Anda di halaman 1dari 8

RENCANA KERJA DAN SYARAT

CV. LAJUNA CONSULTANT

BAB XIII PEKERJAAN PLAFOND DAN DINDING PARTISI

Pasal 1

: Material Plafond 1. Material utama plafond adalah GYPSUM BOARD 9 MM DAN ACRILYC 5 MM dengan ukuran panel standard adalah 1220 mm x 2440 mm. 2. Material plafond adalah hasil produksi pabrik dengan kualitas terbaik dan harus mempunyai Merk Dagang. 3. Pada setiap lembaran GYPSUM BOARD/ Acrilyc harus dicantumkan merk dagang, ukuran lembar dan ketebalan lembaran. 4. Kontraktor Pelaksana harus mengajukan contoh material untuk disetujui oleh Konsultan PENGAWAS. 1. Material plafond yang didatangkan kelokasi pekerjaan tidak boleh dalam keadaan cacat dan rusak.

Pasal 2

: Alat Sambung 1. Alat Sambung Plafond untuk rangka plafond dari Metal atau Baja Ringan adalah Paku Sekrup dengan lapisan anti karat atau galvanis. 2. Jarak maksimum antara sekrup tidak boleh lebih dari 200 mm pada sisi papan dan tidak lebih dari 300 mm pada bagian tengah papan. 5. Kontraktor Pelaksana harus mengajukan contoh material untuk disetujui oleh Konsultan PENGAWAS.

1
SPESIFIKASI TEKNIS Lanjutan Pembangunan Pengembangan dan Perluasan Laboratorium Mikrobiologi, Terapeutik dan Pangan

RENCANA KERJA DAN SYARAT

CV. LAJUNA CONSULTANT

Pasal 3

: Rangka Plafond Baja Ringan 1. Untuk material Rangka plafond GYPSUM/ Acrilyc adalah BAJA RINGAN dari jenis ZINCALUME STEEL product BLUESCOPE INDONESIA atau setara 2. Ukuran dan dimensi rangka plafond adalah sesuai dengan standard yang ditetapkan pleh Pabrik. 3. Bentuk Profil material rangka Plafond adalah bentuk HOLLOW atau bentuk lain yang dianjurkan oleh pabrik dengan persetujuan Konsultan PENGAWAS. 4. Kontraktor Pelaksana harus mengajukan contoh material untuk disetujui oleh Konsultan PENGAWAS. Kontraktor Pelaksana juga harus menyerahkan Garansi Resmi dari Pabrik yang minimal menjelaskan tentang daya tahan dan kekuatan material. mengikuti petunjuk-petunjuk yang

5.

6. Cara pemasangan harus dianjurkan oleh Pabrik.

7. Pabrik melalui Kontraktor Pelaksana harus menempatkan tenaga ahli khusus dilokasi pekerjaan untuk mengawasi pekerjaan pemasangan rangka plafond yang dilakukan oleh Kontraktor Pelaksana. 3. Pemasangan rangka plafond harus sesuai dengan Gambar Pola pemasangan rangka plafond dalam Gambar Bestek. 4. Rangka plafond harus dijangkarkan dengan baik pada dinding, ring balok dan konstruksi kuda-kuda. 5. Hasil pemasangan rangka plafond harus benar-benar rata dan elevasi dengan permukaan lantai. 6. Harus ada koordinasi yang baik antara pekerja pemasangan rangka plafond dengan pekerja Instalasi Listrik.

2
SPESIFIKASI TEKNIS Lanjutan Pembangunan Pengembangan dan Perluasan Laboratorium Mikrobiologi, Terapeutik dan Pangan

RENCANA KERJA DAN SYARAT

CV. LAJUNA CONSULTANT

Pasal 4

: List Profil Plafond 1. List Profil Plafond pada pinggir-pinggir pemasangan material plafond GYPSUM BOARD 9 MM adalah dari material Gypsum ukuran 9,5/15 cm. Material plafond acrilyc pada lantai 1 dan 2 tidak diberikan profil atau polos. Khusus lantai 3, material acrilyc pada pinggir material plafond di buat sudut melengkung. 2. Model dan bentuk List Profil Plafond harus sesuai dengan model dan bentuk yang ada dalam Gambar Bestek. 3. Kontraktor Pelaksana harus mengajukan contoh material untuk disetujui oleh Konsultan PENGAWAS.

Pasal 5

: Pengantung Rangka Plafond 1. Pengantung rangka plafond adalah besi tulangan polos diameter 10 mm dengan ujung mempunyai kait dari plat tebal 5 mm dan baut jangkar 3/8 atau paku kayu ukuran 3 untuk tambatan ke lagurlagur rangka plafond kayu. 2. Penjangkaran pengantung plafond ke plat lantai beton bertulang harus sudah dikerjakan pada saat pengecoran plat lantai sedang dikerjakan. 3. Penjangkaran pengantung plafond ke plat lantai beton bertulang setelah plat lantai dikerjakan dengan alasan apapun tidak dibenarkan. 4. Setiap 1 m2 luas rangka plafond harus terdapat minimal 4 buah pengantung plafond.

3
SPESIFIKASI TEKNIS Lanjutan Pembangunan Pengembangan dan Perluasan Laboratorium Mikrobiologi, Terapeutik dan Pangan

RENCANA KERJA DAN SYARAT

CV. LAJUNA CONSULTANT

Pasal 6

: Pemasangan Plafond 1. Pemasangan Plafond baru boleh dilakukan jika pekerjaan rangka plafond sudah mencapai 100 %. 2. Pemasangan Plafond GYPSUM BOARD 9 MM/ acrilyc 5 mm dilakukan langsung pada rangka plafond dengan alat sambung paku Sekrup. 3. Jika diperlukan oleh Konsultan PENGAWAS maka Kontraktor Pelaksana harus membuat Shop Drawing untuk pekerjaan pemasangan material plafond. 4. Cara pemasangan harus mengikuti denah plafond yang ada dalam Gambar Bestek. 5. Hasil pemasangan plafond harus menghasilkan permukaan akhir yang rata dan tidak melendut. 6. Antara lembaran plafond GYPSUM BOARD yang satu dengan lembaran plafond GYPSUM BOARD lainnya harus tedapat celah sebesar 3 mm untuk keperluan pemuaian dan susut. 7. Pada posisi pinggir pemasangan lembaran plafond GYPSUM BOARD dengan balok lantai, ring balok dan dinding harus tedapat celah sebesar 3 mm untuk keperluan pemuaian dan susut. 8. Harus ada koordinasi yang baik antara pekerjaan plafond dengan pekerjaan instalasi listrik, instalsi AC, instalasi air bersih dan instalasi air kotor sehingga plafond yang telah dipasang tidak dibongkar kembali. 9. Tidak dibenarkan mengerjakan Instalasi Listrik, Instalasi AC, Instalasi Air Bersih dan Instalasi Air Kotor setelah pekerjaan pemasangan plafond selesai kecuali ditentukan lain oleh Konsultan PENGAWAS. 10. Plafond yang telah selesai dipasang kalau terpasak dibongkar karena alasan-alasan yang disetujui oleh Konsultan PENGAWAS tidak boleh dibongkar sembarangan tetapi harus dibongkar

4
SPESIFIKASI TEKNIS Lanjutan Pembangunan Pengembangan dan Perluasan Laboratorium Mikrobiologi, Terapeutik dan Pangan

RENCANA KERJA DAN SYARAT

CV. LAJUNA CONSULTANT

perlembar standarnya pada posisi penjangkaranya pada rangka plafond. Pasal 7 : Dinding Partisi Acrilyc 1. UMUM 1.1. Ketentuan Umum Sebelum pekerjaan pembuatan dan pemasangan dinding partisi dilakukan, maka : a. Pemborong wajib mengadakan pemeriksaan pengukuran dilapangan agar tahu ukuran dinding partisi/kosen yang dilapangan. b. Pemborong harus mengajukan terlebih dahulu contoh-contoh bahan yang akan digunakan dan membuatkan mock-up untuk mendapatkan persetujuan PENGAWAS, Pemberi Tugas, dan Perencana. c. Bahan yang cacat tidak boleh digunakan, bahan yang dipasang harus sesuai contoh yang sudah disetujui PENGAWAS, Pemberi Tugas, dan Perencana. d. Pemborong harus membuat shop drawing untuk disetujui oleh PENGAWAS, Arsitek dan Pemberi Tugas. 1.2. Lingkup Pekerjaan a. Bagian ini mencakup ketentuan/syarat-syarat (pembayaran, pengiriman, penyimpanan, pemasangan) untuk pekerja, material, dan peralatan. b. Meliputi penyediaan bahan gypsum board termasuk finishing pendukung sepert compound, tape, dan sebagainya, penyiapan bidang yang akan dipasangi bahan, acrilyc 5 mm , serta pemasangannya pada tempat-tempat yang sesuai dengan gambar rencana. 1.3. Referensi a. Semua pekerjaan harus merefer ke standar :

5
SPESIFIKASI TEKNIS Lanjutan Pembangunan Pengembangan dan Perluasan Laboratorium Mikrobiologi, Terapeutik dan Pangan

RENCANA KERJA DAN SYARAT

CV. LAJUNA CONSULTANT

ASTM A 123, A 164 atau A386 BS 4965 untuk Cubicle High Density Board BS 5750 b. Quality Assurance : Kualifikasi manufaktur : produk yang digunakan disini harus diproduksi oleh perusahaan yang sudah terkenal dan mempunyai pengalaman yang sukses dan diterima oleh PENGAWAS dan Pemberi Tugas. c. Kualifikasi pekerja : Sedikitnya harus ada 1 orang yang sepenuhnya mengerti terhadap bagian ini selama pelaksanaan, paham terhadap kebutuhan-kebutuhan yang diperlukan, material, serta metode yang dibutuhkan selama pelaksanaan. Tenaga kerja terlatih yang tersedia harus cukup serta memiliki skill yang dibutuhkan. Dalam penerimaan atau penolakan pekerja, PENGAWAS, Pemberi Tugas, dan Perencana tidak mengijinkan tenaga kerja tanpa atau kurang skill-nya.

1.4. Pengiriman (Submittals) a. Kontraktor harus mengirimkan contoh bahan dan sistem partisi yang akan dipakai lengkap dengan teknikal spesifikasi dan label dari pabrik pembuat. b. Mengirimkan shop drawing yang menunjukkan sistem pemasangan partisi dan sistem sambungan/hubungan dengan bagian-bagian lain seperti jendela, pintu, penguat-penguat yang dipakai, hubungan dengan dinding, ceiling, plat beton lantai, dan sebagainya untuk disetujui PENGAWAS, Perencana, dan Pemberi Tugas. c. Mengirimkan schedule pemasangan yang dikoordinasikan dengan bagian-bagian/kepentingan-kepentingan terkait lain pada area yang sama untuk disetujui PENGAWAS, Perencana dan Pemberi Tugas.

6
SPESIFIKASI TEKNIS Lanjutan Pembangunan Pengembangan dan Perluasan Laboratorium Mikrobiologi, Terapeutik dan Pangan

RENCANA KERJA DAN SYARAT

CV. LAJUNA CONSULTANT

d. Membuat mock-up hubungan yang sebenamya termasuk untuk masalah hubungan-hubungan yang sulit. 1.5. Penyimpanan dan Perawatan a. Kontraktor harus menyimpan dan merawat bahan-bahan yang akan dipakai pada tempat yang kering, terlindung, dan ventilasi secukupnya. b. Rangka pasangan besi harus sudah dicat dasar zynchromate untuk memudahkan dan menghemat waktu kerja. 1.6. Garansi Kontraktor harus memberi garansi untuk kerapihan kerja, kebenaran sistem, kekokohan, ketahanan partisi terhitung 1 tahun dari telah selesainya pemasangan ruang interior dan alatalat yang menempel pada partisi atau atas petunjuk PENGAWAS dan Pemberi Tugas. 2. BAHAN 2.1. Kunci dan perlengkapan pintu partisi (Lihat Pasal pekerjaan alat pengunci dan penggantung) 2.2. Partisi a. Produk b. Panel Penutup c. Tebal Panel d. Ukuran partisi e. Warna f. Rangka : acrilyc : acrylic : 5 mm/ 2 sisi : sesuai gambar rencana : ditentukan kemudian : Rangka Metal, Boral Metal System / setara

3. PEMASANGAN 1. Pekerjaan pembuatan/penyetelan dan pemasangan dinding partisi khusus dan alat-alat penggantung/kunci dan perlengkapan lainnya

7
SPESIFIKASI TEKNIS Lanjutan Pembangunan Pengembangan dan Perluasan Laboratorium Mikrobiologi, Terapeutik dan Pangan

RENCANA KERJA DAN SYARAT

CV. LAJUNA CONSULTANT

harus dilaksanakan kunci dan perengkapan lainnya harus dilaksanakan oleh kontraktor dengan memakai tenaga tukangtukang yang berpengalaman dan ahli didalam bidangnya masingmasing. 2. Setelah terpasang, bidang permukaan rangka partisi harus rata, lurus dan waterpass. 3. Semua alat-alat penggantung dan kunci serta perlengkapanperlengkapan lainnya, harus terpasang dengan baik, rapih, tepat dan teliti, sehingga dapat berfungsi dengan sebaik-baiknya. 4. Pemasangan kosen pintu harus menempel pada rangka-rangka aluminium dan dipasang dengan sekrup, termasuk pada bagian atasnya (frame head). 5. Penggunaan rangka, sekrup dan lain-lain harus rapih dan tertanam dengan baik, sehingga tidak merusak daun pintu, kosen maupun alat-alat penggantung. 6. Sekrup/mur setelah terpasang harus didempul (compound) agar finishing terlihat rapi. 7. Pemasangan yang tidak rapih dan menimbulkan cacat-cacat harus diperbaiki dan diganti atas beban kontraktor sendiri. 8. Kontraktor harus menjaga agar supaya dinding partisi khusus ini setelah terpasang, terjaga dan terpelihara dari kotoran-kotoran dan kerusakan-kerusakan akibat pekerjaan-pekerjaan lain yang sedang dikerjakan, ataupun terkena benturan-benturan baik oleh manusia maupun alat-alat kerja dan sebagainya. 9. Instalasi: pemasangan instalasi yang tertanam pada partisi khusus harus betul-betul diperhatikan sehingga tidak merusak tampak dinding partisi khusus yang ada. Untuk partisi khusus yang dilalui kabel instalasi rangka steel tube harus dilubangi dengan mesin pelubang.

8
SPESIFIKASI TEKNIS Lanjutan Pembangunan Pengembangan dan Perluasan Laboratorium Mikrobiologi, Terapeutik dan Pangan