Anda di halaman 1dari 3

Penghambatan pembelahan sel adalah ukuran aktivitas antimitotik senyawa kimia.

Senyawa kimia antimitotik seperti vinblastin dan podophyllotoxin telah terbukti dapat menghambat pembelahan sel telur dibuahi dari landak laut dan bintang laut oosit. itu bioassay berikut memberikan metode mudah untuk mendeteksi aktivitas antimitotik dari senyawa kimia (Jacobs et al., 1980, White et al., 1981). bahan 1 . Bulu babi jantan dan betina ( Strongylocentrotus purpuratus ) * 2 . KCl , 0,5-0,6 M 3 . cahaya mikroskop 4 . Air laut ( dibuat dengan menambahkan 3,8 g garam laut per liter air suling . ) + 5 . botol kecil 6 . inkubator 7 . tabung reaksi 8 . semprot 9 . Sampel uji ( ekstrak kasar , produk alami murni atau senyawa sintetis ) Langkah-langkah sekuensial yang terlibat dalam uji antimitotik telur landak laut adalah sebagai berikut : 1 . Seksual dewasa bulu babi jantan dan betina yang diinduksi untuk bertelur dengan injeksi sejumlah kecil larutan KCl . 2 . Sperma putih dikumpulkan dari laki-laki dan disimpan dalam tabung reaksi kecil di es suhu . 3 . Telur dikumpulkan dari bulu babi betina dicuci dengan air laut dingin , dan resuspened dalam air laut ( 400 ml ) untuk menghasilkan bubur . 4 . Sperma ( 1-2 tetes ) ditambahkan ke 50 ml air laut dan 1 ml larutan ini ditambahkan ke bubur telur untuk fertilisasi terjadi . 5 . Aliquot campuran diperlakukan dengan konsentrasi yang berbeda ( 16-50 mg / ml ) dari

sampel uji dalam waktu lima menit setelah pembuahan . Jika sampel uji tidak larut dalam air , beberapa pelarut organik seperti propilen glikol dalam jumlah mikroliter dapat digunakan . Sebuah jumlah yang sama dari pelarut harus ditambahkan dalam botol control 6. Embrio diperbolehkan untuk melanjutkan ke pembelahan pertama dengan menempatkan mereka di atas es setelah 2-3 jam. inkubasi. 7. The incubations dilakukan pada 14 atau 15 C dengan sering agitasi dari sel untuk meminimalkan menetap, mempromosikan inhibisi kontak dan untuk memastikan sampel yang efisien distribusi. 8. Penghambatan pembelahan dapat diamati dari populasi acak sebanyak 500-600 telur di bawah mikroskop cahaya setelah waktu inkubasi 2-3 jam. Jika 80 hingga 100% penghambatan pembelahan terjadi pada ~ 16 mg / ml, senyawa dianggap aktif. 9. Hasilnya dinyatakan sebagai persentase (jumlah sel dibelah dibagi dengan jumlah sel tidak dibelah) relatif terhadap pelarut diperlakukan kontrol.

Bst halaman 8 Senyawa bioaktif sering beracun untuk larva udang. Oleh karena itu, in vivo mematikan udang larva dapat digunakan sebagai monitor awal yang cepat dan sederhana untuk senyawa bioaktif selama isolasi produk alami. Telur dari udang laut Artemia salina (Leach) sudah tersedia sebagai makanan ikan di toko-toko hewan peliharaan. Ketika ditempatkan di laut buatan air, telur menetas dalam waktu 48 jam, memberikan sejumlah besar larva. kecil ini larva udang telah banyak digunakan sebagai alat untuk memantau sitotoksisitas sampel yang diteliti. Ini adalah cepat, murah, in-house, bioassay umum yang telah dikembangkan untuk skrining, fraksinasi dan pemantauan fisiologis aktif alami produk (Meyer et al., 1982)

bahan 1.Artemia salina Leach (telur udang air asin) * 2. Garam laut + 3. Tangki kecil dengan berlubang pemisah bendungan dan penutup untuk tumbuh udang, lampu untuk menarik udang 4. Jarum suntik, 5,0 ml, 0,5 ml, 100 ml dan 10 ml 5. 2 botol dram (9 sampel per +1 kontrol) 6. kaca pembesar 7. Pelarut organik (metanol, diklorometana, kloroform, DMSO dll) 8. Distd. air 9. pipet pasteur 10. Aluminium foil 11. Sampel uji (ekstrak kasar organisme, produk alami murni atau senyawa sintetis) Langkah-langkah yang terlibat dalam uji lethality Brine-udang adalah sebagai berikut: 1. Buatan "air laut" dibuat dengan melarutkan ca. 3,8 g garam laut per liter air dan disaring. 2. "Air laut" ditempatkan di kecil merata dibagi tank dan udang telur ditambahkan ke kompartemen yang lebih besar dari tangki yang digelapkan oleh menutupinya dengan aluminium foil. Kompartemen diterangi menarik larva udang (nauplii) melalui perforasi di bendungan

Anda mungkin juga menyukai