Anda di halaman 1dari 128

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

KATAPENGANTAR

Sejalan dengan amanat Undang-undang No. 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN 2005-2025), perlu disusun suatu dokumen perencanaan pembangunan lima tahunan (Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional). UU No. 17 Tahun 2007 menegaskan bahwa prioritas kebijakan pada RPJMN 2015-2019 adalah memantapkan pembangunan secara menyeluruh dengan menekankan pembangunan keunggulan kompetitif perekonomian yang berbasis SDA yang tersedia, SDM yang berkualitas, serta kemampuan IPTEK. Penyusunan background study ini dimaksudkan sebagai salah satu pendekatan teknokratis dalam mendukung penyusunan RPJMN 2015-2019. Background study ini menyajikan informasi tentang perkembangan kinerja pembangunan Wilayah Pulau Maluku terkait bidang ekonomi, sumber daya manusia, infrastruktur dan daya dukung lingkungan. Background study ini juga memuat permasalahan dan isu strategis yang terjadi di Wilayah Pulau Maluku. Berbagai permasalahan dan isu strategi tersebut perlu diatasi melalui suatu kebijakan yang terencana, konsisten dan terpadu baik dari sisi perencanaan, penganggaran maupun pelaksanaan. Oleh sebab itu, background study ini juga dilengkapi dengan isu strategis, tujuan dan sasaran, arah kebijakan pengembangan, serta investasi di Wilayah Pulau Maluku.

Background study ini diharapkan dapat digunakan sebagai masukan bagi penyusunan Rancangan RPJMN 2015-2019 secara teknokratis untuk berbagai bidang pembangunan. Untuk itu, kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan kontribusi dan kami juga menyadari bahwa background study ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu, kami senantiasa mengharapkan kritik, saran dan us ulan perbaikan dari semua pihakjpembaca untuk penyempurnaannya.

Jakarta, November 2013 Deputi Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi D

MaxH.Pohan

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

DAFTAR ISI

KATAPENGANTAR.............................................................. Error! Bookmark not defined. DAFTAR ISI............................................................................................................................. ii DAFTAR TABEL .................................................................................................................... iv DAFTAR GAMBAR............................................................................................................... vii BAB 1 PENDAHULUAN............................................................................................... I- 1 1.1 1.2 Latar Belakang ........................................................................................................ I- 1 Tujuan dan Sasaran .............................................................................................. I- 5 1.2.1 Tujuan ........................................................................................................... I- 5 1.2.2 Sasaran ......................................................................................................... I- 5 1.3 Ruang Lingkup ........................................................................................................ I- 5 1.3.1 Ruang Lingkup Materi .......................................................................... I- 5 1.3.2 Ruang Lingkup Wilayah ...................................................................... I- 8 1.4 BAB 2 Kerangka Kerja Penyusunan Rancangan Strategi Pengembangan Wilayah Kepulauan Maluku ............................................................................. I- 8 Bidang Ekonomi ....................................................................................................II- 6 2.1.1 Perekonomian Daerah ........................................................................II- 6 2.1.2 Komoditas Daerah .................................................................................II- 9 2.1.3 Isu Permasalahan Bidang Ekonomi ............................................ II-13 2.2 Bidang Sumber Daya Manusia ...................................................................... II-20 2.2.1 Demografi Penduduk .......................................................................... II-20 2.2.2 Ketenagakerjaan ................................................................................... II-22 2.2.3 Kondisi Sosial Masyarakat ............................................................... II-24 2.2.4 Isu Permasalahan Bidang Sumber Daya Manusia ............... II-29 2.3 Bidang Infrastruktur ......................................................................................... II-32 2.3.1 Prasarana Transportasi ..................................................................... II-32 2.3.2 Kelistrikan dan Air Bersih................................................................ II-35 2.3.3 Telekomunikasi ..................................................................................... II-37 2.3.4 Isu Permasalahan ................................................................................. II-38 2.4 Bidang Daya Dukung Lingkungan .............................................................. II-41

PERMASALAHAN WILAYAH PULAU MALUKU ....................................... II- 1 2.1

ii

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

2.4.1 Kehutanan ................................................................................................ II-41 2.4.2 Kerusakan Lingkungan ...................................................................... II-43 2.4.3 Isu Permasalahan ................................................................................. II-45 BAB 3 ISU STRATEGIS DAN ARAH KEBIJAKANWILAYAH PULAU MALUKU......... ............................................................................................................................ III-1 3.1 3.2 3.3 3.4 BAB 4 Arahan Pengembangan Wilayah Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2005-2025 .................................................... III- 1 Isu Strategi Wilayah .......................................................................................... III- 4 Tujuan dan Sasaran Wilayah Pulau .......................................................... III- 7 Arah Kebijakan Strategi Wilayah Pulau.................................................. III- 9

PROGRAM KEGIATAN DAN KERANGKA INVESTASI WILAYAH PULAU MALUKU.......................................................................................................... IV- 1 4.1 Matriks Pusat Pertumbuhan ........................................................................ IV- 1 4.1.1 Provinsi Maluku ................................................................................... IV- 3 4.1.2 Provinsi Maluku Utara ......................................................................IV-11 4.2 Kerangka Investasi Daerah ...........................................................................IV-20

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................................... V- 1 LAMPIRAN-LAMPIRAN................................................................................................. VI- 1 Lampiran A......................................................................................................................... VI- 2 Lampiran B......................................................................................................................... VI- 2

iii

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Tabel 2.2 Tabel 2.3 Tabel 2.1-1

Tabel Daya Saing Provinsi di Indonesia................................................................II- 3 Administrasi Provinsi di Wilayah Pulau Maluku Tahun 2010 ..................II- 5 Jumlah Pulau Menurut Provinsi di Wilayah Pulau Maluku Tahun 2009 .........................................................................................................................................II- 6 Pertumbuhan Ekonomi Provinsi di Wilayah Pulau Maluku Atas Dasar Harga Konstan dengan Migas Tahun 2000, 2007-2012 (dalam persen). .................................................................................................................II- 6 Pertumbuhan Ekonomi Wilayah Pulau Maluku Menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Konstan Tahun 2000, 2006-2010 (dalam persen) ...................................................................................................................................II- 7 Indeks Pemusatan (LQ) Sektor Ekonomi di Wilayah Maluku Tahun 2009 .........................................................................................................................................II- 8 Perkembangan Produksi, Luas Panen, dan Produktivitas Tanaman Padi di Wilayah Maluku Tahun 2011Tahun 2007-2012.............................II- 9 Perkembangan Produksi, Luas Panen, dan Produktivitas Tanaman Padi di Wilayah Pulau Maluku Tahun 2012....................................................... II-10 Produksi Tanaman Palawija Menurut Provinsi di Wilayah Pulau Maluku Tahun 2012 (dalam ton) ............................................................................ II-10 Perkembangan Luas Areal (ha) dan Produksi Tanaman Perkebunan di Wilayah Pulau Maluku Tahun 2008 ...................................... II-11 Perkembangan Ternak Besar Menurut Jenis Ternak di Wilayah Pulau Maluku Tahun 2005-2009 ............................................................................. II-11 Perkembangan Ternak Unggas Menurut Jenis Ternak di Wilayah Pulau Maluku Tahun 2007-2011 ............................................................................. II-12 Populasi Ternak Unggas menurut Provinsi di Wilayah Pulau Maluku Tahun 2011 ....................................................................................................... II-12 Perkembangan Produksi Perikanan Tangkap Menurut Provinsi di Wilayah Pulau Maluku Tahun 2005 dan 2010 (dalam ton) ...................... II-12 Tabel Sebab-Akibat Permasalahan secara Spasial dan Aspasial ............ II-18 Perkembangan Jumlah Penduduk di Wilayah Pulau Maluku menurut Provinsi............................................................................................................. II-20 Jumlah dan Persentase Penduduk Wilayah Pulau Maluku Menurut Kelompok Usia Tahun 2010 ....................................................................................... II-21

Tabel 2.1-2

Tabel 2.1-3 Tabel 2.1-4 Tabel 2.1-5 Tabel 2.1-6 Tabel 2.1-7 Tabel 2.1-8 Tabel 2.1-9 Tabel 2.1-10 Tabel 2.1-11 Tabel 2.1-12 Tabel 2.2-1 Tabel 2.2-2

iv

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Tabel 2.2-3 Tabel 2.2-4 Tabel 2.2-5 Tabel 2.2-6 Tabel 2.2-7 Tabel 2.2-8 Tabel 2.2-9 Tabel 2.2-10 Tabel 2.3-1 Tabel 2.3-2 Tabel 2.3-3 Tabel 2.3-4 Tabel 2.3-5 Tabel 2.3-6 Tabel 2.3-7 Tabel 2.4-1

Prevalensi Gizi Buruk dan Gizi Kurang Menurut Provinsi Tahun 2010 ........................................................................................................................................ II-24 Persentase Kelahiran Balita Menurut Penolong Kelahiran Terakhir, Tahun 2011 ................................................................................................... II-25 Perkembangan Rata-rata Lama Sekolah (RLS) dan Angka Melek Huruf menurut Provinsi Tahun 2009 dan 2011.............................................. II-25 Angka Partisipasi Sekolah (APS) Menurut Usia Sekolah Antarprovinsi Tahun 2009 dan 2011 ................................................................... II-26 Perkembangan Tingkat Kemiskinan Antarprovinsi di Wilayah Pulau Maluku, Tahun 2006-2012............................................................................ II-27 Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin di Wilayah Pulau Maluku menurut Perdesaan dan Perkotaan Antarprovinsi Tahun 2012 ............ II-28 Indeks Pembangunan Manusia Menurut Provinsi di Wilayah Pulau Maluku Tahun 2006-2010 .......................................................................................... II-28 Tabel Sebab-Akibat Permasalahan secara Spasial dan Aspasial ............ II-31 Perkembangan Panjang Jalan Menurut Status Kewenangan di Wilayah Pulau Maluku .................................................................................................. II-32 Kondisi Jalan Nasional Tidak Mantap antarprovinsi, Tahun 2010 ........ II-34 Kapasitas Terpasang Menurut Jenis Pembangkit (Mw) di Wilayah Nusa Tenggara Tahun 2011 ....................................................................................... II-35 Perkembangan Jumlah Pelanggan Rumah Tangga, Rasio Elektrifikasi dan Konsumsi Listrik Perkapita ................................................... II-36 Sumber Air Bersih Untuk Kebutuhan Domestik Masyarakat Menurut Provinsi di Wilayah Pulau Maluku, Tahun 2010 ......................... II-36 Jumlah dan Persentase Desa/Kelurahan Menurut Keberadaan Telepon Kabel dan Penerimaan Sinyal Telpon Seluler ................................ II-38 Tabel Sebab-Akibat Permasalahan secara Spasial dan Aspasial ............ II-40 Luas Lahan Hutan Keputusan Menteri Kehutanan tentang Penunjukan Kawasan Hutan dan Kawasan Konservasi Perairan Per Provinsi (s.d. Bulan September 2009) di Wilayah Pulau Maluku .. II-42 Arahan Pemanfaatan Kawasan Hutan dan Koridor Ekonomi Maluku................................................................................................................................... II-43 Persentase Desa/Kelurahan yang Mengalami Gangguan Lingkungan Menurut Provinsi dan Jenis Gangguan Tahun 2005 dan 2008 ........................................................................................................................................ II-43 Luas dan Penyebaran Lahan Kritis di Maluku Menurut Provinsi Tahun 2010. (dalam hektar) ...................................................................................... II-44 Jumlah DAS Berdasarkan Tingkat Prioritas Penangannya di Maluku . II-44

Tabel 2.4-2 Tabel 2.4-3

Tabel 2.4-4 Tabel 2.4-5

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Tabel 2.4-6 Tabel 4.1-1 Tabel 4.1-2 Tabel 4.2-1

Tabel Sebab-Akibat Permasalahan secara Spasial dan Aspasial ............ II-46 Program Kegiatan Pusat Pertumbuhan Provinsi Maluku.......................... IV- 4 Program Kegiatan Pusat Pertumbuhan Provinsi Maluku Utara ............IV-12 Kerangka Investasi Wilayah Pulau Maluku 2015-2019 .............................IV-21

vi

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.3-1 Peta Wilayah Kepulauan Maluku .............................................................................. I- 8 Gambar 1.4-1 Kerangka Pikir dan Alur Analisis Penyusunan RPJM Nasional 20152019 .......................................................................................................................................... I- 9 Gambar 2.1 Gambar 2.2 Gambar 2.3 Peta Daya SaingPosisi Strategis Wilayah Pulau Maluku di Koridor Nasional, Regional, Global ............................................................................................II- 2 Peta Daya Saing .................................................................................................................II- 4 Peta Volume Pergerakan Barang Indonesia .......................................................II- 5

Gambar 2.1-1 Distribusi Persentase Produk Domestik Bruto Wilayah Pulau Maluku Atas Dasar Harga Berlaku Menurut Lapangan Usaha Tahun 2005 dan 2011 (dalam persen) ................................................................................II- 8 Gambar 2.2-1 Perkembangan Angka Ketergantungan (Dependency Ratio) Antarprovinsi di Wilayah Pulau Maluku, Tahun 2000 dan 2010 ........... II-21 Gambar 2.2-2 Perkembangan Ketenagakerjaan di Wilayah Sulawesi Periode 2005-2012 (Februari) ................................................................................................... II-22 Gambar 2.2-3 Distribusi Persentase Penduduk Bekerja di Wilayah Sumatera Menurut Lapangan Usaha (Februari 2012) ....................................................... II-23 Gambar 2.2-4 Perkembangan Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin di Wilayah Pulau Maluku, Tahun 2006-2012 ......................................................... II-27 Gambar 2.3-1 Total Panjang Jalan dan Kerapatan Jalan ( Road Density) Antar Provinsi Di Wilayah Pulau Maluku ......................................................................... II-33 Gambar 2.3-2 Perkembangan Kondisi Kualitas Jalan di Wilayah Pulau Maluku .......... II-34 Gambar 2.3-3 Jumlah dan Persentase Desa yang Terdapat BTS MenurutProvinsi Di Wilayah Pulau Maluku ............................................................................................ II-37 Gambar 2.4-1 Proporsi Luas Kawasan Hutan di Wilayah Pulau Maluku Berdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan tentang Penunjukan Kawasan Hutan dan Kawasan Konservasi Perairan 2009 ...................... II-41 Gambar 3.1-1 Tahapan RPJPN 2005-2025 ...................................................................................... III- 3 Gambar 4.1-1 Peta Pulau Maluku ......................................................................................................... IV- 2 Gambar 4.1-2 Peta Provinsi Maluku.................................................................................................... IV- 3 Gambar 4.1-3 Peta Provinsi Maluku Utara ......................................................................................IV-11 Gambar 4.2-1 Kebutuhan Investasi Wilayah Pulau Maluku Tahun 2015-2019 ...........IV-20

vii

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Sebagai negara kepulauan, Indonesia mempunyai potensi wilayah pesisir

dan kepulauan yang besar. Keragaman kondisi ekonomi, sosial dan budaya masyarakat antardaerah, dan perbedaan ketersediaan sumber daya alam serta prasarana menjadi salah satu tantangan tersendiri dalam pembangunan. Peningkatan daya saing perekonomian antar daerah juga menjadi salah satu tantangan di Indonesia. Oleh karena itu, pentingnya percepatan pembangunan wilayah dan pemerataan pembangunan antarwilayah. Sejalan dengan Undang-undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional menyebutkan bahwa perencanaan pembangunan nasional disusun secara sistematis, terarah, terpadu, menyeluruh, dan tanggap terhadap perubahan, maka perencanaan pembangunan nasional perlu mengembangkan pendekatan pembangunan berdimensi kewilayahan. Pembangunan yang dibutuhkan adalah pembangunan yang memperhatikan dengan sungguh-sungguh potensi, karakteristik dan tahapan pembangunan setiap wilayah serta mengacu pada tata ruang wilayah. Pembangunan berdimensi kewilayahan mengutamakan peningkatan produktivitas, penciptaan nilai tambah, perluasan kesempatan kerja, peningkatan pendapatan masyarakat, serta peningkatan daya saing dan percepatan pembangunan wilayah dengan mengutamakan pengembangan sumber daya manusia, pengelolaan sumber daya lokal, pembangunan prasarana dan sarana, serta pengembangan tata kelola pemerintahan yang baik. Peningkatan daya saing dapat dilakukan dengan mendorong perbaikan kinerja pembangunan antara lain melalui: (1) peningkatan produktivitas dan efisiensi yang dihasilkan dari pemupukan tabungan dan investasi, dan penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi secara tepat; (2) perubahan sistem dan struktur produksi secara bertahap menuju pada pengembangan industri dan jasa; (3) penguatan perdagangan Internasional dengan memusatkan pada keunggulan komparatif, keunggulan kompetitif dan keunggulan adaptif; (4) pengembangan sistem ekonomi yang mampu mendorong alokasi sumber daya dan sumber dana

I-1

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

secara efisien dan efektif; (5) peningkatan mutu sumber daya manusia dengan memperhatikan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi paling mutakhir; (6) pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup secara lestari, berhati-hati, cermat dan berkelanjutan; (7) pengembangan sistem hukum yang andal, efisien, efektif dan adil dalam mengatur seluruh penyelenggaraan pemerintahan; dan (8) penguatan sistem pertahanan dan keamanan guna menjaga keutuhan wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia. Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) 2005-2025 telah mengamanatkan pendekatan regional ini sebagai salah satu strategi untuk mencapai tujuan pembangunan. Salah satu arah pembangunan jangka panjang 2005-2025 dalam rangka mewujudkan pembangunan yang lebih merata dan berkeadilan adalah melalui pengembangan wilayah. Pelaksanaan pengembangan wilayah tersebut dilakukan secara terencana dan terintegrasi dengan semua rencana pembangunan sektor dan bidang. Rencana pembangunan dijabarkan dan disinkronkan ke dalam rencana tata ruang yang konsisten, baik materi maupun jangka waktunya. Oleh karena itu, peranan Rencana Tata Ruang menjadi bagian yang tak terpisahkan dari penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Tahap III (2015-2019) dan RPJM selanjutnya. Penekanan secara khusus terhadap pendekatan regional dalam rencana pembangunan juga termuat dalam rencana pembangunan jangka menengah (RPJM) tahap II (2010-2014). Tahapan dan skala prioritas dalam RPJM Tahap II (20102014) adalah meningkatnya kualitas perencanaan tata ruang serta konsistensi pemanfaatan ruang dengan mengintegrasikannya ke dalam dokumen perencanaan pembangunan terkait dan penegakan peraturan dalam rangka pengendalian pemanfaatan ruang. RPJMN 2010-2014 yang didukung dan dilengkapi dengan Master Plan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) telah meletakkan pondasi dan menegaskan pentingnya pembangunan berdimensi kewilayahan dengan tujuh wilayah pembangunan (Sumatera, Jawa-Bali, Kalimantan, Sulawesi, Nusa Tenggara, Maluku dan Papua). Pendekatan pembangunan berdimensi kewilayahan tersebut mengacu pada penataan ruang (sebagai salah satu alat untuk pengembangan wilayah). ditetapkan. Penataan ruang ini dimanfaatkan sebagai leverage agar pulau-pulau besar tersebut berkembang mencapai tujuan yang

I-2

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Regionalisasi dalam pengembangan wilayah nasional mengacu pada keserasian dan keseimbangan pembangunan ekonomi wilayah dengan kesejahteraan masyarakat, pembangunan infrastruktur, dan kelestarian lingkungan, sehingga terwujud pembangunan yang berkelanjutan (sustainable development). Rencana Tata Ruang Pulau (RTRP) harus dapat memberikan arahan struktur ruang pulau yang menjamin keseimbangan pertumbuhan ekonomi regional, arahan alokasi pemanfaatan ruang makro yang dapat menjamin pembangunan berkelanjutan, serta arahan kebijakan pengelolaannya. Aplikasi regionalisasi RTRP diharapkan dapat menjadi landasan ataupun acuan kebijakan dan strategi pembangunan bagi sektorsektor maupun wilayah-wilayah (provinsi/kabupaten/kota) yang berkepentingan sehingga terwujud kesatuan penanganan yang sinergis, mengurangi potensi konflik lintas wilayah dan lintas sektoral, yang pada akhirnya akan memperkuat Negara Kesatuan Republik Indonesia. Tantangan untuk mewujudkan keterpaduan pembangunan dalam suatu wilayah juga berkaitan dengan perlunya koordinasi kebijakan antara pemerintah pusat, pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota terutama dalam mencegah pelanggaran tata ruang dan tata guna lahan, menghindari eksploitasi sumber daya alam tanpa kendali, dan mencegah kerusakan ekosistem dan lingkungan hidup yang dapat mengganggu kelangsungan pembangunan dalam jangka panjang. Dengan memperhatikan tujuan nasional, arus perubahan dan berbagai tantangan tersebut, pembangunan berdimensi spasial atau wilayah menjadi penting, relevan dan mendesak dalam menjamin pembangunan secara merata ke seluruh wilayah. Pendekatan wilayah menegaskan perlunya pengembangan keunggulan dan daya saing wilayah, dan sekaligus penguatan keterkaitan antardaerah. Wilayah Kepulauan Maluku, merupakan salah satu wilayah kepulauan di Indonesia dengan gugusan pulau kecil yang tersebar dan berbatasan dengan perairan laut Negara Filipina. Wilayah Kepulauan Maluku memiliki potensi pengembangan yang sangat besar berbasis sumberdaya alam terutama perikanan dan wisata bahari. Meskipun demikian, potensi sumberdaya perikanan laut yang sangat besar belum dikelola secara optimal. Potensi sumberdaya lahan, hutan dan perkebunan juga cukup besar sehingga masih ada peluang pengelolaan sumber daya tersebut untuk pengembangan ekonomi wilayah. Wilayah Kepulauan Maluku yang tersebar dan dipisahkan perairan menyebabkan program pembangunan cenderung hanya terpusat pada pulau yang
I-3

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

menjadi pusat pemerintahan daerah dan kurang menyebar ke pulau-pulau lainnya. Pengembangan wilayah di Kepulauan Maluku masih rendah, apalagi jika dilihat dari kondisi infrastruktur yang masih sangat terbatas baik dalam hal kualitas maupun kuantitas. Jika diuraikan dalam poin-poin permasalahan, maka dapat diketahui bahwa Wilayah Kepulauan Maluku memiliki permasalahan yang sangat kompleks terutama sebagai akibat ketertinggalan dan keterisoliran. Permasalahan tersebut antara lain: (1) tingginya angka kemiskinan; (2) rendahnya derajat pendidikan dan kesehatan; (3) tingginya angka pengangguran; dan (4) terjadinya ganggguan ketertiban dan keamanan sebagai akibat konflik sosial. Berbagai permasalahan tersebut disebabkan antara lain oleh: (1) rendahnya akses terhadap layanan jasa pendidikan dan kesehatan yang bermutu dan terjangkau; (2) terbatasnya kegiatan ekonomi produktif yang menyerap angkatan kerja; (3) rendahnya investasi; (4) terbatasnya prasarana dasar seperti air minum dan sanitasi, jalan, pelabuhan, dan listrik; (5) terbatasnya akses terhadap layanan transportasi yang menghubungkan antarwilayah.Tantangan terbesar adalah memberikan perhatian yang sama terhadap seluruh wilayah pulau, dan sekaligus membangun keterkaitan antarwilayah pulau dalam satu kesatuan tata ruang wilayah pulau dan laut. Kajian mengenai potensi dan permasalahan wilayah perlu dilakukan dalam rangka memetakan isu-isu strategis Wilayah Kepulauan Maluku sehingga dapat ditentukan konsep yang menjadi landasan pengembangan Wilayah Kepulauan Maluku. Background Study ini akan menganalisis hal-hal tersebut dengan menggunakan pendekatan kualitatif dan kuantitatif, dan mengacu pada Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional dan rancangan Rencana Tata Ruang Wilayah Pulau, sehingga dapat dirumuskan strategi pengembangan wilayah Kepulauan Maluku 2015-2019.

I-4

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

1.2

Tujuan dan Sasaran


Tujuankegiatan Background Study Penyusunan RPJMN 2015-2019 ini adalah

1.2.1 Tujuan
menyusun landasan atau kerangka bagi konsep kebijakan nasional yang menyeluruh dan terpadu mengenai strategi pengembangan Wilayah Kepulauan Maluku.

1.2.2 Sasaran
Adapun sasaran kegiatan Background Study Penyusunan RPJMN 2015-2019 untuk mencapai tujuan tersebut, yaitu: 1. Teridentifikasinya permasalahan, peluang, dan potensi pengembangan Wilayah KepulauanMaluku. 2. Tersusunnya rumusan strategi dan rencana aksi pembangunan Wilayah KepulauanMalukudengan tujuan, sasaran dan target yang terukur, komprehensif dan akurat. 3. Tersusunnya kerangka investasi pengembangan Wilayah Kepulauan Malukuyang lebih komprehensif dan terintegrasi. 4. Tersusunnya landasan konsep strategi pembangunan Wilayah Kepulauan Malukusebagai masukan dalam penyusunan RPJMN 20152019:Pembangunan Berdimensi Kewilayahan.

1.3

Ruang Lingkup
Ruang Lingkup terbagi menjadi dua yaitu ruang lingkup materi dan ruang

lingkup wilayah. Ruang lingkup materi berisikan tentang arahan substansi pekerjaan. Sedangkan ruang lingkup wilayah yaitu lokasi wilayah pekerjaan. Untuk lebih lanjut dapat dijelaskan pada uraian dibawah ini.

1.3.1 Ruang Lingkup Materi


Ruang lingkup kegiatan Background Study Penyusunan RPJMN 2015-2019 adalah: 1. Evaluasi kritis terhadap pelaksanaan RPJMN 2010-2014 dan MP3EI; 2. Pengumpulan data dan informasi Pengumpulan data dan informasi, khususnya data sekunder melalui tinjauan pustaka serta tinjauan dokumen perencanaan; 3. Pertemuan/rapat

I-5

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Pertemuan atau rapat rutin dilakukan setiap bulan dengan peserta Tim TPRK yang diakukan di Bappenas dengan beberapa agenda terkait dengan kegiatan Background Study Penyusunan RPJMN 2015-2019. 4. Konsinyering Wilayah Kepulauan Maluku; Konsinyering bertujuan untuk membahas dan menyatukan persepsi atas suatu hal tertentu. a. Konsinyering Penyusunan Laporan Buku III Wilayah Kepulauan Maluku Konsinyering dilakukan di luar kantor Bappenas selama satu hari penuh dan full board meeting bagi peserta tenaga ahli dan staf golongan III berjumlah 25 orang berdasarkan surat undangan ketua tim pelaksana kegiatan. b. Konsinyering Penyusunan Laporan Awal Buku III Konsinyering dilakukan di luar kantor Bappenas selama satu hari penuh dan full board meeting bagi peserta tenaga ahli dan staf golongan III berjumlah 25 orang berdasarkan surat undangan ketua tim pelaksana kegiatan. c. Konsinyering Penyusunan Laporan Kemajuan Buku III Konsinyering dilakukan di luar kantor Bappenas selama satu hari penuh dan full board meeting bagi peserta tenaga ahli dan staf golongan III berjumlah 25 orang berdasarkan surat undangan ketua tim pelaksana kegiatan. d. Konsinyering Penyusunan Laporan Buku III INTEGRATED Konsinyering dilakukan di luar kantor Bappenas selama satu hari penuh dan full board meeting bagi peserta tenaga ahli dan staf golongan III berjumlah 25 orang berdasarkan surat undangan ketua tim pelaksana kegiatan. e. Rapat Koordinasi Pemantapan Penyusunan Buku III Konsinyering dilakukan di luar kantor Bappenas atau luar daerah yang dilaksanakan selama satu hari penuh dan full board meeting bagi peserta tenaga ahli dan staf golongan III berjumlah 27 orang berdasarkan surat undangan ketua tim pelaksana kegiatan. 5. Analisis kerangka investasi pembangunan Wilayah KepulauanMaluku. 6. Seminar/Workshop pembahasan rancangan Strategi Pembangunan Wilayah Kepulauan Maluku. Workshop bertujuan untuk memaparkan hasil, membahas dan menyatukan persepsi dari hasil kegiatan
I-6

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Workshop dalam kegiatan BackgroundStudy Penyusunan RPJMN 20152019 sebanyak 6 (enam) kali diantaranya: a. Workshop/Sosialisasi Awal Buku III di Pusat Workshop ini dilakukan satu hari penuh ( Fullday) yang dilakukan di luar kantor Bappenas atau hotel berlokasi di jakarta dan peserta Tenaga Ahli, Peserta Bappeda 33 provinsi/7pulau, kementerian/lembaga dan staf golongan III dan IV berjumlah 200 orang berdasarkan surat undangan ketua tim pelaksana kegiatan. b. Workshop/Sosialisasi Buku III di Maluku Workshop ini dilakukan satu hari penuh ( Fullday) yang dilakukan di hotel berlokasi di daerah dan peserta Tenaga Ahli, Peserta Bappeda Provinsi di KepulauanMaluku, kementerian/lembaga dan staf golongan III dan IV berjumlah 60 orang berdasarkan surat undangan ketua tim pelaksana kegiatan.

I-7

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

1.3.2 Ruang Lingkup Wilayah


Ruang lingkup wilayah dari pekerjaan ini adalah Wilayah Kepulauan Maluku yang terdiri dari 2 provinsi, yaitu Provinsi Maluku dan Provinsi Maluku Utara.

Gambar 1.3-1 Peta Wilayah Kepulauan Maluku

1.4

Kerangka Kerja Penyusunan Rancangan Strategi Pengembangan Wilayah KepulauanMaluku


Pemikiran dan kerangka kerja dalam penyusunan rancangan strategi

pengembangan Wilayah Kepulauan Maluku mengikuti alur seperti yang terdapat dalam gambar berikut. Analisis isu strategi didapatkan dari analisis permasalahan yang ada, serta masukan dari daerah terkait kondisi wilayah dan usulan masingmasing provinsi. Studi ini berdasarkan fakta, potensi dan permasalahan di bidang ekonomi, sosial kependudukan, infrastruktur dan daya dukung lingkungan.

I-8

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Gambar 1.4-1 Kerangka Pikir dan Alur Analisis Penyusunan RPJM Nasional 2015-2019

I-9

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

BAB 2 PERMASALAHAN WILAYAH PULAU MALUKU

Wilayah Pulau Maluku memiliki posisi yang cukup strategis baik itu di koridor nasional, regional ASEAN, dan global. Dalam konteks nasional, Wilayah Pulau Maluku merupakan lumbung ikan nasional di Indonesia. Peran Wilayah Pulau Maluku dalam hal sumber daya alam nasional didasarkan atas potensi dari sumber daya perikanan terutama perikanan tangkap dan perikanan laut. Persentase kenaikan produksi perikanan tangkap merupakan yang terbesar di Indonesia, begitu pula dengan produksi perikanan laut menduduki peringkat ke-5 terbesar. Tidak hanya dalam koridor nasional saja, potensi perikanan Wilayah Pulau Maluku juga menjadikan Indonesia sebagai salah satu produsen makanan laut terbesar di Asia Tenggara. Kemudian dalam konteks global, berdasarkan potensi sumber daya alam yang dimiliki Wilayah Pulau Maluku dikenal sebagai produsen skala besar komoditas perikanan dan pertambangan di Indonesia (terutama Wilayah Pulau Maluku Utara). Dalam hal perikanan, terutama perikanan tuna Wilayah Pulau Maluku menjadikan Indonesia sebagai negara penghasil tuna terbesar, dengan peringkat ketiga dunia. Kemudian dalam hal pertambangan, Wilayah Pulau Maluku menyumbang sumber daya nikel terbesar di Indonesia dan dunia, yaitu menduduki peringkat ke 4 dari 5 negara di dunia dengan persentasi cadangan nikel 8 persen dan telah menyumbang sebesar lebih dari 60 persen nikel dunia. Terdapat lebih dari 50 persen nikel yang diekspor dalam bentuk bijih nikel, sedangkan dari 190 Ribu Ton Bijih nikel yang diproduksi per tahun hanya 80 Ribu Ton yang diekspor dalam bentuk matte.

II - 1

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Gambar 2.1 Peta Daya SaingPosisi Strategis Wilayah Pulau Maluku di Koridor Nasional, Regional, Global Asia Competitiveness Institute (ACI) telah melakukan analisis terhadap peringkat daya saing seluruh provinsi di Indonesia untuk tahun 2013. Berdasarkan analisis yang telah dilakukan tersebut maka dapat diketahui peringkat dari masingmasing provinsi di Indonesia terutama di Wilayah Pulau Maluku seperti yang ditunjukkan pada Tabel 2-1 dan Gambar 2-2 dengan menggunakan 4 lingkup penilaian yakni: (1) stabilitas ekonomi makro; (2) perencanaan pemerintahan dan institusi; (3) kondisi keuangan, bisnis, dan tenaga kerja; serta (4) kualitas hidup dan pembangunan infrastruktur. Adapun analisis yang telah dilakukan menghasilkan kesimpulan bahwa Provinsi Maluku merupakan provinsi yang memiliki peringkat daya saing lebih tinggi di Wilayah Pulau Maluku dan berada dalam peringkat ke-31 di Indonesia dengan skor -0,3438. Sedangkan Provinsi Maluku Utara merupakan provinsi di Wilayah Pulau Maluku yang menduduki peringkat ke-32 dari 33 provinsi di Indonesia dengan skor -0,5107. Jika ditinjau secara umum, maka peringkat daya saing provinsi-provinsi yang termasuk ke dalam Wilayah Pulau Maluku di Indonesia

II - 2

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

menduduki posisi yang seimbang karena berada pada posisi yang berurutan, yaitu kedua dan ketiga peringkat terakhir dari seluruh provinsi di Indonesia. Tabel 2.1 Tabel Daya Saing Provinsi di Indonesia
Peringkat Daya Saing Keseluruhan Provinsi Indonesia (Tahun 2010) Peringkat Provinsi Skor 1 DKI Jakarta 1,7576 2 Jawa Timur 0,6644 3 Kalimantan Timur 0,5523 4 Jawa Barat 0,5113 5 Jawa Tengah 0,4282 6 DI Yogyakarta 0,2757 7 Banten 0,2343 8 Pulau Riau 0,1708 9 Bali 0,1371 10 Riau 0,1152 11 Sulawesi Selatan 0,0993 12 Sumatera Selatan 0,0816 13 Kalimantan Selatan 0,0146 14 Sulawesi Utara -0,0259 15 Gorontalo -0,133 16 Aceh -0,1444 17 Sumatera Barat -0,1559 18 Sulawesi Tenggara -0,1655 19 Sumatera Utara -0,1683 20 Lampung -0,1956 21 Sulawesi Barat -0,2062 22 Kalimantan Barat -0,2273 23 Sulawesi Tengah -0,2311 24 Papua -0,2378 25 Jambi -0,2506 26 Kalimantan Tengah -0,2681 27 Bengkulu -0,2735 28 Nusa Tenggara Barat -0,2969 29 Pulau Bangka Belitung -0,3085 30 Papua Barat -0,3179 31 Maluku -0,3438 32 Maluku Utara -0,5107 33 Nusa Tenggara Timur -0,6014 Sumber: Asian Competitiveness Institute, 2013

II - 3

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Sumber: Asian Competitiveness Institute. 2013

Gambar 2.2 Peta Daya Saing Gambar 2-3 merupakan peta yang menunjukkan volume pergerakan barang di Indonesia berdasarkan origin-destination di tahun 2011. Berdasarkan gambar tersebut dapat diketahui bahwa Wilayah Pulau Maluku merupakan wilayah yang memiliki pergerakan barang tergolong rendah di Indonesia. Hal tersebut mengindikasikan bahwa Wilayah Pulau Maluku merupakan wilayah yang belum menjadi pusat pertumbuhan ekonomi. Pergerakan barang antarpulau dari dan ke wilayah Pulau masih tergolong rendah dan cenderung terpusat di dua wilayah. Pergerakan dari dan ke Wilayah Pulau Maluku sebagian besar merupakan pergerakan dari dan ke pulau-pulau strategis, seperti Pulau Jawa, Pulau Kalimantan, Pulau Sulawesi dan Pulau Sumatera. Sedangkan pergerakan barang terendah di Wilayah Pulau Maluku berasal dan menuju ke wilayah Pulau Bali, Pulau Nusa Tenggara, dan Pulau Papua.

II - 4

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Gambar 2.3 Peta Volume Pergerakan Barang Indonesia Wilayah Pulau Maluku secara administrasi terdiri dari 2 provinsi, 4 kota, 16 kabupaten, 85 kecamatan dan 1.939 kelurahan/desa, dengan luas wilayah daratan Pulau Maluku sekitar 78.897 Km2. Wilayah Pulau Maluku merupakan daerah Pulau yang memiliki jumlah gugus pulau kecil dan besar cukup banyak. Berdasarkan data statistik DKP 2009, jumlah pulau sekitar 2.924 yang terdiri dari 1.396 pulau yang sudah bernama dan 1.528 pulau yang belum bernama. Penyebaran pulau terbanyak adalah di Provinsi Maluku Utara sebanyak 1.525 pulau yang terdirir dari 628 pulau sudah bernama dan 897 pulau belum bernama, di Provinsi Maluku sebanyak 1.399 pulau terdiri dari 768 pulau sudah bernama dan 631 pulau belum bernama.

Tabel 2.2 Administrasi Provinsi di Wilayah Pulau Maluku Tahun 2010


No. 1. 2. Provinsi Maluku Maluku Utara Kota 2 2 Kab 9 7 Kec 76 109 185 Desa-Kel 898 1.041 1.939 Luas Wilayah (km2) 46.914 31.983 78.897 Jumlah Penduduk (jiwa) 1.499.981 996.003 2.495.984

Maluku 4 16 Sumber: Ditjen PUM Kemendagri (Mei 2010)

II - 5

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Tabel 2.3 Jumlah Pulau Menurut Provinsi di Wilayah Pulau Maluku Tahun 2009
No. Provinsi Pulau bernama Pulau belum bernama 631 897 1.528 Jumlah 1.399 1.525 2.924

1. Maluku 768 2. Maluku Utara 628 Maluku 1.396 Sumber: Statistik Perikanan dan Kelautan 2009, DKP

2.1

Bidang Ekonomi
Pertumbuhan PDRB Menurut Lapangan Usaha Perekonomian Wilayah Pulau Maluku pada tahun 2011 mengalami

2.1.1 Perekonomian Daerah

percepatan pertumbuhan dibandingkan kondisi pada tahun 2011. Pada tahun 2012, dampak pelemahan ekonomi dunia nampak dirasakan di beberapa provinsi di Indonesia, khususnya provinsi-provinsi penghasil komoditas ekspor yang permintaan dan harganya turun di pasar dunia. Namun pertumbuhan di Provinsi Maluku Utara dan Maluku masih tumbuh positif dan lebih tinggi dibandingkan tahun sebelumnya. Tabel 2.1-1 Pertumbuhan Ekonomi Provinsi di Wilayah Pulau Maluku Atas Dasar Harga Konstan dengan Migas Tahun 2000, 2007-2012 (dalam persen).
No. 1. 2. Provinsi Maluku Maluku Utara 2007 5.62 6.01 5.78 2008 4.23 5.99 4.95 6.01 2009 5.44 6.07 5.70 4.63 2010 6.47 7.95 7.08 6.22 2011 6.06 6.40 6.21 6.49 2012 7.81 6.67 7.33 6.23

Maluku

Nasional 6.35 Sumber: Badan Pusat Statistik, 2012

Secara sektoral, seluruh sektor tumbuh positif dan rata-rata memiliki laju pertumbuhan lebih tinggi dibandingkan tahun sebelumnya. Sektor dengan laju pertumbuhan ekonomi tertinggi dan sekaligus penopang kinerja pertumbuhan ekonomi di Wilayah Pulau Maluku adalah sektor kontruksi, sektor listrik-gas dan air, dan sektor pertambangan dan penggalian ( Tabel 2.1-2).

II - 6

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Tabel 2.1-2 Pertumbuhan Ekonomi Wilayah Pulau Maluku Menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Konstan Tahun 2000, 2006-2010 (dalam persen)
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9

Lapangan Usaha Pertanian Pertambangan & Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas & Air Konstruksi Perdagangan, Hotel & Restoran Pengangkutan & Komunikasi Keuangan, Real Estate & Jasa Perusahaan Jasa-Jasa
Sumber: Badan Pusat Statistik

2006 1,69 0,75 1,62 6,90 2,63 4,54 7,34 3,92 3,63

2007 1,98 2,96 3,18 3,23 3,85 2,42 2,34 1,51 1,09

2008* 2,40 -1,44 3,85 3,13 4,94 4,10 6,68 3,72 2,51

2009** 1,94 8,76 2,23 3,03 4,71 2,94 2,86 2,15 0,93

2010** 5,46 10,76 3,66 14,78 27,65 8,72 6,96 3,97 8,13

Catatan*) Angka Sementara; **) Angka Sangat Sementara

Struktur Ekonomi Secara keseluruhan, perekonomian Wilayah Pulau Maluku masih ditopang

oleh tiga lapangan usaha utama, yakni sektor pertanian, sektor perdagangan-hotel dan restoran, dan sektor jasa. Di luar ketiga sektor utama tersebut, sektor pengangkutan dan komunikasi, dan sektor industri pengolahan juga memiliki peran yang besar terhadap perekonomian Maluku. Struktur perekonomian wilayah tersebut relatif tidak mengalami pergeseran yang berarti selama periode 20052011.

II - 7

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Struktur Perekonomian 2011


Series1; JASA; 14,79; 15% Series1; KEUANGAN; 4,07; 4% Series1; ANGKUTAN; 9,23; 9% Series1; PERTANIAN; 32,22; 32%

Series1; TAMBANGAN ; 2,38; 2% Series1; Series1; INDUSTRI ; LISTRIK, GAS, 7,64; 8% AIR; 0,55; 1% Series1; KONSTRUKSI; 2,41; 2%

Series1; PERDAGANG AN; 26,70; 27%

Gambar 2.1-1 Distribusi Persentase Produk Domestik Bruto Wilayah Pulau Maluku Atas Dasar Harga Berlaku Menurut Lapangan Usaha Tahun 2005 dan 2011 (dalam persen) Struktur perekonomian provinsi-provinsi di Wilayah Pulau Maluku, sektor pertanian dan sektor perdaggangan, hotel dan restoran masih mendominasi terhadap perekonomian di Provinsi Maluku dan Maluku Utara. Selain kedua sektor tersebut, sektor angkutan dan jasa juga memiliki peran cukup besar di Provinsi Maluku, dan sektor pertambangan dan penggalian berkontribusi cukup besar terhadap perekonomian Provinsi Maluku Utara. Tabel 2.1-3 Indeks Pemusatan (LQ) Sektor Ekonomi di Wilayah Maluku Tahun 2009 Industri Pengolahan Perdagangan, Hotel, & Restoran Pertambangan dan Penggalian Keuangan, Persewaan, & Jasa PRSH. 0,62 0,41 Listrik, Gas, & Air Bersih Pengangkutan & Komunikasi

Bangunan

Pertanian

Provinsi

Maluku Maluku Utara

2,08 2,34

0,09 0,52

0,21 0,52

0,38 0,23 0,40 0,31

1,25 1,27

1,49 1,11

Catatan: LQ dihitung dengan menggunakan PDRB Atas Dasar Harga Konstan Tahun 2000

Sumber: BPS, Tahun 2009

II - 8

Jasa-jasa 2,04 0,85

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

2.1.2 Komoditas Daerah


Sektor unggulan Wilayah Pulau Maluku, antara lain adalah: perikanan dan kelautan yang meliputi perikanan budidaya dan perikanan tangkap, sektor perkebunan dengan komoditas utama antara lain adalah tanaman kelapa, kakao, kopi, jarak, dan tanaman rempah-rempah (lada, cengkeh, dan pala); pertanian tanaman pangan dengan komoditas utama adalah tanaman padi, jagung, ubi kayu, dan ubi jalar. Sementara untuk industri unggulan yang memeberikan output nilai tambah terbesar di Provinsi Maluku adalah Industi karet remah di Kabupaten Maluku Tengah, industri veneer di pulau Buru, industi pengolahan dan pengawetan daging di Kota Ambon, Maluku Tengah, dan Kep. Aru, Industri jasa perbaikan kapal di Kota Ambon. Sementara industri unggulan di Provinsi Maluku Utara dengan output nilai tambah terbesar adalah Industri panel kayu yang berlokasi di Kabupaten Pulau Sula, Industri Kayu lapis di Kabupaten Halmahera Timur. Tanaman Pangan Perkembangan produksi dan luas panen padi di Wilayah Pulau Maluku dari tahun 2007-2012 meningkat. Pada tahun 2012, tercatat produksi padi mencapai 168.098 ton lebih dengan luas panen 41.070 ha lebih tinggi dibandingkan produksi dan luas panen padi tahun sebelumnya. Sementara untuk produktivitas padi di Wilayah Pulau Maluku masih dibawah rata-rata produktivitas padi nasional. Tabel 2.1-4 Perkembangan Produksi, Luas Panen, dan Produktivitas Tanaman Padi di Wilayah Maluku Tahun 2011Tahun 2007-2012
Tahun Produksi (ton) 2007 105,663 2008 127,425 2009 136,128 2010 138,510 2011 148,948 2012 168,098 Sumber: BPS, tahun 2011 Luas panen (ha) 29,849 33,973 34,963 36,304 38,010 41,070 Produktivitas (ku/ha) 35,40 37,51 38,93 38,15 39,19 40.93

Penyebaran produksi dan luas panen padi terbesar terdapat di Provinsi Maluku dengan produksi. Maluku Utara. Sementara dilihat dari perbandingan produktivitas, tingkat produktivitas padi di Provinsi Maluku lebih tinggi dibandingkan di Provinsi

II - 9

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Tabel 2.1-5 Perkembangan Produksi, Luas Panen, dan Produktivitas Tanaman Padi di Wilayah Pulau Maluku Tahun 2012
No Provinsi Luas panen (Ha) 23,692 17,378 41,070 Produktivitas (Kuintal/Ha) 43,94 36,82 40.93 Produksi (Ton) 104,110 63,988 168,098

1. Maluku 2. Maluku Utara Maluku Sumber: BPS, tahun 2011

Perkembangan tanaman palawija di Wilayah Pulau Maluku, produksi terbesar adalah jagung, ubi kayu, dan ubi jalar. Perkembangan produksi dari ketiga komoditas tersebut rata-rata meningkat dari tahun 2007-2012. Penyebaran produksi jagung terbesar terdapat di Provinsi Maluku Utara, produksi ubi kayu di Provinsi Maluku produksi ubi jalar di Provinsi Maluku Utara. Tabel 2.1-6 Produksi Tanaman Palawija Menurut Provinsi di Wilayah Pulau Maluku Tahun 2012 (dalam ton)
Produksi (Ton) Provinsi Maluku Maluku Utara Maluku Jagung 15.551 26.756 42.307 811 Kacang hijau 551 260 Kacang tanah 2.095 5.306 7.401 Kedelai 276 1.132 1.408 Ubi jalar 17.382 32.773 50.155 Ubi kayu 127.546 117.794 245.340

Keterangan: Data Tahun 2011 adalah Angka Tetap.; Data Tahun 2012 adalah Angka Ramalan I

Tanaman Perkebunan Komoditas perkebunan terbesar yang di hasilkan dari Wilayah Pulau Maluku

adalah jenis komoditas Kakao, kelapa, dan kopi.Perkembangan tingkat produksi dari ketiga komoditas tersebut rata-rata meningkat dari tahun 2007-2011. Pada tahun 2011, peyebaran produksi kelapa terbesar terdapat di Provinsi Maluku Utara. Sementara untuk produksi kopi terbesar terdapat di Provinsi Maluku.

II - 10

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Tabel 2.1-7 Perkembangan Luas Areal (ha) dan Produksi Tanaman Perkebunan di Wilayah Pulau Maluku Tahun 2008
Perkembangan Produksi (Ton) Tahun 2007 2008 2009 2010 2011 Kakao 17.086 19.462 8.544* 9.688* Kelapa 267.489 315.947 75.127* 87.752* 333.138 Kopi 1.755 1.254 670* 676* 1.138

Keterangan: * produksi hanya Provinsi Maluku, Maluku Utara tidak tersedia Data Keterangan: * Luas areal hanya Provinsi Maluku, Maluku Utara tidak tersedia Data

Peternakan Perternakan besar di Wilayah Pulau Maluku dengan populasi terbesar

adalah babi, kambing, dan sapi potong. Perkembangan populasi untuk ketiga jenis ternak besar tersebut, rata-rata meningkat setiap tahunnya. Berdasarkan data tahun 2011, populasi untuk ketiga jenis ternak besar tersebut sebagian besar terdapat di Provinsi Maluku. Tabel 2.1-8 Perkembangan Ternak Besar Menurut Jenis Ternak di Wilayah Pulau Maluku Tahun 2005-2009
Tahun 2007 2008 2009 2010 Sapi potong 125.286 126.139 129.549 Sapi perah 12 Kambing 373.553 269.291 279.101 Domba 15.963 17.521 18.222 Kerbau 25.371 26.186 26.321 Babi 190.023 213.792 222.938 Kuda 9.590 10.663 10.718

83.943

2011 73.976 Sumber : BPS, tahun 2011

228.814 246.319

20.116 21.554

29.211 17.568

214.668 247.980

12.573 13.109

Untuk populasi ternak unggas tahun 2011, populasi ternak unggas terbesar adalah jenis ayam buras. Penyebaran populasi ayam buras tahun 2011 terbesar di Provinsi Maluku. Sementara untuk jenis ternak unggas lainnya dengan populasi terbesar adalah ayam ras petelur.

II - 11

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Tabel 2.1-9 Perkembangan Ternak Unggas Menurut Jenis Ternak di Wilayah Pulau Maluku Tahun 2007-2011
Tahun 2007 2008 2009*) 2010 2011 Sumber : BPS, tahun 2011 Ayam Buras 4.402.468 3.811.152 4.143.960 3,115,600 3,464,210 Itik 333.898 339.680 350.597 372,700 406,700

Tabel 2.1-10 Populasi Ternak Unggas menurut Provinsi di Wilayah Pulau Maluku Tahun 2011
No. 1. Provinsi Ayam Ras Pedaging 1.451.800 1.451.800 Ayam Ras Petelur 2.924.000 2.924.000 Ayam Buras 3,464,210 3,464,210 Itik 406,700 406,700

Maluku 2. Maluku Utara Maluku Sumber : BPS, tahun 2011

Perikanan dan Kelautan Produksi perikanan dan kelautan di Wilayah Pulau Maluku terdiri dai

perikanan tangkap dan perikanan budidaya. Produksi terbesar perikanan tangkap berasal dari perikanan tangkap laut, perkembangan produksi perikanan tangkap dari tahun 2007-2010 rata-rata meningkat. Produksi perikanan tangkap laut dan perairan umum terbesar terdapat di provinsi Maluku. Tabel 2.1-11 Perkembangan Produksi Perikanan Tangkap Menurut Provinsi di Wilayah Pulau Maluku Tahun 2005 dan 2010 (dalam ton)
No. 1 2 Provinsi Maluku Perikanan laut 2007 489,249 134,354 623,603 2008 315,409 143,164 458,573 2009 341,966 145,355 487,321 2010 559,000 148,028 707,028 2007 124 124 Perairan umum 2008 109 109 2009 37 37 2010 49 49

Maluku Utara Maluku

Sementara untuk perkembangan budidaya perikanan terdiri dari perikanan budi daya laut, tambak, kolam, dan jaring apung. Perkembangan produksi perikanan
II - 12

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

budidaya di Wilayah Pulau Maluku antar tahun 2005 dan 2010 rata-rata meningkat. Produksi perikanan budidaya terbesar di Maluku adalah jenis budidaya laut danbudidaya kolam. Sebaran produksi perikanan budidaya laut terbesar terdapat di Provinsi Maluku, sementara untuk sebaran produksi perikanan budidaya kolam terbesar terdapat di Maluku Utara.

2.1.3 Isu Permasalahan Bidang Ekonomi


Berbagai komoditas lokal yang dimiliki Wilayah Pulau Maluku memiliki keunggulan yang berpotensi meningkatkan pertumbuhan ekonomi wilayah. Meskipun demikian pengembangan komoditas tersebut masih belum optimal, sehingga kontribusi sektor-sektor perekonomian terhadap pertumbuhan ekonomi relatif masih rendah. Hal tersebut kemudian berdampak pada belum tercapainya target wilayah Kepulaun Maluku sebagai Lumbung Ikan Nasional,belum adanya nilai tambah yang diperoleh dari hasil kegiatan pertambangan, pariwisata dan pertanian, serta minimnya investasi. Analisis permasalahan yang dilakukan merupakan hubungan sebab-akibat dari suatu masalah. Isu-isu permasalahan di Wilayah Pulau Maluku dapat disebabkan oleh beberapa faktor penyebab. Berikut ini adalah faktor-faktor penyebab dari isu permasalahan yang ada di Wilayah Pulau Maluku. 1. Belum optimalnya pengolahan nikel dan potensi migas Nikel dan migas merupakan sumber daya alam yang cukup potensial di Kepuauan Maluku. Pada umumnya sektor tersebut belum memiliki hasil produksi yang bernilai tambah dan berdaya saing tinggi. Hasil ekstraksi produk tambang nikel dan migas secara umum tanpa melalui proses pengolahan untuk memberikan nilai tambah bagi hasil produksi, sehingga kontribusi sektor-sektor dalam memajukan perekonomian lokal kurang optimal. Hal ini dikarenakan biaya yang sangat tinggi untuk industri pengolahan hasil tambang. Selain itu juga disebabkan oleh minimnya infrastruktur pendukung kegiatan industri pengolahan dan fasilitas kemitraan industri nikel yang terbatas terutama terkait dengan kelembagaan investasi. Minimnya pusat-pusat kegiatan eksplorasi nikel dan migas terutama akibat lambatnya penerbitan izin usaha untuk pengelolaan atau pembukaan area baru termasuk izin pinjam pakai lahan hutan. Lambatnya penerbitan

II - 13

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

rekomendasi dari pemerintah daerah merupakan salah satu penyebab lamanya prosedur perolehan izin usaha pertabangan nikel dan migas. 2.

Belum termanfaatkannya potensi Maluku sebagai Lumbung Ikan Nasional (1,62 juta ton/tahun)
Sebagai wilayah Pulau yang dikeliling perairan laut menjadikan wilayah ini kaya akan produk laut dan perikanan. Namun demikian, hasil produksi perikanan dan kelautan belum optimal bahkan cenderung menurun. Beberapa diantaranya disebabkan oleh belum adanya pemetaan potensi sumber daya perikanan dan kelautan secara rinci, juga kurangnya pemanfaatan teknologi dalam kegiatan budi daya maupun penangkapan ikan. Hal tersebut berkaitan dengan sumber daya manusia yang kurang menguasai penggunaan teknologi yang tepat guna penangkapan ikan maupun industri pengolahannya juga berkaitan dengan belum terpadunya kegiatan penangkapan ikan, tambak ikan, budidaya produk laut dan industri pengolahan. Rendahnya investasi di sektor perikanan dan kelautan serta rendahnya dukungan infrastruktur seperti akses penghubung untuk industri hulu-hilir, fasilitas pelabuhan dan prasarana dasar yang masih terbatas, menyumbang belum optimalnya pengembangan sektor perikanan dan kelautan. Selain itu, penyebab permasalahan utama juga muncul dalam hal permodalan, dimana modal usaha dari perbankan bagi bagi usaha perikanan kecil masih terbatas sehingga sulit diperoleh oleh masyarakat nelayan.

3.

Minimnya pasokan pangan


Ketersediaan pangan di Pulau Maluku semakin terbatas, seiring bertambahnya jumlah penduduk. Cuaca ekstrim yang beberapa waktu kadang melanda beberapa daerah di wilayah ini berdampak pada menurunnya pasokan pangan. Di sisi lain, kondisi geografis juga menjadi faktor dasar penyebab-penyebab lainnya. Kondisi geografis Pulau Maluku yang terdiri dari banyak pulau mengakibatkan transportasi dan distribusi produk pangan lebih sulit, juga distribusi barang dan jasa lain terutama untuk pembangunan dan pengembangan sarana dan prasarana pendukung kegiatan pertanian. Hal tersebut kemudian berdampak pada penurunan produktivitas pertanian. Menurunnya produktivitas pertanian terutama disebabkan oleh tidak tersedianya varietas unggul spesifik lokasi karena terbatasnya akses

II - 14

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

informasi pasar yang belum berkembang di sentra produksi, sehingga petani cenderung tidak mengetahui bagaimana cara mereka bisa memperoleh varietas yang unggul. Terbatasnya akses informasi juga mempengaruhi pengetahuan petani dalam memperoleh informasi tentang teknik budidaya, mengingat cara bertani yang diterapkan oleh petani setempat cenderung bersifat tradisional atau berdasarkan kebiasaan turun temurun. Di sisi lain, belum optimalnya lembaga kemitraan petani yang menghubungkan petani dengan pemerintah, dunia usaha dan lembaga permodalan petani mengakibatkan petani tidak memiliki pasar dengan harga yang jelas, memiliki daya saing dan posisi tawar yang kuat dalam pasar.

II - 15

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

4.

Rendahnya investasi terhadap kegiatan peternakan di Wilayah Pulau Maluku Selain kaya potensi di bidang perikanan dan kelautan, potensi di bidang peternakan juga cukup tinggi, sesuai dengan kebijakan dan strategi penataan ruang Pulau Maluku yang menyebutkan Pulau Maluku sebagai lumbung ternak nasional. Namun, potensi tersebut cenderung menurun, terutama untuk peternakan unggas yang dapat dikembangkan dalam skala besar. Dalam hal ini yang menjadi permasalahan utama pengembangan sektor peternakan adalah rendahnya investasi terhadap kegiatan peternakan. Rendahnya kualitas infrastruktur menjadi faktor penting yang menghambat investasi di bidang peternakan, baik investasi asing maupun investasi domestik, mengingat infrastruktur yang tidak memadai dapat menyebabkan ekonomi biaya tinggi. Adanya ketidakjelasan birokrasi terutama dalam hal penyaluran modal UMKM dan proses perizinan merupakan hal yang banyak dikeluhkan oleh investor. Selain itu, keterbatasan akses informasi bagi masyarakat untuk memperoleh modal usaha juga mempengaruhi tingkat investasi.

5.

Terbatasnya pusat-pusat produksi dan industri pengolahan Sebagian besar sektor-sektor perekonomian yang berada di wilyah Kawasan Maluku belum memiliki hasil produksi yang bernilai tambah dan berdaya saing tinggi. Pada umumnya hasil produksi langsung dipasarkan tanpa melalui proses pengolahan untuk memberikan nilai tambah bagi hasil produksi, sehingga kontribusi sektor-sektor dalam memajukan perekonomian lokal kurang optimal. Permasalahan lain yang muncul terkait sektor perekonomian yaitu terbatasnya pusat-pusat produksi. Jauhnya jarak antara pasar dengan sumber produksi, ditambah keterbatasan akses antara pusat produksi dan industri pengolahan beberapa diantaranya disebabkan oleh jaringan transportasi, sarana dan prasarana pendukung yang terbatas, serta belum terpadunya kegiatan usaha penangkapan ikan, tambak ikan, budidaya rumput laut dan industri pengolahan.

II - 16

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

6.

Belum optimalnya pengelolaan potensi pariwisata di Pulau Maluku sebagai salah satu destinasi wisata nasional maupun regional (Kawasan Bandaneira dsk., Kawasan Halmahera dsk.) Wilayah Pulau Maluku memiliki banyak potensi pariwisata, terutama wisata alam dan bahari. Sektor pariwisata yang ada beberapa diantaranya belum dikembangkan secara optimal, masih terdapat kawasan-kawasan pariwisaa yang belum ditunjang dengan akses jaringan transportasi dan praarana serta sarana yang memadai. Sementara itu juga masih terdapat potensi pariwisata yang belum dibangun. Investasi di sektor pariwisata juga cenderung mengandalkan investor asing. Hal tersebut salah satunya terkait dengan kemampuan sumber daya manusia yang kurang berkualitas untuk mengembangkan sektor pariwisata.

7.

Rendahnya tingkat investasi


Wilayah Pulau Maluku memiliki potensi sumber daya alam yang sangat melimpah, akan tetapi kegiatan investasi di wilayah ini masih rendah. Hal tersebut disebabkan oleh masih terbatasnya industri pengolahan dari ekstraksi SDA, penggunaan teknologi yang belum tepat guna serta kualitas SDM yang masih terbatas untuk dilibatkan dalam kegiatan industri pengolahan. Selain itu, rendahnya daya saing pengusaha lokal dan belum optimalnya kelembagaan yang menangani investasi menjadi sebab lain rendahnya investasi di Pulau Maluku. Ketersediaan infrastruktur yang belum memadai baik secara kualitas maupun kuantitas, serta isu keamanan pun menjadi faktor penyebab permasalahan rendahnya minat investor untuk berinvestasi di Wilayah Pulau Maluku, mengingat investor sangat mempertimbangkan resiko menanamkan investasinya di wilayah dengan keamanan tidak stabil.

II - 17

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Tabel 2.1-12 Tabel Sebab-Akibat Permasalahan secara Spasial dan Aspasial


Permasalahan 1. Belum optimalnya pengolahan nikel dan potensi migas Spasial Aspasial Belum adanya industri pengolahan nikel dan migas yang mampu menambah nilai produk tersebut Minimnya fasilitas kemitraan industri nikel. Pembangunan industri pengolahan pertambangan yang membutuhkan biaya yang sangat tinggi Minimnya infrastruktur dasar pendukung industri (listrik dan pelabuhan). Belum adanya kelembagaan investasi. Terhambatnya peningkatan tahap kegiatan eksplorasi. Menjadi tahap operasi dan produksi atau pembukaan area baru karena lambatnya penerbitan Izin Usaha. Pertambangan, yang biasanya terkait dengan lambatnya pengurusan Izin Pinjam Pakai Lahan Hutan atau. lambatnya penerbitan rekomendasi dari Pemerintah Daerah. 2. Belum termanfaatkannya potensi Maluku sebagai Lumbung Ikan Nasional (1,62 juta ton/tahun) Spasial Masih kurangnya infrastuktur pelabuhan, listrik dan energi, serta bangunan yang dapat mendukung kegiatan perikanan. Belum adanya pemetaan potensi SD perikanan dan kelautan secara rinci. Aspasial Belum terpadunya kegiatan usaha penangkapan ikan, tambak ikan, budidaya rumput laut dan industri pengolahan. Teknologi penangkapan dan pengolahan hasil ikan belum memadai. Sarana prasarana, terutama untuk pemasaran hasil perikanan belum memadai. Masih minimnya permodalan perbankan untuk usaha perikanan kecil. Sulitnya mendapatkan modal usaha dari perbankan bagi usaha perikanan kecil.

3. Belum optimalnya pengelolaan potensi pariwisata di Pulau Maluku sebagai salah satu destinasi wisata nasional maupun regional (Kawasan Bandaneira dsk., Kawasan Halmahera dsk.) Spasial Belum adanya pemetaan potensi pariwisata secara merinci (cagar alam, ekowisata, bahari) Aspasial Rendahnya kualitas dan keterampilan SDM Rendahnya kekuatan kelembagaan Belum optimalnya penyelenggaraan sarana dan prasarana pendukung pariwisata Rendahnya tingkat investasi di bidang pariwisata Minimnya promosi potensi daerah

II - 18

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

4. Minimnya pasokan pangan Spasial Menurunnya luas areal tanaman pangan. Kondisi geografis Maluku yang terdiri dari banyak pulau dan akses transportasi ke pulaupulau tersebut kerap terhambat. Aspasial Rendahnya produktivitas pertanian. Keterbatasan sarana pengairan. Minimnya sarana prasarana air bersih dan akses ke sumber air. Tidak tersedianya varietas unggul spesifik lokasi, sehingga petani masih menggunakan varietas lokal bermutu rendahMasih kurangnya infrastuktur pelabuhan, listrik dan energi, serta bangunan yang dapat mendukung kegiatan perikanan.. Teknik budidaya yang diterapkan oleh petani setempat selalu mengikuti kebiasaan mereka dari tahun ke tahun tanpa menerapkan teknologi, inovatif sehingga produksi yang dicapai tetap rendah karena mutu produk umum masih rendah, produk masih berbentuk primer, dan pengolahannya masih tradisional. Belum efesiennya rantai tata niaga, informasi pasar yang belum berkembang di sentra produksi, posisi tawar petani yang masih lemah karena kelembagaan petani belum optimal. Belum optimalnya kemitraan petani dengan lembaga usaha rempah, serta terbatasnya permodalan petani. Adanya kerawanan konflik sosial membuat banyaknya kemunduran areal pertanian - diduga terbengkalainyaa areal pertanaman akibat eksodus pemiliknya ke luar Maluku.

5. Rendahnya tingkat investasi Spasial Aspasial SDM yang kurang berdaya saing Belum adanya kelembagaan investasi Ketidakjelasan birokrasi/perizinan untuk investor Kesulitan untuk memperoleh modal usaha Masih tingginya potensi konflik sosial antargolongan dan agama yang memicu kurangnya minat investor Belum baiknya infrastruktur pendukung investasi termasuk kelembagaan perizinan Sumber: Hasil Analisis, 2013

II - 19

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

2.2

Bidang Sumber Daya Manusia


Berdasarkan hasil Sensus Penduduk 2010, jumlah penduduk Wilayah Pulau

2.2.1 Demografi Penduduk


Maluku adalah sebesar 2,57 juta orang, meningkat sebanyak 590,2 Ribu Jiwa dari tahun 2000. Penduduk Wilayah Pulau Maluku meliputi 1,1 persen dari penduduk Indonesia. Dengan luas Wilayah Pulau Maluku sekitar 78.896,5 km2, tingkat kepadatan penduduk Wilayah Pulau Maluku diperkirakan sekitar 32,6 jiwa per km 2, lebih rendah dibanding kepadatan penduduk Indonesia sebesar 124 jiwa/Km2. Perbandingan kepadatan penduduk di Provinsi Maluku dan Maluku Utara tidak jauh berbeda yakni masing-masing sebesar 32,7 dan 32,5 jiwa per Km2. Tabel 2.2-1 Perkembangan Jumlah Penduduk di Wilayah Pulau Maluku menurut Provinsi
Jumlah penduduk (jiwa) 2000 2010 1. Prov. Maluku 1.166,3 1.533,5 2. Prov. Maluku Utara 815,1 1.038,1 Maluku 1.981,4 2.571,6 Nasional 205.132,5 237.641,3 Sumber Data : BPS, Sensus Penduduk No. Provinsi/ wilayah Kepadatan (jiwa per km2) 2000 2010 24,9 32,7 25,5 32,5 25,1 32,6 107,0 124,0 Laju pertumbuhan (%) 90-00 00-10 0,67 2,8 2,47 0,67 2,64 1,40 1,49

Secara keseluruhan, laju pertumbuhan penduduk Wilayah Pulau Maluku dalam 10 tahun terakhir (2000-2010) mencapai 2,64 persen, lebih tinggi dibanding laju pertumbuhan penduduk Indonesia sebesar 1,5 persen. Tingginya laju pertumbuhan penduduk Wilayah Pulau Maluku terjadi dalam kurun 10 tahun terakhir, dengan laju pertumbuhan di Provinsi Maluku sebesar 2,8 persen dan Provinsi Maluku Utara sebesar 2,47 persen. Dari sisi struktur penduduk menurut kelompok usia, sebesar 60,50 persen penduduk Wilayah Pulau Maluku tergolong dalam usia produktif (15-65 tahun). Kelompok usia terbesar berikutnya adalah penduduk usia 0-14 tahun sebesar 35,93 persen, dan sisanya sebanyak 3,57 persen adalah penduduk usia lanjut (di atas 65 tahun). Dengan demikian, rasio ketergantungan ( dependency ratio) di Wilayah Pulau Maluku adalah sebesar 65 persen, yang berarti setiap 100 orang yang berusia kerja (dianggap produktif) mempunyai tanggungan sebanyak 65 orang yang belum produktif (0-14 tahun) dan dianggap tidak produktif lagi (>65 tahun). Angka

II - 20

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

dependency ratio tersebut relatif tinggi dibandingkan angka nasional sebesar 51,3 persen. Tabel 2.2-2 Jumlah dan Persentase Penduduk Wilayah Pulau Maluku Menurut Kelompok Usia Tahun 2010
Kelompok usia

Usia Muda (< 14 tahun) Usia Produktif (15-64 tahun) Usia Tua ( >65 tahun)

Total Penduduk Dependency Ratio Sumber Data: Sensus 2010,BPS

Jumlah (ribu jiwa) 923.951 1.555.933 91.709 2.571.593

% 35,93 60,50 3,57 100,00 65

Perbandingan angka ketergantungan antarprovinsi di Wilayah Pulau Maluku, Provinsi Maluku menunjukkan rasio ketergantungan lebih tinggi dibanding Provinsi Maluku Utara.

DEPENDENCY RATIO Tahun 2000 71 67 68 63

DEPENDENCY RATIO Tahun 2010 70 65 54 51

Prov. Maluku Sumber Data: Sensus 2010, BPS

Prov. Maluku Utara

MALUKU

NASIONAL

Gambar 2.2-1 Perkembangan Angka Ketergantungan (Dependency Ratio) Antarprovinsi di Wilayah Pulau Maluku, Tahun 2000 dan 2010 Sementara itu dari sisi perbandingan antara penduduk laki-laki dan perempuan (sex ratio) sebagian besar provinsi di Wilayah Pulau Maluku memiliki jumlah laki-laki yang lebih banyak dari perempuan, dengan rasio sebesar 101,37, artinya jumlah penduduk laki-laki relatif lebih tinggi dibanding penduduk perempuan. Sex Ratio di Provinsi Maluku Utara lebih tinggi dibanding dengan Provinsi Maluku.

II - 21

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

2.2.2 Ketenagakerjaan
Kondisi ketenagakerjaan di Wilayah Pulau Maluku secara umum menunjukkan perkembangan yang positif. Kesempatan kerja (yang ditunjukkan oleh jumlah orang bekerja) bertambah lebih banyak dari angkatan kerja baru sehingga memungkinkan terjadinya pengurangan tingkat pengangguran. Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) Wilayah Pulau Maluku sebesar 6,38 persen, sedikit lebih tinggi dibanding dengan TPTnasional sebesar 6,32 persen.

Ribu Jiwa

1.400 1.200 1.000 800 600 400 200

14,00 % 12,00 10,00 6,38 8,00 6,32 6,00 4,00 2,00 Angkatan Kerja Wilayah (%) Penduduk Bekerja Wilayah (Jiwa) Pengangguran Terbuka Wilayah (jiwa) Tingkat Pengangguran Terbuka Wilayah (%) Tingkat Pengangguran Terbuka Nasional (%)

Tahun Sumber: Sakernas (Februari), BPS 2012

Gambar 2.2-2 Perkembangan Ketenagakerjaan di Wilayah Sulawesi Periode 2005-2012 (Februari)

II - 22

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Jumlah penduduk bekerja di Wilayah Pulau Maluku pada tahun 2012 mencapai 1,08 juta orang. Pola persebaran penduduk bekerja mirip dengan pola persebaran angkatan kerja. Terlepas dari kualitasnya, kesempatan kerja di sebagian besar provinsi di Wilayah Pulau Maluku lebih banyak tersedia di perdesaan dibandingkan di perkotaan. Penduduk bekerja menurut tingkat pendidikan terakhir yang ditamatkan. Meskipun memiliki potensi penduduk usia produktif yang besar, namun sebagian besar tenaga kerja di Wilayah Pulau Maluku merupakan tamatan pendidikan dasar dan menengah. Persentase tingkat pendidikan SMTA sampai dengan sarjana di Provinsi Maluku sedikit lebih tinggi dibanding dengan Provinsi Maluku Utara. Komposisi penduduk bekerja menurut lapangan di Wilayah Pulau Maluku, sektor pertanian merupakan lapangan usaha paling dominan, yakni mencapai 53,40 persen, sementara lapangan usaha lainnya yang sudah berkembang adalah perdagangan, rumah makan dan hotel sebesar 11,93 persen, dan lapangan usaha jasa kemasyarakat sebesar 18,06 persen. Berdasarkan komposisi lapangan usaha antarprovinsi, lapangan usaha non pertanian di Provinsi Maluku memiliki persentase lebih tinggi dibanding dengan Provinsi Maluku Utara.

Jasa kemasyarakatan; 18,06% Keuangan, asuransi, usaha persewaan ; 0,94% Angkutan, pergudangan dan komunikasi; 5,17% Pertanian; 53,40% Perdagangan, rumah makan, dan hotel; 11,93% Bangunan; 3,90% Listrik, gas dan air ; 0,30% Industri pengolahan; 4,23%

Pertambangan dan penggalian; 2,06%

Sumber: Sakernas (Februari), BPS 2012.

Gambar 2.2-3 Distribusi Persentase Penduduk Bekerja di Wilayah Sumatera Menurut Lapangan Usaha (Februari 2012)

II - 23

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

2.2.3 Kondisi Sosial Masyarakat


Kesehatan Perkembangan derajat kesehatan penduduk antarprovinsi di Wilayah Pulau Maluku selama periode terakhir menunjukkan kondisi perbaikan. Hal ini dapat diindikasikan oleh meningkatnya Umur Harapan Hidup (UHH), membaiknya status gizi balita, serta meningkatnya pelayanan tenaga medis bagi masyarakat. Namun, perbaikan kondisi kesehatan antarprovinsi tersebut masih belum merata, sehingga diperlukan upaya khusus dalam mengurangi kesenjangan kesehatan masyarakat. Berdasarkan estimasi UHH antarprovinsi di Wilayah Pulau Maluku selama periode 2007-2010 menunjukkan peningkatan, sejalan dengan perkembangan UHH secara nasional. Estimasi UHH antarprovinsi di Wilayah Pulau Maluku tahun 2010 masih berada di bawah UHH nasional (70,9 tahun), dengan UHH terrendah di Maluku Utara. Perkembangan prevalensi Gizi Buruk dan Kurang antarprovinsi di Wilayah Pulau Maluku antar tahun 2007 dan 2010 menunjukkan perkembangan berbeda, yaitu diProvinsi Maluku Utara terjadi peningkatan prevalensi gizi buruk dan kurang, sementaradi Provinsi Maluku menunjukkan penurunan. Prevalensi gizi buruk dan kurang tertinggi di Provinsi Maluku pada tahun 2010 sebesar 26,2 persen, sementara terrendah di Provinsi Maluku sebesar 23,6 persen. Tabel 2.2-3 Prevalensi Gizi Buruk dan Gizi Kurang Menurut Provinsi Tahun 2010
No 1 Provinsi Maluku 2010 Gizi buruk (%) 8,4 5,7 4,9 Gizi kurang (%) 17,8 17,9 13 Gizi buruk/ kurang (%) 26,2 23,6 17,9

2 Maluku Utara Indonesia

Indikator kesehatan lainnya yang menggambarkan kinerja dari pelayanan kesehatan bagi masyarakat adalah kondisi kesehatan ibu dan bayi yang berkaitan dengan proses melahirkan. Kondisi ini dapat ditunjukkan melalui data persentase kelahiran balita menurut penolong kelahiran terakhir. Pada tahun 2011, persentase penolong persalinan terakhir oleh tenaga medis antarprovinsi di Wilayah Pulau Maluku masih berada di bawah angka

II - 24

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

nasional (81,3 persen). Persentase penolong persalinan terakhir oleh tenaga medis di Provinsi Maluku sedikit lebih tinggi dibanding Provinsi Maluku Utara. Tabel 2.2-4 Persentase Kelahiran Balita Menurut Penolong Kelahiran Terakhir, Tahun 2011
No 1 Maluku Provinsi Tenaga medis Tenaga Bidan medis lainnya 41,8 1,2 40,8 63,7 0,3 0,7 Tenaga non medis Total 50,8 50,4 81,3 Dukun 46,3 45,8 17,3 Famili 2,7 3,8 1,2 Total 49,1 49,6 18,6

Dokter 7,8 9,3 16,9

2 Maluku Utara Indonesia Sumber: SUSENAS 2011, BPS

Pendidikan Kondisi Perkembangan Rata-rata Lama Sekolah (RLS)di Provinsi Maluku

selama periode 2009-2011 menunjukkan peningkatan, sementara di Provinsi Maluku Utara tidak terjadi peningkatan. Kedua provinsi masih berada di bawah RLS nasional (7,9 tahun). RLS tertinggi terdapat di Provinsi Maluku. Lihat Tabel 6-15. Tabel 2.2-5 Perkembangan Rata-rata Lama Sekolah (RLS) dan Angka Melek Huruf menurut Provinsi Tahun 2009 dan 2011
No 1 2 Provinsi Maluku Maluku Utara Nasional Sumber: SUSENAS 2011, BPS Rata-rata lama sekolah (tahun) 2009 8,6 8,6 8,6 2011 8,7 8,2 8,7 Angka melek huruf (%) 2009 97,42 95,74 92,58 2011 96,63 96,01 92,81

Perkembangan Angka Melek Huruf (AMH) antarprovinsi selama periode 2009-2011 di Wilayah Pulau Maluku, di Provinsi Maluku Utara yang menunjukkan perubahan positif. Pada tahun 2011, seluruh provinsi memiliki AMH di atas rata-rata nasional (92,81%). AMH di Provinsi maluku lebih tinggi dibanding dengan di Provinsi Maluku Utara.

II - 25

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Perkembangan Angka Partisipasi Sekolah (APS) antarprovinsi di Wilayah Pulau Maluku pada tahun 2009-2011, perkembangan negatif terjadi pada kelompok Usia 13-15 tahun dan 16-18 tahun, khususnya di Provinsi Maluku. Pada tahun 2011, Provinsi Maluku menunjukkan APS tertinggi diseluruh kelompok usia dan sudah berada di atas rata-rata nasional, sementara di Provinsi Maluku Utara sudah berada di atas APS nasional pada kelompok usia 13-15 tahun dan 16-18 tahun. Tabel 2.2-6 Angka Partisipasi Sekolah (APS) Menurut Usia Sekolah Antarprovinsi Tahun 2009 dan 2011
2009 No 1 2 Provinsi Maluku 7-12 97,87 96,85 97,95 1315 91,98 90,02 85,47 1618 72,28 63,38 55,16 7-12 98,18 97,04 97,58 2011 1315 91,89 89,89 87,78 1618 67,21 64,70 57,85 7-12 0,31 0,19 (0,37) ('11-'09) 1315 (0,09) (0,13) 2,31 16-18 (5,07) 1,32 2,69

Maluku Utara Indonesia

Sumber: SUSENAS 2011, BPS

Kemiskinan Penduduk miskin di Wilayah Pulau Maluku pada tahun 2012 mencapai 442

Ribu jiwa, meliputi 1,52 persen dari total penduduk miskin di Indonesia, dan dengan tingkat kemiskinan sebesar 16,42 persen. Tingkat kemiskinan tersebut berada di atas tingkat kemiskinan nasional (11,96 persen). Perkembangan kemiskinan dalam kurun waktu 2006-2012 cenderung menurun, sejalan dengan tren penurunan tingkat kemiskinan nasional.

II - 26

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

25 23 21 19 17 15 13 11 9 7 5

23,20

21,72

22,05

540 20,85 20,14 17,42 520 500 16,42 13,33 12,49 11,96 480 460 440

Ribu Jiwa
Jumlah Penduduk Miskin Wil Maluku % Penduduk Miskin Wil Maluku % Penduduk Miskin Nasional

16,48 16,58

15,42

14,15

420

475,5 514,6 496,4 478,0 469,7 457,6 442,0


400 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012

Sumber: Hasil Pengolahan Data BPS

Gambar 2.2-4 Perkembangan Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin di Wilayah Pulau Maluku, Tahun 2006-2012 Perkembangan tingkat kemiskinan selama 2006-2012 cenderung menurun, namun kondisi kemiskinan di Provinsi Maluku masih tergolong tinggi dibandingkan kemiskinan nasional. Sementara untuk tingkat kemiskinan Provinsi Maluku Utara berada dibawah rata-reata kemiskinan nasional. Tabel 2.2-7 Perkembangan Tingkat Kemiskinan Antarprovinsi di Wilayah Pulau Maluku, Tahun 2006-2012
2006 1 Maluku 30,12 2 Maluku Utara 10,11 Maluku 21,72 Indonesia 16,48 Sumber: Hasil Pengolahan Data BPS No. Provinsi 2007 31,14 11,97 23,20 16,58 2008 29,66 11,28 22,05 15,42 Tahun 2009 28,23 10,36 20,85 14,15 2010 27,74 9,42 20,14 13,33 2011 23,00 9,18 17,42 12,49 2012 21,78 8,47 16,42 11,96

Perkembangan penurunan jumlah dan persentase penduduk miskin di Wilayah Pulau Maluku selama periode 2009-2012 rata-rata berkurang sebesar 11,99 ribu jiwa (1,48 persen) per tahun, lebih tinggi dibanding periode 2004-2009 sebesar 5,48 ribu jiwa (0,63 persen) per tahun. Peningkatan pengurangan jumlah dan persentase kemiskinan tersebut terjadi di Provinsi Maluku dan Maluku Utara.

II - 27

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Pada periode 2011-2012, di Provinsi Maluku menunjukkan perlambatan penurunan jumlah dan persentase kemiskinan dibanding periode sebelumnya. Penyebaran kemiskinan di Wilayah Pulau Maluku sebagian besar berada di perdesaan, yakni mencapai 85,06 persen dari total penduduk miskin, atau dengan tingkat kemiskinan sebesar 20,01 persen. Tingkat kemiskinan di perdesaan di Provinsi Maluku lebih tinggi dibanding dengan di Maluku Utara. Tabel 2.2-8 Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin di Wilayah Pulau Maluku menurut Perdesaan dan Perkotaan Antarprovinsi Tahun 2012
No. Provinsi Jumlah penduduk miskin (000) Kota Desa Kota + desa Persertase penduduk miskin (%) Kota Desa Kota + desa

1 2

Maluku Maluku Utara

58,47 7,56 66,03 10.647,25

291,76 84,23 375,99 18.485,20

350,23 91,79 442,02 29.132,43

9,78 2,55 7,38 8,78

28,88 10,69 20,91 15,12

21,78 8,47 16,42 11,96

Maluku Nasional

Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Indeks pembangunan manusia (IPM) atau Human Development Index (HDI),

sebagai ukuran kualitas hidup manusia, seluruh provinsi di Maluku memperlihatkan peningkatan di selama periode 2006-2010. Pada tahun 2010, IPM antarprovinsi di Wilayah Pulau Maluku masih berada di bawah IPM nasional, dengan IPM tertinggi di provinsi Maluku sebesar 71,42. Berdasarkan nilai ranking IPM antarprovinsi di Indonesia, Provinsi Maluku menduduki ranking ke 21 sementara Provinsi maluku Utara menduduki ranking ke 30. Tabel 2.2-9 Indeks Pembangunan Manusia Menurut Provinsi di Wilayah Pulau Maluku Tahun 2006-2010
No Provinsi 2006 69,69 67,51 70,10 2007 69,96 67,82 70,59 IPM 2008 70,38 68,18 71,17 2009 70,96 68,63 71,76 2010 71,42 69,03 72,27 2006 17 27 Peringkat 2007 2008 2009 18 19 19 27 28 29 2010 21 30

1 Maluku 2 Maluku Utara Nasional Sumber: BPS 2011

II - 28

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

2.2.4 Isu Permasalahan Bidang Sumber Daya Manusia


Tantangan terbesar pengembangan wilayah Pulau adalah terkait bagaimana memberikan perhatian yang adil bagi setiap pulau. Kecenderungan pembangunan yang optimal biasanya dilakukan pada pulau-pulau utama pusat pemerintahan, sehingga ketimpangan dalam sebegian besar sektor sangat tinggi. Begitu pula dalam hal sumber daya manusia, yaitu belum meratanya tingkat kesejahteraan masyarakat. Adanya konsentrasi penduduk yang tinggi di pulau-pulau pusat pemerintahan akibat kurang meratanya pembangunan mennyebabkan dua permasalahan yang cukup kompleks yakni kualitas sumber daya manusia masih rendah dan belum terciptanya kondisi sosial yang harmonis dan kondusif. Belum meratanya kesejahteraan masyarakat tersebut disebabkan oleh tiga permasalahan di bidang sosial-kependudukan yang cukup fundamental di Pulau Maluku yang diantaranya adalah sebagai berikut. 1. Rendahnya kualitas dan keterampilan SDM Kualitas sumber daya manusia merupakan kunci keberhasilan pembangunan di setiap daerah. Kualitas sumber daya manusia yang rendah dapat menyebabkan tidak optimalnya pembangunan daerah. Pulau Maluku merupakan wilayah yang belum terepas dari permasalahan kualitas SDM. Rendahnya kualitas sumber daya manusia di Pulau Maluku terutama terkait dengan pendidikan. Keterbatasan akses terhadap pendidikan dapat mengakibatkan rendahnya tingkat pendidikan bagi masyarakat pada umumnya dan tenaga kerja pada khususnya. Keterbaasan akses dapat disebabkan oleh rendahnya kemampuan ekonomi dan/atau terbatasnya sarana dan prasarana pendidikan. Selain keterbatasan akses, kesadaran masyarakat untuk pendidikan juga menjadi penentu keberhasilan program peningkatan kualitas pendidikan. Dalam hal ini kesadaran masyarakat terutama masyarakat pesisir dan permukiman nelayan masih kurang, sebagian dari masyarakat cenderung tidak memiliki kesadaran untuk bersekolah atau melanjutkan sekolah ke jenjang berikutnya. 2. Masih tingginya potensi konflik sosial antar golongan masyarakat Konflik sosial antar golongan masyarakat di Wilayah Pulau Maluku beberapa tahun terakhir masih relatif sering terjadi. Konflik yang terjadi baik antar golongan masyarakat lokal dan antara golongan masyarakat lokal dengan

II - 29

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

pendatang dapat dipicu oleh beberapa hal, yaitu ketidakmerataan sumber daya ekonomi dan politik, dalam hal ekonomi seperti lapangan pekerjaan, prasarana dan sarana dasar, dan lainnya, sedangkan dalam bidang politik yaitu kurang adilnya atau perasaan kurang mendapat keadilan dan kesempatan yang sama di bidang politik akibat dominasi kelompok tertentu menjadi isu penting adanya konflik sosial di Wilayah Pulau Maluku. 3. Rendahnya kualitas kesejahteraan penduduk di Wilayah Pulau Maluku Kesejahteraan penduduk Wilayah Pulau Maluku relatif rendah, terutama jika dilihat dari angka kemiskinan. Angka kemiskinan di Pulau Maluku memang menurun seiring dengan menurunnya angka kemiskinan di tingkat nasional, meskipun demikian angka tersebut sangat relatif lebih rendah dibandingkan angka kemiskinan nasional. Kemiskinan yang melanda sebagian Wilayah Pulau Maluku bebeapa diantaranya disebabkan oleh jumlah pengangguran, ketersediaan lapangan kerja, dan pendidikan tenaga kerja. Angka pengangguran di Wilayah Pulau Maluku mengalami penurunan seiring tren penurunan angka pengangguran nasional. Penurunan angka pengangguran masih lebih rendah dibandingkan rata-rata nasional. Angka pengangguran tertinggi berdasarkan wilayah di masing-masing yaitu sebagian besar berada di wilayah perdesaan. Relatif tingginya angka pengangguran di wilayah perdesaan terutama di daerah Maluku Utara beberapa diantaranya disebabkan oleh tingkat ketergantungan yang tinggi pada sektor pertanian dan sektor perkebunan yang kurang berkontribusi dalam penyediaan lapangan kerja berkualitas, penyerapan tenaga kerja dan rendahnya kuantitas lapangan pekerjaan. Selain itu, adanya sektor pertambangan di Maluku Utara, namun kontribusi sektor tersebut dalam penyediaan lapangan kerja bagi penduduk lokal masih terbatas, sedangkan angka pengangguran di wilayah perkotaan terutama di wilayah Provinsi Maluku. Tingkat pengangguran baik di wilayah perdesaan maupun perkotaan tidak terlepas dari rendahnya kualitas sumber daya manusia jika dilihat dari produktivitas, tingkat pendidikan dan daya saing. Pada dasarnya relatif rendahnya kesejahteraan masyarakat Wilayah Pulau Maluku belum diimbangi dengan pertumbuhan ekonomi wilayah yang optimal.

II - 30

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Tabel 2.2-10 Tabel Sebab-Akibat Permasalahan secara Spasial dan Aspasial


Permasalahan 1. Rendahnya kualitas dan keterampilan SDM Spasial Aspasial Keterbatasan akses terhadap pendidikan lanjutan Rendahnya tingkat pendidikan bagi sebagian tenaga kerja Masih minimnya pelatihan dan pendidikan, serta kapasitas pendidik, terutama di sekolah kejuruan dan perguruan tinggi untuk pengembangan teknologi dan menyiapkan tenaga kerja yang berdaya saing Faktor sosial masyarakat pesisir dan permukiman nelayan yang cenderung tidak mau meneruskan sekolah Masih adanya ketimpangan pembangunan daerah 2. Masih tingginya potensi konflik sosial antar golongan masyarakat Spasial Aspasial Masih tingginya potensi konflik sosial antar golongan dan agama Ketidakmerataan sumber daya ekonomi dan politik Dominasi komunitas tertentu dalam aspek kehidupan tertentu Belum stabilnya keamanan Wilayah Pulau Maluku Belum terselesaikannya konflik antar masyarakat Gagalnya pemberlakuan jalan damai dalam penyelesaian konflik antar masyarakat Kasus pelanggaran HAM 3. Rendahnya kualitas kesejahteraan penduduk di Wilayah Pulau Maluku Spasial Aspasial Besarnya jumlah pekerja bebas di sektor non pertanian, pekerja bebas di sektor non-pertanian, dan pekerja tidak dibayar Rendahnya produktivitas SDM Masih minimnya pelatihan dan pendidikan, serta kapasitas pendidik, terutama di sekolah kejuruan dan perguruan tinggi untuk pengembangan teknologi dan menyiapkan tenaga kerja yang berdaya saing Jangkauan pelayanan kesehatan hingga ke daerah perdesaan masih minim Minimnya ketersediaan sumber air baku, energi dan sarana prasarana komunikasi terutama di pulau-pulau kecil terluar Kurangnya akses/jaringan transportasi ke pulau-pulau lain selain pulau utama Infrastruktur dasar yang masih minim di daerah perbatasan, terluar, terpencil dan tertinggal. Sumber: Hasil Analisis, 2013

II - 31

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

2.3

Bidang Infrastruktur
Panjang jalan berdasarkan status pembinaannya pada tahun 2010 di

2.3.1 Prasarana Transportasi


Wilayah Pulau Maluku, meliputi jalan Nasional sepanjang 1.579 km, Jalan Provinsi sepanjang 3.479 km, dan Jalan Kabupaten/kota sepanjang 7.856 km. Jalan terpanjang antar provinsi di Wilayah Pulau Maluku berada di Provinsi Maluku yang meliputi 56 persen. Perkembangan total panjang jalan dalam periode 2008-2010 meningkat sepanjang 2.331 km, dengan peningkatan tertinggi berasal dari jalan Provinsi yaitu sepanjang 1.894 km. Tabel 2.3-1 Perkembangan Panjang Jalan Menurut Status Kewenangan di Wilayah Pulau Maluku
Panjangjalan (km) Jalan Kabupaten/ Jalan Provinsi Kota 2008 998 587 2010 1.612 1.867 2008 4.274 3.281 2010 4.537 3.319 7.856

No. 1.

Provinsi

Jalan Nasional 2008 2010 1.067 512 985 458

Total 2008 6.257 4.326 10.583 2010 7.216 5.698 12.914

Maluku 2. Maluku Utara Maluku

1.443 1.579 1.585 3.479 7.555 Sumber Data: Ditjen Bina Marga, Kementerian Pekerjaan Umum

Berdasarkan rasio panjang jalan dengan luas wilayah yang mengindikasikan kerapatan jalan (Road Density) pada tahun 2010, kerapatan jalan di Wilayah Pulau Maluku sebesar 0,16 Km/Km, lebih rendah dari kerapatan jalan tingkat nasional sebesar 0,25 km/km. Kerapatan jalan antarprovinsi di Provinsi Maluku Utara sebesar 0,18 km/km, lebih tinggi dibanding dengan di provinsi Maluku sebesar 0,15 km/km.

II - 32

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

0,18 0,18 0,18 0,17 Km/Km2) 0,17 5.698 0,16 0,16 0,15 0,14 Maluku Maluku Utara 7.216 0,15 0,15 8.000 7.000 6.000 5.000 4.000 3.000 2.000 1.000 -

Km

Total Panjang Jalan (Km) Kerapatan Jalan (Km/Km2)

Sumber Data: Ditjen Bina Marga, Kementerian PU

Gambar 2.3-1 Total Panjang Jalan dan Kerapatan Jalan (Road Density) Antar Provinsi Di Wilayah Pulau Maluku Kondisi kualitas jalan menurut kriteria IRI (International Roughness Index, Departemen PU, Agustus 2010), kualitas jalan nasional tidak mantap di Wilayah Pulau Maluku cenderung menurun dibanding tahun 2006. Pada tahun 2010, dari total panjang jalan 1.925,92 km sebanyak 282 km kondisinya tidak mantap. Jalan tidak mantap tersebut sebesar 69,54 persen termasuk kategori rusak ringan dan 30,46 persen rusak berat.

II - 33

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

1.644 1.188 753 914 691 529 959 485 145 282 1.298

68
Mantap

Tdk Mantap Tdk Mantap Tdk Mantap Tdk Mantap Tdk Mantap Tdk Mantap Mantap Mantap Mantap Mantap Mantap 2006 2007 2008 2009 2010

2005

Sumber Data: Ditjen Bina Marga, Kementerian Pekerjaan Umum

Gambar 2.3-2 Perkembangan Kondisi Kualitas Jalan di Wilayah Pulau Maluku Kualitas jalan nasional antarprovinsi, jalan tidak mantap tertinggi terdapat di Provinsi Maluku yaitu meliputi panjang 220,63 km (16,72% dari total panjang jalan), dengan komposisi 74,60 persen Rusak Ringan dan 25,40 persen rusak berat. Sementara kondisi jalan nasional tidak mantap di Provinsi Maluku Utara adalah sepanjang 61,59 Km atau 10,15 persen dari total panjang jalan, dengan komposisi 51,42 persen rusak ringan dan 48,58 persen rusak berat. Tabel 2.3-2 Kondisi Jalan Nasional Tidak Mantap antarprovinsi, Tahun 2010
Panjang Jalan Nasional (km) Kualitas Jalan Panjan Jalan Mantap (km) % Panjang Jalan Tidak Mantap (km) % Komposisi Jalan Tidak Mantap % Rusak Ringan % Rusak Berat 25,40 48,58 30,46 51,72

No

Provinsi

1 Maluku 1.319,23 1.098,60 83,28 220,63 16,72 74,60 2 Maluku Utara 606,69 545,10 89,85 61,59 10,15 51,42 Maluku 1.925,92 1.643,70 85,35 282,22 14,65 69,54 Indonesia 38.189,43 31.522,09 82,54 6.667,34 17,46 48,28 Monitoring Data IRMS Berdasarkan Roughness TahunAnggaran 2010. DirektoratJenderalBinaMarga (Status 18 Agustus 2010)

II - 34

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

2.3.2 Kelistrikan dan Air Bersih


Kapasitas terpasang energi listrik PLN padatahun 2011 di Wilayah Pulau Maluku mencapai 196,69 Mw. Kapasitas terpasang di Provinsi Maluku sebanyak 68,46 persen, dan sisanya di Provinsi Maluku Utara. Kedua pembangkit besar tersebut sebagian besar bersumber dari Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD), yakni mencapai 99,95 persen. Tabel 2.3-3 Kapasitas Terpasang Menurut Jenis Pembangkit (Mw) di Wilayah Nusa Tenggara Tahun 2011
Satuan PLN/Provinsi Wilayah Pulau Maluku dan Maluku Utara Maluku Maluku Utara MALUKU % 0 0 0 0 0 PLTA PLTU PLTG Kapasitas Terpasang Menurut Jenis Pembangkit (Mw) PLT PLT PLTGU PLTP PLTD PLTMG Surya Bayu 196,59 134,55 62,04 196,5 9 99,95 0 0,1 0,1 0,1 0,05 0 Jumlah 196,69 134,65 62,04 196,69 100,00 % 100,00 68,46 31,54 100,0 0

Sumber: Hasil Pengolahan data PT. PLN 2012

Penggunaan energi untuk pelanggan rumah tangga di setiap satuan PLN/provinsi selama periode 2009-2011 bertumbuh sebesar 18 persen di Maluku dan 14 persen di Provinsi Maluku Utara. Rasio Elektrifikasi tertinggi pada tahun 2011 di Provinsi Maluku sebesar 61,8 persen, lebih tinggi dibanding di Maluku Utara sebesar 53,48 persen. Perkembangan rasio elektrifikasi dalam periode 20092011, peningkatan tertinggi di Provinsi Maluku Utara sebesar 7,03 persen. Konsumsi energi listrik perkapita pada tahun 2011, tertinggi di Maluku sebesar 213.49 kWh/kapita, lebih tinggi dibanding di Wilayah Pulau Maluku Utara sebesar 192,43 kWh/kapita. Perkembangan konsumsi listrik selama periode 20092011, tertinggi di Wilayah Pulau Maluku Utara sebesar 32,74 kWh/kapita.

II - 35

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Tabel 2.3-4 Perkembangan Jumlah Pelanggan Rumah Tangga, RasioElektrifikasi dan Konsumsi Listrik Perkapita
Satuan PLN/Provinsi Wilayah Pulau Maluku dan Maluku Utara Maluku Maluku Utara Pelanggan Rumah Tangga (RT) 2009 2011 Laju (%) 18 14 26 Rasio Elektrifikasi (%) 2009 2011 (1109) 56,29 63,37 46,45 58,45 61,8 53,48 2,16 -1,57 7,03 Kwh Jual/Kapita 2009 2011 (1109) 22,26 13,97 32,74

279.407 182.849 96.558

329.053 207.846 121.207

182,74 199,52 159,69

205 213,4 9 192,4 3

Sumber: Hasil Pengolahan data PT. PLN 2012

Ketersediaan infrastruktur air bersih merupakan aspek penting bagi masyarakat untuk mendukung penyediaan air bersih bagi kehidupan sehari-hari. Perusahaan Air Minum (PAM)/Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) yang merupakan lembaga pengolahan air minum hingga saat ini masih sangat terbatas pelayanannya. Berdasarkan data PODES 2011, di Wilayah Pulau Maluku hanya baru menjangkau 8 persen dari total desa/kelurahan. Pelayanan PAM/PDAM terbanyak berada di Provinsi Maluku Utara yaitu mencapai 11 persen dari total desa/kelurahan. Untuk memperoleh air bersih sebagian besar masyarakat (56 persen) di Wilayah Pulau Maluku menggunakan pompa listrik/tangan atau sumur. Kondisi yang paling memprihatinkan dalam memperoleh air bersih adalah bagi masyarakat yang tergantung terhadap air hujan. Kondisi ini, paling banyak dihadapi oleh masyarakat di Maluku Utara yaitu mencapai 52 Desa atau mencapai 6 persen dari total desa/kelurahan. Tabel 2.3-5 Sumber Air Bersih Untuk Kebutuhan Domestik Masyarakat Menurut Provinsi di Wilayah Pulau Maluku, Tahun 2010
PAM/PDAM No. 1 2 Provinsi Desa Maluku 51 122 173 Maluku Utara MALUKU % 5 11 8 Pompa Listrik/ Tangan/ Sumur Desa 526 650 1176 % 51 60 56 Mata Air Desa 367 176 543 % 36 16 26 Sungai/ Danau/ Kolam % Desa 32 73 105 3 7 5 Air Hujan Desa 42 52 94 % 4 5 4 12 Air Kemasan / Lainnya % Desa 6 6 1 1 1 Total Desa 1.024 1.079 2.103 % 100 100 100

Sumber: Hasil Pengolahan data PODES 2011 (BPS)

II - 36

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

2.3.3 Telekomunikasi
Ketersediaan infrastruktur telekomunikasi memiliki peran penting dalam mendukung interaksi sosial dan ekonomi masyarakat. Sejalan dengan perkembangan teknologi, disamping penggunaan telpon kabel juga telah marak digunakan telepon seluler hingga sampai di perdesaan. Namun demikian, distribusi infrastruktur telekomunikasi tersebut masih belum merata, sehingga masih banyak desa-desa yang belum memperoleh pelayanan telpon kabel, atau belum mampu menjangkau sinyal telepon seluler. Untuk mendukung jangkauan sinyal telepon seluler tersebut, pada dasarnya dapat diindikasikan oleh adanya Base Transceiver Station (BTS) atau Manara Telepon Seluler (MTS) di sekitar wilayah tersebut. Penyebaran BTS di desa/kelurahan (PODES 2011) di Wilayah Pulau Maluku, terbanyak di Provinsi Maluku (138 desa) atau mencapai 13 persendari total desa/kelurahannya.

Sumber: Hasil Pengolahan data PODES 2011 (BPS)

Gambar 2.3-3 Jumlah dan Persentase Desa yang Terdapat BTS Menurut Provinsi Di Wilayah Pulau Maluku Berdasarkan ketersediaan layanan telepon kabel dan kemampuan menerima sinyal telepon Seluler antar provinsi, layanan telepon kabel terbanyak adalah di Maluku Utara sebanyak 95 desa/kelurahan (8,8 persen). Berdasarkan desa/kelurahan yang menerima sinyal telepon seluler dengan intensitas sinyal lemah sampai kuat baru mencapai sekitar 64,7 persen, namun diantaranya terdapat (567desa/kelurahan) atau 27 persen yang masih menerima sinyal lemah, khususnya di Wilayah Pulau Maluku Utara yang mencapai 29,8 persen.

II - 37

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Tabel 2.3-6 Jumlah dan Persentase Desa/Kelurahan Menurut Keberadaan Telepon Kabel dan Penerimaan Sinyal Telpon Seluler
No 1 2 Provinsi Maluku Maluku Utara Ada Pelanggan Telepon Kabel Desa 82 95 177 % 8,0 8,8 8,4 Penerimaan Sinyal HP Sinyal lemah Desa 245 322 567 % 23,9 29,8 27,0 Sinyal kuat Desa 387 406 793 % 37,8 37,6 37,7 Lemah - kuat Desa 632 728 1.360 % 61,7 67,5 64,7 Jumlah Desa/Kel 1024 1079 2.103

Maluku

Sumber: Hasil Pengolahan data PODES 2011 (BPS)

2.3.4 Isu Permasalahan


Permasalahan utama yang muncul terkait dengan sektor nfrastruktur, yaitu belum memadainya kualitas dan kuantitas infrastruktur di Pulau Maluku yang beberapa diantaranya terutama menyebabkan rendahnya konektivitas antarwilayah dan tidak meratanya ketersediaan prasarana dan sarana . Berikut ini merupakan penjabaran mengenai penyebab dari permasalahan utama yang muncul.

1.

Terbatasnya jumlah dan mutu infrastruktur transportasi


Berdasarkan pemaparan di bidang perekonomian, dapat diketahui bahwa secara umum pengembangan sektor-sektor perekonomian Pulau Maluku belum optimal, adapun alasan yang mendasari hal tersebut salah satunya yaitu terkait belum optimalnya kapasitas dan kualitas infrastruktur terutama transportasi untuk menunjang kegiatan perekonomian, seperti pelabuhan untuk mendukung kegiatan perikanan dan kelautan, bandara untuk mempendek waktu tempuh distribusi produksi antarpulau dan infrastruktur transportasi darat untuk mendukung distribusi dalam wilayah pulau. Di sisi lain, yang paling menonjol dari isu keterbatasan infrastruktur penunjang kegiatan perekonomian adalah ketimpangan pembangunan terutama di wilayah utara dan selatan Pulau Maluku, dengan kondisi pembangunan infrastruktur di bagian selatan Pulau Maluku yang lebih berkembang, yaitu Provinsi Maluku.

2.

Terbatasnya sarana dan prasarana dasar dan fasilitas publik lainnya


Isu terkait kualitas sumber daya manusia yang pada umumnya diukur melalui angka IPM, terutama dalam hal pendidikan, kesehatan dan tingkat

II - 38

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

konsumsi, menjadi isu yang belum lepas dari Pulau Maluku terlebih jika melihat isu daya saing nasional, Pulau ini masih menduduki peringkat yang rendah dalam skala nasional. Dapat dikatakan bahwa kualitas sumber daya manusia di Pulau Maluku masih relatif rendah. Dalam hal ini, kualitas infrastruktur dasar terutama dalam hal pendidikan, kesehatan dan air bersih memang relatif terbatas. Ketergantungan masyarakat terhadap sumber-sumber air tanah, sedangkan pencemaran air akibat pertambangan, limbah rumah tangga maupun perkebunan seringkali mengancam kualitas air tanah, sehingga kesehatan masyarakatpun tidak terjamin dengan baik. Kemudian rendahnya kualitas infrastruktur dasar meliputi fasilitas pendidikan, fasilitas kesehatan (termasuk kesehatan lingkungan), fasilitas ekonomi (pasar dan lembaga permodalan) juga menjadi pengaruh rendahnya kualitas SDM di Pulau Maluku.

II - 39

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Tabel 2.3-7 Tabel Sebab-Akibat Permasalahan secara Spasial dan Aspasial


Permasalahan 1. Terbatasnya jumlah dan mutu infrastruktur transportasi Aspasial Sistem transportasi laut dan penyebrangan yang kondisinya masih terbatas. Ketersediaan jaringan jalan yang relatif masih terbatas. Kurangnya akses/jaringan transportasi ke pulau-pulau lain selain pulau utama Terbatasnya aksesibilitas dan konektivitas dalam pulau dan antar pulau sehingga banyak daerah yang terisolir 2. Terbatasnya sarana dan prasarana dasar dan fasilitas publik lainnya Aspasial Pelayanan air bersih masih mencakup kawasan perkotaan dan sebagian ibu kota kecamatan dan perdesaan dengan skala kecil Banyaknya daerah yang mengalami kekeringan berkepanjangan Potensi pencemaran air akibat kegiatan pertambangan, rumah tangga dan perkebunan Sarana dan prasarana jaringan air untuk kegiatan pertanian masih terbatas Suplai energi listrik belum memadai, masih sangat tergantung pada baik buruknya kondisi mesin diesel Kendala dalam pengembangan listrik di daerah pedesaan adalah karena faktor kondisi geografi Kurangnya pendanaan pemerintah dan tingkat beban yang secara teknis dan ekonomis belum layak dipasok pembangkit skala besar Tidak meratanya infrastruktur dasar meliputi fasilitas pendidikan, fasilitas kesehatan (termasuk kesehatan lingkungan), fasilitas ekonomi (pasar dan lembaga permodalan); Sumber: Hasil Analisis, 2013

II - 40

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

2.4

Bidang Daya Dukung Lingkungan


Kondisi lingkungan hidup dapat digambarkan dari beberapa indikator,

2.4.1 Kehutanan
antara lain adalah gangguan lingkungan hidup akibat pencemaran (air, udara, dan tanah), tingkat kerusakan hutan dan lahan, pencemaran akibat kebakaran hutan dan lahan, tingkat kerusakan Daerah Aliran Sungai (DAS), dan tingkat kekritisan lahan. Persentase jumlah desa/kelurahan yang mengalami gangguan lingkungan hidup akibat pencemaran air terbesar di Wilayah Pulau Maluku terdapat di Provinsi Maluku sebesar 40,08 persen. Persentase jumlah desa/kelurahan terbesar yang mengalami gangguan lingkungan akibat pencemaran udara adalah Provinsi Maluku Utara sebesar 1,74 persen, dan persentase jumlah desa/kelurahan terbesar yang mengalami gangguan lingkungan akibat pencemaran tanah adalah Provinsi Maluku Utara sebesar 1,06 persen.
0,00 6,10

Maluku
24,91

Kawasan hutan konservasi Hutan Lindung Hutan Produksi Terbatas

31,73

14,50 22,76

Hutan Produksi Hutan Produksi yang dapat dikonversi

Sumber: Direktorat Jenderal Planologi Kehutanan, Tahun 2009

Gambar 2.4-1 Proporsi Luas Kawasan Hutan di Wilayah Pulau Maluku Berdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan tentang Penunjukan Kawasan Hutan dan Kawasan Konservasi Perairan 2009

Penyebaran luas kawasan hutan produksi yang dapat dikonversi terbesar terdapat di Provinsi Maluku dan penyebaran hutan lindung terbesar terdapat di Provinsi Maluku. Sementara jenis penggunaan hutan lainnya, dengan luasan cukup besar adalah hutan produksi terbatas dan kawasan hutan konservasi.

II - 41

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Tabel 2.4-1 Luas Lahan Hutan Keputusan Menteri Kehutanan tentang Penunjukan Kawasan Hutan dan Kawasan Konservasi Perairan Per Provinsi (s.d. Bulan September 2009) di Wilayah Pulau Maluku
Penggunaan Lahan Hutan Kawasan Perairan Kawasan Hutan Kawasan Suaka Alam + Kawasan Pelestarian Alam (ha) Hutan Lindung (ha) Hutan Produksi Terbatas (ha) Hutan Produksi (ha) Hutan Produksi yang dapat dikonversi (ha) Taman Buru (ha) Jumlah Kawasan Hutan (ha) Jumlah Kawasan Hutan dan Perairan (ha)
Sumber : Ditjen Planologi Kehutanan, Tahun 2009
Keterangan: Data digital penutupan lahan (skala 1:250.000) hasil penafsiran Citra Landsat 7 ETM+ Tahun 2005/2006 Data digital kawasan hutan hasil digitasi peta lampiran SK Penunjukkan Kawasan Hutan dan Perairan Provinsi kecuali Provinsi Riau, Pulau Riau dan Kalimantan Tengah berdasarkan TGHK

Maluku 118.,598 324.747 443.345 1.809.634 1.653.625 1.053.,171 2.304.932 7.146.109 7.264.707

Maluku Utara -

P. Maluku (Ha) 118.598 324.747 443.345 1.809.634 1.653.625 1.053.171 2.304.932 7.146.109 7.264.707

Sumber daya alam lainnya adalah pertambangan dan energi, diantaranya batu bara, gas bumi dan minyak bumi yang cukup berlimpah. Perkembangan produksi batu bara nasional tahun 2004-2011 meningkat dengan produksi batubara hingga akhir tahun 2011 mencapai 290 juta ton. Total sumberdaya batu bara nasional tahun 2011 adalah sebanyak 105.187,44 juta ton. Potensi batu bara di Wilayah Pulau Maluku sekitar 2,13 juta ton, untuk potensi gas bumi, wilayah maluku memiliki potensi gas bumi sebesar 15,22 TSCF (Trillion Square Cubic Feet) atau sebesar 14,93 persen dari potensi cadangan gas bumi nasional. Sementara untuk minyak bumi, cadangan minyak bumi Indonesia mencapai 7.039,57 MMSTB (Million Stock Tank Barrels/Cadangan Minyak Bumi) dengan cadangan minyak bumi di Wilayah Pulau Maluku mencapai sekitar 37,92 MMSTB atau sebesar 0,51 persen dari cadangan minyak bumi nasional.

II - 42

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Tabel 2.4-2 Arahan Pemanfaatan Kawasan Hutan dan Koridor Ekonomi Maluku
Peran Sektor Kehutanan Arahan pengusaha hutan tanaman skala besar dan skalakecil (HTR, HKm dan HD) Arahan pengusahaan hutan berbasais multiproduk (agroforesty/pangan/energy) Arahan pemanfaatna jasa lingkungan dan wisata alam berbasis taman nasional Dukungan peneydiaan lahan berbasis tata ruang untuk sektor non kehutanan Sumber: Kementrian Kehutanan Koridor Ekonomi Fokus sektor: pertanian, perkebunan, pertambangan, dan perikanan Infrastruktur kunci: jalan, pelabuhan dan energi

Luas Kawasan Hutan dan perairan di Wilayah Pulau Maluku berdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan tentang penunjukan kawasan hutan dan kawasan konservasi perairan 2009 sekitar 7.264.707 hektar atau 5,32 persen dari total luas kawasan hutan dan perairan nasional. Proporsi penggunaan kawasan hutan dan perairan terluas adalah hutan produksi yang dapat dikonversi (31,73 persen) dan hutan lindung (24,91 persen).

2.4.2 Kerusakan Lingkungan


Kondisi Daerah Aliran Sungai (DAS) di Wilayah Pulau Maluku dengan kondisi rusak pada tahun 1999 sebanyak 35 DAS berkurang menjadi 26 DAS pada tahun 2007. Berdasarkan tingkat penangannanya, DAS dibagi menjadi 3 kelompok DAS, yaitu DAS super prioritas sebanyak, DAS prioritas sebanyak 4 DAS, dan DAS prioritas rendah sebanyak 31 DAS. Penyebaran DAS prioritas tahun 1999 di Provinsi Maluku sebanyak 4 DAS dan DAS prioritas rendah sebanyak 31 DAS. Pada tahun 2007 tingkat kerusakan DAS meningkat, hal ini ditunjukan dengan 2 DAS tergolong kedalam kelompok DAS super prioritas dan 9 DAS prioritas.

Tabel 2.4-3 Persentase Desa/Kelurahan yang Mengalami Gangguan Lingkungan Menurut Provinsi dan Jenis Gangguan Tahun 2005 dan 2008
Air Tanah 2005 2008 2005 2008 1. Maluku 3,55 4,08 0,46 0,11 2. Maluku Utara 9,35 4,05 3,59 1,06 Indonesia 8,30 5,57 1,47 0,77 Sumber : Badan Pusat Statistik, Statistk Potensi Desa Tahun 2005 & 2008 No. Provinsi Udara 2005 2008 1,15 1,10 2,69 1,74 6,24 3,95

II - 43

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Luas lahan kritis di Wilayah Pulau Maluku tahun 2010 mencapai 4.425.870,90 hektar atau 5,39 persen dari total luas lahan kritis di Indonesia, dengan kategori lahan sangat kritis seluas 435.240,20 hektar terbesar di Provinsi Maluku, kategori lahan kritis seluas 938,190.00 hektar terbesar terdapat di Maluku, dan kategori agak kritis seluas 3.052.440,70 hektar terbesar terdapat di Maluku.

Tabel 2.4-4 Luas dan Penyebaran Lahan Kritis di Maluku Menurut Provinsi Tahun 2010. (dalam hektar)
No. 1. 2. Provinsi Maluku Maluku Utara Tingkat kekritisan lahan Agak kritis 1,720,250.50 1,332,190.20 3,052,440.70 52,259,832.90 5.84 68.97 Kritis 490,521.30 447,668.70 938,190.00 23,955,162.70 3.92 21.20 Sangat kritis 271,802.60 163,437.60 435,240.20 5,449,299.30 7.99 9.83 Jumlah 2,482,574.40 1,943,296.50 4,425,870.90 82,176,443.64 5.39 100.00

KEP. MALUKU NASIONAL % Terhadap Nasional Proporsi Lahan Kritis (%)

Sumber : Direktorat Jenderal Bina Pengelolaan Daerah Aliran Sungai dan Perhutanan Sosial 2010

Tabel 2.4-5 Jumlah DAS Berdasarkan Tingkat Prioritas Penangannya di Maluku


No 1 2 Jumlah das berdasarkan Tahun 1994/95 - 1998/99 Sp P Pr Jumlah Maluku Utara Maluku 4 31 35 Maluku 0 4 31 35 Sumber: Statistik Kehutanan 2009 Provinsi Keterangan: SP=Sangat Prioritas; P=Prioritas; PR=Prioritas Rendah Tingkat keprioritasannya Tahun 1999/2000 2007 P Pr Jumlah 9 15 26 9 15 26

Sp 2 2

Berdasarkan jumlah kejadiannya, tidak termasuk tingkat

kerusakan yang

diakibatkan oleh bencana tersebut di wilayah Maluku tahun 2008 sebanyak 82 desa yang terkena bencana longsor meningkat dibandingkan tahun 2005 (41 desa). Provinsi Maluku merupakan provinsi yang paling banyak mengalami bencana longsor. Bencana longsor yang terjadi di Maluku berlangsung di 41 desa pada tahun 2008.

II - 44

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

2.4.3 Isu Permasalahan


Berdasarkan fakta dan permasalahan tentang kondisi eksisiting wilayah Pulau dan hasil analisis yang telah dilakukan, dapat dirumuskan secara logis isu-isu strategis yang saling terkait satu sama lain yang menjadi aspek kunci bagi keberhasilan pembangunan Wilayah Pulau Maluku ke depan. Isu-isu strategis ini dipilih berdasarkan dampak penting yang dihasikan dalam upaya memacu pembangunan dan pengembangan wilayah Pulau, sejalan dengan arah kebijakan pembangunan di masing-masing provinsi, serta integrasi arah pembangunan pada lingkup wilayah Pulau dan pembangunan nasional. Rumusan Isu strategis untuk daya dukung lingkungan di Wilayah Pulau Maluku adalah menurunnya daya dukung lingkungan yang mengakibatkan beberapa permasalahan terkait menurunnya kualitas lingkungan dan keterbatasan dalam pengembangan wilayah. Berikut ini merupakan penjabaran dari permasalahan terkait isu tersebut.

1.

Menururnnya daya dukung lingkungan akibat aktivitas ekonomi di Wilayah Pulau Maluku Banyaknya lahan kritis menjadi indikasi adanya kerusakan lingkungan di Wilayah Pulau Maluku yang berimplikasi pada berkurangnya daerah tutupan lahan. Kurangnya penerapan AMDAL pada kegiatan pertambangan menyebabkan kurangnya tanggung jawab perusahaan pengelola pertambangan terhadap lingkungan sekitar termasuk rehabilitasi jika terjadi pencemaran. Hal tersebut tidak terlepas dari minimnya pengawasan dalam kegiatan eksploitasi sumber daya alam oleh pemerintah. Selain lahan kritis, kerusakan Daerah Sekitar Sungai juga menjadi indikasi kerusakan lingkungan. Berdasarkan data kondisi wilayah dapat diketahui bahwa terdapat 26 DAS yang menjadi tinjauan prioritas dari kondisi kerusakannya. Tingginya pembuangan sampah di teluk dan sungai diindikasikan sebagai penyebab kerusakan DAS di Wilayah Pulau Maluku.

2.

Tingginya kerawanan bencana Wilayah Pulau Maluku (gempa bumi, tsunami, longsor, dan gunung berapi) Kondisi geografis Wilayah Pulau Maluku menyebabkan wilayah Pulau ini rawan dan rentan terhadap bencana alam, terutama posisi Wilayah Pulau Maluku yang terletak pada ring of fire dan zona tumbukan lempeng benua. Adapun potensi bencana alam yang besar kemungkinan terjadinya adalah bencana longsor, gempa bumi, tsunami, dan letusan gunung api. Di samping

II - 45

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

faktor geografis dan geologis, perbuatan manusia juga dapat menyebabkan bencana. Meningkatnya luasan lahan kritis tanpa diiringi oleh upaya rehabilitasi menjadi salah satu penyebab bencana banjir dan longsor.

Tabel 2.4-6 Tabel Sebab-Akibat Permasalahan secara Spasial dan Aspasial


Permasalahan 1. Meningkatnya kerusakan lingkungan akibat aktivitas ekonomi di Wilayah Pulau Maluku Aspasial Kurangnya penerapan AMDAL pada kegiatan pertambangan Minimnya pengawasan dalam kegiatan eksploitasi sumber daya alam Berkurangnya daerah tutupan lahan sehingga menimbulkan peningkatan lahan kritis Tingginya pembuangan sampah di teluk dan sungai 2. Tingginya kerawanan bencana Wilayah Pulau Maluku (gempa bumi, tsunami, longsor, dan gunung berapi) Spasial Posisi Wilayah Pulau Maluku terletak pada ring of fire dan zona tumbukan lempeng benua Aspasial Meningkatnya lahan kritis menyumbang potensi bencana longsor dan banjir

II - 46

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

BAB 3 ISU STRATEGIS DAN ARAH KEBIJAKAN WILAYAH PULAU MALUKU

Strategi dan arah kebijakan pengembangan Wilayah Pulau Maluku disusun dengan mempertimbangkan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN), Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2005-2025, dan Rencana Tata Ruang Pulau (RTR Pulau) guna mewujudkan penataan ruang wilayah termasuk perencanaan, pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan ruang yang terintegrasi, serasi, terpadu dan berkelanjutan. Penyusunan strategi dan kebijakan pembangunan Wilayah Pulau Maluku memperhitungkan isu strategis dalam waktu 5 tahun baik dari segi ekonomi, sosial kependudukan, infrastruktur dan lingkungan. Penyusunan ini juga tetap mempertimbangkan keterkaitan antara pengembangan Pusat Kegiatan Nasional (PKN), Pusat Kegiatan Strategis Nasional (PKSN) dan Pusat Kegiatan Wilayah (PKW).

3.1

Arahan Pengembangan Wilayah Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2005-2025
Tujuan (visi) dari Pembangunan Jangka Panjang 2005-2025 adalah untuk

mewujudkan masyarakat yang maju, mandiri, dan adil sebagai landasan bagi tahap pembangunan berikutnya menuju masyarakat adil dan makmur. Visi pembangunan RPJPN 2005-2025 tersebut memberikan arah pencapaiannya melalui delapan (8) misi pembangunannya, yaitu: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Mewujudkan masyarakat berakhlak mulia, bermoral, beretika berbudaya, dan beradab. Mewujudkan bangsa yang berdaya saing;. Mewujudkan masyarakat demokratis berlandaskan hukum. Mewujudkan Indonesia aman, damai, dan bersatu. Mewujudkan pemerataan pembangunan. Mewujudkan Indonesia asri dan lestari. Mewujudkan Indonesia menjadi Negara Kepulauan yang mandiri, maju, kuat dan berbasiskan kepentingan nasional, dan
III - 1

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

8.

Mewujudkan internasional.

Indonesia

berperan

penting

dalam

pergaulan

dunia

Pencapaian sasaran pokok RPJPN 2005-2025 pada masing-masing misi pembangunan tersebut, dilakukan melalui tahapan dan skala prioritas pembangunan pembangunan jangka menengah. Untuk setiap misi pembangunan tersebut, di dalam setiap tahap rencana penbangunan jangka menengah dijabarkan arah pembangunan dan sasaran pokok 5 tahunannya. Tahapan pembangunan dalam RPJP Nasional adalah sebagai berikut: 1. RPJM 1 (2005-2009), menata kembali NKRI, membangun Indonesia yang aman dan damai, adil dan demokratis, dengan tingkat kesejahteraan yang lebih baik. 2. RPJM 2 (2010-2014), memantapkan penataan kembali NKRI, meningkatkan kualitas SDM, membangun kemampuan Iptek, memperkuat daya saing perekonomian. 3. RPJM 3 (2015-2019), memantapkan pembangunan secara menyeluruh dengan menekankan pembangunan keunggulan kompetitif perekonomian yang berbasis SDA yang tersedia, SDM yang berkualitas, serta kemampuan IPTEK. 4. RPJM 4 (2020-2025), mewujudkan masyarakat Indonesia yang mandiri, maju, adil, dan makmur melalui percepatan pembangunan di berbagai bidang dengan struktur perekonomian yang kokoh berlandaskan keunggulan kompetitif. Pencapaian tahapan RPJP dilaksanakan melalui strategi pembangunan yang dipilah dalam sembilan (9) Bidang Pembangunan dalam RPJPN 2005-2025, yaitu: (1) sosial budaya dan kehidupan beragama; (2) Ekonomi, (3) Ilmu Pengetahuan dan Teknologi, (4) Politik, (5) Pertahanan dan Keamanan, (6) Hukum dan Aparatur, (7) Pembangunan Wilayah dan Tata Ruang, (8) Penyediaan Sarana dan Prasarana, dan (9) Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup. Pada RPJP Nasional 2005-2025 telah jelas dituangkan arahan terkait pembuatan RPJMN 2015-2019 yang merupakan lanjutan dari RPJMN 2010-2014. Berdasarkan RPJP Nasional 2005-2025 yaitu memantapkan pembangunan keunggulan kompetitif perekonomian yang berbasis SDA yang tersedia, SDM yang berkualitas, serta kemampuan IPTEK.
III - 2

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

VISI RPJPN 2005-2025: INDONESIA YANG MAJU, MANDIRI DAN ADIL

RPJM 1 (2005 Menata kembali NKRI,


membangun Indonesia yang aman dan damai, yang adil dan demokratis, dengan tingkat kesejahteraan yang lebih baik.

RPJM 2 (2010Memantapkan
penataan kembali NKRI, meningkatkan kualitas SDM, membangun kemampuan IPTEK, memperkuat daya saing perekonomian

RPJM 3 Memantapkan pem(2015 -

RPJM 4 (2020 Mewujudkan masya-

bangunan secara menyeluruh dengan Menekankan pembangunan keung-gulan kompetitif perekonomian yang berbasis SDA yang tersedia, SDM yang berkualitas, serta kemampuan IPTEK

rakat Indonesia yang mandiri, maju, adil dan makmur melalui percepatan pembangunan di segala bidang dengan struktur perekonomian yang kokoh berlandaskan keunggulan kompetitif.

Gambar 3.1-1 Tahapan RPJPN 2005-2025 Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 2005-2025 adalah salah satu arahan pembangunan nasional yang memiliki unsur tata ruang didalamnya. Kemudian visi misi RPJPN tahun 2005-2025 akan di implementasikan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional yang dilakukan pertahapan 5 tahun. Penyusunan RPJMN 2015-2019 ini sesuai dengan amanat visi dan misi dalam RPJPN untuk tahapan 2015-2019 ialah peningkatan daya saing nasional. Berikut beberapa fokus yang harus ada dalam arahan pembangunan RPJMN 2015-2019 yang diamanatkan oleh RPJPN 20115-2025 pada tahapan ke-3. 1 2 Penguatan daya saing dengan memacu pertumbuhan ekonomi wilayah Jawa dan Sumatera (sebagai pusat perekonomian nasional). Penguatan daya saing dengan menciptakan dan menyebarkan pusatpusat pertumbuhan ekonomi baru di Kalimantan, Sulawesi, Maluku, Nusa Tenggara dan Papua. 3 Percepatan pembangunan daerah tertinggal, kawasan perbatasan dan pulaupulau 4 terdepan untuk mengurangi kemiskinan, kesenjangan dan keterisolasian. Pilihan: Pengamanan pusat pertumbuhan ekonomi di Jawa dan Sumatera; penciptaan dan perluasan pusat pertumbuhan ekonomi di luar Jawa dan percepatan daerah tertinggal, kawasan perbatasan dan pulau terdepan

III - 3

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

3.2

Isu Strategi Wilayah


Isu-isu strategis yang ada di Wilayah Pulau Maluku tidak terlepas dari isu ekonomi, sosial kependudukan, infrastruktur dan lingkungan.

mengenai

Berdasarkan fakta, potensi dan permasalahan yang ada dapat ditarik beberapa isu penting yang ada di Wilayah Pulau Maluku. 1. Belum optimalnya industri pengolahan untuk sektor pertambangan migas-mineral (batu bara, gas bumi, minyak bumi dan emas) dan sektor ekonomi potensial lain Potensi sumber daya alam terutama mineral dan logam yang dimiliki oleh Wilayah Pulau Maluku cukup tinggi. Kegiatan ektraksi sumber daya alam merupakan kegiatan yang lebih dominan dilakukan di Kepulauan Maluku. Di sisi lain kegiatan ekstraksi sumber daya alam yang terbarukan maupun tidak terbarukan (pertambangan migas dan mineral) akan mengalami kendala ketersediaan stok, mengingat pada waktu tertentu stok akan habis dan bagi sumber daya alam terbarukan akan memerlukan waktu untuk kembali memperbaharui. Pengembangan ekstraksi sumber daya migas dan mineral dan non migas-mineral melalui industri pengolahan diharapkan mampu mengoptimalkan hasil produksi dari ekstraksi sumber daya alam, namun industri pengolahan sektor tersebut belum berkembang dengan baik. 2. Rendahnya nilai hasil produksi dan mata rantai hulu-hilir di sektor perikanan dan kelautan (budidaya dan tangkap) Kondisi Wilayah Pulau Maluku yang terdiri atas pulau-pulau kecil tersebar diantara perairan laut menyebabkan wilayah ini kaya akan sumber daya perikanan dan kelautan. Meskipun demikian, pemanfaatan potensi sumber daya laut dan perikanan belum optimal terutama terkait industri hulu-hilir, di samping itu nilai hasil produksi sektor tersebut masih tergolong rendah. Belum adanya pemetaan potensi sumber daya perikanan dan kelautan, kurangnya pemanfaatan teknologi, rendahnya investasi, terbatasnya kualitas-kuantitas infrastruktur penunjang dan rendahnya kualitas sumber daya manusia merupakan beberapa faktor penyebab belum berkembangnya komoditas unggulan terutama dalam upaya peningkatan kesejahteraan masyarakat. 3. Belum optimalnya pengembangan komoditas unggulan (perkebunan, peternakan, pertanian tanaman pangan)
III - 4

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Tiga komoditas yang menjadi sektor unggulan di Kepulauan Maluku yaitu perkebunan (kakao, kelapa, dan kopi), peternakan (babi, kambing, sapi potong, dan ayam buras) dan pertanian tanaman pangan (padi, jagung, ubi kayu, dan ubi jalar). Pengembangan tiga sektor unggulan tersebut belum optimal akibat berbagai keterbatasan, beberapa diantaranya yang menjadi faktor penyebabnya yaitu: kondisi geografis Kepulauan Maluku yang terdiri dari banyak pulau dan akses transportasi ke pulau-pulau tersebut kerap terhambat, minimnya sarana prasarana air bersih dan akses ke sumber air, tidak tersedianya varietas unggul spesifik lokasi, adanya kerawanan konflik sosial membuat banyaknya kemunduran areal pertanian - diduga terbengkalainyaa areal pertanaman akibat eksodus pemiliknya ke luar Maluku, belum efisiennya rantai tata niaga, dan informasi pasar yang belum berkembang di sentra produksi. 4. Belum optimalnya pengembangan potensi di sektor pariwisata Terdapat banyak potensi pariwisata di Kepulauan Maluku, meskipun demikian pengembangan potensi pariwisata tersebut belum optimal. Berbagai hal yang menjadi penyebab belum optimalnya pengembangan potensi di sektor pariwisata yaitu terkait dengan infrastruktur yang belum memadai, aksesibilitas ke kawasan-kawasan potensial pariwisata masih terbatas, kurangnya investasi di sektor pariwisata dan kualitas sumber daya manusia yang kurang mumpuni untuk mengembangkan sektor ini. Kawasankawasan potensial pariwisata beberapa diantaranya justru belum dikembangkan akibat belum adanya pemetaan potensi pariwisata secara rinci untuk Wilayah Pulau Maluku menjadi penyebab adanya kawasan potensial pariwisata yang belum dikembangkan. 5. Belum meratanya tingkat kesejahteraan masyarakat Kondisi masyarakat di Wilayah Pulau Maluku memiliki kesejahteraan yang relatif rendah. Jika ditinjau dari ketersediaan prasarana dan sarana dasar seperti listrik dan air bersih, aksesibilitas masyarakat terhadap prasarana dan sarana tersebut masih sulit terutama bagi wilayah perdesaan atau daerah terpencil karena berbagai keterbatasan, baik keterbatasan ketersediaan maupun keterbatasan jaringan penghubung antara masyarakat dengan prasarana dan sarana tersebut. Selain itu, fasilitas dasar lain seperti pendidikan dan kesehatan juga masih tergolong memprihatinkan. Sebagian

III - 5

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

masyarakat Kepulauan Maluku terutama di wilayah perdesaan dan pulaupulau terpencil sulit menjangkau fasilitas pendidikan dan kesehatan yang berkualitas. Sedangkan jika ditinjau dari segi pekerjaan, ketersediaan lapangan kerja yang berkualitas bagi masyarakat Kepulauan Maluku terutama masyarakat lokal masih terbatas. Hal tersebut beberapa diantaranya terkait kualitas sumber daya manusia di Kepulauan Maluku yang masih tergolong rendah. 6. Terbatasnya konektivitas antar wilayah Kesulitan masyarakat Kepulauan Maluku untuk menjangkau dari satu daerah ke daerah lain salah satunya akibat terbatasnya jaringan transportasi antar wilayah. Program pembangunan jalan arteri terutama unuk menjangkau daerah perdesaan dan/atau daerah terpencil masih sangat terbatas. Keterbatasan kemampuan dana dari pemerintah daerah untuk pengembangan infrastruktur transportasi menjadi permasalahan yang seringkali dijumpai, mengingat besarnya biaya yang diperlukan untk pengembangan dan pembangunan jaringan transportasi terutama laut untuk menghubungkan pulau-pulau kecil dengan pulau-pulau utama. 7. Kurangnya pengamanan di wilayah perbatasan (laut) dan rawan konflik Masalah keamanan Wilayah Pulau Maluku merupakan salah satu isu yang paling disoroti. Konflik sosial yang seringkali terjadi mengurangi rasa aman baik masyarakat lokal maupun masyarakat pendatang. Adapun konflik sosial yang terjadi pada umumnya sebagai akibat ketidakmerataan sumber daya ekonomi dan politik bagi masyarakat Maluku. Selain itu, isu keamanan juga berkaitan dengan kerawanan Kepulauan Maluku yang berbatasan negara tetangga, yaitu kerawanan untuk distribusi sumber daya secara ilegal ke negara tetangga, serta kerawanan akibat adanya potensi klaim oleh negara tetangga atas pulau Maluku. 8. Menurunnya daya dukung lingkungan Daya dukung lingkungan di Kepulauan Maluku semakin menurun akibat kegiatan ekonomi masyarakat, terutama kegiatan pertambangan. Beberapa diantara kegiatan pertambangan belum mempertimbangkan dampak terhadap lingkungan yang salah satunya dapat diketahui melalui AMDAL, sehingga tidak jarang terjadi pencemaran air akibat kegiatan pertambangan

III - 6

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

akibat sistem pengelolaan limbah yang tidak memenuhi standar. Selain dari pertambangan, kegiatan perhutanan juga cukup berperan dalam menurunnya daya dukung lingkungan, terutama terkait bertambahnya lahan-lahan kritis akibat kerusakan lahan dan adanya illegal logging. Kurangnya pengendalian dari pemerintah terhadap kegiatan eksploitasi sumber daya alam di Kepulauan Maluku juga menyumbang semakin menurunnya daya dukung lingkungan Wilayah Pulau Maluku.

3.3

Tujuan dan Sasaran Wilayah Pulau


Berdasarkan isu strategis dan arah pengembangan wilayah, maka tujuan

untuk Wilayah Pulau Maluku adalah sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Peningkatan standar hidup masyarakat wilayah Pulau Maluku Peningkatan sektor pertambangan migas dan non migas berorientasi peningkatan daya saing industri Pengembangan sektor ekonomi potensial melalui peningkatan nilai hasil produksi Optimalisasi pengembangan sektor dan komoditas unggulan Pengembangan sektor ekonomi melalui pemanfaatan sumber daya potensial daerah Peningkatan kualitas SDM dengan pendekatan ekonomi dan sosial Peningkatan sarana dan prasarana penunjang produktivitas ekonomi dan sosial masyarakat Penurunan potensi dan frekuensi konflik sosial antar golongan masyarakat Optimalisasi pengelolaan sumber daya alam yang berbasis daya dukung lingkungan berkelanjutan Dengan demikian sasaran pengembangan Wilayah Pulau Maluku untuk tahun 2015-2019 adalah sebagai berikut: 1. Peningkatan standar hidup masyarakat wilayah Pulau Maluku a. Meningkatkan tingkat pertumbuhan ekonomi dari kurun waktu 20152019 (i) Provinsi Maluku: tingkat pertumbuhan ekonomi dari 4,52 persen pada tahun 2015 menjadi 5,38 persen pada tahun 2019

III - 7

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

(ii) Provinsi Maluku Utara: tingkat pertumbuhan ekonomi dari 4,32 persen pada tahun 2015 menjadi 2,28 persen pada tahun 2019 b. Menurunkan tingkat pengangguran terbuka dari kurun waktu 20152019 (i) Provinsi Maluku: tingkat pengangguran terbuka dari 7,48 persen pada tahun 2015 menjadi 7,33 persen pada tahun 2019 (ii) Provinsi Maluku Utara: tingkat pengangguran terbuka dari 4,72 persen pada tahun 2015 menjadi 4,64 persen pada tahun 2019 c. Menurunkan tingkat kemiskinan dari kurun waktu 2015-2019 (i) Provinsi Maluku: tingkat kemiskinan dari 16,19 persen pada tahun 2015 menjadi 11,69 persen pada tahun 2019 (ii) Provinsi Maluku Utara: tingkat kemiskinan dari 3,69 persen pada tahun 2015 menjadi 2,90 persen pada tahun 2019 2. Peningkatan sektor pertambangan migas dan non migas berorientasi peningkatan daya saing industri a. Peningkatan kontribusi sektor industri pengolahan b. Peningkatan daya saing kegiatan usaha masyarakat di bidang industri pengolahan 3. Pengembangan sektor ekonomi potensial melalui peningkatan nilai hasil produksi a. Pengembangan sektor perikanan dan kelautan berorientasi sumber daya lokal dan kebutuhan pasar b. Peningkatan kontribusi sektor perikanan dan kelautan 4. Optimalisasi pengembangan sektor dan komoditas unggulan a. Peningkatan ketahanan dan kemandirian pangan b. Pengembangan kualitas produksi pangan 5. Pengembangan sektor ekonomi melalui pemanfaatan sumber daya potensial daerah a. Pengembangan sumber daya alam potensial pariwisata b. Pengembangan dan pemantapan sarana dan prasarana penunjang pariwisata 6. Peningkatan kualitas SDM dengan pendekatan ekonomi dan sosial a. b. Peningkatan sarana prasarana penunjang kegiatan pengembangan SDM Pemerataan sarana prasarana penunjang kegiatan pengembangan SDM

III - 8

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

7.

Peningkatan sarana dan prasarana penunjang produktivitas ekonomi dan sosial masyarakat a. Peningkatan interkoneksi antar wilayah di dalam dan ke luar provinsi b. Pengembangan dan peningkatan aksesibilitas terhadap sarana dan prasarana dasar

8.

Penurunan potensi dan frekuensi konflik sosial antar golongan masyarakat a. Harmonisasi sistem hukum dan nilai-nilai masyarakat lokal b. Peningkatan antisipasi untuk keamanan dan kedamaian wilayah

9.

Optimalisasi pengelolaan sumber daya alam yang berbasis daya dukung lingkungan berkelanjutan a. Pengelolaan sumber daya alam berbasis mitigasi bencana b. Pengelolaan sumber daya alam berbasis kelestarian lingkungan hidup

3.4

Arah Kebijakan Strategi Wilayah Pulau


Berdasarkan arah pengembangan, tujuan, sasaran serta dengan

mempertimbangkan isu strategis ini, maka strategi pengembangan Wilayah Pulau Maluku tahun 2015-2019 adalah sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Mengembangkan penggunaan teknologi dan sistem pengolahan peningkatan nilai tambah hasil penambangan Membuka peluang keterlibatan masyarakat lokal dalam pelaksanaan industri pengolahan Meningkatkan peran sektor perikanan dan kelautan dalam perekonomian wilayah Maluku Utara Meningkatan produktivitas hasil perikanan dan kelautan Meningkatkan peran sektor pertanian, peternakan dan perkebunan dalam perekonomian wilayah Maluku Utara Meningkatan produktivitas hasil perkebunan dan tanaman pangan Mengoptimalkan sektor pariwisata khususnya wisata bahari dan wisata alam lainnya yang di dukung pengembangan ekonomi kreatif Mengembangkan potensi daerah tujuan wisata Meningkatkan kualitas sumberdaya manusia Meningkatkan efektivitas upaya penanggulangan kemiskinan Meningkatkan kapasitas dan kualitas infastruktur dan fasilitas serta

III - 9

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

12. 13. 14. 15. 16. 17.

Mengembangkan kuantitas dan kualitas sarana dan prasarana dasar yang menjangkau daerah-daerah tertinggal di wilayah Maluku Utara Meningkatkan pemerataan distribusi sumber daya kesenjangan sosial masyarakat Meningkatkan kerukunan antar golongan dan antar umat beragama Meningkatkan peran pemerintah dalam memperkuat pengamanan wilayah perbatasan dan rawan konflik Mengembangkan sistem mitigasi dan adaptasi terhadap bencana alam Meningkatkan pengendalian terhadap persoalan pemanfaatan kegiatan pertambangan dan kehutanan untuk mengurangi

III - 10

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

BAB 4 PROGRAM KEGIATAN DAN KERANGKA INVESTASI WILAYAH PULAU MALUKU

Bab Program Kegiatan dan Kerangka Investasi Wilayah Pulau Maluku berisi isu strategis, tujuan dan sasaran serta arahan kebijakan strategis yang disertai dengan program kegiatan masing-masing pusat-pusat pertumbuhan (kegiatan) di setiap provinsi. Isu strategis di pusat pertumbuhan tersebut, didapat dari isu strategis pulau yang disesuaikan dengan kondisi masing-masing lokasi. Setiap isu strategis memiliki tujuan dan sasaran masing-masing untuk dicapai oleh setiap pusat pertumbuhan. Arahan kebijakan strategi akan membantu mencapai tujuan dan sasaran tersebut, yang kemudian diturunkan menjadi program kegiatan. Untuk melakukan pembangunan di suatu wilayah tidak terlepas dari perhitungan investasi. Oleh sebab itu, terdapat matriks investasi untuk program kegiatan di masing-masing provinsi.

4.1

Matriks Pusat Pertumbuhan


Wilayah Pulau Maluku, merupakan salah satu wilayah kepulauan di Indonesia

yang memiliki potensi pengembangan yang sangat besar berbasis sumber daya alam terutama perikanan dan wisata bahari. Meskipun demikian, potensi sumber daya perikanan laut yang sangat besar belum dikelola secara optimal. Potensi sumber daya lahan, hutan dan perkebunan juga cukup besar sehingga masih ada peluang pengelolaan sumber daya tersebut untuk pengembangan ekonomi wilayah. Pengembangan wilayah di Pulau Maluku masih tergolong rendah, apalagi jika dilihat dari kondisi infrastruktur yang masih sangat terbatas baik dalam hal kualitas maupun kuantitas. Wilayah Pulau Maluku memiliki permasalahan yang sangat kompleks terutama sebagai akibat ketertinggalan dan keterisoliran. Tantangan terbesar adalah memberikan perhatian yang sama terhadap seluruh wilayah pulau, dan sekaligus membangun keterkaitan antarwilayah pulau dalam satu kesatuan tata ruang wilayah pulau dan laut.

IV - 1

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Wilayah Pulau Maluku memiliki 2 (dua) provinsi, yaitu Provinsi Maluku dan Provinsi Maluku Barat. Masing-masing provinsi memiliki Pusat Kegiatan Strategis Nasional (PKSN), Pusat Kegiatan Nasional (PKN) dan Pusat Kegiatan Wilayah (PKW). Pusat Kegiatan Nasional (PKN) di Wilayah Pulau Maluku adalah Ambon (Maluku) dan Sofifi (Maluku Utara). Sedangkan Pusat Kegiatan Strategis Nasional (PKSN) adalah Daruba. Pusat Kegiatan Wilayah (PKW) di Wilayah Pulau Maluku adalah Kepulauan Kei, Namlea, Kairatu, Masohi, Wahai, Bula, Werinama, Sanana, Labuha, Tidore, dan Tobelo

Gambar 4.1-1 Peta Pulau Maluku

IV - 2

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

4.1.1 Provinsi Maluku


Pulau Maluku diharapkan menjadi Lumbung Ikan Nasional. Sektor unggulan Wilayah Pulau Maluku, antara lain adalah perikanan dan kelautan yang meliputi perikanan budidaya dan perikanan tangkap, sektor perkebunan dengan komoditas utama antara lain adalah tanaman kelapa, kakao, kopi, jarak, dan tanaman rempahrempah (lada, cengkeh, dan pala); pertanian tanaman pangan dengan komoditas utama adalah tanaman padi, jagung, ubi kayu, dan ubi jalar. Untuk sektor perikanan dan kelautan Provinsi Maluku merupakan penyumbang terbesar produksi perikanan laut dan perairan umum. Pada dasarnya Provinsi Maluku juga mengalami hambatan pengembangan ekonomi akibat permasalahan yang muncul terkait konektivitas antarwilayah, penataan ruang, kualitas sumber daya manusia yang masih rendah dan daya dukung lingkungan yang terus menurun. Pusat Kegiatan Nasional di Provinsi Maluku adalah Ambon, sedangkan Pusat Kegiatan Wilayah provinsi ini adalah Wabo, Werinama, Bula, Namlea, Kairatu, Bula, dan Kepulauan Tual.

Gambar 4.1-2 Peta Provinsi Maluku

IV - 3

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Tabel 4.1-1 Program Kegiatan Pusat Pertumbuhan Provinsi Maluku


No. 1. Provinsi MALUKU Rencana Tata Ruang PKN Ambon Isu Strategis Belum optimalnya industri pengolahan untuk sektor pertambangan migas dan non-migas Strategi dan Arah Kebijakan Mengembangkan penggunaan teknologi dan sistem pengolahan serta peningkatan nilai tambah hasil penambangan (minyak bumi) Program dan Kegiatan Peningkatan daya tarik investasi di bidang industri pengolahan penambangan minyak bumi Peningkatan kemudahan izin usaha di sektor industri pengolahan penambangan minyak bumi Pengembangan kawasan andalan pertambangan dan industri pengolahan Penyediaan insentif bagi penyediaan prasarana industri Peningkatan kapasitas dan ketrampilan masyarakat di bidang industri pengolahan Pemberdayaan masyarakat lokal dalam kegiatan industri pengolahan

Membuka peluang keterlibatan masyarakat lokal dalam pelaksanaan industri pengolahan (industri pengawetan ikan, kayu, pangan, sandang, dan kimia bahan bangunan) Rendahnya nilai hasil produksi dan mata rantai hulu-hilir di sektor perikanan dan kelautan sebagai penggerak perekonomian Maluku Meningkatkan peran sektor perikanan dan kelautan dalam perekonomian wilayah Maluku

Pemberdayaan nelayan khususnya dalam hal perbaikan akses input produksi Peningkatan jaringan pengairan dan sumber-sumber air terutama bagi usaha perikanan Pembangunan dan pemeliharaan jaringan listrik yang melayani daerah-daerah sentra produksi perikanan dan kelautan Pengembangan kawasan andalan perikanan Peningkatan penggunaan teknologi dan peralatan canggih untuk pembudidayaan dan penangkapan ikan Peminjaman modal untuk pelaku perikanan yang bekerjasama dengan bank dan/atau koperasi

IV - 4

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

No.

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan Meningkatan produktivitas hasil perikanan dan kelautan (budidaya rumput laut, ikan, teripang, lola, mutiara)

Program dan Kegiatan Pembangunan dan pemeliharaan teknologi komunikasi dan sistem informasi yang melayani daerah-daerah sentra produksi perikanan dan kelautan Pendampingan dan pelatihan/penyuluhan kepada nelayan mengenai budidaya dan penangkapan ikan yang tepat Pemberdayaan dan peningkatan kapasitas kelembagaan petani Pemberdayaan dan peningkatan kapasitas kelembagaan petani ikan (nelayan) Pembangunan jaringan jalan dan perbaikan kualitas jalan Pembangunan infrastruktur perhubungan, energi, listrik dan telekomunikasi Meningkatkan interkonektivitas antar kota dan pusat ekonomi daerah Peningkatan porsi belanja modal APBD yang diprioritaskan pada sektor infrastruktur Pengembangan prasarana telekomunikasi terutama di kawasan terisolasi Peningkatan jaringan energi untuk memanfaatkan energi terbarukan dan tak terbarukan secara optimal serta mewujudkan keterpaduan sistem penyediaan tenaga listrik Peningkatan kualitas jaringan prasarana serta mewujudkan keterpaduan sistem jaringan sumber daya air

Terbatasnya konektivitas antar wilayah

Meningkatkan kapasitas dan kualitas infastruktur dan fasilitas

Mengembangkan kuantitas dan kualitas sarana dan prasarana dasar yang menjangkau daerah-daerah tertinggal di wilayah Maluku

Peningkatan konservasi daerah tangkapan air dan sumber daya air Pengaturan pengelolaan prasarana dan sarana pengairan Peningkatan permukiman layak yang terjangkau Perbaikan lingkungan permukiman, terutama di daerah terpencil dan/atau tertinggal

IV - 5

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

No.

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis Menurunnya daya dukung lingkungan

Strategi dan Arah Kebijakan Mengembangkan sistem mitigasi dan adaptasi terhadap bencana alam

Program dan Kegiatan Penataan ruang dan wilayah berbasis daya dukung lingkungan berkelanjutan Penertiban kegiatan penebangan hutan Penetapan zona-zona rawan bencana alam beserta lokasi dan jalur evakuasi bencana Pembangunan sarana pemantauan bencana Relokasi penduduk dari daerah rawan bencana Pelatihan kesiapsiagaan bencana bagi penduduk setempat Peningkatan awareness mengenai kebencanaan Pelaksanaan penataan ruang dan zonasi Pengaturan pembangunan infrastruktur dan tata bangunan yang tanggap bencana Pembuatan struktur fisik yang dapat meminimalisir resiko bencana

Meningkatkan pengendalian terhadap persoalan pemanfaatan kegiatan pertambangan dan kehutanan

Pengelolaan dan pemanfaatan kawasan konservasi dan sumber daya alam berkelanjutan Pengendalian lingkungan berbasis Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Peningkatan sistem seleksi dalam pemberian izin usaha penambangan Peningkatan penegakkan hukum dan penertiban pada kegiatan pengrusakkan hutan dan kegiatan pertambangan liar Peningkatan upaya rehabilitasi lahan kritis Peningkatan upaya konservasi hutan lindung

PKW

Kepulauan Tual; Namlea;

Rendahnya nilai hasil produksi dan mata rantai hulu-hilir di sektor perikanan dan

Meningkatkan peran sektor perikanan dan kelautan dalam perekonomian wilayah Maluku

Pemberdayaan nelayan khususnya dalam hal perbaikan akses input produksi Peningkatan jaringan pengairan dan sumber-sumber air terutama bagi usaha perikanan

IV - 6

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

No.

Provinsi

Rencana Tata Ruang Kairatu; Masohi; Wabo; Bula; Werinama

Isu Strategis kelautan sebagai penggerak perekonomian Maluku

Strategi dan Arah Kebijakan

Program dan Kegiatan Pembangunan dan pemeliharaan jaringan listrik yang melayani daerah-daerah sentra produksi perikanan dan kelautan Pengembangan kawasan andalan perikanan Peningkatan penggunaan teknologi dan peralatan canggih untuk pembudidayaan dan penangkapa n ikan Peminjaman modal untuk pelaku perikanan yang bekerjasama dengan bank dan/atau koperasi

Meningkatan produktivitas hasil perikanan dan kelautan

Pembangunan dan pemeliharaan teknologi komunikasi dan sistem informasi yang melayani daerah-daerah sentra produksi perikanan dan kelautan Pendampingan dan pelatihan/penyuluhan kepada nelayan mengenai budidaya dan penangkapan ikan yang tepat Pemberdayaan dan peningkatan kapasitas kelembagaan petani Pemberdayaan dan peningkatan kapasitas kelembagaan petani ikan (nelayan)

Belum optimalnya pengembangan komoditas unggulan (perkebunan, peternakan dan pertanian)

Meningkatkan peran sektor pertanian tanaman pangan (padi, jagung, ubi kayu, dan ubi jalar), peternakan (kambing, kerbau, domba, babi, sapi potong, ayam buras) dan perkebunan (Pala, cengkeh, kayu putih, kakao, kelapa, dan kopi) dalam perekonomian wilayah Pulau Maluku

Pemberdayaan petani dan peternak khususnya dalam hal perbaikan akses input produksi Peningkatan jaringan irigasi dan sumber-sumber pengairan Perlindungan lahan pertanian pangan berkelanjutan Penertiban, serta optimalisasi penggunaan lahan terlantar Penyaluran subsidi benih/bibit, pupuk dan makanan ternak Pengembangan kawasan andalan perkebunan

Peminjaman modal untuk pelaku pertanian , perkebunan dan perikanan yang bekerjasama dengan bank dan/atau koperasi Pembangunan dan pemeliharaan jaringan listrik yang melayani daerah-daerah sentra produksi pertanian

IV - 7

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

No.

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan Meningkatan produktivitas hasil perkebunan, peternakan dan tanaman pangan

Program dan Kegiatan Pembangunan dan pemeliharaan teknologi komunikasi dan sistem informasi yang melayani daerah-daerah sentra produksi tanaman dan ternak Pendampingan dan pelatihan/penyuluhan kepada petani mengenai sistem beternak, cocok tanam dan berkebun yang tepat Pemberdayaan dan peningkatan kapasitas kelembagaan petani dan peternak

Belum optimalnya pengembangan potensi di sektor pariwisata

Mengoptimalkan sektor pariwisata khususnya wisata bahari dan wisata alam lainnya yang di dukung pengembangan ekonomi kreatif

Peningkatan kemudahan aksesibilitas antar daerah tujuan wisata Peningkatan kualitas dan kapasitas fasilitas penunjang di lokasi pariwisata (hotel, transportasi umum Pemberdayaan masyarakat lokal daerah pengembangan pariwisata Peningkatan iklim investasi bagi masyarakat lokal dalam penyediaan penunjang sektor pariwisata Pengadaan sistem informasi dan promosi khusus pariwisata di masing-masing provinsi Pemetaan kawasan wisata/kawasan yang berpotensi dikembangkan untuk menjadi kawasan wisata secara rinci Pengembangan konektivitas antar daerah tujuan wisata Penyediaan fasilitas pendukung daerah potensial tujuan wisata

Mengembangkan potensi daerah tujuan wisata

Belum meratanya tingkat kesejahteraan masyarakat

Meningkatkan kualitas sumberdaya manusia

Peningkatan pelayanan bidang pendidikan,kesehatan, perekonomian rakyat dan infrastruktur Penyebaran tenaga pengajar dan tenaga medis secara merata

IV - 8

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

No.

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan

Program dan Kegiatan Peningkatan pengetahuan masyarakat tentang pola hidup sehat dan penerapan gizi seimbang Peningkatan kualitas dan kuantitas tenaga pengajar dan tenaga medis

Meningkatkan efektivitas upaya penanggulangan kemiskinan

Peningkatan kualitas lapangan kerja dengan penyerapan tenaga kerja optimum Meningkatkan produktifitas angkatan kerja dan mengembangkan ekonomi lokal Peningkatan upaya distribusi pendapatan Pemerataan distribusi energi Peningkatan pembangunan wilayah sesuai potensi masingmasing daerah Peningkatan pemerataan akses masyarakat ke sumber pembiayaan Peningkatan upaya pencegahan konflik dengan memperkuat integrasi sosial Peningkatan kesadaran moral dan etika masyarakat berdasarkan keimanan dan ketaqwaan Pengembangan konsesnsus di antara para anggota masyarakat mengenai nilai-nilai sosial fundamental

Kurangnya pengamanan di wilayah perbatasan (laut) dan rawan konflik

Meningkatkan pemerataan distribusi sumber daya untuk mengurangi kesenjangan sosial masyarakat

Meningkatkan kerukunan antar golongan dan antar umat beragama

Meningkatkan peran pemerintah dalam memperkuat pengamanan wilayah perbatasan dan rawan konflik Menurunnya daya Mengembangkan sistem

Peningkatan prasarana dan personel dalam pengamanan wilayah rawan sparatisme dan perbatasan Peningkatan kemampuan alusista dan transportasi pendukung pengamanan wilayah

Penataan ruang dan wilayah berbasis daya dukung lingkungan

IV - 9

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

No.

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis dukung lingkungan

Strategi dan Arah Kebijakan mitigasi dan adaptasi terhadap bencana alam

Program dan Kegiatan berkelanjutan Penertiban kegiatan penebangan hutan Penetapan zona-zona rawan bencana alam beserta lokasi dan jalur evakuasi bencana Pembangunan sarana pemantauan bencana Relokasi penduduk dari daerah rawan bencana Pelatihan kesiapsiagaan bencana bagi penduduk setempat Peningkatan awareness mengenai kebencanaan Pelaksanaan penataan ruang dan zonasi Pengaturan pembangunan infrastruktur dan tata bangunan yang tanggap bencana Pembuatan struktur fisik yang dapat meminimalisir resiko bencana Pengelolaan dan pemanfaatan kawasan konservasi dan sumber daya alam berkelanjutan Pengendalian lingkungan berbasis Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Peningkatan sistem seleksi dalam pemberian izin usaha penambangan Peningkatan penegakkan hukum dan penertiban pada kegiatan pengrusakkan hutan dan kegiatan pertambangan liar Peningkatan upaya rehabilitasi lahan kritis Peningkatan upaya konservasi hutan lindung

Meningkatkan pengendalian terhadap persoalan pemanfaatan kegiatan pertambangan dan kehutanan

IV - 10

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

4.1.2 Provinsi Maluku Utara


Wilayah Pulau Maluku diharapkan menjadi Lumbung Ikan Nasional. Sektor unggulan Wilayah Pulau Maluku, antara lain adalah perikanan dan kelautan yang meliputi perikanan budidaya dan perikanan tangkap; sektor perkebunan dengan komoditas utama antara lain adalah tanaman kelapa, kakao, kopi, jarak, dan tanaman rempah-rempah (lada, cengkeh, dan pala); pertanian tanaman pangan dengan komoditas utama adalah tanaman padi, jagung, ubi kayu, dan ubi jalar. Untuk sektor perikanan dan kelautan Provinsi Maluku Utara berkontribusi sebagai produsen hasil perikanan, baik perikanan laut dan perairan umum. Pada dasarnya Provinsi Maluku Utara juga mengalami hambatan pengembanganekonomi akibat permasalahan yang muncul terkait konektivitas antarwilayah, penataan ruang, kualitas sumber daya manusia yang masih rendah dan daya dukung lingkungan yang terus menurun. Provinsi Maluku Utara memiliki Pusat Kegiatan Strategis Nasional (PKSN) yaitu Daruba, dan Pusat Kegiatan Nasional (PKN) yaitu Sofifi. Pusat Kegiatan Wilayah (PKW) di provinsi ini adalah Mangon, Tobelo, Tidore dan Babang.

Gambar 4.1-3 Peta Provinsi Maluku Utara

IV - 11

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Tabel 4.1-2 Program Kegiatan Pusat Pertumbuhan Provinsi Maluku Utara


No. 1. Provinsi MALUKU UTARA Rencana Tata Ruang PKN Sofifi Isu Strategis Belum optimalnya pengembangan industri pengolahan untuk sektor pertambangan mineral dan non-pertambangan Strategi dan Arah Kebijakan Mengembangkan penggunaan teknologi dan sistem pengolahan serta peningkatan nilai tambah hasil penambangan (emas, nikel, pasir besi, dan mangan) Program dan Kegiatan Peningkatan daya tarik investasi di bidang industri pengolahan penambangan mineral Peningkatan kemudahan izin usaha di sektor industri pengolahan penambangan mineral Optimalisasi dan pengembangan jaringan pipa Pengembangan kawasan andalan pertambangan dan industri pengolahan Penyediaan insentif bagi penyediaan prasarana industri

Membuka peluang keterlibatan masyarakat lokal dalam pelaksanaan industri pengolahan

Peningkatan kapasitas dan ketrampilan masyarakat di bidang industri pengolahan; perikanan, makanan-minuman, pakaian jadi, kayu, dan barang galian bukan logam, Pemberdayaan masyarakat lokal dalam kegiatan industri pengolahan

Rendahnya nilai hasil produksi dan mata rantai hulu-hilir di sektor perikanan dan kelautan

Meningkatkan peran sektor perikanan dan kelautan dalam perekonomian wilayah Maluku Utara

Pemberdayaan nelayan khususnya dalam hal perbaikan akses input produksi Peningkatan jaringan pengairan dan sumber-sumber air terutama bagi usaha perikanan Pembangunan dan pemeliharaan jaringan listrik yang melayani daerahdaerah sentra produksi perikanan dan kelautan Pengembangan kawasan andalan perikanan Peningkatan penggunaan teknologi dan peralatan canggih untuk pembudidayaan dan penangkapa n ikan Peminjaman modal untuk pelaku perikanan yang bekerjasama dengan bank dan/atau koperasi

Meningkatkan produktivitas

Pembangunan dan pemeliharaan teknologi komunikasi dan sistem

IV - 12

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

No.

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan hasil perikanan dan kelautan (budidaya rumput laut, kerapu, tuna, cakalang, mutiara, teripang)

Program dan Kegiatan informasi yang melayani daerah-daerah sentra produksi perikanan dan kelautan Pendampingan dan pelatihan/penyuluhan kepada nelayan mengenai budidaya dan penangkapan ikan yang tepat Pemberdayaan dan peningkatan kapasitas kelembagaan petani Pemberdayaan dan peningkatan kapasitas kelembagaan petani ikan (nelayan)

Terbatasnya konektivitas antar wilayah

Meningkatkan kapasitas dan kualitas infastruktur dan fasilitas

Pembangunan jaringan jalan dan perbaikan kualitas jalan Pembangunan infrastruktur perhubungan, energi, listrik dan telekomunikasi Meningkatkan interkonektivitas antar kota dan pusat ekonomi daerah Peningkatan porsi belanja modal APBD yang diprioritaskan pada sektor infrastruktur Pengembangan prasarana telekomunikasi terutama di kawasan terisolasi Peningkatan jaringan energi untuk memanfaatkan energi terbarukan dan tak terbarukan secara optimal serta mewujudkan keterpaduan sistem penyediaan tenaga listrik Peningkatan kualitas jaringan prasarana serta mewujudkan keterpaduan sistem jaringan sumber daya air Pengembangan pelabuhan internasional dan nasional Pengembangan Bandara Internasional & Pelabuhan Ekspor Impor

Mengembangkan kuantitas dan kualitas sarana dan prasarana dasar yang menjangkau daerah-daerah tertinggal di wilayah Maluku Utara

Peningkatan konservasi daerah tangkapan air dan sumber daya air Pengaturan pengelolaan prasarana dan sarana pengairan Peningkatan permukiman layak yang terjangkau Perbaikan lingkungan permukiman, terutama di daerah terpencil dan/atau tertinggal

IV - 13

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

No.

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis Menurunnya daya dukung lingkungan

Strategi dan Arah Kebijakan Mengembangkan sistem mitigasi dan adaptasi terhadap bencana alam

Program dan Kegiatan Penataan ruang dan wilayah berbasis daya dukung lingkungan berkelanjutan Penertiban kegiatan penebangan hutan Penetapan zona-zona rawan bencana alam beserta lokasi dan jalur evakuasi bencana Pembangunan sarana pemantauan bencana Relokasi penduduk dari daerah rawan bencana Pelatihan kesiapsiagaan bencana bagi penduduk setempat Peningkatan awareness mengenai kebencanaan Pelaksanaan penataan ruang dan zonasi Pengaturan pembangunan infrastruktur dan tata bangunan yang tanggap bencana Pembuatan struktur fisik yang dapat meminimalisir resiko bencana

Meningkatkan pengendalian terhadap persoalan pemanfaatan kegiatan pertambangan dan kehutanan

Pengelolaan dan pemanfaatan kawasan konservasi dan sumber daya alam berkelanjutan Pengendalian lingkungan berbasis Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Peningkatan sistem seleksi dalam pemberian izin usaha penambangan Peningkatan penegakkan hukum dan penertiban pada kegiatan pengrusakkan hutan dan kegiatan pertambangan liar Peningkatan upaya rehabilitasi lahan kritis Peningkatan upaya konservasi hutan lindung

PKSN

Daruba

Belum optimalnya pengembangan industri pengolahan untuk sektor pertambangan mineral dan non-pertambangan

Mengembangkan penggunaan teknologi dan sistem pengolahan serta peningkatan nilai tambah hasil penambangan (emas, nikel, pasir besi, dan

Peningkatan daya tarik investasi di bidang industri pengolahan penambangan mineral Peningkatan kemudahan izin usaha di sektor industri pengolahan penambangan mineral Optimalisasi dan pengembangan jaringan pipa Pengembangan kawasan andalan pertambangan dan industri pengolahan Penyediaan insentif bagi penyediaan prasarana industri

IV - 14

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

No.

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan mangan)

Program dan Kegiatan

Membuka peluang keterlibatan masyarakat lokal dalam pelaksanaan industri pengolahan

Peningkatan kapasitas dan ketrampilan masyarakat di bidang industri pengolahan; perikanan, makanan-minuman, pakaian jadi, kayu, dan barang galian bukan logam, Pemberdayaan masyarakat lokal dalam kegiatan industri pengolahan

Rendahnya nilai hasil produksi dan mata rantai hulu-hilir di sektor perikanan dan kelautan

Meningkatkan peran sektor perikanan dan kelautan dalam perekonomian wilayah Maluku Utara

Pemberdayaan nelayan khususnya dalam hal perbaikan akses input produksi Peningkatan jaringan pengairan dan sumber-sumber air terutama bagi usaha perikanan Pembangunan dan pemeliharaan jaringan listrik yang melayani daerahdaerah sentra produksi perikanan dan kelautan Pengembangan kawasan andalan perikanan Peningkatan penggunaan teknologi dan peralatan canggih untuk pembudidayaan dan penangkapa n ikan Peminjaman modal untuk pelaku perikanan yang bekerjasama dengan bank dan/atau koperasi

Meningkatkan produktivitas hasil perikanan dan kelautan (budidaya rumput laut, kerapu, tuna, cakalang, mutiara, teripang)

Pembangunan dan pemeliharaan teknologi komunikasi dan sistem informasi yang melayani daerah-daerah sentra produksi perikanan dan kelautan Pendampingan dan pelatihan/penyuluhan kepada nelayan mengenai budidaya dan penangkapan ikan yang tepat Pemberdayaan dan peningkatan kapasitas kelembagaan petani Pemberdayaan dan peningkatan kapasitas kelembagaan petani ikan (nelayan)

PKW

Mangon,

Rendahnya nilai hasil

Meningkatkan peran sektor

Pemberdayaan nelayan khususnya dalam hal perbaikan akses input

IV - 15

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

No.

Provinsi

Rencana Tata Ruang Tobelo, Tidore, Babang

Isu Strategis produksi dan mata rantai hulu-hilir di sektor perikanan dan kelautan

Strategi dan Arah Kebijakan perikanan dan kelautan dalam perekonomian wilayah Maluku Utara

Program dan Kegiatan produksi Peningkatan jaringan pengairan dan sumber-sumber air terutama bagi usaha perikanan Pembangunan dan pemeliharaan jaringan listrik yang melayani daerahdaerah sentra produksi perikanan dan kelautan Pengembangan kawasan andalan perikanan Peningkatan penggunaan teknologi dan peralatan canggih untuk pembudidayaan dan penangkapa n ikan Peminjaman modal untuk pelaku perikanan yang bekerjasama dengan bank dan/atau koperasi

Meningkatan produktivitas hasil perikanan dan kelautan

Pembangunan dan pemeliharaan teknologi komunikasi dan sistem informasi yang melayani daerah-daerah sentra produksi perikanan dan kelautan Pendampingan dan pelatihan/penyuluhan kepada nelayan mengenai budidaya dan penangkapan ikan yang tepat Pemberdayaan dan peningkatan kapasitas kelembagaan petani Pemberdayaan dan peningkatan kapasitas kelembagaan petani ikan (nelayan)

Belum optimalnya pengembangan komoditas unggulan (perkebunan, peternakan dan pertanian)

Meningkatkan peran sektor pertanian (padi, jagung, ubi kayu, dan ubi jalar), peternakan (babi, kambing, sapi potong, ayam buras) dan perkebunan (kakao, kelapa, dan kopi) dalam perekonomian wilayah Maluku Utara

Pemberdayaan petani dan peternak khususnya dalam hal perbaikan akses input produksi Peningkatan jaringan irigasi dan sumber-sumber pengairan Penggunaan pompa air dan pembangunan embung untuk sumber pengairan pertania Perlindungan lahan pertanian pangan berkelanjutan Penertiban, serta optimalisasi penggunaan lahan terlantar Penyaluran subsidi benih/bibit, pupuk dan makanan ternak Pengembangan kawasan andalan perkebunan Peminjaman modal untuk pelaku pertanian , perkebunan dan perikanan yang bekerjasama dengan bank dan/atau koperasi Pembangunan dan pemeliharaan jaringan listrik yang melayani daerah-

IV - 16

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

No.

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan

Program dan Kegiatan daerah sentra produksi pertanian

Meningkatan produktivitas hasil perkebunan dan tanaman pangan

Pembangunan dan pemeliharaan teknologi komunikasi dan sistem informasi yang melayani daerah-daerah sentra produksi tanaman dan ternak Pendampingan dan pelatihan/penyuluhan kepada petani mengenai sistem beternak, cocok tanam dan berkebun yang tepat Pemberdayaan dan peningkatan kapasitas kelembagaan petani dan peternak

Belum optimalnya pengembangan potensi di sektor pariwisata

Mengoptimalkan sektor pariwisata khususnya wisata bahari dan wisata alam lainnya yang di dukung pengembangan ekonomi kreatif

Peningkatan kemudahan aksesibilitas antar daerah tujuan wisata Peningkatan kualitas dan kapasitas fasilitas penunjang di lokasi pariwisata (hotel, transportasi umum Pemberdayaan masyarakat lokal daerah pengembangan pariwisata Peningkatan iklim investasi bagi masyarakat lokal dalam penyediaan penunjang sektor pariwisata Pengadaan sistem informasi dan promosi khusus pariwisata di masingmasing provinsi

Mengembangkan potensi daerah tujuan wisata

Pemetaan kawasan wisata/kawasan yang berpotensi dikembangkan untuk menjadi kawasan wisata secara rinci Pengembangan konektivitas antar daerah tujuan wisata Penyediaan fasilitas pendukung daerah potensial tujuan wisata

Belum meratanya tingkat kesejahteraan masyarakat

Meningkatkan kualitas sumberdaya manusia

Peningkatan pelayanan bidang pendidikan,kesehatan, perekonomian rakyat dan infrastruktur Penyebaran tenaga pengajar dan tenaga medis secara merata Peningkatan pengetahuan masyarakat tentang pola hidup sehat dan penerapan gizi seimbang

IV - 17

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

No.

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan

Program dan Kegiatan Peningkatan kualitas dan kuantitas tenaga pengajar dan tenaga medis

Meningkatkan efektivitas upaya penanggulangan kemiskinan

Peningkatan kualitas lapangan kerja dengan penyerapan tenaga kerja optimum Meningkatkan produktifitas angkatan kerja dan mengembangkan ekonomi lokal

Kurangnya pengamanan di wilayah perbatasan (laut) dan rawan konflik

Meningkatkan pemerataan distribusi sumber daya untuk mengurangi kesenjangan sosial masyarakat

Peningkatan upaya distribusi pendapatan Pemerataan distribusi energi Peningkatan pembangunan wilayah sesuai potensi masing-masing daerah Peningkatan pemerataan akses masyarakat ke sumber pembiayaan

Meningkatkan kerukunan antar golongan dan antar umat beragama

Peningkatan upaya pencegahan konflik dengan memperkuat integrasi sosial Peningkatan kesadaran moral dan etika masyarakat berdasarkan keimanan dan ketaqwaan Pengembangan konsesnsus di antara para anggota masyarakat mengenai nilai-nilai sosial fundamental

Meningkatkan peran pemerintah dalam memperkuat pengamanan wilayah perbatasan dan rawan konflik

Peningkatan prasarana dan personel dalam pengamanan wilayah rawan sparatisme dan perbatasan Peningkatan kemampuan alusista dan transportasi pendukung pengamanan wilayah

Menurunnya daya dukung

Mengembangkan sistem

Penataan ruang dan wilayah berbasis daya dukung lingkungan

IV - 18

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

No.

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis lingkungan

Strategi dan Arah Kebijakan mitigasi dan adaptasi terhadap bencana alam

Program dan Kegiatan berkelanjutan Penertiban kegiatan penebangan hutan Penetapan zona-zona rawan bencana alam beserta lokasi dan jalur evakuasi bencana Pembangunan sarana pemantauan bencana Relokasi penduduk dari daerah rawan bencana Pelatihan kesiapsiagaan bencana bagi penduduk setempat Peningkatan awareness mengenai kebencanaan Pelaksanaan penataan ruang dan zonasi Pengaturan pembangunan infrastruktur dan tata bangunan yang tanggap bencana Pembuatan struktur fisik yang dapat meminimalisir resiko bencana

Meningkatkan pengendalian terhadap persoalan pemanfaatan kegiatan pertambangan dan kehutanan

Pengelolaan dan pemanfaatan kawasan konservasi dan sumber daya alam berkelanjutan Pengendalian lingkungan berbasis Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Peningkatan sistem seleksi dalam pemberian izin usaha penambangan Peningkatan penegakkan hukum dan penertiban pada kegiatan pengrusakkan hutan dan kegiatan pertambangan liar Peningkatan upaya rehabilitasi lahan kritis Peningkatan upaya konservasi hutan lindung

IV - 19

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

4.2

Kerangka Investasi Daerah


Aspek penting dalam aktivitas pembangunan perekonomian adalah aspek

investasi yang merupakan engine (penggerak) utama bagi pencapaian pertumbuhan ekonomi. Investasi merupakan penanaman modal dalam suatu kegiatan usaha yang memiliki waktu relatif panjang, modal yang ditanamkan dalam usaha tertentu yang jangka waktu pengembaliannya diperoleh pada waktu yang akan datang. Dalam kaitannya dengan kegiatan investasi, pemerintah pusat merupakan fasilitator dan dinamisator bagi berkembangnya investasi baik di pusat maupun di daerah. Selain pemerintah pusat, kementerian/ lembaga dan pemerintah daerah, pihak swasta pun salah satu stakeholder dalam kegiatan investasi. Stakeholders tersebut memiliki peranan masing-masing dalam kegiatan investasi di suatu daerah. Setiap daerah memiliki kebutuhan investasi tergantung dari program kegiatan yang akan dilaksanakan. Kemampuan APBD setiap daerah untuk mewujudkan program kegiatan berbeda-beda dan membutuhkan rencana investasi dari pemerintah pusat atau kementerian/lembaga, namun program tersebut perlu dilihat kembali dampaknya berskala nasional atau daerah. Berikut ini adalah kerangka investasi di Wilayah Pulau Maluku 2015-2019.

Sumber : Hasil Olahan, 2013

Gambar 4.2-1 Kebutuhan Investasi Wilayah Pulau Maluku Tahun 2015-2019

IV - 20

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Tabel 4.2-1 Kerangka Investasi Wilayah Pulau Maluku 2015-2019


No. 1 Provinsi Maluku Kebutuhan Investasi 2015-2019 (Rp. Miliar) 6,028 Kemampuan APBD 2015-2019 (Rp. Miliar) 1,557 Investment Gap 2015-2019 (Rp. Miliar) 0.26 Indeks Kapasitas Fiskal *) 0.3050 Rencana Investasi K/L (Rp. Miliar) 3955 Rencana (Kebutuhan) Investasi Swasta (Rp.Miliar) 516

2 Maluku Utara 4,409 1,326 0.30 0.8818 1528 1,555 *) dari Kementerian Keuangan Sumber: hasil elaborasi kegiatan yang terdapat dalam dokumen MP3EI dan PPP book, dengan mempertimbangkan arah pembangunan yang terdapat dalam RPJPN, RPJMN, RTR Pulau, RTRW Provinsi

IV - 21

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

DAFTAR PUSTAKA

BUKU Bryson, M. John. 1988. A Strategic Planning Process for Public and Non-Profit Organizations. Great Britain Dwipayana, AAGN Ari, S. Eko. 2003. Membangun Good Governance di Desa. Institute for Research and Empowerment (IRE). Yogyakarta. Glasson, John and Tim Marshall. 2007. Regional Planning. Routledge. New York Giap, Tan Khee. 2013. Analisis Daya SAing dan Strategi Pembangunan untuk 33 Provinsi Indonesia. World Scientific. Singapura. Grace, E.C. Korompis. Analisis Prioritas Masalah dan Penentuan Alternatif Pemeahan. Universitas Sam Ratulangi. Sulawesi Utara Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian. 2011. Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia 2011-2025 Mingers, John and Jonathan Rosenhead. 2002. Problem Stucturing Methods in Action. London School of Economics. United Kingdom Murty, S. 2000. Regional Disparities: Need an d Measures for Balances Development (pp. 3-16). Paper in Regional Planning and Sustainable Development. Kanishka Publishers, Distributors. New Delhi. Weihrich, Heinz. A Tool for Situational Analysis. University of San Francisco World Economic Forum. 2013. Global Risk 2013 World Economic Forum. 2013. The Global Competitiveness Report 2012-2013 BPS. 2012. Provinsi Maluku Dalam Angka 2011-2012. BPS. 2012. Provinsi Maluku Utara Dalam Angka 2011-2012

PERUNDANG-UNDANGAN Draft RTRW Pulau Maluku Undang-undang No. 17 Tahun 2007 Undang-undang No. 25 Tahun 2004

BACKGROUND STUDY PENYUSUNAN BUKU III RPJM NASIONAL 2015-2019

V-1

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

Lampiran A
Pohon Masalah

Lampiran B
Kerangka Investasi

VI - 2

POHON MASALAH BIDANG EKONOMI WILAYAH PULAU MALUKU

Keterangan :

Spasial Aspasial

Sumber : Hasil Analisis 2013

POHON MASALAH BIDANG INFRASTRUKTUR WILAYAH PULAU MALUKU

Keterangan :

Spasial Aspasial

Sumber : Hasil Analisis 2013

POHON MASALAH BIDANG SDM WILAYAH PULAU MALUKU

Keterangan :

Spasial Aspasial

Sumber : Hasil Analisis 2013

POHON MASALAH BIDANG LINGKUNGAN WILAYAH PULAU MALUKU

Keterangan :

Spasial Aspasial

Sumber : Hasil Analisis 2013

Kebutuhan Investasi Di Wilayah Pulau Maluku 2015-2019


Kebutuhan Investasi Infrastruktur NO PROVINSI Kereta Api Nilai Investasi (IDR Miliar) Jalan Pembangunan Trans Maluku Pembangunan Infrastruktur Jalan dan Jembatan Pendukung Trans Maluku Nilai Investasi (IDR Miliar) 937 Pelabuhan Nilai Investasi (IDR Miliar) Bandara Nilai Investasi (IDR Miliar) Infrastruktur Lainnya Pembangunan Sarana Irigasi di Pulau Buru dan Seram Timur Pembangunan Prasarana Air Baku di Pulau Ambon dan Lease, dan Pulau-pulau Terselatan Maluku Adpel Ambon 363 Pembangkit Listrik di Maluku 2 MALUKU UTARA Peningkatan Jalan Daruba-Wayabula (Jalan Strategis Nasional) 52km Pelabuhan Buli 126 Pelabuhan Jailolo Pelabuhan Tobelo Satker Sementara Pembangunan Faspel Laut FalabisahayaMalut Pelabuhan Labuha/ Babang 226 210 201 2,073 Nilai Investasi (IDR Miliar) 1,111

MALUKU

784

760

201

180

Kebutuhan Investasi Infrastruktur NO PROVINSI Kereta Api Nilai Investasi (IDR Miliar) Jalan Nilai Investasi (IDR Miliar) Pelabuhan Adpel Ternate Pelabuhan Gebe Pembangunan Dermaga General Cargo 100 meterPelabuhan Sofifi Nilai Investasi (IDR Miliar) 150 134 Bandara Nilai Investasi (IDR Miliar) Infrastruktur Lainnya Nilai Investasi (IDR Miliar)

100

1402

Pengembangan Lapangan Panas Bumijailolo 2x5 MW Kab. Halmahera Barat, Maluku Utara Pembangkit Listrik di Maluku Utara

320

1,637

Sumber: Hasil Olahan 2013 Keterangan: InvestasiPemerintah InvestasiSwasta InvestasiCampuran

2\

KAWASAN ANDALAN LAUT KAWASAN ANDALAN DARAT


1. 2. 3. Kawasan Andalan Ternate-Tidore, Sindangoli, Sofifi, Weda, dan Sekitarnya Kawasan Andalan Bacan-Halmahera Selatan Kawasan Andalan Kepulauan Sula 1.

KAWASAN ANDALAN LAUT


Kawasan Andalan Laut Halmahera dan Sekitarnya

1.

Kawasan Andalan Laut Krakatau dan Sekitarnya

KAWASAN ANDALAN DARAT


1. 2. Kawasan Andalan Bangka Kawasan Andalan Belitung

KAWASAN ANDALAN DARAT KETERANGAN :


Ibu Kota Provinsi/Pusat Ekonomi Jalan Kereta Api Jalur Penghubung Pusat Ekonomi Jalur Eksisting Jaringan Pelayaran Domestik Pelabuhan Simpul Kegiatan Perikanan Simpul Pengolahan Nikel 1. 2. 3. 4. 5. 6. Kawasan Andalan Nabire dan Sekitarnya (Aran Moswaren, dan Legare) Kawasan Andalan Timika (Tembagapura) dan Sekitarnya Kawasan Andalan Biak Kawasan Andalan Merauke dan Sekitarnya Kawasan Andalan Memberamo-Lereh (Jayapura) Kawasan Andalan Wamena dan Sekitarnya

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

BACKGROUND STUDY PENYUSUNAN BUKU III RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH NASIONAL(RPJMN) TAHUN 2015 2019 : PEMBANGUNAN BERDIMENSI KEWILAYAHAN PULAU MALUKU

PENGARAH
Deputi Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah

PENANGGUNG JAWAB
Direktur Pengembangan Wilayah

Komentar, saran dan kritik dapat disampaikan ke : Direktorat Pengembangan Wilayah Deputi Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (BAPPENAS) Jl. Taman Suropati No. 2 Jakarta Pusat 10310 Telp/Fax. (021) 3193 4195 Email : dit.pw@bappenas.go.id

ii

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Maluku

BACKGROUND STUDY PENYUSUNAN BUKU III RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH NASIONAL(RPJMN) TAHUN 2015 2019 : PEMBANGUNAN BERDIMENSI KEWILAYAHAN PULAU MALUKU
TIM PENYUSUN
Tim Penyusun Rekomendasi Kebijakan (TPRK)
Ir. R. Aryawan Soetiarso Poetro, M.Si; Drs. Samsul Widodo, MA; Ir. Muhammad Zaenal Fatah; Ir. Bastian, MBA; Dr. Ir. Herry Suhermanto, MCP; Ir. Ester Fitrinika Herawati Wahyuningsih, MT

Pendukung:
Eni Arni; Anna Astuti; Sapto Mulyono; Mira Berlian; Subarja.

Tenaga Ahli:
Tatang Suheri, ST, MT; Erman Arif Sumirat, SE, MBA; Rully Mardjono, SE, MM; Drs. Aos Kuswandi, M.Si; Tunira Hasanah, ST, MA; Rifiati Safariah, ST, MT; Ir. Putu Oktavia, MA; Andry Krisnaldi, ST, MT; Eka Wardhani, ST, MT.

Tim Editor:
Drs. Sumedi Andono Mulyo, MA, Ph.D; Awan Setiawan, SE, ME, MM; Yudianto, ST, MT, MPP; M. Agung Widodo, SP, MIDEC; Septaliana Dewi Prananingtyas, SE M.Bus.Ec; Supriyadi, S.Si, MTP; Fidelia Silvana, SP. M.Int.Econ & F; Ika Retna Wulandary, ST, M.Sc; Bimo Arvianto, S,Si Tri Supriyana, ST; Setya Rusdianto, S.Si;

Komentar, saran dan kritik dapat disampaikan ke : Direktorat Pengembangan Wilayah Deputi Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (BAPPENAS) Jl. Taman Suropati No. 2 Jakarta Pusat 10310 Telp/Fax. (021) 3193 4195 Email : dit.pw@bappenas.go.id