Anda di halaman 1dari 24

Daftar Isi

BAB I .........................................................................................................................................................................3 PENDAHULUAN .........................................................................................................................................................3 1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 1.6 Latar Belakang ..............................................................................................................................................3 Perumusan Masalah ....................................................................................................................................6 Tujuan Penelitian .........................................................................................................................................6 Manfaat Penelitian ......................................................................................................................................6 Ruang Lingkup Penelitian ............................................................................................................................7 Sistematika Penulisan ..................................................................................................................................7

BAB II ........................................................................................................................................................................9 TINJAUAN PUSTAKA..................................................................................................................................................9 2.1 2.2 2.2.1 2.2.2 2.3 Waste ...........................................................................................................................................................9 Waste Konstruksi ...................................................................................................................................... 10 Waste Fisik ............................................................................................................................................ 11 Waste Non-Fisik .................................................................................................................................... 11 Asal Usul Waste Konstruksi....................................................................................................................... 12

BAB III .................................................................................................................................................................... 16 METODOLOGI PENELITIAN .................................................................................................................................... 16 3.1 3.2 Kerangka Konsep Penelitian ..................................................................................................................... 16 Pengumpulan Data ................................................................................................................................... 16

3.2.1. Jenis Data ................................................................................................................................................ 16 3.2.2. Sumber Data........................................................................................................................................... 17 3.3 3.4 Lokasi Penelitian ....................................................................................................................................... 17 Populasi dan Sampel................................................................................................................................. 17

3.4.1 Populasi .................................................................................................................................................... 17 3.4.2 Sampel...................................................................................................................................................... 17 3.5 Variabel dan Instrumen Penelitian .......................................................................................................... 18

3.5.1 Pedoman Wawancara .............................................................................................................................. 19 3.5.2 Perekam ................................................................................................................................................... 20 3.5.3 Kamera ..................................................................................................................................................... 20 3.6 Teknik Pengumpulan Data ............................................................................................................................... 20 3.6.1 Wawancara............................................................................................................................................... 20 3.6.2 Dokumentasi ............................................................................................................................................ 20 3.6.3 Kuesioner ................................................................................................................................................. 21 3.7 3.8 Rencana Analisis Data ............................................................................................................................... 21 Jadwal Penelitian ...................................................................................................................................... 22

gambar 2 1 Seven Waste Shigeo Shingo (hines &taylor, 2000) ................................................................................9 gambar 2 2 Klasifikasi Waste Konstruksi ............................................................................................................... 11 gambar 2 3 The Origin of Waste ........................................................................................................................... 12 gambar 3 1 kerangka pikir penelitian .................................................................................................................... 16

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Salah satu ciri industri jasa konstruksi di negara berkembang seperti di Indonesia

adalah penggunaan sumber daya manusia yang lebih intensif dibandingkan dengan pemanfaatan teknologi. Dalam pelaksanan proyek konstruksi tentu tidak terlepas dari kendala ataupun kegagalan konstruksi. Produktivitas di industri konstruksi Indonesia tidak hanya dipengaruhi oleh faktor peralatan (equipments), material serta metode pelaksanaan konstruksi (construction methods), tetapi juga faktor tenaga kerja (labours). Produktivitas akan optimal bila ada perpaduan yang baik antara sumber daya yang tersedia dengan manajemen yang terkendali. Dalam pelaksanaannya masih banyak waste berupa kegiatan yang menggunakan sumber daya tetapi tidak menghasilkan nilai yang diharapkan (value). Berdasarkan pada data yang disampaikan oleh Lean Construction Institute, waste pada industry konstruksi sekitar 57% sedangkan kegiatan yang memberikan nilai tambah hanya sebesar 10% (Abduh, 2007). Kegagalan konstruksi dapat disebabkan oleh kurangnya kinerja ataupun produktifitas para tenaga kerja di proyek yang sedang dilaksanakan. Walaupun kegagalan tersebut tidak dapat dilihat secara nyata, namun jika berlangsung dengan intensitas yang besar dan terus menerus maka kegagalan tersebut dapat terakumulasi dan dampaknya akan terlihat pada proyek akhir, misalnya keterlambatan pengerjaan proyek dari jadwal yang direncanakan dan penambahan anggaran biaya dari yang semula direncanakan. Waste (non value adding activity) juga diartikan sebagai kegiatan yang menggunakan sumber daya tapi tidak menghasilkan nilai (value) yang diharapkan (Abduh, 2005). Pencegahan terjadinya waste harus dimulai sejak awal proyek. Pada beberapa proyek konstruksi di Indonesia, tingkat waste adalah signifikan meliputi seluruh proses konstruksi baik pelakunya, aktivitas dan fasilitas-fasilitasnya. Masing-masing proyek adalah unique

dalam hal spesifikasi desain, metode konstruksi, administrasi dan pihak-pihak yang terlibat. Waste adalah pergerakan pekerja yang tidak menambah nilai dan tidak diperlukan dalam suatu proses (Ohno, 1988 dalam Formoso et al, 2002). Sedangkan menurut (Womack dan Jones, 1996 dalam Formoso et al, 2002) waste dapat juga digambarkan sebagai segala aktivitas manusia yang menyerap sumber daya dalam jumlah tertentu tetapi tidak menghasilkan nilai tambah, seperti kesalahan yang membutuhkan pembetulan, hasil produksi

yang tidak diinginkan oleh pengguna, proses atau pengolahan yang tidak perlu, pergeraka ntenaga kerja yang tidak berguna, dan menunggu hasil akhir dari kegiatankegiatan sebelumnya. Pada pelaksanaan proyek terdapat beberapa aktivitas sepanjang siklus proyek meliputi beberapa tahap: desain/perencanaan, pengadaan material, penanganan material, operasi dan aktivitas lainnya. Dari sejumlah aktivitas tersebut maka sangat besar kemungkinan terjadiwaste,misalnya : perubahan desain, pemesanan material tidak memenuhi kebutuhan proyek ditempat, perbaikan pekerjaan tidak efektif, kurangnya pada dokumen desain, menunggu material, kerusakan material finishing, penundaan pengawasan jadwal, tukang lambat / /

kualitas

buruk, menunggu instruksi dan lain sebagainya. Oleh karena itu jika aktivitas diatas tida k dikelola dengan baik maka berpeluang besar terjadinya waste.

Pelaksanaan proyek kegiatan pada bisnis jasa konstruksi dihadapkan pada tig a kendala yaitu biaya, waktu dan mutu. Ketiga kendala ini dapat diartikan sebagai sasara n proyek, yang didefinisikan sebagai tepat biaya, tepat waktu, dan tepat mutu. Keberhasila n pelaksanaan suatu proyek yang dilaksanakan oleh perusahaan jasa konstruksi dikaitka n dengan sejauh mana ketiga sasaran tersebut dapat dipenuhi. Sehubungan dengan karakteristik proyek yang dinamis diperlukan pengelolaan proyek yang baik agar ketiga sasaran tersebu t dapat terpenuhi. Peneliti dan praktisi mengakui bahwa ada banyak proses untuk kegiatan waste selama nilai

desain dan konstruksi dengan memakan waktu dan usaha tanpa menambah klien

(Cinta, 1996 dalam Alwi, Hampson dan Mohamed, 2002). Dari

awalproyekkonstruksi,manajer proyek harus berurusan dengan banyak faktor negatif yan g dapat mempengaruhi

proses konstruksi, memproduksi berbagai jenis waste (Serpell et al, 1995 dalam Alw i, Hampson dan Mohamed, 2002).

Peneliti ingin menganalisa waste dengan alat simulai montecarlo, Metode simulasi montecarlo adalah suatu metode untuk mengevaluasi suatu model deteministik yang melibatkan angka acak sebagai salah satu input. Metode ini sering digunakan jika model yang digunakan cukup kompleks, non linear atau melibatkan lebih dari sepasang parameter tidak pasti. Sebuah simulasi monte carlo dapat melibatkan 10.000 evaluasi atas sebuah model, suatu pekerjaan di masa lalu. Output dari simulasi adalah nilai waste yang akan terjadi pada proyek selanjutnya

1.2

Perumusan Masalah
Dari uraian latar belakang masalah di atas maka dapat dirumuskan permasalahan

pokok yang mendasari perlunya dilakukan penelitian analisis waste dengan simulasi montecarlo pada proyek konstruksi gedung : 1. Variable waste apa saja yang terjadi pada proyek konstruksi gedung di kota semarang 2. Pendekatan Simulasi montecarlo sebagai alat bantu dalam analisis waste

1.3

Tujuan Penelitian
Penelitian ini dilakukan denga tujuan sebagai berikut :

1. Mengidentifikasi aktifitas yang tergolong dalam waste pada proyek konstruksi gedung di semarang 2. Melakukan analisis dengan simulasi montecarlo untuk memperoleh factor waste dominan pada proyek konstruksi gedung di kota semarang

1.4

Manfaat Penelitian
Berdasarkan tujuan, maka manfaat dari penelitian ini adalah : a. Bagi Peneliti 1) Mengetahui faktor-faktor penyebab menurunnya produktivitas proyek konstuksi 2) Mengetahui cara mengidentifikasi aktivitas yang tergolong dalam waste 3) Mengetahui risiko produktivitas akibat faktor waste 4) Mengetahui cara mengantisipasi faktor penyebab waste b. Bagi Perusahaan LNG Tangguh (Owner) 1) Mengetahui apa saja faktor - faktor produktivitas proyek konstruksi waste penyebab menurunnya

2) Mampu mengatasi risiko penyebab waste terhadap produktivitas proyek konstruksi 3) Lebih cermat mengawasi manajemen pelaksana proyek sehingga dapat mencegah terjadinya waste dengan intensitas yang besar dan terus menerus. c. Bagi Pelaksana Proyek (Kontraktor) 1) Meningkatkan produktivitas kontraktor yang berada di Papua dan Papua Barat. 2) Meningkatkan kinerja dari para tenaga kerja dalam penggunaan teknologi dengan manajemen proyek yang terkendali 3) Lebih efisiensi dalam penggunaan alat, material dan tenaga kerja 4)

1.5

Ruang Lingkup Penelitian


Batasan yang digunakan dalam penelitian ini:

1. Penelitian dilakukan pada beberapa pekerja konstruksi bangunan gedung di kota semarang pada kontraktor BUMN 2. Pelaksanaan proyek konstruksi gedung periode tahun (2013-2014) 3. Waste yang di identifikasi adalah waste yang terjadi selama pelaksanaan proyek dilapangn 4. Asumsi yang digunakan dalam penelitian ini adalah responden yang mengisi kuesioner pihak yang berpengalaman dibidangnya

1.6

Sistematika Penulisan
Laporan tesis mengenai analisa waste pada proyek konstruksi gedung dengan

menggunakan simulasi montecarlo di kota semarang ini disusun dalam lima bab, antara lain : Bab I, merupakan bab pendahuluan, memaparkan tentang latar belakang penelitian yang dijelaskan melalui studi literature dan data empiris kondisi proyek konstruksi di kota semarang. Selain menjabarkan latar belakang penelitian, juga dijabarkan mengenai perumusan masalah, tujuan penelitian, ruang lingkup dan sistematika penulisan Bab II, merupakan bab tinjauan pustaka memaparkan pengertian waste dan simulasi montecarlo, selain itu dalam bab ini juga dijabarkan keterkaitan antara masing-masing konsep tersebut dan kajian dari penelitian terdahulu serupa. Bab III, merupakan bab metode penelitian memaparkan tentang konsep penelitian , jenis penelitian, data penelitian, pengumpulan data, populasi dan sampel penelitian, variabel

penelitian, teknik analisa data, dan proses penelitian. Bab IV, merupakan bab analisis dan pembahasan memaparkan tentang pendahuluan, survei utama, instrumen penelitian, analisis faktor, dan pembahasan. survei pengujian

Bab V, merupakan bab kesimpulan dan saran mamaparkan tentang kesimpulan yang diperoleh dari penelitian dan memberikan saran

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Waste


Pendefinisian waste (non value adding activity) diartikan sebagai kegiatan yang menggunakan sumber daya tapi tidak menghasilkan nilai (value) yang diharapkan. Dengan menghilangkan waste (pemborosan) yang terjadi di dalam perusahaan merupakan salah satu cara efektif yang dapat meningkatkan keuntungan dalam proses manufaktur dan distribusi bisnis perusahaan. Dalam upaya menghilangkan waste, maka sangatlah penting untuk mengetahui apakah waste itu dan dimana ia berada. Ada 7 macam waste yang didefinisikan menurut Shigeo Shingo (Hines & Taylor, 2000) yaitu :
1 Over Production 2 Defect 3 Unneccessary inventory 4 Inappropriat e processing 5 Excessive transportation 6 Waiting 7 Unneccessary motion

Waste Non value adding to product or service


gambar 2 1 Seven Waste Shigeo Shingo (hines &taylor, 2000)

Berikut adalah penjelasan dari ketujuh waste tersebut: 1. Overproduction, dapat berupa produksi yang terlalu banyak atau terlalu cepat sehingga mengakibatkan inventori yang berlebih serta terganggunya aliran informasi dan material. 2. Defects, dapat berupa kesalahan pada proses dokumentasi, permasalahan pada kualitas produk yang dihasilkan, dan atau delivery performance yang buruk. 3. Unneccessary Inventory, dapat berupa kuantitas storage yang berlebih serta delay material atau produk sehingga mengakibatkan peningkatan biaya dan penurunan kualitas pelayanan terhadap customer. 4. Inappropriate processing, dapat berupa terjadinya kesalahan proses produksi yang diakibatkan oleh kesalahan penggunaan tools dan atau kesalahan prosedur/sistem. 5. Excessive transportation, dapat berupa pemborosam waktu, tenaga, dan biaya akibat pergerakan yang berlebihan dari pekerja, informasi, dan atau material/produk.

6. Waiting, dapat berupa ketidakaktifan dari pekerja, informasi, dan atau material/produk dalam waktu yang relatif panjang sehingga mengakibatkan terganggunya aliran serta lead times produksi. 7. Unneccessary motion, dapat berupa lingkungan kerja yang tidak kondusif sehingga mengakibatkan buruknya konsep ergonomi dalam proses kerja yang dilak Pada saat berpikir tentang waste, akan lebih mudah bila mendefinisikan suatu aktivitas kedalam tiga jenis aktivitas yang berbeda yaitu : 1. Value adding activity. Segala aktivitas yang dalam menghasilkan produk atau jasa yang memberikan nilai tambah dimata konsumen. 2. Non-value adding activity. Segala aktivitas yang dalam menghasilkan produk atau jasa yang tidak memberikan nilai tambah dimata konsumen. Aktivitas inilah yang disebut waste yang harus dijadikan target untuk segera dihilangkan. 3. Necessary non value adding activity. Segala aktivitas yang dalam menghasilkan produk atau jasa yang tidak memberikan nilai tambah dimata konsumen tetapi diperlukan kecuali apabila sudah ada perubahan pada proses yang ada. Aktivitas ini biasanya sulit untuk dihilangkan dalam waktu singkat, sehingga harus dijadikan target untuk melakukan perubahan dalam jangka waktu yang cukup lama (Hines & Taylor, 2000)

2.2

Waste Konstruksi
Koskela (1992) mendefinisikan waste konstruksi sebagai kerugian terhadap biaya

langsung atau tidak langsung yang dihasilkan oleh suatu kegiatan, tetapi tidak menambah nilai apapun untuk produk dari sudut pandang klien. Waste (non value adding activity) juga diartikan sebagai kegiatan yang menggunakan sumber daya tapi tidak menghasilkan nilai (value) yang diharapkan (Abduh, 2005). Sehingga dapat disimpulkan bahwa waste yang terjadi di lokasi konsruksi merupakan suatu kegaiatan yang menggunakan sumberdaya tetapi tidak menghasilkan nilai (value) bagi produktivitas proyek, melainkan hanya menghasilkan kerugian terhadap pengeluaran biaya baik biaya langsung maupun biaya tak langsung.

Waste konstruksi dikelompokkan menjadi dua kelompok yaitu waste fisik dan waste non-fisik.

CONSTRUCTION WASTE Physical waste


Material waste

Non physical waste


Time overrun Cost overrun

gambar 2 2 Klasifikasi Waste Konstruksi

(Sumber : Sasitharan Nagapan, Ismail Abdul Rahman, Ade Asmi)

2.2.1 Waste Fisik


Waste konstruksi fisik didefinisikan sebagai limbah yang timbul dari konstruksi, renovasi dan kegiatan pembongkaran termasuk penggalian tanah atau formasi, sipil dan konstruksi bangunan, pembersihan lokasi, kegiatan pembongkaran, perbaikan jalan, dan renovasi bangunan. Namun, beberapa didefinisikan secara langsung ke limbah padat: limbah lembam yang terdiri terutama pasir, batu bata, blok, baja, puing-puing beton, ubin, bambu, plastik, kaca, kayu, kertas, vegetasi dan bahan organik lainnya. Cara lain untuk memahami waste fisik atau konstruksi puing-puing dapat dilihat pada lokasi konstruksi. Jenis waste terdiri hilangnya lengkap bahan, karena fakta bahwa mereka rusak diperbaiki lagi atau hanya hilang. Itu pemborosan biasanya dihapus dari situs ke tempat pembuangan sampah.

2.2.2 Waste Non-Fisik


Waste Non-fisik biasanya terjadi selama proses konstruksi. Sebaliknya dengan bahan limbah, sampah non-fisik adalah waktu dan biaya overrun untuk proyek-proyek konstruksi. Demikian pula, para peneliti dari Indonesia mendefinisikan waste tidak hanya terkait dengan limbah bahan tetapi juga kegiatan lain seperti perbaikan, waktu tunggu dan penundaan. Selain itu, waste dapat dianggap sebagai inefisiensi apapun yang menghasilkan penggunaan peralatan, bahan, tenaga dan uang dalam proses konstruksi. Dengan kata lain, waste dalam konstruksi tidak hanya berfokus pada jumlah bahan di tempat, tetapi juga overproduksi, waktu tunggu, material handling, persediaan dan gerakan yang tidak perlu pekerja

2.3 Asal Usul Waste Konstruksi


Asal usul waste yang terjadi pada industri konstruksi menurut Andy Keys, Andrew Baldwin dan Simon Austin

gambar 2 3 The Origin of Waste

( sumber : Andy Keys, Andrew Baldwin dan Simon Austin)

1.4

Simulasi MonteCarlo Bagian ini menjelaskan pemodelan sistem dengan model Monte Carlo. Pemodelan ini berkaitan dengan model probabilistic suatu event atau kejadian berdasarkan history atau sejarah kejadian yang telah terjadi (recorded data).

Metode Monte Carlo merupakan dasar untuk semua algoritma dari metode simulasi yang didasari pada pemikiran penyelesaian suatu masalah untuk mendapatkan hasil yang lebih baik dengan cara memberi nilai sebanyakbanyaknya (nilai bangkitan/Generated Random Number) untuk mendapatkan ketelitian yang lebih tinggi. Metode ini menganut system pemrograman yang bebas tanpa telalu banyak diikat oleh rule atau aturan tertentu. Metode Simulasi Monte Carlo adalah suatu metode untuk mengevaluasi suatu model deterministik yang melibatkan bilangan acak sebagai salah satu input. Metode ini sering digunakan jika model yang digunakan cukup kompleks, non linear atau melibatkan lebih dari sepasang parameter tidak pasti. Sebuah simulasi Monte Carlo dapat melibatkan 10.000 evaluasi atas sebuah model, suatu pekerjaan di masa lalu hanya bisa dikerjakan oleh sebuah software komputer. Suatu model memerlukan parameter input dan beberapa persamaa n yang digunakan untuk menghasilkan output (atau variabel respon).

Dengan menggunakan parameter input berupa bilangan random, maka dapat mengubah suatu model deterministik menjadi model stokastik, dimana model deterministik merupakan suatu model pendekatan yang diketahui dengan pasti sedangkan model stokastik tidak pasti. Simulasi Monte Carlo adalah metode untuk menganalisa perambatan ketidakpastian, dimana tujuannya adalah untuk menentukan bagaimana variasi random atau error mempengaruhi sensitivitas, performa atau reliabilitas dari sistem yang sedang dimodelkan. Simulasi Monte Carlo digolongkan sebagai metode sampling karena input dibangkitkan secara random dari suatu distribusi probabilitas untuk proses sampling dari suatu populasi nyata. Oleh karena itu, suatu model harus memilih suatu distribusi input yang paling mendekati data yang dimiliki (Rubinstein, 1981).

2.4

Proyek Konstruksi Proyek konstruksi adalah suatu rangkaian kegiatan yang hanya satu kali dilaksanakan dan umumnya berjangka pendek serta jelas waktu awal dan akhir kegiatannya. Dalam rangkaian kegiatan tersebut, ada suatu proses yang mengolah sumber daya proyek menjadi suatu hasil kegiatan berupa bangunan. Proses yang terjadi dalam rangkaian kegiatan tersebut tentunya melibatkan pihak-pihak yang terkait baik secara langsung maupun tidak langsung. Menurut Ervianto (2002), proyek konstruksi mempunyai tiga karakteristik yang dapat dipandang secara tiga demensi yaitu : 1) Bersifat unik : tidak pernah terjadi rangkaian kegiatan yang sama persis (tidak ada proyek yang identik, yang ada adalah proyek sejenis), proyek bersifat sementara dan selalu melibatkan grup pekerja yang berbeda-beda 2) Dibutuhkan sumber daya : setiap proyek konstruksi membutuhkan sumber daya yaitu tenaga kerja, uang, peralatan, metode dan material. 3) Organisasi : setiap organisasi mempunyai keragaman tujuan di dalamnya terlibat sejumlah individu dengan keahlian yang bervariasi. Langkah awal yang harus dilakukan adalah menyatukan fisi menjadi satu tujuan yang ditetapkan organisasi Dalam proses mencapai tujuan proyek telah ditentukan tiga batasan/kendala (triple constraint) yaitu besar biaya (anggaran) yang dialokasikan, mutu dan jadwal yang harus dipenuhi.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

3.1

Kerangka Konsep Penelitian

Start

Analisa waste pada beberapa tipe konstruksi dengan kondisi yang sama (misal : 3 konstruksi gedung di kota semarang)

Distribusi nilai waste berdasarkan frekuensi

Frekuensi waste di masukkan ke dalam diagram

Simulasi monte carlo dari diagram frekuensi waste

Output dari simulasi berupa prakiraan nilai waste yang akan terjadi pada tipe konstruksi yang sama

Finish
gambar 3 1 kerangka pikir penelitian

3.2

Pengumpulan Data
Jenis data yang dipergunakan dalam penelitian ini terdiri dari dua bentuk yaitu: 1) data kualitatif, yaitu data yang didapatkan dengan survey langsung ke lapangan, dengan mengamati dan menyimak fakta yang ada di lapangan. Dalam penelitian ini data kualitatif yang didapat berupa fakta-fakta serta komentar yang dipaparkan langsung oleh pelaku baik secara individu, kelompok,

3.2.1. Jenis Data

organisasi dan swasta di lokasi penelitin yang bertujuan mengkaji jenis waste, faktor waste apa saja yang terjadi, faktor dominan penyebab waste dan kategori risiko waste terhadap prokduktifitas konstruksi. 2) Data kuantitatif, yaitu data jumlah kasus waste yang telah terjadi di lokasi penelitian.

3.2.2. Sumber Data


Sumber data yang dibutuhkan dalam penelitian ini yaitu: 1) Sumber data primer, diperoleh secara langsung dari hasil wawancara atau interview dengan pihak-pihak yang terlibat langsung di lokasi penelitian. 2) Sumber data sekunder, berupa data yang dipilih melalui sumber tidak langsung berupa, dimana data akan didapat melalui survey ke instansi

terkait serta kelembagaan formal maupun informal. Adapun Sumber data sekunder yang digunakan dalam penelitian ini bersumber dari buku, jurnaldan manager perusahaan.

3.3

Lokasi Penelitian
Lokasi/tempat dilakukannya penelitian ini adalah pada Perusahaan

3.4

Populasi dan Sampel


Populasi adalah semua nilai baik hasil peritungan maupun pengukuran baik kuantitatif maupun kualitatif, daripada karakterisik tertentu mengenai kelompok objek yang lengkap dan jelas. Tujuan diadakannya populasi untuk dapat menentukan besarnya anggota sampel yang diambil dari anggota populasi dan membatasi berlakunya daerah generalisasi (Hasani Usman dan Purnomo Setiady Akbar, 2006). Populasi dalam penelitian ini yaitu pada proyek konstruksi LNG tangguh Papua Barat Pada tahun 2013-2014.

3.4.1 Populasi

3.4.2 Sampel
Menentukan ukuran sampel dari suatu populasi dalam penelitian digunakan Metode Slovin dalam Husien Umar (2001), dengan rumus:
N n = ----------1 + N e2

dimana: n = Ukuran sampel, N = Ukuran populasi, dan e = Prosentase kelonggaran ketidaktelitian karena kesalahan pengambilan sampel yang masih dapat ditolerir atau diijinkan, dalam hal ini 10%. Obyek dalam penelitian ini adalah perusahaan (kontraktor) yang terkait dalam pelaksanaan proyek konstruksi pada tahun 2013-2014 di LNG Tangguh Papua Barat.

3.5

Variabel dan Instrumen Penelitian


Variabel dalam penelitian ini adalah waste non value adding activity. NO 1 2 3 Perubahan desain Kurangnya informasi dalam gambar Kurang lengkapnya informasi tentang tipe dan ukuran material pada dokumen desain 4 5 6 7 Kesalahan dalam dokumen kontrak Pemilihan produk berkualitas rendah Kurangnya pemahaman produk alternatif Kurangnya pengetahuan tentang ukuran standart yang tersedia di pasar 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 Pemesanan material tidak memenuhi kebutuhan proyek Kurangnya desain Kesalahan pemesanan (terlalu banyak atau sedikit) Kurangnya kemungkinan untuk pemasaran dalam jumlah kecil Menunggu material Perencanaan konstruksi tidak sempurna Kerusakan material di tempat Kesalahan penyusunan material di lapangan Material tidak memenuhi spesifikasi Penanganan material yang tidak perlu Material yang disediakan longgar Penyimpanan material tidak pantas/buruk VARIABEL

20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35

Perbaikan pekerjaan finishing Penundaan jadwal Tukang lambat/tidak efektif Kurangnya pengawasan/kualitas buruk Perbaikan pada pekerjaan struktur Perbaikan pada bekisting/perancah Peralatan sering pecah/rusak Menunggu tukang Peralatan tidak dapat diandalkan Perbaikan pekerjaan pondasi Kecelakaan berlebihan di tempat kerja Menunggu instruksi Menunggu perbaikan peralatan Cuaca Kesalahan pekerja Lambatnya gambar revisi dan distribusi

Tabel 3.5. variabel waste berdasarkan literatur (sumber : Ekanyake dan Ofori (2000), Polat dan Ballard (2004), Alwi, Hampson, dan Mohamed (2002 )

Dan instrumen

yang dipakai untuk mengumpulkan data adalah pedoman

wawancara, perekam, seperangkat komputer, kertas dan alat tulis yang dapat mendukung penelitian ini.

3.5.1 Pedoman Wawancara


Wawancara dilakukan pada responden pelaku proyek konstruksi baik secara individu, kelompok, organisasi, dan swasta yang terlibat sebagai pelaku konstruksi di lokasi penelitian untuk mendapatkan informasi mengenai faktor waste apa saja yang terjadi, faktor dominan penyebab waste dan kategori risiko waste terhadap prokduktifitas konstruksi di lokasi penelitin.

3.5.2 Perekam
Perekam yang dimaksud adalah tape recorder yang dipergunakan untuk merekan suara pada saat proses tanya-jawab/wawancara, proses perekaman hasil wawancara dimaksud untuk mendokumentasikan hasil wawancara.

3.5.3 Kamera
Kamera digunakan untuk mendokumentasikan kondisi fisik setelah diadakan identifikasi jenis waste dan resiko terhadap hasil konstruksi di lokasi penelitian dimana hasil yang didapatkan berupa gambar/foto digital.

3.6 Teknik Pengumpulan Data


Data yang diperlukan didalam penelitian ini dikumpulkan dengan mempergunakan prosedur pengumpulan data sebagai berikut:

3.6.1 Wawancara
Metode wawancara adalah sebuah dialog yang dilakukan oleh pewancara untuk memperoleh informasi dari terwawancara (Suharsini Arikunto,2002). Metode wawancara dalam penelitian ini, yaitu dengan melakukan dialog untuk memperoleh informasi yang lebih jelas mengenai perencanaan manajemen proyek baik sebelum dan selama berjalannya proyek konstruksi di lokasi penelitian. Sedangkan pedoman wawancara yang digunakan dalam penelitian ini dalah instrumen wawancara terstruktur, yaitu wawancara yang dilakukan oleh pewawancara, dimana mula-mula pewancara menanyakan serentetan pertanyaan yang sudah terstruktur, kemudian satu per satu diperdalam dalam mengorek keterangan lebih lanjut. Dengan demikian jawaban yang diperoleh biasa meliputi semua variabel dengan keterangan yang lengkap dan mendalam.

3.6.2 Dokumentasi
Dokumen-dokumen yang didapat dari instansi formal maupun informal yang ada dipelajari untuk memperoleh data dan informasi dalam penelitian ini. Dokumen tersebut meliputi laporan atau berbagai artikel, jurnal, tulisan ilmiah yang berkaitan dengan identifikasi faktor waste, faktor dominan waste dan kategori risiko waste yang mempengaruhi produktivitas proyek di lokasi

penelitian. Dokumen-dokumen tersebut digunakan untuk mendapatkan data sekunder.

3.6.3 Kuesioner
Adalah teknik data dengan menggunakan daftar pertanyaan yang sifatnya tertutup dan terbuka. Dalam penelitian ini dipakai kuesioner bersifat tertutup dengan maksud bahwa jawaban kuesioner telah tersedia dan responden tinggal memilih beberapa alternatif yang telah disediakan yang mungkin turut mewarnai dalam keputusannya terhadap penggunaan lahan, maupun perubahan penggunaan lahan yang mungkin terjadi karena nilai opportunity yang mungkin diharapkannya di kawasan tersebut, serta alasan memilih lokasi tempat tinggal dan/atau usaha di kawasan tersebut.

3.7

Rencana Analisis Data


Dalam peneletian kualitatif, data diperoleh dari berbagai sumber, dengan menggunakan teknik pengumpulan data yang berbagai macam (triangulasi), dan dilakukan secara terus menerus sampai datanya jenuh (Sugiyono, 2007). Data yang dikumpulkan dalam penelitian kualitatif berbentuk data deskriptif, yaitu data yang berbentuk uraian memaparkan keadaan permasalahan obyek yang diteliti, berdasarkan mengidentifikasi jenis waste, faktor-faktor waste yang terjadi, faktor dominan waste, risiko waste yang mempengaruhi produktivitas proyek di lokasi penelitian dan faktafakta aktual atau sesuai kenyataan sehingga dituntut penapsiran peneliti secara lebih mendalam terhadap makna yang terkandung didalamnya. Menurut Sugiyono, 2007, Analisa data dilakukan dengan mengorganisasikan data, menjabarkannya ke dalam unit-unit, melakukan sintesa, menyusun ke dalam pola, memilih mana yang penting dan yang akan dipelajari, dan membuat kesimpulan yang dapat diceriterakan kepada orang lain. Teknik Analisis data dalam penelitian ini digunakan langkah-langkah sebagai berikut: 1) Data Reduction (Reduksi Data): Data yang diperoleh dari lapangan jumlahnya cukup banyak, untuk itu maka perlu dicatat dalam bentuk uraian atau laporan terperinci. Laporan ini disusun kemudian direduksi, memilih, merangkum, memfokuskan pada hal yang penting, mengidentifikasi jenis waste, faktor-faktor waste, dan faktor dominan waste yang mempengaruhi risiko produktivitas proyek.

2) Data Display (Penyajian Data): Setelah data direduksi, maka langkah selanjutnya adalah mendisplaykan data. Penyajian data ini dapat dilakukan dalam bentuk tabel, maupun berupa grafik sehingga memudahkan peneliti untuk mengidentifkasi jenis waste, faktor-faktor waste, dan faktor dominan waste yang mempengaruhi risiko produktivitas proyek di lokasi penelitian. 3) Conclusion Drawing/Verification (Kesimpulan): Penarikan kesimpulan mungkin dapat menjawab rumusan masalah yang dirumuskan sejak awal, tetapi mungkin juga tidak, karena rumusan masalah dalam penelitian kualitatif masih bersifat sementara dan akan berkembang setelah peneliti berada di lapangan. Dengan demikian penarikan kesimpulan berdasarkan data yang telah diproses melalui reduksi data, display data , dan didukung oleh data-data yang mantap, maka dapat dijadikan kesimpulan yang kridibe

3.8

Jadwal Penelitian
Rencana penelitian pada bulan September 2013-februari 2014

DAFTAR PUSTAKA 1. Undang Undang Republik Indonesia nomor 18 Tahun 2008. Tentang Pengelolaan Sampah. di download pada tanggal 21 April 2013 2. Azwar, A. 1990. Pengantar Ilmu Lingkungan. Mutiara Sumber Widya, Jakarta. 3. Sasitharan Nagapan, Ismail Abdul Rahman, Ade Asmi, Aftab Hameed Memon, Rosli Mohammad Zin. Identifying Causes of Construction Waste - Case of Central Region of Peninsula Malaysia. International Journal of Integrated Engineering, Vol. 4 No. 2 (2012) p. 22-28 4. Abduh, M, Konstruksi Ramping: Memaksimalkan Value dan Meminimalkan Waste, Fakultas Teknik Sipil dan Lingkungan, Institut Teknologi Bandung. 5. Abduh, M. (2007), Konstruksi Ramping Untuk Mencapai Konstruksi yang berkelanjutan, Seminar Nasional: Sustainability dalam Bidang Material, Rekayasa dan Konstruksi Beton. 6. Alwi, Sugiharto and Hampson, Keith and Mohamed, Sherif (2002). Waste in the Indonesian construction projects. In Proceedings The 1st International Conference of CIB W107 - Creating a sustainable Construction Industry in Developing Countries, pages pp. 305-315, South Africa. 7. Peraturan Presiden Nomor 84 Tahun 2012 Tentang Penyediaan barang dan Jasa Pemerintah dalam Rangka Percepatan Pembangunan Provinsi Papua dan Papua Barat. di download pada 24 April 2013 8. Hines and Taylor, (2000). Going Lean, Lean Enterprise Research Centre, Cardiff Business School, Abenconway Building, Colum Drive, Cardiff, UK. 9. A. Keys, A. Baldwin and S. Austin. Department of Civil and Building Engineering, Loughborough University, Leicestershire, LE11 3TU, UK. 10. Soeharto, I. 1995. Manajemen Proyek dari konseptual sampai operasional. Erlangga. Jakarta. 11. Wideman, Max.R.1992. Project And Program Risk Management: A Guide To Managing Project Risk Opportunities. Project Management Institute. Amerika. 12. Flanagan, R & Norman, G.1993, Risk Management and Construction. Blackwell Science, London. 13. Ervianto,A.U dan Joshua, M. (2001). Manajemen Proyek Konstruksi. Andi, Yogyakarta

14. Kerzner, H. 2001. Project Management. Seventh Edition. John Wiley & Sons, Inc. New York. 15. Sugiono. 2007. Metode Penelitian Administrasi. Bandung