Anda di halaman 1dari 51

LABORATORIUM KIMIA FISIKA

Percobaan Kelompok

: VISKOSITAS : III A

Nama : 1. M. Bayu Prasetyo 2. Vonindya Khoirun N. M. 3. Maulana Adi W.

NRP. NRP. NRP.

2313 030 049 2313 030 021 2313 030 025

Tanggal Percobaan Tanggal Penyerahan Dosen Pembimbing Asisten Laboratorium

: 18 Nopember 2013 : 25 Nopember 2013 : Nurlaili Humaidah, S.T., M.T. : Dhaniar Rulandri W.

PROGRAM STUDI D3 TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER SURABAYA 2013

ABSTRAK
Percobaan viskositas ini bertujuan untuk menghitung harga koefisien viskositas dari aquadest, krimer (Frisian Flag), obat batuk (Komix) dan pewangi pakaian (Molto) pada suhu 40C, 50C, dan 60C dengan menggunakan Viskometer Ostwald. Serta, untuk menghitung densitas pada aquadest, krimer (Frisian Flag), obat batuk (Komix) dan pewangi pakaian (Molto) pada suhu 40C, 50C, dan 60C. Dalam mengukur koefisien viskositas maka langkah pertama adalah memasukkan aquadest ke dalam viskometer Ostwald yang diletakkan dalam water bath dan mengkondisikan cairan pada variabel suhu 40oC. Kemudian menyedot aquadest sehingga melewati batas atas pada viskometer Ostwald. Lalu membiarkan aquadest mengalir ke bawah hingga tepat pada batas atas. Selanjutnya mencatat waktu yang diperlukan larutan untuk mengalir dari batas atas ke batas bawah viskometer Ostwald dengan menggunakan stopwatch. Mengulangi tahap yang sama dengan mengganti variabel suhu 50oC dan 60oC. Langkah berikutnya adalah menghitung densitas larutan tersebut dengan cara mengkondisikan cairan pada suhu 40oC. Mengulangi langkah tersebut dengan mengganti aquadest dengan krimer (Frisian flag), obat batuk (Komix) dan pewangi pakaian (Molto), lalu menimbang massa piknometer 5 ml kosong menggunakan timbangan analit. Kemudian mengukur aquadest sebanyak 5 ml dengan menggunakan gelas ukur. Memasukkan aquadest yang telah diukur ke dalam piknometer. Menimbang massa total piknometer kosong dan aquadest . Selanjutnya mencari massa cairan dengan cara mencari selisih massa antara massa total dan massa piknometer kosong. Mencari densitas aquadest dengan cara membagi massa aquadest dengan volume larutan pada piknometer. Kemudian mengulangi tahap yang sama dengan mengganti variaibel suhu 50oC dan 60oC. Mengulangi langkah tersebut dengan mengganti aquadest dengan krimer (Frisian flag), obat batuk (Komix, ) dan pewangi pakaian (Molto). Dari percobaan viskositas dapat diperoleh bahwa aquadest memiliki viskositas sebesar 15,03314193 cp, pada suhu 50 oC diperoleh viskositas sebesar 12,72448085 cp, dan pada suhu 60oC diperoleh viskositas sebesar 7,785019927 cp. Pada suhu 40oC krimer memiliki viskositas sebesar 79.890,41 cp, pada suhu 50 oC diperoleh viskositas sebesar 31.120,5 cp, dan pada suhu 60oC diperoleh viskositas sebesar 26.091,89 cp. Pada suhu 40 oC viskositas obat batuk sebesar 1.271,39 cp, pada suhu 50 oC viskositasnya sebesar 1.139,5 cp, dan pada saat suhu 60 oC viskositasnya sebesar 979,16 cp. Sedangkan pada suhu 40 oC pewangi pakaian sebesar 23.625,02 cp, pada suhu 50 oC viskositasnya sebesar 17.457,84 cp, dan pada saat suhu 60 oC viskositasnya sebesar 89.281,69 cp. Pada percobaan viskositas ini mendapatkan nilai densitas dari masing-masing cairan yaitu pada suhu 40oC aquadest diperoleh densitas sebesar 0,99 g/ml, pada suhu 50oC diperoleh densitas sebesar 0,98 g/ml dan pada suhu 60oC diperoleh densitas sebesar 0,97 g/ml. Pada suhu 40oC krimer diperoleh densitas sebesar 1,3 g/ml, pada suhu 50oC diperoleh densitas sebesar 1,2 g/ml dan pada suhu 50oC diperoleh densitas sebesar 1,1 g/ml . Pada suhu 40oC obat batuk diperoleh densitas sebesar 1,2 g/ml, pada suhu 50oC diperoleh densitas sebesar 1,1 g/ml dan pada suhu 60oC diperoleh densitas sebesar 1,1 g/ml. Sedangkan pada suhu 40oC pewangi pakaian diperoleh densitas sebesar 1 g/ml, pada suhu 35oC diperoleh densitas sebesar 1 g/ml, dan pada suhu 40oC diperoleh densitas sebesar 0,9 g/ml. Faktor yang mempengaruhi viskositas yaitu, tekanan, temperatur, kehadiran zat lain, ukuran dan berat molekul, massa jenis, dan konsentrasi. Dapat disimpulkan bahwa semakin tinggi suhu suatu zat cair, maka harga viskositas akan semakin kecil. Begitupun sebaliknya jika suhu semakin rendah maka harga viskositasnya akan semakin tinggi. Semakin tinggi suhu suatu zat cair, maka harga densitas akan semakin kecil. Begitupun sebaliknya jika suhu semakin rendah maka harga densitasnya akan semakin tinggi. Urutan viskositas dari yang tinggi ke rendah, yaitu krimer (Frisian Flag), pewangi pakaian (Molto), obat batuk (Komix), dan aquadest. Urutan densitas dari yang tinggi ke rendah yaitu krimer (Frisian Flag), obat batuk (Komix), pewangi pakaian (Molto), dan aquadest. Kata Kunci : Koefisien viskositas, suhu, densitas, aquadest, krimer (Frisian Flag), obat batuk (Komix), pewangi pakaian (Molto).

DAFTAR ISI
ABSTRAK ..................................................................................................................... . i DAFTAR ISI ................................................................................................................... ii DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................... iii DAFTAR TABEL ........................................................................................................... iv DAFTAR GRAFIK ......................................................................................................... v BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang ............................................................................................... I-1 I.2 Rumusan Masalah .......................................................................................... I-1 I.3 Tujuan Percobaan ........................................................................................... I-2 BAB II TINJAUAN PUSTAKA II.1 Dasar Teori..................................................................................................... II-1 BAB III METODOLOGI PERCOBAAN III.1 Variabel Percobaan ...................................................................................... III-1 III.2 Bahan yang Digunakan ................................................................................ III-1 III.3 Alat yang Digunakan ................................................................................... III-1 III.4 Prosedur Percobaan ..................................................................................... III-1 III.5 Diagram Alir Percobaan .............................................................................. III-3 III.6 Gambar Alat Percobaan ............................................................................... III-5 BAB IV HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN IV.1 Hasil Percobaan ........................................................................................... IV-1 IV.2 Pembahasan ................................................................................................. IV- 2 BAB V KESIMPULAN .................................................................................................. V- 1 DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................... vi DAFTAR NOTASI ......................................................................................................... vii APENDIKS ..................................................................................................................... viii LAMPIRAN Laporan Sementara Fotokopi Literatur Lembar Revisi

ii

DAFTAR GAMBAR
Gambar II.1 Perbandingan Kurva Tegangan Geser dengan Gradien Kecepatan ........... II-6 Gambar II.2 Viskometer Kapiler atau Ostwald .............................................................. II-13 Gambar II.3 Viskometer Hoppler ................................................................................... II-13 Gambar II.4 Viskometer Cup dan Bop ........................................................................... II-14 GambarII.5 Viskometer Cone dan Plate .............................................................................. II-14

Gambar II.6 Susu Kental Manis .................................................................................... II-16 Gambar II.7 Soklin Pewangi (Molto) ............................................................................ II-18 Gambar II.8 Obat Batuk (Komix).................................................................................. II-18 Gambar III.6 Gambar Alat Percobaan ............................................................................ III-4

iii

DAFTAR TABEL

Tabel II.1

Tabel Perbedaan Viskositas cairan dan Viskositas gas ............................. II-15

Tabel IV.1.1 Hasil Percobaan Viskositas ....................................................................... IV-1 Tabel IV.1.2 Perhitungan Densitas Cairan ..................................................................... IV-1 Tabel IV.1.3 Perhitungan Viskositas Cairan .................................................................. IV-2 Tabel IV.1.4 Data Densitas Aquadest ............................................................................ IV-7 Tabel IV.1.5 Data ViskositasAquadest........................................................................... IV-12

iv

DAFTAR GRAFIK
Grafik IV.2.1 Hubungan antara Suhu dengan Densitas Krimer (Frisian Flag) ............. IV-3 Grafik IV.2.2 Hubungan antara Suhu dengan Densitas Obat Batuk (Komix) .............. IV-4 Grafik IV.2.3 Hubungan antara Suhu dengan Densitas Pewangi Pakaian (Molto) ....... IV-5 Grafik IV.2.4 Hubungan antara Suhu dengan Viskositas Aquadest.............................. IV-6 Grafik IV.2.5 Hubungan antara Suhu dengan Densitas Aquadest, Krimer (Frisian Flag), Obat Batuk (Komix), dan Pewangi Pakaian (Molto) pada 40
o

C, 50 oC, dan 60 oC .............................................................................. IV-7

Grafik IV.2.6 Hubungan antara Suhu dengan Viskositas Krimer (Frisian Flag) .......... IV-8 Grafik IV.2.7 Hubungan antara Suhu dengan Viskositas Obat Batuk (Komix)............ IV-9 Grafik IV.2.8 Hubungan antara Suhu dengan Viskositas Pewangi Pakaian (Molto) .... IV-9 Grafik IV.2.9 Hubungan antara Suhu dengan Viskositas Aquadest.............................. IV-10 Grafik IV.2.10 Hubungan antara Suhu dengan Viskositas Krimer (Frisian Flag), Obat Batuk (Komix) dan Pewangi Pakaian (Molto) pada 40oC, 50 oC, dan 60 oC...................................................................................................... IV-11

BAB I PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang Dalam kehidupan sehari-hari, kita sering menggunakan berbagai macam fluida. Sedangkan setiap fluida memiliki kekentalan masing-masing. Kekentalan fluida sering juga disebut viskositas, yang mana pengertian viskositas sendiri adalah ukuran ketahanan sebuah fluida terhadap deformasi atau perubahan bentuk. Kekentalan benda cair dapat ditentukan dengan menggunakan viskositas benda yang dijatuhkan pada fluida. Kekentalan merupakan sifat cairan yang berhubungan erat dengan hambatan untuk mengalir. Beberapa cairan ada yang dapat mengalir cepat, sedangakan lainnya mengalir secara lambat. Seperti air, alkohol, dan yang lainnya memiliki viskositas yang kecil, sedangkan cairan yang mempunyai kecepatan alir yang lambat seperti gliserin, minyak madu atau yang lainnya memiliki viskositas yang besar. Sehingga dari sini dapat diartikan, bahwa viskositas merupakan ukuran kekentalan suatu larutan atau fluida. Salah satu cara untuk menentukan viskositas cairan adalah metode kapiler dari Poiseulle. Metode Ostwald merupakan suatu variasi dari metode Poiseulle. Metode Viskositas Ostwald adalah salah satu cara untuk menentukan harga kekentalan dimana prinsip kerjanya bersadarkan waktu yang dibutuhkan oleh sejumlah cairan untuk dapat mengalir melalui pipa kapiler dengan gaya yang disebabkan oleh berat cairan itu sendiri. Viskositas atau kekentalan suatu zat cair adalah salah satu sifat cairan yang menentukan besarnya perlawanan terhadap gaya gesar. Viskositas cairan akan menimbulkan gesekan antara bagian-bagian atau Viskositas terjadi terutama karena adanya interaksi antara molekul-molekul cairan. Pada percobaan ini kita akan mempelajari tentang pengaruh suhu terhadap viskositas cairan.

I.2 Rumusan masalah 1. Bagaimana cara menghitung harga koefisien viskositas dari aquadest, krimer (Frisian Flag), obat batuk (Komix) dan pewangi pakaian (Molto) pada suhu 40C, 50C, dan 60C dengan menggunakan Viskometer Ostwald? 2. Bagaimana cara menghitung densitas dari aquadest, krimer (Frisian Flag), obat batuk (Komix) dan pewangi pakaian (Molto) pada suhu 40C, 50C, dan 60C ?

I-1

I-2 Bab I Pendahuluan

I.3 Tujuan Percobaan 1. Untuk menghitung harga koefisien viskositas dari aquadest, krimer (Frisian Flag), obat batuk (Komix) dan pewangi pakaian (Molto) pada suhu 40C, 50C, dan 60C dengan menggunakan Viskometer Ostwald. 2. Untuk menghitung densitas pada aquadest, krimer (Frisian Flag), obat batuk (Komix) dan pewangi pakaian (Molto) pada suhu 40C, 50C, dan 60C.

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


II.1 Dasar Teori Pengertian Viskositas Viskositas adalah ketahanan aliran suatu cairan (fluida) pada pengaruh tekanan atau tegangan. Viskositas cairan dapat dibandingkan satu sama lain dengan adanya koefisien viskositas (h). Koefisien viskositas adalah gaya tangensial per satuan luas yang dibutuhkan untuk mempertahankan perbedaan kecepatan alir (Winarto, 2013). Viskositas dapat dinyatakan sebagai tahanan aliaran fluida yang merupakan gesekan antara molekulmolekul cairan satu dengan yang lain. Suatu jenis cairan yang mudah mengalir dapat dikatakan memiliki viskositas yang rendah, dan sebaliknya bahan-bahan yang sulit mengalir dikatakan memiliki viskositas yang tinggi. Pada hukum aliran viskos, Newton menyatakan hubungan antara gaya-gaya mekanika dari suatu aliran viskos sebagai Geseran dalam (viskositas) fluida adalah konstan sehubungan dengan gesekannya (Danis, 2013) Aliran viskos dapat digambarkan dengan dua buah bidang sejajar yang dilapisi fluida tipis diantara kedua bidang tersebut. Suatu bidang permukaan bawah yang tetap dibatasi oleh lapisan fluidasetebalh, sejajar dengan suatu bidang permukaan atas yang bergerak seluas A. Jika bidang bagian atas itu ringan, yang berarti tidak memberikan beban pada lapisan fluida dibawahnya, maka tidah ada gaya tekan yang bekerja pada lapisan fluida. Suatu gaya F dikenakan pada bidang bagian atas yang menyebabkan bergeraknya bidang atasdengan kecepatan konstan v, maka fluida dibawahnya akan membentuk suatu lapisan-lapisan yang saling bergeseran. Setiap lapisan tersebut akan memberikan tegangangeser (s) sebesar F/A yang seragam, dengan kecepatan lapisan fluida yang paling atas sebesar v dan kecepatan lapisan fluida paling bawah sama dengan nol (Anggraeni, 2010) Dalam kehidupan sehari-hari dapat kita jumpai pada fluida seperti air, jelly, madu, susu, dapat pula dikatakan karena tegangan geser air kecil, sehingga mudah jatuh maka viskositas air lebih kecil dibandingkan dengan madu, karena madu mempunyai tegangan geser internal yang lebih besar, sehingga saat diteteskan madu lebih sulit untuk jatuh dibandingkan dengan air. Pengertian yang paling sederhana semakin kecil nilai viskositas maka semakin mudah suatu fluida untuk bergerak. Fluida ideal adalah fluida yang tidak memiliki tahanan gesekan terhadap tegangan geser biasanya disebut juga dengan inviscid

II-1

II-2 Bab II Tinjauan Pustaka fluid, sedangkan fluida normal selalu mempunyai tahanan gesekan terhadapa tegangan geser, yang disebut dengan viskos fluid (Hasnan, 2012). Menggunakan Viskometer kapiler / Ostwald : Viskositas dari cairan yang ditentukan dengan mengukur waktu yang dibutuhkan cairan tersebut untuk lewat antara 2 tanda ketika mengalir karena gravitasi melalui viskometer Ostwald. Waktu alir dari cairan yang diuji dibandingkan dengan waktu yang dibutuhkan bagi suatu zat yang viskositasnya sudah diketahui (biasanya air) untuk lewat 2 tanda tersebut
(Sukardjo, 1997).

Cairan mempunyai gaya gesek yang lebih besar untuk mengalir daripada gas, hingga cairan mempunyai koefisien viskositas yang lebih besar daripada gas. Viskositas gas bertambah dengan naiknya temperatur, sedang viskositas cairan turun dengan naiknya temperature(Anonym, 2011). Fluida zat cair maupun zat gas yang jenisnya berbeda memiliki tingkat kekentalan yang berbeda. Viskositas atau kekentalan sebenarnya merupakan gaya gesekan antara molekul-molekul yang menyusun suatu fluida. Jadi molekul-molekul yang membentuk suatu fluida saling gesek-menggesek ketika fluida tersebut mengalir. Pada zat cair, viskositas disebabkan karena adanya gaya kohesi (gaya tarik menarik antara molekul sejenis). Sedangkan dalam zat gas, viskositas disebabkan oleh tumbukan antara molekul(Rosiana,
2005).

Fluida yang lebih cair biasanya lebih mudah mengalir, contohnya air. Sebaliknya, fluida yang lebih kental lebih sulit mengalir, contohnya minyak goreng, oli, madu dan lainlain. Dapat dibuktikan dengan menuangkan air dan minyak goreng di atas lantai yang permukaannya miring. Air mengalir lebih cepat daripada minyak goreng atau oli. Tingkat kekentalan suatu fluida juga bergantung pada suhu. Semakin tinggi suhu zat cair, semakin kurang kental zat cair tersebut. Misalnya ketika menggoreng paha ikan di dapur, minyak goreng yang awalnya kental menjadi lebih cair ketika dipanaskan. Sebaliknya, semakin tinggi suhu suatu zat gas, semakin kental zat gas tersebut(Rosiana, 2005). Viskositas suatu fluida adalah sifat yang menunjukkan besar dan kecilnya tahan dalam fluida terhadap gesekan.Fluida yang mempunyai viskositas rendah, misalnya air mempunyai tahanan dalam terhadap gesekan yang lebih kecil dibandingkan dengan fluida yang mempunyai viskositas yang lebih besar (Sukardjo, 1997).

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-3 Bab II Tinjauan Pustaka Gaya F dyne


A cm2

Kecepatan V cm/detik

L cm

A cm2

Kecepatan V cm/detik

Gambar diatas merupakan 2 lapisan fluida sejajar dengan masing-masing mempunyai luas A cm2 dan jarak kedua lapisan L cm. Bila lapisan atas bergerak sejajar dengan lapisan bawah pada kecepatan V cm/detik relatif terhadap lapisan bawah, supaya fluida tetap mempunyai kecepatan V cm/detik maka harus bekerja suatu gaya sebesar F dyne. Dari hasil eksperimen didapatkan bahwa gaya F berbanding lurus dengan kecepatan V, luas A dan berbanding terbalik dengan jarak L (Sukardjo, 1997). Persamaannya :

F
= Tetapan viscositas (gr/cm.detik)

.V . A
L

F .L V .A

Viskositas berkaitan dengan gerak relatif antar bagian-bagian fluida, maka besaran ini dapat dipandang sebagai ukuran tingkat kesulitan aliran fluida tersebut. Makin besar kekentalan suatu fluida makin sulit fluida itu mengalir (Sukardjo, 1997). Viskositas suatu cairan murni atau larutan merupakan indeks hambatan alir cairan. Beberapa zat cair dan gas mempunyai sifat daya tahan terhadap aliran ini, dinyatakan dengan Koefisien Viskositas () (Sukardjo, 1997). Viskositas ialah besarnya gaya tiap cm2 yang diperlukan supaya terdapat perbedaan kecepatan sebesar 1 cm tiap detik untuk 2 lapisan zat cair yang parallel dengan jarak 1 cm. Viskositas dapat dihitung dengan rumus Poiseville(Sukardjo, 1997).

R 4
8LV

Keterangan: T = Waktu alir (detik) P = Tekanan yang menyebabkan zat cair mengalir ( dyne
cm 2

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-4 Bab II Tinjauan Pustaka V= Volume zat cair (liter) L = Panjang pipa (cm)

= Koefisien Viscositas (centipoise)


R = Jari-jari pipa dialiri cair (cm) Makin besar kekentalannya, makin sukar zat cair itu mengalir dan bila makin encer makin mudah mengalir.

Q = Fluiditas

Macam-macam fluida adalah sebagai berikut : 1. Fluida newton Fluida yang koefisien viskositas dinamikanya () bergantung pada temperatur dan tekanan namun tidak bergantung pada besar gradien kecepatan. Pada fluida jenis ini grafik menghubungkan teganganan geserr dengan gradien kecepatan adalah sebuah garis lurus yang melalui titik asal dan condongnya menyatakan viskositas dinamik = /(duldy) (While, 1988). 2. Fluida bukan newton Fluida yang prilaku viskousnya tidak terungkap melalui persamaan, prilaku viskousnya kompleks dan sering hanya bisa diekspresikan secara kira-kira. Fluida Non-Newtonian dapat digolongkan dalam 5 golongan yaitu : a. Ostwald De Waele Model Persamaan tegangan geser fluida untuk Ostwald De Waele model adalah :

Persamaan ini memiliki 2 parameter juga dikenal sebagai hukum daya (power Law). tuk n = 1, maka persamaan akan direduksi menjadi persamaan hukum Newton untuk viskositas dengan m = . contoh fluida yang mengikuti persamaan Ostwald De Waele antara lain : campuran pulp kertas dengan air, campuran semen dengan air dan sebagainya(While, 1988).

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-5 Bab II Tinjauan Pustaka b. Bingham Fluid model Persamaan tegangan geser fluida untuk Bingham Fluid model dapat dituliskan sebagai berikut :

0 = 0 < 0 = 0 0
dengan syarat jika : Jenis material yang mengikuti persamaan ini disebutBingham Plastik. Contoh fluida Bingham Plastik antara lain : 2 , 3 2 , 3 2 2
(While, 1988).

c. Eyring Model Persamaan tegangan geser fluida untuk fluida Erying model adalah sebagai berikut :

1
Erying model disebut fluida

fluida

yang

mengikuti

persamaan

Pseudoplastik(While, 1988). d. Ellis Model Persamaan tegangan geser fluida untuk fluida Ellis model adalah sebagai berikut : = +

model ini memiliki 3 parameter yang dapat diatur yaitu 0 , 1 dan . Contoh Fluida yang memenuhi kriterial Ellis Model antara lain : Carbon Methil Cellulose (CMC) yang dilarutkan ke dalam air(While, 1988). e. Reiner-Philoppoff Model Persamaan tegangan geser fluida untuk fluida Reiner-Philippoff model sebagai berikut : = 1 0 +
0 1+ / 2

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-6 Bab II Tinjauan Pustaka Contoh fluida yang mengikuti persamaan Reiner-Philippoff model adalah cairan belerang, 30,4% metanol dalan hexana, Cholesterol butirat dan Polistirene dalam tetralin(While, 1988). jenis-jenis fluida ini dapat digambarkan dalam bentuk grafik tegangan geser terhadap gradien kecepatan sebagai berikut :

Gambar II.1 Perbandingan Kurva Tegangan Geser dengan Gradien Kecepatan


(While, 1988).

3.

Fluida viskous murni Meliputi fluida-fluida newton dan bukan newton dengan tegangan geser hanya tergantung pada laju geseran dan tidak tergantung pada waktu.

Udara dan air termasuk fluida newton. Gas dan zat cair yang memiliki berat molekul rendah hampir selalu termasuk fluida newton dan fluida-fluida itu = /(duldy). Larutan polimer dan polimer-polimer cair (termasuk turunan-turunan selulosa) kebanyakan tergolong fluida bukan newton. Fluida-fluida ini disebut pseudoplastik karena viskositasnya seolah-olah berkurang dengan meningkatnya laju geseran kurva aliran berubah menjadi lebih rata apabila laju geseran bertambah (While, 1988). 4. Fluida bergantung pada waktu a. Fluida Thiksotropik, yaitu fluida-fluida yang viskousitasnya seolah semakin lama makin berkurang meskipun laju geseran tetap. b. Fluida Rheopektik, yaitu fluida-fluida yang viskousitasnya seolah makin lama makin besar. Perilaku ini merupakan karakteristik pasta gibs, lumpur dan suspensi-suspensi zat padat dalam zat cair. Ketergantungan pada waktu ini sering hanya tampak nyata dalam periode yang singkat ketika tegangan geser diberikan.
(While, 1988)

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-7 Bab II Tinjauan Pustaka 5. Fluida viskoelastik Bahan-bahan seperti tepung donat, dan beberapa polimer padat atau cair menunjukkan karakteristik baik zat padat elastik maupun fluida viskous. Fluiditas yaitu kemudahan suatu zat cair untuk mengalir. Dari rumus diatas dapat dilihat bahwa fluiditas berbanding terbalik dengan kekentalan (Koefisien Viskositas). Kekentalan disebabkan karena kohesi antara patikel zat cair. Zat cair ideal tidak mempunyai kekentalan. Zat cair mempunyai beberapa sifat sebagai berikut: 1. Apabila ruangan lebih besar dari volume zat cair akan terbentuk permukaan bebas horizontal yang berhubungan dengan atmosfer. 2. Mempunyai rapat masa dan berat jenis. 3. Dapat dianggap tidak termampatkan. 4. Mempunyai viskositas (kekentalan). 5. Mempunyai kohesi, adesi dan tegangan permukaan.
(While, 1988)

Aliran Fluida Dinamika fluida adalah subdisiplin dari mekanika fluida yang mempelajari fluida bergerak.Fluida terutama cairan dan gas.Penyelesaian dari masalah dinamika fluida biasanya melibatkan perhitungan banyak properti dari fluida, seperti kecepatan, tekanan, kepadatan, dan suhu, sebagai fungsi ruang dan waktu.Disiplini ini memiliki beberapa subdisiplin termasuk aerodinamika (penelitian gas) dan hidrodinamika (penelitian cairan).Dinamika fluida memliki aplikasi yang luas. Contohnya, digunakan dalam menghitung gaya dan moment pada pesawat, mass flow rate dari petroleum dalam jalur pipa, dan perkiraan pola cuaca, dan bahkan teknik lalu lintas, di mana lalu lintas diperlakukan sebagai fluid yang berkelanjutan. Dinamika fluida menawarkan struktur matematika yang membawahi disiplin praktis tersebut yang juga seringkali memerlukan hukum empirik dan semi-empirik, diturunkan dari pengukuran arus, untuk menyelesaikan masalah praktikal(Lewis, 1987). Sebelum melangkah lebih jauh, alangkah baiknya jika kita mengenali cirri-ciri umum lainnya dari aliran fluida. 1. Aliran fluida bisa berupa aliran tunak (steady) dan aliran tak tunak (nonsteady). Aliran tunak jika kecepatan setiap partikel di suatu titik selalu sama. Katakanlah partikel fluida mengalir melewati titik A dengan kecepatan tertentu, lalu partikel fluida tersebut mengalir dengan kecepatan tertentu di titik B. nah, ketika partikel fluida lainnya yang nyusul dari belakang melewati titik A,kecepatan alirannya sama dengan partikel fluida yang bergerak mendahului mereka. Hal ini terjadi apabila laju aliran fluida rendah Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-8 Bab II Tinjauan Pustaka alias partikel fluida tidak kebut kebutan.Contohnya adalah air yang mengalir dengan tenang.Aliran tak tunak berlawanandengan aliran tunak. Jadi kecepatan partikel fluida di suatu titik yang sama selalu berubah. Kecepatan partikel fluida yang awal berbeda dengan kecepatan partikel fluida yang akhir. 2. Aliran fluida bisa berupa aliran termampatkan (compressible) dan aliran tidak termapatkan (incompressible). Jika fluida yang mengalir mengalami perubahan volume (atau massa jenis) ketika fluida tersebut ditekan, maka aliran fluida itu disebut aliran termapatkan. Sebaliknya apabila jika fluida yang mengalir tidak mengalami perubahan volum (atau massa jenis) ketika ditekan, maka aliran fluida tersebut dikatakan tak termampatkan. Kebanyakan zat cair yang mengalir bersifat taktermampatkan. 3. Aliran fluida bisa berupa aliran berolak (rotational) dan aliran tak berolak (irrotational). Untuk memahaminya dengan mudah, kita bisa membayangkansebuah kincir mainan yang dibuang ke dalam air yang mengalir.Jika kincir itu bergerak tapi tidak berputar, maka gerakannya adalah tak berolak.Sebaliknya jika bergerak sambil berputar maka gerakannya kita sebut berolak. Contoh lain adalah pusaran air. 4. Aliran fluida bisa berupa aliran kental (viscous) dan aliran tak kental (non viscous). Kekentalan dalam fluida itu mirip seperti gesekan pada benda padat. Makin kental fluida, gesekan antara partikel fluida makin besar. Mengenai viskositas alias kekentalan .fluida yang tunak, takkental, taktemampatkan dan takberolak.
(White, M.Frank, 1988)

Aliran Fluida Dapat Diakategorikan Menjadi : a. Aliran Laminar Turbulen,dan Transisi Aliran dengan fluida yang bergerak dalam lapisan-lapisan, atau lamina-lamina dengan satu lapisan meluncur secara lancar.Dalam aliran laminar ini viskositas berfungsi untuk meredam kecendrungan terjadinya gerakan relatif antara lapisan. Sehingga aliran laminar memenuhi hukum viskositas Newton yaitu: 1. Aliran turbulen: Aliran dimana pergerakan dari partikel-partikel fluida sangat tidak menentu karena mengalami percampuran serta putaran partikel antar lapisan, yang mengakibatkan saling tukar momentum dari satu bagian fluida kebagian fluida yang lain dalam skala yang besar. Dalam keadaan aliran turbulen maka turbulensi yang terjadi membangkitkan tegangan geser yang merata diseluruh fluida sehingga menghasilkan kerugian-kerugian aliran. Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-9 Bab II Tinjauan Pustaka 2. Aliran transisi Aliran transisi merupakan aliran peralihan oleh dari aliran laminar ke

aliranturbulen.Perbandingan

yang

disebabkan

gaya

inersia,garfitasi,dan

kekentalan dikenal sebagai bilangan Reinolds (Re). Dalam hal ini,jika nilai Re aliran akan meluncur di atas lapisan lain yang dikenal sebagai aliran laminar,sedangkan aliran-aliran tidak terdapat pada garis edar tertentu inilah yang disebut dengan aliran Turbulen. b. Aliran mantap (steady flow) dan tak mantap (unsteady flow). Aliran mantap (steady flow) Aliran mantap terjadi jika variabel dari aliran (seperti kecepatanV, tekanan p, rapat massa r, tampang aliranA, debit Q, dsb) disembarang titik pada zat cair tidak berubah dengan waktu. Aliran tak mantap (unsteady flow) terjadi jika variabel aliran pada setiaP titik berubah dengan waktu. Aliran fluida tunak (stedy) dan tak tunak (non-stedy,bergantung waktu). Pada aliran tunak parameter-parameter aliran dan bersifat tetap dan tak bergantung waktu jadi hanya bergantung posisi saja. Sedangkan pada aliran tak tunak baik r maupun secara umum bergantung pada parameter waktu t dan posisi (X,Y,Z). c. Aliran Seragam dan Tak Seragam Aliran seragam dan tak seragam. Aliran disebut seragam (uniform flow)apabila tidak ada perubahan besar dan arah dari kecepatan dari satu titik ke titik yang lain d sepanjang aliran. Aliran seragam merupakan aliran yang tidak berubah berubah menurut menurut tempat tempat. Konsep Konsep aliran aliran seragam dan aliran kritis sangat diperlukan dalam peninjauan aliran berubah dengan cepat atau berubah lambat laun. Perhitungan kedalaman kritis dan kedalaman normal sangat penting untuk menentukan

perubahan permukaan aliran akibat gangguan pada aliran. d. Aliran Invisid dan Viskositas Aliran Invisid yaitu suatu fluida yang diasumsikan mempunyai viskositas nol. Jika viskositas nol maka kondiuktivitas thermal fluida tersebut juga nol dan tidak akan terjadi perpindahan kalor kecuali dengan cara radiasi. Dalam prakteknya, fluida inviscid tidak ada, karena pada setiap fluida timbul tegangan geser apabila padanya dikenakan juga suatu laju perpindahan regangan.Aliran Viskos adalah aliran yang memperhitungkan

kekentalan(Viskositas) zat cair rill.Aliran kental (viscous) dan tak kental (non viscous ) Suatu aliran dikatakan kental bila ketika terjadi gerak relatif antar berbagai lapisan (layer) yang bergerak sejajar,terjadi gesekan internal sehingga terjadi desipasi energi.Bila gesekan internal ini tak terjadi maka aliran tersebut sebagai aliran tak ke internal in dinyatakan Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-10 Bab II Tinjauan Pustaka dalam parameter viskositas. Pada aliran tunak,didalam aliran didapat garis-garis alir atau garis arus yang disebut streamline. Partkel-partikel digaris arus ini bergerak mengikuti garis arus tersebut.Kecepatan digaris yang sama berbeda-beda, bergantung pada penampang lintang tempat tersebut tetapi semua partikel atau molekul yang lewat dititk yang sama kecepatannya sama(tidak bergantung waktu, hanya bergantung tempat). e. Aliran 1Dimensi,2Dimensi,dan 3Dimensi Aliran 1 Dimensi kecepatannya di setiap titik pada tampang lintang mempunyai besar dan arah yang sama.Aliran satu dimensi jika parameter aliran (seperti kecepatan, tekanan) pada suatu saat tertentu dalam waktu hanya bervariasi dalam arah aliran dan tidak di seluruh penampang.Dalam hal ini parameter berbeda dalam waktu tetapi masih belum di seluruh penampang. Contoh-dimensi aliran satu adalah aliran dalam pipa.Perhatikan bahwa karena aliran harus nol pada dinding pipa - namun non-nol di tengah - ada perbedaan parameter diseluruh penampang.Hal ini harus diperlakukan sebagai aliran duadimensi.Aliran 2 Dimensi (2D) semua partikel dianggap mengalir dalam bidang sepanjang aliran,sehingga tidak ada aliran tegak lurus pada bidang tersebut.Aliran dua dimensi jika dapat diasumsikan bahwa parameter aliran bervariasi dalam arah aliran dan dalam satu arah di sudut kanan ke arah ini. Arus dalam aliran dua dimensi melengkung garis pada pesawat dan adalah sama pada semua pesawat paralel. Contohnya adalah aliran atas musuh bendung arus yang khas dapat dilihat pada gambar di bawah ini.. Selama sebagian dari panjang bendung aliran adalah sama - hanya pada kedua ujung apakah itu berubah sedikit.Di sini faktor koreksi dapat diterapkan.Aliran tiga dimensi (3D) komponen kecepatan ditinjau pada koordinat ruang X,Y,Z yaitu u,v,w. f. Aliran Kompresibel dan Tak Kompresibel Aliran kompresibel (termampatkan) tak kompresibel (tak termampatkan) Bila kerapatan massa fluida berubah terhadap perubahan tekanan fluida maka dikatakan aliran bersifat kompresibel,sedang bila praktis tak berubah terhadap perubahan tekanan yang ada dalam sistem,maka aliran itu dikatakan bersifat tak kompresibel. Zat cair umumnya dapat dianggap mengalir secara tak kompresibel sedang gas secara umum dipandang mengalir secara kompresibel.Walaupu kasus-kasus tertentu mungkin aliran gas dapat pula dipandang sebagai tak kompresibel,yaitu bila perubahan kerapatan massa dalam sistem yang ditinjau praktis dapat diabaikan.
(White, M.Frank, 1988).

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-11 Bab II Tinjauan Pustaka

Faktor- Faktor Yang Mempengaruhi Viskositas Adalah Sebagai Berikut : a. Tekanan Viskositas cairan naik dengan naiknya tekanan, sedangkan viskositas gas tidak dipengaruhi oleh tekanan. b. Temperatur Viskositas akan turun dengan naiknya suhu, sedangkan viskositas gas naik dengan naiknya suhu. Pemanasan zat cair menyebabkan molekul-molekulnya memperoleh energi. Molekul-molekul cairan bergerak sehingga gaya interaksi antar molekul melemah. Dengan demikian viskositas cairan akan turun dengan kenaikan temperatur. c. Kehadiran zat lain Penambahan gula tebu meningkatkan viskositas air. Adanya bahan tambahan seperti bahan suspensi menaikkan viskositas air. Pada minyak ataupun gliserin adanya penambahan air akan menyebabkan viskositas akan turun karena gliserin maupun minyak akan semakin encer, waktu alirnya semakin cepat. d. Ukuran dan berat molekul e. Viskositas naik dengan naiknya berat molekul. Misalnya laju aliran alkohol cepat, larutan minyak laju alirannya lambat dan kekentalannya tinggi seta laju aliran lambat sehingga viskositas juga tinggi. f. Berat molekul Viskositas akan naik jika ikatan rangkap semakin banyak. g. Kekuatan antar molekul Viskositas air naik denghan adanya ikatan hidrogen, viskositas CPO dengan gugus OH pada trigliseridanya naik pada keadaan yang sama.
(Dudgale, 1986)

Untuk dua cairan yang berbeda dengan pengukuran alat yang sama berlaku. Jadi bila dan cairan pembanding diketahui, maka dengan mengukur waktu yang diperlukan untuk mengalir kedua cairan melalui alat yang sama dapat ditentukan cairan yang sudah diketahui rapatannya (Sarojo, 2009). Perbedaan nilai viskositas menengah dan region periperal ini menunjukkan parameter nilai K. Ketika k > 1 maka nilai viskositas lebih dari menengah, k=1 viskositasnya sama dalam keadaan apapun, k < 1 viskositasnya ditengah region.Tujuan dari hubungan momentum memberikan informasi kinetik dalam viskositas (Sarojo, 2009). Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-12 Bab II Tinjauan Pustaka Dimana viskositas T adalah temperatur dalam satuan international kelvin. Viskositas menjelaskan ketahanan internal fluida untuk mengalir dan mungkin dapat dipikirkan sebagai pengukuran dari pergeseran fluida (Sarojo, 2009). Viskositas cairan adalah fungsi dari ukuran dan permukaan molekul, gaya tarik menarik antar molekul dan struktur cairan. Tiap molekul dalam cairan dianggap dalam kedudukan setimbang, maka sebelum sesuatu lapisan melewati lapisan lainnya diperlukan energy tertentu. Sesuai hokum distribusi Maxwell-Boltzmann, jumlah molekul yang memiliki energy yang diperlukan untuk mengalir, dihubungkan oleh factor e-E/RT dan viskositas sebanding dengan e-E/RT. Secara kuantitatif pengaruh suhu terhadap viskositas dinyatakan dengan persamaan empirik,

h = A e-E/RT
A merupakan tetapan yang sangat tergantung pada massa molekul relatif dan volume molar cairan dan E adalah energi ambang per mol yang diperlukan untuk proses awal aliran
(Sarojo, 2009).

Cara menentukan viskositas suatu zat menggunakan alat yang dinamakan viskometer. Viskometer adalah suatu cara untuk menyatakan berapa daya tahan dari aliran yang diberikan oleh suatu cairan. Kebanyakan viscometer mengukur kecepatan dari suatu cairan mengalir melalui pipa gelas (gelas kapiler), bila cairan itu mengalir cepat maka viskositas cairan itu rendah (misalnya cair) dan bila cairan itu mengalir lambat maka dikatakan viskositasnya tinggi (misalnya madu). Viskositas dapat diukur dengan mengukur laju aliran cairan yang melalui tabung berbentuk silinder. Ini merupakan salah satu cara yang paling mudah dan dapat digunakan baik untuk cairan maupun gas(Sarojo, 2009). Ada beberapa tipe viskometer yang biasa digunakan antara lain : A. Viskometer kapiler / Ostwald

Gambar II.2 Viskometer Kapiler/Ostwald Cara penggunaannya: Jika air dipakai sebagai pembanding, mula-mula air dimasukkan melalui tabung A kemudian dihisap agar masuk ke tabung B tepat sampai batas a kemudian dilepaskan dan siapkan stopwatch sebagai pengukur waktu. Umpamanya waktu yang Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-13 Bab II Tinjauan Pustaka diperlukan air untuk bergerak dari permukaan a sampai b sama dengan t1, setelah itu percobaan diganti dengan zat cair lain dengan cara yang sama seperti gambar di bawah
(Moechtar, 1990).

Cara pengukurannya antara lain: 1. 2. 3. 4. 5. Siapkan serum 5 cc. Panaskan/taruh viskometer ostwald dengan waterbath sampai mencapai suhu 37C. Pipet serum 5 ml, masukkan dalam viskometer ostwald dan diamkan beberapa saat. Lalu masukkan dengan aspirator, sehingga cairan menuju garis atas. Setelah mencapai atas, hidupkan stopwatch dan hitung hingga cairan menuju garis bawah.
(Moechtar, 1990)

B. Viskometer Hoppler

Gambar II.3 Viskometer Hoppler Berdasarkan hukum Stokes pada kecepatan bola maksimum, terjadi keseimbangan sehingga gaya gesek = gaya berat - gaya archimides. Prinsip kerjanya adalah menggelindingkan bola (yang terbuat dari kaca) melalui tabung gelas yang berisi zat cair yang diselidiki. Kecepatan jatuhnya bola merupakan fungsi dari harga resiprok sampel
(Moechtar, 1990).

C. Viskometer Cup dan Bop

Gambar II.4 Viskometer Cup dan Bop Prinsip kerjanya sample digeser dalam ruangan antaradinding luar dari bob dan dinding dalam dari cup dimana bob masuk persis ditengah-tengah.

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-14 Bab II Tinjauan Pustaka Kelemahan viscometer ini adalah terjadinya aliran sumbat yang disebabkan geseran yang tinggi di sepanjangkeliling bagian tube sehingga menyebabkan penurunan konsentrasi. Penurunan konsentras ini menyebabkab bagian tengah zat yang ditekan keluar memadat. Hal ini disebut aliran sumbat (Moechtar, 1990). D. Viskometer Cone dan Plate

Gambar II.5Viskometer Cone dan Plate Cara pemakaiannya adalah sampel ditempatkan ditengah-tengah papan, kemudian dinaikkan hingga posisi di bawah kerucut. Kerucut digerakkan oleh motor dengan bermacam kecepatan dan sampelnya digeser di dalam ruang semitransparan yang diam dan kemudian kerucut yang berputar (Moechtar, 1990). Nilai viskositas dinyatakan dalam viskositas spesifik, kinematik dan intrinsik. Viskositas spesifik ditentukan dengan membandingkan secara langsung kecepatan aliran suatu larutan dengan pelarutnya. Viskositas kinematik diperoleh dengan memperhitungkan densitas larutan. Baik viskositas spesifik maupun kinematik dipengaruhi oleh konsentrasi larutan. Pengukuran viskositas dilakukan dengan menggunakan viskometer yang termasuk jenis viskometer kapiler. Untuk penentuan viskometer larutan polimer, viskometer kapiler yang paling tepat adalah viskometer Ubbelohde (Bird,T. 1993). Viskositas cairan juga dapat ditentukan berdasarkan jatuhnya benda melalui medium zat cair, yaitu berdasarkan hukum Stokes. Dimana benda bulat dengan radius r dan rapat d, yang jatuh karena gaya gravitasi melalui fluida dengan rapat dm/db, akan dipengaruhi oleh gaya gravitasi sebesar : F1 = 4/3 r3 ( d-dm ) g Perbedaan antara viskositas cairan dengan viskositas gas adalah sebagai berikut : Tabel II.1 Tabel Perbedaan Viskositas cairan dan Viskositas gas Jenis Perbedaan Viskositas Cairan Lebih besar Gaya gesek untuk mengalir Viskositas Gas Lebih kecil dibanding viskositas cairan Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-15 Bab II Tinjauan Pustaka Koefisien viskositas Lebih besar Temperatur naik, Temperatur viskositas turun Tekanan naik, Tekanan
(Anonym, 2011)

Lebih kecil Temperatur naik, viskositas naik

viskositas naik

Tidak tergantung tekanan

Pengaruh Temperatur Pada Viskositas Koefisien viskositas berubah-ubah dengan berubahnya temperatur, dan hubungannya adalah : log = A + B/T ( a ) dimana A dan B adalah konstanta yang tergantung pada cairan. Persamaan di atas dapat ditulis sebagai : = Aeksp ( -Evis/RT )
(Sukardjo, 1997).

Satuan Viskositas Untuk mengukur besar viskositas diperlukan satuan ukuran. Dalam sistem standar internasioanal satuan viskositas ditetapkan sebagai viskositas kinematik (kinematic viscosity) dengan satuan ukuran mm2/s atau cm2/s. 1 cm2/s = 100 mm2/s. cm2/s juga diberi nama Stokes (St) berasal dari nama Sir Gabriel Stokes (1819-1903) dan mm2/s disebut centi-Stoke ( cSt). Jadi 1 St = 100 cSt Disamping satuan tersebut di atas terdapat satuan yang lain yang juga digunakan dalam sistem hidrolik yaitu :

Redwood 1; satuan viskositas diukur dalam sekon dengan simbol ( R1 ). Saybolt Universal; satuan viskositas juga diukur dalam sekon dan dengan simbol (SU). Engler; satuan viskositas diukur dengan derajat engler ( 0E )

Untuk cairan hidrolik dengan viskositas tinggi dapat digunakan faktor berikut:

R1 = 4,10 VK SU = 4,635 VK E = 0,132 VK. Dalam standar ISO viskositas cairan hidrolik diklasifikasikan menjadi beberapa viscosity

grade dan nomor gradenya diambil kira-kira pertengahan antara viskositas min ke viskositas maksimum.
(Bird,T. 1993).

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-16 Bab II Tinjauan Pustaka Adapun bahan yang dibuat untuk mengetahui harga viskositas yaitu : 1. Susu Kental Manis (Frisian Flag)

Gambar II.6 Susu Kental Manis Susu kental, atau lebih umum susu kental manis, adalah susu

sapi yang airnya dihilangkan dan ditambahkan gula, sehingga menghasilkan susu yang sangat manis rasanya dan dapat bertahan selama satu tahun bila tidak dibuka. Susu kental manis sering ditambahkan pada hidangan penutup, seperti kue atau minumanes. Di Rusia, susu kental manis dikenal sebagai "c" (sguschyonka)(Frisianflag, 2002). Susu kental manis ini sangat tidak cocok untuk bayi atau anak-anak karena susu jenis ini bukanlah susu jenis gizi seimbang, terlalu banyak mengandung kalori daripada zat gizinya. Susu jenis ini lebih tepat dikonsumsi sebagai penambah cita rasa dari suatu makanan atau minuman(Frisianflag, 2002). Karakteristik Susu, Sifat Pembentukan KremBila susu dibiarkan dalam gelas beberapa waktu, terlihat selapis krem di permukaan susu karena butir-butir lemak mengapung di atas. Kecepatan mengapung krem diatas permukaan dipengaruhioleh tiga faktor yaitu : a. Jumlah lemak b. Ukuran atau diameter butir-butir lemak c. Suhu atau pemanasan, lapisan krem maksimalpada suhu 4oC. Karakteristik Susu Kental Manis a. Berat Jenis Susu Berat jenissusu normal antara 1,027 1,034 pada suhu 20 derajat celcius. Kenaikan Bj ini terutama terjadi karena pembebasan gas CO2 dan N2 yang terdapat dalam susu segar sebanyak 4-5%.

b. pH Susu Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-17 Bab II Tinjauan Pustaka pH susu sekitar 6,5-6,7 (sedikit asam) c. Titik Beku Susu Susu membeku pada suhu -55 derajat celcius sampai 0,61 derajat celcius. Titik beku susu dipengaruhi oleh zat-zat terlarut di dalamnya termasuk laktosa dan flourida. d. Titik Didih Susu Titik didih susu 100,11oC . Pemansan yang terlalu lama akan menyebabkan warna menjadi coklat dan rasa berubah proses pasturisasi: e. Viskositas atau Kekentalan Susu lebih kental dari air karena mengandung protein dan lemak. Viskositas air sebesar 1.005 sentipiose pada suhu 20oC (68oF) Viskositas susu 1,5-1,7 kali viskositas air. Temperatur juga mempengaruhi kekentalan susu sehingga susu yang dingin lebihkental bila dibandingkan dengan susu yang baru diperah.
(Frisianflag, 2002).

2. Soklin Pewangi (Molto)

Gambar II.7Soklin Pewangi (Molto) Molto Ultra adalah produk keluaran dari PT. Unilever yang diluncurkan pada tahun 2007 hingga sekarang. Produk ini merupakan produk unggulan dalam hal pewangi pakaian dan merupakan brand leader dalam kelasnya, ini terbukti karena molto memenangkan ISCA (Indonesia Customer Satisfaction Award)(Unilever, 2009). Molto Ultra sendiri mengusung teknologi baru yaitu sebagai bahan penghilang busa seketika hanya setu kali bilas, bahan penghilang detergen yang dapat menghilangkan residu detergen dari pakaian serta anti redeposisi yang mencegah kotoran menempel kembali ke pakaian/ Sehingga dapat menghemat penggunaan air bersih yang ada (Unilever,
2009).

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-18 Bab II Tinjauan Pustaka 3. Obat Batuk (Komix)

Gambar II.8Obat Batuk (Komix) Komix diluncurkan B7 pada tahun 1990 sebagai sirup obat batuk dengan rasa Peppermint. Nama Komix berasal dari padanan kata cough (batuk) dan mixture (campuran), yang menunjukkan arti campuran atau formula pereda batuk(Bintang7, 2001). Produk Komix dirancang berdasarkan manfaat fungsional, manfaat emosional dan harga yang lebih murah. Berdasarkan kriteria itu, B7 memilih unique selling proposition (USP) berupa kemasan sachet yang praktis dan mudah dibawa kemana-mana sebagai reason to buy bagi konsumen pada saat melakukan penetrasi pasar. Konsep tersebut kemudian dituangkan dalam strategi STP (Segmentasi, Targeting dan Positioning) Komix menjadi obat batuk untuk kalangan massal, berbentuk sirup dalam kemasan sachet(Bintang7, 2001).

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

II-19 Bab II Tinjauan Pustaka

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

BAB III METODOLOGI PERCOBAAN

III.1 Variabel Percobaan Variabel Bebas : Bahan: Aquadest, Krimer (Frisian Flag), Obat Batuk (Komix), Pewangi Pakaian (Molto) Suhu: 40 oC, 50oC, dan 60 oC Variabel Kontrol Variabel Terikat : Volume : Waktu, Viskositas, dan Densitas

III.2 Bahan yang Digunakan 1. Aquadest 2. Krimer (Frisian Flag) 3. Obat Batuk (Komix) 4. Pewangi Pakaian (Molto)

III.3 Alat yang Digunakan 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Beaker Glass Erlenmayer Gelas ukur Pemanas Elektrik Piknometer Pipet tetes Stopwatch Termometer Timbangan Elektrik

10. Viskometer Ostwald

III-1

III-2 BabIII Metodologi Percobaan III.4 Prosedur Percobaan

III.4.1 Prosedur Menghitung Harga Viskositas Cairan 1. Memasukkanaquadest ke dalam viskometer Ostwald yang diletakkan dalam water bath dan mengkondisikan cairan pada variabel suhu 40oC. 2. Menyedotaquadest sehingga melewati batas atas pada viskometer Ostwald. 3. Membiarkan aquadest mengalir ke bawah hingga tepat pada batas atas. 4. Mencatat waktu yang diperlukan larutan untuk mengalir dari batas atas ke batas bawah viskometer Ostwald dengan menggunakan stopwatch. 5. Mengulangi tahap 1-5 dengan mengganti variabel suhu 50oC dan 60oC. 6. Mengulangi langkah 1-4 dengan mengganti aquadestdengan krimer (Frisisan flag), obat batuk (Komix), dan pewangi pakaian (Molto). III.4.2 Prosedur Menghitung Harga Densitas Cairan 1. Mengkondisikan cairan pada suhu 40oC. 2. Menimbang massa piknometer 5 ml kosong menggunakan timbangan analit. 3. Mengukur aquadestsebanyak 5 ml dengan menggunakan gelas ukur 4. Memasukkan aquadest yang telah diukur ke dalam piknometer. 5. Menimbang massa total piknometer kosong dan aquadest. 6. Mencari massa cairan dengan cara mencari selisih massa antara massa total dan massa piknometer kosong. 7. Mencari densitas aquadestdengan cara membagi massa aquadestdengan volume larutan pada piknometer. 8. Mengulangi tahap 1-8 dengan mengganti variabel suhu 50oC dan 60oC. 9. Mengulangi langkah 1-7 dengan mengganti aquadest dengan krimer (Frisian flag), obat batuk (Komix) dan pewangi pakaian (Molto).

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

III-3 BabIII Metodologi Percobaan III.5 Diagram Alir Percobaan

III.5.1 Diagram Alir Menghitung Harga Viskositas Cairan Mulai

Memasukkanaquadest ke dalam viskometer Ostwald yang diletakkan dalam water bath dan mengkondisikan cairan pada variabel suhu 40oC

Menyedot aquadest sehingga melewati batas atas pada viskometer Ostwald.

Membiarkan aquadest mengalir ke bawah hingga tepat pada batas atas

Mencatat waktu yang diperlukan larutan untuk mengalir dari batas atas ke batas bawah viskometer Ostwald dengan menggunakan stopwatch

Mengulangi tahap 1-5 dengan mengganti variabel suhu 50oC dan 60oC

Mengulangi langkah 1-4 dengan mengganti aquadestdengan krimer (Frisisan Flag), obat batuk (Komix), dan pewangi pakaian (Molto).

Selesai

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

III-4 BabIII Metodologi Percobaan III.5.2 Diagram Alir Menghitung Harga Densitas Cairan

Mulai

Mengkondisikan cairan pada suhu 40oC.

Menimbang massa piknometer kosong menggunakan timbangan analit.

Mengukur aquadest sebanyak 5 ml dengan menggunakan gelas ukur.

Memasukkan aquadestyang telah diukur ke dalam piknometer.

Menimbang massa total piknometer dan aquadest

Mencari massa cairan dengan cara mencari selisih massa antara massa total dan massa piknometer kosong.

Mencari densitas aquadest dengan cara membagi massa aquadest dengan volume larutan pada piknometer.

Mengulangi tahap 1-8 dengan mengganti variabel suhu 50oC dan 60oC.

Mengulangi langkah 1-7 dengan mengganti aquadest dengan krimer (Frisian flag), obat batuk (Komix), dan pewangi pakaian (Molto).

Selesai

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

III-5 BabIII Metodologi Percobaan III.6 Gambar Alat Percobaan

Beaker Glass

Erlenmeyer

Gelas Ukur

Pemanas Elektrik

Piknometer

Pipet Tetes

Stopwatch

Termometer

Viskometer Ostwald Timbangan Elektrik

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

IV.1 Hasil Percobaan Dari percobaan, dapat diperoleh data sebagai berikut : Tabel IV.1.1 Hasil Percobaan Viskositas Variabel Krimer (Frisian Flag) Suhu ( C) 40 50 60 Obat Batuk (Komix) 40 50 60 Pewangi Pakaian (Molto) 40 50 60 Aquadest 40 50 60
o

Waktu (t) (s) 476 151 127 7 6,08 5,38 121 101 451 1,27 1,19 0,54

Waktu (t) (s) 268 177 148 6,39 5,93 4,94 128 83 490 1,53 1,18 0,91

Waktu rata-rata(t) (s) 372 164 137,5 6,7 6,005 5,16 124,5 92 470,5 1,4 1,185 0,725

Tabel IV.1.2Perhitungan Densitas Cairan Massa Variabel Piknometer ( gram) Krimer (Frisian Flag) Obat Batuk (Komix) Pewangi 6 Suhu (oC ) 40 50 60 40 6 50 60 6 40 Massa Pikno dan Variabel ( gram ) 12,5 12 11,5 12 11,5 11,5 11 Volume ( ml ) 5 5 5 5 5 5 5 Densitas ( gr /ml ) 1,3 1,2 1,1 1,2 1,1 1,1 1

IV-1

IV-2 Bab IV Hasil dan Pembahasan Pakaian (Molto) Aquadest 6 50 60 40 50 60 11 10,5 144,5 143,5 142,5 5 5 100 100 100 1 0,9 0,99 0,98 0,97

Tabel IV.1.3Perhitungan Viskositas Cairan Suhu Waktu ( Volume R Variabel ( oC ) s) ( ml ) (cm) Krimer (Frisian Flag) Obat Batuk (Komix) Pewangi Pakaian (Molto) 40 50 60 40 50 60 40 50 60 40 Aquadest 50 60 372 164 137,5 6,7 6,005 5,16 124,5 92 470,5 1,4 1,185 0,725 5 5 5 5 5 5 5 5 5 100 100 100 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3

L (cm) 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3

P (dyne/cm) 1013253,93 1013253,93 1013253,93 1013253,93 1013253,93 1013253,93 1013253,93 1013253,93 1013253,93 1013253,93 1013253,93 1013253,93

Viskositas ( cp ) 79.890,41 31.120,5 26.091,89 1.271,39 1.139,5 979,16 23.625,02 17.457,84 89.281,69 15,033 12,725 7,785

IV.2 Pembahasan Percobaan Viskositas atau kekentalan ini bertujuanuntuk mengetahui harga koefisien viskositas dari aquadest,krimer (Frisian Flag), obat batuk (Komix), dan pewangipakaian (Molto)dengan variabel suhu yang telah ditentukan yaitu sebesar 40oC, 50oC, dan 60oC. Selain itu percobaan inijuga bertujuan untuk menghitung nilai densitas dari aquadest, krimer (Frisian Flag), obat batuk (Komix), dan pewangi pakaian (Molto) dengan variabel suhu sebesar 40oC, 50oC, dan 60oC. Sehingga dari percobaan ini akan didapatkan hubungan antara suhu dengan viskositas dan densitas zat cair.

Laboratorium Kimia Fisika Program StudiD3 Teknik Kimia FTI-ITS

IV-3 Bab IV Hasil dan Pembahasan

1,35 1,3 1,25 Densitas ( gr/ml) 1,2 1,15 1,1 1,05 1 40

Krimer (Frisian Flag)

Suhu (oC)

50

60

Grafik IV.2.1Hubungan antara Suhu dengan Densitas Krimer (Frisian Flag) Berdasarkan grafik IV.2.1dapat dilihat bahwa hubungan antara suhu dengandensitas krimerdiperoleh data pada saat suhu 40C densitasnya sebesar1,3g/ml, suhu 50C densitasnya sebesar 1,2g/ml, dan pada saat suhu 60C densitasnya sebesar 1,1 gr/ml.Dari data tersebut dapat dilihat bahwa semakin tinggi suhu maka densitasnya relatif semakin menurun.Hal ini dikarenakan pada saat suhu menigkat, molekul dalam zat cair akan bergerak cepat dikarenakan tumbukan antar molekul, sehingga molekul dalam zat cair menjadi merenggang dan massa jenis akan semakin kecil. Hal ini sesuai dengan literatur yang menyatakan bahwa semakin tinggi suhu maka, semakin rendah densitasnya (Wikipedia, 2010).

Laboratorium Kimia Fisika Program StudiD3 Teknik Kimia FTI-ITS

IV-4 Bab IV Hasil dan Pembahasan

1,22 1,2 1,18

Densitas (g/ml)

1,16 1,14

1,12
1,1 1,08 1,06 1,04 40 50

Obat Batuk (Komix)

Suhu (C)

60

Grafik IV.2.2Hubungan antara Suhu dengan Densitas Obat Batuk (Komix) Berdasarkan grafik IV.2.2dapat dilihat bahwa hubungan antara suhu dengandensitas obat batuk (Komix) diatas diperoleh data pada saat suhu 40C densitasnya sebesar 1g/ml,pada saat suhu 50C densitasnya sebesar 1,1g/ml, dan pada saat suhu 60C densitasnya sebesar 1,1g/ml. Dari data tersebut dapat dilihat bahwa densitas mengalami perubahan hanya pada dari 40oC ke 50oC atau 60oC, sedangkan dari 50oC ke 60oC tidak mengalami perubahan densitas. Hal ini tidak sesuai dengan literatur yang menyatakan bahwa semakin tinggi suhu semakin rendah densitasnya (Wikipedia,
2010).

Ketidaksesuain ini diakibatkan karena kurang akuratnya dalam mengamatiserta mengukur suhuobat batuk (Komix), juga diakibatkan oleh kurang telitinya dalam menghitung massa obat batuk (Komix) dan massa piknometer sehingga dalam menganalisis hasil praktikum, didapat hasil perhitungan densitas yang tidak sesuai dengan literatur. Dalam percobaan ini digunakan neraca yang memiliki ketelitian 0,5gram, sehingga ketelitian yang dibutuhkan kurang.

Laboratorium Kimia Fisika Program StudiD3 Teknik Kimia FTI-ITS

IV-5 Bab IV Hasil dan Pembahasan

1,02

Densitas( g/ml)

1 0,98 0,96 0,94 0,92 0,9 0,88 0,86 0,84 40 50 60

Pewangi Pakaian
(Molto)

Suhu (C) Grafik IV.2.3Hubungan antara Suhu dengan Densitas Pewangi Pakaian (Molto) Berdasarkan grafik IV.2.3dapat dilihat bahwa hubungan antara suhu dengan densitas pewangi diperoleh datapada saat suhu 40C densitasnya sebesar 1g/ml, pada suhu 50C densitasnya sebesar 1g/ml, dan pada saat suhu 60C densitasnya sebesar 0,9g/ml. Hasil ini memiliki kesamaan dengan obat batuk, dimana meski larutan tersebut memiliki suhu yang berbeda namun menunjukan hasil densitas yang sama, meski grafik memang menunjukan grafik turun. Dari percobaan yang dilakukan pada pewangi pakaian (Molto) ini juga tidak sama dengan yang tertera pada literatur (Wikipedia, 2010) Ketidaksesuain ini diakibatkan karena kurang akuratnya dalam mengamatiserta mengukur suhupewangi pakaian (Molto) juga diakibatkan oleh kurang telitinya dalam menghitung massa pewangi pakaian (Molto) dan massa piknometer sehingga dalam menganalisis hasil praktikum, didapat hasil perhitungan densitas yang tidak sesuai dengan literatur. Dalam percobaan ini digunakan neraca yang memiliki ketelitian 0,5gram, sehingga ketelitian yang dibutuhkan kurang.

Laboratorium Kimia Fisika Program StudiD3 Teknik Kimia FTI-ITS

IV-6 Bab IV Hasil dan Pembahasan

0,995 0,99

Densitas (gr/ml)

0,985 0,98 0,975 0,97 0,965 0,96 40 50 60 Aquadest

Suhu (C)

Grafik IV.2.4 Hubungan antara Suhu dengan Densitas Aquadest Berdasarkan grafik IV.2.4dapat dilihat bahwa hubungan antara suhu dengan densitas aquadest diperoleh data pada saat suhu 40C densitasnya sebesar 0,99 g/ml, pada suhu 50 C densitasnya sebesar 0,98 g/ml, dan pada saat suhu 60C densitasnya sebesar 0,97g/ml.Dari data tersebut dapat dilihat bahwa semakin tinggi suhu maka, densitasnya relatif semakin menurun.Hal ini dikarenakan pada saat suhu meningkat, molekul dalam zat cair akan bergerak cepat dikarenakan tumbukan antar molekul, sehingga molekul dalam zat cair menjadi merenggang dan massa jenis akan semakin kecil. Hal ini sesuai dengan literatur yang menyatakan bahwa semakin tinggi suhu maka, semakin rendah densitasnya (Wikipedia, 2010). Tabel IV.2.4 Data Densitas Aquadest Temperatur (C) Densitas (g/ml) 70 0,97954 65 60 55 50 45 40 35 30 0,98233 0,98498 0,98747 0,98982 0,99199 0,99400 0,99582 0,99744 Laboratorium Kimia Fisika Program StudiD3 Teknik Kimia FTI-ITS

IV-7 Bab IV Hasil dan Pembahasan 25


(Korson & Drost-Hansen) Berdasarkan literatur yang didapat dari data densitas pada suhu 40oC adalah 0,99400 gr/ml sedangkan pada percobaan yang dilakukan densitas yang diperoleh adalah 0,99 gr/ml. Pada suhu 50oC harga densitasnya adalah 0,98982 gr/ml sedangkan pada percobaan yang dilakukan densitas yang diperoleh adalah 0,98 gr/ml. Pada suhu 60oC harga densitasnya adalah 0,98498 gr/mlsedangkan pada percobaan yang dilakukan densitas yang diperoleh adalah 0,97 gr/ml. Dapat dilihat pada suhu 40oC dan 50oC antara hasil densitas yang diperoleh dengan literatur sesuai, namun ketelitian yang diperoleh dali hasil praktikum tidak sedetail. Faktor yang memengaruhi terjadinya ketidaksesuaian pada tabel dengan hasil percobaan diantaranya adalah ketelitian pada timbangan yang berada di laboratorium hanya 0,5gram sehingga kurang detail untuk digunakan dalam menimbang. selanjutnya, faktor lain yang memengaruhi adalah praktikan kurang teliti dalam menganalisis hasil densitas.

0,99884

Laboratorium Kimia Fisika Program StudiD3 Teknik Kimia FTI-ITS

IV-8 Bab IV Hasil dan Pembahasan

1,4 1,3 1,2

Densitas (g/ml)

Krimer (Frisian Flag) Obat Batuk (Komix)

1,1 1 0,9 0,8 0,7 40 50 60

Pewangi Pakaian (Molto) Aquadest

Suhu (oC) Grafik IV.2.5Hubungan antara Suhu dengan Densitas Aquadest, Krimer (Frisian Flag), Obat Batuk (Komix) dan Pewangi Pakaian (Molto) pada 40 oC, 50 oC, dan 60 oC Dari hasil percobaan yang telah dilakukan, diperoleh empat grafik yang menghubungkan antara suhu dengan densitas cairan. Dapat dilihat bahwa jika suhu semakin tinggi maka densitasnya semakin rendah. Harga densitas yang didapatkan dari tinggi ke rendah adalah krimer (Frisian Flag), obat batuk (Komix), pewangi pakaian (Molto), dan aquadest. Dikarenakan oleh semakin rapat molekul zat yang dimiliki akan mengakibatkan harga densitasnya tinggi. Hal ini dikarenakan pada saat suhu meningkat, molekul dalam zat cair akan bergerak cepat dikarenakan tumbukan antar molekul, sehingga molekul dalam zat cair menjadi merenggang dan massa jenis akan semakin kecil.Artinya semakin tinggi suhu fluida zat cair, maka harga densitanya cenderung semakin menurun. Oleh karena itu dapat dilihat bahwa suhu juga mempengaruhi densitas suatu fluida zat cair. Hal ini sesuai dengan literatur yang menyatakan bahwa perubahan suhu berpengaruh terhadap harga densitas suatu zat fluida (Wikipedia, 2010).

Laboratorium Kimia Fisika Program StudiD3 Teknik Kimia FTI-ITS

IV-9 Bab IV Hasil dan Pembahasan

90.000,00 80.000,00 70.000,00

Viskositas (cp)

60.000,00 50.000,00 40.000,00 30.000,00 20.000,00 10.000,00 0,00 40 50 60

Krimer (Frisian Flag)

Suhu (C)

Grafik IV.2.6Hubungan Antara Suhu dengan Viskositas Krimer (Frisian Flag) Berdasarkan grafik IV.2.6dapat dilihat bahwa hubungan suhu dengan viskositas krimer (Frisian Flag), diperoleh data pada suhu 40 oC viskositasnya sebesar 79.890,41 cp, pada suhu 50oC viskositasnya sebesar 31.120,5 cp, dan pada saat suhu 60
o

C viskositasnya sebesar 26.091,89 cp. Dari data tersebut dapat dilihat bahwa

percobaan telah sesuai dengan literatur dimana semakin tinggi suhu pada larutan maka semakin kecil koefisen viskositas yang dimiliki(Wikipedia, 2010). Namun terjadi ketidaksesuaian grafik yang memiliki selisih grafik yang berbeda jauh antara selisih grafik dari 40oC ke 50oC dengan 50oC ke 60oC ini dikarenakan oleh kurang akuratnya dalam perhitungan tekanan krimer, kurang telitinya dalam mengamati dan mengukur suhu krimer (Frisian Flag) serta dalam menghitung waktu yang diperlukan aquadest untuk melewati batas atas dan bawah. Dari analisis data diatas, dapat diketahui bahwa suhu mempengaruhi koefisien viskositas zat cair, dimana semakin tinggi suhu larutan, maka koefisien viskositasnya semakin menurun. Hal ini karena pada suhu tinggi, gerakan partikel-partikel cairan semakin cepat dan kekentalannya pun semakin menurun sehingga viskositasnya semakin menurun. Hal ini sesuai dengan literatur yang menyatakan bahwa semakin tinggi suhu larutan, maka koefisien viskositasnya semakin menurun (Wikipedia, 2010).

Laboratorium Kimia Fisika Program StudiD3 Teknik Kimia FTI-ITS

IV-10 Bab IV Hasil dan Pembahasan

1.400,00 1.200,00 Viskositas (cp) 1.000,00

800,00
600,00 400,00 200,00 0,00 40 50 60

Obat Batuk (Komix)

Suhu (C)

Grafik IV.2.7Hubungan antara Suhu dengan Viskositas Obat Batuk (Komix) Berdasarkan grafik IV.2.7dapat dilihat bahwa hubungan suhu dengan viskosita obat batuk (Komix), diperoleh data pada suhu 40 oC viskositasnya sebesar 1.271,39 cp, pada suhu 50oC viskositasnya sebesar 1.139,5cp, dan pada saat suhu 60oC viskositasnya sebesar 979,16 cp. Dapat disimpulkan bahwa semakin tinggi suhu maka semakin rendah viskositasnya. Hal inisesuai dengan literatur yang menyatakan bahwa semakin tinggi suhu semakin rendah viskositasnya(Wikipedia, 2010).

90.000 80.000 70.000 60.000 50.000 40.000 30.000 20.000 10.000 40 50 60 Suhu (C)

Viskositas (cp)

Pewangi Pakaian
(Molto)

Grafik IV.2.8Hubungan antara Suhu dengan Viskositas Pewangi Pakaian (Molto)

Laboratorium Kimia Fisika Program StudiD3 Teknik Kimia FTI-ITS

IV-11 Bab IV Hasil dan Pembahasan Berdasarkan grafik IV.2.8dapat dilihat bahwa hubungan suhu dengan viskositas pewangi pakaian (Molto), diperoleh data pada suhu 40oC viskositasnya sebesar 23.625,02 cp, pada suhu 50oC viskositasnya sebesar 17.457,84cp, dan pada saat suhu 60
o

C viskositasnya sebesar 89.281,69cp. Terjadi fluktuasi pada koefisien pewangi pakaian

(Molto) yang diukur, hal ini disebabkan karena kurang teliti dalam menghitung waktu yang dibutuhkan larutan untuk mengalir dari batas atas hingga batas bawah. Pengukuran tekanan yang rata dikira-kira 1 atm atau memakai tekanan dalam ruangan juga mempengaruhi, karena biasanya jika dipanaskan maka tekanan dapat berubah. Sehingga dalam perhitungan terdapat data yang kurang akurat dan menghasilkan data yang dicantumkan diatas. Menguapnya air ketika pewangi dipanaskan juga menyebabkan mengapa saat suhu tinggi nilai koefisien viskositas pewangi pakaian (Molto) tersebut juga tinggi, karena pewangi tersebut kehilangan zat pelarut sehingga membuatnya menjadi lebih kental(Wikipedia, 2010).
16 14 12 Viskositas (cp) 10 8 6 4 Aquadest

2
0 40 50 Suhu (0C) 60

Grafik IV.2.9Hubungan antara Suhu dengan Viskositas Aquadest Berdasarkan grafik IV.2.9dapat dilihat bahwa hubungan suhu dengan viskositas aquadest, diperoleh data pada suhu 40oC viskositasnya sebesar 15,03314193cp, pada suhu 50oC viskositasnya sebesar 12,72448085cp, dan pada saat suhu 60 oC viskositasnya sebesar 7,785019927cp. Dari data tersebut diketahui bahwa percobaan telah sesuai dengan literatur dimana semakin tinggi suhu pada larutan maka semakin kecil koefisen viskositas yang dimiliki.

Laboratorium Kimia Fisika Program StudiD3 Teknik Kimia FTI-ITS

IV-12 Bab IV Hasil dan Pembahasan

Tabel IV.2.5 Data ViskositasAquadest Temperatur (C) 70 65 60 55 50 45 40 35 30 25 Viskositas ( cp ) 0.4045 0.4336 0.4664 0.5033 0.5456 0.5943 0.6510 0.7171 0,7945 0,8876

Berdasarkan literatur yang didapat dari data viskositas pada suhu 40oC adalah 0,6510cp sedangkan pada percobaan yang dilakukan viskositas yang diperoleh adalah 15,033cp. Pada suhu 50oC harga viskositasnyaadalah 0,5456cp sedangkan pada percobaan yang dilakukan vikositas yang diperoleh adalah 12,725cp. Pada suhu 60oC harga viskositasnyaadalah 0,4664cp sedangkan pada percobaan yang dilakukan viskositas yang diperoleh adalah 7,785cp.

Dari analisis data diatas, diketahui apat disimpulkan bahwa suhu mempengaruhi koefisien viskositas zat cair, dimana semakin tinggi suhu larutan, maka koefisien viskositasnya semakin menurun. Hal ini karena pada suhu tinggi, gerakan partikelpartikel cairan semakin cepat dan kekentalannya pun semakin menurun sehingga viskositasnya semakin menurun. Hal ini sesuai dengan literatur yang menyatakan bahwa semakin tinggi suhu larutan, maka koefisien viskositasnya semakin menurun
(Wikipedia, 2010). Faktor yang memengaruhi terjadinya ketidaksesuaian pada tabel dengan hasil percobaan diantaranya adalah ketelitian pada timbangan yang berada di laboratorium hanya 0,5gram sehingga kurang detail untuk digunakan dalam menimbang. selanjutnya, faktor lain yang memengaruhi adalah praktikan kurang teliti dalam menganalisis hasil viskositas.

Laboratorium Kimia Fisika Program StudiD3 Teknik Kimia FTI-ITS

IV-13 Bab IV Hasil dan Pembahasan

80979 70979

Viskositas (cp)

60979 50979 40979 30979 20979

Krimer

(Frisian Flag)

Obat Batuk

(Komix)
Pewangi Pakaian

(Molto)
Aquadest 10979 979 40 50 60

Suhu

(oC)

Grafik IV.2.10Hubungan antara Suhu dengan Viskositas Aquadest, Krimer (Frisian Flag), Obat Batuk (Komix) dan Pewangi Pakaian (Molto) pada 40oC, 50 oC, dan 60 oC Dari hasil percobaan yang telah dilakukan, diperoleh empat grafik yang menghubungkan antara suhu dengan viskositas larutan. Dari grafik tersebut diketahui jika Harga viskositas yang didapatkan dari yang tinggi ke rendah, yaitu krimer (Frisian Flag), pewangi pakaian (Molto), obat batuk (Komix), dan aquadest. Hal ini diakibatkan oleh krimer (Frisian Flag) memiliki kerapatan zat antar molekul yang lebih tinggi dibandingkan dengan aquadest sehingga membuat kekentalan (viskositas) dari krimer (Frisian Flag) lebih tinggi dibandingkan dengan aquadest. Dikarenakan oleh semakin rapat molekul zat yang dimiliki akan mengakibatkan harga viskositasnya tinggi. Dari grafik ini, dapat diketahui jika suhu semakin tinggi maka viskositasnya semakin rendah.Meski beberapa percobaan mengalami perbedaan pada literatur namun dari grafik tersebut tetap dapat dilihatjikasemakin tinggi suhu fluida zat cair, maka harga viskositasnya cenderung semakin menurun. Oleh karena itu dapat dilihat juga bahwa suhu juga mempengaruhi viskositas suatu fluida zat cair. Hal ini sesuai dengan literatur yang menyatakan bahwa perubahan suhu berpengaruh terhadap harga viskositas suatu zat fluida (Wikipedia, 2010).

Laboratorium Kimia Fisika Program StudiD3 Teknik Kimia FTI-ITS

BAB V KESIMPULAN
Dari percobaan di atas dapat disimpulkan bahwa : 1. Hasil dari percobaan viskositas didapatkan nilai densitas dari aquadest, krimer (Frisian Flag), obat batuk (Komix) dan pewangi pakaian (Molto) pada suhu 40 oC, 50 oC, dan 60
o

C. Pada suhu 40oC aquadest diperoleh densitas sebesar 0,99 g/ml, pada suhu 50oC

diperoleh densitas sebesar 0,98 g/ml dan pada suhu 60oC diperoleh densitas sebesar 0,97 g/ml. Pada suhu 40oC krimer (Frisian Flag) diperoleh densitas sebesar 1,3 g/ml, pada suhu 50oC diperoleh densitas sebesar 1,2 g/ml dan pada suhu 50oC diperoleh densitas sebesar 1,1 g/ml . Pada suhu 40oC obat batuk (Komix) diperoleh densitas sebesar 1,2 g/ml, pada suhu 50oC diperoleh densitas sebesar 1,1 g/ml dan pada suhu 60oC diperoleh densitas sebesar 1,1 g/ml. Sedangkan pada suhu 40oC pewangi pakaian (Molto) diperoleh densitas sebesar 1 g/ml, pada suhu 35oC diperoleh densitas sebesar 1 g/ml, dan pada suhu 40oC diperoleh densitas sebesar 0,9 g/ml. Sehingga dapat disimpulkan bahwa semakin tinggi suhu suatu zat cair, maka harga viskositas akan semakin kecil. Begitupun sebaliknya jika suhu semakin rendah maka harga viskositasnya akan semakin tinggi. 2. Hasil dari percobaanviskositasdengan variabel aquadest, krimer (Frisian Flag), obat batuk (Komix) dan pewangi pakaian (Molto) pada suhu 40 oC, 50 oC, dan 60 oC adalah pada suhu 40oC aquadest memiliki viskositas sebesar 15,03314193cp, pada suhu 50oC diperoleh viskositas sebesar 12,72448085cp, dan pada suhu 60oC diperoleh viskositas sebesar 7,785019927cp.Pada suhu 40oCkrimmer (Frisan Flag) memiliki viskositas sebesar 79.890,41 cp, pada suhu 50oC diperoleh viskositas sebesar 31.120,5 cp, dan pada suhu 60oC diperoleh viskositas sebesar 26.091,89 cp. Padasuhu 40 oC viskositas obat batuk (Komix) sebesar 1.271,39 cp, pada suhu 50oC viskositasnya sebesar 1.139,5cp, dan pada saat suhu 60oC viskositasnya sebesar 979,16 cp. Sedangkan padasuhu 40oC pewangi pakaian (Molto) sebesar 23.625,02 cp, pada suhu 50oC viskositasnya sebesar 17.457,84cp, dan pada saat suhu 60 oC viskositasnya sebesar 89.281,69cp. Sehingga disimpulkan bahwa semakin tinggi suhu suatu zat cair, maka harga densitas akan semakin kecil. Begitupun sebaliknya jika suhu semakin rendah maka harga densitasnya akan semakin tinggi. 3. Hubungan viskositas dengan densitas adalah sebanding. Jika harga viskositas naik maka harga densitas pun akan naik. Begitupun sebaliknya jika harga viskositas turun maka

V-1

I-2 Bab V Kesimpulan harga densitas pun akan turun. 4. Harga densitas yang didapatkan dari tinggi ke rendah adalah krimer (Frisian Flag), obat batuk (Komix), pewangi pakaian (Molto), dan aquadest. Dikarenakan oleh semakin rapat molekul zat yang dimiliki akan mengakibatkan harga densitasnya tinggi. Karena nilai densitas berbanding lurus dengan viskositas. 5. Harga viskositas yang didapatkan dari yang tinggi ke rendah, yaitu krimer (Frisian Flag),pewangi pakaian (Molto), obat batuk (Komix), dan aquadest. Dikarenakan oleh semakin rapat molekul zat yang dimiliki akan mengakibatkan harga viskositasnya tinggi. 6. Faktor yang mempengaruhi viskositas yaitu, tekanan, temperatur, kehadiran zat lain, ukuran dan berat molekul, massa jenis, dan konsentrasi.

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

DAFTAR PUSTAKA

Sukardjo.2004.Kimia Fisika. Jakarta: RinekaCipta Gina.2010.Viskositas Cairan.Diakses di (www.ginaangraeni10.wordpress.com) pada tanggal 26 oktober 2012 H.Maron,Samuel.dkk.1974.Fundamentals of Physical Chemistry.London: Collier macmillan publishers Weni.2011.Viskositas.Diakses di (www.wenimandasari.blogspot.com) pada tanggal 26 oktober 2012 Rao, RRdanFasad, KR. 2003. Effects of Velocity- Slip and Viscosity variation on Journal Bearings.Vol 46. Hal 143-152. India Rosiana, H. 2005. AnalisisViskositasSukardjo. 2003. Kimia Fisika. RinekaCipta. Jakarta. Sarojo, GanijantiAby. 2006. Seri FisikaDasarMekanika. SalembaTeknika. Jakarta. Sudarjo, Randy. 2008. ModulPraktikumFisikaDasar I. UniversitasSriwijaya.Inderalaya.

APPENDIKS Menghitung waktu rata rata Untuk menghitung waktu rata rata, dapat digunakan rumus : trata-rata = 1. Krimer (Frisian Flag) 40 oC trata-rata = 50oC trata-rata = 60 oC trata-rata = 2. Obat Batuk 40 oC trata-rata = 50oC trata-rata = 60 oC trata-rata =
t1+t2 2 t1+t2 2 t1+t2 2 t1+t2 2 t1+t2 2 t1+t2 2

467+268 2

=372 s

151 +177 2

= 164 s

127 +148 2

= 137,5 s

t1+t2 2

7 +6,39 2

= 6,7 s

6,08+5,93 2

= 6,005 s

5,38+4,94 2

= 5,16 s

3 Pewangi Pakaian 40 oC trata-rata = 50oC trata-rata = 60oC trata-rata =


t1+t2 2 t1+t2 2 t1+t2 2

121+128 2

= 124,5 s

101+83 2

= 92 s

451 +491 2

= 47,5 s

viii

Perhitungan densitas Untuk menghitung densitas, dapat digunakan rumus : = 1. Krimer (Frisan Flag) 40 oC = 50oC =
m v m v 6,5 5 m v

= 1,3 g/ml

12 5

= 1,2 g/ml

60 oC =
m v

5,5 5

= 1,1 g/ml

2. ObatBatuk (Komix) 40 oC = 50oC = 60oC =


m v m v m v

6 10

= 1,2gr/m

5.5 5

= 1,1gr/ml

= = = =

5,5 5 m v m v m v

= 1,1 g/ml = =1 g/ml


5 5 5 5

3. Pewangi Pakaian (Molto) 40 oC 50oC 60 oC

= =1 g/ml =
4,5 5

= 0,9 g/ml

4. Aquadest 40 oC 50oC 60 oC

= = =

m v m

99 100

= 0,99 g/ml
98 100

v m v

= =

=0,98 g/ml

97 100

= 0,97 g/ml

ix

Perhitungan Viskositas Untuk menghitung densitas, dapat digunakan rumus : 1. Krimer (Frisian Flag) 40 oC = 50oC = 60 C =
o

PRt 8 LV

= = = = = =

PRt 8 LV PRt 8 LV PRt 8 LV PRt 8 LV PRt 8 LV PRt 8 LV PRt 8 LV PRt 8 LV

= = = = = =

3,14 x 1013253,93 x0,34 x 372 8 x 3 x 10 3,14 x 1013253,93 x 0,34 x 164 8 x 3 x 10 3,14 x 1013253,93 x 0,34 x 137,5 8 x 3 x 10

= 79890,41 cp = 31.120,5 cp = 26.091,89cp

2. Obat Batuk (Komix) 40 C =


o

3,14 1013253 ,93 0,34 6,7 8 3 10 3,14 x 1013253,93 x0,34 x 6,005 8 x 3 x 10 3,14 x 1013253,93 x 0,34 x 5,16 8 x 3 x 10 3,14 x 1013253,93 x 0,34 x 124,5 8 x 3 x 10 3,14 x 1013253,93 x 0,34 x 92 8 x 3 x 10

= 1.271,39cp

50oC = 60 C =
o

= 1.139,5cp
= 979,16cp

3. Pewangi Pakaian (Molto) 40oC = 50oC = 60oC=

= = =

= = =

= 23.625,02cp = 17,457,84cp = 89.281,69 cp

PRt 8 LV

3,14 x 1013253,93 x 0,34 x470,5 8 x 3 x 10

4. Aquadest 40oC=
o

= = =

PRt 8 LV

x 0,3 = 3,14 x 1013253,93 8 x 3 x 10

x 1,4

= 15,0331cp = 12,725cp = 7,7850cp

50 C = 60oC =

PRt 8 LV PRt 8 LV

= =

3,14 x 1013253,93 x 0,34 x 1,185 8 x 3 x 10 3,14 x 1013253,93 x 0,34 x 0,725 8 x 3 x 10

ix