Anda di halaman 1dari 6

MAKALAH

PERALATAN LABORATORIUM LANJUT URINE ANALYZER


Dosen Pemandu : Arie Susilo Wibowo, S.T.

Di susun oleh : M. Hasmayadi (20113010010)

PROGRAM STUDI TEKNIK ELEKTROMEDIK UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA PROGRAM VOKASI 2013

Pendahuluan Tes Urine sangat berguna untuk memberikan informasi untuk membantu dalam pemantauan, diagnosis dan pengobatan berbagai macam penyakit. Selain itu, tes urine dapat menentukan apakah atau tidak seorang wanita berovulasi atau hamil. Urine juga dapat diuji untuk berbagai zat yang berkaitan dengan penyalahgunaan narkoba, baik sebagai bagian dari program rehabilitasi dan dalam dunia olahraga profesional. Urin dapat diuji dengan sangat cepat dengan menggunakan strip kertas khusus, yang dicelupkan dalam urin setelah buang air kecil. Ini akan menunjukkan apakah ada produk yang abnormal dalam urin seperti gula, protein darah, atau. Jika tes lebih banyak dibutuhkan untuk mendapatkan rincian lebih lanjut, urin akan dianalisa di laboratorium. Jika dokter mencurigai kasus cystitis (infeksi kandung kemih), sampel urin dapat dikirim ke laboratorium untuk budaya, yang akan mengkonfirmasi jenis bakteri ini dan yang antibiotik terbaik untuk mengobati infeksi. Urine biasanya steril, tetapi bisa terkontaminasi melalui bakteri pada kulit dan kelamin pada jalan keluar. Untuk alasan ini, sangat penting bagi kaum pria untuk menarik kembali kulup penis mereka dan mencuci mereka sebelum sampel diambil, sedangkan wanita harus mencuci sekitar pintu masuk ke vagina mereka sebelum memberikan sampel. Hal ini juga penting bahwa wanita terus labia (bibir vagina) dipisahkan saat buang air kecil, sehingga urine tidak mendapatkan terkontaminasi dengan bakteri dari kulit dan vagina.

URINE ANALYZER

Prinsip Kerja : Urine analyzer adalah alat semi-otomatis untuk pengecekan yang dilakukan diluar tubuh untuk mendapatkan hasil pengecekan urine dengan hasil yang lebih tepat.

Urine Analyzer digunakan untuk membaca dan mengevaluasi hasil dari Urine Test Strip. (Contoh: Chemstrip 10MD*, Chemstrip 7, dan Chemstrip 5 OB). Strip tes urine ini digunakan untuk strip multiparameter penentuan berat jenis, pH, leukosit, nitrit, protein, glukosa, keton, urobilinogen,bilirubin dan darah dalam urin.

Urine Analyzer adalah alat fotometer reflektansi (reflectance photometer). Urine Analyzer membaca strip tes urine pada kondisi standar, menyimpan hasil ke memori dan menampilkan hasil melalui printer built-in dan / atau serial interface pada alat tersebut. Urine Analyzer menstandarisasi hasil Urine Test Strip dengan dengan menghilangkan faktor-faktor yang diketahui dapat mempengaruhi evaluasi/pengecekan secara visual pada strip tes urine.

Cara Kerja : Strip uji ditempatkan pada baki geser, lalu motor penggerak bergerak kedalam alat pembaca. Analisa pad membaca referensi, diikuti oleh masing-masing dari bagian uji pada strip. Alat pembaca berisi LED yang memancarkan cahaya pada berbagai macam panjang gelombang. Pembacaan dilakukan secara electro-optically yang dilakukan sebagai berikut : LED memancarkan cahaya dari panjang gelombang yang ditetapkan ke permukaan test pad pada sudut optimal. Lampu yang mengenai test zone (zona uji) terpantul secara proporsional dengan warna yang dihasilkan pada test pad dan ditangkap oleh detektor. Sebuah phototransistor diposisikan tepat di atas zona uji. Phototransistor mengirimkan sebuah sinyal listrik analog ke A / D converter, yang berubah ke bentuk digital. Mikroprosesor kemudian mengkonversi pembacaan digital menjadi nilai reflektansi relatif dengan mengacu pada standar kalibrasi.

Akhirnya, sistem membandingkan nilai reflektansi dengan batas jangkauan yang ditetapkan (reflektansi nilai-nilai yang diprogram ke dalam analisa untuk setiap parameter) dan output hasil semi-kuantitatif. Setiap pada tes membaca photometrically sekitar 55-65 detik. Dalam sampel urin yang sangat basa, Urine Analyzer secara otomatis mengoreksi hasil tes berat jenis

Berikut ini adalah daftar prinsip-prinsip uji spesifik untuk setiap parameter: Berat Jenis : Dengan adanya kation, proton yang dilepaskan oleh zat pengompleks dalam pad tes. Indikator bromthymol biru perubahan dari biru melalui biru-hijau ke kuning. Uji pH : pad pengujian berisi indikator metil merah dan bromthymolbiru. Indikatorindikator ini memberikan perbedaan warna yang jelas pada rentang pH dari 5 sampai 9.1, Dua warna berkisar dari oranye ke kuning dan hijau ke biru. Uji Leukosit : leukosit granulocytic mengandung esterases yang mengkatalisis hidrolisis dari suatu indoxylcarbonic asam ester menjadi indoxyl. Indoxyl yang terbentuk bereaksi dengangaram diazonium untuk menghasilkan warna ungu. Uji Nitrit : Nitrit, jika ada, akan bereaksi dengan amina aromatik untuk memberikan garam diazonium, lelu terangkai dengan senyawa lebih lanjut, menghasilkan pewarna merah-ungu azo Uji Protein : Tes ini didasarkan pada perubahan warna indikator 3 ', 3 ",5', 5"tetrachlorophenol-3, 4, 5, 6-tetrabromosulfophthalein dengan adanya protein. Reaksi positif ditunjukkan dengan perubahan warna dari kuning ke hijau muda atau hijau

Uji Glukosa : deteksi Glukosa didasarkan pada metode enzymatic glucose oxidase/peroxidase (GOD/POD) atau oksidasi /peroksidasi glukosa enzimatik Reaksi oksidasi glukosa memanfaatkan enzim untuk mengkatalisis pembentukan asam gluconic dan peroksida hidrogen dari oksidasi glukosa. Selanjutnya, enzim kedua, peroksidasi,mengkatalisis reaksi hidrogen peroksida dengan chromogen tetramethylbenzidine untuk membentuk kompleks pewarna hijau. Reaksi positif ditunjukkan dengan perubahan warna dari kuning ke hijau Uji Keton : Berdasarkan prinsip Legals Test, natrium nitroprussidedan glisin bereaksi dengan asetoasetat dan aseton dalam media alkali untuk membentuk kompleks pewarna ungu.Hasil positif ditunjukkan dengan perubahan warna dari krem ke ungu Uji Urobilinogen : Urobilinogen digabungkan dengan 4-methoxybenzene-diazoniumtetrafluoroborate dalam asam media untuk membentuk zat warna azo merah Uji Bilirubin : Deteksi bilirubin berdasarkan pada reaksi penggabungan dari garam diazonium dengan bilirubin dalam suatu asam menengah. Reaksi menghasilkan warna merah muda menjadi merah-ungu sebanding dengan konsentrasi totalbilirubin (Beberapa pengguna dapat menggambarkan ini sebagai krem pada warna persik.) Uji Darah : Hemoglobin dan mioglobin, jika ada, mengkatalisisoksidasi indikator dengan peroksida organik terkandung dalam tes pad. Eritrosit hemolisis utuh pada tes pad dan hemoglobin membebaskan hemoglobin yang menghasilkan suatu titik hijau. Karena test pad menyerap beberapa microliter urin, eritrosit akan lebih terlihat. Pada set yang terpisah dari blok warna yang mewakili eritrosit dan hemoglobin. Titik hijau tersebar atau dipadatkan pada pad tes kuning adalah indikasi dari eritrosit utuh, atau mioglobin.

Parameter dan panjang gelombang yang ditinjau oleh Urine Analyzer pada Strip Test Parameter Berat Jenis pH Leukosit Nitrit Darah (eritrosit) Glukosa Keton Urobilinogen Bilirubin Protein Panjang gelombang 620 nm 620 nm / 557 nm 557 nm 557 nm 620 nm / 557 nm 557 nm 557 nm 557 nm 557 nm 557 nm

Urin atau air seni atau air kencing adalah cairan sisa yang diekskresikan oleh ginjal yang kemudian akan dikeluarkan dari dalam tubuh melalui proses urinasi. Pengeluaran urin diperlukan untuk membuang molekul-molekul sisa dalam darah yang disaring oleh ginjal dan untuk menjaga homeostasis cairan tubuh. Secara umum urin berwarna kuning. Urin encer warna kuning pucat (kuning jernih), urin kental berwarna kuning pekat, dan urin baru / segar berwarna kuning jernih. Urin yang didiamkan agak lama akan berwarna kuning keruh. Urin berbau khas jika dibiarkan agak lama berbau ammonia. Ph urin berkisar antara 4,8 7,5, urin akan menjadi lebih asam jika mengkonsumsi banyak protein,dan urin akan menjadi lebih basa jika mengkonsumsi banyak sayuran. Berat jenis urin 1,002 1,035. Secara kimiawi kandungan zat dalan urin diantaranya adalah sampah nitrogen (ureum, kreatinin dan asam urat), asam hipurat zat sisa pencernaan sayuran dan buah, badanketon zat sisa metabolism lemak, ion-ion elektrolit (Na, Cl, K, Amonium, sulfat,Ca dan Mg), hormone, zat toksin (obat, vitamin dan zat kimia asing), zat abnormal (protein, glukosa, sel darah Kristal kapur dsb). Volume urin normal per hari adalah 900 1400 ml, volume tersebut dipengaruhi banyak faktor diantaranya suhu, zat-zat diuretika (teh, alcohol, dan kopi), jumlah air minum, hormon ADH, dan emosi.