Anda di halaman 1dari 8

Vaskularisasi Ekstremitas Inferior Pada regio glutea terdapat a.glutea superior dan a.glutea inferior. A.glutea superior.

Merupakan cabang yang terbesar dari percabangan a.iliaca interna, bentuknya pendek, berjalan ke arah doorsal melalui plexus sacralis, selanjutnya berjalan melalui foramen supra piriformis, berada di sebelah medial n.gluteus superior. Pada tepi caudal m.gluteus medius arteri ini bercabang menjadi ramus superficialis dan ramus profundus. Ramus superficialis melanjutkan diri di antara m.gluteus maximus dan m.gluteus medius, memberi ramus muscularis dan mengadakan anastomose dengan cabang a.glutea inferior. Ramus profundus berjalan di antara m.gluteus medius dan m.gluteus minimus, bercabang dua membentuk ramus superior dan ramus inferior. Ramus superior mengadakan anastomose dengan a.circumflexa ilium profunda dan ramus ascendens dan a.circumflexa femoris lateralis. Ramus inferior mengadakan anastomose dengan a.circumflexa femoris lateralis. A.glutea inferior Merupakan salah satu cabang terminal dari a.hypogastrica, dan ujung lainnya disebut a.pudenda interna. Arteri ini berjalan ke dorsal melalui plexus sacralis, melalui foramen infra piriformis, berada di sebelah ventral m.gluteus maximus. Pembuluh vena berjalan mengikuti arteri bersangkutan. RAGIO FEMORIS Terdapat dua kelompok pembuluh vena, yaitu vena superficialis dan vena profunda (berjalan mengikuti arteri bersangkutan). Vena superficialis terdiri atas vena saphena magna dan vena saphena parva. Vena saphena magna Merupakan lanjutan dari vena marginalis, tampak di sebelah ventral malleolus medialis, berjalan ascendens di sebelah medial dari crus, tiba di sebelah dorsal condylus medialis tibiae et femoris, selanjutnya berada di sebelah medial crus, masuk ke dalam fossa ovalis dan bermuara ke dalam vena femoralis. Sebelum masuk fossa ovalis vena ini menerima : q vena pudenda externa q vena epigastrica superficialis q vena circumflexa ilium superficialis. Vena saphena parva. Merupakan lanjutan dari vena marginalis lateralis, berada di sebelah dorsal malleolus lateralis, berjalan ascendens pada sisi lateral tendo calcaneus, makin ke cranial vena ini terletak makin ke medial (tengah), menembusi fascia poplitea, dan bermuara ke dalam vena poplitea (di antara kedua caput m.gastrocnemius). Sebelum bermuara ke dalam vena poplitea maka vena saphena parva memberi cabang yang berjalan ascendens ke arah ventral menuju ke vena saphena magna. Pada vena saphena parva terdapat 9 12 buah katup. ARTERIA FEMORALIS Adalah lanjutan dari a.iliaca externa setelah arteri ini melewati tepi caudal ligamentum inguinale. Arteria iliaca commucis setinggi articulus lumbosacralis membentuk bifurcatio menjadi ARTERIA ILIACA INTERNA (= A.HYPOGASTRICA) dan ARTERIA ILIACA EXTERNA. A.iliaca externa mempunyai bentuk yang lebih besar dari pada a.iliaca interna, berjalan oblique ke arah distal dan lateral mengikuti tepi medial m.psoas major menuju ke bagian pertengahan ligamentum inguinale, berjalan melalui lacuna vasorum sebagai ARTERI FEMORALIS, yang berada di sebelah lateral dari vena femoralis. Sesaat sebelum melewati ligamentum inguinale arteria iliaca externa memberi dua cabang, yaitu : 1. a.epigastrica inferior 2. a.circumflexa ilium profunda. Ad.1. A.epigastrica inferior Arteri ini melengkung ke arah ventral, berjalan ascendens dan oblique sepanjang tepi medial anulus inguinalis internus, menembusi fascia transversa abdominis, berada di ventra linea semicircularis,

ditutupi oleh m.rectus abdominis. Di sekitar umbilicus terjadi anastomose dengan a.epigastrica superior. Ductus deferens berada di sebelah latero-dorsal dari pangkal a.epigastrica inferior (pada wanita ligamentum teres uteri). Ad.2. A.circumflexa ilium profunda Dipercabangkan dari dinding lateral a,iliaca externa, berhadapan dengan cabang a.epigastrica inferior, berjalan oblique ke arah latero-cranial menuju ke spina iliaca anterior superior, dan mengadakan anastomose dengan r.ascendens a.circumflexa femoris lateralis. Selanjutnya arteri ini menembusi fascia transversa abdominis, berada pada sisi medial crista iliaca, menembusi m.transversus abdominis, berjalan ke dorsal di antara m.transversus abdominis dan m.obliquus internus abdominis, mengadakan anastomose dengan a.glutea superior. Selain itu ada juga cabang yang mengadakan anastomose dengan a.glutea inferior. A.femoralis selanjutnya berjalan ke distal, berada pada trigonum femorale, melalui fossa ileopectinea, berjalan melalui canali adductorius hunteri, lalu masuk ke dalam fossa poplitea dan menjadi A.POPLITEA. Pada trigonum femorale a.femoralis terletak superficial di sebelah profunda subcutis (di sini dapat diraba pulsasinya). Dari a.femoralis dipercabangkan : 1. a,epigastrica superficialis 2. a.circumflexa ilium superficialis 3. a.pudenda externa superficialis 4. a.pudenda externa profunda 5. a.profunda femoris 6. rr.musculares 7. a.genus suprema. Ad.1. A.epigastrica superficialis Dipercabangkan kira-kira 1 cm di sebelah caudal ligamentum inguinale, menembusi fascia cribriformis, berjalan ascendens di sebelah superficial ligamentum inguinale menuju ke arah umbilicus; mengadakan anstomose dengan percabangan a.epigastrica inferior dan dengan arteri yang sama dari pihak sebelah. Ad.2. A.circumflexa ilium superficialis Merupakan cabang yang kecil, dipercabangkan dekat pada percabangan a.epigastrica superficialis, menembusi fascia lata dan berjalan ke arah lateral sejajar dengan ligamentum inguinale. Ad.3. A.pudenda externa superficialis Dipercabangkan dari dinding medial berdekatan dengan tempat percabangan kedua arteri tersebut di atas, berjalan ke arah medialis menyilang funiculus spermaticus (lig.teres uteri pada wanita), dan mensuplai darah kepada kulit pada regio pubica, penis dan scrotum (labium majus), mengadakan anastomose dengan percabangan a.pudenda interna. Ad.4. A.pudenda externa profunda Dipercabangkan agak jauh ke caudal, menyilang m.pectineus dan m.adductor longus, ditutupi oleh fascia lata dan menembusi fascia ini di sebelah medial regio femoris, memberi suplai darah kepada kulit scrotum dan perineum, mengadakan anastomose dengan percabangan a.perinealis. Ad.5. A.profunda femoris Suatu cabang yang besar, dipercabangkan dari dinding latero-dorsal kurang lebih 2 5 cm di sebelah caudal ligamentum inguinale. Pada mulanya berada di sebelah lateral a.femoralis, lalu berjalan di sebelah dorsal vasa femoralis, tiba di sebelah medial regio cruralis, berada di sebelah dorsal m.adductor longus, berakhir pada sepertiga bagian distal crus sebagai suatu pembuluh arteri kecil yang menembusi m.adductor magnus, dan mensuplai otot-otot hamstring. Bagian terminal arteri ini disebut a.perforans IV. A.profunda femoris dan a.femoralis bersama-sama berada di dalam fossa iliopectinea, melanjutkan diri masuk ke dalam canalis adductoris Hunteri. Selain kedua buah arteri tersebut maka di dalam canalis adductorius Hunteri terdapat juga serabut motoris untuk m.vastus medialis dan nervus saphenus (kedua saraf ini adalah cabang dari n.femoralis). Percabangan a.profunda femoris adalah sebagai berikut :

q q q q

a.circumflexa femoris medialis a.circumflexa femoris lateralis rr.perforantes rr.musculares

A.circumflexa femoris medialis Dipercabangkan dari dinding medial a.profunda femoris, berjalan ke arah medial (di dorsalis vasa femoralis), dan berada di antara m.pectineus dan m.psoas major, lalu berjalan di antara m.obturator externus dan m.adductor brevis, berjalan ke dorsal dan memberi cabang ramus superficialis dan ramus profundus. Ramus superficialis berada di antara m.quadratus femoris dan tepi cranial m.adductor magnus, membentuk anastomose dengan a.glutea inferior, a.circumflexa femoris lateralis dan ramus perforans prima (= crucial anastomosis). Ramus profundus berjalan oblique ke arah cranial di sebelah ventral m.quadratus femoris, membentuk cabang r.ascendens dan r.transversus. Ramus ascendens mengadakan anastomose dengan a.glutea anferior di sebelah dorsal collum femoris (fossa trochanterica). Ramus transversus berada di antara m.quadratus femoris dan m.adductor magnus, mengadakan anastomose dengan ramus transversus a.circumflexa femoris lateralis. A.circumflexa femoris lateralis. Arteri ini dipercabangkan dari sisi lateral, berjalan horizontal ke arah lateral, dan berada di sebelah dorsal m.rectus femoris, memberi tiga buah cabang, yaitu ramus ascendens, ramus transversus dan ramus descendens. Ramus ascendens berjalan ke arah cranial, ditutupi oleh m.tensor fasciae latae, mengadakan anastomose dengan a.glutea superior dan a.circumflexa profunda. Ramus transversus berbentuk kecil, seringkali tidak ada, berjalan ke arah lateral, menyilang m.vastus intermedius dan menembusi m.vastus lateralis, melingkari femur di sebelah distal dari trochanter major, mengadakan anastomose dengan r.transversus a.circumflexa femoris medialis, a.glutea inferior dan a.perforans prima. Ramus descendens berjalan ke distal di antara m.rectus femoris dan m.vastus lateralis, dan turut membentuk rete articulare genus.

Rr.perforantes. Ada 3 buah rami perforantes yang berjalan ke dorsal, menembusi m.adductor magnus, yaitu: Arteri perforans prima berada diantara m.pectineus dan m.adductor brevis, menembusi m.adductor magnus di dekat linea aspera; memberi suplai darah kepada m.adductor brevis et magnus, m.biceps femoris, m.gluteus maximus, membentuk anastomose dengan a.glutea inferior, a.circumflexa femoris medialis, a.circumflexa femoris lateralis dan a.perforants secuda. Arteria perforans secuda bentuknya lebih besar daripada arteri yang pertama tadi, menembusi tendo m.adductor brevis et magnus, melayani otot-otot pada regio femoris di bagian dorsal. Dari arteri ini dipercabangkan a.nutricia. Arteria perforans tertia berjalan ke dorsal dengan menembusi m.adductor magnus, melayani otot pada regio femoris di bagian dorsal, mengadakan anastomose dengan a.perforans yang berada di cranialisnya dan dengan r.muscularis dari a.poplitea. Ujung terminal a.profunda femoris sering disebut arteria perforans quartus. Rr.musculares Mensuplai mm.adductores dan musculus hamstring. Ad.6. Rami musculares a.femoralis. Cabang ini mensuplai m.sartorius, m.vastus medialis dan mm.adductores. Ad.7. A.genus suprema Dipercabangkan oleh a.femoralis di dalam canalis adductorius, berjalan bersama-sama dengan m.saphenus di dalam canalis adductorius, lalu menembusi membrana vasto adductoria, berjalan descendens ke distal dan turut membentuk rete articulare genus. Pembuluh vena berjalan bersama-sama dengan arterinya; vena femoralis ketika berada di sebelah distal

canalis adductorius terletak di sebelah dorsal a.femoralis, makin ke cranial letaknya semakin ke arah medial sehingga ketika melalui lacuna vasorum vena femoralis berada di sebelah medial, a.femoralis (nervus femoralis berada di sebelah lateral arteria femoralis, tetapi nervus ini berjalan melalui lacuna musculorum bersama-sama dengan m.ilipsoas). Variasi : a.circumflexa femoris lateralis atau dan a.circumflexa femoris medialis dipercabangkan oleh arteria femoralis. ARTERIA POPLITEA Berada di dalam fossa poplitea, terletak pada lantai fossa tersebut, dan pada tepi cranialis m.soleus arteria poplitea bercabang dua membentuk ARTERIA TIBIALIS ANTERIOR dan ARTERIA TIBIALIS POSTERIOR. Percabangan a.poplitea adalah sebagai berikut : 1. a.genus superior medialis 2. a.genus superior lateralis 3. a.genus media 4. a.genus inferior medialis 5. a.genus inferior lateralis 6. aa.surales Ad.1. A.genus superior medialis Dipercabangkan dari sisi medial a.poplitea, berjalan ke arah medial di sebelah ventral m.semimembranosus dan m.semitendinosus. berada di sebelah cranial caput medial m.gastrocnemius, dan membentuk rete articulare genus. Ad.2. A.genus superior lateralis. Dipercabangkan dari sisi lateral a.poplitea, berjalan ke arah lateral, berada di sebelah cranial epicondylus lateralis femoris, ditutupi oleh tendo m.biceps femoris. Terbentuk anastomose dengan ramus descendens a.circumflexa femoris lateralis, dan bersama-sama membentuk rete articulare genus. Ad.3. A.genus media. Berjalan menembusi ligamentum popliteum obliquum dan capsula articulare, mensuplai membrana synovialis articulatio genu. Ad.4. A.genus inferior medialis Berjalan menyilang tepi cranialis m.popliteus, berada di sebelah caudal condylus medialis tibiae, ditutupi oleh lig.collaterale tibiale, dan turut membentuk rete articulare genus. Ad.5. A.genus inferior lateralis Berjalan ke arah lateral pada tepi cranialis condylus lateralis tibiae, ditutupi oleh lig.collaterale fibulare, turut membentuk rete articulare genus. Ad.6. Aa.surales Adalah dua buah arteri yang agak besar, dipercabangkan setinggi articulatio genu, berada di antara percabangan a.genus superior dan a.genus inferior, memberi vascularisasi kepada m.gastrocnemius, m.soleus dan m.plantaris. A.TIBIALIS ANTERIOR Pada tepi caudal m.popliteus a.tibialis anterior berjalan ke arah ventral melalui tepi cranialis membrana interossea cruris, lalu berjalan ke arah distal dan berada di antara m.tibialis anterior dan m.extensor digitorum longus. Makin ke distal arteri ini berada di antara m.tibialis anterior dan m.extensor hallucis longus. Kemudian arteri ini berjalan di sebelah profunda ligamentum transversum cruris dan ligamentum cruciatum cruris, meninggalkan ligamentum tersebut sebagai A.DORSALIS PEDIS. Percabangan a.tibialis anterior : 1. a.recurrens tibialis posterior 2. a.recurrens tibialis anterior 3. a.malleolaris anterior lateralis 4. a.malleolaris anterior medialis

Ad.1. A.recurrens anterior posterior Dipercabangkan sebelum a.tibialis anterior berjalan melewati bagian proximal membrana interossea cruris, berjalan ke arah cranialis di sebelah ventral m.popliteus, dan turut membentuk rete srticulare genus. Ad.2. A.recurrens tibialis anterior Dipercabangkan ketika a.tibialis anterior berjalan melalui membrana interossea cruris, dan berada di sebelah ventro-lateral articulatio genu, turut membentuk rete articulare genus. Ad.3. A.malleolaris anterior lateralis Berjalan di sebelah profunda tendo m.extensor digitorum longus dan m.peroneus tertius, membentuk anastomose dengan ramus perforans a.peronea. Ad.4. A.malleolaris anterior medialis Berjalan di sebelah dorsal tendo m.extensor hallucis longus dan m.tibialis anterior. Mengadakan anastomose dengan percabangan dari a.tibialis posterior. Pada daerah talocruralis terdapat dua buah anyaman arteri, sebagai berikut : a. rete malleolare mediale, yang dibentuk oleh a.malleolare anterior medialis, a.tarsea medialis cabang dari a.dorsalis pedis, a.malleolaris posterior medialis, r.calcaneus a.tibialis posterior dan cabang dari a.plantaris medialis ; b. rete malleolare laterale, yang dibentuk oleh a.malleolaris anterior lateralis, r.tarsalis a.dorsalis pedis, r.perforans a.peronea, r.calcaneus lateralis a.peronea, dan cabang dari a.plantaris lateralis. A.malleolaris anterior lateralis dan a.malleolaris anterior medialis banyak kali dipercabangkan oleh a.dorsalis pedis. A.TIBIALIS POSTERIOR Dimulai pada tepi caudal m.popliteus, berjalan turun dengan arah miring, berada di sebelah dorsal m.tibialis posterior, ditutupi oleh fascia cruris lamina profunda, berjalan di antara m.flexor digitorum longus dan m.flexor hallucis longus, tiba di antara malleolus medialis dan calcaneus. Di sebelah dorsocaudal malleolus medialis arteri ini bercabang dua menjadi A.PLANTARIS MEDIALIS dan A.PLANTARIS LATERALIS. Percabangan a.tibialis posterior : 1. a.peronea 2. a.nutricia tibiae 3. r.muscularis 4. a.malleolaris posterior medialis 5. r.communicans 6. r.calcaneus medialis. Ad.1. A.peronea Berjalan ke arah fibula, berada di antara m.tibialis posterior dan m.flexor hallucis longus. Di bagian proximal arteri ini ditutupi oleh m.soleus, di bagain distal ditutupi oleh m.flexor hallucis longus. Dari arteri ini dipercabangkan : 1.1. r.muscularis 1.2. a.nutricia fibulae 1.3. r.perforans 1.4. r.communicans 1.5. a.malleolaris posterior lateralis 1.6. r.calcaneus lateralis. Ad.1.1. R.muscularis Memberi suplai darah kepada m.soleus, m.tibialis posterior, m.flexor hallucis longus dan mm.peronei. Ad.1.2. A.nutricia fibulae Berjalan descendens dan masuk ke dalam fibula.

Ad.1.3. R.perforans Menembusi membrana interossea cruris kira-kira 5 cm di bagian proximal malleolaris lateralis, menuju ke pertengahan crus dan membentuk anastomose dengan a.malleolaris anterior lateralis. Ad.1.4. Ramus communicans Dipercabangkan kira-kira 2,5 cm dari ujung distal a.peronea, mengadakan anastomose dengan r.communicans a.tibialis posterior. Ad.1.5. A.malleolaris posterior lateralis Adalah sebuah arteri yang kecil, yang melingkari malleolaris lateralis, dan turut membentuk rete malleolare laterale. Ad.1.6. R.calcaneus lateralis Adalah ujung terminal dari a.peronea, turut membentuk rete malleolare laterale. Ad.2. A.nutricia tibiae. Dipercabangkan dekat pada pangkal a.tibialis posterior, mensuplai tibia. Berjalan oblique dari cranial ke caudal. Ad.3. R.muscularis Mensuplai m.soleus dan otot lapisan profunda cruralis. Ad.4. A.malleolaris posterior medialis Adalah sebuah arteri kecil yang melingkungi malleolus medialis, turut membentuk rete malleolare mediale. Ad.5. R.communicans Dipercabangkan kira-kira 5 cm dari ujung distal a.tibialis posterior, ditutupi oleh m.flexor hallucis longus, dan mengadakan hubungan dengan r.communicans a.peronea. Ad.6. R.calcaneus medialis Dipercabangkan sebelum a.tibialis posterior membentuk bifurcatio; turut membentuk rete calcaneus bersama-sama dengan r.calcaneus lateralis. A.PLANTARIS MEDIALIS Berjalan ke distal melalui ligamentum laciniatum, berada di sebelah lateral m.abductor hallucis, bercabang dua membentuk r.superficialis dan r.profundus. Ramus superficialis menembusi m.abductor hallucis, berada pada sisi medial pedis, dan melanjutkan diri sampai basis jari I. Ramus profundus berjalan ke distal, mula-mula berada di antara m.abductor hallucis dan m.flexor digitorum longus, lalu berada di antara m.abductor hallucis dan m.flexor digitorum brevis, bermuara ke dalam a.metatarsea plantaris I. Sebelum bermuara kadang-kadang memberi cabang a.plantaris medialis proprii, berada di sebelah medial jari I. A.PLANTARIS LATERALIS Berjalan melalui ligamentum laciniatum menuju ke arah lateral, berada di sebelah lateral m.adductor hallucis, terus ke distal di antara m.flexor digitorum brevis dan m.quadratus plantae, lalu berada di antara m.flexor digitorum longus dan m.abductor digiti V, setinggi basis os matatarsal V membelok ke medial dan membentuk arcus plantaris, ditutupi oleh m.adductor hallucis, berada di antara m.adductor hallucis dan mm.interossei. Cabang lainnya menuju ke tepi lateral jari V, disebut a.plantaris superficialis lateralis. Dari arcus plantaris dipercabangkan aa.metatarseae plantares II III IV. Setiap a.metatarsea plantaris mempercabangkan dua buah aa.digitales plantares. A.DORSALIS PEDIS Merupakan lanjutan dari a.tibialis anterior. Berjalan ke arah anterior pada dorsum pedis, berada di sebelah dorsal talus, os naviculare, menuju ke spatium intermetatarsalia I, lalu bercabang dua membentuk A.dorsalis hallucis [ = a.metatarsea dorsalis I ] dan ramus plantaris profundus. Cabangcabang yang lain adalah :

1. 2. 3.

a.tarsea lateralis aa.tarsea mediales a.arcuata

Ad.1. A.tarsea lateralis Dipercabangkan di sebelah dorsal os naviculare, berjalan ke arah latero-anterior, dan berada di sebelah dorsal ossa tarsalia, ditutupi oleh m.extensor digitorum brevis. Mengadakan anastomose dengan a.arcuata, a.malleolaris anterior lateralis, a.plantaris lateralis dan r.perforans a.peronea, membentuk rete dorsale pedis dan rete malleolare laterale. Ad.2. Aa.tarseae mediales Berjumlah 2 3 buah, berjalan ke arah medial, turut membentuk rete malleolare mediale. Ad.3. A.arcuata Dipercabangkan di sebelah anterior dari a.tarsea lateralis, berjalan ke arah lateral, menyilang basis ossis metatarsalis, ditutupi oleh tendo m.extensor digitorum brevis. Mengadakan anastomose dengan a.tarsea lateralis membentuk rete dorsale pedis. Dari a.arcuata dipercabangkan aa.metatarseae dorsales II IV yang berjalan ke distal, dan setiap cabang tersebut mempercabangkan dua buah aa.digitales dorsales. Percabangan lainnya adalah rami perforantes posteriores. A.metatarseae dorsalis I berjalan ke distal menuju celah antara jari I dan jari ke II, mensuplai sisi lateral jari I dan sisi medial jari II. Arteri ini ditutupi oleh tendo m.extensor hallucis brevis. A.plantaris profundus berjalan ke arah planta pedis dengan menembusi m.interosseus dorsalis I, mengadakan hubungan dengan ujung terminal arcus plantaris. NERVUS TIBIALIS Saraf ini mempunyai bentuk yang lebih besar daripada nervus peroneus communis [= n.fibularis communis]. Berasal dari medulla spinalis segmen lumbal 4 5 dan sacral 1 3. Ditutupi oleh caput longum m.biceps femoris, berjalan di tengah-tengah fossa poplitea, ditutupi oleh jaringan lemak dan fascia. Sealnjutnya menyilang m.popliteus, berjalan di antara kedua caput m.gastrocnemius, ditutupi oleh m.soleus. Kemudian berjalan descendens ke distal, berada tetap pada facies ventralis m.soleus, menuju ke tepi medial tendo calcaneus, ditutupi oleh retinaculum musculorum flexorum, membentuk bifurcatio menjadi nervus plantaris medialis dan nervus plantaris lateralis. Pangkal n.tibialis berada di sebelah lateral vasa poplitea. Ketika berada di dalam fossa poplitea saraf ini berada pada facies superficialis arteri dan vena poplitea, lalu berjalan di sebelah medialnya, melanjutkan diri dengan melewati arcus tendineus musculi solei. N.tibialis meninggalkan fossa poplitea dengan berjalan bersama dengan arteria tibialis posterior, mula-mula berada di sebelah medialnya, lalu menyilang arteri tersebut dan tiba di bagian lateralnya, mencapai pergelangan kaki. Memberi percabangan : 1. rami articulares yang mempersarafi articulatio genu dan articulatio talocruralis; 2. rami musculares yang mempersarafi m.gastrocnemius, m.plantaris, m.soleus, m.popliteus, m.tibialis posterior, m.flexor digitorum longus dan m flexor hallucis longus ; 3. n.cutaneus surae medialis yang tetap berada superficial di antara kedua caput m.gastrocnemius, berjalan bersama-sama dengan vena saphena parva, dan pada pertengahan facies dorsalis crus saraf ini berjalan menembusi fascia profunda, dan bergabung dengan ramus communicans yang dipercabangkan oleh n.cutaneus surae lateralis, yakni suatu cabang dari n.peroneus communis; gabungan kedua serabut tersebut membentuk nervus suralis. Nervus suralis berjalan pada sisi lateral tendo calcaneus, turun ke distal, berada di antara malleolus lateralis dan calcaneus, mempersarafi kulit pada bagian dorsal crus, mengadakan hubungan dengan n.cutaneus femoris posterior. Selanjutnya n.suralis membelok ke anterior di sebelah caudal malleolus lateralis, dan menjadi nervus cutaneus dorsalis lateralis, yang berjalan sepanjang sisi lateral pedis, termasuk jari V. membentuk hubungan dengan n.cutaneus dorsalis intermedius pada dorsum pedis, yang merupakan cabang dari n.peroneus superficilais ; 4. n.plantaris medialis, bentuknya lebih besar daripada n.plantaris lateralis, berjalan bersama-sama dengan arteria plantaris medialis. Saraf ini berjalan di sebelah profunda m.abductor hallucis, menampakkan diri di antara m.abductor hallucis dan m.flexor digitorum brevis, memberi cabang nervus digitalis plantaris proprius untuk jari I. Dari n.plantaris medialis dipercabangkan tiga buah nervi

digitales plantares communes; masing-masing bercabang dua membentuk nervi digitales plantares proprii, yang mempersarafi permukaan-permukaan yang saling berhadapan dari jari I, II, III dan IV ; 5. n.plantaris lateralis, mempersarafi kulit pada jari V dan seperdua lateral jari IV, dan juga otot-otot lapisan profunda. Saraf ini berjalan ke distal bersama-sama dengan arteria plantaris lateralis menuju ke sisi lateral pedis, terletak di antara m.flexor digitorum brevis dan m.quadratus plantae, bercabang mejadi ramus superficialis dan ramus profundus.

GAS GANGREN
Gas Gangren adalah kondisi medis yang ditandai dengan timbulnya gelembung-gelembung pada kulit yang pucat yang berubah warna menjadi abu-abu atau merah keunguan, dengan perasaan berat pada daerah yang terkena. Hal ini disebabkan oleh bakteri Clostridium, yang melepaskan racun mematikan dan menghasilkan gas-gas yang menyebabkan kematian jaringan. Gas gangren secara khas mengenai jaringan otot dalam dimana jejas atau suatu luka operasi mengosongkan suplai darah pada daerah tesebut, menyebabkan bakteri Clostridium dapat tumbuh dengan subur di dalamnya. Gejala-gejala biasanya berkembang secara mendadak dan memburuk secara cepat. Gas gangren merupakan bentuk paling fatal dari antara semua gangren dan intervensi medis dini diperlukan untuk mengurangi kematian akibat komplilasi, seperti syok septik.

Tanda dan gejala Gas Gangren yang mungkin timbul:


Cairan berbau busuk dari daerah yang terkena Demam Denyut jantung yang cepat Lepuhan yang berisi cairan Pembengkakan di bawah kulit yang menyakitkan Pembengkakan otot Perubahan warna kulit dari pucat ke warna merah keunguan gelap Suatu perasaan berat pada daerah yang terkena Sura berderak ketika kulit di dekat daerah yang terkena ditekan

Risiko terjangkit Gas Gangren meningkat bila Anda:


Adalah seorang pengguna narkoba suntik karena resiko tinggi kontaminasi jarum suntik Memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah Saat ini sedang menjalani Kortikosteroid Sedang menderita Cedera Luka Bakar Sedang menderita Penyakit Arterial Perifer Telah didiagnosa mengidap Diabetes Mellitus Terinfeksi oleh Human Immunodeficiency Virus (HIV)

Penanganan dan pengobatan Gas Gangren dapat berbeda tergantung pada kondisi pasien dan penyakit yang dideritanya. Pilihan pengobatan adalah:

Analgesik Antibiotik Debridemen Terapi Oksigen Hiperbarik

Anda mungkin juga menyukai