Anda di halaman 1dari 114

i

D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
ii
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
DATA STRATEGIS BPS
ISSN: 2087-2011
Katalog BPS: 1103003
Nomor Publikasi: 03220.1001
Ukuran Buku: 15 cm x 21 cm
Jumlah Halaman: x + 102
Naskah:
Direktorat Statstk Harga
Direktorat Neraca Produksi
Direktorat Neraca Pengeluaran
Direktorat Statstk Distribusi
Direktorat Statstk Kependudukan dan Ketenagakerjaan
Direktorat Statstk Tanaman Pangan, Hortkultura, dan Perkebunan
Direktorat Statstk Industri
Direktorat Statstk Ketahanan Sosial
Penyuntng:
Direktorat Diseminasi Statstk
Penata Letak:
Direktorat Diseminasi Statstk
Gambar Kulit Oleh:
Direktorat Diseminasi Statstk
Penerbit:
Badan Pusat Statstk
Dicetak Oleh:
CV. Nasional Indah
Boleh dikutp dengan menyebut sumbernya
iii
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
KATA PENGANTAR
Dalam rangka memperingat Hari Ulang Tahun ke-65 Republik
Indonesia, BPS-RI kembali mempersembahkan sebuah publikasi
yang berjudul Data Strategis BPS kepada seluruh lapisan pengguna
data sebagai sumbangsih BPS untuk kemajuan bangsa.
Kriteria strategis pada data yang dimaksud paling tdak
mencakup pengertan bahwa: (1) data dimaksud selalu di-update
dan terjamin kekiniannya; (2) banyak digunakan untuk berbagai
kajian; (3) dapat menggambarkan fenomena dan bahkan
mempengaruhi kondisi sosial-ekonomi nasional; (4) diseminasinya
dinantkan oleh berbagai pihak.
Adapun cakupan muatan data makro dalam publikasi ini terdiri atas infasi,
pertumbuhan ekonomi, ekspor-impor, ketenagakerjaan, industri besar-sedang, produksi
pangan, dan kemiskinan. Untuk membantu para pengguna, setap data juga dilengkapi
dengan penjelasan teknis pada bagian akhir buku ini.
Disadari bahwa buku ini mungkin belum memenuhi harapan sebagian besar pengguna.
Oleh karenanya, kritk dan saran demi penyempurnaan di masa mendatang sangat
diharapkan.
Semoga buku ini bermanfaat.
Jakarta, Agustus 2010
Kepala Badan Pusat Statstk
Republik Indonesia,
Rusman Heriawan
v
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
DAFTAR ISI
Kata Pengantar ....................................................................................iii
Dafar Isi ..............................................................................................v
Dafar Tabel ....................................................................................... vii
Dafar Gambar .................................................................................... ix
Pendahuluan ........................................................................................1
Angka Infasi .... ....................................................................................5
Pertumbuhan Ekonomi ......................................................................11
Pertumbuhan PDB Menurut Lapangan Usaha Tahun 2006-
Semester I 2010 ...........................................................................................13
Struktur PDB Menurut Lapangan Usaha Tahun 2006-Semester I 2010 .......16
Pertumbuhan PDB Menurut Penggunaan Tahun 2006-Semester I 2010 ....17
Struktur PDB Menurut Penggunaan Tahun 2006-Semester I 2010 .............19
PDB dan Produk Nasional Bruto (PNB) Per Kapita Tahun 2006-2009 ..........20
Statstk Ekspor Impor Barang .............................................................21
Ketenagakerjaan .................................................................................33
Angkatan Kerja, Penduduk yang Bekerja, dan Angka .................................36
Lapangan Pekerjaan Utama ........................................................................ 38
Status Pekerjaan Utama ............................................................................. 39
Penduduk yang Bekerja dan Pengangguran Menurut Provinsi .................. 40
Produksi Tanaman Pangan ..................................................................43
Produksi Padi .............................................................................................. 45
Produksi Jagung .......................................................................................... 48
Produksi Kedelai ......................................................................................... 50
Pertumbuhan Produksi Industri Pengolahan .......................................53
Pertumbuhan Produksi Industri Pengolahan Besar dan Sedang
Triwulanan (q-to-q) Tahun 20062010 ....................................................... 55
Pertumbuhan Produksi Industri Pengolahan Besar dan Sedang
Triwulanan (y-on-y) .....................................................................................56
Pertumbuhan Produksi Industri Pengolahan Besar dan Sedang
Bulanan (m-to-m) ....................................................................................... 57
vi
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
Kemiskinan ........................................................................................59
Perkembangan Tingkat Kemiskinan di Indonesia 19962010......................62
Perkembangan Tingkat Kemiskinan Maret 2009Maret 2010 ....................63
Perubahan Garis Kemiskinan Maret 2009Maret 2010 ..............................64
Indeks Kedalaman Kemiskinan dan Indeks Keparahan Kemiskinan .............65
Penjelasan Teknis Statstk .................................................................67
Infasi ...........................................................................................................69
Produk Domestk Bruto (PDB) .....................................................................74
Ekspor-Impor Barang ...................................................................................83
Ketenagakerjaan ..........................................................................................87
Produksi Tanaman Pangan ...........................................................................92
Pertumbuhan Produksi Industri Pengolahan ...............................................94
Kemiskinan ..................................................................................................97
Dafar Singkatan dan Akronim ............................................................99
vii
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
DAFTAR TABEL
Angka Infasi ........................................................................................5
Tabel 2.1 Infasi Nasional, 20072010 (2007=100) .......................................8
Tabel 2.2 Perbandingan Infasi Bulanan, Tahun Kalender,
Year on Year, 20082010 ...............................................................9
Tabel 2.3 Infasi Nasional Juli 2010 Menurut Kelompok Pengeluaran,
(2007=100) ....................................................................................9
Tabel 2.4 Andil Infasi Nasional Kelompok Pengeluaran
Juli 2010 (persen) .........................................................................10
Pertumbuhan Ekonomi ......................................................................11
Tabel 3.1 Laju dan Sumber Pertumbuhan PDB Menurut Lapangan Usaha
Tahun 20062009 (persen) ..........................................................14
Tabel 3.2 Laju dan Sumber Pertumbuhan PDB Menurut Lapangan Usaha
Semester I Tahun 2010 (persen) ..................................................15
Tabel 3.3 PDB Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan 2000
Menurut Lapangan Usaha Tahun 2006-Semester I 2010
(triliun rupiah) ..............................................................................16
Tabel 3.4 Struktur PDB Menurut Lapangan Usaha Tahun 2006
Semester I 2010 (persen) .............................................................17
Tabel 3.5 Laju dan Sumber Pertumbuhan PDB Menurut Penggunaan
Tahun 20062009 (persen) ..........................................................18
Tabel 3.6 Laju dan Sumber Pertumbuhan PDB Menurut Penggunaan
Semester I Tahun 2010 (persen) ..................................................18
Tabel 3.7 PDB Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan 2000 Menurut
Penggunaan Tahun 2006-Semester I 2010 (persen) ....................19
Tabel 3.8 Struktur PDB Menurut Penggunaan Tahun 2006
Semester I 2010 (persen) .............................................................20
Tabel 3.9 PDB dan PNB Per Kapita Indonesia Tahun 20062009.................20
Statstk Ekspor-Impor Barang .............................................................21
Tabel 4.1.a Perkembangan Ekspor Indonesia, Semester I 2010
*)
.................24
Tabel 4.1.b Perkembangan Impor Indonesia, Semester I 2010
*)
..................25
Tabel 4.2.a Perkembangan Nilai Ekspor Juni 2009Juni 2010
*)
...................26
Tabel 4.2.b Perkembangan Nilai Impor Juni 2009Juni 2010
*)
....................26
Tabel 4.3.a Ekspor Nonmigas Sepuluh Golongan Barang Utama
HS 2 Dijit Semester I 2010
*)
........................................................ 27
viii
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
Tabel 4.3.b Impor Nonmigas Sepuluh Golongan Barang Utama
HS 2 Dijit Semester I 2010
*)
.......................................................28
Tabel 4.4.a Ekspor Nonmigas Indonesia Menurut Negara Tujuan Barang
Utama Semester I 2010
*)
..........................................................29
Tabel 4.4.b Impor Nonmigas Indonesia Menurut Negara Asal Barang
Utama Semester I 2010
*)
...........................................................31
Ketenagakerjaan .................................................................................33
Tabel 5.1 Penduduk Berumur 15 Tahun ke Atas Menurut Kegiatan,
20082010 (dalam ribuan) .........................................................38
Tabel 5.2 Penduduk Berumur 15 Tahun ke Atas yang Bekerja
Selama Seminggu yang Lalu Menurut Lapangan Pekerjaan Utama,
20082010 (dalam ribuan) ......................................................... 39
Tabel 5.3 Penduduk Berumur 15 Tahun ke Atas yang Bekerja
Selama Seminggu yang Lalu Menurut Status Pekerjaan Utama,
20082010 (dalam ribuan) ......................................................... 40
Tabel 5.4 Penduduk yang Termasuk Angkatan Kerja, Bekerja,
Pengangguran Terbuka dan Tingkat Pengangguran Terbuka
Menurut Provinsi Februari 2009Februari 2010 ......................... 41
Produksi Tanaman Pangan ..................................................................43
Tabel 6.1 Perkembangan Luas Panen, Produktvitas, dan Produksi
Padi Menurut Subround, 20082010 ......................................... 47
Tabel 6.2 Perkembangan Luas Panen, Produktvitas, dan Produksi
Jagung Menurut Subround, 20082010 ..................................... 49
Tabel 6.3 Perkembangan Luas Panen, Produktvitas, dan Produksi
Kedelai Menurut Subround, 20082010 ..................................... 51
Pertumbuhan Produksi Industri Pengolahan .......................................53
Tabel 7.1 Pertumbuhan Produksi Industri Pengolahan Besar dan
Sedang Triwulanan Tahun 20062010 ........................................ 55
Tabel 7.2 Pertumbuhan Produksi Industri Pengolahan Besar dan
Sedang Bulanan Januari 2006April 2010 ..................................56
Kemiskinan .........................................................................................59
Tabel 8.1 Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin di Indonesia
Menurut Daerah 19962010 ...................................................... 63
Tabel 8.2 Garis Kemiskinan, Jumlah, dan Persentase Penduduk Miskin
Menurut Daerah, Maret 2009 dan Maret 2010 .......................... 64
Tabel 8.3 Indeks Kedalaman Kemiskinan (P
1
) dan Indeks Keparahan
Kemiskinan (P
2
) di Indonesia Menurut Daerah,
Maret 2009Maret 2010 ........................................................... 66
ix
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
DAFTAR GAMBAR
Produksi Tanaman Pangan
Gambar 6.1 Perkembangan Produksi Padi, 20082010
1)
.........................46
Gambar 6.2 Pola Panen Padi, 20082010 ..................................................46
Gambar 6.3 Perkembangan Produksi Jagung, 20082010
1)
....................48
Gambar 6.4 Pola Panen Jagung, 20082010 .............................................49
Gambar 6.5 Perkembangan Produksi Kedelai, 20082010
1)
....................50
Gambar 6.6 Pola Panen Kedelai, 20082010 ...........................................51

Pertumbuhan Produksi Industri Pengolahan
Gambar 7.1 Pertumbuhan Produksi Industri Pengolahan Besar dan
Sedang (q to q), 20062010 ......................................................................56
Gambar 7.2 Pertumbuhan Produksi Industri Pengolahan Besar dan
Sedang (y to y), 20062010 ......................................................................57

1
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Pendahul uan
3
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Pendahul uan
PENDAHULUAN
Buku ini berisi data strategis yang dihasilkan Badan Pusat Statstk
(BPS), disertai penjelasan prakts. Kriteria strategis pada data yang
dimaksud paling tdak mencakup pengertan bahwa: (1) data dimaksud
selalu di-update dan terjamin kekiniannya; (2) banyak digunakan untuk
berbagai kajian; (3) dapat menggambarkan fenomena dan bahkan
mempengaruhi kondisi sosial-ekonomi nasional; (4) diseminasinya
dinantkan oleh berbagai pihak.
Spektrum pengguna data strategis sangat lebar, mulai dari
pemerintah, akademisi, pebisnis, kalangan internasional, hingga
masyarakat umum. Lebarnya spektrum pengguna sejalan dengan sifat
alamiah data yang memiliki dimensi yang sangat luas. Data dasar mulai
dari jumlah penduduk, konsumsi per kapita, nilai tambah sektoral, dan
berujung pada, misalnya Produk Domestk Bruto (PDB). Data harga
dan perubahannya berujung pada angka infasi. Data perekonomian
internasional mencakup ekspor-impor dan data kepariwisataan.
Data produksi primer di antaranya padi, jagung, dan hortkultura.
Data Industri pengolahan yang berisi angka pertumbuhan produksi
industri pengolahan besar dan sedang. Kondisi ketenagakerjaan
sepert angkatan kerja, pengangguran, status berusaha, dan
lapangan usaha utama disajikan dalam data ketenagakerjaan. Sesuai
pengalaman empiris BPS, data strategis sepert kriteria yang telah
disebutkan mencakup: infasi, pertumbuhan ekonomi, ekspor-impor,
ketenagakerjaan, produksi tanaman pangan, pertumbuhan produksi
industri pengolahan dan statstk kemiskinan. Data strategis inilah yang
akan disajikan dalam buku ini.
Agar buku ini bisa memenuhi harapan pengguna, pada setap data
yang disajikan diberi penjelasan prakts. Bagi yang ingin membaca
penjelasan lebih rinci, dapat memperolehnya pada bagian penjelasan
teknis statstk. Bagian ini memberikan informasi yang lengkap
tetapi ringkas kepada pembaca tentang konsep defnisi, metodologi,
pengumpulan data, referensi, dan diseminasi data.
Karena penjelasan yang diberikan bersifat prakts, maka buku ini
merupakan media sosialisasi produk statstk BPS bagi para pengambil
kebijakan di kalangan pemerintah, legislator, akademisi, penelit,
dan mahasiswa sebagai wujud untuk menjamin hak masyarakat
memperoleh informasi publik. Dengan semakin terpenuhinya
kebutuhan masyarakat pengguna data, mereka selanjutnya diharapkan
dengan penuh kesadaran, memberikan dukungan terhadap kegiatan-
kegiatan perstatstkan BPS.
Data strategis
mencakup: infasi,
pertumbuhan
ekonomi,
ekspor-impor,
ketenagakerjaan,
produksi
tanaman pangan,
pertumbuhan
produksi industri
pengolahan, dan
statstk kemiskinan.
4
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Pendahul uan
Setelah Bab Pendahuluan, pembaca dapat mencermat data terkini
tentang Infasi. Data ini memberikan informasi tentang dinamika
perkembangan harga barang dan jasa yang dikonsumsi masyarakat.
Oleh karena itu pemerintah, pelaku bisnis, kalangan perbankan,
anggota parlemen, bahkan masyarakat umum berkepentngan
terhadap data tersebut.
Pada Bab III pembaca dapat memanfaatkan data PDB yang
menggambarkan kinerja ekonomi dari sisi besarannya, dan derivasi data
ini dapat digunakan untuk melihat pertumbuhan ekonomi, struktur
ekonomi sektoral, tngkat peningkatan harga barang/jasa secara
keseluruhan, dan masih ada kemungkinan lain tentang kegunaannya.
Selanjutnya dalam Bab IV disajikan data statstk ekspor-impor untuk
memberikan informasi mengenai kinerja perdagangan internasional,
baik dari sisi volume maupun nilai. Pada bab ini juga disajikan rincian
komodit, negara asal dan tujuan, serta pelabuhannya.
Bab V menyediakan data ketenagakerjaan yang mencakup angkatan
kerja, penganggur, lapangan usaha, dan distribusi per provinsi di
Indonesia. Beberapa indikator juga disajikan, sepert Tingkat Partsipasi
Angkatan Kerja (TPAK) dan Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT).
Dengan memperhatkan jadwal survei tenaga kerja di Indonesia, maka
data yang disajikan mencakup kondisi terakhir hingga Februari 2010.
Dalam Bab VI, pembaca dapat mencermat penyajian angka
ramalan produksi tanaman pangan. Selain memperlihatkan pola
panen, data yang disajikan juga mencakup luasan panen, produksi,
dan produktvitas tanaman pangan mulai dari tahun 2008 hingga
tahun 2010. Data ini dapat digunakan untuk bahan perencanaan dan
kebijakan yang terkait dengan ketahanan pangan nasional.
Bab VII menyajikan data pertumbuhan produksi industri
pengolahan. Informasi yang ditampilkan meliput pertumbuhan
industry pengolahan besar dan sedang, bulanan dan triwulanan dari
tahun 2006 sampai kondisi terakhir triwulan I 2010.
Bab VIII mengantarkan pembaca untuk dapat mencermat data
strategis tentang angka kemiskinan. Masalah tersebut merupakan
salah satu masalah mendasar yang menjadi pusat perhatan
pemerintah negara manapun, karena salah satu tugas pemerintah
adalah menyejahterakan masyarakat. Ketersediaan data kemiskinan
yang akurat merupakan aspek pentng untuk mendukung strategi
penanggulangannya.
5
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Angka I nf l asi
7
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Angka I nf l asi
ANGKA INFLASI
Makna infasi adalah persentase tngkat kenaikan harga sejumlah
barang dan jasa yang secara umum dikonsumsi rumah tangga. Ada
barang yang harganya naik dan ada yang tetap. Namun, tdak jarang
ada barang/jasa yang harganya justru turun. Resultante (rata-rata
tertmbang) dari perubahan harga bermacam barang dan jasa tersebut,
pada suatu selang waktu (bulanan) disebut infasi (apabila naik) dan
defasi (apabila turun).
Secara umum, hitungan perubahan harga tersebut tercakup dalam
suatu indeks harga yang dikenal dengan Indeks Harga Konsumen (IHK)
atau Consumer Price Index (CPI). Persentase kenaikan IHK dikenal
dengan infasi, sedangkan penurunannya disebut defasi. Infasi/defasi
tersebut dapat dihitung menggunakan suatu rumus.
1
Tujuan penyusunan infasi adalah untuk memperoleh indikator
yang menggambarkan kecenderungan umum tentang perkembangan
harga. Tujuan tersebut pentng dicapai karena indikator tersebut
dapat dipakai sebagai informasi dasar untuk pengambilan keputusan
baik tngkat ekonomi mikro atau makro, baik fskal maupun moneter.
Pada tngkat mikro, rumah tangga/masyarakat misalnya, dapat
memanfaatkan angka infasi untuk dasar penyesuaian nilai pengeluaran
kebutuhan sehari-hari dengan pendapatan mereka yang relatf tetap.
Pada tngkat korporasi angka infasi dapat dipakai untuk
perencanaan pembelanjaan dan kontrak bisnis. Dalam lingkup yang
lebih luas (makro) angka infasi menggambarkan kondisi/stabilitas
moneter dan perekonomian. Secara spesifk kegunaan angka infasi
antara lain untuk:
a. Indeksasi upah dan tunjangan gaji pegawai,
b. Penyesuaian nilai kontrak,
c. Eskalasi nilai proyek,
d. Penentuan target infasi,
e. Indeksasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara,
f. Sebagai pembagi PDB, PDRB,
g. Sebagai proksi perubahan biaya hidup,
h. Indikator dini tngkat bunga, valas, dan indeks harga saham.
1
Rumus:
INF = infasi (atau defasi) pada waktu (bulan atau tahun) t
IHK = Indeks Harga Konsumen
( ) INF
t
=
IHK
t
IHK
t-1
x 100
IHK
t-1
Tujuan penyusunan
infasi adalah
untuk memperoleh
indikator yang
menggambarkan
kecenderungan
umum tentang
perkembangan
harga.
8
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Angka I nf l asi
Bulan
IHK Infasi
2007
*)
2008 2009 2010 2007 2008 2009 2010
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9)
Januari 147,41 158,26
*)
113,78 118,01 1,04 1,77 -0,07 0,84
Februari 148,32 159,29
*)
114,02 118,36 0,62 0,65 0,21 0,30
Maret 148,67 160,81
*)
114,27 118,19 0,24 0,95 0,22 -0,14
April 148,43 161,73
*)
113,92 118,37 -0,16 0,57 -0,31 0,15
Mei 148,58 164,01
*)
113,97 118,71 0,10 1,41 0,04 0,29
Juni 148,92 110,08 114,10 119,86 0,23 2,46 0,11 0,97
Juli 149,99 111,59 114,61 121,74 0,72 1,37 0,45 1,57
Agustus 151,11 112,16 115,25 0,75 0,51 0,56
September 152,32 113,25 116,46 0,80 0,97 1,05
Oktober 153,53 113,76 116,68 0,79 0,45 0,19
November 153,81 113,90 116,65 0,18 0,12 -0,03
Desember 155,50 113,86 117,03 1,10 -0,04 0,33
Tabel 2.1
Infasi Nasional, 20072010
(2007=100)
*) Tahun dasar 2002 (2002=100)
Berdasarkan hasil pemantauan BPS di 66 kota
2
, pada bulan Juli
2010 terjadi infasi 1,57 persen, atau terjadi kenaikan IHK dari 119,86
pada bulan Juni 2010 menjadi 121,74 pada bulan Juli 2010. Dengan
menggunakan rumus tersebut, diperoleh infasi Juli 2010 sebesar
((121,74119,86)/119,86) x 100% =1,57%. Laju infasi tahun kalender
(Januari-Juli) 2010 sebesar 4,02 persen (IHK Juli 2010 dibandingkan
IHK Desember 2009), sedangkan laju infasi year on year (IHK Juli 2010
terhadap IHK Juli 2009) adalah 6,22 persen. Secara periodik, IHK dan
infasi dari bulan Januari 2007 sampai dengan Juli 2010 disajikan pada
Tabel 2.1.
Laju infasi tahun kalender (Januari-Juli) 2010 adalah sebesar 4,02
persen, sedangkan pada selang waktu yang sama tahun 2009 sebesar
0,66 persen (Tabel 2.2).
2
Sampai dengan Mei 2008, pemantauan data harga dilakukan di 45 kota.
Infasi Nasional Menurut Kelompok Pengeluaran
Barang dan jasa dalam IHK dikelompokkan menjadi tujuh kelompok
pengeluaran. Besarnya infasi pada bulan Juli 2010 untuk masing-
masing kelompok tersebut adalah: kelompok bahan makanan (4,69
Laju infasi
tahun kalender
(Januari-Juli) 2010
sebesar 4,02 persen.
9
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Angka I nf l asi
Tabel 2.2
Perbandingan Infasi Bulanan, Tahun Kalender,
Year on Year, 20082010
Tabel 2.3
Infasi Nasional Juli 2010 Menurut Kelompok Pengeluaran, (2007=100)
Infasi 2008 2009 2010
(1) (2) (3) (4)
1. Juli 1,37 0,45 1,57
2. Januari Juli (Tahun Kalender) 8,85 0,66 4,02
3. Juli(tahun n) terhadap Juli(tahun n-1)
(year on year) 11,90 2,71 6,22
Kelompok Pengeluaran
IHK
Infasi
Bulan Juli
2010
1)
Laju Infasi
Tahun
Kalender
2010
2)
Infasi
Tahun ke
Tahun
3)
Juli
2009
Desember
2009
Juli
2010
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)
U m u m 114,61 117,03 121,74 1,57 4,02 6,22
1. Bahan Makanan 123,68 127,46 141,17 4,69 10,76 14,14
2. Makanan Jadi, Minuman,
Rokok dan Tembakau
119,48 123,96 129,32 0,65 4,32 8,24
3. Perumahan, Air, Listrik, Gas dan
Bahan bakar
113,88 115,09 116,66 0,26 1,36 2,44
4. Sandang 114,84 119,01 120,80 -0,09 1,50 5,19
5. Kesehatan 111,99 113,38 114,73 0,27 1,19 2,45
6. Pendidikan, Rekreasi dan
Olahraga
111,66 114,11 115,40 0,86 1,13 3,35
7. Transpor, Komunikasi dan
Jasa Keuangan
102,88 103,32 105,46 1,51 2,07 2,51
persen), kelompok makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau (0,65
persen), kelompok perumahan, air, listrik, gas, dan bahan bakar (0,26
persen), kelompok sandang (-0,09 persen), kelompok kesehatan (0,27
persen), kelompok pendidikan, rekreasi dan olahraga (0,86 persen),
dan kelompok transpor, komunikasi dan jasa keuangan (1,51 persen).
Infasi year on year (IHK Juli 2010 terhadap IHK Juli 2009) sebesar
6,22 persen. Secara rinci, IHK dan infasi berdasarkan kelompok
pengeluaran disajikan pada Tabel 2.3.
1)
Persentase perubahan IHK bulan Juli 2010 terhadap IHK bulan sebelumnya
2)
Persentase perubahan IHK bulan Juli 2010 terhadap IHK bulan Desember 2009
3)
Persentase perubahan IHK bulan Juli 2010 terhadap IHK bulan Juli 2009
Infasi year on
year (IHK Juli 2010
terhadap IHK Juli
2009) sebesar 6,22
persen.
10
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Angka I nf l asi
Tabel 2.4
Andil Infasi Nasional Menurut Kelompok Pengeluaran Juli 2010 (persen)
Kelompok Pengeluaran
Andil Infasi
(%)
(1) (2)
U M U M 1,57
1. Bahan Makanan 1,08
2. Makanan Jadi, Minuman, Rokok dan Tembakau 0,12
3. Perumahan, Air, Listrik, Gas, dan Bahan Bakar 0,07
4. Sandang -0,02
5. Kesehatan 0,01
6. Pendidikan, Rekreasi, dan Olahraga 0,06
7. Transpor, Komunikasi, dan Jasa Keuangan 0,25
Pada bulan Juli 2010 andil infasi menurut kelompok pengeluaran
adalah sebagai berikut: kelompok bahan makanan sebesar 1,08 persen;
kelompok makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau sebesar 0,12
persen; kelompok perumahan, air, listrik, gas dan bahan bakar 0,07
persen, kelompok sandang -0,02 persen, kelompok kesehatan 0,01
persen; kelompok pendidikan, rekreasi dan olahraga 0,06 persen; dan
kelompok transpor, komunikasi dan jasa keuangan 0,25 persen (Tabel
2.4).
Pada bulan
Juli 2010 kelompok
sandang mengalami
defasi 0,02 persen
11
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Angka I nf l asi
13
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Per tumbuhan Ekonomi
PERTUMBUHAN EKONOMI
Pertumbuhan ekonomi menunjukkan pertumbuhan produksi
barang dan jasa di suatu wilayah perekonomian dan dalam selang waktu
tertentu. Produksi tersebut diukur dalam nilai tambah (value added)
yang diciptakan oleh sektor-sektor ekonomi di wilayah bersangkutan
yang secara total dikenal sebagai Produk Domestk Bruto (PDB). Oleh
karena itu, pertumbuhan ekonomi adalah sama dengan pertumbuhan
PDB. Apabila diibaratkan kue, PDB adalah besarnya kue tersebut.
Pertumbuhan ekonomi sama dengan membesarnya kue tersebut
yang pengukurannya merupakan persentase pertambahan PDB pada
tahun tertentu terhadap PDB tahun sebelumnya
3
.
PDB disajikan dalam dua konsep harga, yaitu harga berlaku dan
harga konstan; dan penghitungan pertumbuhan ekonomi menggunakan
konsep harga konstan (constant prices) dengan tahun dasar tertentu
untuk mengeliminasi faktor kenaikan harga. Saat ini BPS menggunakan
tahun dasar 2000.
Nilai tambah juga merupakan balas jasa faktor produksi
tenaga kerja, tanah, modal, dan entrepreneurshipyang digunakan
untuk memproduksi barang dan jasa. Pertumbuhan ekonomi yang
dihitung dari PDB hanya mempertmbangkan domestk, yang tdak
mempedulikan kepemilikan faktor produksi.
Konsep dan defnisi secara lebih lengkap disajikan dalam penjelasan
teknis statstk. Berikut ini diuraikan data PDB dengan berbagai
turunannya.
1. Pertumbuhan PDB Menurut Lapangan Usaha Tahun
2006-Semester I 2010
Ekonomi Indonesia selama tahun 2006-2009 mengalami
pertumbuhan masing-masing sebesar 5,5 persen (2006), 6,3 persen
(2007), 6,0 persen (2008) dan 4,5 persen (2009) dibanding tahun
sebelumnya. Sementara pada semester I tahun 2010 bila dibandingkan
dengan semester II tahun 2009 tumbuh sebesar 2,1 persen dan bila
dibandingkan dengan semester I tahun 2009 (y-on-y) tumbuh sebesar
3
Secara rumus pertumbuhan ekonomi adalah:

PE = pertumbuhan ekonomi
PDB = Produk Domestk Bruto
t = tahun tertentu
t-1 = tahun sebelumnya
Pertumbuhan
ekonomi
menunjukkan
pertumbuhan
produksi barang dan
jasa di suatu wilayah
perekonomian dan
dalam selang waktu
tertentu
( ) PE =
PDB
t
PDB
t-1
x 100%
PDB
t-1
14
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Per tumbuhan Ekonomi
5,9 persen. Angka-angka tersebut diperoleh dari penerapan rumus di
atas ke dalam besaran PDB tahun 2006-2009 serta semester I tahun
2010 atas dasar harga konstan 2000 (Tabel 3.1 dan Tabel 3.2).
Sektor Pengangkutan-Komunikasi selama tahun 2006-2009 selalu
mengalami pertumbuhan tertnggi yaitu sebesar 14,2 persen (2006),
14,0 persen (2007), 16,6 persen (2008), dan 15,5 persen (2009), di
mana pada tahun 2008 dan 2009 Sektor Pengangkutan-Komunikasi
tersebut sekaligus menjadi kontributor (sumber pertumbuhan)
tertnggi terhadap total pertumbuhan ekonomi Indonesia. Sementara
pada tahun 2006 dan tahun 2007 sektor yang memberikan kontribusi
tertnggi terhadap total pertumbuhan ekonomi Indonesia adalah
masing-masing Sektor Industri Pengolahan dan Sektor Perdagangan-
Hotel-Restoran.
Pada semester I tahun 2010 ternyata sumber pertumbuhan
terbesar terjadi pada Sektor Perdagangan-Hotel-Restoran sebesar 1,6
persen dari total pertumbuhan yang sebesar 5,9 persen dengan laju
pertumbuhan Sektor Perdagangan-Hotel-Restoran sebesar 9,5 persen
(y-on-y). Sementara Sektor Pengangkutan-Komunikasi dan Sektor
Industri Pengolahan hanya memberikan kontribusi pertumbuhan
masing-masing sebesar 1,1 persen dan 1,0 persen dengan laju
pertumbuhan masing-masing sebesar 12,4 persen dan 4,0 persen
(Tabel 3.2).
Tabel 3.1
Laju dan Sumber Pertumbuhan PDB Menurut Lapangan Usaha
Tahun 20062009 (persen)
Lapangan Usaha
Laju Pertumbuhan Sumber Pertumbuhan
2006 2007 2008 2009 2006 2007 2008 2009
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9)
1. Pertanian, Peternakan,
Kehutanan, dan Perikanan
3,4 3,5 4,8 4,1 0,5 0,5 0,7 0,6
2. Pertambangan dan Penggalian 1,7 1,9 0,7 4,4 0,2 0,2 0,1 0,4
3. Industri Pengolahan 4,6 4,7 3,7 2,1 1,3 1,3 1,0 0,6
4. Listrik, Gas, dan Air Bersih 5,8 10,3 10,9 13,8 0,0 0,1 0,1 0,1
5. Konstruksi 8,3 8,5 7,5 7,1 0,5 0,5 0,5 0,4
6. Perdagangan, Hotel, dan Restoran 6,4 8,9 6,9 1,1 1,1 1,5 1,2 0,2
7. Pengangkutan dan Komunikasi 14,2 14,0 16,6 15,5 0,9 0,9 1,2 1,2
8. Keuangan, Real Estat, dan Jasa
Perusahaan
5,5 8,0 8,2 5,0 0,5 0,7 0,8 0,5
9. Jasa-jasa 6,2 6,4 6,2 6,4 0,6 0,6 0,6 0,6
PDB 5,5 6,3 6,0 4,5 5,5 6,3 6,0 4,5
PDB Tanpa Migas 6,1 6,9 6,5 4,9 - - - -
Pada semester I
tahun 2010 sumber
pertumbuhan
terbesar terjadi pada
Sektor Perdagangan-
Hotel-Restoran.
15
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Per tumbuhan Ekonomi
Tabel 3.2
Laju dan Sumber Pertumbuhan PDB Menurut Lapangan Usaha Semester I
Tahun 2010 (persen)
PDB atas dasar harga konstan tahun 2000 pada tahun 2006
mencapai Rp1.847,1 triliun dan pada tahun 2009 meningkat menjadi
sebesar Rp2.177,0 triliun. Sementara pada semester I tahun 2010 PDB
atas dasar harga konstan sebesar Rp1.131,8 triliun. Berdasarkan harga
berlaku, tahun 2006 sebesar Rp3.339,2 triliun dan terus meningkat
pada tahun-tahun berikutnya hingga mencapai Rp5.613,4 triliun pada
tahun 2009 sementara pada semester I tahun 2010 nilainya sebesar
Rp3.068,6 triliun (Tabel 3.3).
Lapangan Usaha
Semester I 2010
Terhadap Semes-
ter II 2009
Semester I 2010
Terhadap Semes-
ter I 2009
Sumber Pertum-
buhan y-on-y
(1) (2) (3) (4)
1. Pertanian, Peternakan, Kehutanan, dan Perikanan 5,8 3,0 0,4
2. Pertambangan dan Penggalian -1.6 3,4 0,3
3. Industri Pengolahan 0,2 4,0 1,0
4. Listrik, Gas, dan Air Bersih 0,6 6,4 0,0
5. Konstruksi -0,1 7,1 0,5
6. Perdagangan, Hotel, dan Restoran 2,4 9,5 1,6
7. Pengangkutan dan Komunikasi 4,6 12,4 1,1
8. Keuangan, Real Estat, dan Jasa Perusahaan 3,5 5,7 0,6
9. Jasa-jasa 2,7 4,9 0,5
PDB 2,1 5,9 5,9
PDB Tanpa Migas 2,4 6,4 -
Semester I tahun
2010 PDB atas
dasar harga konstan
sebesar Rp1.131,8
triliun.
16
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Per tumbuhan Ekonomi
2. Struktur PDB Menurut Lapangan Usaha Tahun 2006-
Semester I 2010

Distribusi PDB menurut sektor atau lapangan usaha atas dasar
harga berlaku menunjukkan peran sektor-sektor ekonomi pada tahun
tersebut. Tiga sektor utama: Sektor Pertanian, Industri Pengolahan,
dan Perdagangan-Hotel-Restoran mempunyai peran lebih dari separuh
dari total perekonomian yaitu sebesar 55,5 persen (2006), 55,7
persen (2007), 56,4 persen (2008) dan 55,1 persen (2009) serta 54,9
persen pada semester I tahun 2010. Pada tahun 2009 Sektor Industri
Pengolahan memberi kontribusi terhadap total perekonomian sebesar
26,4 persen, Sektor Pertanian 15,3 persen, dan Sektor Perdagangan-
Hotel-Restoran 13,4 persen; demikian pula pada semester I tahun 2010
urutan komposisinya tetap yaitu Sektor Industri Pengolahan sebesar
25,2 persen, Sektor Pertanian 15,9 persen, dan Sektor Perdagangan-
Hotel-Restoran 13,8 persen (Tabel 3.4).
Lapangan Usaha
Atas Dasar Harga Berlaku Atas Dasar Harga Konstan 2000
2006 2007 2008 2009
Smt I
2010
2006 2007 2008 2009
Smt I
2010
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10) (11)
1. Pertanian, Peternakan,
Kehutanan dan Perikanan
433,2 541,6 716,1 858,3 488,6 262,4 271,5 284,6 296,4 154,7
2. Pertambangan dan
Penggalian
366,5 440,6 540,6 591,5 338,8 168,0 171,3 172,4 180,0 90,7
3. Industri Pengolahan 919,5 1 068,7 1 380,7 1 480,9 773,0 514,1 538,1 557,8 569,5 290,7
4. Listrik, Gas, dan Air Bersih 30,4 34,7 40,9 46,8 24,2 12,3 13,5 15,0 17,1 8,8
5. Konstruksi 251,1 305,0 419,6 555,0 310,3 112,2 121,8 131,0 140,2 72,5
6. Perdagangan, Hotel, dan
Restoran
501,5 592,3 691,5 750,6 423,6 312,5 340,4 363,8 367,9 194,7
7. Pengangkutan dan
Komunikasi
231,5 264,3 312,2 352,4 191,2 124,8 142,3 165,9 191,7 103,9
8. Keuangan, Real Estat,
dan Jasa Perusahaan
269,1 305,2 368,1 404,1 217,7 170,1 183,7 198,8 208,8 109,2
9. Jasa-jasa 336,3 398,2 481,7 573,8 301,2 170,7 181,7 193,0 205,4 106,6
PDB 3 339,2 3 950,9 4 951,4 5 613,4 3 068,6 1 847,1 1 964,3 2 082,3 2 177,0 1 131,8
PDB Tanpa Migas 2 967,0 3 534,4 4 427,2 5 146,5 2 820,3 1 703,4 1 821,8 1 939,5 2 035,1 1 061,7
Tabel 3.3
PDB Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan 2000 Menurut Lapangan Usaha
Tahun 2006-Semester I 2010
(triliun rupiah)
Sektor
Pertanian, Industri
Pengolahan, dan
Perdagangan-
Hotel-Restoran
mempunyai
peran lebih dari
separuh dari total
perekonomian.
17
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Per tumbuhan Ekonomi
Tabel 3.4
Struktur PDB Menurut Lapangan Usaha Tahun 2006-Semester I 2010
(persen)
Lapangan Usaha 2006 2007 2008 2009 Smt I 2010
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
1. Pertanian, Peternakan,
Kehutanan, dan Perikanan
13,0 13,7 14,5 15,3 15,9
2. Pertambangan dan Penggalian 11,0 11,2 10,9 10,5 11,1
3. Industri Pengolahan 27,5 27,0 27,9 26,4 25,2
4. Listrik Gas, dan Air Bersih 0,9 0,9 0,8 0,8 0,8
5. Konstruksi 7,5 7,7 8,5 9,9 10,1
6. Perdagangan, Hotel, dan Restoran 15,0 15,0 14,0 13,4 13,8
7. Pengangkutan dan Komunikasi 6,9 6,7 6,3 6,3 6,2
8. Keuangan, Real Estat, dan Jasa
Perusahaan
8,1 7,7 7,4 7,2 7,1
9. Jasa-jasa 10,1 10,1 9,7 10,2 9,8
PDB 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0
PDB Tanpa Migas 88,9 89,5 89,4 91,7 91,9
3. Pertumbuhan PDB Menurut Penggunaan Tahun 2006-
Semester I 2010
Pertumbuhan ekonomi Indonesia, dari sisi pengeluaran, pada tahun
2006 hingga semester I tahun 2010 selalu menunjukkan pertumbuhan
positf kecuali ekspor dan impor barang dan jasa yang mengalami
pertumbuhan yang negatf pada tahun 2009 dan konsumsi pemerintah
mengalami pertumbuhan negatf pada semester I tahun 2010.
Pada tahun 2009, konsumsi rumah tangga tumbuh sebesar 4,9
persen, konsumsi pemerintah sebesar 15,7 persen, pembentukan
modal tetap bruto sebesar 3,3 persen. Namun, ekspor dan impor
barang dan jasa masing masing mengalami kontraksi sebesar minus
9,7 persen dan minus 15,0 persen (Tabel 3.5).
Pertumbuhan
ekonomi
Indonesia, dari
sisi pengeluaran,
pada tahun 2006
hingga semester I
tahun 2010 selalu
menunjukkan
pertumbuhan positf.
18
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Per tumbuhan Ekonomi
Tabel 3.5
Laju dan Sumber Pertumbuhan PDB Menurut Penggunaan Tahun 20062009
(persen)
Jenis Penggunaan
Laju Pertumbuhan Sumber Pertumbuhan
2006 2007 2008 2009 2006 2007 2008 2009
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9)
1. Konsumsi Rumah Tangga 3,2 5,0 5,3 4,9 1,9 2,9 3,1 2,8
2. Konsumsi Pemerintah 9,6 3,9 10,4 15,7 0,7 0,3 0,8 1,3
3. Pembentukan Modal Tetap Bruto 2,6 9,3 11,9 3,3 0,6 2,0 2,7 0,8
3. Ekspor 9,4 8,5 9,5 -9,7 4,3 4,0 4,6 -4,8
4. Dikurangi: Impor 8,6 9,1 10,0 -15,0 3,1 3,4 3,9 -6,0
PDB 5,5 6,3 6,0 4,5 5,5 6,3 6,0 4,5
Pertumbuhan ekonomi sampai dengan semester I tahun 2010 juga
menunjukkan peningkatan. Pertumbuhan ekonomi semester I tahun
2010 terhadap semester I tahun 2009 (y-on-y) meningkat sebesar 5,9
persen. Peningkatan tertnggi terjadi pada komponen impor, ekspor
dan pembentukan modal masing-masing sebesar 20,1 persen, 17,2
persen, dan 7,9 persen. Sumber pertumbuhan terbesar semester I
tahun 2010 dibandingkan dengan semester I 2009 berasal komponen
ekspor barang dan jasa sebesar 6,9 persen (Tabel 3.6).
Tabel 3.6
Laju dan Sumber Pertumbuhan PDB Menurut Penggunaan
Semester I Tahun 2010
(persen)
Jenis Penggunaan
Semester I 2010
Terhadap Semester
II 2009
Semester I 2010
Terhadap Semester
I 2009
Sumber
Pertumbuhan
y-on-y
(1) (2) (3) (4)
1. Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga 2,0 4,4 2,6
2. Pengeluaran Konsumsi Pemerintah -29,1 -8,9 -0,7
3. Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) -0,3 7,9 1,8
4. Ekspor Barang dan Jasa 0,5 17,2 6,9
5. Dikurangi Impor Barang dan Jasa 2,6 20,1 6,1
PDB 2,1 5,9 5,9
Sumber
pertumbuhan
terbesar semester
I tahun 2010
dibandingkan
dengan semester
I 2009 berasal
komponen ekspor
barang dan jasa
19
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Per tumbuhan Ekonomi
Komponen pengeluaran konsumsi rumah tangga atas dasar harga
berlaku terus meningkat dari tahun ke tahun. Pada tahun 2006 sebesar
Rp2.092,7 triliun meningkat menjadi Rp3.290,8 triliun (2009). Demikian
pula atas dasar harga konstan, pengeluaran konsumsi rumah tangga
meningkat dari Rp1.076,9 triliun (2006) menjadi sebesar Rp1.249,1
triliun (2009). Sementara besaran nilai pengeluaran konsumsi rumah
tangga pada semester I tahun 2010 atas dasar harga berlaku sebesar
Rp1.756,7 triliun dan atas dasar harga konstan sebesar Rp644,4 triliun
(Tabel 3.7).
Tabel 3.7
PDB Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan 2000 Menurut Penggunaan
Tahun 2006-Semester I 2010
(triliun rupiah)
Jenis Penggunaan
Atas Dasar Harga Berlaku Atas Dasar Harga Konstan 2000
2006 2007 2008 2009
Smt I
2010
2006 2007 2008 2009
Smt I
2010
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10) (11)
1. Konsumsi Rumah Tangga 2 092,7 2 510,5 2 999,9 3 290,8 1 756,7 1 076,9 1 130,8 1 191,2 1 249,1 644,4
2. Konsumsi Pemerintah 288,1 329,8 416,9 539,8 234,3 147,6 153,3 169,3 195,9 78,1
3. Pembentukan Modal
Tetap Bruto
805,8 985,6 1 370,6 1 743,7 964,9 403,7 441,4 493,7 510,1 264,4
4. a. Perubahan Inventori 42,4 -1,1 5,8 -5,5 18,8 29,0 -0,2 2,2 -0,5 8,1
b. Diskrepansi Statstk -70,4 -33,6 105,9 -112,4 42,9 16,2 54,2 27,0 -1,1 24,5
6. Ekspor 1 036,3 1 163,0 1 475,2 1 354,2 736,2 868,3 942,4 1 032,2 932,2 504,4
7. Dikurangi: Impor 855,6 1 003,3 1 422,9 1 197,2 685,2 694,6 757,6 833,3 708,7 392,1
PDB 3 339,2 3 950,9 4 951,4 5 613,4 3 068,6 1 847,1 1 964,3 2 082,3 2 177,0 1 131,8
4. Struktur PDB Menurut Penggunaan Tahun 2006-
Semester I 2010

Dilihat dari distribusi PDB penggunaan, konsumsi rumah tangga
masih merupakan penyumbang terbesar dalam penggunaan PDB
Indonesia; yaitu sebesar 62,7 persen (2006), 63,5 persen (2007), 60,6
persen (2008) dan 58,6 persen (2009) serta 57,3 persen pada semester
I tahun 2010. Komponen penggunaan lainnya yang cukup berperan
yaitu pembentukan modal tetap bruto. Pada tahun 2006 peranan
pembentukan tetap bruto sebesar 24,1 persen dan meningkat lebih
tnggi menjadi 31,1 persen pada tahun 2009 dan 31,4 persen pada
semester I tahun 2010 (Tabel 3.8).
Komponen
pengeluaran
konsumsi rumah
tangga atas dasar
harga berlaku terus
meningkat dari
tahun ke tahun
20
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Per tumbuhan Ekonomi
Tabel 3.8
Struktur PDB Menurut Penggunaan Tahun 2006-Semester I 2010
(persen)
Jenis Penggunaan 2006 2007 2008 2009 Smt I 2010
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
1. Konsumsi Rumah Tangga 62,7 63,5 60,6 58,6 57,3
2. Konsumsi Pemerintah 8,6 8,4 8,4 9,6 7,6
3. Pembentukan Modal Tetap Bruto 24,1 25,0 27,7 31,1 31,4
4.a. Perubahan Inventori 1,3 0,0 0,1 -0,1 0,6
b. Diskrepansi Statstk -2,1 -0,9 2,1 -2,0 1,4
5. Ekspor Barang dan Jasa 31,0 29,4 29,8 24,1 24,0
6. Dikurangi: Impor Barang dan Jasa 25,6 25,4 28,7 21,3 22,3
PDB 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0
5. PDB dan Produk Nasional Bruto (PNB) Per Kapita Tahun
2006-2009

PDB/PNB per kapita adalah PDB/PNB (atas dasar harga berlaku)
dibagi dengan jumlah penduduk pertengahan tahun. Selama tahun
2006-2009 PDB per kapita terus mengalami peningkatan yaitu pada
tahun 2006 sebesar Rp15,0 juta (US$1.662,5), tahun 2007 sebesar
Rp17,5 juta (US$1.938,2), tahun 2008 sebesar Rp21,7 juta (US$2.269,9),
dan tahun 2009 sebesar Rp24,3 juta (US$2.590,1). Demikian juga, PNB
per kapita juga terus meningkat selama tahun 2006-2009. PNB per
kapita pada tahun 2006 sebesar Rp14,4 juta (US$1.591,7) meningkat
menjadi Rp23,4 juta (US$2.499,5) pada tahun 2009 (Tabel 3.9).
Tabel 3.9
PDB dan PNB Per Kapita Indonesia Tahun 20062009
Uraian 2006 2007 2008 2009
(1) (2) (3) (4) (5)
PDB Per Kapita Atas Dasar Harga Berlaku
Nilai (juta rupiah) 15,0 17,5 21,7 24,3
Nilai (US$) 1 662,5 1 938,2 2 269,9 2 590,1
PNB Per Kapita Atas Dasar Harga Berlaku
Nilai (juta rupiah) 14,4 16,8 20,9 23,4
Nilai (US$) 1 591,7 1 858,5 2 189,3 2 499,5
Selama
tahun 2006-2009
PDB per kapita
terus mengalami
peningkatan.
21
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
St ati sti k Ekspor- I mpor Barang
23
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
St ati sti k Ekspor- I mpor Barang
STATISTIK EKSPOR-IMPOR BARANG
BPS secara periodik menyajikan data statstk ekspor-impor barang
(tradable goods). Data tersebut disusun dengan memanfaatkan
dokumen pemberitahuan ekspor/impor barang yang diperoleh
dari Kantor Pengawasan Pelayanan Bea dan Cukai (KPPBC). Data ini
termasuk kategori data yang mempunyai tenggang waktu (tme lag)
cukup singkat antara pengumpulan dan diseminasinya, yaitu hanya 2
(dua) bulan.
Pencatatan sejak Januari 2008 menggunakan sistem perdagangan
umum (general trade) karena barang yang masuk Kawasan Berikat
dicatat sebagai impor.
Data ekspor-impor disajikan untuk memberikan informasi
mengenai kinerja perdagangan luar negeri Indonesia. Data yang
disajikan mencakup volume maupun nilai, termasuk data yang dirinci
menurut komodit (jenis barang dan kelompok barang), negara tujuan/
asal negara, dan pelabuhan muat/bongkar barang.
Bagi pemerintah, statstk ekspor-impor berguna dalam
merumuskan kebijakan dan memantau kinerja perekonomian. Di
samping itu, statstk tersebut dipakai pula dalam penyusunan Produk
Domestk Bruto (PDB) dan Neraca Pembayaran (Balance of Payment/
BOP). Bagi swasta dan akademisi, statstk tersebut dapat dipakai untuk
berbagai analisis dalam penelitan ekonomi dan sosial.
Pencatatan data ekspor-impor dilakukan oleh BPS sesuai
rekomendasi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), United Natons
Statstcal Division (UNSD). Berdasarkan rekomendasi tersebut, BPS
mengambil wilayah pabean (the custom fronter) sebagai wilayah
statstk. Wilayah pabean ini dipilih karena sumber datanya berupa
dokumen ekspor-impor yang harus melalui penyelesaian pabean
(customs declaraton). Metode pengumpulan data tersebut juga
dilakukan oleh negara-negara lain sepert Amerika Serikat, Australia,
dan negara-negara ASEAN.
Sesuai dengan kepentngan dalam spektrum pengguna, data
tersebut disajikan dalam berbagai bentuk:
a. Ekspor-Impor menurut komodit yang dikodifkasi dengan
Harmonized System (HS) dengan digitasi dari 1, 2, sampai
dengan 10 dijit. Selain kodifkasi tersebut, digunakan juga
The Standard Internatonal Trade Classifcaton (SITC) dengan
digitasi dari 1, 2, dan 3 digit, Internatonal Standard Industrial
Classifcaton (ISIC) serta data impor menurut penggunaan
barang (BEC, Broad Economic Categories).
Pencatatan sejak
Januari 2008
menggunakan
sistem perdagangan
umum (general
trade).
24
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
St ati sti k Ekspor- I mpor Barang
Uraian
Nilai FOB ( Juta US$) % Perubahan % Peran thd
Total Ekspor
Semester I
2010
Mei 2010 Juni 2010
Semester I
2009
Semester I
2010
Juni 2010 thd
Mei 2010
Semester I
2010 thd 2009
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8)
Total Ekspor 12 656,6 12 293,5 50 073,4 72 522,0 -2,87 44,83 100,00
Migas 2 369,2 1 901,5 7 174,3 13 164,1 -19,74 83,49 18,15
Minyak Mentah 783,7 752,2 3 272,3 4 557,0 -4,02 39,26 6,28
Hasil Minyak 481,9 234,1 870,9 2 116,5 -51,42 143,01 2,92
Gas 1 103,6 915,2 3 031,1 6 490,6 -17,07 114,14 8,95
Nonmigas 10 287,4 10 392,0 42 899,1 59 357,9 1,02 38,37 81,85
b. Ekspor-Impor menurut negara tujuan/asal.
c. Ekspor-Impor menurut pelabuhan muat/bongkar.
d. Ekspor-Impor menurut komodit dan negara tujuan/asal.
e. Ekspor-Impor menurut komodit dan pelabuhan muat/bongkar.
f. Ekspor-Impor menurut provinsi dan komodit.
Menurut status penyajian, data ekspor-impor bulanan dikategorikan
menjadi dua:
a. Angka sementara dirilis sekitar satu bulan setelah akhir bulan
pencatatan dan diterbitkan setap bulan.
Contoh: data bulan Juli akan dirilis pada bulan September pada
tahun yang sama.
b. Angka tetap di saj i kan dua bul an setel ah akhi r bul an
pencatatan.
Contoh: data bulan Juli akan dirilis pada bulan Oktober pada
tahun yang sama.
Sedangkan data ekspor-impor tahunan dapat diperoleh dalam
waktu tga bulan setelah akhir tahun pencatatan. Angka ekspor tahun
2008 dapat diperoleh pada bulan Maret 2009. Di bawah ini disajikan
data statstk ekspor-impor pokok yang merupakan salah satu data
strategis yang dirilis oleh BPS.
Pada Juni 2010 terjadi penurunan nilai ekspor bila dibandingkan
Mei 2010 sebesar 2,87 persen (Tabel 4.1.a). Penurunan nilai ekspor
tersebut terjadi karena turunnya ekspor barang-barang migas sebesar
19,74 persen, sedangkan nilai nonmigas Juni 2010 meningkat 1,02
persen. Nilai ekspor secara total untuk periode Januari hingga Juni 2010
sebesar US$72.522,0 juta yang terdiri dari ekspor migas US$13.164,1
juta dan ekspor nonmigas US$59.357,9 juta. Jika dibandingkan dengan
Tabel 4.1.a
Perkembangan Ekspor Indonesia, Semester I 2010
*)
Keterangan:
*)
Angka Sementara
Nilai ekspor
secara total untuk
periode Januari
hingga Juni 2010
sebesar US$72.522,0
juta.
25
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
St ati sti k Ekspor- I mpor Barang
Uraian
Nilai CIF ( Juta US$)
% Perubahan

% Peran
thd Total
Impor
Semester I
2010
*)
Mei 2010 Juni 2010
Semester I
2009
Semester I
2010
Juni 2010
*)

thd
Mei 2010
Semester I
2010
*)
thd
Semester I
2009
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8)
Total Impor 9 980,4 11 713,2 41 377,3 62 890,6 17,36 51,99 100,00
Migas 1 976,6 2 389,5 7 410,2 13 123,5 20,89 77,10 20,87
Minyak Mentah 686,3 681,1 2 837,6 4 223,4 -0,76 48,84 6,72
Hasil Minyak 1 259,0 1 639,2 4 281,6 8 551,4 30,20 99,72 13,60
Gas 31,3 69,2 291,0 348,7 121,09 19,83 0,55
Nonmigas 8 003,8 9 323,7 33 967,1 49 767,1 16,49 46,52 79,13
Tabel 4.1.b
Perkembangan Impor Indonesia, Semester I 2010
*)
Keterangan:
*)
Angka Sementara
Dari Tabel 4.1.b dapat dikemukakan bahwa nilai impor Indonesia
selama Juni 2010 mengalami kenaikan 17,36 persen dibanding impor
Mei 2010, yaitu dari US$9.980,4 juta menjadi US$11.713,2 juta.
Kenaikan tersebut disebabkan oleh kenaikan impor nonmigas sebesar
US$1.319,9 juta (16,49 persen). Demikian juga dengan impor migas
meningkat sebesar US$412,9 juta atau 20,89 persen. Lebih lanjut
peningkatan impor migas disebabkan oleh meningkatnya impor hasil
minyak dan gas masing-masing sebesar US$380,2 juta (30,20 persen)
dan US$37,9 juta (121,09 persen). Sementara itu, impor minyak mentah
mengalami penurunan tpis sebesar US$5,2 juta (0,76 persen).
Secara runtun, nilai ekspor-impor migas dan nonmigas dari Juni
2009 sampai dengan Juni 2010 ditampilkan berturut-turut pada Tabel
4.2.a dan Tabel 4.2.b. Data sampai dengan Mei 2010 merupakan angka
tetap, sedangkan untuk bulan Juni 2010 masih merupakan angka
sementara.
periode Januari-Juni tahun 2009 maka terjadi peningkatan sebesar
44,83 persen untuk ekspor total. Ekspor migas secara kumulatf
(Januari-Juni 2010) naik 83,49 persen, sementara ekspor nonmigas
naik 38,37 persen.
Nilai impor
Indonesia
selama Juni 2010
mengalami kenaikan
17,36 persen.
26
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
St ati sti k Ekspor- I mpor Barang
Bulan
Nilai CIF (juta US$)
Persentase Perubahan Terhadap Periode
Sebelumnya
Migas Nonmigas Total Migas Nonmigas Total
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)
2009
Juni 1 441,8 6 493,7 7 935,5 -7,59 6,78 3,85
Juli 1 836,8 6 846,5 8 683,3 27,40 5,43 9,42
Agustus 1 519,9 8 187,4 9 707,3 -17,25 19,59 11,79
September 2 371,3 6 145,3 8 516,6 56,02 -24,94 -12,27
Oktober 1 916,2 7 513,9 9 430,1 -19,19 22,27 10,73
November 1 830,9 6 983,8 8 814,7 -4,45 -7,05 -6,53
Desember 2 095,5 8 204,4 10 299,9 14,45 17,48 16,85
Jan-Des 18 980,8 77 848,4 96 829,2 --- --- ---
2010
Januari 1 936,9 7 553,6 9 490,5 -7,57 -7,93 -7,86
Februari 2 045,5 7 452,6 9 498,1 5,61 -1,34 0,08
Maret 2 252,0 8 720,6 10 972,6 10,10 17,01 15,52
April 2 523,0 8 712,8 11 235,8 12,03 -0,09 2,40
Mei 1 976,6 8 003,8 9 980,4 -21,66 -8,14 -11,17
Juni
*)
2 389,5 9 323,7 11 713,2 20,89 16,49 17,36
Keterangan:
*)
Angka Sementara
Tabel 4.2.b
Perkembangan Nilai Impor Juni 2009Juni 2010
*)
Tabel 4.2.a
Perkembangan Nilai Ekspor Juni 2009Juni 2010
*)
Bulan
Nilai FOB (juta US$)
Persentase Perubahan Terhadap Periode
Sebelumnya
Migas Nonmigas Total Migas Nonmigas Total
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)
2009
Juni 1 452,1 7 929,4 9 381,5 27,75 -1,77 1,88
Juli 1 488,9 8 195,2 9 684,1 2,53 3,35 3,23
Agustus 1 653,6 8 890,2 10 543,8 11,06 8,48 8,88
September 1 749,7 8 092,9 9 842,6 5,81 -8,97 -6,65
Oktober 2 111,5 10 131,2 12 242,7 20,68 25,19 24,38
November 2 337,4 8 438,0 10 775,4 10,70 -16,71 -11,99
Desember 2 502,9 10 845,2 13 348,1 7,08 28,53 23,88
Jan-Des 19 018,3 97 491,7 116 510,0 -34,70 -9,64 -14,97
2010
Januari 2 344,9 9 251,0 11 595,9 -6,31 -14,70 -13,13
Februari 2 175,3 8 991,2 11 166,5 -7,23 -2,81 -3,70
Maret 2 168,6 10 605,8 12 774,4 -0,31 17,96 14,40
April 2 204,6 9 830,6 12 035,2 1,66 -7,31 -5,79
Mei 2 369,2 10 287,4 12 656,6 7,47 4,65 5,16
Juni
*)
1 901,5 10 392,0 12 293,5 -19,74 1,02 -2,87
27
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
St ati sti k Ekspor- I mpor Barang
Golongan Barang (HS)
Nilai FOB (juta US$)
Perubahan
Juni 2010
thd Mei 2010
(juta US$)
% Peran
thd Total
Nonmigas
Semester I
2010
Mei 2010 Juni 2010
Semester I
2009
Semester I
2010
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)
1. Bahan bakar mineral (27) 1 492,6 1 508,7 5 365,8 9 202,8 16,1 15,51
2. Lemak & minyak hewan/nabat (15) 1 040,6 1 067,5 4 917,6 5 712,0 26,9 9,62
3. Mesin/peralatan listrik (85) 834,3 844,0 3 497,6 4 825,2 9,7 8,13
4. Karet dan barang dari karet (40) 798,9 791,7 2 066,0 4 341,0 -7,2 7,31
5. Bijih, kerak, dan abu logam (26) 698,9 462,3 2 287,6 3 668,3 -236,6 6,18
6. Mesin-mesin/pesawat mekanik (84) 372,8 494,9 2 177,3 2 379,8 122,1 4,01
7. Kertas/karton (48) 358,5 346,1 1 594,6 2 016,7 -12,4 3,40
8. Pakaian jadi bukan rajutan (62) 268,0 312,7 1 602,8 1 710,1 44,7 2,88
9. Perabot, penerangan rumah (94) 155,1 154,6 865,9 1 117,4 -0,5 1,88
10. Serat stapel buatan (55) 171,0 169,9 675,5 990,0 -1,1 1,67
Total 10 Golongan Barang 6 190,7 6 152,4 25 050,7 35 963,3 -38,3 60,59
Lainnya 4 096,7 4 239,6 17 848,4 23 394,6 142,9 39,41
Total Ekspor Nonmigas 10 287,4 10 392,0 42 899,1 59 357,9 104,6 100,00
Keterangan:
*)
Angka Sementara
Peningkatan terbesar ekspor nonmigas Juni 2010 terhadap Mei
2010 terjadi pada mesin-mesin/pesawat mekanik (HS 84) sebesar
US$122,1 juta sedangkan penurunan terbesar pada bijih, kerak, dan
abu logam (HS 26) sebesar US$236,6 juta.
Selama Januari-Juni 2010, ekspor dari 10 golongan barang (HS
2 dijit) memberikan kontribusi 60,59 persen terhadap total ekspor
nonmigas. Dari sisi pertumbuhan, ekspor 10 golongan barang tersebut
meningkat 43,56 persen terhadap periode yang sama tahun 2009.
Sementara itu, peranan ekspor nonmigas di luar 10 golongan barang
pada Januari-Juni 2010 sebesar 39,41 persen. Secara rinci, nilai ekspor
sepuluh golongan barang utama dapat dilihat pada Tabel 4.3.a.
Tabel 4.3.a
Ekspor Nonmigas Sepuluh Golongan Barang Utama HS 2 Dijit
Semester I 2010
*)
28
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
St ati sti k Ekspor- I mpor Barang
Dari sepuluh golongan barang utama impor nonmigas Indonesia,
seluruhnya mengalami peningkatan pada Juni 2010 dibanding Mei
2010. Hanya satu golongan barang meningkat di atas US$200,0 juta
yaitu mesin/peralatan mekanik yang meningkat sebesar US$273,6 juta
(19,23 persen).
Sementara itu, empat golongan barang mengalami peningkatan
antara US$100,0 juta sampai dengan US$200,0 juta. Keempat golongan
barang tersebut, yaitu mesin dan peralatan listrik meningkat sebesar
US$164,4 juta (14,40 persen), besi dan baja sebesar US$135,5 juta
(27,40 persen), kendaraan bermotor dan bagiannya sebesar US$127,8
juta (31,72 persen), dan pesawat udara dan bagiannya sebesar
US$103,2 juta (89,58 persen). Sedangkan lima golongan barang
sisanya meningkat dibawah US$100,0 juta, yaitu kapal, perahu dan
struktur terapung sebesar US$88,2 juta (118,23 persen), barang dari
besi dan baja sebesar US$80,4 juta (34,18 persen), plastk dan barang
dari plastk sebesar US$42,8 juta (11,22 persen), bahan kimia organik
sebesar US$32,2 juta (7,51 persen), dan kapas sebesar US$8,8 juta
(4,78 persen) dapat dilihat pada Tabel 4.3.b.
Tabel 4.3.b
Impor Nonmigas Sepuluh Golongan Barang Utama HS 2 Dijit Semester I 2010
*)
Golongan Barang (HS)
Nilai CIF (juta US$)
Perubahan
Juni 2010
*)

thd Mei 2010
(juta US$)
% Peran
thd Total
Nonmigas
Semester I
2010
*)
Mei 2010 Juni 2010
Semester I
2009
Semester I
2010
*)
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)
1. Mesin/peralatan mekanik (84) 1 422,8 1 696,4 6 855,9 9 170,1 273,6 18,43
2. Mesin dan peralatan listrik (85) 1 141,8 1 306,2 4 900,4 6 973,8 164,4 14,01
3. Besi dan baja (72) 494,6 630,1 1 654,9 3 005,6 135,5 6,04
4. Bahan kimia organik(29) 429,0 461,2 1 715,7 2 640,3 32,2 5,30
5. Kendaraan bermotor dan bagiannya (87) 402,9 530,7 1 262,9 2 625,4 127,8 5,28
6. Plastk dan barang dari plastk (39) 381,3 424,1 1 334,8 2 213,6 42,8 4,45
7. Barang dari besi dan baja (73) 235,2 315,6 1 430,8 1 661,1 80,4 3,34
8. Pesawat udara dan bagiannya (88) 115,2 218,4 1 482,6 1 382,9 103,2 2,78
9. Kapal, perahu dan struktur terapung (89) 74,6 162,8 632,4 1 052,6 88,2 2,11
10. Kapas (52) 184,0 192,8 695,2 998,8 8,8 2,01
Total 10 Golongan Barang 4 881,4 5 938,3 21 965,6 31 724,2 1 056,9 63,75
Lainnya 3 122,4 3 385,4 12 001,5 18 042,9 263,0 36,25
Total Impor Nonmigas 8 003,8 9 323,7 33 967,1 49 767,1 1 319,9 100,00
Dari sepuluh
golongan barang
utama impor
nonmigas Indonesia,
seluruhnya
mengalami
peningkatan pada
Juni 2010 dibanding
Mei 2010.
29
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
St ati sti k Ekspor- I mpor Barang
Keterangan:
*)
Angka Sementara
Negara Asal
Nilai FOB (Juta US$)
Perubahan
Juni 2010
thd Mei 2010
(Juta US$)
% Peran
thd Total
Nonmigas
Semester I
2010
Mei 2010 Juni 2010
Semester I
2009
Semester I
2010
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)
ASEAN 2 101,4 2 387,9 9 143,8 12 750,8 286,5 21,48
1. Singapura 726,9 822,7 3 948,5 4 644,8 95,8 7,82
2. Malaysia 584,6 613,0 2 258,7 3 154,8 28,4 5,92
3. Thailand 312,4 477,8 1 032,4 1 968,6 165,4 3,32
ASEAN Lainnya 477,5 474,4 1 904,2 2 622,6 -3,1 4,42
UNI EROPA 1 322,8 1 237,7 6 040,9 7 632,5 -85,1 12,86
4. Jerman 282,0 232,8 988,1 1 386,2 -49,2 2,34
5. Perancis 97,7 93,5 409,6 602,6 -4,2 1,02
6. Inggris 130,9 140,1 682,9 839,2 9,2 1,41
Uni Eropa Lainnya 812,2 771,3 3 960,3 4 804,5 -40,9 8,09
NEGARA UTAMA LAINNYA 4 487,8 4 343,8 17 522,3 25 816,3 -144,0 43,49
7. Cina 1 015,3 1 015,0 3 769,5 6 048,1 -0,3 10,19
8. Jepang 1 406,8 1 300,9 4 994,4 7 640,2 -105,9 12,87
9. Amerika Serikat 1 054,8 1 137,7 4 836,0 6 245,7 82,9 10,52
10. Australia 155,7 188,8 803,0 991,3 33,1 1,67
11.Korea Selatan 576,2 465,1 1 911,2 3 338,1 -111,1 5,62
12. Taiwan 279,0 236,3 1 208,2 1 552,9 -42,7 2,62
Total 12 Negara Tujuan 6 622,3 6 723,7 26 842,5 38 772,5 101,4 65,32
Lainnya 3 665,1 3 668,3 16 056,6 20 585,4 3,2 34,68
Total Ekspor Nonmigas 10 287,4 10 392,0 42 899,1 59 357,9 104,6 100,00
Tabel 4.4.a
Ekspor Nonmigas Indonesia Menurut Negara Tujuan Barang Utama
Semester I 2010
*)
Ekspor nonmigas Indonesia pada Juni 2010 ke Jepang, Amerika
Serikat dan Cina masing-masing mencapai US$1.300,9 juta, US$1.137,7
juta, dan US$1.015,0 juta, dengan peranan ketganya mencapai 33,23
persen.
Peningkatan ekspor nonmigas Juni 2010 jika dibandingkan dengan
Mei 2010 terjadi ke beberapa negara tujuan utama yaitu Thailand
sebesar US$165,4 juta; Singapura sebesar US$95,8 juta; Amerika
Serikat sebesar US$82,9 juta; Australia sebesar US$33,1 juta; Malaysia
sebesar US$28,4 juta; dan Inggris sebesar US$9,2 juta. Sebaliknya
ekspor ke Korea Selatan mengalami penurunan sebesar US$111,1 juta;
Jepang sebesar US$105,9 juta; Jerman sebesar US$49,2 juta; Taiwan
sebesar US$42,7 juta; Perancis sebesar US$4,2 juta; dan Cina sebesar
US$0,3 juta. Sementara ekspor ke Uni Eropa (27 negara) pada Juni
2010 mencapai US$1.237,7 juta. Secara keseluruhan, total ekspor ke
dua belas negara tujuan utama di atas naik 1,53 persen.
30
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
St ati sti k Ekspor- I mpor Barang
Selama periode Januari-Juni 2010, Jepang masih merupakan
negara tujuan ekspor terbesar dengan nilai US$7.640,2 juta (12,87
persen), diikut Amerika Serikat dengan nilai US$6.245,7 juta (10,52
persen), dan Cina dengan nilai US$6.048,1 juta (10,19 persen).
Dari total nilai impor nonmigas Indonesia Juni 2009 yang sebesar
US$6.511,9 juta, sebesar US$1.455,7 juta (22,35 persen) berasal dari
ASEAN, dan sebesar US$737,9 juta (11,33 persen) dari Uni Eropa.
Berdasarkan negara asal barang utama, impor nonmigas dari Cina
merupakan yang terbesar yaitu sebesar US$1.037,1 juta atau 15,93
persen dari keseluruhan impor nonmigas Indonesia, diikut Jepang
sebesar US$836,5 juta (12,85 persen), Singapura US$719,8 juta (11,05
persen), Amerika Serikat sebesar US$519,2 juta (7,97 persen), Thailand
sebesar US$393,1 juta (6,04 persen), Australia sebesar US$355,5 juta
(5,46 persen), Korea Selatan US$323,0 juta (4,96 persen), Malaysia
sebesar US$258,3 juta (3,97 persen), Jerman US$229,2 juta (3,52
persen), Taiwan sebesar US$163,8 juta (2,52 persen). Selanjutnya
impor nonmigas dari Perancis sebesar US$138,4 juta (2,13 persen)
dan Inggris sebesar US$55,7 juta (0,86 persen). Secara keseluruhan,
keduabelas negara utama di atas memberikan peran sebesar 77,24
persen dari total impor nonmigas Indonesia (Tabel 4.4.a).
Total nilai impor nonmigas Indonesia Juni 2010 sebesar US$9.323,7
juta atau meningkat US$1.319,9 juta (16,49 persen) dibanding Mei
2010. Dari nilai tersebut, sebesar US$2.090,9 juta (22,43 persen)
berasal dari ASEAN dan US$882,3 juta (9,46 persen) dari Uni Eropa.
Berdasarkan negara asal barang utama, impor nonmigas dari Cina
merupakan yang terbesar, yaitu sebesar US$1.861,1 juta atau 19,96
persen dari keseluruhan impor nonmigas Indonesia, diikut Jepang
sebesar US$1.527,6 juta (16,38 persen), Singapura US$848,7 juta (9,10
persen), Thailand sebesar US$668,8 juta (7,17 persen), Amerika Serikat
sebesar US$632,7 juta (6,79 persen), Korea Selatan US$460,5 juta
(4,94 persen), Malaysia sebesar US$409,8 juta (4,40 persen), Australia
sebesar US$306,6 juta (3,29 persen), Jerman sebesar US$277,3 juta
(2,97 persen), dan Taiwan US$260,3 juta (2,79 persen). Selanjutnya
impor nonmigas dari Inggris sebesar US$131,8 juta (1,41 persen) dan
Perancis sebesar US$69,1 juta (0,74 persen). Secara keseluruhan,
keduabelas negara utama diatas memberikan peran sebesar 79,67
persen dari total impor nonmigas Indonesia.

Sementara itu, dari total nilai impor nonmigas Indonesia selama
semester I 2010 sebesar US$49.767,1 juta, 79,67 persen berasal dari
duabelas negara utama, yaitu Cina sebesar US$8.994,0 juta atau 18,07
persen, diikut oleh Jepang sebesar US$7.635,8 juta (15,34 persen).
Keduabelas
negara utama
memberikan peran
sebesar 79,67
persen dari total
impor nonmigas
Indonesia.
31
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
St ati sti k Ekspor- I mpor Barang
Berikutnya Singapura berperan 9,77 persen, Amerika Serikat 8,46
persen, Thailand 7,35 persen, Korea Selatan 5,22 persen, Malaysia
4,38 persen, Australia 3,71 persen, Taiwan 2,75 persen, Jerman 2,71
persen, Inggris 0,98 persen, dan Perancis 0,92 persen. Impor Indonesia
dari ASEAN mencapai 23,10 persen, dan dari Uni Eropa 8,83 persen.

Dilihat dari perkembangannya terhadap semester I 2009, terlihat
bahwa impor dari dua belas negara utama meningkat 47,82 persen.
Peningkatan ini terutama disumbang oleh dua negara utama yang
impornya meningkat diatas US$3,0 miliar, yaitu Jepang meningkat
US$3.309,4 juta (76,49 persen) dan Cina meningkat sebesar US$3.096,9
juta (52,52 persen). (Lihat Tabel 4.4.b)
Negara Asal
Nilai CIF (Juta US$)
Perubahan
Juni 2010
*)

thd Mei 2010
(Juta US$)
% Peran
thd Total
Nonmigas
Semester I
2010
Mei 2010 Juni 2010
Jan-Jun
2009
Jan-Jun
2010
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)
ASEAN 1 727,3 2 090,9 7 509,4 11 494,0 363,6 23,10
1. Singapura 658,4 848,7 3 836,3 4 863,4 190,3 9,77
2. Malaysia 568,6 668,8 1 912,2 3 659,3 100,2 7,35
3. Thailand 358,3 409,8 1 345,0 2 181,4 51,5 4,38
ASEAN Lainnya 142,0 163,6 415,9 789,9 21,6 1,59
UNI EROPA 672,9 882,3 4 071,7 4 396,8 209,4 8,83
4. Jerman 183,7 277,3 1 093,8 1 346,9 93,6 2,71
5. Perancis 68,6 69,1 700,5 460,1 0,5 0,92
6. Inggris 66,3 131,8 389,3 486,9 65,5 0,98
Uni Eropa Lainnya 354,3 404,1 1 888,1 2 102,9 49,8 4,23
NEGARA UTAMA LAINNYA 4 321,3 5 048,8 17 546,3 26 652,6 727,5 53,55
7. Jepang 1 185,8 1 527,6 4 326,4 7 635,8 341,8 15,34
8. Cina 1 535,3 1 861,1 5 897,1 8 994,0 325,8 18,07
9. Amerika Serikat 581,3 632,7 3 181,0 4 208,5 51,4 8,46
10. Korea Selatan 464,8 460,5 1 699,0 2 600,3 -4,3 5,22
11. Australia 323,4 306,6 1 530,7 1 847,6 -16,8 3,71
12. Taiwan 230,7 260,3 912,1 1 366,4 29,6 2,75
Total 12 Negara Tujuan 6 225,2 7 454,3 26 823,4 39 650,6 1 229,1 79,67
Lainnya 1 778,6 1 869,4 7 143,7 10 116,5 90,8 20,33
Total Impor Nonmigas 8 003,8 9 323,7 33 967,1 49 767,1 1 319,9 100,00
Tabel 4.4.b
Impor Nonmigas Indonesia Menurut Negara Asal Barang Utama
Semester I 2010
*)
Keterangan:
*)
Angka Sementara
Dilihat dari
perkembangannya
terhadap semester I
2009, impor dari dua
belas negara utama
meningkat 47,82
persen.
33
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Ketenagakerj aan
35
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Ketenagakerj aan
KETENAGAKERJAAN
Salah satu isu pentng dalam ketenagakerjaan, di samping
keadaan angkatan kerja (economically actve populaton) dan struktur
ketenagakerjaan, adalah isu pengangguran. Dari sisi ekonomi,
pengangguran merupakan produk dari ketdakmampuan pasar kerja
dalam menyerap angkatan kerja yang tersedia. Ketersediaan lapangan
kerja yang relatf terbatas, tdak mampu menyerap para pencari kerja
yang senantasa bertambah setap tahun seiring dengan bertambahnya
jumlah penduduk. Tingginya angka pengangguran tdak hanya
menimbulkan masalah-masalah di bidang ekonomi, melainkan juga
menimbulkan berbagai masalah di bidang sosial, sepert kemiskinan
dan kerawanan sosial.
Data tentang situasi ketenagakerjaan merupakan salah satu data
pokok yang dapat menggambarkan kondisi perekonomian, sosial,
bahkan tngkat kesejahteraan penduduk di suatu wilayah dan dalam
suatu/kurun waktu tertentu.
Untuk memenuhi kebutuhan data tersebut, Badan Pusat
Statstk (BPS) telah melaksanakan pengumpulan dan penyajian data
kependudukan dan ketenagakerjaan melalui berbagai kegiatan sensus
dan survei, antara lain: Sensus Penduduk (SP), Survei Penduduk
Antarsensus (Supas), Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) dan
Survei Angkatan Kerja Nasional (Sakernas). Sakernas merupakan survei
yang dirancang khusus untuk mengumpulkan data ketenagakerjaan
dengan pendekatan rumah tangga.
Sakernas dilaksanakan sejak tahun 1976, namun mulai tahun 1986
dilakukan secara berkala. Sampai saat ini, Sakernas telah mengalami
berbagai perubahan terutama dalam periode pencacahan, metodologi,
maupun cakupan sampel wilayah rumah tangga. Tahun 1994 sampai
dengan 2001 Sakernas dilaksanakan secara tahunan, yaitu pada setap
bulan Agustus, kecuali pada tahun 1995, karena data ketenagakerjaan
dapat diperoleh dari Supas 1995. Tahun 2002 sampai dengan tahun
2004, selain secara tahunan, Sakernas juga dilaksanakan secara
triwulanan. Mulai tahun 2005 hingga tahun 2009 Sakernas dilaksanakan
secara semesteran, yaitu semester I pada bulan Februari dan semester
II pada bulan Agustus. Pada tahun 2005 Sakernas semester II yang
seharusnya dilaksanakan pada bulan Agustus terpaksa dilaksanakan
pada bulan November karena pada bulan Agustus-Oktober 2005 BPS
melaksanakan kegiatan survei yang sangat urgen berskala nasional
lainnya.
Situasi
ketenagakerjaan
dapat
menggambarkan
kondisi
perekonomian,
sosial, bahkan
tngkat
kesejahteraan
penduduk di suatu
wilayah dan dalam
suatu/kurun waktu
tertentu.
36
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Ketenagakerj aan
Dalam melaksanakan Sakernas, BPS merujuk pada konsep/defnisi
ketenagakerjaan yang direkomendasikan oleh Internatonal Labour
Organizaton (ILO) sebagaimana tercantum dalam buku Surveys of
Economically Actve Populaton, Employment, Unemployment and
Underemployment An ILO Manual on Concepts and Methods, ILO
1992.
Standar internasional untuk periode referensi yang pendek adalah
satu hari atau satu minggu. Periode referensi satu minggu (yang lalu)
paling banyak diterapkan di negara-negara yang melaksanakan survei
angkatan kerja nasional.
Berdasarkan argumen teknis, ILO merekomendasikan untuk
memperhatkan the one hour criterion, yaitu digunakannya konsep/
defnisi satu jam dalam periode referensi tertentu untuk menentukan
seseorang dikategorikan sebagai employed (bekerja).
Berdasarkan hal-hal tersebut maka dalam pelaksanaan Sakernas
menggunakan konsep/defnisi bekerja paling sedikit 1 jam dalam
seminggu yang lalu untuk mengkategorikan seseorang (currently
economically actve populaton) sebagai bekerja, tanpa melihat
lapangan usaha, jabatan, maupun status pekerjaannya.
1. Angkatan Kerja, Penduduk yang Bekerja, dan Angka
Pengangguran
Tenaga kerja merupakan modal bagi geraknya roda pembangunan.
Jumlah dan komposisi tenaga kerja akan terus mengalami perubahan
seiring dengan berlangsungnya proses demograf. Penduduk usia kerja
pada Februari 2010 mengalami peningkatan sebesar 2,76 juta orang
dibandingkan Februari 2009, yaitu dari 168,26 juta orang menjadi
171,02 juta orang. Pada Februari 2010, sekitar 67,83 persen dari
seluruh penduduk usia kerja merupakan tenaga kerja aktf dalam
kegiatan ekonomi dan disebut dengan angkatan kerja yang besarnya
mencapai 116,00 juta orang. Jumlah ini meningkat sebanyak 2,17 juta
orang (1,91 persen) dibandingkan dengan keadaan Agustus 2009,
dan meningkat sebesar 2,26 juta orang (2,00 persen) dibandingkan
keadaan Februari 2009.
Tingkat Partsipasi Angkatan Kerja (TPAK), mengindikasikan
besarnya penduduk usia kerja yang aktf secara ekonomi di suatu
negara atau wilayah. TPAK diukur sebagai persentase jumlah
angkatan kerja terhadap jumlah penduduk usia kerja. Indikator ini
menunjukkan besaran relatf dari pasokan tenaga kerja (labour supply)
yang tersedia untuk memproduksi barang-barang dan jasa dalam
Pengangguran
berkurang 666 ribu
(Februari 2009-
Februari 2010).
37
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Ketenagakerj aan
suatu perekonomian. Sejak Februari 2009 hingga Februari 2010 TPAK
mengalami peningkatan sebesar 0,23 persen, yaitu dari 67,60 persen
menjadi 67,83 persen. Peningkatan TPAK ini antara lain disebabkan
oleh kondisi sosial ekonomi nasional yang relatf membaik, sehingga
memberikan pengaruh terhadap faktor-faktor produksi di Indonesia.
Secara langsung naik turunnya faktor produksi ini akan memberikan
dampak terhadap tnggi rendahnya faktor permintaan dan penawaran
tenaga kerja.
Pertumbuhan tenaga kerja yang kurang diimbangi dengan
pertumbuhan lapangan kerja akan menyebabkan tngkat kesempatan
kerja cenderung menurun. Dengan demikian jumlah penduduk yang
bekerja tdak selalu menggambarkan jumlah kesempatan kerja yang
ada. Hal ini dikarenakan sering terjadinya mismatch dalam pasar
kerja.
Pada Februari 2010, dari total angkatan kerja sebesar 116,00
juta orang, sekitar 92,60 persennya adalah penduduk yang bekerja.
Penduduk yang bekerja pada keadaan Februari 2010 bertambah
sebanyak 2,53 juta orang (2,42 persen) dibandingkan keadaan
Agustus 2009 dan bertambah sebanyak 2,92 juta orang (2,80 persen)
dibandingkan keadaan setahun yang lalu (Februari 2009).
Isu pentng yang perlu menjadi perhatan adalah isu pengangguran.
Konsep penganggur yang digunakan adalah mereka yang sedang
mencari pekerjaan, yang mempersiapkan usaha, yang tdak mencari
pekerjaan karena merasa tdak mungkin mendapatkan pekerjaan dan
yang sudah punya pekerjaan tetapi belum mulai bekerja dan pada waktu
yang bersamaan mereka tak bekerja (jobless). Pengangguran dengan
konsep/defnisi tersebut biasanya disebut sebagai pengangguran
terbuka (open unemployment). Jumlah pengangguran pada Februari
2010 sebesar 8,59 juta orang atau mengalami penurunan sebesar 666
ribu orang (7,20 persen) dibandingkan keadaan Februari 2009 yang
besarnya 9,26 juta orang.
Indikasi tentang penduduk usia kerja yang termasuk dalam
kelompok pengangguran diukur dengan Tingkat Pengangguran Terbuka
(TPT), di mana TPT merupakan persentase jumlah pengangguran
terhadap jumlah angkatan kerja. Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT)
pada Februari 2010 sebesar 7,41 persen, mengalami penurunan
sebesar 0,73 persen dibandingkan TPT pada Februari 2009 yang
besarnya 8,14 persen.
Pada Februari 2010,
dari total angkatan
kerja sebesar 116,00
juta orang, sekitar
92,60 persennya
adalah penduduk
yang bekerja.
38
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Ketenagakerj aan
Tabel 5.1
Penduduk Berumur 15 Tahun ke Atas Menurut Kegiatan, 20082010
(dalam ribuan)
Kegiatan
2008 2009 2010
Februari Agustus Februari Agustus Februari
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
Penduduk 15+ 165 565,99 166 641,05 168 264,45 169 328,21 171 017,42
(100,00) (100,00) (100,00) (100,00) (100,00)
Angkatan Kerja 111 477,45 111 947,26 113 744,41 113 833,28 115 998,01
(67,33) (67,18) (67,60) (67,23) (67,83)
Bekerja 102 049,86 102 552,75 104 485,44 104 870,66 107 405,57
(91,54) ( 91,61) (91,86) (92,13) (92,60)
Pengangguran Terbuka 9 427,59 9 394,52 9 258,96 8 962,62 8 592,49
(8,46) (8,39) (8,14) (7,87) (7,40)
Bukan Angkatan Kerja 54 088,55 54 693,79 54 520,04 55 494,93 55 019,35
(32,67) (32,82) (32,40) (32,77) (32,17)
Tingkat Partsipasi Angka-
tan Kerja (%)
67,33 67,18 67,60 67,32 67,83
Tingkat Pengangguran
Terbuka (%)
8,46 8,39 8,14 7,87 7,41
Setengah Pengangguran 30 644,44 31 089,37 31 363,29 31 569,93 32 802,94
Terpaksa 14 595,15 14 916,51 15 001,99 15 395,57 15 272,94
Sukarela 16 049,29 16 172,86 16 361,31 16 174,36 17 530,00
Keterangan: Angka dalam kurung menunjukkan persentase
2. Lapangan Pekerjaan Utama
Berdasarkan lapangan pekerjaan pada Februari 2010, dari 107,41
juta orang yang bekerja, paling banyak bekerja di Sektor Pertanian yaitu
42,83 juta orang (39,88 persen), disusul Sektor Perdagangan sebesar
22,21 juta orang (20,68 persen), dan Sektor Jasa Kemasyarakatan
sebesar 15,62 juta orang (14,54 persen).
Selama satu tahun terakhir peningkatan jumlah penduduk yang
bekerja tertnggi terjadi pada Sektor Jasa Kemasyarakatan yang
mengalami peningkatan 2,01 juta orang diikut oleh Sektor Industri
dengan kenaikan 430 ribu orang.
Peningkatan
jumlah penduduk
yang bekerja
tertnggi setahun
terakhir terjadi
pada Sektor Jasa
Kemasyarakatan
sebesar 2,01 juta
orang.
39
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Ketenagakerj aan
Tabel 5.2
Penduduk Berumur 15 Tahun ke Atas yang Bekerja
Selama Seminggu yang Lalu Menurut Lapangan Pekerjaan Utama, 20082010
(dalam ribuan)
1)
Mencakup: 1. Pertambangan dan Penggalian; 2. Listrik, Gas, dan Air Bersih
3. Status Pekerjaan Utama
Kegiatan formal dan informal secara kasar dapat didefnisikan
berdasarkan status pekerjaan. Dari tujuh kategori status pekerjaan
utama, pekerja formal mencakup kategori berusaha dengan dibantu
buruh tetap dan kategori buruh/karyawan. Jika melihat status pekerjaan
berdasarkan klasifkasi formal dan informal, maka pada Februari 2010
sekitar 31,41 persen tenaga kerja bekerja pada kegiatan formal dan
68,59 persen bekerja pada kegiatan informal.
Berdasarkan Tabel 5.3 terlihat bahwa dari 107,41 juta orang yang
bekerja, jumlah buruh dan karyawan di Indonesia pada Februari 2010
mencapai 30,72 juta orang (28,61 persen). Sementara jumlah penduduk
yang status pekerjaan utamanya adalah berusaha pada Februari 2010
mencapai 45,40 juta orang yang terdiri atas mereka yang berusaha
sendiri 20,46 juta orang, berusaha dibantu buruh tdak tetap 21,92
juta orang, dan berusaha dibantu buruh tetap 3,02 juta orang. Jumlah
pekerja tdak dibayar di Indonesia pada Februari 2010 mencapai 19,68
juta orang atau 18,32 persen dari jumlah penduduk yang bekerja.
Lapangan Pekerjaan Utama
2008 2009 2010
Februari Agustus Februari Agustus Februari
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
Pertanian 42 689,64 41 331,71 43 029,49 41 611,84 42 825,81
Industri 12 440,14 12 549,38 12 615,44 12 839,80 13 052,52
Konstruksi 4 733,68 5 438,97 4 610,70 5 486,82 4 844,69
Perdagangan 20 684,04 21 221,74 21 836,77 21 947,82 22 212,89
Angkutan, Pergudangan, dan Komunikasi 6 013,95 6 179,50 5 947,67 6 117,99 5 817,68
Keuangan 1 440,04 1 459,99 1 484,60 1 486,60 1 639,75
Jasa Kemasyarakatan 12 778,15 13 099,82 13 611,84 14 001,52 15 615,11
Lainnya
1)
1 270,22 1 271,65 1 348,94 1 378,29 1 397,13
Total 102 049,86 102 552,75 104 485,44 104 870,66 107 405,57
Jumlah buruh/
karyawan mencapai
30,72 juta orang
pada Februari 2010.
40
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Ketenagakerj aan
Tabel 5.3
Penduduk Berumur 15 Tahun ke Atas yang Bekerja
Selama Seminggu yang Lalu Menurut Status Pekerjaan Utama, 20082010
(dalam ribuan)
Status Pekerjaan Utama
2008 2009 2010
Februari Agustus Februari Agustus Februari
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
Berusaha Sendiri
20 081,13
(19,68)
20 921,57
(20,40)
20 810,30
(19,92)
21 046,01
(20,07)
20 456,74
(19,05)
Berusaha dengan dibantu
Buruh tdak tetap/tak
dibayar
21 599,78
(21,17)
21 772,99
(21,23)
21 636,76
(20,71)
21 933,55
(20,91)
21 922,81
(20,41)
Berusaha dengan Buruh
Tetap/dibayar
2 979,41
(2,92)
3 015,33
(2,94)
2 968,48
(2,84)
3 033,22
(2,89)
3 016,15
(2,81)
Pekerja/Buruh/Karyawan
28 515,36
(27,94)
28 183,77
(27,48)
28 913,12
(27,67)
29 114,04
(27,76)
30 724,16
(28,61)
Pekerja Bebas di Pertanian
6 130,48
(6,01)
5 991,49
(5,84)
6 346,12
(6,07)
5 878,89
(5,61)
6 324,72
(5,89)
Pekerja Bebas di Nonper-
tanian
4 798,86
(4,70)
5 292,26
(5,16)
5 151,54
(4,93)
5 670,71
(5,41)
5 284,60
(4,92)
Pekerja Keluarga/Tak
Dibayar
17 944,84
(17,58)
17 375,34
(16,94)
18 659,12
(17,86)
18 194,25
(17,35)
19 676,39
(18,32)
T o t a l
102 049,86
(100,00)
102 552,75
(100,00)
104 485,44
(100,00)
104 870,67
(100,00)
107 405,57
(100,00)
Keterangan: Angka dalam tanda kurung menunjukkan persentase
4. Penduduk yang Bekerja dan Penganggur Menurut
Provinsi
Selama periode Februari 2009Februari 2010 umumnya jumlah
pengangguran di berbagai provinsi mengalami penurunan. Penurunan
pengangguran terbesar terjadi di Provinsi Jawa Barat sebesar 226 ribu
orang, kemudian diikut Provinsi Jawa Timur dan Sumatera Selatan
dengan masing-masing penurunan sebesar 182 ribu orang dan 55
ribu orang, sedangkan provinsi dengan peningkatan pengangguran
tertnggi yaitu provinsi: Nusa Tenggara Timur, Bali, dan Papua masing-
masing sebesar 18 ribu, 15 ribu, dan 3 ribu orang. Sementara itu
jumlah pengangguran paling banyak terdapat di Provinsi Jawa Barat
sebesar 2,03 juta orang dan yang paling sedikit di Provinsi Sulawesi
Barat 22 ribu orang.
Penurunan
pengangguran
terbesar terjadi di
Provinsi Jawa Barat
sebesar 226 ribu
orang (Februari
2009-Februari 2010)
41
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Ketenagakerj aan
Tabel 5.4
Penduduk yang Termasuk Angkatan Kerja, Bekerja, Pengangguran Terbuka
dan Tingkat Pengangguran Terbuka Menurut Provinsi
Februari 2009Februari 2010
Provinsi
Angkatan Kerja (juta) Bekerja (juta)
Pengangguran Terbuka
(ribu)
Tingkat Pengangguran (%)
Feb 2009 Feb 2010 Feb 2009 Feb 2010 Feb 2009 Feb 2010 Feb 2009 Feb 2010
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9)
Aceh 1,86 1,93 1,69 1,77 173,62 166,28 9,31 8,60
Sumatera Utara 6,32 6,40 5,80 5,90 521,64 512,83 8,25 8,01
Sumatera Barat 2,18 2,27 2,01 2,10 172,25 172,08 7,90 7,57
Riau 2,31 2,35 2,10 2,18 206,47 169,16 8,96 7,21
Jambi 1,34 1,35 1,27 1,30 69,86 60,06 5,20 4,45
Sumatera Selatan 3,49 3,62 3,20 3,38 292,23 237,12 8,38 6,55
Bengkulu 0,87 0,88 0,82 0,84 46,05 35,68 5,31 4,06
Lampung 3,74 3,75 3,51 3,53 230,94 223,49 6,18 5,95
Bangka Belitung 0,56 0,55 0,53 0,53 26,82 23,32 4,82 4,24
Kepulauan Riau 0,67 0,70 0,62 0,65 52,24 50,73 7,81 7,21
DKI Jakarta 4,76 4,75 4,19 4,21 570,56 537,47 11,99 11,32
Jawa Barat 19,05 19,21 16,79 17,18 2 257,66 2 031,55 11,85 10,57
Jawa Tengah 16,61 17,13 15,40 15,96 1 208,67 1 174,90 7,28 6,86
D. I. Yogyakarta 2,05 2,07 1,93 1,94 122,97 124,38 6,00 6,02
Jawa Timur 20,31 20,62 19,12 19,61 1 193,55 1 011,95 5,87 4,91
Banten 4,45 4,44 3,79 3,81 663,90 627,83 14,90 14,13
Bali 2,06 2,12 2,00 2,04 60,41 75,64 2,93 3,57
Nusa Tenggara
Barat
2,04 2,13 1,92 2,00 124,94 122,84 6,12 5,78
Nusa Tenggara
Timur
2,34 2,39 2,28 2,30 65,16 83,32 2,78 3,49
Kalimantan Barat 2,26 2,28 2,13 2,15 127,19 125,19 5,63 5,50
Kalimantan Tengah 1,08 1,10 1,03 1,06 49,01 42,73 4,53 3,88
Kalimantan Selatan 1,76 1,85 1,64 1,74 118,41 108,75 6,75 5,89
Kalimantan Timur 1,49 1,54 1,32 1,37 165,09 160,48 11,09 10,45
Sulawesi Utara 1,07 1,07 0,96 0,96 114,53 112,61 10,63 10,48
Sulawesi Tengah 1,23 1,29 1,17 1,22 63,15 62,96 5,11 4,89
Sulawesi Selatan 3,40 3,56 3,10 3,28 296,56 284,37 8,74 7,99
Sulawesi Tenggara 0,98 1,03 0,93 0,98 53,07 49,30 5,38 4,77
Gorontalo 0,46 0,48 0,44 0,46 23,43 24,48 5,06 5,05
Sulawesi Barat 0,52 0,55 0,49 0,52 25,39 22,41 4,92 4,10
Maluku 0,59 0,62 0,53 0,57 61,19 57,04 10,38 9,13
Maluku Utara 0,44 0,42 0,41 0,40 29,12 25,45 6,61 6,03
Papua Barat 0,36 0,37 0,33 0,34 27,86 28,56 7,73 7,77
Papua 1,09 1,17 1,04 1,12 45,02 47,57 4,13 4,08
Indonesia 113,74 116,00 104,49 107,41 9 258,96 8 592,49 8,14 7,41
42
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Ketenagakerj aan
Pada umumnya TPT hampir di setap provinsi untuk keadaan
Februari 2010 juga mengalami penurunan dari tahun sebelumnya,
hanya terdapat empat provinsi yang mengalami kenaikan TPT yaitu
Provinsi Nusa Tenggara Timur, Bali, Papua Barat, D. I Yogyakarta. TPT
tertnggi pada Februari 2010 di Provinsi Banten (14,13 persen) dan
terendah di Provinsi Nusa Tenggara Timur (3,49 persen).
43
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Produksi Tanaman Pangan
45
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Produksi Tanaman Pangan
PRODUKSI TANAMAN PANGAN
Data produksi tanaman pangan (padi dan palawija) merupakan
salah satu indikator ketersediaan pangan nasional. Penghitungan
produksi tanaman pangan secara nasional dilakukan oleh BPS bekerja
sama dengan Kementerian Pertanian. Tujuan penyediaan data produksi
tanaman pangan secara berkesinambungan adalah untuk menyediakan
informasi yang akurat dan terkini bagi kebutuhan pemerintah dan
masyarakat umum. Diharapkan data tersebut dapat digunakan untuk
bahan perencanaan/perumusan kebijakan berkaitan dengan ketahanan
pangan nasional, sekaligus sebagai bahan untuk melakukan evaluasi
terhadap hasil-hasil pembangunan Sektor Pertanian, khususnya
Subsektor Tanaman Pangan.
Data pokok yang dikumpulkan untuk penghitungan produksi
tanaman pangan adalah data luas panen dan produktvitas (hasil per
hektar). Produksi tanaman pangan merupakan hasil perkalian antara
luas panen dengan produktvitas.
Penyajian data produksi tanaman pangan tahun tertentu dilakukan
sebanyak lima kali dengan status angka yang berbeda, yaitu Angka
Ramalan I (ARAM I), Angka Ramalan II (ARAM II), Angka Ramalan III
(ARAM III), Angka Sementara (ASEM), dan Angka Tetap (ATAP).
1. Produksi Padi
Produksi padi tahun 2009 sebesar 64,40 juta ton Gabah Kering Giling
(GKG), meningkat sebanyak 4,07 juta ton (6,75 persen) dibandingkan
tahun 2008. Peningkatan produksi tersebut terjadi di Jawa sebesar
2,53 juta ton dan di luar Jawa sebesar 1,54 juta ton.
Produksi padi tahun 2010 (ARAM II) diperkirakan sebesar 65,15
juta ton GKG, meningkat sebanyak 751,87 ribu ton (1,17 persen)
dibandingkan tahun 2009. Kenaikan produksi padi tahun 2010 tersebut
diperkirakan terjadi di Jawa sebesar 269,29 ribu ton dan di luar Jawa
sebesar 482,58 ribu ton. Kenaikan produksi diperkirakan terjadi karena
peningkatan produktvitas sebesar 0,63 kuintal/hektar (1,26 persen),
sedangkan luas panen diperkirakan mengalami penurunan seluas
12,63 ribu hektar (0,10 persen). Perkiraan kenaikan produksi padi tahun
2010 yang relatf besar terdapat di Provinsi Jawa Tengah, Kalimantan
Selatan, Sulawesi Selatan, dan Provinsi Sumatera Selatan. Sedangkan
perkiraan penurunan produksi padi tahun 2010 yang relatf besar
terdapat di Provinsi Jawa Barat dan Provinsi Nusa Tenggara Barat.
Penghitungan
produksi tanaman
pangan secara
nasional dilakukan
oleh BPS bekerja
sama dengan
Kementerian
Pertanian.
Produksi padi tahun
2010 (ARAM II)
diperkirakan sebesar
65,15 juta ton GKG,
meningkat sebanyak
751,87 ribu ton
(1,17 persen)
dibandingkan tahun
2009.
46
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Produksi Tanaman Pangan
Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des
0
250
500
750
1 000
1 250
1 500
1 750
2 000
2 250
2 500
2 750
r
i
b
u
h
a
2008 (ha) 417 567 1 091 452 2 403 610 1 851 372 910 343 908 147 1 175 652 1 230 900 921 897 579 804 411 830 424 851
2009 (ha) 513 081 1 534 367 2 409 735 1 509 517 914 689 1 081 301 1 188 294 1 245 348 918 255 629 610 470 559 468 820
2010 (ha) 508 334 1 253 406 2 243 754 1 830 312
Gambar 6.2
Pola Panen Padi, 20082010
Pola panen padi tahun 2010 hampir sama dengan pola panen tahun
2008 dan 2009. Puncak panen padi subround JanuariApril tahun 2008,
2009, dan tahun 2010 terjadi pada bulan Maret (Gambar 6.2).
40
50
60
70
30
20
10
0
j
u
t
a

t
o
n
32,3
34,9 35,1
28,0
29,5 30,0
60,3
64,4
65,2
Jawa Luar Jawa Indonesia
2010 2008 2009
Keterangan:
1)
Tahun 2010 adalah ARAM II
Gambar 6.1
Perkembangan Produksi Padi, 20082010
1)
47
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Produksi Tanaman Pangan
Tabel 6.1
Perkembangan Luas Panen, Produktivitas, dan Produksi Padi
Menurut Subround, 20082010
Uraian 2008 2009
2010
(ARAM II)
Perkembangan
20082009 20092010
Absolut (%) Absolut (%)
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8)

1 Luas Panen (ha)
JanuariApril 5 764 001 5 966 700 5 835 806 202 699 3,52 -130 894 -2,19
MeiAgustus 4 225 042 4 429 632 4 555 698 204 590 4,84 126 066 2,85
SeptemberDesember 2 338 382 2 487 244 2 479 445 148 862 6,37 -7 799 -0,31
JanuariDesember 12 327 425 12 883 576 12 870 949 556 151 4,51 -12 627 -0,10
2 Produktvitas (ku/ha)
JanuariApril 48,79 49,45 50,29 0,66 1,35 0,84 1,70
MeiAgustus 49,50 50,71 51,39 1,21 2,44 0,68 1,34
SeptemberDesember 48,28 49,97 49,98 1,69 3,50 0,01 0,02
JanuariDesember 48,94 49,99 50,62 1,05 2,15 0,63 1,26
3 Produksi (ton)
JanuariApril 28 120 510 29 505 561 29 346 648 1 385 051 4,93 -158 913 -0,54
MeiAgustus 20 914 987 22 463 966 23 411 712 1 548 979 7,41 947 746 4,22
SeptemberDesember 11 290 428 12 429 363 12 392 404 1 138 935 10,09 -36 959 -0,30
JanuariDesember 60 325 925 64 398 890 65 150 764 4 072 965 6,75 751 874 1,17
Keterangan: kualitas produksi padi adalah Gabah Kering Giling (GKG)
48
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Produksi Tanaman Pangan
2. Produksi Jagung
Produksi jagung tahun 2009 sebesar 17,63 juta ton pipilan kering,
meningkat sebanyak 1,31 juta ton (8,04 persen) dibandingkan tahun
2008. Peningkatan produksi tersebut terjadi di Jawa sebesar 0,77 juta
ton dan di luar Jawa sebesar 0,54 juta ton.
Gambar 6.3
Perkembangan Produksi Jagung, 20082010
1)
0
2
4
6
8
10
12
14
16
18
20
Jawa Luar Jawa Indonesia
8,7
7,6
16,3
9,5
8,2
17,6
9,7
8,3
18,0
j
u
t
a

t
o
n
2008 2009 2010
Keterangan:
1)
Tahun 2010 adalah ARAM II
Produksi jagung tahun 2010 (ARAM II) diperkirakan sebesar 18,02
juta ton pipilan kering, meningkat sebanyak 386,79 ribu ton (2,19
persen) dibandingkan tahun 2009. Kenaikan produksi jagung tahun
2010 tersebut diperkirakan terjadi di Jawa sebesar 226,19 ribu ton dan
di luar Jawa sebesar 160,60 ribu ton. Kenaikan produksi diperkirakan
terjadi karena peningkatan produktvitas sebesar 0,69 kuintal/
hektar (1,63 persen) dan luas panen seluas 23,43 ribu hektar (0,56
persen). Perkiraan kenaikan produksi jagung tahun 2010 yang relatf
besar terdapat di Provinsi Jawa Tengah dan Provinsi Sumatera Utara.
Sedangkan perkiraan penurunan produksi jagung tahun 2010 yang
relatf besar terdapat di Provinsi Nusa Tenggara Barat dan Provinsi
Jawa Timur.
Pola panen jagung tahun 2010 hampir sama dengan pola panen
tahun 2008 dan tahun 2009. Pada subround JanuariApril, puncak
panen jagung tahun 2008, 2009, dan tahun 2010 terjadi pada bulan
Februari (Gambar 6.4).
Produksi jagung
tahun 2010 (ARAM
II) diperkirakan
sebesar 18,02 juta
ton pipilan kering,
meningkat sebanyak
386,79 ribu ton
(2,19 persen)
dibandingkan tahun
2009.
49
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Produksi Tanaman Pangan
Gambar 6.4
Pola Panen Jagung, 20082010
Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des
2008 (ha) 310 638 720 956 644 621 403 668 236 901 263 178 285 864 282 512 228 459 207 148 205 768 212 011
2009 (ha) 599 043 711 510 524 934 340 711 237 197 322 529 305 316 301 244 249 636 236 989 173 692 157 858
2010 (ha) 296 298 729 927 711 806 408 809
0
100
200
300
400
500
600
700
800
r
i
b
u

h
a
Tabel 6.2
Perkembangan Luas Panen, Produktivitas, dan Produksi Jagung
Menurut Subround, 20082010
Uraian 2008 2009
2010
(ARAM II)
Perkembangan
20082009 20092010
Absolut (%) Absolut (%)
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8)

1 Luas Panen (ha)
JanuariApril 2 079 883 2 176 198 2 146 840 96 315 4,63 -29 358 -1,35
MeiAgustus 1 068 455 1 166 286 1 191 479 97 831 9,16 25 193 2,16
SeptemberDesember 853 386 818 175 845 772 -35 211 -4,13 27 597 3,37
JanuariDesember 4 001 724 4 160 659 4 184 091 158 935 3,97 23 432 0,56
2 Produktvitas (ku/ha)
JanuariApril 39,61 41,33 42,24 1,72 4,34 0,91 2,20
MeiAgustus 42,48 43,92 45,05 1,44 3,39 1,13 2,57
SeptemberDesember 41,49 42,92 42,32 1,43 3,45 -0,60 -1,40
JanuariDesember 40,78 42,37 43,06 1,59 3,90 0,69 1,63
3 Produksi (ton)
JanuariApril 8 237 885 8 995 141 9 069 276 757 256 9,19 74 135 0,82
MeiAgustus 4 538 779 5 122 700 5 368 130 583 921 12,87 245 430 4,79
SeptemberDesember 3 540 588 3 511 907 3 579 131 -28 681 -0,81 67 224 1,91
JanuariDesember 16 317 252 17 629 748 18 016 537 1 312 496 8,04 386 789 2,19
Keterangan: kualitas produksi jagung adalah pipilan kering
50
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Produksi Tanaman Pangan
3. Produksi Kedelai
Produksi kedelai tahun 2009 sebesar 974,51 ribu ton biji kering,
meningkat sebanyak 198,80 ribu ton (25,63 persen) dibandingkan
tahun 2008. Peningkatan produksi tersebut terjadi di Jawa sebesar
127,84 ribu ton dan di luar Jawa sebesar 70,96 ribu ton.
Gambar 6.5
Perkembangan Produksi Kedelai, 20082010
1)
0
100
200
300
400
500
600
700
800
900
1 000
Jawa Luar Jawa Indonesia
519,0
256,7
775,7
646,8
327,7
974,5
628,6
298,8 ,
927,4
r
i
b
u

t
o
n
2008 2009 2010
Produksi kedelai tahun 2010 (ARAM II) diperkirakan sebesar 927,38
ribu ton biji kering, menurun sebanyak 47,13 ribu ton (4,84 persen)
dibandingkan tahun 2009. Penurunan produksi kedelai tahun 2010
tersebut diperkirakan terjadi di Jawa sebesar 18,26 ribu ton dan di luar
Jawa sebesar 28,87 ribu ton. Penurunan produksi diperkirakan terjadi
karena penurunan luas panen seluas 44,35 ribu hektar (6,14 persen),
sedangkan produktvitas diperkirakan mengalami kenaikan sebesar 0,19
kuintal/hektar (1,41 persen). Perkiraan penurunan produksi kedelai
tahun 2010 yang relatf besar terdapat di Provinsi Jawa Timur, Nusa
Tenggara Barat, Aceh, Jawa Barat, dan Provinsi Lampung. Sedangkan
perkiraan kenaikan produksi kedelai tahun 2010 yang relatf besar
terdapat di Provinsi Jawa Tengah dan Provinsi Sulawesi Selatan.
Pola panen kedelai tahun 2010 hampir sama dengan pola panen
tahun 2008 dan 2009. Pada subround JanuariApril tahun 2008, 2009,
dan tahun 2010, puncak panen terjadi pada bulan Februari (Gambar
6.6).
Keterangan:
1)
Tahun 2010 adalah ARAM II
Produksi
kedelai tahun
2010 (ARAM II)
diperkirakan sebesar
927,38 ribu ton biji
kering, menurun
sebanyak 47,13 ribu
ton (4,84 persen)
dibandingkan tahun
2009.
51
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Produksi Tanaman Pangan
Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des
2008 (ha) 34 290 46 683 32 660 40 163 61 135 57 566 59 592 34 112 62 386 93 200 36 199 32 970
2009 (ha) 54 779 63 138 43 145 60 759 83 356 80 542 58 923 40 349 99 566 85 166 25 568 27 500
2010 (ha) 23 827 72 633 52 533 30 018
0
15
30
45
60
75
90
r
i
b
u

h
a
Gambar 6.6
Pola Panen Kedelai, 20082010
Keterangan: Kualitas produksi kedelai adalah biji kering
Uraian 2008 2009
2010
(ARAM II)
Perkembangan
20082009 20092010
Absolut (%) Absolut (%)
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8)

1 Luas Panen (ha)
JanuariApril 153 796 221 821 179 011 68 025 44,23 -42 810 -19,30
MeiAgustus 212 405 263 170 240 497 50 765 23,90 -22 673 -8,62
SeptemberDesember 224 755 237 800 258 933 13 045 5,80 21 133 8,89
JanuariDesember 590 956 722 791 678 441 131 835 22,31 -44 350 -6,14
2 Produktvitas (ku/ha)
JanuariApril 13,52 13,35 13,90 -0,17 -1,26 0,55 4,12
MeiAgustus 12,97 13,58 13,80 0,61 4,70 0,22 1,62
SeptemberDesember 13,00 13,50 13,39 0,50 3,85 -0,11 -0,81
JanuariDesember 13,13 13,48 13,67 0,35 2,67 0,19 1,41
3 Produksi (ton)
JanuariApril 208 005 296 141 248 887 88 136 42,37 -47 254 -15,96
MeiAgustus 275 496 357 423 331 852 81 927 29,74 -25 571 -7,15
SeptemberDesember 292 209 320 948 346 645 28 739 9,84 25 697 8,01
JanuariDesember 775 710 974 512 927 384 198 802 25,63 -47 128 -4,84
Tabel 6.3
Perkembangan Luas Panen, Produktivitas, dan Produksi Kedelai
Menurut Subround, 20082010
53
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Per tumbuhan Produksi I ndustri Pengol ahan
55
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Per tumbuhan Produksi I ndustri Pengol ahan
PERTUMBUHAN PRODUKSI INDUSTRI
PENGOLAHAN
1. Pertumbuhan Produksi Industri Pengolahan Besar dan
Sedang Triwulanan (q-to-q) Tahun 20062010

Pemerintah sampai saat ini terus melakukan upaya-upaya dalam
peningkatan laju pertumbuhan Ekonomi Nasional. Sebagai wujud dari
upaya tersebut, pemerintah terus berperan aktf sebagai fasilitator
dan dinamisator dalam menciptakan iklim usaha yang makin kondusif
melalui penetapan berbagai kebijakan ekonomi yang harus berdampak
positf terhadap sektor riil maupun moneter. Mengingat pentngnya
peran sektor Industri pengolahan terhadap PDB Nasional, maka
diperlukan indikator dini untuk mengamat perkembangan industri
pengolahan. Salah satu indikator tersebut adalah pertumbuhan
produksi Industri Pengolahan Besar Sedang (IBS).
Selama tahun 2006-2010 Industri pengolahan besar dan sedang
triwulanan (q-to-q) triwulan I 2010 turun sebesar 1,84 persen dari
triwulan IV 2009, triwulan IV 2009 naik sebesar 0,96 persen dari
triwulan III 2009, triwulan III 2009 naik sebesar 2,74 persen dari triwulan
II 2009, triwulan II 2009 naik sebesar 2,38 persen dari triwulan I 2009,
dan triwulan I 2009 turun sebesar 1,65 persen dari triwulan IV 2008.
Untuk triwulan yang sama pada tahun-tahun sebelumnya mempunyai
kecenderungan yang sama, yaitu mengalami penurunan di triwulan
I kecuali pada triwulan I tahun 2008 mengalami kenaikan sebesar
0,34 persen. Triwulan II dan triwulan III selalu mengalami kenaikan,
sementara untuk triwulan IV tahun 2006-2008 mengalami penurunan
dibandingkan dengan triwulan III pada tahun yang sama.
Tabel 7.1
Pertumbuhan Produksi Industri Pengolahan Besar dan Sedang Triwulanan
Tahun 20062010
Tahun
Pertumbuhan (q-to-q) Pertumbuhan (y-on-y)
Tahunan
Trw I Trw II Trw III Trw IV Trw I Trw II Trw III Trw IV
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10)
2006 -4,00 4,68 7,97 -3,59 -7,71 -2,83 -0,39 4,60 -1,63
2007 -1,65 4,43 5,04 -3,18 7,16 6,91 4,01 4,46 5,57
2008 0,34 1,92 3,31 -3,26 5,85 3,30 1,60 1,51 3,01
2009 -1,65 2,38 2,74 0,96 0,19 0,64 0,09 4,46 1,34
2010 -1,84 4,25
Mengingat
pentngnya peran
sektor Industri
pengolahan
terhadap PDB
Nasional, maka
diperlukan
indikator dini
untuk mengamat
perkembangan
industri pengolahan.
Salah satu indikator
tersebut adalah
pertumbuhan
produksi Industri
Pengolahan Besar
Sedang (IBS).
56
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Per tumbuhan Produksi I ndustri Pengol ahan
Tabel 7.2
Pertumbuhan Produksi Industri Pengolahan Besar dan Sedang Bulanan
Januari 2006April 2010
2. Pertumbuhan Produksi Industri Pengolahan Besar dan
Sedang Triwulanan (y-on-y)
Pertumbuhan Produksi Industri Pengolahan Besar dan Sedang
triwulan I tahun 2010 naik sebesar 4,25 persen (y-on-y) dari triwulan
I tahun 2009. Pertumbuhan triwulan IV tahun 2009 naik 4,46 persen
dari triwulan III tahun 2009, pertumbuhan triwulan III tahun 2009 naik
0,09 persen dari triwulan II tahun 2009, pertumbuhan triwulan II tahun
2009 naik 0,64 persen dari triwulan I tahun 2009, dan triwulan I naik
sebesar 0,19 persen dari triwulan IV 2008.
Tahun
Bulan
Jan Feb Mar April Mei Jun Jul Agt Sept Okt Nov Des
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10) (11) (12) (13)
2006 -1,56 -1,04 1,33 0,16 3,95 3,82 2,45 0,04 4,46 -11,08 6,88 2,05
2007 -3,54 -5,60 6,94 0,10 1,43 2,34 2,12 0,26 1,93 -8,30 5,81 0,82
2008 -1,17 -2,36 0,09 1,16 1,91 0,69 2,55 0,35 -1,73 -1,93 0,39 -1,73
2009 -0,94 0,17 0,61 0,98 0,83 1,11 1,73 1,28 -2,57 2,87 -0,48 0,72
2010 -0,57 -1,00 0,07 0,21
Gambar 7.1
Pertumbuhan Produksi Industri Pengolahan Besar dan Sedang (q-to-q)
20062010
-4,00
4,68
7,97
-3,59
-1,65
4,43
5,04
-3,18
0,34
1,92
3,31
-3,26
-1,65
2,38
2,74
1,48
-1,84
-6
-4
-2
0
2
4
6
8
10
I-06 II-06 III-06 IV-06 I-07 II-07 III-07 IV-07 I-08 II-08 III-08 IV-08 I-09 II-09 III-09 IV-09 I-10
P
e
r
s
e
n
t
a
s
e
Triwulan
Pertumbuhan
Produksi Industri
Pengolahan Besar
dan Sedang triwulan
I tahun 2010
naik sebesar 4,25
persen (y-on-y) dari
triwulan I tahun
2009.
57
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Per tumbuhan Produksi I ndustri Pengol ahan
3. Pertumbuhan Produksi Industri Pengolahan Besar dan
Sedang Bulanan (m-to-m)
Pertumbuhan Produksi Industri Pengolahan besar sedang pada
Januari tahun 2010 turun sebesar 0,57 persen (m-to-m) dari bulan
Desember tahun 2009, pertumbuhan bulan Februari turun 1,00 persen
dari Januari 2010, pertumbuhan bulan Maret 2010 naik sebesar 0,07
persen dari bulan Februari 2010, sedangkan pertumbuhan bulan
Maret 2010 naik 0,21 persen dari bulan Februari 2010. Tabel 7.2
memperlihatkan pertumbuhan produksi industri pengolahan besar
dan sedang setap bulan dari Januari 2006 sampai dengan April 2010.
Gambar 7.2
Pertumbuhan Produksi Industri Pengolahan Besar dan Sedang (y-to-y)
20062010
-7,71
-2,83
-0,39
4,6
7,16
6,91
4,01
4,46
5,85
3,3
4,6
4,51
0,19
0,64
0,09
4,46 4,25
P
e
r
s
e
n
t
a
s
e
Triwulan
I
-
0
6
I
I
-
0
6
I
I
I
-
0
6
I
V
-
0
6
I
-
0
7
I
I
-
0
7
I
I
I
-
0
7
I
V
-
0
7
I
-
0
8
I
I
-
0
8
I
I
I
-
0
8
I
V
-
0
8
I
-
0
9
I
I
-
0
9
I
I
I
-
0
9
I
V
-
0
9
I
-
1
0
59
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Kemi ski nan
61
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Kemi ski nan
KEMISKINAN
Masalah kemiskinan merupakan salah satu persoalan mendasar
yang menjadi pusa perhatan pemerintah di negara manapun. Salah satu
aspek pentng untuk mendukung strategi penanggulangan kemiskinan
adalah tersedianya data kemiskinan yang akurat dan tepat sasaran. Data
kemiskinan yang baik dapat digunakan untuk mengevaluasi kebijakan
pemerintah terhadap kemiskinan, membandingkan kemiskinan
antarwaktu dan daerah, serta menentukan target penduduk miskin
dengan tujuan untuk memperbaiki kondisi mereka. Pengukuran
kemiskinan yang terpercaya (reliable) dapat menjadi instrumen yang
baik bagi pengambil kebijakan dalam memfokuskan perhatan pada
perbaikan kondisi hidup orang miskin.
Pengukuran kemiskinan yang dilakukan oleh BPS menggunakan
konsep kemampuan memenuhi kebutuhan dasar (basic needs
approach). Konsep ini tdak hanya digunakan oleh BPS tetapi juga oleh
negara-negara lain sepert Armenia, Senegal, Pakistan, Bangladesh,
Vietnam, Sierra Leone, dan Gambia. Dengan pendekatan ini,
kemiskinan dipandang sebagai ketdakmampuan dari sisi ekonomi
untuk memenuhi kebutuhan dasar makanan dan bukan makanan
yang diukur dari sisi pengeluaran. Menurut pendekatan ini, penduduk
miskin adalah penduduk yang memiliki rata-rata pengeluaran per
kapita per bulan di bawah garis kemiskinan (GK). Secara teknis GK
dibangun dari dua komponen yaitu Garis Kemiskinan Makanan (GKM)
dan Garis Kemiskinan Non-Makanan (GKNM). GKM merupakan nilai
pengeluaran kebutuhan minimum makanan yang disetarakan dengan
2.100 kilo kalori per kapita per hari; sedangkan GKNM merupakan
kebutuhan minimum untuk perumahan, sandang, pendidikan, dan
kesehatan.
BPS melakukan penghitungan jumlah dan persentase penduduk
miskin pertama kali pada tahun 1984. Pada saat itu, penghitungan
penduduk miskin mencakup periode 1976-1981 dengan menggunakan
data Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) modul konsumsi. Sejak
itu, setap tga tahun sekali BPS secara rutn mengeluarkan data
jumlah dan persentase penduduk miskin yang disajikan menurut
daerah perkotaan dan perdesaan. Kemudian mulai tahun 2003, BPS
secara rutn mengeluarkan data jumlah dan persentase penduduk
miskin setap tahun. Hal ini bisa terwujud karena sejak tahun 2003
BPS mengumpulkan data Susenas Panel Modul Konsumsi setap bulan
Februari atau Maret. Sebagai informasi tambahan, digunakan pula
hasil Survei Paket Komodit Kebutuhan Dasar (SPKKD) yang dipakai
untuk memperkirakan proporsi pengeluaran masing-masing komodit
pokok nonmakanan.
Kemiskinan
dipandang sebagai
ketdakmampuan
dari sisi ekonomi
untuk memenuhi
kebutuhan dasar
makanan dan
bukan makanan
yang diukur dari sisi
pengeluaran.
62
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Kemi ski nan
1. Perkembangan Tingkat Kemiskinan di Indonesia
19962010
Perkembangan jumlah dan persentase penduduk miskin pada
periode 1996-2010 tampak berfuktuasi dari tahun ke tahun meskipun
terlihat adanya kecenderungan menurun pada periode 2000-2005
(Tabel 8.1). Pada periode 1996-1999 jumlah penduduk miskin
meningkat sebesar 13,96 juta karena krisis ekonomi, yaitu dari 34,01
juta (17,47 persen) pada tahun 1996 menjadi 47,97 juta (23,43 persen)
pada tahun 1999.
Pada periode 1999-2002 terjadi penurunan jumlah penduduk
miskin sebesar 9,57 juta orang, yaitu dari 47,97 juta orang (23,43
persen) pada tahun 1999 menjadi 38,40 juta orang (18,20 persen)
pada tahun 2002. Penurunan jumlah penduduk miskin juga terjadi
pada periode 2002-2005 sebesar 3,3 juta orang, yaitu dari 38,40 juta
orang (18,20 persen) pada tahun 2002 menjadi 35,10 juta orang (15,97
persen) pada tahun 2005. Akan tetapi pada periode 2005-2006 terjadi
pertambahan jumlah penduduk miskin sebesar 4,20 juta orang, yaitu
dari 35,10 juta orang pada tahun 2005 menjadi 39,30 juta orang pada
tahun 2006. Akibatnya persentase penduduk miskin juga meningkat
dari 15,97 persen menjadi 17,75 persen.
Jumlah penduduk miskin di Indonesia pada bulan Maret 2007
sebesar 37,17 juta orang (16,58 persen). Dibandingkan dengan
penduduk miskin pada bulan Maret 2006 yang berjumlah 39,30 juta
orang (17,75 persen), berart jumlah penduduk miskin turun sebesar
2,13 juta orang. Meskipun demikian, persentase penduduk miskin
pada Maret 2007 masih lebih tnggi dibandingkan keadaan Februari
2005, di mana persentase penduduk miskin sebesar 15,97 persen. Tiga
tahun berikutnya, jumlah penduduk miskin juga mengalami penurunan
menjadi 34,96 juta orang (15,42 persen) pada Maret 2008, 32,53 juta
orang (14,15 persen) pada Maret 2009, dan 31,02 juta orang (13,33
persen) pada maret 2010. Selama tga tahun ini, jumlah penduduk
miskin mengalami penurunan sebesar 3,94 juta orang atau sekitar 2,09
persen.
Selama tga
tahun ini, jumlah
penduduk miskin
mengalami
penurunan sebesar
3,94 juta orang atau
sekitar 2,09 persen.
63
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Kemi ski nan
Tabel 8.1
Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin di Indonesia Menurut Daerah
19962010
Tahun
Jumlah Penduduk Miskin (juta orang) Persentase Penduduk Miskin
Kota Desa Kota+Desa Kota Desa Kota+Desa
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)
1996 9,42 24,59 34,01 13,39 19,78 17,47
1998 17,60 31,90 49,50 21,92 25,72 24,23
1999 15,64 32,33 47,97 19,41 26,03 23,43
2000 12,30 26,40 38,70 14,60 22,38 19,14
2001 8,60 29,30 37,90 9,76 24,84 18,41
2002 13,30 25,10 38,40 14,46 21,10 18,20
2003 12,20 25,10 37,30 13,57 20,23 17,42
2004 11,40 24,80 36,10 12,13 20,11 16,66
2005 12,40 22,70 35,10 11,68 19,98 15,97
2006 14,49 24,81 39,30 13,47 21,81 17,75
2007 13,56 23,61 37,17 12,52 20,37 16,58
2008 12,77 22,19 34,96 11,65 18,93 15,42
2009 11,91 20,62 32,53 10,72 17,35 14,15
2010 11,10 19,93 31,02 9,87 16,56 13,33
Sumber: Diolah dari data Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas)
2. Perkembangan Tingkat Kemiskinan Maret 2009 dan
Maret 2010
Jumlah penduduk miskin di Indonesia pada Maret 2010 sebesar
31,02 juta orang (13,33 persen). Dibandingkan dengan penduduk
miskin pada Maret 2009 yang berjumlah 32,53 juta orang (14,15
persen), berart jumlah penduduk miskin berkurang 1,51 juta orang.
Sementara itu, jumlah penduduk miskin di daerah perkotaan turun
lebih besar daripada daerah perdesaan. Selama periode Maret 2009-
Maret 2010, penduduk miskin di daerah perkotaan berkurang 0,81
juta orang, sementara di daerah perdesaan berkurang 0,69 juta orang
(Tabel 8.2).
Persentase penduduk miskin antara daerah perkotaan dan
perdesaan tdak banyak berubah dari Maret 2009 ke Maret 2010. Pada
Maret 2009, sebagian besar (63,38 persen) penduduk miskin berada
di daerah perdesaan begitu juga pada Maret 2010 yang sebesar 64,23
persen.
Penurunan jumlah dan persentase penduduk miskin selama
periode Maret 2009-Maret 2010 tampaknya berkaitan dengan faktor-
faktor berikut:
Selama periode
Maret 2009-Maret
2010, penduduk
miskin di daerah
perkotaan berkurang
0,81 juta orang,
sementara di
daerah perdesaan
berkurang 0,69 juta
orang.
64
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Kemi ski nan
a. Selama periode Maret 2009-Maret 2010 infasi umum relatf
rendah, yaitu sebesar 3,43 persen.
b. Rata-rata upah harian buruh tani dan buruh bangunan masing-
masing naik sebesar 3,27 persen dan 3,86 persen selama
periode Maret 2009-Maret 2010.
c. Produksi padi tahun 2010 (hasil Angka Ramalan/ARAM II)
mencapai 65,15 juta ton GKG, naik sekitar 1,17 persen dari
produksi padi tahun 2009 yang sebesar 64,40 juta ton GKG.
d. Sebagian besar penduduk miskin (64,65 persen pada tahun
2009) bekerja di sektor pertanian. NTP (Nilai Tukar Petani) naik
2,45 persen dari 98,78 pada Maret 2009 menjadi 101,20 pada
Maret 2010.
e. Perekonomian Indonesia Triwulan I 2010 tumbuh sebesar
5,7 persen terhadap Triwulan I 2009, sedangkan pengeluaran
konsumsi rumah tangga meningkat sebesar 3,9 persen pada
periode yang sama.
Daerah/Tahun
Garis Kemiskinan
(Rp/Kapita/Bln)
Jumlah penduduk
miskin (juta)
Persentase
penduduk
miskin
Makanan Bukan Makanan Total
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
Perkotaan
Maret 2009 155 909 66 214 222 123 11,91 10,72
Maret 2010 163 077 69 912 232 989 11,10 9,87
Perdesaan
Maret 2009 139 331 40 503 179 835 20,62 17,35
Maret 2010 148 939 43 415 192 354 19,93 16,56
Perkotaan + Perdesaan
Maret 2009 147 339 52 923 200 262 32,53 14,15
Maret 2010 155 615 56 111 211 726 31,03 13,33
Tabel 8.2
Garis Kemiskinan, Jumlah, dan Persentase Penduduk Miskin
Menurut Daerah, Maret 2009 dan Maret 2010
3. Perubahan Garis Kemiskinan Maret 2009Maret 2010
Garis Kemiskinan dipergunakan sebagai suatu batas untuk
menentukan miskin atau tdaknya seseorang. Penduduk miskin adalah
penduduk yang memiliki rata-rata pengeluaran per kapita per bulan di
bawah Garis Kemiskinan.
Selama Maret 2009-Maret 2010, Garis Kemiskinan naik sebesar
5,72 persen, yaitu dari Rp200.262,- per kapita per bulan pada Maret
Sumber: Diolah dari data Susenas Panel Maret 2009 dan Maret 2010
Selama Maret
2009-Maret 2010,
Garis Kemiskinan
naik 5,72 persen,
dari Rp200.262,-
menjadi Rp211.726,-
65
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Kemi ski nan
2009 menjadi Rp211.726,- per kapita per bulan pada Maret 2010 (Tabel
8.2). Dengan memperhatkan komponen Garis Kemiskinan (GK), yang
terdiri dari Garis Kemiskinan Makanan (GKM) dan Garis Kemiskinan
Non-Makanan (GKNM), terlihat bahwa peranan komodit makanan
jauh lebih besar dibandingkan peranan komodit bukan makanan
(perumahan, sandang, pendidikan, dan kesehatan). Pada Maret 2009
sumbangan GKM terhadap GK sebesar 73,6 persen, dan sekitar 73,5
persen pada Maret 2010.
Pada Maret 2010, komodit makanan yang memberi sumbangan
terbesar pada Garis Kemiskinan adalah beras yaitu sebesar 25,20
persen di perkotaan dan 34,11 persen di perdesaan. Rokok kretek flter
memberikan sumbangan terbesar ke dua kepada Garis Kemiskinan
(7,93 persen di perkotaan dan 5,90 persen di perdesaan). Komodit
lainnya adalah gula pasir (3,36 persen di perkotaan dan 4,34 persen
di perdesaan), telur ayam ras (3,42 persen di perkotaan dan 2,61 di
perdesaan), mie instan (2,97 persen di perkotaan dan 2,51 persen
di perdesaan), tempe (2,24 persen di perkotaan dan 1,91 persen di
perdesaan), bawang merah (1,36 persen di perkotaan dan 1,66 persen
di perdesaan), kopi (1,23 persen di perkotaan dan 1,56 persen di
perdesaan), dan tahu (2,01 persen di perkotaan dan 1,55 persen di
perdesaan).
Untuk komodit nonmakanan, biaya perumahan dan listrik
mempunyai peranan yang cukup besar terhadap Garis Kemiskinan.
Biaya perumahan menyumbang peranan sebesar 8,43 persen di
perkotaan dan 6,11 persen di perdesaan. Sedangkan, biaya listrik
menyumbang andil sebesar 3,30 persen di perdesaan dan 1,87 persen
di perkotaan. Selain itu, biaya angkutan menyumbang 2,48 persen di
perkotaan dan 1,19 persen di perdesaan. Sedangkan, biaya pendidikan
menyumbang andil 2,40 persen di perkotaan dan 1,16 persen di
perdesaan.
4. Indeks Kedalaman Kemiskinan dan Indeks Keparahan
Kemiskinan
Persoalan kemiskinan bukan hanya sekedar berapa jumlah dan
persentase penduduk miskin. Dimensi lain yang perlu diperhatkan
adalah tngkat kedalaman dan keparahan dari kemiskinan. Selain harus
mampu memperkecil jumlah penduduk miskin, kebijakan kemiskinan
juga sekaligus harus bisa mengurangi tngkat kedalaman dan keparahan
dari kemiskinan.
Pada periode Maret 2009Maret 2010, Indeks Kedalaman
Kemiskinan (P
1
) dan Indeks Keparahan Kemiskinan (P
2
) menurun. Indeks
Maret 2009Maret
2010, Indeks
Kedalaman
Kemiskinan (P1) dan
Indeks Keparahan
Kemiskinan (P2)
menurun.
66
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Kemi ski nan
Kedalaman Kemiskinan turun dari 2,50 pada Maret 2009 menjadi 2,21
pada Maret 2010. Demikian pula Indeks Keparahan Kemiskinan turun
dari 0,68 menjadi 0,58 pada periode yang sama (Tabel 8.3). Penurunan
nilai kedua indeks ini mengindikasikan bahwa rata-rata pengeluaran
penduduk miskin cenderung semakin mendekat Garis Kemiskinan dan
ketmpangan pengeluaran penduduk miskin juga semakin menyempit.
Tabel 8.3
Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) dan Indeks Keparahan
Kemiskinan (P2) di Indonesia Menurut Daerah,
Maret 2009Maret 2010
Indeks/Tahun Kota Desa Kota + Desa
(1) (2) (3) (4)
Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1)
Maret 2009 1,91 3,05 2,50
Maret 2010 1,57 2,80 2,21
Indeks Keparahan Kemiskinan (P2)
Maret 2009 0,52 0,82 0,68
Maret 2010 0,40 0,75 0,58
Sumber: Diolah dari data Susenas Panel Maret 2009 dan Maret 2010
Nilai Indeks Kedalaman Kemiskinan (P
1
) dan Indeks Keparahan
Kemiskinan (P
2
) di daerah perdesaan masih tetap lebih tnggi daripada
perkotaan, sama sepert tahun 2009. Pada Maret 2010, nilai Indeks
Kedalaman Kemiskinan (P
1
) untuk perkotaan hanya 1,57 sementara di
daerah perdesaan mencapai 2,80. Nilai Indeks Keparahan Kemiskinan
(P
2
) untuk perkotaan hanya 0,40 sementara di daerah perdesaan
mencapai 0,75. Dapat disimpulkan bahwa tngkat kemiskinan di daerah
perdesaan lebih buruk dari daerah perkotaan.
67
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
69
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
INFLASI
Infasi merupakan indikator perkembangan harga barang dan jasa yang dikonsumsi
masyarakat. Barang dan jasa tersebut jumlahnya sangat banyak, namun keranjang
barang dan jasa yang digunakan untuk menghitung konsumsi rumah tangga seluruhnya
berjumlah 774 komoditas. Jumlah komoditas tersebut bervariasi antarkota, yang terkecil
terdapat di Kota Tarakan sebanyak 284 komoditas, sedangkan yang terbanyak terdapat di
Jakarta (441 komoditas), secara rata-rata sebanyak 335 komoditas (dari 66 kota). Angka
tersebut merupakan hasil Survei Biaya Hidup (SBH) tahun 2007 yang merupakan patokan
untuk menyusun infasi.
Infasi dihitung berdasarkan Indeks Harga Konsumen (IHK) dengan menggunakan
rumus Laspeyres yang dimodifkasi (Modifed Laspeyres). Rumus tersebut mengacu pada
manual Organisasi Buruh Dunia (Internatonal Labor Organisaton/ILO). Pengelompokan
IHK didasarkan pada klasifkasi internasional baku yang tertuang dalam Classifcaton of
Individual Consumpton According to Purpose (COICOP) yang diadaptasi untuk kasus
Indonesia menjadi Klasifkasi Baku Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga.
Infasi IHK atau infasi umum (headline infation)
infasi seluruh barang/jasa yang dimonitor harganya secara periodik. Infasi umum
adalah komposit dari infasi int, infasi administered prices, dan infasi volatle goods.
Secara umum penghitungan infasi dari IHK mengikut rumus berikut ini.
1
( ) INF
t
=
IHK
t
IHK
t-1
x 100
IHK
t-1
t = bulan atau tahun tertentu
Contoh:
IHK Umum bulan Juli 2010 sebesar 121,74 sedangkan IHK Umum bulan Juni 2010
sebesar 119,86 maka besarnya angka infasi IHK Umum bulan Juli 2010 adalah [(121,74-
119,86)/119,86] x 100% = 1,57%.
Infasi inti (core infation)
infasi barang/jasa yang perkembangan harganya dipengaruhi oleh perkembangan
ekonomi secara umum, sepert ekspektasi infasi, nilai tukar, dan keseimbangan permintaan
dan penawaran, yang sifatnya cenderung permanen, persistent, dan bersifat umum.
Berdasarkan SBH 2007 jumlah komoditasnya sebanyak 694 antara lain beras, kontrak
rumah, upah buruh, mie, susu, mobil, sepeda motor, dan sebagainya.
Contoh:
IHK Komponen int (core) bulan Juli 2010 sebesar 117,72 sedangkan IHK Komponen
int (core) bulan Juni 2010 sebesar 117,15 maka besarnya angka infasi IHK Komponen int
(core) bulan Juli 2010 adalah [(117,72-117,15)/117,15] x 100% = 0,49%.
70
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
Infasi administered prices
adalah infasi barang/jasa yang perkembangan harganya secara umum dapat diatur
pemerintah. Berdasar SBH 2007 jumlah komoditasnya sebanyak 19 antara lain bensin, tarif
listrik, rokok, dan sebagainya.
Contoh:
IHK Komponen administered prices bulan Juli 2010 sebesar 116,10 sedangkan IHK
Komponen administered prices bulan Juni 2010 sebesar 114,68 maka besarnya angka
infasi IHK Komponen administered prices bulan Juli 2010 adalah [(116,10-114,68)/114,68]
x 100% = 1,24%.
Infasi volatile goods
Infasi barang/jasa yang perkembangan harganya sangat bergejolak. Berdasarkan
tahun dasar 2007, infasi volatle goods masih didominasi bahan makanan, sehingga sering
disebut juga sebagai infasi volatle foods. Jumlah komoditasnya sebanyak 61 antara lain
beras, minyak goreng, cabe, daging ayam ras, dan sebagainya.
Contoh:
IHK Komponen volatle goods bulan Juli 2010 sebesar 143,82 sedangkan IHK Komponen
volatle goods bulan Juni 2010 sebesar 136,38 maka besarnya angka infasi IHK Komponen
volatle goods bulan Juli 2010 adalah [(143,82-136,38)/ 136,38] x 100% = 5,46%.
Paket komoditas
Sekeranjang barang dan jasa yang secara umum dikonsumsi oleh masyarakat di
suatu kota yang diukur IHK-nya.
Diagram timbang
Diagram yang menunjukkan persentase nilai konsumsi tap jenis barang/jasa terhadap
total rata-rata pengeluaran rumah tangga di suatu kota.
Bahan dasar penyusunan infasi adalah hasil Survei Biaya Hidup (SBH) (Cost of
Living Survey). SBH diadakan antara 5-10 tahun sekali, dan kini SBH 2007 menjadi dasar
penyusunan IHK. Sekitar 115 ribu rumah tangga tersebut di seluruh Indonesia ditanya
mengenai tngkat pengeluaran serta jenis dan nilai barang/jasa apa saja yang dikonsumsi
selama setahun penuh.
Secara nasional paket komoditas yang diperoleh dari hasil SBH 2007 menunjukkan
bobot komoditas makanan turun dari 43,38 persen menjadi 36,12 persen. Selain dari paket
komoditas, hasil SBH lainnya yang digunakan untuk menghitung infasi adalah Diagram
Timbang (Weightng Diagram).
71
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
dengan:
IHKn = Indeks periode ke-n
Pni = Harga jenis barang i, periode ke-n
P(n-1)i = Harga jenis barang i, periode ke-(n-1)
P(n-1)i Qoi = Nilai konsumsi jenis barang i, periode ke-(n-1)
Poi Qoi = Nilai konsumsi jenis barang i pada tahun dasar
k = Jumlah jenis barang paket komoditas
Rumus Infasi:
a. Untuk bulanan


b. Untuk Tahunan


c. Penyusunan IHK Nasional
IHK
i
= IHK kota ke-i

W
i
= penimbang kota ke-i (diperoleh dari jumlah rumahtangga kota
ke-i dibagi dengan total rumahtangga di 66 kota)
Pengumpulan data harga menggunakan dafar pertanyaan dan pencacahannya
dibedakan sesuai waktunya: mingguan, 2 (dua) mingguan dan bulanan. Data harga
diperoleh dari responden pedagang atau pemberi jasa eceran melalui wawancara.
Rumus IHK (modifkasi Laspeyres):

100 x
1) - (n bulan IHK
1) - (n bulan IHK - (n) bulan IHK

100% x
1) - (t tahun n bulan IHK
1) - (t tahun n bulan IHK - (t) tahun n bulan IHK
100
1
) 1 (
) 1 (
x
Q P
Q P
P
P
IHK
k
i
oi oi
oi i n
i n
ni
n

=
100
66
1
i
i
i
Nasional
W IHK
IHK

=
=
72
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
Contoh Penghitungan Angka Infasi:
a. Infasi Tahunan
Infasi dihitung secara ttk per ttk (point-to-point) dalam skala bulanan maupun
tahunan. Angka-angka di dalam Tabel 3.1 digunakan dalam formula yang telah diberikan.
Misalnya angka IHK
Des 2009
sebesar 117,03 diperoleh dari Tabel 2.1, kolom (4), baris Desember,
sedangkan angka IHK
Des

2008
sebesar 113,86. Selanjutnya dengan memasukkan angka-angka
yang bersesuaian dengan formula di bawah dan dengan sedikit penghitungan diperoleh
angka infasi tahun 2009 sebesar 2,78%.
b. Infasi Tahunan Kumulatif (Metode sebelum April 1998)
Angka infasi tahunan kumulatf dihitung dengan cara menjumlahkan angka infasi
masing-masing bulan, mulai Januari sampai dengan Desember pada tahun yang
bersangkutan. Secara formula dapat dirumuskan sebagai berikut:
Infasi Tahun t = I
Jan t
+ I
Feb t
+ ...+ I
Des t
Infasi Tahun 2009 = I
Jan2009
+ I
Feb2009
+ ...+ I
Des2009
= -0,07 % + 0,21 % + + 0,33 %
= 2,75%
Angka-angka di atas diperoleh dari Tabel 2.1, kolom (8), baris Januari (-0,07%), Februari
(0,21%) sampai dengan Desember (0,33%). Perlu ditambahkan bahwa angka infasi yang
dihitung berdasarkan formula point to point hasilnya tdak sama dengan angka infasi yang
dihitung berdasarkan formula kumulatf. BPS dalam penghitungan infasinya menggunakan
formula point to point. Jadi untuk contoh tahun 2009, angka infasi sebesar 2,78% bukan
2,75%.
c. Infasi Triwulanan Point to Point :

118,19 117,03
117,03

X 100%
Inflasi Triwulan I 2010 =

=
=
0,99%
IHK
Mar 2010
IHK
Des 2009

IHK
Des 2009
X 100%

117,03 113,86
113,86

X 100%
Inflasi Tahun 2009 =

=


=

2,78%
IHK
Des 2009
IHK
Des 2008

IHK
Des 2008
X 100%
73
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
Penyajian dan Akses Data
Data infasi disajikan dalam 7 (tujuh) kelompok pengeluaran, yaitu: Bahan Makanan;
Makanan Jadi, Minuman, Rokok dan Tembakau; Perumahan, Air, Listrik, Gas dan Bahan
Bakar; Sandang; Kesehatan; Pendidikan, Rekreasi, dan Olah Raga; Transpor, Komunikasi dan
Jasa Keuangan.
Data infasi disajikan juga dalam tga kelompok perubahan harga, yaitu infasi komoditas
yang harganya bergejolak (volatle good infaton), infasi komoditas yang harganya diatur
oleh pemerintah (administered price infaton), dan infasi int (core infaton).
Data infasi biasanya disajikan menurut 45 kota, namun sejak bulan Juni 2008 disajikan
menurut kota (66 kota) dan nasional (gabungan 66 kota). Data infasi disajikan dalam waktu
bulanan dan dapat diakses melalui Publikasi, CD/Disket, Website BPS (htp://www.bps.
go.id), Perpustakaan/Toko Buku BPS, dan unit kerja terkait.
74
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
PRODUK DOMESTIK BRUTO (PDB)
Perkembangan ekonomi akan sesuai dengan pemanfaatan sumber daya ekonomi
(economic resources). Sumber daya tersebut adalah tanah (land), tenaga kerja (labor), dan
modal (capital). Ketga sumber daya tersebut dalam ilmu ekonomi disebut sebagai faktor-
faktor produksi (factor of producton). Biasanya, faktor produksi tenaga kerja dibedakan
ke dalam tenaga kerja dalam art pekerja dan tenaga kerja dalam art keahlian. Dengan
menggunakan faktor produksi tersebut, input antara (intermediate input) atau bahan baku,
misalnya, beberapa keping papan ditambah dengan bahan material lainnya, dapat diubah
menjadi sebuah kursi, dengan harga yang lebih mahal bila dibandingkan dengan keping
papan semula. Pengertan inilah yang relevan dengan istlah nilai tambah (value added).
Sebidang lahan, dikombinasikan dengan pemanfaatan faktor produksi lainnya,
digunakan untuk menumbuhkan bibit padi dan menghasilkan padi yang mempuyai nilai
yang lebih tnggi pada masa panen. Dengan mengkombinasikan faktor produksi dengan
input antara (intermediate input) sepert kapas, dapat diproduksi barang lain yang nilainya
lebih tnggi. Pengertan ini dapat diteruskan untuk seluruh bentuk input antara dan diproses
menjadi output.
Contoh-contoh tersebut menunjukkan bagaimana faktor-faktor produksi mampu
mengubah bahan baku (intermediate input) menjadi suatu produk (output) yang
menghasilkan nilai yang lebih tnggi. Dalam terminologi ekonomi, peningkatan nilai dari
input menjadi output disebut sebagai nilai tambah (value added). Oleh karenanya nilai
tambah merupakan milik faktor produksi, karena merupakan balas jasa faktor produksi.
Penjumlahan nilai tambah dalam satu periode tertentu di suatu wilayah tertentu
dikenal dengan Produk Domestk Bruto (PDB).
Nilai tambah yang diciptakan, diklasifkasikan ke dalam 9 (sembilan) sektor ekonomi
yaitu, sektor pertanian, pertambangan, industri pengolahan, listrik-gas-air bersih,
bangunan, perdagangan-hotel-restoran, pengangkutan & komunikasi, keuangan-real estat-
jasa perusahaan, dan sektor jasa-jasa.
Nilai PDB disajikan melalui dua harga, yaitu atas dasar harga berlaku (at current market
prices) dan harga konstan (constant prices). Konsep atas dasar harga konstan merupakan
PDB atas dasar harga berlaku yang telah dihilangkan pengaruh perubahan harga. Oleh
karenanya, tngkat pertumbuhan ekonomi dihitung dari PDB atas penilaian harga konstan.
Hal ini mengandung maksud bahwa pertumbuhan ekonomi benar-benar merupakan
pertumbuhan volume barang dan jasa, bukan nilai yang masih mengandung perubahan
harga.
PDB ditambah dengan pendapatan dari faktor produksi neto dari luar negeri (net factor
income from abroad) - pendapatan faktor produksi dari luar dikurangi dengan pendapatan
faktor produksi yang ke luar negeri - akan menghasilkan Produk Nasional Bruto (PNB)
atau Gross Natonal Product (GNP). PNB dikurangi dengan pajak tak langsung neto dan
penyusutan akan menghasilkan pendapatan nasional (Natonal Income).
2
75
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
Penyusunan PDB menggunakan referensi baku yang disusun oleh United Natons
dengan judul A System of Natonal Accounts (SNA). Acuan ini, secara terus-menerus
diremajakan sesuai dengan perkembangan ekonomi dunia yang terjadi. Indonesia sedang
menuju acuan SNA 1993/2008, walaupun belum secara keseluruhan.
Wilayah Domestik
Semua barang dan jasa sebagai hasil kegiatan ekonomi yang beroperasi di wilayah
domestk, tanpa memperhatkan apakah faktor produksinya dimiliki atau dikuasai oleh
penduduk daerah tersebut, merupakan produk domestk wilayah bersangkutan. Output
yang tmbul oleh karena adanya kegiatan produksi tersebut merupakan produk domestk.
Wilayah domestk adalah suatu daerah yang meliput daratan dan lautan yang berada di
dalam batas-batas geografs daerah tersebut.
Output
Output perusahaan adalah nilai barang dan jasa yang dihasilkan dalam suatu periode
tertentu meliput produksi utama, produksi ikutan maupun produksi sampingan. Output
tersebut merupakan hasil perkalian antara kuanttas produksi dengan unit harganya.
Beberapa pengertan output secara lebih rinci dijelaskan berikut ini. Barang dan
jasa yang diproduksi selama suatu periode tertentu sebagian besar mungkin dijual pada
periode yang sama, juga termasuk barang dan jasa yang dibuat untuk diberikan kepada
pegawainya sendiri. Sisanya merupakan stok produsen dalam bentuk barang jadi dan atau
setengah jadi. Barang setengah jadi meliput barang yang masih dalam proses pembuatan
atau perakitan.
Barang setengah jadi pada sektor konstruksi dicatat sebagai output barang jadi sektor
tersebut dan merupakan pembentukan modal tetap bruto. Pertambahan nilai dari kayu
dan tanaman yang masih tumbuh tdak termasuk dalam perhitungan output, karena belum
dianggap sebagai komodit. Output lapangan usaha yang memproduksi barang untuk
tujuan dipasarkan selama suatu periode tertentu, biasanya tdak sama dengan penerimaan
penjualan pada periode tersebut. Barang yang dijual pada suatu periode sebagian
diperoleh dari stok produksi periode yang lalu dan sebaliknya produksi periode sekarang
tdak seluruhnya terjual pada periode yang sama, akan tetapi sebagian merupakan stok
untuk dijual pada periode selanjutnya.
Biaya Antara
Biaya antara terdiri dari barang dan jasa yang digunakan di dalam proses produksi.
Pengeluaran untuk barang dan jasa sebagai suatu kewajiban untuk penyelesaian pekerjaan,
diperlakukan sebagai biaya antara. Termasuk juga sebagai biaya antara adalah pembelian
peralatan kerja buruh tambang sepert lampu dan bahan peledak atau peralatan kerja
buruh tani atas dasar suatu kontrak. Pengeluaran untuk transpor pegawai ke dan dari
tempat bekerja dimasukkan sebagai pengeluaran konsumsi rumah tangga. Perlakuan ini
dipakai karena pengeluaran transportasi tersebut sepenuhnya merupakan keputusan yang
dilakukan oleh pegawai. Penggantan uang perjalanan, makan, dan sejenisnya yang diadakan
76
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
oleh pegawai dalam hubungannya untuk melaksanakan tugas, diperlakukan sebagai biaya
antara. Pengeluaran perusahaan untuk jasa kesehatan, obat-obatan dan rekreasi untuk
pegawainya pada umumnya diperlakukan sebagai biaya antara, karena pengeluaran ini
adalah untuk kepentngan perusahaan dan bukan kepentngan pegawai secara individu.
Nilai Tambah
Nilai tambah merupakan nilai yang ditambahkan atas nilai barang dan jasa sebagai
biaya antara agar menjadi output. Oleh karenanya secara matemats nilai tersebut dapat
dihitung menggunakan formula sederhana berikut ini.
NTB = Output Input antara
NTB = nilai tambah bruto
Nilai tambah bruto merupakan balas jasa faktor produksi, yang terdiri dari komponen
(a) pendapatan faktor, (b) penyusutan barang modal tetap, (c) pajak tak langsung neto,
sedangkan jika penyusutan dikeluarkan dari nilai tambah bruto maka akan diperoleh nilai
tambah neto. Pendapatan faktor merupakan nilai tambah produsen atas penggunaan
faktor faktor produksi dalam proses produksi, yang terdiri dari unsur-unsur:
1) Upah dan gaji sebagai balas jasa pegawai
2) Sewa tanah sebagai balas jasa tanah
3) Bunga sebagai balas jasa modal
4) Keuntungan sebagai balas jasa kewiraswastaan.
Faktor pendapatan yang ditmbulkan oleh produsen komodit meliput seluruh unsur
pendapatan faktor tersebut, sedang yang ditmbulkan oleh tenaga kerja hanya terdiri dari
unsur upah dan gaji.
2.1 Pendekatan Penyusunan PDB
Penjelasan yang telah diberikan merupakan PDB yang disusun menggunakan pendekatan
produksi. Dalam penyusunan PDB ada 3 (tga) pendekatan, yaitu (a) Pendekatan Produksi,
(b) Pendekatan Penggunaan atau sering disebut sebagai Pendekatan Pengeluaran, dan
terakhir (c) yang sampai hari ini belum dilakukan adalah Pendekatan Pendapatan.
Pendekatan Produksi (Production Approach)
Dalam pendekatan ini PDB dihitung sebagai jumlah nilai tambah atas barang dan jasa
yang dihasilkan oleh berbagai sektor ekonomi yang beroperasi dalam suatu wilayah atau
suatu negara dalam jangka waktu tertentu (biasanya satu tahun). Penggunaan sampai
saat ini, sektor-sektor ekonomi tersebut dikelompokkan menjadi sembilan lapangan usaha
(actvites), yaitu:
1. Pertanian, Peternakan, Kehutanan dan Perikanan;
2. Pertambangan dan Penggalian;
3. Industri Pengolahan;
4. Listrik, Gas, dan Air Bersih;
5. Konstruksi;
6. Perdagangan, Hotel dan Restoran;
77
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
7. Pengangkutan dan Komunikasi;
8. Keuangan, Real Estat dan Jasa Perusahaan;
9. Jasa-jasa.
PDB pendekatan produksi menghasilkan PDB sektoral karena di dalamnya dirinci PDB
yang dihasilkan oleh sektor-sektor ekonomi, dan setap sektor tersebut dapat dirinci lagi
menjadi sub-sub sektor.
Pendekatan Penggunaan (Expenditure Approach)
PDB yang disusun dari sisi produksi besarnya harus sama dengan PDB yang disusun
dari sisi pengeluaran (expenditure) dan diistlahkan juga dengan penggunaan. Secara
agregat terdapat lima komponen, yaitu: pengeluaran konsumsi rumah tangga, pengeluaran
konsumsi pemerintah, pembentukan modal tetap bruto, perubahan stok, dan ekspor neto
(ekspor dikurangi impor).
Pendekatan Pendapatan (Income Approach)
Menggunakan pendekatan ini, PDB dihitung sebagai jumlah balas jasa yang diterima
oleh faktor produksi. Balas jasa tersebut terdiri dari: upah dan gaji (balas jasa tenaga kerja),
sewa tanah (balas jasa tanah), bunga modal (interests) sebagai balas jasa modal, dan
keuntungan (balas jasa ketrampilan). Dalam penghitungan; semuanya sebelum dipotong
pajak penghasilan (income tax) dan pajak langsung lainnya (other direct taxes). Dalam
defnisi ini, PDB masih mencakup penyusutan (depreciaton) dan pajak tdak langsung neto
- pajak tak langsung dikurangi subsidi - (net indirect taxes).
Secara konsepsi, penghitungan PDB dengan menggunakan salah satu dari ketga
pendekatan tersebut akan menghasilkan angka yang sama. Jadi, jumlah pengeluaran
akan sama dengan jumlah barang dan jasa akhir yang dihasilkan dan harus sama pula
dengan jumlah pendapatan untuk faktor-faktor produksi. Hanya sayang, PDB pendekatan
pendapatan, karena keterbatasan data, belum dapat disajikan.
2.2 Komponen PDB Penggunaan
Ada 6 (enam) komponen penggunaan: pengeluaran konsumsi rumah tangga, konsumsi
pemerintah, pembentukan modal tetap bruto, perubahan stok atau inventory, dan ekspor
serta impor.
Konsumsi Rumah Tangga
Pengeluaran konsumsi rumah tangga mencakup semua pengeluaran untuk konsumsi
barang dan jasa. Untuk perkiraan besarnya nilai pengeluaran konsumsi rumah tangga
digunakan hasil Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) sebagai data pokok. Selanjutnya
perkiraan pengeluaran konsumsi lembaga swasta yang tdak mencari untung, serta
penyempurnaan estmasi pengeluaran konsumsi rumah tangga dilakukan melalui proses
rekonsiliasi dalam rangka penyusunan Tabel Input-Output (I-O) 2000.
78
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
Perkiraan besarnya pengeluaran konsumsi rumah tangga dan lembaga swasta yang
tdak mencari untung atas dasar harga konstan 2000 dilakukan dengan cara revaluasi untuk
kelompok makanan dan defasi untuk kelompok bukan makanan dengan Indeks Harga
Konsumen (IHK) bukan makanan yang sesuai sebagai defator-nya.
Konsumsi Pemerintah
Pemerintah sebagai konsumen akhir mencakup pemerintah umum yang terdiri dari
pemerintah pusat yang meliput unit departemen, lembaga non-departemen dan lembaga
pemerintah lainnya, serta pemerintah daerah provinsi, kabupaten/kota dan daerah di
bawahnya. Pengeluaran konsumsi pemerintah mencakup pengeluaran untuk belanja
pegawai, penyusutan barang-barang pemerintah, dan belanja barang (termasuk belanja
perjalanan, pemeliharaan, dan pengeluaran lain yang bersifat rutn), tdak termasuk
penerimaan dari produksi barang dan jasa yang dihasilkan pemerintah yang bukan
dikonsumsi sendiri oleh pemerintah tetapi dikonsumsi oleh masyarakat.
Data dasar yang dipakai adalah realisasi belanja pemerintah dari data Anggaran
Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) yang diperoleh dari Direktorat Jenderal
Perbendaharaan, Kementerian Keuangan. Estmasi konsumsi pemerintah dihitung dari
konsumsi pemerintah pusat, serta data realisasi pengeluaran pemerintah provinsi,
kabupaten/kota dan desa yang dikumpulkan oleh Badan Pusat Statstk (BPS). Besarnya
penyusutan pemerintah pusat (hasil suatu survei) diperkirakan dua puluh persen dari nilai
pembentukan modal tetap bruto pemerintah, sedangkan penyusutan untuk pemerintah
daerah sekitar lima persen dari jumlah belanja pegawainya.
Perkiraan pengeluaran konsumsi pemerintah atas dasar harga konstan 2000 untuk
belanja pegawai dihitung dengan cara ekstrapolasi menggunakan indeks tertmbang jumlah
pegawai negeri sipil menurut golongan kepangkatan sebagai ekstrapolatornya, sedangkan
untuk belanja barang dihitung dengan cara defasi menggunakan Indeks Harga Perdagangan
Besar (IHPB) umum tanpa ekspor sebagai defator-nya.
Pembentukan Modal Tetap Bruto
Pembentukan modal tetap domestk bruto didefnisikan sebagai pengadaan, pembuatan
dan pembelian barang-barang modal baru yang berasal dari dalam negeri (domestk) dan
barang modal baru ataupun bekas dari luar negeri. Barang modal adalah peralatan yang
digunakan untuk berproduksi dan biasanya mempunyai umur pakai satu tahun atau lebih.
Pembentukan modal tetap domestk bruto dapat dibedakan atas: a) pembentukan
modal dalam bentuk bangunan/konstruksi; b) pembentukan modal dalam bentuk mesin-
mesin dan alat-alat perlengkapan; c) pembentukan modal dalam bentuk alat angkutan; dan
d) pembentukan modal untuk barang modal lainnya.
Sumber data yang digunakan berasal dari hasil perhitungan output sektor konstruksi
oleh Direktorat Neraca Produksi BPS, publikasi Statstk Industri Besar dan Sedang,
Statstk Impor yang diterbitkan oleh BPS. Metode yang digunakan dalam penghitungan
pembentukan modal tetap adalah pendekatan arus barang.
79
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
Perubahan Inventori
Perubahan inventori dihitung dari pengurangan posisi inventori pada akhir tahun
dengan posisi inventori pada awal tahun. Data mengenai nilai perubahan inventori yang
mempunyai data kuantum, sepert: komodit perkebunan, peternakan, kehutanan,
pertambangan dan industri berasal dari publikasi masing-masing direktorat terkait di BPS,
yaitu Statstk Pertanian, Statstk Pertambangan, Statstk Industri Besar dan Sedang,
dengan mengalikan kuantum dan harga masing-masing komodit. Sementara itu, data
inventori yang tdak mempunyai kuantum diperoleh dari Laporan Keuangan Perusahaan
yang memuat nilai inventori di dalamnya.
Penghitungan perubahan inventori atas dasar harga konstan 2000 untuk komodit
inventori yang mempunyai data kuantum dilakukan dengan cara revaluasi, sedangkan
untuk komodit inventori yang tdak mempunyai kuantum dilakukan dengan cara defasi
dengan IHPB yang sesuai sebagai defator-nya.
Diskrepansi statstk merupakan selisih penjumlahan nilai tambah bruto (PDB) sektoral
dengan penjumlahan komponen permintaan akhir, sepert: pengeluaran konsumsi rumah
tangga, pengeluaran konsumsi pemerintah, pembentukan modal tetap domestk bruto,
perubahan inventori, dan ekspor neto. Jadi, diskrepansi statstk merupakan selisih statstk
yang terdapat pada sektor atau komponen lainnya.
Ekspor dan Impor
Ekspor dan impor merupakan kegiatan transaksi barang dan jasa antara penduduk
Indonesia dengan penduduk negara lain, yang meliput ekspor dan impor barang, jasa
pengangkutan, jasa asuransi, komunikasi, pariwisata, dan jasa lainnya. Termasuk juga
dalam ekspor adalah pembelian langsung atas barang dan jasa di wilayah domestk oleh
penduduk negara lain. Sebaliknya pembelian langsung barang dan jasa di luar negeri oleh
penduduk Indonesia, dimasukkan sebagai impor. Data yang digunakan diperoleh dari
beberapa sumber yaitu Statstk Ekspor dan Impor, BPS; Neraca Pembayaran baik dari Bank
Indonesia maupun Dana Moneter Internasional; serta data dari Departemen Energi dan
Sumber Daya Mineral (ESDM).
Ekspor barang dinilai menurut harga free on board (FOB), sedangkan impor menurut
cost insurance freight (CIF). Kurs dolar Amerika Serikat (AS) terhadap rupiah dibedakan
untuk ekspor dan impor. Untuk ekspor digunakan rata-rata kurs beli dolar AS (dari Bank
Indonesia) yang ditmbang dengan nilai nominal transaksi ekspor bulanan, sedangkan
untuk impor digunakan rata-rata kurs jual dolar AS oleh bank, yang ditmbang dengan nilai
nominal transaksi impor bulanan. Sumber data yang digunakan untuk estmasi nilai ekspor
dan impor barang adalah publikasi tahunan BPS, sedangkan untuk ekspor dan impor jasa
diperoleh dari neraca pembayaran yang dipublikasi oleh Bank Indonesia.
Pendapatan Neto Terhadap Luar Negeri atas Faktor Produksi
Pendapatan neto di sini hanya mencakup pendapatan atas modal dan bunga neto yang
diturunkan dari Neraca Pembayaran Indonesia yang berasal dari Bank Indonesia. Pendapatan
80
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
neto yang dimaksud di sini adalah selisih antara pendapatan yang mengalir masuk dari luar
negeri dengan pendapatan yang mengalir ke luar negeri. Data asal yang ada pada neraca
pembayaran disajikan dalam nilai dolar AS. Data pendapatan yang mengalir masuk dan
keluar telah dikonversikan dari nilai dolar AS masing-masing dengan menggunakan kurs
ekspor dan impor rata-rata tertmbang.
Perkiraan atas dasar harga konstan 2000 dilakukan dengan cara defasi, menggunakan
indeks harga per unit impor dan ekspor masing-masing sebagai defator-nya.
Pajak Tidak Langsung Neto dan Penyusutan
Pajak tdak langsung neto mencakup pajak tdak langsung yang diterima pemerintah
pusat dan pemerintah daerah dikurangi dengan subsidi bahan bakar minyak dan pupuk.
Data pajak tdak langsung dan subsidi tersebut bersumber pada realisasi penerimaan dan
pengeluaran pemerintah pusat dan daerah yang diperoleh baik dari Kementerian Keuangan
maupun BPS. Selanjutnya, besarnya penyusutan diperkirakan dengan menggunakan
persentase terhadap PDB yang diturunkan dari Tabel Input Output Indonesia 2000.
Perkiraan atas dasar harga konstan 2000, untuk pajak tdak langsung neto dihitung
dengan cara defasi menggunakan indeks harga implisit PDB, sedangkan untuk penyusutan
menggunakan persentase yang sama terhadap PDB atas dasar harga konstan.
PDB atas dasar harga berlaku (at current market prices) atau nominal, PDB yang dinilai
atas dasar harga berlaku pada tahun-tahun bersangkutan.
PNB harga berlaku menunjukkan pendapatan yang memungkinkan untuk dinikmat
oleh penduduk suatu negara.
PDB harga konstan (riil) merupakan PDB atas dasar harga berlaku, namun tngkat
perubahan harganya telah dikeluarkan. Peningkatan besarnya nilai PDB ini dapat
digunakan untuk menunjukkan laju pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan atau setap
sektor.
Distribusi PDB harga berlaku menurut sektor menunjukkan struktur perekonomian
atau peranan setap sektor ekonomi dalam suatu negara.
Distribusi PDB menurut penggunaan menunjukkan peranan kelembagaan dalam
menggunakan barang dan jasa yang dihasilkan oleh berbagai sektor ekonomi.
PDB penggunaan atas dasar harga konstan bermanfaat untuk mengukur laju
pertumbuhan konsumsi, investasi dan perdagangan luar negeri.
PDB dan PNB per kapita atas dasar harga berlaku menunjukkan nilai rata-rata PDB dan
PNB per kepala atau per satu orang penduduk. Nilai ini belum memperhatkan kesenjangan
antar satu/kelompok orang dengan kelompok lainnya.
81
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
PDB dan PNB per kapita atas dasar harga konstan berguna untuk mengetahui
pertumbuhan nyata ekonomi per kapita penduduk suatu negara.
Pertumbuhan ekonomi triwulan ke triwulan (q to q)
PDB atas dasar harga konstan pada suatu triwulan dibandingkan dengan triwulan
sebelumnya.
Pertumbuhan ekonomi tahun ke tahun (y on y)
PDB atas dasar harga konstan pada suatu triwulan dalam tahun tertentu dibandingkan
dengan triwulan yang sama pada tahun sebelumnya.
Pertumbuhan ekonomi c to c
PDB atas dasar harga konstan kumulatf sampai dengan suatu triwulan dibandingkan
periode kumulatf yang sama pada tahun sebelumnya.
Sumber pertumbuhan (source of growth) menunjukkan sektor atau komponen
pengeluaran dalam PDB yang menjadi penggerak pertumbuhan. Untuk memperoleh
sumber-sumber pertumbuhan, laju pertumbuhan ekonomi ditmbang dengan masing-
masing share sektor atau komponen pengeluaran terhadap PDB.
2.3 Penilaian Harga Konstan PDB
Dalam kasus-kasus data harga tahun-tahun bersangkutan tdak tersedia, dilakukan
estmasi dengan melihat berbagai indeks harga yang bersesuaian. Sepert telah dijelaskan,
terdapat 2 (dua) penilaian harga: harga berlaku dan harga konstan. Untuk memperoleh
penilaian harga berlaku cukup mudah, karena hanya mengikut harga yang ada. Namun
demikian, ketka data diperlukan untuk menghitung pertumbuhan ekonomi, diperlukan
penilaian atas dasar harga konstan. Terdapat tga metode yang digunakan memperoleh
penilaian harga atas dasar harga konstan, yaitu:
a. Revaluasi yaitu perkalian kuantum produksi tahun yang berjalan dengan harga tahun
dasar tertentu (tahun 2000).
b. Ekstrapolasi yaitu dengan cara mengalikan nilai tahun dasar tertentu dengan suatu
indeks kuantum tahun-tahun setelahnya dibagi 100.
c. Defasi yaitu dengan cara membagi nilai atas dasar harga berlaku pada tahun berjalan
dengan indeks harga yang bersesuaian dibagi 100.
2.4 Publikasi dan Ketersediaan Data
Publikasi yang diterbitkan oleh Badan Pusat Statstk meliput PDB untuk tngkat
nasional dan PDRB untuk tngkat provinsi dan kabupaten/kota. Sampai saat ini publikasi
yang tersedia meliput:
a. Penyampaian Berita Resmi Statstk mengenai PDB dan PDRB serentak di seluruh
Indonesia setap 35 hari setelah berakhirnya triwulan berjalan. (Misal triwulan I
(Januari-Maret) akan diumumkan tanggal 5 Mei tahun berjalan)
b. Pendapatan Nasional Indonesia Tahun 2006-2009
c. Pendapatan Nasional Triwulanan Indonesia Tahun 2005-2009
82
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
d. Produk Domestk Regional Bruto Provinsi-Provinsi di Indonesia Tahun 2004-2008
(menurut Lapangan Usaha)
e. Produk Domestk Regional Bruto Provinsi-Provinsi di Indonesia Tahun 2004-2008
(menurut Penggunaan)
f. Produk Domestk Regional Bruto Kabupaten/Kota di Indonesia Tahun 2004-2008
83
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
EKSPOR-IMPOR BARANG
BPS dengan memanfaatkan dokumen pemberitahuan ekspor/impor barang yang
diperoleh dari Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai (KPPBC), dilakukan
pengolahan dan penyajian data statstk ekspor dan impor barang di Indonesia, dan hasilnya
disajikan dalam Statstk Ekspor-Impor Barang.
Penyajian data ekspor-impor mencakup volume maupun nilai, menurut komodit (satu
jenis barang, kelompok barang); negara tujuan/asal, dan pelabuhan muat/bongkar barang
di suatu provinsi.
Data ini berguna bagi pemerintah, swasta dan perorangan. Bagi pemerintah, data
tersebut dapat membantu proses perumusan kebijakan maupun untuk memantau kinerja
perekonomian. Di samping itu, data tersebut dipakai pula untuk menyusun Produk Domestk
Bruto (PDB) dan Neraca Pembayaran (BOP). Bagi swasta dan perorangan, statstk ekspor-
impor dapat dipakai untuk berbagai analisis ekonomi dan sosial.
Pencatatan data ekspor-impor oleh BPS sesuai rekomendasi yang dikeluarkan oleh
Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB), United Natons Statstcal Division (UNSD). Sesuai
rekomendasi tersebut, BPS mengambil wilayah pabean (the custom fronter ) sebagai
wilayah statstk. Wilayah ini dipilih karena sumber datanya berupa dokumen ekspor-impor
yang harus melalui penyelesaian pabean (customs declaraton). Metode pengumpulan
data tersebut juga dilakukan oleh negara-negara lain sepert Amerika Serikat, Australia, dan
negara-negara ASEAN, kecuali Kamboja yang pengumpulan data statstk ekspor-impornya
dilakukan melalui survei ke perusahaan eksportr (pelaku ekspor) dan importr (pelaku
impor).
Konsep dan Defnisi
Konsep dan defnisi yang dipakai dalam pencatatan ekspor-impor barang yang dilakukan
oleh BPS berdasarkan konsep dan defnisi dalam Internatonal Merchandise Trade Statstcs:
Concepts and Defnitons (series M no. 52 Revisi 2) yang diterbitkan oleh United Natons
tahun 1998. Sebagai anggota United Natons Statstcal Ofce dan berdasarkan konvensi
internasional maka BPS harus mengikut/memakai konsep dan defnisi tersebut. Dengan
demikian data yang dihasilkan oleh BPS bisa dipakai untuk perbandingan internasional.
Berdasarkan konsep dan defnisi Internatonal Merchandise Trade Statstcs beberapa
hal dapat diberikan di sini.
a. Ekspor barang adalah seluruh barang yang dibawa ke luar dari wilayah suatu negara,
baik bersifat komersial maupun nonkomersial (sepert barang hibah, sumbangan,
hadiah), serta barang yang akan diolah di luar negeri yang hasilnya dimasukkan
kembali ke negara tersebut. Tidak termasuk dalam statstk ekspor adalah: (1)
Pakaian, barang pribadi dan perhiasan milik penumpang yang bepergian ke luar
negeri; (2) Barang-barang yang dikirim untuk perwakilan suatu negara di luar negeri;
(3) Barang untuk eksebisi/pameran; (4) Pet kemas untuk diisi kembali; (5) Uang dan
surat-surat berharga; (6) Barang-barang untuk contoh (sample).
3
84
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
b. Impor barang adalah seluruh barang yang masuk ke wilayah suatu negara baik
bersifat komersial maupun bukan komersial, serta barang yang akan diolah di
dalam negeri yang hasilnya dikeluarkan lagi dari negara tersebut. Tidak termasuk
dalam statstk impor adalah: (1) Pakaian dan barang-barang perhiasan penumpang;
Barang-barang penumpang untuk dipakai sendiri, kecuali lemari es, pesawat TV dan
sebagainya; (2) Barang-barang yang dikirim untuk keperluan perwakilan (kedutaan)
suatu negara; (3) Barang-barang untuk ekspedisi/penelitan ilmiah dan eksebisi/
pameran; (4) Pembungkus/pet kemas; (5) Uang dan surat-surat berharga; (6)
Barang-barang sebagai contoh (sampel).
Sebagian impor kapal laut dan pesawat beserta suku cadangnya termasuk dalam
statstk impor. Barang-barang luar negeri yang diolah atau diperbaiki di dalam negeri tetap
dicatat sebagai barang impor, meskipun setelah barang tersebut selesai diproses akan
kembali ke luar negeri (re-import).
Statstk ekspor-impor di Indonesia diperoleh dari administrasi kepabeanan. Semua
barang yang masuk atau ke luar dari batas-batas kepabeanan (customs area) Indonesia
harus dicatat oleh Pabean dalam hal ini Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai.
Informasi yang dicatat antara lain tujuan/asal dan jenis barang (komodit) tersebut.
Sistem Pencatatan
Sistem pencatatan Statstk Ekspor barang memberlakukan sistem Perdagangan Umum
(general trade system). Di mana semua barang yang ke luar dari wilayah Indonesia dicatat
sebagai ekspor. Dengan demikian barang-barang yang keluar dari kawasan khusus (sepert
Kawasan Berikat) juga dimasukkan sebagai barang ekspor.
Statstk ekspor disusun dari dokumen Pemberitahuan Ekspor Barang (PEB) yang diisi
oleh eksportr. Periode penentuan ekspor adalah tanggal diberikannya izin muat barang
tersebut (custom declaraton) yang diberikan oleh KPPBC. Metode pencatatan nilai ekspor
adalah pada harga FOB (Free on Board) yaitu harga barang sampai dimuat di kapal.
Sampai dengan tahun 2007 sistem pencatatan Statstk Impor masih mempergunakan
sistem perdagangan khusus (special trade system). Dalam sistem ini, wilayah Kawasan
Berikat dianggap sebagai Luar Negeri, sehingga barang impor yang masuk ke Kawasan
Berikat tdak dicatat sebagai impor. Namun, sejak Januari 2008 barang impor yang masuk ke
Kawasan Berikat dicatat sebagai impor sehingga pencatatan statstk impor menggunakan
sistem Perdagangan Umum (general trade system).
Pencatatan dilakukan berdasarkan hasil pengolahan dokumen kepabeanan, yaitu
dokumen Pemberitahuan Impor Barang (PIB) yang diisi oleh importr dan sudah mendapat
legalisasi/persetujuan bongkar barang dari KPPBC setempat. Nilai impor dicatat dalam
harga CIF (Cost, Insurance and Freight).
85
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
Klasifkasi Komoditi
Komodit (barang) ekspor-impor diklasifkasikan menurut klasifkasi komoditas
internasional yaitu Internatonal Commodity Descripton and Coding SystemHarmonized
System (HS) yang dibuat oleh Organisasi Bea dan Cukai Dunia (World Customs Organizaton/
WCO) dan Standards Internatonal Trade Classifcaton (SITC) Revisi 3. Komisi Statstk
PBB (UN Statstcal Commission) menyarankan kepada negara-negara di dunia untuk
menggunakan klasifkasi HS dalam penyajian data statstk perdagangan internasional.
Kode HS yang digunakan saat ini terdiri dari 10 digit, yaitu 6 digit pertama merupakan
standar internasional, 2 digit selanjutnya merupakan standar ASEAN, dan 2 digit terakhir
hanya berlaku untuk negara bersangkutan. Kode HS yang dipakai sekarang berdasarkan
Buku Tarif Bea Masuk Indonesia (BTBMI) Tahun 2007, sementara itu untuk kode negara
berdasarkan United Naton Country Codes.
Penyajian Data
Penyajian dan penyebarluasan statstk ekspor-impor diumumkan oleh BPS pada hari
kerja pertama setap bulan melalui press-release bersamaan dengan pengumuman data
strategis lainnya.
Data bulanan dan tahunan baik secara agregasi maupun rinci per komodit tersedia bagi
publik dalam bentuk hard copy (buku) dan sof copy (disket, CD dsb). Di samping itu, publik
juga dapat mengakses data pada website BPS dengan alamat: htp://www.bps.go.id. Pada
website tersebut tersaji data ekspor-impor dalam bentuk stats dan dinamis. Dalam bentuk
stats, data tersedia dalam bentuk tabel-tabel stats yang tdak bisa diubah. Sementara
dalam bentuk dinamis, pengguna data dapat mengunduh data ekspor-impor sesuai dengan
komodit yang diperlukan.
3.1 Statistik ekspor-impor yang dapat disajikan dan bersifat substantif
antara lain:
a. Impor menurut Komodit (HS 1, 2, dan 10 dijit; SITC 1, 2 dan 3 digit; Impor menurut
Penggunaan Barang /Broad Economic Categories)
b. Ekspor/Impor menurut Negara Tujuan/Asal
c. Ekspor/Impor menurut Pelabuhan Muat/Bongkar
d. Ekspor/Impor menurut Komodit dan Negara Tujuan/Asal
e. Ekspor/Impor menurut Komodit dan Pelabuhan Muat/Bongkar
f. Ekspor/Impor menurut Negara Tujuan/Asal dan Komodit
3.2 Penyajian data dikategorikan dalam 2 (dua) status yaitu:
a. Angka Sementara ekspor-impor dirilis sekitar 1 (satu) bulan setelah akhir bulan
pencatatan. Sebagai contoh, data yang dicatat pada bulan Juli akan dirilis pada bulan
September pada tahun yang sama, dan diterbitkan setap bulan.
b. Angka Tetap akan disajikan 2 (dua) bulan setelah akhir bulan pencatatan. Sebagai
86
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
contoh angka tetap ekspor-impor Juli akan dirilis pada bulan Oktober tahun yang
sama.
Sedangkan data ekspor-impor tahunan dapat diperoleh dalam waktu 3 (tga) bulan
setelah akhir tahun pencatatan. Sebagai contoh, angka ekspor tahun 2008 dapat diperoleh
pada bulan Maret 2009.
87
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
KETENAGAKERJAAN
Konsep/defnisi ketenagakerjaan yang digunakan BPS merujuk pada rekomendasi
Internatonal Labor Organizaton (ILO) sebagaimana tercantum dalam buku Surveys of
Economically Actve Populaton, Employment, Unemployment and Underemployment
An ILO Manual on Concepts and Methods, ILO 1992.
Hal ini dimaksudkan terutama agar data ketenagakerjaan yang dihasilkan dari berbagai
survei di Indonesia dapat dibandingkan secara internasional, tanpa mengesampingkan
kondisi ketenagakerjaan spesifk Indonesia. Menurut Konsep Labor Force Framework,
penduduk dibagi dalam beberapa kelompok. Kelompok-kelompok tersebut dapat
digambarkan dalam Diagram Ketenagakerjaan sebagai berikut.
4
MENCARI
PEKERJAAN
MEMPERSIAPKAN
USAHA
MERASA TIDAK MUNGKIN
MENDAPATKAN PEKERJAAN
SUDAH PUNYA PEKERJAAN
TAPI BELUM MULAI BEKERJA
SETENGAH
PENGANGGUR
(<35 JAM)
BEKERJA DGN
JAM BEKERJA NORMAL
(35 JAM)
SEDANG BEKERJA SEMENTARA
TIDAK BEKERJA
SEKOLAH
LAINNYA MENGURUS RUMAH TANGGA PENGANGGURAN
BEKERJA
BUKAN ANGKATAN KERJA ANGKATAN KERJA
PENDUDUK
USIA KERJA
BUKAN USIA KERJA
Diagram Ketenagakerjaan
Penduduk
Semua orang yang berdomisili di wilayah geografs Republik Indonesia selama enam
bulan atau lebih dan atau mereka yang berdomisili kurang dari 6 bulan tetapi bertujuan
untuk menetap.
Usia Kerja
Indonesia menggunakan batas bawah usia kerja (economically actve populaton) 15
tahun (meskipun dalam survei dikumpulkan informasi mulai dari usia 10 tahun) dan tanpa
batas atas usia kerja.
88
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
Di negara lain, penentuan batas bawah dan batas atas usia kerja bervariasi sesuai
dengan kebutuhan/situasinya. Beberapa contoh:
Batas bawah: Mesir (6 tahun), Brazil (10 tahun), Swedia, USA (16 tahun), Kanada (14
dan 15 tahun), India (5 dan 15 tahun), Venezuela (10 dan 15 tahun).
Batas atas: Denmark, Swedia, Norwegia, Finlandia (74 tahun), Mesir, Malaysia,
Mexico (65 tahun), banyak negara sepert Indonesia tdak ada batas atas.
Angkatan Kerja
Konsep angkatan kerja merujuk pada kegiatan utama yang dilakukan oleh penduduk
usia kerja selama periode tertentu. Angkatan Kerja adalah penduduk usia kerja yang
bekerja, atau punya pekerjaan namun sementara tdak bekerja, dan penganggur.
Bukan Angkatan Kerja
Penduduk usia kerja yang tdak termasuk angkatan kerja mencakup penduduk yang
bersekolah, mengurus rumah tangga atau melaksanakan kegiatan lainnya.
Bekerja
Kegiatan ekonomi yang dilakukan seseorang dengan maksud memperoleh atau
membantu memperoleh pendapatan atau keuntungan paling sedikit 1 (satu) jam secara
tdak terputus selama seminggu yang lalu. Kegiatan bekerja ini mencakup, baik yang
sedang bekerja maupun yang punya pekerjaan tetapi dalam seminggu yang lalu sementara
tdak bekerja, misalnya karena cut, sakit dan sejenisnya.
Konsep bekerja satu jam selama seminggu yang lalu juga digunakan oleh banyak negara
antara lain Pakistan, Filipina, Bulgaria, Hungaria, Polandia, Romania, Federasi Rusia, dan
lainnya.
Penganggur
Defnisi baku untuk Penganggur adalah mereka yang tdak mempunyai pekerjaan,
bersedia untuk bekerja, dan sedang mencari pekerjaan. Defnisi ini digunakan pada
pelaksanaan Sakernas 1986 sampai dengan 2000, sedangkan sejak tahun 2001 defnisi
penganggur mengalami penyesuaian/perluasan menjadi sebagai berikut:
Penganggur adalah mereka yang sedang mencari pekerjaan, atau mereka yang
mempersiapkan usaha, atau mereka yang tdak mencari pekerjaan karena merasa tdak
mungkin mendapatkan pekerjaan (sebelumnya dikategorikan sebagai bukan angkatan
kerja), dan mereka yang sudah punya pekerjaan tetapi belum mulai bekerja (sebelumnya
dikategorikan sebagai bekerja), dan pada waktu yang bersamaan mereka tak bekerja
(jobless). Penganggur dengan konsep/defnisi tersebut biasanya disebut sebagai penganggur
terbuka (open unemployment).
Secara spesifk, penganggur terbuka dalam Sakernas, terdiri atas:
a. mereka yang tdak bekerja dan mencari pekerjaan,
b. mereka yang tdak bekerja dan mempersiapkan usaha,
89
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
c. mereka yang tdak bekerja, dan tdak mencari pekerjaan, karena merasa tdak
mungkin mendapatkan pekerjaan, dan
d. mereka yang tdak bekerja, dan tdak mencari pekerjaan karena sudah diterima
bekerja, tetapi belum mulai bekerja.
Aktivitas/Kegiatan Ekonomi
Aktvitas/kegiatan ekonomi yang digunakan merujuk pada the United Natons System of
Natonal Accounts (SNA). Penduduk usia kerja dikategorikan sebagai bekerja/mempunyai
pekerjaan jika yang bersangkutan bekerja (meskipun hanya bekerja satu jam dalam periode
referensi) atau mempunyai pekerjaan tetapi sementara tdak bekerja.
Sejalan dengan the labor force framework, defnisi internasional untuk bekerja
didasarkan pada periode referensi yang pendek (satu minggu atau satu hari); a snapshot
picture of the employment situaton at a given tme.
Setengah Penganggur
Penduduk yang bekerja kurang dari jam kerja normal (dalam hal ini 35 jam seminggu, tdak
termasuk yang sementara tdak bekerja) dikategorikan sebagai setengah penganggur.
Setengah Penganggur Terpaksa
Mereka yang bekerja di bawah jam kerja normal (kurang dari 35 jam seminggu), dan
masih mencari pekerjaan atau masih bersedia menerima pekerjaan.
Setengah Penganggur Sukarela
Mereka yang bekerja di bawah jam kerja normal (kurang dari 35 jam seminggu), tetapi
tdak mencari pekerjaan atau tdak bersedia menerima pekerjaan lain (sebagian pihak
menyebutkan sebagai pekerja paruh waktu/part tme worker).

Jumlah Jam Kerja
Jumlah jam kerja seluruhnya yang dilakukan oleh seseorang (tdak termasuk jam
istrahat resmi dan jam kerja yang digunakan untuk hal-hal di luar pekerjaan) selama
seminggu yang lalu.
Lapangan Usaha
Bidang kegiatan dari pekerjaan/usaha/perusahaan/kantor tempat seseorang bekerja.
Klasifkasi baku yang digunakan dalam penggolongan lapangan pekerjaan/lapangan usaha
adalah Klasifkasi Baku Lapangan Usaha Indonesia (KBLI) 2005. Dalam pengumpulan
datanya menggunakan 18 kategori tetapi dalam penyajian/publikasinya menggunakan 9
kategori/sektor yaitu:
1. Pertanian, kehutanan, perburuan dan perikanan
2. Pertambangan dan penggalian
3. Industri pengolahan
90
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
4. Listrik, gas dan air
5. Bangunan
6. Perdagangan besar, eceran, rumah makan dan hotel
7. Angkutan, pergudangan dan komunikasi
8. Keuangan, asuransi, usaha persewaan bangunan, tanah dan jasa perusahaan
9. Jasa kemasyarakatan
Status Pekerjaan
Status pekerjaan adalah kedudukan seseorang dalam melakukan pekerjaan di suatu
unit usaha/ kegiatan. Status Pekerjaan terbagi menjadi:
1. Berusaha sendiri
2. Berusaha dibantu buruh tdak tetap/buruh tak dibayar
3. Berusaha dibantu buruh tetap/buruh dibayar
4. Buruh/Karyawan/Pegawai
5. Pekerja bebas di pertanian
6. Pekerja bebas di nonpertanian
7. Pekerja keluarga/tak dibayar
Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK)
TPAK mengindikasikan besarnya penduduk usia kerja yang aktf secara ekonomi di suatu
negara atau wilayah.
TPAK diukur sebagai persentase jumlah angkatan kerja terhadap jumlah penduduk usia
kerja. Indikator ini menunjukkan besaran relatf dari pasokan tenaga kerja (labor supply)
yang tersedia untuk memproduksi barang-barang dan jasa dalam suatu perekonomian.
Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT)
TPT memberikan indikasi tentang penduduk usia kerja yang termasuk dalam kelompok
penganggur. TPT diukur sebagai persentase jumlah penganggur terhadap jumlah angkatan
kerja. Data Ketenagakerjaan diperoleh melalui kegiatan survei Sakernas
Variabel substantif yang dikumpulkan
Identtas individu (nama, hubungan dengan kepala rumah tangga, jenis kelamin,
umur, dan pendidikan).
Kegiatan Seminggu Yang Lalu (bekerja, penganggur, sekolah, mengurus rumah
tangga, dan lainnya).
Pekerjaan Utama (lapangan usaha/pekerjaan, jenis pekerjaan, status pekerjaan, jam
kerja, pendapatan/upah/gaji bersih).
Pekerjaan Tambahan (lapangan usaha/pekerjaan).
Kegiatan Mencari Pekerjaan/Mempersiapkan Usaha.
Pengalaman Kerja.
91
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
Kemampuan Penyajian
Berdasarkan metodologi dan variabel substantf, maka hasil Sakernas dapat disajikan
menurut:
Provinsi (kab/kota untuk Sakernas Agustus)
Daerah Perkotaan/Pedesaan
Jenis Kelamin
Umur
Pendidikan
Lapangan Usaha/Pekerjaan
Jenis Pekerjaan
Status Pekerjaan
Jam Kerja
Periode referensi
Dalam survei rumah tangga atau individu, periode referensi yang pendek (a short recent
reference period) akan meminimumkan kesalahan responden dalam mengingat (recall) dan
juga mengurangi masalah (statstk) yang tmbul oleh karena perpindahan penduduk dan
perubahan status aktvitas, pekerjaan dan karakteristk penduduk lainnya.
Standar internasional untuk periode referensi yang pendek adalah satu hari atau satu
minggu. Periode referensi satu minggu (yang lalu) paling banyak diterapkan di negara-
negara yang melaksanakan survei angkatan kerja nasional, termasuk Indonesia.
Kriteria Satu Jam
Kriteria satu jam digunakan dengan pertmbangan untuk mencakup semua jenis
pekerjaan yang mungkin ada pada suatu negara, termasuk di dalamnya adalah pekerjaan
dengan waktu singkat (short-tme work), pekerja bebas, stand-by work dan pekerjaan yang
tak beraturan lainnya.
Kriteria satu jam juga dikaitkan dengan defnisi bekerja dan penganggur yang digunakan,
di mana penganggur adalah situasi dari ketadaan pekerjaan secara total (lack of work)
sehingga jika batas minimum dari jumlah jam kerja dinaikkan maka akan mengubah defnisi
penganggur yaitu bukan lagi ketadaan pekerjaan secara total.
Di samping itu, juga untuk memastkan bahwa pada suatu tngkat agregasi tertentu input
tenaga kerja total berkaitan langsung dengan produksi total. Hal ini diperlukan terutama
ketka dilakukan joint analysis antara statstk ketenagakerjaan dan statstk produksi.
Berdasarkan argumen teknis, ILO merekomendasikan untuk memperhatkan the
one hour criterion, yaitu digunakannya konsep/defnisi satu jam dalam periode referensi
tertentu untuk menentukan seseorang dikategorikan sebagai employed (bekerja).
BPS menggunakan konsep/defnisi bekerja paling sedikit 1 jam dalam seminggu yang
lalu untuk mengkategorikan seseorang (currently economically actve populaton) sebagai
bekerja, tanpa melihat lapangan usaha, jabatan, maupun status pekerjaannya.
92
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
PRODUKSI TANAMAN PANGAN
Produksi tanaman pangan (padi dan palawija) merupakan hasil perkalian antara luas
panen dengan produktvitas (rata-rata hasil per hektar). Penghitungan produksi dilakukan
menurut subround sebagai berikut:
1. Produksi subround 1 (JanuariApril) merupakan hasil perkalian luas panen subround
1 dengan produktvitas subround 1.
2. Produksi subround 2 (MeiAgustus) merupakan hasil perkalian luas panen subround
2 dengan produktvitas subround 2.
3. Produksi subround 3 (SeptemberDesember) merupakan hasil perkalian luas panen
subround 3 dengan produktvitas subround 3.
4. Produksi JanuariDesember merupakan penjumlahan produksi subround 1,
subround 2, dan subround 3.
5. Luas panen JanuariDesember merupakan penjumlahan luas panen subround 1,
subround 2, dan subround 3.
6. Produktvitas JanuariDesember adalah hasil bagi produksi JanuariDesember
dengan luas panen JanuariDesember.
Publikasi Produksi Tanaman Pangan diterbitkan setap empat bulan (tga kali setahun)
oleh Badan Pusat Statstk (BPS). Pertama, pada awal bulan Maret berupa Angka Sementara
(ASEM) tahun sebelumnya dan Angka Ramalan I (ARAM I) tahun berjalan. Kedua, pada
awal bulan Juli berupa Angka Tetap (ATAP) tahun sebelumnya dan ARAM II tahun berjalan.
Ketga, pada awal bulan November berupa ARAM III tahun berjalan. Dengan demikian, data
produksi tanaman pangan dalam satu tahun tertentu disajikan dengan 5 (lima) status angka
yang berbeda, yaitu:
1. ARAM I merupakan angka ramalan/perkiraan produksi selama satu tahun (Januari
Desember) berdasarkan realisasi luas tanaman akhir bulan Desember tahun
sebelumnya.
2. ARAM II terdiri dari realisasi produksi JanuariApril dan angka ramalan/perkiraan
MeiDesember berdasarkan realisasi luas tanaman akhir bulan April.
3. ARAM III terdiri dari realisasi produksi JanuariAgustus dan angka ramalan/perkiraan
SeptemberDesember berdasarkan realisasi luas tanaman akhir bulan Agustus.
4. ASEM merupakan realisasi produksi JanuariDesember tetapi belum fnal karena
mengantsipasi kelengkapan laporan.
5. ATAP adalah realisasi produksi selama satu tahun (JanuariDesember) dan
merupakan angka fnal.
Data ARAM I tdak digunakan lagi apabila ARAM II telah diterbitkan; data ARAM II
tdak digunakan lagi apabila ARAM III telah diterbitkan; data ARAM III tdak digunakan
lagi apabila ASEM telah diterbitkan; data ASEM tdak digunakan lagi apabila ATAP telah
diterbitkan. Para konsumen data perlu mencermat status angka tersebut dan diharapkan
selalu mengacu kepada hasil penghitungan dengan status angka yang terakhir.
5
93
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
Status Angka
Jadwal
Publikasi
(tahun t)
Subround
Januari
April
Mei
Agustus
September
Desember
1. ARAM I (t) Awal Maret Ramalan
2. ARAM II (t) Awal Juli Realisasi Ramalan
3. ARAM III (t) Awal November Realisasi Ramalan
4. ASEM (t-1) Awal Maret Realisasi (angka belum fnal)
5. ATAP (t-1) Awal Juli Realisasi (angka fnal)
Data realisasi luas panen diperoleh dari laporan bulanan Mantri Pertanian/Kepala
Cabang Dinas Kecamatan (KCD) secara lengkap dari seluruh kecamatan di Indonesia. Data
realisasi produktvitas diperoleh dari hasil Survei Ubinan yang dilakukan setap subround
(caturwulan/empat bulanan) oleh Koordinator Statstk Kecamatan (KSK) dan KCD.
Pengumpulan data produktvitas dilaksanakan pada waktu panen petani dengan pengukuran
langsung di lapangan pada plot ubinan berukuran 2 m x 2 m. Sedangkan data ramalan/
perkiraan diperoleh dari hasil penghitungan dengan menggunakan model statstk. Model
yang digunakan untuk peramalan luas panen adalah dengan persamaan regresi. Sedangkan
produktvitas diramalkan/diperkirakan dengan menggunakan persamaan trend linier atau
smoothing exponental, tergantung pola datanya.
94
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
PERTUMBUHAN PRODUKSI INDUSTRI PENGOLAHAN
6.1 Indeks Produksi Industri Pengolahan
Indeks produksi industri pengolahan besar dan sedang dihasilkan dari pengolahan
survei Industri Pengolahan Besar dan Sedang (IBS) Bulanan yang datanya diperoleh dari
perusahaan besar dan sedang yang terpilih sebagai sampel.
Angka indeks yang dihasilkan menggambarkan perkembangan produksi sektor industri
pengolahan secara lebih dini karena sifatnya yang dirancang secara periodik bulanan. Data
bulanan tersebut juga dapat disajikan sebagai data triwulanan maupun tahunan. Data
Triwulanan merupakan rataan dari indeks bulanan pada triwulan yang bersangkutan dan
indeks tahunan merupakan rataan 4 (empat) triwulan pada tahun yang bersangkutan. Angka-
angka yang disajikan hanyalah sebagai salah satu informasi untuk menilai pertumbuhan
industri.
6.2 Metodologi Penghitungan Indeks Produksi Industri Pengolahan
1. Data runtun indeks produksi industri besar dan sedang bulanan dan triwulanan yang
disajikan dalam publikasi ini merupakan hasil Survei IBS Bulanan yang dilakukan oleh
Badan Pusat Statstk. Indeks menggunakan Tahun dasar 2000 = 100.
2. Kerangka sampel yang digunakan berasal dari hasil Survei IBS Tahunan, Tahun 2005,
meliput 1.576 perusahaan terpilih yang representatf untuk 3 digit KBLI revisi 3
Tahun 1990
3. Metodologi penarikan sampel menggunakan metode Cut Of Point dan Probability
Proportonal to Size (PPS). Metode Cut Of Point adalah metode penarikan sampel
dengan berdasarkan nilai output tertentu yang akan dipilih secara certainty, dan
sisanya dipilih dengan metode PPS sampling dengan nilai output sebagai size-nya.
Metode penarikan sampel yang digunakan sebagai berikut :
a). Jumlah sampel yang terpilih adalah 1.576 perusahaan yang mewakili 74,46
persen dari output populasinya.
b). Penarikan sampel dengan menggunakan metode Cut Of Point dengan nilai
output di atas 606,02 terpilih sebanyak 409 perusahaan yang dikategorikan
C1, berdasarkan top 1 percent of output per worker terpilih sebanyak 89
perusahaan yang dikategorikan C2, berdasarkan rato output > 50 persen and
share output >25 persen terpilih sebanyak 25 perusahaan yang dikategorikan
C3 dan sisanya dipilih dengan Probability Proportonal to Size (PPS) dengan
Output sebagai sizenya sebanyak 1.053 perusahaan yang dikategorikan sampel
S.
4. Metode penghitungan indeks produksi bulanan menggunakan Metode Discrete
Divisia. Formula Discrete Divisia berdasarkan atas rasio antar bulan masing-masing
variabel dengan tahapan agregasi secara berjenjang sebagai berikut:
1. Menghitung rasio perusahaan
2. Menghitung rasio KBLI
3. Menghitung rasio total
6
95
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
4. Menghitung indeks KBLI dan total
Kemudian dari rasio antar bulan masing-masing variabel tersebut di atas dibuat
indeks berantai (chain index) dimulai dari indeks 3 digit KBLI, kemudian 2 digit
KBLI, kemudian 1 digit KBLI.
5. Formula yang digunakan dalam penghitungan indeks produksi bulanan mengikut
langkah-langkah sebagai berikut:
a. Rasio Perusahaan
b. Rasio KBLI
c. Rasio Total
d. Indeks KBLI dan Total
di mana:
a. Rasio Perusahaan
R
ij
= rasio perusahaan j dalam KBLI-i pada bulan ke-2 terhadap bulan ke-1
V
ijk
= nilai produksi dari komodit k untuk perusahaan j dalam KBLI i selama
periode dua bulan
Q
ijk1
= produksi dari komodit k untuk perusahaan j dalam KBLI-i pada bulan
ke-1
Q
ijk2
= produksi dari komodit k untuk perusahaan j dalam KBLI-i pada bulan
ke-2
( )
(
(
(
(

=
j
ij
j
ij
adj
ij
ij
adj
ij
R
V W
V W
i
e R
ln x
( )
(
(
(
(

=
i
i
i
i i
i i
R
V W
V W
tot
e R
ln x
(
(
(
(

|
|
.
|

\
|

=
k
ijk
ijk
k
ijk
ijk
Q
Q
V
V
ij
e R
1
2
ln x
( )
R x I I
t t 1
=
96
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
b. R
i
= rasio KBLI-i
V
ij
= nilai produksi perusahaan j dalam KBLI-i selama periode dua bulan,
di mana:


W
ij adj
= penimbang sampling yang disesuaikan untuk perusahaan j dalam
KBLI-i
c. R
tot
= rasio total
W
i
V
i
= total nilai produksi tertmbang dari seluruh perusahaan untuk KBLI-i
selama periode dua bulan, di mana:

d. R = rasio
I
t
= indeks pada bulan ke-t
I
t-1
= indeks pada bulan ke-(t-1)

=
k
ijk ij
V V

=
j
ij adj ij i
V W V W
i
97
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
KEMISKINAN
Kemiskinan
Kemiskinan adalah ketdakmampuan dari sisi ekonomi untuk memenuhi kebutuhan
dasar makanan dan bukan makanan yang diukur dari sisi pengeluaran.
Penduduk miskin
Penduduk miskin adalah penduduk yang memiliki rata-rata pengeluaran per kapita per
bulan di bawah Garis Kemiskinan.
Garis Kemiskinan
Garis Kemiskinan (GK) terdiri dari dua komponen yaitu Garis Kemiskinan Makanan
(GKM) dan Garis Kemiskinan Non-Makanan (GKNM).
GK= GKM + GKNM
Penghitungan Garis Kemiskinan dilakukan secara terpisah untuk daerah perkotaan dan
perdesaan. Penduduk miskin adalah penduduk yang memiliki rata-rata pengeluaran per
kapita per bulan di bawah Garis Kemiskinan.
Garis Kemiskinan Makanan (GKM)
Garis Kemiskinan Makanan (GKM) merupakan nilai pengeluaran kebutuhan minimum
makanan yang disetarakan dengan 2.100 kkalori per kapita per hari. Patokan ini mengacu
pada hasil Widyakarya Pangan dan Gizi 1978. Paket komodit kebutuhan dasar makanan
diwakili oleh 52 jenis komodit (padi-padian, umbi-umbian, ikan, daging, telur dan susu,
sayuran, kacang-kacangan, buah-buahan, minyak dan lemak, dll). Ke 52 jenis komodit ini
merupakan komodit-komodit yang paling banyak dikonsumsi oleh orang miskin. Jumlah
pengeluaran untuk 52 komodit ini sekitar 70 persen dari total pengeluaran orang miskin.
Garis Kemiskinan Non-Makanan (GKNM)
Garis Kemiskinan Non-Makanan (GKNM) adalah kebutuhan minimum untuk perumahan,
sandang, pendidikan, dan kesehatan. Paket komodit kebutuhan dasar nonmakanan diwakili
oleh 51 jenis komodit di perkotaan dan 47 jenis komodit di perdesaan.
7.1 Teknik Penghitungan Garis Kemiskinan
Tahap pertama adalah menentukan penduduk referensi yaitu 20 persen penduduk yang
berada di atas Garis Kemiskinan Sementara, yang merupakan Garis Kemiskinan periode lalu
yang di-infate dengan infasi umum (IHK). Dari penduduk referensi ini kemudian dihitung
Garis Kemiskinan Makanan (GKM) dan Garis Kemiskinan Non-Makanan (GKNM).
Garis Kemiskinan Makanan (GKM) adalah jumlah nilai pengeluaran dari 52 komodit
dasar makanan yang riil dikonsumsi penduduk referensi yang kemudian disetarakan dengan
2.100 kilo kalori perkapita perhari. Penyetaraan nilai pengeluaran kebutuhan minimum
makanan dilakukan dengan menghitung harga rata-rata kalori dari ke-52 komodit tersebut.
7
98
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Penj el asan Tekni s St ati sti k
Selanjutnya GKM tersebut disetarakan dengan 2.100 kilo kalori dengan mengalikan 2.100
terhadap harga implisit rata-rata kalori.
Garis Kemiskinan Non-Makanan (GKNM) merupakan penjumlahan nilai kebutuhan
minimum dari komodit-komodit nonmakanan terpilih yang meliput perumahan, sandang,
pendidikan, dan kesehatan. Nilai kebutuhan minimum per komodit/subkelompok
nonmakanan dihitung dengan menggunakan suatu rasio pengeluaran komodit/sub-
kelompok tersebut terhadap total pengeluaran komodit/subkelompok yang tercatat
dalam data Susenas modul konsumsi. Rasio tersebut dihitung dari hasil Survei Paket
Komodit Kebutuhan Dasar 2004 (SPKKD 2004), yang dilakukan untuk mengumpulkan
data pengeluaran konsumsi rumah tangga per komodit nonmakanan yang lebih rinci
dibandingkan data Susenas modul konsumsi.
Garis Kemiskinan merupakan penjumlahan dari Garis Kemiskinan Makanan dan Garis
Kemiskinan Non-Makanan. Penduduk yang memiliki rata-rata pengeluaran per kapita per
bulan di bawah Garis Kemiskinan dikategorikan sebagai penduduk miskin.
7.2 Ukuran Kemiskinan
a. Head Count Index (HCI-P
0
), yaitu persentase penduduk yang berada di bawah Garis
Kemiskinan (GK).
b. Indeks Kedalaman Kemiskinan (Poverty Gap Index-P
1
) adalah ukuran rata-rata
kesenjangan pengeluaran masing-masing penduduk miskin terhadap garis
kemiskinan. Semakin tnggi nilai indeks, semakin jauh rata-rata pengeluaran
penduduk dari garis kemiskinan.
c. Indeks Keparahan Kemiskinan (Poverty Severity Index-P
2
) adalah ukuran yang
memberikan gambaran mengenai penyebaran pengeluaran di antara penduduk
miskin. Semakin tnggi nilai indeks, semakin tnggi ketmpangan pengeluaran di
antara penduduk miskin.
99
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Daf t ar Si ngkat an dan Akroni m
101
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Daf t ar Si ngkat an dan Akroni m
DAFTAR SINGKATAN DAN AKRONIM
APBD Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah
APBN Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara
Aram Angka ramalan
ASEAN Associaton of South East Asia Naton
Asem Angka sementara
Atap Angka tetap
BLT Bantuan Langsung Tunai
BOP Balance of Payment
BPS Badan Pusat Statstk
BTBMI Buku Tarif Bea Masuk Indonesia
c to c cummulatve to cummulatve
CD Compact Disc
CIF Cost Insurance Freight
COICOP Classifcaton of Individual Consumpton According
to Purpose
CPI Consumer Price Index
Deptan Departeman Pertanian
ESDM Energi dan Sumber Daya Mineral
FOB Free on Board
GDP Gross Domestc Product
GK Garis Kemiskinan
GKG Gabah Kering Giling
GKM Garis Kemiskinan Makanan
GKNM Garis Kemiskinan Non-Makanan
GNP Gross Natonal Product
HCI Head Count Index
HS Harmonized System
IHK Indeks Harga Konsumen
IHPB Indeks Harga Perdagangan Besar
ILO Internatonal Labor Organizaton
I-O Input-Output
KCD Kepala Cabang Dinas
KPPBC Kantor Pelayanan Bea dan Cukai
KSK Koordinator Statstk Kecamatan
LTAB Luas Tanaman Akhir Bulan
102
D
a
t
a

S
t
r
a
t
e
g
i
s

B
P
S
Daf t ar Si ngkat an dan Akroni m
Migas Minyak dan gas
Nonmigas Nonminyak dan gas
NTB Nilai Tambah Bruto
PBB Perserikatan Bangsa-bangsa
PDB Produk Domestk Bruto
PDRB Produk Domestk Regional Bruto
PEB Pemberitahuan Ekspor Barang
PIB Pemberitahuan Impor Barang
PNB Produk Nasional Bruto
PPL Penyuluh Pertanian Lapangan
PPLS Pendataan Program Perlindungan Sosial
ppp purchasing power parity
pps proportonal probability to size
PSE05 Pendataan Sosial Ekonomi Penduduk 2005
q to q quarter to quarter
RTS Rumah Tangga Sasaran
Sakernas Survei Angkatan Kerja Nasional
SBH Survei Biaya Hidup
SD Sekolah Dasar
SITC System of Internatonal Trade Classifcaton
SLTA Sekolah Lanjutan Tingkat Atas
SLTP Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama
SNA System of Natonal Accounts
SP Sensus Penduduk
SPKKD Survei Paket Komodit Kebutuhan Dasar
SR Subround
Supas Survei Penduduk Antar Sensus
Susenas Survei Sosial Ekonomi Nasional
TPAK Tingkat Partsipasi Angkatan Kerja
TPT Tingkat Pengangguran Terbuka
UNDP United Naton Development Program
UNSD United Natons Statstcal Division
WCO World Customs Organizaton
y on y year on year

Anda mungkin juga menyukai