Anda di halaman 1dari 3

Lampiran 4.

Bagan Penanganan Diare

Apakah anak menderita diare ?


JIKA YA, TANYAKAN:
Sudah berapa lama ? Apakah beraknya berdarah (apakah ada darah dalam tinja) ?

LIHAT dan RABA:


Lihat keadaan umum anak: Apakah anak : Letargis atau tidak sadar ? Gelisah atau rewel/mudah marah ? Lihat apakah matanya cekung ? Berikan anak minum. Apakah anak: Tidak bisa minum atau malas minum ? Haus, minum dengan lahap? Cubit kulit perut untuk mengetahui turgor. Apakah kembalinya: Sangat lambat (lebih dari 2 detik)? Lambat ?

Untuk Drajat DEHIDRASI

Terdapat dua atau lebih dari tanda-tanda berikut ini: Letargis atau tidak sadar Mata cekung Tidak bisa minum atau malas minum Cubitan kulit perut kembalinya sangat lambat.

DEHIDRASI BERAT

Jika tidak klasifikasi berat lainnya: Beri cairan untuk dehidrasi berat (Rencana Terapi C) Jika anak juga mempunyai klasifikasi berat lainnya: Rujuk SEGERA dan selama dalam perjalanan mintalah agar ibu terus memberikan larutan oralit sedikit demi sedikit. Anjurkan ibu agar tetap memberi ASI Jika ada kolera di daerah tersebut, beri obat antibiotik untuk kolera. Beri cairan & makanan sesuai Rencana Terapi B Jika anak juga mempunyai klasifikasi berat lainnya: Rujuk SEGERA ke RS dan selama dalam perjalanan mintalah agar ibu terus memberikan larutan oralit sedikit demi sedikit. Anjurkan ibu agar tetap memberi ASI Nasihati ibu kapan harus kembali segera Kunjungan ulang setelah 5 hari bila tidak ada perbaikan Beri cairan & makanan sesuai Rencana Terapi A Nasihati ibu tentang kapan harus kembali segera Kunjungan ulang setelah 5 hari bila tidak ada perbaikan

Klasifikasikan DIARE

Terdapat dua atau lebih dari tanda-tanda berikut ini: Gelisah, rewel/mudah marah Mata cekung Haus minum dengan lahap Cubitan kulit perut kembalinya lambat.

DEHIDRASI RINGAN/ SEDANG

Tidak cukup tanda-tanda untuk diklasifikasikan sebagai dehidrasi berat atau ringan/sedang

TANPA DEHIDRASI

Ada dehidrasi

Dan jika DIARE 14 HARI ATAU LEBIH


Tanpa dehidrasi

DIARE PERSISTEN BERAT DIARE PERSISTEN

Atasi dehidrasi sebelum dirujuk, kecuali bila anak juga mempunyai klasifikasi berat lain Rujuk
Nasihati ibu tentang cara pemberian makan pada anak dengan DIARE PERSISTEN. Kunjungan ulang setelah 5 hari. Beri antibiotik yang sesuai untuk Shigela selama 5 hari Kunjungan ulang setelah 2 hari.

Dan jika ada DARAH DALAM TINJA

Darah dalam tinja (beraknya campur darah)

DISENTRI

PEMBERIAN CAIRAN TAMBAHAN UNTUK DIARE DAN MELANJUTKAN PEMBERIAN MAKANAN


(Lihat anjuran PEMBERIAN MAKAN pada bagan KONSELING BAGI IBU)
Rencana Terapi B: Penanganan Dehidrasi Ringan/Sedang dengan Oralit
Berikan oralit di klinik sesuai yang dianjurkan selama periode 3 jam. TENTUKAN JUMLAH ORALIT YANG DIBERIKAN DALAM 3 JAM PERTAMA

Rencana Terapi A: Penanganan Diare di Rumah Jelaskan kepada ibu tentang 3 aturan perawatan di Rumah: Beri Cairan Tambahan, Lanjutkan Pemberian Makan, Kapan harus kembali
1. BERI CAIRAN TAMBAHAN (sebanyak anak mau) > JELASKAN KEPADA IBU: o Beri ASI lebih sering dan lebih lama pada setiap kali pemberian o Jika anak memperoleh ASI Eksklusif, berikan oralit atau cairan matang sebagai tambahan o Jika anak tidak memperoleh ASI Eksklusif, berikan 1 atau lebih cairan berikut ini: Oralit, larutan gula garam, cairan makanan (kuah sayur, air tajin) atau air matang Anak harus diberi larutan oralit di rumah jika: o Anak telah diobati dengan Rencana Terapi B atau C dalam kunjungan ini o Anak tidak dapat kembali ke klinik jika diarenya bertambah parah > AJARI IBU CARA MENCAMPUR DAN MEMBERIKAN ORALIT BERI IBU 6 BUNGKUS ORALIT (200 ml) UNTUK DIGUNAKAN DI RUMAH > TUNJUKKAN KEPADA IBU BERAPA BANYAK CAIRAN TERMASUK ORALIT YANG HARUS DIBERIKAN SEBAGAI TAMBAHAN KEBUTUHAN CAIRANNYA SEHARI-HARI: o sampai umur 1 tahun 50 sampai 100 ml setiap kali berak o umur 1 sampai 5 tahun 100 sampai 200 ml setiap kali berak Katakan kepada ibu: o Agar meminumkan sedikit-sedikit tapi sering dari mangkuk/cangkir/gelas o Jika anak muntah, tunggu 10 menit, kemudian lanjutkan lagi dengan lebih lambat o Lanjutkan pemberian cairan tambahan sampai diare berhenti. 2. LANJUTKAN PEMBERIAN MAKAN 3. KAPAN HARUS KEMBALI

UMUR BERAT BADAN dalam ml 1000

Sampai 4 bln < 6 kg

4 sampai 12 bln 6 - < 10 kg 200 - 400

12 sampai 24 bln 10 - < 12 kg 400 - 700

2 sampai 5 tahun 12 - 19 kg 700 - 900 900 -

Digunakan UMUR hanya bila berat badan anak tidak diketahui. Jumlah oralit yang diperlukan (dalam ml) dapat dihitung dengan cara: berat badan (dalam Kg) dikalikan 75 o Jika anak menginginkan oralit lebih banyak dari pedoman diatas, berikan. o Untuk anak berumur kurang dari 6 bulan yang tidak menetek, berikan juga 100-200 ml air matang selama periode ini. TUNJUKKAN KEPADA IBU CARA MEMBERIKAN LARUTAN ORALIT o Minumkan sedikit-sedikit tapi sering dari cangkir/mangkuk/gelas o Jika anak muntah, tunggu 10 menit. Kemudian lanjutkan lagi dengan lebih lambat o Lanjutkan ASI selama anak mau. SETELAH 3 JAM o Ulangi penilaian dan klasifikasikan kembali derajat dehidrasinya o Pilih rencana terapi yang sesuai untuk melanjutkan pengobatan o Mulailah memberi makan pada anak ini ketika masih di klinik JIKA IBU MEMAKSA PULANG SEBELUM PENGOBATAN SELESAI: o Tunjukkan cara menyiapkan cairan oralit di rumah o Tunjukkan berapa banyak oralit yang harus diberikan di rumah untuk menyelesai kan 3 jam pengobatan o Beri bungkus oralit yang cukup untuk rehidrasi. Juga beri 6 bungkus sesuai yang dianjurkan dalam Rencana Terapi A o Jelaskan 3 aturan perawatan di rumah.

Lihat Bagan KONSELING BAGI IBU

1. BERI CAIRAN TAMBAHAN 2. LANJUTKAN PEMBERIAN MAKAN 3. KAPAN HARUS KEMBALI

Lihat Rencana Terapi A: mengenai jumlah cairan dan lihat Bagan KONSELING BAGI IBU

PEMBERIAN CAIRAN TAMBAHAN UNTUK DIARE DAN MELANJUTKAN PEMBERIAN MAKANAN


Rencana Terapi C: Penanganan Dehidrasi Berat dengan Cepat
IKUTI TANDA PANAH. JIKA JAWABAN YA, LANJUTKAN KE KANAN. JIKA TIDAK, LANJUTKAN KE BAWAH. Berikan cairan intravena secepatnya. Jika anak bisa minum, beri oralit melalui mulut sementara infus dipersiapkan. Beri 100 ml/kg cairan Ringer Laktat (atau jika tak tersedia, gunakan cairan NaCl) yang dibagi sebagai berikut: UMUR
Dapatkah saudara segera memberikan cairan intravena YA

MULAI DISINI

Pemberian pertama 30 ml/kg selama: 1 jam * 30 menit*

Pemberian berikut 70 ml/kg selama: 5 jam 21/2 jam

TIDAK

Bayi (dibawah umur 12 bulan) Anak (12 bulan sampai 5 tahun)

Apakah ada fasilitas pemberian cairan intravena yang terdekat (dalam 30 menit) TIDAK

periksa kembali anak setiap 1-2 jam. Jika status hidrasi belum membaik, beri tetesan intravena lebih cepat juga beri obat oralit (kira-kira 5 ml/kg/jam) segera setalah anak mau minum: biasanya sesudah 3-4 jam (bayi) atau 1-2 jam (anak) periksa kembali bayi sesudah 6 jam atau anak sesudah 3 jam. Klasifikasikan Dehidrasi. Kemudian pilih Rencana Terapi yang sesuai (A, B, atau C) untuk melanjutkan pengobatan.
YA

Rujuk SEGERA untuk pengobatan intravena jika anak bisa minum, bekali ibu larutan oralit dan tunjukkan cara meminumkan pada anaknya sedikit demi sedikit selama dalam perjalanan. Mulailah melakukan rehidrasi dengan oralit melalui pipa nasogastrik atau mulut: beri 20 ml/kg/jam selama 6 jam (total 120 ml/kg) periksa kembali anak setiap 1-2 jam: o jika anak muntah terus menerus atau perut makin kembung, beri cairan lebih lambat o jika setelah 3 jam keadaan hidrasi tidak membaik, rujuk anak untuk pengobatan intravena sesudah 6 jam, periksa kembali anak. Klasifikasikan dehidrasi. Kemudian tetntukan Rencana Terapi yang sesuai (A, B, atau C) untuk melanjutkan pengobatan. CATATAN: Jika mungkin, amati anak sekurang-kurangnya 6 jam setelah rehidrasi untuk menyakinkan bahwa ibu dapat mempertahankan hidrasi dengan pemberian larutan oralit per oral.

Apakah saudara telah dilatih menggunakan pipa nasogastik untuk rehidrasi ?


TIDAK YA

Apakah anak masih bisa minum ? TIDAK

Rujuk SEGERA untuk pengobatan IV / NGT

Anda mungkin juga menyukai