Anda di halaman 1dari 38

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb. Puji syukur ke hadirat Allah SWT karena atas segala rahmat dan hidayah-Nya dengan telah selesainya survei mengenai Analisis Penyebab Gagal Panen Madu Lebah Hutan (Apis dorsata) di Kawasan Taman Nasional Danau Sentarum (TNDS) Tahun 2009-2012 di Kabupaten Kapuas Hulu Propinsi Kalimantan Barat dengan baik. Hasil Survei ini diharapkan dapat memberikan gambaran mengenai penyebab kegagalan panen pada tahun 2009-2012, yang merupakan salah satu produk unggulan Hasil Hutan Bukan Kayu (HHBK) di kawasan TNDS. Keberadaan madu lebah hutan selama ini dapat juga memberikan gambaran betapa besarnya kontribusi hutan terhadap keberlangsungan ekologi secara menyeluruh, yang didalamnya ada sebuah interaksi antara manusia dan hutan itu sendiri. Dengan adanya survei ini diharapkan kegagalan panen yang terjadi selama tiga tahun terakhir tidak terulang kembali, karena dampak dari kegagalan panen tersebut mempengaruhi kondisi pendapatan ekonomi masyarakat Kawasan TNDS. Survei ini juga dapat menjadi pembelajaran dalam mengatasi kegagalan panen dimasa yang akan datang, karena dampak perubahan iklim dan pemanasan global saat ini tidak hanya sebatas wacana namun sudah nyata adanya, sehingg perlu adanya cara yang tepat untuk menekan laju deforestasi hutan, yang menjadi salah satu ancaman terbesar dalam penyelesaian permasalahan sektor kehutanan. Kami Jaringan Madu Hutan Indonesia (JMHI) berharap melalui survei ini pemanfaatan produk HHBK khususnya madu hutan menjadi salah cara untuk mendorong semua pihak (stakeholders) dalam melakukan perlindungan dan

pengelolaan hutan adil dan lestari. Semoga hasil survei ini bermanfaat bagi semua pihak yang membaca terutama Wassalamualaikum Wr. Wb. masyarakat sekitar hutan dalam pemanfaatan dan

pelestarian hutan yang berkelanjutan. Amin.

Pontianak, 31 Oktober 2013 Sekretariat Jaringan Madu Hutan Indonesia Rio Bertoni

PRAKATA
Kegiatan perlebahan dan pemungutan madu hutan bagi masyarakat di kawasan Taman Nasional Danau Sentarum (TNDS) merupakan usaha sambilan untuk menambah penghasilan dari pekerjaan utamanya sebagai nelayan. Namun demikian, usaha sambilan ini tidak dapat dipandang sebelah mata karena hasilnya cukup menjanjikan, terlebih dengan semakin membaiknya harga madu di pasaran. Tidak heran apabila kegiatan pemungutan madu hutan melibatkan banyak anggota masyarakat dan telah berlangsung puluhan bahkan ratusan tahun secara turun temurun. Karena pentingnya usaha sambilan ini bagi ekonomi rumah tangga masyarakat TNDS, kondisi gagal panen yang terjadi selama tiga tahun terakhir sangat menggelisahkan petani pemungut madu hutan. Jaringan Madu Hutan Indonesia (JMHI), sebagai organisasi masyarakat yang menghimpun dan mewadahi kepentingan kelompok-kelompok tani pemungut madu hutan se Indonesia, termasuk Asosiasi Periau Danau Suntarum (APDS), yakni perkumpulan pemungut madu hutan di kawasan TNDS, memberikan perhatian khusus terhadap kasus gagal panen madu berkepanjangan yang dialami masyarakat TNDS. Upaya yang dilakukan salah satunya adalah melakukan penelitian guna mengetahui faktor penyebab terjadinya gagal panen tersebut. Tulisan ini merupakan laporan hasil penelitian yang telah dilakukan dari tanggal 15 Juni s/d 1 Juli 2013 melalui metode survei dan kajian ilmiah. Penelitian dan laporan ini tidak mungkin terwujud dan terlaksana dengan baik tanpa bantuan berbagai pihak, baik selama dalam proses perencanaan, pelaksanaan penelitian di lapangan, dan penyusunan laporan. Ucapan terima kasih kami sampaikan kepada : 1. Koordinator dan staf JMHI yang telah mengupayakan pendanaan untuk membiayai dan memfasilitasi penelitian 2. Kepala Pusat Litbang Konservasi dan Rehabilitasi, Badan Litbang Kehutanan, yang telah mengijinkan sdr. Kuntadi terlibat dalam penelitian 3. Kepala Balai TNDS dan jajaran di bawahnya yang telah memberikan ijin penelitian, bantuan personil pendamping di lapangan, dan menyediakan data/informasi yang diperlukan 4. Ade Irawan Sihombing dan staf dari LSM Kaban yang telah membantu menyediakan data dan personil pendamping lapangan 5. Warga desa Pulau Majang, Laut Tawang, Nanga Leboyan, Sungai Pelaik, Semalah, Penepian Raya, dan Bunut Tengah yang telah bersedia menjadi responden serta berbagi informasi dan pengalaman. Akhir kata, semoga laporan ini bermanfaat. ii

DAFTAR ISI
Hal. KATA PENGANTAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . PRAKATA. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . DAFTAR ISI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . DAFTAR TABEL . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . DAFTAR GAMBAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . DAFTAR LAMPIRAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . DAFTAR FOTO . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . I. PENDAHULUAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . II. METODE PENELITIAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . A. Waktu dan Lokasi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . B. Cara Kerja dan Pengumpulan Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . C. Analisis Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . III. HASIL DAN PEMBAHASAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . A. Karakteristik Responden . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . B. Gagal Panen: Persepsi Masyarakat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . IV. KESIMPULAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . DAFTAR PUSTAKA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . RINGKASAN BIODATA PENULIS . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . i ii iii iv v vi vii 1 3 3 3 4 6 6 8 14 15 29

iii

DAFTAR TABEL
Hal. Tabel 1. Jumlah peserta diskusi dan responden di masing-masing lokasi penelitian. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Karakteristik Responden 6 7

Tabel 2.

iv

DAFTAR GAMBAR
Hal. Gambar 1. Peta wilayah Kabupaten Kapuas Hulu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Produksi madu dari sembilan periau anggota APDS di TNDS. Persentase jumlah responden yang menyatakan terjadinya gagal panen madu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Persentase jumlah responden yang menyatakan terjadinya gagal panen madu dari masing-masing lokasi. . . . . . . . . . . . . Jumlah titik panas dan luas area terbakar di kawasan TNDS . Faktor penyebab gagal panen menurut persepsi responden . . 5

Gambar 2. Gambar 3a.

Gambar 3b.

9 10 11

Gambar 4. Gambar 5.

DAFTAR LAMPIRAN Hal.


Lampiran 1. Lokasi, nama periau, jumlah pembudidaya dan tikung serta luas periau di TNDS. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Produksi Madu Anggota APDS dari TNDS. . . . . . . . . . . . . . . . .

17 19

Lampiran 2.

vi

DAFTAR FOTO
Hal. Foto 1. Foto 2. Foto 3. Perjalanan dimulai dari Lanjak menuju Pulau Majang . . . . . . . . . . Salah satu penghuni TNDS, enceng gondok (Eichhornia crassipes) Wawancara dengan responden dari Majang, Kenelang, dan Semangit . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Wawancara dengan responden dari Sungai Pelaik dan Semalah . . Wawancara dengan responden dari Penepian Raya . . . . . . . . . . . . Wawancara dengan responden dari Pontu, Bunut Tengah . . . . . . . Lalau, sarang sisa panen, dan sarang muda . . . . . . . . . . . . . . . . . . Tangga untuk panen madu di lalau. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Bunga putat (Barringtonia acutangula) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Pohon putat (Barringtonia acutangula) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Pohon yang mati akibat kebakaran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Pohon tembesu (Fragraera fragrans) dan tikung yang siap dipasang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Danau Sentarum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Bersama pendamping dari Penepian Raya menuju Putussibau. . . . Survei berakhir di Putussibau. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 20 20 21 22 23 23 24 24 25 25 26

Foto 4. Foto 5. Foto 6. Foto 7. Foto 8. Foto 9. Foto 10. Foto 11. Foto 12.

26 27 28 28

Foto 13. Foto 14. Foto 15.

vii

I. PENDAHULUAN
Taman Nasional Danau Sentarum (TNDS) yang mencakup luas 132.000 ha berada di wilayah Kabupaten Kapuas Hulu, Provinsi Kalimantan Barat. Taman nasional ini ditetapkan melalui Surat Keputusan Menteri Kehutanan dan Perkebunan nomor 34/Kpts-II/1999 tanggal 4 Pebruari 1999 (Kementerian Kehutanan RI). Sebelumnya, wilayah Danau Sentarum merupakan suaka margasatwa dengan luas sekitar 80.000 ha, yang sepertiga berupa danau. TNDS berada di sebuah wilayah di antara hulu sungai Kapuas di Kalimantan Barat dan perbatasan negara bagian Sarawak, Malaysia, pada koordinat 00045-01002LU dan 111055-112026 BT, dengan ketinggian rata-rata 35 m dpl. Kawasan TNDS terdiri dari sejumlah danau pasang surut yang dikelilingi hutan rawa yang saling berhubungan, hutan rawa gambut, hutan dataran rendah, dan hutan kerangas. Hutan rawa dan danau mendominasi wilayah TNDS, masing-masing sebesar 48,75% dan 23% (Giesen & Aglionby, 2000; Kementerian Kehutanan RI). Lebih dari 500 jenis tumbuhan dari 99 suku terdapat di wilayah TNDS (Giesen & Aglionby, 2000; TNDS, 2008). Sebanyak 262 jenis sebagian besar berupa pohon dan semak berada di hutan rawa. Ragam jenis dan sebaran tumbuhan yang tinggi menyediakan sumber pakan yang melimpah bagi berbagai jenis satwa, termasuk lebah madu Apis dorsata. Sejak pertengahan abad ke 19, kawasan yang sekarang menjadi TNDS, sudah diketahui sebagai habitat lebah hutan. Catatan ekspedisi Belanda di Kalimantan tahun 1851 mengungkapkan adanya kegiatan masyarakat yang mengelola tikung1 untuk mendapatkan madu dari lebah hutan (Giesen & Aglionby, 2000; Mulder et al., 2000). Sampai saat ini, madu masih menjadi salah satu produk penting yang dihasilkan dari kawasan hutan TNDS. Jumlah produksi yang dapat diperoleh setiap tahun diperkirakan sekitar 20-25 ton, baik yang berasal dari koloni lebah yang bersarang di tikung maupun yang dipanen dari lalau 2. Kegiatan pemungutan madu hutan melibatkan banyak masyarakat yang tinggal di dalam kawasan TNDS. Tahun 1993 tercatat hampir sepertiga jumlah kepala keluarga (KK) aktif memasang tikung untuk mendapatkan sarang lebah hutan pada setiap musim madu (Giesen & Aglionby, 2000). Jumlah yang dimiliki setiap KK berkisar dari puluhan hingga ratusan tikung. Data yang dihimpun Asosiasi Periau Danau Sentarum (APDS), sebuah perkumpulan petani pemungut madu

Tikung adalah sepotong papan yang dipasang di antara cabang pohon untuk memancing lebah hutan bersarang. 2 Lalau adalah pohon tempat agregasi lebah hutan. 1

hutan (periau) yang didirikan pada tahun 2006, saat ini (2013) tercatat sebanyak tujuh perkumpulan periau di dalam kawasan TNDS telah bergabung dengan APDS dengan jumlah anggota sebanyak 186 orang. Jumlah tikung yang terpasang sebanyak 22.655 buah, mencakup kawasan hutan seluas 9.903,3 ha (Suharjo, 2013). Jumlah tersebut baru sebagian karena masih terdapat belasan kelompok periau yang belum bergabung dengan APDS. Secara keseluruhan dari empat Kecamatan yang berada di kawasan TNDS tercatat ada 33 periau (Lampiran 1). Meskipun kegiatan pemungutan madu hutan hanya pekerjaan sambilan di samping mata pencaharian utamanya sebagai nelayan, namun hasil yang diperoleh tidak dapat diabaikan. Perkembangan harga madu dari kawasan TNDS yang cukup baik dalam beberapa tahun terakhir menambah arti penting kegiatan perlebahan bagi masyarakat setempat. Oleh karena itu, berbagai hal yang berpotensi mengganggu produksi madu selalu menjadi perhatian masyarakat pemungut madu hutan. Sebagai contoh adalah pembangunan kebun kelapa sawit, di dekat Pulau Majang yang dianggap berdampak negatif terhadap produksi madu hutan. Produksi madu di kawasan TNDS dalam tiga tahun terakhir menurun drastis. Menurut catatan APDS, total produksi madu anggota asosiasi dari beberapa desa yang ada di dalam kawasan TNDS pada tahun 2008/2009 sekitar 16.5 ton, namun pada musim panen berikutnya (2009/2010) jumlah produksi menurun tajam, hanya sekitar 4,2 ton dan hanya sekitar 0,25 ton pada musim panen 2010/2011. Pada musim panen tahun 2011/2012 bahkan tidak ada panen. Iklim dan cuaca yang tidak menentu diduga memicu lebah hutan tidak datang ke kawasan hutan di wilayah Danau Sentarum (Anonim, 2012; Fachrizal, 2012). Menurut Heri (2011), selain perubahan iklim, pembukaan lahan sawit diduga ikut andil dalam kegagalan panen madu. Pertanyaan yang mengemuka adalah apakah penyebab kegagalan panen madu di TNDS tersebut, apakah sumber pakan berkurang ataukah koloni tidak datang dan apa penyebabnya. Untuk menjawab pertanyaan tersebut sebuah penelitian telah dilakukan untuk menggali informasi berbagai hal yang berkaitan dengan peristiwa gagal panen madu dari petani pemungut madu hutan di wilayah Kapuas Hulu. Tulisan ini merupakan jawaban terhadap pertanyaan penelitian di atas berdasarkan hasil analisis data primer dan sekunder yang diperoleh.

II. METODE PENELITIAN


Penelitian dilakukan melalui metode survei dan kajian kepustakaan. Survei lapangan diarahkan terutama untuk mendapatkan informasi dari tangan pertama tentang hal-hal yang berkaitan dengan perlebahan di TNDS pada khususnya, dan Kapuas Hulu pada umumnya, dengan fokus perhatian kepada permasalahan gagal panen. Survei dilakukan dengan mewawancarai sejumlah responden yang dipilih secara sistematis di antara petani pemungut madu hutan dan pihak-pihak lain yang relevan. A. Waktu dan Lokasi Survei lapangan dilakukan selama dua minggu, mulai tanggal 15 Juni sampai dengan 1 Juli 2013. Lokasi survei meliputi empat wilayah kerja kelompok pemungut madu hutan di dalam kawasan TNDS, yaitu Pulau Majang, Laut Tawang, Nanga Leboyan, dan Semalah, ditambah dengan dua wilayah kerja kelompok pemungut madu hutan di luar kawasan TNDS, Bunut Tengah dan Penepian Raya (Gambar 1). Lokasi penelitian ditentukan dengan mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut : 1. 2. 3. Aktivitas pemungutan madu hutan relatif tinggi. Mewakili komunitas pengelola tikung dan pemungut madu lalau. Secara geografis mewakili karakteristik wilayah tertentu. Selain lokasi-lokasi di atas, penelitian juga dilakukan di beberapa lokasi untuk menghimpun data sekunder, baik dari instansi pemerintah maupun lembaga swadaya masyarakat, antara lain di Pontianak dan Putussibau.

B.

Cara Kerja dan Pengumpulan Data Responden dipilih secara acak di antara petani pemungut madu hutan (purposive

random sampling) yang dikumpulkan dalam sebuah forum diskusi yang diadakan di setiap lokasi penelitian. Wawancara dilakukan dengan panduan kuesioner. Wawancara secara lebih mendalam dilakukan terhadap tokoh-tokoh masyarakat yang memiliki pengalaman lebih dari 10-15 tahun sebagai pemungut madu hutan. Forum diskusi juga dimanfaatkan untuk menggali informasi dari para petani. Selain pengumpulan data primer dilakukan juga pengumpulan data sekunder, tentang kasus kebakaran hutan di TNDS dan Kabupaten Kapuas Hulu. Data titik panas (hot spot) diperoleh dari Balai TNDS dan kantor Dinas Perkebunan dan Kehutanan Kabupaten Kapuas Hulu. Pencarian data iklim (suhu, kelembaban, dan curah hujan) dilakukan di Kantor Stasiun Klimatologi (KSK) Siantan di Pontianak yang membawahi stasiun pengamatan cuaca wilayah Danau Sentarum dan sekitarnya. Namun,
3

berdasarkan informasi yang diperoleh dari KSK Siantan, stasiun pengamatan cuaca wilayah Danau Sentarum belum melakukan pengukuran kondisi cuaca tahun 2009-2012 secara lengkap untuk ke enam lokasi penelitian. Data panen madu kami peroleh atas bantuan Sdr. Thomas Irawan Sihombing dari perkumpulan KABAN.

C.

Analisis Data Data dianalisis secara deskriptif.

Gambar 1. Peta wilayah Kabupaten Kapuas Hulu. Kawasan TNDS adalah area yang ditandai dengan garis tebal berwarna merah. Tanda bintang berwarna putih adalah lokasi penelitian di dalam kawasan TNDS, sedangkan tanda bintang dengan lingkaran hitam di dalamnya adalah lokasi penelitian di luar kawasan TNDS.
5

III. HASIL DAN PEMBAHASAN


A. Karakteristik Responden Jumlah peserta diskusi dan responden yang diwawancarai selama kegiatan penelitian di lapangan disajikan pada Tabel 1. Total jumlah responden yang aktif mengisi kuesioner sebanyak 55 orang, terdiri dari 35 orang warga masyarakat yang berada di dalam kawasan TNDS (Pulau Majang, Laut Tawang, Semalah, Nanga Leboyan) dan 20 orang yang di luar Kawasan TNDS (Penepian Raya, Bunut Tengah). Jumlah tersebut sama dengan 49% dari jumlah peserta yang hadir dalam diskusi yang diadakan di setiap lokasi penelitian.

Tabel 1. Jumlah peserta diskusi dan responden di masing-masing lokasi penelitian Jumlah Peserta (orang) No 1 2 3 4 5 6 Desa /Kecamatan Pulau Majang/ Badau Laut Tawang/Nanga Suhaid Semalah/Selimbau Nanga Leboyan/Selimbau Penepian Raya/Jongkong Bunut Tengah/Bunut Hilir Diskusi 18 22 15 8 26 24 113 Responden 12 10 8 5 10 10 55

Karakteristik responden cukup beragam dilihat dari latar belakang pendidikan, usia, mata pencaharian, dan pengalaman perlebahan yang dimilikinya. Pada umumnya responden berada pada usia produktif sekitar 20-50 tahun dengan mayoritas berumur antara 30-49 tahun. Lebih dari separuh jumlah responden memiliki latar belakang pendidikan hanya sampai tingkat sekolah dasar, selebihnya mencapai jenjang sekolah lanjutan dengan persentase mendekati seimbang antara SLTP dan SLTA. Hampir semua responden memiliki mata pencaharian utama sebagai nelayan sedangkan kegiatan pengelolaan dan pemungutan madu hanya merupakan pekerjaan sampingan karena musim panen rata-rata hanya sekali dalam setahun. Sebagian besar responden memiliki pengalaman sebagai pemungut madu hutan lebih dari 10 tahun dan memiliki tikung berkisar antara 100-300 buah. Data karakteristik responden selengkapnya tertera pada Tabel 2.

Tabel 2. Karakteristik Responden

Indikator Umur (tahun) 20-29 30-50 >50 Pendidikan : SD SLTP SLTA PT Pekerjaan : Petani Nelayan PNS/Perangkat Desa Karyawan Swasta Pengalaman (tahun): <5 5-10 >10 Kepemilikan Tikung: <100 100-300 300-500 >500

Jumlah Responden

7 41 7

(12,7%) (74,6%) (12,7%)

31 11 13 0

(56,4%) (20,0%) (23,6%)

2 52 1 0

( 3,6%) (94,6%) ( 1,8%)

14 10 31

(25,4%) (18,2%) (56,4%)

7 30 13 5

(12,7%) (54,6%) (23,6%) ( 9,1%)

Tabel 2 memperlihatkan bahwa responden yang terpilih cukup memenuhi harapan dapat memberikan keterangan sekitar permasalahan gagal panen berdasarkan persepsi mereka. Pengalaman di bidang perlebahan yang cukup panjang yang dimiliki sebagian besar responden serta faktor usia yang relatif muda diharapkan berpengaruh positif terhadap kemampuan dan ketajaman dalam menganalisis situasi yang mereka alami dan rasakan di lapangan. Pengalaman yang panjang juga diperlukan untuk menggali informasi perkembangan perlebahan masa lalu, sehingga dapat diketahui apakah
7

peristiwa gagal panen madu pernah terjadi sebelumnya, atau bahkan peristiwa tersebut adalah suatu kondisi yang berulang. Pemahaman mendalam terhadap suatu peristiwa yang berulang akan membentuk persepsi dan pengertian terhadap konsep sebab-akibat dari peristiwa tersebut (Morton et al., 1995; Winardi, 1996; Notoatmodjo, 1997; dalam Wuryaningsih, 2008). Dalam konteks penelitian ini, pemahaman sebab-akibat dari peristiwa gagal panen madu di kawasan TNDS diharapkan dapat diperoleh dari responden yang terpilih.

B.

Gagal Panen: Persepsi Masyarakat Beberapa situs portal dunia maya mengungkapkan pada kurun waktu 2009 hingga

2012 telah terjadi kegagalan panen madu hutan di kawasan TNDS. Data produksi madu sembilan periau anggota APDS di TNDS secara nyata memperlihatkan penurunan produksi madu yang sangat tajam pada kurun waktu tersebut (Gambar 2).

Gambar 2. Produksi madu dari sembilan periau anggota APDS di TNDS (Sumber APDS, 2013)

Sebagian besar responden menyebutkan bahwa gagal panen terutama terjadi pada tahun 2010/11 dan 2011/12 (Gambar 3a). Masa gagal panen madu ini diakui oleh sebagian besar reponden yang ada di semua lokasi penelitian, kecuali Bunut Tengah (Gambar 3b). Lebih dari separuh responden Bunut Tengah menyatakan gagal panen terutama terjadi pada saat kebakaran hutan tahun 1997 yang melanda sebagian besar wilayah Kalimantan. Sayangnya tidak ada catatan data produksi madu untuk beberapa
8

wilayah di luar APDS, baik di instansi pemerintah maupun lembaga swadaya masyarakat, yang dapat diperoleh sehingga data dari Bunut Tengah tidak dapat dikonfirmasi apakah benar mereka tidak mengalami gagal panen dalam kurun waktu 2009-2012. Kemarau panjang dan kebakaran hutan tahun 2009 dan disusul banjir besar pada tahun 2010 serta terjadinya kebakaran kembali pada tahun 2011 dan 2012 diyakini menjadi penyebab merosotnya produksi madu dari kawasan TNDS. Peta sebaran titik panas di kawasan TNDS tahun 2005-2012 menunjukkan jumlah titik panas yang cukup banyak pada tahun-tahun terjadinya gagal panen.

Gambar 3 a. Persentase jumlah responden yang menyatakan terjadinya gagal panen madu

Gambar 3b. Persentase jumlah responden yang menyatakan gagal panen madu dari masing-masing lokasi
9

Gambar 4 memperlihatkan jumlah titik panas dan luas area kawasan hutan yang terbakar di wilayah TNDS antara tahun 2005-2012. Kemarau panjang yang memicu terjadinya kebakaran hutan pada tahun 2009 dipengaruhi oleh kondisi El Nio yang tergolong moderat dengan jumlah titik panas terbanyak di Provinsi Kalimantan Barat terutama di wilayah bagian utara (Yulianti & Hayasaka, 2013). Banjir yang terjadi pada tahun 2010 dipicu oleh anomali curah hujan tinggi yang melanda wilayah Indonesia sebagai akibat pengaruh kondisi La Nina yang tergolong kuat (Yulihastin & Fathrio, 2011).

Gambar 4. Jumlah titik panas dan luas area terbakar di kawasan TNDS (Sumber TNDS)

Sebagian besar responden berpendapat bahwa faktor alam, khususnya iklim dan cuaca yang tidak menentu antara kemarau panjang yang disertai kebakaran hutan dan musim hujan yang berkepanjangan yang menyebabkan banjir besar selama hampir satu tahun adalah penyebab utama terjadinya gagal panen madu (Gambar 5). Kedua peristiwa alam tersebut menyebabkan sebagian besar koloni lebah tidak datang, baik karena berkurangnya ketersediaan sumber pakan akibat terganggunya proses pembungaan tanaman maupun gangguan asap yang berakibat terganggunya proses migrasi koloni lebah madu. Tenggelamnya sebagian besar tanaman pakan utama lebah saat banjir besar menyebabkan berkurangnya ketersediaan bunga yang menjadi sumber pakan.
10

Penurunan sumber pakan secara langsung berkorelasi positif dengan berkurangnya populasi lebah yang datang. Beberapa jenis pohon dan semak yang potensial tenggelam pada saat banjir antara lain putat (Barringtonia acutangula), kayu tahun (Carallia bracteata), empanak (Garcia borneensis), mentangis (Ixora mentanggis), masung (Syzigium clafiflora) (Giesen, 2000). Jenis-jenis tersebut merupakan tanaman penghasil madu yang utama di kawasan TNDS. Banjir juga menyebabkan terganggunya koloni lebah yang bersarang di tikung dan tenggelamnya sebagian besar tikung, bahkan banyak yang rusak atau hilang. Penggunaan pohon timba tawang (Crudia teysmanii) dan masung (Syzigium clafiflora) yang relatif pendek sebagai tempat pemasangan tikung menjadikannya rawan terpengaruh air pasang yang ekstrim.

Gambar 5. Faktor penyebab gagal panen menurut persepsi responden Banjir dan kebakaran hutan adalah jenis-jenis bencana yang sering terjadi di kawasan TNDS. Sebagai sebuah kawasan lembah di hulu Kapuas, air sungai Kapuas terakumulasi di sebagian besar wilayah yang rendah, karena adanya sumbatan alam di dekat Semitau (Giesen & Aglionby, 2000) yang menghambat aliran sungai. Dengan demikian kejadian banjir bersifat musiman dan selalu berulang dalam kondisi curah hujan yang tinggi, baik yang terjadi di dalam kawasan TNDS maupun hujan yang turun di daerah perbukitan dan pegunungan di sekitarnya. Kebakaran juga telah menjadi bagian tak terpisahkan dari bentang alam wilayah TNDS sejak lama. Sejarah panjang terjadinya kebakaran hutan di wilayah Danau Sentarum sudah berlangsung ribuan tahun (Dennis et al., 2000). Kondisi lingkungan, aktivitas manusia, dan pertambahan penduduk diduga adalah faktor penyebab terjadinya kebakaran. Dennis et al. (2000) mencatat peningkatan sangat nyata (327%) luas kawasan yang terbakar hanya dalam waktu 24 tahun (1973-1997), dari 5.483 ha pada tahun 1973 menjadi 17.941 ha pada tahun 1997.

11

Fenomena banjir dan kebakaran yang selalu berulang dan telah menjadi bagian tak terpisahkan dari sejarah alam perkembangan kawasan Danau Sentarum sudah sejak lama ditengarai sebagai penyebab gagal panen madu. Sejumlah responden yang sudah lama berkecimpung dalam pemungutan madu hutan dan berpengalaman lebih dari 20 tahun menyebutkan bahwa gagal panen madu sudah beberapa kali mereka alami. Salah seorang responden mengatakan gagal panen madu terjadi secara berulang dengan interval berkisar setiap 10 tahun. Menurut ingatannya, hal tersebut dialami pada sekitar 1963, 1973, 1984, 1997. Faktor kebakaran hutan disebut sebagai penyebab terjadinya gagal panen. Beberapa hal dapat dijelaskan mengapa kebakaran hutan menyebabkan kegagalan panen madu. Pertama, kebakaran hutan merusak dan mematikan tumbuhan, baik yang secara langsung terbakar maupun yang terdampak oleh tingginya suhu udara pada saat kebakaran besar. Apabila yang terbakar/terdampak adalah tanaman sumber pakan lebah, maka akan mengurangi volume ketersediaan sumber pakan. Namun, dampaknya terhadap produksi madu sangat tergantung dari luas area dan banyaknya tanaman sumber pakan yang rusak/mati. Kedua, asap dan kenaikan suhu udara menggangu koloni lebah sehingga koloni akan meninggalkan sarangnya untuk hijrah ke tempat yang lebih aman. Gagal panen dapat terjadi apabila jumlah koloni yang hijrah cukup besar dan terjadi menjelang dan atau pada saat musim pembungaan tanaman pakan atau musim panen madu. Ketiga, asap dapat mengganggu navigasi penerbangan lebah madu, sehingga apabila kebakaran terjadi menjelang dan saat musim migrasi maka kabut asap yang menyelimuti lintasan migrasi dan lokasi tujuan migrasi akan menjadi faktor penghalang bagi koloni lebah untuk menemukan lokasi tempat membangun sarang (Anonim, 2007). Menurut Hegeds et al. (2007), disorientasi visual yang dialami serangga tertentu akibat adanya kabut asap disebabkan oleh anomali polarisasi angkasa. Selain akibat disorientasi visual, hilangnya kemampuan lebah madu menemukan lokasi migrasi juga disebabkan terganggunya sensitivitas indra penciuman termasuk terhadap bau bunga dan feromon (Visscher et al.,1995). Gangguan sensitivitas terhadap penerimaan bau feromon3 menyebabkan terganggunya komunikasi antar individu dalam hal ini pada saat
3

Feromon adalah zat kimia yang dikeluarkan oleh seekor hewan yang memungkinkannya berkomunikasi dengan anggota lain dari jenis yang sama (KBBI,2008)

12

migrasi Dengan demikian kegagalan panen akan terjadi di area lokasi sumber pakan yang tidak didatangi lebah madu. Dari penjelasan di atas, patut diduga bahwa kegagalan panen yang dipicu oleh adanya kebakaran hutan di TNDS pada tahun 2009, 2011, dan 2012, terutama disebabkan oleh kabut asap yang menghalangi kedatangan koloni. Meskipun luas area terbakar secara kumulatif terhitung cukup luas (Gambar 4) sehingga berpotensi mengurangi sumber pakan lebah, namun ternyata ketersediaan pakan lebah di kawasan TNDS pada musim pembungaan masih relatif cukup besar. Hal ini dibuktikan dengan tingkat produksi madu yang masih besar pada musim panen 2012/2013, yaitu 33.641 ton (Lampiran 2). Jumlah produksi ini bahkan lebih tinggi dari jumlah produksi tahun 2008/2009 (Gambar 2), sebelum adanya kebakaran hutan tahun 2009. Dengan demikian kontribusi terbesar penyebab gagal panen pada tahun sebelumnya bukan disebabkan oleh kerusakan/matinya tanaman pakan akibat terbakar. Dugaan bahwa penyebab gagal panen akibat kabut asap yang menghalangi kedatangan koloni lebah didukung hasil analisis pendapat responden yang mayoritas menyebutkan koloni lebah tidak datang pada musim panen madu tahun 2009-2012 (Gambar 5). Data kejadian kebakaran hutan yang dihimpun oleh Yulianti dan Hayasaka (2013) memperkuat dugaan tersebut, mengingat kejadian kebakaran hutan di wilayah Kalimantan Barat bagian utara terjadi antara bulan Juni-November dengan jumlah titik panas tertinggi pada bulan Juni, yaitu bertepatan dengan musim kedatangan koloni lebah yang menurut petani lebah hutan terjadi pada bulan September-Oktober.

13

IV. KESIMPULAN

Gagal panen madu yang terjadi di TNDS pada musim panen tahun 2009/2010 sampai dengan 2011/2012 disebabkan oleh menurunnya populasi sarang lebah hutan (Apis dorsata) dan sumber pakan. Penurunan populasi sarang yang sangat besar menjadi penyebab utama. Kebakaran hutan dan banjir akibat anomali iklim yang

cenderung ekstrim pada saat musim kemarau tahun 2009 dan musim hujan tahun 2010 serta kerusakan dan hilangnya tikung setelahnya adalah faktor penyebab menurunnya jumlah koloni lebah yang bersarang dan berkurangnya sumber pakan akibat gangguan pembungaan. Asap dan kenaikan suhu udara akibat kebakaran hutan diperkirakan menjadi penyebab utama berkurangnya koloni lebah yang datang dan bersarang di kawasan TNDS dan sekitarnya. Hal ini disebabkan karena kebakaran hutan di sebagian besar wilayah Kalimantan Barat bagian utara pada tahun 2009 dan 2011 terjadi antara bulan Juni-November bertepatan dengan musim kedatangan lebah. Kebakaran juga telah merusak dan mematikan tumbuhan pakan lebah, namun dampak langsungnya terhadap penurunan produksi madu belum terlihat nyata. Banjir besar pada tahun 2010 di wilayah Kapuas Hulu menjadi penyebab gagal panen madu pada musim panen 2010/211. Gagal panen disebabkan oleh berkurangnya sumber pakan pada saat musim pembungaan tanaman, kerusakan tikung, dan terganggunya sarang lebah akibat banjir yang merendam sebagian besar pohon berhabitus rendah (tinggi kurang dari 5-6 m) yang menjadi pakan utama lebah madu dan tempat memasang tikung. Dampak ikutan banjir yang berlangsung lama serta terjadinya kembali kebakaran hutan pada tahun 2011 dengan total area terdampak yang jauh lebih luas dari kebakaran 2009 adalah faktor pemicu gagal panen madu pada musim panen 2011/2012. Kerusakan tikung dan kemungkinan anomali pola pembungaan akibat banjir serta gangguan asap kebakaran hutan menyebabkan koloni lebah tidak datang ke kawasan TNDS.

14

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 2007. Threats to Malaysias bee trees. Bees for Development Journal 83: 68. http://beesfordevelopment.org/uploads/ BfDJ83%20Malaysia019. pdf. Diakses tanggal 31 Oktober 2013. Anonim, 2012. Tiga tahun petani madu TNDS gagal panen. AntaraNews.com, 17 Oktober 2012. http://kalbar.antaranews.com/berita/307231/tiga-tahun-petani-

madu-tnds-gagal-panen. Diakses Juli 2013. Balai Taman Nasional Danau Sentarum (TNDS). 2008. Basis Data Keanekaragaman Hayati Taman Nasional Danau Sentarum. Balai TNDS, Sintang, Kalimantan Barat. Dennis R., Erman A. & Meijaard E. 2000. Fire in the Danau Sentarum landscape: Historical, present perspectives. Borneo R. Bull. 31: 123-137. Fachrizal, Andi. 2012. Perubahan iklim, lebah madu hengkang dari Sentarum. Mongabay_indonesia, Oktober 10, 2012. http://www.mongabay.co.id/2012

/10/10/perubahan-iklim-lebah-madu-hengkang-dari-sentarum/. Diakses Juli 2013. Giesen W. 2000. Flora and vegetation of Danau Sentarum: Unique lake and swamp forest ecosystem of West Kalimantan. Borneo R. Bull. 31:89 122. Giesen W. & Aglionby A. 2000. Introduction to Danau Sentarum National Park, West Kalimantan, Indonesia. Borneo R. Bull. 31:5 28. Hegeds R., kesson S. & Horvth G. 2007. Anomalous celestial polarization caused by forest fire smoke: why do some insects become visually disoriented under smoky skies?. Aplied Optics 46 (14): 2717-2726. Heri. 2011. Perubahan iklim global 2010, gagal panen madu di TNDS.

Kalimantan_news. Com. Berita Kalimantan Nomor 1. http://www.kalimantannews.com/berita.php?idb=8382. Diakses Juli 2013. Heriyanto. 2011. Bila hasil madu tak manis lagi. Borneo Climate Change, 19 September 2011. http://borneoclimatechange.org/berita-152-bila-hasil-madu-tak-manis-lagi-

.html. Diakses Juli 2013. Kamus Besar Bahasa Indonesia. 2008. http://bahasa.kemdiknas.go.id/kbbi/index.php. Diakses Agustus 2013 Kementerian Kehutanan RI (Tanpa Tahun). Balai Taman Nasional Danau Sentarum (TNDS). http://www.dephut.go.id/uploads/files/D_Sentarum.pdf. Mulder V., Heri V. & Wickham T. 2000. Traditional honey and wax collection with Apis dorsata in the upper Kapuas lake region, West Kalimantan. Borneo R. Bull. 31: 246 260. Sihombing, T.I. 2013. Komunikasi pribadi.
15

Suharjo. 2013. Asosiasi Periau Danau Sentarum (APDS). Tidak dipublikasikan. Visscher P.K., Vetter R.S., & Robinson G.E. 1995. Alarm pheromon perception in honey bees is decreased by smoke (Hymenoptera: Apidae). J. Insect Behaviour 8(1): 1118. Wuryaningsih T. 2008. Hubungan antara pengetahuan dan persepsi dengan perilaku masyarakat dalam pemberantasan sarang nyamuk demam berdarah dengue (PSN DBD) di Kota Kediri. Thesis Magister. Program Pasca Sarjana Universitas Sebelas Maret Surakarta, Diakses Surakarta. tanggal 14

http://eprints.uns.ac.id/10237/1/75631407200903581.pdf. Agustus 2013.

Yulianti N. & Hayasaka H. 2013. Recent active fires under El Nio conditions in Kalimantan, Indonesia. Amer. J. Plant Sci. 4: 685-696. http://www.scirp.org/journal/ PaperDownload.aspx?DOI=10.4236/ajps.2013.43A087. Agustus 2013. Yulihastin E. & Fathrio I. 2011. Anomali curah hujan 2010 di Benua Maritim Indonesia berdasarkan satelit TRMM terkait ITCZ. Dalam Prosiding Simposium Nasional Inovasi Pembelajaran dan Sains 2011 di Bandung tanggal 22-23 Juni 2011. Halaman 352-356. http://prosiding.papsi.org/index.php/SFN/ Diakses tanggal 14

article/viewFile/261/272. Diakses tanggal 14 Agustus 2013.

16

Lampiran 1. Lokasi, nama periau, jumlah pembudidaya dan tikung serta luas periau di TNDS*)
Lokasi No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17 Kecamatan Desa/Kampung Sekulat/Pengembung Vega/Lupak Mawang Gudang Hilir/Genting Gudang Hulu/Tekenang Nanga Leboyan/Leboyan Nanga Leboyan/Leboyan Nanga Leboyan/Leboyan Nanga Leboyan/Semangit Tempurau/Tempurau Dalam/Nanga Bekuan Semalah/Semalah Vega/Vega Sekulat/Sekulat Gudang Hilir/Sumbuk Gudang Hilir/Sengkaruk Gudang Hilir/Nanga Sauk Gudang Hilir/Sekentut Periau Pengembung Lupak Mawang Genting Tekenang Danau Luar Suda Meresak Semangit Tempurau Danau Bekuan Semalah Vega Sekulat Sumbuk Sengkaruk Nanga Sauk Sekentut/Suka Maju Jumlah Pembudidaya 11 13 6 11 26 9 32 41 9 40 13 21 Jumlah Tikung 806 294 782 891 413 2.470 1.366 464 3.127 Luas Periau (Ha) 558.5 611.5 2,452.7 2,448.4 528.6 952.3 962.1 896.1 996.4 -

Selimbau

18. Batang Lupar 19.

Melemba/Meliau Melemba/Sungai Pelaik

Meliau Nanga Telatap & Pelaik

22 21

1,196 588,7

17

No. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. 33.

Kecamatan Badau

Lokasi Desa/Kampung Pulau Majang/Pulau Majang Laut Tawang/Nanga Sumpak Laut Tawang/Lubuk Lawah Laut Tawang/Lubuk Pengail Laut Tawang/Belimbis Panjang Laut Tawang/Pemerak Laut Tawang/Lubuk Kelekati Madang Hilir/Nanga Tengkidap Madang Hilir/Sebuaya Laut Tawang/Empanang Laut Tawang/Kenelang Vega Vega Vega

Periau Majang Nanga Sumpak Lubuk Lawah Lubuk Pengail Belimbis Panjang Pemerak Lubuk Kelekati Nanga Tengkidap Sebuaya Empanang Kenelang KT Madu Vega Jaya KT Madu Vega Lestari KT Madu Vega Mandiri

Jumlah Pembudidaya 20 17 15 7 25 10 10

Jumlah Tikung 3,008 2,510 2,036 -

Luas Periau (Ha) 3,433.7 2,047.0 -

Suhaid

Selimbau

*) Berdasarkan Lampiran Surat Undangan Workshop Pengembangan Madu Hutan Kabupaten Kapuas Hulu dari Kepala Dinas Perkebunan dan Kehutanan Kabupaten Kapuas Hulu No. 522/279/DKH/RPS-B tanggal 5 Juni 2013 tentang DATA ORGANISASI PERIAU, PEMBUDIDAYA, LUASAN, DAN PRODUKSI MADU HUTAN DI KABUPATEN KAPUAS HULU (Sihombing, 2013).

18

Lampiran 2. Produksi Madu Anggota APDS dari TNDS (Kg)*)


No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. Periau Danau Luar Suda Meresak Semangit Tempurau Danau Bekuan Semalah Vega Sekulat Sumbuk Sengkaruk Nanga Sauk Sekentut/Sukamaju Nanga Telatap/Sungai Pelaik Majang Nanga Sumpak Empanang Kenelang 2008/09 702.5 1433.0 801.0 5681.0 954.6 4,203.7 916.0 1,522.3 2009/10 257.8 784.3 572.8 385.0 846.0 80.5 1,292.9 2010/11 229.0 2011/12 2012/13 2,087.0 3,930.0 377.5 1,532.0 1,500.0 2,000.0 1,400.0 150.0 200.0 5,500.0 2,870.0 1,378.0 6,217.4 1,500.0 3,000.0

Jumlah

16,214.1

4,219.3

229

33,641.9

*) Berdasarkan Lampiran Surat Undangan Workshop Pengembangan Madu Hutan Kabupaten Kapuas Hulu dari Kepala Dinas Perkebunan dan Kehutanan Kabupaten Kapuas Hulu No. 522/279/DKH/RPS-B tanggal 5 Juni 2013 tentang DATA ORGANISASI PERIAU, PEMBUDIDAYA, LUASAN, DAN PRODUKSI MADU HUTAN DI KABUPATEN KAPUAS HULU (Sihombing, 2013)

19

Soes Hadisoesilo Foto 1. Perjalanan dimulai dari Lanjak menuju Pulau Majang (20/06/2013) dengan pengemudi perahu bapak Ade Mahadeli dan pendamping bapak Safari (kanan bawah)petugas TNDS

Soes Hadisoesilo Foto 2. Salah satu penghuni TNDS, enceng gondok (Eichhornia crassipes)

20

Soes Hadisoesilo

c
Foto 3. Wawancara dengan responden dari a: Majang, Desa Pulau Majang, Kec Badau (20/06/2013) b: Kenelang, Desa Laut Tawang, Kec. Suhaid (21/06/2013) c: Semangit, Desa Nanga Leboyan, Kec. Selimbau (22/06/2013)

21

Soes Hadisoesilo Foto 4. a. Wawancara dengan pak Burung dari Sungai Pelaik, Desa Malemba, Kec. Batang Lupar (23/06/2013) b. Wawancara dengan responden dari Semalah, Desa Semalah, Kec. Selimbau (23/06/2013)

22

Soes Hadisoesilo Soes Hadisoesilo Foto 5. Wawancara dengan responden dari Penepian Raya, Desa Ujung Said, Kec. Jongkong (24/06/2013)

Soes Hadisoesilo Foto 6. Wawancara dengan responden dari Pontu, Desa Bunut Tengah, Kec. Bunut Hilir (25/06/2013)

23

Soes Hadisoesilo

Foto 7. Sebelah kiri lalau tempat bersarang A. dorsata, kanan atas sarang sisa panen, kanan bawah sarang A. dorsata yang masih muda

Soes Hadisoesilo Foto 8. Tangga untuk panen madu di lalau


24

Soes Hadisoesilo

Foto 9. Bunga putat (Barringtonia acutangula)(23 Juni 2013)

Soes Hadisoesilo

Foto 10. Pohon putat (Barringtonia acutangula)

25

Soes Hadisoesilo Foto 11. Pohon yang mati akibat kebakaran

Soes Hadisoesilo Foto 12. Pohon tembesu (Fragraera fragrans) (kiri atas) dan tikung yang siap dipasang

26

Soes Hadisoesilo Foto 13. Danau Sentarum (22 Juni 2013)

27

Soes Hadisoesilo Foto 14. Bersama pendamping dari Penepian Raya menuju Putussibau

Soes Hadisoesilo Foto 15. Survei berakhir di Putussibau (27 Juni 2013)

28

RINGKASAN BIODATA PENULIS


Soesilowati Hadisoesilo, Ph.D. dilahirkan di Pare, Kediri, Jawa Timur adalah seorang peneliti Perlebahan yang sudah purna tugas dan sekarang menetap di Jogjakarta. Sebelumnya yang bersangkutan bekerja di Pusat Litbang Hutan dan Konservasi Alam, Bogor sampai dengan tahun 2009. Setelah menyelesaikan program S1 di Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah Mada pada tahun 1976, yang bersangkutan bekerja di Lembaga Penelitian Kehutanan di Bogor sebagai peneliti Sutera Alam sampai dengan tahun 1979. Tahun 1980 yang bersangkutan berpindah disiplin sebagai peneliti Lebah Madu di instansi yang sama. Pada tahun yang sama melanjutkan studi di University of Minnesota, USA. Gelar M.Sc. di bidang Entomologi diraih pada tahun 1984. Setelah kembali ke Indonesia yang bersangkutan mendapat tugas di Kuok, Bangkinang, Riau mengelola Proyek Penelitian dan Pengembangan Lebah Madu sampai dengan tahun 1992. Tahun 1992 yang bersangkutan mendapat bea siswa untuk melanjutkan studi di University of Guelph, Canada. Gelar Doctor of Philosophy di bidang Environmental Biology diraih pada tahun 1997. Selain itu pada tahun 1990 yang bersangkutan mendapat kesempatan mengikuti pelatihan morfometri lebah madu di Institute fr Bienenkunde Oberursel selama tiga bulan.

Drs. Kuntadi, M.Agr. lahir di Purbalingga, Jawa Tengah adalah seorang peneliti Entomologi/Perlebahan. Setelah menyelesaikan S1 Program Zoologi, Fakultas Biologi di Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto tahun 1984, yang bersangkutan bekerja di Pusat Litbang Hutan dan Konservasi Alam Bogor (ditempatkan di Proyek Penelitian Perlebahan di Kuok, Kab. Kampar, Prop. Riau) sampai dengan tahun 1991. Pada Tahun yang sama yang bersangkutan melanjutkan studi di bidang Entomologi di Oregon State University, Oregon, USA. Gelar M.Agr. diraih pada tahun 1993. Setelah kembali dari USA yang bersangkutan kembali bekerja sebagai peneliti di Balai Penelitian Kehutanan Aek Nauli dan ditempatkan di Proyek Penelitian Perlebahan di Kuok, Kab. Kampar, Prop. Riau. Sejak tahun 1996 sampai sekarang yang bersangkutan mengabdikan dirinya sebagai peneliti di Pusat Litbang Konservasi dan Rehabilitasi di Bogor.

29

Perlindungan dan pelestarian hutan sebagai habitat lebah hutan, meningkatkan kesejahteraan petani madu hutan, dan penghormatan terhadap kearifan lokal.

Visi JMHI

Pengelolaan dan pemanfaatan madu hutan secara lestari dengan mengutamakan kearifan lokal Perdagangan yang berkeadilan Peningkatan pendapatan dan peningkatan kualitas Memperkuat pengakuan dari luar jaringan yang menghimpun petani madu di bawah satu label atau logo bersama Jaminan kualitas yang murni dan higienis dan bersumber dari hutan alam www.jmhi.or.id

Misi JMHI