Anda di halaman 1dari 57

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Pendidikan memiliki peranan penting dalam pengembangan kemampuan seseorang. Pendidikan merupakan salah satu sarana untuk mendapatkan pengetahuan yang nantinya menjadi bekal dalam kehidupan masyarakat. Dalam dunia pendidikan, teori dan praktik pendidikan dipengaruhi oleh aliran filsafat pendidikan. Beberapa aliran filsafat pendidikan yang dapat diaplikasikan dalam sistem pembelajaran adalah teori behavioristik dan teori libelarisme. Aliran behavioristik menekankan terbentuknya perilaku yang tampak sebagai hasil belajar, sedangkan aliran libelarisme meletakkan kebebasan individu sebagai nilai politik tertinggi Perbedaan dari kedua filsafat tersebut terkait dengan bagaimana pandangan manusia terkait dengan apa yang menimpanya. Hal ini akan berdampak pada metode dan cara pembelajaran yang diberikan oleh pendidikan dengan dasar filsafat tertentu. Selanjutnya penulis akan membahas tentang filsafat pendidikan behaviorisme dan libelarisme

B. Rumusan Masalah Rumusan masalah makalah ini adalah : 1. Apa yang dimaksud dengan filsafat pendidikan behaviorisme dan liberalisme? 2. apa saja ciri-ciri filsafat pendidikan behaviorisme dan liberalisme ? 3. Siapa saja tokoh-tokoh filsafat pendidikan behaviorisme dan liberalism? 4. Bagaimana aplikasi dan implikasi filsafat pendidikan behaviorisme dan liberalism dalam pembelajaran?

C. Tujuan Penulisan Makalah 1. Untuk mengetahui pengertian dari filsafat pendidikan behaviorisme dan liberalisme 2. Untuk mengetahui ciri-ciri filsafat pendidikan behaviorisme dan liberalisme ? 3. Untuk mengetahui liberalism? 4. Untuk menelaah bagaimana aplikasi dan implikasi filsafat pendidikan behaviorisme dan liberalism dalam pembelajaran. tokoh-tokoh filsafat pendidikan behaviorisme dan

BAB II PEMBAHASAN
I. Filsafat Pendidikan Behaviorisme A. Pengertian Aliran behaviorisme sering disebut dengan aliran perilaku yang merupakan filosofi dalam psikologi yang menganggap bahwa semua yang dilakukan organisme (tindakan, pikiran dan perasaan) dapat dan harus dianggap sebagai perilaku. Teori belajar behavioristik adalah teori belajar yang menekankan pada tingkah laku manusia sebagai akibat dari interaksi antara stimulus dan respon. Teori behavioristik merupakan sebuah teori yang dicetuskan oleh Gage dan Berliner. Kemudian teori ini berkembang menjadi aliran psikologi belajar yang berpengaruh terhadap pengembangan teori pendidikan dan pembelajaran yang dikenal sebagai aliran behavioristik. Aliran ini menekankan pada terbentuknya perilaku yang tampak sebagai hasil belajar. Teori behavioristik dengan model hubungan stimulus-responnya,

mendudukkan orang yang belajar sebagai individu yang pasif. Respon atau perilaku tertentu dengan menggunakan metode pelatihan atau pembiasaan semata. Munculnya perilaku akan semakin kuat bila diberikan penguatan dan akan menghilang bila dikenai hukuman. Seseorang dianggap telah belajar sesuatu jika dia dapat menunjukkan perubahan perilakunya. Menurut teori ini dalam belajar yang penting adalah input yang berupa stimulus dan output yang berupa respon. Stimulus adalah segala hal yang diberikan oleh guru kepada pelajar, sedangkan respon berupa reaksi atau tanggapan pelajar terhadap stimulus yang diberikan oleh guru tersebut. Proses yang terjadi antara stimulus dan respon tidak dapat diamati dan tidak dapat diukur. Yang dapat diamati adalah stimulus dan respon. Oleh karena itu sesuatu yang diberikan oleh guru (stimulus) dan sesuatu yang diterima oleh pelajar (respon) harus dapat diamati dan diukur. Teori ini mengutamakan pengukuran, sebab pengukuran merupakan suatu hal penting untuk melihat perubahan tingkah laku tersebut terjadi atau tidak.

Aliran behavioristik menekankan pada terbentuknya perilaku yang tampak sebagai hasil belajar. Aplikasi teori behavioristik dalam kegiatan pembelajaran tergantung dari tujuan pembelajaran, sifat materi pelajaran, karakteristik pembelajar, media dan fasilitas pembelajaran yang tersedia. Aliran ini juga memandang pengetahuan sebagai hal yang objektif, pasti, tetap dan tidak berubah. Behavioristik juga memandang bahwa belajar adalah perolehan pengetahuan, sedangkan mengajar adalah memindahkan pengetahuan ke orang yang belajar. Fungsi mind (pikiran) adalah untuk menjiplak struktur pengetahuan yang sudah ada melalui proses berpikir. Apa yang dipahami guru itulah yang harus dipahami oleh murid. Behavioristik memandang bahwa pembelajar atau murid merupakan objek pasif yang selalu membutuhkan motivasi dan penguatan dari pendidik. Kurikulum dikembangkan secara terstruktur dengan

menggunakan standar tertentu Behaviorisme merupakan salah satu aliran psikologi yang meyakini bahwa untuk mengkaji perilaku individu harus dilakukan terhadap setiap aktivitas individu yang dapat diamati, bukan pada peristiwa hipotetis yang terjadi dalam diri individu. Oleh karena itu, penganut aliran behaviorisme menolak keras adanya aspek-aspek kesadaran atau mentalitas dalam individu. Pandangan ini sebetulnya sudah berlangsung lama sejak jaman Yunani Kuno, ketika psikologi masih dianggap bagian dari kajian filsafat. Namun kelahiran behaviorisme sebagai aliran psikologi formal diawali oleh J.B. Watson pada tahun 1913 yang menganggap psikologi sebagai bagian dari ilmu kealaman yang eksperimental dan obyektif, oleh sebab itu psikologi harus menggunakan metode empiris, seperti : observasi, conditioning, testing, dan verbal reports. Behaviorisme merupakan kekuatan pendidikan sejak abad pertengahan. Sebagai suatu pendekatan terhadap pendidikan, behaviorisme terbuka bagi manusia modern yang mengutamakan metodologi ilmiah dan obyektivitas seperti sektor yang dapat diukur dari komunitas bisnis yang menilai hasil, efisiensi, dan ekonomi yang terlihat mendesak (Haryo, 2007).

Pengertian belajar menurut teori Behavioristik adalah perubahan tingkah laku sebagai akibat dari adanya reaksi antara stimulus dan respon. Seseorang dikatakan telah belajar sesuatu apabila ia mampu menunjukan perubahan pada tingkah lakunya, apabila dia belum menunjukkan perubahan tingkah laku maka belum dikatakan bahwa ia telah melakukan proses belajar. Teori ini sangat mementingkan adanya input yang berupa stimulus dan output yang berupa respons. Dalam proses pembelajaran input ini bisa berupa alat peraga, gambargambar, atau cara-cara tertentu untuk membantu proses belajar (Budiningsih, 2003). Jadi, Teori belajar Behavioristik adalah teori belajar yang lebih menekankan pada tingkah laku manusia. Memandang individu sebagai makhluk reaktif yang memberi respon terhadap lingkungan. Pengalaman dan

pemeliharaan akan membentuk perilaku mereka. Pada teori belajar ini sering disebut S-R psikologis artinya bahwa tingkah laku manusia dikendalikan oleh ganjaran atau reward dan penguatan atau reinforcement dari lingkungan. Dengan demikian dalam tingkah laku belajar terdapat jalinan yang erat antara reaksi-reaksi behavioral dengan stimulusnya. Guru yang menganut pandangan ini berpendapat bahwa tingkah laku siswa merupakan reaksi terhadap lingkungan dan tingkah laku adalah hasil belajar.

B. Ciri-Ciri Teori Belajar Behaviorisme Untuk mempermudah mengenal teori belajar behaviorisme digunakan ciri ciri sebagai berikut: 1. Mementingkan pengaruh lingkungan (environmentalistis) 2. Mementingkan bagian bagian (elentaristis) 3. Mementingkan peranan reaksi (respon) 4. Mementingkan mekanisme terbentuknya hasil belajar 5. Mementingkan hubungan sebab akibat pada waktu yang lalu 6. Mementingkan pembentukan kebiasaan 7. Ciri khusus dalam pemecahan masalah dengan mencoba dan gagal atau trial and error.

C. Prinsip-Prinsip Teori Behaviorisme


Obyek psikologi adalah tingkah laku Semua bentuk tingkah laku dikembalikan pada reflek Mementingkan pembentukan kebiasaan

D. Sejarah Perkembangan Filsafat Behaviorisme Behaviorisme adalah aliran psikologi yang kemudian sangat berpengaruh terhadap bidang pendidikan yang menekankan pada tingkah laku/perilaku manusia (individu) sebagai makhluk yang reaktif yang memberikan respon terhadap lingkungan di sekitarnya. Pengalaman dan pemeliharaan akan membentuk perilaku orang tersebut. Latar belajar teori behavioristis bersumber pada pandangan John Locke mengenai jiwa anak yang baru lahir, ialah jiwanya dalam keadaan kosong. Seperti meja lilin bersih, disebut tabularasa. Dengan demikian pengaruh dari luar sangat menentukan perkembangan jiwa anak, dan pengaruh luar itu dapat dimanipulasi (direatmen secara leluasa). Dari pandangan manusia menurut John locke tersebut, pendekatan belajar menjadi behavioristic elementaristic, atau pendekatan belajar behavioristic emperistic. Di samping itu ada pandangan manusia lain, ialah fenomena, jadi fenomologis, sehingga pendekatan belajar bercorak kognitif-totalistis, dasar psikologisnya adalah psikologi Gestalt. Behaviorisme muncul awalnya melalui penelitian Psikolog Rusia bernama Ivan Pavlov (1849-1936). Penelitian yang dilakukan Ivan Pavlov adalah penelitian yang dilakukan terhadap beberapa anjing. Dalam penelitian yang dilakukan oleh Pavlov, anjing-anjing yang ada di laboratoriumnya mulai mengeluarkan air liur pada saat mereka diberi makan, bahkan sebelum mereka bisa melihat atau mencium aroma makanannya. Anehnya, mereka mengeluarkan air liur ketika mereka melihat penjaganya atau pada saat mereka mendengar langkah kaki penjaganya. Selanjutnya penelitian sederhana ini membimbing Pavlov untuk melakukan serangkaian percobaan yang cukup terkenal; dia akan membunyikan bel atau suara berdengung yang dua-duanya tidak menyebabkan anjing berliur dan kemudian dengan Pavlov memberi makan anjing-anjingnya, sebuah stimulus yang mengarah pada keluarnya liur. Dengan segera Pavlov

menemukan bahwa apabila prosedur yang sama diulang sesering mungkin, bunyi bel dan dengung saja sudah mengakibatkan keluarnya air liur. Penelitian Pavlov ini kemudian menghasilkan teori stimulus-respon yang bernama classical Condisioning. John B. Watson (1878-1958), mengikuti petunjuk Pavlov, menegaskan bahwa tingkah laku manusia adalah persoalan dari refleks-refleks yang dikondisikan. Watson mendalilkan bahwa psikologi sebaiknya menghentikan studi tentang apa yang manusia pikir dan rasakan, dan mulai mempelajari apa yang dilakukan orang-orang. Bagi Watson, lingkungan adalah pembentuk tingkah laku utama. Ia berpendapat bahwa lingkungan anak dapat dikendalikan, kemudian ia dapat mengatur anak ke dalam banyak tipe manusia yang diinginkan. Tokoh Behavioris yang paling berpengaruh adalah BF. Skinner. Teori tingkah laku Skinner yang terkenal bernama Operant Conditioning. Teori ini berdasar dari Eksperimen yang dilakukan oleh Skinner. Dalam Eksperimen tersebut, seekor tikus diletakkan dalam kotak (Skinner Box). Lefrancois (2000.132) mengatakan untuk eksperimennya, kotak tersebut berisi sebuah pengungkit, sebuah tali, sebuah jaring bermuatan listrik yang terletak di lantai, dan sebuah baki makanan, semuanya diatur sedemikian rupa sehingga apabila tikus menekan pengungkit, lampu akan menyala dan sebutir makanan akan masuk ke dalam baki makanan. Pada kondisi seperti itu, kebanyakan tikus akan dengan segera belajar menginjak pengungkit, lampu akan menyala dan sebutir makanan akan masuk ke dalam baki makanan. Pada kondisi seperti itu, kebanyakan tikus akan dengan segera belajar menginjak pengungkit, dan mereka akan melakukan hal serupa selama beberapa waktu meskipun mereka tidak selalu memperoleh makanan setiap kali mereka menekan pengungkit. Demikian pula tikus tersebut dapat dengan tiba-tiba diarahkan untuk menolak pengungkit jika pada saat menekannya akan mengaktifkan arus listrik pada lantai jaring. Tetapi, tikus-tikus tadi juga akan belajar menekan pengungkit untuk memadamkan arus listrik. Eksperimen ini menghasilkan teori tingkah laku yang menekankan bahwa tindakan-tindakan seseorang dapat diarahkan melalui reinforcement/penguatan dan punishment/hukuman.

E. Prinsip-Prinsip Pendidikan Behaviorisme Terhadap bidang pendidikan, behavorisme memberi pengaruh sangat besar, terutama pada abad pertengahan. Berikut ini prinsip-prinsip pendidikan behaviorisme, yaitu : 1. Manusia adalah binatang yang berkembang lebih dari lainnya dan ia belajar dalam cara yang sama yang dipelajari oleh binatang-binatang lain. Manusia tidak memiliki banyak martabat atau kebebasan yang khusus. Benar bahwa manusia adalah organism alam yang kompleks, tetapi terutama ia masih merupakan bagian dari kerajaan binatang. Tugas dari behavioris adalah mempelajari hukum-hukum tingkah laku. Hukum-hukum ini sama bagi semua binatang. termasuk manusia. 2. Pendidikan adalah proses pengaturan tingkah laku. Dari perspektif behavioris orang diprogram untuk bertindak dengan cara-cara tertentu melalui lingkungan mereka. Mereka diberi penghargaan karena tindakan dari beberapa cara dan dihukum karena tindakan dengan cara lain. Aktivitas-aktivitas yang menerima penghargaan positif tersebut cenderung diulang, sementara penghargaan negatif cenderung dimatikan. Tugas pendidikan adalah menciptakan lingkungan belajar yang mengarahkan pada tingkah laku yang diinginkan. Pendidikan di sekolah dan institusi pendidikan lainnya kemudian dipandang sebagai lembaga pendesainan budaya. 3. Peran guru menciptakan lingkungan belajar yang efektif

Skinner menyatakan bahwa murid-murid itu belajar dalam kehidupan seharihari melalui konsekuensi dari tindakan mereka. Tugas guru itu mengatur lingkungan belajar yang akan menyediakan penguatan untuk tindakan murid yang diinginkan . Berikut ini contoh lingkungan belajar yang harus dikondisikan guru: 4. Efisiensi, ekonomi, ketelitian, dan obyektifitas adalah pusat perhatian nilai dalam pendidikan Teknik-teknik tingkah laku dalam behaviorisme telah diaplikasikan untuk praktek-praktek bisnis, seperti managemen sistem, periklanan, dan promosi penjualan dengan banyak sukses. Hal ini mengarahkan sektor besar dari komunitas untuk bekerjasama dengan kaum behavioris psikologis untuk

menjadikan sekolah-sekolah dan pendidik-pendidik itu bertanggungjawab (bisa melakukan pengkondisian). Gerakan bertanggungjawab ini telah berusaha memperbaiki tanggungjawab hasil pendidikan apa yang dipelajari anak pada mereka yang melaksanakan pengajaran. Hal ini telah menstimulasikan perhatian dalam pengaplikasian teknik, obyektif, dan pelaksanaan managemen usaha yang berdasarkan pengukuran dalam konteks sekolah.

F. Tokoh-tokoh Behaviorisme Tokoh-tokoh aliran behaviorisme diantaranya adalah Thorndike,

Watson,Clark hull, Edwin Guthrie, dan BF. Skinner. Berikut akan dibahas karyakarya para tokoh aliran behaviorisme. 1. Edward Lee Thorndike (1874-1949) Menurut Thorndike, belajar merupakan proses interaksi antara stimulus dan respon. Stimulus adalah apa yang merangsang terjadinya kegiatan belajar seperti pikiran, perasaan atau hal-hal lain yang dapat ditangkap melalui alat indera. Respon adalah reaksi yang dimunculkan peserta didik ketika belajar, juga dapat berupa pikiran, perasaan, gerakan atau tindakan. Teori yang dikembangkan oleh Thorndike di kenal dengan istilah koneksionisme (connectionism). Teori ini memandang bahwa yang menjadi dasar terjadinya belajar adalah adanya asosiasi atau menghubungkan antara kesan indera (stimulus) dengan dorongan yang muncul untuk bertindak (respon), yang di sebut dengan connecting. Dalam teori ini juga di kenal istilah selecting, yaitu stimulus yang beraneka ragam di lingkungan melalui proses mencoba-coba dan gagal (trial &error). Prinsip pertama teori koneksionisme adalah belajar suatu kegiatan membentuk asosiasi (connection) antara kesan panca indera dengan kecenderungan bertindak. Misalnya, jika anak merasa senang atau tertarik pada kegiatan jahit-menjahit, maka ia akan cenderung mengerjakannya. Apabila hal ini dilaksanakan, ia merasa puas dan belajar menjahit akan menghasilkan prestasi memuaskan.

Dengan adanya pandangan-pandangan Thorndike yang memberikan sumbangan cukup besar di dunia pendidikan tersebut, maka ia dinobatkan sebagai salah satu tokoh pelopor dalam psikologi pendidikan. Selain itu, bentuk belajar yang paling khas baik pada hewan maupun pada manusia menurutnya adalah trial and error learning atau selecting and connecting learning dan berlangsung menurut hukum-hukum tertentu. Menurut Thorndike terdapat tiga hukum belajar yang utama yaitu : a. The Law of Effect (Hukum Akibat) Hukum akibat yaitu hubungan stimulus respon yang cenderung diperkuat bila akibatnya menyenangkan dan cenderung diperlemah jika akibatnya tidak memuaskan. Hukum ini menunjuk pada makin kuat atau makin lemahnya koneksi sebagai hasil perbuatan. Suatu perbuatan yang disertai akibat menyenangkan cenderung dipertahankan dan lain kali akan diulangi. Sebaliknya, suatu perbuatan yang diikuti akibat tidak menyenangkan cenderung dihentikan dan tidak akan diulangi.

Koneksi antara kesan panca indera dengan kecenderungan bertindak dapat menguat atau melemah, tergantung pada buah hasil perbuatan yang pernah dilakukan. Misalnya, bila anak mengerjakan PR, ia mendapatkan muka manis gurunya. Namun, jika sebaliknya, ia akan dihukum. Kecenderungan mengerjakan PR akan membentuk sikapnya. b. The Law of Exercise (Hukum Latihan) Hukum latihan yaitu semakin sering tingkah laku diulang/dilatih (digunakan), maka asosiasi tersebut akan semakin kuat. Dalam hal ini, hukum latihan mengandung dua hal yaitu The Law of Use ( hubunganhubungan atau koneksi-koneksi akan menjadi bertambah kuat, kalau ada latihan yang sifatnya lebih memperkuat hubungan itu) dan The Law of Disue (hubungan-hubungan atau koneksi-koneksi akan menjadi bertambah lemah atau terlupa kalau latihan-latihan dihentikan, karena sifatnya yang melemahkan hubungan tersebut). c. The Law of Readiness (Hukum Kesiapan) Hukum kesiapan yaitu semakin siap suatu organisme memperoleh suatu perubahan tingkah laku, maka pelaksanaan tingkah laku tersebut akan

10

menimbulkan kepuasan individu sehingga asosiasi cenderung diperkuat. prinsip pertama teori koneksionisme adalah belajar merupakan suatu kegiatan membentuk asosiasi (connection) antara kesan panca indera dengan kecenderungan bertindak. Misalnya, jika anak merasa senang atau tertarik pada kegiatan jahit-menjahit, maka ia akan cenderung

mengerjakannya. Apabila hal ini dilaksanakan, ia merasa puas dan belajar menjahit akan menghasilkan prestasi memuaskan. Ketiga hukum ini menjelaskan bagaimana hal-hal tertentu dapat memperkuat respon. Komponen-komponen pengajaran yang penting menurut pandangan behaviorisme adalah kebutuhan akan:

Perumusan tugas atau tujuan belajar secara behaviorial Membagi task menjadi subtasks Menentukan hubungan dan aturan logis antara subtasks Menetapkan bahan dan prosedur pengajaran tiap-tiap subtasks Memberi feedback pada setiap penyelesaian subtasks atau tujuan-tujuan tiap kompetensi dasar.

Salah satu fungsi guru yang terpenting setelah menganalisa ialah menentukan tugas. Analisa tugas akan membantu guru dalam membimbing belajar murid. Bagi penyusun program,analisa tugas membantu menentukan susunan bahan pelajaran dalam mesin mengajar. Perencanaan kurikulum dapat mengatur urutan unit-unit belajar.

2.

John Watson (1878-1958) Watson adalah seorang behavioris murni, kajiannya tentang belajar disejajarkan dengan ilmu-ilmu lain seperi Fisika atau Biologi yang sangat berorientasi pada pengalaman empirik semata, yaitu sejauh mana dapat diamati dan diukur. Setelah memperoleh gelar master dalam bidang bahasa (Latin dan Yunani), matematika, dan filsafat di tahun 1900, ia menempuh pendidikan di University of Chicago. Minat awalnya adalah pada filsafat, sebelum beralih ke psikologi karena pengaruh Angell. Pemikiran Watson menjadi dasar bagi para penganut behaviorisme berikutnya. Behaviorisme secara keras menolak unsurunsur kesadaran yang tidak nyata sebagai obyek studi dari psikologi, dan

11

membatasi diri pada studi tentang perilaku yang nyata. Dengan demikian, Behaviorisme tidak setuju dengan penguraian jiwa ke dalam elemen seperti yang dipercayai oleh strukturalism.Berarti juga behaviorisme sudah melangkah lebih jauh dari fungsionalisme yang masih mengakui adanya jiwa dan masih memfokuskan diri pada proses-proses mental. Meskipun pandangan Behaviorisme sekilas tampak radikal dan mengubah pemahaman tentang psikologi secara drastis, Brennan (1991) memandang munculnya Behaviorisme lebih sebagai perubahan evolusioner daripada revolusioner. Dasar-dasar pemikiran Behaviorisme sudah ditemui berabad-abad sebelumnya. Menurut Watson, belajar merupakan proses interaksi antara stimulus dan respon, namun stimulus dan respon tersebut harus dapat diamati dan diukur. Jadi perubahan-perubahan mental dalam diri seseorang selama proses belajar, tidak perlu diperhitungkan karena tidak dapat diamati. Sebagai seorang pembelajar, Watson mempunyai beberapa pandangan yaitu: a. Psikologi mempelajari stimulus dan respons (S-R Psychology). Yang dimaksud dengan stimulus adalah semua obyek di lingkungan, termasuk juga perubahan jaringan dalam tubuh. Respon adalah apapun yang dilakukan sebagai jawaban terhadap stimulus, mulai dari tingkat sederhana hingga tingkat tinggi, juga termasuk pengeluaran kelenjar. Respon ada yang overt dan covert, learned dan unlearned b. Tidak mempercayai unsur herediter (keturunan) sebagai penentu perilaku. Perilaku manusia adalah hasil belajar sehingga unsur lingkungan sangat penting (lihat pandangannya yang sangat ekstrim menggambarkan hal ini pada Lundin, 1991 p. 173). Dengan demikian pandangan Watson bersifat deterministik, perilaku manusia ditentukan oleh faktor eksternal, bukan berdasarkan free will. c. Dalam kerangka mind-body, pandangan Watson sederhana saja. Baginya, mind mungkin saja ada, tetapi bukan sesuatu yang dipelajari ataupun akan dijelaskan melalui pendekatan ilmiah. Jadi bukan berarti bahwa Watson menolak mind secara total. Ia hanya mengakui body sebagai obyek studi ilmiah. Penolakan dari consciousness, soul atau mind ini adalah ciri utama

12

behaviorisme dan kelak dipegang kuat oleh para tokoh aliran ini, meskipun dalam derajat yang berbeda-beda. Pada titik ini sejarah psikologi mencatat pertama kalinya sejak jaman filsafat Yunani terjadi penolakan total terhadap konsep soul dan mind. Tidak heran bila pandangan ini di awal mendapat banyak reaksi keras, namun dengan berjalannya waktu behaviorisme justru menjadi populer. d. Sejalan dengan fokusnya terhadap ilmu yang obyektif, maka psikologi harus menggunakan metode empiris. Dalam hal ini metode psikologi adalah observation, conditioning, testing, dan verbal reports. e. Secara bertahap Watson menolak konsep insting, mulai dari karakteristiknya sebagai refleks yang unlearned, hanya milik anak-anak yang tergantikan oleh habits, dan akhirnya ditolak sama sekali kecuali simple reflex seperti bersin, merangkak, dan lain-lain. f. Sebaliknya, konsep learning adalah sesuatu yang vital dalam pandangan Watson, juga bagi tokoh behaviorisme lainnya. Habits yang merupakan dasar perilaku adalah hasil belajar yang ditentukan oleh dua hukum utama, recency dan frequency. Watson mendukung conditioning respon Pavlov dan menolak law of effect dari Thorndike. Maka habits adalah proses conditioning yang kompleks. Ia menerapkannya pada percobaan phobia (subyek Albert). Kelak terbukti bahwa teori belajar dari Watson punya banyak kekurangan dan pandangannya yang menolak Thorndike salah. g. Pandangannya tentang memory membawanya pada pertentangan dengan William James. Menurut Watson apa yang diingat dan dilupakan ditentukan oleh seringnya sesuatu digunakan/dilakukan. Dengan kata lain, sejauh mana sesuatu dijadikan habits. Faktor yang menentukan adalah kebutuhan. h. Proses thinking and speech terkait erat. Thinking adalah subvocal talking. Artinya proses berpikir didasarkan pada keterampilan berbicara dan dapat disamakan dengan proses bicara yang tidak terlihat, masih dapat diidentifikasi melalui gerakan halus seperti gerak bibir atau gesture lainnya. i. Sumbangan utama Watson adalah ketegasan pendapatnya bahwa perilaku dapat dikontrol dan ada hukum yang mengaturnya. Jadi psikologi adalah ilmu yang bertujuan meramalkan perilaku. Pandangan ini dipegang terus

13

oleh banyak ahli dan diterapkan pada situasi praktis. Dengan penolakannya pada mind dan kesadaran, Watson juga membangkitkan kembali semangat obyektivitas dalam psikologi yang membuka jalan bagi riset-riset empiris pada eksperimen terkontrol.

Watson juga mengadakan perubahan besar dalam teori dan praktek psikologi menurut pandangannya. Dengan pengalaman eksperimen.dalam maze (kotak eksperimen) dia menolak metode instrospeksi sebab tidak dapat dibuktikan. Watson mengadakan percobaan-percobaan belajar dengan hewan dan manusia. Sarjana ini percaya, bahwa tingkah laku dapat dapat diterangkan dengan terminology hubungan S-R dalam syaraf otak dalam karyanya: Psiokology as the Behavioristist Views lt. (1913). Belajar menurut Watson adalah jika S dan R ada bersamaan dan kontigu, maka hubungannya akan diperkuat. Kekuatan hubungan S-R tergantung kepada frekuensi ulangan adanya S-R. Watson mementingkan hukum ulangan atau hukum latihan dalam belajar. Watson tidak menganggap penting Hukum efek Thorndike. Watson menolak hukum efek dari Thornike, sebab dianggap dasarnya mentalistik dan berdasar prinsip kenikmatan. Hukum kedua yang dipententangkan oleh Watson adalah The Law of Recency (hukum kebaruan). Artinya respon yang baru akan diperkuat dengan ulangan hadirnya dari pada respon yang lebih awal. Dasar kegiatan belajar adalah dengan conditioning. Belajar adalah memindahkan respon lama terhadap stimuli baru. Sumbangan Watson dalam perkembangan psikologi pendidikan antara lain, ialah: a. Mempunyai pengaruh besar dalam psikologi di USA. b. Mempopulerkan ajaran behaviorisme. c. Adanya tingkah laku, mesti ada hubungan syaraf di otak. d. Untuk menjelaskan belajar perlu mengerti fungsi otak. e. Menggerakkan studi dan tingkahlaku secara obyektif. f. Mempertimbangkan faktor lingkungan . g. Belajar adalah proses membentuk hubungan S-R.

14

h. Banyak mendorong penelitian-penelitian eksperimen dengan conditoning di USA.

3. Clark L. Hull (1884-1952) Hull menamatkan Ph.D dalam bidang psikologi dari University of Wisconsin dan mengajar di sana selama 10 tahun, kemudian mendapat gelar professor dari Yale dan menetap di uni ini hingga masa pensiunnya. Sepanjang karirnya, Hull mengembangkan ide di berbagai bidang psikologi, terutama psikologi belajar, hipnotis, teknik sugesti.Metode yang paling sering digunakan adalah eksperimental lab. Clark Hull juga menggunakan variable hubungan antara stimulus dan respon untuk menjelaskan pengertian belajar. Menurut Clark Hull, semua fungsi tingkah laku bermanfaat terutama untuk menjaga agar organisme tetap bertahan hidup. Oleh sebab itu Hull mengatakan kebutuhan biologis (drive) dan pemuasan kebutuhan biologis (drive reduction) adalah penting dan menempati posisi sentral dalam seluruh kegiatan manusia, sehingga stimulus (stimulus dorongan) dalam belajarpun hampir selalu dikaitkan dengan kebutuhan biologis, walaupun respon yang akan muncul mungkin dapat berwujud macam-macam. Prinsip-prinsip utama teorinya adalah : a. Reinforcement adalah faktor penting dalam belajar yang harus ada. Namun fungsi reinforcement bagi Hull lebih sebagai drive

reduction daripada satisfied factor. b. Dalam mempelajari hubungan S-R yang diperlu dikaji adalah peranan dari intervening variable (atau yang juga dikenal sebagai unsur O (organisma). Faktor O adalah kondisi internal dan sesuatu yang disimpulkan (inferred), efeknya dapat dilihat pada faktor R yang berupa output. Karena pandangan ini Hull dikritik karena bukan behaviorisme sejati. c. Proses belajar baru terjadi setelah keseimbangan biologis terjadi. Di sini tampak pengaruh teori Darwin yang mementingkan adaptasi biologis organisma.

15

d. Hypothetico-deductive theory Adalah teori belajar yang dikembangkan Hull dengan menggunakan metode deduktif. Hull percaya bahwa pengembangan ilmu psikologi harus didasarkan pada teori dan tidak semata-mata berdasarkan fenomena individual (induktif).Teori ini terdiri dari beberapa postulat yang menjelaskan pemikirannya tentang aktivitas otak, reinforcement, habit, reaksi potensial, dan lain sebagainya (Lundin, 1991, pp.193-195). Sumbangan utama Hull adalah pada ketajaman teorinya yang detil, ditunjang dengan hasil-hasil eksperimen yang cermat dan ekstensif. Akibatnya ide Hull banyak dirujuk oleh para ahli behavioristik lainnya dan dikembangkan. Namun demikian banyak pula kritik yang ditujukan kepada Hull, diantaranya adalah : Teorinya dianggap terlalu kompleks dan sulit dimengerti Idenya tentang proses internal dianggap abstrak dan sulit dibuktikan melalui eksperimen empiris Partikularistic, usaha untuk menggeneralisasi hasil eksperimen secara berlebihan.

4. Burrhus Frederic Skinner/BF. Skinner (1904 - 1990) BF. Skinner terkenal dengan teori pengkondisian operan (operant conditioning) atau juga disebut pengkondisian instrumental (instrumental conditioning) yaitu suatu bentuk pembelajaran dimana konsekuensi perilaku menghasilkan berbagai kemungkinan terjadinya perilaku tersebut.

Penggunaan konsekuensi yang menyenangkan atau tidak menyenangkan untuk mengubah perilaku itulah yang disebut dengan pengkondisian operan. Konsep-konsep yang dikemukanan Skinner tentang belajar lebih mengungguli konsep para tokoh sebelumnya. Ia mampu menjelaskan konsep belajar secara sederhana, namun lebih komprehensif. Menurut Skinner hubungan antara stimulus dan respon yang terjadi melalui interaksi dengan lingkungannya, yang kemudian menimbulkan perubahan tingkah laku, tidaklah sesederhana yang dikemukakan oleh tokoh tokoh sebelumnya.

16

Menurutnya respon yang diterima seseorang tidak sesederhana itu, karena stimulus-stimulus yang diberikan akan saling berinteraksi dan interaksi antar stimulus itu akan mempengaruhi respon yang dihasilkan. Respon yang diberikan ini memiliki konsekuensi-konsekuensi. Konsekuensi-konsekuensi inilah yang nantinya mempengaruhi munculnya perilaku. Oleh karena itu dalam memahami tingkah laku seseorang secara benar harus memahami hubungan antara stimulus yang satu dengan lainnya, serta memahami konsep yang mungkin dimunculkan dan berbagai konsekuensi yang mungkin timbul akibat respon tersebut. Skinner juga mengemukakan bahwa dengan menggunakan perubahan-perubahan mental sebagai alat untuk menjelaskan tingkah laku hanya akan menambah rumitnya masalah karena perlu penjelasan lagi. Prinsip teori Skinner ini adalah : a. Prinsip hukum akibat menjelaskan bahwa perilaku yang diikuti hasil positif akan diperkuat dan perilaku yang diikuti hasil negatif akan diperlemah. b. Penguatan merupakan suatu konsekuensi yang meningkatkan peluang terjadinya suatu perilaku. Penguatan ada 2 jenis yaitu : 1) Penguatan positif (positive reninforcement) : didasari prinsip bahwa frekuensi dari suatu respon akan meningkat karena diikuti oleh suatu stimulus yang mengandung penghargaan. akan meningkat karena Jadi, perilaku oleh yang

diharapkan

diikuti

stimulus

menyenangkan. Contoh : peserta didik yang selalu rajin belajar sehingga mendapat rangking satu akan diberi hadiah sepeda oleh orang tuanya. Perilaku yang ingin diulang atau ditingkatkan adalah rajin belajar sehingga menjadi rangking satu dan penguatan positif/stimulus menyenangkan adalah pemberian sepeda. 2) Penguatan negatif (negatve reinforcement) didasari prinsip bahwa frekuensi dari suatu respon akan meningkat karena diikuti dengan suatu stimulus yang tidak menyenangkan yang ingin dihilangkan. Jadi,

17

perilaku yang diharapkan akan meningkat karena diikuti dengan penghilangan stimulus yang tidak menyenangkan Contoh : peserta didik sering bertanya dan guru menghilangkan/tidak mengkritik terhadap pertanyaan yang tidak berkenan dihati guru sehingga peserta didik akan sering bertanta. Jadi, perilaku yang ingin di ulangi atau ditingkatkan adalah sering bertanya dan stimulus yang tidak menyenangkan yang ingin dihilangkan adalah kritikan guru sehingga peserta didik tidak malu dan akan sering bertanya karena guru tidak mengkritik pertanyaan yang tidak berbobot/melenceng. c. Konsekuensi adalah suatu kondisi yang menyenangkan atau tidak menyenangkan yang terjadi setelah perilaku dan memengaruhi frekuensi prilaku pada waktu yang akan datang. Konsekuensi yang menyenangkan disebut tindakan penguatan dan konsekuensi yang tidak menyenangkan disebut hukuman. d. Hukuman adalah suatu konsekuensi yang menurunkan peluang terjadinya suatu perilaku. Jadi, perilaku yang tidak diharapkan akan menurun atau bahkan hilang karena diberikan suatu stimulus yang tidak menyenangkan. Contoh : peserta didik yang berperilaku mencontek akan diberikan sanksi, yaitu jawabannya tidak diperiksa dan nilainya 0 (stimulus yang tidak menyenangkan/hukuman). Perilaku yang ingin dihilangkan adalah perilaku mencontek dan jawaban tidak diperiksa serta nilai 0 (stimulus yang tidak menyenangkan atau hukuman). Hukuman hendaknya diberikan untuk perilaku yang sesuai. Terkadang hukuman diberikan terlalu berat, terlalu ringan, bahkan bentuk hukuman yang tidak ada kaitan dengan pperilaku yang ingin dihilangkan. Contoh : peserta didik yang tidak mengerjakan PR harus keliling lapangan 10 X (hukuman tidak sesuai), mungkin hukuman yang cocok, peserta didik diberikan PR yang lebih banyak daripada temannya

Perbedaan antara penguatan negatif dan hukuman terletak pada perilaku yang ditimbulkan. Pada penguatan negatif, menghilangkan stimulus yang tidak menyenangkan (kritik) untuk meningkatkan perilaku yang diharapkan (sering

18

bertanya). Pada hukuman, pemberian stimulus yang tidak menyenangkan nilai 0 untuk menghilangkan perilaku yang tidak diharapkan (perilaku mencontek). Pemberian penguatan dapat dijadwalkan oleh guru. Ada beberapa macam penjadwalan penguatan, diantaranya : a. Continous Reinforcement, penguatan diberikan secara terus menerus setiap pemunculan respon atau perilaku yang diharapkan. Contoh : setiap anak mau mengerjakan PR (meskipun banyak yang salah), orang tua selalu menghilangkan kritikan (menghilangkan stimulus tidak menyenangkan/memberikan penguat negatif). Setiap anak mau membantu memakai sepatu sendiri ketika akan berangkat sekolah, orang tua selalu memuji (memberikan stimulus yang menyenangkan/penguat positif). b. Partial Reinforcement, penguatan diberikan dengan menggunakan jadwal tertentu. c. Jadwal Rasio Tetap (Fixed interval Schedule FI) yaitu pemberian penguatan berdasarkan frekuensi atau jumlah respon/tingkah laku tertentu secara tetap. Contoh : Guru TK berkata, Jika kalian sudah selesai mengerjakan 10 soal, kalian mendapat hadiah permen. Tanpa peduli jumlah waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan soal tersebut. Siswa mampu menyelesaikan 10 soal (jumlah perilaku yang diharapkan) dan mendapat hadiah permen (merupakan satu penguatan). Dalam pembelajaran, pelaksanaan penguatan ini dapat ditingkatkan jumlah perilakunya secara bertahap, misalnya meningkat mulai 5 soal dapat dikerjakan mendapat satu penguatan (FR-5), meningkat menjadi 10 soal mampu dikerjakan satu penguatan (FR-10) Akhirnya, pesrta didik diharapkan mampu mengerjakan banyak soal dengan satu penguatan atau bahkan tanpa adanya penguatan. d. Jadwal Internal Tetap (Fixed Interval Schedule-FI) yaitu pemberian penguatan berdasarkan jumlah waktu tertentu secara tetap. Dalam, FI jumlah waktunya yang tetap. Contoh : ini sangat cocok digunakan seorang ibu untuk melatih anak kecilnya agar mengurangi kebiasaan makan atau minum susu berlebihan. Ibu berkata pada susternya, Si Badu hanya diberikan susu setiap 1 jam sekali. Jadi,

19

meskipun Si Bedu menangis, karena belum 1 jam, suster tidak boleh memberikan susu. Minum susu setiap 1 jam (perilaku yang diharapkan) dan pemberian susu oleh suster (penguatan yang diberikan). Jumlah waktu bisa ditingkatkan nenjadi setiap 2 jam (FI-2), 3 jam (FI-3) sampai akhirnya menjadi 4 sekali (FI-4). e. Jadwal Rasio Variabel (Variable Ratio Schedule VR) yaitu pemberian penguatan berdasarkan perilaku, tetapi jumlah perilakunya tidak tetap. Jadi, penguatan tetap diberikan untuk perilaku yang diharapkan, tetapi jumlah perilakunya tidak tetap. Contoh : paling tepat adalah permainan anak-anak dengan cara memasukkan koin ke mesin untuk mendapatkan hidak tahu pada perilaku hadiah. Anak tersebut tidak tahu pada perilaku memasukkan koin yang ke berapa kali, baru memperoleh hadiah. Atau dalam pembelajaran adalah guru akan memberi nilai tambahan setiap peserta didik (dari 40 peserta didik di kelas) yang menjawab benar. Peserta didik akan mencoba untuk menjawab belum tentu benar berkalli-kali- VR ) dan tambahan nilai (penguat VR). f. Jadwal Interval Variabel (Variabel Interval Schedule VI) yaitu pemberian penguatan pada suatu perilaku, tetapi jumlah waktunya tidak tetap yaitu tidak dapat ditentukan kapan waktunya tidak tetap. Jika dalam VR, jumlah perilakunya tetap. Dalam VI, jumlah waktunya tidak tetap. Contoh : guru secara acak melakukan pemeriksaan secara keliling di kelas terhadap pekerjaan peserta didik yang menjawab benar dan guru memneri pujian setiap menemukan jawaban benar peserta didik. Peserta didik tidak tahu kapan guru menghampiri dan melihat pekerjaannya serta memujinya jika jawabannya benar. Karena peserta didik tidak tahu kapan

gurunyamenghampiri, peserta didik tersebut selalu berusaha mengerjakan dengan benar setiap saat. Peserta didik mengerjakan benarsetiap saat (perilaku-VI) dan guru yang sempat menghampiri dan memberi pujian pada waktu yang tidak tetap (penguatan-VI). Prinsip-prinsip utama pandangan Skinner adalah:

20

Descriptive behaviorism, pendekatan eksperimental yang sistematis pada perilaku yang spesifik untuk mendapatkan hubungan S-R. Pendekatannya induktif. Dalam hal ini pengaruh Watson jelas terlihat Empty organism, menolak adanya proses internal pada individu. Menolak menggunakan metode statistical, mendasarkan pengetahuannya pada subyek tunggal atau subyek yang sedikit namun dengan manipulasi eksperimental yang terkontrol dan sistematis.

Konsep-konsep utama BF. Skinner adalah : 1) Proses operant conditioning:

Memilah perilaku menjadi respondent behavior dan operant behavior. Respondent terjadi pada kondisioning klasik, dimana reinforcement mendahului UCR/CR. Dalam kondisi sehari-hari yang lebih sering terjadi adalah operant behavior dimana reinforcement terjadi setelah response.

Positive dan negative reinforcers [kehadirannya PR menguatkan perilaku yang muncul, sedangkan justru ketidakhadiran NR yang akan menguatkan perilaku].

Extinction: hilangnya perilaku akibat dari dihilangkannya reinforcers Schedules of reinforcement, berbagai variasi dalam penjadwalan pemberian reinforcement dapat meningkatkan perilaku namun dalam kadar peningkatan dan intensitas yang berbeda-beda (lih Lundin, 1991 fig. 4.p.213)

Discrimination : organisma dapat diajarkan untuk berespon hanya pada suatu stimulus dan tidak pada stimulus lainnya. Caranya adalah secara konsisten memberi reinforcement hanya pada respon bagi stimulus yang diinginkan dan tidak pada respon terhadap stimulus lainnya.

Secondary reinforcement, adalah stimulus yang sudah melalui proses pemasangan/kondisioning dengan reinforcer asli sehingga akhirnya bisa mendapatkan efek reinforcement sendiri. Dalam kenyataan riil kehidupan manusia, hampir semua yang kita anggap sebagai reinforcement adalah secondary reinforcer.

21

Aversive conditioning, proses kondisioning dengan melibatkan suasana tidak menyenangkan. Hal ini dilakukan dengan punishment. Reaksi organisme adalah escape atau avoidance.

2) Behavior Modification Adalah penerapan dari teori Skinner, sering juga disebut sebagai behavior therapy.Merupakan penerapan dari shaping (pembentukan TL bertahap), penggunaan positive reinforcement secara selektif, dan extinction.Pendektan ini banyak diterapkan untuk mengatasi gangguan perilaku.

Terdapat beberapa kritikan terhadap teori behaviorisme yang dicetuskan oleh BF. Skinner, yaitu :

Pendekatannya yang lebih bersifat deskriptif dan kurang analitis dianggap kurang valid sebagai sebuah teori

Validitas dari kesimpulan yang diambilnya yang merupakan generalisasi berlebihan dari satu konteks perilaku kepada hampir seluruh perilaku umum

Pandangan empty organism mengundang kritik dari pendukung aspek biologis dan psikologi kognitif yang percaya pada kondisi internal mansuia, entah itu berupa proses biologis atau proses mental

Namun demikian BF. Skiner juga menyumbangkan pemikiran yang begitu besar selama hidupnya. Sumbangan Skinner adalah :

Salah seorang psikolog yang pandangannya paling berpengaruh dan banyak dirujuk oleh para psikolog lainnya

Mengembangkan sejumlah prinsip-prinsip psikologis yang cukup terbukti aplikatif terhadap masalah-masalah perilaku yang nyata karena didukung oleh hasil-hasil eksperimen yang jelas

Memberikan ide kreatif dan baru bagi metode dalam belajar dan terapi yang konvensional

22

5. Albert Bandura (1925 ..) Bandura lahir di Canada, memperoleh gelar Ph. D dari University of Iowa dan kemudian mengajar di Stanford University. Sebagai seorang behaviorist, Bandura menekankan teorinya pada proses belajar tentang respon lingkungan. Oleh karenya teorinya disebut teori belajar sosial, atau modeling.Prinsipnya adalah perilaku merupakan hasil interaksi resiprokal antara pengaruh tingkah laku, koginitif dan lingkungan. Singkatnya, Bandura menekankan pada proses modeling sebagai sebuah proses belajar. Bandura menambahkan konsep belajar sosial (social learning). ia mempermasalahkan peranan ganjaran dan hukuman dalam proses belajar. Teori belajar Bandura adalah teori belajar sosial atau kognitif sosial serta efikasi diri yang menunjukkan pentingnya proses mengamati dan meniru perilaku, sikap dan emosi orang lain. Teori ini menjelaskan perilaku manusia dalam konteks interaksi tingkah laku timbal balik yang berkesinambungan antara kognitine perilaku dan pengaruh lingkungan. Faktor-faktor yang

berproses dalam observasi adalah perhatian, mengingat produksi motorik, motivasi. a. Teori utama Bandura:
Observational

learning atau modeling adalah faktor penting dalam proses

belajar manusia.
Dalam

proses modeling, konsep reinforcement yang dikenal adlaah

vicarious reinforcement, reinforcement yang terjadi pada orang lain dapat memperkuat perilaku individu. Self-reinforcement, individu dapat memperoleh reinforcement dari dalam dirinya sendiri, tanpa selalu harus ada orang dari luar yang memberinya reinforcement.
Menekankan

pada self-regulatory learning process, seperti self-

judgement, self-control, dan lain sebagainya.


Memperkenalkan

konsep penundaan self-reinforcement demi kepuasan

yang lebih tinggi di masa depan

23

b. Sumbangan Bandura: Bandura membuka perspektif baru dalam aliran behavioristik dengan menekankan pada aspek observasi dan proses internal individu. Bagi mereka yang beraliran kognitif, pandangan Bandura ini dirasakan lebih lengkap dibandingkan pandangan ahli behavioristik lainnya. Teorinya ini juga didukung oleh percobaan eksperimental yang dapat

dipertanggungjawabkan Kritik terhadap Bandura Kritik terutama datang dari kelompok aliran behavioristik keras, yang memandang Bandura lebih tepat untuk dimasukan dalam kelompok aliran kognitif dan tidak diakui sebagai bagian dari behavioristik.Penyebab utamanya karena pandangan Bandura yang kental aspek mentalnya.

6.

Ivan Pavlov (1849-1936) Ivan Pavlov mengemukakan teori kondisioning klasik (classical conditioning) yaitu sejenis pembelajaran dimana sebuah organisme belajar untuk menghubungkan atau mengasosiasikan stimulus dengan respon Faktor yang juga penting dalam teori belajar pengkondisian klasik Pavlov adalah: a. generalisasi, yaitu melibatkan kecenderungan dari stimulus baru yang serupa dengan stimulus terkondisi asli untuk menghasilkan respon serupa. Contoh : seorang peserta didik merasa gugup ketika dikritik atas hasil ujian yang jelek pada mata pelajaran matematika. Ketika mempersiapkan ujian Fisika, peserta didik tersbut akan merasakan gugup karena kedua pelajaran sama-sama berupa hitungan. Jadi kegugupan peserta didik tersebut hasil generalisasi dari melakukan ujian mata pelajaran satu kepada mata pelajaran lain yang mirip. b. Deskriminasi, yaitu organisme merespon stimulus tertentu, tetapi tidak terhadap yang lainnya.

24

Contoh : dalam mengalami ujian dikelas yang berbeda, pesrta didik tidak merasa sama gelisahnya ketika menghadapi ujian bahasa Indonesia dan sejarah karena keduanya merupakan subjek yang berbeda. c. Pelemahan (extincition). proses melelahnya stimulus yang terkondisi dengan cara menghilangkan stimulus tak terkondisi. Contoh : kritikan guru yang terus menerus pada hasil ujian yang jelek, membuat peserta didik tidak termotivasi belajar. Padahal, sebelumnya peserta didik pernah mendapat nilai ujian yang bagus dan sangat termotivasi belajar. Dalam bidang pendidikan, teori kondisioning klasik digunakan untuk mengembangkan sikap yang menguntungkan terhadap peserta didik untuk termotivasi belajar dan membantu guru untuk melatih kebiasaan positif peserta didik.

7.

Edwin Guthrie (1886-19590 E.R Guthrie mengembangkan teori belajar kontiguitas S-R di Universitas Washington. Menurut Guthrie, bahwa prinsip kontiguitas adalah kombinasi stimuli yang telah menghasilkan respon diteruskan sehingga stimulus yang dikontigukan tetap menghasilkan respon tadi. Guthrie menolak hukum ulangan yang dianut Watson. Azas belajar Guthrie yang utama adalah hukum kontiguiti. Yaitu gabungan stimulus-stimulus yang disertai suatu gerakan. Guthrie juga menggunakan variabel hubungan stimulus dan respon untuk menjelaskan terjadinya proses belajar. Belajar terjadi karena gerakan terakhir yang dilakukan mengubah situasi stimulus sedangkan tidak ada respon lain yang dapat terjadi. Hubungan antara stimulus dan respon bersifat sementara, sehingga dalam kegiatan belajar peserta didik perlu diberi stimulus dengan sering agar hubungan stimulus dan respon bersifat lebih kuat dan menetap. Guthrie juga percaya bahwa hukuman (punishment) memegang peranan penting dalam proses belajar. Hukuman yang diberikan pada saat yang tepat akan mampu mengubah tingkah laku seseorang.

25

Di dalam teori belajarnya, Guthrie berpendapat, bahwa organisme otototot dan pengeluaran getah kelenjar-kelenjar. Respon semacam itu disebut gerakan-gerakan. Guthrie mengatakan, suatu tindakan terdiri atas serentetan gerakan-gerakan yang diasosiasikan bersama dengan hukum kontiguitas. Guthrie menolak teori Thorndike yang mengatakan bahwa dasar respon adalah tindakan-tindakan dan bukan gerakan-gerakan. Dalam proses-belajar, yang diasosiasikan adalah suatu stimulus dengan respon R, tepatnya adalah stimulus yang mengenai organ tubuh dan syarafnya (sebagai sensasi) dan kemudian menimbulkan respon tersebut. Eksperimen yang diadakan oleh Guthrie di Horton (1946) dengan kucing dalam sangkar. Guthrie mengajukan prinsip-prinsip belajar, yakni : a. yang terpenting adalah prinsip persyaratan (conditioning). b. prinsip pengendalian persyaratan yakni respon akan dikendalikan jika respon lain timbul dengan adanya S-R asli. c. adanya persyaratan yang ditunda. d. Pengembangan (perbaikan) performance atau tindakan merupakan hasil praktek. Proses conditioning akan terjadi setelah percobaan pertama. Penguatan hubungan S-R adalah hasil dari ulangan (praktek) dan bukan karena peningkatan Stimulus. Memang teori belajar Guthrie dipandang lebih sederhana sebab ditekankan kepada adanya stimulus dan respon yang nampak dan belum atau tidak memperhitungkan kegagalan dan hadiah (reinforcement). Dengan begitu terori tersebut tidak mendorong untuk mengadakan penelitianpenelitian menurut model Guthrie. Selain itu Guthrie tidak mengembangkan motivasi belajar, sebab stimulus sendiri sudah berarti motif. Menurut teori kontiguitas, bahwa lupa dapat terjadi karena kegiatan hubungan S-R dipakai hal lainnya. Jadi lupa timbul karena ada interferensi atau gangguan pembentukan hubungan S-R dalam syaraf. Guthrie juga menganjurkan terjadinya transfer pengetahuan dari satu hal ke hal lain dengan latihan pada bidang khusus atau praktek pada bidang yang lebih luas.

26

G. Prinsip-Prinsip Belajar Behaviorisme Teknik Behaviorisme telah digunakan dalam pendidikan untuk waktu yang lama untuk mendorong perilaku yang diinginkan dan untuk mencegah perilaku yang tidak diinginkan. 1. Stimulus dan Respons Stimulus adalah apa saja yang diberikan guru kepada siswa misalnya alat peraga, gambar atau charta tertentu dalam rangka membantu belajarnya. Stimulus ini dapat terintegrasi dengan baik melalui perencanaan program pembelajaran yang baik lengkap dengan alat-alat yang membentu siswa mencapai tujuan belajar.Sedangkan respons adalah reaksi siswa terhadap stimulus yang telah diberikan oleh guru tersebut, reaksi ini haruslah dapat diamati dan diukur. 2. Reinforcement (penguatan) Konsekuensi yang menyenangkan akan memperkuat perilaku disebut penguatan (reinforcement) sedangkan konsekuensi yang tidak menyenangkan akan memperlemah perilaku disebut dengan hukuman (punishment). 3. Penguatan positif dan negatif Pemberian stimulus positif yang diikuti respon disebut penguatan positif, misalnya dengan memuji siswa setelah dapat merespon pertanyaan guru.Sedangkan mengganti peristiwa yang dinilai negatif untuk memperkuat perilaku disebut penguatan negatif, misalnya apabila siswa mampu mengerjakan tugas dengan sempurna maka diperbolehkan tidak mengikuti ulangan. 4. Penguatan primer dan sekunder Penguat primer adalah penguatan yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan fisik seperti air, makanan, udara dll.Sedangkan penguatan sekunder adalah penguatan yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan non fisik seperti pujian, pangkat, uang dll. 5. Kesegeraan memberi penguatan (immediacy) Penguatan hendaknya diberikan segera setelah perilaku muncul karena akan menimbulkan perubahan perilaku yang jauh lebih baik dari pada pemberian penguatan yang diulur-ulur waktunya.

27

6.

Pembentukan perilaku (Shapping) Menurut skinner untuk membentuk perilaku seseorang diperlukan langkahlangkah berikut : 1. Mengurai perilaku yang akan dibentuk menjadi tahapantahapan yang lebih rinci; 2. menentukan penguatan yang akan digunakan; 3. Penguatan terus diberikan apabila muncul perilaku yang semakin dekat dengan perilaku yang akan dibentuk.

7.

Kepunahan (Extinction) Kepunahan akan terjadi apabila respon yang telah terbentuk tidak mendapatkan penguatan lagi dalam waktu tertentu.

H. Aplikasi Dalam Pembelajaran Behaviorisme Aliran psikologi belajar yang sangat besar pengaruhnya terhadap arah pengembangan teori dan praktek pendidikan dan pembelajaran hingga kini adalah aliran behaviorisme. Aliran ini menekankan pada terbentukyaperilaku yang tampak sebagai hasil belajar. Teori behaviorisme dengan model hubungan stimulus responnya, mendudukkan orang yang belajar sebagai individu yang pasif. Respon atau perilaku tertentu dengan menggunakan metode drill atau pembiasaan semata. Munculnya perilaku atau semakin kuat bila diberikan reinforcement dan akan menghilang bila dikenai hukuman. Aplikasi teori behaviorisme dalam kegiatan pembelajaran tergantung dari beberapa hal seperti: tujuan pembelajaran,sifat materi pembelajar,media dan fasilitas pembelajran yang tersedia. Pembelajaran yang dirancang dan berpijak pada teori behaviorisme memandang bahwa pengetahuan adalah obyektif, pasti, tetap, tidak berubah. Pengetahuan telah terstruktur dengan rapi,sehingga belajar adalah perolehan pengetahuan,sedangkan mengajar adalah memindahkan

pengetahuan (transfer of knowledge) ke orang yang belajar atau pembelajar. Fungsi mind atau pikiran adalah untuk menjiplak struktur pengetahuan yang sudah ada melalui proses berpikir yang dapat dianalisis dan dipilah,sehingga makna yang dihasilkan dari proses berpikir seperti itu ditentukan oleh karakteristik struktur pengetahuan tersebut. Pebelajar diharapkan akan memiliki pemahaman yang sama terhadap pengetahuan yang diajarkan. Artinya, apa yang dipahami oleh pengajar atau guru itulah yang harus dipahami oleh murid.

28

Demikian halnya dalam pembelajaran, pebelajar dianggap sebagai sebagai objek pasif yang selalu membutuhkan motivasi dan penguatan dari pendidik. Oleh karena itu, para pendidik mengembangkan kurikulum yang terstruktur dengan menggunakan standar-standar tertentu dalam proses pembelajaran yang harus dicapai oleh para pebelajar. Begitu juga dalam proses evaluasi belajar pembelajar diukur hanya pada hal-hal yang nyata dan dapat diamati sehingga hal-hal yang bersifat tidak teramati kurang dijangkau dalam proses evaluasi. Implikasi dan teori behaviorisme dalam proses pembelajaran dirasakan kurang memberikan ruang gerak yang bebas bagi pebelajar untuk berkreasi, bereksperimentasi dan mengembangkan kemampuannya sendiri. Karena sistem pembelajaran tersebut bersifat otomatis-mekanis dalam menghubungkan stimulus dan respon sehingga terkesan seperti kinerja mesin atau robot. Akibatnya pebelajar kurang mampu untuk berkembang sesuai dengan potensi yang ada pada diri mereka. Karena teori behaviorisme memandang bahwa pengetahuan telah terstruktur rapi dan teratur, maka pebelajar atau orang yang belajar harus dihadapkan pada aturan-aturan yang jelas dan ditetapakan terlebih dulu secara ketat. Pembiasaan dan disiplin menjadi sangat esensial dalam belajar, sehingga pembelajaran lebih banyak dikaitkan dengan penegakan disiplin. Kegagalan atau ketidakmampuan dalam penambahan pengetahuan dikategorikan sebagai kesalahan yang perlu dihukum dan keberhasilan belajar atau kemampuan dikategorikan sebagai bentuk perilaku yang pantas diberi hadiah. Demikian juga, ketaatan pada aturan dipandang sebagai penentu keberhasilan belajar. Pebelajar atau peserta didik adalah objek yang berperilaku sesuai dengan aturan, sehingga kontrol belajar harus dipegang oleh sistem yang berada di luar diri pebelajar.

I. Implikasi Teori Belajar Behaviorisme Kurikulum berbasis filsafat behaviorisme tidak sepenuhnya dapat

diimplemantasikan dalam sisem pendidikan nasional, terlebih lagi pada jenjang pendidikan usia dewasa. Tetapi behaviorisme dapat diterapkan untuk metode pembelajaran bagi anak yang belum dewasa. Karena hasil eksperimentasi behaviorisme cenderung mengesampingkan aspek-aspek potensial dan

kemampuan manusia

yang dilahirkan. Bahkan behaviorisme cenderung

29

menerapkan sistem pendidikan yang berpusat pada manusia baik sebagai subjek maupun objek pendidikan yang netral etik dan melupakan dimensi-dimensi spiritualitas sebagai fitrah manusia. Oleh karena itu behaviorisme cenderung antropomorfis skularistik. Implikasi dari teori behavioristik dalam proses pembelajaran dirasakan kurang memberikan ruang gerak yang bebas bagi pelajar untuk berkreasi, bereksperimentasi dan mengembangkan kemampuannya sendiri. Karena sistem pembelajaran tersebut bersifat otomatis-mekanis dalam menghubungkan stimulus dan respon sehingga terkesan seperti kinerja mesin atau robot. Akibatnya pelajar kurang mampu untuk berkembang sesuai dengan potensi yang ada pada diri mereka.

J. Tujuan Pembelajaran Behaviorisme Tujuan pembelajaran menurut teori behaviorisme ditekankan pada penambahan pengetahuan, sedangkan belajar sebagai aktivitas mimetic, yang menuntut pebelajar untuk mengungkapkan kembali pengetahuan yang sudah dipelajari dalam bentuk laporan, kuis, atau tes. Penyajian isi atau materi pelajaran menekankan pada ketrampilan yang terisolasi atau akumulasi fakta mengikuti urutan dari bagian ke keseluruhan. Pembelajaran mengikuti urutan kurikulum secara ketat, sehungga aktifitas belajar lebih banyak didasarkan pada buku teks/buku wajib dengan penekanan pada ketrampilan mengungkapkan kembali isi buku teks/buku wajib tersebut. Pembelajaran dan evaluasi menekankan pada hasil belajar. Evaluasi menekankan pada respon pasif, ketrampilan secara terpisah, dan biasanya menggunakan paper and pencil test. Evaluasi hasil belajar menuntut jawaban yang benar. Maksudnya bila pebelajar menjawab secara benar sesuai dengan keinginan guru, hal ini menunjukkan bahwa pebelajar telah menyelesaikan tugas belajarnya. Evaluasi belajar dipandang sebagai bagian yang terpisah dari kegiatan pembelajaran, dan biasanya dilakukan setelah selesai kegiatan pembelajaran. Teori ini menekankan evaluasi pada kemampuan pebelajar secara individual.

30

K. Behaviorisme dan PLS Pengertian dari pendidikan keluarga adalah proses transformasi prilaku dan sikap di dalam kelompok atau unit sosial terkecil dalam masyarakat. Sebab keluarga merupakan lingkungan yang pertama dan utama dalam menanamkan norma dan mengembangkan berbagai kebiasaan dan prilaku yang penting bagi kehidupan pribadi, keluarga dan masyarakat. Fungsi pendidikan dalam keluarga tak terlepas dari peranan ayah dan ibu yang memiliki beberapa turunan fungsi yang bersifat kultur (pendidikan budaya) untuk mempartahankan budaya dan adat keluarga, bersifat religi (pendidikan agama) agar kehidupan dalam keluarga berjalan dengan baik, sejahtera , tentram dan terarah. Selain itu, bersifat ekonomis (pendidikan ekonomi) sehingga tidak tercipta krisis keuangan keluarga, bersifat sosialisasi (pendidikan sosial) agar menciptakan suasana yang kondusif baik secara internal maupun eksternal, bersifat protektif (pendidikan proteksi) untuk melindungi wahana keluarga dari pengaruh apapun atau faktor apapun yang merugikan bagi keluarga dan lainya. Beberapa hal yang memegang peranan penting keluarga sebagai fungsi pendidikan dalam membentuk pandangan hidup seseorang meliputi pendidikan berupa pembinaan akidah dan akhlak, keilmuan dan atau intelektual dan kreativitas yang mereka miliki serta kehidupan pribadi dan sosial. Pendidikan dalam keluarga adalah pendidikan yang pertama kali didapatkan oleh seorang anak ketika dia dilahrikan keatas dunia bahkan semenjak dalam kandungan. Seorang anak akan mencontoh apa saja yang diperbuat oleh orang orang sekelilingnya. Terlebih lebih pengaruh lingkungan keluarga yang diberikan oleh orang orang terdekat.Semisal ayah, ibu, kakek, nenek dan famili dekat lainnya. Pandangan behaviorisme menjelaskan bahwa tingkah laku ( behavior ) manusia ditentukan oleh pengararuh lingkungan yang dialami oleh individu yang bersangkutan. Lingkungan adalah penentu tunggal dari tingkah laku manusia.Jika ingin merubah tingkah laku manusia, perlu persiapan kondisi lingkungan yang mendukung kearah perubahan itu. Pendidikan yang didapatkan oleh seorang anak dalam keluarga (pendidikan nonformal) dalam istilah Pendidikan Luar Sekolahya. Jika kita menginginkan

31

seorang anak yang berkepribadian baik maka tempatkanlah anak dalam lingkungan yang kondusif, disini dituntut peranan Ayah dan Ibu serta peranan anggota keluarga lainnya.

L. Aliran filsafat yang Mempengaruhi Psikologi Behavioristik Behavioristik muncul dan tumbuh dengan cepat sebagai raksasa psikologi dunia. Keberadaan ini tidak luput dari peran filsafat yang mempengaruhi pembentukan akar filosofi behavior. Materialisme, empirisme, dan positifisme adalah tiga aliran besar filsafat yang memberi pengaruh besar pada Behavioristik 1. Aliran filsafat materialisme memiliki pandangan ontologis bahwa segala sesuatu dapat dikembalikan atau diasalmuasalkan apa hukum hukum yang bersifat material (hanurawan, 2006:67) kaum materialistik memiliki pandangan bahwa manusia tak lebih dari sebuah susunan kompleks dari materi materi. Kelompok materialestik tidak mengakui adanya hal hal yang bersifat spiritual dan holistik. Bagi mereka, segala gejala gejala psikologis seperti emosi, persepsi, dan motivasi adalah tidak lebih dari manifesti ciri ciri hukum dasar materi. Pandangan ini memberikan konsekuensi filosofis dalam pandangan mereka tentang problem problem filosofis lain, seperti tidak mengakui Tuhan (atheis) karena Tuhan tidak dapat dibuktikan secara materi. 2. Aliran filsafat pengetahuan (epistimologi) mengenalkan pada dunia tentang metode induktif sebagai cara untuk memverifikasi ebenaran pengetahuan. Metode induktif ini terlaksana melalui analisis terhadap informasi informasi yang bahan dasarnya berasal dari pencerapan inderawi terhadap objek objek pengetahuan (Earle, 1992) 3. Aliran positivisme menjelaskan posisi epistemologinya dengan menjelaskan bahwa pengetahuan manusia tidak mungkin diperoleh berdasar pada keyakinan keyakian teologis maupun keyakinan keyakinan yang berasal dari pandangan filsafat filsafat yang bersifat konvensional.

32

M. Penerapan Psikologi Behavioristik dalam Bidang Pendidikan Salah satu tujuan psikologi adalah untuk mengendalikan, menelaah, dan mengarahkan kondisi jiwa manusia sehingga mampu meraih kualitas hidup yang lebih baik. Dalam konteks pendidikan maka psikologi mempunyai andil untuk membantu merumuskan sistem pendidikan yang mampu meningkatkan kualitas intelejensi & spiritual manusia. Pendidikan dalam behavioristik menekankan pada reinforcement stimulusresponse, conditioning, operant conditioing, modelling. Siswa dalam teori ini dikondisikan sebagai jiwa yang aktif. Pendidikan baru dianggap berhasil jika siswa mengalami perubahan perilaku seperti yang diharapkan muncul. Perilaku dan respon itu diharapkan sama pada tiap siswa sehingga membentuk suatu keteraturan antara stimulus dan respon. Peran guru dalam behavioristik adalah sebagai fasilitator. Guru menciptakan dan merekayasa perilaku perilaku yang diharapkan muncul sesuai dengan silabus pendidikan. Guru juga berperan dalam mengeliminasi sifat sifat yang tidak diharapkan. Perilaku siswa biasanya dikendalikan guru melalui penguatan positif. Objektif pendidikan adalah tujuan spesifik proses pendidikan yang merupakan pengambangan lebih lanjut pengaruh langsung behavioristik dalam bidang pengajaran. Behavior hanya meyakini hal empiris, tidak menghiraukan kemajuan lain yang muncul namun tidak terukur. Hal ini menyebabkan teori behavior menuai banyak tekanan. Keberhasilan pelajar yang hanya diukur berdasarkan kuantitatif dinilai akan mematikan kretifitas pelajar, apalagi dalam teori ini hasil hasil belajar yang diharapkan sudah ditetapkan diawal. Objektif instruksional terdiri dari beberapa komponen. Beberapa komponen itu adalah: pertama, kondisi yang relevan atau rangsangan yang relevan yang mampu memunculkan perilaku pelajar yang diharapkan. Kedua, penetapan hasil perilaku siswa berdasarkan referensi umum. Ketiga adalah deskripsi tentang penetapan kriteria penilaian terhadap perilaku yang diterima dan perilaku yang tidak dapat diterima sebagai hasil proses pembelajaran.

33

N. Pendidikan Berbasis Kompetensi Salah satu produk teori behavioristik adalah pendidikan berbasis kompetensi. Kurikulum ini seakan menjadi bukti eksistensi behavioristik walaupun teori pendidikan behavioristik dikatakan secara ekstrim sudah mati (straddon, 1993). Kurikulum ini mendistribusikan paket pendidikan ke dalam sub sub bagian berupa standar kompetensi yang harus diraih oleh pelajar. Pencapaian pelajar kemudian diukur dengan sebuah minimum passing grade yang harus dicapai pelajar. Teori behavioristik juga berkembang pesat di Indonesia, bahkan ditempatkan sebagai mainstream pendidikan. Cendekiawan dan ahli pendidikan Indonesia zaman dulu yang kebanyakan menempuh studi profesionalnya di benua Amerika kemudian mengadopsi teori behavioristik yang memang sedang boom pada waktu itu. Keadaan ini juga diperkuat dengan tuntutan zaman dan globalisasi yang menekankan pada hal hal yang empiris bisa dibuktikan/diukur-. Behavior seakan memenuhi tuntutan tersebut. Konsep penekanan hasil yang harus dicapai pada awal dan penggunaan passing grade diyakini mampu memaksa peningkatan intelektual massal dan meningkatkan mutu pendidikan. Pengukuran kualitas mutu pendidikan bukanlah hal yang mudah. Sehubungan dengan sulitnya pengukuran terhadap mutu pendidikan tersebut, maka jika orang berbicara tentang mutu pendidikan, umumnya hanya mengasosiasikan dengan hasil belajar yang dikenal sebagai hasil UAN (yang biasa disebut dengan instructional effect) karena ini yang mudah diukur. Padahal hasil belajar yang bermutu hanya mungkin dicapai melalui proses belajar yang bermutu. Jika proses belajar tidak optimal maka sulit diharapkan terjadinya hasil belajar yang bermutu. Ini berarti bahwa pokok permasalahan mutu pendidikan terletak pada masalah pemrosesan pendidikan. Sudah sejak lama para ahli pendidikan dan kurikulum menyadari bahwa kebudayaan adalah salah satu landasan pengembangan kurikulum (Taba, 1962) di samping landasan lain seperti perkembangan masyarakat, ilmu pengetahuan, teknologi, politik, ekonomi. Ki Hajar Dewantara (1936, 1945, 1946) menyatakan bahwa kebudayaan merupakan faktor penting sebagai akar pendidikan suatu

34

bangsa. Ahli kurikulum lain seperti Print (1993:15) menyatakan pentingnya kebudayaan sebagai landasan bagi kurikulum dengan mengatakan bahwa curriculum is a construct of that culture. Kebudayaan merupakan keseluruhan totalitas cara manusia hidup dan mengembangkan pola kehidupannya sehingga ia tidak saja menjadi landasan di mana kurikulum dikembangkan tetapi juga menjadi target hasil pengembangan kurikulum. Longstreet dan Shane (1993:87) melihat bahwa kebudayaan berfungsi dalam dua perspektif yaitu eksternal dan internal. Lebih lanjut, keduanya menulis (Longstreet dan Shane, 1993:87): The environment of the curriculum is external insofar as the social order in general establishes the milieu within which the schools operate; it is internal insofar as each of us carries around in our minds eye models of how the schools should function and what the curriculum should be. The external environment is full of disparate but overt conceptions about what the schools should be doing. The internal environment is a multiplicity of largely unconscious and often distorted views of our educational realities for, as individuals, we caught by our own cultural mindsets about what should be, rather than by a recognition of our swiftly changing, current realities. Kedudukan kebudayaan dalam suatu proses kurikulum teramat penting tetapi dalam proses pengembangan seringkali para pengembang kurikulum kurang memperhatikannya. Dalam realita proses pengembangan kurikulum sering diwarnai oleh pengaruh pandangan para pengembang terhadap perkembangan ilmu dan teknologi. Pertimbangan mengenai kebutuhan anak didik dan masyarakat sering dijawab dengan jawaban mengenai adanya perkembangan dalam ilmu pengetahuan. Oleh karena, itu kedudukan yang penting dari kebudayaan terabaikan pula seperti halnya landasan lainnya yang harus diperhatikan dalam pengembangan kurikulum. Secara intrinsik, filosofi, visi, dan tujuan pendidikan, para pengembang kurikulum sangat dipengaruhi oleh latar belakang pendidikan, pandangan hidup, dan keyakinan hidupnya. Faktor penentu filosofi, visi, dan tujuan tersebut sangat ditentukan oleh akar budaya dan kebudayaan dari para pengembang kurikulum. Ini yang dikatakan oleh Longsreet dan Shane (1993:162) dengan pernyataan we are largely unaware of the numerous, culturally formed qualities that

35

characterize our behaviour. Oleh karena itu, baik secara langsung maupun tidak langsung, proses internal pengembangan suatu kurikulum sangat pula dipengaruhi oleh kebudayaan para pengembang kurikulum. Landasan lain yang diperlukan dalam pengembangan kurikulum adalah teori belajar yaitu teori tentang bagaimana siswa belajar. Selama ini, orang berbicara tentang teori belajar yang dikembangkan terutama dari psikologi. Teori belajar seperti yang dikenal dalam literatur dikembangkan dari berbagai aliran dan teori dalam psikologi seperti behaviorisme (stimulus-response, conditioning, operant conditioing, modelling, dan sebagainya), kognitif (skemata, akomodasi, dan asimilasi dari Piaget, meaningful learning dari Ausubel, dan sebagainya). Teori belajar yang dikembangkan dari pandangan ini tentu saja sangat berguna dan dikembangkan berdasarkan hasil studi yang mendalam dan dalam waktu yang cukup panjang. Sayangnya, teori belajar yang dikembangkan berdasarkan pandangan psikologi ini sering memiliki asumsi bahwa siswa belajar dalam suatu situasi yang value free atau lebih tepat dikatakan cultural and societal free. Teori-teori belajar itu tidak memperhitungkan bahwa siswa yang belajar adalah suatu pribadi yang hidup dan bereaksi terhadap stimulus (apakah dikembangkan berdasarkan teori behaviorisme atau kognitif) yang tidak dapat dilepaskan dari lingkungan sosial dan budaya di mana ia hidup. Dalam bukunya yang berjudul sociocultural origins of achievement, Maehr (1974) mengatakan bahwa keterkaitan antara kebudayaan dan bahasa, kebudayaan dan persepsi, kebudayaan dan kognisi, kebudayaan dan keinginan berprestasi, serta kebudayaan dan motivasi berprestasi merupakan faktor-faktor yang berpengaruh terhadap belajar siswa. Lebih lanjut, studi Webb (1990) dan Burnett (1994) menunjukkan bahwa proses belajar siswa yang dikembangkan melalui pertimbangan budaya menunjukkan hasil yang lebih baik. Hal itu terjadi karena seperti yang dikemukakan oleh Oliver dan Howley (1992) kebudayaan governs how people share information and knowledge, as well as how they construct meaning. Peran kebudayaan yang kuat dalam upaya seseorang memahami lingkungan dan belajar dikemukakan oleh Delpit (Darling-Hammond, 1996:12) dengan mengatakan we all interpret behaviors, information, and situation through our own cultural

36

lenses; these lenses operate involuntarily, below the level of conscious awareness, making it seems that our own view is imply, the way it is. Pendapat yang sama dikemukakan pula oleh Wloodkowski dan Ginsberg (1995) yang menyatakan bahwa kebudayaan adalah dasar dari intrinsic motivation dan mengembangkan model belajar yang dinamakan a comprehensive model of culturally responsive teaching yang menurut mereka adalah a pedagogy that crosses disciplines and cultures to engage learners while respecting their cultural integrity.

II. FILSAFAT PENDIDIKAN LIBERALISME

A. Pengertian Filsafat Liberalisme Liberalisme ialah falsafah yang meletakkan kebebasan individu sebagai nilai politiktertinggi. Seseorang yang menerima fahaman liberalisme dipanggil seorang liberal. Liberalisme menekankan hak-hak peribadi serta kesamarataan peluang. Dalam fahaman liberalisme, pelbagai aliran dengan nama liberal mungkin mempunyai dasar dan pandangan yang berlainan, tetapi secara umumnya aliran-aliran ini bersetuju dengan prinsip-prinsip berikut termasuk kebebasan berfikir dan kebebasan bersuara, batasan kepada kuasa kerajaan, kedaulatan undang-undang, hak individu ke atas harta persendirian, pasaran bebas dan ketelusan sistem pemerintahan. Mereka yang liberal menyokong sistem kerajaan demokrasi liberal dengan pengundian yang adil dan terbuka, di mana semua rakyat mempunyai hak-hak yang sama rata di bawah undangundang. Faham liberalisme moden berakar umbi dari Zaman Kesedaran barat dan kini mengandungi pemikiran politik yang luas dan kaya dari segi sumber. Liberalisme menolak kebanyakan tanggapan asas dalam hampir semua teori pembentukan kerajaan awal seperti seperti hak-hak raja yang diberikan oleh tuhan, status yang berasaskan keturunan dan institusi-institusi

37

agama. Liberal beranggapan sistem ekonomi pasaran bebas lebih cekap dan menjana lebih banyak kemakmuran. Negara liberal moden awal adalah Amerika serikat, yang didirikan di bawah prinsip setiap manusia diciptakan sama taraf; bahawa mereka diberi pencipta mereka hak-hak yang tidak boleh dinafikan; bahawa antara ini adalah kehidupan, kebebasan, dan mengejar kebahagiaan; bahawa untuk melindungi hak-hak ini, kerajaan dibuat oleh manusia, yang menggunakan kuasa mereka secara adil dengan izin mereka yang diperintah. Aliran liberalism meyakini bahwa sistem kebenaran bersifat terbuka, menekankan jawaban yang diperoleh melalui tata cara rasional dan eksperimental. Bagi aliran tersebut, masa kini dan masa depan adalah dua hal yang sangat penting. Begitu pula dengan perubahan atau pembaruan dalam berbagai bidang. Semua itu demi memajukan kebebasan individual dan memaksimalkan potensi manusia seutuhnya. Oleh sebab itu, pendidikan bertujuan untuk melestarikan dan memperbaiki tatanan sosial. Caranya adalah dengan mengajarkan penyelesaian masalah secara mandiri. Pencetus liberalisme diantaranya yaitu Maria Montessori dan John Dewey.

B. Tokoh Filsafat Liberalisme 1. John Locke Filsafat politiknya sangat mempengaruhi semua filsuf Barat. Locke mendasari kesimpulannya pada metode empiris dan mengembangkan teori kedaulatan rakyat dengan kekuatan yang terpusat pada kehendak rakyat. Pemerintah hanya merupakan perwalian di mana rakyat mendelegasikan kekuasaannya dan rakyat dapat mencabutnya kembali apabila tidak mempercayai pemerintahan tersebut. Dia membenarkan adanya pembatasan terhadap kekuasaan kedaulatan rakyat, adanya hak rakyat dalam membentuk hukum, adanya toleransi terhadap perbedaan agama yang tidak bertentangan dengan kesatuan politik dan tertib ekonomi yang memberi kebebasan berdagang kepada semua orang. Dia yakin bahwa negara akan menjaga hakhak asasinya. Ia menolak keabsahan politik pemerintahan gereja yang yakin

38

menyatakan perlunya toleransi agama, tidak termasuk elemen yang subversif terhadap negara. Inti pemikiran inilah yang menjadikan sumber inspirasi bagi revolusi Amerikadan Prancis serta banyak kata-kata Locke yang dikutip dalam Deldarasi Kemerdekaan Amerika dan Hak-Hak Manusia Prancis.

2. John Milton Bukunya Aeropagiticia menyajikan kebebasan intelektual dalam tradisi liberal yang intinya mengandung argumentasi kuat menentang teori otoriter. Dasar asumsinya ialah manusia dengan akal pikirannya dapat membedakan yang benar dan salah; antara yang baik dan buruk. Agar dapat menggunakan kemampuannya itu maka manusia harus mempunyai hak-hak terbatas untuk dapat mendengarkan pemikiran dan cita-cita orang lain sehingga kebenaran akan tercapai dan dapat diperlihatkan dan dipertahankan asal diberi kebebasan untuk mempertahankan diri dalam `pertemuan bebas dan terbuka sehingga lahirlah sebuah konsep berdasarkan pemikiran Milton terkenal dengan Pasar Ide Terbuka. Konsep lain temuan Milton adalah Konsep Pelurusan Sendiri, yaitu dalam pertemuan perdebatan bebas maka semua yang hadir sebaiknya menyatakan pikiran dan perasaannya sebab pembahasan kemudian akan berakhir dengan pendapat yang benar akan bertahan, sedangkan yang salah akan hilang. Apabila yang salah akan menang maka sifatnya akan sementara sebab yang benar akan mencari tambahan pertahanan sehingga melalui proses pelurusan sendiri akhirnya akan menang. Maksud Milton agar pemerintah tidak membatasi pendapat orang jujur tetapi berbeda pandangan dengan pemerintah. Bahkan Milton meningkari kebebasan penuh dari Gereja Katolik Roma karena mereka tidak memenuhi ukuran kejujuran yang dibuatnya. Meskipun imbauan Milton tidak berpengaruh besar, pada abad 18 bukunya beredar secara luas di Inggris dan Amerika.

39

3. John Stuart Mill Ia mengingatkan bahwa kebebasan berarti hak setiap individu dewasa untuk berpikir dan bertindak sesukanya, sepanjang itu tidak merugikan orang lain. Semua tindakannya harus bertujuan untuk mencipta, memelihara, dan meningkatkan kebahagiaan orang sebanyak-banyaknya karena masyarakat dikatakan balk bila terdapat sebanyak mungkin orang yang merasakan kebahagiaan. Menurutnya, ada empat dalil pokok pandangan umum tentang kebebasan berpendapat, yaitu (1) apabila kita membungkam sebuah opini berarti bahwa kita membungkam kebenaran; (2) opini yang salah mungkin mengandung kebenaran yang diperlukan di dalamnya agar memperoleh kebenaran secara menyeluruh; (3) apabila opini yang diterima umum merupakan kebenaran seluruhnya namun masyarakat masih cenderung mencekalnya tidak menggunakan akal pikirannya, tetapi berdasarkan prasangka, terkecuali apabila dia dipaksa mempertahankan kebenaran tersebut; (4) kalau opini yang diterima umum tidak diperdebatkan dari waktu ke waktu maka kekuatan dan pengaruhnya terhadap tingkah laku manusia akan menyurut.

4.

Paulo Freire (1921-1996) Freire lahir tanggal 19 September 1921 di Recife, sebuah daerah miskin di timur laut Brazil (Yamin, 2009: 139). Freire kuliah di University of Recife untuk dididik menjadi pengacara. Nilai-nilai kekristenan relatif kental dalam benak Freire seiring dengan keikutsertaannya dalam gerakan aksi Katolik yang kemudian nantinya meletakkan dasar gerakan teologi pembebasan. Beberapa karya yang memengaruhi ideologi Freire, seperti The Wretched of the Earth karya Frantz Fanon, khususnya ketika akan menyelesaikan Pedagogy of the Oppressed, kemudian juga terpengaruh Albert Memi dengan bukunya Colonizer and the Colonized, setelah itu oleh Lev Vygotsky melalui bukunya Thought and Language, dan juga Gramsci. Selain itu, gagasan pemikiran pendidikan Freire dipengaruhi oleh gagasan teologi pembebasan Katolik dan pemikiran-pemikiran Marxian.

Freire memulai aktivitas sosialnya pada tahun 1946 pada bagian pelayanan

40

sosial di Pernambuco, ia mendapat tanggung jawab pada program pendidikan untuk masyarakat miskin kota dan pekerja industri, termasuk di daerah Recife, tempat kelahirannya sendiri. Di situlah ia kali pertama tertarik pada masalah pendidikan literasi orang dewasa dan pendidikan rakyat, di situ pula ia mulai membaca dan mengembangkan gagasan pendidikannya. Pada 1954 ia keluar dan mulai mengajar sejarah dan filsafat pendidikan di University of Recife. Kemudian pada pemilihan politik tahun 1959, Freire diberi kepercayaan untuk mengurus program pendidikan orang dewasa (Movimento de Cultura Popular) oleh walikota Recife terpilih yang dikenal progresif. Pada waktu yang sama ia mendapatkan gelar doktornya dari University of Recife, dalam karya doktoralnya ia menggambarkan perkembangan gagasan pendidikan orang dewasa yang ia formulasikan. Lingkup gerakan pendidikannya makin meluas ketika ia diangkat menjadi kepala dari program literasi nasional Brazil yang baru, melalui program itulah tahun 1964 metode pendidikan literasinya disebarkan sangat luas menjangkau lima juta orang yang buta huruf di seluruh Brazil. Sayangnya di tahun itu juga karena kudeta politik, maka ia sebagai bagian dari pemerintahan diusir dari Brazil. Ia kemudian ke Cili, seteah itu berangkat ke Harvard untuk mengajar dan sekaligus menulis di situ. Pada tahun 1970 ia bergabung dengan The World Council of Churches, di Jenewa, setelah itu ia hampir selalu bepergian ke banyak bagian negara di dunia untuk melihat dan mendampingi pengembangan program literasi yang ia gagas, dan ia pun tetap menulis, sampai pada tahun 1980 dia boleh kembali ke Brazil. Beberapa karya Freire, yakni: (1) Pedagogy of the Oppressed; (2) Pedagogy of The City (1993); Pedagogy of the Hope (1995); Pedagogy of the Heart (1997); Pedagogy of the Freedom (1998); Pedagogy of the Indignation (2004) (Freire, 2008: xvi). Tepat tanggal 2 Mei 1997, Paulo Freire meninggal dunia du Rumah Sakit Albert Enstein, Sao Paulo. Dia wafat dalam usia 75 tahun akibat serangan jantung. Di samping berbagai karya yang telah dihasilkan, ia juga mewariskan keteladanan hidup sebagai pribadi yang terbuka, jujur, lugas,

41

kreatif, dan penuh perjuangan. Dan yang lebih penting, Dia selalu berusaha sungguh-sungguh agar tindakannya mencerminkan kata-katanya (Freire, 2008: xvii).

C. Filsafat Pendidikan Liberalisme Ciri utama pendidikan yang berideologi liberal adalah selalu berusaha menyesuaikan pendidikan dengan keadaan ekonomi dan politik di luar dunia pendidikan. Hal ini terlihat pada benang merah kebijakan Mendiknas beberapa tahun terakhir. Oleh karenanya kompetensi yang harus dikuasai peserta didik merupakan upaya untuk memenuhi dan menyesuaikan tuntutan dunia kerja sebagaimana dikemukakan dalam setiap pergantian kurkulum baru kita (Mansour Fakih, 2002).

D. Pengertian Ideologi Pendidikan Liberal Ideologi adalah sebuah sistem nilai atau keyakinan yang diterima sebagai fakta atau kebenaran oleh kelompok tertentu. Bagi kaum liberalis pendidikan adalah usaha untuk melestarikan dan meningkatkan mutu tatanan sosial yang ada dengan cara mengajarkan pada setiap anak-anak bagaimana cara mengatasi masalah-masalah kehidupannya sendiri secara efektif. Liberal atau liberalisme adalah suatu pandangan yang menekankan pengembangan kemampuan, melindungi hak dan kebebasan (freedom), serta mengidentifikasi problem dan upaya perubahan sosial secara inskrimental demi menjaga stabilitas jangka panjang. Jadi, ideologi pendidikan liberal adalah suatu keyakinan dimana pendidikan yang terbaik adalah yang ada untuk melatih anak agar berfikir secara kritis dan objektif, mengikuti bentuk dasar proses ilmiah, dan melatih anak untuk meyakini hal-hal tersebut berdasarkan pengetahuan ilmiah.

42

E. Corak-Corak Liberalisme Pendidikan Dalam intisarinya, ada 3 corak utama liberalisme pendidikan, yaitu: 1. Liberalisme Metodis Kaum liberalisme metodis adalah mereka yang mengambil sikap bahwa selagi metode-metode pengajaran harus disesuaikan dengan zaman supaya mencakup renungan-renungan psikologis, baru dalam hakikat belajar oleh manusia. 2. Liberalisme Direktif Liberalisme direktif yang mencakup aliran utama liberalisme pendidikan di Amerika Serikat. Pada dasarnya, kaum liberalis direktif menginginkan pembaharuan mendasar dalam hal tujuan sekaligus dalam hal cara kerja sekolah-sekolah sebagaimana adanya sekarang. 3. Liberalisme Non-Direktif Kaum liberalis non-direktif akan sepakat dengan pandangan bahwa tujuan dan cara-cara pelaksanaan pendidikan perlu diarahkan kembali secara radikal dari orientasi otoritariannya yang tradisional ke arah sasaran pendidikan yang mengajar siswa untuk memecahkan masalah-masalahnya sendiri secara efektif.

F. Ciri-ciri Umum Liberalisme Pendidikan 1. Menganggap bahwa pengetahuan terutama berfungsi sebagai sebuah alat untuk digunakan dalam pemecahan masalah secara praktis. 2. Menekankan kepribadian unik dalam diri tiap individu. 3. Menekankan pemikiran efektif (kecerdasan praktis) 4. Memandang pendidikan sebagai perkembangan dari keefektifan personal. 5. Memusatkan perhatian kepada tata cara pemecahan masalah secara individual maupun berkelompok. 6. Menekankan perubahan sosial secara tak langsung, melalui perkembangan kemampuan tiap orang berprilaku praktis dan efektif. 7. Berdasarkan kepada sebuah sistem penyelidikan eksperimental yang terbuka. 8. Didirikan di atas tata cara pembuktian secara ilmiah rasional.

43

9. Menganggap bahwa wewenang intelektual tertinggi terletak pada pengetahuan yang diperoleh dari pembuktian eksperimental.

G. Landasan Pendidikan Liberal Berikut ini landasan pendidikan liberal, diantaranya sebagai berikut: 1. Seluruh kegiatan belajar bersifat relatif terhadap sifat-sifat dan isi pengalaman personal. 2. muncul dari proses-proses perkembangan personal, dan seluruh tindakan belajar yang punya arti penting cenderung untuk bersifat subjektif. 3. Seluruh kegiatan belajar pada puncaknya mengakar pada keterlibatan dalam pengertian inderawi yang aktif. 4. Seluruh kegiatan belajar pada dasarnya merupakan proses pengujian gagasangagasan, dalam situasi-situasi pemecahan masalah secara praktis. 5. cara terbaik untuk mempelajari sesuatu dan sebagai implikasinya, juga cara terbaik untuk hidup. 6. Pengalaman kejiwaan yang paling dini merupakan pengalaman yang dialami oleh orang yang belajar pada waktu ia masih kanak-kanak, termasuk latihanlatihan emosional dan kognitif. 7. tindakan belajar dikendalikan oleh konsekuensi-konsekuensi emosional dan perilaku personal.

H. Dalil-dalil Pokok Liberalisme Pendidikan 1. Seluruh hasil kegiatan belajar adalah pengetahuan personal melalui pengalaman personal. 2. Seluruh hasil kegiatan belajar bersifat subjektif dan selektif. 3. Seluruh hasil kegiatan belajar berakar pada pada keterbatasan pengertian inderawi 4. Seluruh hasil belajar hasil kegiatan belajar didasari proses pemecahan masalah secara aktif dalam polatrial dan error 5. Cara belajar terbaik diatur oleh penyelidikan kritis yang diarahkan oleh perintah-perintah eksperimen yang mencirikan metode ilmiah

44

6. Pengalaman

paling

dini

adalah

yang

paling

berpengaruh

terhadap

perkembangan selanjutnya. 7. Kegiatan belajar diarahkan dan dikendalikan oleh konsekuensi-konsekuensi emosional dan perilaku. 8. Sifat-sifat hakiki dan isi pengalaman sosial mengarahkan dan mengendalikan sifat-sifat hakiki dan isi pengalaman personal 9. Penyelidikan kritis dari jenis yang punya arti penting hanya bisa berkembang dalam masyarakat yang terbuka dan democratis. 10. Jika dalam kondisi-kondisi yang optimal, anak yang berpotensi rata-rata bisa menjadi efektif secara personal dan bertanggung jawab secara social. I. Komponen-Komponen Pendidikan Libelarisme Pengaruh liberalisme dalam pendidikan dapat melihat komponen-komponennya, diantaranya, sebagai berikut: 1. Komponen pertama, adalah komponen pengaruh filsafat barat tentang model menuju manusia universal yaitu manusia yang "rational liberal". 2. Pengaruh liberal ini kelihatan dalam pendidikan yang mengutamakan prestasi melalui proses persaingan antar murid. Perangkingan untuk menentukan murid terbaik adalah implikasi dari paham pendidikan ini. 3. Komponen kedua adalah positivisme. Positivisme sebagai suatu paradigma ilmu sosial yang dominan ini juga menjadi dasar bagi model pendidikan liberal. Karena positivisme pada dasarnya adalah ilmu sosial yang dipinjam dari pandangan, metode dan teknik ilmu alam memahami realitas. 4. Dengan kata lain, positivisme mensyaratkan pemisahan fakta dan nilai dalam rangka menuju pada pemahaman obyektif atas realitas sosial

J.

Ciri-ciri Umum Liberalisme Pendidikan 1. Menganggap bahwa pengetahuan terutama berfungsi sebagai sebuah alat untuk digunakan dalam pemecahan masalah secara praktis. 2. Menekankan kepribadian unik dalam diri tiap individu. 3. Menekankan pemikiran efektif (kecerdasan praktis) 4. Memandang pendidikan sebagai perkembangan dari keefektifan personal.

45

5. Memusatkan perhatian kepada tata cara pemecahan masalah secara individual maupun berkelompok. 6. Menekankan perubahan sosial secara tak langsung, melalui perkembangan kemampuan tiap orang berperilaku praktis dan efektif. 7. Berdasarkan kepada sebuah sistem penyelidikan eksperimental yang terbuka. 8. Didirikan di atas tata cara pembuktian secara ilmiah rasional. 9. Menganggap bahwa wewenang intelektual tertinggi terletak pada

pengetahuan yang diperoleh dari pembuktian eksperimental.

K. Landasan Pendidikan Liberal Berikut ini landasan pendidikan liberal, diantaranya sebagai berikut: 1. Seluruh kegiatan belajar bersifat relatif terhadap sifat-sifat dan isi pengalamanpersonal. Muncul dari proses-proses perkembangan personal, dan seluruh tindakan belajar yang punya arti penting cenderung untuk bersifat subjektif. 2. Seluruh kegiatan belajar pada puncaknya mengakar pada keterlibatan dalam pengertian inderawi yang aktif. 3. Seluruh kegiatan belajar pada dasarnya merupakan proses pengujian gagasangagasan, dalam situasi-situasi pemecahan masalah secara praktis. 4. cara terbaik untuk mempelajari sesuatu dan sebagai implikasinya, juga cara terbaik untuk hidup. 5. Pengalaman kejiwaan yang paling dini merupakan pengalaman yang dialami oleh orang yang belajar pada waktu ia masih kanak-kanak, termasuk latihanlatihan emosional dan kognitif. 6. tindakan belajar dikendalikan oleh konsekuensi-konsekuensi emosional dan perilaku personal.

Berkaitan dengan pendidikan, kaum liberal beranggapan bahwa persoalan pendidikan terlepas dari persoalan politik dan ekonomi masyarakat. Dan pendidikan tidak memiliki kemudian lebih diarahkan pada penyesuaian atas sistem dan struktur sosial yang berjalan. Yang lebih diperhatikan adalah bagaimana meningkatkan kualitas dari proses belajar mengajar sendiri, fasilitas

46

dan kelas yang baru, modernisasi peralatan sekolah, penyeimbangan rasio gurumurid. Selain itu juga berbagai investasi untuk meningkatkan rnetodologi pengajaran dan pelatihan yang lebih effisien dan partisipatif, seperti kelompok dinamik (group dynamics) 'learning by doing', 'experimental learning', ataupun bahkan Cara Belajar Siswa Aktif (CBSA) sebagainya.usaha peningkatan tersebut terisolasi dengan svstem dan struktur ketidak adilan kelas dan gender, dominasi budaya dan represi politik yang ada dalam masyarakat. Kaum Liberal sama-sama berpendirian bahwa pendidiakan adalah politik, dan excellence" haruslah merupakan target utama pendidikan. Kaum Liberal beranggapan bahwa masalah mayarakat dan pendidikan adalah dua masalah yang berbeda. Mereka tidak melihat kaitan pendidikan dalam struktur kelas dan dominasi politik dan budaya serta diskriminasi gender dimasyarakat luas. Bahkan pendidikan bagi salah satu aliran liberal yakni `structural funrtionalisme' justu dimaksud sebagai sarana untuk menstabilkan norma dan nilai masyarakat. Pendidikan justru dimaksudkan sebagai media untuk mensosialisasikan dan mereproduksi nilai nilai tata susila keyakinan dan nilai - nilai dasar agar masyarakat luas berfungsi secara baik. Pendekatan liberal inilah yang mendominasi segenap pemikiran tentang pendidikan rti berbagai macam pelatihan. Akar dan pendidikan ini adalah Liberalisme, yakni suatu pandangan yang menekankan pengembangan kemampuan, melindungi hak, dan kebebasan (freedoms), serta mengidentifikasi problem dan upaya perubahan sosial secara inskrimental demi menjaga stabilitas jangka panjang. Konsep pendidikan dalam tradisi liberal berakar pada cita cita Barat tentang individualisme. Ide palitik liberalisme sejarahnya berkait erat dengan bangkitnya kelas liberalisme dalam pendidikan dapat dianalisa dengan melihat komponen komponennya. Komponen pertama, adalah komponen pengaruh filsafat Barat tentang model manusia universal yaitu manusia yang "rational liberal". Ada beberapa asumsi yang mendukung konsep manusia "rasional liberal" seperti: pertama bahwa semua manusia memiliki potensi sama dalam intelektual, kedua baik

47

tatanan alam maupun norma sosial dapat ditangkap oleh akal. Ketiga adalah "individualis" yakni adanya angapan bahwa manusia adalah atomistik dan atanom (Bay,1988). Menernpatkan individu socara atomistic, membawa pada keyakinan bahwa hubungan sosial sebagai kebetulan, dan masyarakat dianggap tidak stabil karena interest anggotanya yang tidak stabil. Pengaruh liberal ini kelihatan dalam pendidikan yang mengutamakan prestasi melalui proses persaingan antar murid. Perankingan untuk menentukan murid terbaik, adalah implikasi dari paham pendidikan ini. Pengaruh pendidikan liberal juga dapat dilihat dalam berbagai training management, kewiraswastaan, dan training-training yang lain. Contoh kongkrit pendekatan liberal bisa kita lihat pada Achievement Motivation Training (AMT) McClelland. McClelland berpendapat bahwa akar masalah keterbelakangan dunia ketiga karena mereka tidak memiliki apa yang dinamakannya N Ach. Oleh karena sarat pembangunan bagi rakyat dunia ketiga adalah perlu virus "N ach" yang membuat individu agresif dan rasional. Komponen kedua adalah Positivisme. Positivisme sebagai suatu paradigma ihnu sosial yang dominan dewasa ini juga menjadi dasar bagi model pendidikan Liberal. Positivisme pada dasarnya adalah ilmu sosial yang dipinjam dari pandangan, metode dan teknik ilmu alarn memahami realitas. Positivisme sebagai suatu aliran filsafat berakar pada tradisi ilmu ilrnu sosial yang dikembangkan dengan mengambil cara ilmu alam menguasai benda, yakni dengan kepercayaan adanya universalisme and generalisasi, melalui metode determinasi, 'fixed law' atau kumpulan hukum teori (Schoyer, 1973). Positivisme berasumsi bahwa penjelasan tungal dianggap "appropriate" untuk semua fenomena. Oleh karena itu riset sosial ataupun pendidikan dan pelatihan harus didekati dengan positivisme yang melibatkan unsur-unsur seperti obyektivitas, empiris, tidak memihak, detachment, rasional dan bebas nilai. Pengetahuan selalu menganut hukum ilmiah yang bersifat universal, prosedur harus dikuantifisir dan diveritikasi dengan metode "scientific". Dengan kata lain, positivism mensaratkan pemisahan fakta dan nilai dalam rangka menuju pada pemahaman obyektif atas realitas sosial.

48

Pendidikan dan pelatihan dalam positivistik bersifat fabrikasi dan mekanisasi untuk memproduksi keluaran pendidikan yang harus sesuai dengan `pasar kerja'. Dalam pola pemikiran positivistic Murid dididik untuk tunduk pada struktur yang ada. Dari sana, bisa kita lihat bahwa pada paradigma liberal pendidikan biasanya lebih melanggengkan system yang ada dengan melahirkan anak-anak didik yang berperan dalam mempertahankan system tersebut. Tradisi liberal telah mendominasi konsep pendidikan hingga saat ini. Pendidikan liberal adalah menjadi bagian dari globalisasi ekonomi 'liberal' kapitalisme. Dalam kontek lokal, paradigma pendidikan liberal telah menjadi bagian dari sistim developmentalisme, dimana sistim tersebut ditegakan pada suatu asumsi bahwa akar 'underdevelopment' karena rakyat udak mampu terlibat dalam sistim kapitalisme. Pendidikan harus membantu peserta didik untuk masuk dalam sistim developmentalisme tersebut, sehingga masyarakat memiliki kemampuan dalam kompetisi di system kapitalis. L. Liberalisme dalam Pendidikan Jika sementara kita kesampingkan perbedaan antara sudut pandang religius dan sekular di dalam tradisi liberasionisme pendidikan, maka ideologi ini dasarnya adalah sebagai berikut: 1. Tujuan Pendidikan secara Menyeluruh Tujuan utama pendidikan adalah untuk mendorong pembaharuanpembaharuan sosial yang perlu, dengan cara memaksimalkan kemerdekaan personal di dalam sekolah, serta dengan cara membela kondisi-kondisi yang lebih manusiawi dan memanusiakan di dalam masyarakat secara urnum. 2. Sasaran-Sasaran Sekolah Sekolah ada lantaran tiga alasan utama yaitu : a) untuk membantu para siswa mengenali dan menanggapi kebutuhan akan pernbaharuan/perombakan sosial; b) untuk menyediakan informasi dan keterampilan-keterampilan yang diperlukan siswa supaya bisa belajar secara efektif bagi dirinya sendiri; c) untuk mengajar para siswa tentang bagaimana caranya memecahkan masalah-masalah praktis melalui penerapan teknik-teknik penyelesaian

49

masalah secara individual maupun kelompok yang didasari oleh metodemetoda ilmiah-rasional. Pada ranah ini, oleh James A. Bank (1977) menegaskan bahwa dalam sosial studies diperlukan metode-metode ilmiah rasional dalam mengembangkan pembelajaran IPS, khususnya pada sekolah menengah. Metode ilmiah itu disebutnya dengan metode inquiry, dengan langkah-langkah: identifikasi masalah-masalah sosial, merumuskan hipotesis, mengumpulkan data dan mengevaluasi data. Tujuan metode ini adalah agar pendidikan IPS dapat menghasilkan peserta didik yang rasional, memiliki keterampilan sosial dan tepat mengambil keputusan (decision making) dalam kehidupan pribadi dan sosialnya. 3. Ciri-ciri Umum Liberasionisme Pendidikan Ada sembilan ciri-ciri umum liberasionisme pendidikan, yaitu: a) Menganggap bahwa pengetahuan adalah alat yang diperlukan untuk melakukan pembaharuan/perombakan sosial. b) Menekankan manusia sebagai sebentuk keluaran budaya;, budaya merupakan penentu-sosial kedirian; c) Menekankan analisis obyektif (ilmiah-rasional) serta evaluasi/penilaian terhadap kebijakan-kebijakan dan praktik-praktik sosial yang ada; d) Menganggap pendidikan sebagai perujudan yang paling utuh dari potensipotensi khas tiap orang sebagai mahluk manusia; e) Memusatkan perhatian kepada kondisi-kondisi sosial yangmenghalanghalangi perujudan paling penuh dari potensi-potensi individu, menekankan masa depan (yakni, perubahan-perubahan dalam sistem yang ada sekarang, yang perlu untuk mendirikan masyarakat yang lebih memanusiakan manusia); f) Menekankan perubahan-perubahan ruang lingkup besar yang segera harus dilakukan di dalam masyarakat yang ada sekarang, menekankan perubahan-perubahan penting yang akan mempengaruhi sifat-sifat hakiki dan pelaksanaan sistem sosial yang mapan; g) Didasarkan pada sistem penyelidikan eksperimental yang terbuka (pembuktian pengetahuan secara ilmiah-rasional) dan/atau prakiraan-

50

prakiraan yang sesuai dengan sistem penyelidikan semacam itu; (8) Didirikan di atas landasan prakiraan-prakiraan Manos atau Marxis baru (neo-Marxis) tentang seluruh kesadaran personal yang ditentukan oleh faktor sosio-ekonomis; h) Menganggap bahwa wewenang intelektual tertinggi ada di tangan mereka yang memahami konsekuensi-konsekuensi patologis (bersifat merusak/berpenyakit) dari kapitalisme kontemporer dan segenap sikap sosial yang dihubungkan dengannya. 4. Anak-anak sebagai Pelajar Anak-anak condong untuk menjadi baik (yakni, ke arah tindakan yang efektif dan tercerahkan) jika diasuh dalam sebuah masyarakat yang baik (yakni bersifat rasional dan berkemanusiaan). Perbedaan-perbedaan

individual lebih penting ketimbang kesamaan-kesamaan individual, dan perbedaan-perbedaan itu bersifat menentukan dalam penetapan programprogram pendidikan. Anak-anak secara moral setara dan mereka musti mendapatkan kesempatan yang setara untuk berjuang demi ganjaran-ganjaran sosial dan intelektual yang lebih luas, lebih mudah diakses, dan dibagikan secara lebih adil/merata. Kedirian (kepribadian) tumbuh dari pengkondisian sosial, dan dari yang bersifat sosial ini menjadi landasan bagi penentuan diri lanjutan; anak hanya bebas di dalam konteks determinisme sosial dan psikologis. 5. Administrasi dan Pengendalian Wewenang pendidikan musti ditanamkan di tangan minoritas yang tercerahkan, yang terdiri atas para intelektual yang bertanggung-jawab, yang sepenuhnya sadar akan kebutuhan objektif bagi perubahan-perubahan sosial yang konstruktif, dan yang mampu menanamkan perubahan-perubahan semacam itu melalui sekolah-sekolah. Upaya meningkatkan kompetensi pendidik oleh berbagai bangsa telah dilakukan dengan berbagai macam metode dan strategi. Di Indonesia misalnya, melalui amandemen Undang-Undang, khususnya UU Sisdiknas, telah dihasilkan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional tentang Standar Nasional Pendidikan. Dalam Permendiknas tersebut dikatakan bahwa setiap

51

guru minimal memiliki empat kompetensi dasar, yakni: (a) kompetensi pedagogik; (b) kompetensi profesional; (c) kompetensi kepribadian, dan (d) kompetensi sosial (UU Sisdiknas, Peraturan Menteri Nomor 19 Tahun 2005 Pasal 28 Ayat 3). Sebagaimana yang telah disebutkan pada paragraf sebelumnya bahwa diperlukan pendidik yang mampu membawa perubahan (sosial) bagi peserta didik, adalah sejalan dengan upaya Indonesia melalui UU Sisdiknas, khususnya mengenai kompetensi guru yang saat ini telah (mulai) dijalankan. 6. Sifat-sifat Hakiki Kurikulum Sifat hakiki kurikulum tergambar sebagai berikut, a) Sekolah harus menekankan pembaharuan/perombakan sosio-ekonomis; b) Sekolah musti memusatkan perhatian pada pemahaman diri serta tindakan sosial sekaligus; c) Penekanan harus diletakkan pada tindakan yang cerdas dalam mengejar keadilan sosial; d) Mata pelajaran harus bersifat pilihan dalam batas-batas penentuan yang umum; e) Penekanan harus diletakkan pada penerapan praktis dari yang sifatnya intelektual (praksis) melebihi apa yang secara sempit bersifat praktis ataupun akademis; f) Sekolah musti menekankan problema-problema sosial yang kontroversial, menekankan pengenalan dan analisis terhadap nilai-nilai dan prakiraanprakiraan dasar yang menggarisbawahi isu-isu sosial, dan memperagakan kepedulian khusus terhadap penerapan apa yang dipelajari di dalam ruang kelas kepada kegiatan-kegiatan yang punya arti penting secara sosial di luar sekolah; sekolah musti secara tipikal menampilkan

pendekatanpendekatan antar-disiplin keilmuan yang berpusat pada problema, yang meliputi wilayah kajian seperti filosofi, psikologi, kesusasteraan konternporer, sejarah, dan ilmu-ilmu behavioral dan sosial.

52

7. Metode-metode Pengajaran serta Penilaian Hasil Belajar Harus ada penekanan yang kurang-Iebih seimbang atau setara pada pemahaman problema (pengenalan dan analisis terhadap Problema-problema secara tepat) serta pemecahan masalah. Disiplin dan hapalan mungkin kadang-kadang perlu supaya bisa menguasai sebuah keterampilan yartg akan diperlukan demi menangani problema-problema personal atau sosial yang penting secara efektif, namun kegiatan belajar pada dasarnya adalah kegiatan sampingan dan kegiatan yang bermakna, dan hapalan harus diminimalisir dan/atau dihapus sama sekali jika mungkin. Kegiatan belajar-mengajar yang diarahkan oleh siswa dalam kerangka kerja kurikulum yang ditentukan berdasarkan relevansi sosialnya adalah lebih tinggi/lebih balk daripada belajar dengan ditentukan dan diarahkan oleh guru. Sang guru harus dipandang sebagai panutan dalam hal komitmen intelektual serta keterlibatan sosialnya. Ujian yang didasarkan kepada perilaku para siswa yang tanpa dilatih/dipersiapkan lebih dulu sebagai tanggapan atas persoalan-persoalan sosial yang penting adalah lebih disukai ketimbang ujian yang dinilai berdasarkan tes-tes biasa di ruang kelas. Persaingan antarpribadi dan penyusunan peringkat nilai siswa secara tradisional harus diminimalisir dan/atau dihapus sama sekali jika mungkin, sebab hal-hal semacam itu menuntun siswa pada sikap-sikap buruk dan motivasi did yang merosot. Bimbingan dan penyuluhan personal, serta terapi kejiwaan, sebagaimana ada di luar sekolah di saat ini, umumnya berfungsi sebagai bentuk tersembunyi dari kontrol sosial dan pelatihan penyesuaian diri anak, yang menghalangi kesadaran anak akan kondisi-kondisi sosial yang melatarbelakanginya, yang melahirkan problema-problema kejiwaan individual.

8. Kendali di Ruang Kelas Para siswa musti dianggap bertanggung-jawab atas tindakan-tindakan mereka sendiri dalam arti seketika, namun musti diakui bahwa

pertanggungjawaban siswa pada puncaknya tidak bisa dituntut dalam arti menurut konsep kehendak bebas tradisional. Para guru harus bersifat

53

demokratis dan obyektif dalam menentukan tolok ukur perilaku. Tolok ukur itu harus ditentukan bersama-sama dengan siswa sebagai cara

mengembangkan tanggung jawab moral mereka. Lantaran tindakan yang bermoral adalah tindakan yang paling cerdas, dalam situasi apapun, maka peningkatan kecerdasan paktis adalah corak pendidikan moral yang paling efektif. Di sisi lain, tindakan yang cerdas, sebagai sebuah cita-cita atau corak ideal secara sosial yang dianjurkan, memerlukan adanya masyarakat yang cerdas (yang obyektif) dimana setiap orang diberi kesempatan yang setara untuk membuat pilihan-pilihan tercerahkan berdasarkan kesempatan-kesempatan pendidikan yang setara.

54

BAB III PENUTUP

Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan Negara, begitu definisi pendidikan yang terkandung dalam ketentuan umum di Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional (UU Sisdiknas). Untuk mencapai tujuan berdirinya Negara Indonesia yaitu mencerdaskan kehidupan bangsa, instrument yang digunakan adalah pendidikan. Pendidikan yang berkualitas akan melahirkan manusia-manusia cerdas, kemudian akan menjadi agen perubahan untuk kehidupan berbangsa yang lebih baik. Paolo Freire seorang tokoh pendidikan menyatakan ada dua pandangan dunia yang mempersepsikan manusia dalam dunia pendidikan.Pandangan pertama melihat manusia sebagai objek, yang dapat dibentuk dan disesuaikan.Pandangan lainnya melihat manusia sebagai subyek, mahluk yang bebas dan mampu melampaui dunianya. Proses belajar pada dunia pendidikan dianggap sebagai transfer of knowledge, beranggapan bahwa peserta didik adalah botol kosong yang dapat diisi sesuai dengan kehendak pendidik. Pendidik dan anak didik terlihat seperti relasi antara penguasa dan yang dikuasai. Paradigma ini lebih dipengaruhi oleh teori behaviorisme. Behaviorisme memandang pengetahuan sebagai suatu yang eksternal dan proses belajar sebagai kegiatan internalisasi pengetahuan. Hasil dari proses belajar teori ini adalah perubahan tingkah laku, layaknya mesin yang dimasukkan program kemudian program itu berjalan sebagaimana program yang telah dibuat tersebut.

55

DAFTAR PUSTAKA
Abraham Maslow, 2004, Psikologi Sains. Teraju. Jakarta. Abudin Nata, 2008, Manajemen Pendidikan-Mengatasi Pendidikan Islam di Indonesia. Media Grafika. Jakarta. _____________, 2005, Filsafat Pendidikan Islam. Gaya Media Pratama. Jakarta. Assegaf Abdurrachman & Suyadi, 2008, Pendidikan Islam Madzhab KritisPerbandingan Teori Pendidikan Timur dan Barat. Gama Media. Yogyakarta. Beane, James A., et. all, 1986, Curriculum Planning and Development. Boston. Allyn and Bacon, Inc. Budiningsih, C. Asri. 2005. Belajar dan Pembelajaran. Penerbit Rineka Cipta. Jakarta Burhanuddin, dkk. 2008. Teori Belajar dan Pembelajaran, Yogyakarta An-Ruzz Media Barnadib, Imam, 1988, Kearah Prospektif baru Pendidikan, Jakarta,Dep Dik Bud. Ditjen P.T. P2LPTK. Bank, James A. 1977. Teaching Strategies for Sosial Studies: Inquary, Valuing, and Decision Making. Addison-Wesley Publishing Company. Freire, Paulo. 2001. Pedagogi Pengharapan. (terj.) Yogyakarta: Kanisius. Freire, Poulo. 2008. Pendidikan Kaum Tertindas. (terj.).Yogyakarta: LP3ES. Freire, Paulo, Ivan Illich, dan Erich Fromm. Menggugat Pendidikan: Fundamentalis, Konservatif, Liberal, Anarkis. Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2009/. Fudyartanto, Ki RBS., 2002, Psikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru. Global Pustaka Utama. Jogjakarta. George, R. Knight. 2007. Filsafat Pendidikan. Yogyakarta: Gama Media. Iksan, Rumtini. 2011. Pemikiran Pendidikan John Dewey (1859-1952), Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan Balitbang Depdiknas, No. 046, tahun ke-10, Januari 2001. (online). http://journal.uii.ac.id/index.php/JPI/article/view/191, diakses tanggal 3 November 2011. Ivan Illich: Deschooling, Conviviality And The Possibilities For Informal Education And Lifelong Learning (online), http://www.infed.org/thinkers/et-illic.htm, diakses tanggal 3 November 2011. Knight, R. George. Isu-Isu Alternatif dalam Filosofi Pendidikan. (Bogor: Penerbit Yayasan Kasih Abadi, 2000) Oemar Hamalik, 2008, Manajemen Pengembangan Kurikulum. PT. Remaja Rosdakarya. Bandung. Jalaluddin Rahmat. Psikologi Komunikasi. Bandung : Rosda Karya _____________, 2008, Dasar-dasar Pengembangan Kurikulum. PT. Remaja Rosdakarya. Bandung. M. Ihsan Dacholfany dan Ayi Sofyan. 2009 KURIKULUM BERDASARKAN FILSAFAT BEHAVIORISME. Tugas Makalah Bidang Studi Manajemen Kurikulum Program S3 PPS Universitas Islam Nusantara Dari Dosen: Prof. Dr. Harry Soedrajat Nemiroff, Greta Hofmann. 1992. Reconstructing education : toward a pedagogy of critical humanism. New York, NY 10010, An imprint of Greenwood Publishing Group, Inc.

56

ONeil, William F. 2008. Ideologi-Ideologi Pendidikan. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Purwanto, M. Ngalim, 2007, Ilmu Pendidikan Teoritis dan Praktis. PT. Remaja Rosdakarya. Bandung. Schubert, William H., 1986, Curriculum: Perspective, Paradigm and Possibility. New York: McMillan Publishing Co. Sukmadinata, Nana Saodih, 2008, Pengembangan Kurikulum-Teori dan Praktek. PT. Remaja Rosdakarya. Bandung. Syaiful Sagala, 2007, Manajemen Strategik dalam Peningkatan Mutu Pendidikan. Alfabeta. Bandung. Tim Dosen Universitas Pendidikan Indonesia (UPI), 2009, Manajemen Pendidikan. Alfabeta. Bandung. Ratna Syifaa Rachmahana. 2011. Psikologi Humanistik dan Aplikasinya dalam Pendidikan, (online). Jurnal Pendidikan Islam el Tarbawi, NO. 1. VOL. I. 2008. Diakses tanggal 3 November 2011. Rizky. Behaviorisme Dipandang dari Segi Psikologi Islam. Http/: Dekrisqi@Blogspot.com. Internet Subagyo, Bambang. Pengantar Riset Kuantatif dan Kualitatif (Bandung: Yayasan Kalam Hidup, 2001) Tilaar, H.A.R. dan Riant Nugroho. 2009. Kebijakan Pendidikan: Pengantar untuk Memahami Kebijakan Pendidikan dan Kebijakan Pendidikan sebagai Kebijakan Publik. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. UU Sisdiknas, Peraturan Menteri Nomor 19 Tahun 2005 Pasal 28 Ayat 3. Yamin, Moh. 2009. Menggugat Pendidikan Indonesia: Belajar dari Paulo Freire dan Ki Hajar Dewantara. Yogyakarta: Ar Ruz Media. Uyoh Sadulloh, 2007, Pengantar Filsafat Pendidikan. Alfabeta. Bandung. Zidniyati. Behaviorisme And Social Learning Theory . intern http://akhmadsudrajat.wordpress.com/2009/05/12/kurikulum-berdasarkan-filsafatbehaviorisme/ http://makalahkuliahgue.blogspot.com/2010/09/mengenal-behaviorisme-sebuahfilsafat.html http://puterikeraton.wordpress.com/2008/11/29/filsafat-behaviorisme-dan-duniapendidikan/http://puterikeraton.wordpress.com/2008/11/29/filsafatbehaviorisme-dan-dunia-pendidikan/

57