Anda di halaman 1dari 34

KAPAL IKAN PURSE SEINE

Contoh Kapal Purse Seine, Mini Purse Seine, Pengoperasian alat tangkap.

DESAIN KAPAL PURSE SEINE

Spesifikasi kapal ikan yang perlu di perhatikan :


1. Spesifikasi teknis : khusus dan umum 2. Definis kapal penangkap ikan : - menurut SOLAS 1974 (kapal penangkap ikan paus, anjing laut, beruang laut dan satwa laut yang lain. - definisi dapat berbeda-beda tiap negara. - PBB tdk memberikan batasan definisi.

3. Kecepatan kapal - memiliki kecepatan tinggi, tapi dapat diatur untuk kecepatan rendah.

4. Olah gerak yang baik


5. Laik laut yang baik (sanggup menghadapi cuaca buruk) 6. Ruang lingkup perairan

7. Tenaga Penggerak
bertenaga besar tetapi bentuk dimensi mesin kecil. 8 Perlengkapan kapal - fasilitas penyimpanan (palka) - fasilitas bongkar muat

9. Peralatan penangkap ikan dan alat bantu - bervariasi menurut jenis kapal 10. Konstruksi kapal - cukup kuat menahan kondisi yang buruk. - mampu menahan getaran mesin.

Prinsip kerja dari jaring purse seine : Mengurung / melingkari gerombolan ikan dengan jaring, untuk kemudian mengangkat kumpulan ikan ke atas kapal setelah setting alat jaring di bawah air selesai dilakukan. Gerombolan ikan dapat diperoleh melalui rumpon dan lampu, atau kapal aktif mengejar/mencari gerombolan ikan.

Selain dibantu dengan SONAR, gerombolan Ikan dapat diketahui melalui :


a. Burung menyambar-nyambar ke permukaan air laut b. Ikan-ikan yang melompat-lompat c. Terlihat ada buih-buih atau percikan air laut di permukaan air. d. Terdapat riak-riak di permukaan e. Warna air laut lebih gelap dari warna laut sekitarnya

Jenis ikan yang ditangkap : ikan pelagis


Contoh jenis ikan pelagis yang ditangkap oleh alat purse seine, antara lain :

Cakalang

Layang

Kembung

Tongkol

Klasifikasi alat tangkap purse seine :


1. Letak kantong (bunt) pada jaring utama : a. Kantong terletak pada salah satu ujung jaring b. Kantong terletak pada bagian-tengah jaring 2. Bentuk dasar jaring utama Berdasarkan bentuk Jaring Utama purse seine yaitu : a. bentuk segi empat b. bentuk trapesium c. bentuk lekuk

Purse seine Bentuk Segi empat

Purse seine Bentuk Trapesium

Purse seine Bentuk Lekuk

Jumlah kapal yang dipergunakan dalam operasi penangkapan


a. purse seine dengan satu buah kapal b. purseseine dengan dua buah kapal

OPERASI PENANGKAPAN IKAN DENGAN ALAT PURSE SEINE

KONSTRUKSI ALAT PURSE SEINE, terdiri atas bagian :


1. sayap (wing)

2. perut (midel) 3. bahu (shoulder)

4. kantong (bunt)
a. pelampung b. tali ris atas g. mata pengguat (selvage) h. tali ris bawah i. pemberat j. tali ring k. cincin (ring) l. tali kerut (purse line)
Kantong diujung Kantong ditengah

Jaring mini purse seine dari Kab. Jeneponto

1. pelampung tanda (light buoy) 2. Tali pelampung 3. Tali ris atas 4. Pelampung utama 5. Tali ris bawah 6. Tali kerut/kolor (purse line) 7. Tali pemberat 8. Cincin pemberat 9. Tali selambar

Bagian utama dari jaring purse seine :


-Sayap (wing), perut (midel) bahu (shoulder), kantong (bunt).

Ukuran dan Bahan : - Bahan dari Nylon atau yang lain.


- Ukuran mata jaring (mesh size), tergantung tujuan ikan yang ditangkap. - Ukuran mata jaring dalam satu jaring purse seine dapat sama dapat juga berbeda, (jika berbeda, ukuran terbesar mulai dari sayap kemudian mengecil ke arah kantong). Ukuran benang, kebalikannya.

Pelampung Buoy :
- Fungsi :
Pelampung tanda, sebagai tanda penempatan awal jaring Pelampung utama, mengangkat jaring agar tetap terapung.

- Bahan : plastik keras , plastik lebih kecil dari air.


- Ukuran pelampung sesuai dengan bentuk dan daya apungnya. - Jumlah yang dibutuhkan, tergantung extra buoyancy yang dibutuhkan.

- Tali pelampung dapat dibuat sama dengan tali ris atas.

Pemberat (Sinker) :
- Fungsi : menenggelamkan badan jaring. -Bahan : Timah atau logam yang tidak berkarat dengan jauh lebih berat dari air.

Tali temali dalam jaring purse seine :


1) tali ris atas 2) tali ris bawah 3) tali pelampung 4) tali pemberat 5) tali pengguat ris atas 6) tali pengguat ris bawah 7) tali ring (cincin) Bahan : benang kuralon, polyester
Pemasangan tali ris atas dengan tali pelampung

Pemasangan tali ris bawah dengan tali pemberat

Tali Ring :
-Fungsi : tali untuk menggantung ring dengan tali ris bawah - Bahan : tali kuralon - Macam tali ring :
* Tali ring kaki tunggal * Tali ring kaki ganda

Tali ring kaki tunggal

Tali ring kaki ganda

Tali ring kaki ganda (bentuk dasi)

Mata Penguat (Selvage) :


- Fungsi : melindungi bagian tepi dari jaring

utama. - Bahan : polyester, atau dibuat sama dengan bahan jaring utama. - Ukuran mesh size sama dengan jaring utama, tetapi dengan benang lebih besar

Ring (cincin) :
- Fungsi :

* tempat lewat tali kerut/kolor.

* sebagai pemberat
-Bahan : dari besi atau kuningan - Bentuk : lingkaran bulat seperti cincin.

Tali Kerut / Kolor (purse line) :


- Fungsi : menarik/mengumpulkan ris sehingga bagian bawah jaring tertutup. - Bahan : harus cukup kuat dan umumnya memiliki ukuran lebih besar, dapat berupa materi kuralon (PVA), atau polyester (PE), atau tali baja (warp) untuk jaring ukuran besar.

OPERASI PENANGKAPAN :
1. Persiapan penangkapan :
Mengatur jaring di atas geladak : a. Jaring di sebelah kanan kapal, untuk baling-baling putar kanan. b. Jaring di sebelah kiri kapal, untuk baling-baling putar kiri. c. Jaring di buritan kapal, untuk baling-baling putar kiri kanan.

2. Waktu penangkapan :
- sore - pagi (menjelang matahari terbenam dan terbit) - kadang-kadang siang hari. - jumlah operasi penangkapan 2 4 kali, tergantung jumlah ikan yang tertangkap.

3. Daerah penangkapan (Fishing Ground) :


a. bukan daerah larangan untuk menangkap ikan

b. terdapat ikan pelagis yang bergerombol - dapat dikumpulkan melalui rumpon. - dapat dideteksi menggunakan SONAR dengan bantuan tandatanda adanya gerombolan ikan. c. perairannya relatif lebih dalam dibandingkan dengan tinggi/dalamnya jaring.

4. Penurunan alat tangkap (setting) :


- Penurunan alat dilakukan setelah ikan bergerombol cukup padat.
- Jika ada dua rumpon di atas kapal (haluan dan buritan), maka kapal melepas rumpon di haluan dan menaikan rumpon diburitan serta jangkar.

- Rumpon yang dilepas diberi tanda dan penerangan.


- kapal penangkap menjauh dari rumpon sejarak optimum untuk melingkarkan jaring.

4.a Beberapa hal yang perlu diperhatikan :


4.a.1 Arah arus dan angin

4.a.2 Arah gerombolan ikan dan sinar matahari

4.b Penurunan alat tangkap (setting)


4.b.1 Ujung-ujung tali ris (atas dan bawah) disatukan dengan tali kerut , kemudian diberi pelampung tanda dan pelampung tersebut di bawa terjun ke laut oleh seorang ABK, pada kapal yang beroperasi dengan dua kapal ujung tersebut di bawa oleh kapal yang tidak membawa alat tangkap dan kapal yang satunya membawa alat tangkap.

4.b.2 Kemudian kapal penangkap akan melingkari gerombolan ikan dimulai dengan menurunkan : jaring, pelampung, pemberat, dan cincin, menuju ke arah pelampung tanda atau kapal pembawa ujung jaring awal,bagi purse seine yang dioperasikan dengan dua buah kapal. Kapal dengan baling-baling putar kanan maka arah pelingkaran jaring ke arah kanan dan sebaliknya.

4.b.3 Pada saat pelingkaran sudah selesai maka ujung jaring yang satu dinaikan ke kapal penangkap dan selanjutnya tali kerut ditarik hingga cincinnya terkumpul, demikian juga jaring bagian bawah sudah terkumpul menjadi satu di atas dek. Dengan demikian gerombolan ikan sudah terkurung di dalam jaring.

5. Menaikan alat dan hasil tangkapan :


a. Penarikan badan jaring dimulai dari ujung-ujung sayap, hal ini dilakukan pada purse seine yang menggunakan kantong yang di tenggahtenggah jaring atau yang ditarik oleh tenaga manusia. Tetapi pada purse seine yang ditarik dengan tenaga hidrolik (power block), biasanya kantong dibuat pada salah satu ujung sayap. Penarikan jaring dilakukan mulai dari ujung sayap yang tidak berkantong. Penarikan dilakukan dengan melepas ring dari badan jaring, tetapi pada purse seine yang ditarik manusia cincin tidak dilepaskan. b. Setelah bagian wing,midle,shoulder naik keatas kapal, maka ikan ikan terkurung pada bagian bunt yang relatif lebih sempit. Kemudian ikan dinaikan ke atas kapal dengan menggunakan serok.

c. Bagian yang masih berada di dalam air di naikan keatas kapal dan disusun kembali sehingga kapal siap setting.

d. Ikan hasil tangkapan dicuci bersih dan di simpan dalam palkah berpendingin.