Anda di halaman 1dari 24

PENGANGGARAN PERUSAHAAN

Pengertian Penganggaran perusahaan Penganggaran perusahaan merupakan proses penyusunan anggaran perusahaan sehingga anggaran perusahaan merupakan hasil dari penganggaran perusahaan. Pengangaran perusahaan berartii menjelaskan, menghitung dan menyusun anggaran perusahaan,. Sedangkan anggaran perusahaan hanya menampilkan bentuk dari anggaran perusahaan, seperto laporan keuangan tanpa disertai dengan penjelasannya. Glenn A Welsch mendefenisikan anggaran sebagai berikut: "Profit planning and control may be broadly as de fined as sistematic and formalized approach for accomplishing the planning, coordinating and control responsibility of management". Dari pengertian di atas, anggaran dikaitkan dengan fungsi-fungsi dasar manajemen yang meliputi fungsi perencanaan, koordinasi dan pengawasan. Jadi bila anggaran dihubungkan fungsi dasar manajemen maka anggaran meliputi fungsi perencanaan, mengarahkan, mengorganisasi dan mengawasi setiap satuan dan bidang-bidang organisasional didalam badan usaha. Menurut Gomes (1995, p.87-88), anggaran merupakan dokumen yang berusaha untuk mendamaikan prioritas-prioritas program dengan sumber-sumber pendapatan yang diproyeksikan. Anggaran menggabungkan suatu pengumuman dari aktivitas organisasi atau tujuan untuk suatu jangka waktu yang ditentukan dengan informasi mengenai dana yang dibutuhkan untuk aktivitas tersebut atau untuk mencapai tujuan tersebut. Menurut Mulyadi (2001, p.488), anggaran merupakan suatu rencana kerja yang dinyatakan secara kuantitatif yang diukur dalam satuan moneter standar dan satuan ukuran yang lain yang menvakup jangka waktu satu tahun. Menurut Supriyono (1990, p.15), penganggaran merupakan perencanaan keuangan perusahaan yang dipakai sebagai dasar pengendalian (pengawasan) keuangan perusahaan untuk periode yang akan datang.

Anggaran merupakan suatu rencana jangka pendek yang disusun berdasarkan rencana kegiatan jangka panjang yang telah ditetapkan dalam proses penyusunan program. Dimana anggaran disusun oleh manajemen untuk jangka waktu satu tahun, yang nantinya akan membawa perusahaan kepada kondisi tertentu yang diinginkan dengan sumber daya yang ditentukan. Nafarin dalam bukunya menyatakan bahwa penganggaran adalah proses menyusun anggaran, sedangkan anggaran merupakan hasil penganggaran. Penganggaran meliputi anggaran, sedangkan anggaran bagian dari penganggaran. Anggaran adalah suatu rencana kuantitatif periodik yang disusun berdasarkan program yang telah disyahkan. Anggaran (budget) merupakan rencana tertulis mengenai kegiatan suatu organisasi yang dinyatakan secara kuantitatif untuk jangka waktu tertentu dan umumnya dinyatakan dalam satuan uang, tetapi dapat juga dinyatakan dalam satuan barang/jasa. Anggaran merupakan alat manajemen dalam mencapai tujuan. Anggaran bukanlah merupakan tujuan dan tidak dapat menggantikan manajemen. Dalam penyusunan anggaran perlu mempertimbangkan faktor-faktor berikut: a. Pengetahuaan tentang tujuan dan kebijakan umum perusahaan b. Data masa lalu c. Kemungkinan perkembangan kondisi ekonomi d. Pengetahuan tentang taktik, strategi pesaing, dan gerak gerik pesaing e. Kemungkinan adanya perubahan kebijakan pemerintah f. Penelitian untuk pengembangan perusahaan Tujuan Dan manfaat Anggaran Anggaran yang disusun bermanfaat bagi manajemen sebagai alat dalam melaksanakan dan menngendalaikan organisasi perusahaan agar tujuan organisasi tercapai secara efektif dan efisien. Tujuan penyusunan anggaran : 1. Digunakan sebagai landasan yuridis formal dalam memilih sumber dan investasi dana 2. Mengadakan pembatasan jumlah dana yang dicari dan digunakan 3. Merinci jenis sumber dana yang dicari maupun jenis investasi dana, sehingga dapat mempermudah pengawasan 4. Merasionalkan sumber dan investasi dana agar dapat mencapai hasil yang maksimal.

5. Menyempurnakan rencana yang telah disusun karena dengan anggaran menjadi lebih jelas dan nyata terlihat 6. Menampung dan menganalisa serta memutuskan setiap usulan yang berkaitan dengan keuangan Manfaat anggaran : 1. Semua kegiatan dapat mengarah pada pencapaian tujuan bersama 2. Dapat digunakan sebagai alat menilai kelebihan dan kekurangan karyawan 3. Dapat memotivasi karyawan 4. Menumbuhkan tanggungjawab pada karyawan 5. Menghindari pemborosan dan pengeluaran yang kurang perlu 6. Sumberdaya yang dimiliki dapat dimanfaatkan secara efektif dan efisien 7. Alat pendidikan bagi para manajer Kelemahan anggaran: Karena anggaran disusun berdasarkan taksiran dan anggapan sehingga mengandung unsur ketidakpastian Penyusunan anggaran yang cermat memerlukan waktu, biaya dan tenaga yang tidak sedikit sehingga tidak sedikit perusahaan yang tidak mampu menyusun anggaran secara lengkap Bagi pihak yang merasa terpaksa untuk melaksanakan anggaran akan mengakibatkan dalam melaksanakan anggaran tersebut kurang bertanggungjawab. Fungsi dan Jenis Anggaran 1. Fungsi perencanaan : anggaran merupakan alat perencanaan tertulis yang menuntut pemikiran secara teliti dan memberikan gambaran lebih rinci 2. Fungsi pelaksanaan: anggaran sebagai pedoman pelaksanaan pekerjaan, anggaran bertujuan agar pekerjaan dapat dilaksanakan secara selaras dalam mencapai tujuan 3. Fungsi pengawasan: anggaran merupakan alat pengawasan atau pengendalian, yang berarti menilai atau mengevaluasi terhadap pelaksanaan pekerjaan,. Dengan cara membandingkan realisasi dengan anggaran, dan melakukan perbaikan bila dipandang perlu. Jenis Anggaran : 1. Jenis anggaran berdasarkan penyusunannya:

a. Anggaran variabel adalah anggaran yang disusun berdasarkan interval (kisaran) kapasitas atau aktivitas tertentu dan pada intinya merupakan suatu seri anggaran yang dapat disesuaikan pada tingkat aktivitas yang berbeda. b. Anggaran Tetap (fixed Budget) adalah anggaran yang disusn berdasarkan kapasitas tertentu. Anggaran tetap sering juga disebut sebagai anggaran statis c. Anggaran periodik (periodic budget) yaitu anggaran yang disusun pada suatu periode tertentu d. Anggaran Kontinu (continuous budget) yaitu anggaran yang dibuat untuk mengadakan perbaikan atas anggaran yang pernah dibuat. 2. Jenis anggaran berdasarkan jangka waktu: a. Anggaran jangka pendek (short range budget) yaitu anggaran yang dibuat dengan jangka waktu paling lama satu tahun. Anggaran jangka pendek sering juga disebut dengan anggaran taktis b. Anggaran jangka panjang (long range budget) yaitu anggaran yang dibuat dengan jangka waktu lebih dari 1 tahun. Anggaran jangka panjang sering juga disebut dengan anggaran strategis. 3. Jenis anggaran berdasarkan bidangnya: Anggaran dilihat dari segi bidangnya terdiri dari anggaran operasional dan anggaran keuangan dan kedua anggaran tersebut sering disebut sebagai anggaran induk ( master budget). Anggaran induk adalah anggaran yang mengkonsolidasikan rencana keseluruhan perusahaan untuk jangka waktu pendek biasanya disusun secara tahunan. Anggaran tahunan kemudian dipecah lagi menjadi anggaran semesteran, triwulanan dan bulanan. a. Anggaran operasional yaitu anggaran yang dibuat untuk menyusun anggaran laba-rugi b. Anggaran keuanagan yaitu anggaran untuk menyusun neraca. 4. Jenis anggaran berdasarkan kemampuan penyusunnya: a. Anggaran komprehensif yaitu rangkaian dari berbagai anggaran yang disusun secara lengkap. Dan anggaran ini merupakan perpaduan antara anggaran operasional dan anggaran keuangan b. Anggaran parsial yaitu anggaran yang disusun secara tidak lengkap atau hanya bagian-bagian tertentu saja. 5. Jenis Anggaran Berdasarkan Fungsi a. Anggaran tertentu (appropriation budget) yaitu anggaran yang diperuntukkan bagi tujuan tertentu dan tidak boleh digunakan untuk manfaat lain. b. Anggaran kinerja (performance budget) yaitu anggaran yang disusun berdasarkan fungsi kegiatan yang dilakukan dalam organisasi perusahaan.

6. Jenis Anggaran berdasarkan Metode Penentuan harga Pokok Produk a. Anggaran Tradisional atau anggaran konvensional yaitu anggaran yang terdiri dari anggaran berdasarkan fungsional (anggaran yang dibuat dengan menggunakan metode harga pokok full cost) dan anggaran berdasarkan sifatnya (anggaran yang dibuat dengan menggunakan metode harga pokok variabel dan berfungsi untuk menyusun anggaran variabel. b. Anggaran kegiatan yaitu anggaran yang dibuat dengan menggunnkan metode harga pokok berdasarkan kegiatan (activity based costing) dan berfungsi untuk menyusun anggaran variabel dan anggaran induk

FORCASTING BUDGET
Pengertian Forcasting budget

Forecasting budget adalah budget yang berisi taksiran-taksiran tentang kegiatan-kegiatan perusahaan dalam jangka waktu tertentu yang akan datang, serta berisi taksiran-taksiran tentang keadaan atau posisi financial perusahaan pada suatu saat yang akan datang Untuk menentukan taksiran dalam menyusun suatu anggaran dapat melakukan penaksiran dan tidak lepas dari taksiran dan untuk menentukan taksiran tersebut diperlukan suatu cara penentuannya diantaranya dapat dilakukan dengan menggunakan metode kuantitatif dan metode kualitatif. 1. Metode kualitatif yaitu ramalan dengan menggunakan metode pendapat para tenaga ahli, dan pendapat konsumen.

2. Metode kuantitatif yaitu dengan cara menganalisa lini produk, metode distribusi
probabilitas, analisis tren, dan analisis regresi. Analisis lini produk dalam membuat ramalan penjualan baik strategi maupun taktis harus mencakup keputusan sementara tentang jalur prduk baru yang akan diperkenalkan, jalur produk lama yang akan dihapus, serta inovasi dan produk campuran. Contoh: Anggaran penjualan produk x dan produk y masing- masing sebanyak 2.000 unit dan 4.600 unit, yang jadi masalah apakah akan meningkat produk y tanpa meningkatkan produk X atau sebaliknya. Untuk membahas masalah ini akan dibahas kemudian Metode distribusi probabilitas dapat digunakan untuk meramalkan jumlah penjulan dengan cara menaksir variasi produk yang akan dijual, setelah memilih angka tertentu untuk membuat kelas interval, dan titik tengah dari kelas interval tersebut yang dipilih sebagai nilai kelas interval masing-masing. Kemudian membuat probabilitas dengan cara untung-untungan dan jumlah

probabilitas dari semua kemungkinan berjumlah satu atau 100%. Setelah itu, mengalikan setiap kemungkinan dengan probabilitasnya untuk mendapatkan nilai tertimbang masing-masing. Jumlah nilai tertimbang merupakan nilai yang diharapkan, dalam hal ini yang diramalkan, Contoh: Manajer penjulan menaksir jumlah suatu produk selama sebulan bervariasi dari 0 sampai 20.000 unit, namun tidak mungkin 20.001 unit. Mamajer penjulan memilih 5 angka tertentu dan probabilitas dari masing-masing angka tersebut. Interval 0-20.000 unit dibagi 5 buah kelas interval dan titik tengah dari kelas interval tersebut dipilih sebagai nilai kelas interval masing-masing. Pendekatan ini menghasilkan distribusi sbb: 20.000 : 5 = 4.000 maka kelas intervalnya dapat ditentukan sbb: Penjualan 1.000 5.000 9.000 13.000 17.000 x probabilitas 10% 20% 35% 30% 5% 100% = nilai Tertimbang 100 unit 1000 unit 3.150 unit 3.900 unit 850 unit 9.000 unit

Berdasarkan hasil perhitungan diatas maka dapat diketahui bahwa angka 9.000 unit merupakan ramalan penjualan per bulan. Kelebihan metode ini adalah adanya nilai tunggal pada nilai yang diharapkan dan distribusi probabilitas itu sendiri mudah dikerjakan. Kekurangannya adalah lebih bergantung pada taksiran manajemen dalam penentuan besarnya nilai probabilitas. Analisis tren merupakan salah satu metode statistik yang digunakan dalam meramal. Analisi tren terdiri dari tren garis lurus atau linear yang terdiri dari metode kuadrat terkecil (momen) dan

tren bukan garis lurus ( tren parabola kuadrat dan tren eksponensial (logaritma). Analisis tren merupakan analisis runtut waktu atau data berkala sebagai variabel bebas ( X). Analisis regresi metode ini termasuk juga metode statistik untuk meramalkan sesuatu. Analisis regresi terdiri dari regresi sederhana dan regeresi berganda. Analisis regeresi merupakan analisis antar variabel terikat dengan variabel tidak terikat. Dalam analisis tren dan regresi menggunakan asumsi (anggapan) yang konstan, sehingga tidak dapat digunakan dalam menyusun ramalan jangka panjang, kecuali anggapan tersebut dalam jangka panjang tidak berubah. Analisis tren garis lurus Tren merupakan gerakan lamban berjangka panjang dan cenderung menuju kesuatu arah dalam suatu data runtut waktu. Garis tren pada dasarnya garis regresi dan variabel bebas yang merupakan variabel waktu. Tren garis lurus (linear) adalah suatu tren yang diramalkan naik atau turun secara lurus. Analisis tren terdiri dari metode kuadrat terkecil dan metode momen. Ramalan dengan menggunakan metode kuadrat terkecil (leas square) dapat dihitung dengan menggunakan rumus sbb: Y = a+bx b= n x-(x) a= Y b (x) n Ket : Y = variabel terikat X = Variabel bebas a = nilai konstan n

b= koefisien arah regresi n= banyaknya data

contoh: untuk menentukan jumlah ramalan tahun 2016, dengan data yang dihimpun dari tahun 2011 sampai tahun 2015 dapat dihitung dengan menggunakan tren garis lurus dengan metode kuadrat terkecil sbb: data dari tahun 2011 samapai tahun 2015 sbb: n 1 2 3 4 5 Tahun 2011 2012 2013 2014 2015 Y 130 145 150 165 170 760 X 0 1 2 3 4 10 XType 0 1 4 9 16 30 XY 0 145 300 495 680 1620

equation here.

Dengan syarat bahwa x = 0, apabila datanya berjumlah genap maka kita dapat mengunakan angka dimana yang atas mines dan bawah plus, sehingga jumlah x menjadi nol dengan syarat keduanya seimbang. b = 5 x 1620 10 x 760 = 8100-7600 = 10 5 X 30 (10)2 150 -100

a = 760 - 10 (10) 5 5

= 152 20 = 132

Maka persamaan regresinya = a + b x Ramalan penjualan tahun 2016 adalah = 132 + 10 (5) = 182 unit Berikut contohnya data dengan jumlah genap n 1 2 3 4 Tahun 2012 2013 2014 2015 Y 145 150 165 170 630 X -3 -1 1 3 0 XType equation
here.

XY -435 -150 165 340

9 1 1 9

20

Maka hasil perhitungan dengan menggunakan metode kuadrat terkecil adalah sbb: a= n b = XY X2
dengan sarat X = 0

Metode momen Rumus metode momen sbb: Y = a+bx Y = n a+b x xy = a x + bx

PENYUSUNAN ANGGARAN PENJUALAN

Anggaran penjualan ialah rencana pendapatan ( revenue) perusahaan dalam satu tahun atau lebih. Anggaran penjualan merupakan titik sentral pembuatan anggaran biaya dan investasi. Kegunaan anggaran penjualan : 1. Untuk membuat anggaran biaya 2. Untuk membuat anggaran laba 3. Untuk membuat anggaran investasi. Karena perubahan volume penjualan akan mempengaruhi investasi pada modal kerja dan aktiva tetap. Contoh: Misalkan anggaran penjualan ditetapkan sebesar Rp 10.000, laba kotor 40%, laba operasi 20%, dan laba bersih 10%, deviden 40% dari laba bersih, maka hal ini akan mengakibatkan seluruh divisi dalam perusahaan akan membuat anggaran dan mengaju pada anggaran penjualan. Berdasarkan hal pemikiran diatas maka dapat dikatakan bahwa anggaran penjualan dapat digunakan sebagai alat koordinasi dan penilaian kinerja. Berikut ini anggaran penjualan, biaya dan laba untuk PT ABC pada tahun 2010 Keterangan Penjualan Harga pokok penjualan Laba kotor penjualan Rp 10.000 6.000 4.000 % 100 60 40

Biaya usaha Laba operasi (EBIT) Biaya lain-lain dan pajak Laba bersih (EAT) Dividen 40% dari laba bersih Laba ditahan

2.000 2.000 1.000 1.000 400 600

20 20 10 10 4 6

Kenaikan penjualan mengakibatkan perubahan harta dan utang jangka pendek, karena untuk memenuhi kenaikan penjualan harus membutuhkan tambahan harta dan utang jangka pendek. Kebutuhan dana untuk memenuhi tambahan penjualan dapat dipenuhi dari dalam dan luar perusahaan. Jika kenaikan kecil maka kemungkinban dana dapat dipenuhi dari dalam perusahaan, dan jika kenaikan besar, maka umumnya tambahan dana dipenuhi dari luar perusahaan. Sehingga akan berpengaruh terhadap neraca PT ABC NERACA PER 31 DESEMBER 2010 PADA KAPASITAS SALE 10.000 HARTA KAS PIUTANG PERSEDIAAN HARTA TETAP BERSIH JUMLAH HARTA KEWAJIBAN DAN MODAL HUTANG DAGANG HUTANG BIAYA HUTANG HIPOTEK SAHAM BIASA 25.000 5.000 5.000 10.000 0.25 0.05 0.05 0.10 JUMLAH 10.000 20.000 5.000 25.000 60.000 RASIO TERHADAP PENJUALAN 0.10 0.20 0.05 0.25 0.60

LABA DITAHAN JUMLAH KEWAJIBAN DAN MODAL SENDIRI

15.000 60.000

0.15 0.60

Ramalan penjualan tahun berikutnya menjadi Rp 15.000, kenaikannya adalah sebesar Rp 5.000 persentase harta dan hutang jangka pendek pada penjualan Rp 10.000 adalah sbb: Harta Dikurangi kenaikan spontan kewajiban Persentase tambahan biaya dari tambahan penjualan 0.60 0.30 0.30

Untuk kenaikan sebesar 15.000. estimasi laba bersih penjualan 10%, DAN DIVIDEN YANG DIBAGIKAN 40% Maka kebutuhan dana sebesar 5.000 adalah sbb: Dana dari tambahan harta 0.60 x 5.000 Dari utang 0.30 x 5.000 Dari laba 0.10 (1-0.40) x 5.000 Sisanya diambil dari luar perusahaan = Rp 1.500 = Rp 3.000 = Rp 1.500

ANGGARAN PRODUKSI Sebelum membehas mengenai anggaran konfrehensip atau master budget, maka langkah yang harus dibuat pertama kali adalah menyusun anggaran produksi, dimana anggaran produksi sangat dipengaruhi oleh anggaran penjualan. Anggaran penjualan merupakan dasar untuk menyusun anggaran produksi, anggaran biaya pemasaran, anggaran biaya administrasi dan anggaran laba operasi. Anggaran penjualan berguna untuk penyusunan ramalan penjualan Kegunaan anggaran produksi Untuk pedoman kerja, coordinator kerja, pengendalian kerja divisi bagian produksi Adapun factor-faktor yang harus dipertimbangkan dalam menyusun anggaran produksi diantaranya: 1. Anggaran penjualan 2. Kapasitas produksi 3. Tenaga kerja 4. Bahan 5. Modal kerja Teknik penyusunan anggaran produksi Langkah yang harus ditempuh untuk menyusun anggaran produksi diantaranya: 1. Menetapkan tingkat persediaan yang diinginkan 2. Menetapkan jumlah masing-masing produk yang akan diproduksi 3. Menyusun jadwal produksi Adapun pendekatan yang dapat digunakan dalam menyusun anggaran produksi adalah:

Pendekatan stabilitas produksi Pendekatan stabilitas persediaan Pendekatan kombinasi Contoh Anggaran penjualan tahun 2006 sebanyak 3.240 unit, rencana persediaan barang awal periode 50 unit dan persediaan akhir 60 unit, berdasarkan data diatas maka dapat disusun anggaran produksi sbb: 1. Dengan menggunakan pendekatan stabilitas produksi Jumlah penjualan 3.240 + persediaan akhir 60 persediaan awal 50 unit = jumlah produksi 3.250 unit : 4 = 812,5 unit Keterangan Penjualan Persediaan akhir Jumlah Persediaan awal Jumlah produksi I 750 112,5 862,5 50 812,5 II 800 125 925 112,5 812,5 III 850 87,5 937,5 125 812,5 IV 840 60 900 87,5 812,5 JUMLAH 3.240 60 3.300 50 3.250

2. Dengan menggunakan pendekatan stabilitas persediaan Jumlah persediaan awal 50 persediaan akhir 60 = -10/4 = -2,5 Maka stabilitas persediaan sbb: Persediaan awal 50 (-2,5) = 52,5 (persediaan akhir) Keterangan Penjualan Persediaan akhir Jumlah Persediaan awal Jumlah produksi I 750 52,5 802,5 50 752,5 II 800 55 855 52,5 802,5 III 850 57,5 907,5 55 852,5 IV 840 60 900 57,5 842,5 JUMLAH 3.240 60 3.300 50 3.250

3. Apabila

menggunakan

pendekatan

kombinasi,

maka

langkahnya

dengan

menggabungkan stabilitas produksi dan stabilitas persediaan dengan syarat: 1. Jumlah produksi tidak boleh fluktuasi lebih dari 10% dari rata-rata 2. Tingkat persediaan boleh fluktuasi untuk triwulan I dan 2 sebanyak 8, dan triwulan 3 dan 4 sebanyak 6 Dengan demikian anggaran produksinya dapat dihitung sbb: Keterangan Penjualan Persediaan akhir Jumlah Persediaan awal Jumlah produksi I 750 53 803 50 753 II 800 55 855 53 802 III 850 57 907 55 852 IV 840 60 900 57 843 JUMLAH 3.240 60 3.300 50 3.250

Guna mempertahankan stabilitas persediaan dan stabilitas maka kisaran persediaan dan produksi tidak jauh berbeda antara 1 sampe 8

ANGGARAN BAHAN BAKU


Pada umumnya perusahaan menggunakan cara tradisional dalam mengelola persediaan, yaitu dengan cara memiliki persediaan minimal untuk mendukung kelancaran proses produksi. Disamping itu juga perusahaan memperhitungkan biaya yang paling ekonomis yang dikenal dengan EOQ. Dalam perusahaan manufaktur pada umumnya terdapat tiga macam persediaan yaitu raw material, work in process dan finish good. Ketiga jenis persediaan itu dihitung tingkat perputarannya sebagai berikut: 1. Perputaran bahan baku ( bahan baku yang digunakan dibagi rata-rata persediaan bahan baku) 2. Perputaran barang dalam proses ( harga pokok produksi dibagi rata-rata persediaan barang dalam proses) 3. Perputaran barang jadi (harga pokok penjualan dibagi rata-rata persediaan barang jadi) atau hasil penjualan dibagi rata-rata persediaan barang jadi Perputaran barang dagangan dihitung dengan cara: 1. Harga pokok penjualan dibagi rata-rata persediaan barang dagang 2. Penjualan bersih dibagi rata-rata persediaan barang dagang Besar kecilnya persediaan bahan baku berhubungan langsung dengan modal yang diinvestasikan. Besar kecilnya nilai persediaan dipengaruhi oleh: 1. Estimasi dan perencanaan volume penjualan 2. Estimasi dan perencanaan volume produksi 3. Estimasi dan perencanaan kebutuhan bahan baku yang digunakan dalam proses produksi 4. Biaya order pembelian

5. Biaya penyimpanan 6. Harga bahan baku Dalam pengelolaan bahan baku dibutuhkan dua unsure biaya variable utama yaitu biaya pesanan ( procurement cost atau set up cost) dan biaya penyimpanan (stronge cost atau carrying cost). Yang termasuk biaya pesanan adalah: 1. Biaya proses pemesanan 2. Biaya pengiriman pesanan 3. Biaya penerimaan barang yang dipesan 4. Biaya untuk memproses pembayaran pembelian Yang termasuk unsure biaya penyimpanan adalah: 1. Biaya untuk menglola barang (biaya penimbang atau menghitung) 2. Biaya sewa gudang 3. Biaya pemeliharaan dan penyelamatan barang 4. Biaya asuransi 5. Biaya pajak 6. Biaya modal Eoq dihitung dengan rumus : EOQ =

2RS
PxI

R= jumlah bahan baku yang dibutuhkan selama satu periode S = Set up cost biaya pesan setiap kali pesan P = Price, harga barang yang di pesan per satuan I = Inventory, biaya penyimpanan persediaan umumnya dinyatakan dalam persentase dari nilai rata-rata persediaan Dalam pengelolaan bahan baku perusahaan harus memiliki persediaan besi (safety Stock) yaitu jumlah persediaan yang harus selalu ada dalam gudang untuk menjaga kemungkinan terlambatnya bahan baku yang dipesan. Disamping itu harus juga diperhitungkan jumlah

bahan baku yang digunakan selama waktu menunggu datangnya bahan baku (lead time). Untuk itu maka dapat dihitung titik pemesanan kembali (re- order point). Re order point = ( lead time x jml Kebutuhan ) +( lead time x safety Stock) Safety stock dapat dihitung berdasarkan jumlah kebutuhan dalam beberapa waktu. ANGGARAN TENAGA KERJA Tenaga kerja adalah unsure yang menentukan terciptanya laba, karena alat kerja dioperasikan oleh tenaga kerja untuk mencapai sasaran kerja. Sasaran kerja adalah komoditi yang akan di pasarkan. Tenaga kerja dalam hal ini manusia yang bekerja dengan mendapatkan upah, oleh karena itu lajim disebut buruh. Tenaga kerja di kategorikan menjadi tenaga kerja langsung dan tenaga kerja tak langsung. Tenaga kerja langsung adalah tenaga kerja yang langsung menghasilkan komoditi. Upah tenaga kerja dalam terminology akuntansi disebut upah langsung atau direct labour dan dikategorikan sebagai biaya variable. Material yang diolah oleh buruh untuk dijadikan komoditi di kategorikan sebagai biaya variable. Dua unsur biaya variable tersebut disebut dengan biaya utama ( primer cost) dinyatakan sebagai biaya langsung (direct cost) dalam kajian akuntansi biaya dan akuntansi manajemen. Dan biaya yang berhubungan dengan alat kerja, manajer dan staf dikategorikan sebagai biaya tidak langsung ( indirect cost) terhadap proses produksi komoditi. Factor-faktor yang mempengaruhi penyusunan biaya tenaga kerja: 1. Anggaran tenaga kerja: Kebutuhan tenaga kerja : kebutuhan tenaga kerja ditentukan oleh volume produksi dan volume produksi ditentukan oleh volume penjualan Teknologi produksi : jika perusahaan menggunakan teknologi produksi padat karya maka jumlah tenaga kerja yang diperlukan lebih banyak, sedangkan apabila perusahaan menggunakan teknologi padat modal maka jumlah tenaga kerja yang diperlukan lebih sedikit. 2. Manfaat anggaran tenaga kerja Sebagai pedoman kerja manajer Alat ukur efisiensi kerja melalui analisis efisiensi dan tarip upah Alat untuk menentukan harga pokok produksi 3. Teknik perhitungan anggaran tenaga kerja Contoh 1: Sebuah perusahaan menyusun anggaran tenaga kerja untuk tahun 2011. Proses produksi dilaksanakan melalui 2 departemen produksi. Rencana produksi adalah: Triwulan 1 = 400 unit Triwulan 2 = 500 unit Triwulan 3 = 600 unit Triwulan 4 = 700 unit. Standar jam kerja per unit produksi untuk departemen 1 selama 2 jam dan departemen 2 selama 3 jam, sedangkan standar tarip upah departemen 1 sebesar Rp 4, dan departemen 2 sebesar Rp 5. Berdasarkan data tersebut diatas maka anggaran jam kerja langsung adalah sbb:

Triwulan 1 2 3 4 Jumlah

Anggaran jam kerja langsung Tahun 2011 Departemen 2 ( standar 3 jam kerja) Departemen 1 ( Standar 2 jam kerja) Unit produksi Jumlah jam Unit produksi Jumlah jam 400 800 400 1200 500 1000 500 1500 600 1200 600 1800 700 1400 700 2100 2200 4400 2200 6600

Adapun anggaran biaya tenaga kerjanya adalah sbb: Anggaran jam kerja langsung Tahun 2011 Departemen 1 ( Standar Rp 4/ jam kerja) Departemen 2 ( standar Rp 5/ jam kerja) Unit produksi Jumlah (Rp) Unit produksi Jumlah (Rp) 400 3.200 400 6.000 500 4.000 500 7.500 600 4.800 600 9.000 700 5.600 700 10.500 2200 17.600 2200 33.000

Triwulan 1 2 3 4 Jumlah Contoh 2:

PT A sedang menyusun anggaran biaya tenaga kerja untuk tahun 2011. Data yang tersedia adalah sebagai berikut: Prediksi penjualan : produk A = 200 unit, produk B = 300 unit, produk C = 400 unit. Persediaan barang jadi awal : Produk A = 10 unit, produk B = 20 unit, produk C = 30 unit. Sedangkan persediaan akhir: A= 5 unit, B= 10 unit, C = 15 unit. Produk tersebut dikerjakan dalam 3 departemen produksi yaitu dept 1, dept 2 dan dept 3. Adapun standar jam kerja dan tarif upah sebagai berikut: Produk A B Dept 1 1 jam 2 jam Dept 2 2 jam 3 jam Dept 3 3 jam 2 jam

C Tarip upah

3 jam Rp 5

1 jam Rp 6

1 jam Rp 7

Anggaran produksi Keterangan Penjualan Persediaan akhir Jumlah Persediaan awal Jumlah yg harus di produksi Produk A 200 5 205 10 195 Produk B 300 10 310 20 290 Produk C 400 15 415 30 385

Anggaran jam kerja langsung Departeman 1 Produk A B C Jml Unit produksi 195 290 385 870 Jam standar 1 2 3 Total 195 580 1155 1930

Anggaran jam kerja langsung Departeman 2 Produk A B C Jml Unit produksi 195 290 385 870 Jam standar 2 3 1 Total 390 870 385 1645

Anggaran jam kerja langsung Departeman 3 Produk A B C Jml Unit produksi 195 290 385 870 Jam standar 3 2 1 Total 585 580 385 1550

Anggaran biaya tenaga kerja langsung Produk Dept 1 Dept 2 Dept 3 Jml Total jam 1930 1645 1550 1930 Tarip upah (Rp) 5 6 7 Total 9.650 9.870 10.850 30.370

ANGGARAN BIAYA OVERHEAD PABRIK

Unsur-unsur biaya dalam perusahaan manufaktur adalah biaya bahan baku langsung, biaya tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik. Biaya overhead pabrik disebut biaya tidak langsung karena perilakunya sulit di telusri terhadap aktivitas produksi. Sifat biaya ini adalah semi variabel atau sebagian biaya variable dan sebagian lagi biaya tetap. Biaya overhead pabrik berhubungan dengan peralatan pabrik, dan biaya tenaga kerja yang tak langsung berhubungan dengan proses produksi.

1. Tarip biaya overhead pabrik Dalam kalkulasi biaya normal, biaya overhead pabrik dialokasikan ke proses produksi berdasarkan taripf yang ditentukan dimuka yang dikalikan dengan kapsitas pabrik yang nyata. Kapasitas pabrik didasarkan pada lima unsure yaitu: 1. Biaya bahan baku 2. Biaya tenaga kerja langsung 3. Jam tenaga kerja langsung 4. Jam mesin 5. Unit output yang dihasilkan Tariff biaya overhead pabrik dihitung berdasarkan anggaran biaya overhead pabrik dibagi kapsitas pabrik normal. 2. Anggaran Biaya overhead pabrik Anggaran biaya overhead pabrik ialah rencana kerja yang disajikan dalam bentuk uang untuk biaya tidak langsung produksi. Untuk menyusun anggaran biaya overhead pabrik harus diklasifikasikan kedalam prilaku biaya yaitu biaya tetap dan biaya variable dengan metode titik terendah atau kuadrat terkecil. ANGGARAN HARGA POKOK PRODUKSI DAN ANGGARAN HARGA POKOK PENJUALAN Harga pokok produksi ialah kalkulasi biaya produksi jadi per unit yang terdiri dari unsure persediaan awal barang dalam proses ditambah biaya produksi dikurangi persediaan barang dalam proses akhir. Harga pokok penjualan adalah kalkulasi biaya barang jadi yang siap dijual yang unsurnya terdiri dari persediaan awal ditambah harga pokok produksi ( harga barang yang selesai) dikurangi dengan persediaan akhir barang jadi. Contoh:

PT A, rencana penjualan: produk x 60.000 unit @ Rp 200, dan produk y 40.000 unit @ Rp 250. Proyeksi persediaan awal X = 20.000 unit, Y = 8.000 unit, persediaan akhir X 25.000 unit dan Y 9.000 unit. Penjualan dibayar tunai 70% dan sisanya kredit. Data yang tersedia antara lain: Keterangan Produk X Produk Y Persediaan awal Persediaan akhir Harga per unit Bahan baku A 4 5 32.000 36.000 12 Bahan baku B 2 3 29.000 32.000 5 Bahan baku C 0 1 6.000 7.000 3

Upah buruh: untuk membuat satu unit produk X membutuhkan waktu 2 jam, tarif Rp 12 dan produk Y 3 jam tariff Rp 16. Biaya overhead pabrik: tariff berdasarkan jam tenaga kerja langsung, tariff variable Rp 8 per jam, tariff tetap Rp 12 per jam, dari tariff tetap sebesar 20% adalah beban penyusutan aktiva pabrik. Asumsi: pembelian material dibayar ssecara tunai 50%, sisanya kredit. Persediaan barang jadi awal produk X Rp 125.000 (1000 unit) dan akhir 500 unit, untuk produk Y Rp 90.000 ( 500 unit) dan akhir 400 unit. Berdasarkan data diatas maka selanjutnya di susun anggaran penjualan sbb: PT A Anggaran Penjualan Keterangan Produk X = 60.000 x Rp 200 Produk Y = 40.000 x Rp 250 Jumlah (Rp) 12.000.000 10.000.000