Anda di halaman 1dari 37

LABORATORIUM KIMIA FISIKA

Percobaan Kelompok Nama 1. 2. 3. 4.

: DESTILASI UAP : IV A

: Danissa Hanum Ardhyni Rachmani Amalia Muhammad Muhyiddin Salim Mokhammad Faridl Robitoh

NRP. NRP. NRP. NRP.

2313 030 033 2313030 041 2313 030 053 2313 030 087

Tanggal Percobaan Tanggal Penyerahan Dosen Pembimbing Asisten Laboratorium

: 16 Desember 2013 : 23 Desember 2013 : Nurlaili Humaidah, S.T., M.T. : Dhaniar Rulandri W.

PROGRAM STUDI D3 TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER SURABAYA 2013

ABSTRAK
Tujuan dari percobaan destilasi uap ini adalah untuk mengetahui pengaruh dari uap terhadap titik didih dan juga untuk menghitung densitas dari minyak wijen. Prosedur percobaan destilasi uap adalah sebagai berikut: mempersiapkan perangkat destilasi lengkap kemudian bahan-bahan yang diperlukan untuk destilasi, yaitu biji wijen. Lalu di masukkan ke dalam labu destilat. Selanjutnya mengisi boiler dengan air secukupnya, kemudian menyalakan kompor. Menutup valve yang ada pada boiler saat uap pada panci sudah mengepul. Menyalakan stopwatch sebagai awal mula perhitungan waktu destilasi uap dan hitung dalam kurun waktu selama 120menit. Mengukur (T) dan tekanan (P) yang ada pada labu destilat. Mencatat waktu, tekanan, dan suhu saat destilat pertama kali menetes. Mengamati volume hasil destilasi yang ada pada labu erlenmeyer, sebelum penuh harus diganti dengan labu erlenmeyer yang lain. Mengambil minyak wijen dengan cara menyedot hasil destilasi dengan pipet tetes. Selanjutnya untuk menghitung densitas dari minyak wijen, langkah pertama yang dilakukan adalah menimbang piknometer yang akan diisi minyak wijen pada keadaan kosong terlebih dahulu. Lalu memasukkan minyak wijen pada piknometer berukuran 100ml, pada percobaan ini didapat destilat sebanyak 1000 ml. Menimbang piknometer yang berisi minyak wijen. Menghitung berat (massa) minyak wijen dengan mencari selisih antara berat piknometer yang telah terisi dengan berat piknometer yang kosong. Kemudian prosedur untuk mendapatkan densitas dari minyak wijen adalah hasil pembagian dari berat (m) dari minyak wijen dengan volume (v) minyak wijen. Hasil dari destilasi minyak wijen tersebut adalah destilat pertama keluar pada menit kedua dengan suhu 97C dan tekanan 580mbar sedangkan suhu konstan pada 99C dan tekanan 420mbar. Destilat berupa air dan minyak yang dapat dihitung melalui volume dan berat/massa dari minyak wijen, menurut teori minyak nabati yang didapat sebesar 58% dari berat kering, namun percobaan yang kami lakukan tidak menghasilkan minyak. Ini dikarenakan titik didih dari biji wijem untuk mendapatkan minyak nabatinya melebihi 210C-220C, sedangkan titik didih alat destilasi uap yang kami gunakan suhu maksimalnya adalah 100C. Oleh karena itu, kami memerasbiji wijen yang kami gunakan sebanyak 400gram dan mendapatkan destilat sebanyak 1000mL. Densitas dari minyak wijen setelah dihitung sebesar 0,9gram/ml. Kata Kunci : destilasi, minyak nabati, titik didih, dan biji wijen

DAFTAR ISI

ABSTRAK ..................................................................................................................... i DAFTAR ISI .................................................................................................................. ii DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................... iii DAFTAR TABEL........................................................................................................... iv BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang.................................................................................................. I-1 I.2 Rumusan Masalah............................................................................................. I-2 I.3 Tujuan Percobaan ............................................................................................. I-2 BAB II TINJAUAN PUSTAKA II.1 Dasar Teori...................................................................................................... II-1 BAB III METODOLOGI PERCOBAAN III.1 Variabel Percobaan ........................................................................................ III-1 III.2 Bahan yang Digunakan .................................................................................. III-1 III.3 Alat yang Digunakan ...................................................................................... III-1 III.4 Prosedur Percobaan ........................................................................................ III-1 III.5 Diagram Alir Percobaan ................................................................................. III-3 III.6 Gambar Alat Percobaan .................................................................................. III-5 BAB IV HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN IV.1 Hasil Percobaan ............................................................................................. IV-1 IV.2 Pembahasan ................................................................................................... IV.2 BAB V KESIMPULAN .................................................................................................. V-1 DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................... v DAFTAR NOTASI ......................................................................................................... vi APPENDIKS .................................................................................................................. vii LAMPIRAN Laporan Sementara Fotokopi Literatur Lembar Revisi

ii

DAFTAR GAMBAR

Gambar II.1 Konsep Dua Fluida Sejajar ......................................................................... II-7 Gambar II.2 Viskometer Kapiler / Ostwald .................................................................... II-10 Gambar II.2 Viskometer Hoppler ................................................................................... II-11 Gambar II.2 Viskometer Cup dan Bob ........................................................................... II-12 Gambar II.2 Viskometer Cone dan Plate ........................................................................ II-13 Gambar II.2 Alat Ukur Massa Jenis ................................................................................ II-14 Gambar III.6 Gambar Alat Percobaan ............................................................................. III-5

iii

DAFTAR TABEL

Tabel IV.1.1 HasilPengamatan Pertama Kali Densitas Menetes ....................................... IV-1 Tabel IV.1.2 HasilDestilasi Uap Biji Wijen ..................................................................... IV-1

iv

BAB I PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang Dalam kehidupan sehari-hari kita sering menggunakan bahan atau senyawa yang merupakan hasil pemisahan senyawa dari suatu bahan. Namun, untuk memisahkan senyawa tertentu dari suatu bahan diperlukan teknik pemisahan yang sesuai. Seperti halnya jika kita ingin mendapatkan garam dari air laut, maka teknik pemisahan yang sesuai adalah kristalisasi, juga saat kita hendak memisahkan antara air dan pasir diperlukan teknik pemisahan yang tepat pula yakni dengan cara filtrasi. Lantas teknik pemurnian apa yang bisa memisahkan minyak dari bahan organiknya. Destilasi, teknik pemisahan ini paling sesuai untuk melakukan hal tersebut. Karena teknik pemisahan ini didasarkan pada perbedaan titik didih antara senyawanya, maka untuk memperoleh minyak yang murni bukan hal yang mustahil. Destilasi yang umum dipakai untuk memperoleh minyak dari bahan organik salah satunya adalah destilasi uap. Destilasi uap memang efektif digunakan untuk memisahkan minyak dari bahan organik seperti kulit jeruk, cengkeh, biji kacang tanah, dan juga kacang tanah. Dari semua itu akan dihasilkan minyak atsiri. Meskipun kacang tanah kurang diketahui mengandung minyak, namun kandungan minyak dalam kacang tanah tidak jauh beda dengan biji kacang tanah ataupun cengkeh. Tentunya jika menggunakan metode dan perlakuan yang tepat. Bukan tidak mungkin jika kacang tanah yang selama ini hanya digunakan sebagai bahan masakan juga bisa digunakan sebagai sumber minyak dengan menggunakan metode destilasi uap. Metode destilasi uap sangat bermanfaat untuk bisa memanfaatkan semaksimal mungkin bahan-bahan organik yang ada di alam ini untuk mengambil unsur-unsur yang terkandung di dalamnya. Aplikasi destilasi uap dalam dunia industri yaitu pada proses pembuatan minyak atsiri atau minyak nabati. Oleh karenanya percobaan ini penting dilakukan sebagai aplikasi teori destilasi uap yang telah kita pelajari.

I.2 Rumusan Masalah 1. Bagaimana pengaruh uap terhadap titik didih dalam percobaan destilasi uap dengan bahan serbuk kacang tanah?

2. Bagaimana cara menghitung dan mengetahui densitas minyak kacang tanah sebagai hasil dari destilasi uap serbuk kacang tanah?

I.3 Tujuan Percobaan 1. Mempelajari dan mengetahui pengaruh uap terhadap titik didih dalam percobaan destilasi uap dengan bahan serbuk kacang tanah. 2. Menghitung dan mengetahui densitas minyak kacang tanah sebagai hasil dari destilasi uap serbuk kacang tanah.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


II.1 Dasar Teori Pengertian Pemurnian Dalam banyak percobaan, faktor yang membatasi keakuratan hasil adalah kemurnian bahan yang digunakan daripada penyempurnaan dari pengukuran. Misalnya, ada yang diperoleh dengan menentukan indeks bias cairan untuk lima tempat desimal jika mengandung pengotor dalam jumlah yang cukup untuk mengubah indeks bias di tempat desimal ketiga. Kebutuhan bahan kimia dari kedua kemurnian tinggi dan kemurnian didirikan besar, dan meluas ke semua cabang ilmu. Biro Nasional standar AS telah aktif di bidang ini dan sekarang memasok beberapa bahan kemurnian tinggi dan menyediakan layanan lainnya seperti standar kemurnian dan deskripsi metode pemurnian. Diharapkan bahwa layanan ini akan diperluas. Banyak perusahaan kimia menyediakan bahan kimia kemurnian ditentukan. Tingkat kemurnian tergantung pada material yang akan diselidiki, penggunaan yang harus terbuat dari itu dan sifat dari kotoran. Substansi kimia meliputi kelas-kelas yang berbeda yaitu: 1. Elemen, termasuk isotop yang dipilih, 2. Senyawa Organik, termasuk hidrokarbon dan turunannya seperti alkohol, 3. Materi non-organik, termasuk halida, oksida, asam, garam, 4. Kristal tunggal
(Daniels, 1949).

Ada banyak teknik untuk pemurnian, diantaranya adalah sebagai berikut: 1. Absorpsi proses pemisahan bahan dari suatu campuran gas dengan cara pengikatan bahan tersebut pada permukaan absorben cair yang diikuti dengan pelarutan. Kelarutan gas yang akan diserap dapat disebabkan hanya oleh gaya-gaya fisik (pada absorpsi fisik) atau selain gaya tersebut juga oleh ikatan kimia (pada absorpsi kimia)
(Setyowati, 2009).

2. Adsorpsi Suatu proses yang terjadi ketika suatu fluida, cairan maupun gas, terikat kepada suatu padatan atau cairan (zat penjerap, adsorben) dan akhirnya membentuk suatu lapisan tipis atau film (zat terjerap, adsorbat) pada permukaannya. Berbeda

II-1

II-2 Bab II Tinjauan Pustaka dengan absorpsi yang merupakan penyerapan fluida oleh fluida lainnya dengan membentuk suatu larutan (Wikipedia, 2013). 3. Kristalisasi Pemisahan dengan teknik kristalisasi didasari atas pelepasan pelarut dari zat terlarutnya dalam sebuah campuran homogeen atau larutan, sehingga terbentuk kristal dari zat terlarutnya. Proses ini adalah salah satu teknik pemisahan padat-cair yang sangat penting dalam industri, karena dapat menghasilkan kemurnian produk hingga 100% (Zulfikar, 2011). 4. Destilasi Destilasi adalah suatu metode pemisahan campuran yang didasarkan pada perbedaan tingkat volatilitas (kemudahan suatu zat untuk menguap) pada suhu dan tekanan tertentu. Destilasi merupakan proses fisika dan tidak terjadi adanya reaksi kimia selama proses berlangsung (Devi, 2013) 5. Elektrolisis Elektrolisis merupakan proses kimia yang mengubah energi listrik menjadi energi kimia. Komponen yang terpenting dari proses elektrolisis ini adalah elektrode dan larutan elektrolit (Wikipedia, 2013). 6. Elektroforesis Elektroforesis adalah teknik pemisahan komponen atau molekul bermuatan berdasarkan perbedaan tingkat migrasinya. Prinsip kerja dari elektroforesis adalah adanya pergerakan komponen bermuatan positif (+) pada kutub negatif (-) serta komponen bermuatan negatif (-) pada kutub positif (+). Pegerakan yang terjadi disebut "elektrokinetik". Hasil yang didapatkan dari elektroforesis adalah

elektroforegram yang memberikan informasi mengenai seberapa cepat perpindahan komponen (tm) atau biasa disebut kecepatan migrasi (Aditama, 2011). 7. Ekstraksi Ekstraksi adalah proses penarikan suatu zat dengan pelarut. Ekstraksi menyangkut distribusi suatu zat terlarut (solute) diantara dua fasa cair yang tidak saling bercampur. Teknik ekstraksi sangat berguna untuk pemisahan secara cepat dan bersih, baik untuk zat organik atau anorganik, untuk analisis makro maupun mikro
(Kurniawati, 2011).

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-IT

II-3 Bab II Tinjauan Pustaka 8. Destilasi fraksional Merupakan suatu teknik pemisahan untuk larutan yang mempunyai perbedaan titik didih yang tidak terlalu jauh yaitu sekitar 30oC atau lebih. Dalam destilasi fraksional atau destilasi bertingkat proses pemisahan parsial diulang berkali-kali dimana setiap kali terjadi pemisahan lebih lanjut. Hal ini berarti proses pengayaan dari uap yang lebih volatil juga terjadi berkali-kali sepanjang proses destilasi fraksional itu berlangsung (Ema,2013). 9. Kromatografi gas liquid Kromatografi gas-cair (GLC), atau hanya kromatografi gas (GC), adalah jenis yang umum digunakan dalam analisis kromatografi kimia untuk memisahkan dan menganalisis senyawa yang dapat menguap tanpa dekomposisi. Khas penggunaan GC termasuk pengujian kemurnian zat tertentu, atau memisahkan komponen yang berbeda dari campuran (jumlah relatif komponen tersebut juga dapat ditentukan). Dalam beberapa situasi, GC dapat membantu dalam mengidentifikasi suatu senyawa. Dalam persiapan kromatografi, GC dapat digunakan untuk mempersiapkan senyawa murni dari campuran (Edrushimawan, 2010). 10. Zona pelelehan Persyaratan untuk kemurnian yang sangat tinggi padatan yang digunakan dalam transitors dan instrumen elektronik serupa telah menyebabkan kesempurnaan pemurnian dengan zona leleh. Sebuah tabung panjang padat beku mencair pada salah satu ujungnya dengan letak yang sempit. Pemanasan kumparan bergerak perlahan di sepanjang tabung, dan zona lelehan yang berisi kotoran juga bergerak sepanjang tabung, mengumpulkan kotoran lebih juga bergerak bersama, mengumpulkan kotoran lebih sebagai kelanjutannya. Dengan cara ini kotoran berpindah ke salah satu ujung. Proses ini diulang beberapa kali (Daniels, 1949). Pengertian Destilasi Destilasi adalah suatu teknik yang digunakan untuk memisahkan dan memurnikan cairan. Destilasi terdiri dari pmanasan cairan sampai pada titik didihnya, penghantaran uap pada alat pendingin dimana terjadi kondensasi dan mengambil zat yang telah terkondensasi (Harold, 1999). Proses pemisahan yang dilakukan adalah bahan campuran dipanaskan pada suhu diantara titik didih bahan yang diinginkan. Pelarut bahan yang diinginkan akan menguap, Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-IT

II-4 Bab II Tinjauan Pustaka uap dilewatkan pada tabung pengembun (kondensor). Uap yang mencair ditampung dalam wadah. Bahan hasil pada proses ini disebut destilat, sedangkan sisanya disebut residu (Murni, 2012). Prinsip dari destilasi adalah perbedaan titik didih dari zat zat cair dalam campuran zat cair tersebut sehingga zat (senyawa) yang memiliki titik didih terendah akan menguap lebih dahulu, kemudian apabila didinginkan akan mengembun dan menetes sebagai zat murni (destilat). Destilasi uap adalah istilah yang secara umum digunakan untuk destilasi campuran air dengan senyawa yang tidak larut dalam air, dengan cara mengalirkan uap air ke dalam campuran sehingga bagian yang dapat menguap berubah menjadi uap pada temperatur yang lebih rendah dari pada dengan pemanasan langsung. Untuk destilasi uap, labu yang berisi senyawa yang akan dimurnikan dihubungkan dengan labu pembangkit uap (Agustina, 2012). Ada empat macam variabel dalam destilasi uap yaitu: tekanan, temperatur, konsentrasi komponen A pada fasa cair, dan konsentrasi komponen A pada fasa gas / uap (konsentrasi komponen B sama dengan 1 dikurangi konsentrasi komponen A). Jika telah ditetapkan temperatur, hanya ada satu variabel saja yang dapat diubah secara bebas sedangkan temperatur dan konsentrasi fasa uap didapatkan sebagai hasil perhitungan sesuai sifat-sifat fisik pada tahap kesetimbangan (Modul Destilasi Teknik Kimia ITB, 2009) . Destilasi adalah pemisahan komponen-komponen di dalam suatu campuran, membuat suatu kenyataan bahwa beberapa komponen lebih cepat menguap daripada yang lain. Jika uap terbentuk dari suatu campuran, maka uap ini mengandung komponen asli campuran, akan tetapi dalam proporsi yang ditentukan oleh daya menguap komponen tersebut. Uap mengandung komponen tertentu yang lebih banyak, yaitu yang mudah menguap (volatile), kemudian terjadi penguapan. Pada destilasi berfraksi, uap dimampatkan dan kemudian diuapkan kembali sehingga pemisahan lebih lanjut terjadi. Untuk mendapatkan komponen yang murni dengan cara ini, kadangkadang,tidak mungkin (sukar) terjadi. Namun, derajat pemisahan dapat dengan mudah dicapai apabila penguapan terjadi sangat berbeda.Pada kenyataannya, zat-zat cair memiliki tekanan uap yang berbeda-beda pada temperatur tertentu. Pada suatu campuran zat cair yang bersifat mudah menguap (volatile), maka cairan yang tersisa dalam boiler akan lebih sedikit. Sebaliknya, jika komponen yang bersifat sukar menguap (non-volatil), maka cairan yang tersisa dalam boiler akan lebih banyak. Pada bagian-bagian terdahulu dijelaskan bahwa sifat larutan dari zat terlarut bukan atsiri dalam pelarut cair (Anonym, 2012). Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-IT

II-5 Bab II Tinjauan Pustaka

Gambar II.1 Perangkat Destilasi Sederhana Metode ini merupakan termasuk unit operasi kimia jenis perpindahan massa. Penerapan proses ini didasarkan pada teori bahwa pada suatu larutan, masing-masing komponen akan menguap pada titik didihnya. Model ideal destilasi didasarkan pada hukum Raoult dan hukum Dalton. Dimana dalam hukum Raoult dikatakan bahwa tekanan uap parsial pada segala jenis komponen yang mudah menguap dalam sebuah larutan adalah sama dengan tekanan uap pada komponen yang murni dikalikan dengan fraksi mol pada larutan tersebut. Sedangkan uap jenuh dari cairan yang sama sekali tidak bercampur akan mengikuti hukum Dalton mengenai tekanan parsial, yang mengatakan bahwa pada suhu konstan tekanan total yang diberikan oleh campuran gas dalam volume tertentu adalah sama dengan jumlah dari tekanan individu dari masing-masing gas akan berusaha jika terisi volume total yang sama (Lando, 1944). Tekanan uap parsial adalah tekanan uap cairan murni pada suhu tersebut. Jika PA dan PB adalah tekanan uap cairan A dan cairan B pada titik didih campuran, tekanan jumlah PT adalah PT = PA + PB Dan susunan uapnya adalah :` nA/nB = PA + PB
(Gucker and Meldrum, 1950)

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-IT

II-6 Bab II Tinjauan Pustaka dimana : nA = Jumlah mol senyawa A nB = Senyawa B pada volume tertentu pada fase uap Ketika fraksionalisasi terjadi pada campuran yang tidak saling larut ( imisible), hal ini sering disebut condistillation. Ketika salah satu zat tersebut berupa air, maka proses ini sering disebut steam distillation (penyulingan uap). Untuk kondisi di mana suatu bahan tidak saling larut, tekanan total dapat dicari dengan hukum Dalton, yaitu: PT = P10 + P2 0 Dimana : P = Tekanan total PoA = Tekanan air PoB = Uap dari sampel PoA dan PoB = Berkoresponding terhadap temperatur
(Milliard, 1936)

Setiap suhu yang mendidih selama campuran dilambangkan dengan T (tekanan uap parsial dari dua konstituen P0a dan P0b sesuai dengan suhu tertentu). Jika kita membiarkan Na dan Nb menjadi fraksi mol dari kedua konstituen dalam uap maka : P0a = Na P dan P0b = Nb P
(Gucker and Meldrum, 1950)

Perbandingan tekanan di temperatur T konstan tentunya memiliki perbandingan mol yang konstan juga. 0 = = . 0 = = .
(Gucker and Meldrum, 1950)

Karena, Na = . dan Nb = .
(Gucker and Meldrum, 1950)

Di mana na dan nb adalah jumlah mol volume A dan B. Maka, 0 = 0


(Gucker and Meldrum, 1950)

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-IT

II-7 Bab II Tinjauan Pustaka Karenanya rasio tekanan dan rasio tekanan parsial pada T adalah konstan, na / nb juga harus konstan. Komposisi uap setiap saat konstan sepanjang kedua cairan tersebut ada. Karena, na = dan nb = Sehingga,
0 0

dimana Wa adalah massa minyak dan Wb adalah massa air.


. .

(Gucker and Meldrum, 1950)

Sehingga kita dapat mencari Berat Molekul minyak dari rumus: . 0 = . 0


(Miliard, 1936)

Fraksi mol tidak dimasukkan persamaan karena cairan yang teruap tidak saling mempengaruhi. Seringkali dalam penyulingan dibuat laju alir steam dibuat berlebih agar produk yang dihasilkan lebih besar karena dengan laju alir steam besar diharapkan proses terekstraknya minyak oleh steam semakin besar (Keenan, 1992). Destilasi dilaksanakan dalam praktik menurut salah satu dari dua metode utama. Metode pertama, didasarkan atas pembuatan uap dengan mendidihkan campuran zat cair yang akan dipisahkan dan mengembunkan (kondensasi) uap tanpa ada zat cair yang akan kembali dalam bejana didih, sehingga tidak terbentuk refluks. Metode kedua, didasarkan atas pengembalian sebagian dari kondensat ke bejana didih dalam suatu kondisi tertentu sehingga zat cair yang akan dikembalikan ini mengalami kontak akrab dengan uap yang mengalir ke atas menuju kondensator. Masing-masing metode ini dapat dilaksanakan dalam proses kontinu (ketersinambungan) maupun dalam proses batch (tumpah). Prosesproses kontinu keadaan tetap meliputi penguapan parsial satu tahap tanpa refluks (flash distillation/destilasi kilat) dan destilasi kontinu dengan refluks (reftifikasi). Destilasi tumpah yang merupakan proses tak-tetap, penggunaannya tidak sejamak destilasi kontinu dan perhitungannya lebih rumit (Keenan, 1992). Bila suatu campuran dua cairan yang dapat bercampur dididihkan, uap yang lepas dari dalam cairan biasanya mempunyai susunan yang lebih daripada susunan cairan yang mendidih. Perilaku yang lazim adalah bahwa uap lebih kaya dengan fikomponen yang lebih volatil. Dengan mendidihkan sebagian dari cairan itu dan mengembunkan uapnya, Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-IT

II-8 Bab II Tinjauan Pustaka campuran itu dapat dipisahkan menjadi dua bagian. Uap yang terembunkan disebut distilat (sulingan). Cairan yang tertinggal disebut residu dan lebih kaya akan komponen yang sukar menguap (Keenan, 1992). Kurva Kesetimbangan Salah satu cara untuk membuat kurva kesetimbangan yaitu dengan menggunakan Hukum Roult. Berdasarkan Hukum Roult untuk larutan ideal dan biner. PA = X1.P0A Dimana : PA = Tekanan Parsial Komponen A dalam uap (atm) X1 = Mol fraksi Komponen A dalam liquid P0A = Tekanan Uap murni komponen A pada suhu yang sama (atm) (Fitrah, 2012)

Larutan Ideal dan non Ideal Gas ideal tidak memiliki gaya intermolekul dalam gas tersebut. Larutan ideal berarti semua gaya intermolekul baik gaya intermolekul pada molekul - molekul sejenis (misal pelarut- pelarut) atau pada molekul yang tidak sejenis (misal pelarut-zat terlarut) adalah sama (Fitrah, 2012). Salah satu sifat larutan yang penting adalah tekanan uap suatu komponen yang terdapat dalam larutan tersebut pada permukaan larutan. Mengetahui besarnya kecenderungan suatu komponen untuk menguap yang berarti keluar dari larutan dapat diduga gayagaya intermolekul apa yang bekerja di dalam larutan. Mempelajari kecenderungan untuk menguap atau tekanan uap parsial sebagai fungsi dari suhu dan konsentrasi (Bird, 1993:179). Syarat dari larutan ideal adalah sebagai berikut : 1. Homogen pada seluruh sistem mulai dari mol fraksi 0 - 1. 2. Tidak ada entalpi pencampuran pada waktu komponen-komponen dicampur membentuk larutan ( H pencampuran = 0 ). 3. Tidak ada beda volume pencampuran, artinya volume larutan sama dengan jumlah komponen yang dicampurkan ( V pencampuran = 0 ). 4. Memenuhi Hukum Roult

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-IT

II-9 Bab II Tinjauan Pustaka Pada kenyataannya tidak ada larutan yang benar-benar ideal dan campuran yang sebenar-benarnya mendekati ideal. Larutan non ideal dibagi dua golongan, yaitu: 1. Larutan non ideal deviasi positif yang mempunyai volume ekspansi, dimana akan menghasilkan titik didih maksimum pada sistem campuran itu. Contoh : sistem aseton-karbon disulfide dan sistem HClair. 2. Larutan non ideal deviasi negatif yang mempunyai volume kontraksi, dimana akan menghasilkan titik didih minimum pada sistem campuran itu. Contoh : sistem benzene-etanol dan asetonkloroform (Tim Penyusun, 2011:5)

Azeotrop Azeotrop (constant boiling mixtures) adalah campuran dengan komposisi yang konstan pada tekanan tertentu. Jika tekanan total diubah, baik titik didih maupun komposisi azeotrop juga akan berubah. Azeotrop bukan merupakan suatu senyawa pasti yang komposisinya konstan pada seluruh range temperatur dan tekanan, tetapi merupakan suatu campuran yang dihasilkan dari interaksi gaya intermolekuler dalam larutan. Kondisi ini terjadi karena ketika azeotrop di didihkan, uap yang dihasilkan juga memiliki perbandingan konsentrasi yang sama dengan larutannya semula akibat ikatan antar molekul pada kedua larutannya (Maron, 1974).

Diagram Titik Didih Destilasi pada Larutan Biner Pada destiasi terdapat perbedaan titik didih pada larutan yang membuat perbedaan pada hasil yang dicapai ketika fasa cair dan gas (uap). Perbedaan ini secara umum diklasifikasikan menjadi 3 tipe yaitu: 1. Sistem Tipe I Jika kita memanaskan larutan dengan komposisi a, dan tidak mendidih sampai suhu Ta tercapai. Pada suhu ini uap yang datang dari dari a akan memiliki komposisi a'. Karena a' lebih banyak daripada B, sedangkan komposisi residu harus menjadi banyak dalam A. Komposisi baru residu, b, tidak bisa memanaskan namun hingga sampai suhu Tb tercapai, yang lebih tinggi dari Ta. Pada gilirannya uap datang dari dari B akan memiliki komposisi b', dan sekali lagi harus lebih banyak pada B. Akibatnya komposisi residu akan diperkaya dalam A, dan suhu harus naik sebelum residu akan mendidih (Lando, 1944). Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-IT

II-10 Bab II Tinjauan Pustaka

Gambar II.2 Sistem Pada Tipe I 2. Sistem Tipe II Jika larutan memiliki komposisi antara A dan C, seperti pada proses destilasi, suhu uap yang ada pada saat mendidih akan lebih tinggi daripada larutan murni a. Jika destilasi dilanjutkan, terdapat pendapat yang sama seperti yang digunakan untuk larutan pada tipe I yang menunjukkan bahwa a pada akhirnya residu murni dari A, yang mendidih pada suhu Ta. Di sisi lain, jika uap dari larutan murni, a', dikondensasikan dan diredestilasi berulang kali, uap dengan komposisi C akhirnya akan diperoleh. Uap tersebut terkondensasi dan ketika didestilasi lagi akan menghasilkan komposisi uap sebagai larutan dan karenanya tidak ada pemisahan lebih lanjut yang mungkin menggunakan destilasi. Akibatnya, setiap campuran yang memiliki komposisi antara A dan C dapat dipisahkan dengan destilasi fraksional hanya menjadi residu murni A dan destilat akhir komposisi C yang tidak murni dapat dikembalikan. Di sisi lain, jika komposisi larutan antara C dan B adalah didestilasi, misalnya b, uap yang datang, b ', akan lebih banyak di A daripada di larutan murni dan karenanya pada destilasi berulang residu akan cenderung ke arah larutan murni B, sedangkan destilat akan cenderung ke arah C. Larutan tersebut pada destilasi kompleks akan menghasilkan larutan murni B di residu dan mendidih konstan pada campuran C dalam destilat. Dengan tidak ada A yang dapat dikembalikan dengan destilasi (Lando, 1944). Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-IT

II-11 Bab II Tinjauan Pustaka

Gambar II.3 Sistem pada Tipe II 3. Sistem Tipe III Akan dianalogiskan dengan solusi dari tipe II, dengan pengecualian bahwa residu cenderung ke arah campuran yang mendidih maksimum, sedangkan sulingan cenderung ke arah komponen yang murni. Jika campuran mulai memiliki komposisi antara A dan D, seperti a, uap yang diperoleh pada distilasi, a', akan lebih banyak di A daripada larutan itu sendiri. Oleh karena itu komposisi residu akan bergeser ke arah D dan akhirnya akan mencapai itu. Di sisi lain, akhirnya akan menghasilkan pada destilat A yang murni. Campuran antara D dan B. seperti b, namun akan menghasilkan pada destilasi uap komposisi b ' lebih banyak di B daripada di larutan. Oleh karena itu, sekali lagi lagi residu akan bergeser ke arah D, sementara pada redistillation dari campuran sebagai b akhirnya akan menghasilkan residu komposisi D dan distilat murni B. Oleh karena itu, bahwa setiap sistem biner jenis ini dapat dipisahkan pada distilasi fraksional lengkap menjadi residu komposisi D, konstanta campuran mendidih maksimum, dan destilat baik murni A atau B murni, tergantung pada apakah komposisi awal adalah antara A dan D atau D dan B. tetapi campuran komposisi D tidak dapat dipisahkan lebih lanjut dengan distilasi (Lando, 1944).

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-IT

II-12 Bab II Tinjauan Pustaka

Gambar II.4 Sistem pada Tipe III

Macam-Macam Destilasi Macam-Macam Destilasi adalah Sebagai Berikut: 1. Destilasi sederhana Destilasi sederhana atau destilasi biasa adalah teknik pemisahan kimia untuk memisahkan dua atau lebih komponen yang memiliki perbedaan titik didih yang jauh. Suatu campuran dapat dipisahkan dengan destilasi biasa ini untuk memperoleh senyawa murninya. Senyawasenyawa yang terdapat dalam campuran akan menguap pada saat mencapai titik didih masing masing (Etrinaldi, 2012 ). 2. Destilasi bertingkat (fraksionasi) Destilasi bertingkat adalah proses pemisahan destilasi ke dalam bagian-bagian dengan titik didih makin lama makin tinggi yang selanjutnya pemisahan bagianbagian ini dimaksudkan untuk destilasi ulang. Destilasi bertingkat merupakan proses pemurnian zat/senyawa cair dimana zat pencampurnya berupa senyawa cair yang titik didihnya rendah dan tidak berbeda jauh dengan titik didih senyawa yang akan dimurnikan. Dengan perkataan lain, destilasi ini bertujuan untuk memisahkan senyawa-senyawa dari suatu campuran yang komponen-komponennya memiliki perbedaan titik didih relatif kecil. Destilasi ini digunakan untuk memisahkan Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-IT

II-13 Bab II Tinjauan Pustaka campuran aseton-metanol, karbon tetra klorida-toluen, dll. Pada proses destilasi bertingkat digunakan kolom fraksinasi yang dipasang pada labu destilasi (Tya, 2012). 3. Destilasi azeotrop Berikut keuntungan diambil dari pembentukan campuran azeotropik melibatkan pengotor untuk memfasilitasi pemurnian dengan destilasi fraksional. Dalam produksi alkohol absolut komersial, benzena ditambahkan ke-95 persen untuk azeotrop etanol dan air hasil destilasi biasa. Sebuah azeotrop terner air, etanol dan benzene kemudian dapat keluar difraksinasi untuk menghilangkan benzena dalam azeotrop biner dengan etanol dan etanol meninggalkan dasarnya anhidrat terkontaminasi dengan jejak benzena (Daniels, 1949). 4. Destilasi vakum (destilasi tekanan rendah) Destilasi ini digunakan untuk zat yang tak tahan suhu tinggi atau bisa rusak pada pemansan yang tinggi. Sehingga dengan menurunan tekanan maka titik didih juga akan menurun, maka destilasi yang tadinya harus dilakukan pada suhu tinggi tetap dapat dilakukan pada suhu rendah dengan menurunkan tekanan. Destilasi ini menggunakan tekanan operasinya 0,4 atm (300 mmHg absolut). Proses distillasi dengan tekanan dibawah tekanan atmosfer (Akbar, 2012). 5. Refluks/ destrusi Refluks/destruksi ini bisa dimasukkan dalam macam-macam destilasi walau pada prinsipnya agak berkelainan. Refluks dilakukan untuk mempercepat reaksi dengan jalan pemanasan tetapi tidak akan mengurangi jumlah zat yang ada. Dimana pada umumnya reaksi- reaksi senyawa organik adalah lambat maka campuran reaksi perlu dipanaskan tetapi biasanya pemanasan akan menyebabkan penguapan baik pereaksi maupun hasil reaksi. Karena itu agar campuran tersebut reaksinya dapat cepat, dengan jalan pemanasan tetap jumlahnya tetap reaksinya dilakukan secara refluks. Fungsi refluks, adalah memperbesar L/V di enriching section, sehingga mengurangi jumlah equibrium stage yang diperlukan untuk product quality yang ditentukan, atau, dengan jumlah stage yang sama, akan menghasilkan product quality yang lebih baik dengan menggandakan kontak kembali antara cairan dan uap agar panas yang digunakan efisien (Putri, 2012). 6. Destilasi uap Destilasi uap adalah istilah yang secara umum digunakan untuk destilasi campuran air dengan senyawa yang tidak larut dalam air, dengan cara mengalirkan Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-IT

II-14 Bab II Tinjauan Pustaka uap air ke dalam campuran sehingga bagian yang dapat menguap berubah menjadi uap pada temperatur yang lebih rendah dari pada dengan pemanasan langsung. Untuk destilasi uap, labu yang berisi senyawa yang akan dimurnikan dihubungkan dengan labu pembangkit uap . Uap air yang dialirkan ke dalam labu yang berisi senyawa yang akan dimurnikan, dimaksudkan untuk menurunkan titik didih senyawa tersebut, karena titik didih suatu campuran lebih rendah dari pada titik didih

komponenkomponennya. Destilasi uap juga merupakan cara untuk mengisolasi dan memurnikan senyawa. Cara destilasi uap dapat digunakan untuk memisahkan: 1. Senyawa yang mudah menguap atau senyawa yang tidak dikehendaki. 2. Campuran air yang mengandung garam-garam anorganik terlarut. 3. Senyawa yang secara tidak langsung menguap dalam uap air misalnya orto nitrofenol dan para nitrofenol 4. Hasil samping tertentu yang teruapkan oleh pengaruh uap air. Dalam destilasi uap, uap yang keluar setelah kontak dengan bahan yang didestilasi merupakan campuran uap dari masing-masing komponen sebanding dengan volumenya. Bila komponen A dan B membentuk suatu campuran yang tidak bercampur maka tekanan uap totalnya sama dengan penjumlahan tekanan uapnya masing-masing. Komposisi uapnya akan berbanding lurus dengan tekanan uapnya masing-masing. Destilasi uap umumnya digunakan untuk memurnikan senyawa organik yang terdestilasi uap (volatile), tidak tercampurkan dengan air, mempunyai tekanan uap yang tinggi pada 1000C dan mengandung pengotor yang tidak atsiri (nonvolatile). Destilasi uap dapat dipertimbangkan untuk menyari serbuk simplisia yang mengandung komponen yang mempunyai titik didih tinggi pada tekanan udara normal. Pada pemanasan biasa kemungkinan akan terjadi kerusakan zat aktifnya. Untuk mencegah hal tersebut maka pemurnian dilakukan dengan destilasi uap. Dengan adanya uap air yang masuk, maka tekanan kesetimbangan uap zat kandungan kan diturunkan menjadi sama dengan tekanan bagian di dalam suatu sistem, sehingga produk akan terdestilasi dan terbawa oleh uap air yang mengalir. Destilasi uap juga dapat dikatakan suatu proses pemindahan massa kesuatu media massa yang bergerak. Uap jenuh akan membasahi permukaan bahan, melunakkan jaringan dan menembus kedalam melalui dinding sel, dan zat aktif akan pindah ke rongga uap air yang aktif dan selanjutnya akan pindah ke rongga uap yang bergerak melalui antar fasa. Proses ini disebut hidrodifusi (Sinaga, 2010). Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-IT

II-15 Bab II Tinjauan Pustaka Aplikasi Prinsip Destilasi Sebagai contoh, proses penyulingan dari larutan garam yang dilakukan di laboratorium. Pada proses ini larutan garam (NaCl) dimasukkan pada labu destilat yang sudah dirangkai dengan alat destilasi lainnya, yang dimana pada bagian atas dari labu tersebut dipasang alat pengukur suhu atau thermometer (Rahayu, 2009). Larutan garam (NaCl) di dalam labu dipanaskan dengan menggunakan pembakar Bunsen. Setelah beberapa saat, larutan garam di dalam labu yang dipanasi akan mendidih dan sebagian akan menguap. Uap yang dihasilkan dari pemanasan larutan garam (NaCl) dilewatkan kondensor, dan akan terkondensasi yang ditampung pada erlemeyer. Cairan pada erlemeyer merupakan destilat sebagai air murni. Harus dipastikan air pendingin pada kondensor dialirkan terlebih dahulu sebelum proses kondensasi. Dengan tujuan untuk menghindari alat pecah akibat panas dari uap yang mengalir pada kondensor (Rahayu,
2009).

Pada operasi destilasi, terjadinya pemisahan didasarkan pada gejala bahwa bila campuran cair ada dalam keadaan setimbang dengan uapnya, komposisi uap dan cairan berbeda. Uap akan mengandung lebih banyak komponen yang lebih mudah menguap, sedangkan cairan akan mengandung lebih sedikit komponen yang mudah menguap. Bila uap dipisahkan dari cairan, maka uap tersebut dikondensasikan (Rahayu, 2009). Metode ini merupakan termasuk unit operasi kimia jenis perpindahan massa. Penerapan proses ini didasarkan pada teori bahwa pada suatu larutan, masing-masing komponen akan menguap pada titik didihnya. Model ideal destilasi didasarkan pada Hukum Raoult dan Hukum Dalton (Rahayu, 2009). Umumnya proses destilasi dalam skala industri dilakukan dalam menara, oleh karena itu unit proses dari destilasi ini sering disebut sebagai menara destilasi (MD). MD biasanya berukuran 2-5 meter dalam diameter dan tinggi berkisar antara 6-15 meter. Masukan dari MD biasanya berupa cair jenuh (cairan yang dengan berkurang tekanan sedikit saja sudah akan terbentuk uap) dan memiliki dua arus keluaran, arus yang diatas adalah arus yang lebih volatil (lebih ringan/mudah menguap) dan arus bawah yang terdiri dari komponen berat (Skysang, 2012).

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-IT

II-16 Bab II Tinjauan Pustaka Minyak Atsiri Minyak atsiri adalah zat berbau yang terkandung dalam tanaman. Minyak ini disebut juga minyak menguap, minyak eteris, minyak esensial karena pada suhu kamar mudah menguap. Istilah esensial dipakai karena minyak atsiri mewakili bau dari tanaman asalnya. Dalam keadaan segar dan murni, minyak atsiri umumnya tidak berwarna. Namun, pada penyimpanan lama minyak atsiri dapat teroksidasi. Untuk mencegahnya, minyak atsiri harus disimpan dalam bejana gelas yang berwarna gelap, diisi penuh, ditutup rapat, serta disimpan di tempat yang kering dan sejuk (Gunawan & Mulyani, 2004). 1. Lokalisasi minyak atsiri Minyak atsiri terkandung dalam berbagai organ, seperti didalam rambut kelenjar (pada famili Labiatae), di dalam sel-sel parenkim (misalnya famili Piperaceae), di dalam rongga-rongga skizogen dan lisigen (pada famili Pinaceae dan Rutaceae). Minyak atsiri dapat terbentuk secara langsung oleh protoplasma akibat adanya peruraian lapisan resin dari dinding sel atau oleh hidrolisis dari glikosida tertentu (Gunawan & Mulyani, 2004). 2. Komposisi kimia minyak atsiri Pada umumnya perbedaan komposisi minyak atsiri disebabkan perbedaan jenis tanaman penghasil, kondisi iklim, tanah tempat tumbuh, umur panenan, metode ekstraksi yang digunakan dan cara penyimpanan minyak. Minyak atsiri biasanya terdiri dari berbagai campuran persenyawaan kimia yang terbentuk dari unsur Karbon (C), Hidrogen (H), dan oksigen (O). Pada umumnya komponen kimia minyak atsiri dibagi menjadi dua golongan yaitu: a. Golongan hidrokarbon Persenyawaan yang termasuk golongan ini terbentuk dari unsur Karbon (C) dan Hidrogen (H). Jenis hidrokarbon yang terdapat dalam minyak atsiri sebagian besar terdiri dari monoterpen (2 unit isopren), sesquiterpen (3 unit isopren), diterpen (4 unit isopren) dan politerpen (Ketaren, 1985). b. Golongan hidrokarbon teroksigenasi Komponen kimia dari golongan persenyawaan ini terbentuk dari unsure Karbon (C), hidrogen (H) dan Oksigen (O). Persenyawaan yang termasuk dalam golongan ini adalah persenyawaan alcohol, aldehid, keton, ester, eter, dan fenol. Ikatan karbon yang terdapat dalam molekulnya dapat terdiri dari ikatan tunggal,ikatan rangkap dua, dan ikatan rangkap tiga. Terpen mengandung ikatan Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-IT

II-17 Bab II Tinjauan Pustaka tunggal dan ikatan rangkap dua. Senyawa terpen memiliki aroma kurang wangi, sukar larut dalam alkohol encer dan jika disimpan dalam waktu lama akan membentuk resin. Golongan hidrokarbon teroksigenasi merupakan senyawa yang penting dalam minyak atsiri karena umumnya aroma yang lebih wangi. Fraksi terpen perlu dipisahkan untuk tujuan tertentu, misalnya untuk pembuatan parfum, sehingga didapatkan minyak atsiri yang bebas terpen (Ketaren, 1985). 3. Penggunaan dan Aktivitas Biologi Minyak Atsiri Pada tanaman, minyak atsiri mempunyai tiga fungsi yaitu: membantu proses penyerbukan dan menarik beberapa jenis serangga atau hewan, mencegah kerusakan tanaman oleh serangga atau hewan, dan sebagai cadangan makanan bagi tanaman
(Sudaryani & Sugiharti, 1998).

Minyak atsiri digunakan sebagai bahan baku dalam berbagai industri, misalnya industri parfum, kosmetika, farmasi, bahan penyedap ( flavoring agent) dalam industri makanan dan minuman (Ketaren, 1985). 4. Cara isolasi minyak atsiri Isolasi minyak atsiri dapat dilakukan dengan beberapa cara yaitu: a. penyulingan (distillation) b. pengepresan (pressing) c. ekstraksi dengan pelarut menguap (solvent extraction) d. ekstraksi dengan lemak
(USU, 2013).

Wijen Wijen (Sesamum indicum L. syn. Sesamum orientalis L.) adalah semak semusim yang termasuk dalam famili Pedaliaceae. Tanaman ini dibudidayakan sebagai sumber minyak nabati, yang dikenal sebagai minyak wijen, yang diperoleh dari ekstraksi bijinya. Afrika tropik diduga merupakan daerah asalnya, yang lalu tersebar ke timur hingga ke India dan Tiongkok. Di Afrika Barat ditemukan pula kerabatnya, S. Ratiatum Schumach dan S. alabum Thom., yang di sana dimanfaatkan daunnya sebagai lalapan. S. ratiatum juga mengandung minyak, tetapi mengandung rasa pahit karena tercampur dengan saponin yang juga beracun. Saat ini, wijen ditanam terutama di India, Tiongkok, Mesir, Turki, Sudan, serta Meksiko dan Venezuela (Wikipedia, 2013). 1. Morfologi Wijen Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-IT

II-18 Bab II Tinjauan Pustaka Akar tanaman ini bertipe akar tunggang dengan banyak akar cabang yang sering bersimbiosis dengan mikoriza VA (vesikular-arbuskular). Tinggi bervariasi dari 60 hingga 120cm, bahkan dapat mencapai 2-3m. Batangnya berkayu pada tanaman yang telah dewasa. Daun tunggal, berbentuk lidah memanjang.

Bunga tumbuh dari ketiak daun, biasanya tiga namun hanya satu yang biasanya berkembang baik. Bunga sempurna, kelopak bunga berwarna putih, kuning, merah muda, atau biru violet, tergantung varietas. Dari bunga tumbuh 4-5 kepala sari. Bakal buah terbagi dua ruang, yang lalu terbagi lagi menjadi dua, membentuk polong. Biji terbentuk di dalam ruang-ruang tersebut. Apabila buah masak dan mengering, biji mudah terlepas ke luar, yang menyebabkan penurunan hasil. Melalui pemuliaan, sifat ini telah diperbaiki, sehingga buah tidak mudah pecah ketika mengering. Banyaknya polong per tanaman, sebagai faktor penentu hasil yang penting, berkisar dari 40 hingga 400 per tanaman. Bijinya berbentuk seperti buah apokat, kecil, berwarna putih, kuning, coklat, merah muda, atau hitam. Bobot 1000 biji 2-6g. 2. Kandungan Wijen Biji wijen mengandung 50-53% minyak nabati, 20% protein, 7-8% serat kasar, 15% residu bebas nitrogen, dan 4,5-6,5% abu. Minyak biji wijen kaya akan asam lemak tak jenuh, khususnya asam oleat (C18:1) dan asam linoleat (C18:2, Omega-6), 8-10% asam lemak jenuh, dan sama sekali tidak mengandung asam linolenat. Minyak biji wijen juga kaya akan Vitamin E. Ampas biji wijen (setelah diekstrak minyaknya) menjadi sumber protein dalampakan ternak. 3. Kegunaan Wijen Wijen sudah sejak lama ditanam manusia untuk dimanfaatkan bijinya, bahkan termasuk tanaman minyak yang paling tua dikenal peradaban. Kegunaan utama adalah sebagai sumber minyak wijen. Bijinya yang berwarna putih digunakan sebagai penghias pada penganan, misalnya onde-onde, dengan menaburkannya di permukaan penganan tersebut. Biji wijen dapat dibuat pasta. Berbagai tradisi memasak yang memanfaatkan kedelai tersebar mulai dari kawasan Laut Tengah,

seperti Yunani dan Turki, hingga Jepang dan semenanjung Korea


(Wikipedia, 2013)

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-IT

II-19 Bab II Tinjauan Pustaka Minyak Wijen Minyak wijen adalah minyak nabati yang berasal dari ekstraksi biji wijen. Minyak wijen terdiri dari dua jenis, minyak dari biji wijen yang telah disangrai dan minyak dari biji wijen mentah. Dalam bahasa Tamil, minyak wijen disebut nalla ennai yang secara harfiah berarti minyak bagus. Dalam bahasa Telugu, minyak wijen disebut nuvvula noone (nuvvulu berarti wijen dan noone berarti minyak masak) atau manchi noone (manchi berarti bagus dan noone berarti minyak masak). Dalam bahasa Kannada, minyak wijen disebut yellenne (yellu berarti wijen). Di India Selatan dan Myanmar, minyak wijen dari dari biji wijen mentah dipakai sebagai minyak goreng. Minyak wijen dituangkan sebagai penyedap dalam masakan Korea, Cina, dan Taiwan. Sebagian besar masakan Korea memakai minyak wijen. Di Cina, Korea, dan Jepang, biji wijen disangrai lebih dulu sebelum diperas menjadi minyak. Hasilnya adalah minyak berwarna cokelat keemasan dan berbau harum. Minyak wijen dari India berwarna kuning keemasan. Minyak wijen berwarna bening didapat dari hasil ekstraksi biji wijen mentah dan aromanya kurang harum. Suhu sewaktu mematangkan biji wijen memengaruhi minyak yang dihasilkan. Minyak wijen untuk masakan Cina berwarna lebih gelap karena biji wijen disangrai dengan suhu di atas 200 . Minyak wijen mengandung vitamin E, vitamin A, vitamin B, kalsium, dan magnesium. Di India, minyak wijen dipakai sebagai minyak pijat dalam cara pengobatan Ayurveda. Minyak wijen dianggap sebagai salah satu media yang sempurna untuk memberikan sejumlah manfaat kesehatan dan kecantikan. Memijat wajah menggunakan minyak wijen akan membantu menghilangkan stres, serta menjadikan kulit tampak lebih muda dan sehat. Berikut adalah beberapa manfaat minyak wijen untuk kesehatan dan kecantikan kulit. Meski tak sepopuler minyak zaitun, minyak wijen juga dikenal sebagai minyak sehat. Di China dan Korea misalnya, masyarakat sudah akrab menggunakannya untuk mengolah makanan. Tujuan penggunaan itu tak lain untuk menciptakan cita rasa khas sekaligus pengobatan. Apa saja manfaatnya? a. Sehatkan Jantung Salah satu manfaat minyak wijen yakni menyehatkan jantung. Hal ini karena minyak tersebut bekerja melancarkan pembuluh darah dengan meminimalkan penyumbatan. Selain itu juga menurunkan tekanan darah dan kolesterol buruk, Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-IT

II-20 Bab II Tinjauan Pustaka melalui kandungan lemak tak jenuh ganda (sesamin dan sesamol) yang terdapat di dalamnya. b. Mencegah Kanker Karena mengandung antioksida yang mampu membuang radikal bebas dalam tubuh, minyak wijen mampu melindungi tubuh dari kanker dan penyakit-penyakit berbahaya lainnya. c. Atasi Hipertensi Dilansir boldsky, sebuah studi di Jepang menunjukkan bahwa diet kaya sesamin (phytoestrogen yang terkandung dalam minyak wijen) mampu mencegah terjadi hirpertensi. d. Kontrol Diabetes Minyak wijen kaya akan magnesium yang mampu melindungi tubuh Anda dari kekurangan insulin. e. Sehatkan Usus Beberapa jenis minyak yang digunakan untuk memasak cenderung meningkatkan jumlah lemak dalam tubuh karena sulit dicerna. Namun tidak demikian dengan minyak wijen yang mudah dicerna dan menyehatkan usus. Minyak ini juga kerap digunakan untuk mengatasi masalah pencernaan. f. Tingkatkan kekebalan Kandungan zync yang terdapat di dalam minyak wijen juga meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Selain itu juga menguatkan tulang dan gigi g. Anti-oksidan Minyak wijen memiliki sifat anti-oksidan untuk menetralisir radikal bebas yang menyebabkan kulit tampak lebih tua. Minyak wijen dengan mudah menembus kulit dan memberikan makanan bagi sel. Ahli ayurveda merekomendasikan untuk mendapatkan manfaat antioksidan secara maksimal, hanya gunakan minyak wijen organik dan panaskan hingga 100 derajat Celsius kemudian biarkan dingin sebelum digunakan. h. Anti-bakteri Minyak wijen mampu menghancurkan patogen kulit. Mengoleskan minyak wijen pada kulit dapat membantu mencegah jerawat, ruam, dan gangguan kulit lainnya.

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-IT

II-21 Bab II Tinjauan Pustaka i. Efek Menenangkan Kerutan akan lebih mudah muncul ketika kita mengalami stres. Memijat wajah akan membantu meredakan ketegangan dan kontraksi pada otot wajah sehingga memnuat Anda tampak lebih muda. Minyak wijen juga membantu meringankan insomnia dan mencegah migrain. j. Moisturizing Minyak wijen bisa melembutkan kulit, mengurangi kekeringan kulit, dan membantu kulit mempertahankan kelembaban. Minyak wijen bahkan dapat digunakan untuk membantu orang yang mengalami eksim atau psoriasis. k. Meredakan Nyeri Minyak wijen memiliki sifat anti-inflamasi. Hal ini dapat mengurangi rasa sakit di daerah wajah dan tempat lain di tubuh. l. Mencegah Kanker Penyembuh Ayurvedic lazim menggunakan minyak wijen untuk menghambat pertumbuhan kanker kulit. m. Perlindungan kulit Minyak wijen baik diterapkan setelah mengalami paparan sinar matahari untuk menangkal efek buruk sinar matahari. Untuk perenang, minyak wijen membantu melindungi efek klorin pada kulit.

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-IT

BAB III METODOLOGI PERCOBAAN

III.1 Variabel Percobaan 1. Variabel kontro : Tekanan udara, suhu, dan waktu pada proses destilasi 2. Variabel terikat : Kadar minyak dan densitas 3. Variabel bebas : bijih wijen III.2 Bahan yang Digunakan 1. Bijih wijen 450gram 2. Air III.3 Alat yang Digunakan 1. Erlenmeyer 2. Gelas Ukur 3. Labu destilat 4. Serangkaian destilasi uap : a. Boiler b. Kompor c. Kondensor d. Kaki tiga 5. Piknometer 6. Pipet tetes 7. Stopwacth 8. Thermometer III.4 Prosedur percobaan

III.4.1 Proses Destilasi Uap 1. 2. 3. Menyiapkan semua peralatan dan bahan. Memastikan perangkat destilasi uap terpasang dengan baik. Menyiapkan sampel yang bijih wijen kering sebanyak 400gram dan

memasukkannya ke dalam labu destilat. 4. 5. 6. 7. Mengisi boiler dengan air secukupnya. Memanaskan boiler dan menyalakan air pada kondensor. Menutup valve yang ada pada boiler saat uap pada panci sudah mengepul. Menyalakan stopwatch sebagai awal mula perhitungan waktu destilasi uap. III-1

III-2 Bab IITinjauan Pustaka 8. 9. Mengukur suhu dan tekanan yang ada pada labu destilat. Mencatat waktu, tekanan, dan suhu saat destilat pertama kali menetes.

10. Mengamati volume hasil destilasi yang ada pada labu erlenmeyer, sebelum penuh harus diganti dengan labu erlenmeyer yang lain hingga mencapai waktu 55menit dan 75menit. 11. Mengambil minyak wijen dengan cara menyedot hasil destilasi dengan pipet tetes. 12. Mencatat semua data yang diperlukan dalam analisa, seperti persen minyak yangdihasilkan dalam proses destilasi. 13. Melakukan perhitungan massa jenis minyak wijen. III.4.2 Menghitung Densitas Minyak Wijen 1. Menimbang piknometer kosongterlebih dahulu. 2. Memasukkan minyak wijen ke dalam piknometer dan menimbang piknometer yangberisi minyak wijen. 3. Menghitung berat (massa) minyak wijen dengan mencari selisih antara beratpiknometer yang telah terisi dengan berat piknometer yang kosong. 4. Selanjutnya, setelah diketahui massanya, bisa diketahui densitasnya yang akan diisi minyak wijen pada keadaan

menggunakancara berikut ini : Keterangan: : massa jenis atau densitas (gram/ml) m : massa (gram) V : Volume (ml)

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-IT

III-3 Bab IITinjauan Pustaka

III.5

Diagram Alir

III.5.1 Proses Destilasi Uap III.5.2 Menghitung Densitas Minyak Wijen

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-IT

BAB IV HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN

IV.1 Hasil Percobaan Tabel IV.1 Hasil Pengamatan Pertama kali Destilat Menetes Waktu (t) 5 Sekon Suhu (T) 97oC Tekanan Uap (P) 580 mbar

Tabel IV.2 Hasil Destilasi Uap Biji Wijen Waktu (t) 120 menit Tekanan (P) 420 mbar Suhu (T) 99oC Densitas () 0,995 gram/ml Volume (V) 1000 ml

IV.2 Pembahasan Tujuan dari percobaan destilasi uap minyak biji wijen adalah mempelajari dan mengetahui pengaruh uap pada titik didih dalam percobaan destilasi uap dengan bahan biji wijen. Serta menghitung dan mengetahui densitas minyak biji wijen sebagai hasil dari destilasi uap. Pada percobaan destilasi uap minyak biji wijen ini hasil yang didapatkan berupa minyak biji wijen dengan volume 1000 ml. Namun, minyak yang keluar pada proses distilasi uap ini tidak maksimal. Hasil yang tertampung dalam labu erlenmeyer sangat encer dan bening. Nampak seperti air pada umumnya namun sedikit berminyak. Karena alat yang digunakan sedikit menurun fungsinya, sehingga proses destilasipun tidak sempurna. Minyak biji wijen tidak dapat keluar melalui kondensor, karena manometer yang ada diatas labu destilat tersebut rusak dalam artian alat tersebut bocor, sehingga menyebabkan minyak atsiri menguap melalui manometer. Minyak biji wijen tertinggal didalam labu destilat dan tidak dapat naik menuju proses berikutnya. Jadi untuk mendapatkan minyak biji wijen tersebut dilakukan ekstraksi pada biji wijen, yaitu dengan memeras bahan yang telah didestilasi sampai keluar minyak dari biji wijen. Setelah diperas, minyak biji wijen yang dihasilkan banyak. Namun minyaknya masih sangat kental dan perlu dilakukan penyaringan kembali agar mendapatkan hasil yang sempurna dan minyak tidak terlalu kental. Selain itu, hal yang menyebabkan kesalahan percobaan destilasi uap adalah temperatur yang belum mencapai titik didih minyak biji wijen. Itu berarti suhu tersebut merupakan

IV-1

IV-2 Bab IV Hasil dan Pembahasan temperatur yang dibutuhkan minyak biji wijen untuk menguap. Padahal, biji wijen mengandung minyak nabati yang sangat banyak. Namun, karena faktor titik didih yang diperlukan untuk menguapkan minyak biji wijen yang seharusnya antara 210C-220oC sedangkan alat destilasi yang kami gunakan maksimal titik didih yang didapat hanya 100C
(tejasari, 2005).

Pada percobaan destilasi uap minyak biji wijen ini didapatkan nilai densitas dari minyak biji wijen sebesar 0,995 gram/ml. Dari hasil yang diperoleh ini memiliki ketidakcocokan dengan literatur yang ada dimana nilai densitas dari minyak biji wijen seharusnya berada pada kisaran angka 0,916-0,926 gram/ml (tejasari, 2005). Jadi, dapat disimpulkan bahwa pada percobaan destilasi uap minyak biji wijen ini terjadi kegagalan diakibatkan beberapa faktor diantaranya bahan utama yaitu biji wijen tidak dapat diproses menggunakan destilasi uap, alat destilas uap yang ada kurang memadai, temperatur yang seharusnya dicapai tidak dapat tercapai, dan pengaruh tekanan vakum dalam labu destilat yang tidak dapat menguapkan minyak biji wijen. Sehingga, hasil yang didapatkan berupa destilat sebanyak 1000 ml dengan nilai densitas sebesar 0,995 gram/ml.

Laboratorium Kimia Fisika Program Studi D3 Teknik Kimia FTI-ITS

BAB V KESIMPULAN
Dari percobaan yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa : 1. Destilasi uap dengan biji wijen pada tekanan 420mbar, pada temperatur 99 oC dan dengan variabel waktu selama 120menit menghasilkan minyak biji wijen sebanyak 1000ml. 2. Pada percobaan destilasi uap minyak biji wijen didapatkan densitas dari minyak biji wijen yaitu 0,995gr/ml. 3. Destilasi uap dengan biji wijen tidak dapat menghasilkan minyak secara maksimal dikarenakan terhalang oleh kendala teknis serta titik didih yang dimiliki oleh minyak biji wijen sangatlah tinggi yakni 210 oC-220oC. Sedangkan untuk alat destilasinya sendiri hanya mencapai 100oC. Sehingga minyak yang dihasilkan sedikit serta bercampur dengan air dan uap minyak yang berada dalam labu destilat tidak dapat terangkat menuju kondensor karena ada kebocoran alat. 4. Percobaan destilasi uap minyak biji wijen ini terjadi kegagalan diakibatkan beberapa faktor diantaranya alat destilas uap yang ada kurang memadai, temperatur yang seharusnya dicapai tidak dapat tercapai, serta pengaruh tekanan vakum dalam labu destilat yang tidak dapat menguapkan minyak biji wijen. Sehingga, hasil yang didapatkan berupa minyak biji wijen sebanyak 1000ml dengan nilai densitas sebesar 0,995gr/ml yang artinya masih memiliki kandungan air yang cukup banyak.

V-1

DAFTAR PUSTAKA

Aditama, r. (2011, Desember -). Kimia Analitik. Retrieved Oktober 03, 2013, from majalah kimia: http://majalahkimia.blogspot.com/2011/12/elektroforesis.html Baru, e. (2013). kesehatan. Retrieved Oktober 03, 2013, from era baru: http://erabaru.net/ kesehatan/34-kesehatan/2368-manfaat-kemiri-bagi-kitaDaniels, f. (1949). Ezperimental Physical Chemistry. Tokyo: McGraw Hill Kogakusha. Kimia, i. (2013, Mei -). home. Retrieved Oktober 03, 2013, from ilmu kimia: http://www. ilmukimia.org/2013/05/destilasi.html Kurniawati. (2011). Retrieved Desember 25, 2013, from Al Chemist Violet:

http://alchemistviolet.blogspot.com/2011/02/ekstraksi.html Lando, S. H, Maroon (1944). Fundamentals of Physical Chemistry. New York: Macmillan Publishing Co. Inc. Putri, T. P. (2012, November 20). home. Retrieved November 2, 2013, from wordpress: http://theprincess9208.wordpress.com/2012/11/20/destilasi-refluks/ Setyowati. (2009). Retrieved Desember 25, 2013, from Chemistry: http://www.chem-istry.org/materi_kimia/kimia-industri/teknologi-proses/absorbsi/ Sinaga, G. (2010, Desember 5). home. Retrieved November 2, 2013 Tya. (2012, November 20). home . Retrieved oktober 03, 2013, from the princess: http://theprincess 9208.wordpress.com/2012/11/20/destilasi-bertingkat-fraksionasi/ USU. (-). minyak atsiri. sumatera utara: universitas sumatera utara. Utara, u. s. (2013). minyak atsiri. medan: usu. Wikipedia. (2013). Retrieved Desember 25, 2013, from Wikipedia:

http://id.wikipedia.org/wiki/Adsorpsi Wikipedia. (2013). Retrieved Desember 25, 2013, from

http://id.wikipedia.org/wiki/Elektrolisis Wikipedia. (2013). Retrieved Desember 25, 2013, from http://id.wikipedia.org/wiki/Wijen Wikipedia. (2013, April 06). halaman baca. Retrieved Oktober 03, 2013, from wikipedia: http://id.wikipedia.org/wiki/Elektrolisis Wikipedia. (2013, Juli 25). home. Retrieved Oktober 3, 2013, from wikipedia: http://id. wikipedia.org/wiki/Adsorpsi

Zulfikar. (2011, Januari 03). beranda. Retrieved Oktober 03, 2013, from chem-is-try: http://www.chem-is-try.org/materi_kimia/kimia-kesehatan/pemisahan-kimiadananalisis/kristalisasi/ Zulfikar. (2011). Retrieved Desember 25, 2013, from Chemistry: http://www.chem-istry.org/materi_kimia/kimia-kesehatan/pemisahan-kimia-dananalisis/

DAFTAR NOTASI
Notasi V P T Wa Wb Keterangan Volume Tekanan Uap Total Suhu Massa Jenis Berat air Berat Minyak Satuan Liter Atm
o

Gram/ml Gram Gram

vi