Anda di halaman 1dari 11

Gambar 6-20. Gambaran sederhana turbine flowmeter Sensor sinyal tipe ini digunakan hampir disemua flowmeter turbine.

Output yang dihasilkan atau kalibrasi faktor (K) dari kecepatan flowmeter dinyatakan dengan rumus K = TK f/Q Dimana T Q f K = waktu konstan dalam gpm atau lpm = laju aliran volumetrik dalam gpm atau lpm = frekuensi yang dihasilkan dalam hertz = jumlah pulsa representatif per satuan volume, seperti pulsa per galon atau liter

Dalam prakteknya, faktor K untuk instrumen tertentu ditetapkan oleh pabrik sebelum pengiriman. Dalam instrumen ini, kalibrasi tetap akurat untuk jangka waktu operasional yang lama. Sebuah turbin flowmeter rentang instrumen khas dalam ukuran 15-300 mm (0,5-12 in), dengan 0,1 persen pengulangan dan keakuratan 0,5 persen selama 30 sampai kisaran 1 aliran. Dalam jenis instrumen, masing-masing pulsa output sesuai dengan volume diskrit materi.

Flowmeters Vortex-swirl Flowmeters pusaran-pusaran adalah instrumen kecepatan yang merespon prinsip presesi vortex. Unsur utama dari flowmeter ini tidak menghalangi jalur aliran, dan pengukuran terjadi ketika tubuh berputar cairan masuk ke suatu daerah diperbesar dalam instrumen. Sebuah penyederhanaan flowmeter pusaran-pusaran ditunjukkan pada Gambar 621. Aliran fluida memasuki pusaran flowmeter di sebelah kiri dan disebabkan untuk memutar dengan melewati komponen swirl penghasil stasioner. Pusat dari cairan berputar membentuk memutar, daerah-kecepatan tinggi, yang disebut pusaran, yang cenderung untuk menyelaraskan diri di tengah area tubuh meter instrumen ini. Setelah memasuki area yang diperbesar, pusaran meninggalkan pusat dan membentuk jalur spiral di sekitar diameter dalam tubuh meteran. Tindakan ini disebut fungsi presesi. Frekuensi presesi heliks telah terbukti sebanding dengan laju aliran volumetrik instrumen. Sebuah sensor ditempatkan di area yang diperbesar kemudian digunakan untuk mendeteksi frekuensi presesi. Tepat sebelum keluar flowmeter, semua cairan dipaksa deswirl yang komponen. Ini bagian dari instrumen mengembalikan pola mengalir ke komponen deswirl normal.The juga digunakan untuk mengisolasi fungsi pengukuran dari efek pipa hilir yang bisa merusak sensor function.The presesi atau elemen sekunder dari flowmeter pusaran biasanya termistor yang mendeteksi perubahan kecepatan dalam pusaran pengolahan. Frekuensi yang terjadi ini perubahan kecepatan ini kemudian dialihkan menjadi tegangan berubah. Termistor pada Gambar 6-22 ditempatkan di jalur presesi sehingga indera perubahan suhu. Setiap heliks presesi menyebabkan pendinginan yang sesuai pada suhu karena daerah kecepatan meningkat.

Gambar 6-21 Gambaran sederhana dari flowmeter lingkaran

Gambar 6-22 Thermistor Sensor Flowmeter Sebuah sumber konstan-saat diterapkan pada thermistor menyebabkan perubahan tegangan untuk dikembangkan sebagai hasil dari variasi suhu. Perubahan tegangan selanjutnya diperkuat dan disaring. Sebuah sinyal keluaran khas adalah 15 V puncak ke puncak gelombang yang bervariasi dalam frekuensi dengan volume aliran rate. The sinyal output listrik dari flowmeter pusaran dapat digunakan untuk menghasilkan pembacaan langsung pada meteran tangan defleksi atau instrumen perekam elektronik, atau mungkin mempekerjakan pembacaan digital. Unsur flowmeter yang mungkin melekat pada instrumen untuk respon lokal atau mungkin ditempatkan di lokasi yang jauh. Energi listrik untuk operasi harus diberikan untuk kedua elemen primer dan sekunder dari instrumen. Flowmeters Swirl bekerja di sejumlah aplikasi kontrol proses industri. Jenis instrumen mempekerjakan ada bagian yang bergerak,memiliki keandalan yang baik, dan memiliki minimal roblems pemeliharaan. Setiap instrumen individual dikalibrasi untuk aplikasi tertentu dan linear di atas rentang operasi dari 100 banding 1. Pengulangan pada instrumentis ini 0,25 persen, untuk keakuratan 0,75 persen. Secara umum, metode ini pengukuran aliran memerlukan instalasi mahal. Keuntungan rendah biaya pemeliharaan untuk jangka waktu operasional panjang. Flowmeters Strut-Vortex Strut-pusaran flowmeter adalah variasi umum dari pusaran flowmeter.This jenis tertentu instrumen merespon prinsip vortex-shedding. Sebuah bar obstruksi atau strut ditempatkan di jalur aliran menghasilkan sejumlah berputar diprediksi atau vortisitas hilir. Ini vortisitas memisahkan atau gudang dari strut dan hilir perjalanan dalam pola diprediksi. Jumlah vortisitas yang muncul hilir dalam suatu periode tertentu berbanding lurus dengan

laju aliran cairan. Aliran mencolok strut ini gudang vortisitas kecil yang bergantian mengubah arah, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 6-23. Elemen penginderaan dari flowmeter strut biasanya variasi thermistor.Temperature terdeteksi oleh termistor berubah menjadi tegangan output gelombang persegi. The-kecepatan tinggi pusat setiap pusaran menyebabkan perubahan diucapkan suhu dibandingkan dengan daerah aliran lainnya. Jumlah vortisitas yang melintasi termistor dalam unit waktu tertentu sebanding dengan laju aliran volumetrik. Sinyal frekuensi output diperkuat, disaring, dan akhirnya diterapkan ke perekam, indikator,atau pembacaan digital. Sebuah perkembangan terbaru dalam flowmeters pusaran menggunakan sinyal ultrasonik sebagai metode untuk mendeteksi laju aliran. Metode penginderaan, yang ditunjukkan pada Gambar 6-24, memadukan prinsip-vortex shedding dan deteksi ultrasonik dalam pengoperasiannya. Sebuah balok ultrasonik ditransmisikan melintasi pola pusaran karena perjalanan hilir dari topangan. Karena setiap pusaran melewati melalui sinar ultrasonik, menyebabkan perubahan dalam amplitudo sinyal. Ini menghasilkan bentuk modulasi amplitudo (am) yang mirip dengan sistem komunikasi radio. Setiap perubahan amplitudo dalam sinyal merupakan pusaran melewati balok. Jumlah perubahan amplitudo ini kemudian digunakan untuk menunjukkan aliran rate. The sinyal output termodulasi cair unsur utama terdeteksi dan diproses melalui elektronik sinyal-peralatan pendingin. Sebuah diagram blok dari unit perwakilan ditunjukkan pada Gambar 6-25. Seluruh perakitan yang melekat pada tubuh flowtube. Untuk energi instrumen, 115/230-V, energi listrik 60 Hz diperlukan. Instrumen terpencil yang terletak sejauh 1.000 kaki jauhnya dapat digerakkan oleh output dari instrumen. Pandangan internal dari instrumen yang ditunjukkan pada Gambar 6-26. Jenis instrumen umumnya digunakan sebagai flowmeter kinerja tinggi. Hal ini secara khusus dirancang untuk kehandalan jangka panjang dan berbagai karakteristik operasi. Flowmeters POSITIF-PEMINDAHAN Flowmeters positive-displacement merupakan instrumen yang membagi jumlah tertentu dan terkenal dari aliran mengalir ke bagian dan menghitung mereka untuk indikasi aliran ditotal. Beberapa metode cerdik telah dirancang untuk mencapai operasi ini. Aliran ditotal memiliki aplikasi dalam operasi pencampuran, sistem pemuatan otomatis, jaringan distribusi, dan pengeluaran.

Gambar 6-23. Vortex shedding prinsip: (A) Arus mendekati strut, (B) Vortex dihasilkan searah jarum jam, (C) Vortex dihasilkan berlawanan; (D) vortisitas Generated.

Gambar 6-24. Operasi pusaran ultrasonik.

Gambar 6-25. Blokir diagram dari flowmeter ultrasonik. Dari semua flowmeters diproduksi dan digunakan saat ini, jenis positive-displacement instrumen adalah jauh yang paling umum. Contoh umum termasuk jutaan air, gas alam, dan meter bensin yang digunakan untuk membuang gas dan cairan untuk konsumsi sehari-hari. Industri menggunakan untuk instrumen ini telah dibatasi untuk aplikasi metering di komoditas dispensing sistem, tetapi tren terbaru dalam operasi pencampuran otomatis dan sistem akuntansi terus menerus cenderung menunjukkan peran industri yang sama sekali berbeda untuk jumlahkan flowmeters di masa depan.

Gambar 6-26. Pandangan internal dari sebuah pusaran flowmeter ultrasonik. Sejumlah flowmeters positif-perpindahan tidak biasa yang tersedia, seperti jenis tindakan metering dapat dilakukan oleh piston, baling-baling berputar, diafragma, dan bellow flowmeters. Meter jenis ini tersedia dalam ukuran mulai 0,5-16 masuk Mereka mudah untuk menginstal dan dapat memiliki akurasi setinggi 0,1 persen. Rentang adalah 5-1 untuk cairan dan 100-1 untuk gas. Kebanyakan instrumen jenis ini tidak menggunakan listrik, pneumatik, atau tenaga hidrolik agar dapat berfungsi. Energi untuk operasi diekstraksi dari aliran sungai dan muncul sebagai kerugian tekanan antara inlet dan outlet meter. Nutating Flowmeters Disc The nutating disc flowmeter pada Gambar 6-27 adalah instrumen yang populer untuk mengukur aliran cairan. Yang bergerak perakitan digunakan untuk memisahkan cairan diterapkan dalam peningkatan terukur. Ini terdiri dari cakram radial slotted, dengan bantalan terpisahkan bola di bagian bawah, dan pin aksial, yang membagi ruang metering menjadi empat bagian. Dua di antaranya muncul di atas dan di bawah disk pada sisi input, dengan dua lagi berada dalam posisi dialihkan pada sisi output.

Gambar 6-27. Nutating flowmeter harddisk (partisi dan slot disk tidak ditampilkan). Liquid memasuki ruang metering menyebabkan disk untuk menganggukkan kepala atau bergetar seperti berputar. Dengan setiap angguk kepala, volume yang diketahui cairan melewati instrumen. Ujung bebas dari sumbu disk bergerak dalam lintasan melingkar sebagai nutates disc, yang mendorong sebuah kereta gigi dan mekanisme kontra terletak di bagian atas instrumen. Jenis flowmeter memiliki akurasi 1 persen. Hal ini terutama digunakan untuk aplikasi aliran kecil dengan kapasitas maksimum 150 gpm. Rotating-baling Flowmeters Gambar 6-28 menunjukkan penyederhanaan dari pegas berputar-baling flowmeter. Meter ini memiliki rotor diimbangi arah bawah housing.Through jenis konstruksi ini, daerah volume yang lebih besar hadir di atas. Akibatnya, volume besar aliran dapat dibuat untuk bergerak di bagian atas dengan sedikit atau tanpa kembali melalui bagian bawah. Flowmeters Rotating-baling yang digunakan dalam industri perminyakan untuk mengukur bensin, minyak mentah, dan cairan viskositas rendah. Rentang metering tersedia dari beberapa lpm atau gpm 25.000 barel per jam untuk metering minyak mentah. Akurasi sebesar 0,1 persen yang khas, dan nilai-nilai setinggi 0,05 persen yang mungkin dengan instrumen yang lebih besar. Instrumen ini tersedia dalam berbagai bahan yang berbeda dan dapat digunakan dengan cukup aliran aliran suhu tinggi dan sampai tekanan 1.000 psi.

Gambar 6-28. Penyederhanaan dari flowmeter berputar-baling. Sebuah indikasi aliran ditotal melewati berputar-baling flowmeter sering dicapai oleh sambungan mekanis dengan poros baling-baling berputar. Drive gigi majelis yang mendorong mekanisme jam jumlahkan yang umum. Selain gerakan berputar, poros juga dapat digunakan untuk menghasilkan sinyal listrik. Frekuensi poros berputar digunakan untuk menunjukkan nilai yang berbeda aliran cairan. Bellows Flowmeters Prinsip positif-perpindahan diterapkan untuk pengukuran aliran gas menimbulkan masalah menonjol ketika menggunakan harus kontinu, tanpa perubahan nilai dalam tekanan akibat aksi pompa. Selain itu, pengukuran gas tidak boleh dipengaruhi negatif oleh perubahan suhu dan tekanan. Untuk mengatasi masalah ini, jenis bellow dari flowmeter dikembangkan. flowmeters ULTRASONIC Salah satu perkembangan yang paling tidak biasa terjadi dalam teknologi flowmeter dalam beberapa tahun terakhir adalah penerapan teknik pengukuran ultrasonik. Teknologi ini sebagian besar merupakan hasil dari beberapa bahan baru yang digunakan dalam transduser, dan perkembangan terkait dalam desain pipa. Teknik ini tidak menghalangi jalur aliran dan dapat dicapai dengan instrumen portable yang mudah dijepit ke pipa pada saat itu juga. Flowmeters ultrasonik beroperasi pada prinsip perambatan suara dalam cairan. Ini adalah prinsip operasi sonar. Sebuah perubahan tekanan perjalanan melalui cairan pada kecepatan suara. Dalam sebuah flowmeter ultrasonik, pulsa sonic dihasilkan oleh transduser piezoelektrik. Perangkat ini bertanggung jawab untuk mengubah energi listrik menjadi sinyal bergetar. Ketika gelombang berdenyut diarahkan hilir dalam cairan yang mengalir, kecepatan atau frekuensi menambah bahwa dari mengalir sungai. Ketika sinyal yang sama diarahkan hulu, frekuensinya menurun dengan kecepatan mengalir sungai. Gambar 6-29 menunjukkan penyederhanaan prinsip flowmetering ultrasonik. Di sini, dua menentang transduser dimasukkan ke dalam pipa pada sudut 45 . Menggunakan sudut ini adalah cara yang nyaman untuk mendapatkan kecepatan aliran rata-rata sepanjang jalan yang diukur. Dalam

prakteknya, pulsa ultrasonik 1,25 MHz terpancar secara bergantian antara dua transduser. Dalam modus nontransmitting operasi, masing-masing transduser berfungsi sebagai receiver atau detektor. Sinyal listrik dikembangkan secara bergantian oleh dua transduser.

Gambar 6-29. Sebuah penyederhanaan prinsip flowmetering ultrasonik. Pengukuran aliran-rate oleh instrumen ultrasonik didasarkan pada perbedaan waktu antara hulu dan hilir propagasi sinyal-pulsa. Sebuah frekuensi beat diproduksi dengan mencampur sinyal output dari dua transduser sebanding dengan rata-rata kecepatan fluida sepanjang jalan diukur. Akibatnya, kecepatan atau frekuensi di mana setiap pulsa mitted trans perjalanan melalui cairan dibatalkan, yang hanya menghasilkan frekuens perbedaan. Misalnya, jika pipa itu penuh cairan yang tidak mengalir, frekuensi hilir mungkin 1,25 MHz, dengan frekuensi hulu yang sama. Perbedaan frekuensi dalam hal ini akan menjadi 1,25 MHz dikurangi 1,25 MHz, atau nol. Ini akan menunjukkan ada aliran yang dihasilkan.