Anda di halaman 1dari 47

ANALISIS HARGA POKOK PRODUKSI TERHADAP PENENTUAN HARGA JUAL PADA CV.

BINTANG JAYA KABUPATEN SIMALUNGUN

PROPOSAL SKRIPSI

NAMA NIM

: :

YULIA RIANTI 08400905 AKUNTANSI STRATA SATU (S-1)

PROGRAM STUDI : JENJANG STUDI :

SEKOLAH TINGGI ILMU EKONOMI (STIE)

SULTAN AGUNG
PEMATANGSIANTAR 2012

BAB I PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang Masalah Tujuan utama suatu perusahaan didirikan, selain untuk memenuhi kebutuhan

manusia adalah untuk mendapatkan keuntungan yang layak. Dengan adanya keuntungan yang layak maka dimungkinkan suatu perusahaan dapat mempertahankan kelangsungan hidupnya bahkan dapat mengembangkan usahanya lebih maju dan berkembang. Untuk itu, perusahaan harus selalu berusaha menghasilkan barang dan jasa yang berkualitas tinggi namun harganya relatif rendah. Agar hal tersebut dapat tercapai maka perusahaan hendaknya menggunakan biaya yang efektif. Perhitungan harga pokok penjualan yang tepat sangat penting bagi setiap perusahaan dalam melakukan perencanaan, pengendalian biaya dan pengambilan keputusan serta untuk menentukan perolehan yang wajar. Apabila perusahaan memperhitungkan harga pokok terlalu tinggi maka akan mengakibatkan kerugian pada perusahaan karena tidak dapat bersaing dengan hasil produksi yang sejenis lainnya, sehingga produksi perusahaan tidak laku dijual. Namun, apabila perusahaan memperhitungkan harga pokok penjualannya terlalu rendah maka akan

mengakibatkan kerugian pada perusahaan itu sendiri karena tidak mencapai laba yang diinginkan. Apabila suatu perusahaan telah menentukan harga pokok penjualan, maka

akan ditetapkan pula harga jual yang sesuai dengan semua biaya produksi termasuk biaya biaya pemasaran dan pencapaian laba yang diinginkan. CV. Bintang Jaya adalah salah satu produsen kerupuk ternama di Kabupaten Simalungun. Sebagai produsen kerupuk yang ada di Kabupaten Simalungun tentunya mempunyai tujuan yang ingin dicapai yaitu untuk mendapatkan laba rugi perusahaan dan memberikan kepuasan kepada konsumen. Agar tujuan tersebut dapat terpenuhi maka perusahaan perlu menetapkan harga pokok penjualan kerupuk sebagai dasar penetapan harga jual kerupuk agar dapat mencapai laba yang diharapkan perusahaan. Berdasarkan uraian di atas, maka penulis tertarik untuk membahas tentang : Analisis Harga Pokok Produksi Terhadap Penentuan Harga Jual Pada CV. Bintang Jaya Kabupaten Simalungun.

B.

Perumusan Masalah Berdasarkan dari latar belakang masalah di atas, maka penulis merumuskan

masalah sebagai berikut : 1. Metode apakah yang digunakan dalam menentukan harga pokok produksi dan harga jual kerupuk di CV. Bintang Jaya ? 2. Bagaimana menentukan harga pokok produksi kerupuk dan penentuan keuntungan yang ingin dicapai dalam menetapkan harga jual di CV. Bintang Jaya Kabupaten Simalungun ?

C. 1.

Tujuan dan Kegunaan Proposal Tujuan Proposal Suatu kegiatan tidak akan terlepas dari tujuan yang hendak dicapai dan

selalu mencari kegunaan dari perbuatan tersebut. Demikian juga proposal ini mempunyai tujuan, diantaranya : a. Untuk mengetahui metode yang digunakan dalam menentukan harga pokok produksi kerupuk di CV. Bintang Jaya. b. Untuk mengetahui penentuan harga pokok produksi kerupuk dan keuntungan yang ingin dicapai dalam menentukan harga jual di CV Bintang Jaya Kabupaten Simalungun untuk tahun 2008 dan 2009.

2.

Kegunaan Proposal Selain memiliki tujuan seperti tersebut di atas, proposal ini juga berguna

untuk beberapa hal, antara lain : a. Bagi penulis, sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Ekonomi (SE) pada STIE Sultan Agung Pematangsiantar. b. Sebagai bahan kajian untuk menambah dan memperluas pengetahuan sehubungan dengan penentuan harga pokok produksi. c. Bagi perusahaan, sebagai bahan masukan dan informasi yang digunakan untuk bahan pertimbangan dalam pengambilan kebijakan perusahaan sehubungan dengan penentuan harga pokok produksi kerupuk dan penetapan keuntungan yang ingin dicapai dalam menetapkan harga jual.

D.

Sistematika Penulisan Adapun sistematika penulisan proposal ini adalah sebagai berikut : Penulis menguraikan tentang latar belakang masalah, rumusan masalah,

tujuan dan kegunaan penelitian dan sistematika penulisan pada BAB I yang merupakan PENDAHULUAN. Sementara itu, penulis akan menguraikan landasan teori yang digunakan , kerangka pemikiran, anggapan dasar dan hipotesis pada BAB II yang merupakan TINJAUAN PUSTAKA. Tentang desain penelitian, ruang lingkup penelitian, jenis data yang digunakan, sumber data, alat pengumpul data, teknik pengumpulan data serta teknik analisa data dibahas pada BAB III yang merupakan METODOLOGI PENELITIAN. Gambaran umum CV. Bintang Jaya yang meliputi sejarah singkat dan struktur organisasi serta fungsi dan tanggung jawab bagian organisasi pada CV. Bintang Jaya Kabupaten Simalungun ada pada BAB IV yang merupakan GAMABARAN UMUM CV. BINTANG JAYA KABUPATEN SIMALUNGUN. Sementara itu, hasil analisa dan evaluasi tentang analisis harga pokok produksi terhadap penentuan harga jual pada CV. Bintang Jaya Kabupaten Simalungun akan dibahas pada BAB V yang merupakan ANALISA DAN EVALUASI. Dan penulis akan memberikan kesimpulan dan saran yang mungkin bermanfaat bagi CV. Bintang Jaya Kabupaten Simalungun maupun bagi pembaca atau pihak pihak lain dibahas pada BAB VI yang merupakan PENUTUP.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Uraian Teoritis 1. Pengertian Harga Jual Penetapan harga jual yang tepat adalah salah satu faktor penting bagi perusahaan. Jika sebuah perusahaan dapat memproduksi barang sangat baik namun tidak dapat menetapkan harga jual dengan tepat untuk barang produksinya. Menurut Sriyadi (2001 : 178), Harga jual adalah nilai tukar suatu barang atau jasa, yaitu jumlah uang yang pembeli sanggup membayar kepada penjuala untuk suatu barang tertentu. Menurut Fandi Tjiptoro (1997 : 151), Harga jual adalah satuan moneter atau ukuran lainnya (termasuk barang dan jasa lainnya) yang ditukarkan agar memperolah hak kepemilikan atau penggunaan suatu barang atau jasa yang akan berpengaruh langsung terhadap laba perusahaan. Harga Jual menurut Mulyadi (2000 : 27), Harga jual merupakan suatu harga yang memberikan laba pada perusahaan yang menuntuk adanya pengertian tentang biaya biaya produksi dalam hubungannya dengan volume. Dari harga jual di atas, dapat disimpulkan bahwa harga jual adalah semua biaya biaya produksi yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk menentukan laba yang diinginkan dari produk yang diproduksi. 5

2.

Tujuan penetapan Harga Jual Ada beberapa tujuan penetapan harga jual, yaitu : a. Tujuan Berorientasi pada laba Asumsi teori ekonomi klasik menyatakan bahwa setiap perusahaan selalu

memilih harga jual yang dapat menghasilkan harga jual paling tinggi. Tujuan ini dikenal dengan istilah mekanisasi laba. Mekanisasi laba sangat sulit dicapai, karena sukar sekali untuk dapat memperkirakan secara akurat jumlah penjualan yang dapat dicapai pada tingkat harga jual tertentu. Dengan demikian tidak mungkin suatu perusahaan dapat mengetahui secara pasti tingkat harga jual yang dapat menghasilkan laba maksimum. b. Tujuan Berorientasi pada Volume Harga jual ditetapkan sedemikian rupa agar dapat mencapai volume penjualan (dalam ton, kg, urut dan lain lain), nilai penjualan (Rp.) atau pangsa pasar (absolut atau relatif). c. Tujuan Berorientasi pada Citra Citra (image) suatu perusahaan dapat dibentuk melalui strategi penetapan harga jual. Perusahaan dapat menetapkan harga jual tinggi untuk membentuk atau mempertahankan citra perstisius sementara harga rendah dapat dipergunakan untuk membentuk citra nilai tertentu (image of value). Pada hakekatnya, baik penetapan harga jual tinggi maupun rendah bertujuan untuk meningkatkan persepsi konsumen terhadap keseluruhan bauran produk yang ditawarkan perusahaan.

d.

Tujuan Stabilisasi Harga Jual Dalam pasar yang konsumennya sangat sensitif terhadap harga jual, bila

suatu perusahaan menurunkan harga jual, maka para pesaing harus menurunkan harga jual. Kondisi seperti ini yang mendasari terbentuknya stabilisasi harga jual dalam industri industri tertentu yang produksinya sudah ada standar. Tujuan stabilisasi dilakukan dengan jalan menetapkan harga untuk mempertahankan hubungan yang stabil antara harga suatu perusahaan dan harga pemimpin industri. e. Tujuuan tujuan lainnya harga dapat pula ditetapkan dengan tujuan mencegah masuknya pesaing, mempertahankan loyalitas pelanggan, mendukung penjualan ulang atau menghindari campur tangan pemerintah.

3.

Metode Penentuan Harga Jual Menurut Bridwan (2004 : 84) ada tiga bentuk penentuan harga jual, yaitu :

a. Penetapan harga jual oleh pasar. Harga ini betul betul ditetapkan oleh mekanisme penawaran dan permintaan, dalam arti penjual tidak bisa menentukan harga. b. Penetapan harga jual oleh pemerintah. Pemerintah berwenang untuk menetapkan harga barang atau jasa yang menyangkut kepentingan umum. c. Penetapan harga jual yang dapat dikontrol oleh perusahaan.

Harga ditetapkan oleh keputusan dan kebijaksanaan yang terdapat dalam suatu perusahaan walaupun faktor faktor mekanisme penawaran dan permintaan serta ketetapan dari pemerintah tetap diperhatikan.

4.

Pengertian Harga Pokok Produksi Menurut Mulyadi (2000 : 10), Harga pokok produksi merupakan

pengorbanan sumber ekonomi dalam pengolahan bahan baku menjadi produksi. Sedangkan menurut Sadomo Sukirno (1994 : 207), Harga pokok produksi adalah semua pengeluaran yang dilakukan perusahaan untuk memperoleh faktor faktor produksi dan bahan mentah yang digunakan untuk menciptakan barang barang yang diproduksi oleh perusahaan tersebut. Dari harga pokok produksi di atas, dapat disimpulkan bahwa harga pokok produksi adalah semua pengeluaran yang dilakukan oleh perusahaan untuk memproduksi suatu produk.

5.

Biaya Produksi

5.1 Pengertian Biaya Menurut Mulyadi (1999 : 8-9), Biaya produksi secara lebih luas adalah pengorbanan sumber ekonomi, yang diukur dalam satuan uang, yang telah terjadi untuk tujuan tertentu (Dalam arti sempit biaya produksi dapat diartikan sebagai pengorbanan sumber ekonomi untuk memperoleh aktiva.

Menurut Supriyono (1997 : 16), Biaya produksi dapat juga didefinisikan sebagai harga pokok yang digunakan dalam rangka memperoleh penghasilan dan akan dipakai sebagai pengurang penghasilan Dari pengertian biaya produksi tersebut dapat disimpulkan bahwa biaya produksi adalah pengorbanan sumber ekonomi dalam rangka melakukan usaha-usaha pokok perusahaan yakni untuk mendapatkan laba. Menurut Masud Machfoedz (1989 : 109), Biaya produksi juga merupakan biaya yang dipakai untuk menilai persediaan yang dicantumkan dalam laporan keuangan dan jumlahnya relatif lebih besar daripada jenis biaya lain yang selalu terjadi berulang-ulang dalam pola yang sama secara rutin. 5.2 Cara Penggolongan Biaya Menurut Mulyadi (1999 : 14 17), Biaya dapat digolongkan dengan berbagai macam cara. Umumnya penggolongan biaya ini ditentukan atas dasar tujuan yang hendak dicapai perusahaan. Penggolongan biaya meliputi : A. Penggolongan biaya menurut obyek pengeluaran Penggolongan ini didasarkan atas nama obyek pengeluarannya, misalnya nama obyek pengeluaran bahan bakar maka disebut dengan biaya bahan bakar.

B. Penggolongan biaya menurut fungsi pokok dalam perusahaan Dalam perusahaan manufaktur terdapat tiga fungsi pokok yaitu fungsi produksi, fungsi pemasaran, fungsi administrasi dan umum. Oleh karena itu biaya dapat dikelompokkan menjadi :

1.

Biaya produksi Biaya produksi merupakan biaya yang terjadi untuk mengolah bahan baku

menjadi produksi jadi yang siap untuk dijual, misalnya biaya bahan baku, biaya bahan penolong, biaya gaji karyawan dan lain-lain. Menurut obyek pengeluaran secara garis besar, biaya produksi dibagi menjadi tiga yaitu: a. Biaya bahan baku Bahan baku merupakan bahan yang membentuk bagian menyeluruh produk jadi. Di dalam memperoleh bahan baku, perusahaan tidak hanya mengeluarkan biaya sejumlah harga beli saja, tetapi juga mengeluarkan biaya-biaya pembelian, pergudangan, dan biaya perolehan lainnya. b. Biaya tenaga kerja langsung Biaya tenaga kerja langsung adalah biaya tenaga kerja yang berhubungan langsung dengan proses produksi. Misalnya (gaji karyawan pabrik, biaya kesejahteraan karyawan pabrik, upah lembur karyawan pabrik, upah mandor pabrik dan gaji manajer pabrik). c. Biaya overhead pabrik Biaya overhead pabrik dapat digolongkan dengan tiga cara penggolongan: 1. Penggolongan biaya overhead pabrik menurut sifatnya, dikelompokkan menjadi beberapa golongan berikut ini (biaya bahan penolong, biaya reparasi, pemeliharaan, dll).

2. Penggolongan

biaya

overhead

pabrik

menurut

perilakunya

dalam

hubungannya dengan perubahan volume kegiatan, yang dibagi menjadi tiga golongan yaitu biaya overhead pabrik tetap, variabel dan semi variabel). 3. Penggolongan biaya overhead pabrik menurut hubungannya dengan departemen, yang digolongkan menjadi dua yaitu biaya overhead langsung departemen dan biaya overhead tidak langsung departemen.

2.

Biaya pemasaran Biaya pemasaran merupakan biaya yang terjadi untuk melaksanakan

kegiatan pemasaran produk, contohnya: biaya iklan, biaya pengangkutan, dan biaya gaji bagian pemasaran. 3. Biaya administrasi dan umum Biaya administrasi dan umum merupakan biaya yang terjadi untuk melaksanakan kegiatan produksi dan pemasaran produk. Contohnya :biaya gaji karyawan bagian akuntansi, bagian keuangan, bagian personalia dan bagian hubungan masyarakat.

C. Penggolongan biaya menurut hubungan biaya dengan sesuatu yang dibiayai Sesuatu yang dibiayai dapat berupa produk atau departemen. Dalam hubungannya dengan sesutu yang dibiayai, biaya dapat dikelompokkan menjadi dua golongan :

1.

Biaya langsung (Direct cost) Biaya langsung adalah biaya yang terjadi, yang penyebab satu-satunya

adalah karena adanya sesuatu yang dibiayai. Jika sesuatu yang dibiayai tersebut tidak ada, maka biaya langsung ini tidak akan terjadi. Biaya langsung ini sendiri dibagi menjadi dua: a. Biaya produksi langsung, yang terdiri dari biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung. b. Biaya langsung departemen adalah semua biaya yang terjadi di dalam departemen tertentu. Contohnya adalah biaya tenaga kerja yang bekerja dalam departemen pemeliharaan merupakan biaya langsung departemen bagi

departemen pemeliharaan dan biaya depresiasi mesin yang dipakai dalam departemen tersebut, merupakan biaya langsung bagi departemen tersebut.

2.

Biaya tidak langsung (Indirect cost) Biaya tidak langsung adalah biaya yang terjadinya tidak hanya disebabkan

oleh sesuatu yang dibiayai. Biaya ini dibagi menjadi dua yaitu: a. b. Biaya produksi tidak langsung : biaya overhead pabrik Biaya tidak langsung departemen : biaya yang terjadi di suatu departemen, tetapi manfaatnya dinikmati oleh lebih dari satu departemen. Contohnya adalah biaya listrik.

D. Penggolongan biaya menurut perilaku dalam hubungannya dengan perubahan volume kegiatan Dalam hubungannya dengan perubahan volume kegiatan, biaya dapat digolongkan menjadi: 1. Biaya variabel Biaya variabel adalah biaya yang jumlah totalnya berubah sebanding dengan perubahan volume kegiatan. Contohnya biaya bahan baku. 2. Biaya semivariabel, Biaya semivariabel adalah biaya yang berubah tidak sebanding dengan perubahan volume kegiatan. Biaya semivariabel mengandung unsur biaya tetap dan unsur biaya variabel. 3. Biaya semi tetap

Biaya semi tetap adalah biaya yang tetap untuk tingkat volume kegiatan tertentu dan berubah dengan jumlah yang konstan pada volume produksi tertentu. 4. Biaya tetap

Biaya tetap adalah biaya yang jumlah totalnya tetap dalam kisaran volume kegiatan tertentu. Contoh biaya tetap adalah gaji direktur produksi.

E. Penggolongan biaya atas dasar jangka waktu manfaatnya Atas dasar jangka waktu manfaatnya, biaya dapat dibagi menjadi dua : 1. Pengeluaran modal (Capital expenditure) Pengeluran modal adalah biaya yang mempunyai manfaat lebih dari satu periode akuntansi ( biasanya periode akuntansi adalah satu tahun kalender) 2. Pengeluaran pendapatan (revenue expenditure) Pengeluaran pendapatan adalah biaya yang hanya mempunyai manfaat dalam periode akuntansi terjadinya pengeluaran tersebut.

6.

Tujuan dan Manfaat Penentuan Harga Pokok Produksi Tujuan utama dari penentuan harga pokok produksi menurut Adikoesoemah

(1982:30) yaitu sebagai dasar untuk menetapkan harga di pasar penjualan, untuk menetapkan pendapatan yang diperoleh pada penukaran, serta sebagai alat untuk menilai efisiensi dari proses produksi. Sedangkan menurut Horngen (1992:90) tujuan penetapan harga pokok produksi yaitu selain untuk memenuhi keperluan pelaporan ekstern dalam hal penilaian persediaan dan penentuan laba, manajer membutuhkan data harga produksi untuk pedoman pengambilan keputusan mengenai harga dan strategi produksi. Mulyadi (2000:7) menyebutkan informasi harga pokok produksi yang dihitung untuk jangka waktu tertentu bermanfaat bagi manajemen untuk : 1) Menentukan harga jual produk; 2) Memantau realisasi biaya produksi; 3) Menghitung

laba atau rugi periodik; 4) Menentukan harga pokok persediaan produk jadi dan produk dalam proses yang disajikan dalam neraca. Jadi dapat disimpulkan bahwa tujuan dan manfaat dalam penentuan harga pokok produksi yaitu : 1. Sebagai dasar dalam penetapan harga jual. 2. Sebagai alat untuk menilai efisiensi proses produksi. 3. Sebagai alat untuk memantau realisasi biaya produksi. 4. Untuk menentukan laba atau rugi periodik. 5. Menilai dan menentukan harga pokok persediaan. 6. Sebagai pedoman dalam pengambilan keputusan bisnis.

7.

Metode Pengumpulan Harga Pokok Produksi Pengumpulan harga pokok produksi sangat ditentukan oleh cara produksi.

Mulyadi (2000 : 18) menyebutkan, dalam pengumpulan biaya produksi, terdapat dua macam metode yang digunakan yaitu : a. Metode harga pokok pesanan Metode harga pokok pesanan merupakan suatu cara penentuan harga pokok produksi dimana biaya biaya produksi dikumpulkan untuk pesanan tertentu dan harga pokok produksi per satuan produk yang dihasilkan untuk memenuhi pesanan tersebut dihitung dengan cara membagi total biaya produksi untuk pesanan tersebut dengan jumlah satuan produk dalam pesanan yang bersangkutan. Metode ini digunakan oleh perusahaan yang proses produksinya berdasarkan pesanan. Pada

metode ini yang menjadi obyek biaya adalah unit produksi individual, batch atau kelompok produk dalam satu job (Daljono, 2004:34). Dengan mengetahui harga pokok produksi untuk setiap pesanan, manajer akan dipermudah dalam membuat berbagai keputusan diantaranya : a) Menentukan harga jual; b) Mempertimbangkan menolak atau menerima pesanan; c) Memantau realisasi biaya; d) Menghitung laba atau rugi pesanan; e) Menentukan harga pokok persediaan produk jadi dan produk dalam proses yang akan disajikan di neraca (Daljono, 2004:35). Menurut Mulyadi (2000:41) mengemukakan bahwa metode harga pokok pesanan memiliki karakteristik sebagai berikut : 1. Perusahaan memproduksi berbagai macam produk sesuai dengan spesifikasi pemesanan dan setiap jenis produk perlu dihitung harga pokok produksinya secara individual. 2. Biaya produksi harus digolongkan berdasarkan hubungannya dengan produk menjadi biaya produksi langsung dan biaya produksi tidak langsung. 3. Biaya produksi langsung terdiri dari biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja, sedangkan biaya produksi tidak langsung disebut dengan istilah biaya produksi overhead pabrik. 4. Biaya produksi langsung diperhitungkan sebagai harga pokok produksi pesanan tertentu berdasarkan biaya yang sesungguhnya terjadi, sedangkan biaya overhead pabrik diperhitungkan ke dalam harga pokok pesanan berdasarkan tarif yang ditentukan di muka.

5. Harga pokok produksi per unit dihitung pada saat pesanan selesai diproduksi dengan cara membagi jumlah biaya produksi yang dikeluarkan untuk pesanan tersebut dengan jumlah unit produk yang dihasilkan dalam pesanan yang bersangkutan.

Sedangkan menurut Supriyono (1999:55), perusahaan yang menggunakan metode harga pokok pesanan memiliki karakteristik sebagai berikut : 1. Tujuan produksi perusahaan untuk melayani pesanan pembeli yang bentuknya tergantung pada spesifikasi pemesan. 2. Biaya produksi dikumpulkan untuk setiap pesanan dengan tujuan dapat dihitung harga pokok pesanan dengan relatif teliti dan adil 3. Jumlah total harga pokok untuk pesanan tertentu dihitung pada saat pesanan yang bersangkutan selesai, dengan menjumlahkan semua biaya yang dibebankan kepada pesanan yang bersangkutan. 4. Pesanan yang sudah selesai dimasukkan ke gudang produk selesai dan biasanya segera akan diserahkan kepada pemesan sesuai dengan saat pesanan harus diserahkan. Menurut Matz, dkk (1990:51) dalam kalkulasi biaya produk pesanan, biaya setiap pesanan yang diproduksi untuk seseorang pelanggan tertentu atau biaya yang akan dibebankan pada persediaan akan dicatat dalam kartu biaya produk pesanan atau dengan kartu biaya (cost sheet).

b. Metode harga pokok proses Metode harga pokok proses merupakan cara penentuan harga pokok produksi dimana biaya biaya produksi dikumpulkan untuk periode tertentu dan harga pokok produksi per satuan produk yang dihasilkan dalam periode tersebut dihitung dengan cara membagi total biaya produksi untuk periode tersebut dengan jumlah satuan produk yang dihasilkan dalam periode yang bersangkutan. Metode ini digunakan oleh perusahaan yang mengolah produknya secara massa. Pada metode harga pokok proses, yang menjadi obyek biaya adalah produk yang bersifat massa dimana tiap unitnya identik (Daljono, 2004:34). Mulyadi menyebutkan dalam perusahaan yang berproduksi massa, karakteristik produknya adalah : a) Produk yang dihasilkan merupakan produk standar; b) Produk yang dihasilkan dari bulan ke bulan adalah sama; c) Kegiatan produksi dimulai dengan terbitnya perintah produksi yang berisi rencana produksi produk standar untuk jangka waktu tertentu. Menurut Daljono (2004:69), metode penentuan harga pokok proses memiliki karakteristik sebagai berikut : 1. Biaya diakumulasikan menurut departemen atau pusat biaya. 2. Setiap departemen memiliki rekening persediaan barang dalam proses. 3. Unit equivalen digunakan untuk menyatakan kembali persediaan barang dalam proses pada akhir periode. 4. Biaya per unit ditentukan atau dihitung menurut departemen untuk setiap periode.

5. Unit barang yang telah selesai diproses di salah satu departeman dan biaya (harga pokok) yang berhubungan dengannya ditransfer ke departemen berikutnya. 6. Biaya total dan biaya per unit untuk setiap departemen secara periodik dijumlah, dianalisa dan dihitung dengan menggunakan laporan biaya produksi departemen.

Menurut Supriyono (1994:142), karakteristik utama dari metode harga pokok proses adalah sebagai berikut : 1. Laporan harga pokok produksi digunakan untuk mengumpulkan, meringkas dan menghitung harga pokok produksi baik total maupun satuan atau per unit. 2. Biaya produksi periode tertentu dibebankan kepada produk melalui rekening barang dalam proses yang diselenggarakan untuk setiap elemen biaya. 3. Produksi dikumpulkan dan dilaporkan untuk satuan waktu atau periode tertentu. 4. Produksi ekuivalen digunakan untuk menghitung harga pokok satuan. 5. Untuk menghitung harga pokok satuan setiap elemen biaya produksi tertentu, maka elemen biaya produksi tertentu dibagi dengan produksi ekuivalen untuk semua biaya yang bersangkutan. 6. Apabila dalam proses pengolahan produk timbul produk hilang, rusak, cacat, tambahan produk akan diperhitungkan pengaruhnya dalam perhitungan harga pokok produk. Manfaat penentuan harga pokok produksi dengan metode harga pokok proses menurut Daljono (2004:71) yaitu : a) Menantukan harga jual; b) Memantau realisasi biaya produksi; c) Menghitung laba atau rugi bruto periode tertentu; d)

Menentukan harga pokok persediaan barang jadi dan harga pokok persediaan barang dalam proses yang disajikan di neraca. Menurut Matz, dkk (1990:75), dalam kalkulasi biaya proses, biaya total dan biaya per unit pada setiap departemen akan diikhtisarkan dalam laporan biaya produksi. Arus produk yang berkaitan dengan metode kalkulasi biaya proses dibagi dalam tiga bentuk yaitu : a) Arus produk berurutan (sequential product flow). Dalam arus produk berurutan, setiap produk diproses melalui rangkaian langkah yang sama; b) Arus produk sejajar (parallel product flow). Dalam arus produk sejajar; bagian tertentu dari pekerjaan dilaksanakan secara serentak atau berbarengan kemudian bersama sama ditransfer ke proses penyelesaian dan akhirnya diteruskan ke barang jadi; c) Arus produk selektif (selective product flow). Dalam arus selektif, produk bergerak melalui departemen yang berbeda beda di pabrik sesuai dengan produk akhir yang diinginkan. Menurut Matz, dkk (1990:118), metode harga pokok proses dapat menghadapi kesulitan kesulitan diantaranya : 1. Penentuan kualitas produksi dan tahap tahap penyelesaiannya seringkali menjadi masalah; 2. Perhitungan biaya bahan memerlukan analisa yang cermat, sehingga biaya bahan mungkin akan dicatat dalam laporan terpisah guna memudahkan manajemen dalam mengambil keputusan yang berkaitan dengan persediaan bahan. 3. Bila terjadi kehilangan unit karena penyusutan, kerusakan atau penguapan maka saat terjadinya kehilangan tersebut akan mempengaruhi kalkulasi biaya akhir.

4. Industri yang menggunakan prosedur biaya proses merupakan jenis industri yang menghasilkan banyak produk, maka biaya pemrosesan gabungan harus dialokasi ke produk yang dihasilkan dari proses tersebut.

8.

Sistem Harga Pokok Produksi Sistem harga pokok produksi yang digunakan perusahaan akan menentukan

karakteristik manajemen perusahaan, namun pada dasarnya bertujuan sebagai dasar pengendalian biaya produksi. Supriyono (1999:40) menyebutkan sistem harga produksi dibadi menjadi dua macam yaitu : a. Sistem harga pokok produksi sesungguhnya Sistem harga pokok produksi sesungguhnya adalah sistem pembebanan harga pokok produksi kepada produk atas pesanan yang dihasilkan sesuai dengan harga pokok atau biaya yang sesungguhnya dinikmati. Pada sistem ini harga pokok produksi, pesanan atau jasa baru dapat dihitung pada akhir periode setelah biaya yang sesungguhnya dikumpulkan. b. Sistem harga pokok produksi ditentukan di muka Sistem harga pokok produksi yang ditentukan di muka adalah sistem pembebanan harga pokok produksi atau pesanan yang dihasilkan sebesar harga pokok yang ditentukan di muka sebelum suatu produk atau pesanan mulai dikerjakan. Menurut Mulyadi, sistem harga produksi yang ditentukan di muka dibagi menjadi dua macam, yaitu : !) Sistem biaya taksiran, adalah sistem akuntansi biaya produksi yang menggunakan suatu bentuk biaya biaya yang ditentukan di muka

dalam menghitung harga pokok produksi yang diproduksi; 2} Sistem biaya standar, merupakan suatu sistem akuntansi biaya yang mengolah informasi biaya sedemikian rupa sehingga manajemen dapat mendeteksi kegiatan kegiatan dalam perusahaan yang biayanya menyimpang dari biaya standar yang ditentukan.

9.

Metode Penentuan Harga Pokok Produksi Menurut Mulyadi (2000:18), metode penentuan harga pokok produksi adalah

cara menghitung unsur unsur biaya ke dalam harga pokok produksi. Dalam memperhitungkan unsur biaya ini, terdapat dua pendekatan yaitu : a. Full Costing Full Costing merupakan metode penentuan harga pokok produksi yang memperhitungkan semua unsur biaya produksi ke dalam harga pokok produksi, yang terdiri dari biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik baik yang berperilaku variabel maupun tetap. Dengan demikian harga pokok produksi menurut metode full costing sebagai berikut : Biaya bahan baku Biaya tenaga kerja langsung Biaya overhead pabrik variabel Biaya overhead pabrik tetap Harga pokok produksi xxx xxx xxx xxx + xxx

Dengan demikian, total harga pokok produksi yang dihitung dengan pendekatan full costing terdiri dari unsur harga pokok produksi (biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, biaya overhead produksi pabrik variabel dan biaya overhead pabrik tetap) ditambah dengan biaya non produksi (biaya pemasaran, biaya administrasi dan umum) (Mulyadi, 2000:19). b. Variabel costing Variabel costing merupakan metode penentuan harga pokok produksi yang hanya memperhitungkan biaya produksi yang berperilaku variabel ke dalam harga pokok produksi, yang terdiri dari biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik variabel. Dengan demikian, harga pokok produksi menurut metode variabel costing terdiri dari unsur biaya produksi berikut ini : Biaya bahan baku Biaya tenaga kerja langsung Biaya overhead pabrik variabel Harga pokok produksi xxx xxx xxx + xxx

Dengan demikian, total harga pokok produk yang dihitung dengan menggunakan pendekatan variabel costing terdiri dari unsur harga pokok produksi variabel (biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik variabel) ditambah dengan biaya non produksi variabel (biaya pemasaran variabel dan biaya administrasi dan umum variabel) dan biaya tetap (biaya overhead pabrik tetap, biaya pemasaran tetap, biaya administrasi dan umum tetap) (Mulyadi, 2000:12).

Metode full costing maupun variabel costing merupakan metode penentuan harga pokok produksi. Perbedaan metode tersebut adalah terletak pada perlakuan biaya produksi yang berperilaku tetap. Dalam full costing, biaya overhead pabrik baik yang berperilaku tetap maupun variabel dibebankan kepada produk atas dasar biaya overhead pabrik yang sesungguhnya. Sedangkan dalam metode variabel costing, biaya overheas pabrik yang dibebankan kepada produk hanya biaya yang berperilaku variabel saja.

10. Fungsi yang terkait Fungsi yang terkait dalam pengumpulan biaya menurut Mulyadi (2001:427) yaitu : a. Fungsi penjualan Dalam perusahaan yang berproduksi massa, order produksinya umumnya ditentukan bersama dalam rapat bulanan antara fungsi pemasaran dan fungsi produksi. Fungsi penjualan melayani order dari langganan berdasarkan persediaan produk jadi yang ada di gudang. b. Fungsi produksi Fungsi ini bertanggung jawab atas pembuatan perintah produksi bagi fungsi fungsi yang ada di bawahnya yang akan terkait dalam pelaksanaan proses produksi guna memenuhi permintaan produksi dari fungsi penjualan..

c. Fungsi perencanaan dan pengawasan produksi Fungsi ini merupakan fungsi staf yang membantu tungsi produksi dalam merencanakan dan mengawasi kegiatan produksi. d. Fungsi gudang Fungsi gudang bertanggung jawab atas pelayanan permintaan bahan baku, bahan penolong dan bahan lain yang digudangkan. Fungsi ini juga bertanggung jawab untuk menerimaa produk jadi yang diserahkan oleh fungsi produksi. e. Fungsi akuntansi biaya Fungsi ini bertanggung jawab untuk mencatat pemakaian biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik yang digunakan dalam proses produksi dan juga bertanggung jawab dalam membuat perhitungan mengenai harga pokok produksi.

11. Dokumen yang digunakan Menurut Mulyadi (2001:425) dokumen yang digunakan dalam pengumpulan biaya yaitu : a. Surat order produksi Dokumen ini merupakan surat perintah yang dikeluarkan oleh departemen produksi yang ditujukan kepada bgaian bagian yang terkait dengan proses pengolahan produk untuk memproduksi sejumlah produk dengan spesifikasi, cara produksi, fasilitas produksi dan jangka waktu yang tercantum dalam surat order produksi tersebut.

b. Daftar Kebutuhan Bahan Dokumen ini merupakan daftar jenis dan kuantitas bahan baku yang diperlukan untuk memproduksi produk sejenis yang tercantum dalam surat order produksi. c. Daftar Kegiatan Produksi Dokumen ini merupakan daftar urutan jenis kegiatan dan fasilitas mesin yang diperlukan untuk memproduksi produk seperti yang tercantum dalam surat order produksi. d. Bukti permintaan dan pengeluaran barang Dokumen ini merupakan formulir yang digunakan oleh fungsi produksi untuk meminta bahan baku dan bahan penolong untuk memproduksi produk yang tercantum dalam surat order produksi. e. Bukti pengembalian barang gudang Dokumen ini merupakan formulir yang digunakan oleh fungsi produksi untuk mengembalikan bahan baku dan bahan penolong ke fungsi gudang. f. Kartu jam kerja Dokumen ini merupakan kartu untuk mencatat jam kerja tenaga kerja langsung yang dikonsumsi untuk memproduksi produk yang tercantum dalam surat order produksi. g. Laporan produk selesai Laporan produk selesai dibuat oleh fungsi produksi untuk memberitahukan selesainya produk pesanan tertentu kepada fungsi perencanaan dan pengawasan

produksi, fungsi gudang, fungsi penjualan, fungsi akuntansi persediaan dan juga fungsi biaya.

12. Catatan akuntansi yang digunakan Catatan akuntansi yang digunakan dalam pengumpulan biaya menurut Mulyadi (2001:426) adalah : a. Jurnal pemakaian bahan baku Jurnal ini merupakan jurnal khsusu yang digunakan untuk mencatat harga pokok bahan baku yang digunakan untuk produksi. b. Jurnal umum Digunakan untuk mencatat transaksi pembayaran gaji dan upah, depresiasi aktiva tetap, amortisasi aktiva tidak berwujud, dan terpakainya persekot biaya. c. Register bukti kas keluar Catatan ini merupakan buku pembantu yang merinci biaya produksi (biaya bahan, biaya tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik) yang dikeluarkan untuk pesanan tertentu. d. Kartu biaya Catatan ini merupakan buku pembantu yang merinci biaya overhead pabrik, biaya administrasi dan umum dan biaya pemasaran. e. Laporan biaya produksi Catatan ini berisi pemakaian biaya biaya produksi yang terjadi selama periode tertentu dan perhitungan harga pokok produksi dalam periode tersebut.

B. Kerangka Pemikiran Setiap perusahaan tentu mempunyai maksud dan tujuan yang ingin dicapai. Dalam rangka pencapaian maksud dan tujuan tersebut perusahaan harus mempunyai srtategi, salah satunya yaitu penentuan harga jual. Penelitian ini hanya mengkaji satu faktor saja yaitu biaya produksi. faktor biaya produksi sangat berperan dalam menentukan harga jual. Agar harga jual sesuai dengan yang diinginkan, maka harus memperhatikan biaya-biaya untuk memproduksi suatu produk, karena biaya akan memberikan informasi batas bawah terhadap harga jual yang akan ditentukan. Dengan memperhatikan biaya produksi tersebut diharapkan akan tepat dalam penentuan harga jual. Hal ini menunjukkan suatu keterkaitan antara biaya produksi dan harga jual. Secara umum untuk membentuk harga jual suatu produk merupakan penjumlahan antara laba yang diinginkan dengan biaya produksi. Jadi jika biaya produksi yang dikeluarkan pada suatu produk tinggi, maka laba yang diinginkan seharusnya disesuaikan dengan harga jual di pasaran dan sebaliknya jika menginginkan laba yang diinginkan tinggi maka produsen harus dapat menekan biaya produksi. Dari penelitian pada CV Bintang Jaya Kabupaten Simalungun dapat digambarkan sebagai berikut :

CV. Bintang Jaya Kabupaten Simalungun

Analisis Harga Pokok Produksi Terhadap Harga Jual Pada CV. Bintang Jaya Kabupaten Simalungun

Mulyadi (2001 : 425) Dokumen yang digunakan dalam penentuan biaya : - Surat order produksi - Daftar kebutuhan bahan - Daftar kegiatan produksi - Bukti permintaan dan pengeluaran barang - Bukti pengembalian barang gudang - Kartu jam kerja - Laporan produk selesai

EFEKTIF (BAIK)

TIDAK EFEKTIF (TIDAK BAIK)

C. Anggapan Dasar dan Hipotesis 1. Anggapan Dasar Anggapan dasar merupakan suatu anggapan penulis yang kebenarannya dapat diterima secara ilmu pengetahuan yang dijadikan landasan selanjutnya dalam menulis laporan penelitian. Anggapan dasar dalam kasus ini adalah CV. Bintang Jaya telah menetapkan harga jual produk berdasarkan harga pokok produksi dengan efektif.

2.

Hipotesis Hipotesis adalah jawaban sementara yang harus dibuktikan kebenarannya.

Hipotesis dapat diterima jika kebenarannya dapat terbukti melalui suatu penelitian. Sesuai dengan rumusan di atas, maka hipotesis yang diambil adalah bahwa metode penetapan harga jual berdasarkan harga pokok produksi pada CV. Bintang Jaya sudah cukup efektif.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

A. Desain Penelitian Pemilihan metode yang tepat merupakan salah satu ukuran untuk menentukan baik tidaknya suatu penelitian. Dalam menjalankan proses penulisan skripsi ini, penulis memerlukan data yang sifatnya relevan yaitu menggunakan 2 (dua) metode penelitian yaitu : 1. Penelitian Lapangan (Field Research) Penelitian lapangan diadakan langsung terhadap objek yang diteliti yaitu CV. Bintang Jaya Kabupaten Simalungun sehingga mendapatkan gambaran yang lebih nyata serta melakukan wawancara dengan pihak yang berkompeten serta para pegawai yang berkaitan dengan penelitian ini. 2. Penelitian Perpustakaan (Library Research) Di samping melakukan penelitian di lapangan, penulis juga melakukan penelitian kepustakaan yaitu dengan mempelajari buku buku, literatur, majalah, peraturan peraturan, dokumen dokumen CV. Bintang Jaya yang berhubungan dengan judul skripsi.

31

B. Ruang Lingkup Penelitian Untuk menghiondari terjadinya kesimpangsiuran dalam pembahasan, maka penulis membatasi ruang lingkup penelitian ini pada pembahasan mengenai analisis harga pokok produksi terhadap penentuan harga jual pada CV. Bintang Jaya Kabupaten Simalungun.

C. Jenis Data Adapun jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data kualitatif dan data kuantitatif yang bersifat primer dan sekunder. 1. Data kualitatif Yaitu data yang tidak dalam bentuk angka tetapi dalam bentuk kategori. Dimana jenis data tersebut adalah : a. Sejarah singkat CV. Bintang Jaya Kabupaten Simalungun b. Struktur organisasi CV. Bintang Jaya Kabupaten Simalungun beserta uraian tentang tugas dan tanggung jawab masing masing jabatan. 2. Data kuantitatif Adalah data yang diwujudkan dalam bentuk angka angka misalnya data pertanggungjawaban biaya operasional pada CV. Bintang Jaya Kabupaten Simalungun.

D. Sumber Data Dalam penulisan skripsi ini, digunakan dua jenis sumber data yaitu :
1.

Data primer Data primer yaitu data yang diperoleh dari hasil penelitian atau observasi yang telah dilakukan (Simamora, 2004:31). Dalam penelitian ini, data primer didapatkan dari pegawai CV. Bintang Jaya Kabupaten Simalungun.

2.

Data Sekunder Data sekunder merupakan data yang didapat dari sumber sumber lain (Simamora, 2004:32). Pada penelitian ini, data sekundernya diperoleh dari buku buku pustaka, internet dan sumber sumber lainnya.

E. Teknik Pengumpulan Data Dalam pengumpulan data tersebut, teknik pengumpulan data yang dilakukan penulis adalah sebagai berikut : 1. Metode Dokumentasi Metode dokumentasi yaitu mencari data mengenai hal hal atau variabel yang berupa catatan, transkip, buku, surat kabar, majalah, prasasti, notulen rapat, legger, agenda dan sebagainya (Arikunto, 2002:206). Metode ini digunakan untuk mengumpulkan data berupa perhitungan harga pokok produksi dan harga jual kerupuk di CV. Bintang Jaya.

2. Metode Wawancara Secara garis besar ada dua macam pedoman wawancara yaitu wawancara tidak terstruktur dan wawancara terstruktur. Dalam penelitian ini menggunakan pedoman wawancara tidak terstruktur, yaitu pedoman wawancara yang hanya memuat garis besar yang akan ditanyakan (Arikunto, 2002:202). Metode ini digunakan untuk mendapatkan informasi dari fungsi fungsi yang terkait dengan bagian perhitungan harga pokok produksi dan harga jual.

F. Alat Pengumpulan Data Dalam pengumpulan data, penulis menggunakan alat alat tulis, internet serta informasi informasi yang diberikan oleh CV. Bintang Jaya Kabupaten Simalungun.

G. Teknik Analisa Data Untuk menganalisa apa yang telah dilakukan dalam penelitian untuk penulisan skripsi ini, penulis menggunakan metode sebagai berikut : 1. Teknik Deskriptif Yaitu metode analisa yang dilakukan dengan cara mengumpulkan data dan mengklasifikasikan data kemudian menganalisa serta menginterprestasikannya sehingga memberikan gambaran yang jelas mengenai masalah yang dihadapi dan diteliti.

2. Teknik Komparatif Yaitu teknik analisis yang dilakukan dengan membandingkan keadaan yang berlaku umum menurut teori akuntansi dengan permasalahan yang ada di CV. Bintang Jaya Kabupaten Simalungun yang kemudian akan diambil kesimpulan kesimpulan dan selanjutnya dengan memberikan saran saran yang baik dari perbandingan tersebut.

DAFTAR PUSTAKA

Adikoesoemah, Soemita, R. Biaya dan Harga Pokok. Tarsito. Bandung. 1982 Daljono. Akuntansi Biaya Penentuan Harga Pokok Produksi dan Pengendalian. BP Universitas Diponegoro. Semarang. 2004 Hanafi, Mahmud M dan Halim Abdul. Akuntansi Laporan Keuangan. AMP YKPN. Yogyakarta. 2003 Matz, Adolph, dkk. Akuntansi Biaya Perencanaan dan Pengendalian. Penerbit Erlangga. Jakarta. 1990 Mulyadi. Akuntansi Biaya. Aditya Media. Yogyakarta. 2000 Supriyono, RA. Akuntansi Biaya. BPFE. Yogyakarta. 1999 Sukirno, Sudono. Pengantar Teori Mikroekonomi. PT. Raja Grafindo Persada. Jakarta. 2000 Usry, Carter. Akuntansi Biaya. Salemba Empat. Jakarta. 2004 William K. Carter. Akuntansi Biaya Edisi 14. Penerbit Salemba Empat. Jakarta. 2009

RENCANA DAFTAR PUSTAKA

Adikoesoemah, Soemita, R. Biaya dan Harga Pokok. Tarsito. Bandung. 1982 Daljono. Akuntansi Biaya Penentuan Harga Pokok Produksi dan Pengendalian. BP Universitas Diponegoro. Semarang. 2004 Hanafi, Mahmud M dan Halim Abdul. Akuntansi Laporan Keuangan. AMP YKPN. Yogyakarta. 2003 Matz, Adolph, dkk. Akuntansi Biaya Perencanaan dan Pengendalian. Penerbit Erlangga. Jakarta. 1990 Mulyadi. Akuntansi Biaya. Aditya Media. Yogyakarta. 2000 Supriyono, RA. Akuntansi Biaya. BPFE. Yogyakarta. 1999 Sukirno, Sudono. Pengantar Teori Mikroekonomi. PT. Raja Grafindo Persada. Jakarta. 2000 Usry, Carter. Akuntansi Biaya. Salemba Empat. Jakarta. 2004 William K. Carter. Akuntansi Biaya Edisi 14. Penerbit Salemba Empat. Jakarta. 2009

RENCANA DAFTAR ISI

Halaman KATA PENGANTAR .................................................................................. DAFTAR ISI ................................................................................................. DAFTAR GAMBAR .................................................................................... DAFTAR TABEL ......................................................................................... BAB I PENDAHULUAN ...................................................................... A. Latar Belakang Masalah ........................................................ B. Pokok Bahasan ...................................................................... C. Tujuan dan Kegunaan Proposal ............................................. 1. Tujuan Proposal ............................................................... 2. Kegunaan Proposal .......................................................... D. Sistematika Penulisan ............................................................ i iii vi vii 1 1 2 3 3 3 4

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA ............................................................. A. Uraian Teoritis ....................................................................... 1. Pengertian Haraga Pokok Produksi dan Harga Jual .............. a. b. Pengertian Harga Pokok Produksi .................................. Pengertian Harga Jual .....................................................

5 5 5 5 5 6 7 13

2. Tujuan dan Manfaat Penentuan Harga Pokok Produksi ........ 3. Metode Pengumpulan Harga Pokok Produksi ....................... 4. Sistem Harga Pokok Produksi ............................................... iii

5. Metode Penentuan Harga Pokok Produksi dan Harga Jual ... a. Metode Penentuan Harga Pokok Produksi ....................... b. Metode Penentuan Harga Jual .......................................... 6. Fungsi yang terkait ................................................................ 7. Dokumen yang digunakan ..................................................... 8. Catatan Akuntansi yang digunakan ....................................... B. Kerangka Pemikiran .............................................................. C. Anggapan Dasar dan Teoritis ................................................

14 14 16 16 18 19 20 22

BAB III METODOLOGI PENELITIAN ................................................. A. Desain Penelitian ................................................................... B. Ruang Lingkup Penelitian ..................................................... C. Jenis Data ............................................................................... D. Sumber Data .......................................................................... E. Teknik Pengumpulan Data .................................................... F. Alat Pengumpulan Data ......................................................... G. Teknik Analisa Data ..............................................................

23 23 24 24 25 25 26 26

BAB IV GAMBARAN UMUM CV. BINTANG JAYA ......................... A. Sejarah Singkat Perusahaan ................................................... B. Struktur Organisasi ................................................................ C. Tenaga Kerja Perusahaan ...................................................... D. Proses Produksi .....................................................................

28 28 29 32 33

E. Penggolongan Biaya Produksi pada CV. Bintang Jaya ......... F. Penentuan Harga Pokok Produksi .........................................

35 37

BAB V

ANALISA DAN EVALUASI ................................................... A. Analisa dan Evaluasi Terhadap Penentuan Harga Pokok Produksi ................................................................................. B. Analisa dan Evaluasi Terhadap Perhitungan Penentuan Harga Pokok Produksi ...................................................................... C. Pengaruh biaya produksi terhadap harga jual ........................

38

38

38

BAB VI PENUTUP .................................................................................. A. Kesimpulan ............................................................................ B. Saran ...................................................................................... DAFTAR PUSTAKA

41 41 41

RENCANA DAFTAR GAMBAR

Halaman Gambar 1 Gambar 2 Struktur Orgamisasi CV. Bintang Jaya .................................... Diagram Alir Proses Pengolahan Kerupuk .............................. 30 35

RENCANA DAFTAR TABEL

Halaman Tabel 1 Tabel 2 Daftar Jumlah Karyawan ............................................................ Daftar Karyawan Kesertaan Jamsostek ...................................... 33 33

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan limpahan rahmat dan karuniaNya sehingga penulis dapat menyelesaikan proposal ini sebagai salah satu syarat mengikuti penyusunan skripsi guna memperoleh gelar Strata Satu (S1) Akuntansi pada Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Sultan Agung Pematangsiantar. Dalam penulisan proposal skripsi ini, penulis banyak mendapatkan bantuan serta bimbingan dan petunjuk dari berbagai pihak baik secara moril maupun materi, maka pada kesempatan ini dengan segala kerendahan hari, penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada : 1. Bapak Drs. Darwin Lie, SE., MM., Ketua Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Sultan Agung Pematangsiantar. 2. Bapak Drs. Yansen Siahaan, Ak., MSAc., Ketua Program Studi S1 Akuntansi sekaligus Dosen Pembimbing yang telah banyak membantu dengan penuh kesabaran. 3. Para dosen dan staf tata usaha STIE Sultan Agung yang telah banyak membantu penulis. 4. Bapak Herry Chandra, Pimpinan CV. Bintang Jaya Kabupaten Simalungun dan rekan rekan kerja penulis yang telah banyak membantu memberikan data serta keterangan yang penulis butuhkan.

5. Secara khusus kepada kedua orang tua yang sangat saya sayangi yang selama ini telah bersusah payah membesahkan dan mendidik saya serta yang selalu memberikan dorongan moril maupun materi serta doa restunya untuk masa depan saya. Saya mengucapkan yang sebesar besarnya. 6. Terima kasih buat adikku tersayang atas dukungan dan doanya. 7. Buat seseorang yang jauh disana namun dekat dihati, Solihin, terima kasih atas doa, dorongan dan kebersamaannya. 8. Buat keluarga besar penulis atas doa dan dukungannya. 9. Kepada teman temanku jurusan S1 Akuntansi Angkatan 2008. 10. Seluruh teman teman saya dan pihak pihak lainnya yang telah banyak memberikan saran dan dukungan dalam pembuatan proposal ini yang tidak dapat disebutkan satu persatu.

Akhirnya penulis mengharapkan agar nantinya proposal ini bermanfaat bagi semua pihak di kemudian hari, khususnya kepada diri pribadi penulis. Amin Ya Rabbal Alamin.

Pematangsiantar, September 2012 Wassalam `Penulis

YULIA RIANTI

NIM. 08400905
ii

DAFTAR ISI

Halaman KATA PENGANTAR .................................................................................. DAFTAR ISI ................................................................................................. BAB I PENDAHULUAN ...................................................................... A. Latar Belakang Masalah ........................................................ B. Pokok Bahasan ...................................................................... C. Tujuan dan Kegunaan Proposal ............................................. 1. Tujuan Proposal ............................................................... 2. Kegunaan Proposal .......................................................... D. Sistematika Penulisan ............................................................ i iii 1 1 2 3 3 3 4

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA ............................................................. A. Uraian Teoritis ....................................................................... 1. Pengertian Haraga Pokok Produksi dan Harga Jual .............. a. b. Pengertian Harga Pokok Produksi .................................. Pengertian Harga Jual .....................................................

5 5 5 5 5 6 7 13 14 14

2. Tujuan dan Manfaat Penentuan Harga Pokok Produksi ........ 3. Metode Pengumpulan Harga Pokok Produksi ....................... 4. Sistem Harga Pokok Produksi ............................................... 5. Metode Penentuan Harga Pokok Produksi dan Harga Jual ... a. Metode Penentuan Harga Pokok Produksi ....................... iii

b. Metode Penentuan Harga Jual .......................................... 6. Fungsi yang terkait ................................................................ 7. Dokumen yang digunakan ..................................................... 8. Catatan Akuntansi yang digunakan ....................................... B. Kerangka Pemikiran .............................................................. C. Anggapan Dasar dan Teoritis ................................................

16 16 18 19 20 22

BAB III METODOLOGI PENELITIAN ................................................. A. Desain Penelitian ................................................................... B. Ruang Lingkup Penelitian ..................................................... C. Jenis Data ............................................................................... D. Sumber Data .......................................................................... E. Teknik Pengumpulan Data .................................................... F. Alat Pengumpulan Data ......................................................... G. Teknik Analisa Data .............................................................. DAFTAR PUSTAKA RENCANA DAFTAR PUSTAKA RENCANA DAFTAR ISI

23 23 24 24 25 25 26 26

iv