Anda di halaman 1dari 13

Dampak carpal tunnel syndrome pada kehidupan wanita

Zatel I Rozali, Faiz M Noorman, Prisca K De Cruz, Yam K Feng, Halimatun WA Razab, Jamari Sapuan, Rajesh Singh * dan Faizal M Sikkandar

* Sesuai penulis: Rajesh Singh contactbonedoctor@gmail.com

Afiliasi Penulis Departemen Ortopedi, Fakultas Kedokteran, Universiti Kebangsaan Malaysia Medical Centre, Jalan Yaacob Latiff, Bandar Tun Razak, 56000 Cheras, Kuala Lumpur, Malaysia Untuk semua email penulis, silakan log on . Asia Pasifik Kedokteran Keluarga 2012, 11: 1 doi: 10.1186/1447-056X-11-1

Versi elektronik dari artikel ini adalah yang lengkap dan dapat ditemukan secara online di: http://www.apfmj.com/content/11/1/1

Diterima: 19 Agustus 2011 Diterima: 30 Januari 2012 Diterbitkan:30 Januari 2012 2012 Rozali dkk, lisensi BioMed Central Ltd Ini adalah Access artikel Terbuka didistribusikan di bawah persyaratan Creative Commons Attribution License ( http://creativecommons.org/licenses/by/2.0 ), yang memungkinkan penggunaan tak terbatas, distribusi, dan reproduksi dalam media apapun, asalkan karya asli dikutip dengan benar.

Abstrak
Pengantar Carpal Tunnel Syndrome dikenal sebagai komplikasi yang umum selama kehamilan terutama selama trimester ketiga. Tujuan Artikel ini berfokus pada dampaknya terhadap ibu hamil trimester ketiga dengan CTS.

Metode Trimester ketiga ibu hamil tanpa faktor risiko lain yang dikenal untuk CTS, diwawancarai dan diperiksa untuk diagnosis klinis CTS. Tingkat keparahan CTS dinilai melalui gejala keparahan dan fungsionalitas menggunakan Boston Carpal Tunnel Kuesioner. Hasil Dari 333 ibu hamil trimester III, 82 (24,6%) secara klinis didiagnosis dengan CTS. Ras Melayu ditemukan memiliki korelasi yang signifikan dengan diagnosis CTS (p = 0,024) dan dua kali lebih mungkin untuk mendapatkan CTS selama kehamilan (OR = 2.26) dibandingkan dengan non-Melayu. CTS bilateral adalah dua kali lebih tinggi (n = 58, 63,4%) dibandingkan dengan kasus unilateral (n = 30, 36,6%), namun tidak ada hubungan yang signifikan antara kedua ditemukan dengan keparahan (p = 0,284) atau fungsional (p = 0,906). Keluhan yang paling umum adalah mati rasa / kesemutan pada siang hari (n = 63, 76.8%). Mayoritas kasus CTS adalah ringan (n = 66, 80,5%) dan sekitar sepertiga (n = 28, 34.1%) telah mempengaruhi fungsi tangan. Semua gejala yang berhubungan dengan rasa sakit ditemukan memiliki hubungan yang signifikan dengan tingkat keparahan (p = 0,00, OR = 12,23) dan fungsi (p = 0,005, OR = 5,01), sedangkan mati rasa dan kesemutan tidak (Severity, p = 0,843, fungsi, p = 0,632). Kesimpulan Studi ini menunjukkan bahwa meskipun CTS pada kehamilan trimester ketiga adalah lazim, umumnya akan ringan. Namun, fungsi masih dapat dipengaruhi terutama jika pasien mengeluh nyeri.
Kata kunci:

Sindrom Carpal Tunnel, kehamilan trimester ketiga, prevalensi, dampak, keparahan; fungsional

Pengantar
CTS terjadi ketika saraf median terperangkap dalam Carpal Tunnel menyebabkan sensasi nyeri, mati rasa dan kesemutan di distribusi saraf median di tangan dan bisa memperpanjang sampai ke lengan. Penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa CTS adalah lebih umum

pada populasi perempuan. Itu mendalilkan karena morfologi, perempuan lebih rentan terhadap CTS dibandingkan dengan laki-laki [ 1 ]. CTS pertama kali dihubungkan dengan kehamilan pada tahun 1957 oleh Wallace dan Cook di mana mereka menggambarkan dua kasus CTS pada kehamilan dan melakukan dekompresi bedah [ 2 ]. Makalah ini difokuskan pada "tekanan sebagai penyebab gejala seperti". Penelitian selanjutnya dibuat dan teori yang lebih dari CTS pada kehamilan diusulkan. Sebagai studi lebih mulai mengatasi CTS pada kehamilan, masih belum ada perkiraan samar-samar bagaimana umum itu pada kehamilan dan seberapa parah itu bisa. Sebuah studi oleh Voitk et al. menemukan bahwa 24,9% ibu hamil mengalami gejala tangan dalam distribusi saraf median, di mana 51% ditemukan gejala mengganggu, fungsi terganggu di 42%, 29% menyatakan bahwa hal itu mengganggu tidur dan 4% menemukan bahwa itu tak tertahankan [ 3 ]. Voitk et al. juga mencatat bahwa hanya 49% menyebutkan gejala ke dokter mereka di mana hanya 16% yang diobati atau diberi nasihat. Untungnya banyak studi menemukan bahwa waktu rasa sakit pertama CTS terjadi selama kehamilan adalah yang tertinggi selama trimester ketiga [ 4 , 5 ] daripada menghadapi rasa sakit selama kehamilan. Namun tidak ada banyak literatur untuk menilai berapa banyak CTS benar-benar mempengaruhi kehidupan sehari-hari mereka sebagai ibu hamil terutama selama dalam trimester ketiga. CTS mungkin yang paling masalah wanita ini harus menghadapi selama kehamilan di mana sebagian besar dari mereka mengalami resolusi [ 6 , 7 ] atau perbaikan setelah melahirkan, [ 8 ] tetapi kenyataannya adalah, tidak ada data nyata untuk mengatasi masalah ini. Oleh karena itu penelitian ini berfokus pada berapa banyak CTS benar-benar mempengaruhi kehidupan seorang ibu selama kehamilan trimester ketiga.

Metode
Desain Studi Penelitian ini merupakan studi prospektif lintas sectional yang melibatkan 333 ibu hamil trimester ketiga dari klinik Kebidanan UKMMC. Subjek dan Pengaturan Hal ini dilakukan dari Oktober 2010 sampai April 2011. Persetujuan etis oleh Komite Etik UKM diperoleh untuk penelitian ini. Para ibu hamil yang dipilih di Klinik Kebidanan

UKMMC selama antenatal mereka menindaklanjuti. Hanya ibu hamil yang berada di trimester ketiga mereka didekati. Setelah mengambil persetujuan, mereka diminta mengenai kriteria eksklusi Mellitus yaitu Gestational Diabetes, Hipertensi, athropathies, penyakit tiroid, trauma pada tangan atau pergelangan tangan dan yang sudah ada atau sejarah eklampsia atau pre-eklampsia, diagnosis sebelumnya CTS dan CTS berulang. Diagnosis klinis CTS dibuat dari sejarah dan pemeriksaan fisik. Ibu hamil dengan temuan normal dari pemeriksaan fisik dan riwayat dikelompokkan sebagai non-CTS. Untuk kelompok CTS, subjek dengan timbulnya gejala selama trimester pertama dan kedua dikeluarkan. Subyek dengan distribusi gejala selain distribusi median saraf, benjolan tidak normal atau benjolan di tangan atau pergelangan tangan, atau positif untuk kompresi saraf yang lebih tinggi juga dikecualikan. Hal ini dilakukan untuk memastikan bahwa kelompok CTS dalam penelitian kami bukan karena lainnya patologi dalam rangka untuk mempelajari hakikat CTS pada kehamilan. Instrumen The anamnesis adalah standar menggunakan kuesioner yang terdiri atau tiga bagian utama, (A) data demografi, umur, paritas, nomor registrasi, dan minggu kehamilan; (B) Diagnosis CTS. Para ibu hamil pertama kali ditanya apakah mereka telah didiagnosa dengan CTS atau tidak. Enam Carpal Tunnel-item Skala Syndrome (CTS-6) pertanyaan yang digunakan untuk diagnosis CTS [ 9 ]. Dalam rangka halus skala, item lain yang ditambahkan ke CTS 6 yang "menjabat tangan mengurangi gejala tangan". Satu atau lebih gejala di CTS-6 yang cukup untuk menyarankan CTS dan mereka akan diminta untuk memetakan situs gejala. (C) CTS tidak dilaporkan. Para ibu hamil juga diminta apakah mereka telah disebutkan gejala mereka ke dokter dan apakah pengobatan yang diberikan bagi mereka yang disebutkan. Tingkat keparahan CTS dievaluasi menggunakan Boston Carpal Tunnel Kuesioner (BCTQ) [ 10 ]. The BCTQ terdiri dari dua pengukuran keparahan penyakit ini, tingkat keparahan gejala dan status fungsional. BCTQ ini juga merupakan instrumen utama yang digunakan dengan tujuan untuk mempelajari dampak dari CTS pada ibu hamil. Analisis Statistik

Data dianalisis menggunakan Paket Statistik untuk Ilmu Sosial (SPSS) 13. Dalam rangka untuk memperkirakan frekuensi (dalam persentase), metode statistik deskriptif standar digunakan pada semua variabel kecuali usia yang merupakan data kontinu sehingga dinyatakan dalam mean dan standar deviasi. Hubungan antara variabel kategori termasuk gejala keparahan BCTQ dan tingkat keparahan fungsional ditentukan dengan menggunakan Chi-Square (X 2) tes. Skor BCTQ untuk gejala keparahan dan status fungsional juga disimpulkan menjadi total kelompok seperti yang diusulkan oleh Toko et.al [ 11 ] seperti yang ditemukan untuk menjadi cara terbaik untuk menyajikan data. Skor total digunakan untuk gejala keparahan dikategorikan menjadi asimtomatik (11), ringan (12-22), sedang (2333), berat (34-44) dan sangat berat (45-55). Fungsi skor dikelompokkan menjadi asimtomatik (8), ringan (9-16), sedang (17-24), berat (25-32) dan sangat berat (33-40) [ 10 ]. Untuk asosiasi yang ditemukan signifikan, rasio odds (OR) dan interval kepercayaan 95% juga dihitung. Nilai P kurang dari 0,05 dianggap signifikan secara statistik.

Hasil
Secara total, 333 ibu hamil trimester ketiga, dengan usia berkisar antara 17-45 tahun telah setuju untuk berpartisipasi dalam penelitian ini. Ada keterlibatan multiras di antara responden yang terdiri dari Melayu (n = 263, 79%), dan non Melayu, Cina (n = 54, 16,2%), India (n = 8, 2,4%) dan ras lain (n = 8, 2,4%). Statistik Nasional Departemen telah mengungkapkan bahwa Malaysia memiliki populasi 25,7 juta di antaranya 24 juta warga Malaysia (93,4%) dan 1,7 juta adalah non-Malaysia (6,6%). Di antara non-Melayu, India terdiri 1,8 juta (7,5%), Cina 6,1 juta (25,4%), ras lain 300.000 (1,3%) [ 12 ]. Oleh karena itu, distribusi ras dalam penelitian kami mungkin tidak persis sama dengan distribusi rasial di Malaysia, namun itu adalah sama di mana sebagian besar Malaysia adalah Melayu diikuti oleh Cina, India dan lain-lain. 82 ibu hamil (24,6%) secara klinis didiagnosis memiliki CTS mana 72 (87%) dari mereka Melayu, dan 10 (12%) adalah non-Melayu yang terdiri dari Cina (n = 9, 11%) dan India (n = 1, 2,4%). Korelasi dari ras Melayu dengan CTS dalam penelitian ini ditemukan signifikan (p = 0,024) dan risiko untuk ibu hamil Melayu untuk mendapatkan CTS dua kali lebih tinggi dari non-Melayu (OR = 2.26). Variabel lain seperti gravida, paritas, dan usia tidak memiliki hubungan yang signifikan dengan CTS.

Kasus CTS bilateral pada kehamilan (n = 58, 63,4%) hampir dua kali lebih banyak dibandingkan kasus unilateral (n = 30, 36,6%). Namun, apakah itu bilateral atau unilateral CTS, tidak ada hubungan yang signifikan dengan tingkat keparahan CTS (p = 0,284) atau fungsional (p = 0,906). Dari pemeriksaan fisik, 11% telah mempengaruhi 2 diskriminasi titik dan 8,5% memiliki kelemahan penculik polisis brevis otot. Yang paling umum gejala yang dari CTS-6 adalah mati rasa dan kesemutan pada siang hari (n = 63, 76.8%), diikuti oleh mati rasa dan kesemutan di malam hari, (n = 59, 72%), bantuan dengan gemetar (n = 43, 52,4%), bangun karena mati rasa (n = 27, 32,9%), nyeri pada siang hari dan malam hari (baik n = 20, 24.4%), dan gejala paling umum adalah bangun karena sakit (n = 14, 17,1%). Demikian pula, keluhan yang paling umum dari skala keparahan gejala BCTQ (Gambar 1 ) juga mati rasa (n = 76, 92,7%), di mana 45 (54,9%) memiliki mati rasa ringan, 27 (32,9%) mati rasa moderat dan 4 (4,9%) memiliki mati rasa berat. Dua keluhan yang umum lainnya yang kesemutan (n = 62, 75%) dan mati rasa di malam hari (n = 53, 64.6%). Meskipun nyeri adalah keluhan paling umum untuk CTS pada kehamilan ditemukan bahwa keluhan berbagai gejala yang berhubungan dengan rasa sakit memiliki hubungan yang signifikan dengan tingkat keparahan (p = 0,00, OR = 12,23) dan fungsi (p = 0,005, OR = 5,01), sedangkan mati rasa dan kesemutan tidak (Severity, p = 0,843, fungsi, p = 0,632). Di antara mereka yang mengeluh sakit, mati rasa atau kesemutan di malam hari, 13 (15,9%) terbangun karena sakit dan 27 (32,9%) bangun karena mati rasa atau kesemutan. Namun, kedua keluhan bangun karena rasa sakit atau bangun karena mati rasa memiliki hubungan yang signifikan dengan gangguan fungsi (p = 0,001, p = 0,000 masing-masing).

Gambar 1. Gejala keparahan oleh setiap keluhan. Secara keseluruhan, penjumlahan BCTQ-Gejala skala keparahan (Gambar 2 ) mengungkapkan bahwa, sebagian besar kasus CTS pada kehamilan trimester ketiga adalah ringan (n = 13, 80,5%), 7 (17,1%) memiliki CTS moderat dan hanya 1 responden (2,4%) memiliki bentuk parah dari CTS. Sedangkan, nilai BCTQ-Fungsional (Gambar 2 ) menemukan bahwa 28 (34,1%) dari ibu hamil gejala kesulitan fungsional, dimana 21 (25,6%) memiliki ringan dan 7 (8,5%) mengalami kesulitan fungsional moderat. Ada nilai tidak ada

responden lebih tinggi dibandingkan fungsional moderat. Fungsi dari skor BCTQ-fungsional sesuai dengan tugas ditunjukkan pada Gambar 3 . Tugas yang sering terkena itu membawa tas belanjaan (n = 18, 23%), diikuti dengan melakukan pekerjaan rumah tangga (n = 17, 20,7%), mencengkeram telepon (n = 15, 18.3%) dan menulis (n = 15, 18,3%), memegang sebuah buku (n = 13, 15,9%), membuka jar (n = 12, 14,6%), mengancingkan baju (n = 9, 14,6%) dan mandi dan berpakaian (n = 7, 9%) .

Gambar 2. Frekuensi gejala dan keparahan fungsional sesuai dengan total kelompok.

Gambar 3. keparahan Fungsional dengan tugas masing-masing. Meskipun semua ini, hanya 21 (25,6%) dari ibu hamil gejala yang disebutkan masalah mereka ke dokter di mana hanya 2 (9,5%) menerima perawatan, seperti vitamin, obat penghilang rasa sakit, suplemen kalsium dan saran untuk minum banyak susu. Ada hubungan yang signifikan antara jumlah ibu hamil yang menyebutkan gejala mereka ke dokter dengan keparahan (p = 0,013, OR = 4,08) dan fungsi (p = 0,041, OR = 2.84). Selain itu, ia juga mengamati bahwa tidak ada ibu hamil tahu tentang CTS kecuali bagi mereka yang bekerja dalam pengaturan kesehatan klinis seperti dokter dan perawat. Namun tidak ada data obyektif diambil untuk mendukung hal ini. Tapi fakta ini semakin memperkuat kesan bahwa CTS masih belum dikenal masyarakat, bahkan untuk kelompok risiko tinggi ibu hamil.

Diskusi
Menyadari prevalensi CTS pada kehamilan memberikan gambaran tentang seberapa sering dan pentingnya dalam masyarakat. Prevalensi CTS pada kehamilan bervariasi dari penelitian sebelumnya. Padua et.al dan Pazzaglia [ 13 ] et.al mencatat lebih dari 50% kejadian CTS pada kehamilan, Voitk dkk. mencatat bahwa itu adalah 34% sedangkan Stolp et al. menemukan bahwa itu kurang dari 1%. Dalam penelitian kami, prevalensi adalah 24,6% atau seperempat dari kehamilan rumit trimester ketiga. Kami memilih untuk belajar khusus wanita pada trimester ketiga sebagai penelitian sebelumnya menemukan bahwa kebanyakan CTS

selama kehamilan terjadi selama 3 rd trimester [ 4 , 5 ]. Dibandingkan dengan penelitian lain, penelitian ini juga termasuk CTS pada pasien diabetes yang merupakan faktor risiko yang diketahui untuk CTS. Penyakit lain yang sering terjadi pada kehamilan, (thyroidism dan hipertensi) dan kompresi saraf yang lebih tinggi juga dikecualikan. Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa sejumlah kecil pasien CTS adalah karena responden yang terpilih hanya mereka yang memiliki murni idiopatik CTS selama kehamilan. Ini merupakan kriteria penting karena hanya idiopatik CTS murni responden kehamilan diidentifikasi. Hal ini memungkinkan kita untuk mendapatkan apresiasi dari sifat sejati idiopatik CTS pada kehamilan. Sebelumnya tidak ada studi yang menemukan CTS memiliki korelasi yang signifikan dengan etnisitas. Oleh karena itu, temuan bahwa CTS adalah dua kali lebih umum di Melayu adalah temuan penting bagi penduduk Malaysia. Patologi dan alasan Namun, tidak diketahui karena ini adalah temuan pertama kali didokumentasikan dalam literatur. Insiden untuk CTS unilateral dan bilateral dalam kehamilan hampir sama, dengan kasus bilateral yang lebih tinggi daripada kasus unilateral. Apakah CTS yang unilateral atau bilateral, tidak memiliki korelasi yang signifikan dengan meningkatnya keparahan atau gangguan fungsi. Ini adalah sama dengan salah satu studi oleh Padua et.al pada CTS pada populasi umum di mana kasus bilateral juga lebih tinggi tapi tidak ada hubungan yang signifikan dengan tingkat keparahan [ 8 ]. Dalam penelitian ini BCTQ digunakan, karena merupakan standar, pasien berbasis ukuran hasil keparahan gejala dan status fungsional pada pasien dengan sindrom carpal tunnel. Penggunaan BCTQ dalam penelitian ini juga disukai karena ditemukan valid, dapat dipercaya, responsif dan itu merupakan instrumen diterima untuk menilai CTS menurut review di BCTQ [ 14 ]. Dalam penelitian ini, 80,5% ibu hamil ditemukan memiliki gejala ringan CTS dan sejumlah kecil ditemukan memiliki CTS moderat. Oleh karena itu meskipun CTS pada kehamilan bisa terjadi pada seperempat dari ibu hamil tanpa faktor risiko lain untuk CTS, beratnya tidak akan melampaui moderat. Namun, mengingat bahwa ibu hamil juga akan mengalami kesulitan lain seperti sakit punggung, sakit perut, atau kaki bengkak, gangguan tersebut bisa menjadi stressor yang signifikan untuk ibu. Hasil pada Gambar 1 menunjukkan bahwa sifat CTS pada ibu hamil trimester III berkisar lebih lanjut tentang mati rasa dan kesemutan. Mati rasa atau parestesia juga ditemukan gejala

yang paling umum dari CTS dan CTS pada kehamilan pada umumnya [ 15 ]. Di sisi lain, meskipun mati rasa dan kesemutan adalah lebih umum daripada semua keluhan lainnya, itu tidak mengganggu rasa sakit. Voitk et.al didokumentasikan bahwa rasa sakit adalah fitur yang menonjol di 67% dari ibu hamil gejala. Dalam penelitian ini, semua gejala di CTS-6 tentang nyeri tidak memiliki hubungan yang signifikan dengan tingkat keparahan gejala, tapi itu ditemukan memiliki korelasi yang signifikan dengan gangguan fungsi. Sedangkan untuk mati rasa, hanya bangun karena mati rasa memiliki hubungan yang signifikan dengan gangguan fungsi. Ini menandakan bahwa setelah pasien mengeluh sakit, terlepas dari keparahan, fungsi biasanya akan menjadi cacat. Ibu-ibu hamil yang mengeluh sakit juga memiliki risiko 12 kali lebih tinggi mendapatkan sedang sampai parah CTS. Bandingkan dengan responden yang mengeluh mati rasa saja, tidak banyak mengalami kesulitan fungsional kecuali itu cukup parah untuk membangunkan mereka pada malam hari. Cara lain untuk menafsirkan ini adalah bahwa kedua bangun di malam hari karena gejala, apakah rasa sakit atau mati rasa, memiliki hubungan yang signifikan dengan fungsionalitas. Oleh karena itu, ibu dengan kesulitan tidur menemukan CTS lebih mengganggu siang hari dibandingkan mereka yang tidur tidak terpengaruh. Ini bisa menjadi indikator yang baik untuk studi di masa depan dampak CTS terutama selama kehamilan. Meskipun lebih dari 80% kasus CTS pada kehamilan yang ditemukan menjadi ringan, sepertiga dari ibu hamil dengan CTS memiliki beberapa tingkat kesulitan fungsional. Tugas yang paling terkena dampak melibatkan melakukan pekerjaan berat seperti membawa tas belanja dan pekerjaan rumah tangga. Karena sebagian ibu hamil yang pada trimester ketiga biasanya menghindari kerja keras, kesulitan fungsional mungkin tidak begitu menonjol. Ini juga bisa menjadi alasan mengapa jumlah ibu hamil yang menyebutkan gejala mereka dengan dokter mereka hanya 26%. Namun apa yang akan menjadi lebih dari perhatian adalah bahwa di antara mereka yang menyebutkan gejala dengan dokter mereka, kurang dari 10% diberi pengobatan. Tidak hanya itu, sebagian besar perawatan yang ditawarkan adalah tidak berhubungan dengan mengobati CTS seperti memberikan vitamin, suplemen kalsium dan saran untuk minum susu. Dalam satu studi sebelumnya, menunjukkan bahwa gejala CTS sedang dilaporkan oleh pasien karena hanya 46% dari pasien bergejala mengeluh tentang gejala tangan mereka kepada praktisi. Dari itu, hanya 35% yang diberi perlakuan [ 3 ]. Semakin rendah insiden dalam penelitian ini mungkin karena peran negara yang berbeda itu

kesehatan, juga sosial ekonomi dan faktor tingkat pendidikan dalam mata pelajaran. Sebaliknya, penelitian ini telah membuktikan bahwa CTS, meskipun hanya ringan pada keparahan, bisa merusak seorang ibu di krusial trimester terakhir dan dokter setidaknya harus mampu mengakui fakta ini untuk menawarkan beberapa bantuan untuk ibu hamil.

Kesimpulan
CTS pada kehamilan harus diberikan perhatian lebih karena itu adalah umum dalam populasi Malaysia terutama di Melayu. Meskipun tingkat keparahan gejala mungkin tidak mengkhawatirkan ke dokter, bisa mengganggu fungsi sehari-hari dari ibu hamil. Gejalagejala nyeri harus diberikan pertimbangan yang lebih besar seperti yang ditemukan umumnya mempengaruhi fungsi tangan. Dokter setidaknya harus mampu mengidentifikasi, mendidik dan menawarkan tindakan konservatif jika diperlukan, ibu dengan CTS selama kehamilan. Ringkasan Implikasi bagi GP CTS adalah umum pada kehamilan trimester ketiga. Dokter umum harus waspada terhadap CTS pada kehamilan dan meminta pasien tentang hal itu. Paling umum, itu di bawah dilaporkan sebagai mayoritas kasus yang ringan dan tidak akan mengganggu fungsi. Dalam kasus kehamilan, presentasi klasik nocturnal parastesi masih menjadi ciri khas CTS, namun, gejala sakit mungkin lebih cenderung mempengaruhi rutinitas kehidupan sehari-hari ibu. Pendidikan yang layak dan jaminan harus diberikan kepada pasien dan rujukan harus diberikan dalam kasus CTS parah.

Daftar Singkatan
CTS: Sindrom Carpal Tunnel, UKM: Universiti Kebangsaan Malaysia, UKMMC: Universiti Kebangsaan Malaysia Medical Centre, CTS-6: Enam item yang Carpal Tunnel Syndrome [atroshi]; BCTQ: Carpal Kuesioner Tunnel Boston, X 2 = Chi Kuadrat, OR: Odds rasio

Bersaing kepentingan
Para penulis menyatakan bahwa mereka tidak memiliki kepentingan bersaing.

Penulis Kontribusi

Zir, YKF, WNH, PKDC, dan MFN memiliki weightage sama kontribusi dalam melaksanakan penelitian dari tinjauan pustaka, proposal, wawancara subyek, menganalisa data, dan menyiapkan naskah. Zir adalah penulis utama naskah ini dibantu oleh semua penulis lain di atas dan MFN dikoordinasikan penelitian pada umumnya. RS dan JS mengawasi semua karya, membuat keputusan besar untuk penelitian, memberikan bantuan dalam bidang administrasi dan memberikan komentar dan ide-ide untuk meningkatkan penelitian pada umumnya. Assist MFN dalam komunikasi antara statistik dan komite etika dan berpartisipasi selama wawancara dengan subyek. Semua penulis membaca dan menyetujui naskah akhir.

Ucapan Terima Kasih


Kami ingin mengucapkan terima kasih kepada dokter dan staf di bawah tim tangan Orthopaedic Departemen yang telah membantu dalam pembuatan penelitian ini, Prof Dr Ruszymah Bt. Hj Idrus sebagai koordinator Modul Studi Khusus, dan Assoc. Prof Dr Srijit Das karena ajaran-ajarannya. Khusus terima kasih kepada Prof Hasyim, Kepala Departemen Obstetri dan Ginekologi, untuk memberikan kita izin untuk menjalankan studi ini, Prof Shamsul atas bantuannya dengan statisctics, dan tidak melupakan semua ibu hamil yang telah berpartisipasi. Penelitian kami ini didukung oleh UKMMC Medical Research dan Sekretariat Industri (FF-008-2011)

Referensi
1. Pacek CA, Tang J, Goitz RJ, et al:. Analisis morfologi terowongan karpal. Tangan 2010, 5: 77-81. Penerbit Full Text 2. Wallace Masak AW: Carpal tunnel syndrome dalam kehamilan: laporan dua kasus. Am J Obstet Gynecol 1957, 73 (6):. 1333-1336 PubMed Abstrak 3. Voitk AJ, Mueller JC, Farlinger DE, Johnston RU: Carpal tunnel syndrome dalam kehamilan. Bisa Med Assoc J tahun 1983, 128: 278-81. 4. Ferry S, Hannaford P, Warskyj M, et al:. Carpal tunnel syndrome: Sebuah studi kasus-kontrol faktor risiko pada wanita. Am J Epidemiol 2006, 15 (6): 566-74.

5. Stolp-Smith KA, Pascoe MK, Ogburn PL Jr: Sindrom Carpal tunnel pada kehamilan: Frekuensi, keparahan, dan prognosis. Arch Phys Med Rehabil 1998, 79:. 1285-7 PubMed Abstrak | Penerbit Full Text 6. Turgut F, Cetinsahinahin M, Turgut M, Bolukbasi O: Manajemen carpal tunnel syndrome dalam kehamilan. J ClinNeurosc 2001, 8 (4): 332-4. 7. Baumann F, G Karlikaya, Yuksel G, et al:. Yang subklinis kejadian CTS pada kehamilan: Penilaian kerusakan saraf median pada wanita hamil asimptomatik. Neurol, Neurophysiol dan Neurosc 2007, 3: 1-9. 8. Padua L, Aprile I, Caliandro P, et al:. Gejala dan gambar neurofisiologis sindrom terowongan karpal pada kehamilan. ClinNeurophysiol 2001, 112: 1946-1951. 9. Atroshi I, Lyren PE, Gummesson C: 6-item CTS gejala skala: Sebuah hasil singkat ukuran untuk CTS. Springer Ilmu dan Bisnis Media 2009, 18: 347-58. 10. Levine DW, Simmons BP, Koris MJ, et al:. Sebuah kuesioner self-administered untuk penilaian keparahan symtoms dan status fungsional dalam carpal tunnel syndrome. J Tulang Bersama Surg 1993, 75-A: 1585-1592. 11. Storey PA, Fakis A, Hilliam R, Bradley MJ, Lindau T, Burke FD: Levine-Katz (Boston) analisis Angket: cara, median atau total dikelompokkan? . J Tangan Surg Eur Vol 2009, 34 (6): 810-2 PubMed Abstrak | Penerbit Full Text 12. Departemen Statistik, Malaysia [ http://www.statistics.gov.my/ ] WebCite 13. Pazzaglia C, Caliandro P, I Aprile, Mondelli M, Foschini M, Tonali P, Luca Padua dan CTS Italia dan lain-lain Kelompok Studi jebakan: studi Multisenter pada carpal tunnel syndrome dan kehamilan kejadian dan alami saja. Acta Neurochirurgica Supplementum 2005, 97, Bagian I: 35-39. 14. De Carvalho Leite JC, Jerosch-Herold C, Lagu F: Sebuah tinjauan sistematis sifat psikometrik Boston Carpal Tunnel Kuesioner. BMC Musculoskeletal Disorders 2006, 7: 78. PubMed Abstrak | BioMed Central Full Text | PubMed Central Full Text 15. Somaiah A, Roy AJS: Ulasan: Carpal tunnel syndrome.

Ulster Med J 2008, 77 (1): 6-1. PubMed Abstrak | PubMed Central Full Text