Anda di halaman 1dari 17

REFERAT PERDARAHAN UTERUS ABNORMAL

Disusun oleh: Anggi Purnamasari Luvita Amallia S Novia Mega Silvia Pembimbing : dr. H. A. Rauf, SpOG

DEFINISI

Perdarahan uterus disfungsional (PUD) adalah perdarahan uterus abnormal yang didalam maupun diluar siklus haid, yang semata-mata disebabkan gangguan fungsional mekanisme kerja hipotalamushipofisis-ovarium-endometrium tanpa kelainan organik alat reproduksi. PUD paling banyak dijumpai pada usia perimenars dan perimenopause.

BATASAN

POLA ABNORMALITAS PERDARAHAN

Oligomenorea

Perdarahan uterus yang terjadi dengan interval > 35 hari dan disebabkan oleh fase folikuler yang memanjang.
Perdarahan uterus yang terjadi dengan interval < 21 hari dan disebabkan oleh defek fase luteal. Perdarahan uterus yang terjadi dengan interval normal ( 21 35 hari) namun jumlah darah haid > 80 ml atau > 7 hari. Perdarahan uterus yang tidak teratur, interval nonsiklik dan dengan darah yang berlebihan (>80 ml) dan atau dengan durasi yang panjang ( > 7 hari). Tidak terjadi haid selama 6 bulan berturut-turut pada wanita yang belum masuk usia menopause.

Polimenorea

Menoragia

Menometroragia

Amenorea

Lanjutan
Metroragia atau perdarahan antara haid Perdarahan uterus yang tidak teratur diantara siklus ovulatoir dengan penyebab a.l penyakit servik, AKDR, endometritis, polip, mioma submukosa, hiperplasia endometrium, dan keganasan. Bercak perdarahan yang terjadi sesaat sebelum ovulasi yang umumnya disebabkan oleh penurunan kadar estrogen. Perdarahan uterus yang terjadi pada wanita menopause yang sekurang-kurangnya sudah tidak mendapatkan haid selama 12 bulan.

Bercak intermenstrual

Perdarahan pascamenopause

EPIDEMIOLOGI

Paling umum terjadi yaitu pada usia ekstrim tahun reproduksi wanita, baik di awal atau mendekati akhir, tetapi mungkin terjadi pada setiap saat selama hidup reproduksinya. Pada remaja putri terjadi selama 2 tahun pertama setelah menstruasi

1. PUD anovulatoris Perdarahan tidak teratur dan siklus haid memanjang disebabkan oleh gangguan pada poros hipothalamus-hipofisisovarium. Adanya siklus tidak berovulasi menyebabkan efek estrogen tidak terlawan (unopposed estrogen) terhadap endometrium. Proliferasi endometrium terjadi secara berlebihan hingga tidak mendapat aliran darah yang cukup kemudian mengalami iskemia dan dilepaskan dari stratum basal.

2. PUD Ovulatoris

Perdarahan teratur dan banyak terutama pada tiga hari pertama siklus haid. Penyebab perdarahan adalah terganggunya mekanisme hemostasis lokal di endometrium.

3. Efek samping penggunaan kontrasepsi Dosis estrogen yang rendah dalam kandungan pil kontrasepsi kombinasi (PKK) menyebabkan integritas endometrium tidak mampu dipertahankan. Progestin menyebabkan endometrium mengalami atrofi. Kedua kondisi ini dapat menyebabkan perdarahan bercak. Sedangkan pada pengguna alat kontrasepsi dalam rahim (AKDR) kebanyakan perdarahan terjadi karena endometritis

GEJALA KLINIS

Dijumpai perdarahan kadang-kadang bersamaan dengan ovarium membesar. Premenstrual spotting, menoragia atau polimenorea. Pada wanita dengan hipertensi dapat terjadi pecahnya pembuluhdarah dalam uterus. Anemia, purpura trombositopenik dan gangguan dalam mekanisme pembekuan darah. Pelepasan endometrium tidak teratur (irregular shedding)

PEMERIKSAAN FISIK

Pemeriksaan fisik pertama kali dilakukan untuk menilai stabilitas keadaan hemodinamik, selanjutnya dilakukan pemeriksaan untuk: Menilai: o Indeks massa tubuh (IMT > 27 termasuk obesitas) o Tanda-tanda hiperandrogen o Pembesaran kelenjar tiroid atau manifestasi hipo / hipertiroid o Galaktorea (kelainan hiperprolaktinemia) o Gangguan lapang pandang (karena adenoma hipofisis) o Faktor risiko keganasan endometrium (obesitas, nulligravida, hipertensi, diabetes mellitus, riwayat keluarga, SOPK).

PEMERIKSAAN GINEKOLOGI

Pemeriksaan ginekologi yang teliti perlu dilakukan termasuk pemeriksaan Pap smear dan harus disingkirkan kemungkinan adanya mioma uteri, polip, hiperplasia endometrium atau keganasan.

Keterangan: aPTT = activated partial tromboplastin time, BT-CT = bleeding time-clotting time, DHEAS = dehidroepiandrosterone sulfat, D&K = dilatasi dan kuretase, FT4 = free T4, Hb = hemoglobin, PT = protrombin time, TSH = thyroid stimulating hormone, USG = ultrasonografi, SIS = saline infusion sonography, IVA = inspeksi visual asam asetat

ALUR DIAGNOSIS

PENATALAKSANAAN

Keterangan: AINS = anti inflamasi non steroid, D&K = dilatasi dan kuretase, EEK = estrogen ekuin konyugasi, LNG-IUS = levonorgestrel intra uterine system, PKK = pil kontrasepsi kombinasi

KOMPLIKASI

Infertilitas dari kurangnya ovulasi Anemia dari perdarahan haid berkepanjangan atau berat Penumpukan dinding rahim tanpa perdarahan haid yang cukup (faktor kemungkinan dalam perkembangan kanker endometrium).

PROGNOSIS

Terapi hormon biasanya mengurangi gejala. Selama tidak ada masalah dengan anemia (jumlah darah rendah), pengobatan dini menunjang prognosis yang baik. Hindari pencetus Obesitas
Gaya hidup sehat