Anda di halaman 1dari 95

KAJIAN BACKGROUND STUDY RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH NASIONAL (RPJMN) 2015-2019 BIDANG TATA RUANG

Laporan Akhir

DIREKTORAT TATA RUANG DAN PERTANAHAN


KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/ BAPPENAS

2013

TIM PENYUSUN

Penanggungjawab: Dr. Ir. Max H. Pohan, CES, MA (Deputi Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah)

Ketua Tim Perumus Rekomendasi Kebijakan (TPRK): Dr. Ir. Oswar Muadzin Mungkasa, MURP (Direktur Tata Ruang dan Pertanahan)

Anggota TPRK: Ir. Dwi Haryawan S, MA Uke Mohammad Hussein, S.Si, MPP Mia Amalia, ST, M.Si, Ph.D Ir. Nana Apriyana, MT Ir. Rinella Tambunan, MPA Herny Dawaty, SE, ME Khairul Rizal, ST, MPP Santi Yulianti, SIP, MM Aswicaksana, ST, MT, M.Sc Agung M. H. Dorodjatoen, ST, M.Sc Raffli Noor, S.Si

Tenaga Ahli: Dr. Irene Eka Sihombing, SH, MH Dr. Ir. Nunu Novianto Idham Khalik

Tenaga Pendukung: Sylvia Krisnawati Cecep Saryanto

ii

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Allah SWT, atas perkenan-Nyalah KAJIAN BACKGROUND STUDY RPJMN 2015-2019 BIDANG TATA RUANG dapat terlaksana dengan baik. Kajian merupakan salah satu rangkaian dalam rangka penyusunan perencanaan pembangunan nasional untuk periode lima tahun mendatang. Sebagaimana amanat dari UU No. 25 Tahun 2004 Tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional (SPPN) agar Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Bappenas menyusun kerangka kebijakan pembangunan nasional. Pada taahun 2014 mendatang merupakan tahun terakhir pelaksanaan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2010-2014 sekaligus tahap penyusunan RPJMN 20152019. Perumusan kebijakan pembangunan nasional diharuskan untuk mengidentifikasi berbagai capaian pelaksanaan pembangunan periode sebelumnya serta menjaring isu strategis dan permasalahan yang diprakirakan akan terjadi pada masa yang akan datang. Isu strategis tersebut diperlukan untuk menyusun kerangka kebijakan dan program pada periode perencanaan pembangunan berikutnya. Berkaitan dengan hal di atas, Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan, Bappenas melaksanakan kajian untuk bidang penataan ruang dan pengelolaan pertanahan nasional. Kajian dimulai dengan desk study (review kebijakan, evaluasi pelaksanaan pembangunan periode sebelumnya), focus group discussion/FGD, kunjungan ke daerah, dan seminar nasional. Kesemuanya dilakukan sebagai rangkaian dalam kerangka penyusunan RPJMN 2015-2019. Semoga kajian ini dapat memberikan manfaat yang lebih baik. Demikian dan terima kasih.

Jakarta, Desember 2013 Direktur Tata Ruang dan Pertanahan, Bappenas

Dr. Ir. Oswar Muadzin Mungkasa, MURP

iii

DAFTAR ISI

TIM PENYUSUN ..................................................................................................................... ii KATA PENGANTAR................................................................................................................ iii DAFTAR ISI ........................................................................................................................... iv BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................................... 1 1.1. Latar Belakang ............................................................................................................ 1 1.2. Tujuan dan Sasaran ..................................................................................................... 2 1.3. Ruang Lingkup............................................................................................................ 3 1.4. Metodologi .................................................................................................................. 3 1.5. Sistematika Pembahasan.............................................................................................. 5 BAB II TINJAUAN KEBIJAKAN ........................................................................................ 6 2.1. Amanat UU 17 tahun 2007 Tentang RPJPN 2005-2025 .............................................. 6 2.1.1. Arahan Pembangunan RPJMN 2015-2019 ......................................................... 6 2.1.2. Arahan Pembangunan Bidang Tata Ruang RPJMN 2015-2019 .......................... 7 2.2. Amanat Peraturan Perundangan terkait Penataan Ruang ............................................. 8 2.2.1. UU 26/ 2007 tentang Penataan ruang ................................................................. 8 2.2.2. PP No 26 /2008 tentang RTRWN ...................................................................... 9 2.2.3. Perpres Terkait RTR Pulau .............................................................................. 11 2.2.4. Peraturan Perundangan Lainnya....................................................................... 11 2.3. Peraturan Perundangan Pembangunan Sektor............................................................ 12 2.3.1. Pertambangan dan Energi................................................................................... 13 2.3.2. Kehutanan.......................................................................................................... 15 2.3.3. Transportasi dan Telekomunikasi ....................................................................... 17 2.3.4. Pertanian dan Perkebunan .................................................................................. 22 2.3.5. Wilayah Pesisir, Pulau-Pulau Kecil, serta Laut dan Pariwisata ............................ 24 2.3.6. Lingkungan Hidup ............................................................................................. 25 2.3.7. Pengembangan Wilayah dan Investasi ................................................................ 27 2.3.8. Pertanahan ......................................................................................................... 28 2.3.10. Transmigrasi .................................................................................................... 29 2.3.11. Kesimpulan ...................................................................................................... 29 BAB III ANALISIS PERMASALAHAN, TANTANGAN, DAN ISU STRATEGIS BIDANG PENATAAN RUANG ........................................................................................................ 30 3.1. Bidang Penataan Ruang dalam RPJMN 2015-2019.................................................... 30 3.2. Permasalahan Bidang Penataan Ruang....................................................................... 33 3.2.1. Pengaturan Penataan Ruang ............................................................................. 36 3.2.2. Pembinaan Penataan Ruang ............................................................................. 37 3.2.3. Pelaksanaan Penataan Ruang ........................................................................... 40 3.2.4. Pengawasan Penataan Ruang ........................................................................... 43 3.2.5. Pencapaian Tujuan Penyelenggaraan Penataan Ruang ...................................... 43 3.3. Tantangan Bidang Penataan Ruang............................................................................ 52 3.3.1 Demografi ....................................................................................................... 52

iv

3.3.2 Ketimpangan Wilayah ..................................................................................... 53 3.3.3 Kawasan Perkotaan ......................................................................................... 54 3.3.4 Kawasan Perdesaan ......................................................................................... 58 3.3.5 Pemekaran Wilayah ......................................................................................... 59 3.3.6 Lingkungan Hidup dan Perubahan Iklim .......................................................... 60 3.3.7 Kebencanaan ................................................................................................... 63 3.3.8 Kelembagaan................................................................................................... 64 3.3.9 Pendanaan ....................................................................................................... 65 3.4. Rumusan Isu Strategis Pembangunan Bidang Tata Ruang pada RPJMN 2015-2019 ... 67 BAB IV REKOMENDASI SASARAN, RANCANGAN KEBIJAKAN DAN STRATEGI PEMBANGUNAN BIDANG TATA RUANG 2015-2019................................................... 71 4.1. Sasaran Pembangunan Bidang Tata Ruang pada RPJMN 2015-2019 ......................... 71 4.2. Arahan Kebijakan dan Strategi Pembangunan Bidang Tata Ruang 2015-2019 ........... 72

BAB I PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang
Undang-undang undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional menyebutkan bahwa perencanaan pembangunan nasional disusun secara sistematis, terarah, terpadu, menyeluruh, dan tanggap terhadap perubahan. Oleh sebab itu, perencanaan pembangunan nasional perlu mengembangkan pendekatan pembangunan berdimensi kewilayahan. Pembangunan yang memperhatikan dengan sungguh sungguh-sungguh sungguh potensi, karakteristik dan tahapan pembangunan setiap wilayah; serta mengacu pada tata ruang wilayah. Pembangunan berdimensi kewilayahan mengutamakan peningkatan produktivitas, penciptaan nilai tambah, perluasan kesempatan kerja, peningkatan pendapatan masyarakat, serta peningkatan daya saing dan percepatan pembangunan wilayah dengan mengut mengutamakan pengembangan sumber daya manusia, pengelolaan sumber daya lokal, pembangunan prasarana dan sarana, serta pengembangan tata kelola pemerintahan yang baik. Undang-Undang Undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2005 2005-2025 2025 telah mengamanatkan Misi RPJMN 2015-2019 2015 adalah memantapkan pembangunan secara menyeluruh dengan menekankan pembangunan keunggulan kompetitif perekonomian yang berbasis SDA yang tersedia, SDM yang berkualitas, serta kemampuan iptek. Amanah ini menegaskan pentingnya pengelolaan SDA sebagai modal melakukan transformasi ekonomi nasional sesuai tujuan RPJPN 2005 2005-2025.

Gambar 1.1. Pentahapan Misi Pembangunan Nasional


Sumber : Bappenas, 2013.

Dalam hal ini sedikitnya terdapat 2 (dua) tantangan yang perlu diperhatikan yakni bagaimana menjamin stock sumberdaya alam untuk mendukung keberlanjutan pertumbuhan ekonomi nasional saat ini serta bagaimana mengelola stock sumberdaya alam yang tersedia untuk tuk mengembangkan keunggulan kompetitif wilayah. RTRW secara konsepsi merupakan

instrumen untuk mendukung pengelolaan sumberdaya alam, oleh karenanya RTRW menjadi sangat penting dalam menjawab tantangan tersebut. Peran penting lainnya dari tata ruang dalam mendukung transformasi ekonomi nasional adalah perannya dalam membangun iklim pembangunan bagi peningkatkan daya saing nasional melalui sinergi kebijakan antar sektor. Setiap sektor perlu dikembangkan sesuai kapasitas maksimum yang dimilikinya, namun dalam kondisi sumber daya yang terbatas konflik kepentingan antar sektor seringkali menjadi faktor yang kontra produktif. Kondisi tersebut diperburuk dengan ketidakpastian akan ketersediaan lahan untuk pembangunan masing-masing sektor. Upaya untuk mengatasi persolalan tersebut salah satunya dilakukan dengan menyusun RTRW secara hirarkis dari tingkat pusat, provinsi hingga kabupaten dan kota. Dengan demikian, secara formal ketersediaan lahan sebagai stok pembangunan nasional dan daerah telah tertuang dalam RTRW Nasional, RTR Pulau, RTRW Provinsi, dan RTRW Kabupaten/Kota. Permasalahannya, hingga kini baru 18 provinsi yang telah memiliki peraturan daerah tentang RTRW provinsi, sehingga masih sekitar 15 provinsi yang belum memiliki perda (status 13 Desember 2013). Kondisi ini harus segera diselesaikan sebelum RPJMN 2010-2014 berakhir sehingga tidak menjadi beban pada RPJMN 2015-2019. Permasalahan lain yang dihadapi adalah seringkali skenario pembangunan yang dibangun pada level nasional-provinsi maupun kabupaten kota kurang mempertimbangkan alokasi ruang yang telah ditetapkan dalam dokumen RTRW. Sebaliknya rencana alokasi ruang dalam dokumen rencana tata ruang tidak mengakomodasikan target-target pertumbuhan sektor-sektor pembangunan. Oleh karena itulah RPJPN 2005-2025 mengamanatkan pentingnya merumuskan pembangunan berdimensi ruang. Salah satu isu strategis terkait aspek ruang dalam kerangkan RPJMN 2015-1019 adalah bagaimana mewujudkan RTRW sebagai acuan pembangunan wilayah sesuai kebutuhan transformasi ekonomi di masing-masing wilayah. Dengan demikian peran kunci pembangunan bidang tata ruang pada RPJMN 20152019 adalah bagaimana menjadikan rencana tata ruang sebagai instrumen pengelolaan sumber daya alam yang berkelanjutan sekaligus menjadi acuan sinergi pembangunan antar sektor dan bidang dalam rangka mendukung proses tranformasi ekonomi menuju keunggulan kompetitif sesuai amanah RPJPN 2005-2025.

1.2.Tujuan dan Sasaran


Tujuan dari penyusunan Background Study Pembangunan Bidang Tata Ruang pada RPJMN 2015-2019 adalah sebagai berikut: 1 2 3 Mengidentifikasi isu-isu strategis pembangunan di bidang tata ruang yang berkembang selama pelaksanaan RPJMN 2010-2014; Memperoleh sebuah kondisi benchmark serta proyeksi ke depan di bidang tata ruang; dan Menyusun rancang bangun kebijakan bidang tata ruang masa depan sebagai input dalam penyusunan RPJMN 2015-2019.

Sasaran yang ingin dicapai dalam kegiatan ini adalah mendapatkan informasi terkait dengan isu-isu strategis pembangunan bidang tata ruang untuk mencapai RPJMN 20102014

yang diperoleh dari beberapa wilayah (lokasi) kegiatan; merumuskan arah kebijakan bidang penataan ruang dalam RPJMN 2015-2019; merumuskan program dan kegiatan bidang tata ruang 2015-2019; dan merumusan indikator input, ouput dan outcome bidang penataan ruang 2015-2019.

1.3.Ruang Lingkup
Lingkup kegiatan studi ini meliputi: a. Melakukan tinjauan kebijakan bidang tata ruang dalam RPJPN 2005-2025, RPJMN 2010-2014 dan peraturan perundangan terkait lainnya, yang meliputi pula evaluasi pelaksanaan program sehingga dapat dihasilkan sintesa awal mengenai kebijakan bidang tata ruang selama ini; Melakukan kajian literatur terhadap isu-isu bidang tata ruang, yang meliputi naskah akademik, peraturan perundangan terkait, studi-studi terdahulu dan lain sebagainya; Melakukan analisa data sekunder untuk menggambarkan Backlog 5 tahun terakhir, kondisi eksisting, kebutuhan saat ini, dan melakukan proyeksi kondisi masa depan, sebagai landasan analisis permasalahan; Melakukan desk study awal untuk memberikan gambaran permasalahan di bidang tata ruang; Menghimpun opini dari stakeholder di bidang tata ruang, seperti instansi pemerintah, akademisi, praktisi,dalam bentuk seminar ataupun focus group discussion/FGD; serta kunjungan lapangan ke daerah. Melakukan diseminasi kepada pemerintah daerah untuk menangkap persoalan di lapangan dan menghimpun persepsi dan keinginan pemerintah daerah di bidang tata ruang; Menyusun policy paper di bidang tata ruang sebagai input dalam penyusunan RPJMN 2015-2019; dan Lokakarya mengenai policy paper yang telah dihasilkan kepada stakeholder di bidang tata ruang guna menghasilkan draft final dan operasionalisasinya.

b. c.

d. e.

f.

g. h.

1.4.Metodologi
Metodologi pekerjaan terdiri atas dua bagian yaitu metode untuk mendapatkan data dan metode analisa kegiatan. Untuk pelaksanaan pengumpulan data akan dilakukan melalui survei sekunder ke institusi lokal dan survei primer ke beberapa daerah. Berdasarkan metode tersebut, kegiatan kajian ini dilaksanakan melalui beberapa tahapan kegiatan sebagai berikut: 1. Tahap Persiapan, meliputi: a. b. c. Persiapan dan penyelesaian administrasi pendukung; Penyusunan rencana kerja; Pengumpulan berbagai data sekunder terkait, seperti hasil-hasil kajian, literatur, dan peraturan perundangan terkait;

d. e. 2.

Konsolidasi tim tenaga ahli; Koordinasi dengan pihak pihak-pihak terkait.

Tahap Desk Study, yaitu proses pene penelaahan, laahan, interpretasi dan sintesa dari berbagai data sekunder terkait dengan kajian untuk dijadikan bahan dasar penyampaian proposal, draft kajian dan laporan berikutnya. Desk study ini melingkupi: a. Tinjauan pustaka terhadap kajian terdahulu yang relevan, relevan, baik dari dalam maupun luar negeri, kajian literatur maupun kebijakan dan peraturan perundangan yang berkaitan dengan kajian; Penulisan laporan pendahuluan untuk menghimpun dan mensintesa berbagai informasi dan data yang terkait dengan kajian, baik li lisan san maupun tulisan. Hasil dari kegiatan desk study ini selanjutnya akan dipresentasikan dalam forum FGD (Focus Group Discussion).

b.

3.

Tahap FGD, Survey lapangan, dan Workshop, untuk mendapatkan perspektif mengenai kebijakan di bidang, tata ruang dan pertanahan pertanahan. . Proses partisipasi ini juga akan mengikutsertakan LSM, Perguruan Tinggi maupun pihak swasta, seperti pengembang, asosiasi profesi dan sebagainya. Tahap Diseminasi, yaitu kegiatan sosialisasi dari berbagai rumusan yang dihasilkan dari proses partisipatif tersebut diatas melalui kegiatan seminar.

4.

Adapun alur pikir yang digunakan dalam menyusun kajian ini adalah sebagai berikut:

Gambar 1.2. Alur Pikir


Rancangan kebijakan pembangunan bidang tata ruang diharapkan mengakomodir (1) Arahan RPJP Nasional dan RTRW Nasional; (2) Hasil capaian RPJMN II 2010-2014 2010 dan (3) Kebutuhan lain yang belum terakomodir dalam pelaksanaan RPJMN I dan RPJMN II.

1.5.Sistematika Pembahasan
Sistematika pembahasan di dalam laporan ini adalah sebagai berikut: BAB 1 Pendahuluan; berisi latar belakang kegiatan, tujuan dan sasaran kegiatan, ruang lingkup kegiatan dan metodologi dalam melaksanakan kegiatan. BAB 2 Tinjauan Kebijakan; berisi uraian tentang amanat Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional (SPPN) terkait penyusunan RPJMN 2015-2019, rezim peraturan perundangan penyelenggaraan penataan ruang yang menjadi landasan pelaksanaan pembangunan bidang penataan ruang dan peraturan perundangan di luar rezim penyelenggaraan penataan ruang yang terkait dengan penataan ruang. Bagian ini diuraikan dengan maksud untuk memberikan pemahaman terkait peraturan perundangan yang mengatur pembangunan bidang penataan ruang. BAB 3 Analisis Permasalahan, Tantangan, Dan Isu Strategis Bidang Penataan Ruang; berisi uraian mengenai permasalahan dan tantangan dalam pembangunan bidang penataan ruang selama kurun waktu RPJMN 1 (2004-2009) dan RPJMN 2 (2010-2014). Permasalahan adalah representasi dinamika internal pembangunan bidang penataan ruang yang selama ini dilakukan dengan kaidah TURBINLAKWAS (pengaturan, pembinaan, pelaksanaan dan pengawasan). Dinamika internal ini termasuk evaluasi capaian pembangunan bidang tata ruang selama ini. Tantangan adalah representasi dinamika eksternal yang dapat mempengaruhi penyelenggaraan penataan ruang. Permasalahan dan tantangan tersebut kemudian disintesakan menjadi isu strategis pembangunan bidang tata ruang untuk periode RPJMN 2015-2019. BAB 4 Arah Pembangunan Bidang Tata Ruang; bagian ini akan menguraikan arah pembangunan bidang tata ruang guna menjawab isu strategis yang telah dijelaskan pada bab sebelumnya.

BAB II TINJAUAN KEBIJAKAN

2.1. Amanat UU 17 tahun 2007 Tentang RPJPN 2005-2025


Dalam Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang RPJPN dijelaskan bahwa Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) Nasional Tahun 2005-2025 merupakan penjabaran tujuan dari pembentukan Pemerintahan Negara Indonesia yang tercantum dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar Tahun 1945 kedalam sebuah dokumen perencanaan berisi rumusan visi, misi, dan arah Pembangunan Nasional untuk periode 20(dua puluh) tahun. Pelaksanaan RPJP Nasional terbagi menjadi 4(empat) tahapan perencanaan pembangunan dalam bentuk dokumen perencanaan 5(lima) tahunan, yaitu Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Nasional. Dalam keberjalanannya, pelaksanaan RPJP Nasional saat ini akan memasuki tahap ketiga, yaitu RPJM Nasional Tahun 2015-2019.

2.1.1. Arahan Pembangunan RPJMN 2015-2019


Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional Pasal 4 menyebutkan bahwa Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Nasional merupakan penjabaran dari visi, misi, dan program Presiden yang penyusunannya berpedoman pada RPJP Nasional. Sebagai keberlanjutan RPJM ke-2, RPJM Nasional Tahun 2015-2019 ditujukan kepada pemantapan pembangunan secara menyeluruh di berbagai bidang dengan menekankan pencapaian daya saing kompetitif perekonomian berlandaskan keunggulan Sumber Daya Alam dan Sumber Daya Manusia berkualitas serta kemampuan ilmu dan teknologi yang terus meningkat. Pada periode ini, diharapkan pelaksanaan desentralisasi dan otonomi daerah semakin mantap demi tercapainya penguatan kepemimpinan dan kontribusi Indonesia dalam berbagai kerjasama internasional, penegakan hukum dalam berbagai aspek kehidupan, meningkatnya profesionalisme aparatur negara di pusat dan daerah, serta mantapnya kerjasama pemerintah dan dunia usaha untuk mendukung pembangunan nasional. Daya saing perekonomian Indonesia diharapkan akan semakin kuat dan kompetitif dengan semakin terpadunya industry manufaktur dengan pengelolaan Sumber Daya Alam baik pertanian, kelautan, kehutanan, pertambangan, dan lainya secara berkelanjutan. Penguasaan dan penerapan teknologi tepat guna dan ramah lingkungan akan membantu dalam meningkatkan efisiensi dan produktivitas industri dan kegiatan perekonomian lainnya. Ketersediaan infrastruktur yang sesuai dengan rencana tata ruang pun menjadi factor pendukung terciptanya pembangunan berkelanjutan di seluruh Indonesia. Pelaksanaan pembangunan berkelanjutan yang semakin mantap dicerminkan oleh terjaganya daya dukung lingkungan dan kemampuan pemulihan mendukung kualitas kehidupan sosisal dan ekonomi secara serasi, seimbang, dan lestari.Pengelolaan dan pendayagunaan Sumber Daya Alam yang optimal diimbangi upaya pelestarian fungsi lingkungan hidup. Upaya-upaya tersebut perlu didukung oleh kesadaran masyarakat akan pentingnya menjaga kelestarian alam, mantapnya kelembagaan dan kapasitas penataan ruang di seluruh wilayah Indonesia. Hal-hal tersebut tidak terlepas dari meningkatnya kualitas Sumber Daya Manusia yang didorong oleh peningkatan kesejahteraan masyarakat. Kualitas Sumber Daya Manusia terus

membaik ditandai oleh meningkatnya kualitas dan relevansi pendidikan, termasuk yang berbasis keunggulan lokal dan didukung oleh manajemen pelayanan pendidikan yang efisien dan efektif, meningkatnya derajat kesehatan dan status gizi masyarakat, meningkatnya kesetaraan gender, meningkatnya tumbuh kembang optimal, serta kesejahteraan dan perlindungan anak, tercapainya kondisi penduduk tumbuh seimbang, dan mantapnya budaya dan karakter bangsa.

2.1.2. Arahan Pembangunan Bidang Tata Ruang RPJMN 2015-2019


Berdasarkan Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang RPJP Nasional, disebutkan bahwa dalam rangka mewujudkan visi pembangunan nasional ditempuh melalui beberapa misi pembangunan nasional. Dari 8 (delapan) misi yang dijabarkan secara detail, misi pembangunan nasional terkait penataan ruang adalah sebagai berikut: 1. Mewujudkan pemerataan pembagunan dan berkeadilan, yaitu meningkatkan pembangunan daerah; mengurangi kesenjangan sosial secara menyeluruh, keberpihakan kepada masyarakat, kelompok dan wilayah/daerah yang masih lemah; menanggulangi kemiskinan dan pengangguran secara drastic; menyediakan akses yang sama bagi masyarakat terhadap berbagai pelayanan sosial serta sarana dan prasarana ekonomi; serta menghilangkan diskriminasi dalam berbagai aspek termasuk gender. Upaya pencapaian misi tersebut secara spasial dilakukan melalui: Rencana Tata Ruang sebagai acuan kebijakan spasial pembangunan di setiap sector, lintas sector maupun wilayah; Rencana Tata Ruang disusun secara hierarki; dan Perlu adanya peningkatan dalam kompetensi Sumber Daya Manusia dan kelembagaan di bidang penataan ruang, kualitas Rencana Tata Ruang, efektivitas penerapan dan penegakan hukum dalam perencanaan, pemanfaatan, maupun pengendalian penataan ruang.

2. Mewujudkan Indonesia asri dan lestari, yaitu memperbaiki pengelolaan pelaksanaan pembangunan yang dapat menjaga keseimbangan antara pemanfaatan, keberlanjutan, keberadaan, kegunaan seumber daya alam dan lingkungan hidup dengan tetap menjaga fungsi, daya dukung, dan kenyamanan dalam kehidupan pada masa kini dan masa depan, melalui pemanfaatan ruang yang serasi antara penggunaan untuk permukiman, kegiatan sosial ekonomi, dan upaya konservasi; meningkatkan pemanfaatan ekonomi sumber daya alam dan lingkungan yang berkesinambungan; memperbaiki pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup untuk mendukung kualitas kehidupan; memberikan keindahan dan kenyamanan kehidupan; serta meningkatkan pemeliharaan dan pemanfaatan keanekaragaman hayati sebagai modal dasar pembangunan. Upaya pencapaian misi tersebut secara spasial dilakukan melalui penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah yang mantap disertai penegakan hukum agar menjadi pedoman pemanfaatan Sumber Daya Alam yang optimal dan lestari.Secara umum, pelaksanaan RPJP Nasional Tahun 2005-2025 bidang penataan ruang dijelaskan dalam tabel sebagai berikut.

Tabel 2.1. Tahapan Pelaksanaan RPJPN RPJMN I Mitigasi Bencana Alam Sesuai Dengan Kondisi Geologi Indonesia Mewujudkan Pembangunan Yang Berkelanjutan, Pengelolaan Sumber Daya Alam, dan Pelestarian Fungsi Lingkungan Hidup melalui penguatan kelembagaan dan peningkatan kesadaran masyarakat Meningkatnya kualitas perencanaan tata ruang serta konsistensi pemanfaatan ruang dengan mengintegrasikannya ke dalam dokumen perencanaan pembangunan terkait dan penegakan peraturan dalam rangka pengendalian pemanfaatan ruang Mantapnya kelembagaan dan kapasitas penataan ruang di seluruh wilayah Indonesia Ketersediaan Infrastruktur yang Sesuai dengan Rencana Tata Ruang Dalam memantapkan pembangunan yang berkelanjutan, keanekaragaman hayati dan kekhasan sumber daya alam terus dipelihara dan dimanfaatkan untuk mempertahankan nilai tambah dan daya saing bangsa serta meningkatkan modal pembangunan pada masa yang akan datang

RPJMN II

RPJMN III

RPJMN IV

Seperti telah disebutkan pada penjelasan sebelumnya bahwa dalam RPJM Tahun 2015-2019, ketersediaan infrastruktur merupakan faktor penting dalam pembangunan berkelanjutan di wilayah Indonesia. Infrastruktur yang perlu dikembangkan antara lain pada sector transportasi, energy, dan telekomunikasi, serta infrastruktur lainnya. Pembangunan dan pengelolaan infrastruktur perlu ditunjang oleh kapasitas kelembagaan yang memadai.

2.2. Amanat Peraturan Perundangan terkait Penataan Ruang


Penyelenggaraan penataan ruang terdiri dari pengaturan, pembinaan, pelaksanaan dan pengawasan (TURBINLAKWAS) penataan ruang, sebagaimana diatur di dalam UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang (UUPR). Penataan ruang sendiri dijabarkan ke dalam suatu sistem proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang. Pelaksanaan sistem ini diatur secara rinci di dalam UUPR dan turunannya sebagaimana diuraikan berikut.

2.2.1. UU 26/ 2007 tentang Penataan ruang


Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 merupakan payung utama dasar hukum penataan ruang di Indonesiayang ditetapkan sebagai salah satu upaya untuk menangani berbagai tantangan kondisi penataan ruang Indonesia yang terus berkembang.Salahsatu konten utama yang terdapat dalam peraturan ini adalah mengenai sinkronisasi, yang secara garis besar terdiri atas sinkronisasi rencana tata ruang dengan rencana pembangunan yang lebih bersifat aspasial, serta sinkronisasi antara Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 dengan Undang-Undang sektoral terkait penataan ruang yang lebih bersifat spasial. Rencana tata ruang disusun untuk jangka waktu 20 (dua puluh) tahun yang merupakan matra spasial dari Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP). Pembahasan sinkronisasi rencana tata ruang dengan rencana pembangunan pada batang tubuh UndangUndang Nomor 26 tahun 2007 adalah mengenai penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah

Nasional (RTRWN), Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi, dan penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota. Pembahasan sinkronisasi rencana tata ruang wilayah nasional dengan rencana pembangunan nasional pada Undang-Undang Nomor 26 tahun 2007 terdapat pada BAB VI tentang pelaksanaan penataan ruang, yang terdiri dari: Pasal 19, menyebutkan bahwa penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional harus memperhatikan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional; dan Pasal 20 Ayat (2), menyebutkan bahwa Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional menjadi pedoman untuk penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional.

Pasal-pasal lain dalam Undang-Undang Nomor 26 tahun 2007 terkait sinkronisasi rencana tata ruang dengan rencana pembangunan antara lain: Pasal 22 Ayat (1) dan Pasal 23 Ayat (2) mengenai Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi; Pasal 25 Ayat (1) dan Pasal 26 Ayat (2) mengenai Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten; serta Pasal 28 mengenai Rencana Tata Ruang Wilayah Kota.

Berdasarkan pasal-pasal tersebut, secara umum dijelaskan bahwa penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) harus mengacu kepada Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP), baik itu di tingkat Nasional/Provinsi/Kabupaten/Kota. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) kemudian menjadi pedoman untuk penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) serta Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM), baik itu di tingkat Nasional/Provinsi/Kabupaten/Kota, serta dalam mewujudkan keterpaduan, keterkaitan, dan keseimbangan antar sektor. Penataan ruang merupakan suatu sistem proses yang bersifat multisektor, maka dasar hukum penataan ruang (Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007)akan berkaitan dengan dasar hukum sektor lain.Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007merupakan payung hukum utama penataan ruang, namun tidak secara detail mengatur mengenai penataan ruang secara sektoral, seperti sektor pertambangan, kelautan dan perikanan, pertanian, kehutanan, dan lainnya. Oleh karena itu, beberapa sektor pada akhirnya mengeluarkan kebijakan tersendiri terkaitpenataan ruang sesuai dengan kebutuhan sektor tersebut. Dalam hal ini, sinkronisasi Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 dengan UndangUndang sektoral lain yang terkait dengan penataan ruang perlu dilakukan dalam mewujudkan keterpaduan pengelolaan sumber daya alam secara berdaya guna dan berhasil guna untuk kemudian dapat meningkatkan kualitas sumber daya manusia.

2.2.2. PP No 26 /2008 tentang RTRWN


Salah satu peraturan turunan yang diamanatkan dalam Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 tentang penataan ruang adalah Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah nasional (RTRWN). Pada Pasal 3 peraturan ini kembali disebutkan bahwa Rencana Tata Ruang Wilayah nasional (RTRWN) dibuat sebagai pedoman untuk penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) Nasional dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Nasional.

Rencana Tata Ruang Wilayah nasional (RTRWN) merupakan arah kebijakan dan strategi pemanfaatan ruang wilayah nasional yang meliputi ruang darat, laut, dan udara, termasuk ruang di dalam bumi.Kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah nasional terbagi menjadi 2 (dua) bentuk, yaitu struktur ruang dan pola ruang.Kebijakan dan strategi pengembangan struktur ruang nasional diarahkan pada upaya peningkatan akses pelayanan dan pusat pertumbuhan melalui peningkatan kualitas jaringan infrastruktur seperti jaringan transportasi, telekomunikasi, energi, dan sumber daya air secara merata dan berhierarki di seluruh wilayah Indonesia. Berbeda dengan struktur ruang, kebijakan dan strategi pengembangan pola ruang terbagi menjadi 3 (tiga) bagian, meliputi pengembangan kawasan lindung, kawasan budidaya, dan kawasan strategis nasional.Kebijakan dan strategi kawasan lindung diarahkan kepada upaya pemeliharaan dan pelestarian fungsi lingkungan hidup akibat dampak negatif kegiatan masyarakat terhadap alam. Upaya tersebut dilakukan melalui penetapan kawasan lindung seluas 30% (tiga puluh persen) dari jumlah luasan wilayah di ruang darat, laut, udara, termasuk ruang di dalam bumi. Upaya pelestarian lingkungan hidup pun termasuk kegiatan pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya alam terbarukan dan tidak terbarukan bagi pembangunan nasional agar ketersediaannya dapat terus dipertahankan di masa yang akan datang dan meningkatkan kualitas nilai serta keanekaragamannya. Pelestarian lingkungan hidup secara tidak langsung akan berkaitan dengan upaya mitigasi bencana pada kawasan budidaya yang rawan bencana seperti kawasan permukiman di wilayah dengan kemiringan tinggi. Kebijakan pengembangan Kawasan Budidaya terbagi menjadi 2 (dua), pertama adalah upaya sinergitas antarkegiatan budidaya yang menunjang berbagai aspek pembangunan berkelanjutan. Pada kebijakan ini, strategi yang dilakukan berfokus pada pengembangan kegiatan yang memiliki nilai strategis dan mampu meningkatkan perekonomian nasional secara berkelanjutan, melalui penetapan berbagai kawasan budidaya seperti pertanian, industri, kehutanan, perkebunan, perikanan, dan lainnya. Kebijakan kedua terkait kawasan budidaya adalah upaya pengendalian perkembangan kegiatan budidaya agar tidak melampaui daya dukung dan daya tampung lingkungan. Upaya peningkatan perekonomian nasional melalui penetapan kawasan budidaya seperti disebutkan pada bagian sebelumnya bukanlah tanpa batasan. Upaya pengendalian kegiatan budidaya perlu dilaksanakan agar pelaksanaan pembangunan, terutama pembangunan fisik tidak berdampak negatif terhadap lingkungan hidup. Salahsatu poin penting dalam pengendalian kegiatan budidaya adalah pengembangan ruang terbuka hijau 30% (tiga puluh persen) dari luas kawasan perkotaan. Kebijakan pengembangan Kawasan Strategis Nasional terdiri dari beberapa poin penting, antara lain: Pelestarian dan peningkatan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup; Peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara; Pengembangan dan peningkatan fungsi kawasan dalam pengembangan perekonomian nasional yang produktif, efisien, dan mampu bersaing dalam perekonomian internasional; Pemanfaatan sumber daya alam dan/atau teknologi tinggi secara optimal; Pelestarian dan peningkatan sosial dan budaya bangsa;

10

Pelestarian dan peningkatan nilai kawasan lindung yang ditetapkan sebagai warisan dunia, cagar biosfer, dan ramsar; dan Pengembangan kawasan tertinggal untuk mengurangi kesenjangan tingkat perkembangan antarkawasan.

2.2.3. Perpres Terkait RTR Pulau


Peraturan Presiden (Perpres) terkait Rencana Tata Ruang Pulau/Kepulauan merupakan peraturan turunan yang diamanatkan Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang penataan ruang dalam rangka penyelenggaraan penataan ruang di Indonesia. Sejak penetapan UU penataan ruang hingga akhir tahun 2013, telah ditetapkan 4 dari 7 Peraturan Presiden (Perpres), yaitu: Peraturan Presiden (Perpres) Pulau Sulawesi; Peraturan Presiden (Perpres) Pulau Kalimantan; Peraturan Presiden (Perpres) Pulau Sumatera; dan Peraturan Presiden (Perpres) Pulau Jawa-Bali. Nomor 88 Tahun 2011 tentang Rencana Tata Ruang Nomor 3 Tahun 2012 tentang Rencana Tata Ruang Nomor 13 Tahun 2012 tentang Rencana Tata Ruang Nomor 23 Tahun 2012 tentang Rencana Tata Ruang

Sementara itu, 3 (tiga) Peraturan Presiden (Perpres) Rencana Tata Ruang Pulau/Kepulauan lainnya yang belum selesai adalah Rencana Tata Ruang Pulau Papua, Kepulauan Maluku, dan Kepulauan Nusa Tenggara. Rencana tata ruang pulau/kepulauan berperan sebagai perangkat operasional dari Rencana Tata Ruang Nasional (RTRWN) serta alat koordinasi dan sinkronisasi program pembangunan wilayah pulau/kepulauan.Peraturan ini berfungsi sebagai pedoman untuk penyusunan rencana pembangunan pulau/kepulauan dalam menjaga keterpaduan, keterkaitan, dan keseimbangan perkembangan antarwilayah provinsi dan kabupaten/kota, serta keserasian antarsektor di wilayah pulau/kepulauan.

2.2.4. Peraturan Perundangan Lainnya


Selain peraturan perundangan yang telah dijelaskan pada bagian sebelumnya,Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang penataan ruang telah mengamanatkan penyusunan peraturan perundang-undangan sebagai berikut: a. Peraturan pemerintah (PP) Hingga akhir tahun 2013, telah ditetapkan 4 dari 5 Peraturan Pemerintah (PP) yang diamanatkan, yaitu: 1) Peraturan pemerintah (PP) Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional; 2) Peraturan pemerintah (PP) Nomor 15 ahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang; 3) Peraturan pemerintah (PP) Nomor 68 Tahun 2010 tentang Bentuk dan Tata Cara Peran Masyarakat dalam Penataan Ruang; dan 4) Peraturan pemerintah (PP) Nomor 8 Tahun 2013 tentang Ketelitian Peta Rencana Tata Ruang. b. Peraturan Presiden (Perpres) tentang Kawasan Strategis Nasional (KSN)

11

Hingga akhir tahun 2013 telah ditetapkan 5 dari 76 Peraturan Presiden (Perpres) yang diamanatkan, yaitu: 1) Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 54 tahun 2008 tentang Penataan Ruang Kawasan Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, Puncak, Cianjur (Jabodetabekpunjur); 2) Perpres No. 45 Tahun 2011 tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Perkotaan Denpasar, Badung, Gianyar dan Tabanan (Sarbagita); 3) Perpres No. 55 Tahun 2011 tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Perkotaan Makassar, Maros, Sungguminasa dan Takalar (Mamminasata); 4) Perpres No. 62 Tahun 2011 tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Perkotaan Medan, Binjai, Deli Serdang dan Karo (Mebidangro); dan 5) Perpres No. 87 Tahun 2011 tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Batam, Bintan dan Karimun (BBK). c. Peraturan Daerah (Perda) tentang Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Provinsi, Kabupaten/Kota. Hingga akhir tahun 2013, Peraturan Daerah (Perda) terkait Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) yang telah ditetapkan adalah 18 dari 33 Perda RTRW Provinsi, 260 dari 398 Perda RTRW Kabupaten, dan 70 dari 93 Perda RTRW Kota.

2.3. Peraturan Perundangan Pembangunan Sektor


Kebijakan yang melandasi pelaksanaan pembangunan bidang penataan ruang tidak hanya tertuang dalam rencana pembangunan, baik RPJPN 2005-2025 maupun RPJMN 20152019, dan dalam peraturan perundang-undangan bidang penataan ruang yaitu UU No. 26 Tahun 2007 serta peraturan turunannya, tetapi juga tersebar dalam berbagai peraturan perundang-undangan sektor di luar rezim penyelenggaraan penataan ruang yang terkait dengan penataan ruang. Dokumen rencana tata ruang sebagai instrumen kebijakan bidang penataan ruang, memiliki peran penting dalam menjamin dan mengelola stock sumber daya alam serta menjadi acuan sinergi pembangunan antar sektor dan bidang. Sehingga pembangunan dilaksanakan berdasarkan pada alokasi ruang sebagaimana tercantum dalam dokumen rencana tata ruang. Dalam hal ini, UU No. 26 Tahun 2007 menyadari bahwa sifat rencana yang harus akomodatif terhadap perkembangan zaman dan kebutuhan masyarakat utamanya dalam membangun iklim pembangunan bagi peningkatkan daya saing nasional serta mendukung proses tranformasi ekonomi menuju keunggulan kompetitif sesuai amanah RPJPN 2005-2025. Walaupun kebijakan bidang penataan ruang tersebar secara parsial dalam berbagai peraturan perundang-undangan sektoral, UU No. 26 Tahun 2007 mengakomodir seluruh basis kebijakan bidang penataan ruang. Salah satunya diatur dalam ketentuan mengenai Klasisfikasi Penataan Ruang. Pasal 5 ayat (2) UU No. 26 Tahun 2007 menggambarkan keberagaman pemanfaatan ruang oleh sektoral berikut: Penataan ruang berdasarkan fungsi utama kawasan terdiri atas kawasan lindung dan kawasan budi daya. Lebih lanjut dalam Penjelasan Pasal 5 ayat (2) menyatakan:

12

Yang termasuk dalam kawasan lindung adalah: a. kawasan yang memberikan pelindungan kawasan bawahannya, antara lain, kawasan hutan lindung, kawasan bergambut, dan kawasan resapan air; b. kawasan perlindungan setempat, antara lain, sempadan pantai, sempadan sungai, kawasan sekitar danau/waduk, dan kawasan sekitar mata air; c. kawasan suaka alam dan cagar budaya, antara lain, kawasan suaka alam, kawasan suaka alam laut dan perairan lainnya, kawasan pantai berhutan bakau, taman nasional, taman hutan raya, taman wisata alam, cagar alam, suaka margasatwa, serta kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan; d. kawasan rawan bencana alam, antara lain, kawasan rawan letusan gunung berapi, kawasan rawan gempa bumi, kawasan rawan tanah longsor, kawasan rawan gelombang pasang, dan kawasan rawan banjir; dan e. kawasan lindung lainnya, misalnya taman buru, cagar biosfer, kawasan perlindungan plasma nutfah, kawasan pengungsian satwa, dan terumbu karang. Yang termasuk dalam kawasan budi daya adalah kawasan peruntukan hutan produksi, kawasan peruntukan hutan rakyat, kawasan peruntukan pertanian, kawasan peruntukan perikanan, kawasan peruntukan pertambangan, kawasan peruntukan permukiman, kawasan peruntukan industri, kawasan peruntukan pariwisata, kawasan tempat beribadah, kawasan pendidikan, dan kawasan pertahanan keamanan. Sebagai basis dari kebijakan penataan ruang, UU No. 26 Tahun 2007 memerlukan pengaturan yang lebih spesifik sesuai dengan bidang sektor masing-masing dalam memanfaatkan ruang. Oleh karenanya muncul berbagai kebijakan sektoral bidang penataan ruang yang sangat disayangkan tidak diimbangi dengan kebijakan harmonisasi dan integrasi sehingga terjadinya disharmoni dalam beberapa implementasi kebijakan sektoral tersebut. Kondisi ini berbeda dengan saat berlaku UU Penataan Ruang sebelumnya yaitu UU No. 24 Tahun 1992 yang secara tegas menyatakan dalam Penjelasan UU bahwa Undangundang ini menjadi landasan untuk menilai dan menyesuaikan peraturan perundang-undangan yang memuat ketentuan tentang segi-segi pemanfaatan ruang yang telah berlaku yaitu peraturan perundang-undangan mengenai perairan, pertanahan, kehutanan, pertambangan, pembangunan daerah, perdesaan,perkotaan, transmigrasi, perindustrian, perikanan, jalan, Landas Kontinen Indonesia, Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia, perumahan dan permukiman, kepariwisataan, perhubungan, telekomunikasi, dan sebagainya.... Sehingga walaupun kebijakan penataan ruang tersebar melalui berbagai peraturan perundang-undnagan sektoral tetap terangkum dan terkendali melalui satu sistem hukum penatan ruang yaitu UU No. 24 tahun 1992 tersebut. Berikut adalah beberapa kebijakan sektoral di luar rezim penyelenggaraan penataan ruang yang terkait dengan penataan ruang.

2.3.1. Pertambangan dan Energi


Pengertian Pertambangan menurut UU No. 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara adalah sebagian atau seluruh tahapan kegiatan dalam rangka penelitian, pengelolaan dan pengusahaan mineral atau batubara yang meliputi penyelidikan umum, eksplorasi, studi kelayakan, konstruksi, penambangan, pengolahan dan pemurnian,

13

pengangkutan dan penjualan, serta kegiatan pasca tambang. Sedangkan Energi yang terdiri dari sumber energi baru terbarukan (panas bumi, angin, bioenergi, aliran dan terjunan air, dan tak terbarukan (minyak bumi, gas bumi, nuklir, hidrogen, batu bara, gas metana batu bara, batu bara tercairkan dan batu bara tergaskan) berdasarkan UU No. 30 Tahun 2007 tentang Energi adalah kemampuan untuk melakukan kerja yang dapat berupa panas, cahaya, mekanika, kimia, dan elektromagnetik. Adapun kebijakan bidang Pertambangan dan Energi yang memiliki keterkaitan dengan bidang penataan ruang, termuat dalam berbagai peraturan perundang-undangan antara lain: a. b. c. d. e. f. UU No. 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara UU No. 22 Tahun 2001 tentang Minyak dan Gas Bumi UU No. 27 Tahun 2003 tentang Panas Bumi UU No. 30 Tahun 2007 tentang Energi Perpres No. 5 Tahun 2006 tentang Kebijakan Energi Nasional Blueprint Pengelolaan Energi Nasional 2006-2025

Berbagai kebijakan bidang pertambangan dan energi memperlihatkan bahwa jaminan ketersediaan sumberdaya dan pengelolaan yang tepat merupakan hal penting untuk mewujudkan ketahanan energi guna mendukung pembangunan nasional yang berkelanjutan yang berbasis SDA yang tersedia, SDM yang berkualitas serta kemampuan iptek sesuai dengan arahan RPJMN 3 (2015-2019). Khususnya melalui Kebijakan Energi Nasional dan Blueprint Pengelolaan Energi Nasional 2006-2025, Indonesia diharapkan berada pada kondisi i) meningkatnya akses masyarakat terhadap energi; ii) meningkatnya keamanan pasokan energi; iii) menyesuaikan harga energi dengan keekonomiannya; iv) penyediaan infrastruktur energi yang memadai; serta v) meningkatnya efisiensi penggunaan energi hingga periode 2025. Beberapa pengaturan dalam UU No. 4 Tahun 2009 yang berkaitan dengan penataan ruang yaitu: Pasal 1 angka 29 menjelaskan bahwa Wilayah Pertambangan, yang selanjutnya disebut WP, adalah wilayah yang memiliki potensi mineral dan/atau batubara dan tidak terikat dengan batasan administrasi pemerintahan yang merupakan bagian dari tata ruang nasional. Selanjutnya, pada Pasal 9 mengatur: (1) WP sebagai bagian dari tata ruang nasional merupakan landasan bagi penetapan kegiatan pertambangan. (2) WP sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan oleh Pemerintah setelah berkoordinasi dengan pemerintah daerah dan berkonsultasi dengan Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia. Lebih lanjut dalam UU No. 22 Tahun 2001 dijelaskan bahwa Wilayah Hukum Pertambangan adalah seluruh wilayah daratan, perairan, dan landas kontinen Indonesia. Oleh karenanya penentuan Wilayah Kerja atau lokasi pelaksanaan eksplorasi dan eksploitas diperlukan persetujuan Menteri dan adanya konsultasi dengan Pemerintah Daerah yang bersangkutan dengan merujuk pada RTRW sebagai acuan penentuan lokasi.

14

Secara umum keterkaitan kebijakan pertambangan dan energi dengan bidang penataan ruang adalah dapat dilakukannya kegiatan pertambangan dan energi apabila telah sesuai dengan rencana tata ruang. Sehingga menjadikan RTRW sebagai acuan apasial bagi kegiatan pertambagan dan energi maka sekaligus dapat mewujudkan Kebijakan Energi Nasional dan Blueprint Pengelolaan Energi Nasional 2006-2025 tersebut.

2.3.2. Kehutanan
Kawasan hutan adalah wilayah tertentu yang ditunjuk dan atau ditetapkan oleh Pemerintah untuk dipertahankan keberadaannya sebagai hutan berdasarkan Undang-Undang No. 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan. Kawasan Hutan termasuk kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh Negara untuk memperoleh manfaat yang optimal dari hutan dan kawasan hutan bagi kesejahteraan masyarakat, maka pada prinsipnya semua hutan dan kawasan hutan dapat dimanfaatkan dengan tetap memperhatikan sifat, karakteristik, dan kerentanannya, serta tidak dibenarkan mengubah fungsi pokoknya (fungsi konservasi, lindung dan produksi). Penguasaan hutan oleh Negara, sebagaimana disebutkan pada Penjelasan Umum UU No. 41 Tahun 1999, bukan berarti bahwa kawasan hutan adalah milik Negara tetapi Negara memberi wewenang kepada pemerintah untuk mengatur dan mengurus segala sesuatu yang berkaitan dengan hutan, kawasan hutan dan hasil hutan; menetapkan kawasan hutan dan atau mengubah status kawasan hutan; mengatur dan menetapkan hubungan hukum antara orang dengan hutan atau kawasan hutan dan hasil hutan, serta mengatur perbuatan hukum mengenai kehutanan. Ditinjau dari luasnya lingkup penguasaan oleh Negara terhadap kawasan Hutan tersebut, Pengurusan Hutan1 perlu dilakukan untuk memperoleh keseimbangan manfaat lingkungan (hutan sebagai penyangga kehidupan), manfaat sosial budaya (hutan sebagai sumber kehidupan dan kesejahteraan bagi ekosistemnya), dan manfaat ekonomi (hutan sebagai penyedia bahan baku industri, sumber pendapatan dan menciptakan lapangan dan kesempatan kerja). Selain itu untuk menjaga keberlangsungan fungsi pokok hutan dan kondisi hutan, dilakukan juga upaya rehabilitasi serta reklamasi hutan dan lahan, yang bertujuan selain mengembalikan kualitas hutan juga meningkatkan pemberdayaan dan kesejahteraan masyarakat. Pengurusan Hutan dilakukan dengan melakukan kegiatan perencanaan yang meliputi: a. Inventarisasi hutan, dilakukan melalui kegiatan survei yang bertujuan untuk mengetahui dan memperoleh data dan informasi tentang sumber daya, potensi kekayaan alam hutan, serta lingkungannya secara lengkap. Hasil dari Inventarisasi digunakan sebagai dasar pengukuhan kawasan hutan, penyusunan neraca sumber daya hutan, penyusunan rencana kehutanan, dan sistem informasi kehutanan. b. Pengukuhan kawasan hutan, meliputi proses penunjukan kawasan hutan, penataan batas kawasan hutan, pemetaan kawasan hutan, dan penetapan kawasan hutan dengan memperhatikan RTRW dan kondisi eksisting berdasarkan survei pada saat Inventarisasi
Berdasarkan Pasal 10 ayat (2) UU No. 41 tahun 1999 tentang Kehutanan, Pengurusan Hutan meliputi kegiatan penyelenggaraan: i) perencanaan kehutanan; ii) pengelolaan kehutanan; iii) penelitian dan pengembangan, pendidikan dan latihan, serta penyuluhan kehutanan; dan iv) pengawasan.
1

15

Hutan. Pengukuhan kawasan hutan bertujuan untuk memberikan kepastian hukum atas kawasan hutan utamanya melalui penyelesaian penataan batas luar dan batas fungsi kawasan hutan yang juga diharapkan dapat membantu menyelesaikan konflik pemanfaatan kawasan hutan dan mempercepat penyelesaian RTRW Provinsi dan RTRW Kabupaten/Kota. c. Hasil dari pengukuhan kawasan hutan selanjutnya digunakan pada Penatagunaan Kawasan Hutan yang meliputi penetapan fungsi dan penggunaan kawasan hutan yang pada akhirnya dapat digunakan sebagai bahan penyusunan RTRW. d. Pembentukan wilayah pengelolaan hutan dilakukan oleh Pemerintah yang memberikan arahan untuk ditetapkannya luas kawasan hutan dalam setiap daerah aliran sungai (DAS) dan atau pulau, minimal 30% (tiga puluh persen) dari luas daratan2 dengan sebaran proporsional. Dengan adanya ketentuan luasan minimal tersebut, Pemerintah Daerah tidak dapat secara bebas melakukan alih fungsi dan penggunaan kawasan, terlebih bagi Daerah yang luasan kawasan hutannya lebih dari 30%, dengan dalih ketentuan minimal luasan kawasan dapat mengkonversi hutan yang ada. Akan tetapi, kondisi saat ini perkembangan penduduk dan peningkatan aktivitas yang menuntut ketersediaan lahan yang semakin luas sehingga sering memanfaatkan kawasan hutan. Kawasan yang telah ditetapkan fungsi dan penggunaannya seringkali diajukan untuk dilakukan perubahan/alih fungsi dan penggunaan kawasan baik melalui proses tukar menukar kawasan hutan atau pelepasan kawasan hutan. Ketentuan mengenai mekanisme perubahan peruntukan dan fungsi kawasan hutan diatur pada PP No. 10 tahun 2010 sebagaimana telah dirubah dengan PP No. 60 Tahun 2012 tentang Tata Cara Perubahan Peruntukan dan Fungsi Kawasan Hutan. Berdasarkan PP tersebut, untuk proses tukar menukar kawasan hutan keputusan untuk merubah peruntukan dan fungsi dilakukan melalui penelitian dan pengkajian yang dilakukan oleh Tim Terpadu (Timdu) yang memiliki kompetensi dan otoritas ilmiah (scientific authority). Timdu akan memberikan hasil rekomendasi kepada Menteri Kehutanan untuk melakukan atau tidak melakukan perubahan tersebut. Sedangkan untuk proses pelepasan kawasan hutan, hingga Mei 2013, telah dilakukan pelepasan 962 ribu ha untuk untuk transmigrasi dan 5,8 juta ha untuk wilayah perkebunan sebagai bentuk upaya membantu menyelesaikan konflik permasalahan penggunaan ruang.3 e. Penyusunan rencana kehutanan yang didasarkan pada jangka waktu rencana, skala geografis dan fungsi pokok kawasan hutan sehingga kawasan hutan dapat dimanfaatkan secara seimbang untuk kemakmuran rakyat. Berdasarkan proses Pengurusan Hutan sebagaimana diuraikan diatas, secara simultan dapat terlihat keterkaitan antara proses tersebut dengan bidang penataan ruang, dimana RTRW sebagai tools perencanaan ruang dijadikan acuan dalam Pengurusan Hutan dan
Sebagaimana tertuang pada Penjelasan Pasal 18 ayat (2) UU No. 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan, keterkaitan luasan kawasan hutan dengan DAS yaitu mempertimbangkan kondisi Indonesia sebagai Negara tropis yang memiliki curah dan intensitas hujan yang tinggi dan memiliki konfigurasi daratan yang bergelombang, berbukit, dan bergunung yang peka akan gangguan keseimbangan tata air seperti banjir, erosi, sedimentasi, serta kekurangan air. Berdasarkan data Kementerian Kehutanan, Rencana Kerja Tahun 2014 melalui penetapan Peraturan Menteri Kehutanan No. 44/Menhut-II/2013.
3 2

16

sebaliknya, digunakannya data dan bahan hasil proses Pengurusan Hutan untuk bahan penyusunan RTRW dan/atau revisi RTRW. Dengan adanya keterkaitan tersebut, tujuan untuk mencapai keseimbangan manfaat lingkungan-sosial budaya dan ekonomi yang pada akhirnya dapat tercapai sinergi pembangunan antar sektor. Misalnya dalam proses pemberian izin, apabila telah jelas delineasi kawasan hutan dan telah ditetapkan melalui RTRW yang dengan jelas mencantumkan arahan struktur dan pola yang dapat dikembangkan pada kawasan tersebut beserta dengan arahan pemanfaatan ruangnya maka Pemerintah Daerah dengan mudah dapat memberikan izin dengan memperhatikan ketentuan teknis tersebut.

2.3.3. Transportasi dan Telekomunikasi


Rencana tata ruang diwujudkan melalui rencana struktur (rencana sistem pusat permukiman dan rencana sistem jaringan prasarana) dan rencana pola ruang (peruntukan kawasan lindung dan kawasan budi daya)4. Perwujudan rencana stuktur ruang dimaksudkan untuk untuk mendukung pengembangan pusat-pusat kegiatan wilayah melalui penyediaan infrastruktur konektivitas, energi dan sumber daya air sehingga tercapai efisiensi kegiatan produksi dan distribusi, sedangkan perwujudan rencana pola ruang bertujuan untuk mencapai keseimbangan distribusi peruntukan ruang agar mencapai manfaat bagi setiap aktivitas yang membutuhkan yang disesuaikan dengan daya dukung lingkungan. Oleh karenanya melalui rencana tata ruang diharapkan tercapai ruang wilayah yang aman, nyaman, produktif dan berkelanjutan5. Konektivitas antar wilayah menjadi prioritas penting bagi Pemerintah dalam rangka memantapkan pembangunan secara menyeluruh sesuai amanah RPJMN 3. Dengan tercapainya konektivitas antar wilayah maka dapat mendukung dinamika pembangunan, mendukung mobilitas manusia, barang serta jasa, mendukung pola distribusi nasional serta pengembangan wilayah dan peningkatan hubungan internasional yang lebih memantapkan perkembangan kehidupan berbangsa dan bernegara dalam rangka mendukung proses tranformasi ekonomi menuju keunggulan kompetitif sesuai amanah RPJPN 2005-2025. Sistem transportasi yang terorganisir, dan saling berinteraksi membentuk sistem pelayanan jasa transportasi yang efektif, efisien dan terpadu diwujudkan melalui Keputusan Menteri Perhubungan Nomor 49 Tahun 2005 tentang Sistem Transportasi Nasional (Sistranas). Sistem Transportasi Nasional meliputi transportasi darat (jalan, kereta api, sungai, danau, dan penyeberangan), laut, dan udara. Sistranas memiliki fungsi sebagai berikut: 1. Sebagai unsur penunjang, yaitu menyediakan jasa transportasi yang efektif dan efisien untuk memenuhi kebutuhan sektor lain, sekaligus juga berfungsi ikut menggerakkan dinamika pembangunan nasional serta sebagai industri jasa yang dapat memberikan nilai tambah. 2. Sebagai unsur pendorong, yaitu menyediakan jasa transportasi yang efektif untuk menghubungkan daerah terisolasi dengan daerah berkembang yang berada di luar wilayahnya, sehingga terjadi pertumbuhan perekonomian yang sinergis.

4 5

Sebagaimana diatur pada Pasal 17 UU No. 26 Tahun 2007. Sesuai dengan tujuan penyelenggaraan penataan ruang berdasarkan UU No. 26 Tahun 2007, Pasal 3.

17

1. Transportasi Darat a. Jaringan Jalan Peraturan yang menjadi dasar hukum utama pengembangan jaringan jalan adalah UndangUndang Nomor 38 tahun 2004 tentang jalan. Berdasarkan pasal 1 UU ini, definisi jalan adalah prasarana transportasi darat yang berada pada permukaan tanah, di atas permukaan tanah, di bawah permukaan tanah dan/atau air, serta di atas permukaan air. Jalan merupakan urat nadi kehidupan masyarakat dan berperan dalam meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan upaya pemerataan pembangunan dan hasil-hasilnya di seluruh wilayah Indonesia. Jalan sebagai bagian sistem transportasi nasional mempunyai peranan penting dalam berbagai aspek kehidupan masyarakat seperti aspek ekonomi, dimana jalan berperan sebagai katalisator diantara proses produksi, pasar, dan konsumen. Dari aspek sosial budaya, jalan menunjang dalam proses perubahan sosial dan memperkecil sekat budaya. Dari aspek lingkungan, keberadaan jalan diperlukan dalam mendukung pembangunan berkelanjutan. Secara umum, Undang-Undang Nomor 38 tahun 2004 memuat penyelenggaraan jalan yang meliputi pengaturan, pembinaan, pembangunan, dan pengawasan jalan umum; pengaturan, pembinaanm pengusahaan, dan pengawasan jalan tol; dan penyelenggaraan jalan khusus. Dalam pasal 6 juga dijelaskan mengenai klasifikasi jalan umum dan khusus. Jalan umum dapat dikelompokkan kembali berdasarkan system, fungsi, status, dan kelas jalan. Sementara itu, jalan khusus merupakan jalan yang dipergunakan bagi lalu lintas distribusi barang dan jasa. Klasifikasi Jalan Berdasarkan Berdasarkan fungsi status Jalan arteri Jalan nasional Jalan kolektor Jalan provinsi Jalan lokal Jalan kabupaten Jalan Jalan kota lingkungan Jalan desa

Berdasarkan sistem Jalan primer Jalan sekunder

Berdasarkan kelas Klasifikasi dilakukan sesuai peraturan di bidang lalu lintas dan angkutan jalan.

Berdasarkan Undang-Undang Nomor 38 tahun 2004, terdapat beberapa peraturan turunan yang diamanatkan untuk mendukung tujuan pengembangan jaringan jalan, antara lain: Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2013 tentang Jaringan Lalu Lintas dan Angkutan Jalan Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 2011 tentang Manajemen Rekayasa, Analisis Dampak, serta Kebutuhan Lalu Lintas Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2005 tentang Jalan Tol, beserta perubahannya yaitu: o Peraturan Pemerintah Nomor 44 Tahun 2009 tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2005 tentang Jalan Tol; o Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2013 tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2005 tentang Jalan Tol.

18

b. Perkeretaapian Peraturan terkait perkeretaapian diatur dalam Undang-Undang Nomor 23 tahun 2007 tentang perkeretaapian. Kereta api merupakan salah satu moda transportasi massal yang telah digunakan di Indonesia, terutama di Pulau Jawa dan sebagian Pulau Sumatera. Berdasarkan pasal 3 Undang-Undang Nomor 23 tahun 2007, penyelenggaraan perkeretaapian bertujuan untuk memperlancar perpindahan orang dan/atau barang secara massal dengan selamat, aman, nyaman, cepat dan lancar, tepat, tertib dan teratur, efisien, serta menunjang pemerataan, pertumbuhan, stabilitas, pendorong, dan penggerak pembangunan nasional. Peran kereta api sebagai transportasi massal dalam pelaksanaan pembangunan nasional sangat strategis sehingga pengembangan jaringan prasarana kereta api di berbagai wilayah di Indonesia menjadi penting. Pembangunan dan pengembangan prasarana kereta api, terutama jaringan rel kereta membutuhkan perencanaan yang sangat matang karena akan memberikan dampak, tidak hanya terhadap kondisi lingkungan hidup kawasan yang dilaluinya namun juga mempengaruhi kegiatan sosial budaya serta perekonomian masyarakat disekitarnya. Secara umum, perkeretaapian berdasarkan fungsi terbagi menjadi 2, yaitu perkeretaapian umum dan perkeretaapian khusus dimana penggunaannya terbatas bagi badan usaha tertentu. Tatanan perkeretaapian umum diatur dalam suatu tatanan perkeretaapian nasional dalam bentuk Rencana Induk Perkeretaapian. Sesuai dengan bunyi Pasal 8 Ayat (1) Undang-Undang Nomor 23 tahun 2007, bahwa rencana induk perkeretaapian nasional disusun dengan memperhatikan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional dan rencana induk jaringan moda transportasi lainnya. Seperti halnya di tingkat nasinal, pada pasal-pasal selanjutnya mengenai Rencana Induk Perkeretaapian Provinsi, serta Kabupaten/Kota perlu memperhatikan peraturan perundangan terkait penataan ruang baik di tingkat nasional, provinsi, maupun kabupaten/kota. Rencana induk perkeretaapian secara umum memuat: Arah kebijakan dan peranan perkeretaapian dalam keseluruhan moda transportasi; Prakiraan perpindahan orang dan/atau barang menurut asal tujuan perjalanan; Rencana kebutuhan prasarana perkeretaapian; Rencana kebutuhan sarana perkeretaapian; dan Rencana kebutuhan sumber daya manusia.

Selain Undang-Undang Nomor 23 tahun 2007, peraturan perundangan turunan yang mengatur penyelenggaraan perkeretaapian antara lain Peraturan Pemerintah Nomor 72 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Kereta Api dan Peraturan Pemerintah Nomor 56 Tahun 2009 tentang Penyelenggaraan Perkeretaapian. 2. Transportasi Laut Karakteristik Negara Indonesia yang berbentuk kepulauan menjadikan transportasi air, terutama transportasi laut menjadi sangat bagian penting dalam pembangunan nasional. Transportasi laut dapat menjangkau seluruh wilayah melalui perairan sehingga perannya sebagai penghubung antarwilayah, baik nasional maupun internasional termasuk lintas batas. System transportasi nasional yang efektif dan efisien diperlukan untuk menunjang dan menggerakkan dinamika pembangunan, meningkatkan mobilitas manusia, barang dan jasa, dan menciptakan pola distribusi nasional yang mantap dan dinamis. Selain itu, system

19

transportasi yang baik akan mendukung pengembangan wilayah dan pertumbuhan perekonomian nasional. Peraturan perundangan terkait transportasi air (laut dan sungai, danau, dan penyeberangan) adalah Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2008 tentang Pelayaran. Pada peraturan ini, pembahasan keterpaduan pembangunan infrastruktur terdapat pada beberapa pasal, antara lain: Pasal 22 Ayat (2) tentang angkutan penyebrangan; Pasal 71 Ayat (2) tentang rencana induk pelabuhan nasional; dan Pasal 73 Ayat (2) dan Pasal 77 tentang lokasi pelabuhan; Berdasarkan pasal-pasal tersebut, dapat disimpulkan bahwa dalam upaya pengembangan sarana dan prasarana transportasi air, perlu memperhatikan dan mempertimbangkan Rencana Tata Ruang Wilayah baik di tingkat nasional, provinsi, maupun Kabupaten dan Kota. Pada pasal 73 Ayat (2) ditegaskan bahwa dalam pembangunan pelabuhan salahsatunya harus memenuhi kelayakan lingkungan dimana lokasi pelabuhan tidak mengganggu lingkungan dan sesuai dengan peruntukkannya. Lebih detail lagi, salah satu peraturan perundangan turunan Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2008 yang memuat tentang pengembangan prasarana transportasi laut, yaitu pelabuhan terdapat pada Peraturan Pemerintah Nomor 61 Tahun 2009. Pelabuhan sebagai salah satu unsur dalam penyelenggaraan pelayaran memiliki peran yang sangat penting dan strategis. Pada pasal 10 disebutkan kembali bahwa rencana lokasi pelabuhan disusun dengan berpedoman pada kebijakan pelabuhan nasional dan harus sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional, Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi, dan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota. Pada pasal lainnya, disebutkan bahwa setiap pelabuhan wajib memiliki Rencana Induk Pelabuhan yang disusun dengan berpedoman kepada Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi, dan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota. 3. Transportasi Udara Transportasi udara memiliki karakteristik dan keunggulan tersendiri yang tidak dimiliki oleh transportasi darat dan laut, yaitu mampu bergerak dalam waktu cepat, menggunakan teknologi tinggi, padat modal, manajemen yang andal, serta memerlukan jaminan keselamatan dan keamanan yang optimal. UU No. 26 Tahun 2007 mengatur mengenai tatanan kebandarudaraan yaitu sistem kebandarudaraan nasional yang yang menggambarkan perencanaan bandar udara berdasarkan rencana tata ruang, pertumbuhan ekonomi, keunggulan komparatif wilayah, kondisi alam dan geografi, keterpaduan intra dan antarmoda transportasi, kelestarian lingkungan, keselamatan dan keamanan penerbangan, serta keterpaduan dengan sektor pembangunan lainnya. Pasal 29 UU No. 26 Tahun 2007 mengatur tatanan kebandarudaraan terdiri atas: i) bandar udara umum, yang melayani pusat penyebaran skala primer, sekunder, tersier dan yang bukan pusat penyebaran; serta ii) bandara udara khusus yang dikembangkan untuk menunjang pengembangan kegiatan tertentu. Perlunya dilakukan pengembangan terhadap tatanan kebandarudaraan dalam upaya meningkatkan pelayanan yang lebih luas, baik domestik maupun internasional, untuk memenuhi kebutuhan jasa angkutan bagi mobilitas orang serta barang di dalam negeri, dari dan ke luar negeri, serta berperan sebagai pendorong, dan penggerak bagi pertumbuhan daerah dan pengembangan wilayah khususnya daerah perbatasan dan terpencil yang sulit

20

dicapai dengan transportasi darat, sungai ataupun laut. Guna mendukung pengembangan tatanan kebandarudaraan tersebut, Pemerintah menetapkan UU No. 1 Tahun 2009 tentang Penerbangan yang memuat tentang Rencana Induk Nasional Bandar Udara. Rencana Induk Nasional Bandar Udara merupakan pedoman dalam penetapan lokasi, penyusunan rencana induk, pembangunan pengoperasian, dan pengembangan bandar udara. Dengan memperhatikan RTRW, Rencana Induk Nasional Bandar Udara memuat kebijakan nasional bandar udara dan rencana lokasi bandar udara beserta penggunaan, hierarki, dan klasifikasi bandar udara. Adapun lingkup dari penetapan lokasi bandar udara, tidak hanya memuat titik koordinat bandar udaranya saja, melainkan memuat i) prakiraan permintaan kebutuhan pelayanan penumpang dan kargo; ii) kebutuhan fasilitas; iii) tata letak fasilitas; iv) tahapan pelaksanaan pembangunan; v) kebutuhan dan pemanfaatan lahan; vi) daerah lingkungan kerja; vii) daerah lingkungan kepentingan; viii) kawasan keselamatan operasi penerbangan; dan ix) batas kawasan kebisingan. 4. Telekomunikasi Untuk mewujudkan konektivitas antar wilayah tidak hanya perlu dukungan sistem transportasi tetapi juga melalui sistem telekomunikasi yang handal dan berkualitas di seluruh wilayah Indonesia dalam rangka meminimalisir kesenjangan komunikasi dan menjamin kelancaran arus informasi. Kebijakan bidang telekomunikasi diatur secara luas dan parsial dalam berbagai peraturan perundang-undangan, seperti: UU No. 36 tahun 1999 tentang Telekomunikasi , UU No. 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran, UU No. 11 Tahun 2008, tentang Informasi dan Transaksi Elektronik, UU No. 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik, UU No. 38 Tahun 2009 tentang Pos, serta rancangan UU tentang cyber crime yang sampai saat ini masih dalam tahap pembahasan. Adapun peyelenggaraan pembangunan bidang telekomunikasi, meliputi: bidang infrastruktur informasi dan komunikasi serta bidang komunikasi dan infromasi6. Salah satu pembangunan bidang telekomunikasi yang memiliki keterkaitan dengan bidang penataan ruang yaitu, pembangunan bidang infrastruktur informasi dan komunikasi. Pada prinsipnya, bidang infrastruktur informasi dan komunikasi bertujuan untuk menyediakan akses komunikasi dan informasi yang merata di seluruh wilayah Indonesia dan menyediakan sarana, prasarana, dan layanan komunikasi dan informatika di seluruh desa, daerah perbatasan negara, pulau terluar, daerah terpencil, dan wilayah non komersial lain untuk mengurangi daerah blank spot. Kemudahan akses informasi dan komunikasi merupakan hak masyarakat sebagaimana tertuang dalam UUD 1945, Pasal 28 F yaitu Setiap orang berhak untuk berkomunikasi dan memperoleh informasi untuk mengembangkan pribadi dan lingkungan sosialnya, serta berhak untuk mencari, memperoleh, memiliki, menyimpan, mengolah, dan menyampaikan informasi dengan menggunakan segala jenis saluran yang tersedia. Oleh karenanya Pemerintah sebagai penyelenggara Negara, dalam hal ini wajib untuk menyediakan ruang dan saluran yang diperlukan termasuk melaksanakan pembangunan infratruktur pendukung pada lokasi-lokasi yang dibutuhkan dengan mempertimbangkan kondisi wilayah (geografis strategis). Tidak hanya itu, diperlukan pula kerja sama pihak swasta dan stakeholders lainnya dalam rangka membangun infrastrukur yang terorganisir. Terkait dengan pembangunan tersebut, khususnya bagi pihak swasta, diperlukannya izin yang diberikan oleh
6

Rencana Strategis Kementerian Komunikasi dan Informatika 2010-2014.

21

Pemerintah, sehingga penting bagi Pemerintah untuk menetapkan lokasi-lokasi ruang untuk pembangunan infrastruktur telekomunikasi sekaligus infrastruktur transportasi dalam RTRW untuk memudahkan penerbitan izin-izin tersebut. Dengan terakomodirnya rencana-rencana pembangunan, yang dalam hal ini adalah pembangunan infrastruktur baik untuk bidang telekomunikasi dan transportasi, di dalam RTRW diharapkan dapat meminimalisir isu ketimpangan wilayah dan konektivitasaksesibilitas antar wilayah yang selalu muncul dalam kajian-kajian bidang penataan ruang. Sistem konektivitas yang menjadi tujuan pembangunan struktur ruang masih belum optimal didasarkan pada data dari Kementerian Perhubungan (2013), yang akan diuraikan pada bab selanjutnya, tercatat bahwa wilayah-wilayah yang belum terhubung secara geografis memiliki potensi sumber daya yang mampu meningkatkan pertumbuhan ekonomi baik untuk wilayahnya secara lokal maupun mendukung pertumbuhan ekonomi nasional. Dengan terakomodirnya rencana-rencana pembangunan, yang dalam hal ini adalah pembangunan infrastruktur baik untuk bidang telekomunikasi dan transportasi, dalam RTRW diharapkan dapat meminimalisir isu ketimpangan wilayah dan konektivitas-aksesibilitas antar wilayah yang selalu muncul dalam kajian-kajian bidang penataan ruang.

2.3.4. Pertanian dan Perkebunan


Sejalan dengan meningkatnya pertumbuhan penduduk Indonesia tentunya mendorong peningkatan jumlah permintaan pada sektor pangan. Sehingga peningkatan permintaan penambahan luasan lahan pertanian dan perkebunan terutama lahan sawah dan lahan kering untuk tanaman palawija, disamping untuk tanaman tahunan tidak dapat dihindarkan. Pada periode 2010-2014, Kementerian Pertanian menyelenggarakan pembangunan bidang pertanian7 yang fokus pada pencapaian terhadap: i) swasembada dan swasembada pangan berkelanjutan; ii) peningkatan diversifikasi pangan; iii) peningkatan nilai tambah, daya saing, dan ekspor pangan; serta sebagai pendukung, dilakukannya iv) peningkatan kesejahteraan bagi petani/pekebun sebagai pelaku utama bidang pertanian dan perkebunan. Penyelenggaraan pembangunan bidang pertanian tersebut, diwujudkan melalui sistem pertanian berkelanjutan yang efisien, berbasis iptek dan sumberdaya lokal, serta berwawasan lingkungan melalui pendekatan sistem agribisnis. Untuk mendukung hal tersebut, bidang penataan ruang melalui UU No. 26 Tahun 2007 mengatur mengenai kawasan agropolitan, Pasal 1 angka 24 menyatakan Kawasan Agropolitan adalah kawasan yang terdiri dari satu atau lebih pusat kegiatan pada wilayah perdesaan sebagai sistem produksi pertanian dan pengelolaan sumber daya alam tertentu yang ditunjukkan oleh adanya keterkaitan fungsional dan hierarki keruangan satuan sistem permukiman dan sistem agrobisnis. Pengembangan kawasan agropolitan bertujuan untuk meningkatkan efisiensi pelayanan prasarana dan sarana penunjang kegiatan pertanian, baik yang dibutuhkan untuk proses produksi, distribusi hingga konsumsi melalui pengaturan lokasi permukiman penduduk, lokasi kegiatan produksi, lokasi pusat pelayanan dan peletakkan jaringan prasarana. Jika suatu wilayah ditentukan sebagai kawasan agropolitan dalam rangka mengoptimalkan kegiatan pertanian pada wilayah tersebut, dan dicantumkannya kawasan
Sebagaimana diuraikan dalam Rencana Strategis Kementerian Pertanian 2010-2014 yang ditetapkan melalui Peraturan Menteri Pertanian No. 15/Permentan /RC.110/1/2010
7

22

agropolitan tersebut dalam RTRW, maka ada jaminan mengenai ketersediaan lahan pertanian, termasuk arahan aturan zonasi kawasan dan ketentuan perizinannya hingga mengenai arahan ketentuan insentif dan disinsentifnya. Seiring dengan pertumbuhan ekonomi, tantangan untuk menekan laju konversi lahan pertanian yang tidak diimbangi dengan pengadaan lahan-lahan pertanian baru yang potensial adalah melindungi keberadaan lahan pertanian itu sendiri. Hal ini dikarenakan konversi/alih fungsi lahan pertanian merupakan ancaman terhadap pencapaian ketahanan dan kedaulatan pangan, termasuk produksi pangan, lingkungan fisik, serta kesejahteraan masyarakat pertanian dan perdesaan yang kehidupannya bergantung pada lahannya. Salah satu cara yang dilakukan Indonesia sebagai Negara Agraris dalam menjamin ketersediaan lahan untuk pertanian yaitu dengan diundangkannya UU No. 41 Tahun 2009 tentang Perlindungan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan. Yang dimaksud dengan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan yaitu bidang lahan pertanian (lahan beririgrasi, lahan reklamasi rawa pasang surut dan nonpasang surut/lebak, dan/atau lahan tidak beririgrasi) yang ditetapkan untuk dilindungi dan dikembangkan secara konsisten guna menghasilkan pangan pokok bagi kemandirian, ketahanan, dan kedaulatan pangan nasional (Pasal 1 angka 3 UU No. 41 Tahun 2009). Perlindungan dilakukan dilakukan terhadap Lahan Pertanian Pangan dan Lahan Cadangan Pertanian Pangan Berkelanjutan yang berada didalam atau di luar kawasan pertanian pangan, yaitu kawasan wilayah budi daya pertanian yang utamanya berada pada wilayah perdesaan sedangkan untuk yang berada di wilayah kota, lahan pertanian pangan, lahan tersebut dapat ditetapkan sebagai Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan untuk dilindungi. Perlindungan terhadap lahan pertanian yang didasarkan pada UU No. 41 Tahun 2009 salah satunya dilakukan melalui kegiatan perencanaan dengan ditetapkannya lahan tersebut dalam RTRW, bahkan demi keselarasan, kebijakan ini telah disesuaikan dengan hierarki rencana tata ruang berdasarkan UU No. 26 Tahun 2007, sebagai berikut: 1. Kawasan Pertanian Pangan Berkelanjutan, yang merupakan bagian dari penetapan rencana tata ruang kawasan perdesaan pada wilayah kabupaten (RTRW Kabupaten), tetapi secara nasional Kawasan Pertanian Pangan Berkelanjutan juga ditetapkan melalui RTRWN, dan secara vertikal untuk kawasan pada provinsi melalui RTRW Provinsi sedangkan kawasan pada tingkat kabupaten/kota ditetapkan melalui RTRW Kabupaten/Kota. Lebih lanjut bila kawasan tersebut memerlukan perlindungan khusus maka kawasan tersebut dapat ditetapkan sebagai kawasan strategis nasional. 2. Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan, merupakan bagian dari penetapan pada rencana rinci tata ruang wilayah kabupaten/kota. 3. Lahan Cadangan Pertanian Pangan Berkelanjutan, merupakan bagian dari penetapan pada rencana rinci tata ruang wilayah kabupaten/kota. Dengan ditetapkannya lahan pertanian dalam RTRW, selain dapat memebrikan jaminan ketersediaan lahan juga dapat menjadi dasar untuk menyusun prediksi jumlah produksi, luas baku lahan, dan sebaran lokasi Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan serta kegiatan menunjang lainnya. Hal ini tentunya menjadi lengkap dengan tersedianya peta yang mampu menggambarkan sebaran lahan pertanian tersebut, sehingga memudahkan Pemerintah Daerah untuk segera menetapkan kawasan pertanian pangan berkelanjutan dalam RTRW

23

Provinsi, Kabupaten dan Kota paling lambat 2 tahun setelah terbitnya UU No. 41 Tahun 2009. Demikian halnya untuk mencapai tujuan diselenggarakannya perkebunan sebagai salah satu bentuk pengelolaan sumber daya alam berdasarkan UU No.18 Tahun 2004 tentang Perkebunan yaitu melalui kegiatan perencanaan wilayah sebagai penetuan lokasi dilakukannya kegiatan perkebunan yang didasarkan pada arahan yang tercantum dalam RTRW.

2.3.5. Wilayah Pesisir, Pulau-Pulau Kecil, serta Laut dan Pariwisata


Selain sebagai negara agraris, merujuk pada Kebijakan Pengarusutamaan dan Lintas Bidang, RPJMN 2010-2014, Indonesia merupakan negara kepulauan yang memiliki panjang pantai mencapai 95.181 km dengan luas wilayah laut 5,8 juta km, mendominasi total luas territorial Indonesia sebesar 7,7 juta km. NKRI juga sebagai archipelagic state dengan 3 ALKI (Alur Laut Kepulauan Indonesia) yang merupakan jalur pelayaran internasional. Memiliki karakteristik geografis dan geologis tersebut, wilayah Indonesia sangat rentan terhadap perubahan iklim, dampak tersebut meliputi turunnya produksi pangan, terganggunya ketersediaan air, tersebarnya hama dan penyakit tanaman serta penyakit manusia, naiknya permukaan laut, tenggelamnya pulau-pulau kecil, dan punahnya keanekaragaman hayati. sehingga menjadikan wilayah laut, khususnya wilayah pesisir Indonesia sebagai wilayah yang penting untuk diatur pemanfaatan ruangnya, termasuk pulau-pulau kecil yang terletak pada wilayah perbatasan atau terluar. Kurangnya kesadaran untuk mengatur ruang wilayah laut menimbulkan beberapa permasalahan antara lain: i) belum selesainya batas wilayah laut Indonesia dengan negara tetangga yang dapat menjadi hambatan dalam rangka mewujudkan pemerataan pembangunan daerah perbatasan; ii) terbatasnya sarana dan prasarana penjagaan dan pengawasan wilayah perairan yurisdiksi nasional pada wilayah perbatasan laut, terutama pulau-pulau kecil terdepan/terluar kondisinya masih tertinggal; iii) permasalahan interkoneksi antarwilayah dan antarpulau yang berimplikasi pada transportasi dan distribusi logistik; iv) menurunnya kualitas ekosistem pesisir & laut akibat kegiatan pembangunan yang berpotensi menimbulkan dampak negatif misalnya menurunnya ketersediaan sumber daya plasma nutfah; serta v) terbatasnya berbagai informasi geospasial sumber daya terkait dengan perencanaan dan pembangunan kelautan. Potensi pada sektor kelautan berperan dalam peningkatan ekonomi Indonesia, sehingga kebijakan pembangunan bidang kelautan diarahkan pada pembangunan sektor perikanan dimana Indonesia berposisi sebagai negara pengahasil ikan, didukung pula dengan sektor infrasturktur laut, transportasi laut, pariwisata bahari, pertahanan dan keamanan serta sektor pertambangan energi dan mineral, dan sektor lainnya yang juga memanfaatkan ruang laut. Dengan luasnya pemanfaatan ruang wilayah laut oleh berbagai sektor, maka diperlukannya perencanaan ruang wilayah laut melalui penyusunan dokumen rencana dalam rangka optimalisasi dan menjaga sinergi pemanfaatan ruang wilayah laut oleh berbagai sektor tersebut. Adapun amnat untuk melakukan penyusunan dokumen rencana wilayah laut tidak hanya tertuang pada UU No. 26 Tahun 2007, tetapi secara spesifik untuk pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil diatur dalam UU No. 27 Tahun 2007 yang mengamanatkan penyusunan rencana tata ruang untuk wilayah tersebut.

24

Terkait dengan pemanfaatan ruang wilayah laut, sektor pariwisata juga ikut andil dalam pemanfaatan ruang laut melalui pembangunan kepariwisataan bahari. Secara luas, pembangunan kepariwisataan Indonesia dilaksanakan berdasarkan UU No. 10 Tahun 2009, tentang Kepariwisataan, yang diwujudkan melalui pelaksanaan rencana pembangunan kepariwisataan dengan memperhatikan keanekaragaman, keunikan, dan kekhasan budaya dan alam, serta kebutuhan manusia untuk berwisata. Pembangunan kepariwisataan ini meliputi: industri pariwisata; destinasi pariwisata; pemasaran; dan kelembagaan kepariwisataan. Sebagai amanat dari UU tersebut, Pemerintah menyusun Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan Nasional (RIPPARNAS) Tahun 2010-2025 melalui Peraturan Pemerintah No.50 tahun 2011 yang mengatur pembangunan kepariwisataan Indonesia. Berdasarkan RIPPARNAS, wilayah pengembangan destinasi pariwisata nasional diarahkan pada 222 Kawasan Pengembangan Pariwisata Nasional (KPPN) di 50 Destinasi Pariwisata Nasional (DPN), dan 88 Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN). DPN merupakan destinasi pariwisata berskala nasional, sedangkan KSPN merupakan kawasan yang memiliki fungsi utama pariwisata atau memiliki potensi untuk pengembangan pariwisata nasional yang mempunyai pengaruh penting dalam satu atau lebih aspek, seperti pertumbuhan ekonomi, sosial dan budaya, pemberdayaan sumber daya alam, daya dukung lingkungan hidup, serta pertahanan dan keamanan. Penentuan lokasi yang menjadi KPPN, DPN, dan KSPN didasarkan pada kriteriakriteria yang telah ditentukan, selain itu untuk pengembangan kawasan-kawasan tersebut diharapkan dapat ditetapkan melalui RTRW khususnya untuk kawasan yang termasuk kawasan strategis sehingga dapat terwujud kemudahan aksesibilitas asal lokasi wisatawan dengan destinasi wisata serta arahan-arahan pemanfaatan ruang yang diperlukan pada kawasan khusus/strategis tersebut. Dengan ditetapkannya KPPN, DPN, dan KSPN dalam RTRW juga memudahkan terselenggaranya pengembangan wilayah secara komprehensif, tidak hanya pengembangan untuk pusat-pusat kegiatannya tetapi juga pembangunan dan pengembangan sarana dan prasaran pendukung lainnya, seperti sistem transportasi, listrik dan sanitasi.

2.3.6. Lingkungan Hidup


Kegiatan pembangunan juga mengandung risiko terjadinya pencemaran dan kerusakan lingkungan. Kondisi ini dapat mengakibatkan daya dukung, daya tampung, dan produktivitas lingkungan hidup menurun yang pada akhirnya menjadi beban sosial. Pasal 28H ayat (1) UUD 1945 menyatakan bahwa Setiap orang berhak hidup sejahtera lahir dan batin, bertempat tinggal, dan mendapatkan lingkungan hidup yang baik dan sehat serta berhak memperoleh pelayanan kesehatan. Oleh karena itu, lingkungan hidup Indonesia harus dilindungi dan dikelola dengan baik oleh seluruh lapisan masyarakat melalui sistem perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup yang terpadu dan terintegrasi antara lingkungan darat, laut dan udara. Sejalan dengan hal tersebut, untuk menjaga kualitas ruang wilayah Indonesia UU No. 26 Tahun 2007 mengatur keterkaitan penyelenggaraan penataan ruang dengan pengelolaan dan perlindungan lingkungan hidup sebagai berikut: Pasal 3

25

Penyelenggaraan penataan ruang bertujuan untuk mewujudkan ruang wilayah nasional yang aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan berlandaskan Wawasan Nusantara dan Ketahanan Nasional dengan: a. terwujudnya keharmonisan antara lingkungan alam dan lingkungan buatan; b. terwujudnya keterpaduan dalam penggunaan sumber daya alam dan sumber daya buatan dengan memperhatikan sumber daya manusia; dan c. terwujudnya pelindungan fungsi ruang dan pencegahan dampak negatif terhadap lingkungan akibat pemanfaatan ruang. Pada Pasal 6 UU No. 26 Tahun 2007 diatur bahwa penataan ruang diselenggarakan dengan memperhatikan: i) kondisi fisik wilayah Negara yang rentan terhadap bencana; ii) potensi sumber daya alam, sumber daya manusia, dan sumber daya buatan, termasuk kondisi ekonomi, sosial, budaya, politik, hukum, pertahanan keamanan, lingkungan hidup, ilmu pengetahuan dan teknologi sebagai satu kesatuan; serta iii) kondisi geostrategi, geopolitik dan geoekonomi. Kebijakan bidang Lingkungan Hidup, khususnya mengenai Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup diatur melalui UU No. 32 Tahun 2009. Keterkaitan tata ruang dengan proses perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup yaitu dengan digunakannya RTRW sebagai salah satu instrumen dalam pencegahan terjadinya pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup (Pasal 14 UU No. 32 tahun 2009). Melalui RTRW juga diharapkan dapat tercapai keseimbangan pemanfaatan ruang antara kawasan yang berfungsi lindung dengan kawasan budidaya sebagai satu kesatuan wilayah. Sebagai salah satu instrumen perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup, RTRW yang ditetapkan (baik pada saat penyusunan maupun dalam proses evaluasi) wajib memperhatikan: a. daya dukung lingkungan hidup, yaitu kemampuan lingkungan hidup untuk mendukung perikehidupan manusia, makhluk hidup lain, dan keseimbangan antarkeduanya; b. daya tampung lingkungan hidup, yaitu kemampuan lingkungan hidup untuk menyerap zat, energi, dan/atau komponen lain yang masuk atau dimasukkan ke dalamnya; dan c. didasarkan pada Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS), yaitu rangkaian analisis yang sistematis, menyeluruh, dan partisipatif untuk memastikan bahwa prinsip Pembangunan Berkelanjutan, yaitu upaya sadar dan terencana yang memadukan aspek lingkungan hidup, sosial, dan ekonomi ke dalam strategi pembangunan untuk menjamin keutuhan lingkungan hidup serta keselamatan, kemampuan, kesejahteraan, dan mutu hidup generasi masa kini dan generasi masa depan, dijadikan dasar dan terintegrasi dalam pembangunan suatu wilayah dan/atau kebijakan, rencana, dan/atau program. Lebih lanjut mengenai KLHS, UU No. 32 Tahun 2009 mengatur bahwa KLHS memuat kajian, meliputi: i) kapasitas daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup untuk pembangunan; ii) perkiraan mengenai dampak dan risiko lingkungan hidup; iii) kinerja layanan/jasa ekosistem; iv) efisiensi pemanfaatan sumber daya alam; v) tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim; dan vi) tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati. Mengingat pentingnya KLHS tersebut dalam proses pengambilan keputusan dalam perencanaan ruang, dimana KLHS bisa menentukan substansi RTRW, bisa memperkaya proses penyusunan dan evaluasi keputusan, bisa dimanfaatkan sebagai instrument metodologis pelengkap (komplementer) atau tambahan (suplementer) dari penjabaran RTRW, mewajibkan bagi Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah untuk

26

menyusun KLHS untuk mewujudkan kualitas tata ruang nasional yang semakin baik, yang oleh undang-undang dinyatakan dengan kriteria aman, nyaman, produktif dan berkelanjutan.

2.3.7. Pengembangan Wilayah dan Investasi


Pengembangan wilayah merupakan upaya mendorong perkembangan wilayah dengan memperhatikan aspek wilayah, infrastruktur, ekonomi, kependudukan dan sosial politik secara komprehensif yang selanjutnya dapat mendorong peningkatan investasi wilayah tersebut. Sesuai dengan arahan RPJMN 3, tentunya pelaksanaan pengembangan wilayah didasarkan pada potensi dan ketersediaan sumber daya alam, sumber daya manusia serta kemampuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang berkualitas sehingga mampu memacu peningkatan produktivitas wilayah yang diukur dengan peningkatan kesejahteraan dan kualitas hidup masyarakat. Beberapa kebijakan pengembangan wilayah yang berbasis pada aspek ekonomi yang memiliki keterkaitan dengan pada penyelenggaraan penataan ruang antara lain: a. Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) MP3EI merupakan arahan pengembangan kegiatan ekonomi utama yang sudah lebih spesifik, dilengkapi dengan kebutuhan infrastruktur dan rekomendasi perubahan/revisi terhadap peraturan perundang-undangan yang perlu dilakukan maupun pemberlakuan peraturan-perundangan baru yang diperlukan untuk mendorong percepatan dan perluasan investasi. MP3EI menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional yang berarti bahwa dalam rangka melaksanakan dan melengkapi dokumen rencana (RPJPN dan RPJMN) guna meningkatkan daya saing perekonomian nasional. Kebijakan MP3EI ditetapkan melalui Perpres No. 32 Tahun 2011 yang berlaku selama periode 2011-2025. Sebagai arahan percepatan transformasi ekonomi yang didukung oleh peningkatan peran dunia usaha, MP3EI diwujudkan melalui pengembangan metode pembangunan infrastruktur guna memenuhi tuntutan kebutuhan perekonomian yang berkembang pesat. RTRW dalam hal ini memiliki peran sentral, yaitu sebagai dokumen rencana spasial bagi rencana pembangunan infrastruktur-infrstruktur tersebut. b. Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu (KAPET) KAPET adalah kawasan yang oleh Pemerintah Pusat didorong dan diprioritaskan pertumbuhannya karena mempunyai keunggulan ekonomi dibandingkan kawasan lainnya khususnya yang berada di wilayah timur Indonesia. Penetapan KAPET ditentukan berdasarkan wilayah geografis dengan kriteria bahwa wilayah tersebut: i) memiliki potensi untuk cepat tumbuh; ii) memiliki sektor unggulan yang dapat menggerakkan pertumbuhan ekonomi pada wilayah sekitarnya; dan iii) memiliki potensi investasi yang besar yang didasarkan pada komoditi unggulan yang ada pada wilayah tersebut, sebagaimana diatur melalui Keppres No. 150 Tahun 2000. Guna mendukung perwujudan tujuan KAPET tersebut, wilayah yang ditetapkan sebagai KAPET berdasarkan UU No. 26 Tahun 2007 dan RTRWN diklasifikasikan sebagai kawasan strategi nasional dari sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi. Lokasi yang ditetapkan sebagai KAPET pun diusulkan oleh Pemerintah Daerah yang dipilih berdasarkan kawasan andalan sebagaimana tertuang dalam RTRWN.

27

c. Kawasan Ekonomi Khusus (KEK). Berbeda halnya dengan KAPET yang mendasarkan kebijakan pengembangan wilayahnya berdasarkan komoditi unggulan wilayah, KEK yang pengaturannya didasarkan UU No. 39 Tahun 2009, adalah kawasan yang ditetapkan dalam rangka menyelenggarakan fungsi perekonomian dengan memperoleh fasilitas tertentu, misalnya fasilitas fiskal (perpajakan, kepabeanan dan cukai, pajak daerah dan retribusi daerah) dan fasilitas nonfiskal lainnya (pertanahan, perizinan, keimigrasian, investasi, dan ketenagakerjaan). KEK berfungsi untuk meningkatkan pengembangan usaha di bidang perdagangan, jasa, industri, pertambangan dan energi, transportasi, maritim dan perikanan, pos dan telekomunikasi, pariwisata, dan bidang lain. KEK terdiri atas satu atau beberapa Zona, antara lain Zona pengolahan ekspor, logistik, industri, pengembangan teknologi, pariwisata, dan energi yang kegiatannya dapat ditujukan untuk ekspor dan untuk dalam negeri. Kriteria yang harus dipenuhi agar suatu daerah dapat ditetapkan sebagai KEK, berdasarkan Pasal 4 UU No. 39 Tahun 2009 adalah i) sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah; ii) tidak berpotensi mengganggu kawasan lindung; iii) adanya dukungan dari pemerintah provinsi/kabupaten/kota dalam pengelolaan KEK, iv) terletak pada posisi yang strategis atau mempunyai potensi sumber daya unggulan di bidang kelautan dan perikanan, perkebunan, pertambangan, dan pariwisata; serta v) mempunyai batas yang jelas, baik batas alam maupun batas buatan. Bidang penataan ruang mendukung kebijakan KEK dengan mengakomodir rencana tata ruang KEK termasuk peraturan zonasi sehingga pengembangan kawasan untuk pertumbuhan ekonomi melalui pemberian fasilitas-fasilitas tertentu dapat terwujud.

2.3.8. Pertanahan
Sebagaimana telah diuraikan sebelumnya, bahwa dalam upaya mencapai transformasi ekonomi yang berbasis pada ketersediaan sumber daya alam, sumber daya manusia dan ilmu pengetahun dan teknologi yang berkualitas, maka tata ruang berperan sebagai instrumen sinergi kebijakan antar sektor dalam membangun iklim bagi peningkatkan daya saing nasional. Namun pengembangan dan peningkatan kapasitas kegiatan setiap sektor tersebut relatif minim dikarenakan rendahnya akses terhadap ketersediaan lahan. Faktor ketersediaan lahan inilah yang seringkali menjadikan pengembangan sektor menjadi kontraproduktif. Isu ketersediaan lahan tersebut dan kepemilikan lahan pada bidang pertanahan diakomodir pula melalui kebijakan penataan ruang yaitu penatagunaan tanah. Pasal 33 ayat (1) UU No. 26 Tahun 2007 mengatur bahwa dalam hal pemanfaatan ruang yang ditetapkan melalui RTRW dilaksanakan dengan mengembangkan penatagunaan tanah yang meliputi kegiatan penyusunan dan penetapan neraca penatagunaan tanah. Penatagunaan tanah secara rinci diatur melalui PP No. 16 Tahun 2004 yang berarti bahwa pengelolaan tanah dilakukan meliputi kegiatan penguasaan, penggunaan dan pemanfaatan tanah yang berwujud konsolidasi pemanfaatan tanah melalui pengaturan kelembagaan yang terkait dengan pemanfaatan tanah sebagai satu kesatuan sistem untuk kepentingan masyarakat secara adil8. Melalui penatagunaan tanah, Pemerintah dan Pemerintah Daerah dalam mendapatkan hak prioritas pertama untuk menerima pengalihan hak atas tanah dari pemegang hak atas tanah sehingga dalam melaksanakan pembangunan
8

Pasal 1 angka 1 PP No. 16 Tahun 2004

28

untuk kepentingan umum yang sesuai dengan RTRW, proses pengadaan tanah akan lebih mudah. 2.3.10. Transmigrasi Transmigrasi merupakan konsep Pemerintah untuk memeratakan penyebaran penduduk agar tercipta pelayanan infrastruktur yang efisien serta untuk mewujudkan pengembangan wilayah yang efektif sekaligus mensejahterakan masyarakat yang tercermin di dalam UU No. 15 Tahun 1997 Tentang Ketransmigrasian merupakan kunci dalam mendukung pusat pertumbuhan wilayah yang sudah ada atau yang sedang berkembang sesuai dengan tata ruang wilayah. Lahan yang diperuntukan pembangunan transmigrasi harus memenuhi kriteria clear and clean. Clear maksudnya jelas letak, luas dan batas tanah yang digambarkan dalam peta, dan clean yaitu: (i) bebas dari hak dan atau peruntukan pihak lain yang dituangkan dalam surat keterangan pendaftaran tanah dari kantor pertanahan setempat; (ii) bebas dari hak adat atau ulayat yang sah dan dituangkan dalam berita acara pengesahan hak atas tanah oleh masyarakat adat setempat; dan (iii) diprioritaskan pada kawasan hutan areal penggunaan lain (APL) atau berada dalam kawasan hutan yang dapat di konversi (HPK) yang telah memperoleh persetujuan dari Menteri Kehutanan. Pada praktiknya, jumlah lokasi transmigrasi yang terindikasi bermasalah dengan kawasan hutan tersebar di berbagai provinsi. Sementara itu, UUPR mengamanatkan adanya penyusunan rencana tata ruang kawasan pedesaan dan rencana tata ruang kawasan strategis kabupaten/kota. RTR kawasan pedesaan dimaksudkan untuk mengakomodir pengembangan pedesaan, misalnya dalam bentuk kawasan agropolitan. Dalam waktu yang bersamaan, kawasan agropolitan yang prospektif dapat menjadi kawasan strategis kabupaten (KSK). Kedua instrumen rencana ini dapat mengakomodir penetapan kawasan transmigrasi dan menghindari tumpang tindih pemanfaatan ruang. 2.3.11. Kesimpulan Terdapat keterkaitan antara berbagai kebijakan sektoral dengan bidang penataan ruang adalah diperlukannya suatu acuan spasial dalam rangka mewujudkan tujuan dari berbagai kebijakan sektoral tersebut. Oleh karenanya UU No. 26 Tahun 2007 mengamanatkan untuk seluruh Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kabupaten dan Pemerintah Kota menyusun RTRWnya masing-masing. Berdasarkan uraian diatas, terlihat bahwa kebijakan penataan ruang tersebar secara parsial dalam berbagai kebijakan sektor, namun melalui RTRW seluruh kebijakan tersebut dapat terhubung dan saling melengkapi. Rencana tata ruang dalam hal ini, dapat dijadikan instrumen pengelolaan sumber daya alam yang berkelanjutan sekaligus menjadi acuan sinergi pembangunan antar sektor dan bidang, terlepas adanya kondisi bahwa terdapat beberapa kebijakan yang inkonsisten satu dengan lainnya. Sangat disayangkan bahwa fungsi RTRW tersebut belum menjadi kesadaran bersama bagi pemangku kepentingan untuk mengoptimalkan penggunaannya. Ke depannya, diharapkan dapat memberikan pemahaman secara menyeluruh akan pentingnya perencanaan ruang demi mewujudkan pembangunan keunggulan kompetitif yang berbasis pada ketersediaan sumber daya alam, sumber daya manusia dan ilmu pengetahun dan teknologi yang berkualitas, sekaligus menjadi titik awal dapat dilakukannya berbagai kajian hukum bidang penataan ruang untuk mewujudkan satu sistem perundang-undangan penataan ruang.

29

BAB III ANALISIS PERMASALAHAN, PERMAS TANTANGAN, DAN ISU STRATEGIS BIDANG PENATAAN RUANG

3.1.Bidang Bidang Penataan Ruang dalam RPJMN 2015-2019 2015


RPJMN III : 2015-2019 2015 2019 berfokus pada penguatan ekonomi nasional melalui pengelolaan sumberdaya alam, sumber daya manusia dan iptek untuk mencapai keunggulan kompetitf. Misi tersebut secara implisit mengarahkan pembangunan ekonomi pada transformasi ekonomi nasional dari keunggulan komparatif pada keunggulan kompetitif dan inovatif. Dengan mengembangkan skenario transformasi ekonomi tersebut, maka pertumbuhan ekonomi nasional pada periode 2015 2015-2019 2019 ditargetkan berada pada rentang 6-7 6 % per tahun. Selanjutnya bila pertumbuhan ekonomi pada periode 2015 2015-2019 2019 dapat dicapai maka aka PDB per capita nasional diperkirakan dapat mencapai 13000 13000-16000 16000 US$, sekaligus menempatkan Indonesia sebagai salah satu negara dari 12 negara maju dunia.

Gambar 3.1. Target Pertumbuhan Ekonomi Nasional


Sumber : MP3EI, 2011 Hingga saat ini beberapa wilayah bersiap melakukan tranformasi ekonomi dari hanya sekedar menjual bahan mentah menjadi barang jadi dengan nilai tambah yang lebih tinggi. Isu pembangunan green ekonomi menjadi slah satu arus utama pembangunan yang banyak diadop di berbagai provinsi seperti Kalimantan Timur, dalam melakukan transformasi ekonomi di wilayahnya. Selain itu, tranaformasi ekonomi juga menjadi salah satu strategi yang dikembangkan dalam MP3EI (Perpres 32 tahun 2011). Pengembangan KPI (kawasan perhatian investasi) sebagai growth centers mensyarakatkan proses industrialisasi pada kawasan-kawasan kawasan tertentu. 3 strategi yang dikembangkan yakni pembangunan rantai nilai komoditas unggulan, konektivitas dan penguatan kapasitas inovasi menuntut dukungan sumber daya yang cukup p besar, termasuk pembangunan Bidang tata ruang. Pengembangan ekonomi yang dipercepat baik melalui MP3EI maupun melalui kegiatan tranformasi ekonomi yang dijalankan pemerintah daerah, akan menimbulkam dinamika kependudukan secara nasional, baik dalam jangk jangka pendek, ndek, menengah maupun panjang. Salah satu din dinamika kependudukan yang penting untuk diantisipasi perkembangannya adalah peningkatkan peni kecepatan urbanisasi. Pertumbuhan ekonomi memalui investasi di pusat pertumbuhan seperti PKN, PKW, KEK maupun KPI akan m menimbulkan proses inmigrasi pada kwasan kwasan-kawasan kawasan tersebut,sebagai akibatnya akumulasi penduduk di pusat-pusat pusat pertumbuhan tersebut semakin tinggi. Pada gilirannya tuntutan terhadap

30

penyediaan sarana dan prasaran wilayah menjadi lebih tinggi di kawasan tersebut. terse Proyeksi bank dunia tahun 2012, meperkirakan bahwa dengan skenirio pertumbuhan ekonomi dan penduduk yang normal, maka penduduk perkotaan pada periode 2015 2015-2019 2019 akan mencapai 55-59%. 59%. Dengan kata lain penduduk perkotaan akan melebihi jumlah penduduk di perdesaan.

Gambar 3.2. Prediksi Perkembangan Penduduk Per Kotaan dan Perdesaan


Sementara proyeksi yang dilakukan direktorat tenaga kerja Bappenas, 2013 menunjukkan bahwa dampak pembangunan ekonomi pada koridor ekonomi nasional terhadap penyerapan tenaga kerja akan cukup besar. Gambaran penyerapan tenaga kerja tersebut dapat dilihat pada Gambar 3.3. PERKIRAAN PENY YERAPAN TENAGA KERJA PADA KORIDOR EKO ONOMI BERDA ASARKAN NILAI INVESTASI PER KORIDOR
KORIDOR SUMATERA Sektor Unggulan: Besi Baja; Perkapalan; Kelapa Sawit, Karet; Batubara; dan JJS (Jembatan Selat Sunda) KORIDOR KALIMANTAN Sektor Unggulan: Besi Baja, Bauksit; Kelapa Sawit, Batubara; Migas dan Perkayuan KORIDOR SULAWESI Sektor Unggulan: Nikel; Pertanian Pangan; Migas; Kakao dan Perikanan

4.

5.

KORIDOR JAWA Sektor Unggulan : Maka kanan Minuman, Tekstil; Peralatan Transportasi; Perkapala an; Jabodetabek Area; dan Pertahanan/Alutsista

KORIDOR BALI NUSA TENGGARA Sektor Unggulan : Pariwisata, Peternakan dan Perikanan

KORIDOR PAP PUA KEPULAUAN MALUKU M Sektor Unggulan : Nikel; Tembaga; Perta anian Pangan; Migas dan Perika kanan perkiraan penyerapan tenaga kerja

perkiraan penyerapan tenaga kerja

perkiraan n penyerapa pan tenaga kerja

perkiraan penyerapan tenaga kerja

perkiraan penyerapan tenaga kerja

perkiraan penyerapan tenaga kerja

579.973 org

340.938 org o

1.742.550 org

460.940 org

144.851 org

1.462.518 org

34

Gambar 3.3. Prediksi Penyerapan Tenaga Kerja


Sumber : Dit Naker, Bappenas, 2013 Berdasarkan tantangan dan isu strategis pembangunan bidang tata ruang yang telah dibahas seblumnya, maka dalam konteks tranformasi ekonomi nasional tantangan yang dihadapi pembangunan bidang tata ruang dalam periode 2015 2015-2019 2019 adalah bagaimana menempatkan RTR sebagai alat atau instrumen pengelolaan sumberdaya alam yang dibutuhkan untuk kegiatan tranformasi ekonomi tersebut. Tantangan selanjutnya adalah

31

bagaimana menjadikan RTR pada berbagai level sebagai instrumen sinergi program pembangunan antar instasi sesuai rencana tata ruang yang telah ditetapkan.

TRANSFORMASI EKONOMI NASIONAL

SUMBER DAYA MANUSIA

SUMBER DAYA ALAM

IPTEK

PEMBANG UNAN SEKTOR-1

PEMBANG UNAN SEKTOR-5

PEMBANG UNAN SEKTOR-3

PEMBANG.. SEKTOR-2

PEMBANG UNAN BIDANG TATA RUANG

PEMBANG UNAN SEKTOR-6

PEMBANG UNAN SEKTOR-N

Gambar 3.4. Tantangan Pembangunan Bidang Tata ruang

Tantangan tersebut tidak dapat diantisipasi bila pembangunan bidang tata ruang hanya dipandang secara parsial sebagai ranah pekerjaan Bappenas, Kementerian Pekerjaan Umum dan Kementerian Dalam Negeri. Rencana Tata Ruang bersama-sama dengan RPJPN/D dan RPJMN/D harus menjadi dirijen bagi semua intansi di tingkat pusat maupun daerah. Upaya menjawab tantangan tersebut salah satu dapat dilkukan dengan memperkuat kelembagaan pengendalian tata ruang sehingga dapat berfungsi secara lebih optimal. Berdasarkan permasalahan, tantangan dan isu strategis bidang tata ruang pada RPJMN III:2015-2019, maka orientasi pembangunan tata ruang pada periode tersebut adalah pemanfaatan (outcome) dan pengendalian tata ruang. Fokus pembangunan berupa kelembagaan serta didukung penataan regulasi terkait pemanfaatan dan pengendalian RTR. Secara garis besar orientasi pembangunan bidang tata ruang pada RPJMN 2010-2019 dapat dilihat pada gambar berikut.

32

Gambar 3.5. Orientasi Pembangunan Bidang Tata Ruang

3.2.Permasalahan Bidang Penataan Ruang


Permasalahan ermasalahan pembangunan Bidang Tata Ruang salah satunya tercermin dari indikasi bahwa tujuan dan sasaran yang telah ditetapkan dalam penyelenggaraan penataan ruang belum tercapai. . Tujuan pembangunan bidang tata ruang secara tegas telah ditetapkan dalam UU No 26 tahun 2007 tentang ang Penataan Ruang yakni mewujudkan ruang wilayah nasional yang aman,nyaman, produktif, dan berkelanjutan berlandaskan Wawasan Nusantara dan Ketahanan Nasional. Ruang wilayah yang aman adalah ruang wilayah yang me mendukung ndukung situasi masyarakat untuk dapat menjalankan aktivitas kehidupannya dengan terlindungi dari berbagai ancaman, termasuk ancaman bencana alam. Sementara ruang wilayah yang nyaman adalah ruang yang mendukung masyarakat dalam mengartikulasikan nilai sosial budaya dan fungsinya dalam suasana yang tenang dan damai. Ruang wilayah yang produktif produktif adalah ruang yang mendukung proses produksi dan distribusi berjalan secara efisien sehin sehingga mampu memberikan nilai tambah ekonomi untuk kesejahteraan masyarakat, sekaligus meningkatkan daya saing. Sedangkan ruang yang berkanjutan adalah ruang yang mendukung peningkatkan kualitas lingkungan fisik termasuk pula antisipasi untuk mengembangkan orientasi ekonomi kawasan setelah habisnya sumber daya alam tak terbarukan.

33

Gambar 3. 3.6. Lingkup dan Tujuan Penataan Ruang


Sumber : diolah dari UU No. 26 tahun 2007

Upaya memujudkan tujuan pembangunan bidang tata ruang tersebut telah dilakukan sesuai target dan tahapan yang telah ditetapkan. Tahapan pembangunan bidang tata ruang dari RPJMN I 2004-2009 2009 hingga RPJMN II 2010 2010-2014 beserta ouput strategis yang telah dihasilkan dapat dilihat pada Gambar 2. Pada periode RPJMN I, fokus prioritas pembangunan angunan diarahkan pada pembangunan dasar dasar-dasar dasar penyelenggaraan penataan ruang terutama berkaitan dengan regulasi dan perumusan rencana tata ruang nasional. Tema pembangunan pada periode ini adalah mendukung upaya mitigasi bencana. Selanjutnya, Selanjutnya pada periode RPJMN II (2010-2014), 2014), pembangunan bidang tata ruang memasuki tahap penguatan, dimana penyediaan regulasi turunan dari undang undang-undang undang penataan ruang serta penyusunan rencana rinci menjadi output utamanya. Tema pembangunan pada periode ini adalah peningkatan atan efektifitas penataan ruang, peningkatan kualitas rencana serta koordinasi dan sinkonisasi.

Gambar 3.7. Pembangunan Bidang Tata Ruang 2005-2014 2014


Sumber : Analisis, 2013

34

Program-program pembangunan bidang tata ruang yang telah dilaksanakan, beberapa telah menunjukkan hasil yang signifikan seperti penguatan regulasi yang tercermin dari semakin lengkapnya perangkat hukum penyelenggaraan penataan ruang. Demikian pula dengan produk utama penataan ruang berupa RTRW Nasional, RTRW Pulau, RTRW Provinsi, Kabupaten dan Kota. Tingkat pencapaian target program pembangunan bidang tata ruang pada RPJMN 2010-2014 hingga tahun 2013 rata rata telah mendekati 90 % (lihat tabel 3.1.). Fasilitasi percepatan penyusunan RTRW Provinsi, Kabupaten dan Kota serta sinkronisasi rencana pembangunan dan rencana tata ruang merupakan program prioritas pada periode ini disamping program pembinaan SDM seperti penyediaan PPNS (penyidik pegawai negeri sipil) bidang tata ruang, penyusunan NSPK dan penyusunan perpres terkait rencana kawasan strategis nasional.

Tabel 3.1. Capaian Program Penataan Ruang Pada RPJMN 2010-2014


NO KEGIATAN PRIORITAS SASARAN 2010-2014 CAPAIAN s.d. November 2013 4 PP (RTRWN, PPR, Bentuk dan Tata Cara Peran Masyarakat dalam Penataan Ruang, Ketelitian Peta RTR) 80% KETERANGAN

Penyelesaian PP turunan UUPR

5 PP

Kurang 1 PP (Tata Ruang Wilayah Pertahanan)

Percepatan Penyelesaian Perpres RTR Pulau dan KSN

7 RTR Pulau & 69 Perpres KSN

4 RTR Pulau (57,14%) & 5 Perpres KSN (17,39%)

Fasilitasi Penyusunan Substansi Raperda RTRW

33 prov, 398 kab, dan 93 kota

18 prov, 259 kab, dan 70 kota (54%, 64%, dan 75%)

Fasilitasi penyusunan Raperda RTRW dilaksanakan melalui kegiatan Percepatan Penyelesaian Penyusunan RTRW melalui Konsultan Manajemen Regional (KMR) 26 KMR di 2011, dan 6 KMW di 2012 Dilaksanakan melalui penyelenggaraan kegiatan SKPD Dekonsentrasi bidang penataan ruang di 32 provinsi. Khusus Prov. DKI Jakarta langsung ditangani oleh pusat Pencapaian masih sangat rendah, perlu kerja keras

Sinkronnya rencana tata ruang dengan rencana pembangunan dan antar rencana tata ruang

33 provinsi

32 provinsi (di luar DKI) 97%

Penyusunan NSPK bidang penataan

60 NSPK

34 NSPK

35

NO

KEGIATAN PRIORITAS ruang

SASARAN 2010-2014

CAPAIAN s.d. November 2013 (57%)

KETERANGAN untuk mencapai target

Pembinaan PPNS (Penyidik PNS) untuk pelanggaran tata ruang dalam rangka law enforcment di bidang tata ruang Pembentukan BKPRD provinsi

500 orang

497 orang (99%)

Peningkatan SDM PPNS sebagai instrumen pengendali RTRW

100%

30 provinsi (90%)

Sumber : Bappenas, 2013.

Dalam kerangka TURBINLAKWAS (pengaturan, pembinaan, pelaksanaan dan pengawasan) penataan ruang, maka capaian dan permasalahan penyelenggaraan penataan ruang diuraikan lebih lanjut pada sub-bab berikut. 3.2.1. Pengaturan Penataan Ruang

Sesuai UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang (UUPR), pengaturan penataan ruang adalah upaya pembentukan landasan hukum bagi Pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat dalam penataan ruang. UUPR mengamanatkan penyusunan 5 (lima) peraturan pemerintah mengenai Rencana Tata Ruang Nasional (RTRWN), penyelenggaraan penataan ruang, bentuk dan tata cara peran masyarakat dalam penataan ruang, ketelitian pera rencana tata ruang, dan penataan wilayah pertahanan Negara. Capaian Hingga akhir tahun 2013, peraturan pemerintah yang telah ditetapkan adalah PP 26 Tahun 2008 tentang RTRWN, PP 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang, PP 68 Tahun 2010 tentang Bentuk dan Tata Cara Peran Masyarakat dalam Penataan Ruang dan PP 8 Tahun 2013 tentang Ketelitian Peta Rencana Tata Ruang. Sementara itu, yang belum ditetapkan adalah Peraturan Pemerintah tentang Penataan Wilayah Pertahanan Negara. Negara Kesatuan Republik Indonesia sebagai negara kepulauan merupakan kesatuan wadah yang meliputi ruang darat, laut, dan udara, termasuk ruang di dalam bumi, dan isinya. Ruang dengan segala isinya tersebut perlu dikelola pemerintah dengan berpedoman pada ketentuan dan peraturan perundang-undangan sehingga pemanfaatan ruang dan sumber daya yang terkandung didalamnya pada tataran tata ruang wilayah nasional dapat terjaga pengelolaan dan keberlanjutannya. Pada aspek pertahanan, penataan ruang wilayah Indonesia terkait dengan strategi pertahanan negara, bahkan berpengaruh terhadap keberhasilan penyelenggaraan fungsi pertahanan. Dalam lingkup fungsi pertahanan negara, konteks penataan ruang dikelola oleh pemerintah, dalam hal ini Kementerian Pertahanan melalui Penataan Wilayah Pertahanan. Penataan wilayah pertahanan sangat diperlukan untuk kepentingan pertahanan. Untuk menghindari terjadinya benturan

36

dengan fungsi-fungsi pembangunan nasional lainnya maka diperlukan peraturan-perundangundangan yang jelas mengatur tentang Penataan Wialyah Pertahanan. Selain peraturan perundangan, tercatat telah ditetapkan juga beberapa Norma, Standar, Prosedur, dan Kriteria (NSPK) bidang penataan ruang. NSPK tersebut mengatur bermacam hal terkait penyusunan rencana tata ruang maupun pelaksanaannya. Hingga akhir tahun 2013, baru disusun 34 NSPK dari target 60 NSPK dalam RPJMN 2010-2014. Diharapkan sisa target NSPK yang belum terpenuhi dapat diupayakan secara optimal pemenuhannya pada tahun 2014. Minimnya panduan pelaksanaan, dalam bentuk NSPK, akan mempersulit banyak pihak, khususnya Pemda, dalam melaksanakan amanat UUPR. Permasalahan Sebagaimana diuraikan pada bab 2, bahwa di samping produk hukum turunan UUPR, terbit pula berbagai peraturan perundangan yang mengatur sektor pembangunan, namun memiliki keterkaitan erat dengan penyelenggaraan penataan ruang. Seringkali pelaksanaan beragam peraturan perundangan tersebut bermasalah karena kurang sinkron satu sama lain. Untuk itu, perlu dilakukan pembenahan pada regulasi yang menjadi landasan pelaksanaan penyelenggaraan penataan ruang tersebut. 3.2.2. Pembinaan Penataan Ruang

Pembinaan penataan ruang adalah upaya untuk meningkatkan kinerja penataan ruang yang diselenggarakan oleh Pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat. Pembinaan penataan ruang diselenggarakan untuk: (i) Meningkatkan kualitas dan efektifitas penyelenggaraan penataan ruang; (ii) Meningkatkan kapasitas dan kemandirian pemangku kepentingan dalam penyelenggaraan penataan ruang; (iii) Meningkatkan peran masyarakat dalam penyelenggaraan penataan ruang; dan (iv) Meningkatkan kualitas struktur ruang dan pola ruang. Pemerintah Pusat melakukan pembinaan penataan ruang kepada pemerintah daerah provinsi, pemerintah daerah kabupaten/kota, dan masyarakat. Sementara itu, Pemerintah daerah provinsi melakukan pembinaan kepada pemerintah daerah kabupaten/kota dan masyarakat. Pemerintah daerah kabupaten/kota melakukan pembinaan kepada masyarakat. Sesuai amanat PP 15/2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang, pembinaan penataan ruang dilaksanakan melalui koordinasi penyelenggaraan penataan ruang; sosialisasi peraturan perundang-undangan dan sosialisasi pedoman bidang penataan ruang; pemberian bimbingan, supervisi, dan konsultasi pelaksanaan penataan ruang; pendidikan dan pelatihan; penelitian dan pengembangan; pengembangan sistem informasi dan komunikasi penataan ruang; penyebarluasan informasi penataan ruang kepada masyarakat; dan pengembangan kesadaran dan tanggung jawab masyarakat. Capaian Secara rutin telah dilakukan pembinaan oleh berbagai tingkatan pemerintah. Dalam rangka memperkuat kelembagaan penataan ruang maka telah disusun Pedoman Tata Kerja Sekretariat BKPRN yang ditetapkan melalui Permen PPN/Kepala Bappenas Nomor KEP.46/M.PPN/HK/03/2013, meliputi: (i) Struktur organisasi dan hubungan antar organ; (ii) Sidang, rapat dan kegiatan lainnya; (iii) Naskah dinas, tata cara persuratan, serta dokumentasi, sistem informasi (e-BKPRN) dan kehumasan. Kehadiran pedoman tata kerja ini diharapkan

37

dapat membangun sistem dan deskripsi kerja secara detail untuk pelaksanaan tugas organ BKPRN. Selain itu, hingga tahun 2013 telah dibentuk BKPRD di 30 Provinsi, guna menangani permasalahan penataan ruang di daerah. Permasalahan Namun demikian, permasalahan yang masih perlu ditangani terkait pembinaan terhadap penyelenggara penataan ruang antara lain adalah masih rendahnya kualitas SDM bidang penataan ruang. Selain itu, Pada banyak Daerah, pejabat yang membidangi tata ruang secara eselon lebih rendah dari Kepala Dinas. Ini menyulitkan koordinasi pejabat tersebut dengan SKPD lain, mengingat tata ruang adalah basis pelaksanaan progam di semua SKPD. Selain itu, perlu dilakukan juga upaya peningkatan kinerja BKPRN dan BKPRD untuk dapat menyelesaikan beragam permasalahan penataan ruang di Pusat dan Daerah.

38

BOKS 1. Survey Primer terkait Pembinaan Penataan Ruang


Permasalahan peningkatan kinerja kelembagaan penataan ruang, sebagaimana diuraikan di atas, diperkuat dengan temuan hasil survey primer di beberapa instansi Pemerintah Pusat berikut: 1. Selanjutnya, terkait persepsi terhadap prioritas kegiatan peningkatan implementasi RTRWN, survey menunjukkan bahwa peningkatan kelembagaan merupakan komponen penting dalam meningkatkan sinergi kelembagaan dalam mewujudakan mewujudakan target RTRWN. Penguatan kelembagaan pengendalian tata ruang dan penataan regulasi merupakan 2 (dua) komponen yang dianggap sangat menentukan peningkatan target RTRWN. Sementara SDM, dan produk RTRW masih perlu diperbaiki terutama menyangkut kejelasan i indikator programnya.

Gambar 3.8. . Persepsi terhadap Prioritas Kegiatan Peningkatan Implementasi RTRWN


2. Hasil survey terkait persepsi terhadap prioritas kegiatan peningkatan kelembagaan tata ruang juga menunjukkan pentingnya penguatan kelembagaan pengendalian pada periode 2015-2019. 2019. Keberadaan lembaga yang secara intensif mengawal sinergi program dalam RTRWN dengan program sektor/bidang/instansi dalam RPJMN dan renstra merupakan keharusan san untuk menjamin sinergi program. Beberapa alternatif benchmark seperti UKP4, KP3EI diajukan sebagai rujukan penguatan kelembagaan penataan ruang kedepan. Penguatan BKPRN BKPRN-BKPRD-TKPRD TKPRD juga menjadi tantangan yang dapat menjawab kebutuhan tersebut.

Gambar 3.9. . Persepsi terhadap Prioritas Kegiatan Peningkatan Kelembagaan

39

3.2.3.

Pelaksanaan Penataan Ruang

Pelaksanaan penataan ruang adalah upaya pencapaian tujuan penataan ruang melalui pelaksanaan perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang. Pelaksanaan penataan ruang adalah komponen yang utama di dalam sistem penyelenggaraan penataan ruang. Dengan pelaksanaan penataan ruang, maka rencana tata ruang disusun dan diimplementasikan guna mewujudkan ruang yang menjadi tujuan bersama. Capaian Dalam pelaksanaan penataan ruang telah ditetapkan berbagai rencana tata ruang di setiap tingkat administrasi pemerintahan. Peraturan Pemerintah (PP) No.26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) mengamanatkan 76 KSN harus disusun dan ditetapkan dengan Peraturan Presiden (Perpres). Hingga Desember 2013 telah ditetapkan 5 Perpres KSN, yaitu: 1. Perpres No. 54 Tahun 2008 tentang Penataan Rung Kawasan Jakart, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, Puncak, Cianjur (Jabodetabekpunjur); 2. Perpres No.45 Tahun 2011 tentang Rencana Tata Rung Kawasan Perkotaan Denpasar, Badung, Gianyar, dan Tabanan (Sarbagita); 3. Perpres No.55 Tahun 2011 tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Perkotaan Makassar, Maros, Sangguminasa, dan Takalar (Mamminasata); 4. Perpres No. 62 Tahun 201 tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Perkotaan Medan, Binjai, Deli Serdang, dan Karo (Mebidangro); dan 5. Perpres No.8 Tahun 2011 tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Batam, Bintan, dan Karimun (BBK). Selain itu, telah ditetapkan juga Perpres No. 88 Tahun 2011 tentang RTR Pulau Sulawesi, Perpres No. 3 Tahun 2012 tentang RTR Pulau Kalimantan, Perpres No. 13 Tahun 2012 tentang RTR Pulau Sumatera dan Perpres No. 28 Tahun 2012 tentang RTR Pulau Jawa Bali. Adapun tatus penetapan RTRW Provinsi/Kabupaten/Kota hingga Desember 2013 sebagai berikut ini: a. 18 Provinsi yang telah ditetapkan perda dari 33 Provinsi; b. 260 Kabupaten yang telah ditetapkan menjadi perda dari 398 Kabupaten; dan c. 70 Kota yang telah ditetapkan dari 93 Kota.

Tabel 3.2. Status Perda RTRW Provinsi


NO. 1 2 3 4 5 6 7 PROVINSI Bengkulu Lampung DKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah D.I Yogyakarta Jawa Timur PERDA No. 2 Tahun 2012 No. 1 Tahun 2010 No. 1 Tahun 2012 No. 22 Tahun 2010 No. 6 Tahun 2010 No. 2 Tahun 2010 No. 5 Tahun 2012

40

NO. 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 Banten Bali

PROVINSI

PERDA No. 2 Tahun 2011 No. 16 Tahun 2009 No. 3 Tahun 2010 No. 1 Tahun 2011 No. 9 Tahun 2009 No. 4 Tahun 2011 No.13 Tahun 2012 No.10 Tahun 2013 No. 16 Tahun 2013 No. 2 Tahun 2013 No.2 Tahun 2013

Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Sulawesi Selatan Gorontalo Sumatera Barat Jambi Maluku Maluku Utara Papua Barat

TOTAL PROVINSI: 33 PROVINSI

Percepatan penyelesaian RTRW Provinsi, Kabupaten dan Kota masih terus diupayakan pada Tahun 2013. Di dalam Rakernas BKPRN 2013, disimpulkan bahwa BKPRN sebaiknya memprioritaskan beberapa hal, yaitu (i) pendampingan kepada Daerah dalam melakukan penerapan mekanisme Holding Zone bagi daerah yang belum mendapatkan persetujuan perubahan peruntukan dan fungsi kawasan hutan oleh Menteri Kehutanan; (ii) Penyusunan Pedoman Penyelesaian Konflik Penataan Ruang; (iii) Fasilitasi penyelesaian tata batas kawasan hutan; dan (iv) Pemberian fasilitasi teknis penyusunan peta didalam penyusunan rencana tata ruang. Permasalahan Beberapa permasalahan yang perlu menjadi perhatian dalam pelaksanaan penataan ruang adalah: a. Dalam rangka memasuki fase pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan ruang, maka penyusunan rencana rinci dan instrumen pengendalian pemanfaatan ruang perlu menjadi fokus utama pada tahun 2015-2019. Kendala ketersediaan peta dasar dalam penyusunan rencana rinci adalah salah satu masalah utama. Produk rencana tata ruang yang telah jadi juga ditemui memiliki kualitas yang bervariasi akibat dilakukan revisi rencana tata ruang secara serempak di seluruh Provinsi dan Kabupaten/Kota. Dalam siklus perencanaan, pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan ruang, tahapan pengendalian pemanfaatan ruang (dalfat) belum dilakukan secara optimal. Perlu penegakan hukum yang kuat dalam rangka implementasi rencana tata ruang. Prioritas Nasional RPJMN 2010-2014 mengamanatkan paduserasi antara rencana pembangunan dan rencana tata ruang. Hingga mendekati akhir masa pelaksanaan RPJMN II, masih banyak ditemui program pembangunan sektoral yang berbeda dengan rencana tata ruang, baik di tingkat Pusat maupun Daerah.

b.

c.

d.

41

BOKS 2. Survey Primer terkait Pelaksanaan Penataan Ruang


Permasalahan sinkronisasi rencana pembangunan dan rencana tata ruang, ruang sebagaimana diuraikan pada butir d di atas, diperkuat dengan temuan hasil survey primer di beberapa instansi Pemerintah Pusat berikut: 1. Terkait persepsi terhadap implementasi RTRWN, hasil survey menunjukkan bahwa sebesar 45 % responden menyatakan bahwa instansi mereka masih kurang berkontribusi dalam implementasi RTRWN. Hanya sekitar 28% renponden yang menyatakan telah berkontribusi secata maksimal dalam implentasi RTRWN. Data lainnya menunjukkan bahwa kendala kendala untuk berkontribusi dalam implemntasi RTRWN dapat dilihat pada grafik berikut.

Gambar 3.10 10. . Persepsi terhadap Implementasi RTRWN

2. Terkait persepsi terhadap kendala implementasi RTRWN, ditemui bahwa kendala utama yang dirasakan dalam mengimplementasikan RTRWN adalah indikasi program RTRWN yang kurang jelas serta kurangnya pentunjuk teknis/ mekanisme yang mengarahkan program dalam RTRWN pada program di instansi terkait. Bahkan hasil survey menunjukkan masih ada instansi yang tidak menge mengetahui tahui keberadaan dan fungsi RTRWN.

Gambar 3.11. . Persepsi terhadap Kendala Implementasi RTRWN

42

3.2.4.

Pengawasan Penataan Ruang

Pengawasan penataan ruang adalah upaya agar penyelenggaraan penataan ruang dapat diwujudkan sesuain dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Pengawasan penataan ruang terdiri atas kegiatan pemantauan, evaluasi, dan pelaporan. Pemantauan merupakan kegiatan pengamatan terhadap penyelenggaraan penataan ruang secara langsung, tidak langsung, dan/atau melalui laporan masyarakat. Evaluasi merupakan kegiatan penilaian terhadap tingkat pencapaian penyelenggaraan penataan ruang secara terukur dan objektif. Pelaporan merupakan kegiatan penyampaian hasil evaluasi.

Capaian
Pada tahun 2013 telah diinisiasi proses Proses peninjauan kembali Perpres No. 54 Tahun 2008 tentang Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur. Proses peninjauan kembali ini sekaligus merupakan proses audit pemanfaatan ruang kawasan Jabodetabekpunjur. Hasil audit diharapkan dapat memperbaiki penyimpangan pemanfaatan ruang yang terjadi sekaligus mengukur kinerja Perpres tersebut. Selain itu, hingga tahun 2013 telah dibentuk 497 orang Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) bidang penataan ruang yang tersebar di Pusat maupun Daerah. Meskipun demikian, harus diakui bahwa pemberdayaan PPNS dirasa masih kurang optimal dan memerlukan aturan yang jelas terkait penempatannya baik di Pusat maupun Daerah.

Permasalahan
Pengawasan penataan ruang barangkali adalah bagian yang belum dilaksanakan secara optimal di dalam RPJMN I dan II. Fokus utama pada kedua RPJMN adalah pada penyusunan sistem penataan ruang melalui legalisasi peraturan perundangan dan pembentukan produk rencana. Oleh sebab itu, seiring semakin banyaknya produk rencana tata ruang yang telah ditetapkan, maka sewajarnya semakin dioptimalkan instrumen pengawasan. Untuk itu, masih perlu disusun perangkat pengawasan penataan ruang termasuk tata cara operasionalisasinya yang jelas dan lengkap. Termasuk di dalamnya penyusunan sistem informasi penataan ruang yang handal untuk menunjang montoring dan evaluasi dalam rangka pengawasan.

3.2.5.

Pencapaian Tujuan Penyelenggaraan Penataan Ruang

Walaupun pencapaian program pembangunan bidang tata ruang di dalam RPJMN 2010-2014 hingga tahun 2013 cukup baik, namun apabila ditinjau dari pencapaian tujuan penyelenggaraan penataan ruang, kinerja penyelenggaraan penataan ruang relatif masih belum optimal. Beberapa indikator yang dapat digunakan untuk merefleksikan pencapaian tujuan pembangunan nasional hingga RPJMN II 2010-2014 dapat dilihat pada Tabel 3.3.

43

Tabel 3.3. Indikator Tujuan Pembangunan Bidang Tata Ruang


NO 1 TUJUAN Ruang wiayah yang aman Ruang wiayah yang nyaman INDIKATOR Kebencanaan KINERJA S/D 2013 Masih tinggi kerugian jiwa maupun bangunan fisik akibat bencana

2.

Konflik penguasaan lahan Pelayanan umum

3.

Ruang wiayah yang Produkif

4 Ruang wiayah yang Berkelanjutan

Konflik penguasaan lahan masih terjadi dii beberapa daerah Kualitas Pelayanan umum belum memenuhi strandar pelayanan minimal Masih terkendala Ketersediaan lahan ketersediaan lahan bagi kawasan pembangunan ekonomi Biaya logistik masih tinggi. Konektivitas Konektivitas msih rendah /logistik Pasokan energi belum Pasokan energi optimal RTH yang semakin Ruang terbuka hijau berkurang terutama di Kawasan lindung kawasan perkotaan nasional Kawasan lindung nasional Kawasan pasca yang terus tertekan ekonomi berbasis Belum ada strategi ruang sda tak terbaharukan yang mendukung pengembangan daerah pasca tambang.

Sumber : Hasil Analisis, 2013

Upaya mewujudkan ruang wilayah yang aman, telah dilakukan sejak RPJMN I 2005-2009. Selain itu, penyusunan berbagai pedoman penataan ruang wilayah bencana telah disusun. RTRW diwajibkan mengakomodasi mitigasi bencana yang ditujukan agar kerugian akibat bencana dapat diminimalisir sejak dini. Penerapan aturan zonasi hingga penyiapan ruang bagi evakuasi telah diakomodasi ke dalam RTRW yang telah disusun seperti di Kabupaten Nabire Papua, wilayah Aceh pasca tsunami dan beberapa daerah lain yang memiliki tingkat kerawanan bencana yang tinggi. Namun implementasinya di lapangan masih menemui banyak kendala. Data dari BNPB menunjukkan bahwa meskipun intensitas bencana menurun dibandingkan tahun 2010, namun korban jiwa dan kerugian material masih relatif masih tinggi. Tahun 2011 tercatat sekitar 450.000 orang mengungsi akibat bencana banjir, tanah longsor dan gempa, sementara kerusakan bangunan perumahan maupun sarana umum cukup tinggi yakni sekitar 76.000 unit. Kondisi tersebut mencerminkan bahwa efektifitas RTRW dalam mewujudkan ruang yang aman relatif masih belum tercapai.

44

Gambar 3.12. Peta Kejadian Bencana Nasional


Sumber : BNPB, 2010.

45

Perwujudan ruang wilayah yang nyaman, diterjemahkan dalam penataan ruang melalui rencana pengembangan sistem permukiman yang menjamin ketersediaan pelayanan dasar seperti sarana peribadatan, sarana pendidikan, ruang publik hingga utilitas kawasan. Dengan penyedian ruang bagian aktivitas sosial masyarakat sesuai kebutuhan dan standar pelayanan minimum masyarakat dapat memenuhi kebutuhan sosialnya. Hasil analisis direktorat pendidikan Bappenas, 2012 menunjukkan masih terdapat kendala akses terhadap pendidikan, terutama SMA di beberapa wilayah di Indonesia (lihat Gambar 2).

Nangroe Aceh North Sumatra West Sumatra Riau Jambi South Sumatra Bengkulu Lampung Bangka Belitung Islands Riau Islands DKI Jakarta West Java Central Java DI Yogyakarta East Java Banten Bali West Nusa Tenggara East Nusa Tenggara West Kalimantan Central Kalimantan South Kalimantan East Kalimantan North Sulawesi Central Sulawesi South Sulawesi Southeast Sulawesi Gorontalo West Sulawesi Maluku North Maluku West Papua Papua

20 40 60 80 Distance to the nearest SMA/SMK/MA

100

Gambar 3.13. Jarak Terhadap SMA Terdekat


Sumber : Direktorat Pendidikan-Bappenas, 2013.

Demikian pula halnya dengan penyediaan sarana kesehatan, masih terdapat beberapa wilayah yang mengalami keterbatasan jumlah puskesmas. Ketidak merataan pembangunan kesehatan juga mengakibatkan perbedaan harapan hidup antar wilayah. Penduduk di wilayah dengan tingkat perkembangan ekonomi dan pendidikan yang lebih baik cenderung lebih sehat dibandingkan wilayah sebaliknya. Gambaran dari belum meratanya pelayanan kesehatan dapat dilihat pada Gambar 3. Selain pelayanan dasar pendidikan dan kesehatan, pembangunan sarana peribadatan juga masih belum optimal. Dalam beberapa kejadian, konflik antar masyarakat terkait pelaksanaan aktvitas sosial seperti pembangunan rumah ibadah masih terjadi hingga saat ini. Data Ombudsman mencatat sekitar 63 kasus konflik tata ruang dilaporkan ke lembaga tersebut selama periode 2010-2012. Demikian pula dengan tingkat kekerasan masyarakat yang semakin tinggi terutama di perkotaan yang ditenggarai salah satunya disebabkan oleh kurangnya ruang publik untuk masyarakat dalam bersosialisasi. Kondisi ini juga mencerminkan masih belum terwujudnya tujuan pembangunan bidang tata ruang dalam mewujudkan ruang wilayah yang nyaman.

46

Gambar 3.14. Distribusi Puskesmas Menurut Provinsi


Sumber : Direktorat Pendidikan-Bappenas, 2013

Sementara, upaya mewujudkan ruang wilayah yang produktif diterjemahkan melalui perumusan rencana alokasi ruang kawasan budidaya serta rencana struktur ruang. Rencana alokasi ruang bagi kegiatan ekonomi idealnya merupakan wujud pengalokasian stock sumber daya alam sesuai kebutuhan pengembangan kegiatan produktif selama 20 tahun di tiap wilayah. Upaya tersebut diperkuat dengan penyediaan rencana detail serta aturan zonasinya sehingga jaminan ketersediaan lahan serta arah pemanfaatan dapat lebih terjamin. Rencana alokasi ruang juga dimaksudkan agar distribusi alokasi sumberdaya ruang berjalan secara seimbang untuk tiap aktivitas yang membutuhkannya, sehingga mekanisme pasar yang cenderung menimbulkan ketidaseimbangan penguasaan sumber daya dapat diminalisir. Rencana struktur ruang ditujukan untuk mendukung pengembangan pusat-pusat kegiatan wilayah melalui penyedian infrastruktur konektivitas, energi dan sumber daya air sehingga biaya-biaya produksi dan distribusi dapat lebih efisien. Hingga tahun 2013, konflik antar sektor terkait ketersediaan ruang bagi kebutuhan ekonomi seperti pertambangan dengan kehutanan, sektor infrastruktur dengan kehutanan, dan kawasan industri dengan pertanian, masih terjadi. Hasil analisis overlay data peta rencana alokasi ruang untuk beberapa provinsi menunjukkan bahwa alokasi ruang sebagai stok sumber daya lahan bagai kegiatan pembangunan belum sepenuhnya terwujud. Rencana alokasi ruang wilayah provinsi yang ada lebih menunjukan pola pemanfaatan lahan yang terjadi saat ini, sehingga neraca sumber daya lahan untuk kepentingan pembangunan tidak teralokasikan secara jelas.

47

Gambar 3.15. Hasil Overlay RTRW Provinsi dan Tutupan Lahan 2011
Kesesuaian RTRW -Tutupan Lahan Kalteng 2011 Kesesuaian RTRW -Tutupan Lahan Kal m 2011

Sesuai Tidak Diketahui Tidak Sesuai

Sesuai Tidak Diketahui Tidak Sesuai

Kesesuaian RTRW -Tutupan Lahan Babel 2011

Kesesuaian RTRW -Tutupan Lahan NTT 2011

Sesuai Tidak Diketahui Tidak Sesuai

Sesuai Tidak Diketahui Tidak Sesuai

Kesesuaian RTRW -Tutupan Lahan Jateng 2011

Kesesuaian RTRW -Tutupan Lahan Maluku 2011

Sesuai Tidak Diketahui Tidak Sesuai

Sesuai Tidak Diketahui Tidak Sesuai

Sumber : Ditjen Planologi Kehutanan, 2013, diolah

Indikator lain yang menunjukkan masih rendahnya dukungan terhadap capaian tujuan perwujudan ruang wilayah yang produktif adalah bahwa hingga akhir tahun 2013 masih belum selesainya seluruh RTRW Provinsi dan Kabupaten/Kota. Dari data Sekretariat BKPRN (per 6 Desember 2013), tercatat baru 18 Provinsi yang telah memiliki Perda RTRW. Dari 15 Provinsi yang belum memiliki Perda RTRW, 6 Provinsi masih dalam proses penyelesaian perubahan fungsi dan peruntukan kawasan hutannya. Sementara itu, pada tingkat Kabupaten/Kota, baru 259 Kabupaten (65%) dan 70 Kota (74%) yang telah memiliki Perda RTRW.

48

Gambar 3.16. Status Penetapan RTRW Kabupaten dan Kota (6 Desember)


Sumber : Sekretariat BKPRN, 2013

Sementara, konflik masyarakat dengan industri di beberapa tempat juga masih terjadi dengan kerugian yang cukup besar (misal di Sumatera, Kalimantan, Bangka Belitung, Nusa Tenggara hingga Papua). Konflik peruntukan antara pertambangan dengan kehutanan dan kawasan peruntukan lainnya masih banyak ditemukan di beberapa tempat seperti di Kalimantan dan Kepulauan Bangka Belitung. Demikian pula konflik antara pembangunan infrastruktur seperti jalan tol di Kalimantan Timur masih menjadi pekerjaan rumah yang perlu segera diselesaikan. Indikator perwujudan rencana truktur ruang yang produktif juga masih belum menunjukan kinerja yang diharapkan. Kinerja logistik nasional masih rendah, dibandingkan negara-negara lain, Indonesia menempati rangking ke 59 (Logistic Performace Index - LPI, World Bank, 2012). Pada lingkup Asia Tenggara infrastruktur Indonesia hanya berada diatas Filipina dan Vietnam. Rendahnya LPI disebabkan biaya transportasi yang tinggi bagi kegiatan distribusi orang, barang dan jasa. Sistem konektivitas yang menjadi tujuan pembangunan struktur ruang masih belum optimal.

Gambar 3.17. Ranking Indeks Kinerja Logistik Negara ASEAN


Sumber : Logistic Performance Index, Bank Dunia (disadur dari RKP 2014)

49

Data dari Kementerian Perhubungan mencatat beberapa daerah belum terhubung dalam sistem transportasi nasional seperti di sabuk utara (tanjung pinang pinang-matak matak-teluk lampahsinteta, tanjung pinang-tambelan tambelan-sintete), sabuk tengah (wahai-fakfak), fakfak), dan sabuk selatan (Dobo-Pomako), Pomako), lihat gambar 6. Daerah yang belum terhubung tersebut secara alam memiliki potensi ekonomi yang tinggi seperti Matak di Kepulauan Anambas yang memilki potensi migas, perikanan laut dan pariwisata bahari sekaligus merupakan kawasan perbatasan utara nasional.

Gambar 3.18. Peta Lokasi yang Belum terhubung Sistem Transportasi Nasional
Sumber : Kementerian Perhubungan, 2013

Kinerja infrastruktur lainnya yang juga belum optimal adalah sistem energi nasional. Hingga tahun 2013 ini, masih terdapat kekurangan pasokan energi di beberapa tempat. Kurangnya pasokan gas terutama di Sumatera Utara dari kebutuhan 48 MMSCFD hanya dipenuhi ipenuhi 18 MMSCFD. Secara potens potensial ial perhitungan kekurangan di wilayah Sum Sumatera mencapai 200 MMSCFD. Seme Sementara di Kalimantan kekurangan pasokan kan gas di beberapa daerah di termasuk untuk pupuk Kaltim.Terbatasnya penyediaan listrik mengakibatkan adanya daerah-daerah daerah yang belum terjangkau listrik mengalami pemadaman listrik secara bergilir. Kondisi ini mengindikasikan bahwa perwujudan ruang wilayah ayah yang produktif belum terpenuhi secara optimal hingga RPJMN 2010 2010-2014. Sebagai akibatnya, pembangunan bidang tata ruang belum um mampu mendukung tujuan RPJP Nasional asional dalam memeratakan dan menyeimbangkan peertumbuhan ekonomi nasional. Distribusi sumberday sumberdaya a ekonomi masih didominasi di wilayah Jawa Bali dengan produktivitas sekitar 62% terhdap produktivitas nasional, sementara wilayah diluar wilayah jawa bali berurutan Sumatera dengan 20%, Kalimantan 8%, Sulawesi 5%, Nusa Tenggara, 1,4%, Papua 1,3 % dan Malu Maluku 1 %. Perbedaan daya tarik ekonomi untuk investasi juga terlihat secara nyata dimana distribusi investasi di Wilayah Jawa Bali mencapai 60 % dari total investasi nasional, sementara di luar

Comment [B1]: Sumber Data dilengkapi

50

wilayah Jawa Bali berurutan Sumatera 23 %, Kalimantan 9%, Sulawe Sulawesi si 6%, Maluku, Nusa tenggaradan papua semuanya dibawah 1 % (lihat Gambar 4).

Gambar 3.19. Distribusi Investasi Nasional


Sumber : Diolah Dari BPS, 2012

Selanjutnya, upaya mewujudkan ruang wilayah yang berkelanjutan diterjemahkan dalam bentuk rencana alokasi ruang untuk kawasan lindung serta alokasi ruang untuk kawasan budidaya yang memanfaatkan sumber daya terbaharukan seperti pertanian dan perkebunan berkelanjutan. Penetapan Ruang Terbuka Hijau (RTH) sebesar 30% untuk kawasan perkotaan dan lebih dari 30% untuk kawasan kawasan-kawasan kawasan dengan fungsi lindung khusus (Sumber air, dan lain sebagainya) merupakan a amanah manah UU 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang dan UU 41 Tahun 2009 tentang Kehutanan yang harus diimplem diimplementasikan pada RTRW dari tingkat Nasional hingga K Kabupaten dan Kota. ota. Indikator pencapaian tujuan penataan ruang berupa perwujudan ruang wilayah yang berkelanjutan juga masih mengalami berbagai kendala. Data dari Ditjen Planologi Kehutanan (2013) menunjukkan bahwa pada periode 2009-2011 2011 laju deforestasi adalah sebesar 0,45 45 juta ha/tahun.Walaupun menurun dibandingkan laju pada periode sebelumnya (2003-2006) yang mencapa mencapai 1,17 juta ha pertahun, namun laju tersebut dinilai m masih asih cukup tinggi. Indikator lingkungan lainnya menunjukan bahwa krisis air bersih telah mulai mengancam beberapa wilayah di Indonesia terutama di wilayah Pulau Jawa. Data menunjukkan bahwa air yang dapat dimanfaatkan di Pulau Jawa hanya 400 m3/kapita/ta m3/kapita/tahun (standar PBB adalah 1.100 m3/kapita/tahun). Demikian pula dengan tingkat kerusakan terumbu karang dan mangrove yang cukup tinggi.

Comment [B2]: Sumber data?

51

Gambar 3.20. Kondisi Tutupan Lahan Nasional


Sumber : Diolah Kementerian Kehutanan 2012

Indikator-indikator tersebut diatas menunjukkan bahwa masih banyak permasalahan pembangunan bidang tata ruang yang harus diselesaikan pada ahhir RPJMN 2010-2014 dan kemungkinan masih akan dihadapi pada periode 2015-2019. Untuk itu pemahaman terhadap struktur persoalan dan kendala yang dihadapi dalam memujudkan tujuan pembangunan bidang tata ruang menjadi sangat penting untuk mendukung perumusan strategi dan kebijakan pembangunan bidang tata ruang pada RPJMN 2015-2019.

3.3.Tantangan Bidang Penataan Ruang


Tantangan adalah representasi dinamika eksternal yang dapat mempengaruhi penyelenggaraan penataan ruang. Perkembangan didalam upaya pencapaian tujuan penataan ruang melalui pelaksanaan perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang ke depan memerlukan suatu tekad yang kuat untuk dapat mewujudkannya. Tantangan pada aspek demografi, permasalahan ketimpangan wilayah, kawasan perkotaan, kawasan perdesaan, kawasan strategis nasional, pemekaran wilayah, lingkungan hidup, kebencanaan, kelembagaan, dan pendanaan harus dihadapi bidang penataan ruang ke depannya. Bab ini akan membahas tantangan apa saja yang dihadapi bidang penataan ruang secara lebih jelas. 3.3.1 Demografi

Ruang merupakan wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang udara, termasuk ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah, tempat manusia dan makhluk hidup, melakukan kegiatan, dan memelihara kelangsungan hidupnya. Sehingga, ruang merupakan kebutuhan manusia yang tidak dapat dipisahkan kebutuhannya dengan laju pertumbuhan penduduk. Hal ini tentunya menjadi tantangan bagi bidang penataan ruang khususnya dalam pengaturan ruang, karena ketersediaan ruang yang terbatas harus dihadapkan dengan laju pertumbuhan penduduk yang terus meningkat setiap tahunnya. Berdasarkan data Sensus BPS Tahun 2010, laju pertumbuhan penduduk Indonesia selama tahun 2000 - 2010 adalah sebesar 1,49 persen per tahun, dimana yang tertinggi terjadi di Provinsi Papua (5,39 persen) dan terendah di Provinsi Jawa Tengah (0,37 persen). Kepadatan penduduk juga mengalami peningkatan dari 107 orang per km2 pada tahun 2000

52

menjadi 124 orang per km2 pada tahun 2010. Provinsi paling padat adalah Provinsi DKI Jakarta (14.469 jiwa/km2), sementara provinsi paling jarang penduduknya adalah Provinsi Papua Barat (8 jiwa/km2).

Gambar 3.21. Piramida Penduduk Indonesia

Sumber: Sensus Penduduk BPS, 2010, diunduh dari http://sp2010.bps.go.id/index.php/site/index Jika dilihat dari bentuk piramida, piramida penduduk Indonesia tahun 2010 termasuk ke dalam tipe expansive, dimana sebagian besar penduduk berada pada kelompok umur muda. Bagian tengah piramida cembung dan bagian atas cenderung meruncing. Berdasarkan piramida penduduk dapat diidentifikasi bahwa kebutuhan ruang untuk anak-anak hingga sebelum lanjut usia mutlak dibutuhkan sesuai dengan kebutuhannya. Setiap kelompok umur memiliki perbedaan dalam hal jenis ruang yang dibutuhkan. Kelompok umur anak anak membutuhkan ruang publik yang nyaman agar dapat menjadi wadah mereka untuk berkembang dan bersosialisai. Hal ini tentu saja berbeda dengan kelompok usia remaja hingga dewasa, membutuhkan ruang yang harus disesuaikan dengan dinamisme kehidupan mereka, terutama dalam menunjang kemandirian. Kebutuhan ruang pada usia senja juga harus diakomodasi mengingat peningkatan dalam survival rate orang Indonesia, yang dibuktikan dengan meningkatnya Usia Harapan Hidup Indonesia dari 52,2 tahun (1980) menjadi 70,6 tahun (2009) menurut data BKKBN (http://www.bkkbn.go.id/ViewBerita.aspx?BeritaID=908). Sehingga, pemenuhan akan kebutuhan ruang yang kondusif dalam rangka menunjang berbagai aktivitas makhluk hidup, menjadi suatu tantangan dalam penyelenggaraan penataan ruang. 3.3.2 Ketimpangan Wilayah

Tidak meratanya konsentrasi ekonomi dan penyediaan infrastruktur di Indonesia dapat dilihat dari ketimpangan pertumbuhan wilayah barat dan wilayah timur Indonesia. Dengan membandingkan data PDRB, diketahui bahwa sejak tahun 1970-2000 tidak terjadi perubahan

53

secara signifikan dalam ketimpangan wilayah (Hill, Resosudarmo & Vidyattama, 2007). Wilayah Timur Indonesia tetap lebih tertinggal dibandingkan Wilayah Barat Indonesia. Berdasarkan data Sensus Penduduk 2010 diketahui bahwa jumlah penduduk di Pulau Sumatera dan Jawa total mencapai 78,79% dengan luas wilayah kedua pulau hanya sekitar 32% dari total luas Indonesia.Selain itu, struktur perekonomian Indonesia secara spasial pada tahun 2012 masih didominasi oleh kelompok provinsi di Pulau Jawa yang memberikan kontribusi terhadap PDB sebesar 58,87 %, kemudian diikuti oleh Pulau Sumatera sebesar 23,77%, Pulau Kalimantan 9,3%, Pulau Sulawesi 4,74%, dan sisanya 4,32% di pulau-pulau lainnya. Selain itu, rata-rata IPM di Wilayah Barat Indonesia pada tahun 2011 adalah sebesar 73, sedangkan di Wilayah Timur Indonesia memiliki rata-rata yang lebih rendah sebesar 70.

Gambar 3.22. Kinerja Pembangunan Wilayah Tahun 2012

Sumber: Bappenas, 2013

Ketimpangan wilayah yang terjadi membawa implikasi terhadap tingkat kesejahteraan masyarakat antar wilayah dan formulasi kebijakan pembangunan wilayah yang dilakukan oleh Pemerintah Pusat dan daerah terhadap wilayah tersebut.Berdasarkan fakta-fakta di atas, tantangan bidang penataan ruang didalam mengurangi ketimpangan wilayah yang terjadi semakin besar. Mengingat bahwa rencana tata ruang adalah instrumen yang dapat menentukan lokasi pusat pertumbuhan dan menjadi dasar bagi penerbitan izin pembangunan, maka perannya sangat krusial di dalam menjawab permasalahan ketimpangan wilayah. Tantangan tersebut harus mampu dijawab dalam rencana pembangunan tahun 2015-2019. 3.3.3 Kawasan Perkotaan

Kawasan perkotaan merupakan wilayah yang mempunyai kegiatan utama bukan pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perkotaan, pemusatan

54

dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi. Sebagai negara yang berkembang, tak heran jika di Indonesia banyak bermunculan dan berkembangnya kawasan perkotaan. Di penghujung ke-20, globalisasi industri membawa dampak yang luar biasa pada perkembangan sosial ekonomi maupun fisik kota dan wilayah di Indonesia, khususnya di Pulau Jawa. Hal ini tercermin dengan semakin meningkatnya permintaan lahan untuk kawasan industri dan permukiman-permukiman baru, sebagai konsekuensi kian meningkatnya penanaman modal, khususnya modal asing, dalam sektorsektor industri, jasa, dan properti. Akibatnya kota-kota besar di Jawa, seperti Jabotabek, Gerbangkertasusila dan Bandung Raya, mengalami perkembangan yang luar biasa, secara fisik perkembangan yang terjadi adalah pada bagian tepi (outskirts) kota- kota besar tersebut, karena faktor kemudahan dalam memperoleh lahan yang lebih murah (Tommy Firman, 2011). Kawasan pusat kota secara besar-besaran juga mengalami pergeseran fungsi, dari pusat industri manufaktur menjadi pusat kegiatan bisnis, keuangan dan jasa. Industri manufaktur bergeser ke arah tepi kota. Permukiman di pusat kota beralih fungsi menjadi kawasan bisnis, supermall, perkantoran dan sebagainya, sedangkan permukiman begeser ke arah pinggir kota. Namun demikian perlu dicatat bahwa perkembangan kegiatan industri di tepi kota-kota besar merupakan industri yang bersifat footloose, yakni jenis industri yang keterkaitannya dengan bahan baku lokal serta perekonomian lokal sangat lemah, misalnya industri-industri barang elektronik, garmen, sepatu dan sebagainya, dimana bahan bakunya berasal dari luar negeri. Saat ini, orientasi pembangunan ekonomi Indonesia lebih menekankan pertumbuhan (growth) dan bukan pemerataan. Hal ini dapat teridentifikasi melalui invetasi ekonomi (infrastruktur dll) mayoritas diarahkan untuk melayani daerah perkotaan. Selain itu, ekonomi desa tidak mendapat nilai tambah yang proporsional karena hanya menjadi pipa pemasaran (marketing pipe) sehingga mengakibatkan rendahnya nilai tukar produk/jasa masyarakat desa terhadap produk/jasa perkotaan. Dinamika tersebut menyebabkan terjadinya proses urbanisasi yang cepat ke daerah perkotaan. Migrasi desa-kota terjadi secara berkelanjutan sehingga daerah-daerah tersebut meningkat dengan pesat, baik dari sisi pertambahan penduduk maupun perkembangan perekonomiannya. Jika pada tahun 2010 sebanyak 53% penduduk Indonesia tinggal di kawasan perkotaan, maka BPS memprediksi bahwa pada tahun 2025 penduduk di kawasan perkotaan akan mencapai lebih 60% dan di tahun 2045 mencapai lebih dari 80%.

Gambar 3.23. Proyeksi Persentase Penduduk Perkotaan-Perdesaan Tahun 2045


Sumber: Bappenas, BPS, UNPF 2008 (disadur dari Ringkasan Eksekutif KSPPN)

55

Berikut adalah beberapa gambaran umum tentang kawasan perkotaan, sebagaimana dikutip dari Kajian Naskah Akademik RPJMN 2015-2019 Bidang Perkotaan: a. Rata-rata Tahun 2005-2010 kota hanya mampu memberikan kontribusi ekonomi terhadap nasional sebesar 40% sedangkan jika dilihat proses urbanisasi dalam kurun waktu 2000-2010 sebesar 2,12%;
45 40 35 30 25 20 15 10 5 0

% kontribusi

2005

2006

2007

2008

2009

2010

Persentase Kontribusi PDRB ADHB Kota Terhadap Nasional 0,17 7,51 5,88 27,17 40,73 0,18 7,24 5,80 26,94 40,16 0,18 7,04 5,82 27,66 40,70 0,17 7,05 5,90 27,07 40,20 0,20 6,68 5,97 27,89 40,74 0,20 6,55 6,01 27,96 40,72

Kota Kecil (11%) Kota Sedang (56%) Kota Besar (16%) Kota Metropolitan (15%) Total (98 kota otonom)

Gambar 3.24. Kontribusi PDRB Kota terhadap Nasional Menurut Tipologi Kota Tahun 2005-2010
b. Daya saing kota-kota besar dan metropolitan di Indonesia masih rendah terlihat dari ranking yang ditunjukkan pada tabel berikut.

Tabel 3.4. Daya Saing Kota-Kota Metropolitan di Indonesia Tahun 2012 -2013
Kota Metropolitan Bandung Jakarta Makassar Medan Semarang Surabaya Ranking Kemudahan untuk Memulai Usaha 12 8 17 19 4 14 Ranking Kemudahan untuk Perijinan 8 19 11 6 8 16 Ranking Kemudahan untuk Pendaftaran Kepemilikan 1 1 9 7 19 11

Sumber: Doing Busines, 2012-2013.

c. Ketimpangan kota-desa terjadi karena belum adanya hubungan timbal balik yang saling mendukung satu sama lain. Kota semakin berkembang dengan teknologi, pembangunan prasarana-sarana dan fasilitas pendukung kehidupan lainnya yang menjadi daya tarik masyarakat yang tidak ditemukan di desa;

56

% 35
30 25 20 15 10 5 0

Sumatera Jawa Bali dan Nusa Tenggara Kalimantan Sulawesi

Kota

Desa

Gambar 3.25. Penduduk Miskin Kota-Desa Menurut Pulau (Maret 2012)


Sumber: Diolah dari BPS-Berita Resmi Statistik Kemiskinan 2012

d. Perkembangan kemiskinan di Indonesia dari tahun 2004-2012 telah ditunjukkan pada Gambar 2.19. Meskipun angka kemiskinan terus menurun, angka kemiskinan mengalami penurunan yang cenderung melambat. Kemiskinan tidak boleh dibiarkan berlangsung terus karena akan menjadi beban yang semakin berat dalam kemajuan pembangunan secara nasional.

Gambar 3.26. Perkembangan Persentase Kemiskinan di Indonesia Tahun 20042012

Sumber: BPS,2012.

Proses meningkatnya proporsi penduduk yang bermukim di daerah perkotaan lazim disebut urbanisasi. Urbanisasi memiliki dua sisi, dibutuhkan dan sekaligus menimbulkan masalah baru bagi pemerintah kota. Masalah yang secara jelas akan muncul dan menjadi tantangan bagi bidang penataan ruang sebagai akibat dari muncul dan berkembangnya kawasan perkotaan adalah: (i) kapasitas tampung area perkotaan yang melebihi kemampuan,

57

bertambahnya kebutuhan area permukiman dan area pelayanan dan jasa bisnis; (ii) meningkatnya jumlah kendaraan yang menimbulkan kemacetan; (iii) meningkatkan frekuensi pelanggaran dalam bentuk pemanfaatan ruang secara ilegal yaitu bantaran kali, tanah milik negara, RTH kota yang dijadikan tempat bermukim; (iv) menurunnya kualitas lingkungan akibat tekanan jumlah penduduk, menyebabkan tingginya frekuensi banjir yang disebabkan oleh run off akibat dari kurangnya serapan air oleh permukaan tanah; dan (v) persampahan kota yang memerlukan penanganan ekstra dari pemerintah kota yang bersangkutan. Oleh karena itu, tantangan bidang tata ruang mendatang adalah mengurangi permasalahanpermasalahan yang terjadi di kawasan perkotaan baik kawasan perkotaan yang baru maupun yang sudah ada dengan menciptakan perencanaan pembangunan kawasan perkotaan yang berkelanjutan. 3.3.4 Kawasan Perdesaan

Kawasan perdesaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama pertanian, termasuk pengelolaan sumber daya alam dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perdesaan, pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi. Ketahanan pangan merupakan salah satu indikator keberhasilan dalam penyelenggaraan penataan ruang. Ketahanan pangan merupakan kondisi terpenuhinya pangan bagi rumah tangga yang tercermin dari tersedianya pangan yang cukup baik jumlah maupun mutunya, aman, merata dan terjangkau. Ketersediaan lahan untuk produktivitas pangan sebagian besar berasal dari kawasan perdesaan. Wujud tata ruang perkembangan wilayah dan kota di Jawa ditandai dengan semakin intensifnya hubungan kota-desa, namun perbedaan kota dan desa secara fisik semakin tidak jelas. Demikian juga kegiatan sosio-ekonomi masyarakat perdesaan tidak selalu indentik dengan agraris (pertanian), tapi sudah merupakan suatu campuran dengan kegiatan bukan pertanian. Kehidupan masyarakat perdesaan juga diwarnai dengan semakin berkembangnya kegiatan off-farm employment. Hal ini dikarenakan semakin terbukanya kesempatankesempatan kerja di luar pertanian, sementara sempitnya lahan pertanian yang mereka miliki tidak memungkinkan dijadikan sebagai sandaran kehidupan sepenuhnya (Tommy Firman, 2011). Wilayah perdesaan yang ditinggalkan akan mengalami kekurangan sumber daya manusia untuk melakukan aktivitas pertanian. Beranjak dari hal tersebut, maka pengembangan perdesaan merupakan upaya yang dinilai tepat dalam rangka menyeimbangkan desa kota.

Tabel 3.5. Isu Pokok Perdesaan


WILAYAH Jawa-Bali Isu Pokok Perdesaan Proporsi desa yang menggunakan listrik dan jalan utama aspal masih dua pertiga dari jumlah total; Tingkat kepadatan penduduk per km (densitas) yang tinggi menjadi kendala bagi ekspansi sektor pertanian lewat perluasan lahan; Sektor agrobisnis yang belum berkembang seperti agroindustri, perdagangan, jasa (wisata desa, pertanian, kuliner dan lain-lain) menyebabkan desa lebih bertumpu pada sektor pertanian yang cenderung stagnan; Usaha pertanian yang cenderung self-financing menyebabkan usaha tani belum dapat dikembangkan secara optimal.

58

Proporsi desa yang telah tersambung jaringan listrik PLN di wilayah Sumatera masih jauh dari capaian universal. Masih ada kurang lebih 50 persen desa yang belum terjamah listrik PLN; Lebih Dari setengah total desa di wilayah Sumatera yang belum memiliki jalan aspal sebagai jalan utama desa menyebabkan akses kedalam dan keluar desa terbatas; Rendahnya tingkat industrialisasi di perdesaan dan produktivitas sektor non pertanian; Proporsi desa yang termasuk rawan bencana relative tinggi (44%). Nusa Tenggara Minimnya produktivitas perekonomian desa pesisir; Rendahnya ketersediaan air bersih dan akses fasilitas kesehatan, pendidikan; Tingkat elektrifikasi terburuk dari seluruh wilayah; Infrastruktur transportasi relative buruk. Kalimantan Tingkat keasaman lahan tinggi menyebabkan terbatasnya lahan yang bisa dimanfaatkan untuk budidaya tanaman pangan; Infrastruktur transportasi darat dan air yang belum memadai sehingga akses ke luar desa untuk mencapai fasilitas ekonomi,kesehatan dan pendidikan masih relatif sulit dan lama; Ketersediaan fasilitas pendidikan dan kesehatan relatif rendah dan belum merata). Sulawesi Infrastruktur desa yang belum memadai dari sisi ketersediaan dan kualitas listrik dan jalan; Rendahnya produksi komoditas perikanan baik tangkap maupun budidaya jika dibandingkan dengan potensi laut dan keberadaan desa pesisir; Rendahnya kapasitas pengolahan produk-produk perkebunan; Tingginya resiko bencana terutama gempa. Maluku Rendahnya tingkat elektrifikasi desa, hanya sekitar 39% desa telah memiliki listrik; Minimnya infrastruktur transportasi darat dan laut menyebabkan rendahnya aksesibilitas dari desa dan ke desa; Rendahnya produktifitas perikanan laut dan pemanfaatan potensi desa pesisir. Papua Rendahnya tingkat aksesibiltas desa, baik kedalam maupun keluar desa; Tingkat elektrifikasi yang masih relatif rendah; Rendahnya akses terhadap barang dan jasa murah. Sumber : KNSPPR, PU, 2013 3.3.5 Pemekaran Wilayah

Sumatera

Kebijakan mengenai pemekaran wilayah berlaku di Indonesia dengan hadirnya Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah yang menegaskan mengenai legalisasi pemekaran bahwa Pembentukan daerah dapat berupa penggabungan beberapa daerah atau bagian daerah yang bersandingan atau pemekaran dari satu daerah menjadi dua daerah atau lebih. Sejak reformasi bergulir, pemerintah telah melakukan 205 pemekaran daerah (7 provinsi, 146 kabupaten, dan sisanya kota) sehingga jumlah daerah di Indonesia, yaitu 33 provinsi dan 491 kabupaten/kota yang menjadi daerah-daerah otonom, dan hingga tahun 2012 terdapat 181 usulan pemekaran lagi.

59

Kebijakan otonomi daerah sesungguhnya ditujukan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat dalam naungan wilayah NKRI yang semakin kokoh melalui strategi pelayanan kepada masyarakat yang semakin efektif dan efisien dan adanya akselerasi pertumbuhan dan perkembangan potensi daerah yang semakin cepat. Masing masing daerah otonom didorong dan dipacu untuk tumbuh dan berkembang secara mandiri sesuai kewenangan yang diberikan untuk mengelola potensi daerahnya masing masing. Dengan demikian diharapkan bangsa Indonesia di masa datang akan lebih mampu bersaing dengan bangsa bangsa lain di dunia dalam persaingan global yang semakin ketat. Namun demikian, pemekaran wilayah yang dilakukan di Indonesia seringkali tidak dilakukan dengan tujuan meningkatkan kesejahteraan masyarakat secara umum, melainkan hanya untuk kepentingan politik sejumlah kecil elit di wilayah tersebut. Berdasarkan hasil evaluasi dari Kementerian Dalam Negeri (2012) terhadap kinerja pemekaran daerah, tercatat bahwa dari 205 Daerah Otonomi Baru (DOB), 70 persen belum baik dalam hal tata kelola daerah maupun pelayanan publik. Bagi penyelenggaraan penataan ruang sendiri, pemekaran wilayah memiliki beberapa konsekuensi potensi permasalahan: a. Penyusunan rencana tata ruang wilayah pemekaran yang berbeda dengan wilayah induk; b. Apabila pemekaran wilayah tidak mengikuti batas administrasi yang sudah ada, maka secara otomotasi rencana tata ruang wilayah induk juga perlu direvisi; dan c. Keberlanjutan pelaksanaan program pembangunan yang sudah dicantumkan di dalam rencana tata ruang wilayah induk pasca pemekaran. 3.3.6 Lingkungan Hidup dan Perubahan Iklim

Dewasa ini, masih terus berlangsung aaktivitas yang menyebabkan penurunan kualitas lingkungan hidup, karena masih parsialnya penanganan pencemaran dan kerusakan lingkungan dan tidak komprehensif, sehingga perlu dipadukan: pemahaman; ketersediaan indikator (data dan info) ukuran kualitas yang disepakati; dorongan dan insentif penerapan; konsep pengawasan dan bimbingan pengendalian pencemaran; kelengkapan instrumen pengawasan dan pengendalian fisik dan non fisik. Bervariasinya pemahaman masyarakat tentang pentingnya lingkungan hidup bagi kehidupan merupakan permasalahan yang ditemui, kondisi ini menyebabkan kapasitas dan partisipasi masyarakat dalam menjaga dan memperbaiki kerusakan lingkungan belum memadai. Selain itu, terkait dengan ketersediaan data dan informasi, masih terkendala dengan tingginya variasi dari data dan informasi di berbagai institusi. Tinggi atau rendahnya ketepatan dalam monitoring dan evaluasi kualitas lingkungan hidup, serta penyusunan pengelolaan lingkungan pada periode berikutnya ditentukan oleh tingkat akurasi data dan informasi. Untuk itu, diperlukan peningkatan kualitas kelembagaan pengelola lingkungan hidup, kapasitas sumber daya manusia, serta sistem informasi lingkungan hidup yang terintegrasi dengan baik. Menurut publikasi Status Lingkungan Hidup Indonesia 2012 yang dikeluarkan Kementerian Lingkungan Hidup, berbagai catatan menurunnya kualitas lingkungan hidup masih sering didengar oleh publik. Merespon tantangan tersebut, pemerintah bersama para pihak terkait, terus berupaya keras. Upaya tersebut terbagi dua, yaitu: memulihkan

60

lingkungan yang menurun, serta menjaga lingkungan yang tersisa sebagai warisan masa depan. Walaupun berbagai upaya telah menghasilkan hal-hal positif, kapasitas pengelolaan tampaknya belum memadai untuk mengatasi degradasi lingkungan. Pada 2009 2011 Kementerian Lingkungan Hidup mengevaluasi kondisi lingkungan di semua provinsi berdasarkan kualitas udara, kualitas air dan tutupan hutan (Tabel xxx). Hasilnya memperlihatkan lingkungan yang buruk, dengan indeks kualitas lingkungan hidup (IKLH) yang rendah di provinsi-provinsi di Pulau Jawa. Sementara itu, hanya empat provinsi yang memiliki IKLH yang relatif baik, yaitu Gorontalo, Bengkulu, Bali dan Sulawesi Tengah.

Tabel 3.6. Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Indonesia 2009-2011

Sumber : Status Lingkungan Hidup Indonesia, 2012 Berdasarkan UU.No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup, Lingkungan Hidup adalah kesatuan ruang dengan semua benda, daya, keadaan, dan makhluk hidup, termasuk manusia dan perilakunya, yang mempengaruhi alam itu sendiri, kelangsungan perikehidupan, dan kesejahteraan manusia serta makhluk hidup lain. Menurut Khanna (1999), daya dukung lingkungan hidup terbagi menjadi 2 (dua) komponen, yaitu kapasitas penyediaan (supportive capacity) dan kapasitas tampung limbah (assimilative capacity).. Carrying capacity atau daya dukung lingkungan mengandung pengertian kemampuan suatu tempat dalam menunjang kehidupan mahluk hidup secara optimum dalam periode waktu yang panjang. Dalam pada ini, penting peran penataan ruang untuk menjaga

61

daya dukung lingkungan melalui konservasi kawasan lindung dan penetapan kriteria pemanfaatan lahan. Dalam kaitannya dengan lingkungan hidup, perlu dicermati juga fenomena perubahan iklim akibat pemanasan global yang menerpa seluruh negara tanpa kecuali. Beberapa daerah mengalami kenaikan suhu melebihi rata-rata pemanasan bumi atau biasa dikenal dengan pemanasan global, secara lebih rinci yaitu proses peningkatan suhu rata-rata atmosfer, laut, dan daratan di bumi. Peningkatan suhu rata-rata bumi menurut Pusat Data Iklim Nasional Amerika Serikat yaitu sebesar 0.25C setiap 10 tahun (Pearce, 2003). Efek dari pemanasan global, secara umum seluruh wilayah Indonesia akan mengalami kenaikan temperatur (dengan laju yang lebih rendah dibandingkan wilayah sub-tropis). Sebagai contoh, Jakarta mengalami laju perubahan temperatur sebesar 1,42C setiap seratus tahun untuk Bulan Juli, sedangkan Bulan Januari 1,04C. Selanjutnya wilayah Indonesia di bagian selatan garis equator (seperti Jawa dan Bali) awal musim hujan rata-rata diperkirakan akan mundur dan intensitas hujan musim hujan cenderung meningkat sementara curah hujan musim kemarau cenderung menurun sehingga resiko kebanjiran dan kekeringan akan semakin meningkat. Adapun daerah-daerah pesisir yang termasuk rawan akan dampak kenaikan muka air laut antara lain sebagai berikut (Meiviana dkk, 2004): a. Pantai Utara Jawa; b. Pantai Timur Sumatera; c. Pantai Selatan, Timur, dan Barat Kalimantan; d. Pantai Barat Sulawesi; e. Daerah Rawa di Papua yang terletak di Pantai Barat dan Selatan. Selain pemanasan global, fenomena lain yang mengindikasikan terjadinya perubahan iklim adalah fenomena El Nino. Pada kondisi normal, arus angin biasanya mengalir dari timur ke barat yaitu dari Amerika menuju Asia, namun apabila terjadi perubahan gerakan udara di atas Samudera Pasifik yang berbalikdari arah normal angin pasat mengakibatkan yang dinamakan fenomena El Nino. Fenomena ini sudah berlangsung ribuan tahun manakala air hangat Samudera Pasifik mengalir ke arah barat menuju ke ujung Amerika Selatan sehingga meningkatkan temperature lautan dan perubahan iklim yang besar. Hal ini mengakibatkan kekeringan pada daerah basah seperti Indonesia dan Australia. Selain itu pada daerah yang biasanya kering akan mengalami badai dan banjir. Pada tahun 1997, dampak El Nino sudah dirasakan di Indonesia, kekeringan panjang, sumur kering, debit air menurun dan meluasnya kebakaran hutan. Melihat beberapa fakta di atas mengenai dampak yang terjadi dari pemanasan global, maka kebijakan bidang penataan ruang mendatang harus dapat mengurangi dampak tersebut. Menurut Perace, 2003 dan Meiviana dkk, 2004 salah satu upaya untuk mengatasi pemanasan global adalah menanami kembali hutan dan serta lahan kosong lainnya yang rusak, dengan adanya tanaman baru maka akan menyerap karbondioksida. Hutan merupakan tempat penyimpanan karbon alami yang utama di bumi. Berdasarkan penelitian yang dilakukan IPCC dinyatakan bahwa pada pertengahan abad 21, proyek pengurangan Karbon dapat menyerap lebih dari 100 miliar ton atau sekitar 10-20% emisi bahan bakar fosil yang dibakar pada periode tertentu. Penelitian yang dilakukan Badan Meteorologi Inggris juga menyatakan bahwa dengan adanya hutan-hutan yang subur maka dapat mengurangi terjadinya pemanasan global.

62

3.3.7

Kebencanaan

Berdasarkan data Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), sekitar 378 kabupaten/kota di Indonesia merupakan daerah risiko tinggi terhadap bencana. Intensitas kejadian bencana di Indonesia dari tahun 2002-2011 mengalami peningkatan. Lima (5) kejadian yang mendominasi dari tujuh belas (17) kejadian bencana di Indonesia adalah banjir, puting beliung, kekeringan, tanah longsor, dan banjir dan tanah longsor. Pada tahun 2012 upaya penanggulangan bencana lebih ditekankan pada peningkatan kapasitas kelembagaan, aparatur dan kesiapsiagaan masyarakat dalam menghadapi bencana. Sampai dengan tahun 2012, telah dibentuk Badan Penanggulangan Bencana Daerah di 33 Provinsi dan 366 Kabupaten/Kota. Sesuai Direktif Presiden RI telah dilakukan penyusunan Master Plan Pengurangan Risiko Bencana Tsunami sebagai upaya peningkatan kapasitas kesiapsiagaan menghadapi bahaya tsunami dimasa yang akan datang, dengan fokus kawasan meliputi kawasan Mentawai, Pantai Barat Sumatera, kawasan Selat Sunda, Pantai Selatan Jawa, Pantai Selatan Bali Nusa Tenggara, dan kawasan utara Papua

Gambar 3.27. Intensitas Kejadian Bencana Tahun 2002-2011


Sumber : RKP 2014 Selain itu, Indonesia memiliki karakteristik geografis dan geologis yang sangat rentan terhadap perubahan iklim, yakni sebagai negara kepulauan, memiliki garis pantai yang panjang (81.000 km), daerah pantai yang luas dan besarnya populasi penduduk yang tinggal di daerah pesisir (sebagai contoh: 65% penduduk Pulau Jawa tinggal di daerah pesisir), memiliki hutan yang luas namun sekaligus menghadapi ancaman kerusakan hutan, rentan terhadap bencana alam (gempa vulkanik dan tektonik, tsunami, dll) dan kejadian cuaca ekstrim (kemarau panjang, banjir), memiliki tingkat polusi yang tinggi di daerah urban, memiliki ekosistem yang rapuh (fragile) seperti area pegunungan dan lahan gambut, serta kegiatan ekonomi yang masih sangat tergantung pada bahan bakar fosil dan produk hutan, serta memiliki kesulitan untuk alih bahan bakar ke bahan bakar alternatif. Sebagaimana telah disebutkan pada bagian sebelumnya, penanggulangan bencana ini erat kaitannya dengan pencapaian tujuan aman dari penyelenggaraan penataan ruang. Rencana tata ruang yang baik seharusnya dapat mewujudkan ruang yang aman ini. Meskipun instrumen rencana tata ruang belum selesai semua hingga rencana rinci, namun minimal

63

dengan rencana yang ada arah pembangunan dan aktivitas manusia yang dapat meningkatkan kerentanan bencana dapat dikurangi. 3.3.8 Kelembagaan

Selama periode pelaksanaan pembangunan tahun 2005-2009 sejumlah hasil penting dalam bidang penataan ruang telah dicapai, antara lain dengan diberlakukannya UU No.26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang sebagai penyempurnaan dari UU No. 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang , serta diberlakukannya PP No. 26 Tahun 2008. Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN). Namun demikian, dalam perkembangannya masih banyak pembangunan pada suatu wilayah tanpa mengikuti Rencana Tata Ruang (RTR). Perencanaan pembangunan masih bersifat sektoral dengan kurang mempertimbangkan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) sebagai perencanaan spasial yang bersifat komprehensif. Penyusunan rencana tata ruang di masa lalu pada umumnya sudah dilaksanakan dengan baik namun dalam beberapa hal produk rencana tata ruang yang dihasilkan masih belum diacu dalam pelaksanaan pembangunan. Hal ini disebabkan beberapa hal diantaranya adalah: (i) data dan informasi yang digunakan kurang akurat dan belum mencakup analisis pemanfaatan sumberdaya ke depan; (ii) penyusunan rencana tata ruang sering dilaksanakan hanya untuk memenuhi kewajiban pemerintah (Pusat dan Daerah) sesuai Undang-undang dan Peraturan Daerah, seringkali dianggap sebagai produk salah satu instansi tertentu saja dan belum menjadi dokumen yang harus menjadi milik semua instansi karena penyusunannya belum melibatkan berbagai pihak; (iii) belum mantapnya kelembagaan dalam penyelenggaraan penataan ruang di daerah sehingga pemerintah daerah memiliki kegamangan dalam praktek-praktek pemberian izin dan penindakan terhadap kasus-kasus pelanggaran yang terjadi; (iv) masyarakat belum memahami arti penting dari penataan ruang, manfaat, dampak, serta resikonya dalam kehidupan sosial dan ekonomi bagi masyarakat secara luas dan langsung, sehingga tidak mampu menampilkan kepedulian dan daya kritisnya untuk melakukan koreksi terhadap kebijakan penataan ruang yang dilaksanakan oleh pemerintah daerah setempat; dan (v) rendahnya etos kerja dan etos kepedulian pada pejabat sehingga pengambilan keputusan tidak berpihak pada terciptanya ruang yang aman, nyaman, produktif dan berkelanjutan. Berdasarkan kondisi faktual yang terjadi di daerah, konflik yang terjadi antar sektor dalam hal pemanfaatan ruang relatif tinggi. Hal ini dapat dilihat dalam proses persetujuan RTRW provinsi, kabupaten dan kota yang saat ini penyelesaiannya memerlukan waktu cukup lama. Dalam beberapa kasus, sektor-sektor yang memiliki perbedaan kepentingan dalam pemanfaatan ruang, antara lain sektor kehutanan, pertambangan, pertanian, dan permukiman. Hal ini seringkali menjadi penyebab sulitnya menciptakan sinkronisasi kegiatan antar sektor dan antar daerah. Mendahulukan kepentingan yang bersifat sektoral dan daerah masih menjadi masalah utama dalam hal ini. Selain itu, konflik kewenangan pun terjadi secara hirarki antar kelembagaan dalam pemerintahan. Sebagai contoh, konflik antar sektor kehutanan dengan pemerintah daerah dalam pemanfaatan kawasan hutan. Hal ini berdampak pada sulitnya pemerintah daerah dalam melaksanakan penyusunan rencana tata ruang wilayahnya. Berikut adalah beberapa permasalahan kelembagaan dalam penyelenggaraan penataan ruang:

64

a. Belum dijadikannya Lembaga Penataan Ruang (Nasional/Pusat dan Daerah) sebagai Leader dalam proses Pembangunan yang semuanya dilakukan (wilayah Regional dan Kota). b. Belum optimalnya kapasitas kelembagaan Bidang Tata Ruang yang mencakup kuantitas dan kualitas SDM di pusat dan daerah. c. Masih minimnya penyediaan sistem informasi dan data bidang tata ruang yang terbuka, interaktif dan on line d. Belum tersedianya instrumen pengendalian yang optimal, mekanisme perizinan yang mengacu kepada RTRW dan turunannya, dan petunjuk pelaksanaan pemberian sanksi terhadap pelanggaran RTRW (karena belum adanya ada kajian akademik mengenai posisi hukum untuk pelanggaran Tata Ruang). e. Masih kurangnya penelitian dan pengembangan bidang penataan ruang yang bisa dikerjasamakan dengan PTN/PTS anggota ASPI (Asosiasi Sekolah Perencanaan Indonesia) dan organisasi profesi IAP (Ikatan Ahli Perencanaan). didalam ruang

Peningkatan kapasitas aparatur bidang penataan ruang di pusat dan daerah merupakan isu krusial yang perlu diperhatikan dalam rangka mendukung pelaksanaan penataan ruang yang lebih baik. Kebutuhan peningkatan kapasitas aparatur berkaitan dengan penyusunan rencana tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang. Salah satu aparatur yang berkaitan dnegan penyelenggaraan penataan ruang adalah pejabat fungsional penata ruang. Diperkirakan 2.635 orang yang dibutuhkan menjadi Jabatan Fungsional Penata Ruang baik di tingkat pusat, provinsi maupun kabupaten/kota. Program peningkatan kapasitas dapat dilakukan melalui pelatihan, pendampingan dan bimbingan teknis. Selain itu untuk mengawal pelaksanaan pemanfaatan ruang diperlukan keberadaan Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) Penataan Ruang dengan jumlah proporsional di tingkat pusat dan daerah. Pelatihan dan peningkatan kapasitas bagi PPNS dibutuhkan untuk menunjang terselenggaranya pelaksanaan pemanfaatan ruang di pusat dan daerah.

3.3.9

Pendanaan

Perencanaan merupakan bagian yang tak dapat dipisahkan dari proses manajemen organisasi, hal ini sama halnya dengan anggaran yang memiliki posisi penting dalam pembangunan. Anggaran sebagai rencana operasi keuangan, yang mencakup estimasi pengeluaran yang diusulkan dan sumber pendapatan yang diharapkan untuk membiayainya dalam periode waktu tertentu. Rencana kegiatan program perwujudan stuktur dan pola ruang sumber pendanaannya dapat berasal dari APBN, APBD, swasta, dan/atau masyarakat. APBN (Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara) adalah anggaran pendapatan dan belanja negara Republik Indonesia setiap tahun yang telah disetujui oleh anggota DPR (Dewan perwakilan Rakyat). APBD (Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah) adalah anggaran pendapatan dan belanja daerah setiap tahun yang telah disetujui oleh anggota DPRD (Dewan perwakilan Rakyat Daerah). APBN berisi daftar sistematis yang memuat penerimaan dan pengeluaran negara selama 1 tahun (1 januari sampai 31 desember) tahun berjalan. Demikian pula dengan APBD di Daerah.

65

Mengingat bahwa biaya yang diperlukan dalam proses penyusunan rencana tata ruang seringkali sangat besar, maka perlu dipertimbangkan sumber pembiayaan alternatif. Sebagai contoh, dalam penyediaan peta dasar untuk rencana rinci dibutuhkan citra satelit dengan resolusi tinggi. Pengadaannya membutuhkan biaya besar dan harus ditanggung oleh APBD Daerah penyusun rencana rinci. Selain itu, proses alih fungsi dan peruntukan kawasan hutan juga membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Pembiayaan alternatif yang dapat didorong pengembangannya adalah Kerjasama Pemerintah dan Swasta (KPS). KPS merupakan Kerjasama antara Pemerintah dengan Badan Usaha dalam Penyediaan Infrastruktur, yang dilaksanakan melaui: (i) Perjanjian Kerjasama; atau (ii) Izin Pengusahaan. Dalam pelaksanaan kerjasama dengan Badan Usaha, yang bertindak selaku Penanggung Jawab Proyek Kerjasama adalah Menteri/Kepala Lembaga/Kepala Daerah terkait. Jenis Infrastruktur yang dapat dikerjasamakan: (i) Transportasi; (ii) Jalan; (iii) Pengairan; (iv) Air minum; (v) Air limbah; (vi) Telekomunikasi; (vii) Ketenagalistrikan; dan (viii) Minyak bumi dan gas. Menteri/Kepala Lembaga/Kepala Daerah dapat bekerjasama dengan Badan Usaha dalam Penyediaan Infrastruktur dengan mempertimbangkan paling kurang: a. Kesesuaian dengan rencana pembangunan jangka menengah nasional/ daerah dan rencana strategis sektor infrastruktur; b. Kesesuaian lokasi proyek dengan Rencana Tata Ruang; c. Keterkaitan antarsektor infrastruktur dan antarwilayah; dan d. Analisa biaya dan manfaat sosial. Melihat implementasi penataan ruang sangat terkait dengan kepentingan beragam pihak, maka skema KPS dapat didorong untuk dapat membuka ruang partisipasi pihak swasta. Oleh karena itu, tantangan ke depan tata ruang adalah bagaimana sumber pendanaan yang berasal dari swasta dapat menjadi sumber pendanaan didalam mewujudkan struktur dan pola ruang.

66

3.4.

Rumusan Isu Strategis Pembangunan Bidang Tata Ruang pada RPJMN 2015-2019

Permasalahan penataan ruang yang diuraikan dalam lingkup TURBINLAKWAS dan tantangan bidang penataan ruang yang dijelaskan pada bagian sebelumnya menjadi landasan penyusunan isu strategis bidang penataan ruang. Isu strategis disusun untuk menentukan arah kebijakan dan strategi dalam RPJMN 2015 2015-2019.

Gambar 3.28 28. Lingkup ngkup Penyelenggaraan Penataan Ruang


Sumber : Diolah Dari UU 26/2007 Secara ringkas, permasalahan pembangunan bidang tata ruang pasca pelaksanaan RPJMN I dan II, sebagaimana secara rinci diuraikan pada sub sub-bab bab 3.1., adalah sebagai berikut: 1. Banyaknya peraturan perundangan terkait ruang yang perlu disi disinkronkan; nkronkan; 2. Kompetensi SDM penyelenggara penataan ruang yang belum memadai; 3. Kurangnya kapasitas dan koordinasi kelembagaan di bidang penataan ruang; 4. Belum terintegrasinya indikasi program dalam RTR dengan rencana pembangunan dan program sektoral; 5. Tingginya variasi ariasi kualitas Rencana Tata Ruang; 6. Masih lemahnya penegakan hukum dalam implementasi Rencana Tata Ruang; 7. Belum operasionalnya perangkat pengendalian yang jelas dan lengkap; 8. Masih terbatasnya sistem informasi penataan ruang dalam rangka monitoring dan evaluasi; 9. Rencana rinci belum tersedia. Adapun tantangan bidang penataan ruang akan diuraikan dalam perspektif TURBINLAKWAS pada matriks berikut. Di setiap kolom akan diisi oleh permasalahan yang perlu menjadi agenda di RPJMN 2015 2015-2019 dalam mengatasi tantangan an yang ada.

67

Tabel 3.6. Tantangan Bidang Penataan Ruang dalam Perspektif TURBINLAKWAS - 1


Demografi Pengaturan Penataan Ruang Ketimpangan Wilayah Kawasan Perkotaan Kawasan Perdesaan Pemekaran Wilayah Belum adanya pedoman tentang penyusunan rencana tata ruang wilayah pemekaran

Belum tersedianya Belum tersusunnya aturan pedoman perencanaan dalam bentuk Peraturan kawasan perkotaan Pemerintah hingga Peraturan Menteri yang mensinkronkan pelaksanaan UU No. 26 Tahun 2007 dengan UU No.41/2009 tentang LP2B (Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan) Belum tersedianya pedoman perencanaan kawasan perdesaan Masih kurangnya pemahaman mengenai UU No.41/2009 tentang LP2B

Pembinaan Penataan Ruang

Pelaksanaan Penataan Ruang

Belum terpenuhinya Belum implementatifnya Belum efektifnya pemenuhan akan rencana tata ruang untuk perencanaan kawasan kebutuhan ruang menjadi instrumen dalam perkotaan untuk yang kondusif menentukan lokasi pusat mewujudkan dalam rangka pertumbuhan dan pembangunan yang menunjang berbagai menjadi dasar bagi berkelanjutan. aktivitas makhluk penerbitan izin hidup pembangunan.

Belum sinkronnya UU No.41/2009 tentang LP2B dengan rencana tata ruang

Perlunya sinkonisasi rencana tata ruang wilayah pemekaran dengan rencana tata ruang wilayah induk

Pengawasan Penataan Ruang

68

Tabel 3.7. Tantangan Bidang Penataan Ruang dalam Perspektif TURBINLAKWAS - 2


Lingkungan Hidup dan Perubahan Iklim Pengaturan Penataan Ruang Belum tersusunnya aturan dalam bentuk Peraturan Pemerintah hingga Peraturan Menteri yang mensinkronkan pelaksanaan UU No. 26 Tahun 2007 dengan RANGRK (Rencana Aksi Nasional penurunan emisi Gas Rumah Kaca) Masih kurangnya pemahaman mengenai RAN-GRK Belum sinkronnya RAN- Belum implementatifnya GRK dengan rencana tata rencana rinci tata ruang ruang yang mengakomodir resiko bencana Masih terbatasnya jumlah Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) bidang Tata Ruang Belum adanya mekanisme pengaturan penempatan PPNS bidang Tata Ruang dalam instansi terkait Kebencanaan Kelembagaan Pendanaan

Belum tersedianya instrumen pengendalian yang optimal Belum tersusunnya mekanisme perizinan yang mengacu kepada RTRW dan turunannya Belum tersedianya petunjuk pelaksanaan pemberian sanksi terhadap pelanggaran RTRW

Pembinaan Penataan Ruang

Masih minimnya penyediaan sistem informasi dan data bidang tata ruang Sumber pendanaan yang berasal dari swasta belum menjadi sumber pendanaan didalam mewujudkan struktur dan pola ruang rencana tata ruang

Pelaksanaan Penataan Ruang Pengawasan Penataan Ruang

69

Mengacu pada alur pikir studi (Gambar 1.2.), maka uraian permasalahan dan capaian pembangunan bidang penataan ruang pasca RPJMN I dan II merepresentasikan backlog atau target yang masih harus dicapai pada RPJMN III. Adapun tantangan, dalam perspektif TURBINLAKWAS, adalah representasi kebutuhan penyelenggaraan penataan ruang di luar yang tertulis dalam RPJMN. Dengan mengacu pada arahan RPJPN 2005-2025 dan tujuan penyelenggaraan penataan ruang di dalam RTRWN, maka isu strategis yang dirumuskan adalah sebagai berikut: 1. Belum efektifnya kelembagaan penyelenggaraan penataan ruang; 2. Belum efektifnya pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan ruang; dan 3. Belum dijadikannya RTRW sebagai acuan pembangunan berbagai sektor. Ketiga isu strategis tersebut adalah hasil sintesa dari permasalahan yang telah diuraikan pada subbab 3.1. dan 3.2. Dengan telah banyaknya produk rencana tata ruang yang dihasilkan, ironisnya justru implementasi produk tersebut menjadi titik lemah yang belum ditangani dengan baik. Aspek pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan rung belum efektif karena produk rencana yang ada belum menghasilkan impact yang mampu menjawab tujuan penyelenggaraan penataan ruang. Kualitas SDM dan kelembagaan yang rendah menjadi salah satu permasalahan kunci yang juga menghambat implementasi produk rencana. Implementasi ini termasuk adanya konflik pemanfaatan ruang di lapangan. Muara dari kedua isu strategis itu adalah RTRW belum menjadi acuan pembangunan sektor yang ditandai dengan belum sinkronnya RTRW dengan rencana pembangunan.

70

BAB IV REKOMENDASI SASARAN, RANCANGAN KEBIJAKAN DAN STRATEGI PEMBANGUNAN BIDANG TATA RUANG 2015-2019

4.1.Sasaran Pembangunan Bidang Tata Ruang pada RPJMN 2015-2019


Berdasarkan 3 (tiga) isu strategis yang telah dirumuskan pada sub-bab 3.4. dan berdasarkan perspektif TURBINLAKWAS, maka diusulkan 6 (enam) sasaran bidang pembangunan tata ruang 2015-2019 sebagai berikut: 1. Meningkatnya kualitas pengaturan penataan ruang Dari sisi TUR, produk hukum terkait penyelenggaraan penataan ruang telah hampir selesai disusun. Namun demikian, perlu menjadi perhatian adalah keterkaitan peraturan perundangan rezim penataan ruang dengan peraturan perundangan sektor lain yang juga menggunakan ruang. Seringkali tumpang tindih antar regulasi menyebabkan kebingungan pada ranah pelaksanaan penataan ruang. Guna menyelesaikan masalah tersebut, maka kualitas pengaturan penataan ruang perlu ditingkatkan. Supaya penataan ruang tidak menjadi rimba hukum, namun mampu menjalankan fungsi arbitrase (penengah) lintas sektor. 2. Meningkatnya pembinaan di bidang penataan ruang Kelembagaan menjadi arahan pokok RPJPN 2005-2025 di tahun 2015-2019. Kelembagaan memang dapat diartikan luas, mulai dari institusi sampai peraturan. Namun secara khusus, pelaksana institusi dipandang belum memiliki kualifikasi yang memadai untuk mengawal implementasi produk rencana. Pembinaan dengan menggunakan kurikulum terstandardisasi adalah sebuah keniscayaan. Pembinaan penataan ruang juga harus menjangkau semua lapisan masyarakat sebagai pengguna ruang. Oleh sebab itu, peningkatan pembinaan penataan ruang perlu menjadi sasaran di dalam RPJMN 20152019. 3. Meningkatnya kualitas produk rencana dan terselesaikannya berbagai RTR dan rencana rincinya Meskipun percepatan penyelesaian produk rencana telah dilakukan semenjak RPJMN II, namun nyatanya belum 100% produk rencana selesai disusun, khususnya rencana rinci. Sementara itu, beberapa produk rencana umum di tingkat Pusat telah memasuki masa peninjauan kembali di penghujung tahun kelima. Selain itu, akibat dari penumpukan penyusunan produk rencana, maka ditengarai kualitas rencana tata ruang belum cukup baik untuk menjadi panduan pemberian izin di lapangan. Permasalahan ini tentu menghambat para pengguna ruang untuk melangkah ke tahap pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan ruang. Oleh sebab itu, mutlak harus ditingkatkan kualitas produk rencana dan penyelesaian 100% produk rencana di periode 2015-2019. Perlu dipertimbangkan cara dan upaya yang non-Business as Usuali untuk mencapai sasaran tersebut.

71

4. Meningkatnya efektivitas pemanfaatan ruang Transformasi perekonomian nasional dengan menggunakan SDA dan SDM yang tersedia adalah tema pokok RPJMN 2015-2019. Untuk menjamin tercapainya tema tersebut, penataan ruang menjadi landasan yang sangat penting. Dengan baru selesainya rencana umum tata ruang, dan belum adanya rencana rinci, maka pemanfaatan ruang harus menghadapi masalah ketidakpastian hukum. Selain itu, karena waktu yang terbatas, seringkali produk rencana hanya merupakan legalisasi kondisi eksisting tanpa mempertimbangkan kebutuhan ruang di masa depan. Efektivitas pemanfaatan ruang menjadi sasaran bagi RPJMN 2015-2019. Diharapkan agar pemanfaatan ruang yang merupakan quickwins bagi perekonomian nasional dapat sesegera mungkin dilaksanakan. Tentunya hal ini dilakukan dengan tidak mengabaikan kaidah-kaidah umum penyusunan sebuah rencana tata ruang. 5. Meningkatnya efektivitas pengendalian pemanfaatan ruang Pengendalian pemanfaatan ruang menjadi tahapan yang agak baru pasca RPJMN II 20102014. Penyusunan peraturan zonasi, implementasi insentif, aturan izin dan pengenaan sanksi adalah ranah yang harus menjadi fokus pada RPJMN III, mengingat sudah banyaknya produk rencana tata ruang yang telah ditetapkan Oleh sebab itu, sasaran peningkatan efektivitas pengendalian pemanfaatan ruang menjadi salah satu isu strategis dalam kurun waktu 2015-2019. 6. Meningkatnya kualitas pengawasan penataan ruang WAS erat kaitannya dengan pengendalian pemanfaatan ruang. Distribusi dan pemberdayaan PPNS bidang penataan ruang diharapkan menjadi kegiatan sentral pada kurun waktu 2015-2019. Tentunya pemberdayaan PPNS tersebut perlu didukung dengan sistem informasi yang memadai; yang memungkinkan dilakukan monev secara berkala terhadap penyelenggaraan penataan ruang. Oleh sebab itu, penguatan pengawasan pelaksanaan penataan ruang perlu menjadi sasaran.

4.2.Arahan Kebijakan dan Strategi Pembangunan Bidang Tata Ruang 2015-2019


Berdasarkan permasalahan, isu strategis, tantangan, serta sasaran pembangunan Bidang Tata Ruang Tahun 2015-2019 yang dijelaskan sebelumnya, maka arah kebijakan dan strategi pembangunan Bidang Tata Ruang Tahun 2015-2019 disusun. Penyelenggaraan penataan ruang meliputi 4 (empat) kegiatan utama yakni pengaturan, pembinaan, pelaksanaan dan pengawasan. Keberhasilan pelaksanaan pada tiap-tiap komponen kegiatan utama tersebut akan menentukan sejauh mana tujuan pembangunan bidang tata ruang tercapai. Dengan demikian efektivitas penyelenggaraan penataan ruang pada tiap komponen menjadi faktor kunci yang menentukan keberhasilan pembangunan penataan ruang secara keseluruhan. Upaya untuk menjawab isu strategis dan sasaran bidang penataan ruang dapat dilakukan melalui serangkaian intervensi pada masing-masing komponen kegiatan. Setiap intervensi akan mengakibatkan perubahan perilaku pada komponen penyelenggaraan penataan ruang yang pada gilirannya akan menghasilkan kinerja output-outcome-impact pada tingkat tertentu. Ilustrasi struktur sistem kebijakan pembangunan bidang tata ruang dapat dilihat pada gambar berikut.

72

Gambar 4.1. Struktur Sistem Kebijakan Penataan Ruang

Sumber: Hasil Analisis, 2013.

Adapun ilustrasi arsitektur kebijakan dan stategi bidang tata ruang tahun 2015-2019 dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

73

Gambar 4.2. Ilustrasi Kerangka Kebijakan Pembangunan Bidang Tata Ruang 2015-2019

Sumber: Hasil Analisis, 2013. Dengan demikian, terdapat 6 arah kebijakan bidang tata ruang dalam menjawab sasaran pembangunan bidang tata ruang pada periode 2015 2015-2019, yaitu: 1. Meningkatkan ketersediaan dan efektifitas regulasi tata ruang; 2. Peningkatan kapasitas apasitas SDM & kelembagaan penataan ruang; 3. Mengembangkan produk rencana tata ruang yang berkualitas dan tepat waktu waktu; 4. Meningkatkan kualitas pelaksanaan pembangunan melalui internalisasi RTR dalam rencana pembangunan sektoral sektoral; 5. Menegakkan aturan zonasi, insen insentif, tif, disinsentif dan pemberian sanksi secara konsisten konsisten; serta 6. Penguatan mekanisme audit tata ruang ruang.

Setiap sasaran bidang tersebut dijawab oleh arah kebijakan yang menjadi benchmark pelaksanaan kegiatan untuk mewujudkan sasaran bidang tersebut. Arah Kebijakan merupakan substansi utama yang menjadi benchmark pelaksanaan kegiatan pembangunan tata ruang untuk mencapai sasaran tersebut. Keberhasilan strategi untuk setiap sasaran diukur berdasarkan indikator yang merepresentasikan pencapaian arah kebijakan tersebut.

74

A.

Sasaran Bidang 1 : Meningkatnya Kualitas Pengaturan Penataan Ruang

Dalam penyelenggaraan penataan ruang, kegiatan pengaturan merupakan komponen utama yang menentukan efektivitas penyelenggaraan penataan ruang secara keseluruhan. Komponen ini berfungsi sebagai penyedia dukungan regulasi dalam penataan ruang. Pada periode 2015-2019, peningkatan efektivitas pengatuaran penataan ruang ditujukan untuk mengurangi hambatan birokrasi dalam pemanfaatan dan pengendalian tata ruang, terutama berkaitan dengan implementasi Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW). Indikator outcome dari kegiatan untuk mencapai sasaran pokok ini adalah berkurangnya hambatan regulasi baik pada kegiatan pemanfaatan RTRW dan pengendalian pemanfaatan RTRW. Selanjutnya ditetapkan arah kebijakan berupa penataan regulasi terkait pemanfaatan dan pengendalian RTRW sebagai benchmark pelaksanaan kegiatan. Garis besar keterkaitan bidang 1, arah kebijakan, indikator outcome beserta indikasi program dapat dilihat pada gambar dibawah. Pencapaian indikator outcome berupa berkurangnya hambatan regulasi dalam pemanfaatan RTRW menjadi acuan dalam perumusan program dan kegiatan untuk mencapainya. Beberapa indikator kegiatan terkait pencapaain indikator outcome ini antara lain meliputi : a. Optimalisasi dan penguatan peraturan perundangan terkait integrasi RTRW dan RPJM b. Optimalisasi dan penguatan peraturan perundangan terkait pedoman penyusunan

indikator program RTRW yang jelas, transparan, dan melibatkan komitmen stakeholder.

75

Gambar 4.3. Ilustrasi Penjabaran Sasaran Bidang 1


Sasaran Bidang 1: Meningkatnya Kualitas Pengaturan Penataan Ruang

Arah Kebijakan: Penataan Regulasi

Outcome: Berkurangnya hambatan regulasi pemanfaatan RTR

Outcome: Berkurangnya hambatan regulasi pengendalian RTR

Kegiatan: 1. PP Integrasi RTR-RPJM-Renstra 2. PP Indikator Program RTR 3. PP Kewajiban Instansi Terkait Program 4. PP Pembiayaan Program RTR 5. PP amanah UU 26/2007 dan PP 15/2010 6. PP Legalisasi Produk RTR/NSPK 7. PP Alih Fungsi Lahan 8. PP lainnya

Kegiatan: 1. PP Revitalisasi Kelembagaan (BKPRN/D) 2. PP SOP Pengendalian RTR 3. PP Aturan Zonasi 4. PP RTR-Perizinan Swasta 5. PP RTR- Perizinan Masyarakat 6. PP Insentif dan DIsinsentif 7. PP Sanksi 8. PP Lainnya

Sumber: Hasil Analisis, 2013.

c. Optimalisasi dan penguatan peraturan perundangan terkait kewajiban instansi terkait program RTRW; d. Optimalisasi dan penguatan peraturan perundangan terkait Pembiayaan Program Rencana Tata Ruang (RTR); e. Optimalisasi dan penyusunan peraturan sesuai amanah Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 dan Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010; f. Legalisasi Produk RTR/NSPK;

g. Optimalisasi dan penguatan peraturan perundangan terkait perubahan program RTRW dan alih fungsi ruang; dan h. Peraturan perundangan lainnya yang terkait.

Sementara itu, untuk pencapaian indikator outcome berkurangnya hambatan regulasi dalam pengendalian pemanfaatan RTRW dijabarkan pada beberapa indikator kegiatan antara lain meliputi: a. Optimalisasi dan penguatan peraturan perundangan terkait Revitalisasi Kelembagaan (BKPRN/D);

76

b. Optimalisasi dan penguatan peraturan perundangan terkait SOP pengendalian RTRW; c. Optimalisasi dan penguatan peraturan perundangan terkait konsistensi RTRW dalam perizinan investasi swasta; d. Optimalisasi dan penguatan peraturan perundangan terkait aturan zonasi; e. Optimalisasi dan penguatan peraturan perundangan terkait konsistensi perizinan masyarakat sesuai RTRW; f. Optimalisasi dan penguatan peraturan perundangan terkait insentif dan disinsentif;

g. Optimalisasi dan penguatan peraturan perundangan terkait penyimpangan izin yang tidak sesuai dengan RTRW; dan h. Peraturan perundangan lainnya terkait pengendalian pemanfaatan RTRW.

Tabel 4.1. Outcome, Ouput dan Target Kegiatan dalam Sasaran Pokok 1
NO 1. INDIKATOR OUTCOME Berkurangnya hambatan regulasi dalam pemanfaatan RTRW INDIKATOR OUPUT Terbitnya UU/PP/PERDA/ Perpres/Permen yang mendukung Penguatan Kelembagaan Pemanfaatan RTRW Tersusunya regulasi terkait kewajiban sinkronisasi RTRW dengan RPJP dan RPJM Teroptimalisasikannya peraturan perundangan terkait Pembiayaan Program RTR Terpenuhinya peraturan perundangan sesuai amanat Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 dan Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 Terlaksananya Legalisasi Produk RTR/NSPK Tercapainya optimalisasi dan penguatan peraturan perundangan terkait perubahan program RTRW dan alih fungsi ruang Lainnya

77

NO 2.

INDIKATOR OUTCOME Berkurangnya hambatan regulasi dalam Pengendalian pemanfaatan RTRW

INDIKATOR OUPUT Tersusunnya peraturan perundangan terkait Revitalisasi Kelembagaan (BKPRN/D) Terlaksananya optimalisasi dan penguatan peraturan perundangan terkait SOP pengendalian RTRW Tersusunnya peraturan perundangan terkait konsistensi RTRW dalam perizinan investasi swasta Terlaksananya optimalisasi dan penguatan peraturan perundangan terkait aturan zonasi Terlaksananya optimalisasi dan penguatan peraturan perundangan terkait konsistensi perizinan masyarakat sesuai RTRW Tersusunnya peraturan perundangan terkait insentif dan disinsentif Tersusunnya peraturan perundangan terkait sanksi penyimpangan izin yang tidak sesuai RTRW Tersusunnya Peraturan perundangan lainnya terkait pengendalian pemanfaatan RTRW

Sumber: Hasil Analisis, 2013.

B.

Sasaran Bidang 2 : Peningkatan Pembinaan Penataan Ruang


Kegiatan pembinaan merupakan komponen yang turut menentukan efektivitas

penyelenggaraan penataan ruang secara keseluruhan. Komponen ini berfungsi sebagai penyedia dukungan kelembagaan dan sumber daya manusia dalam penataan ruang. Pada periode 20152019, arah kebijakan peningkatan efektivitas pembinaan penataan ruang adalah penguatan

kapasitas kelembagaan dan sumber daya manusia untuk mendukung pemanfaatan dan pengendalian tata ruang. Indikator outcome dari program-program pelaksanaan fokus prioritas tersebut adalah mengurangi hambatan birokrasi dan sumber daya manusia dalam pemanfaatan dan pengendalian tata ruang. Garis besar keterkaitan sasaran bidang 2, fokus prioritas, indikator outcome beserta indikasi program dan kegiatannya dapat dilihat pada gambar dibawah. Indikator progam dan kegiatan terkait pencapaian indikator outcome berupa pengurangan hambatan kelembagaan dalam pemanfaatan RTRW antara lain meliputi : a. Revitalisasi dan optimalisasi Kelembagaan BPKRN, BKPRD/TKPRD; b. Penguatan peran Bappenas dan Bappeda dalam proses integrasi RTR dan RPJM; c. Penguatan jaringan kelembagaan penataan ruang (Swasta, pemerintah,

Masyarakat/Akademisi); d. Peningkatan akuntabilitas lembaga penataan ruang; e. Penyediaan insentif kelembagaan;

78

f.

Penguatan lembaga advokasi penataan ruang;

g. Pengembangan integrasi RTR dalam National Single Window (Pelayanan satu pintu); h. Optimalisasi sistem informasi penataan ruang dalam JDSN; dan i. Kegiatan lainnya terkait penguatan kapasitas kelembagaan pemanfaatan. Sementara itu, beberapa indikator program dan kegiatan terkait pencapaian outcome berupa pengurangan hambatan kelembagaan dalam pengendalian RTRW antara lain meliputi : a. Pengembangan mekanisme kelembagaan pengendalian; b. Penguatan kapasitas lembaga dalam pelaksanaan aturan zonasi; c. Penguatan kapasitas lembaga dalam pemantauan perizinan; d. Penguatan kapasitas lembaga dalam pelaksanaan insentif dan disinsentif; e. Pelembagaan pengenaan sanksi; dan f. Lainnya. Indikator progam dan kegiatan terkait pencapaian outcome berupa pengurangan

hambatan sumber daya manusia dalam pemanfaatan RTRW antara lain meliputi : a. Pelatihan Integrasi RTR-RPJM-RENSTRA tingkat pusat dan daerah b. Penguatan PPNS di pusat maupuan daerah c. Penguatan leadership tata ruang di lembaga eksekutif maupun legislatif d. Pelatihan penyusunan indikator program yang SMART e. Pelatihan pelaksanaan program RTR f. Pelatihan analisis pembiayaan program RTR

g. Pelatihan penanganan konflik tata ruang h. Pengembangan Kurikulum tata ruang i. j. Peningkatan kapasitas SDM dalam pemanfaatan RTRW Lainnya.

79

Gambar 4.4. Ilustrasi Penjabaran Sasaran Bidang 2


Sasaran Bidang 2 : Mantapnya Pembinaan Penataan Ruang

Arah Kebijakan: Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Penataan Ruang

Arah Kebijakan: Peningkatan Kapasitas SDM Penataan Ruang

Outcome: Berkurangnya hambatan Birokrasi dalam Pemanfaatan RTR Kegiatan: 1. Revitalisasi Fungsi dan Kewenangan BKPRN/D 2. Sinergi Kelembagaan TR dan Sektor 3. Sinergi Kelembagaan Pusat dan Daerah 4. Koordinasi Integrasi RTR RPJM 5. Integrasi RTR dan NSW/PSP 6. Penguatan Jaringan/Network/K omunitas 7.Akuntabilitas, Transparansi lembaga TR 8. Insentif dan Penghargaan Lembaga 9. Advokasi 10. Lainnya

Outcome: Berkurangnya Hambatan Birokrasi dalam Pengendalian RTR Kegiatan: 1. Mekanisme Kelembagaan Pengendalian 2.Kelembagaan Pelaksanaan Aturan Zonasi 3. Kelembagaan Pemantauan Perizinan 4. Kelembagaan Insentif dan Disinsentif 5. Kelembagaan pengenaan sanksi 6. Lainnya

Outcome: Berkurangnya hambatan sumber daya manusia dalam pemanfaatan RTR Kegiatan: 1. Pelatihan Integrasi RTR-RPJM-Renstra 2. Penguatan PPNS 3. Penguatan Leadership Tata Ruang 4. Pelatihan Penyusunan Indikator Program 5. Pelatihan Pelaksanaan Program RTR 6. Pelatihan Analisis Pembiayaan Program 7.Pelatihan Penanganan Konflik Tata Ruang 8. Penguatan Fungsional Perencana 9.Lainnya

Outcome: Berkurangnya Hambatan Sumber Daya Dalam Pengendalian RTR Kegiatan: 1. Pelatihan Pemantauan Aturan Zonasi 2. Pelatihan Pemantauan Perizinan 3. Penguatan Karier PPNS 4. Pelatihan Pengenaan sanksi Tata Ruang 5.Penguatan fungsional perencana 6. Lainnya

Sumber: Hasil Analisis, 2013.

80

Sementara beberapa indikator progam dan kegiatan terkait pencapaian outcome, berupa pengurangan hambatan sumber daya manusia dalam pengendalian RTRW antara lain meliputi : a. Pelatihan pemantauan pelaksanaan aturan zonasi; b. Pelatihan pemantauan perizinan; c. Penguatan kapasitas PPNS dalam kegiatan pengendalian; d. Pelatihan pengenaan sanksi tata ruang; e. Penguatan fungsional perencana; dan f. Lainnya

Tabel 4.2. Outcome, Ouput, dan Target Kegiatan dalam Sasaran Bidang Ber2
NO 1. INDIKATOR OUTCOME Berkurangnya hambatan Kelembagaan dalam pemanfaatan RTRW INDIKATOR OUPUT Terevitalisasinya Kelembagaan BPKRN, BKPRD/TKPRD Terlaksananya Penguatan peran BAPPENAS, BAPPEDA dalam proses integrasi RTR dan RPJM Terbangunnya jaringan kelembagaan penataan ruang (Swasta, pemerintah, Masyarakat/Akademisi) Tercapainya peningkatan akuntabilitas lembaga penataan ruang Tersedianya insentif kelembagaan Terlaksananya penguatan lembaga advokasi penataan ruang Terintegrasinya RTR dalam National Single Window (Pelayanan satu pintu) Terbangunaya integrasi sistem informasi penataan ruang dalam JDSN Terbangunnya mekanimse kelembagaan pengendalian Tercapainya penguatan kapasitas lembaga dalam pelaksanaan aturan zonasi Tercapainya penguatan kapasitas lembaga dalam pemantauan perizinan Tercapainya penguatan kapasitas lembaga dalam pelaksanaan insentif dan disinsentif Terwujudnya kelembagaan pengenaan sanksi

2. Berkurangnya hambatan kelembagaan dalam Pengendalian pemanfaatan RTRW 3. Berkurangnya hambatan sumber daya manusia dalam Pemanfaatan RTRW

Terlaksananya pelatihan integrasi RTR-RPJMRENSTRA tingkat pusat dan daerah Terlaksananya penguatan PPNS di pusat maupuan daaerah Terbangunan leadership tata ruang, eksekutif maupun legislatif Terlaksananya pelatihan penyusunan indikator

81

NO

INDIKATOR OUTCOME

INDIKATOR OUPUT program yang SMART Terlaksanannya pelatihan pelaksanaan program RTR Terlaksananya pelatihan analisis pembiayaan program RTR Terlaksanannya pelatihan penanganan konflik tata ruang Tersusunnya kurikulum tata ruang Terwujudnya peningkatan kapasitas SDM dalam pemanfaatan RTRW

4.

Berkurangnya hambatan sumber daya manusia dalam Pengendalian RTRW

Terlaksananya pelatihan pemantauan aturan zonasi Terlaksanannya pelatihan pemantauan perizinan Terbangunya kapasitas PPNS dalam kegiatan pengendalian Terlaksananya pelatihan pengenaan sanksi tata ruang Terbangunnya kapasitas fungsional perencana pusat dan daerah

Sumber: Hasil Analisis, 2013.

C.

Sasaran Bidang 3 : Meningkatnya Kualitas Produk Perencanaan Ruang dan Terselesaikannya Berbagai RTR
Kegiatan perencanaan tata ruang merupakan komponen inti yang menghasilkan produk

utama kegiatan penataan ruang berupa RTR (rencana tata ruang). Efektivitas penataan ruang salah satunya tercermin dari efektivitas pemanfataan Rencana Tata Ruang Wilayah, baik pada tataran nasional maupun daerah. Pada periode 2015-2019, arah kebijakan kegiatan perencanaan adalah pada penyiapan rencana rinci/detail yang dibutuhkan untuk mendukung proses pengendalian pemanfaatan ruang. Selain penyiapan rencana rinci, peningkatan kualitas rencana tata ruang wilayah juga terus dilanjutkan sesuai kebutuhan. Indikator outcome dari program-program terkait perwujudan sasaran bidang 3 ini adalah terwujudnya RTRW sebagai matra spasial pembangunan lintas sektor di tingkat pusat, provinsi dan kabupaten/kota. Garis besar keterkaitan sasaran bidang 3, fokus prioritas, indikator outcome beserta indikasi program dan kegiatannya dapat dilihat pada gambar dibawah. Indikator progam dan kegiatan terkait pencapaian outcome pada sasaran bidang 3 ini meliputi : a. Peningkatan kualitas rencana tata ruang; b. Percepatan RTR Kawasan Ekonomi Khusus/Strategis Nasional; c. Penguatan Indikator program lintas sektor dalam Rencana Tata Ruang Rinci; d. Penetapan indikator keberhasilan program Rencana Tata Ruang Rinci; e. Sinergi program lintas sektor tingkat pusat;

82

f.

Percepatan Rencana Tata Ruang Kawasan Ekonomi Khusus/Strategis Provinsi;

g. Fasilitasi Penguatan Indikator program lintas sektor dalam Rencana Tata Ruang Rinci Wilayah Provinsi; h. Fasilitasi Penetapan indikator keberhasilan program Rencana Tata Ruang Rinci Wilayah Provinsi; i. j. Fasilitasi Sinergi program lintas sektor tingkat provinsi; Fasilitasi Percepatan Rencana Tata Ruang Kawasan Ekonomi Khusus/Strategis Kabupaten; k. Fasilitasi Penguatan Indikator program lintas sektor dalam Rencana Tata Ruang Rinci Wilayah Kabupaten; l. Fasilitasi Penetapan indikator keberhasilan program Rencana Tata Ruang Rinci Wilayah Provinsi; dan m. Fasilitasi Sinergi program lintas sektor tingkat provinsi.

Gambar 4.5. Ilustrasi penjabaran Sasaran Bidang 3

Sasaran Bidang 3: Meningkatnya Kualitas Produk Perencanaan Ruang dan Terselesaikannya berbagai RTR

Arah Kebijakan: Percepatan Penyelesaian dan Peningkatan Kualitas RTR dan Rencana Rinci

Outcome: RTR menjadi Matra Spasial Pembangunan Lintas Sektor Pusat

Outcome: RTR menjadi Matra Spasial Pembangunan Lintas Sektor Provinsi

Outcome: RTR menjadi Matra Spasial Pembangunan Lintas Sektor Kabupaten

Kegiatan: 1. Percepatan RTR Kawasan Ekonomi Khusus/Strategis Nasional 2. Penguatan Indikator Program Lintas Sektor dalam RTR RInci 3. Penetapan indikator keberhasilan program RTR Rinci 4. Sinergi program lintas sektor tingkat pusat 5. Lainnya

Kegiatan: 1. Percepatan RTR Kawasan Ekonomi Khusus/Strategis Provinsi 2. Fasilatasi Penguatan Indikator program lintas sektor dalam RTR Rinci Wilayah Provinsi 3. Fasilitasi Penetapan Indikator Keberhasilan Program RTR Rinci Wilayah Provinsi 4. Fasilitasi Sinergi Program lintas Sektor tingkat Provinsi 5. Lainnya

Kegiatan: 1. Fasilitasi Percepatan RTR Kawasan Ekonom Khusus/Strategis Kabupaten 2. Fasilitasi Penguatan Indikator Program lintas sektor dalam RTR RInci Wilayah Kabupaten 3. Fasilitasi Penetapan Indikator Keberhasilan Program RTR Rinci Wilayah Provinsi 4. Fasilitasi Sinergi Program lintas sektor tingkat provinsi 5. Lainnya

Sumber: Hasil Analisis, 2013.

83

Tabel 4.3. Outcome, Ouput dan Target Kegiatan dalam Sasaran Bidang 3
INDIKATOR OUTCOME RTR menjadi Matra Spasial Pembangunan Lintas sektor Pusat, Provinsi dan Kabupaten-Kota INDIKATOR OUPUT Peningkatan Kualitas RTRWN, RTR Pulau, RTR Provinsi, Kabupaten-Kota Percepatan RTR Kawasan Ekonomi Khusus/Strategis Nasional Penguatan Indikator program lintas sektor dalam Rencana Tata Ruang Rinci Penetapan indikator keberhasilan program Rencana Tata Ruang Rinci Percepatan Rencana Tata Ruang Kawasan Ekonomi Khusus/Strategis Provinsi Fasilitasi Penguatan Indikator program lintas sektor dalam Rencana Tata Ruang Rinci Wilayah Provinsi Fasilitasi Penetapan indikator keberhasilan program Rencana Tata Ruang Rinci Wilayah Provinsi Fasilitasi Sinergi program lintas sektor tingkat provinsi Fasilitasi Percepatan Rencana Tata Ruang Kawasan Ekonomi Khusus/Strategis Kabupaten Fasilitasi Penguatan Indikator program lintas sektor dalam Rencana Tata Ruang Rinci Wilayah Kabupaten Fasilitasi Penetapan indikator keberhasilan program Rencana Tata Ruang Rinci wilayah provinsi Fasilitasi Sinergi program lintas sektor tingkat provinsi

Sumber: Hasil Analisis, 2013.

D.

Sasaran Bidang 4 : Peningkatan Efektivitas Pemanfaatan Ruang


Kegiatan pemanfaatan rencana tata ruang merupakan komponen inti dari pelaksanaan

penataan ruang yang berfungsi menerjemahkan Rencana Tata Ruang yang telah disusun ke dalam program dan kegiatan implementasinya. Efektivitas penataan ruang salah satunya tercermin dari efektivitas pemanfataan Rencana Tata Ruang Wilayah, baik pada tataran nasional maupun daerah. Pada periode 2015-2019, fokus prioritas kegiatan pemantauan ruang adalah pada penguatan sinkronisasi progran-program pemerintah pusat, provinsi, kabupaten maupun swasta dan masyarakat dengan program perwujudan rencana struktur ruang dan pola ruang. Indikator outcome dari program-program terkait perwujudan sasaran bidang 4 ini adalah meningkatnya program perwujudan rencana struktur ruang dan pola ruang yang terteuang dalam RTRWN, RTR Pulau, RTRW Provinsi dan RTRW Kabupaten/Kota. Garis besar keterkaitan sasaran bidang 4, arah kebijakan, indikator outcome beserta indikasi program dan kegiatannya dapat dilihat pada gambar dibawah.

84

Gambar 4.6. Ilustrasi Penjabaran Sasaran Bidang 4


Sasaran Bidang 4: Peningkatan Efektivitas Pemanfaatan Ruang

Arah Kebijakan: Sinkronisasi antara RTR dengan rencana pembangunan dan rencana sektoral

Outcome: Meningkatnya investasi pemerintah dalam mewujudkan RTRW

Outcome: Meningkatnya investasi swasta sesuai RTRW

Outcome: Meningka tnya peran serta masyarakat dalam implementasi RTRW

Kegiatan: 1. Implementasi Program/Kegiatan Sinergi RTRW -RPJM 2. Implementasi program pemerintah dalam perwujudan struktur ruang 3. Implementasi program pemerintah dalam perwujudan pola ruang 4. Implementasi program pemerintah dalam pengembangan kawasan strategis sesuai RTRW 5. Penguatan Keterpaduan sektor dalam Implementasi program RTRW 6. Lainnya

Kegiatan: 1. Penguatan kerjasama pembiayaan program perwujudan infrastruktur strategis sesuai RTRW 2. Penguatan kerjasama pembiayaan program perwujudan kawasan strategis ekonomi sesuai RTRW 3. Sosialisasi kebutuhan investasi sesuai RTRW 4. Penyediaan informasi pendukung investasi sesuai RTRW (status lahan, social, dll) 5. Lainnnya

Kegiatan: 1. Penguatan kerjasama masyarakat dalam pemenuhan SPM sesuai RTRW 2. Fasilitasi Penguatan peran masyarakat dalam implementasi program RTRW 3. Kerjasama pemerintah swasta -masyarakat dalam pembangunan sarana permukiman sesuai RTRW 4. Penguatan kerjasama masyarakat dalam perwujudan RTH di kawasan permukiman 5. Lainnya

Sumber: Hasil Analisis, 2013.

Indikator progam dan kegiatan terkait pencapaian outcome pada sasaran bidang 4 ini meliputi : a. Implementasi program/kegiatan sinergi RTRW-RPJM b. Implementasi program pemerintah dalam perwujudan struktur ruang c. Implementasi program pemerintah dalam perwujudan pola ruang d. Implementasi program pemerintah dalam pengembangan kawasan strategis sesuai RTRW e. Penguatan keterpaduan sektor dalam implementasi program RTRW f. Penguatan kerjasama pembiayaan program perwujudan infrastruktur strategis RTRW g. Penguatan kerjasama pembiayaan program perwujudan kawasan strategis ekonomi sesuai RTRW sesuai

85

h. Sosialisasi kebutuhan investasi sesuai RTRW i. j. Penyediaan informasi pendukung investasi sesuai RTRW (Status lahan, sosial,dll) Penguatan kerjasama masyarakat dalam pemenuhan SPM sesuai RTRW

k. Fasilitasi penguatan peran masyarakat dalam implementasi program RTRW l. Kerjasama pemerintah-swasta-masyarakat dalam pembangunan sarana permukiman sesuai RTRW m. Penguatan kerjasam masyarakat dalam perwujudan RTH di kawasan permukiman

Tabel 4.4. Outcome, Ouput, dan Target Kegiatan Sasaran Bidang 4

NO 1.

INDIKATOR OUTCOME Meningkatnya investasi pemerintah dalam mewujudkan RTRW

INDIKATOR OUPUT RTRW-RPJM Implementasi program pemerintah dalam perwujudan struktur ruang Implementasi program pemerintah dalam perwujudan pola ruang Implementasi program pemerintah dalam pengembangan kawasan strategis sesuai RTRW Penguatan keterpaduan sektor dalam Implementasi program RTRW Penguatan kerjasama pembiayaan program perwujudan infrastruktur strategis sesuai RTRW Penguatan kerjasama pembiayaan program perwujudan kawasan strategis ekonomi sesuai RTRW Sosialisasi kebutuhan investasi sesuai RTRW Penyediaan informasi pendukung investasi sesuai RTRW (Status lahan, sosial,dll) Penguatan kerjasama masyarakat dalam pemenuhan SPM sesuai RTRW Fasilitasi Penguatan Peran masyarakat dalam implementasi program RTRW Kerjasama pemerintah-swasta-masyarakat dalam pembangunan sarana permukiman sesuai RTRW Penguatan kerjasam masyarakat dalam perwujudan RTH di kawasan permukiman

2.

Meningkatnya investasi swasta sesuai RTRW

3.

Meningkatnya peran serta masyarakat dalam implementasi RTRW

Sumber: Hasil Analisis, 2013.

86

E.

Sasaran Bidang 5 : Peningkatan Efektivitas Pengendalian Pemanfaatan Ruang


Kegiatan pengendalian pemanfaatan rencana tata ruang merupakan komponen inti dari

pelaksanaan penataan ruang yang berfungsi menjaga agar setiap aktivitas pembangunan dapat sejalan dengan rencana tata ruang yang telah disusun. Efektivitas penataan ruang salah satunya tercermin dari besarnya kesesuaian pembangunan dengan RTRW baik pada tataran nasional maupun daerah. Pada periode 2015-2019, arah kebijakan kegiatan pengendalian pemanfaatan ruang adalah pada penguatan implementasi aturan zonasi, penguatan efektivitas perizinan yang sesuai RTRW serta sinkronisasi program-program pemerintah pusat, provinsi, kabupaten/kota maupun swasta dan masyarakat dengan program perwujudan rencana struktur ruang dan pola ruang. Indikator outcome dari program-program terkait perwujudan sasaran bidang 5 ini adalah meningkatnya kesesuaian aktivitas pembangunan dengan RTRW melalui indikator penguatan fungsi aturan zonasi, meningkatnya konsistensi perizinan, serta meningkatnya efektivitas insentif , disinsentif serta pengenaan sanksi dalam penegakan RTRW. Garis besar keterkaitan sasaran bidang 5, arah kebijakan, indikator outcome beserta indikasi program dan kegiatannya dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 4.7. Ilustrasi penjabaran sasaran bidang 5


Sasaran Bidang 5: Meningkatnya Efektivitas Pengendalian Pemanfaatan Ruang

Arah Kebijakan: Penegakan Aturan , Zonasi, Insentif, Sanksi

Outcome: Menguatnya fungsi aturan zonasi dalam pemanfaatan ruang sesuai RTRW

Outcome: Meningkatnya konsistensi izin pemanfaatan ruang sesuai RTRW

Outcome: Meningkatnya efektivitas pemberian insentif, disinsentif, dan sanksi Tata Ruang Kegiatan: 1. Best practice insentif penataan ruang di perkotaan 2. Best Practice insentif penataan ruang di perdesaan 3. Best Practice disinsentif dan sanksi penataan ruang 4. Sosialisasi insentif dan disinsentif penataan ruang 5. Lainnya

Kegiatan: 1. Pengawalan implementasi aturan zonasi 2. Sistem informasi pelaksanaan aturan zonasi 3. Sosialisasi dan penyebarluasan aturan zonasi kepada pemerintah, swasta, masyarakat 4. Penguatan advice planning BKPRN/D terkait aturan zonasi 5. Lainnya

Kegiatan: 1. Penguatan advice planning BKPRN/D dalam perizinan sesuai RTR 2. Sosialisasi perizinan sesuai RTRW 3. Sistem informasi public terkait pemberian izin 4. Penyebarluasan informasi public terkait dampak pemanfaatan ruang yang tidak sesuai RTRW 5. Lainnya

Sumber: Hasil Analisis, 2013.

87

Indikator progam dan kegiatan terkait pencapaian outcome pada sasaran bidang 5 ini meliputi : a. Implementasi Program/Kegiatan Sinergi RTRW-RPJM; b. Implementasi program pemerintah dalam perwujudan struktur ruang; c. Implementasi program pemerintah dalam perwujudan pola ruang; d. Implementasi program pemerintah dalam pengembangan kawasan strategis sesuai RTRW; e. Penguatan keterpaduan sektor dalam implementasi program RTRW; f. Penguatan kerjasama pembiayaan program perwujudan Infrastruktur strategis sesuai RTRW; g. Penguatan kerjasama pembiayaan program perwujudan kawasan strategis ekonomi sesuai RTRW; h. Sosialisasi kebutuhan investasi sesuai RTRW; i. j. Penyediaan informasi pendukung investasi sesuai RTRW (Status lahan, sosial,dll); Penguatan kerjasama masyarakat dalam pemenuhan SPM sesuai RTRW;

k. Fasilitasi Penguatan Peran masyarakat dalam implementasi program RTRW; l. Kerjasama pemerintah-swasta-masyarakat dalam pembangunan sarana permukiman sesuai RTRW; dan m. Penguatan kerjasama masyarakat dalam perwujudan RTH di kawasan permukiman.

Tabel 4.5. Outcome, Ouput dan Target Kegiatan dalam Sasaran Bidang 5
NO 1. INDIKATOR OUTCOME Menguatnya fungsi aturan zonasi dalam pemanfaatan ruang sesuai RTRW INDIKATOR OUPUT Pengawalan implementasi aturan zonasi Sistem informasi pelaksanaan aturan zonasi Sosialisasi dan penyebarluasan aturan zonasi kepada pemerintah, swasta, masyarakat Penguatan advice planning BKPRN/D terkait aturan zonasi Penguatan advice planning BKPRN/D dalam perizinan sesuai Rencana Tata Ruang Sosialisasi perizinan sesuai RTRW Sistem informasi publik terkait pemberian izin Penyebarluasan informasi publik terkait dampak pemanfaatan ruang yang tidak sesuai RTRW Best Practice insentif penataan ruang di perkotaan Best Practice insentif penataan ruang di perdesaan Best Practice disinsentif dan sanksi penataan ruang Sosialisasi insentif dan disinsentif Penataan ruang

2.

Meningkatnya konsistensi izin pemanfaatan ruang sesuai RTRW

3.

Meningkatnya efektivitas pemberian insentif , disinsentif dan sanksi TR

Sumber: Hasil Analisis, 2013.

88

F.

Sasaran Bidang 6 : Penguatan Pengawasan Pelaksanaan Penataan Ruang


Kegiatan pengawasan pemanfaatan rencana tata ruang merupakan komponen

penyelenggaraan penataan ruang yang berfungsi menjaga ketertiban aktivitas penataan ruang sehingga sejalan dengan ketentuan dan aturan yang berlaku. Efektivitas penataan ruang salah satunya ditentukan oleh efektivitas kegiatan pengawasan mulai dari tahap perencanaan, pemanfaatan hingga pengendalian yang tercermin dari besar-kecilnya penyimpangan yang terjadi. Pada periode 2015-2019, fokus prioritas kegiatan pengawasan penataan ruang adalah pada penguatan fungsi audit dan penertiban rencana tata ruang. Indikator outcome dari program-program terkait perwujudan sasaran pokok 6 ini adalah meningkatnya fungsi audit dan penertiban tata ruang garis besar keterkaitan sasaran pokok 5, fokus prioritas, indikator outcome beserta indikasi program dan kegiatannya dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 4.8. Ilustrasi penjabaran sasaran bidang 6


Sasaran Bidang 6: Mantapnya Pengawasan Pelaksanaan Penataan Ruang

Arah Kebijakan: Penguatan Mekanisme Audit Tata Ruang

Outcome: Menguatnya peran audit tata ruang

Outcome: Meningkatnya ketertiban pemanfaatan ruang

Kegiatan: 1. Audit sistem regulasi terkait pemanfaatan ruang 2. Audit sistem pembinaan kelembagaan dan SDM penataan ruang 3. Audit proses perencanaan tata ruang 4. Evaluasi tingkat pencapaian implementasi RTRW 5. Sistem Informasi pemantauan dan pelaporan pemanfaatan ruang 6. Lainnya

Kegiatan: 1. Mekanisme penyelesaian kasus penyimpangan RTRW 2. Best Practice penertiban pemanfaatan ruang perkotaan 3. Best Practice penertiban pemanfaatan ruang perdesaan 4. Penguatan lembaga yudikatif dalam pengawasan penataan ruang 5. Kerjasama kelembagaan dalam pengawasan penataan ruang 6. Lainnya

Sumber: Hasil Analisis, 2013.

89

Indikator progam dan kegiatan terkait pencapaian outcome pada sasaran bidang 6 ini meliputi : a. Implementasi Program/Kegiatan Sinergi RTRW-RPJM; b. Implementasi program pemerintah dalam perwujudan struktur ruang; c. Implementasi program pemerintah dalam perwujudan pola ruang; d. Implementasi program pemerintah dalam pengembangan kawasan strategis sesuai RTRW; e. Penguatan keterpaduan sektor dalam implementasi program RTRW; f. Penguatan kerjasama pembiayaan program perwujudan Infrastruktur strategis RTRW; g. Penguatan kerjasama pembiayaan program perwujudan kawasan strategis ekonomi sesuai RTRW; h. Sosialisasi kebutuhan investasi sesuai RTRW; i. j. Penyediaan informasi pendukung investasi sesuai RTRW (Status lahan, sosial,dll); Penguatan kerjasama masyarakat dalam pemenuhan SPM sesuai RTRW; sesuai

k. Fasilitasi Penguatan Peran masyarakat dalam implementasi program RTRW; l. Kerjasama pemerintah-swasta-masyarakat dalam pembangunan sarana permukiman sesuai RTRW; dan m. Penguatan kerjasam masyarakat dalam perwujudan RTH di kawasan permukiman.

Tabel 4.6. Tabel Outcome, Ouput dan Target Kegiatan dalam Sasaran Bidang 6
NO 1. INDIKATOR OUTCOME Menguatnya peran audit tata ruang INDIKATOR OUPUT Audit sistem regulasi terkait pemanfaatan ruang Audit sistem pembinaan kelembagaan dan SDM penataan ruang Audit proses perencanaan tata ruang Evaluasi tingkat pencapaian implementasi RTRW Sistem informasi pemantauan dan pelaporan pemanfaatan ruang Mekanisme penyelesain kasus penyimpangan RTRW Best Practice penertiban pemanfaatan ruang perkotaan Best Practice penertiban pemanfaatan ruang perdesaan Penguatan lembaga yudikatif dalam pengawasan penataan ruang Kerjasama kelembagaan dalam pengawasan penataan ruang

2.

Meningkatnya ketertiban pemanfaatan ruang

Sumber: Hasil Analisis, 2013.

90

Beri Nilai