Anda di halaman 1dari 101

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI APLIKASI JASA PERBAIKAN NETBOOK DAN NOTEBOOK PADA PT.

CONCORDIA SOLUTION INDONESIA DI JAKARTA

TUGAS AKHIR

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Kelulusan Program Diploma Tiga Politeknik LP3I Jakarta

Oleh : Melinda Sari Utami 09044202022

PROGRAM STUDI MANAJEMEN INFORMATIKA POLITEKNIK LP3I JAKARTA 2012


i

ii

iii

SURAT BUKTI OBSERVASI

iv

KATA PENGANTAR
Puji syukur alhamdulillah, penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat, ridho dan karunia-Nya, sehingga pada akhirnya penulis dapat menyelesaikan Tugas Akhir (TA) ini dengan baik dan tepat pada waktunya.

Tujuan penulisan tugas akhir ini adalah sebagai salah satu syarat kelulusan Program Diploma Tiga (D.III) Politeknik LP3I Jakarta. Sebagai bahan penulisan, data diambil berdasarkan hasil observasi dan studi pustaka dengan membaca beberapa sumber literatur untuk mendukung penulisan ini. Untuk itu penulisan juga melakukan observasi sejak bulan Mei hingga Juni 2012 di PT. Concordia Solution Indonesia, kemudian menyusun laporan hasil pengamatan tersebut dalam bentuk Tugas Akhir dengan judul : Perancangan Sistem Informasi Aplikasi Jasa Perbaikan Netbook dan Notebook pada PT. Concordia Solution Indonesia di Jakarta dibawah bimbingan Bapak Arifin Setiabudi, S.Kom, M.M.

Penulis menyadari bahwa tanpa bimbingan dan dorongan dari semua pihak, maka penulisan Tugas Akhir akan sangat sulit. Oleh karena itu, izinkanlah penulis menyampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada : 1. Direktur Politeknik LP3I Jakarta, Drs. Jaenudin Akhmad, S.E, M.M. 2. Wakil Direktur I Bidang Akademik, Dra. Euis Winarti, M.M. 3. Wakil Direktur II Bidang Keuangan dan Personalia, Drs. Lasimun. 4. Wakil Direktur II Bidang Kerjasama dan Kemahasiswaan, Aspizain Chaniago, S.Pd, M.Si. 5. Ketua Program Studi Manajemen Informatika, Rahmat Tullah, S. Kom. 6. Kepala Bagian Administrasi Akademik, Nurdin, S.S, M.M. 7. Dosen Pembimbing, Arifin Setiabudi, S.Kom, M.M. 8. Manager Service & Produksi PT. Concordia Solution Indonesia, Derry Ekasaputra.
v

9. Kepada kedua orang tua dan keluarga tercinta yang telah memberikan dukungan moril maupun spiritual beserta doanya. 10. Kepada seluruh dosen Kampus Kramat yang telah memberikan ilmunya kepada penulis. 11. Teman teman yang selalu memberikan dorongan dan bantuannya. 12. Semua pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan tugas akhir ini yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu.

Akhir kata semoga Tugas Akhir ini dapat bermanfataat untuk penulis, khususnya bagi PT. Concordia Solution Indonesia dan mahasiswa Politeknik LP3I Jakarta.

Jakarta, 20 Juni 2012

Melinda Sari Utami Penulis

vi

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ................................................................................. HALAMAN PENGESAHAAN .................................................................. LEMBAR PENGESAHAN UJIAN ............................................................ i ii iii

SURAT BUKTI OBSERVASI..................................................................... iv KATA PENGANTAR ............................................................................... v

DAFTAR ISI ........................................................................................... vii DAFTAR TABEL ..................................................................................... xi

DAFTAR GAMBAR ................................................................................. xii

BAB I PENDAHULUAN 1.1 1.2 1.3 Latar Belakang Masalah ...................................................... Alasan Pemilihan Objek ...................................................... Tujuan dan Manfaat ... 1.3.1 Tujuan Penulisan . 1.3.2 Manfaat Penulisan .. 1.4 1.5 1.6 1 3 3 3 3

Identifikasi Masalah........................ 4 Batasan Masalah ... Metodologi Penelitian 1.6.1 Studi Lapangan (Field Research) . 1.6.2 Studi Pustaka (Library Research) .... 5 5 5 5 5

1.7

Sistematika Penulisan .

BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Perancangan....................................................................... 2.1.1 Pengertian Perancangan .......................................... 2.2 Sistem ................................................................................. 2.2.1 Pengertian Sistem ..................................................... 2.2.2 Karakteristik Sistem .................................................. 7 7 7 7 8
vii

2.2.3 Pengembangan Sistem ............................................. 2.2.4 Siklus Hidup Pengembangan Sistem ........................

11 11

2.3 Informasi ............................................................................. 12 2.3.1 Pengertian Informasi ................................................. 12 2.3.2 Kualitas Informasi ...... .............................................. 13 2.3.3 Nilai Informasi ............ .............................................. 14 2.3.4 Siklus Informasi ......... .............................................. 15 2.3.5 Pengertian Sistem Informasi ..................................... 15 2.3.6 Komponen Dasar Sistem Infomasi ............................ 16 2.4 Sistem Informasi Manajemen.............................................. 17 2.5 Konsep Data Flow Diagram ................................................ 17

2.5.1 Diagram Konteks......................................................... 18 2.5.2 Diagram Zero .......................... ................................ 18

2.5.3 Simbol-simbol Data Flow Diagram ............................ 19 2.6 Pengertian Flowchart .......................................................... 2.6.1 Simbol simbol Flowchart .................................... .... 2.7 Entity Relational Diagram................................................... 19 20 26

2.7.1 Derajat Relationship ................................................... 28 2.7.2 Cardinality Rasio Pada ERD .................................... 2.7.3 Participation Containt Pada ERD ............................ 2.7.4 Mapping Dari ERD ke Database Diagram.............. 2.8 Normalisasi ......................................................................... 2.8.1 MacamMacam Peyimpangan Anomaly .................. 2.8.2 Jenis-Jenis Ketergantungan ..................................... 2.8.3 Key ........................................................................... 2.8.4 Langkah-Langkah Pembentukan Normalisasi.......... 2.9 HIPO ................................................................................... 2.10 Struktur Kode ...................................................................... 2.11 Implementasi Sistem Informasi ........................................... 2.12 Aplikasi program ................................................................. 2.12.1 PHP......................................................................... 29 30 31 33 34 35 36 38 39 39 39 40 40
viii

2.12.2 Ajax ......................................................................... 2.12.3 CSS......................................................................... 2.12.4 XAMPP .................................................................... 2.12.5 MySQL..................................................................... 2.12.6 Adobe Dreamweaver CS3 ....................................... 2.12.7 Microsoft Visio 2001 ................................................ 2.13 Pengertian Jasa Perbaikan .................................................

41 42 42 44 45 45 48

BAB III PROFIL PERUSAHAAN 3.1 Sejarah Berdirinya Perusahaan...................................... 3.2 Visi & Misi...................................................................... 3.3 Bidang Usaha / Ruang Gerak........................................ 3.4 Kegiatan Perusahaan.. .................................................. 3.5 Struktur Organisasi........................................................ 3.6 Deskripsi Kerja .............................................................. 48 50 50 50 51 52

BAB IV ANALISIS/PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Sistem Berjalan ............................................. 4.1.1 Flowchart sistem Berjalan ................................... 4.1.2 Data Flow Diagram.............................................. 4.1.2.1 Diagram Konteks ................................... 41.2.2. Diagram Zero ......................................... 4.1.2.3. Diagram Detail ....................................... 4.2 Normalisasi................................................................. 4.3 Relational Database ................................................... 4.4 Klasifikasi File ............................................................. 4.5 ERD ............................................................................ 4.6 Struktur Kode.............................................................. 4.7 HIPO........................................................................... 4.8 Desain Tampilan Program .......................................... 54 55 60 60 60 61 61 66 66 69 69 71 71

4.9 Jadwal Implementasi Perancangan Sistem .....................79


ix

4.10 Spesifikasi Komputer ................................................ 80 4.11 Masalah atau Kendala Sistem Berjalan .................... 81 4.12 Solusi Pemecahan Masalah...................................... 81

BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan ................................................................ 82 5.2 Saran ......................................................................... 83

DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 84 BIODATA PENULIS.......................................................................... 85 LAMPIRAN........................................................................................ 86

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Tabel 4.2 Tabel 4.3 Tabel 4.4 Tabel 4.5 Tabel 4.6 Tabel 4.7

Tabel Unormalisasi .................................................................. 61 Normal satu (1NF) .................................................................... 62 Normal Dua (2NF) .................................................................. 63

Normal Tiga (3NF) .................................................................... 64 Relational Table ........................................................................ 66 Klasifikasi File Tabel ................................................................. 66 Jadwal Implementasi ................................................................ 79

xi

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Siklus Informasi..................................................................... 15 Gambar 2.2 Simbol simbol DFD ............................................................. 19 Gambar 2.3 Simbol arus flow .................................................................... 20 Gambar 2.4 Comunication Link ................................................................ 21 Gambar 2.5 Simbol connector .................................................................. 21 Gambar 2.6 Simbol online connector ........................................................ 21 Gambar 2.7simbol offline connector ..... .................................................... 22 Gambar 2.8 Simbol manual ...................................................................... 22 Gambar 2.9 Simbol logika ........................................................................ 22 Gambar 2.10 Simbol predefinet prosses .................................................. 22 Gambar 2.11 Simbol terminal ................................................................... 23 Gambar 2.12 Simbol keying operation ....................................................... 23 Gambar 2.13 Simbol offline storage ......................................................... 23 Gambar 2.14 Simbol online storage ......................................................... 23 Gambar 2.15 Simbol manual input ........................................................... 24 Gambar 2.16 Simbol input output .............................................................. 24 Gambar 2.17 Simbol punched card .......................................................... 25 Gambar 2.18 Relationship ........................................................................ 26 Gambar 2.19 Atribut / field ........................................................................ 27 Gambar 2.20 One To One ........................................................................ 29 Gambar 2.21 One To Many ...................................................................... 33 Gambar 2.22 Many To One ... 35

xii

Gambar 2.23 Many To Many .................................................................. 36 Gambar 2.24 Unary (Derajat Satu) ......................................................... 37 Gambar 2.25 Binary (Derajat Dua) ......................................................... 38 Gambar 2.26 Ternary (Derajat Tiga) ....................................................... 39 Gambar 3.1 Struktur Organisasi ......................................................................... 42 Gambar 4.1 Flow Document Pada Bag Customer ................................ 55 Gambar 4.2 Flow Document Pada Bag Customer Service ................... 56 Gambar 4.3 Flow Document Pada Bag Admin .................................... 57 Gambar 4.4 Flow Document Pada Bag Teknisi .................................... 58 Gambar 4.5 Flow Document Pada Bag Quality Control ........................ 59 Gambar 4.6 Flow Pada Pimpinan ......................................................... 59 Gambar 4.7 Diagram Konteks .............................................................. 60 Gambar 4.8 Diagram Zero .................................................................... 60 Gambar 4.9 Diagram Detail .................................................................. 61 Gambar 4.10 ERD ................................................................................... 69 Gambar 4.11 HIPO .................................................................................. 71 Gambar 4.12 Desain Form Login............................................................. 71 Gambar 4.13 Desain Halaman Utama..................................................... 72 Gambar 4.14 Desain Input Customer ..................................................... 72 Gambar 4.15 Desain Output Customer ................................................... 73 Gambar 4.16 Desain Input Sparepart ..................................................... 73 Gambar 4.17 Desain Output Sparepart ................................................... 73 Gambar 4.18 Desain Input Teknisi ......................................................... 74 Gambar 4.19 Desain Output Teknisi........................................................ 74 Gambar 4.20 Desain Input SRF............................................................... 75
xiii

Gambar 4.21 Form Login......................................................................... 76 Gambar 4.22 Halaman Utama ................................................................. 76 Gambar 4.23 Form Input Customer ......................................................... 77 Gambar 4.24 Form Input Teknisi ............................................................. 77 Gambar 4.25 Form Input Sparepart......................................................... 77 Gambar 4.26 Form Input SRF ................................................................. 78 Gambar 4.27 Output Customer................................................................ 78 Gambar 4.28 Output Teknisi.................................................................... 78 Gambar 4.29 Output Sparepart ............................................................... 79 Gambar 4.30 Output Service Request ..................................................... 79

xiv

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah Perkembangan netbook dan notebook sangat luar biasa, dari hari ke hari kemampuannya semakin canggih saja. Netbook dan notebook bukan lagi merupakan barang mewah, namun sudah menjadi kebutuhan masyarakat. Dahulu hanya ada Komputer

untuk membantu pekerjaan kantor atau tugas sekolah, lalu berkembang menjadi Computer portable dan akhirnya munculah yang dinamakan komputer jinjing atau yang lebih dikenal dengan sebutan netbook dan notebook. Dengan teknologinya yang semakin canggih menjadikan netbook dan notebook sebagai kebutuhan utama dalam proses penyelesain pekerjaan. Namun secanggih apapun sebuah netbook dan notebook, suatu saat pasti ada kemungkinan mengalami

kerusakan baik disebabkan oleh faktor pengguna atau faktor dari dalam notebook itu sendiri, misalnya karena usia yang dapat menyebabkan turunnya kinerja komponen-komponen dari netbook dan notebook tersebut. Perbaikan netbook dan notebook dirasa sulit bagi masyarakat yang sama sekali tidak mengetahui tentang perbaikan kerusakan netbook dan notebook. Selain itu biaya perbaikan tersebut tidaklah murah. Berdasarkan permasalahaan tersebut, maka perlu adanya suatu aplikasi komputer yang dapat memberikan solusi pemecahan yang dapat membantu para pengguna netbook dan notebook. PT. Concordia Solution Indonesia merupakan perusahaan yang bergerak di bidang penjualan dan jasa perbaikan netbook dan notebook. Selama ini di dalam pengelolaan data jasa perbaikan dilakukan dengan menggunakan sistem manual, sehingga

seringnya terjadi kesalahan akibat human error dan keterlambatan di dalam pembuatan laporan. Untuk mengatasi masalah-masalah yang selama ini terjadi di sistem manual, penulis merancang suatu sistem informasi aplikasi jasa perbaikan netbook dan notebook dengan sistem komputerisasi. Dengan menggunakan sistem yang dikembangkan oleh penulis, maka data customer cukup di-input sekali saja pada form input data customer dan untuk selanjutnya pada saat pembuatan laporan maka data customer akan dibaca oleh sistem dari database yang ada sehingga data tetap konsisten dan akurat. Sistem informasi akan mempermudah suatu perusahaan di dalam melakukan proses pengolahan data dengan pengambilan

keputusan yang tepat bagi pihak manajemen. Karena itu, sistem informasi memegang peranan penting di dalam perkembangan suatu perusahaan. Dengan adanya sistem informasi yang baik, maka perusahaan akan memperoleh kemudahan untuk

mempercepat tugas dan pekerjaan. Dalam pengolahan data jasa perbaikan notebook, perusahaan masih menggunakan Microsoft Excel 2007, sehingga tidak mudah melakukan pencarian data sesuai dengan kriteria tertentu serta tidak adanya integritas data. Berdasarkan hal tersebut, maka penulis tertarik untuk mengadakan penelitian pada perusahaan ini dan mengajukan judul

Perancangan Sistem Informasi Aplikasi Jasa Perbaikan Netbook dan Notebook pada PT. Concordia Solution Indonesia di Jakarta.

1.2

Alasan Pemilihan Objek Adapun penelitian yang diwujudkan dalam Tugas Akhir ini mempunyai tujuan dan manfaat sebagai berikut : Penulis ingin mengetahui lebih jauh mengenai sistem berjalan pengolahan data pada bagian jasa perbaikan netbook dan notebook pada PT. Concordia Solution Indonesia sehingga juga bermanfaat sebagai pembelajaran bagi penulis. adanya contact person yang mudah dihubungi sehingga mudah dalam

pengumpulan datanya. Selain itu objek yang dipilih sesuai dengan program studi penulis yaitu Informatika Komputer.

1.3

Tujuan Dan Manfaat Adapun penelitian yang diwujudkan dalam Tugas Akhir ini mempunyai tujuan dan manfaat sebagai berikut :

1.3.1 Tujuan penulisan 1. Untuk mengetahui perancangan sistem informasi aplikasi jasa perbaikan netbook dan notebook pada PT.

Concordia Solution Indonesia. 2. Untuk mengetahui kendala-kendala dan solusi dari sistem berjalan pengolahan data yang dilakukan oleh PT. Concordia Solution Indonesia.

1.3.2 Manfaat Penulisan Penulis berharap agar penulisan tugas akhir ini dapat memberikan konstribusi berbagai pihak antara lain : 1. Bagi Penulis Tugas Akhir ini merupakan implementasi dari teori yang telah didapatkan semasa perkuliahan di Politeknik LP3I Jakarta. Selain itu penulis juga dapat mengembangkan wawasan dan pengetahuan tentang masalah-masalah

yang berhubungan dengan kegiatan jasa perbaikan notebook yang tidak didapatkan dibangku kuliah. Dan juga untuk memenuhi persyaratan kelulusan jenjang Diploma III (D3) pada program Teknik Informatika di Politeknik LP3I Jakarta. 2. Bagi Perusahaan Tugas Akhir ini bisa dijadikan masukan yang dapat dikembangkan berkenaan dengan masalah yang dibahas untuk membantu kinerja PT. Concordia Solution

Indonesia dalam menjalankan kegiatan perusahaan terutama di bidang sistem jasa perbaikan netbook dan notebook. 3. Bagi Dunia Pendidikan Tugas Akhir ini bisa digunakan sebagai tambahan informasi dan sumber bagi pihak yang berkompeten terhadapat masalah yang dibahas, sekaligus sebagai bahan perbandingan dari laporan sejenis yang pernah dibuat sebelumnya dan juga diharapkan dapat

memberikan kontribusi sebagai sumber ilmiah.

1.4

Identifikasi Masalah Berdasarkan judul tersebut di atas, maka penulis mengidentifikasi masalah pada : 1. Bagaimanakah perancangan Sistem Informasi aplikasi jasa perbaikan pada PT. Concordia Solution Indonesia ? 2. Apakah terdapat masalah atau kendala pada sistem berjalan yang dilakukan oleh PT. Concordia Solution Indonesia ? 3. Bagaimanakah solusi pemecahan masalah terhadap kendalakendala yang ada pada divisi perbaikan netbook dan notebook PT. Concordia Solution Indonesia ?

1.5

Batasan Masalah Dalam kajian ini penulis hanya membatasi kajian pada

perancangan sistem informasi yang dimulai dari pengisian Service Request Form oleh Customer Service jika ada pelanggan yang akan memperbaiki netbook atau notebook sesuai dengan sistem pada sistem jasa perbaikan netbook dan notebook pada PT. Concordia Solution Indonesia.

1.6

Metodologi Penelitian Dalam pembuatan tugas akhir ini, penulis membutuhkan data-data yang berhubungan dengan kajian penulis, yaitu bersumber dari : 1.6.1. Studi Lapangan (Field Research) Yaitu penelitian dengan cara mendatangi langsung ke PT. Concordia Solution Indonesia yang menjadi objek kajian. Teknik pengumpulan datanya, yaitu wawancara dan

observasi. 1.6.2. Studi Pustaka (Library Research) Yaitu pengumpulan data-data dengan cara mempelajari berbagai bentuk bahan-bahan tertulis seperti buku-buku

penunjang kajian, catatan-catatan maupun referensi lain yang bersifat tertulis.

1.7

Sistematika Penulisan Pada penyusunan Tugas Akhir ini, pembahasan dan

penganalisaannya diklasifikasikan secara sistematis ke dalam 5 (Lima) bab yaitu :

BAB I : PENDAHULUAN Dalam bab ini penulis mengemukakan tentang latar belakang masalah, alasan pemilihan objek, maksud dan tujuan, indentifikasi/perumusan masalah, pembatasan masalah, penulisan. metodologi penulisan serta sistematika

BAB II : LANDASAN TEORI Dalam bab ini penulis mengemukakan yang berbagai

referensi/tinjauan

pustaka

mendukung

kajian/analisis yang penulis sampaikan.

BAB III : PROFIL PERUSAHAAN Dalam bab ini diuraikan tentang segala sesuatu yang terkait dengan sejarah singkat perusahaan, visi & misi, bidang usaha dan ruang gerak, kegiiatan marketing, struktur organisasi serta deskripsi kerja.

BAB IV : ANALISIS/PEMBAHASAN Pada bab ini penulis melakukan kajian/analisis terhadap materi yang penulis angkat sesuai dengan judul yang disajikan.

BAB V : PENUTUP Bab ini menjelaskan tentang kesimpulan dan saran-saran yang mungkin berguna bagi lembaga sebagai bahan masukan.

BAB II LANDASAN TEORI


2.1 Perancangan 2.1.1 Pengertian Perancangan Definisi perancangan dalam buku yang berjudul Analisis dan Desain Sistem Informasi yang adalah sebagai berikut: Tahap perancangan (design) memiliki tujuan untuk

mendesain sistem baru yang dapat menyelesaikan masalah - masalah yang dihadapi perusahaan yang diperoleh dari pemulihan alternatif sistem yang terbaik. (Al-Bahra,

2005:51). Berdasarkan penjelasan di atas penulis dapat menyimpulkan bahwa perancangan kegiatan pokok yang logis untuk mendisain sistem baru yang dapat

menyelesaikan masalah yang dihadapi diperusahaan yang pemulihan alternatif sistem.

2.2

Sistem 2.2.1. Pengertian Sistem Menurut Sutanta dalam bukunya yang berjudul Sistem Informasi Manajemen (2003:4), pengertian dari sistem adalah sebagai sekumpulan hal atau elemen atau subsistem yang saling bekerja sama atau yang dihubungkan dengan cara-cara tertentu sehingga membentuk satu kesatuan untuk melaksanakan suatu fungsi guna mencapai suatu tujuan.

2.2.2. Karakteristik Sistem Suatu sistem mempunyai karakteristik atau sifat-sifat tertentu yaitu : 1. Mempunyai Komponen (components) Komponen sistem adalah segala sesuatu yang menjadi bagian penyusun sistem. Komponen sistem dapat

berupa benda nyata ataupun abstrak. Komponen sistem disebut sebagai subsistem,dapat berupa orang ,benda, hal atau kejadian yang terlibat didalam sistem. 2. Mempunyai Batas (boundary) Batas sistem diperlukan untuk membedakan satu sistem dengan sistem lain. Tanpa adanya batas sistem, maka sangat sulit untuk menjelaskan suatu sistem. sistem akan memberikan batasan scope Batas tinjauan

terhadap sistem. 3. Mempunyai Lingkungan (environments) Lingkungan sistem adalah segala sesuatu yang berada diluar sistem. Lingkungan sistem dapat menguntungkan ataupun merugikan. menguntungkan menjaga akan Umumnya, selalu lingkungan yang untuk

dipertahankan sistem.

keberlangsungan

Sedangkan

lingkungan sistem yang merugikan akan diupayakan agar mempunyai pengaruh seminimal mungkin, bahkan jika mungkin ditiadakan. 4. Mempunyai penghubung/antar muka (interface) antar komponen Penghubung atau antar muka merupakan komponen sistem, yaitu segala sesuatu yang bertugas

menjembatani hubungan antar komponen dalam sistem. Penghubung/antar muka merupakan sarana yang

memungkinkan setiap komponen saling berinteraksi dan

berkomunikasi dalam rangka menjalankan fungsi masingmasing komponen. Dalam dunia komputer,

penghubung/antar muka dapat berupa berbagai macam tampilan dialog layar monitor yang memungkinkan seseorang dapat dengan mudah mengoprasikan sistem aplikasi komputer yang digunakannya. 5. Mempunyai masukan (input) Masukan merupakan komponen sistem, yaitu segala sesuatu yang perlu dimasukan kedalam sistem sebagai bahan yang akan diolah lebih lanjut untuk menghasilkan keluaran yang berguna. Dalam Sistem Informasi

Manajemen, masukan disebut sebagai data. 6. Mempunyai pengolahan (processing) Pengolahan merupakan komponen sistem yang

mempunyai peran utama mengolah masukan agar menghasilkan keluaran yang berguna bagi pemakainya. Dalam Sistem Informasi Manajemen, pengolahan adalah berupa program aplikasi komputer yang dikembangkan untuk keperluan khusus. Program aplikasi tersebut

mampu menerima masukan, mengolah masukan dan menampilkan hasil olahan sesuai dengan kebutuhan para pemakai. 7. Mempunyai keluaran (output) Keluaran merupakan komponen sistem yang berupa berbagai macam bentuk keluaran yang dihasilkan oleh komponen pengolahan. Dalam Sistem Informasi

Manajemen, keluaran adalah informasi yang dihasilkan oleh program aplikasi yang akan digunakan oleh para pemakai sebagai bahan pengambilan keputusan.

8. Mempunyai sasaran (objectives) dan tujuan (goal) Setiap komponen dalam sistem perlu dijaga agar saling bekerja sama dengan harapan mampu mencapai

sasaran dan tujuan sistem.

Sasaran berbeda dengan

tujuan. Sasaran sistem adalah apa yang ingin dicapai oleh sistem untuk jangka waktu yang relatif pendek. Sedangkan tujuan merupakan kondisi/hasil akhir yang ingin dicapai oleh sistem untuk jangka waktu yang panjang. Dalam hal ini, sasaran merupakan hasil pada setiap tahapan tertentu yang mendukung upaya

pencapaian tujuan. 9. Mempunyai kendali (control) Setiap komponen dalam sistem perlu selalu dijaga agar tetap bekerja sesuai dengan peran dan fungsinya masing-masing. Hal ini bisa dilakukan jika ada bagian yang berperan menjaganya, yaitu bagian kendali.

Bagian kendali mempunyai peran utama menjaga agar proses dalam sistem dapat berlangsung secara normal sesuai batasan yang telah ditetapkan sebelumnya. Dalam Sistem Informasi Manajemen, kendali dapat berupa masukan, validasi proses, maupun validasi

keluaran yang dapat dirancang dan dikembangkan secara terprogram. 10. Mempunyai umpan balik (feed back) Umpan balik diperlukan oleh bagian kendali (control) sistem untuk mengecek terjadinya penyimpangan proses dalam sistem dan mengembalikannya kedalam kondisi normal.

10

2.2.3. Pengembangan Sistem Menurut Subhan dalam situsnya (2008), yang bernama dari

http://www.ilmukomputer.com

pengertian

pengembangan sistem adalah suatu tindakan, metode yang digunakan para stakeholder dalam sistem informasi untuk mengembangkan, perangkat lunak. memelihara sistem informasi atau

2.2.4. Siklus Hidup Pengembangan Sistem Siklus hidup pengembangan sistem menyajikan metodologi yang diorganisasikan sedemikian rupa guna membangun suatu sistem informasi. Adapun tahapan-tahapan siklus hidup pengembangan sistem adalah: 1. Fase memahami kebutuhan Sebelum segala sesuatunya dilakukan, maka pertama kali yang harus dikenali/dipahami adalah kebutuhan atau masalah yang ada secara tepat. Masalah atau kebutuhan tersebut muncul karena pengembangan sistem yang menyebabkan transaksi-transaksi meningkat, agar

pengembangan sistem dapat berjalan secara efisien dan efektif maka setiap permasalahan yang ada harus didefinisikan dengan jelas dan tepat. 2. Fase memahami kebutuhan Fase ini merupakan proses yang terdiri atas prosedurprosedur kebutuhan yang yang dilaksanakan muncul/ada, guna menganalisis mulai

kemudian

membangun sistem sebagian saja atau seluruhnya guna memenuhi kebutuhan tersebut.

11

3. Fase pemasangan sistem Merupakan fase peralihan dari fase pengembangan sistem ke fase operasional (atau merupakan langkah akhir dari pengembangan sistem). 4. Fase pengoperasian system Operasi sistem harus bersifat dinamis menyesuaikan diri dengan pertumbuhan bisnis, perubahan peraturan,

kebijakan baru dan perkembangan baru. 5. Fase sistem menjadi usang Perubahan-perubahan yang terjadi secara drastis

menyebabkan sistem tidak dapat mengikuti perubahan kemudian tidak dapat ditanggulangi dengan perbaikan saja, tetapi secara teknis dan ekonomis layak untuk diganti dengan sistem yang baru.

2.3

Informasi 2.3.1. Pengertian Informasi Informasi merupakan data yang telah diproses sehingga mempunyai arti tertentu bagi penerimanya.Sumber dari informasi adalah Data, sedangkan Data itu sendiri adalah Kenyataan yang menggambarkanm suatu kejadian,

sedangkan kejadian itu merupakan suatu peristiwa yang terjadi pada waktu tertentu .dalam hal ini informasi dan data saling berkaitan. Menurut Gordon.B.Davis dalam buku Analisis dan desain sistem informasi adalah : Informasi adalah sebagai data yang telah diolah menjadi bentuk yang lebih berarti dan berguna bagi penerimanya untuk mengambil keputusan masa kini maupun yang akan datang. . (Gordon.B.Davis,2005; 8).

12

Sedangkan definisi dari Raymond McLeod sebagai berikut: Informasi sebagai data yang telah diolah menjadi bentuk yang berarti bagi penerimanya. (Raymond McLeod,2005;9) Pengertian Informasi selalu dikaitkan dengan data, namun arti dari masing-masing kata dalam pengertian tersebut berbeda. Keberadaan suatu data sangat menunjang

terhadap informasi , karena data merupakan bahan mentah yang diperlukan untuk mengambil keputusan.

2.3.2. Kualitas Informasi Menurut Ladjamudin dalam bukunya yang berjudul Analisis dan Design Sistem Informasi (2005:11), kualitas informasi (quality of information) sangat dipengaruhi atau ditentukan oleh beberapa hal sebagai berikut : 1. Relevan (relevancy) Seberapa jauh tingkat relevansi informasi tersebut terhadap kenyataan kejadian masa lalu, kejadian hari ini, dan kejadian yang akan datang. Informasi yang

berkualitas akan mampu menunjukan benang merah relevansi kejadian masa lalu, hari ini, dan masa depan sebagai sebuah bentuk aktivitas yang kongkrit dan mampu dilaksanakan, dan dibuktikan oleh siapa saja. 2. Akurat (accuracy) Suatu informasi dikatakan informasi berkualitas jika telah telah seluruh

kebutuhan

tersebut pesan

tersampaikan benar/sesuai

(completeness),

seluruh

(correctness), serta pesan yang disampaikan sudah lengkap atau hanya system yang diinginkan oleh user (security).

13

3. Tepat Waktu (timeliness) Berbagai proses dapat diselesaikan dengan tepat waktu, laporan-laporan yang dibutuhkan dapat disampaikan tepat waktu. 4. Ekonomis (economy) Informasi yang dihasilkan mempunyai daya jual yang tinggi, serta biaya operasional untuk menghasilkan informasi tersebut minimal, informasi tersebut juga mampu memberikan dampak yang luas terhadap laju pertumbuhan ekonomi dan teknologi informasi. 5. Efisien (efficiency) Informasi yang berkualitas memiliki sintaks ataupun kalimat yang sederhana (tidak berbelit-belit, tidak juga puitis, bahkan romantis), namun mampu memberikan makna dan hasil yang mendalam, atau bahkan

mengetarkan setiap orang atau benda apapun yang menerimanya. 6. Dapat dipercaya (reliability) Informasi tersebut berasal dari sumber yang dapat dipercaya. Sumber tersebut juga telah teruji tingkat

kejujurannya. Misalkan output suatu program komputer, bisa dikategorikan sebagai reliability, karena program komputer akan memberikan ouput sesuai dengan input yang diberikan, dan outputnya tidak pernah dipengaruhi oleh iming-iming jabatan, ataupun setumpuk nilai rupiah

2.3.3. Nilai Informasi Menurut Ladjamudin dalam bukunya yang berjudul Analisis dan Design Sistem Informasi (2005:12), bahwa suatu informasi dikatakan bernilai bila manfaatnya lebih efektif dibandingkan dengan biaya mendapatkannya dan sebagian

14

besar informasi tidak dapat ditaksir keuntungannya dengan satuan nilai uang, tetapi dapat ditaksir nilai efektivitasnya. Pengukurannya dapat menggunakan analisis cost

effectiveness atau cost benefit.

2.3.4. Siklus Informasi Menurut Ladjamudin dalam bukunya yang berjudul Analisis dan Design Sistem Informasi (2005:11), dikatakan bahwa untuk memperoleh informasi yang bermanfaat bagi

penerimanya, perlu untuk dijelaskan bagaimana siklus yang terjadi atau dibutuhkan dalam menghasilkan informasi. Siklus informasi atau siklus pengolahan data adalah sebagai berikut :

Gambar 2.1 Siklus Informasi

2.3.5. Pengertian Sistem Informasi Menurut Ladjamudin dalam bukunya yang berjudul Analisis dan Design Sistem Informasi (2005:13), bahwa sistem informasi dapat didefinisikan sebagai berikut : 1. Suatu sistem yang dibuat oleh manusia yang terdiri dari komponen-komponen dalam organisasi untuk mencapai suatu tujuan yaitu menyajikan informasi. 2. Sekumpulan prosedur organisasi yang pada saat

dilaksanakan akan memberikan informasi bagi pengambil keputusan dan untuk mengendalikan organisasi.

15

3. Suatu

sistem

didalam

suatu

organisasi

yang

mempertemukan

kebutuhan

pengolahan

transaksi,

mendukung operasi, bersifat manajerial, dan kegiatan strategi dari suatu organisasi dan menyediakan pihak luar tertentu dengan laporan-laporan yang diperlukan.

2.3.6. Komponen Dasar Sistem Informasi Menurut Sutanta dalam bukunya yang berjudul Sistem Informasi Manajemen (2003:20), mengatakan bahwa

terdapat 5 komponen didalam Sistem Informasi Manajemen : 1. Perangkat Keras (hardware) Perangkat keras dalam Sistem Informasi Manajemen

meliputi piranti-piranti yang digunakan oleh sistem komputer untuk masukan dan keluaran (input/output device), memory, modem, pengolah (processor), dan peripheral lain. 2. Perangkat Lunak (software) Perangkat lunak dalam Sistem Informasi Manajemen adalah berupa program-program komputer yang meliputi sistem operasi (operating system/OS), bahasa

pemograman (programing language), dan programprogram aplikasi (aplication). 3. Berkas (file) Berkas merupakan sekumpulan data yang disimpan dengan cara-cara tertentu sehingga dapat digunakan kembali dengan mudah dan cepat membentuk suatu berkas.

16

4. Procedure (procedure) Prosedur meliputi prosedur pengoprasian untuk Sistem Informasi Manajemen, manual dan dokumen-dokumen yang memuat aturan-aturan yang berhubungan dengan sistem informasi dan lainnya. 5. Manusia (brainware) Manusia yang terlibat dalam suatu Sistem Informasi Manajemen meliputi operator, programmer, system

analyst, manajer sistem informasi, manajer pada tingkat operasional, manajer pada tingkat manjerial, manajer pada tingkat strategis, tekinisi, serta individu lain yang terlibat di dalamnya.

2.4

Sistem Informasi Manajemen Menurut Sutanta dalam bukunya yang berjudul Sistem Informasi Manajemen (2003:19), pengertian dari sistem informasi

manajemen adalah sebagai sekumpulan subsistem yang saling berhubungan, berkumpul bersama-sama dan membentuk satu kesatuan, saling berinteraksi dan bekerjasama antara bagian satu dengan yang lainnya dengan cara-cara tertentu untuk melakukan fungsi pengolahan data, menerima masukan (input) berupa datadata, kemudian mengolahnya (processing), dan menghasilkan keluaran (output) berupa informasi sebagai dasar bagi pengambilan keputusan yang berguna dan mempunyai nilai nyata yang dapat dirasakan akibatnya baik pada saat itu juga maupun dimasa mendatang, mendukung kegiatan operasional, manajerial, dan strategis organisasi, dengan memanfaatkan berbagai sumber daya yang ada dan tersedia bagi fungsi tersebut guna mencapai tujuan.

17

2.5

Konsep Data Flow Diagram 2.5.1. Diagram Konteks Menurut Ladjamudin dalam bukunya yang berjudul Analisis dan Design Sistem Informasi (2005:64), mengatakan bahwa definisi dari diagram konteks adalah diagram yang terdiri dari suatu proses dan menggambarkan ruang lingkup suatu sistem. Diagram konteks merupakan level tertinggi dari DFD yang mengambarkan seluruh input ke sistem atau output dari sistem. Ia akan memberi gambaran tentang keseluruhan sistem. Sistem dibatasi oleh Boundary (dapat digambarkan dengan garis putus). Dalam diagram konteks hanya ada

satu proses. Tidak boleh ada store dalam diagram konteks.

2.5.2. Diagram Zero Diagram level n adalah diagram yang menggambarkan proses dari data flow diagram. Diagram level n memberikan pandangan secara menyeluruh mengenai sistem yang ditangani, menujukan tentang fungsi-fungsi utama atau proses yang ada, aliran data dan eksternal entity. Pada level ini sudah dimungkinkan adanya/digambarkannya data store yang digunakan. Untuk proses yang tidak dirinci lagi pada level selanjutnya, simbol * atau P (fungsional primitive) dapat ditambahkan pada akhir nomor proses.

Keseimbangan input dan output (balancing) antara diagram level n dengan diagram konteks harus terpelihara.

18

2.5.3. Simbol-simbol DFD

Gambar 2.2 Simbol-simbol DFD

2.6

Pengertian Flowchart Menurut Ladjamudin dalam bukunya yang berjudul Analisis dan Design Sistem Informasi (2005:263), dikatakan bahwa definisi dari flowchart adalah bagan-bagan yang mempunyai arus yang menggambarkan langkah-langkah penyelesaian suatu masalah. Flowchart merupakan cara penyajian dari suatu algoritma. Ada dua macam flowchart yang mengambarkan proses dengan komputer yaitu :

19

1. System Flowchart Bagan yang memperlihatkan urutan proses dalam sistem dengan menunjukan alat media input, output serta jenis media penyimpanan dalam proses pengolahan data. 2. Program Flowchart Bagan yang memperlihatkan urutan instruksi yang digambarkan dengan simbol tertentu untuk memecahkan masalah dalam suatu program.

2.6.1. Simbol-simbol Flowchart Flowchart disusun dengan simbol. Simbol ini dipakai

sebagai alat bantu menggambarkan proses di dalam program. Simbol-simbol yang digunakan dapat dibagi

menjadi tiga (3) kelompok, yakni sebagai berikut :

2.6.1.1. Flow Direction Symbols Simbol yang digunakan untuk menghubungkan antara simbol yang satu dengan simbol yang lain. Simbol ini disebut juga connecting line. simbol tersebut adalah sebagai berikut: Simbol-

1. Simbol arus / flow Untuk menyatakan jalannya arus suatu proses.

Gambar 2.3 Simbol Arus/Flow

20

2. Simbol Communication link Untuk menyatakan bahwa adanya transisi suatu data / informasi dari suatu lokasi ke lokasi lainnya.

Gambar 2.4 Simbol Communication Link 3. Simbol Connector Untuk menyatakan sambungan dari suatu proses ke proses lainnya dalam halaman / lembar yang sama.

Gambar 2.5 Simbol Connector 4. Simbol Offline Connector Untuk menyatakan sambungan dari suatu proses ke proses lainnya dalam halaman / lembar yang berbeda.

Gambar 2.6 Simbol Offline Connector

21

2.6.1.2. Processing Symbols Simbol yang menunjukan jenis operasi pengolahan dalam suatu proses/prosedur. Simbol-simbol

tersebut adalah sebagai berikut: 1. Simbol Offline Connector Untuk menyatakan sambungan dari suatu proses ke proses lainnya dalam halaman / lembar yang berbeda.

Gambar 2.7 Simbol Offline Connector

2. Simbol Manual Untuk menyatakan suatu tindakan (proses) yang tidak dilakukan oleh komputer (manual).

Gambar 2.8 Simbol Manual

3. Simbol Decision/Logika Untuk menujukan suatu kondisi tertentu yang akan menghasilkan dua kemungkinan jawaban, ya / tidak.

Gambar 2.9 Simbol Decision/Logika

22

4. Simbol Predefinet Proses Untuk menyatakan suatu penyediaan pengolahan tempat untuk

penyimpanan

memberi harga awal.

Gambar 2.10 Simbol Predefinet Proses

5. Simbol Terminal Untuk menyatakan permulaan atau akhir suatu program.

Gambar 2.11 Simbol Terminal

6. Simbol Keying Operation Untuk menyatakan segala jenis operasi yang diproses dengan mengunakan suatu mesin yang mempunyai keyboard.

Gambar 2.12 Simbol Keying Operation

7. Simbol Off-line Storage Untuk menujukan bahwa data dalam simbol ini akan disimpan ke suatu media tertentu.

Gambar 2.13 Simbol Offline Storage

23

8. Simbol On-Line Storage Untuk menunjukan bahwa data dalam simbol ini akan disimpan sementara.

Gambar 2.14 Simbol Online Storage

9. Simbol Manual Input Untuk memasukan data secara manual dengan menggunakan online keyboard.

Gambar 2.15 Simbol Manual Input

2.6.1.3. Input-Output Symbols Simbol yang menujukan jenis peralatan yang digunakan sebagai media input atau output.

Simbol-simbol tersebut adalah sebagai berikut:

1. Simbol Input-Output Untuk menyatakan proses input dan output tanpa tergantung dengan jenis peralatannya.

Gambar 2.16 Simbol Input-Output

24

2. Simbol Punched Card Untuk menyatakan input berasal dari kartu atau output ditulis ke kartu.

Gambar 2.17 Simbol Punched Card

3. Simbol Magnetic-tape unit Untuk menyatakan input berasal dari pita magnetic magnetic. atau output disimpan ke pita

Gambar 2.18 Simbol Magnetic-tape unit

4. Simbol Disk Storage Untuk menyatakan input berasal dari disk atau output disimpan ke disk.

Gambar 2.19 Simbol Disk Storage

5. Simbol Document Untuk mencetak laporan ke printer.

Gambar 2.20 Simbol Document

25

2.7

Entity Relational Diagram Menurut Widianti dalam bukunya yang berjudul Pengantar Basis Data (2008:22), dikatakan bahwa pengertian dari Entity

Relationship Diagram adalah jaringan yang menggunakan susunan data yang disimpan dari sistem secara abstrak. Entity Relationship Diagram ini ditemukan oleh Chen pada tahun 1967. Tujuan dari Entity Relationship Diagram ini adalah untuk menunjukan objek data dan relationship yang ada pada objek tersebut. Disamping itu model ERD ini merupakan salah satu alat untuk perancangan dalam basis data. Komponen (simbol) Entity Relationship Diagram adalah sebagai berikut : 1. Entity Adalah suatu objek yang dapat dibedakan atau dapat diidentifikasikan secara unik dengan objek yang lainnya, dimana semua informasi yang berkaitan dengannya dikumpulkan. Kumpulan dari Entity yang sejenis dinamakan Entity Set. Contoh: proyek - penjualan langganan - kendaraan pasien - obat

Gambar 2.21 Simbol Entity

26

2. Relationship Adalah hubungan yang terjadi antara satu entity dengan entity lainnya. Relationship tidak mempunyai keberadaan fisik atau konseptual kecuali yang diwarisi dari hubungan antara entity tersebut. Kumpulan Relationship yang sejenis dinamakan

dengan Relationship Diagram. Contoh:

Gambar 2.22 Simbol Relationship

3. Atribut Adalah karakteristik dari Entity atau Relationship yang

menyediakan penjelasan detail tentang entity atau relationship tersebut. Contoh:

Gambar 2.23 Simbol Atribut

27

2.7.1. Derajat Relationship Derajat Relationship terdiri dari : 1. Unary (Derajat Satu) Adalah satu buah Relationship menghubungkan satu buah Entity. Contoh:

Gambar 2.24 Unary

2. Binary (Derajat Dua) Adalah satu buah Relationship menghubungkan dua buah Entity.

Contoh:

Gambar 2.25 Binary

3. Ternary (Derajat Tiga) Adalah satu buah Relationship menghubungkan tiga buah Entity. Contoh:

Gambar 2.26 Ternary

28

2.7.2. Cardinality Rasio Yaitu menjelaskan batasan pada jumlah berhubungan melalui suatu relationship. Jenis-jenis Cardinality Rasio adalah sebagai berikut : 1. One To One (1 : 1) Yaitu perbandingan antara entity pertama dengan entity kedua berbanding satu berbanding satu. Contoh: entity yang

Gambar 2.27 One To One

2. One To Many (1 : M) Yaitu perbandingan antara entity pertama dengan entity kedua berbanding satu berbanding banyak. Contoh:

Gambar 2.28 One To Many

3. Many To One (M : 1) Yaitu perbandingan antara entity pertama dengan entity kedua berbanding banyak berbanding satu. Contoh:

Gambar 2.29 Many To One

29

4. Many To Many (M : M) Yaitu perbandingan antara entity pertama dengan entity kedua berbanding banyak berbanding banyak. Contoh:

Gambar 2.30 Many To Many

2.7.3. Participation Constrain Yaitu untuk menyatakan setiap entity pada type tertentu apakah harus berpartisipasi pada entity lainnya atau tidak. Jenis-jenis Participation Constrain adalah sebagai berikut : 1. Total Participation Adalah suatu keharusan suatu entity untuk berpartisipasi dengan entity lainnya. Total Participation digambarkan dengan Contoh: (garis dua).

Gambar 2.31 Total Participation 2. Partial Participation Adalah sebuah entity tidak diharuskan untuk berpartisipasi dengan entity lainnya. Partial Participation digambarkan dengan Contoh: (garis satu).

Gambar 2.32 Partial Participation

30

2.7.4. Mapping Dari ERD ke Database Diagram Mapping dari ERD ke Database Diagram mempunyai beberapa aturan : 1. Bila type relasi berbanding 1 : 1 dan participation constraint dari kedua entity adalah total, hanya satu relasi yang harus dibuat. Primary key dapat dipilih salah satu dari tiap entity. Contoh:

2. Bila type relasi berbanding 1 : 1 dan participation constraint dari salah satu entity adalah total, maka harus dibuat 2 buah relasi dan primary pada entity yang partial harus dijadikan foreign key pada relasi lainnya. Contoh:

3. Bila type relasi berbanding 1 : 1 dan participation constraint dari kedua entity adalah partial, maka dibuat 3 relasi. Relasi ketiga adalah primary key kedua entity

tersebut.

31

Contoh:

4. Bila type relasi berbanding 1 : M dan participation constraint pada sisi M adalah total, maka harus dibuat 2 buah relasi, dan primary key pada entity yang

mempunyai cardinality rasio 1 harus ditambahkan kedalam relasi M sebagai foreign key. Contoh:

5. Bila type relasi berbanding 1 : M dan participation constraint pada sisi M adalah partial, maka dibuat 3 relasi. Relasi ketiga adalah primary key kedua entity

tersebut. Contoh:

32

6. Bila type relasi berbanding M : M dan participation constraint tidak perlu dilihat, maka dibuat 3 relasi. Relasi ketiga adalah primary key kedua entity tersebut. Contoh:

7. Bila degree dari relationship adalah ternary (derajat tiga) maka harus dibuat 4 buah relasi dimana relasi tersebut (perticipation constraint tidak perlu). Contoh:

2.8

Normalisasi Menurut Widianti dalam bukunya yang berjudul Pengantar Basis Data (2008:22), dikatakan bahwa definisi dari Normalisasi adalah proses pengelompokan data ke dalam bentuk tabel atau relasi atau file untuk menyatakan entitas dan hubungan mereka sehingga terwujud satu bentuk database yang mudah untuk dimodifikasi. Pada proses normalisasi selalu diuji pada beberapa kondisi. Apakah ada kesulitan selama proses delete, insert atau update dalam basis data yang disebut sebagai penyimpangan-

penyimpangan atau dikenal dengan Anomaly.

33

2.8.1. Macam-macam penyimpangan (anomaly) Dibawah ini akan diberikan contoh Anomaly sebagai berikut: Tabel Resep No _Pasien P001 P002 P003 Kode_Obat KD01 KD02 KD03 Harga_Obat 2000 4500 2000

1. Insert Anomaly Yaitu Error atau kesalahan yang terjadi sebagai akibat operasi menyisipkan tuple/record pada sebuah relasi. Contoh: Jika ada obat bari yang akan dimasukan/disisipkan, maka obat tersebut tidak dapat disisipkan ke dalam relasi sampai ada pasien yang mengambil jenis obat tersebut. 2. Deletion Anomaly Yaitu error atau kesalahan yang terjadi akibat operasi penghapusan terhadap tuple/record dari sebuah relasi. Contoh: Jika pasien yang memiliki No_Pasien P001 membatalkan tidak jadi menebus resep obat tersebut, maka jika record tersebut dihapus akan menyebabkan hilangnya informasi tentang Kode_Obat KD01.

34

3. Update Anomaly Yaitu error atau kesalahan yang terjadi sebagai akibat operasi perubahan tuple/record dari sebuah relasi. Contoh: Jika harga obat untuk Kode_Obat KD01 dinaikan dari 2000 menjadi 5000, maka harus dilakukan beberapa kali modifikasi terhadap record-record pasien yang

menembus Kode_Obat KD01, agar data selalu tetap konsisten.

2.8.2. Jenis-jenis Ketergantungan 1. Ketergantungan Fungsional (Functional Dependence) Yaitu diberikan sebuah relasi R, atribut Y dari R adalah bergantung fungsional pada atribut X dari R (dapat ditulis R.X R.Y) jika dan hanya jika setiap nilai X dalam R punya hubungan dengan tepat satu nilai Y dalam R. Contoh: Barang (kd_brg, nm_brg, hrg) nm_brg FD pada kd_brg ditulis barang.kd_brg

barang.nm_brg hrg FD pada kd_brg ditulis barang.kd_brg barang.hrg Maka Diagram FD:

2. Ketergantungan Fungsional Penuh (Fully Functionally Dependent) Yaitu bila atribut Y relasi R adalah FFD pada atribut X dari relasi R jika Y FD pada X dan tidak FD pada himpunan bagian dari X.

35

3. Ketergantungan Transitif Yaitu bila menjadi atribut biasa pada suatu relasi, tetapi menjadi kunci pada relasi lainnya. Jika A B dan B C, maka A C adalah transitif. 4. Ketergantungan Parsial Yaitu sebagian dari kunci itu dapat digunakan sebagai kunci utama. 5. Ketergantungan Determinan Yaitu suatu atribut atau gabungan atribut dimana beberapa atribut lainnya bergantung sepenuhnya pada atribut tersebut.

2.8.3. Key Adalah sebuah atau gabungan dari beberapa atribut / field yang dapat membedakan semua record dalam tabel secara unik. Artinya, jika suatu atribut dijadikan sebagai key maka tidak boleh ada dua atau lebih baris data dengan nilai yang sama untuk atribut tersebut. Ada beberapa macam key yang dapat diterapkan pada suatu tabel, yaitu: 1. Super Key Adalah merupakan satu atau lebih atribut yang dapat membedakan setiap baris data dalam tabel secara unik. Contoh: Tabel Mahasiswa (nim, nm_mhs, tgl_lhr, almt) maka yang dijadikan super key adalah: a. (nim, nm_mhs, almt, tgl_lhr) b. (nim, nm_mhs) c. (nim, tgl_lhr) d. (nm_mhs) e. (nim)

36

2. Candidate Key Adalah merupakan kumpulan atribut minimal yang dapat membedakan setiap baris data dalam sebuah tabel secara unik. Sebuah Candidate Key tidak boleh berisi atribut atau kumpulan atribut yang telah menjadi super key yang lain. Jadi sebuah Candidate Key pastilah Super Key, tetapi belum tentu sebaliknya. Pada contoh diatas, maka Candidate Key adalah: a. (nim) b. (nm_mhs) 3. Primay Key Adalah memilih sebuah dari Candidate Key, dimana jaminan keunikan key-nya lebih baik. Pada contoh diatas maka primary key adalah: a. (nim) 4. Alternate Key Adalah candidate key yang tidak dijadikan primary key. 5. Composite Key Adalah key yang terdiri dari dua atribut atau lebih, dimana atribut-atribut tersebut bila berdiri sendiri tidak menjadi identitas record, tetapi bila dirangkaikan menjadi satu kesatuan yang dapat mengidentifikasikan record secara unique. 6. Foreign Key Adalah non key atribut pada sebuah relasi yang juga menjadi primary key atribut pada relasi lainnya. Foreign Key biasanya digunakan sebagai penghubung antara record-record dari kedua relasi tersebut.

37

2.8.4. Langkah-langkah Pembentukan Normalisasi 1. Bentuk Tidak Normal (Unnormalized Form) Yaitu bentuk ini merupakan kumpulan data yang tidak ada keharusan mengikuti format tertentu, dapat saja data tidak lengkap atau terduplikasi. 2. Bentuk Normal Satu / First Normal Form (1 NF) Yaitu bila relasi tersebut mempunyai nilai data yang atomik, artinya tidak ada lagi kerangkapan data. 3. Bentuk Normal Dua / Second Normal Form (2 NF) Yaitu bila relasi tersebut merupakan 1 NF dan setiap atribut tergantung penuh pada primary key. 4. Bentuk Normal Tiga / Third Normal Form Yaitu bila relasi merupakan 2 NF dan tidak tergantung secara transitif pada primary key. 5. Bentuk Normal Boyce Codd / Boyce Codd Norm Form (BCNF) Yaitu bila relasi merupakan 3NF dan semua

determinatnya merupakan Candidate Key. 6. Bentuk Normal Empat / Fourth Norm Form (4NF) Yaitu bila relasi merupakan BCNF, yang mana rinci data yang ada didalamnya tidak mengalamai ketergantungan pada banyak nilai atau semua rinci data yang mengalami ketergantungan pada banyak nilai adalah juga

mengalami ketergantungan. 7. Bentuk Normal Lima / Fifth Norm Form (5NF) Yaitu suatu relasi berada dalam bentuk normal kelima jika relasi data yang ada didalam struktur data tidak dapat direkonstruksikan dari struktur data yang memuat rinci data lebih sedikit.

38

2.9

HIPO Menurut Ladjamudin dalam bukunya yang berjudul Analisis dan Design Sistem Informasi (2005:211), dikatakan bahwa HIPO merupakan teknik untuk mendokumentasikan sistem pemograman. HIPO dikembangkan oleh personel IBM yang percaya bahwa dokumentasi menekankan sistem pada pemograman fungsi-fungsi yang dibentuk akan dengan

sistem

mempercepat

pencarian prosedur yang akan dimodifikasi, karena HIPO akan menyediakan fasilitas lokasi dalam bentuk kode dari tiap prosedur dalam suatu sistem. 2.10 Struktur Kode Menurut Ahira dalam situsnya yang bernama

http://www.anneahira.com (2011), definisi dari struktur kode adalah bagian yang mempunyai hubungan satu sama lain, atau bagaimana cara bagian itu dihubungkan dengan aturan dalam suatu pemberian identitas yang memiliki tatacara tersendiri dalam proses perancangannya agar lebih mudah diingat dan menjadi lebih efisien dalam pengkodean.

2.11

Implementasi Sistem Informasi Implementasi adalah suatu kegiatan dalam pemograman,

pemasangan perangkat dan aktivitas lainnya yang berhubungan dengan penerapan dan sistem terbaru. Tujuan dari kegiatan implementasi adalah untuk mengkaji

rangkaian sistem, baik perangkat lunak (software) maupun perangkat penyajian keras (hardware) sebagai pengolahan informasi yang terpusat serta untuk data dan

melakukan

penerapan dan perpindahan dari sistem yang lama ke sistem yang baru sebagai keputusan akhir dari suatu pengembangan sistem. Produk akhir tahap implementasi adalah suatu laporan hasil

39

pengembangan

sistem

yang sudah diterapkan

pada

suatu

organisasi dimana didalamnya berisi pedoman pengoperasian sistem yang akan diplementasikan.

2.12

Aplikasi Pemograman Aplikasi pemograman adalah pemograman atau sekumpulan program yang dibuat untuk pemakai akhir (End User). Ada beberapa jenis aplikasi yaitu aplikasi web, aplikasi web adalah pemograman berbasis web. Aplikasi web ada yang bersifat client side, dan ada juga yang bersifat server side. Untuk

mengembangkan program aplikasi web dibutuhkan aplikasi web server dan untuk aplikasi berbasis java juga dibutuhkan serviette container, selain itu juga ada program aplikasi enterprise, aplikasi desktop, aplikasi mikrodevice dan lainya. Dalam penulisan Tugas Akhir ini penulis membuat perancangan sistem aplikasi jasa perbaikan netbook dan notebook pada PT. Concordia Solution Indonsia. Dalam pembuatan program aplikasi ini penulis

menggunakan bahasa pemograman berbasis web (PHP, AJAX dan CSS), menggunakan XAMPP sebagai web server pada komputer (localhost) dan menggunakan MYSQL sebagai databasenya. Namun untuk pembuatan laporannya, penulis hanya menggunakan report bawaan PHP di export ke File PDF yaitu FPDF. Sedangkan untuk desain program penulis menggunakan

dreamweaver CS3 dan Microsoft Visio 2007 unuk merancang diagram dan flowchart.

2.12.1 PHP PHP merupakan bahasa scripting sisi server yang menjadi satu dengan HTML. Sebagian besar sintaksnya mirip dengan bahasa C, Java dan Perl. Tujuan bahasa ini diciptakan adalah untuk membantu pemrograman web

40

dalam membuat halaman web dinamis. Banyak tool yang dapat digunakan untuk membuat dokumen PHP, mulai dari text editor biasa, seperti notepad, wordpad, notepad++, editplus dan lain-lain, sampai aplikasi populer seperti Dreamweaver, PHP.Designer dan sebagainya.

2.12.2 AJAX AJAX (Asynchronous JavaScript and XML) adalah sebuah teknik pemrograman yang memungkinkan kita melakukan pertukaran data antara client dengan server secara

asynchronous, yang artinya komunikasi terjadi di belakang layar sehingga halaman web tidak harus dimuat ulang hanya untuk mengganti sebagian dari isinya. Perlu diketahui bahwa AJAX bukanlah bahasa pemrograman baru, melainkan merupakan gabungan dari teknik atau teknologi yang sebelumnya sudah ada, yaitu:
1.

XHTML (eXtensible Hypertext Markup Language) yang merupakan pengembangan dari HTML.

2.

CSS (Cascading Style Sheets) yang dapat mengatur style atau format tampilan suatu dokumen di web.

3.

XML (eXtensible Markup Language) merupakan format data yang memungkinkan untuk melakukan pertukaran data. Sebagai alternatif pertukaran data yang lebih interaktif, XML dapat digantikan dengan JSON

(JavaScript Object Notation).


4.

DOM (Document Object Model) yang mengatur interaksi dan tampilan isi HTML dan XML secara dinamis.

5.

JavaScript merupakan bahasa utama yang membentuk lapisan Ajax.

41

2.12.3 CSS CSS (Cascading Style Sheet) merupakan fitur yang sangat penting dalam membuat dynamic HTML. Meskipun bukan merupakan suatu keharusan dalam membuat web, banyak kelebihan yang didapat dari penggunaan CSS itu sendiri, kita dapat mengontrol dan memanage style-style yang ada. Selain itu CSS telah distandartkan oleh World Wide Web Consortium (W3C) sehingga CSS support pada hampir semua web browser.

2.12.4 XAMPP XAMPP adalah perangkat lunak bebas, yang mendukung banyak sistem operasi, merupakan kompilasi dari beberapa program.Fungsinya adalah sebagai server yang berdiri sendiri (localhost), yang terdiri atas program Apache HTTP Server, MySQL database, dan penerjemah bahasa yang ditulis dengan bahasa pemrograman PHP dan Perl. Nama XAMPP merupakan singkatan dari X (empat sistem operasi apapun), Apache, MySQL, PHP dan Perl. Program ini tersedia dalam GNU General Public License dan bebas, merupakan web server yang mudah digunakan yang dapat melayani tampilan halaman web yang dinamis. Untuk mendapatkanya dapat mendownload langsung dari web resminya. XAMPP adalah kepanjangan yang masing-masing hurufnya adalah : X : Program ini dapat dijalankan dibanyak sistem

operasi,seperti Windows, Linux, Mac OS, dan juga Solaris. A : Apache, merupakan aplikasi web server. Tugas utama Apache adalah menghasilkan halaman web yang benar kepada user berdasarkan kode PHP yang dituliskan oleh

42

pembuat web. jika diperlukan juga berdasarkan kode PHP yang dituliskan,maka dapat saja suatu database diakses terlebih dahulu (misalnya dalam MySQL) untuk mendukung halaman web yang dihasilkan M : MySQL, merupakan disebut Structured terstruktur MySQL aplikasi SQL Query yang dapat database yang server.

Perkembangannya kepanjangan merupakan mengolah dari bahasa database.

merupakan SQL untuk untuk

Language. digunakan digunakan

membuat dan mengelola database beserta isinya. Kita dapat memanfaatkan MySQL untuk menambahkan, mengubah, dan menghapus data yang berada dalam database. P : PHP, bahasa pemrograman web. Bahasa pemrograman PHP merupakan bahasa pemrograman untuk membuat web yang bersifat server-side scripting. PHP memungkinkan kita untuk membuat halaman web yang bersifat dinamis. Sistem manajemen basis data yang sering digunakan bersama PHP adalah MySQl. namun PHP juga mendukung sistem manajement database Oracle, Microsoft Access, Interbase, d-base, PostgreSQL, dan sebagainya. P : Perl adalah bahasa pemrograman untuk segala keperluan, dikembangkan pertama kali oleh Larry Wall di mesin Unix. Perl dirilis pertama kali pada tanggal 18 Desember 1987 ditandai dengan keluarnya Perl 1. Pada versi-versi selanjutnya, Perl tersedia pula untuk berbagai sistem operasi varian Unix (SunOS, Linux, BSD, HP-UX), juga tersedia untuk sistem operasi seperti DOS, Windows, PowerPC, BeOS, VMS, EBCDIC, dan PocketPC. Dukungan terhadap pemrograman berbasis obyek (object oriented programming/OOP) ditambahkan pada Perl 5, yang pertama kali dirilis pada tanggal 31 Juli 1993. Proyek pengembangan

43

Perl 6 dimulai pada tahun 2000, dan masih berlangsung hingga kini tanpa tanggal yang jelas kapan mau dirilis. Ini dikatakan sendiri oleh Larry Wall dalam satu pidatonya yang dikenal dengan seri The State of the Onion. Dua di antara karakteristik utama Perl adalah penanganan teks dan berbagai jalan pintas untuk menyelesaiakn persoalanpersoalan umum. Perl sangat populer digunakan dalam program-program CGI (Common Gateway Interface) dan berbagai protokol Internet lainnya. Seperti diketahui, TCP/IP sebagai basis bagi semua protokol Internet yang dikenal sekarang ini menggunakan format teks dalam komunikasi data. Seperti juga bahasa populer lainnya, Perl menerima banyak kritikan. Meski banyak di antaranya hanya berupa mitos, atau berlebih-lebihan, tapi terdapat juga sejumlah kritikan yang valid. Salah satunya adalah, sintaksnya susah dibaca, karena banyak menggunakan simbol-simbol yang bukan huruf dan angka.

2.12.5 MySQL MySQL merupakan perangkat lunak database yang popular karena query dari databasenya cepat dan tidak bermasalah. Awalnya MySQL lebih terkenal pada sistem operasi Linux, tetapi untuk saat ini MySQL sudah dapat dijalankan dengan sistem operasi microsoft windows yang dapat digunakan untuk kepentingan komersil ataupun pemakaian personal. MY SQL akan membantu dalam mengolah data dengan beberapa fasilitas yang tersedia diantaranya : 1. Table Suatu fasilitas untuk mendesain atau membuat suatu struktur database, sehingga data dapat disimpan dan

44

diambil secara mudah dan efisien. Dengan fasilitas RDMS (Relational Database Manajement Sistem) dapat menyusun beberapa buah tabel yang saling terkait satu dengan yang lainnya. 2. Form Suatu cara untuk menyusun suatu bentuk formulir yang mudah dan cepat. Dengan formulir dapat memasukkan data dan melihatnya kembali. 3. Query Query digunakan untuk membuat suatu relasi tabel sehingga menghasilkan suatu informasi yang

merupakan gabungan dari beberapa buah tabel. Selain untuk melakukan relasi Query juga digunakan untuk menampilkan suatu informasi tertentu. 4. Report Suatu bagian dalam database untuk menyusun

laporan-laporan data yang bersumber baik dari tabel ataupun dari Query. 5. Pages Suatu fasilitas untuk merancang form untuk sebuah halaman web pada internet.

2.12.6 Adobe Dreamweaver CS3 Adobe Dreamweaver CS3 Adalah merupakan web editor yang dilengkapi dengan fitur-fitur yang memudahkan editor untuk membuat website. Menurut Roviuddin dalam bukunya Panduan Aplikatif Adobe Dreamweaver CS3,(2008:2) menyatakan yang menjadi kekuatan dari dreamweaver CS3 ini adalah didukung dengan berbagai fitur yang menarik serta sangat mendukung sekali kepada pemrograman script seperti ASP, PHP, Javascript dan ASP.net.

45

2.12.7 Microsoft Visio 2007 Menurut Aditya Bagus Wijaya dalam situs yang bernama http://wartawarga.gunadarma.ac.id (2010) Microsoft Office Visio 2007 adalah program aplikasi dari Microsoft corp. untuk membuat berbagai diagram seperti diagram alur, diagram proses bisnis, blok diagram, dan diagram aliran data dengan cepat dan mudah. Bentuk-Bentuk Diagram pada Visio : 1. Diagram Jaringan (Network Diagram) Membuat susunan bentuk jaringan computer atau lainnya sesuai kebutuhan hanya dengan menggabungkan

beberapa bentuk kombinasi bentuk dari visio yang sudah tersedia. 2. Flowchart dasar (Basic Flowchart) Membuat dokumen prosedur, menganalisa proses,

menunjukkan alur kerja atau informasi, lagu dan efisiensi biaya, dan banyak lagi. 3. Rencana denah (Floor Plan) Membuat denah rencana peletakan pintu, jendela, alat alat listrik secara visual untuk bangunan. 4. Bagan struktur organisasi (Organization Chart) Membentuk bagan kelompok kerja dalam organisasi dan hubungan komunikasi antar departemen. 5. Diagram Basis Data (Data Base Model Diagram) Membentuk model dari data base secara visual dengan penggambaran bentuk skema sesuai aslinya. 6. Diagram Situs Jaringan (Web site Diagram) Menggambar bentuk susunan halaman website secara hierarki dan alur penggunaannya yang dapat dengan mudah di ubah sesuai dengan kbutuhan web saat ini yang dinamis.

46

7. Diagram Blok (Block Diagram) Melakukan brainstorming, rencana, dan berkomunikasi. 8. Peta Petunjuk (Directional Maps) Peta petunjuk yang dapat menunjukan arah dengan disertai petunjuk alam seperti pohon,bangunan,sungai dan jalan raya sebagai petunjuknya. 9. Diagram Proses Mesin (Proccess Enginering Diagram) Menunjukan bagaimana proses dari suatu alat alat dalam perindustrian serta alat-alat yang digunakan seperti mesin,pipa,dan penampungnya. 10. Diagram Software (Software Diagram) Membantu mengembangkan tim desain perangkat lunak untuk mengatur tampilan user interface. Masih banyak lagi gambar bentuk diagram serta flowchart yang terdapat di dalam Ms.Visio, Microsoft Office Visio 2007 memberikan kemudahan bagi

profesional TI dan bisnis untuk memvisualisasikan, mengeksplorasi, dan mengkomunikasikan informasi

yang kompleks. Pergi dari teks yang rumit dan tabel yang sulit dimengerti untuk diagram Visio yang

mengkomunikasikan informasi dalam sekejap.

47

2.13

Pengertian Jasa Perbaikan Menurut KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia) definisi atau arti perbaikan adalah: 1. hasil memperbaiki 2. keadaan menjadi baik 3. perihal berbaik kembali Sedangkan Menurut Holy Icun Y & Martinus Getty dalam situs http://www.carapedia.com (2009), Service atau perbaikan

merupakan komponen tambahan seperti garansi jasa, garansi spare part, asuransi, dll Dari kedua pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa jasa perbaikan adalah jasa untuk memperbaiki kembali komponenkomponen atau part yang rusak serta memberikan garansi jasa atau garansi part.

48

BAB III PROFIL PERUSAHAAN


3.1 Sejarah Berdirinya Perusahaan Concordia Computer Center didirikan pada tahun 1990 di Surabaya sebagai pusat pelatihan komputer dan vendor komputer pribadi. Pada tahun 1991 Concordia diangkat Authorized Dealer Compaq Komputer di Jawa Timur. Pada tahun 1994 Concordia melebarkan sayapnya ke pasar Jakarta karena mendapat kepercayaan dari Compaq untuk memasarkan produk secara nasional di Indonesia. Bisnis ini telah berkembang pesat dengan beragam kegiatan yang mencakup pemasok perangkat keras, perangkat lunak spesialis, keahlian jaringan, penyedia layanan, distribusi dan outlet ritel. Hari ini, dengan penjualan $ 80 juta per tahun, Concordia Computer Center adalah kelompok mapan perusahaan dengan banyak anak perusahaan, masing-masing berfokus pada segmen pelanggan yang berbeda. Salah satu anak perusahaannya adalah PT. Concordia Solution Indonesia yang bergerak di bidang perakitan netbook dan notebook dengan merek C3Cube, Untuk menjaga aksesibilitas kepada pelanggan PT. Concordia Solution Indonesia memiliki Outlet dan pusat perbaikan netbook dan notebook di Jakarta, Surabaya, Bandung, Semarang, Medan, Bali dan mitra bisnis di Jogyakarta, Denpasar, Ujung Pandang, Palembang, Lampung, Pekan Baru, dan masih akan memperluas ke kota-kota di seluruh Indonesia.

3.2 Visi dan Misi 3.2.1. Visi Menjadikan PT. Concordia Solution Indonesia menjadi

perusahaan yang bergerak dibidang perakitan netbook dan notebook dengan mutu dan kualitas terbaik di skala nasional dan internasional dengan menitikberatkan pada

profesionalisme, ketepatan waktu, standarisasimutu dan kepuasan pelangan. 3.2.2. Misi PT. Concordia Solution Indonesia memberikan produk dan jasa dengan komitmen, kepercayaan dan menunjukan hasil yang sesuai dengan permintaan dan kebutuhan pelanggan.

3.3 Bidang Usaha dan Ruang Gerak Produk dan Jasa yang ditawarkan oleh perusahaan ini adalah sebagai berikut : 1. Perakitan netbook dan notebook 2. Penjualan netbook dan notebook 3. Perbaikan netbook dan notebook 3.4 Kegiatan Perusahaan Kegiatan PT. Concordia Solution Indonesia meliputi kegiatan notebook. di

bidang jasa dan pelayanan di bidang perakitan netbook dan

50

3.5 Struktur Organisasi Struktur organisasi pada PT. Concordia Solution Indonesia di pimpin oleh seorang Komisaris Utama dan di bantu oleh Staf - Staf lainnya. Struktur organiasi PT. Concordia Solution Indonesia dapat

digambarkan sebagai berikut :

Komisaris Utama

Komisaris

Direktur

Acc Manager

HR Manager

IT Manager

Marketing Manager

Production & Service Manager

Acc SPV

HR SPV

IT SPV

Marketing SPV

Production SPV

Service SPV

Staff

Staff

Staff

Staff

Staff

Staff

Gambar 3.1 Struktur Organisasi

51

3.6 Deskripsi Kerja Adapun tugas dan wewenang dari masing-masing bagian yang ada Pada gambar bagan diatas antara lain: 1. Komisaris Utama. a. Memimpin kegiatan pelaksanaan perusahaan. b. Merencanakan dan menyiapkan rapat tinjauan perusahaan. c. Menjalin hubungan kerjasama dengan berbagai perusahaan. 2. Komisaris. a. Melakukan pengawasan atas jalannya usaha PT dan

memberikan nasihat kepada direktur dalam melakukan tugas, dewan direksi berdasarkan kepada kepentingan PT dan sesuai dengan maksud dan tujuan PT. b. Kewenangan khusus dewan komisaris, bahwa dewan komisaris dapat diamanatkan dalam anggaran dasar untuk melaksanakan tugas-tugas tertentu direktur, apabila direktur berhalangan atau dalam keadaan tertentu 3. Direktur a. Memimpin perusahaan dengan menerbitkan kebijakan-

kebijakan perusahaan b. Memilih, menetapkan, mengawasi tugas dari karyawan dan kepala bagian (manajer) c. Menyetujui anggaran tahunan perusahaan d. Menyampaikan laporan kepada pemegang saham atas kinerja perusahaan 4. Manager Accounting. a. Mengajukan anggaran penerimaan dan pengeluaran secara periodik. b. Melakukan penelitian, penilaian, dan pengendalian pengadaan dana secara utuh, tepat pada waktunya. c. Bertanggung jawab atas penggajian karyawan.

52

5. HR Manager. a. Mengembangkan sistem perencanaan personalia dan

pengendalian kebijakan pegawai. b. Melaksanakan Kebutuhan administrasi dan kepagawaian. c. Membina pengembangan staff administrasi. 6. IT Manager. a. Melakukan kegiatan perawatan pada perangkat komputer (instalasi sistem operasi, aplikasi umum, merakit dan

memperbaiki serta mengusulkan pergantian suku cadang). b. Melakukan kegiatan perawatan pada server server (kegiatan rutin maintenance, backup secara periodik, memperbaiki dan mengusulkan pergantian suku cadang, setting administration untuk user dan unit unit workstation). c. Mengelola dan mengatur / koordinasi dengan staff divisi / departemen lain di lapangan atau dengan pihak ketiga kedalam suatu implementasi proyek TI. 7. Marketing Manager a. Menentukan target pasar b. Membuat strategi pemasaran product c. Membuat program training untuk sales agar dapat

meningkatkan penjualan 8. Production & Service Manager a. Mengatur penjadwalan produksi b. Melakukan riset untuk meningkatkan kualitas product c. Memberikan pelatihan kepada teknisi agar memberikan

pelayanan yang baik

53

BAB IV PEMBAHASAN
4.1. Deskripsi Sistem Berjalan Customer menyerahkan unit yang rusak beserta kartu garansi dan invoice pembelian kepada customer service, lalu customer service akan membuatkan Service Request Form sebanyak 3 rangkap, rangkap pertama untuk diarsip oleh customer service, rangkap kedua akan diberikan kepada customer sebagai bukti service dan rangkap ketiga diberikan kepada admin service. Oleh admin service kemudian data tersebut diinput menjadi data service yang akan terus diperbaharui status dari unit yang akan diperbaiki tersebut. Setelah itu unit yang rusak diberikan kepada teknisi untuk

dilakukan pengecekan agar mengetahui part apa saja dari unit tersebut yang harus diganti, teknisi kemudian akan membuat claim card sparepart 2 rangkap, claim card tersebut kemudian diberikan kepada bagian quality control (QC) lalu bagian QC

menandatangani claim card tersebut, setelah itu claim card rangkap pertama diberikan kepada admin, berdasarkan claim card tersebut kemudian admin mengecek stock part, jika stock habis maka admin akan membuat Surat Permintaan Barang (SPB) ke gudang, tetapi jika part tersedia maka admin akan memberikan part tersebut kepada teknisi, part tersebut lalu dipasang di unit yang diservice. Setelah selesai di service oleh teknisi unit tersebut diberikan kepada QC beserta SRF agar di cek kembali dan dibuatkan QC List sebagai bukti bahwa unit tersebut sudah tidak bermasalah lagi. Setelah itu QC list, SRF beserta unit yang sudah diservice diberikan kepada admin, lalu admin akan mengarsip SRF tersebut kemudian QC list beserta unit diberikan ke customer service untuk dikembalikan kepada customer, setelah itu admin membuat laporan yg kemudian laporan tersebut diberikan kepada pimpinan.

4.1.1.

Flowchart Sistem Berjalan


Customer

START

GARANSI INVOICE PEMBELIAN

SRF 2

GAMBAR 4.1 Flow Document pada customer

55

Customer Service

GAMBAR 4.2 Flow Document pada Customer Service

56

Admin

GAMBAR 4.3 Flow Document pada admin 57

Teknisi

UNIT RUSAK

SRF 3

CLAIM CARD ACC 2

PART BARU

CEK UNIT RUSAK

SERVICE

BUAT CLAIM CARD

SRF 3

UNIT SELESAI SERVICE

CLAIM CARD 2 CLAIM CARD 1

GAMBAR 4.4 Flow Document pada teknisi

58

Quality Control

GAMBAR 4.5 Flow Document pada Quality Control

Pimpinan

GAMBAR 4.6 Flow Document pada Pimpinan

59

4.1.3. Data Flow Diagram 4.1.3.1. Diagram Konteks

Gambar 4.7 Diagram Konteks

4.1.3.2

Diagram Zero

Gambar 4.8 Diagram Zero

60

4.1.3.3 Diagram Detail

Gambar 4.8 Diagram Detail

4.2

Normalisasi

Unnormalized
Print Date 20 Maret 2012 4 Juni 2012 Phone 08999851055 0812131415 Case ID JKP-000461 JKP-000500 From Briliant Innovation IT Talk Cakung Contact Name Subur Makmur Address Jl. Letjen S. Parman, Slipi Jl. Pegangsaan dua Owner Name Cahyo Rudi

Email Address Cahyo@gmail.com -

Part Number P14HR-100

Serial Number 111PE3002575

Type P14HR-1

Warranty Yes

P10-200

111PE2049571

P10-2

No 61

Expired date 14 Juli 2012 30 Maret 2012 Physical condition Scratch on LCD Scratch on uppercase

Priority -

Case History -

Accessories Battery Lengkap Description Tidak bisa tampil windows Keycap missing

Kerusakan HDD bad sector Keyboard error Tanggal pengambilan unit 26 Maret 2012 7 Juni 2012

Tanggal Penyerahan Unit 20 Maret 2012 4 Juni 2012

1NF
Print Date 20 Maret 2012 4 Juni 2012 Phone 08999851055 0812131415 Part Number P14HR-100 Case ID JKP-000461 JKP-000500 From Briliant Innovation IT Talk Cakung Contact Name Subur Makmur Address Jl. Letjen S. Parman, Slipi Jl. Pegangsaan dua Type P14HR-1 Warranty Yes Owner Name Cahyo Rudi

Email Address Cahyo@gmail.com Serial Number 111PE3002575

P10-200
Expired date 14 Juli 2012 30 Maret 2012 Physical condition Scratch on LCD Scratch on uppercase

111PE2049571
Priority Kerusakan HDD bad sector Keyboard error

P10-2
Case History -

No
Accessories Battery Lengkap Description Tidak bisa tampil windows Keycap missing Teknisi Toni Habibie M. Reza Pahlevi

Tanggal Penyerahan Unit 20 Maret 2012 4 Juni 2012

Tanggal pengambilan unit 26 Maret 2012 7 Juni 2012

62

2NF
tcustomer id_customer C0001 nama_customer Cahyo Alamat Jl. Letjen S. Parman, Slipi Jl. Pegangsaan dua no_hp 08999851055 Email Cahyo@gmail.com

C0002

Rudi

0812131415

tteknisi
id_teknisi TK001 nama_teknisi M. Reza Pahlevi Toni Habibie alamat Jl. Plumpang Semper Jl. Karang Anyar no_hp 08999851055 email rheza_pahlevi@yahoo.com habibi.toni@gmail.com

TK002

0812131415

Tsparepart
id_sparepart SP0001 SP0002 nama_sparepart Hardisk Hitachi 500GB keyboard 10" type All Type All Type Stock 18 2

Tsrf Id_case
JKP-000461 JKP-000500

Tgl_srf 20 Maret 2012 4 Juni 2012

Id_customer C0001 C0002

tgl_serah
20 Maret 2012 4 Juni 2012

tgl_ambil
26 Maret 2012 7 Juni 2012

Id_case JKP-000461 JKP-000500

pn_unit P14HR-100 P10-200

Type P14HR-1 P10-2

sn_unit 111PE3002575 111PE2049571

Warranty Yes No

expirated_date 14 Juli 2012 30 Maret 2012

Priority -

case_history -

Accessories Battery Lengkap

63

physical condition Scratch on LCD Scratch on uppercase

Kerusakan HDD bad sector Keyboard error

Description Tidak bisa tampil windows Keycap missing

tservice
Id_service SV-2003-12 SV-0406-25 Id_case JKP-000461 JKP-000500 Id_teknisi TK001 TK001 Id_sparepart SP001 SP002 Status Closed Closed tgl_selesai

3NF
tcustomer Id_customer C0001 Nama_customer Cahyo Alamat Jl. Letjen S. Parman, Slipi Jl. Pegangsaan dua No_hp 08999851055 Email Cahyo@gmail.com

C0002

Rudi

0812131415

Tteknisi Id_teknisi TK001 Nama_teknisi M. Reza Pahlevi Toni Habibi Alamat Jl. Plumpang Semper Jl. Karang Anyar No_hp 08999851055 Email rheza_pahlevi@yahoo.com habibi.toni@gmail.com

TK002

0812131415

Tsparepart Id_sparepart SP0001 SP0002 nama_sparepart Hardisk Hitachi 500GB keyboard 10" Type All Type All Type Stock 18 2

64

tsrf_header

id_case
JKP-000461 JKP-000500

tgl_srf 20 Maret 2012 4 Juni 2012

Id_customer C0001 C0002

pn_unit
P14HR-100 P10-200

type
P14HR-100 P10-200

sn_unit
111PE3002575 111PE2049571

warranty Yes No

expired_date
26 Maret 2012 7 Juni 2012

priority -

Accessories
Battery Lengkap

tsrf_detail id_case JKP-000461 JKP-000500 case_history Physical_condition Good Good Kerusakan HDD RAM description Cant install Blue screen

tservice_header id_service 1 2 Id_case JKP-000461 JKP-000500

tgl_srf 20 Maret 2012 4 Juni 2012

Id_teknisi TK001 TK002

tservice_detail id_service 1 2 Id_sparepart JKP-000461 JKP-000500 Status Closed Closed Tgl_selesai Id_case JKP-000461 JKP-000500

28 Maret 2012 10 Juni 2012

65

4.2

Relational Database

Gambar 4.9 Relational Database

4.4

Klasifikasi File
tcustomer Field name id_customer Type Varchar Width 5 25 100 25 50 Description Primary Key

nama_customer Varchar alamat Email Nohp Varchar Varchar Varchar

tteknisi Field name id_teknisi nama_teknisi Alamat Email Nohp Type Varchar Varchar Varchar Varchar Varchar Width 5 25 100 25 50 Description Primary Key

66

tsparepart Field name Id_sparepart Nama_sparepart Type Type Varchar Varchar Varchar Width 6 50 25 Description Primary Key

tsrf_header Field name id_case tgl_srt id_customer Pn_unit Type Sn_unit warranty Expired_date Priority Accessories Type Varchar Date Varchar Varchar Varchar Varchar Varchar Date Varchar Varchar 12 100 5 25 25 50 5 Foreign Key Width 14 Description Primary key

Tsrf_detail Field name id_case Case_history Physical_condition Kerusakan Description Type Varchar Varchar Varchar Varchar Varchar Width 14 100 100 100 100 Description Foreign key

67

tservice_header Field name Id_service Id_case Tgl_srf Id_teknisi Type int Varchar date Varchar 6 Foreign key Width 14 14 Description Primary key Foreign key

tservice_detail Field name Id_service Id_sparepart status Tgl_selesai Id_case Type int Varchar Varchar Date Varchar 14 Foreign key Width 14 6 250 Description Primary key Foreign key

68

4.5

Entity Relational Diagram (ERD)

M
CUSTOMER REQUEST SERVICE

M
SPAREPART Id_case tgl_SRF

Id_customer

Id_sparepart

nama_customer Id_customer alamat

nama_sparepart

type Type_unit stock sn_unit pn_unit

nohp

Email accessories kerusakan

M
DISERVICE Id_case

Tgl_serah Tgl_ambil Expired_date priority

1
Id_customer

Id_teknisi

Sn_unit

Case_history

Id_sparepart

warranty

tgl_selesai

Physical_condition

TEKNISI

Id_teknisi

nama_teknisi

alamat

nohp

email

Gambar 4.10 ERD

4.6

Struktur Kode Struktur kode Customer C 0001 No Urut Customer Kode untuk Tabel Customer

69

Struktur kode Service Request Form SRF 101812 11 No Urut SRF Kode DDMMYY Kode untuk SRF Customer Stuktur kode Teknisi TK 001 No Urut Teknisi Kode untuk Tabel Teknisi

Struktur kode Sparepart SP 0001 No Urut Sparepart Kode untuk Tabel Sparepart Customer

Struktur kode Service 12

No Urut Service

70

4.7

Struktur Menu (HIPO)

Gambar 4.11 HIPO

4.8.

Desain Tampilan Program 4.8.1 Desain Program Form Login


LOGIN

Username Password

: :

LOGIN

Gambar 4.12 Desain Form Login 71

Halaman Utama

Gambar 4.13 Desain Halaman Utama

Form Input Customer

Nama Customer

Alamat

No Handphone

Email

Tambah

Gambar 4.14 Desain Input Customer

72

Output Customer
ID Customer Nama Customer Sunarto Ranggi Lusi Ifan Kurniawan Alamat No Handphone Email Aksi

C0001 C0002 C0003 C0004

Klp. Gading Kemayoran Pondok kopi Pondok ungu

+628788038087 +628788038087 +628788038085 +628888888899

sunarto@gmail.com ranggi@gmail.com lusi@gmail.com ifank@gmail.com

Edit | Delete Edit | Delete Edit | Delete Edit | Delete

Gambar 4.15 Desain Output Customer

Form input sparepart

Gambar 4.16 Desain Input sparepart

Output Sparepart
ID Sparepart SP0001 SP0002 SP0003 SP0004 Nama Sparepart HDD 320 GB LCD 10.1 RAM Uppercase P10 Type All Type All type 10 All Type P10 Stock 8 30 10 3 Aksi Edit | Delete Edit | Delete Edit | Delete Edit | Delete

Gambar 4.17 Desain Output Sparepart

73

Form input Teknisi

Gambar 4.18 Desain Input teknisi

Output Teknisi
ID Teknisi Nama Customer Apip Saripudin Dadun Tony Habibi Reza Pahlevi Alamat No Handphone Email Aksi

TK0001 TK0002 TK0003 TK0004

Klp. Gading Priok Karang Anyar Pondok ungu

+628788038087 +628788038087 +628788038085 +628888888899

apip@gmail.com dadun@gmail.com tony@gmail.com reza@gmail.com

Edit | Delete Edit | Delete Edit | Delete Edit | Delete

Gambar 4.19 Desain Output Teknisi

74

Form input SRF

Gambar 4.20 Desain Input SRF

75

4.8.2 Tampilan Program Form Login

Gambar 4.21 Form Login

Halaman Utama

Gambar 4.22 Halaman Utama 76

Form Input Customer

Gambar 4.23 Form Input Customer

Form Input Teknisi

Gambar 4.24 Form Input Teknisi

Form Input Sparepart

Gambar 4.25 Form Input Sparepart 77

Form Service Request

Gambar 4.26 Form Service Request

Output Customer

Gambar 4.27 Output Customer

Output Teknisi

Gambar 4.28 Output Teknisi 78

Output Sparepart

Gambar 4.29 Output Sparepart

Output Service Request

Gambar 4.30 Output Service Request

4.9

Jadwal Implementasi Perancangan Sistem Informasi


Bulan Mei 2011 1 2 3 4 1 Bulan Juni 2011 2 3 4 1 Bulan Juli 2011 2 3 4

No

Kegatan

1 2 3 4

izin Penelitian Observasi Bimbingan Analisa & Perancangan Sistem Pemasangan Perangkat computer Pemograman Pengujan Training User

5 6 7 8

Tabel 4.7 Jadwal Implementasi 79

4.10

Spesifikasi Komputer 4.10.1 Perangkat Keras Komputer Perangkat keras yang digunakan (minimum): 1. Pentium IV LGA 478 2. LCD Samsung 19 inc 3. Memory 1 GB 4. Hardisk 320GB 5. VGA 512 6. Keyboard dan Mouse 7. Printer

4.10.2

Perangkat Lunak Komputer Perangkat lunak yang digunakan (minimum) : 1. Operating System : Windows XP Propesional 2. Software Pemograman : Adobe Dreamweaver CS3, XAMPP, Mozila Firefox, Google Chrome 3. Database : MYSQL 4. Desain Flowchart & DFD : Visio 2007 5. Report : FPDF

4.11

Masalah atau Kendala Sistem Berjalan


80

Tidak semua sistem yang telah dibuat dan dirancang dapat berjalan lancar sebagaimana keinginan si pembuat sistem. Begitu pula pada sistem Jasa Perbaikan Netbook dan Notebook Pada PT. Concordia Solution Indonesia ini.

Sistem Penggajian yang telah berjalan ini mengalami kendala dalam hal kinerjanya, yaitu lambat dalam

memproses data-data serta dalam proses pembuatan laporan jasa perbaikan. 4.12 Solusi Pemecahan Masalah Dengan dibuatkannya suatu program atau aplikasi pada sistem jasa perbaikan ini, diharapkan dapat menjadi solusi atas masalah-masalah yang sering dihadapi. Terutama dalam melakukan pengolahan data-data yang bersifat pengecekan sehingga kinerja sistem Jasa Perbaikan ini dapat menjadi lebih baik dari sebelumnya.

81

BAB V PENUTUP

5.1. Kesimpulan Berdasarkan data yang penulis dapat dari penelitian dan

pembahasan yang telah dikemukakan pada bab sebelumnya, maka pada bab V ini penulis menyimpulkan bahwa dengan belum terkomputerisasinya sistem jasa perbaikan netbook dan notebook pada PT. Concordia Solution Indonesia, maka terdapat masalahmasalah yang berhubungan dengan pendataan jasa perbaikan netbook dan notebook. Hal ini menyebabkan sistem ini berjalan kurang effisien. Dengan kinerja yang lambat maka laporan kepada pimpinan pun membutuhkan waktu yang cukup lama. Maka penulis dapat mengambil kesimpulan yang dituangkan dalam bentuk laporan Tugas Akhir : 1. Rancangan sistem yang baru secara terkomputerisasi akan membantu dalam sistem pencarian maupun penyimpanan data jasa perbaikan netbook dan notebook pada PT. Concordia Solution Indonesia sehingga lebih cepat, tepat dan sesuai kebutuhan karena data langsung disimpan ke dalam database. 2. Pembuatan laporan akan lebih terstruktur 3. Dengan adanya sistem informasi pada PT. Concordia Solution Indonesia diharapkan dapat lebih membantu dalam proses pengolahan data dalam setiap kegiatan perusahaan. Hal itu dimaksudkan untuk dapat lebih meningkatkan kinerja serta mutu dan kualitas pada divisi perbaikan netbook dan notebook.

5.2. Saran Penulis menyarankan kepada pihak PT. Concordia Solution

Indonesia untuk menggunakan sistem komputerisasi pada sistem jasa perbaikan netbook dan notebook agar kelemahan dan kekurangan serta berbagai aspek yang menjadi permasalahan dapat diminimalisir sehingga rutinitas proses perbaikan netbook dan notebook dan laporan dapat lebih cepat dan akurat. Maka penulis menyarankan beberapa hal sebagai berikut : 1. Ada banyak salah menghitung catatan dan duplikasi data tidak berguna dari kesalahan manusia dan banyak lainnya. Untuk meningkatkan kualitas pekerjaan mereka, terutama dalam menata dan memelihara data mereka dalam sistem jasa perbaikan nebook dan notebook, sangat disarankan bahwa perusahaan ini menggunakan sistem yang tepat. 2. Laporan data perbaikan netbook dan notebook harus di kerjakan secara cermat, cepat, tepat dan akurat. 3. Untuk pengolahan data yang lebih baik, untuk mengurangi dan menangani masalah, dengan sistem yang penulis kembangkan agar dapat memberikan kemudahan dalam pengolahan data dan penyusunan laporan agar dapat mencapai hasil yang maksimal, efektif dan efisien pada PT. Concordia Solution Indonesia di Jakarta.

83

DAFTAR PUSTAKA
Bin Ladjamudin, Al-Bahra, Analisis Dan Design Sistem Informasi, Ilmu, Cetakan Pertama, Yogyakarta, 2005. PT.Graha

Riyanto, Membuat Sendiri Sisitem Informasi Penjualan dengan PHP dan MySQL (Studi Kasus Aplikasi Mini Market Integrasi Barcode Reader), Gava Media, Yogyakarta, 2010. Roviudin, Web Programmng (HTML CSS, VBSCRIPT dan JAVASCRPT), Edisi pertama Mitra Wacana Media, Jakarta, 2008 Roviudin, Panduan Aplikatif Adobe Dreamweaver CS3, Graha Ilmu, Jakarta, 2008 Setiawan, Rony, Membangun Aplikasi Web dengan PHP dan Mysql for windows , Lentera Ilmu, Jakarta 2010

http://ilmukomputer.com, (2010) http://www.anneahira.com,(2011) http://wartawarga.gunadarma.ac.id (2010) http://www.carapedia.com (2009), http://rintowibowo.blogspot.com,(2011) http://mas-amien.blogspot.com,(2011)

84

BIODATA
Nama Tempat/Tgl Lahir Jenis Kelamin Agama Nama Orang tua : : : : : Suharto Haryani Jl. Harapan Mulya 1 RT.011 RW.04 No.16 Kel : Harapan Mulya, Kec : Kemayoran Jakarta Pusat 10640 Pendidikan 1. TK 2. SD : TK Ridwan Attaufiq (Jakarta Utara, 1995 1996) : SD Negeri 01 Pagi Pegangsaan II (Jakarta Utara, 1996 2002) 3. SLTP 4. SLTA : SLTP Negeri 170 (Jakarta Utara, : SMA Negeri 72 Jakarta (Jakarta, 2005 2008) 5. Perguruan Tinggi : Politeknik LP3I Jakarta (Jakarta, 2009 2012) Program Studi : Manajemen Informatika Konsentrasi : Informatika Komputer Kampus : LP3I Kramat PT. Jaddi Pastrisindo Gemilang DCrepes (2008) Standard Chartered Bank (2008) PT. Johnson Controls (2011) PT. Concodia Solution Indonesia (Jakarta 2011) 2002 2005) Melinda Sari Utami Medan, 28 Oktober 1989 Perempuan Islam

1.Nama Bapak : 2.Nama Ibu Alamat : :

Pengalaman Kerja 1. 2. 3. 4. Data Entry : Telemarketing : Internship : Admin Service : Juni 2012

Jakarta, Penulis

Melinda Sari Utami

85

DAFTAR LAMPIRAN

Service Request Form

86

Kartu Garansi

Claim Card

87