Anda di halaman 1dari 11

EKSPERIMEN II PENGUJIAN BUKTI FISIK KERTAS DAN TINTA I. PENGUJIAN KERTAS A. TUJUAN 1. 2. Mengetahuicara pengujian kertas.

Untuk memahami dan terampil dalam penentuan kadar abu kertas dan watermark kertas sebagai teknik pengujian kertas. 3. 4. 5. Mengetahui alat-alat yang digunakan dalam pengujian kertas. Mengetahui fungsi penentuan kadar abu pada kertas. Mengetahui perbedaan dari hasil yang didapat pada setiap kertas yang diuji.

B. DASAR TEORI Kertas adalah bahan yang tipis dan rata, yang dihasilkan dengan kompresi serat yang berasal dari pulp.Serat yang digunakan biasanya adalah alami, dan mengandung selulosa dan hemiselulosa.Kertas dikenal sebagai media utama untuk menulis, mencetak serta melukis dan banyak kegunaan lain yang dapat dilakukan dengan kertas misalnya kertas pembersih (tissue) yang digunakan untuk hidangan, kebersihan ataupun toilet. Adanya kertas merupakan revolusi baru dalam dunia tulis menulis yang

menyumbangkan arti besar dalam peradaban dunia. Sebelum ditemukan kertas, bangsabangsa dahulu menggunakan tablet dari tanah lempung yang dibakar. Hal ini bisa dijumpai dari peradaban bangsa Sumeria, Prasasti dari batu, kayu, bambu, kulit atau tulang binatang, sutra, bahkan daun lontar yang dirangkai seperti dijumpai pada naskah naskah Nusantara beberapa abad lampau. Adapun jenis-jenis kertas yang sering dipergunakan adalah :

1. Canvas Paper Jenis kertas ini jika kita gunakan untuk mencetak photo akan menghasilkan cetakandengan sentuhan canvas layaknya sebuah lukisan. Hasil akhir cetakan akan menampilkan photo yang persis dengan kertas canvas. 2. Pemium Glossy Photo Paper. Kertas jenis ini biasa disebut oleh para penggunanya dengan sebutan high glossy, kertas jenis ini mampu menghasilkan cetakan dengan efek yang lebih mengkilap.Kertas jenis ini sangat cocok untuk mengcetak photo dengan resolusi tinggi. Walaupun harga kertas ini lebih mahal tetapi jika kita gunakan, akan menghasilkan cetakan photo yang maksimal dan lebih cerah. 3. Double-Side Paper. Jenis kertas ini mampu digunakan untuk mencetak photo pada kedua sisinya (depan dan belakang). Kualitas photo yang dihasilkan juga cukup bagus, tidak terlalu mengkilap dan cenderung doff. Jenis kertas ini cocok digunakan untuk mencetak pamflet yang biasanya digunakan untuk sarana promosi, sehingga para konsumen dapat melihat dikedua sisinya. 4. Laster Photo Paper. Laster photo paper biasanya digunakan untuk keperluan dokumenter karena jenis kertas ini sangat awet bahkan bisa bertahan hingga puluhan tahun, tidak mudah pudar, mampu menghasilkan efek doff, dan sangat cocok untuk photo dengan resolusi tinggi. Permukaan kertas yang mirip kulit jeruk adalah ciri khas untuk membedakan dengan jenis kertas lain. Ketahanan hasil cetakan membuat para konsumen puas, mungkin jenis ini bisa menjadi pertimbangan jika kita ingin serius didunia digital photo printing. 5. Glossy Photo Paper. Kertas ini merupakan jenis standar cetak photo.Dengan jenis kertas yang mengkilap dan putih mampu menghasilkan cetakan yang cemerlang.Dapat digunakan untuk photo resolusi tinggi dan harga kertas yang relatif murah (standar cetak photo). 6. Sticker Glossy Photo Paper. Sering kita menjumpai sticker yang menampilkan photo dengan warna dasar kertas putih dan mengkilap, jenis ini sangat cocok untuk keperluan pembuatan sticker serta mampu mencetak photo beresolusi tinggi.

7. Inkjet Paper Kertas ini kurang cocok untuk keperluan digital photo printing, jenis kerta inkjet inibiasanya digunakan untuk keperluan grafis, seperti mencetak sketsa gambar, proofarsitektur rumah, grafik bar, dan sebagainya. Kualitas kertasnya lebih bagus dari jenis HVS karena serapan pada tinta lebih bagus dan cepat kering. 8. Sublim Paper. Kertas jenis ini bukan digunakan untuk mencetak photo sebagai pajangan dirumah,didompet atau untuk dibingkai tetapi kertas ini digunakan sebagai mediator (mediaperantara) transfer gambar ke t-shirt (kaos).Jadi bila kita ingin sebuah gambardipindahkannya ke t-shirt (kaos) maka gunakanlah jenis Sublim Paper karena kertas ini mampu memindahkan tinta dengan maksimal ke t-shirt.

Pengujian kertas pada pemalsuan dokumen merupakan hal yang penting, karena banyak pemalsu yang tertangkap menggunakan kertas yang salah. Berbagai uji analitik yang dilakukan harus didasari oleh pemahaman tentang bahan-bahan yang digunakan dan alur proses pembuatan suatu jenis kertas. Uji awal yang dilakukan pada pengujian kertas meliputi uji-uji fisik kertas misalnya tentang ketebalan, berat per meter persegi, ataupun jenis watermark-nya, juga beberapa uji warna dan uji mikroskopis tentang jenis serat bahan pembuat kertas, produsen dan mungkin kisaran masa pembuatannya. Analisis kertas dapat membantuproses investigasi khususnya ekstrak bukti sejarah dan fisik dari dokumen, foto, seni cetak, buku, dan objek berbasis kertas lainnya.Sebuah studi pendahuluan telah dilakukan tentang bahan-bahan dan teknologi pembuatan kertas. Di sana ditemukan bahwa ada formula pembuatan yang berbeda-beda untuk berbagai jenis kertas yang sangat dirahasiakan oleh produsennya. Penyidik memerlukan sejumlah alat-alat analisis yang mendukung, mulai dari perbesaran optik standar hingga spektroskopi molekul . uji awal yang biasa dilakukan pada pengujian kertas meliputi uji-uji fisik kertas, misalnya tentang ketebalan, berat per meter persegi, ataupun jenis watermark, juga beberapa uji warna dan uji mikroskopis tentang jenis serat bahan pembuat kertas, produsen dan mungkin kisaran masa pembuatannya.

Uji fisik kertas adalah kadar abu dan jenis watermark-nya. Penetapan kadar abu berhubungan dengan hal kemurnian dan kandungan bahan organik antara pabrik penghasil keratas yang satu dengan lainnya. Watermark adalah kualitas khas yang dapat ditemukan dalam setiap kertas. watermark adalah desain anyaman seratyang ditemukan di kertas. Kita dapat melihat dengan memegang sebuah kertas di depan sebuah sumber cahaya. watermark ini menandakanasal produsen kertas, tanggal pembuatan, dan,untuk siapa kertas diproduksi. Setiap upaya untuk menempa watermark dengan mudah dapat dideteksi. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa watermark sebenarnya memiliki serabut yang lebih sedikit dari sisa kertas. Kerapatan serat yang mendasari dalam analisis sebuak kertas dokumen. Disamping uji awal, ada beberapa uji analitik tambahan yang biasa dipergunakan yaitu :
1. Metode mempersiapkan cuplikan yang bersih untuk dipergunakan pada uji

mikrokimia.
2. Metode spektrografik untuk mengidentifikasi adanya substansi anorganik dalam

kertas.
3. Metode kromaografik untuk mendeterminasi adanya logam-logam alkali adan alkali

tanah.

C. MATERI DAN METODE C.1. Materi Alat-Alat

Furnace Cawan porselen Desikator Pinset Bahan-Bahan

Bermacam-macam kertas (Kertas buram)

C.2. Prosedur Kerja Penetapan Kadar Abu

Dipotong kertas dengan ukuran 1x1 cm dan ditimbang beratnya, kemudian diletakan dalam cawan yang telah diketahui beratnya. Cawan dipijarkan beserta isinya untuk mendapatkan sisa abu, untuk menyempurnakan proses pembakaran, diletakan cawan dalam Furnace dan temperature dibuat 500oC hingga kertas telah menjadai abu. Kemudian diletakan dalam desikator untuk didinginkan dan ditimbang hingga beratnya konstan. Identifikasi Watermark

Dilihat jenis-jenis anyaman tiap kertas di bawah sinar matahari, kemudian digambarkan jenis anyaman yang tampak. C.3. Skema kerja penetapan kadar abu
Kertas

-dipotong ukuran 1 x 1 cm
Kertas ukuran 1 x 1 cm

-ditimbang beratnya -diletakkan pada cawan


Kertas dan cawan

- dipijarkan
Sisa abu

-diletakkan dalm furnace suhu 500C


Abu

-diletakkan dalam desikator -ditimbang hingga berat konstan


Hasil

Skema kerja identifikasi watermark


Kertas

-dilihat jenis anyaman -digambar jenis anyaman


Hasil

D. HASIL DAN PEMBAHASAN D.1. Hasil Penetapan Kadar Abu No Berat Cawan Kosong (gram) 1 2 3 19,0367 19,0368 19,0369 19,0616 19,0615 19,0616 0,0251 0,0245 0,0247 19,0379 19,0377 19,0376 0,0012 0,0009 0,0007 Berat Cawan + Kertas (gram) Berat Kertas (gram) Berat Cawan + Abu (gram) Berat Abu (gram)

Kadar Abu = berat abu/berat kertas X 100% = 0,0012 gram/0,0251 gram X 100% = 4,781% , dengan cara yang sama diperoleh hasil pada pengulangan dua dan tiga sebagai berikut. No 2 3 Kadar Abu % 3,673 2,834

Identifikasi Watermark Jenis Kertas Kertas buram basah Anyaman serat (watermark)

Kertas buram kering

Lembar pengamatan untuk penetapan kadar abu dan identifikasi watermark D.2. Pembahasan Penetapan Kadar Abu Dalam pengujian kertas yang dipraktikumkan, dilakukan dua pengujian kertas

meliputi uji-uji fisik kertas, yaitu penetapan kadar abu dan identifikasi watermark. Penetapan kadar abu berhubungan dengan hal kemurnian dan kandungan bahan organik antara pabrik penghasil keratas yang satu dengan lainnya. Pada penetapan kadar abu, kertas yang diuji adalah kertas buram, pertama-tama cawan porselin kosong ditimbang kemudian kertas yang sudah dipotong dengan ukuran 1 x 1 cm. Lalu kertas ditimbang dalam wadah cawan

porselin, dan berat kertas didapat dengan cara selisih dari berat cawan porselin plus kertas dengan berat cawan porselin kosong. Dalam pengukuran ini dilakukan pengulangan sebanyak tiga kali. Dari masing-masing pengulangan didapatkan berat kertas sebesar 0,0251 gram,

0,0245 gram, dan 0,0247 gram. Selanjutnya kertas yang sudah diukur beratnya dipijarkan atau dibakar dengan mengunakan korek api. Hal ini bertujuan untuk memudahkan mendapatkan abu saat dipanaskan didalam furnance. Kemudian cawan porselin yang berisi hasil dari kertas yang sudah dipijarkan dimasukan kedalam pembakar furnance pada suhu 500oC selama 30 menit. Temperatur furnance dibuat hingga 500oC bertujuan untuk membuat kertas hingga menjadi abu dan menghilangkan kadar airnya. Setelah pengabuan, berat cawan dan abu ditimbang, kemudian kembali dimasukan kedalam furnance dan dilakukan penimbangan kembali hingga didapat berat yang konstan, setelah beratnya telah konstan, proses pengabuan dihentikan. Setelah proses pegabuan atau pemanasan didalam furnence selama 30 menit, cawan porselin yang berisi abu didinginkan terlebih dahulu didalam desikator atau pada udara terbuka. Hal ini dilakukan karena cawan porselin yang dalam kondisi panas jika ditimbang beratnya akan lebih kecil bahkan lebih kecil dari berat cawan porselin yang kecil sehingga akan terjadi kesalahan dalam menetapkan kadar abu. Setelah cawan porselin dingin, cawan porselin dengan abu didalamnya ditimbang dan penimbangan dilakukan pengulangan sebanyak tiga kali. Dimana berat abu yang diperoleh dengan cara selisih berat cawan porselin plus abu dengan berat cawan porselin kosong. Berat abu yang diperoleh dari masing-masing pengulangan adalah 0,0012 gram, 0,0009 gram, dan 0,0007 gram.Kemudian kadar abu dihitung dengan cara membagi berat abu dengan berat kertas dan dikalikan seratus persen. Dimana kadar abu yang didapatkan dari masing-masing pengulangan adalah 4,781%, 3,673%, dan 2,834%. Kadar tersebut tidak dapat menunjukan kemurnian atau jumlah kandungan anorganik suatu kertas, sebab tidak mungkin 100% komponen suatu kertas terdiri atas air.Dari literature semakin kecil nilai kadar abu semakin banyak rongga udara dan semakin kuat daya serapnya.Seharusnya setelah proses pengabuan seluruh kadar air yang ada di kertas akan habis (ditandai dengan beratnya yang konstan) sehingga komponen anorganik yang tersisa dapat dihitung sebagai kadar abu. Berdasarkan data dari Pusat Grafika Idonesia, spesifikasi kadar air maksimum untuk sebuah kertas dokumen adalah 10%. Jika diasumsikan kertas buram yang diuji memliki kadar air 10% (0,001) sehingga kadar abu yang terdeteksi seharusnya paling kecil 90%. Ketidaksesuaian kadar abu yang diproleh dapat disebabkan oleh kesalahan saat penimbangan, sebab sensiivitas neraca digital yang digunakan hanya sampai dua (2) angka dibelakang koma, sehingga alat tak dapat mendeteksi perubahan berat dibawah 0,01 gram. Formula pembuatan yang berbeda-beda untuk berbagai jenis kertas salah satunya dalam konsumsi air (kadar air) dalam pembuatan kertas menjadi salah satu pembeda antara pabrik

kertas satu dan lainya, sehingga metode penetapan kadar abu ini dapat digunakan sebagai salah satu uji awal (uji fisisk) kertas. Identifikasi Watermark Watermark (anyaman kertas) adalah salah satu ciri khas yang dapat ditemukan dalam kertas. Identifikasi watermark dilakukan dengan memegang kertas didepan sebuah sumber cahaya, kemudian anyaman seratnya (kerapatan serat) digambar. Kertas umumnya memiliki ketebalan rendah,sehingga cukup dengan memegangnya didepan sumber cahaya dapat dilihat struktur anyaman serat (watermark) dari kertas. Adapun jenis kertas yang digunakan adalah kertas buram dan kertas HVS, dimana kertas yang diidentifikasi salah satu dalam keadaan basah. Adapun anyaman serat yang teramati adalah sebagai berikut: Jenis Kertas Kertas buram basah Anyaman serat (watermark)

Kertas HVSbasah

Anyaman serat (watermark) diatas memiliki struktur serat yang cukup renggang sehingga menyebabkan strukturnya cukup berpori. Rongga udara (pori-pori) kertas berkaitan dengan strukturpenetrasi minyak yang merupakan kemampuan rongga udara (pori-pori) kertas dalam menyerap zat cair dalam hal ini tinta cetak. Sehingga dapat disimpulkan kertas yang dianalisa memiliki daya serap tinta yang baik.Dari gambar, kertas buram dan kertas HVS dalam keadaan basah menunjukan watermark yangjelas, hal ini diakibatkan oleh kemampuan dari air yang terserap dalam kertas untuk mmbantu meneruskan cahaya yang masuk.Dan dari anyaman yang terbentuk berbeda antara kertas buram dan kertas HVS sehingga dapat dikatakan kedua kertas tersebut dibuat dari bahan yang berbeda dan komponen yang terdapat dari kertas tersebut juga berbeda.

E. KESIMPULAN DAN SARAN E.1. Kesimpulan 1. Uji awal yang biasa dilakukan pada pengujian kertas meliputi uji-uji fisik kertas, diantaranya penentuan kadar abu dan identifikasi watermark. 2. Tujuan dari penentuan kadar abu ini adalah untuk mengetahui kemampuan rongga udara (pori-pori) kertas dalam menyerap zat cair. Selain itu dapat juga untuk mengetahui banyaknya kandungan yang terdapat dalam kertas itu sendiri. 3. Dari literature semakin kecil nilai kadar abu semakin banyak rongga udara dan semakin kuat daya serapnya. 4. Pada identifikasi watermark pada kertas buram dibawah sinar matahari teramati struktur serat yang cukup renggang sehingga menyebabkan strukturnya cukup berpori begitu pula dengan kertas HVS hanya saja terdapat perbedaan pada alur serat pada kedua kertas ter sebut. Struktur berpori ini berkaitan dengan kemampuan menyerap zat cair. 5. kertas buram dan kertas HVS dalam keadaan basah menunjukan watermark yangjelas, hal ini diakibatkan oleh kemampuan dari air yang terserap dalam kertas untuk mmbantu meneruskan cahaya yang masuk 6. Watermark merupakan ciri (kualitas) khas yang ditemukan didalam kertas. Oleh karena itu kerapatan serat (anyaman serat) dapat mendasari asal kertas suatu dokumen yang digunakan. . E.2. Saran Perlu dilakukan beberapa uji analitik tambahan lebih lanjut seperti kromatografi, spektroskopi, dan lainnya, setelah uji pendahuluan dilakukan agar identifikasi kertas memberikan hasil yang akurat. Untuk pengukuran kadar abu disarankan menggunakan neraca analitik yang dapat mengukur lebih dari dua angka dibelakang koma (sensitivitas tinggi).

DAFTAR PUSTAKA Funk, H.J., "Comparison of Paper Matches", JFS, 1968, Vol. 13, No. 1, pp. 137-143 Von Bermen, U.G., "Laser Excited Luminescence of Inclusions and Fibers in Paper Matches", JFS, 1986, Vol. 31, No. 4, pp. 1450-1454 Hopen, Thomas J., etc all, 2009, The Forensic Examination and Analysis of Paper Matches , http://projects.nfstc.org/trace/docs/Revised%20Papers/Forensic%20Examination%20a nd%20Analysis%20of%20Paper%20Matches083007.doc, Diakses 14 Mei 2011 Anonim, 2001, Pengujian Kertas, http://pusgrafin.go.id/main/index.php?option=com_content &task =view&id=16&Itemid=30, Diakses 14 mei 2011 Casttilo, Fabiola, 2004, analyzing Paper Used in Document,

http://ezinearticles.com/?Forensic-Document-Analysis---Analyzing-Paper-Used-in-aDocument&id=932564, Diakses 14 mei 2011