Anda di halaman 1dari 44

Keperawatan Gawat Darurat - SPGDT

GAWAT DARURAT

KEDARURATAN

Setiap kejadian sakit atau cedera yang mendadak pada klien/pasien yang memerlukan pertolongan segera

Tercapai Kondisi Stabil / Berakhirnya Ancaman


Perlu Tindakan Cepat dan Kompeten

Emergency Care
Istilah perawatan gawat darurat yang berarti menerima pasien yang membutuhkan bantuan segera dan kritikal Tapi pada kenyataannya klien yang datang tidak selalu dalam kondisi diatas

Perlu Pemahaman Konsep & Ketrampilan Komunikasi Terapeutik

Perawatan Gawat Darurat

Pengkajian, diagnosa perawatan aktual/resiko, mendadak dan mendesak, masalah fisik & psikososial pada kejadian episodik atau akut yang memerlukan perawatan minimal sampai kepada bantuan hidup, pendidikan serta rujukan yang tepat.

Tujuan
Meminimalkan kemungkinan kematian Mencegah perberatan kondisi dan kecacatan

Sampai dapat ditemukan terapi defenitif

Gawat darurat
Proses kep memberikan kerangka kerja penyelesaianmasalah yang logis dalam waktu terbatas Menentukan prioritas Monitor kondisi akut dan cedera Dukungan pada keluarga Penkes pada klien & Keluarga Intervensi mandiri & menyelesaikan order

Askep Gawat Darurat


Klien memiliki variasi penyakit yang bermacam-macam Dengan masalah keperawatan aktual dan Resiko Monitor dan pengkajian terus menerus diperlukan Diagnosa keperawatan perlu dikembangkan dan diubah sesuai kondisi klien

Dokumentasi
Dalam kondisi apapun dokumentasi perlu dan harus dilakukan Setiap data, masalah, intervensi dan hasil perkembangan klien dokumentasi

Keteraturan dan Kejelasan Masalah

SPGDT
Sistem Penanggulangan Gawat Darurat Terpadu Sebuah sistem yang merupakan koordinasi berbagai unit kerja dan didukung berbagai kegiatan profesi untuk menyelenggarakan pelayanan terpadu bagi penderita gawat darurat/bencana

SPGDT

SPGDT-S (Sehari-hari)
rangkaian upaya pelayanan GD yang saling terkait dilaksanakan di tingkat pr RS di RS antar RS dan terjalin dalam suatu sistem

SPGDT-B (dalam keadaan bencana)


Kerjasama antar unit pelayanan pra RS dan RS dalam bentuk pelayanan GD terpadu sebagai peningkatan dari pelayanan sehari-hari (SPGDT-S)

Tujuan SPGDT
SPGDT-S menyelamatkan setiap korban agar tetap survive/bertahan hidup pada setiap fase ( Pra RS, RS, di antar RS) SPGDT-B menyelamatkan korban sebanyak banyaknya pada saat bencana

Jejaring Provider
Institusi Pelayanan (RS, medical center) Komponen SDM (Perawat, Dokter, dll) Komponen penunjang (komunikasi & transportasi) Komponen sektor terkait ( kesehatan & non kesehatan) Komponen pembiayaan ( asuransi, biaya sendiri)

Sistem Penanggulangan Gawat Darurat Terpadu

(SPGDT)
SPGDT : Pra RS dan RS 1. Pertolongan pertama : Awam, awam khusus, profesional gadar ambulans / puskesmas. 2. Unsur kecepatan : Sistem komunikasi / transportasi handal. 3. Unsur ketepatan : BLS dan ALS. 4. Unsur Pra RS : Kesehatan, rescue, keamanan

Sistem Penanggulangan Penderita Gawat Darurat Secara Terpadu (SPGDT)


Fase Deteksi Fase Supresi Fase Pra rumah Sakit (Pre Hospital) Fase Rumah Sakit (Hospital) Fase Rehabilitasi Fase Penanggulangan bencana dan Korban massal Fase Evaluasi (Quality Control)

Fase Deteksi

Deteksi terhadap hal yang berpotensi terhadap kejadian gawat darurat seperti: Tempat yang sering terjadi kecelakaan lalulintas Kualitas pengaman kendaraan yang rendah Daerah industri yang terdapat banyak pabrik berbahaya bagi pekerja & penduduk Tempat olah raga/bermain yang tidak memenuhi syarat keamanan daerah- rawan tindak kriminal Kontruksi & tanah yang tidak kokoh/stabil Daerah rawan gempa Kelompok ibu hamil dengan resiko tingggi

Fase Supresi
Mencegah terjadinya kecelakaan atau kejadian bencana/korban massal Perbaikan kontruksi/jalan Peningkatan pengetahuan / peraturan Perbaikan alat pengaman kendaraan Peningkatan patroli keamanan Membuat disasster plan/maping Proses rujukan pasien yang cepat

Fase Pra Rumah Sakit


Merupakan fase rujukan/MEDIVAC tetapi tidak ada sarana rujukan, keberhasilan pertolongan tergantung pada: Akses Minta tolong Komunikasi Orang pertama yang memberikan pertolongan

Fase rumah Sakit


Tergantung kepada kesiapan Unit Gawat Darurat di Rumah Sakit Kecepatan dan ketepatan pertolongan yang diberikan Ketersediaan Fasilitas, SDM dan Obatobatan,

Keberhasilan SPGDT

Tergantung: MAN MATERIAL METHOD MCHINE MONEY

Prinsip mencegah kematian dan kecacatan :


1.

2.
3.

Kecepatan menemukan penderita. Kecepatan meminta pertolongan. Kecepatan dan kualitas pertolongan yang diberikan :
Ditempat kejadian. Dalam perjalanan kepuskesmas atau rumahsakit. Pertolongan dipuskesmas atau rumah-sakit.

Pengkajian
Komponen kunci & pondasi proses perawatan Membuat data dasar Proses dinamis Mendeteksi perubahan secara cepat

Pengkajian pada pertolongan Pertama


Jangan pindahkan pasien yang mengalami cedera sampai perawat mengetahui tidak ada komplikasi untuk memindahkan pasien Tidak berasumsi bahwa hanya cedera yang terlihat saja yang dialami pasien Tanyakan pada saksi tentang kejadian

3 Fase Dasar Pengkajian


1.

2.
3.

Pengkajian Awal (Primer) Pengkajian Dasar (Secunder) Pengkajian Ulang (Tertier)

1. Pengkajian Awal
Pengkajian dibuat dengan cepat selama pertemuan pertama, meliputi: Airway: apakah jalan nafas paten? Breathing: Apakah pasien bernafas? Circulation: Apakah ada denyut jantung Disability: kehilangan kemampuan Exposure: apakah ada cedera/jejas pada sekujur tubuh

Pengkajian Awal; Lanjutan


F = Folley Catheter (kontra indikasi: Ruptur uretra) G = Gastric Tube H = Heart Monitor and Pulse Oksimetri

2. Pengkajian Dasar

Pengkajian lengkap pada pasien dimana semua sistem dikaji Dapat menggunakan tipe Pendekatan:
1. 2. 3.

Pendekatan Head to Toe Pendekatan Sistem Tubuh Kombinasi Riwayat penyakit Pemeriksaan fisik Pemeriksaan penunjang

Dirumuskan dari:

Wawancara
Tanyakan: 1. Gejala (keluhan utama) 2. Periode keluhan 3. Area keluhan 4. Intensitas 5. Nulitas (apa yang membantu mengurangi keluhan) 6. Alergi 7. Obat-obatan 8. Penyakit terdahulu 9. Makan terakhir 10. Peristiwa yang terjadi sebelum kedaruratan

3. Pengkajian ulang
Dilakukan setelah penganganan ancaman kematian/kecacatan Mencari kelainan yang belum muncul pada pemeriksaan awal Dilakukan secara terus menerus untuk menilai perkembangan pasien

Aspek Etik & Legal


Kondisi kedaruratan tetap harus memperhatikan aspek etik dan legalitas Setiap tindakan dan prosedur invasive besar klien harus menandatangani Informed Consent (Paham dan setuju sebelum diimplementasikan) Kien mempunyai hak untuk menolak

Informed Consent Tidak diberikan pada kondisi

Klien Tidak Sadar Tidak Ada Keluarga Ancaman kematian atau Kecacatan

Tim Gawat Darurat


Tiap Profesi mempuyai peran tersendiri Tiap Profesi saling melengkapi Bekerja berdasarkan data hasil pengkajian sebagai Tim

Etik & Legallanjutan


Hak Privacy dan kerahasiaan harus dilindungi Kerahasiaan terkait dengan pengobatan, kondisi, dokumentasi Laporan kasus yang terkait dengan kebijakan pemerintah (institusi/departemen) perlu dilaporkan, misal: penganiayaan, upaya bunuh diri, overdosis, gigitan binatang

Pendekatan Psikososial
Kondisi sakit & Trauma

Ketidak Seimbangan Homeostasis Fisik & psikologis

Pendekatan psikososial

Bertujuan Menurunkan kecemasan dan mengefektifkan koping individu Intervensi dengan memberikan perasaan aman dalam setiap tindkan dan sikap hangat menerima Berikan penjelasan apa yang terjadi dan apa yg dapat dilakukan Walaupun klien tidak sadar tetap harus memanggil namanya & menjelaskan prosedur

Reaksi psikologis pada kedaruratan


Takut Histeria Tidak Sabar Sedih Bingung

Perencanaan Pulang (Disharge Planning)

Sebagian besar klien dipulangkan dan menjalani perawatan dirumah

Sebagian besar klien dipulangkan dan menjalani perawatan dirumah Perlu Intruksi (Lisan & tulisan) untuk melanjutkan perawatan dirumah:

Resep & Pengobatan Diet, Aktifitas Jadual Kontrol Poliklinik

Triase

adalah proses khusus memilah pasien berdasar beratnya cedera atau penyakit (berdasarkan yang paling mungkin akan mengalami perburukan klinis segera) untuk menentukan prioritas perawatan serta prioritas transportasi (berdasarkan ketersediaan sarana untuk tindakan)

Triage

Adalah proses pengorganisasisan perawatan klien, kontrol alur perpindahannya dan pemberian pelayanan gawat darurat yang cepat dan tepat

Perawat Yang Kompeten

Menekan masalah & Memberi Rasa Percaya klien

Kriteria perawat

Mampu memberikan pelayanan yang efisien dan efektif dalam suasana kritikal:
-

Ahli dalam pengkajian Komunikasi dan teknik wawancara tidak menghakimi Terampil mengatur arus klien Dalam suasana kritik dapat bereaksi cepat dan tenang

Kategori Triage

Prioritas Nol (Hitam) Pasien mati atau cedera fatal yang jelas dan tidak mungkin diresusitasi Prioritas Pertama/Gawat (Merah) Mengancam kehidupan, dapat meninggal bila tidak ditangani segera, tidak dapat ditunda Prioritas Kedua/Mendesak (Kuning) Memerlukan bantuan segera, namun dengan cedera yang kurang berat dan dipastikan tidak akan mengalami ancaman jiwa dalam waktu dekat Prioritas Ketiga/Tidak Mendesak (Hijau) Tidak mengancam kehidupan, tidak membutuhkan stabilisasi segera

Contoh Kategori Triage

Gawat (Merah)
-

Obtruksi Jalan nafas, henti jantung, nyeri disertai dispnea, syok, koma, trauma thorak terbuka, luka bakar berat, cedera kepala berat, dll

Mendesak (Kuning)
- Nyeri hebat, paralisis mendadak, cedera abdomen tanpa shok, cedera dada tanpa gangguan respirasi, fraktura mayor tanpa shok, dll

Tidak Mendesak (Hijau )


-

fraktur tanpa gangguan sirkulasi, cedera jaringan, dll

Prioritas Penatalaksanaan gawat Darurat


Harus membuat keputusan krusial Prioritas ditentukan berdasar besarnya ancaman terhadap kehidupan (Selection of Problem) bila fasilitas cukup Prioritas berdasarkan besarnya kemungkinan hidup lebih baik (selection of patient) fasilitas, waktu, personil terbatas

Prinsip Penatalaksanaan

Airway pertahankan kepatenan jalan nafas Breathing membantu pernafasan adekuat, resusitasi jika diperlukan Cardiac Output Evaluasi & pulihkan, Resusitasi jika perlu Kontrol Perdarahan & akibatnya, jaga suspek # cervikal, lindungi luka Cegah & tangani Syok, perbaiki sirkulasi Lakukan pengkajian, monitoring EKG (jika perlu), riwayat alergi & masalah kesehatan lain Isi dokumentasi pengkajian, TTV, status neurologis mengarahkan keputusan

Perhatikan Patient Safety !!!

Pastikan keamanan penempatan pasien Hindari tindakan yang menimbulkan cedera/cacat Pantau penyebab kematian pasien trauma terbanyak akibat perdarahan Hipovolemia

Kesadaran menurun Sianosis Nadi Cepat & Lemah

Anda mungkin juga menyukai