Anda di halaman 1dari 28

RS UD

RDI WA MA
YO LU

-LAPORAN KASUSFraktura komplikata os ilium sinistra

KO TA BLI TA R

1.1 Status Pasien

Nama : Sdr. T Umur :19 tahun Jenis kelamin : laki laki Alamat : Ponggok Klinis : Open fraktur pelvis sinistra post debridement Tgl periksa : 9 Des 2013 Permintaan Foto : Pelvis AP

1.2 Riwayat Pasien


Pasien tersebut mengeluh nyeri pinggul kirinya setelah mengalami KLL dua hari sebelum periksa, selain itu juga disertai adanya luka pada pinngul kiri, kemudian oleh keluarga diantar untuk berobat ke rumah sakit. Oleh dokter pasien di konsulkan ke radiologi untuk melakukan foto pelvis AP untuk melihat ada atau tidaknya fraktur.

PERSIAPAN PEMERIKSAAN a. Alat dan Bahan - Pesawat sinar-X - Film 30x40 cm - Kaset 30x40 cm - Marker - Processing otomatis b. Pasien Pasien harus menanggalkan benda-benda yang dapat mengganggu radiograf, misalnya: ikat pinggang dan resleting pada celana.

1.3 Prosedur Pemeriksaan

Proyeksi pemeriksaanProyeksi AP Tujuan pemeriksaan: menampakkan pelvis dan memperlihatkan fraktur, dislokasi, penyakit degenerative dan lesi tulang. Posisi pasien: pasien supine, kedua lengan ditempatkan disisi dan menyilang diatas dada.

Posisi obyek: 1. Kaset diatur melintang 2. Tepi kaset di atur sedikit di atas crista iliaca, sehingga gambaran crista tidak akan terpotong 3. Tepi bawah kaset menyesuaikan atau sedikit di bawah symphisis pubis 4. Kedua tungkai lurus, kaki dirotasi kea rah internal sejauh 15-20 derajat (true AP). 5. Pastikan bahwa pelvis tidak terjadi rotasi

Criteria radiograf: Tampak tulang-tulang pelvis Tampak L5, sacrum dan coccygis Tampak caput femur dan trochanter mayor

CP : pada MSP setinggi (5cm) dibawah SIAS CR : tegak lurus kaset Ekspose : saat pasien tidak bergerak

Hasil Pemeriksaan

Deskripsi : Tampak fraktura pada os coxae kiri daerah ilium kiri, posisi baik, belum ada callus, dengan gas didaerah soft tissue didaerah ini Ossa coxae kanan, serta os femur bagian proximal kanan-kiri baik. Tidak ada fraktur Articulatio coxae kanan dan kiri serta sacro-iliaca joint baik. Alignment baik.

KESIMPULAN Fraktura os ilium dari coxae kiri, posisi baik, belum terbentuk callus. Tampak adanya fraktura komplikata

Anatomi Tulang Pelvis


A) os coxae (os ilium, os ischium, os pubis) B) os sacrum dan C) os coccigeus.

Terputusnya kontinuitas struktural tulang dan, atau tulang rawan, yang umumnya disebabkan oleh rudapaksa (trauma)

Trauma : Direct Trauma Fraktur daerah impact Indirect Trauma Fraktur pada tulang yang berjauhan dengan daerah impact

Kecelakaan kendaraan bermotor Pejalan kaki versus mobil Jatuh dari ketinggian

(50-60%) (10-20%) (8-10%)

Kompresi anteroposterior Hal ini biasanya terjadi akibat tabrakan antara pejalan kaki dengan kendaraanRamus pubis mengalami fraktur, tulang inominata terbelah dan mengalami rotasi eksterna disertai robekan simphisis.

Trauma vertical Terjadi apabila seseorang jatuh dari ketinggian pada satu tungkai Tulang inominata pada satu sisi mengalami pergerakan secara vertical disertai fraktur ramus pubis dan disrupsi sendi sakroiliaka pada sisi yang sama.

Kompresi lateral Hal ini terjadi apabila ada trauma samping karena kecelakaan lalu lintas atau jatuh dari ketinggian Kompresi dari samping akan menyebabkan cincin mengalami keretakan Trauma kombinasi kombinasi kelainan diatas.

Nyeri Pembengkakan Deformitas Perdarahan subkutan sekitar panggul Hematuria Perdarahan yang berasal dari vagina, urethra, dan rectal Syok

CLOSE FRAKTURE

Fraktur tertutup ( closed ), bila tidak terdapat hubungan antara fragmen tulang dengan hubungan dunia luar.

OPEN FRAKTURE

Fraktur terbuka ( Open / Compound ), bila terdapat hubungan antara fragmen tulang dengan dunia luar karena adanya perlukaan dikulit.

Garis fraktur Pembengkakan jaringan lunak Iregularitas kortikal

KLINIS pembengkokan, pemutaran dan kompresi pada daerah frakturuntuk mengetahui adanya gerakan atau perasaan nyeri pada penderita.

RADIOLOGIS Union Garis fraktur atau kalus dan Trabekulasi yang sudah menyambung pada kedua fragmen. Medulla atau ruangan dalam daerah fraktur.

LOKALISASI Phalang/metacarpal/ Metatarsal/kosta Distal radius Diafisis Ulna dan Radius Humerus Clavicula Panggul Femur Condillus femur / tibia Tibia / fibula

WAKTU PENYEMBUHAN (minggu) 3-6

6 12 10-12 6 10-12 12-16 8-10 12-16

Vertebra

12

Terapi konserfatif terdiri dari : Imobilisasi Reposisi tertutup dan fiksasi dengan gips Traksi Terapi operatif terdiri dari : Reposis terbuka Reposisi tertutup dengan kontrol radiologis diikuti fiksasi eksterna.

Perhatikan golden period 6 -7 jam Berikan toksoid, antitetanus serum ( ATS ) atau tetanus human globulin Berikan antibiotik untuk kuman gram positif dan negartif dengan dosis tinggi Lakukan pemeriksaan kultur dan resistensi kuman dari dasar luka fraktur terbuka Lakukan debridement.

Komplikasi segera : Robekan kandung kemih. Robekan urethra. Trauma rectum dan vagina. Trauma pembuluh darah besarsyok Trauma pada saraf (n.skiatik, pleksus lumbosakralis)

Komplikasi lanjut. Nekrosis avaskuler Gangguan pergerakan sendi serta osteoarthritis sekunder

Pada pasien ini Setelah dilakukan pemeriksaan radiologi pelvis AP: 1. Didapatkan adanya fraktur os ilium coxae kiri 2. Posisi baik 3. Dan belum terbentuk kalus 4. Tampak adanya fraktura komplikata Hal ini sesuai dengan diagnosa awal dokter yaitu open fraktur pelvis sinistra.