Anda di halaman 1dari 20

Terjadinya Gerak Biasa Dan Gerak Refleks

Biologi Kelas 2 > Sistem Saraf < Sebelum Sesudah >

84

Gerak merupakan pola koordinasi yang sangat sederhana untuk menjelaskan penghantaran impuls oleh saraf. Gerak pada umumnya terjadi secara sadar, namun, ada pula gerak yang terjadi tanpa disadari yaitu gerak refleks. Impuls pada gerakan sadar melalui jalan panjang, yaitu dari reseptor, ke saraf sensori, dibawa ke otak untuk selanjutnya diolah oleh otak, kemudian hasil olahan oleh otak, berupa tanggapan, dibawa oleh saraf motor sebagai perintah yang harus dilaksanakan oleh efektor. Gerak refleks berjalan sangat cepat dan tanggapan terjadi secara otomatis terhadap rangsangan, tanpa memerlukan kontrol dari otak. Jadi dapat dikatakan gerakan terjadi tanpa dipengaruhi kehendak atau tanpa disadari terlebih dahulu. Contoh gerak refleks misalnya berkedip, bersin, atau batuk. Pada gerak refleks, impuls melalui jalan pendek atau jalan pintas, yaitu dimulai dari reseptor penerima rangsang, kemudian diteruskan oleh saraf sensori ke pusat saraf, diterima oleh set saraf penghubung (asosiasi) tanpa diolah di dalam otak langsung dikirim tanggapan ke saraf motor untuk disampaikan ke efektor, yaitu otot atau kelenjar. Jalan pintas ini disebut lengkung refleks. Gerak refleks dapat dibedakan atas refleks otak bila saraf penghubung (asosiasi) berada di dalam otak, misalnya, gerak mengedip atau mempersempit pupil bila ada sinar dan refleks sumsum tulang belakang bila set saraf penghubung berada di dalam sumsum tulang belakang misalnya refleks pada lutut.

Gbr. Lengkung refleks yang menggambarkan mekanisme jalannya impuls pada lutut yang dipukul

GERAK REFLEK

1. PENGERTIAN GERAK REFLEKS Gerak merupakan suatu tanggapan tehadap rangsangan baik itu dari dalam tubuh maupun dari luar tubuh. Gerak merupakan pola koordinasi yang sangat sederhana untuk menjelaskan penghantaran impuls oleh saraf. Gerak refleks adalah gerak yang dihasilkan oleh jalur saraf yang paling sederhana. Jalur saraf ini dibentuk oleh sekuen neuron sensor,interneuron,dan neuron motor,yang mngalirkan impuls saraf untuk tipe reflek tertentu.Gerak refleks yang paling sederhana hanya memerlukan dua tipe sel saraf yaitu neuron sensor dan neuron motor. Dan dalam melakukan gerak tubuh kita melakukan banyak koordinasi dengan perangkat tubuh yang lain.Hal ini menunjukkan suatu kerja sama yang siergis. Kita dapat bayangkan diri kita berada dalam sebuah lorong yang gelap Semua indera kita pun akan siap siaga.Telinga pasti akan mendengar segala sesuatu sehalus apa pun. Kemudian kita menabrak sesuatu. Dalam keadaan seperti itu diri kita pasti refleks melompat bahkan akan menjerit.Denyut jantung akan cepat dan secara refeks kita pun berlari. Begitulah salah satu contoh gerak refleks yang terjadi pada diri kita. Seluruh mekanisme gerak yang terjadi di tubuh kita tak lepas dari peranan system saraf. Sistem saraf ini tersusun atas jaringan saraf yang di dalamnya terdapat sel-sel saraf atau neuron. Meskipun system saraf tersusun dengan sangat kompleks,tetapi sebenarnya hanya tersusun atas 2 jenis sel,yaitu sel saraf dan sel neuroglia. 2. SISTEM SARAF Namun pada hakikatnya sebenarnya system saraf terbagi menjadi dua kelompok besar : 1. Sistem saraf sadar Adalah system saraf yang mengatur atau mengkoordinasikan semua kegiatan yang dapat diatur menurut kemauan kita. Contohnya,melempar bola,berjalan,berfikir,menulis,berbicara dan lain-lain. Saraf sadar pun terbagi menjadi dua : a.Saraf pusat terdiri dari : - Otak Diselimuti oleh selaput otak yang disebut selaput meninges. Selaput meninges terdiri dari 3 lapisan :

a. Lapisan durameter yaitu lapisan yang terdapat di paling luar dari otak dan bersifat tidak kenyal. Lapisan ini melekat langsung dengan tulang tengkorak. Berfungsi untuk melindungi jaringanjaringan yang halus dari otak dan medula spinalis. b. Lapisan araknoid yaitu lapisan yang berada dibagian tengah dan terdiri dari lapisan yang berbentuk jaring laba-laba. Ruangan dalam lapisan ini disebut dengan ruang subaraknoid dan memiliki cairan yang disebut cairan serebrospinal. Lapisan ini berfungsi untuk melindungi otak dan medulla spinalis dari guncangan. c. Lapisan piameter yaitu lapisan yang terdapat paling dalam dari otak dan melekat langsung pada otak. Lapisan ini banyak memiliki pembuluh darah. Berfungsi untuk melindungi otak secara langsung. - Sumsum tulang belakang Sumsum tulang belakang berfungsi menghantarkan impuls (rangsangan) dari dan ke otak,serta mengkoordinasikan gerak refleks. Letaknya pada ruas-ruas tulang belakang,yakni dari ruas ruas tulang leher hingga ke ruas-ruas tulang pinggang yang kedua. Dan dalam sumsum ini terdapat simpul simpul gerak refleks. b. Saraf Tepi Sistem saraf tepi terdiri dari sarfa-saraf yang berada di luar system saraf pusat (otak dan sumsum ulang belakang). Artinya system saraf tepi merupakan saraf yang menyebar pada seluruh bagian tubuh yang melayani organ-organ tubuh tertentu,seperti kulit,persendian,otot,kelenjar,saluran darah dan lain-lain. 2. Susunan saraf tak sadar. a. Susunan saraf simpatik 1. Merupakan 25 pasang simpul saraf (ganglion) yang terdapat di medula spinalis. 2. Disebut juga dengan sistem saraf thorakolumbar karena saraf ini keluar dari vertebrae thorak ke-1 sampai ke-12 dan vertebrae kolumbar ke-1 sampai dengan ke-3. 3. Beberapa fungsi sistem saraf simpatik yaitu : Mempercepat denyut jantung Memperlebar pembuluh darah Menghambat pengeluaran air mata Memperluas/memperlebar pupil Menghambat sekresi air ludah Memperbesar bronkus Mengurangi aktivitas kerja usus Menghambat pembentukan urine b. Susunan saraf parasimpatik

1. Merupakan sistemsaraf yang keluar dari daerah otak. 2. Disebut juga dengan sistem saraf craniosakral karena saraf ini keluar dari daerah cranial dan juga daerah sakral. 3. Beberapa fungsi sistem saraf parasimpatik yaitu : Memperlambat denyut jantung Mempersempit pembuluh darah Memperlancar pengeluaran air mata Memperkecil pupil Memperlancar sekresi air ludah Menyempitkan bronkus Menambah aktivitas kerja usus Merangsang pembentukan urine Gerak pada umumnya terjadi secara sadar, namun, ada pula gerak yang terjadi tanpa disadari yaitu gerak refleks. Impuls pada gerakan sadar melalui jalan panjang, yaitu dari reseptor, ke saraf sensori, dibawa ke otak untuk selanjutnya diolah oleh otak, kemudian hasil olahan oleh otak, berupa tanggapan, dibawa oleh saraf motor sebagai perintah yang harus dilaksanakan oleh efektor. Gerak refleks berjalan sangat cepat dan tanggapan terjadi secara otomatis terhadap rangsangan, tanpa memerlukan kontrol dari otak. Jadi dapat dikatakan gerakan terjadi tanpa dipengaruhi kehendak atau tanpa disadari terlebih dahulu. Contoh gerak refleks misalnya berkedip, bersin, atau batuk. Dimana gerak refleks ini merupakan gerak yang dihasilkan oleh jalur saraf yang paling sederhana. Jalur saraf ini dibentuk oleh sekuen dari neuron sensorik ,interneuron, dan neuron motorik, yang mengalirkan impuls saraf untuk tipe refleks tertentu. Gerak refleks yang paling sederhanahanya memerlukan dua tipe sel saraf, yaitu neuron sensorik dan neuron motorik. Gerak refleks bekerja bukanlah dibawah kesadaran dan kemauan seseorang. Pada gerak refleks, impuls melalui jalan pendek atau jalan pintas, yaitu dimulai dari reseptor penerima rangsang, kemudian diteruskan oleh saraf sensori ke pusat saraf, diterima oleh set saraf penghubung (asosiasi) tanpa diolah di dalam otak langsung dikirim tanggapan ke saraf motor untuk disampaikan ke efektor, yaitu otot atau kelenjar. Jalan pintas ini disebut lengkung refleks. Gerak refleks dapat dibedakan atas refleks otak bila saraf penghubung (asosiasi) berada di dalam otak, misalnya, gerak mengedip atau mempersempit pupil bila ada sinar dan refleks

sumsum tulang belakang bila sel saraf penghubung berada di dalam sumsum tulang belakang misalnya refleks pada lutut

3. FUNGSI SISTEM SARAF


Adapun berdasarkan fungsinya system saraf itu sendiri dapat dibedakan atas tiga jenis : 1. Sel saraf sensorik Sel saraf sensorik adalah sel yang membawa impuls berupa rangsangan dari reseptor (penerima rangsangan), ke system saraf pusat (otak dan sumsum tulang belakang).SEl saraf sensorik disebut juga dengan sel saraf indera,karena berhubungan dengan alat indra. Impuls adalah pesan-pesan rangsang yang dibawa oleh sel saraf. Di tubuh kita, jutaan impuls saraf bergerak di seluruh tubuh. Untuk merespon stimulus, impuls-impuls bergerak menyusuri alur yang spesifik, mulai dari sel saraf sensorik, ke sel saraf penghubung, dan berakhir di sel saraf motorik. 2. Sel saraf Motorik SEl saraf motorik berfungsi membawa impuls berupa tanggapan dari susunan saraf pusat (otak atau sumsum tulang belakang) menuju ke kelenjar tubuh. Sel saraf motorik disebut juga dengan sel saraf penggerak,karena berhubungan erat dengan otot sebagai alat gerak. Satu hal mendasar yang membedakan antara gerakan biasa dengan gerakan refleks adalah pusat kendali dari gerakan tersebut. Jika gerak biasa dikendalikan oleh otak, maka gerak refleks dikendalikan oleh sumsum tulang belakang. 3. Sel saraf penguhubung Sel saraf penghubung disebut juga dengan sel saraf konektor,hal ini disebabkan karena fungsinya meneruskan rangsangan dari sel saraf sensorik ke sel saraf motorik. 4. TERJADINYA GERAK BIASA ATAU GERAK REFLEKS Gerak merupakan pola koordinasi yang sangat sederhana untuk menjelaskan penghantaran impuls oleh saraf. Gerak pada umumnya terjadi secara sadar, namun, ada pula gerak yang terjadi tanpa disadari yaitu gerak refleks. Impuls pada gerakan sadar melalui jalan panjang, yaitu dari reseptor, ke saraf sensori, dibawa ke otak untuk selanjutnya diolah oleh otak, kemudian hasil olahan oleh otak, berupa tanggapan, dibawa oleh saraf motor sebagai perintah yang harus dilaksanakan oleh efektor. Skema/bagan gerakan biasa Impuls reseptor neuron sensorik medulla spinalis otak Medulla spinalis interneuron neuron motorik Efektor gerakan Gerak refleks berjalan sangat cepat dan tanggapan terjadi secara otomatis terhadap rangsangan, tanpa memerlukan kontrol dari otak. Jadi dapat dikatakan gerakan terjadi tanpa dipengaruhi kehendak atau tanpa disadari terlebih dahulu. Contoh gerak refleks misalnya berkedip, bersin, atau batuk.

Pada gerak refleks, impuls melalui jalan pendek atau jalan pintas, yaitu dimulai dari reseptor penerima rangsang, kemudian diteruskan oleh saraf sensori ke pusat saraf, diterima oleh sel saraf penghubung (asosiasi) tanpa diolah di dalam otak langsung dikirim tanggapan ke saraf motor untuk disampaikan ke efektor, yaitu otot atau kelenjar. Jalan pintas ini disebut lengkung refleks. Gerak refleks dapat dibedakan atas refleks otak bila saraf penghubung (asosiasi) berada di dalam otak, misalnya, gerak mengedip atau mempersempit pupil bila ada sinar dan refleks sumsum tulang belakang bila sel saraf penghubung berada di dalam sumsum tulang belakang misalnya refleks pada lutut. Skema/bagan gerak refleks Impuls reseptor neuron sensorik medulla spinalis interneuron Neuron motorik efektor gerakan. 5. MEKANISME KERJA GERAK REFLEKS DALAM TUBUH KITA Gerak refleks disebabkan oleh rangsangan tertentu yang biasanya mengejutkan dan menyakitkan. Misalnya bila kaki menginjak paku,secara otomatis kita akan menarik kaki dan akan berteriak. Refleks juga terjadi ketika kita membaui makanan enak , dengan keluarnya air liur tanpa disadari. Berikut skema gerak refleks : Gerak biasa rangsangan akan diterima oleh saraf sensorik dan kemudian disampaikan langsung ke otak. Dari otak kemudian dikeluarkan perintah ke saraf motorik sehingga terjadilah gerakan. Artinya pada gerak biasa gerakan itu diketahui atau dikontrol oleh otak. Sehingga oleh sebab itu gerak biasa adalah gerak yang disadari. Gerak refleks terjadi apabila rangsangan yang diterima oleh saraf sensori langsung disampaikan oleh neuron perantara (neuron penghubung).Hal ini berbeda sekali dengan mekanisme gerak biasa. Gerak refleks dapat digunakan pada pemeriksaan neurologis untuk mengetahui kerusakan atau pemfungsian dari sistem saraf pusat dan sistem saraf tepi. Gerak refleks dapat digunakan pada pemeriksaan neurologis untuk mengetahui kerusakan atau pemfungsian dari sistem saraf pusat dan sistem saraf tepi. Gerak refleks dapat dilatih misalnya pengulangan dari gerakan motorik pada latihan olah raga atau pengaitan dari rangsang oleh reaksi otomatis selama pengkondisian klasikal. Gerak refleks dapat dilatih misalnya pengulangan dari gerakan motorik pada latihan olah raga atau pengaitan dari rangsang oleh reaksi otomatis selama pengkondisian klasikal. Bagi gerak refleks, waktu reaksi adalah jumlah waktu yang dibutuhkan oleh organisme untuk bereaksi sejak rangsang muncul. 2.6 ILMU PLIOMETRIK MENURUT : DR. JOHANSYAH L.,M.PD. Pliometrik adalah latihan-latihan atau ulangan yang bertujuan menghubungkan gerakan kecepatan dan kekuatan untuk menghasilkan gerakangerakan eksplosif. Istilah ini sering digunakan dalam menghubungkan gerakan lompat yang berulang-ulang atau latihan reflek regang untuk menghasilkan reaksi yang eksplosif. Radcliffe dan Farentinos menyatakan latihan pliometrik

adalah suatu latihan yang memiliki ciri khusus, yaitu kontraksi otot yang sangat kuat yang merupakan respons dari pembebanan dinamik atau regangan yang cepat dari otot-otot yang terlibat. Pliometrik juga disebut dengan reflek regangan atau reflek miotatik atau reflek pilinan otot (Radcliffe,1985). Chu mengatakan bahwa latihan pliometrik adalah latihan yang memungkinkan otot untuk mencapai kekuatan maksimal dalam waktu yang sesingkat mungkin. Istilah lain dari latihan pliometrik adalah stretch-shortening cycle. Menurut Dintiman, Ward dan Tellez latihan pliometrik mempergunakan tenaga gravitasi untuk menyimpan energi dalam otot dan dengan segera melepaskan energi yang berlawanan. Dari beberapa definisi di atas, dapat disimpulkan bahwa latihan pliometrik adalah metode latihan untuk meningkatkan daya ledak otot dengan bentuk kombinasi latihan isometrik dan isotonik (eksentrik-kosentrik) yang mempergunakan pembebanan dinamik. Regangan yang terjadi secara mendadak sebelum otot berkontraksi kembali atau suatu latihan yang memungkinkan otot-otot untuk mencapai kekuatan maksimal dalam waktu yang sesingkat mungkin. Konsep latihan pliometrik menggunakan regangan awal pada otot secara cepat sebelum kontraksi eksentrik pada otot yang sama. Radcliffe dan Farentinos membagi tiga kelompok latihan pliometrik, yaitu: (1) latihan untuk anggota gerakan bawah (pinggul dan tungkai), (2) latihan untuk batang tubuh, dan (3) latihan untuk anggota gerak atas DAFTAR PUSTAKA Nurhayati, N. 2008. Pelajaran IPA-BIOLOGI BILINGUAL untukSMP/MTs.Kelas IX. Yrama Widya, Bandung
Kadaryanto, at al. 2007. BIOLOGI 3. Penerbit Yudhistira, Jakarta

Secara umum, refleks dapat diartikan sebagai respon yang terjadi secara otomatis, tanpa kesadaran. Refleks saraf selalu dimulai dengan adanya stimulus yang mengaktifkan reseptor sensoris. Kunci dari jaras refleks adalah negative feedback. Jalur yang terlibat dalam terjadinya refleks dikenal sebagai lengkung refleks. Tidak seperti gerak biasa yang memiliki banyak variasi respon, respon untuk gerak refleks dapat diprediksikan karena jalurnya selalu sama. Neural refleks bisa diklasifikasikan sebagai berikut : 1. Berdasarkan divisi efferent sistem saraf yang mengontrol respon Refleks ini melibatkan somatic motor neuron dan otot skeletal yang dikenal sebagai refleks somatik. Refleks yang responnya dikontrol saraf otonom disebut refleks otonom. 2. Berdasarkan lokasi CNS di mana refleks diintegrasikan

Refleks spinal diintegrasikan di spinal kord. Refleks ini bisa dimodulasi oleh input yang lebih tinggi dari otak, namun bisa juga tanpa input tersebut. Refleks yang diintegrasikan di otak disebut refleks kranial. 3. Berdasarkan apakah refleks itu dipelajari atau didapat. Refleks patella merupakan refleks yang didapat. Contoh refleks didapat adalah Pavlovs dogs salivating saat mendengar sebuah bel. Refleks ini juga disebut conditioned reflex. Begitu juga saat seorang pianis memainkan jari-jarinya di atas piano yang merupakan refleks yang dipelajari. 4. Berdasarkan jumlah neuron di jaras refleks Yang paling sederhana adalah monosynaptic reflex, yang merupakan refleks dengan sinapsis tunggal di antara dua neuron di jaras : satu afferen, satu efferen, yang bersinapsis di spinal kord. Sedangkan kebanyakan refleks terdiri dari tiga atau lebih neuron, disebut polysinaptic reflex. Jalur divergen memungkinkan stimulus tunggal mempengaruhi banyak target sedangkan konvergen mengintegrasikan input untuk memodulasi sebuah respon.

a. Refleks otonom Refleks ini disebut juga refleks visceral karena sering melibatkan organ internal tubuh. Beberapa refleks visceral, seperti urinasi dan defekasi, merupakan refleks spinal yang bisa terjadi tanpa input dari otak. Meskipun begitu, refleks spinal juga sering dimodulasi oleh excitatory atau inhibitory signal dari otak yang dibawa oleh jaras descending dari pusat otak yang lebih tinggi. Misal, urinasi dapat diinisiasi secara sadar dengan kesadaran atau bisa juga dihambat oleh stress dan emosi, seperti dengan adanya orang lain (sindrom bashful bladder).

Refleks otonom lain diintegrasikan di otak , khususnya di hipotalamus, thalamus dan batang otak. Daerah ini berisi pusat koordinasi yang dibutuhkan untuk menjaga homeostatis seperti detak jantung, tekanan darah, nafas, makan, keseimbangan air dan menjaga temperatur. Di sini juga ada pusat refleks seperti salivating, muntah, bersin, batuk, menelan, dan tersendak. Salah satu tipe reflex otonom yang menarik adalah konversi stimulus emosional ke respon visceral. Sistem Limbic, yang merupakan tempat operasi primitif seperti sex, takut, marah, agresif dan lapar, disebut sebagai visceral brain karena pengaruhnya dalam refleks emosional. Contoh lain adalah folikel rambut yang tertarik saat seseorang merasa takut. Refleks otonom merupakan polysinaptic dengan sedikitnya satu sinapsis di CNS di antara neuron sensorik dan preganglion saraf otonom serta sinaps tambahan di ganglion, antara neuron preganglionic dan postganglionic. b. Refleks Otot Skeletal Eksitasi somatic motor neuron selalu menyebabkan kontraksi di otot rangka. Tidak ada inhibitory neuron yang bersinapsis di otot skeletal untuk membuatnya rileks. Relaksasi merupakan akibat dari tidak adanya eksitatory input. Refleks otot skeletal memiliki komponen sebagai berikut : 1. Reseptor sensorik Dikenal sebagai proprioceptor yang terletak di otot skeletal, kapsul sendi, dan ligament. Reseptor ini memonitor posisi tungkai, pergerakan dan upaya yang kita gunakan saat mengangkat benda. 2. Neuron sensorik yang membawa sinyal dari proprioceptor ke CNS 3. CNS, yang menintegrasikan sinyal masuk menggunakan jalur eksitatori dan inhibitori interneuron. Pada refleks, informasi sensorik diintegrasikan dan dilakukan secara bawah sadar. Meskipun begitu, informasi sensorik mungkin diintegrasikan di cerebral korteks dan menjadi persepsi serta beberapa refleks bisa dimodulasi sebagai sebagai input sadar. 4. Motor neuron somatik yang membawa sinyal output. Motor neuron somatik yang mempersarafi kontraktil otot disebut alpha motor neuron. 5. Efektor, yang merupakan serat kontraktil otot skeletal, juga dikenal sebagai muscle fiber ekstrafusal. Potensial aksi di alpha motor neuron akan menyebabkan serat ekstrafusal berkontraksi. Ada tiga buah propioceptor ditemukan di tubuh: muscle spindel, organ golgi tendon, dan reseptor sendi. 1. Muscle spindel merespon peregangan otot

Muscle spindel merupakan reseptor peregangan yang mengirim informasi ke spinal kord dan otak mengenai panjang otot dan perubahan panjang otot. Kecuali pada rahang, semua otot skeletal tubuh memiliki banyak muscle spindel. Masing-masing musle spindel terdiri dari kapsul jaringan ikat yang membentuk sekelompok serat saraf kecil yang dikenal sebagai serat intrafusal. Serat ini dimodifikasi sehingga ujungnya kontraktil, tetapi bagian tengahnya kekurangan miofibril. Ujung kontraktil ini mendapatkan persarafan sendiri dari gamma motor neuron. Bagian tengah yang nonkontraktil dibungkus oleh ujung saraf sensoris langsung dengan alpha motor neuron yang mempersarafi otot di mana spindel berada. Saat sebuah otot beristirahat, daerah central dari masing-masing musle spindel akan cukup tertarik untuk mengaktifkan serat sensoris. Hasilnya, neuron dari spindel aktif secara tonik, mengirimkan arus stabil potensial aksi ke CNS. Karena itu, meski dalam posisi istirahat, otot tetap memiliki ketegangan tertentu yang dikenal sebagai musle tone. Muscle spindel dilabuhkan secara paralel ke serat otot ekstrafusal. Pergerakan yang menyebabkan pemanjangan otot juga meregangkan muscle spindel dan menyebabkan serat sensorisnya fire dengan cepat. Hal ini menyebabkan refleks kontraksi otot yang akan mencegah otot melakukan over stretching. Jaras reflex yang mana regangan otot menyebabkan respon kontraksi dikenal sebagai stretch reflex. 2. Golgi tendon berespon pada ketegangan otot Reseptor ini ditemukan di persimpangan tendon dan serat otot. Organ golgi tendon, berespon secara primer ke tension otot yang berkembang selama kontraksi isometrik dan menyebabkan reflek relaksasi. Respon ini berlawanan dengan reflek kontraksi yang disebabkan muscle spindel. Organ golgi tendon disusun oleh tiga ujung saraf bebas yang membelit serat kolagen di dalam kapsul jaringan ikat. Saat sebuah otot berkontraksi, tendonnya akan menjadi sebuah komponen elastis fase isometrik kontraksi. Kontraksi akan menarik serat didalam tendon golgi dengan kuat, menjepit ujung sensoris saraf afferen dan menyebabkan mereka fire. Input afferent dari aktivasi organ golgi tendon mengeksitasi inhibitory interneurons di spinal kord. Interneuron menghambat alpha motor neuron yang mempersarafi otot, dan kontraksi otot akan turun. Dalam kebanyakan keadaan, reflek ini memperpelan kontraksi otot saat kekuatan otot meningkat. Dengan kata lain, organ golgi tendon akan mencegah kontraksi berlebihan yang mungkin melukai otot. 3. Stretch refleks dan Inhibisi resiprok mengontol pergerakan di sekeliling sendi Pergerakan di sekeliling sendi paling flexible dikontrol oleh sekelompok otot sinergis dan antagonis yang terkoordinasi. Kumpulan pathway yang mengontrol suatu sendi dikenal sebagai unit myotatic.

Refleks paling sederhana pada unit myotatic adalah monosynaptic stretch reflex, yang hanya melibatkan dua neuron, neuron sensorik dari muscle spindle dan neuron somatic motor neuron ke otot. Reflek hentakan lutut adalah contoh monosynaptic stretch reflex. Saat tendon pattelar di bawah tempurung lutut di ketuk dengan palu kecil, ketukan akan meregangkan otot quadriceps. Ini akan mengaktifkan muscle spindles dan mengirim potensial aksi melalui serat sensoris ke spinal kord. Neuron sensoris bersinaps secara langsung ke motor neuron yang mengontrol kontraksi otot quadriceps. Eksitasi dari motor neuron menyebabkan unit motorik di quadriceps berkontraksi dan kaki bagian bawah akan maju ke depan. 4. Refleks fleksi menarik tungkai dari stimulus nyeri Refleks fleksi merupakan polysinaptic reflex pathway yang menyebabkan tangan atau kaki tertarik saat ada rangsang nyeri, misalnya terkena peniti atau kompor panas. Refleks ini terjadi dengan jalur divergen. Saat kaki kontak dengan titik paku, nocireseptor di kaki mengirim sensor informasi ke spinal kord. Disini sinyal akan berdivergen mengaktifkan multiple eksitatori interneurons. Beberapa neuron ini akan mengeksitasi alpha motor neuron menyebabkan kontraksi otot fleksi tungkai yang terstimulus. Beberapa interneuron secara simultan mengaktivasi inhibitory interneurons yang menyebabkan relaksasi sekelompok otot antagonis. Karena inhibisi resiprok inilah, tungkai akan fleksi, menarik dari stimulus nyeri. Tipe refleks ini membutuhkan waktu lebih banyak dari pada stretch reflex karena lebih polysinaptic. Saat lengkung refleks untuk menghindari stimulus nyeri diinisiasi di sebuah kaki, kaki yang berlawanan juga akan mempersiapkan diri sehingga orang tersebut tidak kehilangan keseimbangan. Tidak semua aktivitas refleks melibatkan lengkung refleks yang jelas, meskipun begitu prinsip dasar refleks tetap ada. Ada jenis refleks yang dimediasi baik oleh neuron atau hormon maupun keduanya, ada pula yang tidak melibatkan keduanya. Disusun oleh Johny Bayu Fitantra Daftar Pustaka Silverthorn. Human Physiology : Homeostatis and Control. 5th Ed. San Fransisco: Pearson;2010. p. 449-57. Sherwood L. Human Physiology : The Central Nervous System. 7th ed. Canada: Brooks/Cole Cengange Learning;2010. p. 176-79.

Macam Nyeri
Nyeri itu sebuah gejala, dan bukan penyakit. Sensasi nyeri sesungguhnya merupakan isyarat yang sengaja diciptakan dalam tubuh agar kita sadar ada sesuatu yang tidak beres dengan suatu

bagian tubuh kita. Bagian itu bisa di mana saja. Seringnya pada otot dan sendi, selain gigi dan kepala.

Nyeri yang kita rasakan bisa cuma sekadar gangguan fungsi, yang muncul sementara, dan dengan atau tanpa diobati, umumnya akan pulih sendiri. Untuk jenis nyeri begini, tak arif kalau kita langsung minum obat.

Obat baru perlu diminum jika tanpa obat kegiatan keseharian kita terganggu. Selama bisa tanpa obat, sebaiknya tak perlu gampang minum obat. Obat antinyeri, seberapa enteng pun, punya efek samping pada ginjal selain hati. Keseringan minum obat golongan ini mengancam kerusakan ginjal dan hati.

Nyeri juga bisa muncul sebab ada kerusakan pada suatu bagian tubuh. Ini jenis nyeri yang berlangsung terus-menerus, nyaris tanpa putus, dan belum pulih kalau penyebabnya belum dikoreksi. Kerusakan sendi, otot putus, tulang retak, gigi busuk, atau awal stroke, termasuk di dalamnya.

Minum obat terus, dan begitu obat distop nyeri muncul lagi, harus menjadi pertanda bahwa keluhan nyeri tidak boleh dipelihara. Ada yang lebih serius sedang terjadi pada bagian tubuh kita.

Tidak Juga Jamu Banyak orang mengira dengan memilih minum jamu, dan bukan obat dokter, merasa lebih aman. Anggapan ini tidak selalu tepat. Kita tahu ada jamu nakal yang selain berisi bahan alam, dicampur pula dengan obat dokter (antalgin, paracetamol, obat encok). Itu berarti yang minum jamu nakal antinyeri tanpa sadar memikul efek samping yang sama dengan mereka yang minum obat antinyeri warung.

Bahan-bahan berkhasiat alami setahu saya tidak ada yang setokcer obat dokter dalam meredam rasa nyeri. Lebih-lebih untuk nyeri sebab encok. Karena itu, kalau ada jamu yang mengaku bisa melawan keluhan nyeri encok, perlu disangsikan apa murni hanya berisi bahan alam dan tidak dicampur dengan obat encok dari dokter.

Apalagi kalau nyerinya berasal dari kepala. Awal stroke, tumor otak, gangguan ketajaman visus mata, kelainan pembuluh darah otak, sama-sama memunculkan keluhan nyeri kepala pada awalnya. Nyeri kepala yang awet, dan nyerinya seperti itu-itu saja, jangan dianggap remeh.

Mestinya itu dipandang sebagai isyarat agar stroke tidak telanjur terjadi, atau tumor otak tidak telanjur sudah tak bisa dioperasi lagi, atau kelainan pembuluh darah otak (anomali) tidak keburu pecah, sehingga terjadi perdarahan otak.

Hanya minum obat nyeri kepala yang disebabkan oleh penyakit berat di belakangnya, cuma menutupi bahaya bakal meledaknya bom waktu si penyakit berat itu. Itu maka nyeri kepala yang berlarut-larut, apalagi progresif, semakin hari semakin bertambah berat, harus disikapi sebagai sesuatu yang serius, bukan dengan meredamnya hanya dengan minum obat warung atau mengobatinya sendiri. Kasus tumor otak sering terlambat ditangani akibat kebiasaan salah merasa enak dengan minum obat warung saja.

Tak Selalu Asam Urat Seringnya orang menghubung-hubungkan nyeri sendi dengan asam urat bukan kejadian jarang. Sejatinya, nyeri asam urat bukan di sendi-sendi besar, seperti di dengkul, melainkan di sendisendi yang lebih kecil.

Tanpa memeriksa kadar asam urat darah, tidak mungkin kita mendiagnosis seseorang mengidap asam urat. Keliru bila setiap kali muncul keluhan nyeri sendi, serta-merta berpikir perlu minum jamu asam urat misalnya, atau membeli obat antinyeri sendiri di warung. Selain tidak tepat, kita cuma meniadakan keluhan semata, namun tidak mengatasi penyebabnya. Mestinya dengan cara menurunkan asam urat dalam darahnya.

Nyeri sendi dengkul sering lantaran usia tua. Mereka yang waktu muda dengkulnya sering terbentur, terantuk, atau menumpu sewaktu terjatuh, mudah mengalami encok lutut setelah berusia lanjut. Bekas pemain sepakbola, atlet, sering encok lutut. Kelak setelah usia lanjut encoknya muncul. Maka encok sendi lutut lazim terjadi pada usia lanjut.

Encok sendi lutut atau osteoartritis sukar disembuhkan. Sebab, akibat sudah terjadi luka lecet pada permukaan sendi yang lembut, sementara cairan sendinya sendiri sudah semakin berkurang dengan bertambahnya usia, dengan banyak gesekan antar permukaan sendi, sendi meradang. Obat encok di sini cuma meredakan keluhan nyerinya saja, tanpa memperbaiki kerusakan permukaan sendi yang bergesekan.

Kalaupun sampai terbentuk pengapuran sendi, di sendi lutut misalnya, itu biasanya akibat lecet sendi sebelumnya yang membentuk penumpukan tulang berlebihan, sehingga pada permukaan sendi yang lecet itu terbentuk tonjolan tulang. Bagian ini biasanya perlu dibuang lewat pembedahan sendi lutut, kalau tidak mau terus-menerus terganggu oleh nyeri sendi. Kasus begini sia-sia kalau cuma diberi obat antinyeri encok.

Yang sama kerap terjadi di ruas tulang leher. Akibat kebiasaan salah menggunakan tulang leher, seperti menekuk-nekukkan kepala seperti yang biasa dilakukan oleh tukang cukur, sehingga terjadi benturan atau pergesekan antar ruas tulang leher yang bisa bikin lecet permukaan sendi, tumbuh penulangan baru yang kita sebut pengapuran.

Namun, tidak semua keluhan nyeri atau rasa tidak enak di leher, tentu pengapuran penyebabnya. Baru setelah dibuat foto ruas tulang leher, kita bisa mendiagnosis ada pengapuran di sana. Jepitan saraf leher, darah tinggi, stres lantaran tegang (tension) bisa juga bikin leher terasa penat dan kencang.

Lain penyebab, lain pula obatnya. Kasus pengapuran sendi hanya bisa disembuhkan dengan koreksi operasi, dan tak cukup minum obat seperti kalau cuma pada kasus jepitan saraf atau jiwa yang tegang saja.

Nyeri encok sebab asam urat tinggi (jika kadarnya dalam darah lebih dari 7,0) tak perlu minum obat encok. Ada obat khusus buat nyeri encok urat yang berbeda dengan obat encok biasa.

Kasus asam urat baru akan tuntas diatasi kalau kadar asam uratnya diturunkan, sementara obat antinyerinya hanya membantu mengurangi keluhan nyeri urat yang memang dahsyat. Seringnya pada sendi jempol kaki, tumit, dan tangan.

Nyeri encok juga bisa muncul pada kasus encok sebab penyakit darah rheumatoid arthritis. Selama kelainan darahnya tidak diredam dengan obat khusus, percuma minum obat encok pereda nyeri belaka.

Sendi akan terus membengkak, merah meradang, dan bila dibiarkan akan menimbulkan kerusakan sendi yang menetap, yang akhirnya membentuk kecacatan sendi. Tulang-tulang yang bengkok dan kaku, ujung penyakit ini.

Jangan Lupa Osteoporosis Orang Indonesia lebih gampang kena osteoporosis dibanding orang Barat, mengingat konsumsi susu yang tidak berlanjut setelah usia balita.

Perlu waspada jika muncul keluhan nyeri yang tak gampang menghilang, khususnya pada kaum ibu.

Osteoporosis umumnya berawal muncul di ruas tulang belakang. Ruas tulang belakang semakin menipis dan akhirnya terjadi kompresi akibat beban memikul tubuh, lalu mendesak serabut saraf di sekitarnya.

Kasus osteoporosis yang berakibat kelumpuhan kerap berasal dari kondisi hancurnya keroposan ruas tulang belakang semacam ini (compressive fracture).

Rasa pegal di pinggang yang berlarut-larut dan tidak berpindah, tapi semakin progresif, harus dilihat sebagai awal proses bakal rusaknya ruas tulang belakang yang mengeropos. Untuk itu perlu foto ruas tulang belakang agar dapat memastikannya. Sementara untuk tahu kalau tulangbelulang tubuh sudah keropos dapat dilakukan pemeriksaan densitometry, cara pengukuran massa tulang sudahkah mulai menipis.

Kasus nyeri akibat osteoporosis yang sudah lanjut, hanya membuang-buang waktu saja jika diatasi dengan cuma minum obat antinyeri belaka tanpa melacak penyebabnya. Selain berakibat terlambat ditangani, bahaya kelumpuhan atau kecacatan yang mungkin ditimbulkannya, bagian yang paling ditakuti, dan perlu diwaspadai.

Semakin Tokcer, Semakin Perlu Diwaspadai Belakangan ini semakin banyak jamu, obat tradisional, dan bahan berkhasiat di Jepang, Korea, dan Cina sendiri yang ditarik dari pasaran sebab baru kemudian terbukti berbahaya (ephedera, salah satunya).

Padahal, kita kerap mendengar bahwa begitu banyak obat tradisional mancanegara yang mengaku bisa menyembuhkan aneka ragam penyakit, tanpa jelas apa isinya.

Sebetulnya kita punya cara sederhana untuk menalar sebelum mempercayai suatu bahan berkhasiat. Pertama, bahwa tidak ada bahan berkhasiat yang berkategori obat dewa atau obat yang bisa menyembuhkan segala macam penyakit. Semakin sesuatu obat atau bahan berkhasiat mengklaim dirinya bisa menyembuhkan lebih dari satu penyakit, semakin harus membuat kita ragu dan sangsi.

Kedua, semakin tokcer suatu obat, jamu, atau bahan berkhasiat, semakin harus disangsikan apa tidak kelewat keras racun yang dikandungnya. Kita tahu bahwa semua bahan berkhasiat dari alam, selain sudah teruji zat berkhasiatnya, harus teruji pula efek samping dan toksisitasnya (kandungan zat beracun) yang terikut di dalamnya. Hanya jamu, obat tradisional, dan bahan berkhasiat yang sudah teruji toksisitasnya yang laik dikonsumsi.

Namun, belum semua jamu dan obat tradisional di pasaran sudah diuji toksisitasnya. Dengan demikian, kendati betul memberi khasiat dan bisa menyembuhkan, belum tentu selalu aman. Sisi ini yang sampai sekarang masih merupakan kelemahan kebanyakan obat tradisional maupun jamu di Indonesia.

Sementara teknologi dan ongkos untuk menyaripatikan suatu bahan berkhasiat hanya mengambil zat berkhasiatnya saja dan menyingkirkan semua zat beracun di dalamnya masih sama tinggi dengan biaya menemukan obat baru. Sisi ini masih menjadi kendala, sehingga mengapa semua zat dalam bahan berkhasiat obat tradisonal masih kita telan semua, bukan cuma zat berkhasiatnya saja. Hanya beberapa perusahaan jamu yang sudah melakukan uji toksisitas, kendati belum menyaripatikan zat berkhasiat, dikategorikan aman untuk dikonsumsi.

Jamu atau obat tradisional encok paling banyak yang dicampur dengan obat atau bahan berbahaya. Obat golongan corticosteroid (obat dewa dokter) yang bikin badan bugar, secara diam-diam banyak dicampur untuk obat encok yang bersembunyi di balik kedok obat tradisional.

Beberapa golongan obat encok dokter sendiri beberapa sudah tidak boleh dikonsumsi lagi karena alasan efek samping yang jelek.

Keseringan dan kebanyakan minum obat golongan corticosteroid bikin tulang jadi keropos, selain mengganggu keseimbangan hormon steroid tubuh, kulit kasar, berbulu, dan muka jadi tembam (moon face) atau gemuk air. Bukan jarang sebagaimana lazim semua obat encok dan obat pereda nyeri, corticosteroid juga melukai lambung. Lambung mereka yang sudah lanjut usia lebih rentan terluka oleh jenis-jenis obat begini. Mual, nyeri uluhati, atau muntah seperti air kopi, tanda terlukanya lambung mereka yang rutin mengonsumsi obat encok, jamu, obat tradisional yang mengandung obat, dan atau dicampur dengan corticosteroid. Termasuk perlu berhati-hati menenggak puyer sakit kepala. Betul langsung cespleng nyeri kepala atau sakit giginya, tapi lambung mungkin menjerit, terluka, dan berdarah. Bukan jarang harus masuk rumah sakit.

Oleh karena gejala nyeri paling sering dikeluhkan orang, maka obat, jamu, obat tradisional, paling banyak dicari orang. Dengan demikian, paling banyak pula diproduksi.

Kita tahu obat antinyeri ada beberapa golongan, berbeda-beda cara kerja maupun efek sampingnya, dan tersedia berpuluh-puluh merek untuk obat yang sama. Selain berbeda tingkat kekuatannya, ada pula sifat gabungan kerja dengan efek antidemam. Itu sebab obat tersebut digolongkan sebagai analgetic-antipyretic (antinyeri-antidemam).

Di luar obat encok, ada golongan yang lebih kuat pereda nyerinya, ada golongan yang lebih menonjol antidemamnya, selain ada pula golongan yang mampu lebih fokus meredam keluhan nyeri semata.

Wednesday, 28 October 2009

Macam Nyeri (2)


Nyeri sendiri memiliki beberapa jenis, misalnya nyeri neuropatik, distrofi refleks, kausalgia. Hal ini dapat diterangkan sebagai berikut : * Nyeri Neuropatik. Nyeri neuropatik disebabkan oleh suatu kelainan di sepanjang suatu jalur saraf. Suatu kelainan akan mengganggu sinyal saraf, yang kemudian akan diartikan secara salah oleh otak. Nyeri neuropatik bisa menyebabkan suatu sakit dalam atau rasa terbakar dan rasa lainnya (misalnya hipersensitivitas terhadap sentuhan). Contoh yang dapat dilihat adalah pada kasus infeksi (misalnya herpes zoster) bisa menyebabkan peradangan pada saraf sehingga terjadi neuralgia post-herpetik. Neuralgia post-herpetik merupakan rasa terbakar yang menahun dan terus menerus dirasakan di daerah yang terinfeksi oleh virus. Salah satu contoh dari nyeri neuropatik adalah phantom limb pain, dimana seseorang yang lengan atau tungkainya telah diamputasi merasakan nyeri pada lengan atau tungkai yang sudah tidak ada. * Distrofi Refleks. Distrofi refleks simpatis merupakan jenis nyeri neuropatik dimana nyeri disertai oleh pembengkakan dan berkeringat atau oleh perubahan pada aliran darah lokal atau perubahan di dalam jaringan (misalnya atrofi atau osteoporosis). Kekakuan (kontraktur) sendi menyebabkan sendi tidak dapat ditekuk atau diluruskan secara sempurna. * Kausalgia. Kausalgia merupakan nyeri yang terjadi setelah suatu cedera atau penyakit pada saraf utama. Kausalgia menyebabkan nyeri terbakar yang hebat disertai dengan pembengkakan, berkeringat, perubahan aliran darah dan efek lainnya. Distrofi refleks simpatis maupun kausalgia diobati dengan cara menghambat saraf secara khusus (penghambatan saraf simpatis). * Nyeri setelah pembedahan

Hampir setiap orang merasakan nyeri setelah menjalani pembedahan. Nyerinya bisa menetap dan hilang-timbul, semakin memburuk jika penderita bergerak, batuk, tertawa atau menarik nafas dalam atau ketika perban pembungkus luka diganti. Setelah pembedahan biasanya diberikan obat pereda nyeri opioid (narkotik). obat ini paling efektif jika diminum beberapajam sebelum nyeri semakin hebat. Jika nyeri semakin memburuk, penderita harus melakukan aktivitas atau perban luka operasi akan diganti, maka dosisnya bisa ditingkatkan atau ditambah dengan obat lainnya. Opiod menimbulkan efek samping berupa mual, ngantuk dan linglung. Apabila nyeri berkurang, sebaiknya dosis diturunkan dan diganti dengan obat pereda nyeri non-opioid (misalnya asetaminofen). * Nyeri karena kanker Terjadinya nyeri karena kanker bisa melalui beberapa cara. Tumor tumbuh ke dalam tulang, saraf dan organ lainnya dan menyebabkan rasa tidak nyaman atau nyeri hebat yang tak tertahankan. Beberapa pengobatan kanker (misalnya pembedahan dan terapi penyinaran) juga bisa menyebabkan nyeri. Cara terbaik untuk menghilangkan nyeri karena kanker adalah mengobati kankernya. Nyeri akan berkurang jika tumor diangkat melalui pembedahan atau diperkecil ukurannya melalui penyinaran. tetapi biasanya diperlukan pereda nyeri yang lain. Biasanya diberikan obat non-opioid seperti asetaminofen atau obat anti peradangan non-steroid. Apabila obat tersebut tidak berhasil mengatasi nyeri, bisa diberikan pereda nyeri opioid. Opioid diberikan dalam sediaan per-oral (ditelan). jika penderita tidak dapat mentolerir obat per-oral, maka opioid diberikan melalui jalan lain (misalnya melalui kulit atau vena). Suntikan diberikan setiap beberapa jam atau obat dimasukkan melalui selang infus yang terpasang. Lama-kelamaan penderita akan memerlukan dosis opioid yang lebih tinggi karena kanker tumbuh lebih besar atau karena terjadi toleransi. Penderita tidak perlu takut bahwa obat ini tidak manjur lagi atau menjadi ketagihan. Apabila kanker telah berhasil diatasi, sebagian besar penderita mampu menghentikan pemakaian opioid tanpa kesulitan yang berarti. jika kanker tidak dapat diobati, sangat penting untuk membebaskan pasien dari rasa nyeri. * Nyeri yang berhubungan dengan kelainan psikis (Nyeri Psikogenik) Nyeri biasanya disebabkan oleh penyakit, sehingga dokter akan mencari penyebab yang bisa diobati. Beberapa penderita memiliki nyeri yang menetap tanpa adanya penyakit yang bisa menimbulkan nyeri. Proses-proses psikis seringkali menimbulkan keluhan nyeri. Nyeri yang dirasakan terutama berasal dari penyebab psikogenik atau disebabkan oleh suatu kelainan fisik, yang bertambah hebat selama penderita mengalami stres psikis. Sebagian besar manifestasi nyeri akibat masalah psikis adalah berupa sakit kepala, nyeri punggung bagian bawah, nyeri wajah, nyeri perut atau nyeri panggul. Nyeri psikogenik kadang perlu ditangani oleh seorang ahli jiwa, dengan menitikberatkan pengobatan pada rehabilitasi dan terapi psikis tetapi dapat juga diberikan obat-obatan untuk meredakan nyeri. Jenis nyeri yang lain Beberapa penyakit, seperti aids, dapat menyebabkan nyeri sehebat nyeri karena kanker. Pengobatan terhadap nyeri yang berhubungan dengan penyakit ini serupa dengan pengobatan untuk kanker. Artritis, baik karena osteoartritis maupun karena penyakit tertentu (misalnya artritis rematoid) merupakan

penyakit yang paling sering menyebabkan nyeri, untuk mengatasinya bisa diberikan obat-obatan atau melakukan latihan-latihan tertentu. Suatu nyeri dikatakan idiopatik jika penyebabnya tidak diketahui, dan tidak ditemukan bukti-bukti adanya penyakit atau masalah psikis.

Pamela
Selasa, 08 April 2008

Jangan Mengabaikan Rasa Nyeri

Rasa Nyeri adalah alarm peringatan yang memberitahu kesadaran bahwa ada sesuatu dalam tubuh kita yang tidak berjalan normal. Rasa nyeri itu sendiri adalah sesuatu yang sifatnya sangat subjektif, sulit dilihat kecuali dari keluhan penderita itu sendiri. Ambang rasa nyeri itu sendiri berbeda-beda pada setiap orang, ada beberapa orang yang mudah sekali merasa nyeri oleh rangsangan yang kecil namun ada orang lain yang tahan walaupun diberi pressure yang sangat hebat. Nyeri sebenarnya adalah sensasi yang relatif dan juga subjektif. Secara teori, nyeri dapat dibedakan menjadi 2 golongan berdasarkan jenis penyebabnya. Nyeri pertama yaitu nyeri nosiseptif yaitu nyeri yang disebabkan adanya kerusakan pada jaringan tubuh. Misalnya ada otot yang terpukul, luka, atau terkena benturan. Yang kedua yaitu nyeri Neuropatik yaitu nyeri yang disebabkan oleh adanya kerusakan organik pada jaringan saraf. Sebenaranya masih ada terminologi yang lain yang tidak dapat dimasukkan ke dalam kedua golongan nyeri diatas, yaitu yang disebut dengan nyeri Psikogenik. Nyeri Psikogenik adalah nyeri yang muncul karena rasa cemas yang berlebihan, rasa khawatir atau gelisah akan sesuatu.Sensasi nyeri seperti ini sulit sekali dicari penyebabnya, dan biasanya penanganan penyebabnya melibatkan juga team psikiatri. Nyeri yang berlangsung terus menerus bahkan hingga menahun, tentu sangat mengganggu kualitas kehidupan, karena itu jangan diabaikan dan dianggap bukan hal yang tidak penting. Karena keluhan nyeri seringan apapun merupakan tanda ada sesuatu yang salah dalam tubuh. Penanganan nyeri sedini mungkin adalah keputusan bijak.

dr. Ruri Diah Pamela

Posted by dr.Ruri Pamela at 20.27