Anda di halaman 1dari 3

Audiometri Nama OP : Kiki S.

R Hasil percobaan :

1. Apa guna audiometer dan bagaimana cara kerjanya ? 2. Apa yang dimaksud dengan satuan frekuensi herts ? 3. Apa yang dimaksud dengan satuan decibel ? 4. Apa maksud pemutusan nada pada pemeriksaan ? 5. Apa arti fisiologis intensitas 0 db pada alat ? Jawaban: 1. Audiometer digunakan untuk mengukur ketajaman pendengaran seseorang pada nada-nada tertentu baik melalui hantaran tulang maupun hantaran aerotympanal. Tetapi audiometer ADC yang saudara gunakan hanya dapat mengukur kelainan pendengaran melali hantaran aerotmpanal. Audiometer bekerja sebagai osilator elektronik yang dapat membangkitkan nada murni dengan berbagai frekuensi yang kekuatanyya dapat diatur.

2. Satuan Hz menyatakan jumlah gelombang/getaran per detik (cps = ocycle per second). 3. Bacalah Ph. Bard, Med. Physiol, 10th ed., 1956; 1269. 4. Untuk mengetahui apakah orang yang diperiksa betul-betul mendengar nada atau Hantaran hanya pura-pura mendengar. 5. Pada intensitas 0, telinga yang idealsudah dapat mendengar nada pada semua frekuensi yang ditimbulkan alat. A. Cara Rinne Nama OP : Arif Hasil percobaaan : positif = bila orang percobaan masih mendengar dengungan secara hantaran aerotimpanal. 1. Dengan jenis hantaran apakah orang mendengar dengungan pada tindakan no. 3? 2. Dengan jenis hantaran apakah orang mendengar dengungan pada tindakan no.4 ? Jawaban : 1. Hantaran tulang. 2. Hantaran aerotympanal.

B. Cara Weber Nama OP : Arif Hasil percobaan : Tidak ada lateralisasi 1. Apa yang dimaksud dengan lateralisasi ? 2. Terangkanlah mekanisme lateralisasi ? Jawaban : 1. Lateralisasi ialah peristiwa terdengarnya dengungan penala yang lebih kuat pada salah satu telinga. 2. Bacalah W.F. Ganong, Rev. of Med. Physiol, 5yh ed., 1973, 110.

C. Cara Schwabach Nama OP : Arif Hasil percobaan : Tidak mendengar 1. Apa tujuan pemeriksaan pendengaran dengan penala di klinik ? Dan bagaimana interpretasi masing-masing pemeriksaan ? Jawaban : 1. Pemeriksaan pendengaran dengan penala di klinik ialah untuk membedakan jenis tuli pada penderita (tuli saraf/tuli hantaran). Interpretasi hasil pemeriksaan pendengaran dengan penala dapat saudara pelajari dari diagram di bawah ini.