)xD+F G = ------------------------W dimana: G = Biaya pasti per jam B = Harga alat setempat C =Nilai sisa, ( salvage value), yaitu nilai/harga dari peralatan yang bersangkutan umur ekonomisnya berakhir. Biasanya nilai ini diambil 10 % dari initial cost atau harga pokokalat setempat

45

D = Factor pengembalian modal, ( capital recovery factor = crf) yang nilainya dipengaruhi oleh suku bunga / th ( i) dan waktu ( A ) r(1+i)A D = -----------------( 1 + i ) A -1 W = Jumlah jam kerja peralatan dalam satu tahun -Bagi peralatan berat: W = 8jam/hr x 250 hr/th x 1 = 2000 jam/tahun - Bagi peralatan yang bertugas sedang: W = 8jam/hr x 200 hr/th x 1 = 1600 jam/tahun. -Bagi peralatan yang bertugas ringan: W = 8jam/hr x 150 hr/th x 1 = 1200 jam/tahun. A = Umur Ekonomis Peralatan ( Economic life Years) dalam tahun yang dan standart dari pabrrik lamanya tergantung pembuatanya F = Biaya asuransi , pajak dan lain-lain pertahun . Besarnya nilai ini biasanya diambil sebesar 2 permil dari initial costatau 2 persen dari nilai sisa alat. 2. Biaya Operasi dan Pemeliharaan Cara Pendekatan Mengingat banyaknya jenis peralatan dari berbagai merk yang akan digunakan, estimator akan mengalami kesulitan apabila harus menggunakan perhitungan berdasarkan manual dari setiap pabrik pembuat alat yang bersangkutan. Untuk memudahkan perhitungan biaya operasi dan pemeliharan suatu peralatan dapat digunakan rumus-rumus pendekatan yang berlaku untuk seluruh macam peralatan. A. Biaya Bahan Bakar ( H ) H H = ( 12,5 s / d 17,50 ) % x HP = Besarnya bahan bakar yang digunakan dalam liter dari tingkat penggunaan

Hp = kapasitas mesin penggerak dalam horse power 12,5 % = untuk alat bertugas ringan 17,5 % = untuk alat yang bertugas berat B = Biaya Pelumas ( I ) I = Besarnya pemakaian pelumas dalam 1 jam dalam 1 liter Hp = kapasitas mesin penggerak dalam horse power 1% = untuk alat bertugas ringan

46

2 % = untuk alat yang bertugas berat C = Biaya Perbaikan dan Perawatan ( K ) B K = ( 12,50 s / d 17,50 ) % x -----W dimana : B = Harga Pokok Alat W = Jam kerja dalam satu tahun 12,5 % = untuk alat yang bertugas ringan 17,5 % = untuk alat yang bertugas berat Dengan mengetahui harga setiap komponen maka biaya penggunaan alat dapat dihitung. Pada umumnya perhitungan dibuat dalam suatu tabel. Tabel 17 berikut contoh perhitungan biaya pemakaian alat .

Tabel 17. Perhitungan Biaya Peralatan

47

48

3.4.2. Produksi Alat Alat yang digunakan untuk mendukung suatu pelaksanan pekerjaan dibuat sesuai fungsinya. Oleh karena itu maka cara kerja dari masing masing alat akan berbeda beda antara satudengan yang lain. Yang perlu diperhatikan dalam menghitung produkasi alat adalah : fungsi alat, kapasitas, waktu siklus, tingkat efisiensi. Produksi alat dinyatakan sebagai: [ ] Q q x 60 x E = q x N x E = -------------------- ( m3/jam, cu.yd/jam ) Cm = produksi /siklus ( m3, cu.yd/jam ) = produksi ( m3, cu.yd) dalam satu siklus memindahkan tanaha lepas N = jumlah siklus dalam satu jam N = 60/Cm Cm = waktu siklus ( dalam menit ) E = effisiensi kerja kemampuan alat untuk

dimana :

Q q

Effisiensi kerja ditentukan sebagai Tabel 18 berikut: Tabel 18. Effisiensi Kerja Pemeliharaan Mesin Kondisi Operasi Alat Baik sekali Baik Sedang Buruk Buruk sekali 3.4.2.1. Buldozer Secara umum Buldozer digunakan untuk , mengupas top soil. menggali tanah dengan cara menggusur, secara khusus dapat juga digunakan untuk mendorong tanah bekas galian sampai jarak tertentu. Produksi perjam dinyatakan sebagai berikut: Q = q x 60 x E -------------------- ( m3/jam, cu.yd/jam ) Cm Baik sekali 0,83 0,78 0,72 0,63 0,52 Baik 0,81 0,75 0,69 0,61 0,50 Sedang 0,76 0,71 0,65 0,57 0,47 Buruk 0,70 0,65 0,60 0,52 0,42 Buruk sekali 0,63 0,60 0,54 0,45 0,32

49

Dimana :

Q q E q

= produksi perjam = produksi /siklus ( m3, cuyd) = efisiensi kerja = L x H2 x a = panjang pisau ( blade ) dalam m, yrd = tinggi pisau ( blade ) dalam m, yrd = factor sudu

Cm = waktu siklus ( dalam menit ) Untuk pekerjaan penggusuran , produksi persiklus dihitung sebagi: dimana : L H a jenis material : Penggusuran ringan, pelaksanaan penggusuran dengan sudu penuh, jenis tanah berpasir tidak dipadatkan, tanah biasa,factor sudu : 1,1 0,9 Penggusuran sedang, pelaksanaan penggusuran dengan sudu penuh, jenis tanah bercampur kerikil, atau split pasir, batu pecah. factor sudu : 0,9 0,7 Penggusuran agak sulit, tanah kadar air tinggi, tanah liat, pasir bercampur kerikil, tanah liat yang sangat kering dan tanah asli. faktor sudu : 0,7 0,6 Penggusuran sulit,batu hasil ledakan, batu berukuran besar, factor sudu: 0,7 0,6 Waktu siklus D Cm = ---- + F dimana : D F R Z = jarak gusur dalam m, yrd = kecepatan maju ( m/menit,yd/menit ) = kecepatan mundur ( m/menit,yd/menit ) = waktu untuk ganti persneling ( Cm ),adalah waktu yang dibutuhkan alat untuk sekali D ---- + z R berproduksi. Waktu siklus dinyatakan sebagai:

Besarnya factor sudu dipengaruhi oleh : derajad pelaksanaan penggusuran dan

Waktu untuk ganti persneling antara :0,10 0,20 menit

Contoh perhitungan: Buldozer dengan ukuran blade ( pisau ) : Panjang (L) Tinggi (H) Jenis tanah yang akan digali tanah biasa , factor sudu = 1,0 50 = 4.00 m = 1,0 m

Kondisi operasi alat dan pemeliharaan alat biak, factor koreksi = 0,75 Jarak gusur (D) = 40 m = 40m /menit = 60 m/ menit Kecepatan maju ( F ) Kecepatan mundur ( R ) Hitung produksi bulldozer !

Perhitungan: Produksi/siklus ( q ) = L x H2 x a = 4 x 1,12 x 1 x 1,0 = 4,84 m3

D D 40 40 Waktu siklus (Cm) = ------ + ------ + 0,1= ------ + ------ + 0,10 = 1,77 menit F R 40 60 q x 60 x E 4,84 m3 x 60 ----------------- = ------------------- x 0.75 = 123 m3 Cm 1,77

Produksi Q/jam

Jika 1 hari kerja = 6 jam, maka produksi/hari ; Q/hari = 6 x 123 m3 = 738 m3 3.4.2.2. Excavator. Excavator disamping dapat digunakan untuk menggali tanah dan sekaligus mengangkat material dari lobang tanah bekas galian, dan dapat digunakan juga digunakan untuk memuat material lepas kedalam truk. Produksi Excavator dinyatakan sebagai : q x 3600 x E -------------------- ( m3/jam, cu.ya/jam ) Cm

Dimana :

Q q E

= produksi /jam ( m3, cu.yd) = produksi /siklus ( m3, cu.yd) = efisiensi kerja

Cm = waktu siklus ( dalam detik ) Produksi persiklus ( q ) = q1 x K q1 = kapasitas munjung dari mangkok K = factor bucket Faktor bucket dipengaruhi oleh kondisi pemuatan antara lain seperti berikut :

51

Ringan, factor bucket Sedang, factor bucket Agak sulit,factor bucket Sulit, factor bucket

= 1,0- 0,8 = 0,8 0,6 = 0,6 0,5 = 0,85 0,4

Waktu siklus = waktu menggali + waktu putar + 2 waktui buang Waktu menggali dipengaruhi oleh kedalaman dan kondisi galian. Tabel. 19 Waktu menggali ( detik ) Kondisi menggali Kedalaman 0 2m 2m 4m 4m lebih Ringan 6 7 8 Sedang 9 11 13 Agak sulit 15 17 19 Sulit 26 28 30

Waktu memutar lengan dipengaruhi oleh sudut dan kecepatan putar. Tabel 20 Sudut dan kecepatan putar Sudut putar 45 90 90 180 Waktu putar 4 7 detik 5 8 detik

Waktu membuang dipengaruhi oleh kondisi pembuangan: - Kedalam Dumptruk - Ketempat pembuangan = 5 8 detik = 3 6 detik

Contoh perhitungan: Excavator dengan ukuran mangkok ( q ) = 0,95 m3 munjung , akan digunakan untuk memindahkan tanah bekas galian kedalm dump truck, jenis tanah liat berpasir , sudut putar lengan 45 90 . kondisi operasi dan pemeliharaan mesin baik. Hitung produksi excavator /jam

Perhitungan: Tanah liat berpasir, factor bucket = 1,0 Kondisi pemuatan ringan Material yang dapat ditangkap mangkok ( q ) = 1,0 x 0,95 m 3 = 0,95 m3 Waktu siklus ( Cm ), terdiri dari : 52

- mengisi mangkok - putar membuang - putar posisi awal

= = =

6 detik 6 detik 6 detik 6 detik

- membuang kedalam truk =

------------------- + Cm = 24 detik Produksi Q/jam = q x 3600 x E ------------------Cm 0,95 m3 x 3600 x 0,75 = ----------------------------- = 106,88 m3 24 detik

Jika 1 hari kerja = 6 jam,produksi/hariQ/hari = 6 x 106,88 m3 = 641,25 m3 3.4.2.3. Dump Truck Dump truk digunakan sebagai alat pengangkut material dari satu tempat ketempat lain. Pengisian material yang akan dingkut kedalam dump truck bisa dilakukan secara manual dengan tenga anusia atau dilakukan dengan bantuan alat pemuat Whell loader atau Excavator, sedangkan cara menumpah material biasanya dilakukan secara mekanis. Produksi dump truk dapat dihitung dengan beberapa model pendekatan salah satu diantaranya dengan asumsi 1 hari bekerja selama 6 jam; Produksi dump truck: Q = q x 60 x 6 x E ----------------------Cm

Dimana :

Q q

= produksi perhari ( m3 /hari ) = kapasitas bak ( m3)

Cm = waktu siklus ( dalam menit ) Waktu siklus meliputi jumlah waktu dari: E Waktu untuk mengisi bak Waktu untuk mengangkut Waktu untuk menumpah Waktu untuk kembali = efisiensi kerja

Jika dump truk digunakan untuk memidahkan tanah dari satu tempat ketempat lain, dimana alat untuk mengisi bak dilakuakn dengan alat pemuat seperti Excavator. Maka jumlah dump truck dapat dihitung:

53

Produksi Excavator/jam QExc /jam Jumlah dump truck ( n ) = ----------------------------------- = ------------------Produksi Dump Truck/jam Q Dt /jam Contoh Perhitungan: Damp truck dengan kapasitas bak (q) = 7 m3 akan digunakan untuk mengangkut tanah. jarak angkut rata-rata 5 km, dengan kecepatan rata-rata pergi 40 km/jam, dan kembali 50 km/jam. Untuk mengisi bak dilakukan dengan Excavator dengan kapasitas mangkok = 0,95 m3 waktu siklus = 24 detik, dengan produksi/jam 106,88 m3 . Diminta menghitung produksi dump truk/jam dan jumlah damp truk yang dapat melayani Excavator!

Perhitungan: Kapasitas bak (q ) = 7 m3 Waktu siklus ( Cm ) : 7 m3 - mengisi bak - pergi - menumpah - kembali = 5 /40 x 60 Waktu siklus ( Cm ) Produksi dump truck/jam: Qdt/jam = q x 60 x E ---------------Cm = 7m3 x 60 x 0.75 -----------------------20,75 = 15,18 m3 = ----------- x 24 /60 0.95 m3 = 5 /30 x 60 = 2, 95 menit

= 10,00 menit = = 0,30 menit 7,50 menit

= 20,75 menit

Q exc/jam Jumlah dump ( n )= ---------------- = Qdt/jam

106,88 m3 --------------- = 7 buah 15,18 m3

54

3.4.2.4. Motor Grader Motor grader adalah alat yang digunakan untuk meratakan permukaan tanah, atau material yang lain sebelum dilakukan pemadatan. Disamping itu alat ini dapat digunakan juga untuk membentuk permukaan. Untuk perataan pembentukan permukaan jalan maka gerakan motor grader hanya maju dan mundur.produksi perataan hanya akan dilakukan pada waktu gerakan maju saja. Produksi motor grader dipengaruhi oleh: Lebar efektif pisau ( blade) Kemiringan pisau Panjang manuver Jumlah liputan = Le ( meter) = = D ( meter ) =N

Kecepatan maju atau mundur = Vmaju,Vmudur ( m/menit )

Produksi persiklus dinyatakan sebagai : - q = D ( Le cos ) Sedangkan produksi perjam dalam satuan luas dinyatakan sebagai : Q = q x 60 x E ----------------------- x 1 / N Cm

Dimana :

Q q

= produksi perjam ( m2 /jam ) = produksi persiklus ( m2 ) D Cm = ---- + F D ---- + z R

Cm = waktu siklus ( dalam menit )

D F R Z

= jarak manuver m = kecepatan maju ( m/ menit ) = kecepatan mundur ( m/menit ) = waktu untuk ganti persneling

Contoh Perhitungan. Perataan lapis pondasi rencana jalan akan dilakukan dengan motor grader. Panjang pisau ( L ) = 4 meter. Pengoperasia dilakukan dengan kemiringan pisau ( ) =30, lebar overlap = 5% dari panjang pisau. Panjang manuver ( D ) = 40 meter. Kecepatan maju (F)

55

= 60 meter/menit, kecepatan mundur (R) = 80 meter/menit. Jumlah liputan ( N) = 5 kali . Hitung produksi motor grader !

Perhitungan: Liputan efektif ( Le) Produksi/siklus (q ) = L x 95 % x Cos = 4 x 0,95 x Cos. 30 = 3,29 m = Le x D = 3,29 m x 40 m = 131,63 m2 D 40 40 ----- + 0,1 = ------ + ------ + 0,10 = 1,27 menit R 60 80

D Waktu siklus (Cm) = ---- + F Produksi perjam : Q/jam =

q x 60 x E --------------------Cm

x1/N=

,63 m2 x 60 x 0,75 = -------------------------------x 1 / 5 = 932,80 m2 1,27 menit 3.4.2.5. Alat Pemadat Alat pemadat dapat terdiri dari pemadatan dengan atau tanpa getaran. alat pemadat diantaranya: Tandem Rooler, Macadam Roller, Pneumatic Roller, dan lain sebagainya. Produksi pemadatan dipengaruhi oleh: Lebar efektif pemadatan = We Kecepatan maju/ mundur = V Jumlah liputan = N

Besarnya lebar efektif (We)dapat berkisar 90% 95 % dari lebar roda (W), kecepatan biasanya rendah berkisar antara 2 sampai 3 km /jam Produksi pemadatan dapat dihitung dengan pendekatan : Q = We x V x E x 1 /N Dimana : Q = m2 / jam 3.4.2.6. Asphalt Finisher Asphalt finisher adalah alat yang digunakan untuk menghamparkan laston, yaitu bahan lapis permukaan pada jalan dengan perkerasan lentur. Produksi asphalt finisher

56

dipengaruhi oleh lebar dan kecepatan gerak maju penghamparan laston. Kecepatan penghamparan biasanya sangat lambat, berkisar antara 1 sampai 2 meter per menit. Produksi Asphalt Finhisher dihitung sebagai : Q = W x V x 60 Dimana: Q W V = Luas penggelaran ( m2 per jam ) = Lebar penggelaran ( m) = Kecepatan penggelaran ( m/menit ) 3.4.3. Harga Satuan Pekerjaan Harga satuan pekerjaan yang pelaksanaanya menggunakan alat berat adalah ekivalen dari biaya penggunaan perlatan dengan produksi yang mampu dihasilkan oleh alat yang bersangkutan. Sehingga dengan demikian maka, jika diketahui biaya penggunaan alat dan produksi dalam jangka waktu tertentu maka dapat dihitung harga satuan pekerjaan. Harga satuan pekerjaan = Biaya Pemakain Alat --------------------------------Produksi Alat

Contoh Perhitungan: Pemindahan tanah dilakukan dengan 7 buah dump truk sebagai alat pengangkut excavator sebagai alat untuk mengisi dump truck. dengan produksi 7 unit dump truck =106,875 m3 Biaya pengoperasian Excavator /jam Biaya pengoperasian dump truc / unit/jam Hitung biaya pemindahan tanah /m3 = Rp.215.200,= Rp. 137.600,Produksi excavator perjam sama

Perhitungan: Biaya pengoperasian alat /jam Excavator, 1 unit Dump truck 7 unit Mandor 1 0rang = 1 x Rp 215.200,- = Rp. 215,200,= 7 x Rp.137.600,- = Rp. 963.200,= 1/7 x Rp. 45.000,- = Rp. 6.428,-

Jumlah = Rp.1.184.828,57

Rp.1.184.828Harga satuan pekerjaan pemindahan tanah/m3 = ------------------- = Rp.10.88,50,106,875 m3 Biaya tersebut belum termasuk keuntungan kontraktor yang nilainya dinyatakan dalam persen terhapap harga satuan satuan pekerjaan dan pajak pertambahan nilai. Biaya biaya ini kadang-kandang akan ditambahan pada saat menghitung rekapitulasi biaya. 3.5. Kesimpulan. Harga satuan pekerjaan memiliki peranan yang penting untuk menentuakan biaya suatu proyek konsnstruksi. Bagi kontraktor menetapkan harga satu pekerjaan haruslah kompetitif, sebab juka harga penawaran terlalu tinggi sulit untuk dapat memenangkan pelelangan, sebaliknya jika terlalu rendah maka kemungkinan akan rugi jika harus melaksanakan pekerjaaan. Harga satuan pekerjaan adalah harga dari suatu komponen bangunan yang dibuat dalam suatu satuan tertentu. perhitungan harga satuan pekerjaan telah memuat semua komponen baik biaya-biaya untuk material, upah pekerja serta biaya penggunaan peralatan. Mengingat banyaknya jenis pekerjaan serta beragamnya bahan yang digunakan dalam suatu proyek konstruksi maka untuk memudahkan dalam menghitung harga satuan pekerjaan telah disediakan analisa harga satuan pekerjaan berupa daftar analisa harga satuan pekerjaan sebagai pedoman. Namun demikian ada beberapa jenis pekerjaaan tertentu yang analisanya tidak akan diperoleh dari daftar analisa. ini, untuk itu maka harus dilakukan dengan menggunakan perhitungan tersendiri. Seperti misalnya pekerjaan yang menggunakan material yang masih relatif baru atau dalam pelaksanaan an meggunakan suatu alat tertentu. Jika dalam pelaksaan pekerjaan mengunakan alat maka besarnya biaya untuk pengoperasian alat dapat dihitung dengan menggunakan rumus-rumus tertentu yang dikeluarkan oleh pabrik pembuatnya ataupun menggunakan rumus pendekatan, demikian juga untuk produksi alat masing-masing perusahaan pembuat alat biasanya telah Perhitungan harga satuan pekerjaan yang pelaksaanya menggunakan alat berat dapat dihitung jika diketahui biaya pengopersaian alat dan produksi alat dalam satuan waktu tertentu. memberikan pedoman dalam menghitung produksi setiap peralatan.

58

3.6. Latihan 1. Jelaskan, apa yang dimaksud dengan harga satuan pekerjaan ? 2. Sebutkan komponen harga yang terdapat dalam harga satuan pekerjaan ! 3. Apa kegunaan koefisien biaya yang terdapat dalam analisa harga satuan pekerjaan 4. Buatlah analisa harga satuan pekerjaan untuk 1m3 pekerjaan galian ika diasumsikan 1 mandor mengawasi 20 pekerja, setiap pekerja perhari mampu menggali tanah 1,5 m3. 5. Buatlah analisa harga satuan biaya .pekerjaan untuk 1 m2 pasangan batu bata dengan ketebalan pasangan setengah batu, ukuran batu bata 23 cm x 11 cm x 5 cm, ketebalan spesi 15 mm, digunakan campuran 1Pc : 5 Ps. Sedang untuk harga satuan upah diasumsikan 1 mandor membawahi 2 kepala tukang, setiap kepala tukang akan mengawasi 10 tukang, setiap tuang akan dibantu oleh 3 pakerja, Output tukang 2 3m2 perhari perorang. Harga material dan upah pekerja ditetapkan berdasarkan upah dan harga yang berlaku saat ini. 6. Hitunglah harga satuan pekerjaan untuk galian tanah, pelaksaannya menggunakan Buldozer, dengan blade ukuran panjang 3,66 m. tinggi 0,9 m. jenis tanah pasir bercampur kerikil, kondisi operasi alat sedang,pemeliharaan mesin baik. Biaya pengunan alat Rp. 208.400,7. Jika volume pekerjaan galian tanah 800 m3, pelaksanaan penggalian akan dilakukan dengan menggunakan bulldozer diatas, maka hitunglah biaya total seluruh pekerjaan. 8. Pemadatan tanah akan dilakukan tandem roller, jika diketahui lebar roda 2 m liputan efektif 95 % dari lebar roda kecepatan maju dan mundur rata rata 2 km/jam. Jumlah liputan 6 pasing. Jika biaya penggunaan alat perjam Rp. 142.700,- hitung biaya pemadatan untuk setiap meter persegi !

59

dengan Untuk menghitung produksi yang perlu diketahui adalah kedigunakan sebagai dasar dalam perhitungan adalah : jenis alat a. Jenis alat, setiap jenis alat memiliki tujuan penggunaan, oleh karena akan berpengaruh pada cara pengoperasian alat . b. Kapasitas alat, setiap jenis alat dibuat dengan suatu kapasitas dan kemampuan tertentu dalam mengerjakan pekerjaan

Pada dasarnya kita dapat menghitung kebutuhan bahan untuk beton semen dengan menggunakan Tabel 10 dan Tabel 11 diatas, jika komposisi campuran didasarkan pada perbandingan volume. Namun demikian jika beton yang diinginkan menggunakan standard mutu berdasarkan kuat tekan karakteristik ( mutu K 125,K 225 dan seterusnya ) maka kita tidak akan dapat menghitungnya dengan tabel diatas. Untuk itu maka kita menggunakan pedoman seperti Tabel 12 dibawah ini . Tabel 12. Bahan untuk beton Faktor air semen Kadar semen Portland dalam Maksimum B0 K. 175 K. 225 K. 275 0.65 0.55 0.52 0.50 Campuran ( kg/m3) 200 220 325 340 250 300 350 400

Mutu Beton

Sumber: Analisa Biaya Proyek ( HPS-EE/OE ). Ir. Yoewono,MM 3.2.2.1. Beton biasa 3.3.2.1.
.Buatlah analisa biaya bahan untuk : a. 1 m3 Pasangan batu kali spesi b. 1 m3 Pasangan batu kali spesi : 1PC : 4 PS : 1PC : 6 PS

c. 1m2 Pasangan batako ukuran 39 x19x9 tebal spesi 15 mm, campuran 1PC : 4PS

60

d. 1m2 Pasangan batu bata batu ukuran bata :24 x11x5 tebal spesi 15 mm, campuran 1PC : 4PS e. 1m2 Plesteran tebal 10 mm campuran 1Pc :3 Ps f. 1m3 beton campuran 1Pc : 2 Kr : 3 Ps

2. Perhitungan kebutuhan bahan beton/m3 berdasarkan kuat tekan karakteristik Ketentuan dalam spesifikasi:

A. Bahan untuk beton

Mutu Beton

Faktor air semen Maksimum

Kadar semen Portland dalam Campuran ( kg/m3) 200 220 325 340 250 300 350 400

B0 K. 175 K. 225 K. 275

0.65 0.55 0.52 0.50

Sumber: Analisa Biaya Proyek ( HPS-EE/OE ). Ir. Yoewono,MM

B. Perkiraan perbandingan campuran agregat kasar dan halus Agregat kasar 60 % ( tertahan pada lubang ayakan 4.75 mm ) Agregat halus 40 % ( lolos pada lubang ayakan 4.75 mm ) C. Perkiraan Kehilangan : Agregat : 10 20 % Semen : 10 %

Contoh Perhitungan : Kebutuhan bahan untuk beton/m3 mutu K. 175 a. Berat isi beton b. Fas : 2300 kg : 0,50

c. Ukuran agregat maks : 30 mm d. Kadar semen : 250 kg

61

e. Berat isi agregat gabungan: 1.75 Proporsi campuran: Semen portland : 250/2300x100 % = 10.87 % Air Agregat : 0.5 x 10.87 % = 5.43 % : 100 -10.87-5.43 :60% x 83.7 % = 83.7 % = 50.22 %

Agregat kasar Agregat halus

:40% x 83.7 % = 33.48 % : = 262,5 kg = 5,52 zak

Kebutuhan bahan

Semen Portland : 10.87% x 2300 x 1.05 Air ; 5.43% x 2300

= 124.89 kg = 0.792 m3

Agregat kasar Agregat halus

: 50.22% x 2,300 x 1.2 x 1/1,75

: 33.48 %x 2,300 x 1.2 x 1/1.75 = 0.484 m3

Perhitungan harga satuan /m3 bahan untuk beton K175 5,25 zak Pc @ Rp. = Rp. = Rp. = Rp.

0,792 m3 agregat kasar /krikil 0,484 m3 agregat halus/pasir 124,89 lt air

@ Rp. @ Rp.

@ Rp = Rp.

Jumlah..

= Rp

Latihan : Hitung kebutuhan tiap bahan untuk pembuatan beton K.275 dan kemudian buatlah analisa harga satuan /m2 .

II. Laston Spesifikasi gradasi agregat untuk membuat campuran Laston

62

No Campuran Tebal padat ( mm ) Penggunaan

I 20 40 Lap. Penutup

II 25 50 Lap. Perata/ Penutup(binder)

III 20 - 40 Lap. Penutup

V 40 65 Lap. Antara & Lap. Penutup

Ukuran saringan Inch 1 1 No.4 No.8 No.30 No.50 No.100 No.200 mm 38.1 25.4 19.1 12,7 9,52 4,76 2,38 0,59 0,279 0,149 0,075

% Berat

Yang lolos

saringan

100 75 100 35 55 20 35 10 22 6 16 4 -12 28 47

100 75 100 60 85 35 55 20 35 10 22 6 16 4 -12 28 47

100 80 100 55 75 35 50 18 29 13 23 8 16 4 - 10 47

100 80 100 60 80 48 65 35 50 19 30 13 23 7 15 18 47

Kebutuhan aspal %

Sumber: Petunjuk Pelaksanaan Lapis Aspal Beton ( Laston ) Untuk Jalan Raya SKBI 2.4.2.6. 1987 ; Agregat kasar, butiran agregat dengan ukuran tertahan No4 atau 4,75 mm Agregat halus, butiran agregat dengan ukuran lolos ayakan No. 4 tertahan ayakan No200 Filler butiran agregat yang lolos lubang ayakan No 200

Laston akan terdiri dari campuran dengan perbandingan tertentu antara : Agregat kasar,agregat halus, filler dan aspaL

Contoh perhitungan: Tebal laston untuk lapis penutup tebal padat 4 cm Berat isi Agregat : 1,8 Berat isi Laston padat 2,3

63

Komposisi gradasi campuran : Agregat kasar Agregat halus Filler Kadar aspal : : : 100 42,5 = 57,5 % : 42,5 - 6 = 6 = 6% = 36,5 % %

Komposisi perbandingan berat tiap bahan dalam laston : Kadar aspal :6%

Jumlah agregat : 94 % Agregat kasar, 57,5 % Agregat halus, 36,5 % Filler Aspal ,6% = 0,575 x 94 % = 54,05 % = 0,365 x 94 % = 34,31 % = 0,06 x 94 % = 5,64 % = 6 Jumlah =100,00 % %

Kebutuhan tiap m2 bahan laston tebal Anggapan : Agregat + 20 % Aspal/filler + 5 % Penggelaran ditambah 10 30 %

4 cm:

Agreat kasar m3 Agreat halus 0,026m3 Filler Aspal

: 54,05% x 1m2 x 0,04 m x 2,3t/m3 x 1,2 x 1,25 x1/1,8 t/m3= 0,041

: 34,31% x 1m2 x 0,04 m x 2,3t/m3 x 1,2 x 1,25 x1/1,8 t/m3 =

: 5,64% x 1m2 x 0,04 m x 2,3t/m3 x 1,05 x 1000 kg : 6% x 1m2 x 0,04 m x 2,3t/m3 x 1,05 x 1000 kg

= 5,5 kg = 5,8 kg

Sehingga kebutuhan matererial laston/m2 tebal padat 4 cm: Agregat kasar: 0,041 m3

64

Agregat halus Filler Aspal

: 0,026 m3

: 5.5 kg : 5,8 kg

Analisa harga satuan bahan /m2 laston tebal padat 4 cm

0,041 m3 agregat kasar @ Rp.. 0,026 m3 agregat halus @ Rp.. 5.5 kg filler 5,8 kg aspal @ Rp.. @ Rp..

= Rp. = Rp.

= Rp. = Rp.

Jumlah = Rp.

Latihan: Hitung kebutuhan bahan/m2 untuk lapis antara laston tebal padat 5 cm , buat analisa harga satuan bahan /m2

.Buatlah analisa biaya bahan untuk : a. 1 m3 Pasangan batu kali spesi b. 1 m3 Pasangan batu kali spesi : 1PC : 4 PS : 1PC : 6 PS

c. 1m2 Pasangan batako ukuran 39 x19x9 tebal spesi 15 mm, campuran 1PC : 4PS d. 1m2 Pasangan batu bata batu ukuran bata :24 x11x5 tebal spesi 15 mm, campuran 1PC : 4PS e. 1m2 Plesteran tebal 10 mm campuran 1Pc :3 Ps f. 1m3 beton campuran 1Pc : 2 Kr : 3 Ps

2. Perhitungan kebutuhan bahan beton/m3 berdasarkan kuat tekan karakteristik Ketentuan dalam spesifikasi:

65

3.2.2. Analisa Harga Jika diketahui untuk setiap bahan diketahui harga satuanya maka untuk setiap 1m3 pasangan batu kali dengan spesi 1kp : 1 semen merah ; 3 pasir 1.2 m3 batu kali 0.105 m3 kapur 0.316 m3 pasir @ Rp = Rp. @ Rp = Rp. @ Rp.. = Rp @ Rp = Rp. Jumlah = Rp.

0.105 m3 semen merah

1.3. Jika diketahui harga satuan bahan sbb : Batu kali /m3 Batako /buah Batu bata/buah Rp. Rp. Rp. 110.000,00 1.250,175,-

Semen ( PC )/zak Rp. 29.000,Pasir pasang Rp 103.000,-

Batu pecah/krikil Rp. 103.000,-

3.3. Analisa Harga Satuan Upah 3.4. Analisa Harga Satuan Pekerjaan yang Pelaksanaanya Menggunakan Peralatan

66

3.5. Kesimpulan 3.6. Latihan

67

BAB IV. MENYUSUNAN ANGGARAN BIAYA PENAWARAN dan RENCANA PELAKSANAAN PEKERJAAN 4.1.Tujuan Bab Setelah selesai pembahasan pada bab ini diharapkan mahasiswa dapat: Menyusun perincian anggaran biaya Menghitung perincian biaya Menyusun rekapitulasi biaya penawaran Menyusun rencana kerja pelaksanaan pekerjaan Menyusun jadual pengadaan material, tenaga kerja dan alat. 4.2.Menyusun Rencana Anggaran Biaya dan Penawaran Rencana anggaran biaya pelaksaan pekerjaan yang akan digunakan sebagai dasar dalam menetapkan besarnya biaya penawaran yang akan diimplemetasikan dalam pelaksanaan apabila kemudian dapat memenangkan dalam suatu pelelangan. Penyusunan anggaran biaya dilakukan secara bertahap dan dengan penuh kehatihatian, oleh karena itu untuk menyusun diperlukan pengalaman tersendiri. Sering tidaknya kontraktor mendapatkan kepercayaan untuk mengerjakan proyek dapat ditentukan dengan sering tidaknya memenangkan suatu pelelangan. Oleh karena itu peranan seorang estimator akan banyak memberikan andil dalam kelangsungan hidupnya suatu perusahaan. Rencana anggaran biaya disusun dengan terlebih dahulu menghitung perincian biaya, kemudian dialanjutkan dengan penyusunan rekapitulasi biaya baru kemudian dapat ditetapkan besarnya biaya yang akan digunakan sebagai dasar dalam mengajukan penawaran. 4.2.1 Perincian Anggaran Biaya Perincian anggaran biaya adalah biaya dari setiap jenis pekerjaan berikut kuantitas pekerjaan, satuan pekerjaan , harga satuan pekerjaan berikut biaya. Perincian anggaran biaya ini disusun dalam suatu daftar tabel. Seperti diketahui bahwa daftar perincian anggaran ini adalah merupakan tabel daftar kuantitas pekerjaan, hanya saja didalam daftar tabel ini yang belum diisi adalah kolom harga satuan pekerjaan dan biaya. Oleh karena itu maka dalam menghitung perincian biaya kita hanya melanjutkan dengan mengisi pada kolom harga satuan pekerjaan dan biaya dengan menghitung terlebih dahulu pada lembar

60

perhitungan analisa harga satuan pekerjaan. Biaya setiap jenis pekerjaan dihitung dengan mengalikan kuantitas pekerjaan dengan harga satuan pekerjaan pada setiap jenis pekerjaan.. kemudian untuk setiap kelompok pekerjaan utama pada kolom biaya dihitung sub total jumlah biaya. Contoh: Tabel 21. Perincian Anggaran Biaya Proyek Pembangunan Jalan Raya Harga Satuan Jumlah Satuan Pekerjaan (c) (d) (e) Ls 2 36 24 36 Ls 2 Ls Ls Ls unit buah M M M
2 2 2

No (a) I 1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 1.6 1.7 1.8 1.9

Jenis Pekerjaan (b) P. PERSIAPAN Pengukuran Papan nama proyek Kantor direksi keet Gudang Los kerja

Biaya (f ) = (c) x (e) Rp... Rp Rp... Rp Rp... Rp Rp... Rp Rp... Rp Rp. Rp... Rp Rp...

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Sub total

Pengadaan penerangan Pengadaan air kerja Pengujian bahan Pengadaan foto dokumen

1.10 Mobilisasi & demobilisasi II 2.1 2.2 2.3 III 3.1 P. TANAH Pengupasan top soil Galian tanah Timbunan P. PERKERASAN Sub base, sirtu , t=20cm Pengadaan Perataan Pemadatan

1300 3231 1655

M3 M M
3 3

Rp Rp Rp

Sub total Rp..

840 840 840

M3 M3 M3

Rp Rp Rp Sub total

Rp... Rp... Rp...

61

Tabel lanjutan.. 3.2 3.2 IV 4.1 4.2. Base, bt pecah t = 25cm Surface,laston,tebal= 5cm Trotoar Kanstin Paving blok 1000,48 1000,48 M1 M2 Rp Rp Sub total Rp Rp... 876 1051,2 M3 M2 Rp Rp Rp Rp...

Untuk menghitung analisa harga satuan pekerjaan maka data-data lain yang diperlukan adalah: a. Spesifikasi / rencana kerja dan syarat b. Daftar harga bahan, biaya upah tenaga kerja, biaya sewa/penggunaan alat c. Analisa harga satuan pekerjaan a. Spesifikasi/ Rencana kerja dan syarat-syarat Didalam spesifikasi atau nrencana kerja dan syarat menjelaskan mengenai cara pengerjaan, kualitas bahan yang digunakan serta kualitas pekerjaan yang diinginkan. Ketiganya akan terkait secara erat dan akan berpengaruh pada biaya. Sebagai contoh untuk pekerjaan timbunan tanah dengan suatu ketebalan tertentu maka, dalam pelaksanaanya ditetapkan beberapa ketentuan penimbunan dilakukan lapis demi lapis setiap lapis diratakan dengan ketebalanya maksimum 20 cm, setelah itu dipadatkan secara mekanis hingga tebal padat mencapai 10cm. Dengan demikian sebelum menghitung biaya pada setiap jenis pekerjaan perlu cara melaksanakan pekerjaan, jenis peralatan yang akan digunakan, kapasitas yang tersedia, jumlah alat yang perlu disediakan serta waktu yang akan dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjan. b. Daftar harga bahan, biaya upah tenaga kerja, biaya sewa/penggunaan alat. Data biaya ini akan digunakan sebagai dasar dalam menentukan biaya dari setiap komponen biaya yang akan digunakan untuk menghitung harga satuan pekerjaan. Untuk

62

mendapatkan harga satuan yang kompetitif maka data biaya yang digunakan sebagai patokan antara lain : Harga pasar setempat pada waktu yang bersangkutan Mengacu berdasarkan ketentuan pada saat pelelangan Daftar standart harga yang dikeluarkan oleh Instansi yang berwenang Informasi harga satuan yang dipublikasikan secara resmi oleh Statistik ( BPS ) dan media cetak lainya. Daftar harga yang dikeluarkan yang dikeluarkan oleh pabrik atau agen tunggal Data lain yang dapat digunakan. Biro Pusat

Daftar harga bahan , upah dan biaya perlatan ini masing-masing dikelompokan , dan hanya biaya biaya yang bersangkutan saja yang dicantumkan didalam kelompok daftar ini seperti berikut. Daftar harga satuan ini dapat pula disusun dalam suatu bentuk tabel. Dalam suatu lembaran yang dibagian paling atas diberi kop perusahaan bersangkutan. Berikut contoh daftar harga satuan bahan yang akan digunakan untuk menghitung harga satuan pekerjaan proyek pembangunan jalan raya. Besarnya harga bahan , upah pekerja serta biaya peralatan ini sengaja dicantumkan untuk memberikan gambaran biaya tersebut disusun berdasarkan tanggal, bulan dan tahun yang sedang berjalan. dan dibagian bawahnya diberi keterangan dengan diketahui oleh direktur perusahaan yang

63

I. Daftar Harga Satuan Bahan No 1. 2. 3. 4. 5 6 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. Nama Bahan Pasir urug Sirtu Pasir pasang Pasir beton Batu pecah /split uk.1-2 cm Batu pecah /split uk.3-4 cm Batu kali belah Inter blok abu-abu 8x21x10,5 cm Kanstin ukuran 15.25.40 Semen Portland ( 50 Kg ) Kaso kayu meranti 4 x 6 x 400 Dolken 5-7cm uk. 300-400 cm Aspal Paku segala ukuran Kawat beton Besi beton bulat Besi beton berulir ..dan seterusnya.. Jakarta, 21 September 2005 Kontraktor. Harga Satuan Rp. 72.000,- /m3 Rp. 82.000,-/m3 Rp.106.100,- /m Rp. 120.500,-/m3 Rp. 108.000,-/m3 Rp. 108.000,-/m3.. Rp. 113.500,/ m3 Rp. 65.000,-/m2 Rp. 38.000/m1 Rp. 35.000.-/zak Rp. 1.287.500,-/m Rp. 9.500,-/btg Rp. 2.800,-/kg. Rp. 7.200,-/kg Rp. 7.800,-/kg Rp. 3.600,-/kg Rp. 3.800,- kg
3

Direktur,

64

II. Daftar Upah Pekerja No 1. 2. 3. 4. 5 6. 7. 8. 9. 10 11 12 13. 14. Tenaga kerja Pekerja /Kenek Tukang gali Kepala tukang batu Tukang batu Kepala besi Kepala tukang besi Tukang aspal Tukang las Tukang cat Kepala tukang cat Mandor/Pengawas Operator alat berat Pembantu operator alat berat dan seterusnya Jakarta, 21 September 2005 Kontraktor, Direktur, Upah/Hari/Orang Rp. 25.500,Rp. 32.000,Rp. 38.250,Rp. 32.000,Rp. 32.000,Rp. 38.250 Rp. 32.000,Rp. 31.800,Rp. 32.000,Rp. 38.250,Rp. 45.000,Rp. 44.600,Rp. 32.000,-

65

III Daftar Penggunaan / Sewa Alat No 1. 2. 3. 4. 5 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. Jenis Alat Asphalt Finisher Asphalt Mixing Plant Asphalt Spareyer Buldozser, 100 150 Hp Compresor, 4000-6000lier/menit Concrete Mixer 0,30 0,60 m3 Concrete Vibrator Dump Truck 3 4 m3 Dump Truck 18 21 m3 Excavator, 80 120 Hp Flat Bed Truck, 3 4 m3 Generator set, 125 Kva Motor Grader,100Hp Tandem Roller, 6 8ton Three Wheel Roller, 6 8 ton Tyred Roller, 8 10 ton Vibratory Roller 5 8 ton Water pump, 70 100 mm Water Tangker, 5000 8000 liter Wheel Loader,1,00 1,60 m3 Trailler Truck 35 45 ton Sewa/Jam/Unit Rp. 264.525,Rp.1.320.900,Rp. Rp. Rp. Rp. 37.502,75.100,29.000,18.000,Rp. 208.430,-

Rp. 137.700,Rp. 172.700,Rp. 189.200,Rp. 73.600,Rp. 161.700,Rp. 200.800,Rp. 142.700,Rp. 87.000,Rp. 174.000,Rp. 179.000,Rp. 97.500,Rp. 172.300,Rp. 284.000,Rp. 239.815,-

Jakarta, 21 September 2005 Kontraktor, Direktur

66

c. Analisa harga satuan pekerjaan Analisa harga satuan pekerjaan dibuat secara berurutan berdasarkan urutan jenis pekerjaan yang terdapat dalam daftar perincian biaya. Didalam menghitung harga satuan pekerjaan yang perlu mendapatkan perhatian penting adalah hasil dari analisa harga satuan, karena akan sangat berpengaruh pada biaya secara total yang akan digunakan untuk membuat penawaran dalam berkompetisi dengan calon kontraktor lain dalam pelelangan. Perlu diketahui bahwa untuk memenangkan pelelangan ada beberapa persyaratan yang harus dipenuhi oleh setiap peserta lelang, salah satu diantaranya adalah besarnya harga penawaran, Di dalam pelelangan ditetapkan sistim seleksi sedemikian rupa sehingga harga yang akan dipertimbangkan untuk memilih adalah harga penawaran yang akan menguntungkan pemilik proyek dengan tidak mengurangi keuntungan dari kontraktor, sehingga harga kompetifif. Dengan demikian apabila harga penawaran terlalu mahal kemungkinan besar tidak akan memenangkan pelelangan, sebaliknya jika harga penawaran terlalalu kecil maka biaya tidak layak dan jika memenangkan pelelangan pelaksanaanya akan rugi. Untuk itu maka bagi para kontraktor dalam menghitung harga satuan pekerjaan dan sekaligus menyusun harga untuk penawaran biasanya dibuat oleh mereka yang telah memiliki pengalaman. Khusus untuk jenis pekerjaan yang pelaksaannya akan menggunakan peralatan maka sebelum menghitung harga satuan pekerjaan, terlebih dahulu perlu mengetahui jenis alat, kapasitas produksi, serta biaya penggunaan alat/sewa alat. Data ini digunakan sebagai dasar dalam menghitung lebih lanjut guna mengetahui jumlah alat yang diperlukan, waktu pelaksanaan pekerjaan. Apabila jenis alat, kapasitas produksi, jumlah alat , waktu pelaksanaan pekerjaan diketahui berikut biaya pengoperasian setiap unit alat diketahui maka harga satuan pekerjaan dapat dihitung. Contoh : Analisa biaya untuk pekerjaan galian tanah Volume pekerjaan : 3231 m3 Alat yang digunakan Buldozer Kapasitas blade Produksi /jam : 4,84 m3 : 123 m3

67

Produksi/hari Biaya penggunaan alat Upah mandor/orang/hari Biaya alat Upah mandor =1

: 6 x 123 m3 = 738 m3 : Rp. 208.500,-/jam/unit : Rp. 45.000,x Rp. 208.500,- = Rp. 208.500,6.428,-

Maka harga satuan pekerjaan galian tanah : = 1/7 x Rp. 45.000,- = Rp. Jumlah

= Rp. 214.928,-

Rp. 214.928,Harga satuan pekerjan galian tanah /m3 = -------------------- = Rp. 291,23,738 m3 Pekerjaan perkerasan, Lapis pondasi bawah. - Pengadaan material biaya /m3 sirtu - Perataan: Volume = Perataan lapis pondasi rencana jalan akan dilakukan dengan motor grader. Panjang pisau ( L ) = 4 meter. Pengoperasian dilakukan dengan kemiringan pisau ( ) =30, lebar overlap = 5% dari panjang pisau. Panjang manuver ( D ) = 40 meter. Kecepatan maju (F) = 60 meter/menit, kecepatan mundur (R) = 80 meter/menit. Jumlah liputan ( N) = 5 kali . Dari hasil perhitungan didapatkan: Produksi/jam = 932,80 m2 x 0,20 = 186,56 m3 Biaya alat/jam Mandor 1 = 1 x Rp. 200.800,= 1/7 x Rp. 45.000,Jumlah Biaya/m3 = Rp.207.229 / 186,56 m3 = Rp.1111,- Pemadatan Tandem Roller Lebar roda Jumlah liputan, W=2m N = 4 kali Kecepatan maju/ mundur, V = 3 km/jam = Rp 200.800,= Rp. 6.429,= Rp. 207.229,: Rp. 82.000,-/m3

Besarnya lebar efektif (We)dapat berkisar 90% 95 % dari lebar roda (W),

68

Produksi pemadatan dapat dihitung dengan pendekatan : Q/jam = We x V x E x 1 /N x t = 90% x 2 m x 3000m/jam x 0,75 x x 0,2 = 202,5 m3 Biaya alat/jam Mandor 1 = 1 x Rp. 142.700,= 1/7 x Rp. 45.000,Jumlah Biaya/m3 = Rp.148.129 / 202,5 m3 = Rp.731,50 Untuk jenis pekerjan yang analisanya dapat diperoleh dari daftar analisa harga satuan pekerjaan seperti pekerjaan untuk: pasangan batu kali, pasangan batu bata, plesteran, pekerjaan beton dan sebagainya.. Ada kebebasan bagi seorang estimator untuk menggunakanya sebagai dasar dalam menentukan harga satuan pekerjaan. Namun demikian jika ditemukan suatu jenis pekerjaan yang menggunakan bahan /produk yang masih relatife baru sehingga didalam analisa tidak tercantum maka estimator boleh membuat analisa tersendiri atau menggunakan pedoman analisa yang lain. Seperti misalnya pekerjaan kanstin dan totoar 1 m1 pemasangan Kanstin ukuran 15 x 25 x 40 cm Biaya bahan : 2,5 buah kanstin 15 x 25 x 40 @ Rp. 38.000,8,7 kg semen Portland 0,0234 m pasir pasang
3

= Rp 142.700,= Rp. 6.429,= Rp.148.129,-

= Rp. 38.000,= Rp. = Rp. 6.090,2.483,-

@ Rp

700,-

@ Rp. 106.100,Jumlah

--------------------- + = Rp. 46.573,= Rp. = Rp. = Rp. = Rp. = Rp. Rp. 1.125,1.912,3.200,6.375,1.000,60.185,Upah : 0,0250 Mandor 0,050 Kepala tukang 0,100 Tukang batu 0,250 Pekerja Peralatan : @ Rp. 1.000 Total ------------------- + 1 alat bantu @ Rp. 45.000,@ Rp. 38.250,@ Rp. 32.000,@.Rp. 25.500,-

69

1 m2 pemasangan Paving blok Biaya bahan : 1,02 m2 paving blok 0,055 m3 pasir pasang @ Rp. 38.000,@ Rp. 106.100,Jumlah Upah : 0,0250 Mandor 0,050 Kepala tukang 0,100 Tukang batu 0,250 Pekerja Peralatan : @ Rp. 1.000 Total = Rp. 1000,--------------------Rp. 58.207,50 1 alat bantu @ Rp. 45.000,@ Rp. 38.250,@ Rp. 32.000,@.Rp. 25.500,= Rp. = Rp. = Rp. = Rp. 1.125,1.912,3.200,6.375,= Rp. 38.760,= Rp. 5.835,50--------------------- + = Rp. 44.595,50

Harga satuan pekerjaan ini kemudian diisikan didalam daftar perincian biaya biaya masing masing setiap jenis pekerjaan dihitung dengan mengalikan kuantitas pekerjaan dengan harga satuan pekerjaan. Sedangkan besarnya biaya dapat secara langsung mengalikan kuantitas pekerjaan dengan harga setiap pekerjaan. Pada daftar perincian biaya. Biaya tersebut kemudian dijumlahkan kelompok utama suatu jenis pekerjaan. Contoh : Biaya pekerjaan galian tanah: - Kuantitas pekerjaan - Harga satuan pekerjaan - Biaya Pekerjaan Kanstin - Kuantitas pekerjaan - Harga satuan pekerjaan = 1000,48 m1 = Rp. 117.185,= 3231 m3 = Rp. 291,23,= 3231 x Rp. 291,23,- = Rp. 940.964,13,dan merupakan biaya sub total dari

70

- Biaya Pekerjaan Paving blok - Kuantitas pekerjaan - Harga satuan pekerjaan - Biaya

= 1000,48 x Rp.117.185,- = Rp. 117.241.248,80,= 1000,48 m1 = Rp. 58.207,50 ,= 1000,48 x Rp.58.207,50,- = Rp.58.235.439,60,-

Berikut dibawah ini contoh cara memasukan harga satuan pekerjaan yang telah dihitung, kemudian hasilnya diisikan pada daftar tabel perincian biaya. Dengan harga satuan ini maka besarnya biaya dapat dihitung. Sekaligus menghitung biaya sub total dari jenis pekerjaan teretentu. Tabel 22 Perhitungan Biaya Pekerjan
No (a) I 1.1 1.2 II III 3.1 Jenis Pekerjaan (b) P. PERSIAPAN .. . P. TANAH P. PERKERASAN Sub base, sirtu , t=20cm Pengadaan Sirtu Perataan Pemadatan Base Trotoar Kanstin Paving blok Jumlah (c) Satuan (d) Harga Satuan Pekerjaan (e) Biaya (f ) = (c) x (e)

840 840 840

M3 M3 M3

Rp. 82.000,Rp 1.111,Rp. 731,50,Sub total Rp 60.185,Rp. 58.207,50 Sub total

Rp. 68.880.000,Rp. 933.240,Rp. 614,460,Rp. 70.427.700,Rp 60.213.888,80 Rp 58.235.439,60 Rp.118. 449.328,40

3.2 V 4.1 4.2

1000,48 1000,48

M1 M2

4.2.2. Rekapitulasi Biaya Rekapitulasi biaya adalah biaya secara keseluruhan dari semua jenis pekerjaan yang terdapat dalam perincian biaya. Rekapitulasi dihitung dengan cara menjumlahkan semua sub total dari setiap pekerjaan, dari jumlah tersebut akan diperoleh suatu jumlah tertentu ( misalnya Sub Total I yang nilainya = Rp. A ). Dari Sub total I tersebut kemudian ditambah dengan biaya yang merupakan keuntungan kontraktor ( fee ) yang besarnya dinyatakan dalam persen ( % ) terhadap Sub Total I atau Rp.A, sehingga akan diperoleh hasil penjumlahan berikutnya misalnya Sub Total II, yang nilainya adalah Rp. B

71

,kemudian dari hasil penjumlahan tersebut masih harus ditambahakan lagi lagi pajak pertambahan nilai ( Ppn ) yang besarnya dinyatakan persen ( %) terhadap Sub Total II. Sehingga akhirnya akan diperoleh jumlah akhir yang merupakan biaya keseluruhan yang merupakan biaya total yang nilainya Rp. C . Dari hasil penjumlahan secara keseluruhan dari diperoleh nilai bilangan pecahan. untuk biaya total ini kemungkinan itu maka kemudian dilakukan pembulatan,

adapun cara pembulatan besarnya biaya biasanya ditentukan berdasarkan ketentuan yang telah disepakati pada waktu mengadakan rapat penjelasan. Setelah diperoleh niali bilangan yang bulat kemudian maka disamping besarnya biaya ditulis dalam angka bilangan, perlu ditulis besarnya yang dinyatakan dalam suatu kalimat. Perlu diketahui pula bahwa dalam menyusun rekapitulasi biaya ini tidak diperkenankan adanya hal-hal yang dapat menimbulkan keraguan dalam penilaian oleh pihak panitian lelang, misalnya adanya bagian tertentu yang dikoreksi dengan adanya tanda coret-coretan, atau alat penghapus ( misalnya tip ex ). Jika dalam rekapitulasi ini terjadi kesalahan maka harus diganti secara keseluuhan. hal ini dimaksudkan adalah untuk menegaskan bahwa besarnya biaya yang dibuat dapat dipertanggung jawabkan oleh pihak kontraktor sebagai penawar. Oleh karena itu maka penyusunan rekapitulasi biaya ini perlu dilakukan secara teliti dan cermat. Rekapitulasi biaya ini disusun dalam kertas dengan bagian paling atas adalah Kop Perusahaan sedangkan pada bagian bawah perlu dicantumkan tempat dan tanggal dimana Kontraktor bedomisili serta ditandatangani oleh Direktur atau pihak yang secara hukum dapat mewakili pimpinan Berikut dibawah ini contoh penyusunan rekapitulasi biaya.:

72

KOP PERUSAHAAN REKAPITULASI BIAYA PROYEK :PEMBANGUNAN JALAN RAYA. DI.. I. PEKERJAAN PERSIAPAN II. PEKERJAAN TANAH III. PEKERJAAN PERKERASAN IV PEKERJAAN SALURAN V. PEKERJAAN TROTOAR VI PEKERJAAN TALUD SUB TOTAL.I KEUNTUNGAN KONTRAKTOR 10% x (A) SUB TOTAL. II Ppn 15% x (B) TOTAL Dibulatkan, ( Terbilang ..Rupiah ) Rp Rp Rp Rp Rp Rp ------------------------- + Rp ( A ) Rp ------------------------- + Rp ( B ) Rp -------------------------Rp ( C )

Tempat, Tgl

Direktur Utama

73

4.2.3. Menyusun Biaya Penawaran. Setelah dihitung rekapitulasi biaya maka akan dapat diketahui besarnya biaya/harga penawaran. Harga ini adalah besarnya biaya yang disanggupi oleh penawar untuk merealesasikan pelaksanaan pekerjaan.. Dalam surat penawaran akan berisi dengan harga dua hal yang penting yaitu kesanggupan Besarnya biaya penawaran kontraktor untuk melaksaan pekerjaan sesuai dengan spesifikasi yang telah ditetapkan dan jangka waktu pelaksanaan tertentu. didasarkan atas rekapitulasi biaya sedangkan waktu pelaksanaan pekerjaan dihitung berdasarkan jadwal rencana pelakasanaan pekerjaan. Jangka waktu pelaksanaan pekerjaan ini dapat diperkirakan dengan menyusun dalam suatu rencana pelaksanaan kerja. dimana waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan dihitung terlebih terlebih dahulu berdasarkan kuantitas pekerjaan dengan memperhitungakan dengan sumber daya yang disediakan. Kemudian waktu yang diperlukan untuk merealesasikan disusun dalam suatu jadwal, yang umumnya kita sebut sebagai jadwal rencana kerja. Untuk menghitung jadwal rencana kerja akan dijelaskan lebih lanjut pada pembahasan penyusunan jadwal dan rencana kerja. Dalam pembuatan surat penawaran ada beberapa ketentuan yang masing-masing instansi akan menetapkan suatu bentuk tersendiri. Hal yang penting yang perlu dikatahui bahwa baik penulisan angka dan huruf harus jelas dan tidak diperkenankan adanya penulisan yang meragukan. Surat penawaran harus ditanda tangani oleh direktur atau orang yang dapat mewakili serta syah menurut hukum. Hal yang perlu diketahui bahwa dalam pelaksaan proyek konstruksi antara pihak pemilik dengan kontraktor terikat dalam suatu kontrak. Ada beberapa jenis kontrak yang dapat diterapkan dalam pelaksanaan, hal ini akan tergantung dari beberapa hal misalnya: jenis pekerjaan, waktu pelaksanaan pekerjaan, cara pembayaran dan sebagainya. Khusus untuk pekerjaan sipil yang umumnya pekerjaanya sangat komplek dan pelaksanaanya akan memakan jangka waktu yang lama, untuk itu maka jenis kontrak yang akan digunakan pada umumnya jenis kontrak harga satuan. Kontrak jenis ini hanya mengikat besarnya harga satuan pekerjaan yang disepakati pada saat kontrak ditandatangani, sedangkan biaya secara keseluruhan akan tergantung dari jumlah kuantitas pekerjaan yang akan dilaksanakan. Jumlah kuantitas pekerjaan ini hanya dapat diketahui jika pelasanaan pekerjaan telah selesai, demikian juga waktu pelaksanaan pekerjaan. Namun demikian jika

74

proyek yang akan dilaksanakan pelakasanaanya kurang dari satu tahun maka jenis kontrak yang digunakaan adalah kontrak harga pasti atau kontrak lump sump. Berikut dibawah ini contoh surat penawaran.

75

4.3. Menyusun Bart Chart dan S Curva. Setelah diperoleh biaya secara keseluruahan berikutnya adalah menyusun rencana pelaksanaan pekerjaan. Rencana pelaksanaan pekerjaan ini akan dibuat dalam suatu jadual rangkaian kegiatan dari awal hingga selesainya proyek tersebut. Fungsi dan kegunaan dari rencana pelaksaaan ini adalah untuk dapat mengatur serta mengendalikan waktu pelaksaan agar sesuai dengan waktu yang direncanakan. Didalam pembuatan jadual pelaksanaan proyek dapat dibuat dalam beberapa macam model salah satu yang banyak diterpakan adalah model diagram bart chat dan dilengkapi dengan kurva S. Bart chart ini berbentuk suatu tabel dan diagram batang yang mencantumkan jenis pekerjaan, bobot pekerjaan , alokasi waktu dari setiap jenis pekerjaan serta penyusunan urutan waktu pelaksanaan pekerjaan. Dari waktu pelaksanaan pekerjaaan pada setiap jenis pekerjaan yang telah diatur dengan bar chart ini maka secara keseluruhan dapat diperkirakan sampaiselesai. Dari bart chart ini juga kemudian dapat dibuat suatu kurva dengan bentuk S yang kemudian secara umum disebut sebagai kurva S . Kurva ini menggambarkan hubungan antara waktu pelaksanaan dengan bobot prestasi pekerjaan yang diperoleh. Oleh karena itu jika didalam suatu proyek konstruksi jika menerapkan kontrak sistim pembayaran berdasarkan bobot prosentase pekerjan maka akan dapat diketahui kapan kontraktor dapat menajukan termijn pembayaran Perlu diketahui bahwa dalam pelaksanan proyek suatu konstruksi apa yang direncanakan tidak akan selalu tepat seperti yang direnakan, hal ini dapat diakibatkan oleh beberapa hal. Hal ini dikarenakan pelaksanan pekerjaan terlambat atau lebih cepat. Untuk itu maka didalam bart chart akan dibuat dua buah curva S. Kurva yang pertama biasanya dibuat pada saat awal proyek dimulai sedangkan pada saat pelaksanaan akan diperoleh lagi Kurva S yang merupakan realesasi berdasarkan pelaksaan pekerjan yang sebenarnya. Berikut sebagai contoh bart chart dan kurva s untuk pekerjaan jalan raya ditunjukkan seperti pada Tabel. 23. Dari bart chart dan S curva kemudian dapat dibuat pula jadwal untuk persiapan sumber daya lain yang akan dimobilisasi pada saat pelaksanaan, seperti misalnya: jadwal waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut

76

pengadaan material, tenaga kerja dan jadwal pengadaan peralatan. 4.3.1. Jadwal Pengadaan Material Untuk menyususun jadwal pengadaan material ini yang perlu diketahui adalah jenis material yang akan digunakan untuk merealesasikan setiap jenis pekerjaan yang dikaitkan dengan waktu pelaksanaan pekerjaaan yang terdapat didalam bart chart dan kurva s sebelumnya. Yang disusun dalam jadwal pengadaan material ini adalah jenis serta jumlah material dan alokasi untuk setiap satuan waktu tertentu, misalnya ketersediaan bahan untuk setiap minggu selama waktu tertentu sesuai dengan pelaksanaan pekerjaan sesuai jadwal rencana pekerjaan. Contoh penyusunan jadwal pengadaan material seperti diperlihatkan pada pada Tabel 24. 4.3.2 Pengadaan Tenaga Kerja Pengadaan tenaga kerja disususun seperti halnya pada penyusunan jadwal pengadan material, dihitung berdasarkan kebutuhan tenaga kerja yang ak dilibatkan dalam suatu jenis pekerjaan dikaitkan dengan waktu pelaksaan pekerjaan. Yang perlu dicantumkan dalam jadwal ini adalah jenis tenaga kerja seperti : mandor,kepala tukang, tukang, pekerja mekanik, dalan lain-lain. Contoh penyusunan jadwal pengadaan tenagakerja seperti diperlihatkan pada Tabel 25. 4.3.3. Pengadaan Peralatan Seperti halnya pengadaan material ataupun tenagakerja penyusunan untuk jadwal pengadaan dibuat berdasarkan waktu pelaksaan pekerjaan yang terdapat didalam Bart chart dan kurva s.Yang perlu dicantumkan didalam jadwal pengadaan peralatan meliputi jenis alat jumlah dan waktu penggunaan perlatan. Contoh penyusunan jadwal pengadaan perlatan yang akan digunakan seperti diperlihatkan pada Tabel 26.

77

Tabel 23

78

Tabel 24

Tabel 25

79

Tabel 26.

80

4.5.Kesimpulan Menyusun anggaran biaya penawaran dilakukan dengan terlebih dahulu menyusun perincian biaya dari setiap jenis pekerjaan. kemudian membuat perhitungan harga satuan pekerjaan serta menghitung biaya. Dalam menetapkan harga satuan pekerjaan diperlukan suatu keahlian yang tersendiri karena harga satuan pada umumnya merupakan salah satu kunci dalam mendapatkan harga yang kompetitif dalam suatu penawaran untuk mememenangkan pelelangan. Dari perincian biaya kemudian disusun rekapitulasi yaitu jumlah biaya keseluruhan dari semua jenis pekerjan setelah ditambah dengan keuntungan kontraktor serta pajak pertambahan nilai. Dari biaya total ini kemudian dibuat pula jadwal rencana pelaksanaan pekerjaan salah satu misalnya bart chart dan kurva s. Dari rekapitulasi dan rencana kerja ini maka kemudian dapat disusun biaya pelaksanaan pekerjaan untuk penawaran. Untuk memudahkan dalam memobilisasi sumber daya pada saat pelaksanaan pekerjaan yang akan digunakan maka kemudian dilengkapi juga jadwal untuk pengadaan material, tenaga kerja dan peralatan. 4.6.Latihan Diketahui suatu rencana proyek dengan perincian biaya seperti pada tabel dibawah ini. Untuk itu maka saudara diminta untuk: 1. Melengkapi biaya dengan terlebih dahulu menghitung harga satuan pekerjan sesuai dengan jenis pekerjaan yang belum dihitung. 2. Menghitung rekapitulasi biaya apabila keuntungan kontraktor ditetapkan sebesar 10 % dan pajak pertambahan nilai sebesar15 %. 3. Buatlah bartchart dan kurva s, apabila dalam pelaksanaan pekerjan akan diselesiakan dalam jangka waktu masing-masing sebagai berikut : a. Pekerjaan persiapan b. Pekerjaan galian dan urugan c. Pekerjaan pasangan d. Pekerjaan penyelesaian : 2 minggu : 3 minggu : 7 minggu : 1 minggu

4. Membuat jadwal rencana untuk pengadaan alat.! 5. Membuat surat penawaran untuk rencana proyek tersebut !

81

RENCANA ANGGARAN BIAYA Pekerjaan Lokasi Tahun : : :


Sat Harga Satuan Rp. 14. 432.000,00 Rp. Biaya

No Jenis Pekerjaan I 1 2 3 4 5 6 6 II
PEKERJAANPERSIAPAN Perencanaan Tehnis Pembuatan Direksikeet PatokdanPengukuran Papan Nama Proyek Kist dam dan Pengeringan Mobilisasi Alat Pas. Bawplank PEK. GALIAN DAN URUGAN

82

83

BAB. V PERHITUNGAN BIAYA PELAKSANAAN PEKERJAAN

5.1.Tujuan Bab Setelah selesai pembahasan pada bab ini diharapkan mahasiswa dapat: Menghitung biaya pelaksanaan untuk material Menghitung biaya pelaksanaan untuk tenaga kerja Menghitung biaya pelaksanaan untuk peralatan Mengetahui biaya pelaksanaan

5.2. Biaya Pelaksanaan Pekerjaan Memenangkan pelelangan adalah tujuan pelelangan pekerjan. utama dari kontraktor dalam ikut

Sebab dengan memenangkan pelelangan kontraktor akan dapat

memperoleh pekerjaan yang dapat mendatangkan keuntungan. Apabila kontraktor dinyatakan menang dalam pelelangan pekerjaan maka pekerjaan yang harus dipersiapkan selanjutnya adalah menyusun perhitungan biaya pelaksanaan pekerjaaan. Perhitungan biaya pelaksanaan ini akan dapat digunakan untuk beberapa hal antara lain: o Untuk mengetahui seberapa besar biaya yang digunakan untuk merealesasikan proyek yang sedang ditangani o Untuk mengetahui berapa besar keuntungan yang dapat diperoleh pada saat memenangkan pelelangan. o Untuk mendapatkan pengalaman terutama berkaitan dengan besarnya biaya yang realistis yang diperoleh dari pelaksanaan pekerjaan yang ditangani. Besarnya biaya pelaksanaan biasanya tidak akan sama dengan biaya yang dapat disebabkan

direncanakan pada saat mengajukan penawaran. Perbedaan biaya ini oleh beberapa kemungkinan antara lain: Kurang akuratnya saat menyusun rencana anggaran biaya

Adanya rentang waktu antara saat penyusunan anggaran biaya perencanaan dan pelaksanaan pekerjaan Adanya kebijaksanaan ekonomi pemerintah pada saat pekerjaan sedang dilaksanakan. Misalnya kenaikan bahan bakar minyak uang umumnya berpengaruh pada semua komponen bangunan Penerapan jenis kontrak yang disepakati. Misalnya penggunaan kontrak unit price 82

Jangka waktu pelaksanan pekerjan yang relative lama sehingga akan terjadi perubahan harga harga

Oleh karena itu maka pada pelaksanaan pekerjaan biaya akan dihitung kembali. Sehingga dengan demikian biaya ini adalah biaya yang realistis dari pelaksanaan pekerjaan. Khusus untuk pekerjaan konstruksi bangunan sipil seperti misalnya: pekerjaan konstruksi jalan raya, jembatan, bendungan , irigasi dan lain sebagainya. Pada umumnya akan menerapkan jenis kontrak unit price atau harga satuan. Dengan kontrak ini umumnya yang akan mengikat adalah harga satuan, sedangkan biaya secara keseluruhan hanya akan dapat diketahui apabila pelaksanaan pekerjaan telah selesai. Dimana pada saat

pelaksanaan pekerjaan dimungkinkan adanya perubahan desain, dengan adanya perubahan desain ini maka akan terjadi perubahan pekerjaan baik jenis maupun jumlahnya. Seperti diketahui bahwa biaya pelaksanaan kan terdiri ari biaya material, biaya upah dan biaya peralatan maka, maka pada saat pelaksanaan biaya biaya ini akan dihitung kembali.

5.3. Perhitungan Biaya Material Untuk jenis pekerjaan tertentu misalnya untuk beberapa jenis pekerjaan pasangan, plesteran dinding dan pemasngan ubin, biaya untuk material pada umumnya dapat

dihitung dengan menggunakan pedoman koefisen kebutuhan bahan dan yang terdapat didalam analisa analisa harga satuan pekerjaan Misalnya perhitungan kebutuhan biaya untuk pekerjaan 100 m3 pasangan batu kali yang menggunakan spesi 1PC : 4PS. Analisa biaya untuk setiap 1m3 pasangan batu kali 1PC : 4PS adalah: Kebutuhan bahan 1m3 batu kali 1Pc : 4 PS 1,2 m3 batu kali 3,25 zak PC 0,52 m3 pasir @ Rp.................../m3 = Rp ........................ @ Rp.................../zak = Rp ...................... @ Rp.................. /m3 = Rp ....................... -------------------------- + Jumlah = Rp.......................

Perhitungan biaya untuk material dapat dihitung berdasarkan elemen pekerjaan atau diperinci berdasarkan keperluan setiap bahan yang terdapat didalam jenis pekerjaan tersebut. 83

a. Perhitungan biaya berdasarkan elemen Perhitungan biaya bahan dilakukan dengan mengalikan volume pekerjaan dengan harga satuan biaya untuk setiap jenis pekerjaan. Biaya bahan untuk 100m3 = 100 m3 x Rp...............

b. Perhitungan biaya diperinci berdasarkan kebutuhan setiap bahan Perhitungan baiaya bahan dilakukan dengan menghitung secara langsung mengalikan kuantitas pekerjaan dengan koefisien kabutuhan bahan yang terdapat didalam analisa harga satuan pekerjaan yang bersangkutan. Biaya 100 m3 pasangan batu kali Batu kali Semen Pasir = 100 x 1,2 m3 = 100 x 3,25 zak = 100 x 0,522 m3 = 120 m3 x @ Rp............... = 325 zak x @ Rp............... = Rp............... = Rp .............. = Rp............... ----------------+ Jumlah = Rp...............

= 52,2 m3 x @ Rp...............

Kelebihan perhitungan dengan cara ini adalah disamping dapat digunakan untuk menghitung kebutuhan biaya dapat juga digunakan untuk menghitung kebutuhan setiap jenis material akan digunakan. Jika perhitungan ini digunakan untuk perencaan biaya pada saat pelaksanaan pekerjaan, maka akan memudahkan didalam menyediakan kebutuhan bahan . Tidak semua jenis pekerjaan dapat kita hitung dengan cara seperti diatas. Sebagai contoh untuk pekerjaan beton bertulang, pada saat menyusun harga satuan pekerjaan

biaya beton bertulang tidak diperinci berdasarkan kebutuhan bahan yang digunakan, tetapi berdasarkan jenis eleman bangunan dan mutu beton yang digunakan. Khusus untuk pelaksanaan pekerjaan beton bertulang, biaya dihitung berdasarkan kebutuhan bahan yang terpasang. Pada umumnya perhitungan dibuat dengan

menggunakan pedoman gambar detail atau gambar pelaksanaan pekerjaan. Dengan gambar ini maka jenis serta ukuran dari pekerjaan akan dapat dengan mudah dihitung diperkiraan kebutuhan materialnya. Berdasarkan bahan yang digunakan maka perhitungan biaya pelaksanaan untuk pekerjaan untuk beton meliputi :

1.Bahan Untuk Pekisting. Bahan untuk keperluan begisting dapat dihitung dengan menggunakan ketentuan seperti pada Tabel 25 berikut: 84

Tabel 25. Perkiraan Keperluan Kayu untuk Cetakan Beton untuk Luas Cetakan 10 m2 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Jenis Cetakan Pondasi, pangkal jembatan Dinding Lantai Atap Tiang-tiang Kepala Tiang Balok-balok Tangga Sudut-sudut tiang/balok* Ambang jendela dan leufel Kayu ( m3 ) 0,46 0,81 0,46 0,62 0,41 0,64 0,46 0,69 0,44 0,74 0,46 0,92 0,69 1,61 0,69 1,38 0,64 1,84 0,58 1,84

[10]

Paku baut-baut dan kawat ( kg ) 2,73 5,00 2,73 4,00 2,73 4,00 2,73 4,55 2,73 5,00 2,73 5,45 3,64 7,27 3,64 6,36 2,73 6,82 3,18 6,36

* Tiap 30 panjang Kayu yang cetak setelah dipakai kondisinya masih berkisar 50 sampai 70% sehingga masih dapat dipakai kembali. Kondisi kayu beas pakai ini sangat dipengaruhi oleh cara pembongkaran cetakan. Bila permukaan cetakan harus dilapisi oli maka banyaknya minyak oli dapat berkisar antara 2 sampai 3,75 m2 untuk setiap 10 m2 Konstruksi steger dan jembatan pemikul biayanya dihitung sendiri dan tidak termasuk pada cetakan beton. Berikut dibawah ini diberikan contoh untuk menghitunga kebutuhan bahan untuk begisting untuk pekerjaan saluran yang akan dibuat dari konstruksi beton bertulang.

Panjang saluran 2 x 500 m = 1000 m Untuk pekerjaan beton maka kebutuhan papan cetakan tidak dihitung berdasarkan kuantitas pekeraan , akan tetapi dihitung untuk setiap tahapan dalam pelaksanaan

pekerjaan. Tahapan pekerjaan dapat ditetapkan berdasarkan satuan luas, satuan volume atau satuan panjang untuk sustu bentuk tertertentu. Seperti misalnya untuk pekerjaan saluran seperti pada gambar dibawah ini maka tahapan pekerjaan dapat ditetapkan berdasarkan panjang saluran misalnya pelaksanaan dikerjakan setiap panjang 20m. 85

Perhitungan 10

kebutuhan bahan cetakan untuk setiap panjang 20 m 90 10

o
o

o papan cetakan bag luar papan cetakan bagian dalam


o

100
o o

10

Perhitungan Papan Cetakan Cetakan terpasang : 20 m Papan cetakan bagian luar Papan cetakan bagian dalam = 2 x 1,10 x 20 = 2 x 1,00 x 20 = 44 m2 = 40 m2 ----------------Jumlah Dari Tabel 22. Untuk dinding saluran katagori dinding kebutuhan untuk setia10 m2 adalah : Kebutuhan kayu cetakan Kebutuhan paku Minyak oli = 0,46 - 0,62 m3,....... ditetapkan rata-rata = 2,73 4 kg, .......... ditetapkan rata-rata = 2,0 - 2,73 kg.......... ditetapkan rata-rata = 0, 50 m3 = 3 kg = 2 lilter = 84 m2

Kebutuhan biaya masing-masing bahan untuk setiap panjang 20 m saluran memerlukan bahan cetakan cetakan beton 88 m2 , dengan perincian : Kebutuhan kayu cetakan Kebutuhan paku Minyak oli = 88 / 10 x 0, 50 m3 = 88 / 10 x 3 kg = 88 / 10 x 2 lilter x 60% x @Rp/m3 x @ Rp/kg x @Rp/ltr = Rp .............. = Rp ............. = Rp .............. -----------------Jumlah 2. Bahan Untuk Penulangan Untuk menghitung kebutuhan tulangan maka yang perlu diperhitungkan adalah meliputi : ukuran dan berat dan luas penampang seperti pada Tabel 26 berikut. = Rp. ...........

86

Tabel 26. Ukuran Tulangan [10] No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Diameter ( mm ) 6 8 10 12 14 16 19 20 22 25 Berat ( kg/m) 0,222 0,395 0,627 0,888 1,208 1,578 2,226 2,460 2,984 3,853 Luas potongan ( cm2) 0,28 0,50 0,79 1,13 1,54 2,01 2,84 3,64 3,80 4,91

Tulangan beton dihitung berdasarkan berat tulangan ( kg atau ton )yang terpasang. Kebutuhan tulangan harus dihitung dengan menambah bagian tulangan yang difungsikan untuk keperluan tertentu seperti misalnya kait, bengkoan dan overlap pada setiap sambungan. Perhitungan kebutuhan untuk tulangan biasanya telah dibuat didalam gambar pejelasan. Namun demikian jika terdapat perubahab desain maka harus dibuat gambar kerja. gambar ini akan digunakan disamping untuk pedoman pelaksanaan juga digunakan untuk menghitung kebutuhan material yang akan digunakan. Perhitungan untuk pelaksaanaan pekerjan dibuat dalam suatu tabel mengingat adanya beberapa elemen bangunan yang menggunakan tulangan dengan ukuran diameter, bentuk, maupun panjang dari setiap tulangan batang yang berbeda-beda. Perlu diketahui bahwa perhitungan kebutuhan untuk bahan tulangan ini nantinya disamping digunakan untuk menghitung kebutuhan biaya untuk material juga digunakan untuk menghitung waktu pelaksanaan pekerjaan. Berikut contoh perhitungan kebutuhan bahan untuk pekerjaan penulangan pada saluran:

87

Panjang saluran 2 x 500 m = 1000 m 10 90 10

o
o

o
o

tulangan A 10-20
o o

100
o o o o

10

Tulangan B 15 8 20 panjang @ 500 m 5 cm

Panjang total = 5+100+80+100+5 = = 290 m kait = 2 buah bengkoan = 2 buah Jumlah batang = 2 x (500/0.20 +1) = = 5002 btg 80

Tabel 27 Contoh Perhitungan Kebutuhan Tulangan Nama tul


A B 10 8

No
1 2

Juml btg
5002 30

Kait
10004 -

Panj/ Bengk Btg (m) 10004 2,90 500

Panj Total (m) 14506 15000 Total

Brt/m (kg)
0,627 0,395

Brt total + 10 % (kg) 10005 6518 16523

Berdasarkan perhitungan diatas maka kebutuhan bahan tulangan total adalah 16523 kg. Jika untuk 1 batang tulangan panjang = 12 m Jadi kebutuhan tulangan: Tulangan A, 10 mm = 10005 kg = 10005/12 m x 0,627 kg = 1330 btg 88

Tulangan B, 8 mm = 6518 kg = 6518 /12 m x 0,395 kg = 1375 btg Kebutuhan kawat beton 2% dari berat total = 2% x 16523 kg. = Biaya bahan / material: Besi beton Kawat beton = 16523 kg = 331 kg x @ Rp/kg x @ Rp/kg = Rp............... = Rp. ............. --------------------- + Jumlah = Rp.................. 331 kg

2. Bahan Untuk Beton Dewasa ini untuk pekerjan yang cukup besar kebutuhan beton dapat langsung membeli diready mix, sehingga dengan demikian tidak diperlukan lagi perhitungan untuk setiap material yang digunakan. Namun demikian apabila bahan beton akan dibuat sendiri kebutuhan bahan dasar beton perlu diperhitungakan. Perhitungan kebutuhan bahan untuk beton pada dasarnya cukup mudah hal ini dapat dilakukan dengan menggunakan koefisien bahan yang terdapat didalam analisa harga satuan bahan. Kebutuhan bahan 1 m3 dengan campuran :beton 1pc : 2ps : 3 kr Semen = 340 kg atau 6,8 zak Pasir = 0,54 m3 Krikil = 0,82 m3

5.4 Perhitungan Biaya Tenaga Kerja Perhitungan biaya tenaga kerja untuk pelaksanaan pekerjaan dapat dihitung

dengan cara menetapkan perkiraan kemampuan tenaga kerja tersebut untuk menyelesaikan pekerjaan dalam jangka waktu tertentu. Disamping itu ada beberapa pekerjaan yang dalam pelaksanaanya harus dilakukan oleh satu kelompok kerja, seperti misalnya: pekerjaan pasangan, plesteran, pembetonan dan lain sebagainya. Jenis pekerjaan ini akan terdiri dari beberapa tenaga kerja seperti misalnya: mandor, kepala tuakang, tukang dan pekerja. Perhitungan biaya tenaga kerja untuk pelaksanaan pekerjaan tidak dapat langsung dihitung dengan menggunakan patokan biaya pada analisa harga satuan pekerjaan. Hal ini dikarenakan didalam analisa harga satuan pekerjaan menggunakan asumsi angka angka pendekatan.

89

Pada saat pelaksanaan pekerjaan maka tenaga kerja yang akan dilibatkan dihitung dan yang perlu diketahui adalah : komposisi tenaga kerja dan kemampuan tenaga kerja menyelesaikan satu unit pekerjaan. Dari perhitungan ini akan diperoleh jumlah tenaga kerja dan waktu pelaksanaan pekerjaan. Komposisi satu kelompok kerja seperti

perbandingan tukang dengan pekerja, jumlah tukang, kepala tukang dan mandor tidak akan seperti yang terdapat dalam asumsi penyususnan analisa biaya. Tetapi akan lebih baik jika kita memiliki atau mengetahui kemampuan tukang dalam menyelesaikan

pekerjaan. Misalkan volume pekerjaan pasangan 90 m3. Jika satu kelompok kerja tukang dan dan dibantu oleh 3 pekerja, apabila dalam satu hari mampu mengerjakan pekerjaan pasangan 3 m3. ( output riel ), diawasi 1 kepala tukang dan 1 mandor. Maka pekerjaan akan dapat diselesaikan dalam waktu : 90/3 = 30 hari Jika pekerjaan harus selesai 6 hari Jumlah kelompok kerja = 30 hari/ 6hari = 5 kelompok Dengan demikian kebutuhan tenaga kerja selama 10 hari adalah sebagai berikut : Tukang Pekerja Kepala tukang Mandor = 1tukang/kelompok x 5 kelompok = 5 orang = 3 pekerja/kelompok x 5 kelompok = 15 orang = 1 orang = 1 orang.

Biaya total pelaksanaan dapat dihitung : Tukang Pekerja Kepala Tukang Mandor = 5 orang x 6 hr x @ Rp/hr/org = 15 orang x 6 hr x @ Rp/hr/org = 1 orang x 6 hr@ Rp/hr/org = 1 orang x 6 hr x@ Rp/hr/org = Rp ....................... = Rp ...................... = Rp ...................... = Rp ...................... -------------------------- + Jumlah = Rp........................

Dengan demikian jika dapat ditetapkan komposisi tenaga kerja dan kemampuan dalam mengerjakan maka akan dapat dihitung kebutuhan tenaga kerja waktu pelaksanaan pekerjaan dan biaya. Kondisi yang umumnya menyulitkan bagi yang masih belum memiliki pengalaman dalam menaksir kemampuan tenaga kerja, untuk itu maka kita berikut dibawah ini pedoman yang dapat digunakan sebagai patokan dalam menghitung biaya pelaksanaan pekerjaan. 90

Tabel 28 Keperluan Tenaga Untuk Pekerjaan Cetakan Beton [10] Jam kerja tiap luas cetakan setiap 10 m2 No Jenis Cetakan Kayu Menyetel 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Pondasi,pangkal,jembatan Dinding Lantai Atap Tiang-tiang Kepala Tiang Balok-balok Tangga Sudut-sudut tiang/balok* Ambang jendela dan leufel 3 -7 59 38 39 48 5 11 6 11 6 12 5 11 5 - 11 Memasang 24 35 24 25 24 37 34 48 39 3-6 Membuka/ Membersih kan 24 25 24 24 24 25 25 35 35 3-5 Reparasi

2 sampai 5jam untuk segala jenis pekerjaan

Dari contoh pada pekerjaan saluran : Luas cetakan terpasang untuk setiap 20 m2 dipelukan luas cetakan = 84 m2 cetakan Waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan : Menyetel Memasang = 84 m2/10 m2 x 5 jam = 84 m /10 m x 3 jam
2 2

= 42,0 jam = 25,2 jam

------------------------Jumlah Jika 1 hari kerja = 7 jam 1 kelompok terdiri 1 tukang 3 pekerja Waktu pelaksanaan pekerjaan = 67,2 jam/7 jam = 9,6 hari Jika akan diselesaikan 3 hari diperlukan Jumlah tenaga kerja = 9,6 hari/3 hr = 3 kelompok = 67,2 jam

Terdiri dari: Tukang Pekerja = 3 x 1 orang = 1 orang = 3 x 3 orang = 9 orang

91

Karena pekerjaan tidak terlalu rumit pekerjaan reparasi tidak perlu dilakukan. Membuka dan membersihkan Waktu penyelesaian = 84 m2/10 m2 x 2 jam = 16,8 jam/7jam = 3 hari = 16,8 jam

Jika diselesaikan 1 hari akan diperoleh 3 kelompok Jumlah tenaga kerja = 9,6 hari/3 hr = 3 kelompok Terdiri dari: Tukang Pekerja Kesimpulan; Menyetel dan memasang : 3 kelompok 3 hari = 3 x 1 orang = 1 orang = 3 x 3 orang = 9 orang

Membersihkan dan membuka : 3 kelompok 1 hari Jumlah : 3 kelompok 4 hari Biaya total: Tukang Pekerja Mandor = 4 hari x 1 orang x 3 klp @ Rp.../hr/org = 4 hari x 3 orang x 3 klp @ Rp.../hr/org = 4 hari x 1 orang @ Rp.../hr/org = Rp................ = Rp................. = Rp ................ ----------------------- + Jumlah = Rp ..................

Pada prinsipnya perhitungan seluruh pekerjaan ( menyetel , memasang serta membuka dan membersihkan) ini dapat dijadikan satu dalam perhitungan. Dalam perhitungan disini dipisahkan agar tidak membingungkan. Sebab kenyataan dilapangan setelah papan cetak dibuat dan dipasang kemudian beton dicor. Setelah beton mengeras sehingga mampu menahan beban baru kemudian dilakukan pekerjaan membuka cetakan dan kemudian dan membersihkan. Kesulitan perhitungan dengan cara ini adalah tidak ditetapkan secara pasti komposisi seperti perbandingan antara tukang dengan pekerja oleh karena itu maka dalam perhitungan biasanya perlu dibuat ditetapkan tersendiri. Yang perlu diperhatikan dalam menghitung biaya upah tenaga kerja pada saat pelaksanaan pekerjaan adalah, biaya pelaksanaan tidak boleh lebih besar dari biaya perencanaan. Sebagai patokan berikut beberapa patokan yang dapat digunakan untuk membuat perkiraan produktifitas pelaksanaan pekerjaan

92

Tabel .29. Produktifitas Tenaga Kerja [12] Tenaga Kerja No 1 2 3 3a 3b 4 5 6 7 8 Item Pekerjaan Galian Tanah Pondasi Urugan Kembali Pembesian Pemotongan dan bengkoan Pemasangan Pemasangan Bekisting Pembuatan Bekisting Pengecoran Beton Pasangan Bata Plesteran 1 1 1 1 1 3 2 1 2 2 8 10 6 6 12 1 2 80 125 Tukang org 1 1 Kenek org 1 Produktifitas Tenaga Kerja m /org/hr m3/org/hr 1,8 2,4
2

kg/org/hr

5.6. Perhitungan Biaya Peralatan Yang Digunakan. Untuk menghitung biaya peralatan yang perlu diketahui adalah biaya penggunaan alat per satuan waktu, serta produktifitas dari alat yang digunakan. Produksi per satuan waktu dari alat dipengaruhi oleh kapasitas alat digunakan sert cara pengoperasinya.

Apabila biaya serta produktifitas dari alat persatuan waktu diketahui maka biaya pelaksanaan pekerjaan dapat dihitung. Untuk itu maka yang perlu diperhatian dalam menghitung biaya peralatan khusus nya untuk alat berat adalah waktu pengoperasi. Oleh sebab itu maka untuk setiap

pelaksanaan pekerjaan waktu pengoperasian alat harus selalu dicatat. Untuk suatu jenis pekerjaan yang dalam pengerjaanya melibatkan beberapa

peralatan maka pada umumnya yang digunakan sebagai pedoman produktifitas adalah alat yang memiliki produksi yang paling kecil. Misalnya pekerjaan pembetonan, alat yang akan digunakan mixer molen, vibrator, sekop, cangkul dan sebagainya. Dari peralatan tersebut yang memiliki produktifitas paling kecil adalah mixer molen, sedangkan peralatan yang lain dapat mengikutinya. Maka biaya persatuan pekerjaan adalah biaya total pengunaan peralatan dibagi produksi mixer molen.

93

Contoh: Pembetonan menggunakan sebuah mixer molen kapasitas aduk = 2 m3/jam, alat yang dilibatkan untuk bahan beton adalah:1vibrator, 3 buah sekop, 4 cangkul serta 10 buah ember maka biaya pelaksanaaan pekerjan dapat dihitung sebagai berikut. Apabila biaya penggunaan alat mixer molen dan vibrator masing-masing diketahui sedangakan untuk sekop dan cangkul serta ember diketahui biaya penyusutanyan

persatuan waktu ( perjam atau per hari ) maka biaya pelaksanaan pekerjaan dapat dihitung sebagai berikut: Biaya/jam Mixer molen Vibrator Sekop (biaya penyusutan /jam ) Cangkul (biaya penyusutan /jam ) Ember (biaya penyusutan /jam ) = 1 x @ Rp...................= Rp............... = 1 x @ Rp...................= Rp............... = 3 x @ Rp................... = Rp............... = 4 x @ Rp................... = Rp............... = 10x @ Rp................... = Rp............... ---------------- + Jumlah Biaya pelaksanaan pembetonan m3 = = Rp...............(A)

Rp ( A ) ------------- = Rp..................... 2 m3

5.6. Kesimpulan Biaya pelaksanaan pekerjaan adalah biaya yang sebenarnya yang digunakan untuk merealesasikan suatu perencaan kontruksi. Pada dasarnya biaya ini hanya dapat diketahui apabila pekerjaan telah selesai. Namun demikian dalam pelaksanaan biaya ini dihitung pada saat pekerjaan akan dilaksanakan. Oleh sebab itu akan terjadi perbedaan tetapi pada umumnya perbedanya relative tidak terlalu besar. Secara garis besar biaya pelaksanaan akan terdiri dari tiga komponen utama yaitu biaya untuk material, tenaga kerja dan peralatan. Disamping terdapat biaya lain yang sifatnya tidak langsung. Untuk menghitung biaya material dapat menggunakan pedoman koefisien yang terdapat pada analisa harga satuan pekerjaan, sedang untuk biaya tenaga kerja perlu diketahui produktifitas masing masing pekerja yang dilibatkan. Untuk biaya peralatan yang perlu diketahui adalah biaya penggunaan alat serta produktifitas dari alat yang yang digunakan dalam satuan waktu.

94

5.7. Latihan Jawablah pertanyaan berikut dengan benar ! 1. Apa tujuan menghitung biaya pelaksanaan pekerjaan ? 2. Apa perbedaan biaya yang digunakan untuk perencanaan dengan biaya pelaksanaan pekerjaan ? 3. Apakah yang akan timbul jika dalam suatu proyek konstruksi biaya pelaksanaan pekerjaan tidak dihitung ? 4. Jelaskan mengapa tidak semua analisa harga satuan pekerjaan dapat digunakan untuk menghitung biaya pelaksanaan?. Jenis pekerjaan apa dan mengapa analisa tidak sesuai lagi jika digunakan untuk menghitung biaya pelaksanaan pekerjaan ? 5. Biaya apa saja yang harus dihitung dalam pelaksanaan pekerjaan

Diketahui rencana pelaksanaan pekerjaan saluran seperti gambar dibawah:

20

120 12 20 o
o o o o o o o

20 10 20
o o o 20 Plat beton

0.00

Beton 1:3:5 12 - 20 Plat beton panjang 1 meter Pas. batu kali 1 Pc : 3 Ps 20 - 1.00

- 1.30 15 30 15 60 15 30 15

Rencana Pelaksanaan Pekerjaan Panjang saluran 500m 6. Hitung kebutuhan bahan untuk pekerjaan pasangan !

95

7. Jika untuk pekerjaan beton sebagai penutup saluran dibuat setiap segmen dengan panjang 1 meter. Hitung kebutuhan bahan untuk pekerjaan beton dan tulangan untuk setiap segmen! 8. Jika telah saudara ketahui harga setiap material maka diminta untuk menghitung biaya material : a. Untuk pekerjaan pasangan b. Untuk pekerjaan beton 9. Apabila dalam pelaksanaan pada pekerjaan pasangan akan dikerjakan oleh beberapa kelompok pekerja dimana untuk setiap kelompok terdiri dari seorang tukang batu dibantu oleh 3 pekerja. Jika saudara mengetahui produktifitas untuk setiap kelompok sedangkan yang akan dikerahkan untuk melaksanakan pekerjaan tersebut adalah 5 kelompok. Maka hitunglah biaya yang akan digunakan untuk pelaksanaan pekerjaan tersebut. ( Upah setiap pekerja tetapkan sendiri ) 10. Plat beton dibuat ukuran 120 x 100 cm.dan dicor secara terpisah. Setelah selesai dibuat baru dipasang sebagai penutup saluran.
3

Jika dalam pembuatan plat beton akan mixer molen mampu

dilakukan dengan alat bantu mixer molen dimana setiap 1jam

mengaduk beton 3 m . Sedangkan alat bantu yang diperlukan seperti sekop cangkul, ember serta pengki yang asing-masing jumlahnya saudara tentukan sediri, maka

hitunglah biaya peralatan yang dibutuhkan untuk pelaksanaan pekerjaan tersebut. ( biaya pengoperasian mixer molen yang digunakan saudara tentuan sendiri demikian pula semua harga alat bantu serta biaya penyusutanya.). .

96

BAB. VI PERHITUNGAN KEBUTUHAN BAHAN, TENAGA KERJA DAN PERALATAN 6.1. Tujuan Setelah selesai pembahasan pada bab ini diharapkan mahasiswa dapat: Menghitung mengetahui kebutuhan material untuk pelaksanaan pekerjaan Menghitung mengetahui kebutuhan tenaga kerja yang dikerahkan Menghitung kebutuhan peralatan yang digunakan Mengetahui cara menghitung masing masing sumber daya yang digunakan.

6.2. Kebutuhan Bahan, Tenaga Kerja dan Peralatan Kebutuhan bahan, tenaga kerja dan peralatan pada pelaksanaan suatu proyek perlu diketahui tidak saja untuk menghitung biaya pelaksanaan pekerjaan, akan tetapi digunakan juga untuk mengetahui berapa jumlah secara keseluruhan dari masing-masing sumber daya yang digunakan dalam merealesasikan suatu proyek. Penggunaan baik material, tenaga kerja yang dilibatkan maupun peralatan yang digunakan pada dasarnya dapat diketahui dari jadwal pengadaan alat. Namun demikian pada umumnya pelaksanaan pekerjaan tidak selalu sesuai dengan jadwal rencana yang telah dibuat, disamping itu jika dalam pelaksanaan terjadi perubahan desain ataupun proyek yang dilaksanakan menggunakan jenis kontrak unit price maka kebutuhan sumber daya tidak akan dapat ditetapkan secara pasti, karena akan terjadi perubahan kuantitas pekerjaan. Oleh sebab itu perhitungan kebutuhan material, tenaga kerja serta peralatan yang akan digunakan pada saat pelaksanaan pekerjaan akan menjadi lebih penting. Perhitungan kebutuhan sumber daya akan dapat digunakan juga akan dapat

digunakan sebagai sebagai referensi untuk membuat perencanaan pelaksanaan pekerjaan.

6.2.1. Perhitungan Kebutuhan Material Perhitungan kebutuhan untuk material dihitung dengan memuat perincian dari satu jenis pekerjaan yang telah dilaksanakan atau pada sat akan dilaksanaan dilakukan perhtungan saat pelaksanaan pada umumnya agak akurat. Untuk mengetahui kebutuhan total dari seluruh pekerjaan dari material yang digunakan maka apabila diketahui jumlah kuantitas jenis pekerjaan dan setiap jenis pekerjan dapat diketahui perincian kebutuhan masing masing bahan, maka kebutuhan material akan dapat dihitung. Untuk memudahkan dalam menghitung maka dibuatlah dalam suatu tabel. Sebagai contoh untuk kelompok pekerjaan pasangan , pleteran dan beton bertulang. Pada 97

jenis kelompok pekerjaan ini jika diperinci maka bahan yang digunakan terdiri dari : semen batu pecah, pasir, batu belah, besi beton, kawat beton, kayu cetakan, dan paku. Untuk itu maka pada kelompok pekerjaan ini dapat dibuat seperti pada Tabel 30 berikut.

Tabel 30 Contoh Daftar Penggunaan Kebutuhan Bahan Nama bahan Semen(zak ) Bt. Pecah(m3) Pasir (m3 ) Kwt. Beton( kg) Bt. Belah( m3) Pp.Cetakan(m3) Bs Beton ( ton ) Paku( kg )

No Jenis Pekerjaan

Kuanti tas

Pas. Bt. Belah 1 Pc : 3 Ps

90 m3

364

43,8

108

Pas. Bt Belah 1Pc : 4 Ps

100 m3 328

52,2

120

Plesteran 15 mm 500 m2 108 1 Pc : 2 Ps

85,5

Beton Bertulang 80 m3 1 Ps : 2 Ps:3 Kr Dan seterusnya Jumlah

544

43,2

66

10

200

50

1343

43,2

247,5 288

10

200

50

Jika semua jenis pekerjaan

serta jumlahnya kemudian dihitung didalam suatu

tabel seperti diatas maka akan dapat diketahui kebutuhan untuk seluruh setiap material yang digunakan. sengan cara menjumlahkan. Untuk jenis kelompok yang lain dapat dibuat dengan cara yang sama diperinci menurut komponen yang terkait alam satu jenis pekerjaan misalnya untuk kelompok pekerjaan kayu diperinci masing-masing berdasarkanjenis dan ukuran kayu Untuk pekerjaan besi dapat diperinci berdasarkan jenis profi serta ukuran yang digunakan.

98

6.2.2 Perhitungan Kebutuhan Tenaga Kerja Tenaga kerja yang dilibatkan pada saat pelaksanaan pekerjaan disini dapat dihitung dengan menggunakan pedoman jadwal pengadaan tenaga kerja. Namun demikian kondisi yang sangat komplek pada saat pelaksanan pekerjaan pada umumnya pelaksanaan pekerjan tidak akan sesuai dengan pelaksanaan pekerjaan yang sebenarnya, yang giliranya akan berpengaruh juga pada saat pelaksanaan pekerjaan. Dengan kondisi tersebut maka perhitungan tenaga kerja pada umumya dihitung untuk setiap minggu atau setiap hari. Contoh :Dari hasil perhitungan pelaksanaan pekerjaan dari volume pekerjaan pasangan 90 m3 dapat dikerjakan selama 6 hari oleh , Tukang batu = 5 orang Pekerja = 15 orang

Kepala tukang = 1 orang Mandor = 1 orang

Pada saat yang sama dikerjakan juga pembuatan begisting dilaksanakan ,menyetel dan memasang : 3 kelompok 3 hari yang dilaksanakan mada mingguke :N Tukang kayu = 3 orang Pekerja Mandor = 9 orang = 1 orang Tabel 31 Contoh Daftar Penggunaan Tenaga Kerja Minggu : N No Jenis Pekerjaan Tenaga kerja A 1 2 3 4 B 1 2 3 Pasangan batu kali Mandor Kepala Tukang Tukang batu Pekerja Pekerjaan bekisting Mandor Tukang kayu Pekerja 1 3 9 1 3 9 1 3 9 1 1 5 15 1 1 5 15 1 1 5 15 1 1 5 15 1 1 5 15 1 1 5 15 Senin tgl: Jumlah / waktu pelaksanaan Selasa tgl: Rabu tgl: Kamis tgl: Jumat tgl: Sabtu tgl:

99

Setelah pekerjaan pembuatan begisting selesai kegiatan dilanjutkan dengan pekerjaan pembetonan.

6.2.3 Perhitungan Kebutuhan Peralatan Untuk menghitung peralatan maka yang perlu diperhatikan adalah jenis pekerjaan dan alat yang digunakan. serta kapasitas. Didalam suatu proyek sering ditemui satu jenis alat yang sama namun kapasitas alat berbeda yang digunakan untuk mengerjakan satu jenis pekerjaan. Jika hal demikian terjadi maka harus diperinci mengenai jenis, kapasitas dan kemungkinan merk alat tersebut. Pada dasarnya penggunaan peralatan dalam pelaksanaan proyek kita tidak lagi menghitung tetapi mencatat jenis alat , kapasitas , jumlah dan waktu yang digunakan untuk menyelesaikan pekerjaan. Catatan ini akan dapat digunakan untuk mengevaluasi sejauh mana perencanaan yang dibuat dapat diimplementasikan. Penggunaan perlatan dibuat dalam suatu tabel dimana aktifitasnya dibuat untuk setiap hari kerja dalam satu mingguan misalnya seperti pada Tabel 28 berikut : Tabel 32 Contoh Daftar Penggunaan Peralatan Minggu : M Jumlah / waktu pelaksanaan No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Jenis Alat Buldozer Buldozer Excavator Dump Truck Vibrating Roller Asphal Finisher Air Compresor Asphalt distributor Pneumatic Roller Tandem Roller Macadam Roller Tangki Truk 12 ton 10 ton 10 ton 6000l Kapasitas Senin tgl: 3 m3 2 2m3 1,2 m3 6 8 m3 10 ton 1 Selasa Rabu tgl: tgl: 2 2 1 2 5 1 2 5 1 Kamis Jumat Sabtu tgl: tgl: tgl: 2 1 2 5 1 1 1 1 1 1 1 1 5 1 1 1 1 1 1 1 1 5 1 1 1 1 1 1 1 1

100

6.3. Kesimpulan Perhitungan kebutuhan bahan yang digunakan bahan , tenaga kerja serta peralatan disamping digunakan untuk dapat mengetahui jumlah digunakan juga untuk mengetahui biaya pelaksanaan. Dengan mengetahui jumlah sumber daya yang digunakan maka akan dapat digunakan sebagai referensi terutama untuk pekerjaan yang belum pernah

dilakuakan. Dengan demikian nantinya akan lebih mudah untuk menyususn perencanaan biaya yang lebiih kompetetitif. Kebutuhan sumber daya yang diguanakan dapat dilakukan dengan cara mencatat saja pada saat pelaksanaan atau dapat dibuat dengan merencanakan kembali. Sebab perencaan yang dibuat dimana saat pekerjaan akan dilaksanakan penyimpangannya tidak akan berbeda jauh. Perhitungan kebutuhan material, tenaga kerja serta peralatan biasanya disusun dalam suatu tabel. Sehingga disamping memudahkan dalam menghitung juga akan menambah ketelitian.

6.4. Latihan. Jawablah pertanyaan berikut dengan benar ! 1. Apa kegunaan perhitungan material, tenaga kerja dan peralatan pada saat proyek sedang atau telah dilaksanakan. 2. Jelaskan prinsip perhitungan kebutuhan material pada saat pelaksanaan pekerjaan ? 3. adakah perbedaan cara menghitung kebutuhan tenaga kerja dan material 4. Dalam suatu proyek terdiri dari beberapa jenis pekerjaan, daiantaranya pekerjaan beton bertulang, plestersan, pasngan, pekerjaan kayu, besi, laston dan lain sebagainya. Jelaskan cara saudara menyusun kebutuhan masing masing bahan tersebut! 5. Jelaskan apa yang perlu diperhatuikan pada saat menghitunga peralatan yang digunakan dalam pelaksanan sustu proyek ! 6. Buatlah daftar perhitungan kebutuhan bahan untuk jenis pekerjaan sebagai berikut: a. 200m3 pasangan batu kali spesi 1pc: 4 ps b. 300 m3 pasangan batu belah spesi 1pc: 2 ps c. 400 m2 plesteran 10 mm spesi 1pc:4pc d. 300 m3 beton bertulang 1pc:3ps:5 kr e. 200 m3 pasangan batu kosong 101

7. Dari soal no 6 bual

102

Tabel.23 Contoh Bart Chard dan Curva S Waktu Pelaksanaan Minggu/Bulan Minggu/Bulan

No JENIS PEKERJAAN

BOBOT

Minggu/Bulan

Minggu/Bulan
100

% 1 P. Persiapan 2 P. Tanah a. Galian b. Timbunan 3 P. Pondasi bawah 4 P. Pondasi Atas 5 P. Lapis Penutup 6 P. Saluran 7 P. Trotar dan Kanstin 8 P. Talud Rencana Jumlah bobot Jumlah bobot kumulatif Realesasi Jumlah bobot Jumlah bobot kumulatif
100 5 4 4 18 18 35 6 6 4

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 0,31 0,31 0,31 0,31 0,31 0,31 0,31 0,31 0,31 0,31 0,31 0,31 0,31 0,31 0,31 0,31 1 1 1 1 1 1 1 4,5

75

1 4,5 4,5

4,5 4,5

4,5 4,5 7

4,5 7

50

7 1,5

7 1,5 1,5

7 1,5 1,5 1

1,5 1,5 1

25

1,5 1

0,31 1,31 2,31 2,31 6,81 10,3 9,31 16,3 11,8 8,81 10,3 11,3 4,31 2,81 1,31 0,31 0,31 1,63 3,94 6,25 13,1 23,4 32,7 49 60,8 69,6 79,9 91,3 95,6 98,4 99,7 100

Jakarta,.. PT Direktur Utama

Tanda tangan dan nama

78

0,31 1,63 3,94 6,25 13,1 23,4 32,7

49 60,8 69,6 79,9 91,3 95,6 98,4 99,7 100

Tabel. 24 Contoh Jadual Pengadaan Material Waktu Pelaksanaan Minggu/Bulan Minggu/Bulan


4 414 5 414 210 6 414 210 219 7 210 219 8 9 10 11 12 13

No

Jenis Material Tanah Timbunan (m3) Sirtu ( m3 ) Batu Pecah ( m3 ) Laston ( ton ) Kanstin ( m1) Paving blok ( m2 ) dan seterusnya

Jumlah 1 1655 840 876 121 1001 1001

Minggu/Bulan
2 3 414

Minggu/Bulan
14 15 16

Keterang

1 2 3 4 5 6

210 219 219 24,2 24,2 24,2 24,2 24,2 250 250 250 250 250

250 250

250

Tabel. 25 Jadual Pengadaan Tenagakerja Waktu Pelaksanaan Minggu/Bulan Minggu/Bulan


4 4 5 4 6 5 7 5 8 5 9 3 10 3 11 3 12 3 13 3

No 1 2 3 4 5

Nama Tenagakerja Mandor Kepala Tukang Pekerja Tukang Opereator alat berat dan seterusnya

Jumlah
1 2 2 10 4

Minggu/Bulan
2 3 4 15 7 4 3 4 8 20 9

Minggu/Bulan
14 3 15 3 16 3

Keterang

Jakarta,.. PT Direktur Utama

Tanda tangan dan nama 79

Tabel. 26 Contoh Jadual Pengadaan Peralatan Waktu Pelaksanaan Minggu/Bulan Minggu/Bulan


4 2 1 7 1 5 2 1 7 1 6 1 7 1 7 8 9 10 11 12 13

No

Jenis Peralatan

Jumlah 1

Minggu/Bulan
2 2 3 2 1 7 1

Minggu/Bulan
14 15 16

Keterang

1 2 3 4

Buldozer ( unit ) Excavator ( unit ) Damp Truk ( unit ) Motor Grader dan seterusnya

Jakarta,.. PT Direktur Utama

Nama

80

No JENIS PEKERJAAN 1 P. Persiapan 2 P. Tanah a. Galian b. Timbunan 3 P. Pondasi bawah a. Pengadaan Material b. Perataan c. Pemadatan 4 P. Pondasi Atas a. Pengadaan Material b. Perataan c. Pemadatan 5 P. Lapis Penutup 6 P. Saluran 7 P. Trotarr dan Kanstin 8 P. Talud

BOBOT 5 4 5 12 1 1 13 1 1

gan

gan

gan

Tabel 17. Contoh Analisa Biaya Alat Berat


No A URAIAN PERALATAN URAIAN KODE KOEF SATUAN KET

1 2 3 4

Jenis Peralatan Tenaga Kapasitas Alat Baru

5 Alat Yang Dipakai :

a. Umur Ekonomi b. Jam kerja dalam 1 thn c. Harga alat a. Umur Ekonomi b. Jam kerja dalam 1 thn c. Harga alat

Pw Cp A W B A W B'

Excavator 80-40 Hp 80,00 Hp 0,50 M3 5 Tahun 2000,00 Jam 120.000.000,00 Rupiah 5,00 Jam 2000,00 120.000.000,00 Rupiah

B BIAYA PASTI PERJAM KERJA

1 Nilai Sisa Alat = 10 % x B 2 Faktor Angsuran Modal : I x ( 1 + I )^ A' ( 1 + I ) ^A' -1

C D

12.000.000,00 0,33438

Rupiah

3 Biaya Pasti Perjam 1 a. Biaya Pengembalian Modal : (B'-C)xD W 0,002 x B' W ( E+F) E 18.056,52 Rupiah

2 b. Asuransi, dll

120,00

Rupiah

3 Biaya Pasti Per Jam

18.176,52

Rupiah

C BIAYA OPERASI PER JAM KERJA

1 Bahan Bakar :( 0,125 - 0,175 Ltr /HP/Jam)xPwxMs 2 Pelumas :( 0,01 - 0,02 Ltr /HP/Jam)x Pw x Mp

H I K L M P T

18.000,00 24.000,000 9.000,00 50.000,00 96.000,00 197.000,000 215.176,52

Rupiah Rupiah Rupiah Rupiah Rupiah Rupiah Rupiah

3 Perawatan dan Perbaikan = (12,5% -17,5%)xB' W 4 Operator = ( 1 Orang /Jam) x U1 Pembantu Operator = ( 3 Orang/Jam) x U2 5 Biaya Operasi Perjam = (H+I+K+L+M)

D TOTAL BIAYA SEWA ALAT / JAM = ( G + P ) E LAIN-LAIN

Tingkat Suku Bunga Upah Operator/Sopir Upah Pembantu Operator/ PembantuSopir Bahan Bakar Bensin Bahan Bakar Solar Minyak Pelumas Ppn diperhitungkan pada lembar rekapitulasi Biaya Pekerjaan

i U1 U2 Mb Ms Mp

20,00 45.000,00 32.000,00 2.400,00 1.500,00 20.000,00

%/tahun Rp/jam Rp/jam Rp/ltr Rp/ltr Rp/ltr

0,2 5 Faktor Angsuran Modal : I x ( 1 + I )^ A' ( 1 + I ) ^A' -1 2 3 8 1