Anda di halaman 1dari 3

Seni drama atau teater merupakan satu cara belajar.

Bidang ini amat saya minati kerana secara lumrahnya manusia sedang berlakon di atas dunia ciptaan Ilahi ini. Manusia pada asalnya belajar mengenal diri dan masyarakat melalui drama. Ini disebabkan elemen asas drama yang meniru dan mencerminkan kehidupan induvidu serta masyarakatnya.

Menurut Kamaluddin Abd. Rahman (2007), perkataan teater dipercayai berasal daripada perkataan theatron dalam bahasa Yunani purba atau Greek Tua yang membawa maksud tempat duduk penonton atau stage. Teater juga dapat maksudkan sebagai segala hal yang dipertunjukkan di depan orang ramai. Mana Sikana (1989) pula berpendapat, bidang teater dapat dikatakan sebagai manifestasi dari aktiviti naluriah, seperti anak-anak bermain sebagai ayah dan ibu, bermain perang-perangan, dan sebagainya. Selain itu, teater merupakan manifestasi pembentukan kelas sosial kemanusiaan yang berhubungan dengan masalah ritual (A.H. Edrus, 1960). Misalnya, upacara adat maupun upacara kenegaraan, kedua-duanya memiliki unsur-unsur teatrikal dan bermakna filosofis.

Namun bidang ini sering dikaitkan dengan perkataan drama. Perkataan drama berasal daripada perkataan dran yang bermaksud aksi atau lakonan atau to act (Kamaluddin Abd. Rahman, 2007). Secara ringkasnya, sebuah teater atau drama merupakan suatu upacara atau persembahan atau ritual keagamaan. Teater berkembang sejajar dengan perkembangan tamadun manusia. Hubungan kata teater dan drama berkait rapat dengan perlakuan terhadap teater yang mempergunakan drama lebih identik sebagai teks atau naskah atau lakon atau karya sastra (Nor Azmah Shahidan, 1986). Meskipun istilah teater sekarang lebih umum digunakan tetapi sebelum itu istilah drama lebih popular sehingga pertunjukan teater di panggung disebut sebagai pentas drama.

A.Wahab Ali (1989), keterikatan antara teater dan drama sangat kuat. Teater tidak mungkin dipentaskan tanpa lakon (drama). Oleh karena itu pula dramaturgi menjadi bahagian penting dari seni teater. Dramaturgi berasal dari bahasa Inggris dramaturgy yang berarti seni atau tekhnik penulisan drama dan penyajiannya dalam bentuk teater. Berdasarkan pengertian ini, maka dramaturgi membahas proses penciptaan teater mulai dari penulisan naskah hingga pementasannya. Dasar untuk mempelajari dramaturgi disebut dengan formula dramaturgi. Formula ini disebut dengan formula 4 M yang terdiri daripada menghayalkan, menuliskan, memainkan, dan menyaksikan.

M1 atau menghayal, dapat dilakukan oleh seseorang atau sekelompok

orang

kerana

menemukan sesuatu gagasan yang merangsang daya cipta. Gagasan itu timbul karena perhatian ditujukan pada suatu persitiwa baik yang disaksikan, di dengar mahupun dibaca darisastera tertentu. Boleh jadi juga gagasan itu timbul kerana perhatian yang ditujukan pada kehidupan seseorang. Gagasan atau daya cipta tersebut kemudian diwujudkan ke dalam cerita yang pada akhirnya berkembang menjadi sebuah lakon untuk dipentaskan.

M2 atau menulis, adalah proses pemilihan situasi yang harus dihidupkan bagi keseluruhan lakonan oleh pengarang. Dalam sebuah lakonan, situasi merupakan kunci aksi. Setelah menemukan kunci aksi ini, pengarang mulai mengatur dan menyusun kembali situasi dan peristiwa menjadi pola lakon tertentu. Di sini seorang pengarang memiliki kisah untuk diceritakan, kesan untuk digambarkan, suasana hati para tokoh untuk diciptakan, dan semua unsur pembentuk lakonam untuk dikomunikasikan.

M3 atau memainkan, merupakan proses para pelakon memainkan cerita di atas pentas. Tugas pelakon dalam hal ini adalah komunikasikan idea serta gagasan pengarang secara hidup kepada penonton. Proses ini melibatkan banyak orang yaitu, sutradara sebagai penafsir pertama idea dan gagasan pengarang, pelakon sebagai penyampai dan penonton sebagai pendengar.

M4 atau menyaksikan, merupakan proses penerimaan dan penyerapan informasi atau pesanan yang disajikan oleh para pelakon di atas pentas kepada para penonton. Pementasan teater dapat dikatakan berhasil jika mesej yang hendak disampaikan dapat diterima dengan baik oleh penonton. Penonton pergi menyaksikan pertunjukan dengan maksud utama untuk memperolehi kepuasan tontonan tersebut.

Formula dramaturgi seperti disebutkan di atas merupakan tahap yang harus difahami dan dilakukan oleh para pelakon teater. Jika salah satu tahap dan unsur yang ada diabaikan, maka pertunjukan yang dijalankan pasti kurang sempurna. Oleh karena itu, pemahaman dasar formula dramaturgi dapat dijadikan acuan proses penciptaan karya seni teater.

A.H. Edrus (1960). Drama dan Perkembangan Bahasa Melayu. Singapura: Qalam Printers and Publishers.

A.Wahab Ali (1989). Imej Manusia dalam Sastera. Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan Pustaka.

Kamaluddin Abd. Rahman (2007). Teater Melayu Suatu Risalah Pemikiran Melayu. Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan Pustaka.

Mana Sikana (1989). Berkenalan Dengan Drama. Petaling Jaya: Penerbit Fajar Bakti Sdn. Bhd.

Nor Azmah Shahidan (1986). Membesar Bersama Teater. Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan Puataka.