Anda di halaman 1dari 68

REFERAT ILMU KEDOKTERAN FORENSIK DAN MEDIKOLEGAL MUTILASI

Diajukan Guna Memenuhi Tugas dan Melengkapi Syarat dalam Menempuh Program Pendidikan Profesi Dokter

Disusun Oleh : Ardi Fauzi Farah Maulida Wellwinner Imanuel S. Noi Maya Anggrita S. Yohanes Theodorus Gabriela Enneria S. 22010112210008 22010112210018 0861050121 0861050129 0961050160 0961050124 FK UNDIP FK UNDIP FK UKI FK UKI FK UKI FK UKI

KEPANITERAAN KLINIK BAGIAN ILMU KEDOKTERAN FORENSIK DAN MEDIKOLEGAL FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS DIPONEGORO RUMAH SAKIT UMUM PUSAT DOKTER KARIADI SEMARANG PERIODE 21 OKTOBER 16 NOVEMBER 2013

LEMBAR PENGESAHAN

MUTILASI

Disusun untuk memenuhi tugas dan melengkapi syarat dalam menempuh Kepaniteraan Ilmu Kedokteran Forensik dan Medikolegal

Disusun Oleh :

Ardi Fauzi Farah Maulida Wellwinner Imanuel S. Noi Maya Anggrita S. Yohanes Theodorus Gabriela Enneria S.

22010112210008 22010112210018 0861050121 0861050129 0961050160 0961050124

FK UNDIP FK UNDIP FK UKI FK UKI FK UKI FK UKI

Mengetahui Dosen Penguji Residen Pembimbing

dr. Sigid Kirana L.B., SpKF

dr. Suryo Wijoyo

ii

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ............................................................................................ i LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................. ii DAFTAR ISI ......................................................................................................... iii KATA PENGANTAR ...........................................................................................iv BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................... 1 1.1 Latar Belakang ................................................................................................. 1 1.2 Rumusan Masalah .........................................................................................2 1.3 Tujuan .............................................................................................3 1.4 Manfaat ...........................................................................................................3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................ 4 2.1 Pengertian Mutilasi.............. ......................................................................4 2.2 Jenis-Jenis Mutilasi...4 2.3 Hukum Mutilasi.................................................................................5 2.4 Peran Dokter Dalam Penanganan Kasus Mutilasi.......................................6 2.5 Identifikasi Forensik Pada Kasus Mutilasi.... .12 BAB III KESIMPULAN ...........36 BAB IV PENUTUP.............................................................................................. DAFTAR PUSTAKA ...........................................................................38

iii

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas rahmat-Nya, kami dapat menyelesaikan penyusunan refarat yang berjudul Mutilasi. Adapun tujuan dari penyusunan refarat ini adalah untuk mengenal tentang mutilasi. Dalam proses pembuatan referat ini, penyusun dilatih untuk membaca dan memahami buku-buku Ilmu Kedokteran Forensik dan Medikolegal khususnya dan memahami buku Kedokteran lain pada umumnya, juga mencari bahan-bahan melalui situs-situs di internet, lalu menuangkan pengetahuan yang telah diperoleh dari semua sumber tersebut dalam bentuk tulisan dan mempresentasikan secara lisan di hadapan dokter penguji, dokter pembimbing, dan teman-teman. Terima kasih kami sampaikan kepada semua pihak yang telah banyak mendukung dan membantu hingga selesainya referat ini. 1. dr. Sigid Kirana Lintang Bhima, SpKF, selaku penguji referat. 2. dr. Suryo Wijoyo, selaku pembimbing referat yang senantiasa meluangkan waktu dan penuh kesabaran membimbing kami dalam menyelesaikan referat. 3. Segenap staf Bagian Ilmu Kedokteran Forensik Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro/RSUP dr. Kariadi Semarang. 4. Kedua orang tua kami yang telah memberikan bantuan baik material maupun spiritual. 5. Rekan-rekan kepaniteraan klinik Ilmu Kedokteran Forensik Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro/RSUP dr.Kariadi Semarang yang telah memberikan bantuan baik material maupun spiritual bagi kami. Dalam penyusunan referat ini kami merasa masih banyak kekurangan baik secara teknik maupun materi penulisan, mengingat akan kemampuan yang dimiliki kami. Untuk itu kritik dan saran dari semua pihak sangat kami harapkan demi penyempurnaan pembuatan referat ini. Semarang, 30 Oktober 2013

Tim Penulis iv

BAB I PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG Akhir-akhir ini masyarakat Indonesia dikejutkan dengan maraknya kasus mutilasi di berbagai daerah. Bahkan kebanyakan pelaku mutilasi berasal dari orang-orang yang dikenal oleh korban, mulai dari suami, anak, teman dekat, ataupun rekan kerja. Korban mutilasipun berasal dari berbagai macam kelompok usia, mulai dari anak-anak hingga dewasa. Potongan-potongan tubuh korban dapat ditemukan di berbagai tempat seperti selokan, sungai, kebun, sawah, jalan raya dan di rumah tempat tinggal korban itu sendiri. Mutilasi sudah termasuk ke dalam suatu modus operandi kejahatan dimana pelaku menggunakan metode ini dengan tujuan mengelabui para petugas, menyamarkan identitas korban sehingga sulit untuk mencari petunjuk

mengenai identitas korban, serta menghilangkan jejak dari para korban dengan cara memotong bagian-bagian tubuh korban menjadi beberapa bagian, seperti kepala, tubuh dan bagian-bagian tubuh lain, yang kemudian dibuang secara terpisah. Beberapa kasus yang berhasil diungkap oleh pihak kepolisian antara lain kasus Ryan Jombang, kasus Babe yang memutilasi anak jalanan, kasus Nelson Hutapea yang memutilasi kedua orang tuanya, dan lain sebagainya. Banyaknya kasus pembunuhan dan mutilasi yang terjadi di Indonesia akhir-akhir ini disebabkan oleh berbagai faktor baik karena keadaan psikis pelaku (masalah kejiwaan), lingkungan masyarakat, sosial, ekonomi, dan maraknya tayangan kriminal di televisi.2 Dalam mengungkap kasus mutilasi ini penyidik seringkali membutuhkan bantuan dokter untuk membantu mengidentifikasi potongan tubuh korban yang ditemukan. Hal ini melatarbelakangi penulis untuk membahas mengenai

mutilasi dan bagaimana peranan dokter dalam kasus ini.

B. RUMUSAN MASALAH 1. Dasar hukum yang terkait pada kasus mutilasi. 2. Peranan dokter dalam penanganan kasus mutilasi. 3. Bagaimana cara identifikasi korban mutilasi.

C. TUJUAN PENULISAN 1. Megetahui dasar hukum kasus korban mutilasi. 2. Meningkatkan pemahaman dokter tentang penanganan korban mutilasi. 3. Mengetahui cara-cara identifikasi korban mutilasi.

D. MANFAAT PENULISAN Hasil dari penulisan ini diharapkan dapat memberikan manfaat kepada semua pihak, khususnya kepada teman sejawat untuk menambah pengetahuan dan wawasan pada medikolegal perlindungan pasien. Manfaat lain dari penulisan makalah ini adalah dengan adanya penulisan makalah ini diharapkan dapat dijadikan acuan dalam menjalankan profesi sebagai seorang dokter.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1. PENGERTIAN MUTILASI Dari pengertiannya, kata "mutilasi" tidak selalu identik dengan manusia atau hewan. Kata ini lebih identik dengan pekerjaan memotong-motong atau memilah sesuatu menjadi bagian-bagian yang lebih kecil. Mutilasi (mutilate) menurut Burton's Legal Thesaurus berarti "amputate, batter, blemish,broise, butcher, cripple, cut, damage, debilitate, deface, deform, deprive of an important part, disable, disfigure, dismantle, dismember, distort, gash, impair, incapatitate, injure, knock out of shape, lacerate, maim, mangle, render a document imperfect" (William C. Burton, Burton's Legal Thesaurus, 3rd ed, New York: McGraw-Hill, 1998). Kejahatan mutilasi adalah jenis kejahatan yang tergolong sadis, dimana pelaku kejahatan itu tidak hanya membunuh atau menghilangkan nyawa orang lain melainkan ia juga memotong-motong setiap bagian tubuh si korbannya. Menurut beberapa ahli kejahatan pidana, biasanya kejahatan ini

terjadi tergantung kepada keadaan psikis si pelaku, dimana si pelaku cenderung mengalami gangguan kejiwaan. Pada pendapat ahli lain, bahwa kejahatan ini merupakan kejahatan susulan dari sebuah kejahatan pembunuhan, dengan maksud untuk menutupi kejahatan pembunuhan tersebut maka dilakukanlah pemutilasian tubuh korban, sehingga korban tidak diketahui keberadaannya ataupun jika diketahui maka akan mengelabui penyidik untuk mengungkap identitasnya. Dari sisi ilmu kriminologi, yang dimaksud dengan mutilasi adalah terpisahnya anggota tubuh yang satu dari anggota tubuh lainnya oleh sebab yang tidak wajar. Suatu konteks tindak kejahatan orang melakukan tindakan mutilasi adalah dengan tujuan untuk membuat relasi antara dirinya dengan korban terputus dan agar jati diri korban tidak dikenali dengan alasan-alasan tertentu. Terdapat dua hal yang sangat berbeda antara psikopat dan pelaku mutilasi,

meskipun dari kondisi korban sering terdapat kesamaan akibat perbuatan dari keduanya. Psikopat adalah orang-orang yang dalam istilah ilmu krominologi disebut sebagai orang-orang dengan orientasi benar-salahnya berbeda dengan orang kebanyakan. Artinya, jika orang lain menganggap membunuh adalah

tindakan yang tidak salah, sebaliknya psikopat menganggap membunuh adalah perbuatan yang benar. Sementara itu, pelaku mutilasi adalah orang normal yang melakukan pembunuhan disertai tindakan memisah-misahkan tubuh korban dengan kesadarannya dan oleh latar belakang emosinya. Modus operasi kejahatan mutilasi umumnya tidak lahir dari pemikiran sendiri, tetapi meniru kejahatan mutilasi yang sebelumnya pernah terjadi. Pelaku berkaca pada peristiwa pidana yang pernah terjadi, lalu

mempertimbangkan cara-cara yang berlangsung di dalamnya untuk diterapkan. Perilaku semacam ini dinamakan imitation of crime model. Menurut kriminolog sekaligus sosiolog Perancis, Gabriel Tarde (1842-1904), manusia itu pada dasarnya individualis, tetapi berkat kemampuan untuk meniru (imitasi), berbagai peniruan yang dilakukannya membentuk jalinan interaksi sosial dan pada gilirannya tersusun kehidupan sosial. Imitasi Mengingat imitasi merupakan salah satu bentuk aspek kegiatan belajar meniru perilaku orang lain. Manusia mengimitasi hampir semua hal yang sanggup ditiru, termasuk kejahatan. Menurut Chorus, proses imitasi memerlukan beberapa syarat yaitu Pertama, adanya minat atau perhatian yang cukup besar terhadap apa yang akan diimitasi. Kedua, ada sikap menjunjung tinggi atau mengagumi apa yang akan diimitasi. Dan, ketiga, tergantung pada pengertian, tingkat perkembangan, dan tingkat pengetahuan individu yang akan mengimitasi. Peranan Media Semakin kaya informasi, semakin mudah melakukan peniruan. Di sinilah media massa mempunyai peranan penting. Pemberitaan kejahatan yang membeberkan detail-detail pelaksanaannya akan melahirkan proses imitasi untuk kejahatan sejenis. Akibatnya media dapat menjadi transmisi modus

operasi kejahatan. Padahal, karena faktor persaingan media, tidak jarang peristiwa kejahatan yang diberitakan sengaja didramatisasi secara berlebihan. Motif Pemilihan modus mutilasi juga didasari berbagai motif. Pertama, untuk menghilangkan jejak. Kedua, ringkas dalam membawa korban. Ketiga, pergulatan kejiwaan yang dikuasai oleh kemarahan, kebencian, dan emosiemosi lain yang tak terkendali. Pada pembunuhan yang diliputi motif ini, mutilasi merupakan ekspresi kemarahan atau kebencian. Keempat, karena gangguan kejiwaan yang relatif permanen, seperti psikopatis dan sadisme. Dalam motif ini, mutilasi merupakan bentuk pemuasan bahkan kenikmatan. Kelima, mutilasi merupakan ritual untuk meningkatkan keandalan ilmu hitam yang dipelajari. Kebanyakan kasus mutilasi yang pada akhir-akhir ini terungkap, umumnya dilaksanakan berdasarkan perhitungan rasional, antara lain seperti kasus Ryan dan Yanti. Tekanan ekonomi tampaknya lebih dominan untuk menjadi pemicu. Mutilasi juga dapat dipandang sebagai ekspresi dari frustrasi yang akut dan pada gilirannya menjelma menjadi bentuk-bentuk perilaku agresif. Henry dan Short (1954) berpendapat, orang- orang yang mengalami frustrasi mudah sekali melakukan tindakan kekerasan. Dalam frustrasi yang berat, bila ada kesempatan, orang tidak lagi mengindahkan apa pun untuk melepaskan tekanan jiwanya. Untuk itu, agar kekejian ini tidak terus berlanjut, menahan diri dalam pemberitaan kasus mutilasi dan kesadisan lain perlu dipertimbangkan.

2.2. JENIS-JENIS MUTILASI Mutilasi memiliki beberapa unsur, seperti unsur perencanaan

(direncanakan-tidak direncanakan), unsur pelaku (individu-kolektif), dan unsur ritual atau inisiasi, serta unsur kesehatan atau medis. Dari berbagai macam jenis mutilasi, secara umum setidaknya tindak pidana mutilasi dibagi menjadi dua bagian yaitu: a. Mutilasi defensif (defensive mutilation), atau disebut juga sebagai

pemotongan atau menghilangkan

pemisahan

anggota

badan

dengan

tujuan

untuk

jejak setelah pembunuhan terjadi.

Motif rasional dari

pelaku adalah untuk menghilangkan tubuh korban sebagai barang bukti atau untuk menghalangi diidentifikasikannya potongan tubuh korban. b. Mutilasi ofensif (offensive mutilation), adalah suatu tindakan irasional yang dilakukan dalam keadaan mengamuk, frenzied state of mind. Mutilasi kadang dilakukan sebelum membunuh korban.

2.3. HUKUM MUTILASI Di Indonesia tidak ada peraturan yang secara khusus mengatur tentang kejahatan dengan cara mutilasi. Pengaturan mutilasi akhirnya disamakan dengan pengaturan tindak pidana terhadap nyawa pada umumnya, yaitu dengan berpedoman pada pasal 338 dan 340 KUHP. Hal ini juga menjadi pertanyaan bahwa bagaimana Hukum Positif Indonesia memandang dan mengatur tentang mutilasi.(8 buku) Pada kenyataannya, mutilasi dapat dilakukan siapapun selama pelaku mempunyai kemampuan psikologis dan adanya kondisi situasional yang memungkinkan terjadinya hal tersebut dengan tujuan untuk menghilangkan jejak maupun karena rasa dendam si pelaku. Di sinilah hukum pidana berfungsi dalam menentukan penjatuhan hukuman yang sesuai terhadap pelaku mutilasi. (8) Apapun alasan yang dikembangkan mengenai kejahatan mutilasi, seharusnya pelaku kejahatan ini dihukum dengan hukuman mati seperti yang diatur dalam pasal 340 KUHP (tentang pembunuhan berencana), aparat penegak hukum diharapkan dapat ,enafsirkan dan mempersamakan kejahatan mutilasi dengan kejahatan pembunuhan berencana walaupun dalam melakukan mutilasi setelah si korban mati terlebih dahulu. Mengingat bahwa pengaturan dan batasan pengertian tentang kejahatan ini tidak dijelaskan secara spesifik dantegas di dalam Undang-Undang Hukum Pidana Indonesia.9 Tindak pidana pembunuhan memang sudah lama dikenal oleh hukum nasional melalui kitab Undang-undang Hukum Pidana. Bab XIX Buku II KUHP menggolongkan beberapa perbuatan yang dapat dikategorikan sebagai kejahatan

terhadap nyawa seseorang.

Jenis pembunuhan yang diatur dalam bab ini

meliputi pembunuhan dengan sengaja (pasal 338), pembunuhan dengan rencana (pasal 340), pembunuhan anak setelah lahir oleh Ibu (pasal 341-342), dan pengguguran kandungan (pasal 346-349). Tidak terdapat satu pasal pun yang mengatur tindak pidana pembunuhan yang diikuti pemotongan tubuh korban. Keadaan ini tentu dapat menimbulkan masalah hukum tentang kepastian hukum dan keadilan bagi masyarakat. Oleh karena itu dapatlah diambil beberapa

pertanyaan, pertama apakah tindakan pemotongan tubuh korban mutilasi dapat disebut sebagai kejahatan dan kedua apakah ada ketentuan hukum pidana yang dapat dikenakan pada tindak mutilasi.8 Untuk dapat disebut sebagai tindak pidana sebuah tindakan haruslah memenuhi beberapa persyaratan, yaitu tindakan telah tersebut didalam ketentuan hukum sebagai tindakan yang terlarang baik secara formiil atau materiil. pembagian tindakan yang terlarang secara formiil atau materiil ini sebenarnya mengikuti KUHP sebagai buku Induk dari semua ketentuan hukum pidana Nasional yang belaku. KUHP membedakan tindak pidana dalam dua bentuk, kejahatan (misdrijven) dan pelanggaran (overtredingen). sebuah tindakan dapat disebut sebagai kejahatan jika memang didapatkan unsur jahat dan tercela seperti yang di tentukan dalam undang-undang.8 Sedangkan tindakan dapat dikatakan sebagai pelanggaran karena pada sifat perbuatan itu yang menciderai ketentuan hukum yang berguna untuk menjamin ketertiban umum (biasanya aturan dari Penguasa). Blacks Law Dictionary (Bryan Garner:1999) memberikan definisi mutilasi (mutilation) sebagai the act of cutting off maliciously a persons body, esp. to impair or destroy the vistims capacity for self-defense. Apabila di kaji secara mendalam, tindak mutilasi ini terbatas pada korban yang berwujud manusia alamiah baik perseorangan maupun kelompok dan bukanlah binatang. tindakan ini bisa dilakukan oleh pelaku pada korban pada waktu masih bernyawa atau pun pada mayat korban. tindakan pemotongan manusia secara hidup-hidup (sadis) ataupun mayat jelas merupakan tindakan yang sangat di cela oleh masyarakat dan dianggap sebagai tindakan yang sangat jahat. oleh karena itu, menurut penulis tindak mutilasi sangatlah

tepat jika di golongkan ke dalam kejahatan dan bukan pelanggaran. Hal ini juga di dasarkan atas fungsi hukum pidana sebagai hukum publik yang melindungi dan menjamin rasa keadilan dan kepastian hukum masyarakat luas.

1. Mutilasi pada Korban yang Masih Hidup Dalam bahasan ini difokuskan pada mutilasi sebagai bentuk kejahatan penganiayaan yang mengakibatkan luka berat. Mutilasi berarti pemotongan anggota tubuh korban, ini berarti termasuk dalam penganiyaan berat. Pasal 90 KUHP menjelaskan luka berat sebagai luka yang tidak memberi harapan akan sembuh sama sekali/bahaya maut; tidak mampu terus-menerus untuk menjalankan pekerjaan pencarian; kehilangan salah satu panca indera; cacat berat (verminking); sakit lumpuh; terganggunya daya pikir selama min. 4 minggu;gugurnya kandungan seorang perempuan. a. Pasal 351 ayat (2) KUHP : tindakan mutilasi pada ketentuan ini jelas mengacu pada tindakan untuk membuat orang lain merasakan atau menderita sakit secara fisik. hanya saja tindakan penganiayaan ini dilakukan oleh pelaku secara langsung tanpa ada rencana yang berakibat luka berat. sanksi pidana : penjara max 5 tahun. b. Pasal 353 ayat (1) KUHP : tindakan mutilasi ini dapat dikatakan sebagai rangkaian atau salah satu dari beberapa tindakan penganiayaan pada korban yang masih hidup. Berbeda dengan Pasal 351 KUHP, Pasal ini lebih menitik beratkan pada perencanaan pelaku untuk melakukan tindakan tersebut sehingga berakibat akhir luka berat pada korban. sanksi pidana: penjara max. 7 tahun. c. Pasal 354 (1) KUHP : secara khusus sebenarnya KUHP sudah memberikan ketentuan yang melarang tindakan yang mengakibatkan luka berat. kekhususan pasal ini tampak pada kesengajaan pelaku dalam melakukan mutilasi yang timbul dari niat agar korban menderita luka berat. sanksi: pidana penjara max. 8 tahun. d. Pasal 355 ayat (1) KUHP : dari sejak awal pelaku telah melakukan mutilasi sebagai tindakan penganiayaan dia dan sudah direncanakan

terlebih dahulu. sanksi: pidana penjara max. 12 tahun. e. Pasal 356 KUHP : pemberatan sanksi pidana karena pelaku adalah keluarga korban, pejabat, memberikan bahan berbahaya. sanksi: pidana penjara +1/3 dari sanksi pidana yang di ancamkan. Sedangkan pokok bahasan lain yang terkait adalah penganiayaan yang mengakibatkan matinya korban. Ada beberapa ketentuan pasal yang mengatur masalah ini.

pasal 351 ayat (3) KUHP sanksi pidana penjara: max 7 tahun pasal 353 ayat (3) KUHP sanksi: pidana penjara: max 9 tahun pasal 354 ayat (2) KUHP penganiayaan berat, sanksi: pidana penjara max. 10 tahun

pasal 355 ayat (2) KUHP penganiayaan berat dengan rencana, sanksi: pidana penjara max. 15 tahun

pasal 356 KUHP pemberatan sanksi +1/3

2.Mutilasi Sebagai Bentuk Kejahatan Terhadap Nyawa Tindakan mutilasi di sini dapat dipahami sebagai tindakan pelaku melakukan pemotongan tubuh korban untuk mengakibatkan si korban mati. sangat berbeda dengan penganiayaan, dimana matinya korban tidak di rencanakan atau di harapkan sebelumnya. pada golongan ini, tindakan mutilasi ini jelas-jelas ditujukan untuk matinya korban. misalnya, dengan menebas kepala korban dengan celurit, memotong tubuh korban secara langsung dengan gergaji mesin, dll.
a.

Pasal 338 KUHP perbuatan mutilasi yang dilakukan serta merta dan berakibat matinya korban. Sanksi: pidana penjara max. 15 tahun.

b.

Pasal 340 KUHP perbuatan mutilasi sebelumnya telah direncanakan terlebih dahulu dan setelah dijalankan berakibat matinya korban. Sanksi: pidana mati atau pidana penjara seumur hidup.

3. Mutilasi pada Mayat Korban Perlu diketahui KUHP memandang mayat bukan sebagai manusia

alamiah yang hidup namun hanya sebagai benda yang sudah tidak bernyawa lagi. mengenai hal ini dapat kita kaji pasal 180 KUHP tentang perbuatan melawan hukum menggali dan mengambil jenazah, pelaku di ancam dengan pidana penjara maksimal 1 tahun 4 bulan atau denda maksimal 300 rupiah. hal ini sangat berbeda jauh jika di bandingkan dengan pasal penculikan orang (pasal 328 misalnya) memberikan sanksi pidana penjara maksimal 12 tahun. Jika di bandingkan terhadap pasal pencurian barang pun sebenarnya juga sangat jauh berbeda, pasal 362 KUHP sangat memandang serius tindakan pencurian barang dan mengancam pelaku dengan sanksi pidana penjara maksimal 5 tahun penjara. oleh karena itu dapat di ambil suatu kesimpulan bahwa pengaturan tentang mayat atau jenazah di dalam KUHP masih sebatas pada benda yang sudah tidak bernyawa lagi.
a.

Pasal 406 KUHP : penghancuran atau perusakan barang yang menjadi kepunyaan orang lain. istilah kepunyaan orang lain ini sangatlah berbeda dengan kepemilikan dari orang terhadap barang miliknya. pengertian kepunyaan ini sangatlah luas tidak hanya semata-mata hak milik tetapi juga tanggung jawab yang telah diberikan dalam undangundang. Jenazah tidak dapat dimiliki oleh jenazah itu sendiri, karena hak milik mensyaratkan subyeknya orang yang bernyawa. si ahli warislah yang menjadi penanggung jawab atas jenazah tersebut seperti tanggung jawab yang telah diberikan Undang-undang tentang hukum keluarga. Sanksi: penjara 2 tahun 8 bulan.

b.

Pasal 221 ayat (1) ke-2 KUHP : penghancuran benda-benda yang dapat dijadikan barang bukti tindak pidana. Sanksi: pidana penjara max. 9 bulan atau denda max. 300 rupiah.

c.

Pasal 222 KUHP : pencegahan atau menghalang-halangi pemeriksaan mayat Sanksi: pidana penjara max. 9 bulan atau denda max. 300 rupiah. Sampai saat ini belum ada satu pun ketentuan hukum pidana yang

mengatur tindak pidana mutilasi ini secara jelas dan tegas. namun tidak berarti pelaku dapat dengan bebas melakukan perbuatannnya tanpa ada hukuman. tindak mutilasi pada hakekatnya merupakan tindakan yang sadis dengan

10

maksud untuk meniadakan identitas korban atau penyiksaan terhadapnya. oleh karena itu sangatlah jelas dan benar jika tindak mutilasi ini dikelompokan sebagai tindak pidana bentuk kejahatan. Mengenai ketentuan hukum pidana yang mengatur, KUHP sebenarnya memberikan pengaturan yang bersifat dasar, misalnya mutilasi sebagai salah satu bentuk penganiayaan, penganiayaan berat atau tindak pembunuhan. Hanya saja memang sangat diakui dalam kasus yang terjadi, sangatlah jarang pelaku melakukan mutilasi bermotifkan penganiayaan. tindakan mutilasi seringkali terjadi sebagai rangkaian tindakan lanjutan dari tindakan pembunuhan dengan tujuan agar bukti (mayat) tidak diketahui identitasnya. Pada titik ini seringkali aparat kepolisian hanya menganggap tindakan mutilasi sebagai tindakan menghilangkan barang bukti dengan demikian rasa keadilan masyarakat tidak terfasilitasi. Adalah tugas hakim untuk menggali nilai-nilai yang hidup di masyarakat dalam rangka membuat Yurisprudensi yang menetapkan tindakan mutilasi sebagai bentuk kejahatan.

2.4. PERAN DOKTER DALAM PENANGANAN KASUS MUTILASI Dalam menangani suatu perkara pembunuhan tim penyidik tidak berdiri nsendiri, melainkan didukung oleh unsur dukungan laboratorium kriminalistik dan kedokteran forensik. Untuk menemukan kebenaran materiil, maka dokter dalam kapasitasnya sebagai ahli, dapat diminta bantuannya untuk memberikan keterangannya. Tujuannya sudah jelas, yaitu pada tingkat penyidikan membantu penyidik menentukan apakah suatu peristiwa merupakan tindak pidana atau bukan, sedangkan pada tingkat penyidikan membantu penyidik mengumpulkan bukti bukti supaya dengan bukti itu perkaranya menjadi jelas dan pelakunya dapat ditangkap. 2.4.1. Tingkat Penyelidikan Penyelidikan adalah serangkaian tindakan penyelidik untuk mencari dan menemukan suatu peristiwa yang diduga sebagai tindak pidana guna menentukan dapat atau tidaknya dilakukan penbyidikan menurut cara yang

11

diatur sesuai dengan undang undang (KUHAP). Penyelidikan dilakukan dengan maksud untuk mencari keterangan tentang peristiwa yang dilaporkan apakah merupakan suatu tindak pidana atau bukan. Oleh sebab itu perlu dilakukan penyelidikan dan dalam rangka itu penyelidik dapat meminta bantuan dokter, dalam kapasitasnya sebagai ahli. Bantruan tersebut dapat berupa pemeriksaan jenazah di rumah sakit dan dapat pula berupa pemeriksaan jenazah di tempat kejadian perkara. Tujuan utamanya adalah untuk mengumpulkan fakta fakta medik yang dapat menentukan peristiwa itu merupakan tindak pidana atau bukan. Tentunya pengumpulan fakta medik yang paling baik adalah pemeriksaan jenazah di TKP, mengingat manfaatnya yaitu : 1. Dapat memastikan korban sudah mati atau belum. Hal ini sangat penting sebab belkum tentu korban yang trergeletak tidak bernapas dan tidak bergerak itu sudah mati. Kehadiran dokter juga dapat dimanfaatkan untuk memberikan pertolongan yang tepat jika ternyata korban masih hidup. 2. Dapat menentukan cara kematiannya. Yang dapat dilakukan dokter adalah memeriksa kondisi jenazah dan juga kondisi di sekitarnya di TKP. 3. Dapat membantu mencari, mengumpulkan dan menyelamatkan barang bukti (trace evidence) bagi pemeriksaan selanjutnya. Hal ini juga penting sebab semakin banyak barang bukti ditemukan, termasuk barang bukti medik, akan semakin mempermudah penegak hukum membuat tentang perkara pidana. Barang bukti medik tersebut harus diselamatkan dari kerusakan dan dokter memang memiliki kemampuan untuk itu. Penyelidikan adalah serangkaian tindakan penyelidik untuk mencari dan menemukan suatu peristiwa yang diduga sebagai tindak pidana guna menentukan dapat atau tidaknya dilakukan penbyidikan menurut cara yang diatur sesuai dengan undang undang (KUHAP). Penyelidikan dilakukan dengan maksud untuk mencari keterangan tentang peristiwa yang dilaporkan apakah merupakan suatu tindak pidana atau bukan. Oleh sebab itu perlu dilakukan penyelidikan dan dalam rangka itu penyelidik dapat meminta bantuan dokter, dalam kapasitasnya sebagai ahli. Bantruan tersebut dapat

12

berupa pemeriksaan jenazah di rumah sakit dan dapat pula berupa pemeriksaan jenazah di tempat kejadian perkara. Tujuan utamanya adalah untuk mengumpulkan fakta fakta medik yang dapat menentukan peristiwa itu merupakan tindak pidana atau bukan. Tentunya pengumpulan fakta medik yang paling baik adalah pemeriksaan jenazah di TKP, mengingat manfaatnya yaitu : 1. Dapat memastikan korban sudah mati atau belum. Hal ini sangat penting sebab belkum tentu korban yang trergeletak tidak bernapas dan tidak bergerak itu sudah mati. Kehadiran dokter juga dapat dimanfaatkan untuk memberikan pertolongan yang tepat jika ternyata korban masih hidup. 2. Dapat menentukan cara kematiannya. Yang dapat dilakukan dokter adalah memeriksa kondisi jenazah dan juga kondisi di sekitarnya di TKP. 3. Dapat membantu mencari, mengumpulkan dan menyelamatkan barang bukti (trace evidence) bagi pemeriksaan selanjutnya. Hal ini juga penting sebab semakin banyak barang bukti ditemukan, termasuk barang bukti medik, akan semakin mempermudah penegak hukum membuat tentang perkara pidana. Barang bukti medik tersebut harus diselamatkan dari kerusakan dan dokter memang memiliki kemampuan untuk itu.

2.4.2. Tingkat Penyidikan Tindakan penyidikan dilakukan menyusul selesainya tindakan

penyelidikan yang menghasilkan kesimpulan bahwa peristiwa yang diselidiki itu merupakan peristiwa pidana. Tujuannya adalah untuk mengumpulkan buktibukti supaya dengan bukti itu poerkaranya menjadi jelas dan pelakunya dapat ditangkap. Menjadi jelas artinya identitas korban dapat diketahui, proses kejadiannya terungkap (neliputi kapan dilakukan, dimana dilakukan, dengan benda apa dilakukan dan bagaimana caranya serta bagaimana caranya serta akibatnya dan identitas pelakunya dikenali). Untuk keperluan tersebut maka bantuan dokter sangat diperlukan. Pada hakekatnya bantuan tersebut berupa pemberian keterangan tentang :

13

1. Suatu objek yang diajukan kepadanya untuk diperiksa a. Obyek tersangka atau terdakwa Tersangka atau terdakwa yang diduga menderita kelainan jiwa yang menyebabkan tidak mampu bertanggung jawab terhadap perbuatannya. Tidak tertutup kemungkinan mereka berpura pura gila untuk menghindari hukuman, sebab kalau benar gila maka berdasarkan pasal 44 KUHP tidak dapat dihukum. Bantuan dokter disini untuk membuktikan : Betul menderita gangguan jiwa atau tidak Kalau betul apa jenisnya Apakah jenis gangguan jiwa tersebut menyebabkan

ketidakmampuan bertanggung jawab atau tidak. b. Obyek Korban Jenazah/korban mati, ditemukannya jenazah akibat atau diduga akibat pembunuhan, penganiayaan, mutilasi, dan sebagainya, penegak hukum perlu meminta dpkter sebagai kapasitasnya sebagai ahli untuk melakukan otopsi agar dapat diketahui : Identitasnya, yaitu identitas personal atau umum. Prosesnya : o Waktu o Tempat o Alat dan cara melakukannya Identitas Pelakunya (Jika mungkin) c. Objek lain Jika penegak hukum yang menangani perkara menemukan barang bukti yang merupakan atau diduga merupakan bagian dari tubuh manusia atau menemukan barang bukti yang berasal dari tubuh manusia, maka sudah seharusnya jika barang bukti tersebut dimintakan pemeriksaan kepada dokter atau ahli lain. Tidak tertutup kemungkinan

14

justru dari hasil pemeriksaan tersebut akan dapat diungkap banyak hal, antara lain : Identitas pemilik dari potongan bagian tubuh itu, yaitu : jenis kelamin, umur, tinggi badan, golongan darah, ras, dll. Bagian tubuh tersebut merupakan bagian dari tubuh korban atau orang lain. 2. Suatu masalah yang bersifat hipotetik Bila penyidik atau hakim yang menangani perkara pidana menghadapi persoalan-persoalan yang bersifat hipotesis maka ia dapat meminta dokter dalam kapasitasnya sebagai ahli untuk menjelaskannya, sebab dokter memiliki ilmu pengetahuan yang dapat digunakan untuk menjawabnya. 2.4.3. Tingkat Peradilan Keterangan dokter dalam kapasitasnya sebagai ahli dapat

dikategorikan sebagai ahli jika memenuhi syarat-syarat syahnya atau bukti, yaitu syarat formal dan materiil, syarat formal adalah syarat yang berkaitan dengan cara dokter memberikan keterangannya, yakni sesuai dengan ketentuan yang berlaku atau tidak. Sedangkan syarat materiil adalah syarat yang berkaitan dengan isi, yaitu : 1. Sesuai dengan kenyataan yang ada pada obyek yang diperiksa. 2. Tidak bertentangan dengan teori kedokteran yang telah teruji kebenarannya. Berdasarkan pertimbangan tersebut, maka hendaknya setiap

keterangan dokter sebagi ahli dapat diupayakan menjadi ketrangan yang dapat berkualitas sebagai alat bukti ( baik alat bukti kategori keterangan ahli atau surat) atau paling tidak sebagai keterangan yang dapat disamakan nilainya dengan alat bukti.

15

2.4.4. Peranan Dokter di TKP Tempat kejadian perkara atau TKP adalah tempat ditemukannya benda bukti dan atau tempat terjadinya peristiwa kejahatan atau yang diduga kejahatan menurut suatu kesaksian. Dalam perkara pembunuhan biasanya ditempat ini ditemukan barang bukti korban manusia ataupun bagian dari manusia serta barang barang bukti lainnya. Tempat dimana korban ditemukan dapat disebut sebagai TKP pertama ( primary crime scan), yang bukan selalu merupakan tempat dimana sesungguhnya peristiwa tersebut telah terjadi. Dalam kasus pembunuhan kadang kadang masih dapat ditemukan lokasi lain dimana barang bukti penting lain dapat ditemukan dengan demikian TKP ini merupakan TKP ganda (multiple ). Peranan dokter di TKP adalah pembantu penyidik dalam mengungkap kasus dari sudut kedokteran forensik. Pada dasarnya semua dokter dapat bertindak sebagai pemeriksa di TKP, namun dengan perkembangan lebih spesialisasi dalam ilmu kedokteran adalah lebih baik bila dokter ahli forensik atau dokter kepolisian yang hadir. Dasar pemeriksaan adalah hexameter, yaitu menjawab 6 pertanyaan: apa yang terjadi, siapa yang tersangkut, dimana dan kapan terjadi, bagaimana terjadinya, dan dengan apa melakukannya, serta kenapa terjadi peristiwa tersebut. Pemeriksaan kedokteran forensik di TKP harus mengikuti ketentuan yang berlaku umum pada penyidikan di TKP, sebagaimana sesuai yang tersebut dibawah ini: 1. Menjaga agar tidak mengubah keadaan TKP, sesuai dengan motto: to touch as little as possible and to displace anything :. 2. Semua benda bukti yang ditemukan agar dikirim ke laboraturium setelah sebelumnya diamankan sesuai prosedur. 3. Jangan meletakkan barang milik pribadi di TKP.

16

4. Benda bukti yang mengandung sidik jari, harus diperlakukan hati hati dan disidik dulu oleh polisi.

2.4.5. Pelaksanaan Pemeriksaan di TKP Dalam hal adanya permintaan penyidik ke TKP maka seorang dokter memerlukan beberapa peralatan, antara lain yaitu: 1. Pinset anatomis 2. Skalpel ( pisau bedah ) 3. Loop 4. Sarung tangan 5. Termometer 6. Kertas saring 7. Pipet 8. Senter kecil 9. Mistar dan meteran gulung 10. Botol plastik spesimen 11. Alat tulis untuk memberi label benda bukti 12. Larutan salin (NaCl 0,9%) 13. Formalin 14. Ciran pengetes darah Tindakan tindakan yang dilakukan oleh dokter di TKP, antara lain : Membuat sketsa dari keadaan TKP dan foto. Foto sebaiknya diambil dari panorama situasi secara umum dan kemudian dibuat spot foto disesuaikan dengan keadaan posisi korban saat ditemukan. Untuk kelainan pada tubuh korban dapat diambil dari 3 arah. Identidikasi potongan tubuh korban untuk menentukan taksiran tinggi badan dan berata badan, sex, umur, ras. Cara memindahkan mayat/ potongan mayat ke ambulance

17

- Mayat / potongan mayat hendaknya diletakkan dalam selembar plastik putih untuk menghindarkan hilangnya barang bukti - Diberi label dan segel Mengadakan koordinasi dengan penyidik sesudah pemeriksaan selesai untuk memberikan hasil pemeriksaannya atau pendapat tentang cara kematian berdasarkan fakta yang ditemukannya.

2.5. IDENTIFIKASI FORENSIK a. DEFINSI Identifikasi forensik merupakan upaya yang dilakukan dengan tujuan membantu penyidik untuk menentukan identitas seseorang. Identifikasi personal sering merupakan suatu masalah dalam kasus pidana maupun perdata. Menentukan identitas personal dengan tepat amat penting dalam penyidikan karena adanya kekeliruan dapat berakibat fatal dalam proses peradilan. Identitas seseorang yang dipastikan bila paling sedikit dua metode yang digunakan memberikan hasil positif (tidak meragukan).2 b. METODE IDENTIFIKASI Jenis metode identifikasi primer dan yang paling dapat diandalkan, yaitu identifikasi sidik jari, analisis komparatif gigi dan analisis DNA. Jenis metode identifikasi sekunder meliputi deskripsi personal, temuan medis serta bukti dan pakaian yang ditemukan pada tubuh. Jenis identifikasi ini berfungsi untuk mendukung identifikasi dengan cara lain dan biasanya tidak cukup sebagai satusatunya alat identifikasi.1 Semua metode yang memungkinkan di lapangan seharusnya diterapkan. Identifikasi yang hanya berdasarkan foto sangat tidak dapat diandalkan dan harus dihindari. Semua data post mortem yang diperoleh dari visum tubuh korban dievaluasi dengan mengacu pada informasi orang hilang yang diperoleh. Karena tidak mungkin untuk mengetahui terlebih dahulu data apa yang dapat diperoleh dari tubuh korban dan informasi apa yang dapat diperoleh untuk tujuan

18

perbandingan di lokasi bencana. Semua informasi yang tersedia (baik AM dan PM) harus dikumpulkan dan didokumentasikan.1 Dalam pelayanan identifikasi forensik berbagai macam pemeriksaan dapat digunakan sebagai sarana identifikasi. Berdasarkan penyelenggaraan penanganan pemeriksaannya, maka sarana-sarana identifikasi dapat dikelompokkan: 1. Sarana identifikasi konvensional, yaitu berbagai macam pemeriksaan identifikasi yang biasanya sudah dapat diselenggarakan penanganannya oleh pihak polisi penyidik antara lain: 3 a. Pemeriksaan secara visual dan fotografi mengenali ciri-ciri muka atau sinyalemen tubuh lainnya. b. Pemeriksaan benda-benda milik pribadi seperti: pakaian, perhiasan, sepatu dan sebagainya. c. Pemeriksaan kartu-kartu pengenal seperti KTP,SIM, Karpeg, kartu mahasiswa dan sebagainya, surat-surat seperti surat tugas/ jalan atau dokumen-dokumen dsb. d. Pemeriksaan sidik jari dan lain-lain. 2. Sarana identifikasi medis, yaitu berbagai macam pemeriksaan identifikasi yang diselenggarakan penanganannya oleh pihak medis, yaitu apabila pihak polisi penyidik tidak dapat menggunakan sarana identifikasi konvensional atau kurang memperoleh hasil identifikasi yang meyakinkan, antara lain:3 a. Pemeriksaan ciri-ciri tubuh yang spesifik maupun yang non-spesifik secara medis melalui pemeriksaan luar dan dalam pada waktu otopsi. Beberapa ciri yang spesifik, misalnya cacat bibir sumbing atau celah palatum, bekas luka atau operasi luar (sikatrik atau keloid), hiperpigmentasi daerah kulit tertentu (toh), tahi lalat, tato, bekas fraktur atau adanya pin pada bekas operasi tulang atau juga hilangnya bagian tubuh tertentu dan lain-lain. Beberapa contoh ciri non-spesifik antara lain misalnya tinggi badan, jenis kelamin, warna kulit, warna serta bentuk rambut dan mata, bentuk-bentuk hidung, bibir dan sebagainya. b. Pemeriksaan ciri-ciri gigi melalui pemeriksaan odontologis.

19

c. Pemeriksaan ciri-ciri badan atau rangka melalui pemeriksaan antropologis, antroposkopi dan antropometri. d. Pemeriksaan golongan darah berbagai sistem: ABO, Rhesus, MN, Keel, Duffy, HLA dan sebagainya. e. Pemeriksaan ciri-ciri biologi molekuler sidik DNA dan lain-lain. c. DASAR DASAR IDENTIFIKASI FORENSIK Dasar hukum dan undang-undang bidang kesehatan yang mengatur identifikasi jenasah adalah : A. Berkaitan dengan kewajiban dokter dalam membantu peradilan diatur dalam KUHP pasal 133: 4 1. Dalam hal penyidik untuk membantu kepentingan peradilan menangani seorang korban baik luka, keracunan ataupun mati yang di duga karena peristiwa yang merupakan tindak pidana, ia berwenang mengajukan permintaan keterangan ahli kepada ahli kedokteran kehakiman atau dokter dan atau ahli lainnya. 2. Permintaan keterangan ahli sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dilakukan secara tertulis, yang dalam surat itu disebutkan dengan tegas untuk pemeriksaan luka atau pemeriksaan mayat dan atau pemeriksaan bedah mayat. 3. Mayat yang dikirimkan kepada ahli kedokteran kehakiman atau dokter pada rumah sakit harus diperlakukan secara baik dengan penuh penghormatan terhadap mayat tersebut dan diberi label yang memuatkan identitas mayat, dilak dengan diberi cap jabatan yang diilekatkan pada ibu jari kaki atau bagian lain badan mayat. B. Undang-undang Kesehatan Pasal 79 5 1. Selain penyidik pejabat polisi Negara Republik Indonesia juga kepada pejabat pegawai negeri sipil tertentu di Departemen Kesehatan diberi wewenang khusus sebagai penyidik sebagaimana dimaksud dalam UU No 8 tahun 1981 tentang Hukum Acara Pidana, untuk melakukan penyidikan tindak pidana sebagaimana diatur dalam undang-undang ini.

20

2. Penyidik sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) berwenang : a. Melakukan pemeriksaan atas kebenaran laporan serta keterangan. b. Melakukan pemeriksaan terhadap orang yang diduga melakukan. c. Meminta keterangan dan bahan bukti dari orang atau badan usaha. d. Melakukan pemeriksaan atas surat atau dokumen lain. e. Melakukan pemeriksaan atau penyitaan bahan atau barang bukti. f. Meminta bantuan ahli dalam rangka pelaksanaan tugas penyidikan. g. Menghentikan penyidikan apabila tidak terdapat cukup bukti sehubungan dengan tindak pidana di bidang kesehatan. 3. Kewenangan penyidik sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) dilaksanakan menurut UU No 8 tahun 1981 tentang HAP. d. JENIS JENIS METODE IDENTIFIKASI FORENSIK Jenis metode identifikasi forensik dapat dibagi menjadi metode identifikasi primer dan metode identifikasi sekunder. Metode identifikasi tradisional yaitu metode visual, dimana metode ini tidak bisa dianggap sebagai metode terbaik dan rentan dalam ketidaktelitian. Metode ini digolongkan sebagai metode identifikasi sekunder.3 Metode Identifikasi Primer

Gambar 1. Metode identifikasi primer.

1. Sidik jari 1.1. Definisi Sidik jari adalah suatu impresi dari alur-alur lekukan yang menonjol dari epidermis pada telapak tangan dan jari-jari tangan atau telapak kaki dan jari-jari kaki, yang juga dikenal sebagai dermal ridges

21

atau dermal papillae, yang terbentuk dari satu atau lebih alur-alur yang saling berhubungan. Dari bayi pun, kita semua sudah mempunyai sidik jari yang sangat identik dan tidak dimiliki orang lain. Alur-alur kulit di ujung jari dan telapak tangan dan kaki mulai tumbuh di ujung jari sejak janin berusia empat minggu hingga sempurna saat enam bulan di dalam kandungan.6 Daktiloskopi adalah suatu sarana dan upaya pengenalan identitas diri seseorang melalui suatu proses pengamatan dan penelitian sidik jari, yang dipergunakan untuk berbagai keperluan/kebutuhan, tanda bukti, tanda pengenal ataupun sebagai pengganti tanda tangan (cap Jempol).6 Metode ini membandingkan sidik jari jenazah dengan data sidik jari antemortem. Sampai saat ini, pemeriksaan sidik jari merupakan pemeriksaan yang diakui paling tinggi ketepatannya untuk menentukan identitas seseorang. Dengan demikian harus dilakukan penanganan yang sebaik-baiknya terhadap jari tangan jenazah untuk pemeriksaan sidik jari, misalnya dengan melakukan pembungkusan kedua tangan jenazah dengan kantong plastik.2 Ada tiga alasan mengapa sidik jari merupakan indikator identitas yang dapat diandalkan: 1 Sidik jari unik: Tidak ada kecocokan mutlak antara papiler ridges pada jari dari dua individu yang berbeda atau pada jari yang berbeda dari orang yang sama. Sidik jari tidak berubah: papiler ridges terbentuk pada bulan keempat kehamilan dan tetap tidak berubah bahkan setelah mati. Sidik jari tumbuh kembali dalam pola yang sama setelah luka ringan. Luka yang lebih parah mengakibatkan jaringan parut permanen. Sidik jari dapat diklasifikasikan: Karena sidik jari dapat diklasifikasikan, maka dapat diidentifikasi dan didata secara sistematis dan dengan demikian dapat diperiksa dengan mudah untuk tujuan perbandingan.

22

Gambar 2. Anatomi kulit: kelenjar ekrin melingkar, yang terletak di dermis, memiliki saluran yang naik melalui lapisan epidermis dan berakhir di sepanjang papila dermal. Struktur papila dermal memberikan pola sidik jari yang khas.
3

Detail anatomi ini memperkasar permukaan telapak tangan dan kaki hingga memperkuat cengkeraman kala memegang atau berjalan. Benda yang dipegang tidak mudah lepas. Secara resmi, istilah sidik jari digunakan pertama kali oleh Dr. Nehemiah Grew yang memperkenalkan pada Royal Collage of Physicians, London pada tahun 1684 tentang tandatanda penting yang ditemukan di ujung-ujung jari manusia. Setahun kemudian, Gouard Bidloo membuat buku pertama pola sidik jari lengkap. Pada tahun 1788, JCA Mayer menyatakan bahwa tak ada 2 orang, kembar sekalipun yang memiliki sidik jari sama persis walaupun masing-masing mempunyai kemiripan individu. Tahun 1823, John E Purkinje dari University of Breslau membuat klasifikasi sidik jari dalam sembilan golongan utama, walau kemudian Francis Galton berpendapat bahwa hanya ada 3 golongan utama, selebihnya adalah variasi.6

Gambar 3. Contoh pola yang paling umum untuk dermal ridges. Lima kelas utama -left loop, right loop, whorl, arch, dan tented arch- umum digunakan. Frekuensi perkiraan untuk setiap tipe dinyatakan dalam tanda kurung. Untuk tiap tipe, posisi dari inti ditandai dengan kotak merah dan delta ditandai segitiga hijau.
3

23

1.2. Sifat sifat Sidik Jari Biometrik merupakan cabang matematika terapan yang bidang garapnya untuk mengindentifikasi individu berdasarkan ciri atau pola yang dimiliki oleh individu tersebut, misalnya bentuk wajah, sidik jari, warna suara, retina mata, dan struktur DNA. Sidik jari merupakan salah satu pola yang sering digunakan untuk mengindentifikasi indentitas seseorang karena polanya yang unik, terbukti cukup akurat, aman, mudah, dan nyaman bila dibandingkan dengan sistem biometrik yang lainnya. Hal ini dapat dilihat pada sifat yang dimiliki oleh sidik jari yaitu guratan-guratan pada sidik jari yang melekat pada kulit manusia seumur hidup, pola ridge tidaklah bisa menerima warisan, pola ridge dibentuk embrio, pola ridge tidak pernah berubah dalam hidup, dan hanya setelah kematian dapat berubah sebagai hasil pembusukan. Dalam hidup, pola ridge hanya diubah secara kebetulan akibat, luka-luka, kebakaran, penyakit atau penyebab lain yang tidak wajar. Dapat dikatakan bahwa tidak ada dua orang yang mempunyai sidik jari yang sama, walaupun kedua orang tersebut kembar satu telur. Dalam dunia sains pernah dikemukakan, jika ada 5 juta orang di bumi, kemungkinan munculnya dua sidik jari manusia yang sama baru akan terjadi lagi 300 tahun kemudian, atas dasar ini, sidik jari merupakan sarana yang terpenting khususnya bagi kepolisian didalam mengetahui jati diri seseorang.6 Dibawah ini merupakan sifat-sifat khusus yang dimiliki sidik jari: 6 a) Perennial nature, yaitu guratan-guratan pada sidik jari yang melekat pada kulit manusia seumur hidup. b) Immutability, yaitu sidik jari seseorang tidak pernah berubah, kecuali mendapatkan kecelakaan yang serius. c) Individuality, pola sidik jari adalah unik dan berbeda untuk setiap orang. 1.3. Macam Macam Sidik Jari a) Latent prints (Sidik jari Laten). Walaupun kata laten berarti tersembunya atau tak tampak, pada penggunaan modern di ilmu

24

forensik istilah sidik laten berarti kemungkinan adanya atau impressi secara tak sengaja yang ditinggalkan dari alur-alur tonjolan kulit jari pada sebuah permukaan, tanpa melihat apakah sidik tersebut terlihat atau tak terlihat pada waktu tersentuh. Teknik memproses secara elektronik, kimiawi, dan fisik dapat digunakan untuk melihat residu sidik laten yang tak terlihat yang ditimbulkan dari sekresi kelenjar ekrin yang berada di alur-alur tonjolan kulit (yang memproduksi keringat, sebum, dan berbagai macam lipid) walaupun impressi tersebut terkontaminasi dengan oli, darah, cat, tinta, dan lain-lain. 3 b) Patent prints (Sidik jari Paten). Sidik ini ialah impressi dari alur-alur tonjolan kulit dari sumber yang jak jelas yang dapat langsung terlihat mata manusia dan disababkan dari transfer materi asing pada kulit jari ke sebuah permukaan. Karena sudah dapat langsung dilihat sidik ini tidak butuh teknik-teknik enhancement, dan diambil bukan dengan diangkat, tetapi hanya dengan difoto.3 c) Plastic prints (Sidik jari Plastik). Sidik plastik adalah impressi dari sentuhan alur-alur tonjolan kulit jari atau telapak yang tersimpan di material yang mempertahankan bentuk dari alur-alut tersebut secara detail. Contoh umum: pada lilin cair, deposit lemak pada permukaan mobil. Sidik-sidik seperti ini dapat langsung dilihat, tapi penyidik juga tak boleh mengenyampingkan kemungkinan bahwa sidik-sidik laten yang tak tampak dari sekongkolan pelaku mungkin juga terdapat pada permukaan tersebut. Usaha untuk melihat impressi-impressi non plastik pun harus dilaksanakan.3 a. Klasifikasi Sidik Jari Sebelum komputerisasi menggantikan sistem pendataan manual di operasi-operasi pemrosesan sidikjari yang besar, klasifikasi sidik jari manual digunakan untuk mengkatagorikan sidik jari berdasarkan formasi alur-alur tonjolan secara umum (seperti ada atau tak adanya pola-pola sirkular pada jari-jari), oleh karena itu pendataan dan pengambilan catatan laporan dalam jumlah besar berdasarkan pola-pola tersebut, yang terlepas

25

dari pertimbangan nama, tanggal lahir, dan data biografis. Sistem-sistem klasifikasi sidik jari yang paling populer diantaranya sitem Roscher, sistem Vucetich, dan sistem Henry. Dari sistem-sistem ini, sistem Roscher dikembangkan di Jerman dan diaplikasikan di Jerman dan Jepang. Sistem Vucetich dikemkangkan di Argentina dan diimplementasikan di seluruh Amerika Utara, dan sistem Henry dikembangkan di India dan diimplementasikan di kebanyakan negara-negara berbahasa Inggris.6 Sistem Henry berasal dari pola ridge yang terpusat pola jari tangan, jari kaki, khusunya telunjuk. Metoda yang klasik dari tinta dan menggulung jari pada suatu kartu cetakan menghasilkan suatu pola ridge yang unik bagi masing-masing digit individu.Dalam sistem klasifikasi Henry, terdapat tiga pola dasar sidik jari: Arch (lengkungan), Loop (uliran), dan Whorl (lingkaran).6 a. Tipe Arch, Pada patern ini kerutan sidik jari muncul dari ujung, kemudian mulai naik di tengah, dan berakhir di ujung yang lain. b. Tipe Loop, Pada patern ini kerutan muncul dari sisi jari, kemudian membentuk sebuah kurva, dan menuju keluar dari sisi yang sama ketika kerutan itu muncul. c. Tipe Whorl, Pada patern ini kerutan berbentuk sirkuler yang mengelilingi sebuah titik pusat dari jari.

Dari ketiga klasifikasi diatas terdapat juga klasifikasi yang lebih kompleks yang mengikutsertakan pola plain arches (lengkungan sederhana atau tented arches (lekukan yang seperti tenda) . Pola Loop dapat berarah radial atau ulnar, tergantung arah ekor dari loop tersebut. Pola Whorl juga dibagi dalam subgrup-subgrup: plain whorl, accidental whorls, dan central pocket loop.6

26

Gambar 4. Pola dasar sidik jari.

b.

Cara Pengambilan Dan Pemeriksaan Sidik Jari Dari sembilan metode identifikasi yang dikenal hanya metode penetuan jati diri dengan sidik jari (daktiloskopi), yang tidak lazim dikerjakan oleh dokter, melainkan dilakukan oleh pihak kepolisian. Walaupun pemeriksaan sidik jari tidak dilakukan oleh dokter, dokter masih mempunyai kewajiban yaitu untuk mengambilkan atau mencetak sidik jari, khususnya sidik jari pada korban yang tewas dan keadaan mayatnya yang telah membusuk. Teknik pengembangan sidik jari pada jari yang keriput, serta mencopot kulit ujung jari yang telah mengelupas dan memasangnya pada jari yang sesuai pada jari pemeriksa, baru kemudian dilakukan pengambilan sidik jari, merupakan prosedur standar yang harus diketahui dokter. 6 Cara pengangkatan sidik jari yang paling sederhana adalah dengan metode dusting (penaburan bubuk). Biasanya metode ini digunakan pada sidik jari paten / yang tampak dengan mata telanjang. Sidik jari laten biasanya menempel pada lempeng aluminium, kertas, atau permukaan kayu. Agar dapat tampak, para ahli dapat menggunakan zat kimia, seperti lem (sianoakrilat), iodin, perak klorida, dan ninhidrin. Lem sianoakrilat digunakan untuk mengidentifikasi sidik jari dengan cara mengoleskannya pada permukaan benda aluminium yang disimpan di dalam wadah tertutup, misalnya stoples. Dalam stoples tersebut, ditaruh juga permukaan benda yang diduga mengandung sidik jari yang telah diolesi minyak. Tutup rapat stoples. Sianoakrilat bersifat mudah menguap sehingga uapnya akan menempel pada permukaan benda berminyak yang diduga mengandung sidik jari. Semakin banyak sianoakrilat yang

27

menempel pada permukaan berminyak, semakin tampaklah sidik jari sehingga dapat diidentifikasi secara mudah.6 Cara lainnya dengan menggunakan iodin. Iodin dikenal sebagai zat pengoksidasi. Jika dipanaskan, iodin akan menyublim, yaitu berubah wujud dari padat menjadi gas. Kemudian, gas iodin ini akan bereaksi dengan keringat atau minyak pada sidik jari. Reaksi kimia ini menghasilkan warna cokelat kekuning-kuningan. Warna yang dihasilkan tidak bertahan lama sehingga harus segera dipotret agar dapat didokumentasikan. Zat kimia lain yang biasa digunakan adalah perak nitrat dan larutan ninhidrin. Jika perak nitrat dicampurkan dengan natrium klorida, akan dihasilkan natrium nitrat yang larut dan endapan perak klorida. Keringat dari pelaku mengandung garam dapur (natrium klorida, NaCl) yang dikeluarkan melalui pori-pori kulit. Pada praktiknya, larutan perak nitrat disemprotkan ke permukaan benda yang diduga tersentuh pelaku. Setelah 5 menit, permukaan benda akan kering dan perak nitrat pun terlihat. Lalu, sinar terang atau ultra violet yang disorotkan ke permukaan benda akan membuat sidik jari yang mengandung perak nitrat terlihat. Seperti halnya iodin, warna yang dihasilkan tidak bertahan lama sehingga harus segera dipotret agar dapat didokumentasikan. Ninhidrin merupakan zat kimia yang dapat bereaksi dengan minyak dan keringat menghasilkan warna ungu. Jika jari pelaku kejahatan mengandung minyak atau keringat, lalu tertempel pada permukaan benda, sidik jarinya akan terlihat dengan cara menyemprotkan larutan ninhidrin. Setelah dibiarkan selama 10-20 menit, akan tampak warna ungu. Proses ini dapat dipercepat dengan memanfaatkan panas lampu. Metode paling mutakhir yang digunakan untuk mengidentifikasi sidik jari adalah teknik micro-Xray fluorescence (MXRF). Teknik ini dikembangkan oleh Christopher Worley, ilmuwan asal University of California yang bekerja di Los Alamos National Laboratory. Dibandingkan dengan metode lainnya yang biasa digunakan, teknik MXRF mempunyai beberapa kelebihan. MXRF

28

dapat mengidentifikasi sidik jari yang tidak dapat diidentifikasi metode lain.6

2. Analisis Dental Forensik Odontologi dapat merupakan suatu penerapan ilmu gigi dalam system hukum. Ilmu kedokteran gigi forensik memiliki nama lain yaitu forensic dentistry dan odontology forensic. Forensik odontologi adalah suatu cabang ilmu kedokteran gigi yang mempelajari cara penanganan dan pemeriksaan benda bukti gigi serta cara evaluasi dan presentasi temuan gigi tersebut untuk kepentingan peradilan.7

Ruang lingkup forensik odontologi meliputi : 1. Identifikasi terhadap jenasah korban yang tidak diketahui melalui gigi, rahang dan tulang-tulang kraniofasial 2. Analisa jejak bekas gigitan 3. Analisa trauma orofasial yang berhubungan dengan kekerasan 4. Dental jurisprudence, termasuk menjadi saksi ahli Pelayanan dental forensic meliputi baik penyelidikan kematian maupun kedokteran forensik klinis untuk mengevaluasi korban kekerasan hidup seperti kekerasan seksual, kekerasan anak, dll. 7 Sebagai suatu metode identifikasi pemeriksaan gigi memiliki keunggulan sebagai berikut: 7 1. Gigi merupakan jaringan keras yang resisten terhadap pembusukan dan pengaruh lingkungan yang ekstrim. 2. Karakteristik individual yang unik dalam hal susunan gigi geligi dan restorasi gigi menyebabkan identifikasi dengan ketepatan yang tinggi. 3. Kemungkinan tersedianya data antemortem gigi dalam bentuk catatan medis gigi (dental record) dan data radiologis. 4. Gigi geligi merupakan lengkungan anatomis, antropologis, dan morfologis, yang mempunyai letak yang terlindung dari otot-otot

29

bibir dan pipi, sehingga apabila terjadi trauma akan mengenai otototot tersebut terlebih dahulu. 5. Bentuk gigi geligi di dunia ini tidak sama, karena berdasarkan penelitian bahwa gigi manusia kemungkinan sama satu banding dua miliar. 6. Gigi geligi tahan panas sampai suhu kira-kira 400C. 7. Gigi geligi tahan terhadap asam keras, terbukti pada peristiwa Haigh yang terbunuh dan direndam dalam asam pekat, jaringan ikatnya hancur, sedangkan giginya masih utuh. 2.1. Anatomi dan Morfologi Gigi Manusia8 a. Anatomi Gigi Gigi manusia terdiri dari tiga: Akar gigi, yang berfungsi menopang gigi dan merupakan bagian gigi yang terletak didalam tulang rahang. Mahkota gigi yaitu bagian gigi yang berada diatas ginggiva. Leher gigi, yaitu bagian yang menghubungkan akar gigi dengan mahkota gigi. b. Struktur Gigi Badan dari gigi terdiri dari : 1. Email, merupakan jaringan keras yang mengelilingi mahkota gigi dan berfungsi membentuk struktur luar mahkota gigi dan membuat gigi tahan terhadap tekanan dan abrasi. Email tersusun dari mineral anorganik terutama kalsium dan fosfor, zat organic dan air. 2. Dentin, merupakan bagian dalam struktur gigi yang terbanyak dan berwarna kekuningan. Dentin bersifat lebih keras dari pada tulang tetapi lebih lunak dari email. Dentin terdiri dari 70 % bahan organic, terutama Kalsium dan fosfor serta 30 % bahan organic dan air.

30

3. Sementum, merupakan jaringan gigi yang mengalami kalsifikasi dan menutup akar gigi. Sementum berfungsi sebagai tempat melekatnya jaringan ikat yang memperkuat akar gigi pada alveolus. Sementum lebih lunak dari dentin dan terdiri dari 50% bahan organic berupa Kalsium dan Fosfor dan 50% bahan organic. 4. Pulpa, merupakan jaringan ikat longgar yang menempati bagian ruang tengah pulpa dan akar gigi. Pada pulpa terkandung pembuluh darah, syaraf, dan sel pembentuk dentin. Pulpa berisi nutrisi dan berfungsi sebagai sensorik.

Gambar 5. Struktur gigi.8

c. Morfologi gigi.7,8 Menurut masa pertumbuhan gigi manusia terbagi menjadi dua, yaitu : 1. Gigi susu Gigi susu berjumlah 20 buah dan mulai tumbuh pada umur 6 -9 bulan dan lengkap pada umur 2 2,5 tahun. Gigi susu terdiri dari 5 gigi pada setiap daerah rahang masing masing adalah : 2 gigi seri (incicivus), 1 gigi taring.

31

2. Gigi permanen Gigi permanen berjumlah 28 32 terdiri dari 2 gigi seri, 1 gigi taring, 2 gigi premolar, dan 3 gigi molar pada setiap daerah rahang. Gigi permanen menggantikan gigi susu. Antara umur 6 14 tahun 20 gigi susu diganti gigi permanen. Gigi molar 1 dan 2 mulai erupsi pada umur 6 12 tahun sedangkan gigi molar 3 mulai erupsi pada umur 17 21 tahun. d. Nomenklatur Gigi 8 Nomenklatur yang biasa dipakai adalah : 1. Cara Zsigmondy Gigi susu V IV III II I V IV III II I I II III IV V I II III IV V m2 atas kiri : V

Contoh : c bawah kanan : III Gigi tetap 8764321 8764321 12345678 12345678

Contoh : P2 atas kanan : 5

I1 bawah kiri : 1

2. Cara Palmer : cara yang paling mudah dan universal untuk dental record Gigi susu EDCBA EDCBA ABCDE ABCDE m2 atas kiri : E

Contoh : c bawah kanan : C Gigi tetap 8764321 8764321 12345678 12345678 5

Contoh : P2 atas kanan :

I1 bawah kiri : 1

3. Cara Amerika : yaitu dengan menghitung dari atas kiri, ke kanan, ke bawah kanan, lalu ke bawah kiri.

32

Gigi Susu (pakai huruf romawi) X IX VIII VII VI V IV III II I

XI XII XIII XIV XV

XVI XVII XVIII XIX XX m2 atas kiri : I

Contoh : c bawah kanan : XIII Gigi Tetap (pakai angka biasa) : 16 15 14 13 12 11 10 9 17 18 19 20 21 22 23 24 Contoh : P2 atas kanan : 13 4. Cara Aplegate 8 7 6

3 2

25 26 27 28 29 30 31 32 I1 bawah kiri : 25

Kebalikan dari cara Amerika yaitu dengan menghhitung dari atas kanan ke kiri, kebawah kiri lalu ke bawah kanan Gigi Susu : I II III IV V VI VII VIII IX X

XX XIX XVIII XVII XVI Contoh : c bawah kanan : XVII Gigi Tetap : 1 2 3 4 5 6 7 8

XV XIV XIII XII XI m2 atas kiri : X

9 10 11 12

13 14 15 16

32 31 30 29 28 27 26 25 Contoh : P2 atas kanan : 4 5. Cara Haderup Gigi Susu : atas kiri : +05 Gigi Tetap : bawah kiri : -1 0+ +0 0+ -0 + -

24 23 22 21 20 19 18 17 I1 bawah kiri : 24

Contoh : c bawah kanan : 03-

m2

Contoh : P2 atas kanan : 5+

I1

6. System Scandinavian (tidak begitu banyak digunakan) + : untuk gigi geligi atas - : untuk gigi geligi bawah Contoh : P2 atas kanan : +5 7. Cara G. B. Denton I2 bawah kiri : 2-

33

Gigi Susu : b atas kiri : a.5 Gigi Tetap : 2 bawah kiri : 4.1 3

a c 1 4

Contoh : c bawah kanan : c.3 d Contoh : P2 atas kanan : 2.5

m2 I1

8. Cara FID ( Federation Internationale Dentaire ) Gigi Susu : 5 atas kiri : 65 Gigi Susu : 1 bawah kiri : 31 4 6 8 2 3 Contoh : c bawah kanan : 83 7 Contoh : P2 atas kanan : 15 m2 I1

2.2. Identifikasi Dental Perbandingan Dogma sentral identifikasi dental yaitu bahwa gigi postmortem tetap dapat dibandingkan dengan dental record antemortem, termasuk catatan tertulis, study casts, radiografi dll, untuk mengkonfirmasi identitas korban. Seseorang yang sering melakukan perawatan gigi biasanya lebih mudah diidentifikasi daripada seseorang yang jarang melakukan perawatan giginya. Pada gigi geligi tidak hanya dapat memperlihatkan perawatan yang melekat atau tertinggal pada gigi korban sebagai sesuatu yang unik dan mudah dikenali, juga dapat bertahan selama postmortem bahkan dapat menyebabkan perubahan atau kerusakan pada jaringan tubuh yang lainnya.9 Biasanya, tubuh manusia yang ditemukan dan dilaporkan kepada polisi yang kemudian akan meminta pemeriksaan identifikasi dental. Biasanya terdapat benda pengenal pada korban (misalnya dompet atau izin mengemudi) pada tubuh korban dan pada benda ini mungkin terdapat catatan antemortem korban. Pada kasus lain, lokasi geografis dimana tubuh korban ditemukan atau karakter fisik lain maupun buktibukti tak langsung mungkin dapat membantu dalam membuat identitas diduga, biasanya dengan menggunakan data dari data orang hilang. Dental record antemortem kemudian dapat diperoleh dari data seorang dokter gigi.9

34

Seorang dokter gigi forensic membuat dental record postmortem dengan menyusun dan menuliskan gambaran struktur maupun gambaran radiologis dental yang didapatkan. Jika catatan dental record antemortem tersedia pada saat itu, gambaran radiografis harus dilakukan untuk membuat replikasi tipe dan sudutnya.9

Gambar 6. Contoh catatan dental postmortem. 9

Setelah dental record postmortem telah lengkap, dapat dilakukan perbandingan antara kedua catatan tersebut, postmortem dan antemortem. Diperlukan pemeriksaan perbandingan yang sistematis dan metodik, dengan memeriksa setiap gigi dan struktur di sekitarnya. Walapun ditemukannya suatu bentuk restorasi gigi merupakan point identifikasi yang penting, banyak bagian oral lain yang dapat dinilai. Semakin banyak data ciri-ciri oral yang ditemukan semakin berarti data yang dikumpulkan khususnya pada kasus dengan restorasi gigi minimal. Dengan semakin menurunnya kasus karies gigi, maka kasus non-restorasi akan semakin sering ditemukan.9

35

Gambar 7. Contoh perbandingan radiografi dental postmortem dan antemortem untuk menentukan identitas. Pola, bentuk dan ukuran perawatan gigi tampak dalam satu gambar radiografi (record) yang kemudian dibandingkan dengan sifat dan karakteristik yang serupa pada gambar radiografi lainnya. Pada kasus diatas, tampak bahwa kedua foto tersebut berasal dari orang yang sama, menandakan identifikasi positif. 9

Persamaan dan perbedaan yang didapatkan dari kedua dental record (postmortem dan antemortem) harus dicatat. Ada dua jenis perbedaan, yaitu perbedaan yang dapat dijelaskan dan perbedaan yang tidak dapat dijelaskan. Perbedaan yang dapat dijelaskan biasanya berhubungan dengan waktu diantara dental record antemortem dan postmortem misalnya terdapat ekstraksi gigi atau restorasi gigi. Perbedaan yang tidak dapat dijelaskan, misalnya pada antemortem record tidak terdapat gigi sedangkan pada postmortem record terdapat gigi.9 Beberapa kategori yang disarankan digunakan dalam menentukan hasil investigasi identifikasi odontology forensik. American Board of Forensic Odontology merekomendasikannya dalam 4 kesimpulan hasil, antara lain: 9 1. Positif Identification (identifikasi posistif : jika dental record antemortem dan postmortem memiliki kesesuaian untuk dapat diputuskan bahwa kedua data tersebut berasal dari orang yang sama. Sebagai tambahan tidak terdapat perbedaan yang tidak dapat dijelaskan. 2. Possible Identification (kemungkinan identifikasi): jika pada dental record antemortem dan postmortem memiliki bagian-bagian yang sesuai namun karena kualitas keadaan sisa-sisa tubuh

36

postmortem atau bukti antemortem sehingga tidak memungkinkan mengambil keputusan identitas adalah positif. 3. Insufficient Evidence (barang bukti kurang) : jika data-data yang didapatkan tidak mencukupi untuk menjadi dasar dalam mengambil keputusan. 4. Exclusion (pengecualian): data antemortem dan postmortem jelas tidak sama.

2.3. Profil Dental Postmortem Jika dental record antemortem tidak tersedia dan medote identifikasi lain tidak dapat dilakukan, kedoteran gigi forensic dapat membantu mengurangi jumlah kemungkinan populasi untuk

mengidentifikasi jenasah. Metode ini dikenal sebagai profil dental postmortem. Informasi yang didapatkan dari metode ini dapat membantu dalam memfokuskan pencarian dental record antemortem. Dengan profil dental postmortem dapat membantu dalam menemukan informasi mengenai umur, latar belakang keturunan, jenis kelamin dan status ekonomi. Pada beberapa kasus, metode ini dapat memberikan informasi tambahan mengenai pekerjaan, kebiasaan konsumsi makanan, perilaku sehari-hari bahkan penyakit gigi maupun penyakit sistemik.9 Dengan profil dental postmortem dapat membantu mengenali jenis kelamin maupun latar belakang individu. Pada dasarnya, dari bentuk tengkorak, seorang dokter gigi forensic dapat membedakan ras dalam tiga kelompok besar yaitu: Kaukasoid, Mongoloid dan Negroid. Ciri tambahan pada gigi seperti tonjolan Carabelli, shovel-shape incisor, dan multicusped premolar juga dapat membantu dalam membedakan ras. Penentuan jenis kelamin biasanya dilakukan dengan melihat tampilan tengkorak, karena jenis kelamin tidak memberikan bentuk morfologi ggi yang khas. Pemeriksaan mikroskopi gigi dapat membantu mengenali jenis kelamin dengan melihat ada atau tidak kromatin Y serta dengan pemeriksaan DNA.9

37

Struktur gigi dapat memberikan informasi umur seseorang. Umur pada anak (termasuk fetus dan neonatus) dapat ditentukan dengan analisa perkembangan gigi dan membandingkannya dengan table perkembangan gigi geligi. Kesimpulan biasanya akurat hingga sekitar 1,5 tahun. Tabel perbandingan yang biasa digunakan adalah table Ubelaker, yang mengilustrasikan perkembangan gigi geligi dari umur 5 bulan antenatal hingga umur 35 tahun. Oleh karena itu, table ini memperlihatkan gambaran susunan gigi dari gigi susu, campuran gigi susu dan permanen, hingga susunan gigi permanen. Gigi molar ketiga digunakan oleh

beberapa ahli gigi forensik yang menandakan usia dewasa muda. Terdapatnya tanda penyakit periodontal, pemakaian berlebihan, multiple restoration, ekastraksi, dapat memberikan informasi usia yang lebih tua. Beberapa ahli gigi forensic menggunakan pemeriksaan rasemisasi asam aspartat, metode SEM-EDXA (pemeriksaan dentin untuk menentukan umur). Beberapa penelitian terbaru di Amerika Serikat menggunakan panjang akar gigi dalam menentukan usia pada anak.9 Didapatkan erosi pada gigi mengarahkan pada penggunaan alkohol atau penyalahgunaan zat sedangkan noda pada gigi mengarahkan pada kebiasaan merokok, pengunaan tetrasiklin atau kebiasaan mengunyah sirih. Kualitas, kuantitas serta ada tidaknya perawatan dental memberikan informasi status ekonomi atau kemungkinan negara tempat tinggalnya. Jika profil dental postmortem tidak dapat menunjukkan kemungkinan identitas jenazah maka dibutuhkan rekonstruksi tampilan individu saat hidup dengan bantuan profil dental.9

2.4. Penentuan Umur Berdasarkan Pemeriksaan Gigi Penentuan Umur pada anak : a. Pendekatan Atlas (Morfologi)10 Teknik ini menggunakan gambaran radiografi gigi dimana dapat dilihat perbedaan tingkat mienralisasi pada setiap gigi.

Dibandingkan mineralisasi tulang, proses mineralisasi gigi kurang

38

dipengaruhi oleh keadaan nutrisi dan status endokrin, sehingga memberikan informasi yang lebih akurat dalam menentukan umur. 1) Tables Schour and Massler. Table Schour dan Massler merupakan pendekatan atlas yang klasik. Schour dan Massler menggambarkan 20 urutan perkembangan gigi dimulai sejak usia 4 bulan kelahiran hingga usia 21 tahun. Dilakukan perbandingan perkembangan gigi seseorang dengan tabel hingga dapat menentukan estimasi usia. 2) Moorrees et all, membuat tabel berdasarkan maturasi gigi permanen dalam 14 tingkat dimulai sejak awal pembentukan penonjolan gigi hingga penutupan apeks sempurna, dan dibuat tabel berbeda untuk pria dan wanita. 3) Anderson et all, melanjutkan tabel Moorrees et all hingga gigi molar ketiga. b. Sistem Skor10 Demirjian et all menyederhanakan estimasi kronologi perkembangan gigi dalam 8 tingkat (A-H), dan membatasinya untuk 7 gigi pertama mandibula kiri. Tabel perkembangan gigi Demirjian et all ini dibuat berbeda untuk anak laki-laki dan perempuan. Untuk menentukan usia seorang anak kedelapan skor tersebut dijumlahkan untuk mendapatkan kronologi usia.

39

Gambar 8. Tabel presentasi perkembangan gigi oleh Demirjian et all. 10

Penentuan umur pada orang dewasa : a. Teknik Morfologi 1) Metode Gustaffson Penentuan umur berdasarkan table Gustaffson pada umumnya bermanfaat selama gigi masih dalam masa pertumbuhan. Untuk memperkirakan umur seseorang setelah masa itu digunakan 6 metode, antara lain : 1. Atrisi Penggunaan gigi setiap hari membuat gigi mengalami keausan yang sesuai dengan bertambahnya usia. 2. Sekunder dentin Sejalan dengan adanya atrisi, maka di dalam ruang pulpa akan dibentuk sekunder dentin untuk melindungi gigi, sehingga semakin bertambah usia maka sekunder dentin akan semakin tebal.

40

3. Ginggiva attachment Pertambahan usia juga ditandai dengan besarnya jarak antara perlekatan gusi dan gigi. 4. Pembentukan foramen apikalis Semakin lanjut usia, semakin kecil juga foramen apikalis. 5. Transparansi akar gigi Semakin tua usia seseorang maka akar giginya semakin bening, hal ini dipengaruhi oleh mineralisasi yang terjadi selama kehidupan. 6. Sekunder sement Ketebalan semen sangat berhubungan dengan usia. Dengan bertambahnya usia ketebalan sement pada ujung akar gigi juga semakin bertambah. Setiap parameter diatas diberi skala berbeda (dari 1-3) dan dengan menjumlahkan keenam parameter tersebut didapatkan perkiraan kronologi usia. b. Teknik Radiografi 1) Kvaal et all mengembangkan teknologi untuk menentukan

perkiraan umur menilai ukuran pulpa gigi dari gambaran radiografi periapical dari tipe gigi : insisivus sentral dan lateral maksila, kaninus, dan premolar pertama. Perkiraan umur berdasarkan jenis kelamin dan perhitungan beberapa ratio panjang dan lebar pulpa untuk mengimbangi pembesaran dan angulasi dari gambar gigi yang asli dengan gambaran radiografi. 2) Kvaal and Solheim juga mempresentasikan morfologi dan metode yang untuk

mengkombinasikan

teknik

radiografi

menentukan perkiraan umur. Berdasarkan gigi yang diukur, beberapa parameter yang dinilai : translusensi apical dalam mm (T), retraksi ligamentum periodontal dalam mm (P), panjang pulpa yang diukur dari gambar radiografi (PL), panjang akar gigi yang diukur dari permukaan mesial gambar radiologi (RL), lebar pulpa

41

pada daerah cementoenal junction pada gambar radiografi (PWC), lebar akar pada daerah cementoenal junction pada gambar radiografi (RWC), lebar pulpa pada daerah pertengahan akar (RWM), lebar akar pada daerah pertengahan akar (RWM). c. Metode Asam Aspartat Hapusan asam aspartat telah digunakan untuk menentukan usia berdasarkan pada terdapatnya bahan tersebut pada dentin manusia. Komponen protein terbanyak pada tubuh manusia berbentuk L-amino Acid, D-amino acid yang ditemukan pada tulang, gigi, otak dan lensa mata. D-amino acid dipercaya mempunyai proses metabolisme yang lambat dan tiap bagiannya mempunyai laju pemecahan yang lebih lambat dan mempunyai ratio dekomposisi yang lebih lambat juga. Asam aspartat mempunyai kemampuan penghapusan paling tinggi dari semua asam amino. Pada 1976 Helfman dan Bada menggunakan informasi ini untuk mempelajari perkiraan umur dengan membandingkan rasio DLaspartat acid dengan 20 subyek dengan hasil bagus (r = 0,979) rasio yang tinggi pada D/L rasio banyak ditemukan pada usia muda dan menurun akibat pertambahan usia dan perubahan lingkungan. Pada tahun 1990 Ritz et al. melaporkan adanya asam aspartat pada dentin untuk menentukan usia pada orang yang telah meninggal, berdasarkan hal tersebut metode ini dapat menyediakan informasi yang lebih akurat tentang penentuan usia dibandingkan dengan parameter yang lain. Untuk penentuan usia digunakan persamaan linier sebagai berikut : Ln (1 + D/L) / (1 D/L) = 2k (aspartat)t + konstanta K : first order kinetik t : actual age Gigi yang digunakan dalam kasus ini adalah gigi seri tengah bagian bawah dan premolar pertama. Mereka menemukan perkiraan umur yang lebih baik dari fraksi total asam amino dengan membagi menjadi

42

fraksi kolagen yang tidak larut dan fraksi peptide. Dibandingkan dengan total asam amino, fraksi kolagen yang tidak larut dan fraksi peptide yang terlarut, mempunyai konsentrasi glutamine dan asam aspartat yang lebih tinggi.11

2.5. Peranan Forensik Odontologi Dalam menangani bencana Massal Kematian yang tidak wajar atau tidak terduga, atau dalam kondisi bencana massal, kerusakan fisik yang direncanakan, dan keterlambatan dalam penemuan jenazah, bisa mengganggu identifikasi. Dalam kondisi inilah forensik odontologi diperlukan walaupun tubuh korban sudah tidak dikenali lagi.8 Identifikasi dalam kematian penting dilakukan, karena menyangkut masalah kemanusiaan dan hukum. Masalah kemanusian menyangkut hak bagi yang meninggal, dan adanya kepentingan untuk menentukan pemakaman berdasarkan agama dan permintaan keluarga. Mengenai masalah hukum, seseorang yang tidak teridentifiksi karena hilang, tidak dipersoalkan lagi apabila telah mencapai 7 tahun atau lebih. Dengan demikian surat wasiat, asuransi, masalah pekerjaan dan hukum yang perlu diselesaikan, serta masalah status pernikahan menjadi tidak berlaku lagi. Sebelum sebab kematian ditemukan atau pemeriksa medis berhasil menentukan jenazah yang sulit diidentifikasi, harus diingat bahwa kegagalan menemukan rekaman gigi dapat mengakibatkan hambatan dalam identifikasi dan menghilangkan semua harapan keluarga, sehingga sangat diperlukan rekaman gigi setiap orang sebelum dia meninggal.8

2.6. Identifikasi Forensik Odontologi Ketika tidak ada yang dapat diidentifikasi, gigi dapat membantu untuk membedakan usia seseorang, jenis kelamin,dan ras. Hal ini dapat membantu untuk membatasi korban yang sedang dicari atau untuk membenarkan/memperkuat identitas korban. 1. Penentuan Usia

43

Perkembangan gigi secara regular terjadi sampai usia 15 tahun. Identifikasi melalui pertumbuhan gigi ini memberikan hasil yang yang lebih baik daripada pemeriksaan antropologi lainnya pada masa pertumbuhan. Pertumbuhan gigi desidua diawali pada minggu ke 6 intra uteri. Mineralisasi gigi dimulai saat 12 16 minggu dan berlanjut setelah bayi lahir. Trauma pada bayi dapat merangsang stress metabolik yang mempengaruhi pembentukan sel gigi. Kelainan sel ini akan mengakibatkan garis tipis yang memisahkan enamel dan dentin di sebut sebagai neonatal line. Neonatal line ini akan tetap ada walaupun seluruh enamel dan dentin telah dibentuk. Ketika ditemukan mayat bayi, dan ditemukan garis ini menunjukkan bahwa mayat sudah pernah dilahirkan sebelumnya. Pembentukan enamel dan dentin ini umumnya secara kasar berdasarkan teori dapat digunakan dengan melihat ketebalan dari struktur di atas neonatal line. Pertumbuhan gigi permanen diikuti dengan penyerapan kalsium, dimulai dari gigi molar pertama dan dilanjutkan sampai akar dan gigi molar kedua yang menjadi lengkap pada usia 14 16 tahun. Ini bukan referensi standar yang dapat digunakan untuk menentukan umur, penentuan secara klinis dan radiografi juga dapat digunakan untuk penentuan perkembangan gigi.8

44

Gambar 9. Gambaran X-ray gigi pada seorang anak.8

Gambar diatas memperlihatkan gambaran panoramic X ray pada anak : 1. Gambaran yang menunjukkan suatu pola pertumbuhan gigi dan perkembangan pada usia 9 tahun (pada usia 6 tahun terjadi erupsi dari akar gigi molar atau gigi 6 tapi belum tumbuh secara utuh). 2. Dibandingkan dengan diagram yang diambil dari Schour dan Massler pada gambar (b) menunjukkan pertumbuhan gigi pada anak usia 9 tahun. Penentuan usia antara 15 dan 22 tahun tergantung dari

perkembangan gigi molar tiga yang pertumbuhannya bervariasi. Setelah melebihi usia 22 tahun, terjadi degenerasi dan perubahan pada gigi melalui terjadinya proses patologis yang lambat dan hal seperti ini dapat digunakan untuk aplikasi forensik.8 2. Penentuan Jenis Kelamin Ukuran dan bentuk gigi juga digunakan untuk penentuan jenis kelamin. Gigi geligi menunjukkan jenis kelamin berdasarkan kaninus

45

mandibulanya. Anderson mencatat bahwa pada 75% kasus, mesio distal pada wanita berdiameter kurang dari 6,7 mm, sedangkan pada pria lebih dari 7 mm. Saat ini sering dilakukan pemeriksaan DNA dari gigi untuk membedakan jenis kelamin.8 3. Penentuan Ras Gambaran gigi untuk Ras Mongoloid adalah sebagai berikut:8 1. Shovel-shaped insisivus. Insisivus pada maksila secara nyata menunjukkan bentuk sekop pada 85-99% ras mongoloid. 2 sampai 9 % ras kaukasoid dan 12 % ras negroid memperlihatkan adanya bentuk seperti sekop walaupun tidak terlalu jelas. 2. Dens evaginatus. Tuberkel asecoris pada permukaan oklusal premolar bawah pada 1-4% ras mongoloid. 3. Akar distal tambahan pada molar pertama mandibula ditemukan pada 20% mongoloid dan hanya 1% pada kaukasoid.. 4. Lengkungan palatum berbentuk elips dengan dasar yang lebih datar. 5. Batas bagian bawah mandibula berbentuk lurus.

Gambar 10. Shovel-shaped incisors pada seorang wanita China.8

Gambaran gigi untuk Ras Kaukasoid adalah sebagai berikut: 1. Cusp Carabelli, yakni berupa tonjolan tambahan pada permukaan mesiolingual yang hamper selalu ditemukan pada gigi molar pertama permanen maksilaris dan pada gigi susu molar kedua mandibularis. 2. Pendataran daerah sisi bucco-lingual pada gigi premolar kedua dari mandibula. 3. Maloklusi pada gigi anterior. 46

4. Palatum sempit, mengalami elongasi, berbentuk lengkungan parabola. 5. Dagu menonjol.

Gambar 10. Mesiolingual cusps of Carabelli pada gigi molar pertama atas dari seorang ras Caucasoid.8

Gambaran gigi untuk Ras Negroid adalah sebagai berikut: 1. Pada gigi premolar 1 dari mandibula terdapat dua sampai tiga tonjolan pada permukaan lingual. 2. Sering terdapat open bite. 3. Palatum lebar, hiperbolik, dengan dasar palatum sempit. 4. Sering didapatkan maloklusi klas III 5. Palatum berbentuk lebar. 6. Protrusi bimaksila, tulang alveolar maksila dan mandibula menonjol dengan gigi seri miring ke arah labium ras mongoloid dan non-Anglo Caucasoid juga dapat memperlihatkan hal tersebut namun lebih sering ditemukan pada populasi negroid. 7. Sekitar 20 persen orang ras negroid sudah tidak menunjukkan cirri tersebut karena telah terjadi perkawinan silang ras. 8. Tuberkulum intermedium, terdapat penonjolan tambahan diantara distolingual dan mesiolingual pada gigi molar pertama.8

47

3. Analisis DNA. Tergantung pada karakteristik khusus dari sebuah insiden, pendekatan prosedur identifikasi akan berbeda Dalam banyak kasus penyelidikan gigi atau sidik jari akan cukup memadai. Dalam kasus lain dengan, dengan keadaan yang sangat membusuk atau ada banyak potongan tubuh, analisis dan perbandingan DNA mungkin metode terbaik untuk digunakan. Dalam keadaan seperti itu, DNA mungkin menjadi sarana utama untuk mendapatkan identifikasi yang dapat diandalkan. Keputusan apakah analisis DNA akan dilakukan diambil oleh kepala Tim Identifikasi Korban dalam konsultasi dengan laboratorium forensik yang tepat.1 Teknik-teknik identifikasi genetika memberikan suatu perangkat

diagnostik yang sangat kuat dalam kedokteran forensik dan dapat secara sukses diterapkan pada identifikasi korban-korban bencana. Data genetika dari seseorang selalu sama pada seluruh sel-sel tubuhnya dan akan tetap konstan bahkan setelah meninggal. Analisis dari sebuah sampel biologis akan memungkinkannya mengaitkan seseorang dengan nenek/kakek moyang dengan keturunannya dan data dari analisis-analisis ini dapat dengan mudah dikomputerisasikan.1 Polimorfisme adalah istilah yang digunakan untuk menunjukkan adanya suatu bentuk yang berbeda dari struktur dasar yang sama. Jika terdapat variasi/modifikasi pada suatu lokus yang speifik (pada DNA) dalam suatu populasi, maka lokus tersebut dikatakan bersifat polimorfik. Sifat polimorfik ini di samping menunjukkan variasi individu, juga memberikan keuntungan karena dapat digunakan untuk membedakan satu orang dari orang lain.2 Dikenal polimorfisme protein dan polimorfisme DNA. Polimorfisme protein antara lain ialah sistem golongan darah, golongan protein serum, system golonngan eritrosit,d dan system HLA (Human Lymphocyte Antigen). Polimorfisme DNA merupakan suatu polimorfisme pada tingkat yang lebih awal dibandingkanpolimorfisme protein, yaitu pada tingkat kode genetic atau DNA.2

48

Dibandingkan dengan pemeriksaan polimorfisme protein, pemeriksaan polimorfisme DNA menunjukkan beberapa kelebihan. Pertama, polimorfisme DNA menunjukkan tingkat polimorfis yang jauh lebih tinggi, sehingga tidak diperlukan pemeriksaan terhadap banyak system. Kedua, DNA jauh lebih stabil dibandingkan protein, membuat pemeriksaan DNA dimungkinkan pada bahan yang sudah membusuk, mengalami mumifikasi atau bahkan pada jenazah yang tinggal kerangka saja. Ketiga, distribusi DNA sangat luas meliputi seluruh sel tubuh, sehingga berbagai bahan mungkin untuk digunakan sebagai bahan pemeriksaan. Keempat, dengan ditemukannya metode PCR, bahan DNA yang kurang segar dan sedikit jumlahnya masih mungkin untuk dianalisis.2 3.1. Definisi Asam deoksi-ribonukleat (Deoxyribonucleic Acid = DNA), yang biasanya dimaksud the blueprint of life membawa informasi geneetik yang dibutuhkan oleh suatu organisme untuk berfungsi. Struktur DNA adalah untaian ganda (double helix), yaitu dua untai bahan genetik yang membentuk spiral satu sama lain. Setiap untaian terdiri dari satu deretan basa (juga disebut nukleotida), yang terdiri dari 3 grup bahan kimia yang berbeda: basa, gula (deoxyribose), dan fosfat. Basa dimaksud adalah salah satu dari keempat senyawa kimiawi berikut: Adenin, Guanin, Cytosine dan Thymine.12 Struktur kimiawi DNA dari setiap orang adalah sama, yang berbeda hanyalah urutan/susunan dari pasangan basa yang membentuk DNA tersebut. Ada jutaan pasangan basa yang terkandung dalam DNA setiap orang, di mana urutan/susunan basa-basa tersebut berbeda untuk setiap orang. Berdasarkan perbedaan urutan/susunan basa-basa dalam DNA tersebut, setiap orang dapat diidentifikasi. Namun demikian, karena ada jutaan pasangan basa, pekerjaan tersebut akan membutuhkan waktu yang lama. Sebagai penggantinya, para ahli dapat menggunakan metode

49

yang lebih pendek, yaitu berdasarkan adanya pola pengulangan urutan/deretan basa dalam DNA setiap orang.2 3.2. Pengambilan Sampel 1 a) Ante Mortem Sampel Diperhitungkan risiko untuk informasi palsu pilihan sampel maka referensi DNA Ante Mortem harus: Kerabat dekat pertama, jika mungkin lebih dari satu. DNA profil dari tingkat pertama kerabat akan selalu memberikan informasi yang memadai untuk pencocokan. Dalam kebanyakan kasus itu juga akan mungkin untuk menemukan dan mengambil sampel dari lebih dari satu relatif. Donor yang cocok tercantum dalam urutan preferensi di bawah ini: Monozigot / kembar identik. Ibu dan ayah biologis dari korban. Ibu biologis atau ayah biologis dari korban dan jika mungkin saudara kandung. Anak-anak biologis dan pasangan korban. Saudara kandung dari korban (beberapa) Sampel yang biasa dipilih adalah apusan mukosa bukal dan tetes darah yang diambil dari ujung jari Darah atau biopsi sampel dari korban potensial. Lain situasi yang ideal, DNA sampel referensi diperoleh dari sampel yang diambil untuk pemeriksaan medis atau analisis yang sama sebelum kematian almarhum dan disimpan dalam bio-bank atau lainnya bio-medis sumber DNA (seperti rumah sakit, unit patologi, dan ayah dan darah laboratorium transfusi). Pribadi benda-benda yang telah digunakan oleh almarhum.

50

Hal ini juga mungkin untuk mendapatkan sampel referensi dari benda-benda yang telah digunakan oleh almarhum. Penting untuk membangun sejak awal apakah obyek diproses milik dan digunakan secara eksklusif oleh individu yang bersangkutan. Jika suatu benda (misalnya sikat rambut) tidak digunakan hanya oleh orang yang bersangkutan, identitas orang kedua harus ditentukan, dan sampel DNA harus diambil dari orang untuk tujuan perbandingan. Sebagai obyek sebanyak mungkin harus diperoleh untuk tujuan pengumpulan DNA AM, karena mungkin bahwa item individu dari bukti tidak akan menghasilkan hasil analisis yang diinginkan. Contoh barang-barang yang dimungkinkan untuk mengekstrak DNA: pisau cukur, gelas, sikat gigi, sisir, lipstik, deodoran rol, cangkir dan gellas yang digunakan, puntung rokok, helm dan topi, headphone, kacamata, perhiasan, dan jam tangan.

Tabel 1. Bahan pengambilan sampel untuk profil DNA.6 b) Post Mortem Sampel Tingkat keberhasilan untuk sidik DNA tergantung pada seberapa cepat sampel diperoleh dan dipelihara. Selama pengumpulan sampel, ahli genetika forensik atau patologi dengan pengetahuan dasar tentang

51

genetika forensik harus hadir untuk memberikan bimbingan untuk koleksi DNA sampel. Tergantung pada kondisi korps, berbagai jenis jaringan dikumpulkan: Keadaan Tubuh Lengkap, mayat belum membusuk Termutilasi, mayat belum memusuk Lengkap, mayat sudah membusuk atau termutilasi Rekomendasi Sampel Darah (pada kertas FTA atau apusan) dan apusan mukosa ukal Jika memungkinkan: darah dan jaringan otot dalam. Sampel dari tulang kompak panjang (bagian 4-6 cm, bagian jendela, tanpa pemisahan shaft) Atau. Gigi sehat (sebaiknya molar) Atau. Setiap tulang lain yang tersedia jika mungkin; sebaiknya tulang kortikal dengan jaringan padat) Semua sampel yang tercantum di atas dan gigi yang impaksi atau akar gigi jika ada atau Apusan dari kandung kemih

Mayat yang terbakar hebat

Tabel 2. Pemilihan sampel berdasarkan keadaan mayat. 1 3.3. Pemeriksaan Polimorfisme DNA Ada banyak yang jumlah sampel yang bisa diterima untuk pemeriksaan profil DNA. Prosedur pastinya termasuk pengumpulan sampel, penyimpanan sampel, dan ekstraksi DNA dari beragam sampel.6 Pemeriksaan polimorfisme DNA meliputi pemeriksaan Sidik DNA (DNA Fingerprint), VNTR (Variable Number of Tandem Repeats) dan RFLP (Restriction Fragment Length Polymorphisms), secara Southern Blot maupun dengan PCR (Polymerase Chain Reaction).2 a) Variable Number Tandem Repeats (VNTR) Setiap untaian DNA mempunyai bagian yang membawa informasi genetik yang menginformasikan pertumbuhan suatu organisme,

52

bagian ini disebut exons , dan bagian yang tidak membawa informasi genetik, yang disebut introns . Namun demikian, introns bukanlah sesuatu yang tidak berguna, telah ditemukan bahwa introns mengandung deretan pasangan basa terulang. Deretan ini disebut Variable Number Tandem Repeats (VNTR) yang dapat tersusun dari dua-puluh hingga seratus pasangan basa. Setiap manusia mempunyai beberapa VNTR. Untuk menentukan apakah seseorang mempunyai VNTR khusus, dibuat suatu southern blot, kemudian southern blot tersebut di-probe-kan, selanjutnya melalui reaksi hibridisasi dengan suatu versi radioaktif dari VNTR yang dipertanyakan. Pola yang dihasilkan dari proses ini dianggap sebagai sidik jari DNA. VNTRs seseorang berasal dari informasi genetik yang diwariskan oleh kedua orang tuanya (ibu dan bapak). Dia dapat memiliki VNTR yang diwariskan dari bapaknya atau dari ibunya, atau kombinasi dari keduanya, tetapi mustahil tidak ada dari keduanya. Southern Blot adalah salah satu cara untuk menganalisis polapola genetik yang muncul dalam DNA seseorang. Tahapan-tahapan pekerjaan Southern Blot, meliputi:2 1. Isolasi DNA, yang dipermasalahkan yang berasal dari sisa-sisa bahan sel di dalam inti sel. Pekerjaan ini dapat dilakukan secara kimiawi, yaitu dengan menggunakan detergent khusus untuk mencuci bahan ekstra dari DNA, atau secara mekanis, dengan menerapkan tekanan tinggi untuk melepaskan DNA dari bahanbahan sel lainnya. 2. Pemotongan DNA menjadi beberapa potongan dengan ukuran yang berbeda. Pekerjaan ini dilakukan dengan menggunakan satu atau lebih enzim pemotong (restriction enzymes). 3. Penyortiran potongan DNA berdasarkan ukurannnya. Suatu proses di mana dilakukan pemisahan berdasarkan ukuran atau fraksinasi ukuran dengan menggunakan cara yang disebut

53

elektroforesis gel (gel electrophoresis). DNA dimasukkan ke dalam gel (seperti agarose), dan muatan listrik diterapkan pada gel tersebut, dengan muatan positif pada dasar wadah gel, dan muatan negatif pada puncak wadah. Karena DNA bermuatan negatif, maka potongan DNA akan tertarik ke arah dasar gel. Namun demikian, potongan-potongan kecil dari DNA akan dapat bergerak lebih cepat, dan karenanya berada lebih jauh dari dasar dibandingkan dengan potongan-potongan yang lebih besar. Berdasarkan prinsip di atas, potongan DNA dengan ukuran yang berbeda akan terpisah, potongan yang lebih kecil lebih dekat ke dasar, dan potongan yang lebih besar lebih dekat ke puncak. 4. Denaturasi DNA, agar semua DNA berubah menjadi untai tunggal. Hal ini dapat dilakukan dengan cara pemanasan atau dengan perlakukan kimiawi terhadap DNA yang terdapat di dalam gel. 5. Blotting DNA. Gel dengan DNA yang sudah terfraksinasi berdasarkan ukurannya diterapkan pada lembaran kertas

nitrosellulosa sehingga DNA tersebut dapat melekat secara tetap pada lembaran tersebut. Lembaran ini disebut Southern blot). Sekarang southern blot sudah siap dianalisis. Untuk menganalisis suatu southern blot digunakan suatu probe genetik radioaktif yang akan melakukan reaksi hibridisasi probe-radioaktif dibiarkan

dengan DNA yang dipertanyakan. Jika suatu sinar-X dikenakan pada southern blot setelah

berikatan dengan DNA yang telah terdenaturasi pada kertas, hanya area di mana probe radioaktif berikatan yang terlihat pada film. Keadaan ini yang memungkinkan peneliti untuk mengidentifikasi DNA seseorang dari kejadian dan frekwensi pemunculan pola genetik khusus yang terkandung pada probe.

54

Gambar 11. Analisis Southern Blot. b) Restriction Fragment Length Polymorphisms (RFLP) Polimorfisme yang dinamakan Restriction Fragment Length Polymorphisms (RFLP) adalah suatu polimorfisme DNA yang terjadi akibat adanya variasi panjang fragmen DNA setelah dipotong dengan enzim restriksi tertentu. Suatu enzim restriksi memunyai kemampuan untuk memotong DNA pada suatu urutan basa tertentu sehingga akan menghasilkan potongan-otongan DNA tertentu. Adanya mutasi tertentu pada lokasi pemotongan dapat membuat DNA yang biasanya dapat dipotong menjadi tak dapat dipotong sehigga terbentuk fragmen DNA yang lebih panjang. Variasi inilah yang menjadi dasar meted analisis RFLP.2 VNTR yang telah dibicarakan di atas sesungghnya adalah salah satu jenis RFLP, karena variasi fragmennya didapatkan setelah pemootongan dengan enzim rstriksi. Metode pemeriksaan RFLP dapa

55

dilakukan dengan metode Southern blot tetapi dapat juga dengan metode PCR.2 c) Polymerase Chain Reaction (PCR) Metode PCR (Polymerase Chain Reaction) adalah suatu metode untuk memperbanyak fragmen DNA tertentu secara in vitro dengan menggunakan enzim polymerase DNA. Secara prinsip, PCR merupakan proses yang diulang-ulang antara 2030 kali siklus. Setiap siklus terdiri atas tiga tahap. Berikut adalah tiga tahap bekerjanya PCR dalam satu siklus:2 1. Tahap peleburan (melting) atau denaturasi. Pada tahap ini (berlangsung pada suhu tinggi, 9496 C) ikatan hidrogen DNA terputus (denaturasi) dan DNA menjadi berberkas tunggal. Biasanya pada tahap awal PCR tahap ini dilakukan agak lama (sampai 5 menit) untuk memastikan semua berkas DNA terpisah. Pemisahan ini menyebabkan DNA tidak stabil dan siap menjadi templat ("patokan") bagi primer. Durasi tahap ini 12 menit. 2. Tahap penempelan atau annealing. Primer menempel pada bagian DNA templat yang komplementer urutan basanya. Ini dilakukan pada suhu antara 4560 C. Penempelan ini bersifat spesifik. Suhu yang tidak tepat menyebabkan tidak terjadinya penempelan atau primer menempel di sembarang tempat. Durasi tahap ini 12 menit. 3. Tahap pemanjangan atau elongasi. Suhu untuk proses ini tergantung dari jenis DNA polimerase (ditunjukkan oleh P pada gambar) yang dipakai. Dengan Taq-polimerase, proses ini biasanya dilakukan pada suhu 76 C. Durasi tahap ini biasanya 1 menit. Lepas tahap 3, siklus diulang kembali mulai tahap 1. Akibat denaturasi dan renaturasi, beberapa berkas baru (berwarna hijau) menjadi templat bagi primer lain. Akhirnya terdapat berkas DNA yang

56

panjangnya dibatasi oleh primer yang dipakai. Jumlah DNA yang dihasilkan berlimpah karena penambahan terjadi secara eksponensial.

Gambar 12. Siklus PCR. 14

Pada masa sebelum berkembangnya teknologi biomolekular, identifikasi personal dilakukan hanya dengan memanfaatkan pemeriksaan polimorfisme, seperti golongan darah, dengan segala keterbatasannya. Keterbatasan pertama, ia hanya dimungkinkan dilakukan pada bahan yang segar karena protein cepat rusak oleh pembusukan. Keterbatasan kedua, ia hanya dapat memberikan kesimpulan eksklusi yaitu pasti bukan atau mungkin.2 Penemuan sidik DNA yang menawarkan metode eksklusi dengan kemampuan eksklusi yang amat tinggi membuatnya menjadi metode pelengkap atau bahkan pengganti yang jauh lebih baik karena ia mempunyai ketepatan yang nyaris seperti sidik jari.2 Metode Identifikasi Sekunder Identifikasi meliputi deskripsi pribadi, temuan medis serta bukti dan pakaian yang ditemukan pada tubuh. Ini berarti identifikasi berfungsi untuk

57

mendukung identifikasi dengan cara lain dan biasanya tidak cukup sebagai satusatunya alat identifikasi.2 Kategori ini mencakup semua efek yang ditemukan pada tubuh korban (misalnya perhiasan, barang dari pakaian, dokumen identifikasi pribadi, dll). Item terukir pada perhiasan dapat memberikan petunjuk penting mengenai identitas korban. Penting untuk dipertimbangkan, bagaimanapun, bahwa item tertentu

mungkin tidak benar-benar bukti milik tubuh tertentu (misalnya surat-surat identitas dapat dilakukan oleh orang yang berbeda, barang perhiasan atau pakaian mungkin telah dipinjamkan sengaja untuk individu lain, selama pengambilan, item mungkin tidak sengaja telah ditempatkan dalam satu kantong mayat). Produk perhiasan memiliki nilai identifikasi yang lebih tinggi jika mereka terpasang kuat ke tubuh korban (misalnya tindikan).2

Gambar 12. Metode identifiksi sekunder.1

1. Deskripsi pribadi/temuan medis 1 Metode ini menggunakan data umum dan data khusus. Data umum meliputi tinggi badan, berat badan, rambut, mata, hidung, gigi dan sejenisnya.Data khusus meliputi tatto, tahi lalat, jaringan parut, cacat kongenital, patah tulang dan sejenisnya. Metode ini mempunyai nilai tinggi karena selain dilakukan oleh seorang ahli dengan menggunakan berbagai cara/modifikasi (termasuk pemeriksaan dengan sinar-X) sehingga ketepatan nya cukup tinggi. Bahkan pada tengkorak/kerangka pun masih dapat dilakukan metode identifikasi ini.

58

Melalui metode ini diperoleh data tentang jenis kelamin, ras, perkiraan umur dan tingi badan, kelainan pada tulang dan sebagainya.

Pria Panggul Posture Payudara Jakun Striae Rambut pubis Lebih kecil dari bahu Besar Jarang berkembang Menonjol Tidak ada

Wanita Lebih lebar dari bahu Kecil Berkembang Tidak menonjol Ada, payudara dan bokong hanya di mons

Tebal, tumbuh melebar - Lurus, pusar veneris

Rambut Kelamin dalam

Ada di wajah, dada

Tidak ada fallopi,

Testis, prostate, vesikula Ovarium,tuba seminalis vagina

Tengkorak Proporsi perut Paha

Lebih besar, berat dan tebal Lebih kecil Bentuk silinder

Lebih kecil, ringan dan tipis Lebih besar Bentuk kerucut

. Tabel 3. Perbedaan umur jenis kelamin pria dan wanita.2

Metode ini hanya dapat dilakukan bila keadaan tubuh, terutama wajah korban masih dalam keadaan baik dan belum terjadi pembusukan yang lanjut. Metode ini dilakukan dengan memperlihatkan jenazah pada orang-orang yang merasa kehilangan anggota keluarga atau temannya. Cara ini hanya efektif pada jenazah yang belum membusuk, sehingga masih mungkin dikenali wajah dan bentuk tubuhnya oleh lebih dari satu orang. Hal ini perlu diperhatikan mengingat adanya kemungkinan faktor emosi yang turut berperan untuk membenarkan atau sebaliknya menyangkal identitas jenazah tersebut.

59

2. Metode kepemilikan, seperti pakaian, perhiasan, dokumen.2 Dokumen seperti kartu identitas (KTP, SIM, Paspor) dan sejenisnya yang kebetulan ditemukan dalam dalam saku pakaian yang dikenakan akan sangat membantu mengenali jenazah tersebut. Dari pakaian dan perhiasan yang dikenakan jenazah, mungkin dapat diketahui merek atau nama pembuat, ukuran, inisial nama pemilik, badge yang semuanya dapat membantu proses identifikasi walaupun telah terjadi pembusukan pada jenazah tersebut.

60

BAB III KESIMPULAN

Mutilasi merupakan tindakan memotong - motong organ tubuh seseorang, baik dalam keadaaan korban masih hidup mauoun sudah tidak bernyawa dengan alasan untuk menghilangkan jejak korbannya maupun karean alasan dendam. Dalam rangka menemukan kebenaran materiil, maka dokter dalam kapasitasnya sebagai ahli, dapat diminta bantuannya untuk memberikan

keterangannya. Tujuannya sudah jelas, yaitu pada tingkat penyelidikan membantu penyelidik menentukan apakah suatu peristiwa merupakan tindak pidana atau bukan, sedangkan pada tingkat penyidikan mambantu penyidik mengumpulkan bukti bukti supaya dengan bukti itu perkaranya menjadi jelas dan pelakunya dapat ditangkap. Peranan dokter di TKP adalah membantu penyidik dalam mengungkap kasus dari segi kedokteran forensik. Dasar pemeriksaan adalah hexameter, yaitu menjawab pertanyaan apa yang terjadi, siapa yang tersangkut, dimana dan kapan terjadi, bagaimana terjadinya, dan dengan apa melakukannya, serta kenapa terjadi peristiwa tersebut. Identifikasi forensik merupakan upaya yang dilakukan dengan tujuan membantu penyidik untuk menentukan identitas seseorang. Menetukan identitas personal dengan tepat sangat penting dalam penyidikan karena adanya kekeliruan dapat berakibat fatal dalam proses peradilan. Dan ada 2 hal yang harus dilakukan untuk mengidentifikasi korban, yaitu penyelidikan ante mortem dan post mortem. Apapun alasannya mengenai kejahatan mutilasi, seharusnya pelaku kejahatan ini dihukum dengan hukuman mati sesuai yang diatur dalam pasal 340 KUHP ( tentang pembunuhan berencana ), aparat penegak hukum diharapkan dapat menafsirkan dan mempersamakan kejahatan ini ( mutilasi ) dengan kejahatan pembunuhan berencana walaupun dalam melakukan mutilasi setelah si

61

korban mati terlebih dahulu. Mengingat bahwa pengaturan dan batasan pengertian tentang kejahatan ini tidak dijelaskan secara spesifik dan tegas didalam Undang Undang Hukum Pidana Indonesia. Sampai saat ini belum terdapat satu ketentuan hukum pidana yang mengatur secara tegas dan jelas mengenai tindakan mutilasi. KUHP sebagai buku induk dari semua ketentuan hukum pidana diluar KUHP selama undag undang tersebut tidak menentukan lain ( Moeljatno ) ternyata juga tidak mengatur tindakan ini. Walaupun tidak terdapat ketentuan hukum yang mengatur mengenai tindak hukum mengenai kejahatan mutilasi, ada beberapa ketentuan hukum pidana yang mungkin diterapkan pada tindak mutilasi.

62

BAB IV PENUTUP

Demikianlah makalah ini kami susun dengan sebaik-baiknya. Semoga dapat bermanfaat bagi pembacanya. Tidak lupa pula, Kami mengucapkan terima kasih kepada Tuhan yang maha Esa, dr. Sigid Kirana Lintang B., SpF sebagai dosen pembimbing, dr. Suryo Wijoyo sebagai residen pembimbing, temen-teman sekelompok yang telah bekerjasama dengan baik dan siapa pun yang telah membantu tersusunnya makalah ini. Mungkin makalah ini masih banyak

kekurangannya, oleh sebab itu kami sangat mengharapkan saran dan kritik guna tersusunnya makalah ini menjadi lebih baik lagi.

63

DAFTAR PUSTAKA

64