Anda di halaman 1dari 24

DISCOVERY LEARNING MAKALAH (disusun guna memenuhi mata kuliah Strategi Belajar Mengajar)

oleh : Ella Rusviana Dewi NIM 110210302063

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN SEJARAH JURUSAN PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS JEMBER 2013

KATA PENGANTAR Alhamdulilahirobbilalamin sebagai ungkapan puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT. Karena atas limpahan Rahmat dan Hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah tentang Discovery Learning ini dengan baik dan tepat waktu. Makalah ini kami gunakan untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Strategi Belajar Mengajar. Dalam pembuatan makalah ini masih banyak terdapat kesalahan dan kekurangan, sehingga penulis mengharapkan krtik dan saran dari pembaca yang nantinya akan kami gunakan sebagai perbaikan kedepanya. Semoga makalah ini dapat memberikan manfaat khususnya bagi penulis dan pembaca.

Jember,6 Oktober 2013

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman HALAMAN SAMPUL.. PRAKATA DAFTAR ISI BAB 1. PENDAHULUAN... 1.1 Latar Belakang. 1.2 Rumusan Masalah... 1.3 Tujuan dan Manfaat BAB 2. PEMBAHASAN 2.1 Devinisi discovery learning.......................................................... 2.2 Karakteristik Discovery learning ................... 2.3 Tujuan Pengunaan Discovery Learning... 2.4 Macam-macam discovery learning.............................................. 2.5 Langkah-langkah penggunaan discovery Learning................... 2.6 Kelebihan dan Kekurangan Discovery Learning....................... 2.7 Kendala discovery learning........................................................... 2.8 Penerapan discovery learning dalam pemb.sejarah................... BAB 3. PENUTUP 3.1 Kesimpulan. 3.2 Saran... DAFTAR PUSTAKA. i ii iii 1 1 3 3 4 4 6 7 9 10 13 14 15 19 19 20 21

BAB 1. PENDAHULUAN

1.1

Latar belakang Discovery Learning adalah salah satu metode dalam pengajaran teori kognitif dengan

mengutamakan peran guru dalam menciptakan situasi belajar yang melibatkan siswa belajar secara aktif dan mandiri.Metode pembelajaran discovery (penemuan) adalah metode mengajar yang mengatur pengajaran sedemikian rupa sehingga anak memperoleh pengetahuan yang sebelumnya belum diketahuinya itu tidak melalui pemberitahuan, sebagian atau seluruhnya ditemukan sendiri. Pembelajaran merupakan suatu sistem, yang terdiri dari berbagai komponen yang saling berhubungan satu dengan yang lain. Maka posisi discovery disini sangat penting dan harus diperhatikan oleh guru dalam menjalankan pembelajarannya ke peserta didik untuk menjadikan suatu pembelajaran yang efektif.Melalui konsep belajar penemuan (discovery learning) pada dasarnya menjelaskan mengenai proses pembentukan belajar dengan jalan menggali dan mencari sendiri pengetahuan, pemahaman, pengertian dan konsep-konsep secara mandiri.Konsep belajar penemuan (discovery learning) pada penerapannya dapat diterapkan pada pembelajaran Dengan mengaplikasikan metode Discovery Learning secara berulang-ulang dapat meningkatkan kemampuan penemuan dari indifidu yang bersangkutan. Penggunaan metode Discovery Learning, ingin merubah kondisi belajar yang pasif menjadi aktif dan kreatif. Mengubah pembelajaran yang teacher oriented ke student oriented. Merubah modus Ekspository siswa hanya menerima informasi secara keseluruhan dari guru ke modus Discovery siswa menemukan informasi sendiri. Discovery Learning mempunyai peranan atau arti penting dalam pelaksanaan kegiatan pembelajaran dikelas yaitu kegiatan atau pembelajaran yang dirancang sedemikian rupa sehingga siswa dapat menemukan konsep-konsep dan prinsip-prinsip melalui proses mentalnya sendiri. Dalam menemukan konsep, siswa melakukan pengamatan,

menggolongkan, membuat dugaan, menjelaskan, menarik kesimpulan dan sebagainya untuk menemukan beberapa konsep atau prinsip.Pada discovery masalah yang diperhadapkan kepada siswa semacam masalah yang direkayasa oleh guru,sehingga siswa harus mengerahkan seluruh pikiran dan keterampilannya untuk mendapatkan temuan-temuan di dalam masalah itu (Budiningsih, 2005:39).

Maka metode pembelajaran dengan discovery leasrning penting dibahas karena akan menjelaskan makna kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh guru selama pembelajaran berlangsung. Setiap guru atau pendidik mempunyai alasan-alasan mengapa ia melakukan kegiatan dalam pembelajaran dengan menentukan sikap tertentu.Maka dalam menggunakan metode discovery learning guru berperan sebagai pembimbing dengan memberikan kesempatan kepada siswa untuk belajar secara aktif, sebagaimana pendapat guru harus dapat membimbing dan mengarahkan kegiatan belajar siswa sesuai dengan tujuan (Sardiman, 2005:145). Dengan demikian seorang guru dalam aplikasi metode Discovery Learning harus dapat menempatkan siswa pada kesempatan-kesempatan dalam belajar lebih mandiri. Bruner mengatakan bahwa proses belajar akan berjalan dengan baik dan kreatif jika guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk menemukan suatu konsep, teori, aturan, atau pemahaman melalui contoh-contoh yang ia jumpai dalam kehidupannya (Budiningsih, 2005:41).

1.2

Rumusan Masalah Dari latar belakang diatas, maka didapat rumusan masalah sebagai berikut : 1. Apa definisi discovery learning ! 2. Bagaimana karakteristik metode discovery learning ? 3. Bagaimana tujuan penggunaan discovery learning? 4. Apa saja langkah-langkah metode discovery learning? 5. Apa saja Kelebihan dan kekurangan dalam penggunaan metode discovery learning? 6. Apa kendala dalam penggunaan discovery learning? 7. Bagaimana penerapan discovery learning dalam pembelajaran sejarah ?

1.3

Tujuan 1. Dapat menjelaskan definisi discovery learning 2. Dapat menjelaskan karakteristik discovery learning 3. Dapat menjelaskan tujuan penggunaan discovery learning 4. Dapat menyebutkan langkah-langkah metode discovery learning 5. Dapat menyebutkan Kelebihan dan kekurangan dalam penggunaan metode discovery learning 6. Dapat menjelaskan kendaladalam penggunaan discovery learning 7. Dapat menjelaskan penerapan discovery learning dalam pembelajaran sejarah

1.4

Manfaat 1. Dapat mengetshui definisi discovery learning 2. Dapat mengetahui karakteristik metode discovery learning 3. Dapat mengetahui tujuan penggunaan discovery learning 4. Dapat mengetahui langkah-langkah metode discovery learning 5. Dapat mengetahui Kelebihan dan kekurangan dalam penggunaan metode discovery learning 6. Dapat mengetahui kendaladalam penggunaan discovery learning 7. Dapat mengetahui penerapan discovery learning dalam pembelajaran sejarah

BAB 2. PEMBAHASAN

2.1

Definisi Discovery Learning Menurut Para Ahli Menurut Sund dalam Roestiyah(1998,22),discovery learning adalah proses mental

dimana siswa mampu mengasimilasikan sesuatu konsep atau prinsip.Yang dimaksudkandengan proses mental tersebut antara lain: Mengamati,mencerna,mengerti,menggolong-golongkan,membuat dugaan,menjejelaskan, Mengukur,membuat kesinmpulan,dan sebagainya. . Para ahli mendefinisikan discovery learning berbeda-beda, sesuai dengan sudut

pandanganya masing-masing : 1. Menurut Wilcox (Slavin, 1977), dalam pembelajaran dengan penemuan siswa didorong untuk belajar sebagian besar melalui keterlibatan aktif mereka sendiri dengan konsep-konsep dan prinsip-prinsip, dan guru mendorong siswa untuk memiliki pengalaman dan melakukan percobaan yang memungkinkan mereka menemukan prinsip-prinsip untuk diri mereka sendiri. 2. Pengertian discovery learning menurut Jerome Bruner adalah metode belajar yang mendorong siswa untuk mengajukan pertanyaan dan menarik kesimpulan dari prinsip-prinsip umum praktis contoh pengalaman. Dan yang menjadi dasar ide J. Bruner ialah pendapat dari piaget yang menyatakan bahwa anak harus berperan secara aktif didalam belajar di kelas. Untuk itu Bruner memakai cara dengan apa yang disebutnya discovery learning, yaitu dimana murid mengorganisasikan bahan yang dipelajari dengan suatu bentuk akhir. 3. Menurut Bell (1978) belajar penemuan adalah belajar yang terjadi sebagia hasil dari siswa memanipulasi, membuat struktur dan mentransformasikan informasi sedemikian sehingga ie menemukan informasi baru. Dalam belajar penemuan, siswa dapat membuat perkiraan (conjucture), merumuskan suatu hipotesis dan menemukan kebenaran dengan menggunakan prose induktif atau proses dedukatif, melakukan observasi dan membuat ekstrapolasi. Dalam pembelajaran discovery learning, mulai dari strategi sampai dengan jalan dan hasil penemuan ditentukan oleh siswa sendiri. Hal ini sejalan dengan pendapat Maier dalam Winddiharto(2004) yang menyatakan bahwa, apa yang ditemukan, jalan, atau proses semata mata ditemukan oleh siswa sendiri

Berdasarkan pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa pembelajaran discovery learning adalah suatu model untuk mengembangkan cara belajar siswa aktif dengan menemukan sendiri, menyelidiki sendiri, maka hasil yang diperoleh akan setia dan tahan lama dalam ingatan, tidak akan mudah dilupakan siswa. Dengan belajar penemuan, anak juga bisa belajar berfikir analisis dan mencoba memecahkan sendiri problem yang dihadapi. Kebiasaan ini akan di transfer dalam kehidupan bermasyarakat.

2.2 Karakteristik Discovery Learning Ciri utama belajar menemukan yaitu: (1) mengeksplorasi dan memecahkan masalah untuk menciptakan, menggabungkan dan menggeneralisasi pengetahuan; (2) berpusat pada siswa; (3) kegiatan untuk menggabungkan pengetahuan baru dan pengetahuan yang sudah ada.Ada sejumlah ciri-ciri proses pembelajaran yang sangat ditekankan oleh teori konstruktivisme, yaitu : 1. Menekankan pada proses belajar, bukan proses mengajar 2. Mendorong terjadinya kemandirian dan inisiatif belajar pada siswa. 3. Memandang siswa sebagai pencipta kemauan dan tujuan yang ingin dicapai. 4. Berpandangan bahwa belajar merupakan suatu proses, bukan menekan pada hasil. 5. Mendorong siswa untuk mampu melakukan penyelidikan. 6. Menghargai peranan pengalaman kritis dalam belajar. 7. Mendorong berkembangnya rasa ingin tahu secara alami pada siswa. 8. Penilaian belajar lebih menekankan pada kinerja dan pemahaman siswa. 9. Mendasarkan proses belajarnya pada prinsip-prinsip kognitif. 10. Banyak menggunakan terminilogi kognitif untuk menjelaskan proses pembelajaran; seperti predeksi, inferensi, kreasi dan analisis. 11. Menekankan pentingnya bagaimana siswa belajar. 12. Mendorong siswa untuk berpartisipasi aktif dalam dialog atau diskusi dengan siswa lain dan guru. 13. Sangat mendukung terjadinya belajar kooperatif. 14. Menekankan pentingnya konteks dalam belajar. 15. Memperhatikan keyakinan dan sikap siswa dalam belajar. 16. Memberikan kesempatan kepada siswa untuk membangun pengetahuan dan pemahaman baru yang didasari pada pengalaman nyata. Berdasarkan ciri-ciri pembelajaran kontruktivisme tersebut diatas, maka dalam penerapannya didalam kelas sebagai berikut : 1. Mendorong kemandirian dan inisiatif siswa dalam belajar 2. Guru mengajukan pertanyaan terbuka dan memberikan kesempatan beberapa waktu

kepada siswa untuk merespon. 3. Mendorong siswa berpikir tingkat tinggi. 4. Siswa terlibat secara aktif dalam dialog atau diskusi dengan guru atau siswa lainnya. 5. Siswa terlibat dalam pengetahuan yang mendorong dan menantang terjadinya diskusi. 6. Guru menggunakan data mentah, sumber-sumber utama dan materi-materi interaktif.

Dari teori belajar kognitif serta ciri dan penerapan teori kontruktivisme tersebut dapat melahirkan strategi discovery learning.

2.3 Tujuan Pengunaan Discovery Learning Salah satu metode belajar yang akhir-akhir ini banyak digunakan di sekolah-sekolah yang sudah maju adalah metode discovery. Hal ini disebabkan karena metode ini: (1) merupakan suatu cara untuk mengembangkan cara belajar siswa aktif; (2) dengan menemukan dan menyelidiki sendiri konsep yang dipelajari, maka hasil yang diperoleh akan tahan lama dalam ingatan dan tidak mudah dilupakan siswa; (3) pengertian yang ditemukan sendiri merupakan pengertian yang betul-betul dikuasai dan mudah digunakan atau ditransfer dalam situasi lain; (4) dengan menggunakan strategi discovery anak belajar menguasai salah satu metode ilmiah yang akan dapat dikembangkan sendiri; (5) siswa belajar berpikir analisis dan mencoba memecahkan problema yang dihadapi sendiri, kebiasaan ini akan ditransfer dalam kehidupan nyata. Bell dalam Ratumanan (1978) mengemukakan beberapa tujuan spesifik dari pembelajaran dengan penemuan, yakni sebagai berikut: a. Dalam penemuan siswa memiliki kesempatan untuk terlibat secara aktif dalam

pembelajaran. Kenyataan menunjukan bahwa partisipasi banyak siswa dalam pembelajaran meningkat ketika penemuan digunakan. b. Melalui pembelajaran dengan penemuan, siswa belajar menemukan pola dalam situasi

konkrit mauun abstrak, juga siswa banyak meramalkan (extrapolate) informasi tambahan yang diberikan c. Siswa juga belajar merumuskan strategi tanya jawab yang tidak rancu dan menggunakan

tanya jawab untuk memperoleh informasi yang bermanfaat dalam menemukan. d. Pembelajaran dengan penemuan membantu siswa membentuk cara kerja bersama yang

efektif, saling membagi informasi, serta mendengar dan mneggunakan ide-ide orang lain. e. Terdapat beberapa fakta yang menunjukan bahwa keterampilan-keterampilan, konsep-

konsep dan prinsip-prinsip yang dipelajari melalui penemuan lebih bermakna. f. Keterampilan yang dipelajari dalam situasi belajar penemuan dalam beberapa kasus,

lebih mudah ditransfer untuk aktifitas baru dan diaplikasikan dalam situasi belajar yang baru. Adapun peran guru dalam penggunaan discovery learning ini antara lain : Dahar (1989) mengemukakan beberapa peranan guru dalam pembelajaran dengan penemuan, yakni sebagai berikut:

a.

Merencanakan pelajaran sedemikian rupa sehingga pelajaran itu terpusat pada masalah-

masalah yang tepat untuk diselidiki para siswa. b. Menyajikan materi pelajaran yang diperlukan sebagai dasar bagi para siswa untuk

memecahkan masalah. Sudah seharusnya materi pelajaran itu dapat mengarah pada pemecahan masalah yang aktif dan belajar penemuan, misalnya dengan menggunakan faktafakta yang berlawanan. c. d. Guru juga harus memperhatikan cara penyajian yang enaktif, ikonik, dan simbolik. Bila siswa memecahkan masalah di laboratorium atau secara teoritis, guru hendaknya

berperan sebagai seorang pembimbing atau tutor. Guru hendaknya jangan mengungkapkan terlebuh dahulu prinsip atau aturan yang akan dipelajari, tetapi ia hendaknya memberikan saran-saran bilamana diperlukan. Sebagai tutor, guru sebaiknya memberikan umpan balik pada waktu yang tepat.

2.4 Macam-Macam Discovery Learning

Menurut Jerome Bruner Model penemuan atau pengajaran penemuan dibagi 3 jenis : 1. Penemuan Murni Pada pembelajaran dengan penemuan murni pembelajaran terpusat pada siswa dan tidak terpusat pada guru. Siswalah yang menentukan tujuan dan pengalaman belajar yang diinginkan, guru hanya memberi masalah dan situasi belajar kepada siswa. Siswa mengkaji fakta atau relasi yang terdapat pada masalah itu dan menarik kesimpulan (generalisasi) dari apa yang siswa temukan. Kegiatan penemuan ini hampir tidak mendapatkan bimbingan guru. Penemuan murni biasanya dilakukan pada kelas yang pandai. 2. Penemuan Terbimbing Pada pengajaran dengan penemuan terbimbing guru mengarahkan tentang materi pelajaran. Bentuk bimbingan yang diberikan guru dapat berupa petunjuk, arahan, pertanyaan atau dialog, sehingga diharapkan siswa dapat menyimpulkan (menggeneralisasikan) sesuai dengan rancangan guru. Generalisasi atau kesimpulan yang harus ditemukan oleh siswa harus dirancang secara jelas oleh guru. Pada pengajaran dengan metode penemuan, siswa harus benar-benar aktif belajar menemukan sendiri bahan yang dipelajarinya. 3. Penemuan Laboratory Penemuan laboratory adalah penemuan yang menggunakan objek langsung (media konkrit) dengan cara mengkaji, menganalisis, dan menemukan secara induktif, merumuskan dan membuat kesimpulan. Penemuan laboratory dapat diberikan kepada siswa secara individual atau kelompok.Penemuan laboratory dapat meningkatkan keinginan belajar siswa, karena belajar melalui berbuat menyenangkan bagi siswa yang masih berada pada usia senang bermain.

2.5. Langkah-langkah Penggunaan discovery Learning

Menurut Jerome Bruner Langkah-langkah penggunaan discovery learning ada 6:

a) Stimulation (stimulasi/pemberian rangsangan). Pertama-tama pada tahap ini pelajar dihadapkan pada sesuatu yang menimbulkan kebingungannya, kemudian dilanjutkan untuk tidak memberi generalisasi, agar timbul keinginan untuk menyelidiki sendiri (Taba dalam Affan, 1990:198). Disamping itu guru dapat memulai kegiatan PBM dengan mengajukan pertanyaan, anjuran membaca buku, dan aktivitas belajar lainnya yang mengarah pada persiapan pemecahan masalah Syah (2004:244). Sebagaimana pendapat Djamarah (2002:22) bahwa: tahap ini Guru bertanya dengan mengajukan persoalan, atau menyuruh anak didik membaca atau mendengarkan uraian yang memuat permasalahan.Stimulation pada tahap ini berfungsi untuk menyediakan kondisi interaksi belajar yang dapat mengembangkan dan membantu siswa dalam mengeksplorasi bahan. Dalam hal ini Bruner memberikan stimulation dengan menggunakan teknik bertanya yaitu dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang dapat menghadapkan siswa pada kondisi internal yang mendorong eksplorasi. Teacher can provide the condition in which discovery learning is nourished and will grow. One way they can do this is to guess at answers and let the class know they are guessing. (Norman dan Richard Sprinthall, 1990:248). Dengan demikian seorang Guru harus menguasai teknik-teknik dalam memberi stimulus kepada siswa agar tujuan mengaktifkan siswa untuk mengeksplorasi dapat tercapai.

b) Problem statement (pernyataan/ identifikasi masalah). setelah dilakukan stimulation langkah selanjutya adalah guru memberi kesempatan kepada siswa untuk mengidentifikasi sebanyak mungkin agenda-agenda masalah yang relevan dengan bahan pelajaran, kemudian salah satunya dipilih dan dirumuskan dalam bentuk hipotesis (jawaban sementara atas pertanyaan masalah) (Syah 2004:244). Sedangkan menurut (Djamarah, 2002:22) permasalahan yang dipilih itu selanjutnya harus dirumuskan dalam bentuk pertanyaan, atau hipotesis, yakni pernyataan (statement) sebagai jawaban sementara atas pertanyaan yang diajukan. Memberikan kesempatan yang siswa untuk hadapi, mengidentifikasi merupakan dan menganalisa berguna

perrmasasalahan

mereka

teknik

yang

ammembangun siswa agar mereka terbiasa untuk menemukan suatu masalah. Sebagaimna pendapat Bruner bahwa: The students can then analyze the teachers answer. This help prove to them that exploration can be both rewarding and safe. And it is thus a valuable technique for building life long discovery habits in the student (Norman dan Richard Sprinthall, 1990:248).

c) Data collection (pengumpulan data). Ketika eksplorasi berlangsung guru juga memberi kesempatan kepada para siswa untuk mengumpulkan informasi sebanyak-banyaknya yang relevan untuk

membuktikan benar atau tidaknya hipotesis (Syah, 2004:244). Pada tahap ini berfungsi untuk menjawab pertanyaan atau membuktikan benar tidak hipotesis, dengan demikian anak didik diberi kesempatan untuk mengumpulkan (collection) berbagai informasi yang relevan, membaca literature, mengamati objek, wawancara dengan nara sumber, melakukan uji coba sendiri dan sebagainya (Djamarah, 2002:22). Konsekuensi dari tahap ini adalah siswa belajar secara aktif untuk menemukan sesuatu yang berhubungan dengan permasalahan yang dihadapi, dengan demikian secara tidak disengaja siswa menghubungkan masalah dengan pengetahuan yang telah dimiliki

d) Data processing (pengolahan data) menurut Syah (2004:244) data processing merupakan kegiatan mengolah data dan informasi yang telah diperoleh para siswa baik melalui wawancara, observasi, dan sebagainya, lalu ditafsirkan. Semua informai hasil bacaan, wawancara, observasi, dan sebagainya, semuanya diolah, diacak, diklasifikasikan, ditabulasi, bahkan bila perlu dihitung dengan cara tertentu serta ditafsirkan pada tingkat kepercayaan tertentu (Djamarah, 2002:22). Data processing disebut juga dengan pengkodean coding/ kategorisasi yang berfungsi sebagai pembentukan konsep dan generalisasi. Dari generalisasi tersebut siswa akan mendapatkan penegetahuan baru tentang alternatif jawaban/ penyelesaian yang perlu mendapat pembuktian secara logis

e) Verification (pentahkikan/pembuktian) Pada tahap ini siswa melakukan pemeriksaan secara cermat untuk membuktikan benar atau tidaknya hipotesis yang ditetapkan tadi dengan temuan alternatif, dihubungkan dengan hasil data processing (Syah, 2004:244). Verification menurut Bruner, bertujuan agar proses belajar akan berjalan dengan baik dan kreatif jika guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk menemukan suatu konsep, teori, aturan atau pemahaman melalui contoh-contoh yang ia jumpai dalam kehidupannya (Budiningsih, 2005:41). Sehingga setelah mencapai tujuan tersebut atau berdasarkan hasil pengolahan dan tafsiran, atau informasi yang ada, pernyataan atau hipotesis yang telah dirumuskan terdahulu itu kemudian dicek, apakah terjawab atau tidak, apakah terbukti atau tidak (Djamarah, 2002:22).

f). Generalization (menarik kesimpulan/generalisasi) Tahap generalitation/ menarik kesimpulan adalah proses menarik sebuah kesimpulan yang dapat dijadikan prinsip umum dan berlaku untuk semua kejadian atau masalah yang sama, dengan memperhatikan hasil verifikasi (Syah, 2004:244). Atau tahap dimana berdasarkan hasil verifikasi tadi, anak didik belajar menarik kesimpulan atau generalisasi tertentu (Djamarah, 2002:22). Akhirnya dirumuskannya dengan kata-kata prinsip-prinsip yang mendasari generalisasi (Junimar Affan, 1990:198).

Yang perlu diperhatikan siswa setelah menarik kesimpulan adalah proses generalisasi menekankan pentingnya penguasaan pelajar atas makna dan kaidah atau prinsipprinsip yang luas yang mendasari pengalaman seseorang, serta pentingnya proses pengaturan dan generalisasi dari pengalaman-pengalaman itu (Slameto, 2003:119). Yaitu dengan menangkap ciri-ciri atau sifat sifat umum yang terdapat dalam sejumlah hal yang khusus (Djamarah, 2002:191)Selama kegiatan belajar mengajar berlangsung dengan mengaplikasikan metode discovery learning, sfer tinggi.

2.6 Kelebihan dan Kekurangan Discovery Learning

Penggunaan tekhnok discovery ini adalah guru berusaha meningkatkabn aktivitas siswa dalam proses belajar mengajar.Roestiyah(1998,20).Maka teknik ini memiliki kelebihan sebagai berikut : 1. Teknik ini mampu membantu siswa untuk mengembangkan,memperbanyak kesiapan serta penguasaan keterampilan dalam psroses kognitif/pengenalan siswa 2. Siswa memperoleh pengetahuan yang bersifat sangat pribadi/individual sehingga dapat kokoh/mendalam tertinggal dalam jiwa siswa tersebut 3. Dapat membangkitkan kegairahan belajar para siswa 4. Mampu memberikan kesempatan pada siswa untuk berkembang dan maju sesuai dengan kemampuan masing-masing 5. Mampu mengarahkan cara siswa belajar,sehingga lebih memiliki motivasi yang kuat untuk belajar lebih giat 6. Membantu siswa untuk memperkuat dan menambah kepercayaan pada diri sendiri dengan proses penemuan sendiri 7. Strategi itu berpusat pada siswa,tidak pada guru.Guru hanya sebagai teman belajar saja,membantu bila diperlukan Roestiyah(1998,20)

Walau demikian,masih ada pula kelemahan yg perlu diperhatikan ialah: 1. Pada siswa harus ada kesiapan dan kematangan mental untuk cara belajar ini.Siswa harus berani dan berkeinginan untuk mengetahui keadaan sekitarnya dengan baik 2. Bila kelas terlalu besar penguunaan teknik ini akan kurang berhasil 3. Bagi guru dan siswa yang sudah biasa dengan perencanaan dan pengajaran tradisional mungkin akan sempat kecewa bila diganti dengan teknik ini 4. Dengan teknik ini ada yang berpendapat bahwa proses mental ini trelalu mementingkan proses pengertian saja,kurang memperhatikan

perkembangan/pembentukan sikap dan keterampilan bagi siswa 5. Tidak memberika kesempatan berpikir secara kreatif.

Roestiyah(1998,21)

2.7 Kendala penggunaan Discovery Learning

Metode Discovery Learning sebagai sebuah teori belajar dapat didefinisikan sebagai belajar yang terjadi bila pelajar tidak disajikan dengan pelajaran dalam bentuk finalnya, tetapi diharapkan untuk mengorganisasi sendiri.Jadi disini guru hanya memberikan materi dasar atau bahan dasar tentang apa yg nantinya akan dipelajari siswa,setelah itu siswalah yg harus menegmbangkan materi tersebut,discovery learning ini berpusat pada siswa,bukan pada guru. Namun dalam penggunaan discovery Learning ini,pasti ada kendala-kendala yg ditemui baik oleh siswa maupun oleh guru,Misalnya : 1. Dalam penerapannya siswa harus mempunyai kesiapan mental,apabila siswa dalam pembelajaran tersebut tidak memiliki kesiapan mental yang baik,maka kesulitan bagi siswa tersebut untuk menerapkan/menggunakan discovery learning ini 2. Apabila dalam 1 kelas tersebut memiliki jumlah siswa yang banyak atau memiliki kelas yg besar maka penggunaan teknik discovery learning ini tidak akan berhasil 3. Kendala yang paling berpengaruh adalah apabila guru dan siswa ini sudah terbiasa menggunakan teknik pengajaran atau pembelajaran secara tradisional,maka sangat sulit bagi mereka untuk menggunakan discovery learning ini 4. Juga dalam tekhnik ini menghambat siswa untuk berpikir secara kreatif 5. Dalam suatu pembelajaran,tidak semua topik yang bisa menggunakan metode discovery learning ini,misalnya opik-topik yang berhubungan dengan prinsip dapat dikembangkan dengan Model Penemuan Terbimbing.

2.7 Penerapan Dalam mata pelajaran sejaraah Pada proses pembelajaran perlu dikembangkan mengingat proses-proses sosial akan dialami oleh anak didik sehingga kegiatan belajar mengajar harus membantu anak didik untuk mengembangkan kemampuan hubungan dengan masyarakat dan hubungan antarpribadi.Peran guru dalam penemuan terbimbing sering diungkapkan dalam Lembar Kerja Siswa (LKS). LKS ini biasanya digunakan dalam memberikan bimbingan kepada siswa menemukan konsep atau terutama prinsip (rumus, sifat) (PPPG, 2003:4). Perlu diingat bahwa model ini memerlukan waktu yang relatif banyak dalam pelaksanaannya, akan tetapi hasil belajar yang dicapai tentunya sebanding dengan waktu yang digunakan. Pengetahuan yang baru akan melekat lebih lama apabila siswa dilibatkan secara langsung dalam proses pemahaman dan mengkonstuksi sendiri konsep atau pengetahuan tersebut (PPPG, 2004:5). Dalam melakukan aktivitas atau penemuan dalam kelompok- kelompok kecil, siswa berinteraksi satu dengan yang lain. Interaksi ini dapat berupa saling sharing atau siswa yang lemah bertanya dan dijelaskan oleh siswa yang lebih pandai. Kondisi semacam ini selain akan berpengaruh pada penguasaan siswa terhadap materi matematika, juga akan dapat meningkatkan social skills siswa, sehingga interaksi merupakan aspek penting dalam pembelajaran matematika. Menurut Burscheid dan Struve (Voigt ; 1996) belajar konsepkonsep teoritis di sekolah, tidak cukup hanya dengan memfokuskan pada individu siswa yang akan menemukan konsep-konsep, tetapi perlu adanya social impuls di sekolah sehingga siswa dapat mengkonstruksikan konsep-konsep teoritis seperti yang diinginkan. Interaksi dapat terjadi antar guru dengan siswa tertentu, dengan beberapa siswa, atau serentak dengan semua siswa dalam kelas. Tujuannya untuk saling mempengaruhi berpikir masing-masing, guru memancing berpikir siswa yaitu dengan pertanyaan-pertanyaan terfokus sehingga dapat memungkinkan siswa untuk memahami dan mengkontruksikan konsep-konsep tertentu, membangun aturan-aturan dan belajar menemukan sesuatu untuk memecahkan masalah.

Sebagai contoh penerapan metode discovery leraning dalam pembelajaran Sejarah dengan topik Masuknya Agama Islam ke Indonesia.

Tabel
N o.

Tahap Pembelajaran Stimulation/ Pemberian rangsangan

Kegiatan Guru a. Mengajukan pertanyaan tentang topik masuknya islam di indonesia b. Menganjurkan siswa untuk membaca buku tentang topik tersebut c. Menganjurkan siswa mencari informasi di internet tentang topik d. Memberi persoalan mengenai topik tentang masuknya islam ke indonesia. d.

Kegiatan Siswa a. Memahami pertanyaan sesuai topik tentang masuknya islam b. Membaca buku sesuia dnegan topik yang diberikan oleh guru c. Mencari informasi melalui internet tentang topik tersebut Mengkaji persoalan yang diberikan oleh guru.

1.

2.

Problem statement/ide ntifikasi masalah

a. Membantu siswa mengembangkan hipotesis mengenai masuknya islam ke indonesia b. Membantu siswa menguji data yang terkumpul tentang topik tersebut c. Membantu siswa mencari fakta/bukti atas hipotesis yang diajukan.

a. Mengembangkan hipotesis terkait masuknya islam ke indonesia b. Membantu siswa menguji data yang terkumpul tentang topik tersebut c. Mencari fakta/bukti atas hipotesis yang diajukan.

3.

Pengumpulan a. Membimbing siswa untuk data mencari informasi yg benar.

a. Mencari informasi yang benar

b. Membimbing siswa merumuskan hipotesis 4. Pengolahan data a. Membimbing siswa untuk mengumpulkan fakta dan bukti yang dibutuhkan untuk mendukung hipotesis melalui buku, internet,dll b. Membimbing siswa untuk mengolah data yang diperoleh. c. Mendorong siswa melakukan untuk belajar meverivikasi, mengkategorikan data. 5. Verification/ pembuktian a. Membantu siswa memperluas hasil hipotesis yg ada b. Membantu mengkaji kekurangan hipotesis c. Meyakinkan siswa atas kebenaran/fakta yang menjadi jawaban dari rumusan hipotesis dan dari data-data yang telah terkumpul 6. Generalizatio a. Membantu siswa n/penarikan kesimpulan mengungkapkan penyelesaian masalah yang dipecahkan b. Membimbing siswa untuk menganalisis masing-

b. Merumuskan hipotesis

a. Melakukan pengumpulan data, fakta, bukti yang mendukung hipotesis melalui buku, internet, dll b. Mengolah data yang diperoleh dengan benar. c. Melakukan verifikasi, kategori data.

a. Memperluas hasil hipotesis yang ada

b. Mengkaji kekurangan hipotesis. c. Menerima kebenaran/fakta yang menjadi jawaban rumusan hipotesis dan dari data-data yang telah terkumpul. a. Mengungkapkan penyelesaian masalah yang dipecah b. Melakukan analisis atas masing-masing kesimpulan yang telah

masing kesimpulan yang telah dibuat. c. Membimbing siswa untuk memilih pemecahan masalah yg sesuai dengan topik dengan tepat

dibuat.

c. Melakukan pemilihan pemecahan masalah yang paling tepat

BAB 3. PENUTUP

1.1 Kesimpulan Pembelajaran discovery learning adalah suatu metode untuk mengembangkan cara belajar siswa aktif dengan menemukan sendiri, menyelidiki sendiri, maka hasil yang diperoleh akan setia dan tahan lama dalam ingatan, tidak akan mudah dilupakan siswa. Dengan belajar penemuan, anak juga bisa belajar berfikir analisis dan mencoba memecahkan sendiri problem yang dihadapi. Kebiasaan ini akan di transfer dalam kehidupan bermasyarakat. Dalam psikologi kognitif peserta didik merupakan prosesor informasi yang aktif yang mana proses informasi tersebut merupakan kebutuhan untuk menyederhanakan dan merasionalisasikan proses perolehan pengetahuan dari lingkungan karena keterbatasan peran guru dalam kegiatan belajar mengajar, disamping itu peserta didik tidak diberikan materi secara langsung akan tetapi mereka mengorganisasikan sendiri. Salah satu metode belajar yang akhir-akhir ini banyak digunakan di sekolah-sekolah yang sudah maju adalah metode discovery. Hal ini disebabkan karena metode ini: (1) merupakan suatu cara untuk mengembangkan cara belajar siswa aktif; (2) dengan menemukan dan menyelidiki sendiri konsep yang dipelajari, maka hasil yang diperoleh akan tahan lama dalam ingatan dan tidak mudah dilupakan siswa; (3) pengertian yang ditemukan sendiri merupakan pengertian yang betul-betul dikuasai dan mudah digunakan atau ditransfer dalam situasi lain; (4) dengan menggunakan strategi discovery anak belajar menguasai salah satu metode ilmiah yang akan dapat dikembangkan sendiri; (5) siswa belajar berpikir analisis dan mencoba memecahkan problema yang dihadapi sendiri, kebiasaan ini akan ditransfer dalam kehidupan nyata metode pembelajaran dengan discovery leasrning penting dibahas karena akan menjelaskan makna kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh guru selama pembelajaran berlangsung. Setiap guru atau pendidik mempunyai alasan-alasan mengapa ia melakukan kegiatan dalam pembelajaran dengan menentukan sikap tertentu.Maka dalam menggunakan metode discovery learning guru berperan sebagai pembimbing dengan memberikan kesempatan kepada siswa untuk belajar secara aktif, sebagaimana pendapat guru harus dapat membimbing dan mengarahkan kegiatan belajar siswa sesuai dengan tujuan

3.2 Saran Karena model pembelajaran discovery learning hanya dapat dipakai untuk materi materi tertentu, maka seorang guru atau seorang calon guru disarankan agar mampu memilih dan memilah materi mana yang tepat dan cocok yang dapat diterapkan dalam proses belajar agar tidak menyita waktunya juga tidak hanya melibatkan beberapa siswa saja, karena model pembelajaran discovery diperlukan keaktifan seluruh siswa. Selain itu alat alat bantu mengajar (audio visual, dll) haruslah diusahakan oleh guru atau calon guru yang hendak menerapkan metode ini, tujuannya untuk memberikan siswa pengalaman langsung.

DAFTAR PUSTAKA

Roestiyah. 1998. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta, Rineka Cipta Nosalmathedu,2012. Model pembelajaran discovery learning. http://nosalmathedu10.blogspot.com/2012/07/model-pembelajaran-discoverylearning.html (06 Oktober 2013 13:41)

Maryoto,2013. Pembelajaran Discovery Learning. http://mrjendelamaryoto.blogspot.com/2013/03/pembelajaran-discovery-learning.html [Serial On Line ] (06 Oktober 2013 15:08)

Ratumanan, T. G. 2004. Belajar dan Pembelajaran edisi kedua.Unesa University Press.