Anda di halaman 1dari 33

BAB I PENDAHULUAN 1.1.

Latar belakang Bencana merupakan kejadian yang tiba-tiba atau musibah yang besar yang menganggu susunan dasar dan fungsi normal dari suatu masyarakat (atau komunitas). Satu kejadian atau serangkaian kejadian yang menimbulkan korban dan atau kerusakan atau kerugian harta benda, infrastruktur, pelayanan-pelayanan yang penting atau sarana kehidupan pada satu skala yang brada diluar kapasitas normal dari komunitas-komunitas yang terlanda untuk mengatasinya. Bencana kadang kala juga dapat menggambarkan situasi bencana besar dimana pola-pola normal khidupan (atau ekosistim) teah terganggu dan intervensi-intervensi darurat dan luar biasa diperlukan untuk menyelamatkan dan mengamankan kehidupan manusia dan atau lingkungan. Bencana-bencana sering dikategorikan sesuai dengan penyebab-penyebab yang dirasakan dan kecepatan dampak. Bencana alam merupakan peristiwa luar biasa yang dapat menimbulkan penderitaan luar biasa pula bagi yang mengalaminya. Bencana alam juga tidak hanya menimbulkan luka atau cedera fisik, tetapi juga menimbulkan dampak psikologis atau kejiwaan. Hilangnya harta benda dan nyawa dari orang-orang yang dicintainya, membuat sebagian korban bencana alam mengalami stress atau gangguan kejiwaan. Hal tersebut sangat berbahaya terutama bagi anak-anak yang dapat terganggu perkembangan jiwanya. Mengingat dampak yang luar biasa tersebut, maka penanggulangan bencana alam harus dilakukan dengan menggunakan prinsip dan cara yang tepat. Selain itu, penanggulangan bencana alam juga harus menyeluruh tidak hanya pada saat terjadi bencana tetapi pencegahan sebelum terjadi bencana dan rehabilitas serta rekonstruksi setelah terjadi bencana.

1.2.Tujuan 1.2.1. Tujuan umum Adapun tujuan umum disusunnya makalah ini adalah untuk mengetahui mitigasi bencana dalam upaya mencegah dan meminimalisir bencana. 1.2.2. Tujuan khusus Adapun tujuan khusus disusunnya makalah ini adalah: a. Untuk mengetahui tentang mitigasi bencana b. Untuk mengetahui tentang kebijakan mitigasi bencana c. Untuk mengetahui tentang isu utama dalam mitigasi d. Untuk mengetahui tentang pelestarian lngkungan sebagai bagian dari mitigasi

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1.Mitigasi bencana 2.1.1. Bencana Bencana adalah peristiwa atau rangkaian peristiwa yang mengancam dan mengganggu kehidupan dan penghidupan masyarakat yang disebabkan, baik oleh faktor alam dan/atau faktor nonalam maupun faktor manusia sehingga mengakibatkan timbulnya korban jiwa manusia, kerusakan lingkungan, kerugian harta benda, dan dampak psikologis serta memerlukan bantuan luar dalam penanganannya. Bencana, dikenal dua macam yaitu (1) bencana alam yang merupakan suatu serangkaian peristiwa bencana yang disebabkan oleh faktor alam, yaitu berupa gempa, tsunami, gunung meletus, banjir, kekeringan, angin topan tanah longsor, dll. (2) bencana sosial merupakan suatu bencana yang diakibatkan oleh manusia, seperti konflik social, penyakit masyarakat dan teror. a. Penyebab terjadinya bencana Bencana alam merupakan peristiwa yang tidak kita harapkan datangnya. Sebab jika bencana tersebut datang maka akan

mampu merusak segala sesuatu yang ada di sekitar kita, bahkan mampu merenggut jiwa manusia. Bencana alam yang mampu menghancurkan suatu daerah yang luas dan menyebabkan kerugian yang besar merupakan proses alami. Namun ada pula yang disebabkan oleh ulah manusia. Secara garis besar, terjadinya bencana alam dapat disebabkan oleh faktor-faktor sebagai berikut. 1) Alam Bencana alam murni penyebab utamanya adalah alam itu sendiri. Contoh bencana alam murni adalah gempa bumi, tsunami, badai

atau letusan gunung berapi. Bencana-bencana tersebut bukan disebabkan oleh ulah negatif manusia 2) Perbuatan manusia Bencana alam yang terjadi karena ulah manusia yang tidak bertanggung jawab. Bukan berarti bencana ini dibuat oleh manusia tetapi akibat dari ulah manusia atau dipicu dari perbuatan manusia, seperti penebangan air hutan tanah secara secara liar, penambangan dan liar,

pengambilan

berlebihan

lain-lain.

Perbuatanperbuatan tersebut lambat laun akan menyebabkan bencana alam seperti banjir, tanah longsor, atau erosi tanah. b. Jenis bencana Bencana alam geologis Bencana alam geologis adalah bencana alam yang disebabkan oleh faktor yang bersumber dari bumi. 1) Gempa bumi Gempa bumi merupakan gejala pelepasan energi berupa gelombang yang menjalar ke permukaan bumi akibat adanya gangguan di kerak bumi berupa patah, runtuh, atau hancur. 2) Letusan gunung api Gaya endogen yang mampu menimbulkan bencana alam adalah letusan gunung berapi. Ketika akan meletus dan saat meletus gunung berapi menimbulkan gaya endogen atau getaran gempa. Material-material yang dikeluarkan saat gunung api meletus sangat berbahaya bagi manusia atau makhluk hidup lainnya. Material tersebut antara lain lahar, awan panas, batu-batuan, pasir, kerikil, maupun debu. 3) Gerakan tanah atau tanah longsor Bencana alam tanah longsor dipicu oleh faktor klimatologis seperti hujan tetapi gejala awalnya disebabkan dari kondisi

geologis seperti karakteristik tanah, bebatuan, dan tingkat kelandaian tanah. 4) Tsunami Tsunami merupakan gejala susulan akibat gempa bumi yang berpusat di dasar laut. Perlu kalian ketahui bahwa tidak semua gempa menyebabkan tsunami. Tsunami juga dapat terjadi akibat letusan gunung berapi yang ada di dasar laut. Selain itu runtuhan yang ada di dasar laut juga mampu menimbulkan tsunami. 5) Seiche atau tsunami dalam skala kecil Seiche yaitu ayunan hantaman muka air danau atau waduk pada pantai sekelilingnya akibat guncangan bumi Bencana alam klimatologis Bencana alam klimatologis adalah bencana alam yang disebabkan oleh cuaca yang berubah. 1) Banjir Banjir merupakan luapan air yang melebihi batas. 2) Banjir bandang Banjir bandang merupakan luapan air yang melebihi batas disertai dengan arus yang kencang, bahkan terjangan arus banjir bandang dilaluinya. 3) Badai Badai merupakan tiupan angin yang sangat kencang dan besar. 4) Kekeringan Kondisi iklim yang panas tanpa adanya hujan menyebabkan tanah dan tumbuhan menjadi kering. Saat terjadi kekeringan, air sulit didapat. Banyak tanaman yang mati dan tanah menjadi retak-retak karena kekurangan air. Sumber mata air seperti sumur dan sungai menyusut atau mengering. ini mampu menghanyutkan benda-benda yang

5) Kebakaran hutan Kebakaran hutan ini terjadi bukan karena faktor kesengajaan manusia. Hutan dapat terbakar karena gesekan ranting-ranting kering yang tertiup angin. Gesekan-gesekan yang berulang-ulang tersebut akan menimbulkan percikan api. Dengan kondisi ranting maupun daun yang kering tersebut maka akan mempermudah api menjalar ke seluruh area hutan. Bencana alam ekstraterestrial Bencana alam ekstraterestrial adalah bencana alam yang disebabkan oleh benda dari luar angkasa. Bencana alam

ekstraterestrial seperti hantaman meteor atau benda dari angkasa luar yang menabrak bumi. Hal ini terjadi pada tahun 1908 di Rusia. Meteor atau bintang beralih jatuh ke bumi dan mengakibatkan lubang yang sangat besar menyerupai sebuah kawah. 2.1.2. Mitigasi bencana Mitigasi didefinisikan sebagai upaya yang ditujukan untuk mengurangi dampak dari bencana, baik bencana alam, bencana ulah manusia maupun gabungan dari keduanya dalam suatu negara atau masyarakat. Mitigasi bencana merupakan langkah yang sangat perlu dilakukan sebagai suatu titik tolak utama dari manajemen bencana. Ada empat hal penting dalam mitigasi bencana, yaitu : - Tersedia informasi dan peta kawasan rawan bencana untuk tiap jenis bencana. - Sosialisasi untuk meningkatkan pemahaman dan kesadaran masyarakat dalam menghadapi bencana, karena bermukim di daerah rawan bencana. - Mengetahui apa yang perlu dilakukan dan dihindari, serta mengetahui cara penyelamatan diri jika bencana timbul, dan

- Pengauran dan penataan kawasan rawan bencana untuk mengurangi ancaman bencana. a. Jenis-jenis mitigasi Mitigasi dibagi menjadi dua macam, yaitu mitigasi struktural dan mitigasi non structural. 1) Mitigasi Struktural Mitigasi strukural merupakan upaya untuk meminimalkan bencana yang dilakukan melalui pembangunan berbagai prasarana fisik dan menggunakan pendekatan teknologi, seperti pembuatan kanal khusus untuk pencegahan banjir, alat pendeteksi aktivitas gunung berapi, bangunan yang bersifat tahan gempa, ataupun Early Warning System yang digunakan untuk memprediksi terjadinya gelombang tsunami. Mitigasi struktural adalah upaya untuk mengurangi kerentanan (vulnerability) terhadap bencana dengan cara rekayasa teknis bangunan tahan bencana. Bangunan tahan bencana adalah bangunan dengan struktur yang direncanakan sedemikian rupa sehingga bangunan tersebut mampu bertahan atau mengalami kerusakan yang tidak membahayakan apabila bencana yang bersangkutan terjadi. Rekayasa teknis adalah prosedur perancangan struktur bangunan yang telah memperhitungkan karakteristik aksi dari bencana. 2) Mitigasi Non-Struktural Mitigasi non struktural adalah upaya mengurangi dampak bencana selain dari upaya tersebut diatas. Bisa dalam lingkup upaya pembuatan kebijakan seperti pembuatan suatu peraturan. UndangUndang Penanggulangan Bencana (UU PB) adalah upaya nonstruktural di bidang kebijakan dari mitigasi ini. Contoh lainnya adalah pembuatan tata ruang kota, capacity building masyarakat, bahkan sampai menghidupkan berbagai aktivitas lain yang berguna

bagi penguatan kapasitas masyarakat, juga bagian dari mitigasi ini. Ini semua dilakukan untuk, oleh dan di masyarakat yang hidup di sekitar daerah rawan bencana. Kebijakan non struktural meliputi legislasi, perencanaan wilayah, dan asuransi. Kebijakan non struktural lebih berkaitan dengan kebijakan yang bertujuan untuk menghindari risiko yang tidak perlu dan merusak. Tentu, sebelum perlu dilakukan identifikasi risiko terlebih dahulu. Penilaian risiko fisik meliputi proses identifikasi dan evaluasi tentang kemungkinan terjadinya bencana dan dampak yang mungkin ditimbulkannya. Kebijakan mitigasi baik yang bersifat struktural maupun yang bersifat non struktural harus saling mendukung antara satu dengan yang lainnya. Pemanfaatan teknologi untuk memprediksi,

mengantisipasi dan mengurangi risiko terjadinya suatu bencana harus diimbangi dengan penciptaan dan penegakan perangkat peraturan yang memadai yang didukung oleh rencana tata ruang yang sesuai. Sering terjadinya peristiwa banjir dan tanah longsor pada musim hujan dan kekeringan di beberapa tempat di Indonesia pada musim kemarau sebagian besar diakibatkan oleh lemahnya penegakan hukum dan pemanfaatan tata ruang wilayah yang tidak sesuai dengan kondisi lingkungan sekitar. Teknologi yang digunakan untuk memprediksi, mengantisipasi dan mengurangi risiko terjadinya suatu bencana pun harus diusahakan agar tidak mengganggu keseimbangan lingkungan di masa depan. b. Metode dan Tujuan Mitigasi Tujuan dari strategi mitigasi adalah untuk mengurangi kerugiankerugian pada saat terjadinya bahaya di masa mendatang. Tujuan utama adalah untuk mengurangi resiko kematian dan cedera terhadap penduduk. Tujuan-tujuan sekunder mencakup pengurangan kerusakan dan kerugian-

kerugian ekonomi yang ditimbulkan terhadap infrastruktur sektor publik dan mengurangi kerugian-kerugian ekonomi yang ditimbulkan terhadap infrastruktur sector publik dan mengurangi kerugian-kerugian sector swasta sejauh hal-hal itu mungkin mempengaruhii masyarakat secara keseluruhan. Tujuan-tujuan ini mungkin mencakup dorongan bagi orangorang untuk melindungi diri mereka sejauh mungkin. Strategi mitigasi harus dirancang untuk aplikasi yang diusulkan . program-program mitigasi bencana dilaksanakan di Philipina tidak mungkin dapat diterapkan secara langsung di Peru. Ada beberapa solusi baku. Beberapa elemen individu dan teknik-teknik mitigasi akan dapat diterapkan. Tujuan utama (ultimate goal) dari Mitigasi Bencana adalah sebagai berikut : Mengurangi resiko/dampak yang ditimbulkan oleh bencana khususnya bagi penduduk, seperti korban jiwa (kematian), kerugian ekonomi (economy costs) dan kerusakan sumber daya alam. Sebagai landasan (pedoman) untuk perencanaan pembangunan. Meningkatkan pengetahuan masyarakat (public awareness) dalam menghadapi serta mengurangi dampak/resiko bencana, sehingga masyarakat dapat hidup dan bekerja dengan aman. c. Pertimbangan dalam Menyusun Program Mitigasi (khususnya di Indonesia) : Mitigasi bencana harus diintegrasikan dengan proses pembangunan Fokus bukan hanya dalam mitigasi bencana tapi juga pendidikan, pangan, tenaga kerja, perumahan dan kebutuhan dasar lainnya. Sinkron terhadap kondisi sosial, budaya serta ekonomi setempat Dalam sektor informal, ditekankan bagaimana meningkatkan kapasitas masyarakat untuk membuat keputusan, menolong diri sendiri dan membangun sendiri.

Menggunakan sumber daya dan daya lokal (sesuai prinsip desentralisasi)

Mempelajari pengembangan konstruksi rumah yang aman bagi golongan masyarakat kurang mampu, dan pilihan subsidi biaya tambahan membangun rumah.

Mempelajari teknik merombak (pola dan struktur) pemukiman. Mempelajari tata guna lahan untuk melindungi masyarakat yang tinggal di daerah yang rentan bencana dan kerugian, baik secara sosial, ekonomi, maupun implikasi politik.

Mudah dimengerti dan diikuti oleh masyarakat.

d. Bahaya-bahaya dan Pengaruh-pengaruhnya Bagian paling kritis dari Pelaksanaan mitigasi adalah pemahaman penuh akan sifat bencana. Dalam setiap negara dan dalam setiap daerah, tipe bahaya-bahaya yang dihadapi berbeda-beda. Beberapa negara rentan terhadap banjir yang lain mempunyai sejarah-sejarah tentang kerusakan badai tropis, dan yang lain dikenal sebagai daerah gempa bumi. Kebanyakan negara rentan terhadap beberapa kombinasi dari berbagai bahaya dan semua menghadapi kemungkinan bencana-bencana teknologi sebagai akibat kemajuan pembangunan industry. Pengaruh dari bahayabahaya yang mungkin muncl dan kerusakan yang mungkin diakibatkan tergatung pada apa yang ada di daerah itu. Pemahaman dari bahaya-bahaya alam dan proses-proses yang menyebabkan bahaya-bahaya itu adalah tanggung jawab dari para ahli seismologi, vulkanologi, klimatologi, hidrologi dan para ilmuwan lainnya. Pengaruh dari bahaya alam terhadap bangunan-bangunan dan lingkungan buatan manusia merupakan bahan kajian dari para insinyur dan para ahli resiko. Kematian dan luka yang disebabkan oleh bencana-bencana dan konsekuensi-konsekuensi dari kerusakan sehubungan dengan gangguan masyarakat dan dampak-dampaknya terhadap ekonomi menjadi bidang

10

penelitian bagi para praktisi medis, ekonomi dan ilmu social, ilmu pengetahuan masih relative muda, contohnya, sebagian besar catatan dari gempa yang menimbulkan kerusakan dengan menggunakan instrumeninstrumen pembaca gerakan kuat diperoleh kurang lebih tiga puluh delapan tahun yang lalu, dan hanya semenjak adanya foto satelit badaibadai ropis sudah bisa secara rutin melacak. Pemahaman bahaya-bahaya mencakup tentang : Bagaimana bahaya itu muncul Kemungkinan terjadi dan besarnya Mekanisme fisik kerusakan Elemen-elemen dan aktivitas-aktivitas yang paling rentan terhadap pengaruh-pengaruhnya. Konsekuensi-konsekuensi kerusakan

e. Kebijakan dan Strategi Mitigasi Bencana 1) Kebijakan Berbagai kebijakan yang perlu ditempuh dalam mitigasi bencana antara lain : Dalam setiap upaya mitigasi bencana perlu membangun persepsi yang sama bagi semua pihak baik jajaran aparat pemerintah maupun segenap unsur masyarakat yang ketentuan langkahnya diatur dalam pedoman umum,petunjuk pelaksanaan dan prosedur tetap yang dikeluarkan oleh instansi yang bersangkutan sesuai dengan bidang tugas unit masing-masing. Pelaksanaan mitigasi bencana dilaksanakan secara terpadu terkoordinir yang melibatkan seluruh potensi pemerintah dan masyarakat. Upaya preventif harus diutamakan agar kerusakan dan korban jiwa dapat diminimalkan.

11

Penggalangan kekuatan melalui kerjasama dengan semua pihak, melalui pemberdayaan masyarakat serta kampanye.

2) Strategi Untuk melaksanakan kebijakan dikembangkan beberapa strategi sebagai berikut: Pemetaan. Langkah pertama dalam strategi mitigasi ialah melakukan pemetaan daerah rawan bencana. Pada saat ini berbagai sektor telah mengembangkan peta rawan bencana. Peta rawan bencana tersebut sangat berguna bagi pengambil keputusan terutama dalam antisipasi kejadian bencana alam. Meskipun demikian sampai saat ini penggunaan peta ini belum dioptimalkan. Hal ini disebabkan karena beberapa hal, diantaranya adalah : Belum seluruh wilayah di Indonesia telah dipetakan Peta yang dihasilkan belum tersosialisasi dengan baik Peta bencana belum terintegrasi Peta bencana yang dibuat memakai peta dasar yang berbeda beda sehingga menyulitkan dalam proses integrasinya. Pemantauan. Dengan mengetahui tingkat kerawanan secara dini, maka dapat dilakukan antisipasi jika sewaktu-waktu terjadi bencana, sehingga akan dengan mudah melakukan penyelamatan. Pemantauan di daerah vital dan strategis secara jasa dan ekonomi dilakukan di beberapa kawasan rawan bencana. Penyebaran informasi Penyebaran informasi dilakukan antara lain dengan cara: memberikan poster dan leaflet kepada Pemerintah

Kabupaten/Kota dan Propinsi seluruh Indonesia yang rawan bencana, tentang tata cara mengenali, mencegah dan penanganan

12

bencana. Memberikan informasi ke media cetak dan elektronik tentang kebencanaan adalah salah satu cara penyebaran informasi dengan tujuan meningkatkan kewaspadaan terhadap bencana geologi di suatu kawasan tertentu. Koordinasi pemerintah daerah dalam hal penyebaran informasi diperlukan mengingat Indonesia sangat luas. Sosialisasi dan Penyuluhan Sosialisasi dan penyuluhan tentang segala aspek kebencanaan kepada SATKOR-LAK PB, SATLAK PB, dan masyarakat bertujuan meningkatkan kewaspadaan dan kesiapan menghadapi bencana jika sewaktu-waktu terjadi. Hal penting yang perlu diketahui masyarakat dan Pemerintah Daerah ialah mengenai hidup harmonis dengan alam di daerah bencana, apa yang perlu ditakukan dan dihindarkan di daerah rawan bencana, dan mengetahui cara menyelamatkan diri jika terjadi bencana. Pelatihan/Pendidikan Pelatihan difokuskan jika kepada tata cara pengungsian latihan dan lebih

penyelamatan

terjadi

bencana.

Tujuan

ditekankan pada alur informasi dari petugas lapangan, pejabat teknis, SATKORLAK PB, SATLAK PB dan masyarakat sampai ke tingkat pengungsian dan penyelamatan korban bencana. Dengan pelatihan ini terbentuk kesiagaan tinggi menghadapi bencana akan terbentuk. Peringatan Dini Peringatan dini dimaksudkan untuk memberitahukan tingkat kegiatan hasil pengamatan secara kontinyu di suatu daerah rawan dengan tujuan agar persiapan secara dini dapat dilakukan guna mengantisipasi jika sewaktu-- waktu terjadi bencana. Peringatan dini tersebut disosialisasikan kepada masyarakat melalui

13

pemerintah

daerah

dengan

tujuan

memberikan

kesadaran

masyarakat dalam menghindarkan diri dari bencana. Peringatan dini dan hasil pemantauan daerah rawan bencana berupa saran teknis dapat berupa antana lain pengalihan jalur jalan (sementara atau seterusnya), pengungsian dan atau relokasi, dan saran penanganan lainnya. f. Manajemen Mitigasi Bencana Penguatan institusi penanganan bencana. Meningatkan kemampuan tanggap darurat. Meningkatkan kepedulian dan kesiapan masyarakat pada masalahmasalah yang berhuungan dengan resiko bencana. Meningkatkan keamanan trhadap bencana pada sistem infrastruktur dan utilitas. Meningkatkan keamanan tehadap bencana pada bangunan strategis dan penting. Meningkatkan keamanan terhadap bencana daerah perumahan dan fasilitas umum. Meningkatkan keamanan terhadap bencana pada bangunan industry. Meningkatkan keamanan terhadap encana pada bangunan sekolah dan anak-anak sekolah. Memperhatikan keamanan terhadap bencana dan kaidah-kaidah bangunan tahan gempa dan tsunami serta banjir dalam proses pembuatan konstruksi baru. Meningkatkan pengetahuan para ahli mengenai fenomena bencana, kerentanan terhadap bencana dan teknik-teknik mitigasi. Memasukkan prosedur kajian resiko bencana kedalam perencanaan tata ruang/ tata guna lahan. Meningkatkan kemampuan pemulihan masyarakat dalam jangka panjang setelah terjadi bencana.

14

g. Tahapan penanggulangan bencana Siklus penanggulangan bencana

Penanganan atau penanggulangan bencana meliputi 3 fase yaitu fase sebelum terjadinya bencana, fase saat terjadinya bencana, dan fase sesudah kejadian bencana. 1) Sebelum bencana Kegiatan yang dilakukan bertujuan untuk mengurangi kerugian harta dan korban manusia yang disebabkan oleh bahaya dan memastikan bahwa kerugian yang ada juga minimal ketika terjadi bencana. Meliputi kesiapsiagaan dan mitigasi. Kesiapsiagaan : Mencakup penyusunan rencana pengembangan sistem peringatan, pemeliharaan persediaan dan pelatihan personil. Mungkin juga merangkul langkah-langkah pencarian dan penyelamatan serta rencana evakuasi untuk daerah yang mungkin menghadapi risiko dari bencana berulang. Langkah-langkah kesiapan tersebut dilakukan sebelum peristiwa bencana terjadi dan ditujukan untuk meminimalkan korban jiwa, gangguan layanan, dan kerusakan saat bencana terjadi.

15

Mitigasi : Mencakup semua langkah yang diambil untuk mengurangi skala bencana di masa mendatang, baik efek maupun kondisi rentan terhadap bahaya itu sendiri . Oleh karena itu kegiatan mitigasi lebih difokuskan pada bahaya itu sendiri atau unsur-unsur terkena ancaman tersebut. Contoh : pembangunan rumah tahan gempa, pembuatan irigasi air pada daerah yang kekeringan 2) Saat bencana Serangkaian kegiatan yang dilakukan dengan segera pada saat kejadian bencana yang bertujuan untuk menangani dampak buruk yang ditimbulkan. Meliputi kegiatan : Penyelamatan dan evakuasi korban maupun harta benda Pemenuhan kebutuhan dasar Perlindungan Pengurusan pengungsi Penyelamatan, serta pemulihan prasarana dan sarana Penanggulangan pasca bencana meliputi dua tindakan utama yaitu rehabilitasi dan rekonstruksi. Rehabilitasi adalah perbaikan dan pemulihan semua aspek pelayanan publik atau masyarakat sampai tingkat yang memadai pada wilayah pascabencana dengan sasaran utama untuk normalisasi atau berjalannya secara wajar semua aspek pemerintahan pascabencana. Rekonstruksi adalah pembangunan kembali semua prasarana dan sarana, kelembagaan pada wilayah pascabencana, baik pada tingkat pemerintahan maupun masyarakat dengan sasaran utama dan kehidupan masyarakat pada wilayah

3) Pasca bencana

16

tumbuh dan berkembangnya kegiatan perekonomian, sosial dan budaya, tegaknya hukum dan ketertiban, dan bangkitnya peran serta masyarakat dalam segala aspek kehidupan bermasyarakat pada wilayah pascabencana. h. Upaya-upaya yang dilakukan dalam Mitigasi Bencana. 1) Mitigasi Bencana Gunung Berapi Usaha mitigasi untuk bencana alam gunung berapi adalah dengan cara mengevakuasi penduduk yang ada di sekitar gunung berapi. Terkadang usaha evakuasi ini menghadapi suatu dilema, misalnya ketika para ahli vulkanologi harus mengambil keputusan apakah gunung berapi yang dipantaunya akan meletus atau tidak. Jika gejala awal letusan gunung berapi begitu meyakinkan maka para ahli vulkanologi memutuskan untuk segera menginformasikan pada aparat pemerintah daerah untuk mengungsikan penduduk.

Ada kalanya, dengan gejala awal yang begitu meyakinkan sekalipun, ternyata gunung berapi tidak jadi meletus. Banyak

penduduk yang tidak dapat melakukan aktivitas sehari-hari karena berada di pengungsian. Tetapi ketika gunung berapi menunjukkan ketenangannya dan para penduduk kembali dari pengungsian tibatiba terjadi letusan hebat dan menelan banyak korban. Peristiwa seperti itu merupakan bukti bahwa gejala awal suatu bencana alam sulit untuk diramalkan. Pemerintah tidak tinggal diam melihat situasi seperti ini. Masyarakat telah dilatih dan disosialisasikan tentang isyarat-isyarat gunung berapi.

17

Selain melakukan evakuasi, usaha mitigasi yang dilakukan pemerintah adalah dengan membelokkan aliran lava atau

membuat jalur mengalirnya lava menjauh dari permukiman penduduk. Namun, meskipun berbahaya banyak orang yang

tinggal dan berkebun di lereng gunung berapi. Hal ini disebabkan abu vulkanis mengandung mineral-mineral yang menyuburkan tanah, sehingga bagus untuk pertanian. 2) Mitigasi Gempa Gempa adalah salah satu bencana yang sering melanda Indonesia. Penyebab gempa bermacam-macam, ada yang karena

18

pergeseran lempeng bumi, karena gunung berapi, ataupun karena perbuatan manusia (bom misalnya). Gempa bumi merupakan gejala alam yang sampai sekarang masih sulit untuk diperkirakan kedatangannya. Sehingga dapat dilihat bahwa gejala alam ini sifatnya seolah-olah mendadak dan tidak teratur. Dengan sifat seperti ini, ketika usaha-usaha untuk memperkirakan masih belum menampakkan hasil, maka usaha yang paling baik dalam mempersiapkan diri dengan cara mengatasi bencana alam ini adalah dengan mitigasi. Para ahli menyimpulkan walau datangnya gempa tidak dapat diperkirakan kedatangannya tetapi ada beberapa gejala alam yang patut dicermati dan dianggap sebagai tanda akan adanya gempa, sebagai berikut. - Adanya awan yang berbentuk aneh seperti batang yang berdiri secara lurus ke atas. Hal ini kemungkinan besar merupakan awan yang disebut awan gempa yang biasanya muncul sebelum terjadinya gempa. Awan berbentuk seperti batang ini terjadi karena adanya gelombang elektromagnetis berkekuatan sangat besar dari dalam perut bumi sehingga menyerap daya listrik yang ada di awan. Gelombang elektromagnetis ini terjadi akibat adanya pergeseran patahan lempeng bumi. Tetapi tidak semua awan yang berbentuk seperti itu adalah awan gempa, mungkin saja itu adalah asap dari pesawat terbang. Jika ada tanda seperti itu maka perlu untuk diwaspadai. Untuk lebih meyakinkan lagi maka dapat dilakukan uji medan elektromagnetik. - Terdapat medan elektromagnetik di sekitar kita. Gelombang tersebut memang tidak dapat dilihat dengan mata telanjang. Medan elektromagnetik dapat diuji dengan cara melihat siaran televisi apakah tiba-tiba salurannya terganggu tanpa sebab apapun. Jika kurang yakin, kalian dapat melakukan uji medan

19

elektromagnetik dengan cara lain. Dengan mematikan arus listrik dan melihat apakah lampu neon tetap menyala redup/ remang walaupun sudah tidak dialiri listrik. - Perhatikan perilaku hewan-hewan yang ada di sekitar kalian. Apakah hewan-hewan tersebut bertingkah aneh atau gelisah. Sebab hewan memiliki naluri yang sangat tajam dan mampu merasakan gelombang elektromagnetis. Jika kalian melihat tanda-tanda seperti itu secara bersamaan sebaiknya kalian perlu waspada. Harus segera dilakukan tindakan pencegahan dan sebisa mungkin kita melakukan tindakan penyelamatan diri. Tetapi jika terjadi gempa, cepat-cepat keluar ruangan menuju ke tempat yang lapang. Jika sudah di luar ruangan tetaplah tinggal di luar dan berusahalah berada di tempat yang terbuka, jauh dari pepohonan, tembok-tembok serta saluran-saluran kabel listrik. Usahakan jangan masuk ke dalam rumah atau bangunan. - Jika berada di dalam gedung dengan banyak orang, tidak perlu panik dan ikut berdesak-desakan keluar. Jika itu yang terjadi maka kita akan terinjak-injak banyak orang dan tertimpa runtuhan bangunan. Hal yang perlu dilakukan adalah berlindung di bawah meja atau mebel yang kokoh atau mencari sesuatu yang dapat melindungi kepala dan badan kita dari reruntuhan bangunan. Jika suasana telah tenang dan aman usahakan untuk keluar ruangan dan mencari tempat yang lebih aman lagi. 3) Mitigasi Tsunami yang Efektif Mitigasi meliputi segala tindakan yang mencegah bahaya, mengurangi kemungkinan terjadinya bahaya, dan mengurangi daya rusaksuatu bahaya yang tidak dapat dihindarkan.Mitigas iadalah dasar managemen situasi darurat.Mitigasi dapat didefinisikans ebagai aksi yang mengurangi atau menghilangkan resiko jangka panjang

20

bahaya bencana alam dan akibatnya terhadap manusia dan hartabenda (FEMA, 2000).Mitigasi adalah usaha yang dilakukan oleh segala pihak terkait pada tingkat negara, masyarakat dan individu. Untuk mitigasi bahaya tsunami atau untuk bencana alam lainnya, sangat diperlukan ketepatan dalam menilai kondisi alam yang terancam. Ada beberapa langkah penting yang efektif untuk mitigasi bahaya tsunami, yaitu: Penilaian Bahaya (Hazard Assessment) Unsur pertama untuk mitigasi yang efektif adalah penilaian bahaya. Penilaian bahaya tsunami diperlukan untuk mengidentifikasi populasi dan aset yang terancam, dan tingkat ancaman (level of risk).Penilaian ini membutuhkan pengetahuan tentang karakteristik sumber tsunami, probabilitas kejadian, karakteristik tsunami dan karakteristik morfologi dasar laut dan garis pantai.Untuk beberapa komunitas, data dari tsunami yang pernah terjadi dapat membantu kuantifikasi faktor-faktor tersebut.Untuk komunitas yang tidak atau hanya sedikit memiliki data dari masalalu, model numerik tsunami dapat memberikan perkiraan. Tahap aniniumumnya menghasilkan petapotensi bahaya tsunami, yang sangat penting untuk memotivasi dan merancang kedua unsur mitigasi lainnya, peringatan dan persiapan. Peringatan (warning) Unsur kunci kedua untuk mitigasi tsunami yang efektif adalah suatu sistem peringatan untuk memberi peringatan kepada komunitas pesisir tentang bahaya tsunami yang tengah

mengancam. Sistem peringatan didasarkan kepada data gempa bumi sebagai peringatan dini, dan data perubahan muka air laut untuk konfirmasi dan pengawasan tsunami. Sistem peringatan

21

juga mengandalkan

berbagai saluran

komunikasi untuk

menerima data seismik dan perubahan muka air laut, dan untuk memberikan pesan kepada pihak yang berwenang. Pusat peringatan (warning center) haruslah: 1) cepat memberikan peringatan secepat mungkin setelah pembentukan tsunami potensial terjadi, 2) tepat menyampaikan pesan tentang tsunami yang berbahaya seraya mengurangi peringatan yang keliru, dan 3) dipercaya bahwa sistem bekerja terus-menerus, dan pesan mereka disampaikan dan diterima secara langsung dan mudah dipahami oleh pihak-pihak yang berkepentingan. Persiapan Kegiatan kategori ini tergantung pada penilaian bahaya dan peringatan.Persiapan yang layak terhadap peringatan bahaya tsunami membutuhkan pengetahuan tentang daerah yang kemungkinan terkena bahaya (peta inundasi tsunami) dan pengetahuan tentang sistem peringatan untuk mengetahui kapan harus mengevakuasi dan kapan saatnya kembali ketika situasi telah aman. Tanpa kedua pengetahuan tersebut akan muncul kemungkinan kegagalan mitigasi bahaya tsunami.Jenis

persiapan lainnya adalah perencanaan

tata ruang yang

menempatkan lokasi fasilitas vital masyarakat seperti sekolah, kantor polisi, pemadam kebakaran,dan rumah sakit berada diluar zona bahaya. Usaha-usaha keteknikan untuk membangun struktur yang tahan terhadap tsunami, melindungi bangunan yang telah Penelitian Meskipun tidak terkait langsung dengan aktivitas ada dan menciptakan breakwater penghalang

tsunami juga termasuk bagian dari persiapan.

mitigasi, penelitian yang terkait dengan tsunami sangatlah

22

penting untuk meningkatkan kualitas mitigasi.Riset yang menyelidiki bukti-bukti paleo tsunami, mengembangkan

database, kuantifikasi dampak bahaya tsunami, atau pemodelan numerik dapat meningkatkan tingkat akurasu penilaian bahaya. Teknik sistem peringatan untuk penilaian cepat dan akurat bahaya gempa bumi tsunami genik potensial dari data seismik dan instrumen pengukur muka air laut dikembangkan melalui riset. Penelitian juga mampu meningkatkan cara pendidikan publik sehingga tingkat kepedulian masyarakat akan bahya tsunami meningkat. Menciptakan prosedur evakuasi yang efektif juga membutuhkan riset tersendiri tentang bahaya susulan, terutama pada kasus tsunami lokal.Penelitian juga memberikan panduan perencanaan tataruang dalam zonainun dasipotensial. Demikian juga halnya riset mengenai sifat keteknikan untuk meningkatkan daya tahan struktur dan infrastruktur terhadap tekanan tsunami. 4) Tanah longsor Tanah longsor merupakan jenis gerakan tanah. Tanah longsor sendiri merupakan gejala alam yang terjadi di sekitar kawasan pegunungan. Semakin curam kemiringan lereng suatu kawasan, semakin besar pula kemungkinan terjadi longsor. Longsor terjadi saat lapisan bumi paling atas dan bebatuan terlepas dari bagian utama gunung atau bukit. Pada dasarnya sebagian besar wilayah di Indonesia merupakan daerah perbukitan atau pegunungan yang membentuk lahan miring. Lahan atau lereng yang kemiringannya melampaui 20 umumnya berbakat untuk bergerak atau longsor. Tapi tidak selalu lereng atau lahan yang miring berpotensi untuk longsor. Secara garis besar faktor penyebab tanah longsor sebagai berikut.

23

Faktor alam Kondisi geologi antara lain batuan lapuk, kemiringan lapisan tanah, gempa bumi dan letusan gunung api. Iklim yaitu pada saat curah hujan tinggi. Keadaan topografi yaitu lereng yang curam.

Faktor manusia Pemotongan tebing pada penambangan batu di lereng yang terjal. Penimbunan tanah di daerah lereng. Penebangan hutan secara liar di daerah lereng. Budidaya kolam ikan di atas lereng. Sistem drainase di daerah lereng yang tidak baik. Pemompaan dan pengeringan air tanah yang

menyebabkan turunnya level air tanah. Pembebanan berlebihan dari bangunan di kawasan perbukitan. Usaha mitigasi bencana tanah longsor berarti segala usaha untuk meminimalkan akibat terjadinya tanah longsor. Langkahlangkah yang dilakukan untuk menekan bahaya tanah longsor dibagi menjadi tiga, yaitu: Tahap awal atau tahap preventif Tahap awal dalam upaya meminimalkan kerugian akibat bencana tanah longsor adalah sebagai berikut. Mengidentifikasi daerah rawan dan melakukan pemetaan. Penyuluhan pencegahan dan penanggulangan bencana alam dengan memberikan informasi mengenai bagaimana dan mengapa tanah longsor. Pemantauan daerah rawan longsor.

24

Perencanaan pengembangan sistem peringatan dini di daerah rawan bencana.

Menghindari bermukim atau mendirikan bangunan di tepi lembah sungai terjal.

Menghindari melakukan penggalian pada daerah bawah lereng terjal yang akan mengganggu kestabilan lereng sehingga mudah longsor.

Menghindari membuat sawah baru dan kolam pada lereng yang terjang karena air yang digunakan akan memengaruhi sifat fisik lereng. Lereng menjadi lembek dan gembur sehingga tanah mudah bergerak.

Menyebarluaskan informasi bencana gerakan tanah melalui berbagai media sehingga masyarakat mengetahui.

Tahap bencana Usaha yang perlu dilakukan ketika suatu daerah terkena bencana tanah longsor antara lain berikut ini. Menyelamatkan warga yang tertimpa musibah. Pembentukan pusat pengendalian atau crisis center. Evakuasi korban ke tempat yang lebih aman. Pendirian dapur umum, pos-pos kesehatan, dan penyediaan air bersih. Pencegahan berjangkitnya wabah penyakit. Evaluasi, konsultasi, dan penyuluhan.

Tahap pascabencana Setelah bencana tanah longsor terjadi, bukan berarti permasalahan selesai, tetapi masih ada tahapan yang perlu dilakukan untuk mengurangi jumlah kerugian, yaitu: Mengupayakan mengembalikan fungsi hutan lindung seperti sediakala.

25

Mengevaluasi dan memperketat studi Amdal pada kawasan vital yang berpotensi menyebabkan bencana.

Penyediaan lahan relokasi penduduk yang bermukim di daerah bencana, dan di sepanjang bantaran sungai.

Normalisasi area penyebab bencana. Rehabilitasi sarana dan prasarana pendukung kehidupan masyarakat yang terkena bencana alam secara permanen.

Menyelenggarakan forum kerja sama antardaerah dalam penanggulangan bencana. Para ilmuwan mengkategorikan bencana tanah longsor

sebagai salah satu bencana geologi yang paling bisa diperkirakan. Ada tiga tanda untuk memantau kemungkinan terjadinya tanah longsor yaitu: o Keretakan pada tanah yang berbentuk konsentris (terpusat) seperti lingkaran atau paralel dan lebarnya beberapa

sentimeter dengan panjang beberapa meter. Bentuk retakan dan ukurannya yang semakin lebar merupakan parameter

ukur umum semakin dekatnya waktu longsor. o Penampakan runtuhnya bagian-bagian tanah dalam jumlah besar. o Kejadian longsor di satu tempat menjadi pertanda kawasan tanah longsor lebih luas lagi. 5) Bencana Banjir Secara lebih rinci upaya pengurangan bencana banjir antara lain: Pengawasan penggunaan lahan dan perencanaan lokasi untuk menempatkan fasilitas vital yang rentan terhadap banjir pada daerah yang aman. Penyesuaian desain bangunan di daerah banjir harus tahan terhadap banjir dan dibuat bertingkat.

26

Pembangunan infrastruktur harus kedap air. Pembangunan tembok penahan dan tanggul disepanjang sungai, tembok laut sepanjang pantai yang rawan badai atau tsunami akan sangat membantu untuk mengurangi bencana banjir.

Pembersihan sedimen. Pembangunan pembuatan saluran drainase. Peningkatan kewaspadaan di daerah dataran banjir. Desain bangunan rumah tahan banjir (material tahan air, fondasi kuat) Meningkatkan kewaspadaan terhadap penggundulan hutan. Pelatihan tentang kewaspadaan banjir seperti cara

penyimpanan/pergudangan perbekalan, tempat istirahat/ tidur di tempat yang aman (daerah yang tinggi). 6) Bencana Kebakaran Secara lebih rinci upaya pengurangan bencananya antara lain: Pembuatan dan sosialisasi kebijakan Pencegahan dan

Penanganan Kebakaran. Peningkatan penegakan hukum. Pembentukan pasukan pemadaman kebakaran khususnya untuk penanganan kebakaran secara dini. Pembuatan waduk-waduk kecil, Bak penampungan air dan Hydran untuk pemadaman api. Melakukan pengawasan pembakaran lahan untuk pembukaan lahan secara ketat. Melakukan penanaman kembali daerah yang telah terbakar dengan tanaman yang heterogen. Meningkatkan partisipasi aktif dalam pemadaman awal

kebakaran di daerahnya.

27

7) Bencana Kekeringan Secara lebih rinci upaya pengurangan bencananya antara lain: Perlu melakukan pengelolaan air secara bijaksana, yaitu dengan mengganti penggunaan air tanah dengan penggunaan air permukaan dengan cara pembuatan waduk, pembuatan saluran distribusi yang efisien. Konservasi tanah dan pengurangan tingkat erosi dengan pembuatan check dam, reboisasi. Pengalihan bahan bakar kayu bakar menjadi bahan bakar minyak untuk menghindari penebangan hutan/tanaman. Pendidikan dan pelatihan. Meningkatkan/memperbaiki daerah yang tandus dengan

melaksanakan pengelolaan Iahan, pengelolaan hutan, waduk peresapan dan irigasi. 8) Bencana Angin Siklon Tropis Secara lebih rinci upaya pengurangan bencananya antara lain: Memastikan struktur bangunan yang memenuhi syarat teknis untuk mampu bertahan terhadap gaya angin. Penerapan aturan standar bangunan yang memperhitungkan beban angin khususnya di daerah yang rawan angin topan. Penempatan lokasi pembangunan fasilitas yang penting pada daerah yang terlindung dari serangan angin topan. Penghijauan di bagian atas arah angin untuk meredam gaya angin 2.1.3. Isu utama dalam mitigasi Dewan Nasional Perubahan Iklim (DNPI) telah melakukan pembaharuan terhadap Kajian Kebutuhan Teknologi - Technology Needs Assessment (TNA) pada tahun 2012. Kajian tersebut dibagi menjadi 2 (dua) isu utama perubahan iklim: mitigasi dan adaptasi. TNA isu mitigasi dan

28

adaptasi memprioritaskan 3 (tiga) sektor rekomendasi untuk dilakukannya implementasi alih teknologi perubahan iklim. a. TNA Mitigasi TNA untuk kebutuhan mitigasi perubahan iklim dibagi menjadi 7 (tujuh) sektor prioritas, yaitu: sektor energi, transportasi, industri, kehutanan, pertanian, kelautan, dan sektor limbah. Dari ketujuh sektor tersebut, tiga sektor yang dijadikan prioritas untuk implementasi Alih Teknologi adalah sektor energi (termasuk untuk sektor transportasi), kehutanan dan limbah. Ketiga prioritas sektor tersebut memiliki potensi penurunan emisi yang besar apabila dilakukannya Alih Teknologi dibandingkan sektor-sektor lain. Berikut adalah tiga prioritas opsi teknologi untuk mitigasi: Sektor energi (termasuk sektor transportasi): sel surya,

Regenerative Burner Combustion System (RBCS), dan Mass Rapid Transportation (MRT) Sektor kehutanan: perhitungan dan pemantauan sekuestrasi dan emisi karbon, pemetaan kembali lahan gambut, dan manajemen ketinggian air di lahan gambut Sektor limbah: perlakuan limbah secara biologis dan mekanis, in vessel composting, dan low solid anaerob digestion b. TNA Adaptasi Untuk kebutuhan adaptasi perubahan iklim, sektor-sektor yang dianalisis dalam TNA tersusun dengan langsung merujuk kepada 3 (tiga) sektor prioritas untuk dielaborasi lebih mendalam. Ketiga sektor tersebut adalah sektor kerentanan pesisir, ketahanan pangan, dan sektor sumberdaya air. Ketiganya merupakan sektor yang teridentifikasi dan terprioritasi lewat berbagai pertemuan yang konsultatif dengan para pemangku kepentingan dan pemangku kebijakan terkait. Berikut ini adalah tiga prioritas opsi teknologi untuk adaptasi:

29

Sektor kerentanan pesisir: teknologi dinding laut (seawall) dan tanggul penahan (sea revetment), reklamasi pantai, dan teknologi Groin untuk menanggulangi abrasi

Sektor ketahanan pangan: bibit padi unggul, budidaya di sumberdaya perairan, dan peningkatan produksi daging hewan

Sektor sumberdaya air: teknologi pemanenan air hujan, limbah air domestik, dan permodelan dan proyeksi sumberdaya air.

2.2.Pelestarian lingkungan sebagai bagian dari mitigasi 2.2.1. Pengertian mitigasi lingkungan Mitigasi lingkungan adalah upaya-upaya yang dilakukan untuk mencegah atau menanggulangi dampak negatif lingkungan akibat adanya rencana atau pelaksanaan suatu kegiatan Dampak lingkungan hidup adalah pengaruh perubahan pada lingkungan hidup yang diakibatkan oleh suatu usaha dan/atau kegiatan Secara umum mitigasi lingkungan adalah upaya-upaya untuk

mencegah dampak negatif yang diperkirakan akan terjadi atau telah terjadi karena adanya rencana kegiatan atau menanggulangi dampak negatif yang timbul sebagai akibat adanya suatu kegiatan/usaha. Mitigasi Lingkungan dalam konteks mencegah atau mengendalikan dampak negatif dari suatu rencana kegiatan dapat dilakukan melalui proses analisis mengenai dampak lingkungan (AMDAL) atau Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan/atau Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL). 2.2.2. Langkah-langkah mitigasi lingkungan Yang termasuk dalam langkah-langkah mitigasi lingkungan adalah: Menghindarkan impak suatu kegiatan dengan melakukan pembatalan, modifikasi atau menghilangkan beberapa tahapan tertentu. Memperkecil impak dengan membatasi skala kegiatan.

30

Memperbaiki suatu yang merusak lingkungan dengan melakukan restorasi, repairing atau rehabilitasi. Mengurangi atau menghilangkan impak yang sedang terjadi dengan pengelolaan yang tepat dan effisien. Memberikan kompensasi suatu impak melalui relokasi, pembangunan fasilitas baru, pembuktian yang masuk akal (sound proofing), penyejukan (airconditioning).

Memberikan perlakuan yang sebaik-baiknya terhadap semua yang terkena dampak. Melakukan daur ulang material. Memanfaatkan teknologi yang paling minimal menghasilkan limbah. Organisasi lingkungan hidup adalah kelompok orang yang terbentuk atas kehendak dan keinginan sendiri ditengah masayarakat yang kegiatannya dibidang lingkungan hidup.

Dampak besar dan penting adalah perubahan lingkungan hidup yang sangat mendasar yang diakibatkan oleh suatu usaha dan atau kegiatan Pemrakarsa adalah orang atau badan hukum yang bertanggung jawab atas suatu rencana usaha dan atau kegiatan yang (akan) dilaksanakan.

31

BAB III PENUTUP 3.1.Kesimpulan Dari pembahasan diatas kami dapat menarik sebuah kesimpulan bahwa: Bencana adalah peristiwa atau rangkaian peristiwa yang mengancam dan mengganggu kehidupan dan penghidupan masyarakat yang disebabkan, baik oleh faktor alam dan/atau faktor nonalam maupun faktor manusia sehingga mengakibatkan timbulnya korban jiwa manusia, kerusakan lingkungan, kerugian harta benda, dan dampak psikologis serta memerlukan bantuan luar dalam penanganannya. Mitigasi bencana adalah sebuah upaya untuk memperingan suatu dampak dari terjadinya bencana. Mitigasi bencana harus benar-benar dilakukan ketika terjadi suatu bencana baik longsor, banjir bandang, tsunami,dan lainlain. Mitigasi bencana harus benar-benar direncanakan sematang mungkin agar dalam pelaksanaan dilapangan dapat berjalan dengan baik. Mitigasi lingkungan adalah upaya-upaya untuk mencegah dampak negatif yang diperkirakan akan terjadi atau telah terjadi karena adanya rencana kegiatan atau menanggulangi dampak negatif yang timbul sebagai akibat adanya suatu kegiatan/usaha.

3.2.Saran Dengan penulisan makalah ini, penulis berharap agar dapat menambah ilmu pengetahuan kepada pembaca tentang mitigasi bencana dan mitigasi lingkungan sehingga pembaca mampu mengaplikasikannya dalam masyarakat. Oleh karena itu, harapan penulis kepada pembaca semua agar sudi kiranya memberikan kritik dan saran yang bersifat membangun.

32

DAFTAR PUSTAKA Astuti, Indra. 2009. Cara-cara menghadapi bencana alam.

http://www.crayonpedia.org/mw/BAB.5_CARACARA_MENGHADAPAI_BENCANA_ALAM. 10/10/2013 Cobum.AW (1994). Modul Mitigasi Bencana Edisi Kedua. Cambridge United Kingdom. Peraturan Menteri Dalam Negeri no 33 tahun 2006. Mitigasi lingkungan. bto.depnakertrans.go.id diakses tanggal:

33

Anda mungkin juga menyukai