Anda di halaman 1dari 16

JURNAL TEKNOLOGI INFORMASI & PENDIDIKAN VOL. 5 NO.

2 SEPTEMBER 2012

ISSN : 2086 4981

EXPERT SYSTEM UNTUK MENDIAGNOSA TINGKAT INTELLIGENSI (INTELLIGENCE STRUCTURE TEST) PADA USIA REMAJA DENGAN MENGGUNAKAN BAHASA PEMOGRAMAN WAP Rini Sovia1 Feni Octania2 Dodon Yendri3

ABSTRACT This application is to execute IQ test , at this application there are some test which must follow by user, from each a very application test will accumulate the amount of real correct answer from each every test. Hereinafter application will use input formula which have in program to count IQ user, end result of this test in the form of comparison of IQ user with standard of IQ existing. Keyword : IQ , Test , WAP INTISARI Aplikasi ini adalah aplikasi untuk melaksanakan tes IQ, pada aplikasi ini terdapat beberapa test yang harus diikuti oleh user, dari setiap test aplikasi akan mengakumulasikan jumlah jawaban benar user , dan nantinya akan digabungkan dengan jawaban benar dari setiap test . Selanjutnya aplikasi berbasis WAP system akan menggunakan rumus yang telah diinputkan dalam program untuk menghitung jumlah IQ user, hasil akhir dari test ini berupa perbandingan IQ user dengan standar IQ yang ada. Kata Kunci : IQ , Test , WAP

Dosen FILKOM UPI YPTK Padang Mahasiswa FILKOM UPI YPTK Padang Dosen Program Studi Sistem Komputer FTI UNAND

JURNAL TEKNOLOGI INFORMASI & PENDIDIKAN VOL. 5 NO. 2 SEPTEMBER 2012


PENDAHULUAN Secara tradisional fungsi tes psikologi untuk mengukur perbedaan individu antara relasi individu yang sama, dalam berbagai situasi pada dasarnya tes psikologi dirancang untuk mengukur prilaku, namun pada perkembangannya tes tersebut juga dapat digunakan untuk mengukur minat dan bakat. Oleh karena itu, seleksi atau tes yang tepat dapat memberi petunjuk tentang minat seseorang. Intelligensi yang di tes seharusnya dipandang sebagai konsep yang deskriptif dari pada suatu konsep yang eksplanatoris. Intelligensi bukanlah sesuatu yang tunggal dan seragam, tetapi merupakan keputusan dari berbagai fungsi. Tes intelligensi umum yang dirancang biasanya mengukur kemampuan verbal symbol numeric dan symbol-simbol abstrak lainnya. Hal tersebut adalah kemampuan dominan dalam proses belajar disekolah. Kebanyakan tesintelligensi dipandang sebagai ukuran kemampuan belajar atau intelligensi akademik. Tes IQ ini dilakukan dengan memberikan pertanyaan-pertanyaan yang mampu mengukur IQ seseorang dengan hasil output berupa data angka biasanya tes ini dilakukan secara manual. Peneliti menggunakan metode Intelligenz Struktur Test, adalah tes intelligensi yang dikembangkan oleh Rudolf Amthauer di Frankfurt/Main Jerman, pada tahun 1953, intelligensi dipandang sebagai suatu gestalt yang terdiri dari bagian-bagian yang saling berhubungan secara bermakna (struktur), dipercaya bahwa struktur intelligensi tertentu menggambarkan pola pekerja yang tertentu yang akan cocok dengan tuntutan pekerjaan/profesi tertentu pila. Tes ini dikonstruksikan untuk usia 14 sampai dengan 60 tahun setelah melalui uji coba terhadap lebih kurang 4000 orang.

ISSN : 2086 4981

Agar perhitungan lebih teliti maka sistem perhitungan secara manual yang selama ini dilakukan akan dikembangkan ke dalam system komputerisasi dimana aplikasi yang digunakan nanti akan mengganti peran proses manual tersebutsebagai prasarana dalam mengukur tingkat IQ seseorang. PENDEKATAN PEMECAHAN MASALAH Sistem Pakar Sistem pakar adalah sistem berbasis komputer yang menggunakan pengetahuan, fakta, dan teknik penalaran dalam memecahkan masalah yang biasanya hanya dapat dipecahkan oleh seorang pakar dalam bidang tersebut [1]. Sistem pakar merupakan cabang dari Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence) yang cukup tua. Sistem pakar mulai dikembangkan pada pertengahan tahun 1960-an oleh Artificial Intelligence Corporation. Sistem pakar yang pertama kali diciptakan adalah General Purpose ProblemSolver (GPS) yang dikembangkan oleh Allen Newell, John Cliff Shaw, dan Herbert Alexander Simon. Setelah beberapa lama terjadi pergantian dari program serba bias (general purpose) ke program yang spesialis (special-purpose) dengan dikembangkannya DENDRAL oleh E. Feigenbaum dari Universitas Stanford dan kemudian diikuti oleh MYCIN pada pertengahan tahun 1970 yang merupakan system pakar untuk melakukan diagnosis kesehatan. Pada tahun 1980-an muncul lagi XCON, XSEL dan sebagainya. Struktur dan Komponen Sistem pakar. Menurut Turban didalam Elaine Rich [2], sistem pakar dapat ditampilkan dengan dua lingkungan, yaitu :

JURNAL TEKNOLOGI INFORMASI & PENDIDIKAN VOL. 5 NO. 2 SEPTEMBER 2012


1. Lingkungan pengembangan yang digunakan oleh pembangun sistem pakar (ES builder) untuk membangun komponen dan memasukkan pengetahuan ke dalam basis pengetahuan. Lingkungan konsultasi yang digunakan oleh user nonpakar Lingkungan Konsultasi Fakta-fakta Tentang kejadian khusus
Fasilitas penjelasan

ISSN : 2086 4981

untuk memperoleh pengetahuan dan nasihat pakar. Kedua lingkungan ini dapat dipisahkan setelah system lengkap. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 1.

2.

Lingkungan Pengembangan
Basis pengetahuan Fakta : Apa yang diketahui Tentang area domain

User

Antarmuka

Aturan : Logical reference Rekayasa Pengetahuan Interpreter Scheduler Consistency Enforcer

Aksi yang direkomendasi

Penambahan pengetahuan

Inference Engine Pengetahuan Ahli

Blackboard Rencana Solusi Agenda Deskripsi masalah

Penyaring pengetahuan

Gambar 1. Struktur Sistem Pakar Dalam pembangunan nya pertanyaan atau menyajikan menu system pakar memiliki beberapa pilihan untuk memasukkan informasi komponen yang saling awal dalam basisdata User Interface berhubungan, yaitu : Basis menyediakan pula sarana pengetahuan (Knowledge Base), komunikasi jawaban atau solusi bila Mesin Inferensi (Inference Engine), masalahnya sudah ditemukan. dan Antarmuka Pemakai Setiap komunikasi antara selama (UserIinterface). proses pemecahan masalah User Interface komunikasi dikendalikan oleh User User Interface merupakan Interface. bagian software yang menyediakan User Interface berisi sarana untuk user agar bisa pertanyaan, statement, atau urutan berrkomunikasi dengan sistem. menu yang sudah dikemas. User Interface akan mengajukan Interface pun mengandung saran

JURNAL TEKNOLOGI INFORMASI & PENDIDIKAN VOL. 5 NO. 2 SEPTEMBER 2012


pilihan kaidah final agar jawabannya bisa ditayangkan. Umumnya, dalam sistem sederhana klausa yang digunakan dalam kaidah dipakai sebagai output dengan kata pengantar yang sesuai. Beberapa sistem pakar dapat pula memasukkan blok teks dengan setiap kaidah pada awal atau akhir sistem pakar. Hal ini merupakan built-in yang dirancang oleh pembuat dan digunakan untuk menyediakan informasi atau keterangan tambahan. Artificial Intelligence Intelligence atau Inteligensia artinya adalah seseorang yang pandai melaksanakan pengetahuan yang dimilikinya. Dengan pengertian diatas, kita bisa menarik suatu
INPUT (QUESTION, PROBLEM, ETC

ISSN : 2086 4981

kesimpulan bahwa walaupun sesorang memliki banyak pengetahuan, tetapi bila tidak bisa melaksanakannya dalam praktik, maka ia tidak bisa digolongkan ke dalam inteligensia. Dengan kata lain, inteligensia adalah kemampuan manusia untuk memperoleh pengetahuan dan pandai melaksanakannya dalam praktik. Hal ini berarti kemampuan berpikir dan menalar. Pada batas-batas tertentu, artificial intelligence memungkinkan komputer bisa menerima pengetahuan melalui input manusia dan menggunakan pengetahuannya melalui simulasi proses penalaran dan berpikir manusia untuk memecahkan berbagai masalah.

KNOWLEDGE BASE

INFERENCING CAPABILITY

OUTPUT (ANSWER, SOLUTION, ETC)

Gambar 2. Penerapan Konsep AI Dalam Komputer


Sumber : Suparman & Marlan (2007)

Dengan teknik pelacakan basis pengetahuan untuk mencari fakta dan hubungannya yang relevan, komputer bisa mencapai satu atau lebih solusi alternative pada masalah yang diberikan. Basis pengetahuan komputer dan kemampuan inferensi telah meningkatkan daya guna komputer bagi manusia. Pengukuran Intelligensi Pada tahun 1904, Alfred Binet dan Theodor Simon, 2 orang psikolog asal Perancis merancang suatu alat evaluasi yang dapat dipakai untuk mengidentifikasi siswa-siswa yang memerlukan kelas-kelas khusus (anak-anak yang kurang pandai). Alat tes itu dinamakan Tes Binet-Simon.tes ini kemudian direvisi padatahun 1911.

Tahun 1961, Lewis Terman seorang psikolog dari Amerika mengadakan banyak perbaikan dari tes Binet-Simon. Sumbangan utamanya adalah menetapkan indeks numeric yang menyatakan kecerdasan sebagai rasio (perbandingan) antara mental age dan chronological age. Hasil perbaikan ini disebut Tes Stanford Binet. Indeks seperti ini sebetulnya telah diperkenalkan oleh psikolog Jerman yang bernama William Stern, yang kemudian dikenal dengan Intelligence Quotient atau IQ. Tes Stanford-Binet ini banyak digunakan untuk mengukur kecerdasan anak-anak sampai usia 13 tahun. Salah satu reaksi atas tes Binet-Simon atau tes Stanford-Binet adalah bahwa tes itu terlalu umum.

JURNAL TEKNOLOGI INFORMASI & PENDIDIKAN VOL. 5 NO. 2 SEPTEMBER 2012


Seorang tokoh dalam bidang ini, Charles Sperrman mengemukakan bahwa inteligensi tidak hanya terdiri dari satu faktor yang umum saja (general factor), tetapi juga terdiri dari faktor-faktor yang lebih spesifik. Teori ini disebut Teori Faktor (Factor Theory of Intelligence). Alat tes yang dikembangkan menurut teori faktor ini adalah WAIS (Wechsler Adult Intelligence Scale) untuk orang dewasa, dan WISC (Wechsler Intelligence Scale for Children) untuk anak-anak. Di samping alat-alat tes di atas, banyak dikembangkan alat tes dengan tujuan yang lebih spesifik, sesuai dengan tujuan dan kultur di mana alat tes tersebut dibuat. Faktor Intelligensi Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi inteligensi adalah : a. Faktor bawaan atau keturunan Penelitian membuktikan bahwa korelasi nilai tes IQ dari satu keluarga sekitar 0,50. Sedangkan di antara 2 anak kembar, korelasi nilai tes IQnya sangat tinggi, sekitar 0,90. Bukti lainnya adalah pada anak yang diadopsi. IQ mereka berkorelasi sekitar 0,40 - 0,50 dengan ayah dan ibu yang sebenarnya, dan hanya 0,10 - 0,20 dengan ayah dan ibu angkatnya. Selanjutnya bukti pada anak kembar yang dibesarkan secara terpisah, IQ mereka tetap berkorelasi sangat tinggi, walaupun mungkin mereka tidak pernah saling kenal. b. Faktor lingkungan Walaupun ada ciri-ciri yang pada dasarnya sudah dibawa sejak lahir, ternyata lingkungan sanggup menimbulkan perubahanperubahan yang berarti. Inteligensi tentunya tidak bisa terlepas dari otak.

ISSN : 2086 4981

Perkembangan otak sangat dipengaruhi oleh gizi yang dikonsumsi. Selain gizi, rangsangan-rangsangan yang bersifat kognitif emosional dari lingkungan juga memegang peranan yang amat penting. WML (Wireless Markup Language) WML adalah bahasa pemograman yang digunakan untuk menampilkan halaman web pada perangkat wireless. Jadi WML berfungsi mengubah informasi berupa teks ke halaman web dan menampilkannya ke layar perangkat wireless.WML merupakan subset dari XML (eXtensible Markup Language). Jika HTML mempunyai Java Script untuk membuat halaman web menjadi dinamis dan menarik, pada WML juga terdapat WML Script. Java Script dapat dimasukkan kedalam file HTML. Pada WML Script tidak bisa dijadikan satu file dengan file WML. WML Script harus berdiri sendiri sebagai satu file script khusus yang berekstensi .wmls. pada WML, gambar yang dapat ditampilkan pada layar ponsel adalah gambar yang telah dikonversi kedalam format wbmp 1 bit. Gambar tersebut terdiri dari warna hitam dan warna latar belakang saja. Struktur WML Susunan dokumen WML secara lengkap disebut dengan deck.Deck terdiri dari header, template (optional), dan beberapa body yang disebut dengan card. Susunan dokumen WML dapat dilihat pada gambar berikut :

JURNAL TEKNOLOGI INFORMASI & PENDIDIKAN VOL. 5 NO. 2 SEPTEMBER 2012

ISSN : 2086 4981

a.

b.

c.

Gambar 3. Struktur WML Bagian header berfungsi untuk menyatakan versi XML dari dokumen WML. Sintaks: <?xml version=1.0?> <!DOCTYPE wml PUBLIC //WAPFORUM//DTD WML 1.1//EN http://www.wapforum.org/DTD /wml_1.1.xml Bagian template berfungsi untuk memberikan tambahan pada pilihan menu Options atau tambahan tombol di browser. Bagian card berfungsi untuk mendefinisikan halamanhalaman yang berada dalam satu file wml. Penulisan template dan card berada didalam tag <wml></wml>

Database Server MySQL MySQL adalah database server yang dibuat dan didistribusikan oleh perusahaan komersial yaitu MySQL AB. MySQL adalah open source software, jadi dapat digunakan dan dimodifikasi oleh setiap orang. Software MySQL menggunakan GNU GPL (General Public License). MySQL menggunakan bahasa SQL (Structured Query Language), merupakan bahasa standar yang digunakan untuk mengakses database. MySQL menggunakan table-tabel sebagai tempat untuk menyimpan data. Table tersebut terdiri dari baris-baris data yang terdapat didalam satu atau lebih kolom. Struktur Database MySQL MySQL merupakan RDBMS (Relational Database Management System) yaitu sebuah database yang menggunakan table-tabel yang berhubungan sebagai tempat untuk menyimpan data. Table tersebut terdiri dari baris-baris data yang terdapat didalam satu atau lebih kolom.

Gambar 4. Struktur Database MySQL Tagged Text Markup Language Sebelum dibangunnya protocol (TTML) yang dirancang untuk GSM. WAP,masing-masing organisasi Ataupun Ericsson dengan Intelligent maupun perusahaan komunikasi Terminal Transfer Protocol (ITTP). memiliki protocol yang mereka Protocol WAP dikembangkan bangun sendiri-sendiri. Seperti oleh WAP forum. WAP forum Unwired Planet dengan Handled merupakan suatu organisasi yang Device Markup Language (HDML) memfokuskan diri pada bidang sebagai protocol untuk akses komunikasi data pada perangkat internet melalui paket data digital wireless. WAP forum didirikan oleh seluler. Lalu, Nokia dengan protocol Ericsson, Motorola, Nokia, dan WAP

JURNAL TEKNOLOGI INFORMASI & PENDIDIKAN VOL. 5 NO. 2 SEPTEMBER 2012


Phone.com (Unwired Planet) pada bulan Juni 1997. Sejak didirikan, banyak perusahaan yang telah mempunyai reputasi dari berbagai macam bidang layanan jaringan wireless bergabung. Sehingga anggota WAP Forum semakin bertambah hingga mencapai lebih dari 400 anggota pada pertengahan tahun 2000. WAP Forum mempunyai tujuan antara lain : a. Membawa isi Internet dan menyediakan layanan pertukaran data ke perangkat wireless b. Membangun protocol jaringan wireless yang dapat bekerja

ISSN : 2086 4981

pada semua teknologi jaringan wireless. c. Membangun aplikasi yang dapat bekerja pada semua jaringan dan perangkat wireless. d. Mengembangkan standar dan teknologi yang sudah ada selama masih mungkin dan panas. Arsitektur WAP Model pemrograman WAP serupa dengan model pemrograman dari WWW (World Wide Web) karena pada dasarnya manggunakan standar komunikasi protocol WWW.

Gambar 5. Model Pemrograman WAP Hal ini memberikan dibahas pada penelitian ini adalah keuntungan bagi pembuat aplikasi, test bagi user berumur 17 tahun. karena model pemrograman dan Kode IQ Keterangan arsitektur yang hamper XML, dan >140 Genius hampir-hampir sebagainya. Jadi hanya diperlukan 120-140 Sangat super penyesuaian dan pengoptimalan untuk memadukan karateristik 90-120 Normal WWW dan karakteristik lingkungan 80-90 Bodoh wireless. Karena bagaimanapun 70-80 Perbatasan juga, standar WWW adalah standar 50-70 Moron (dungu) yang digunakan sebagai permulaan dari teknologi WAP. Imbecile 25-50 (pander/sinting) PEMBAHASAN 0-25 Idiot (cacat otak) Analisa Sistem Pada tahapan ini peneliti Analisa Sistem Pakar membahas tentang permasalahan Dalam mengembangkan yang akan diinputkan kedalam sistem pakar ini pengetahuan dan program, permasalahan yang akan informasi diperoleh dari beberapa dibahas adalah hubungan antara sumber, yaitu dari pakar intelligensi jawaban benar pada tes dengan dan dari buku tentang intelligensi. jumlah score yang didapat pada Pengetahuan ini akan masing-masing test, test yang akan

JURNAL TEKNOLOGI INFORMASI & PENDIDIKAN VOL. 5 NO. 2 SEPTEMBER 2012


dipresentasikan dalam bentuk rule yang berguna untuk menemukan solusi terhadap tingkat IQ dan solusinya. Pada dasarnya rule terdiri dari dua bagian pokok, yaitu bagian premise atau kondisi dan bagian conclution atau kesimpulan. Struktur rule secara logika menghubungkan satu atau lebih kondisi (premise) pada bagian IF (yang akan menguji kebenaran dari serangkaian data) dengan satu atau lebih kesimpulan (conclusion) yang terdapat pada bagian THEN.

ISSN : 2086 4981

JIKA [antecedent] MAKA [konsekuen] Contoh : JIKA genius hampir-hampir MAKA diatas 140 JIKA [antecedent] MAKA [konsekuen] Contoh : JIKA sangat super MAKA 120-140 JIKA [antecedent] MAKA [konsekuen] Contoh : JIKA normal MAKA 90-120 JIKA [antecedent] MAKA [konsekuen] Contoh : JIKA bodoh MAKA 80-90 JIKA [antecedent] MAKA [konsekuen] Contoh : JIKA perbatasan MAKA 7080 JIKA [antecedent] MAKA [konsekuen] Contoh : JIKA moron (dungu) MAKA 50-70 JIKA [antecedent] MAKA [konsekuen] Contoh : JIKA imbecile (pander/sinting) MAKA 25-50 JIKA [antecedent] MAKA [konsekuen] Contoh : JIKA idiot (cacat otak) MAKA 0-25

Cara Mengukur Intelligensi Metode yang dipergunakan untuk mengukur suatu intelegensi seseorang adalah metode tes yang disebut mengemukakan, bahwa penggunaan tes IQ ini dimaksudkan untuk memperkirakan atau menilai kapasitas seseorang untuk belajar (Witherington, 1982) dan hasil tes intelegensi dapat digunakan untuk memprediksi hasil belajar. Dalam penelitian ini pengukuran IQ dilakukan dengan menggunakan tes Progressive Matrices (PM). Tes PM merupakan tes sangat populer dalam pengukuran intelegensi. Tes ini kemudian dikembangkan oleh Raven dari Inggris pada tahun 1938. Item-item tes PM digambarkan sebagai berikut ini (Nurkancana). Dalam membuat rumus pengukuran intelegensi Binet menggunakan pedoman selisih tetap umur mental (mental age) selanjutnya disingkat MA dengan unsur kronologis (chronological age selanjutnya disingkat CA). Individu dinyatakan normal jika selisih MA dan CA sebesar 3 tahun. Tetapi cara ini kemudian diperbaiki lagi tahun 1911 dengan menggunakan perbandingan tetap antara umur kronologis dengan umur mental. Dengan demikian tingkat intelegensi ditunjukkan dengan perbandingan kecerdasan yang disebut dengan istilah Intelegensi Quotient yang biasa disingkat IQ. Oleh karena itu IQ dapat dirumuskan sebagai IQ = MA/CA (Soemanto, 1984). Hasil yang diperoleh dari rumus diatas sering memberikan bilangan pecahan. Kemudian Terman pada tahun 1911 mengalikannya dengan 100 sehingga diperoleh bilangan bulat. Dengan demikian rumus IQ = MA/Ca x 100. Kata intelegensi biasa didampingi dengan kata kusien (quontient) dan disingkat menjadi IQ. Disamping IQ anda mengenal pula

JURNAL TEKNOLOGI INFORMASI & PENDIDIKAN VOL. 5 NO. 2 SEPTEMBER 2012


MA (mental age), ialah usia mental. Untuk apa orang membuat kedua istilah tersebut ? Ya, benar, IQ dan MA biasa digunakan untuk menyatakan hasil tes intelegensi umum. IQ seorang anak yang berusia enam tahun menunjukkan rasio antara skor tertentu yang diperolehnya dalam suatu tes intelegensi dan skor yang akan diperoleh oleh anak-anak lain pada umumnya (rata-rata), yang berusia kronologis yang sama dengan anak tersebut, untuk tes yang sama pula. Untuk membedakan IQ dan MA, anda boleh mendifinisikan IQ sebagai ukuran pertumbuhan mental, sedangkan MA sebagai ukuran kedewasaan mental. Meski ada keistimewaan-keistimewaan yang biasa terjadi, IQ dapat

ISSN : 2086 4981

dianggap sebagai ukuran relatif stabil, sedangkan MA mempunyai pertumbuhan berlanjut sampai pada usia pertengahan adolsensi. Walaupun banyak fator yang mempengaruhi dan berkaitan erat kesiapan dan kemampuan membaca, namun yang paling banyak dan paling konsisten diteliti dan dipelajari ialah intelegensi. Para ahli sependapat bahwa intelegensi merupakan faktor yang penting, tetapi batas-batas kepentingannya belum juga dapat dijelaskan. Kenyataan yang menunjukkan adanya perbedaan informasi tentang kepentingan intelegensi itu mempunyai kecenderungan mengaburkan permasalahan, bukan menjelaskannya.

JURNAL TEKNOLOGI INFORMASI & PENDIDIKAN VOL. 5 NO. 2 SEPTEMBER 2012

ISSN : 2086 4981

Tabel 1. Perhitungan IQ berdasarkan Progressive Matrices (PM) Kategori IQ Pertanyaan 025- 50- 70- 80- 9025 50 70 80 90 120 Lengkapi deret angka dibawah ini! 82,73,65,,52, Kereta api : Stasiun || Piring : 25 Lawan kata SIRNA >< . Ayah : Ibu || Meja : Persamaan kata KOLEKSI adalah Dari 50cc larutan alcohol 75% 50 ditambahkan sejumlah air sehingga diperoleh larutan alcohol 50%. Selanjutnya, dengan mengabaikan penyusutan volume pada pencampuran, berapa banyak air yang harus ditambahkan untuk membuat larutan alcohol 40% ? Perbandingan umur A dan B sekarang 3:4. Enam tahun yang lalu umur mereka 5:7. Berapa perbandingan umur tersebut 6 tahun dari sekarang ? Didalam sebuah kandang terdapat 85 ekor kucing yang terdiri atas 40ekor kucing betina dan 23 diantaranya berbulu hitam, berapakah jumlah kucing jantan yang tidak berbulu hitam ? Jika log 3=a dan log 5=b, maka log 45 Persamaan garis yang tegak lurus dengan garis y-3x+9=0 dititik (4,5) adalah EFISIENSIlawan katanya adalah Karung beras berlabel 53kg mempunyai tara sebesar 4kg. jika isi pemilik 70 mengambil sebanyak 31,5kg , berapa beras yang tersisa dalam karung ? 80 Dika membeli 3lusin pensil seharga Rp8.000 untuk dijual lagi dengan harga Rp750/buah. Berapakah keuntungan yang ia peroleh untuk setiap pensil yang terjual? 90 Cendrawasih : Papua || Anoa : Lanjutkan deret huruf dibawah ini ! CJ, IP,OV, Lanjutkan deret angka dibawah ini! 12,20,15,23,18,, 120 Persamaan kata LAKNAT adalah Diketahui kerucut dengan jari-jari alas 7cm dengan tinggi 24cm. berapakah cm persegi luas permukaannya ? Sepak bola : World Cup || Musik : Lanjutkan pola huruf dibawah ini! DDDD, GGGGGGG, Blazer : Bank || Toga :

120140

>140

140

10

JURNAL TEKNOLOGI INFORMASI & PENDIDIKAN VOL. 5 NO. 2 SEPTEMBER 2012


Isilah deret angka dibawah ini! 49,14 || 81,18 || , Sebuah dadu dan uang koin dilempar sekali. Berapa peluang munculnya sisi dadu ganjil dan muncul sisi gambar pada koin ? Lanjutkan pola huruf dibawah ini ! K, M, Q, W, Lawan kata GELAP >< Bila jumlah kuadrat 2 bilangan bulat berurutan adalah 421, sebutkan salah satunya ! Carilah kata yang tidak memiliki kesamaan dengan keempat kata lainnya! Sebuah donat harganya Rp5.000. berapakah harga 3buah donat ? Carilah kata yang berhubungan dan memiliki arti ketika digabung dengan kata disampingnya! KETUA BERAT Sebuah sepeda motor terletak 20m disebelah utara dari sebuah mobil. Mobil tersebut berada 40m disebelah utara dari sebuah rumah. Berapakah jarak antara sepeda motor dengan rumah tersebut ? Lengkapi kalimat berikut! Seorang tante lebih tua dari keponakannya. Jika mengetahui jumlah siswa yang lulus ujian, kita dapat menghitung Jika US$1 adalah Rp9.800, maka Rp26.460 = . Untuk setiap Rp50yang dimiliki Tina, Andiek memiliki Rp75. Jika Andiek memiliki Rp450, berapakah yang dimiliki Tina ? Lawan kata LABIL >< JUMLAH Idiot (cacat otak) 25 Imbecile (pander/sinting) 50 Moron (dungu) Perbatasan Bodoh Normal Sangat super Genius hampir-hampir TOTAL Keterangan : satu soal point 3 Cara menghitung IQ : 1. CA x100 2. MA= x100 RUMUS IQ

ISSN : 2086 4981

>140

70 80 90 120 140 >140

11

JURNAL TEKNOLOGI INFORMASI & PENDIDIKAN VOL. 5 NO. 2 SEPTEMBER 2012


CA = Chronological age MA = Mental age Unified Modelling Language Pada tahap ini penulis menerapkan beberapa diagram untuk membangun aplikasi pengukuran IQ yaitu sebagai berikut : Identifikasi Aktor Yang Terlibat Aktor yang terlibat dalam sistem website super tes IQ ini terdiri dari peserta dan admin. Peserta di sini adalah pelajar yang

ISSN : 2086 4981

berumur 17 tahun yang mengakses website super tes IQ. Sedangkan admin adalah aktor yang bertugas untuk mengatur sistem. Kegiatan Aktor Berikut ini adalah diagram use case dari sistem website super tes IQ yang menggambarkan kegiatan yang dilakukan oleh para aktor.

login

<<include>>

input peserta

admin

data peserta

tes IQ

data hasil tes peserta

lihat hasil

peserta

input soal

keluar

data soal

Gambar 6. Diagram Use Case Website Super Tes IQ Diagram Urutan dan Diagram Kolaborasi Website Super Tes IQ Diagram urutan dan diagram kolaborasi dibuat untuk menjelaskan bagaimana aktor melakukan kegiatannya pada entitas. User interface merupakan bagian dari system aplikasi tes IQ mobile yang digunakan sebagai media atau alat komunikasi antar user dan system. Didalam user interface ini dibedakan dua user : 1. User umum Adalah user yang menggunakan system ini untuk mencari tingkat IQyang dibutuhkannya dan diharapkannya. 2. User administrator Adalah user yang bertugas untuk melakukan proses editing, penambahan dan perawatan data

12

JURNAL TEKNOLOGI INFORMASI & PENDIDIKAN VOL. 5 NO. 2 SEPTEMBER 2012


didalam system ini jika diperlukan
1 Home Page

ISSN : 2086 4981

perubahan.
1.3.1.2.1 Tes IQ 1.3.1.2.2 1.3.1.2.3.1 Add 1.3.1.2.3.2 1.3.1.2.3 Data User Edit 1.3.1.2.3.3 1.3.1.2.4 Data Soal 1.3.1.2.4.1 1.3.1.2.6 Add 1.3.1.2.4.2 Edit 1.3.1.2.7 Logout 1.3.1.2.4.3 Delete Delete

1.1 Login

1.2 Daftar

1.3 Admin

Lihat Hasil

1.1.1 Menu 1.1.1.1 Tes IQ 1.1.1.2 Lihat Hasil 1.1.1.3 Logout

1.3.1 Login

1.3.1.2 Menu

Data Jawaban

Gambar 7. Desain GUI (Graphical User Interface) Implementasi dan Pengujian Sistem Pengujian dan implementasi sistem bertujuan untuk melihat apakah sistem yang dirancang sudah sesuai dengan apa yang diinginkan atau belum, setelah dilakukannya pengujian dan implementasi, kualitas sebuah system akan terlihat.. Berikut ini adalah implementasi dari perancangan sistem pakar untuk mendiagnosa tingkat IQ. Berikut ini adalah tampilan awal dari tes IQ yang berupa menu awal. Yang berisi Index of/ yang Gambar 8. Halaman Home mempunyai folder yang bernama Peserta tes IQ akan memilih iq_openwave, terlihat pada gambar folder iq_openwave untuk masuk ke 8. menu login seperti gambar 9. dibawah ini .

13

JURNAL TEKNOLOGI INFORMASI & PENDIDIKAN VOL. 5 NO. 2 SEPTEMBER 2012

ISSN : 2086 4981

Email

: abibi@yahoo.co.id Password : ******

Gambar 9. Halaman Menu Login User Bagi peserta test IQ yang belum bisa login , dapat mendaftar dengan memilih tombol Daftar seperti terlihat pada gambar 10.

Gambar 11. Login Peserta Setelah login berhasil maka peserta / user dapat melanjutkan ke menu tes IQ dan memilih tombol tes IQ seperti gambar 11.

Gambar 12. Menu Tes IQ Kemudian peserta akan dihadapkan dengan soal-soal tes IQ seperti gambar 8 sampai dengan gambar 13 dibawah ini :

Gambar 10. Mengakses Form Pendaftaran Setelah melakukan pendaftaran , peserta dapat melakukan login seperti gambar 11.

14

JURNAL TEKNOLOGI INFORMASI & PENDIDIKAN VOL. 5 NO. 2 SEPTEMBER 2012

ISSN : 2086 4981

Gambar 13. Soal Tes soal 6 soal 7 soal 8 soal 9 soal 10

soal 11

soal 12 soal 13 Gambar 14. Soal Tes

soal 14

soal 15

Setelah peserta selesai menjawab soal-soal tes IQ sebanyak 50 soal, , maka akan muncul hasil test peserta / user seperti pada gambar 15. dibawah ini :

Gambar 15. Menu Hasil Tes IQ Setelah peserta / user mengetahui hasil tes IQ yang telah dia lakukan , maka dia dapat keluar dari program dengan cara menekan tombol Logout, seperti gambar 16.

Gambar 16. Menu LogouT KESIMPULAN Dari hasil analisa, perancangan, pengujian, dan implementasi yang telah dilakukan terhadap system ini, maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : 1. Dengan tes IQ menggunakan aplikasi WAP ini pengguna dapat dengan mudah melakukan tes IQ tanpa harus melakukan tes ketempat tes IQ tersebut, karena dengan

15

JURNAL TEKNOLOGI INFORMASI & PENDIDIKAN VOL. 5 NO. 2 SEPTEMBER 2012


aplikasi ini pengguna dapat melakukan tes IQ dengan ponsel. IST yang biasa dilakukan secara manual dapat dilakukan secara digital dengan menggunakan aplikasi openwave simulator atau ponsel sehingga dapat mengurangi kesalahan.

ISSN : 2086 4981

DAFTAR PUSTAKA [1] Hartati, Sri dan Sari, Iswanti. 2008. Sistem Pakar Dan Pengembangannya. Graha Ilmu, Yogyakarta. [2] Elaine Rich. 1983. Artificial Intelligence, International Student Edition, McGraw-Hill Inc., Singapore.

2.

16