Anda di halaman 1dari 50

DIMENSI RESPON DAN DIMENSI TINDAKAN

BY: FADLIYANA EKAWATY, S,KEP.,NS

Dimensi Respon yg hrs dimiliki perawat:


Kesejatian Empati Respek/Hormat Konkret

KESEJATIAN
Adalah pengiriman pesan pada orang lain tentang gambaran diri kita yang sebenarnya
Kesejatian dipengaruhi oleh: A.Kepercayaan Diri B. Persepsi terhadap orang lain C. Lingkungan

Contoh:
Disebuah bangsal RS Ada seorang klien yang menyukai anda sebagai perawat,, dia menanyakan nomor telpon anda, sering memandang anda dengan mesra dan berusaha membuat kontak badan yang sering. Dia bahkan mengundang anda untuk makan malam........

Sebagai Perawat....?????

Bagaimana Pikiran Anda????


Bagaimana Perasaan Anda????

BAGAIMANA ANDA MENUNJUKKAN KESEJATIAN TANPA MENINGGALKAN KEPROFESIONALAN SEORANG PERAWAT??????

Pikiran Anda: Saya harus memberikan pelayanan yang profesional

Perasaan Anda : cakep juga neh orang, sebenarnya saya juga suka, tapi....

Anda bisa saja berespon:


Yah....Mungkin saya akan pergi dengan anda,...kita lihat saja nanti....(respon ini kurang tepat karena tidak ada kejelasan didalamnya apa maksud dari perawat)
Diamlah Tuan...Saya Punya pekerjaan!! (Respon ini menunjukkan keagresifan perawat)

Saya senang menerima undangan anda setelah anda pulang dari RS, Saya akan memberikan pelayanan yang baik untuk semua pasien disini karena saya pikir saya tidak adilkalua saya menunjukkan sikap yang berlebihan pada anda. Dapatkah anda mengerti posisi saya? (respon kesejatian tanpa meninggalkan profesionalisme perawat)

EMPATI
Empati adalah kemampuan menempatkan diri kita pada orang lain dan bahwa kita telah memahami bagaimana perasaan orang lain tersebut dan apa yang menyebabkan reaksi mereka tanpa emosi kita terlarut dalam emosi orang lain

BEBERAPA ASPEK EMPATI


Aspek Mental Aspek mental berarti memahami orang secara emosional dan intelektual. Kemampuan melihat dunia orang lain dengan menggunakan paradigma orang lain tersebut

Verbal Kemampuan mengungkapkan secara verbal pemahaman terhadap perasaan dan alasan reaksi emosi klien. Aspek verbal memerlukan keakuratan (ketepatan), kejelasan dan kealamiahan (naturalness).

Aspek non verbal Aspek non verbal yang diperlukan adalah kemampuan menunjukkan empati dengan kehangatan dan kesejatian.

Kehangatan
Kehangatan sangat diperlukan dalam menyampaikan empati untuk menyampaikan kehangatan bisa secara verbal maupun non verbal.

Kondisi muka
- Dahi : dahi tampak rileks, tidak ada kerutan - Mata : kontak mata yang nyaman, gerakan mata natural - Mulut : mulut tampak rileks, tidak cemberut, tidak menggigit bibir, tersenyum, rahang rileks. - Ekspresi : tampak rileks, tidak ada ketakutan, kekhawatiran menunjukkan perhatian dan ketertarikan.

Kondisi postur/sikap tubuh


- Tubuh : berhadapan, bahu paralel dengan lawan bicara - Kepala : duduk atau berdiri dengan tinggi yang sama, menganggukan kepala jika perlu - Bahu : mudah digerakkan tidak tegang - Lengan : mudah digerakkan, memegang kursi atau tembok - Tangan : tidak memegang atau menggengam diantara keduanya, tidak mengetuk ngetuk pena atau bermain dengan objek - Dada : nafas biasa, tidak tampak menelan - Kaki : tampak nyaman, tidak menendang - Telapak kaki : tidak mengetuk

Hal hal yang dapat merusak kehangatan


- Melihat sekeliling pada saat berkomunikasi dengan orang lain - Mengetuk ngetuk dengan jari - Mundur tiba tiba - Tidak tersenyum

Hambatan untuk dapat menunjukkan kehangatan antara lain :

- Terburu buru - Emosi berlebihan - Shock/terkejut - Penilaian tentang orang lain sehingga membuat kita menjadi mengalihkan perhatian pada masalah kita sendiri.

RESPEK/HORMAT
Perilaku yang menunjukkan kepedulian/perhatian, rasa suka dan menghargai klien
Perawat menghargai klien seorang yang bernilai dan menerima klien tanpa syarat

Perilaku respek ditunjukkan dengan :


- Melihat ke arah klien - Memberikan perhatian yang tidak terbagi - Memelihara kontak mata - Senyum pada saat yang tidak tepat - Bergerak ke arah klien - Menentukan sapaan yang disukai - Jabat tangan atau sentuhan yang lembut

KONKRET
Perawat menggunakan terminologi yang spesifik dan bukan abstrak. Manfaat dari konkret adalah dapat mempertahankan respon perawat terhadap perasaan klien, penjelasan dengan akurat tentang masalah dan mendorong klien memikirkan masalah yang spesifik.

Contoh:
Klien : Aku tidak akan punya masalah jika orang-orang tidakmengganguku. Mereka membuat aku marah Perawat : Siapa yang membuat kamu marah? Klien : Keluargaku. Orang berfikir berada dalam keluarga besar adalah berkah. Itu adalah kutukan. Perawat : apakah kamu dapat memberi saya contoh dari seseorang yang membuat kamu marah dirumah?

Dimensi Tindakan

1. KONFRONTASI
Adalah proses interpersonal yang digunakan oleh perawat untuk memfasilitasi, memodifikasi dan perluasan dari gambaran diri orang lain
Tujuannya: Agar orang lain sadar adanya ketidaksesuaian pada dirinya dalam hal perasaan, tingkah laku dan kepercayaan

Konfrontasi tepat dilakukan bila:


Tingkah lakunya tidak produktif
Tingkah lakunya merusak Ketika mereka melanggar hak kita/hak orang lain

Faktor yg harus diperhatikan sebelum melakukan konfrontasi:


Tingkat hubungan saling percaya Waktu Tingkat stress klien Kekuatan mekanisme pertahanan diri klien Tingkat kemarahan klien Tingkat toleransi klien untuk mendengar persepsi orang lain

Kategori konfrontasi:
A. Ketidaksesuaian antara ekspresi klien terhadap dirinya (konsep diri) dan apa yang dia inginkan (ideal diri) B. Ketidaksesuaian antara ekspresi verbal dengan perilaku C. Ketidaksesuaian antara ekspresi pengalaman klien tentang dirinya dan pengalaman perawat tentang klien

Cara melakukan konfrontasi:


1. Clarify : membuat sesuatu lebih jelas untuk dimengerti 2. Articulate: Dengan mengekspresikan opini diri sendiri dengan kata-kat yang jelas 3. Request : Permintaaan 4. Encourage : memberikan support, harapan, kepercayaan

Kasus:
Rumah kost anda sangat berantakan. Teman sekamar anda meletakkan baju sembarangan, buku-buku berserakan di lantai, meskipun teman anda biasanya membersihkan kamar setiap 2 minggu sekali, dia tetap saja kembali pada kebiasaannya itu. Anda sangat merasa tidak nyaman dan bahkan ragu-ragu untuk mengundang teman andadatang ketempat kost anda.

BAGAIMANA ANDA SEHARUSNYA MELAKUKAN KONFRONTASI TERHADAP TEMAN ANDA ???

Clarify:

KAMU TELAH MELETAKKAN BAJU DI ATAS TEMPAT TIDUR DAN SEMUA BUKU-BUKUMU BERSERAKAN DI LANTAI..

Articulate

SAYA MERASA TIDAK NYAMAN DIKARENAKAN KAMUMEMBUAT KAMAR KITA JADI BERANTAKAN TIDAK KARUAN

Request

SAYA LEBIH SUKA KAMU MENYIMPAN BARANG PRIBADIMU DITEMPATMU ATAU DILEMARI

Encourage
DENGAN JALAN SEPERTI TU TERDAPAT RUANGAN YANG LUAS UNTUK KITA DIKAMAR INI DAN SAYA AKAN MERASA BEBAS MENGUNDANG TEMAN TANPA MERASA KHAWATIR KARENA KAMAR KITA YANG BERANTAKAN

2.Kesegeraan
Kesegeraaan mempunyai konotasi sebagai sensitivitas perawat pada perasaan klien dan kesediaan untuk mengatasi perasaan daripada mengacuhkannya. Berespon dengan kesegeraan berarti berespon pada saat itu dan ditempat itu

Pasien : Staf disini tidak peduli pada kliennya, mereka menanganai kita seperti anak-anak bukan orang dewasa
Perawat: Saya heran mengapa anda merasa bahwa kami tidak memperdulikan anda?

3. Membuka Diri
Membuat orang lain tahu tentang pikiran, perasaan dan pengalaman pribadi kita Membuka diri dapat dilakukan dengan: Mendengar Empati Membuka diri mengecek

Kasus:
Seorang ibu berkata : minggu lalu saya merasa sangat takut ketika suami saya plg dari RS, dia mulai batuk dan wajahnya memerah. Kemudian dia mengalami nyeri dada. Saya pikir dia akan meninggal. Untunglah saya melihat nitrogliserin didalam lemari, saya segera memberikan kepadanya dan kemudian berangsur-angsur tenang. Nyerrinya hilang, untunglah...

Contoh membuka diri


Mendengar: anda mendengar pesan dari seorang ibu sehubungan dengan pengalamannya
Empati Saya dapat menduga betapa takutnya andakarena serangan jantung tersebut, betapa senangnya anda ketika nitrogliserin itu bekerja

Membuka diri Ayah saya mengalami nyeri yang sangat hebat juga, saya juga mengaalami kecemasan yang sangat menakutkan, saat itu saya merasa putus asa dan tadkpunya harapan.
Mengecek Apakah kamu merasakan hal yg sama minggu lalu

Emosional Katarsis
Kegiatan ini terjadi pada saat klien didorong untuk membicarakan hal-hal yang sangat mengganggunya untuk mendapatkan efek terapeutik. Perlu kesiapan pasien untuk mendiskusikan masalahnya

jika klien sulit mengungkapkan perasaannya, perawat perlu mengekspresikan perasaannya jika berada pada situasi klien. cth: Perawat: Apa yang dulu kamu rasakan ketika kamu dimarahin bosmu didepan banyak orang

Klien; Ya ..aku mengerti dia mengoreksi aku, dia tipe pemarah.... Perawat: Sepertinya kamu bertahan terhadap perilakunya.. Klien : uh...sebel, Saya kira...(diam) Perawat : hal itu membuatku marah jika terjadi padaku Klien: ya saya juga....seharusnya dia tidak membuat hal ini terjadi, aku dia tahu apa yang aku rasakan

5. Bermain Peran
Membangkitkan situasi tertentu untuk meningkatkan penghayatan klien kedalam hubungan antara manusia dan memperdalam kemampuannya untuk melihat situasi dari sudut pandang lain; juga memperkenankan klien untuk mencobakan situasi yang baru dalam lingkungan yang aman.

Tahapan Bermain peran :


Mendefinisikan masalah Menciptakan kesiapan untuk bermain peran Menciptakan situasi Membuat karakter Penjelasan dan pemanasan Pelaksana memerankan satu peran Berhenti Anallisis dan diskusi evaluasi

CUKUP SEKIAN

See you tomorrow..................

Anda mungkin juga menyukai