Anda di halaman 1dari 11

TUGAS MAKALAH TENTANG WASEL DAN PERSILANGAN

DI SUSUN OLEH NAMA NIM SEMESTER / KELAS JURUSAN MATA KULIAH

: : MUHAMMAD DHENY NUGRAHA : 21311029 : V ( LIMA ) / R2 / B1 : TEKNIK SIPIL : JALAN KERETA API

KATA PENGANTAR

Puji dan Syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala rahmat, berkah, dan Karunia-Nya sehingga saya dapat menyelesaikan makalah ini yang berjudul WASEL DAN PERSILANGAN REL KERETA API. Makalah ini disusun agar dapat menambah referensi pustaka yang berhubungan dengan wasel dan persilangan yang berada di rel kereta api dan sebagai salah satu tugas UAS dari mata kuliah REL KERETA API. Saya mengucapkan terima kasih kepada semua sumber-sumber media yang telah saya jadikan referensi untuk penyusunan makalah ini, semoga dapat memberikan terwujudnya generasi masa depan yang lebih baik. Saya berharap, semoga informasi yang ada dalam makalah ini dapat berguna bagi saya khususnya dan bagi para pembaca pada umumnya. Saya menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna, masih ada kekurangan dan kesalahannya. Saya menerima kritik dan saran yang membantu guna penyempurnaan makalah ini.

Serang, 22 Januari 2014

Penulis

BAB I PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang
Wesel, menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah : surat pos untuk mengirimkan uang surat pembayaran yang dapat diuangkan ke bank oleh pemegangnya konstruksi batang-batang rel kereta api yang bercabang (bersimpangan) tempat memindahkan jurusan jalan kereta api

Pada makalah ini tentunya hanya akan dibahas mengenai point yang ketiga saja. Wesel (dari bahasa Belanda wissel) adalah konstruksi rel kereta api yang bercabang (bersimpangan) tempat memindahkan jurusan jalan kereta api. Wesel terdiri dari sepasang rel yang ujungnya diruncingkan sehingga dapat melancarkan perpindahan kereta api dari jalur yang satu ke jalur yang lain dengan menggeser bagian rel yang runcing. Ada empat alasan kenapa kereta api harus berpindah spur : 1. Karena kereta api menuju arah yang berbeda dengan spur lurus dimana kereta api sekarang bergerak. 2. Karena ada kereta api pada spur lurus sehingga kereta api yang baru datang harus ditampung pada spur lain. 3. Karena kereta api akan berhenti untuk naik dan turun penumpang di stasiun dan tidak pada spur lurus. 4. Karena untuk melakukan kegiatan langsir. Disinilah wesel akan sangat berperan penting dalam proses perpindahan jalur kereta api. Maka fungi wesel sendiri bisa sebagai menggabungkan rel yang banyak menjadi satu tujuan, (arah ini biasa disebut wesel keluar) Atau dapat juga kebalikannya yaitu dari rel yang satu jalur menjadi bercabang banyak

(arah ini biasa disebut wesel masuk). Jalur jalan kereta api dapat memotong jalur jalan kereta api lain pada jaringan jalan rel yang melayani beberapa arah. Perpotongan dilakukan pada persilangan dengan pengamanan dari stasiun setempat. Wesel adalah konstruksi jalan rel yang digunakkan untuk menghubungkan dua jalur rel atau lebih. Persilangan adalah konstruksi perpotongan dua jalur rel yang sama tinggi yang dibuat untuk melewatkan flange roda kereta api kearah dua jurusan Dua jalur yang berpotongan boleh untuk lebar sepur yang sama atau boleh juga untuk lebar sepur yang berlainan Jika sudut perpotongan dua jalur 900, disebut persilangan siku, dan jika kurang dari 900, disebut persilangan miring Persilangan miring dibagi menjadi dua jenis : Persilangan tajam jika sudut perpotongannya < 400 Persilangan tumpul jika sudut perpotongannya >400

B.

Pokok Pembahasan
1. Jenis - jenis wasel yang berada di Indonesia 2. Komponen / Bagian bagian wasel 3. Konstruksi Wasel 4. Bantalan Pada Wasel 5. Wasel Kecepatan Tinggi

C.

Tujuan
Setiap kegiatan yang dilakukan tentunya mempunyai tujuan yang ingin dicapai. Adapun tujuan yang ingin dicapai dalam penulisan makalah ini adalah: 1. Untuk mengetahui jenis - jenis wasel yang berada di Indonesia, bagian bagian yang berada di wasel, konstruksi wasel, bantalan pada wasel, dan wasel dengan kecepatan tinggi. 2. Sebagai bahan pembelajaran mata kuliah rel kereta api.

BAB II PEMBAHASAN
Wesel dan Persilangan Sepur merupakan konstruksi yang cukup rumit, dibuat untuk memenuhi 2 kebutuhan pokok pada jalan rel yaitu : 1. Kebutuhan untuk berpindah arah dari satu jalur rel ke jalur rel yang lain 2. Kebutuhan untuk saling berpotongan antara satu jalur rel dengan jalur rel yang lain Kedua konstruksi tersebut dapat berdiri sendiri-sendiri atau bergabung bersama sesuai kondisi dan kebutuhan. Perbedaan antara 2 konstruksi diatas adalah bila pada konstruksi wesel dilengkapi dengan alat yang bernama Lidah Wesel sedangkan pada persilangan sepur tidak dilengkapi dengan Lidah Wesel.

1.
1. 2. 3. 4.

Jenis - Jenis Wasel Yang Berada Di Indonesia


Terdapat empat jenis wesel, yaitu : Wesel biasa Wesel dalam lengkung Wesel tiga jalan Wesel Inggris

Wesel Biasa Wesel biasa terdiri atas sepur lurus dan sepur belok yang membentuk sudut terhadap sepur lurus. Menurut arah belok sepur beloknya terdapat dua jenis wesel biasa, yaitu : 1. Wesel biasa kiri 2. Wesel biasa kanan Wesel Dalam Lengkung Wesel dalam lengkung pada dasarnya ialah seperti wesel biasa, tetapi sepur lurusnya berbentuk lengkung (disebut sebagai sepur lengkung), sehingga dapat membentuk sebuah wesel dalam lengkung atau sepur lengkung dan sepur belok yang membentuk sudut terhadap sepur lengkung. Berdasarkan pada arah sepur beloknya, terdapat tiga jenis wesel dalam lengkung, yaitu : a. Wesel searah lengkung b. Wesel berlawanan arah lengkung c. Wesel simetris Wesel tiga jalan Wesel tiga jalan terdiri atas tiga sepur. Berdasarkan atas arah dan letak sepurnya terdapat empat jenis wesel tiga jalan, yaitu : a. Wesel tiga jalan searah b. Wesel tiga jalan berlawanan arah c. Wesel tiga jalan searah tergeser

d.

Wesel tiga jalan berlawanan arah tergeser Wesel Inggris Adalah wesel yang menggantikan 2 buah wesel biasa kiri & kanan dan panjangnya lebih pendek dari jumlah panjang 2 wesel biasa yang dipasang langsung bergandengan berurut atau kombinasi persilangan dgn sebuah wesel a. b. Wesel Inggris terlayan jajar (arah pemanduan keduanya belok ) Wesel Inggris terlayan silang (arah pemanduan keduanya lurus)

2.

Komponen / Bagian Bagian Wasel


Agar supaya wesel dapat berfungsi seperti yang seharusnya, wesel terdiri atas komponenkomponen wesel sebagai berikut : Lidah Jarum beserta sayap Rel lantak Rel paksa Penggerak wesel Wesel dan komponen wesel . Perpotongan antara sumbu-sumbu jalan rel(lurus dan belok) disebut Titik Pusat Wesel.

Masing-masing komponen wesel dijelaskan pada uraian berikut. - Lidah Wesel mempunyai komponen yang dapat bergerak yang disebut dengan lidah. Lidah mempunyai bagian pangkal disebut Akar Lidah. Terdapat dua jenis lidah, yaitu : a. Lidah berputar. Pada jenis ini lidah mempunyai engsel di akar lidahnya. b. Lidah berpegas. Pada jenis ini akar lidah dijepit sehingga dapat melentur. Lidah berputar dibuat dari rel tudung, termasuk konstruksi lama tetapi sekarang sudah tidak dibuat lagi. Konstruksi baru sekarang memakai lidah berpegas. Kalau pada konstruksi lama lidahnya berputar terhadap sebuah pusat berupa sebuah baut pada akar lidahnya, lidah berpegas dijepit kuat-kuat pada akarnya. Supaya tidak terlalu kaku, kaki rel lidah berpegas di muka akar dihilangkan. Rel lidah bergesr di atas pelat-pelat geser. Jadi, jelas bahwa rel lidah itu hanya dijepit pada akarnya dan tidak ditambat pada pelat gesernya dan mudah bergerak ke arah horizontal. Untuk menghindari bergeraknya rel itu jika diinjak kereta api, dipasang besi-besi penahan diantara rel lidah dan rel lantak. besi-besi penahan itu juga menjaga supaya rel lidah dalam keadaan terbuka jangan merapat pada rel lantak, sehingga masih tetap ada alur cukup lebar untuk berjalannya flens roda. Rel lidah baru menahan tekanan roda jika lebarnya sudah 20 sampai 30 milimeter. Bagian pertama dari ujungnya belum kuat menahan beban (karena belum cukup lebar) dan hanya bertugas sebagai pengantar. Bentuknya dibuat sedemikian rupa, sehingga di mana saja terdapat pembulatan sesuai dengan bentuk flens roda. Selanjutnya, untuk menjaga jangan sampai ada renggang antara ujung lidah dan rel lantak dalam keadaan lidah tetutup, yang

dapat menyebabkan keluarnya roda dari rel, ujung lidah diberi alat penjamin berupa sebuah cakar. Kedua rel lidah pada ujungnya dihubungkan sesamanya dengan sebatang besi. Pada batang penghubung itu, dengan perantara sebuah baut di tengah-tengah batangnya, digandengkan batang wesel, yang menghubungkan kedua rel lidah dengan pembalik weselnya. Baik pada lidah berputar maupun lidah berpegas, ujung lidah dapat dgeser untuk menempel dan menekan pada rel lantak sehingga dapat mengarahkan jalannya kereta api, yaitu dari rel lurus ke rel lurus atau dari rel lurus ke rel bengkok atau dari rel bengkok ke rel lurus. Ujung lidah membentuk sudut yang kecil terhadap rel lantak, disebut Sudut Tumpu (). Sudut tumpu dinyatakan dengan tangen, yaitu tangen = 1 : m, dengan m antara 25 sampai 100. Lidah A biasanya sebagian lurus selanjutnya bengkok, sedangkan lidah B lurus (lihat gambar wesel). Kedua lidah ini dihubungkan sesamanya dengan sebatang besi. - Jarum dan sayap Untuk memberikan kemungkinan flens roda kereta api berjalan melalui perpotongan reldalam wesel dipasang jarum beserta sayapnya. Jarum disini sebaiknya terbuat dari besi tuang. Akan tetapi, bisa juga dibuat dari rel biasa yang dilas agar didapat biaya yang lebih murah. Rel sayap terletak disabelah jarum, yang berfungsi untuk membantu jarum mendukung roda dan mengarahkan flens roda pada posisi yang tepat sehingga kereta api tetap aman bergerak pada arah yang benar. Konstruksi selengkapnya ialah satu buah jarum dan dua buah sayap (seperti gambar di bawah ini). Sudut lancip jarum () yang besarnya sama dengan sudut yang dibentuk oleh sepur lurus dan sepur belok disebut Sudut Simpang Arah. Sambungan antara jarum dengan kedua rel dalam atau sisi belakang jarum disebut Akhir Wesel. Agar supaya flens roda dapat lewat maka rel di depan ujung jarum harus terputus. Kemungkinan turunnya roda ke arah bawah pada saat roda berada di atas terputusnya rel tersebut di cegah oleh sayap. Dengan adanya sayap ini maka roda saat berada di atas celah tempat terputusnya rel disangga oleh, baru apabilalebar jarum sudah 30 mm roda akan disangga oleh jarum. Kemungkinan tertabraknya ujung jarum oleh flens roda kereta api diatasi dengan : a. ujung jarum dibuat lebih rendah 8 mm dibandingkan dengan permukaan rel. b. menetapkan jarak antara rel paksa dengan jarum. Jenis-jenis jarum : a. jarum kaku dibaut (boited rigid frogs) Terbuat dari potongan-potongan rel yang dibaut. b. jarum rel pegas (spring rail frogs) c. jarum baja mangan cor (cast manganese steel frogs) Dipakai untuk lintas dengan tonase beban yang berat atau lintas yang frekuensi keretanya tinggi. d. jarum keras terpusat (hard centered frogs)

- Rel lantak Rel lantak adalah rel induk yang tetap, yang berfungsi sabagai sandaran lidah. Agar supaya wesel dapat mengarahkan kereta api pada jalan rel yang dikehendaki maka lidah harus menempel dan menekan rel lantak. Kira-kira 100 cm di depan ujung lidah, rel-rel lantak disambung dengan penyambung sebagai Awal Wesel. Apabila lidah wesel yang satu menyambung maka yang lain memperlihatkan suatu lubang sebagai tempat lewatnya flens roda. - Rel paksa Rel paksa dipasang berhadapan/berseberangan dengan jarum (dan sayapnya). Pada saat roda berada di ujung jarum, di atas terputusnya rel, kemungkinan keluarnya roda ke arah mendatar dicegah dengan rel paksa. Dengan demikian nama rel paksa lebih mengarah pada kemampuan rel dimaksud untuk memaksa roda kereta api tidak ke arah mendatar. Karena kegunaan rel paksa yang seperti tersebut di atas maka letak rel paksa ialah berhadapan dengan ujung jarum tempat terputusnya rel berada. Selain itu fungsi rel paksa ini untuk melindungi rel jarum. - Penggerak wesel Gerakan menggeser lidah dilakukan dengan menggunakan batang penarik. Kedua lidah bergerak di atas Pelat Gelincir atau Balok Gelincir yang dipasang secara kuat di atas bantalan-bantalan wesel.

3.

Konstruksi Wasel
Panjang wesel dihitung dari Awal Wesel hingga Akhir Wesel. Awal wesel yaitu dimulai dari sambungan rel lantak, 1 meter dari. Sedangkan, akhir wesel terletak pada sambungan rel sesudah rel jarum. Panjang wesel sebaiknya merupakan kelipatan dari panjang rel (termasuk celah sambungan rel), sehingga akan memudahkan pemasangan wesel ke dalam sepur yang telah ada tanpa harus melakukan pemotongan rel pada sepur yang telah ada. Untuk mempermudah konstruksinya, rel pada wesel dipasang tegak dan tanpa peninggian rel lengkung. Di samping itu juga, karena kereta api yang melewati wesel berjalan lambat ( 30 km/jam). Peninggian rel lengkung kemungkinan digunakan hanya pada wesel kecepatan tinggi. Kedudukan wesel harus dikunci dan tidak boleh berubah atau berbalik pada saat dilalui kereta api karena hal itu akan menyebabkan kereta api keluar dari relnya (derailment). Untuk memperlancar pergeseran dari wesel. Bagian-bagian yang bergeser dari wesel itu haruslah selalu diminyaki atau diberi oli. Karena mudahnya wesel untuk digeser, haruslah selalu diawasi pergeseran tersebut. Pergeseran masih dapat terjadi, walaupun roda-roda kereta api masih terdapat di atas lidah wesel. Perputaran wesel menggunakan engsel atau pegas. Kedua lidah wesel dihubungkan satu sama lain dengan batang besi. Batang besi itulah yang dihubungkan dengan pembalik wesel yang digunakan untuk membalik wesel. Agar kepala stasiun dan masinis kereta api dapat mengetahui apakah wesel menuju track lurus ataukah track belok maka pada pembalik wesel diberi sebuah tebeng/tunggul. Apabila tunggul itu sejajar dengan jalan kereta utama, wesel mengarah ke jalan kereta utama.

Rel lidah dapat dibuat dari rel biasa atau rel yang diperberat atau rel tudung. Salah satu dari rel lidah harus selalu rapat pada rel lantak. Lidah lainnya harus terbuka, berjarak tidak kurang dari 100 mm dari rel lantak.

4.

Bantalan Pada Wasel


Pada sepur lurus hingga jarum, bantalan dipasang tegak lurus sepur, sesudah jarum bantalan dipasang tegak lurus garis bagi sudut simpang arah, pemasangan bantalan tegak lurus garis bagi sudut simpang arah ini hanya sampai pada batas dimulainya pemasangan bantalan biasa. Jarak bantalan tidak boleh lebih besar dibandingkan jarak bantalan biasa. Panjang bantalan wesel ialah sedemikian sehingga paling sedikit hingga 50 cm di luar rel. Pada bagian-bagian penting yaitu ujung lidah, jarum dan sayapnya, bantalan harus baik dan kokoh kedudukannya. Bantalan untuk wesel dapat dari jenis bantalan kayu atau bantalan baja. Apabila digunakan bantalan baja, lubang-lubang untuk pemasangan penambat rel dibuat di pabrik atau di tempat pembuatannya. Sebelum dikirim ke tempat pemasangan, biasanya seluruh wesel lengkap sudah dirakit di pabrik/tempat pembuatan., sehingga pemasangan di lapangan menjadi cepat dan praktis.. sedangkan untuk bantalan kayu, perakitan wesel (termasuk pembuatan lubang untuk pemasangan penambatan rel dan pemasangan penambat relnya) dilakukan setelah semua rel pada wesel terpasang lengkap, sehingga waktu perakitan di lapangan menjadi lebih panjang.

5.

Wasel Kecepatan Tinggi


Kecepatan maksimum untuk melewati sebuah wesel sama dengan kecepatan maksimum pada adjoining section. Pengurangan kecepatan diperlukan pada wesel karena kelengkungan dan dorongan ke samping luar (sentrifugal). Percepatan lateral tidak boleh terlalu besar karena alasan kenyamanan dan gesekan yang mempercepat keausan rel dan roda. Biasanya, 0,6 m/dt2 diambil sebagai harga batas pada wesel. Sebuah perbaikan dicapai dengan menggunakan jari-jari lengkung yang lebih besar, yang juga akan memperkecil sudut belok.

BAB III PENUTUP

A.

Kesimpulan Dari pembahasan pada Bab II dapat disimpulkan:

1.

Bahwa jenis jenis wasel ternyata berbagai macam jenis tergantung dari kegunaan dan manfaat nya.

2.

Seperti halnya manusia memiliki organ organ tubuh agar dapat bergerak sempurna yang di pandu dengan otak. Waselpun memiliki komponen komponen agar wasel dapat bergerah sempurna , di waselpun terdapat lidah sama seperti pada manusia hanya fungsi dan kegunaannya yang berbeda.

3.

Wasel harus di perhitungkan konstruksinya agar tidak terjadi kesalahan pada konstruksi saat kereta melintasi wasel. Konstruksi wasel sebaiknya di control apabila terjadi kerusakan pada penggerak wasel ataupun komponen komponen wasel lainnya.

4.

Lain halnya dengan wasel kecepatan tinggi, untuk wasel kecepatan tinggi biasanya jenis konstruksinya berbeda dengan yang biasa, wasel untuk kecepatan tinggi biasanya lebih panjang dari yang biasa.

B.

Saran dan Kritik Wesel merupakan tempat rawan pada prasarana kereta api, karena sering

terjadi kecelakaan dalam bentuk anjlokan, yang biasanya terjadi karena wesel tidak berfungsi dengan baik karena keausan pisau wesel, motor penggerak wesel tidak bekerja sempurna ataupun terganjal oleh benda asing, di samping itu biasanya ada batas kecepatan untuk melalui wesel yang diabaikan oleh masinis.

Wesel juga merupakan tempat yang mudah untuk disabotase karena dengan menempatkan batu atau benda logam tertentu di antara rel yang bergerak dapat mengakibatkan wesel tidak berfungsi. Oleh karena itu perlu diawasi secara reguler.

DAFTAR PUSTAKA
http://rel-keretaapi.blogspot.com/2009/06/kupas-wesel.html http://id.wikipedia.org/wiki/Wesel http://drowwin.blogspot.com/2012/03/wesel.html http://irerrormt.blogspot.com/2012/04/persilangan-dan-wesel.html