Anda di halaman 1dari 16

TUGAS I

PENGENALAN MATA KULIAH SURVEY DIGITAL


Makalah ini disusun guna memenuhi tugas mata kuliah Survey Digital Fakultas Teknik tahun 2013

Nama : NIM :

Herwinda Rosyid 12/333809/TK/40151 B

Kelas :

HALAMAN JUDUL
JURUSAN TEKNIK GEODESI DAN GEOMATIKA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS GADJAH MADA 2013

BAB I PEMBAHASAN JENIS PETA


A. PENGERTIAN PETA

Peta adalah gambaran sebagian atau seluruh muka bumi baik yang terletak di atas maupun di bawah permukaan dan disajikan pada bidang datar pada skala dan proyeksi tertentu (secara matematis). Karena dibatasi oleh skala dan proyeksi maka peta tidak akan pernah selengkap dan sedetail aslinya (bumi), karena itu diperlukan penyederhanaan dan pemilihan unsur yang akan ditampilkan pada peta. Peta dalam SIG dapat digunakan baik sebagai input maupun sebagai output. Pemetaan merupakan suatu proses yang terdiri dari beberapa tahapan kerja

(pengumpulan data, pengolahan data, penyajian data), serta melibatkan beberapa disiplin ilmu (surveying, fotogrametri, pengindraan jauh, kartografi) yang satu sama lain berkaitan. Peta merupakan penyajian grafis dari sebagian atau seluruh permukaan bumi pada suatu bidang datar dengan menggunakan suatu skala dan sistem proyeksi tertentu. Penyajian unsur-unsur permukaan bumi pada suatu peta dilakukan dengan cara memilih, mengeneralisasi data permukaan bumi, sesuai dengan maksud dan tujuan pembuatan peta tersebut. Peta menyajikan sejumlah informasi mengenai permukaan bumi yang diharapkan dapat digunakan secara baik oleh pengguna.

B. PETA DIGITAL

Definisi Menurut definisi, peta digital adalah representasi fenomena geografik yang disimpan untuk ditampilkan dan dianalisis oleh komputer. Setiap objek pada peta digital disimpan sebagai sebuah atau sekumpulan koordinat. Sebagai contoh, 10 objek berupa lokasi sebuah titik akan disimpan sebagai sebuah koordinat, sedangkan objek berupa wilayah akan disimpan sebagai sekumpulan koordinat. Pemetaan digital atau sering disebut sebagai digital mapping merupakan suatu cara baru dalam pembuatan peta, baik untuk keperluan pencetakan maupun dalam
2

format peta digital. Sedangkan definisi lain dari pemetaan digital adalah penggambaran permukaan bumi computer dengan menggunakan data koordinat. Inti dari pemetaan digital adalah proses pengolahan objek-objek peta yang menggunakan format digital sehingga membutuhkan perangkat keras computer dan perangkat lunak yang berkaitan. Soft ware yang biasa digunakan dalam pembuatan peta digital adalah Land Desktop, Auto Cad Map, Arc View, Map Info Professional dan lain-lain.

C. PETA ANALOG Definisi

Peta analog adalah peta dalam bentuk cetakan. Pada umumnya peta analog dibuat dengan teknik kartografi, sehingga sudah mempunyai referensi spasial seperti koordinat, skala, arah mata angin dsb. Peta analog dikonversi menjadi peta digital dengan berbagai cara. Referensi spasial dari peta analog memberikan koordinat sebenarnya di permukaan bumi pada peta digital yang dihasilkan. Biasanya peta analog direpresentasikan dalam format vektor.

Peta analog sebelum menjadi peta digital dikenal dengan nama peta konvensional. Peta konvensional tersebut biasanya berupa peta topografi, untuk dapat menjadi suatu peta digital harus dilakukan dengan melakukan digitasi peta. Yang dimaksud dengan peta konvensional adalah peta kertas hasil teknologi analog. Peta semacam ini cukup sulit untuk dimutakhirkan, karena praktis seluruhnya harus digambar ulang, tidak cukup bagian yang berubah saja. Selain itu penggunaannya juga terbatas, tidak mudah ditampilkan dalam format berbeda, dan tidak bisa langsung diproses dengan teknologi digital lainnya, misalnya dalam Sistem Informasi Geografi.

D. PERSAMAAN PETA DIGITAL DAN PETA ANALOG

1. 2. 3. 4. 5.

Memperlihatkan posisi atau lokasi relatif dari suatu tempat Memperlihatkan bentuk atau ukuran unsur yang terdapat di permukaan bumi Memperlihatkan ukuran dalam pengertian jarak dan arah Menghimpun serta menyeleksi data permukaan bumi Mempunyai atribut-atribut yang sama, yakni:
o

Skala: Pada peta digital, skala menggambarkan tingkat kedetilan objek ketika peta tersebut dibuat. Sebagai contoh, pada peta skala 1:1.000 (1 cm di peta mewakili 1.000 cm atau 10 meter di permukaan bumi), maka objek gedung atau bangunan akan terlihat dengan jelas, sedangkan pada peta skala 1:100.000 (1 cm di peta mewakili 100.000 cm atau 1 km di permukaan bumi), sebuah bangunan hanya akan terlihat sebagai sebuah titik.

Referensi geografik: Referensi geografik berupa parameter-parameter ellipsoida referensi dan datum. Salah satu referensi yang umum digunakan (termasuk dalam 11 penentuan posisi menggunakan satelit GPS) adalah WGS 84 (World Geodetic System), yang direvisi pada tahun 1984 dan akan berlaku sampai tahun 2010.

Sistem proyeksi peta: Sistem proyeksi peta menentukan bagaimana objekobjek di permukaan bumi (yang sebenarnya tidak datar) dipindahkan atau diproyeksikan pada permukaan peta yang berupa bidang datar. Penggunaan sistem proyeksi peta yang berbeda untuk sebuah daerah yang sama, akan memberikan kenampakan yang berbeda.

Proyeksi Peta: Pada dasarnya bentuk bumi tidak datar tapi mendekati bulat maka untuk menggambarkan sebagian muka bumi untuk kepentingan pembuatan peta, perlu dilakukan langkah-langkah agar bentuk yang mendekati bulat tersebut dapat didatarkan dan distorsinya dapat terkontrol, untuk itu dilakukan proyeksi ke bidang datar. Penggunaan sistem proyeksi peta yang berbeda untuk sebuah daerah yanga sama akan memberikan kenampakan yang berbeda.

E. PERBEDAAN PETA DIGITAL DAN PETA ANALOG

1. Peta digital kualitasnya tetap. Tidak seperti peta analog dimana kertas yang dapat terlipat, memuai atau sobek ketika disimpan, peta digital dapat dikembalikan ke bentuk asalnya kapanpun tanpa ada penurunan kualitas. 2. Peta digital mudah disimpan dan dipindahkan dari satu media penyimpanan yang satu ke media penyimpanan yang lain. Peta analog yang disimpan dalam bentuk gulungan-gulungan kertas misalnya, memerlukan ruangan yang lebih besar dibanding dengan jika peta tersebut disimpan sebagai peta digital dalam sebuah CD-ROM atau DVD-ROM. 3. Peta digital lebih fleksibel daripada peta analog. 4. Kemampuan analisis pada peta digital lebih baik daripada peta analog. 5. Output laporan (report) dari peta digital tersedia dalam berbagai format dan lebih cepat. 6. Peta digital lebih mudah diperbaharui. Penyuntingan untuk keperluan perubahan data atau perubahan sistem koordinat misalnya, dapat lebih mudah dilakukan menggunakan perangkat lunak tertentu

BAB II PEMBAHASAN TEODOLIT DAN TOTAL STATION

A. PENGERTIAN TEODOLIT Theodolite adalah salah satu alat ukur tanah yang digunakan untuk menentukan tinggi tanah dengan sudut mendatar dan sudut tegak. Berbeda dengan waterpass yang hanya memiliki sudut mendatar saja. Di dalam theodolit sudut yang dapat di baca bisa sampai pada satuan sekon (detik). Di dalam pekerjaan pekerjaan yang berhubungan dengan ukur tanah, theodolit sering digunakan dalam bentuk pengukuran polygon, pemetaan situasi, maupun pengamatan matahari. Theodolit juga bisa berubah fungsinya menjadi seperti Pesawat Penyipat Datar bila sudut verticalnya dibuat 90. Dengan adanya teropong pada theodolit, maka theodolit dapat dibidikkan kesegala arah. Di dalam pekerjaan bangunan gedung, theodolit sering digunakan untuk menentukan sudut siku-siku pada perencanaan / pekerjaan pondasi, theodolit juga dapat digunakan untuk menguker ketinggian suatu bangunan bertingkat.

B. TEODOLIT DIGITAL

Terbagi atas tiga bagian, yaitu bagian bawah, bagian tengah dan bagian atas. Bagian bawah terdiri dari skrup penyetel yang menyangga suatu tabung dan plat yang berbentuk lingkaran. Bagian tengah terdiri dari suatu rambu yang dimasukkan ke dalam tabung, dimana pada bagian bawah sumbu ini adalah sumbu tegak atau sumbu pertama (S1). Di atas S1 diletakkan lagi plat yang berbentuk lingkaran yang berjarijari lebih kecil daripada jari-jari plat bagian bawah. Pada dua tempat di tepi lingkaran dibuat alat pembaca yang disebut nonius (N0). Suatu nivo diletakkan pada atas nonius untuk membuat sumbu tegak lurus. Bagian atas terdiri dari sumbu mendatar atau sumbu kedua (S2). Pada S2 diletakkan plat berbentuk lingkaran dan dilengkapi skala untuk pembacaan skala lingkaran. Pada lingkaran tegak ini ditempatkan kedua nonius pada penyangga S2.

Dari uraian di atas dapat disimpulkan ada dua perbedaan antara lingkaran mendatar dengan lingkaran vertical. Untuk skala mendatar titik harus ikut berputar bila teropong diputar pada S1 dan lingkaran berguan untuk membaca skala sudut mendatar. Sedangkan lingkaran berskala vertical baru akan berputar bila teropong diputar terhadap S2. Pembacaan ini digunakan untuk mengetahui sudut miring.

Cara penggunaan theodolit digital: 1. Cara pengaturan optis a. Alat diletakkan di atas patok, paku payung terlihat pada lensa teropong

untuk mengetengahkan optis. b. Pengunci kaki statif dikendurkan, kaki statif ditancapkan ke tanah dan dikunci atau dikencangkan lagi. c. Gelembung nivo diatur berada tepat pada tengah lingkaran.

d. Mengatur salah satu nivo tabung dengan mengatur sekrup pengatur nivo. e. f. Mengatur nivo tabung yang lain. Mengatur nivo teropong dengan sekrup pengatur nivo teropong.

2. Cara penggunaan alat a. Memasukkan baterai ke dalam tempatnya kemudian mengetengahkan

optis ke atas. b. Menghidupkan display dan atur sesuai keperluan. c. Untuk membaca sudut mendatar, arahkan teropong pada titik yang

dikehendaki kemudian dibaca pada display. Untuk membaca sudut vertical, teropong diarahkan secara vertical dan kemudian dibaca pada display.

Keterangan: 1. Nivo kotak 2. Klem pengunci 3. Penggerak halus 4. Tempat baterai 5. Klem pengunci lingkaran horizontal 6. Penggerak halus lingkaran horizontal 7. Klem pengatur nivo tabung 8. Pegangan 9. Lensa okuler 10. Klem pengatur focus benang 11. Tombol Menyala/Mati 12. Nivo tabung 13. Display 14. Papan tombol 15. Plat dasar

C. TEODOLIT KONVENSIONAL

Pada dasarnya alat theodolit konvensional sama dengan theodolit digital, hanya pada alat ini pembacaan sudut azimuth dan sudut zenith dilakukan secara manual. Theodolit konvensional dibagi menjadi tiga bagian. Bagian bawah terdiri dari atas sumbu yang dimasukkan ke dalam tabung, di atasnya terdapat alat pembaca
9

nonius. Di tepi lingkaran terdapat alat pembaca nonius. Di atas terdiri dari bagian mendatar. Di atasnya terdapat teropong dilengkapi dengan sekrup pengatur focus dan garis-garis bidik diafragma.

Cara penggunaan : 1. Alat dipasang di atas patok. Untuk mengetahui as pesawat tepat di atas patok atau belum, digunakan pendulum dan diusahakan ketelitiannya 3 mm. jika alat belum tepat di atas patok, maka perlu digeser sehingga pendulum tepat berada di atas patok. 2. Sebelum digunakan alat diatur sedemikian rupa sehingga alat berada dalam posisi

mendatar. Pengaturan dilakukan dengan bantuan sekrup pengatur alat dan nivo kotak. Setelah dilakukan pengaturan dengan tepat, alat siap digunakan.

Keterangan: 1. Plat dinding pelindung lingkaran vertical di dalamnya 2. Ring pengatur lensa tengah 3. Pengatur focus benang silang 4. Alat baca lingkaran vertikal/horizontal 5. Lensa obyektif 6. Klem vertikal teropong 7. Penggerak halus teropong 8. Klem alhidade horizontal 9. Penggerak halus horizontal
10

10. Nivo kotak alhidade horizontal 11. Plat dasar alat 12. Nivo tabung alhidade horizontal

D. TOTAL STATION

Total station adalah alat ukur sudut dan jarak yang terintegrasi dalam satu unit alat. Total station juga sudah dilengkapi dengan processor sehingga bisa menghitung jarak datar, koordinat, dan beda tinggi secara langsung tanpa perlu kalkulator lagi.

Berikut ini penjabaran mengenai pengertian Total station : 1) Total Station : adalah peralatan elektronik ukur sudut dan jarak (EDM) yang menyatu dalam 1 unit alat. 2) Data dapat disimpan dalam media perekam. Media ini ada yang berupa onboard/internal, external (elect field book) atau berupa card/PCMCIA Card. -> salah catat tidak ada. 3) Mampu melakukan beberapa hitungan (misal: jarak datar, beda tinggi dll) di dalam alat. Juga mampu menjalankan program-program survey, misal : Orientasi arah, Setting-out, Hitungan Luas dll, kemampuan ini tergantung type total stationnya. 4) Untuk type high endnya ada yang dilengkapi motor penggerak, dan dilengkapi dengan ATR-Automatic Target Recocnition, pengenal objek otomatis (prisma).

11

5) Type tertentu mampu mengeliminir kesalahan-kesalahan : kolimasi Hz & V, kesalahan diametral, koreksi refraksi, dll. Hingga data yang didapat sangat akurat. 6) Ketelitian dan kecepatan ukur sudut dan jarak jauh lebih baik dari theodolite manual dan meteran. Terutama untuk pemetaan situasi. 7) Alat baru dilengkapi Laser Plummet, sangat praktis dan Reflector-less EDM ( EDM tanpa reflector ) 8) Data secara elektronis dapat dikirim ke PC dan diolah menjadi Peta dengan program mapping software. PERBEDAAN THEODOLITE DAN TOTAL STATION. Theodolite sebenarnya adalah alat pengukur sudut saja, jadi data primer yang dihasilkan dari theodolite hanya sudut horizontal, sudut vertikal dan bacaan rambu ukur. Untuk mendapatkan jarak diperlukan data pendukung seperti data dari EDM, meteran atau dengan tachimetri. Sedangkan Total station langsung bisa mendapatkan data sudut dan jarak dalam satu pengukuran. CARA KERJA TOTAL STATION Total station merupakan perangkat elektronik yang dilengkapi piringan horisontal, piringan vertikal dan komponen pengukur jarak. Dari ketiga data primer ini ( Sudut horisontal, sudut vertikal dan jarak) bisa didapatkan nilai koordinat X,Y,Z serta beda tinggi. Data direkam dalam memory dan selanjutnya bisa ditransfer ke komputer untuk di olah menjadi data spasial. REKOMENDASI PEMAKAIAN Total Station sebaiknya digunakan untuk pengukuran tata batas baru, baik itu tata batas hutan maupun tata batas dengan pihak ketiga seperti halnya pinjam pakai dan tukar menukar kawasan hutan. Total Station sebaiknya digunakan untuk pengukuran berulang (contoh : rekonstruksi batas kawasan hutan), dimana data sebelumnya diperoleh dari pengukuran menggunakan Total Station juga.
12

MANFAAT TOTAL STATION Kedua stasiun theodolite dan total station yang digunakan untuk mengukur sudut horisontal dan vertikal selama mensurvei dan proyek. Masing-masing memiliki pro dan kontra tertentu yang dapat digunakan dalam berbagai situasi. Meskipun

theodolite telah digunakan selama ratusan tahun, operasi utama dari alat ini tetap sama; theodolite terdiri dari teleskop bergerak dipasang antara sumbu vertikal dan horisontal. Sudut dari masing-masing sumbu dapat diukur dengan presisi cukup akurat selama operator memiliki pengetahuan yang cukup menggunakan alat dan trigonometri dasar. Namun, penggunaan theodolite secara umum memerlukan bantuan dari setidaknya satu orang lain selain operator utama untuk membantu mengukur dan menyelaraskan sudut. Ketika menghitung presisi, sangat penting bahwa kedua operator yang terlatih dan memahami semua elemen pengumpulan data; ini mungkin termasuk meratakan saham tripod / theodolite dan pengukuran, serta menyelaraskan tiang dan mengukur garis untuk mengumpulkan data yang akurat, dan akhirnya menggunakan kemampuan matematika dan grafis untuk menghasilkan output yang sesuai.

13

BAB III DESKRIPSI TOTAL STATION NIKON DTM 332

Gambar dan Bagian :

Handel penenteng

Lingkaran Pemfokus Teropong

Tombol Baterai

Pengunci

Mata Teropong Lingkaran Diopter

Skrup Penggerak Vertikal Klem Vertikal

Plate Level Layar dan keyboard Klem Plate Atas SkrupPenggerak Plate Atas

Klem Pengunci Tribrach

Nikon DTM-322 Total Station adalah di antara total station tercepat di kelasnya, sehingga surveyor dapat bergerak cepat melalui rutinitas dan menghabiskan lebih sedikit waktu di lapangan. DTM-322 yang kuat dan ringan dengan bobot 5kg termasuk baterai. Menggunakan isi ulang, atau penggunaan baterai AA, DTM-322 dirancang untuk mengkonsumsi daya rendah dan memberikan waktu terpanjang di lapangan. Desain ringan dengan IP55 semua cuaca konstruksi tahan air memastikan kinerja tinggi di bawah kondisi lapangan ekstrem.

14

FITUR UTAMA: Nikon optic yang berkualitas EDM Cepat,akurat Nyaman dan tahan lama, dapat menggunakan baterai AA alpha-numeric Keyboard lengkap Ringkas dan ringan Mekanisme focus Linear

SPESIFIKASI TEKNIS: Akurasi sudut Display Kompensator EDM type Akurasi Jarak Jarak jangkauan :3" : Single (keyboard alpha-numeric penuh dengan grafis LCD) : Axis Single : Standard IR EDM : 3 mm 2 ppm : 2 300m untuk Prism Single

15

DAFTAR PUSTAKA
o o

Anonim. 2009. Nikon Total Station DTM-322 Instruction Manual. Diambil dari http://nikon-spectra.ru/doc/Nikon_DTM-322_C232_En1_DTM322_Ver%20A100.pdf Erik.2011. Theodolit dan Waterpass. Diambil dari

http://pusingkuliah.blogspot.com/2011/10/theodolit-dan-waterpass.html pada Selasa 10

September 2013.
o

Anonim. 2013. Total Station Nikon DTM-322 (3" Dual Face).diambil dari http://rajasurvey.net/produk/cari-jual-murah-total-station-nikon-dtm-322-3-dual-face pada Selasa 10 September 2013.

Anonim.2009.

Artikel

Total

Station.

diambil

dari

http://www.gunapris.net/index.php?route=information/news&news_id=7 Selasa 10 September 2013. o o Sriani Arsih, Yeni. 2011.SIG. diambil

pada

dari

http://yenigeomaticits07.blogspot.com/2011/01/sig.html pada 10 September 2013 Brigida.2012. Peta Digital. Diambil pada Selasa dari 10

http://informatika.web.id/category/sistem-informasi-geografis September 2013. o Anonim. 2009. Definisi Teodolit. Diambil dari

http://mygeomatics-

geomatika.blogspot.com/2009/10/definisi-theodolite.html pada Selasa 10 September 2013 o o Yumeita Rompas, Sarah. 2013. Peta Digital. Diambil dari

http://supeeerblog.blogspot.com/2013/05/peta-digital.html pada 10 September 2013. Anonim. 2008. Peta Analog. Diambil dari

http://mymeridien.wordpress.com/category/gis/ pada 10 September 2013

16