Anda di halaman 1dari 35

KERAJAAN MAJAPAHIT

MENU
HAL PENTING TAHUN BERDIRI LOKASI KERAJAAN PERISTIWA PENTING PENYEBAB KERUNTUHAN RAJA-RAJA RAJA PENDIRI PUNCAK KEJAYAAN NAMA-NAMA RAJA PENINGGALAN PRASASTI KARYA SASTRA CANDI-CANDI

TAHUN BERDIRI
Majapahit

adalah sebuah kerajaan yang pernah berdiri dari sekitar tahun 1293 hingga 1500 M

LOKASI KERAJAAN
Majapahit

adalah sebuah kerajaan yang berpusat di Jawa Timur, Indonesia

PERISTIWA-PERISTIWA PENTING
STRUKTUR PEMERINTAHAN
MASA JAYANEGARA MASA HAYAM WURUK

STRUKTUR PEMERINTAHAN - 1
1.

2.
3.

Raja Yuaraja atau Kumaraja (Raja Muda) Rakryan Mahamantri Katrini a. Mahamantri i-hino b. Mahamantri i hulu c. Mahamantri i-sirikan

STRUKTUR PEMERINTAHAN - 2
4.

Rakryan Mahamantri ri Pakirakiran a. Rakryan Mahapatih (Panglima/Hamangkubhumi) b. Rakryan Tumenggung (panglima Kerajaan) c. Rakryan Demung (Pengatur Rumah Tangga Kerajaan) Rakryan Kemuruhan (Penghubung dan tugas-tugas protokoler) dan d. Rakryan Rangga (Pembantu Panglima)

STRUKTUR PEMERINTAHAN - 3
5.

Dharmadyaka yang diduduki oleh 2 orang, masing-masing dharmadyaka dibantu oleh sejumlah pejabat keagamaan yang disebut Upapat. Pada masa hayam Wuruk ada 7 Upapati.

PERISTIWA PENTING PADA MASA PEMERINTAHAN JAYANAGARA


Terjadinya

banyak pemberontakan antara

laian : Ranggalawe , 1295 Lembu Sora, 1300 Juru Demung tahun 1313, Gajah Biru tahun 1314, Mandana dan Pawagal tahun 1316, Ra Semi tahun 1318 Ra Kuti, 1319 paling berbahaya

PERISTIWA PENTING PADA MASA PEMERINTAHAN HAYAM WURUK


1.

2.

Penyatuan seluruh Nusantara, termasuk Filipina Selatan dan Semenanjung Malaka pada masa pemerintahan Hayam Wuruk. Berlangsungnya peristiwa Bubad yang terjadi karena Gajah Mada mempolitisasi

RAJA PENDIRI KERAJAAN


Raden

Wijaya Ia dinobatkan dengan nama resmi Kertarajasa Jayawardhana.

PUNCAK KEJAYAAN
Kerajaan

ini mencapai puncak kejayaannya pada masa kekuasaan Hayam Wuruk, yang berkuasa dari tahun 1350 hingga 1389.

NAMA-NAMA RAJA - 1
1.

2. 3.

4.
5. 6.

7.

Raden Wijaya (Kertarajasa Jayawardhana) (1293-1309) Jayanagara (1309-1328) Tribhuwana Wijayatunggadewi (1328-1350) Hayam Wuruk (Rajasanagara) (1350-1389) Wikramawardhana (1390-1428) Suhita (1429-1447) Dyah Kertawijaya (1447-1451)

NAMA-NAMA RAJA - 2
7.

8.
9.

10.

Rajasawardhana (1451-1453) Girishawardhana (1456-1466) Singhawikramawardhana (Suraprabhawa) (1466-1474) Girindrawardhana Dyah Wijayakarana(14681478)

NAMA-NAMA RAJA - 3
11.

12.

Singawardhana Dyah Wijayakusuma (menurut Pararaton menjadi Raja Majapahit selama 4 bulan sebelum wafat secara mendadak ) ( ? - 1486 ) Girindrawardhana Dyah Ranawijaya alias Bhre Kertabumi (diduga kuat sebagai Brawijaya, menurut Kitab Pararaton dan Suma Oriental karangan Tome Pires pada tahun 1513) (1474-1519)

PRASASTI
PRASASTI WARINGIN PITU
PRASASTI SUKAMERTA DAN PRASASTI BALAWI PRASASTI MARIBONG PRASASTI KATIDEN I

PRASASTI ALASANTAN PRASASTI HARA-HARA (TROWULAN VI) PRASASTI KAMBAN

PRASASTI CANGGU I

PRASASTI KARANG BOG

PRASASTI WURARE

PRASASTI WARINGIN PITU (1447 M)

Mengungkapkan bentuk pemerintahan dan sistem birokrasi Kerajaan Majapahit yang terdiri dari 14 kerajaan bawahan yang dipimpin oleh seseorang yang bergelar Bhre, yaitu Bhre Daha, Bhre Kahuripan, Bhre Pajang, Bhre Wengker, Bhre Wirabumi, Bhre Matahun, Bhre Tumapel, Bhre Jagaraga, Bhre Tanjungpura, Bhre Kembang Jenar, Bhre Kabalan, Bhre Singhapura, Bhre Keling, dan Bhre Kelinggapura.

PRASASTI SUKAMERTA (1296 M) DAN PRASASTI BALAWI (1305 M)

Mengenai Raden Wijaya yang telah memperisteri keempat putri Kertanegara yaitu Sri Paduka Parameswari Dyah Sri Tribhuwaneswari, Sri Paduka Mahadewi Dyah Dewi Narendraduhita, Sri Paduka Jayendradewi Dyah Dewi Prajnaparamita, dan Sri Paduka Rajapadni Dyah Dewi Gayatri, serta menyebutkan anaknya dari permaisuri bernama Sri Jayanegara yang dijadikan raja muda di Daha.

PRASASTI MARIBONG (TROWULAN II) (1264 M)

Menyebutkan bahwa pada tanggal 28 Agustus 1264 M Wisnuwardhana memberi tanda pemberian hak perdikan bagi desa Maribong.

PRASASTI CANGGU I (1358 M)


Mengenai pengaturan tempat-tempat penyeberangan di Bengawan Solo. Prasasti Biluluk (1366 M0, Biluluk II (1393 M), Biluluk III (1395 M). Menyebutkan tentang pengaturan sumber air asin untuk keperluan pembuatan garam dan ketentuan pajaknya.

PRASASTI KARANG BOGEM (1387 M)


Menyebutkan tentang pembukaan daerah perikanan di Karang Bogem. Prasasti Marahi Manuk (tt) dan Prasasti Parung (tt) Mengenai sengketa tanah, persengketaan ini diputuskan oleh pejabat kehakiman yang menguasai kitab-kitab hukum adat setempat.

PRASASTI KATIDEN I (1392 M)

Menyebutkan tentang pembebasan daerah bagi penduduk desa Katiden yang meliputi 11 wilayah desa. Pembebasan pajak ini karena mereka mempunyai tugas berat, yaitu menjaga dan memelihara hutan alang-alang di daerah Gunung Lejar

PRASASTI ALASANTAN (939 M)

Menyebutkan bahwa pada tanggal 6 September 939 M, Sri Maharaja Rakai Halu Dyah Sindok Sri Isanawikrama memerintahkan agar tanah di Alasantan dijadikan sima milik Rakryan Kabayan.

PRASASTI KAMBAN (941 M)

Meyebutkan bahwa apada tanggal 19 Maret 941 M, Sri Maharaja Rake Hino Sri Isanawikrama Dyah Matanggadewa meresmikan desa Kamban menjadi daerah perdikan

PRASASTI HARA-HARA (TROWULAN VI) (966 M).

Menyebutkan bahwa pada tanggal 12 Agustus 966 M, mpu Mano menyerahkan tanah yang menjadi haknya secara turun temurun kepada Mpungku Susuk Pager dan Mpungku Nairanjana untuk dipergunakan membiayai sebuah rumah doa (Kuti).

PRASASTI WURARI (1289 M)

Menyebutkan bahwa pada tanggal 21 September 1289 Sri Jnamasiwabajra, raja yang berhasil mempersatukan Janggala dan Panjalu, menahbiskan arca Mahaksobhya di Wurare. Gelar raja itu ialah Krtanagara setelah ditahbiskan sebagai Jina (dhyani Buddha).

PRASASTI CANGGU (TROWULAN I)

Mengenai aturan dan ketentuan kedudukan hukum desa-desa di tepi sungai Brantas dan Solo yang menjadi tempat penyeberangan. Desa-desa itu diberi kedudukan perdikan dan bebas dari kewajiban membayar pajak, tetapi diwajibkan memberi semacam sumbangan untuk kepentingan upacara keagamaan dan diatur oleh Panji Margabhaya Ki Ajaran Rata, penguasa tempat penyeberangan di Canggu, dan Panji Angrak saji Ki Ajaran Ragi, penguasa tempat penyeberangan di Terung.

KARYA SASTRA

ZAMAN MAJAPAHIT AWAL

ZAMAN MAJAPAHIT AKHIR

KARYA SASTRA

KARYA SASTRASASTRA ZAMAN MAJAPAHIT AWAL


1.

2.
3. 4. 5.

Kitab Negarakertagama, karangan Mpu Prapanca Kitab Sutasoma, karangan Mpu Tantular Kitab Arjunawiwaha, karangan Mpu Tantular Kitab Kunjarakarna Kitab Parhayajna

SASTRA ZAMAN MAJAPAHIT AKHIR - 1


1.

2.

3.

4.

Kitab Prapanca, isinya menceritakan rajaraja Singasari dan Majapahit Kitab Sundayana, isinya tentang peristiwa Bubat Kitab Sarandaka, isinya tentang pemberontakan sora Kitab Ranggalawe, isinya tentang pemberontakan Ranggalawe

SASTRA ZAMAN MAJAPAHIT AKHIR - 2


5.

6.

7.

Panjiwijayakrama, isinya menguraikan riwayat Raden Wijaya sampai menjadi raja Kitab Usana Jawa, isinya tentang penaklukan Pulau Bali oleh Gajah Mada dan Aryadamar, pemindahan Keraton Majapahit ke Gelgel dan penumpasan raja raksasa bernama Maya Denawa. Kitab Usana Bali, isinya tentanng kekacauan di Pulau Bali.

CANDI-CANDI
1.

2.
3. 4. 5. 6. 7. 8.

Candi Wringin Lawang Candi Brahu Candi Gentong Candi Tikus Candi Bajang Ratu Candi Kedaton Candi Minak Jinggo Candi Grinting

9. 10. 11.

12.

13.

14.
15.

Pendopo Agung Kolam Segaran Situs Lantai Segi Enam Alun-Alun Watu Umpak Makam Putri Campa Makam Troloyo Siti Inggil

MASA KEJAYAAN - 1
Letak Majapahit secara geografis sangat baik, yaitu di tengah-tengah jalur perdagangan internasional antara Maluku dan Malaka, sehingga lebih mudah berperan, khususnya dalam bidang politik dan ekonomi. 2. Pusat kerajaan di tepi sungai besar, yaitu di tempat terpecahnya Sungai Brantas menjadi Kali Porong dan Kali Mas, serta mudah dilayari sehingga hubungan dengan daerah luar sangat mudah. 3. Tanahnya subur dan banyak mengahasilkan buahbuahan, serta hasil peratanian yang sebagian untuk komoditas ekspor.
1.

MASA KEJAYAAN - 2
Munculnya tokoh negarawan yang cakap, contohnya Raden Wijaya. 5. Tidak adanya saingan kerajaan di Nusantara ketika Kerajaan Majapahit mulai berkembang. 6. Tidak ada kerajaan besar di luar Indonesia yang dapat menjadi perintang bagi Majapahit. Kerajaan Colamandala di India dan Kerajaan Mongol di Cina terpecah belah setelah pemimpin besarnya meninggal.
4.

PENYEBAB KERUNTUHAN
1.

2.

3.

4.

Tidak ada tokoh pengganti yang cakap dan berwibawa sesudah wafatnya Hayam Wuruk (1389) dan Gajah Mada (1364). Perang Paragreg (1401-1406), yakni perang saudara antara para pewaris kerajaan (Bhre-Wirabumi dan Wikrama Wardhana) telah melemahkan Majapahit secara keseluruhan. Banyak negeri bawahan Majapahit yang berusaha melepaskan diri. Berkembangnya agama Islam di pesisir pantai utara Pulau Jawa telah mengurangi dukungan terhadap Kerajaan Majapahit.