Anda di halaman 1dari 25

DIAGNOSIS KENDARAAN

OLEH: WIDIYATMOKO, M.Pd

Konsep Diagnosis Kendaraan


Diagnosis merupakan prosedur yang perlu dilakukan untuk

menemukan
kerusakan/permasalahan pada kendaraan, sebelum dilakukan perbaikan.

PENDEKATAN DALAM DIAGNOSIS


Pendekatan trial and error, dilaku-

kan berdasarkan pada konsep analogi terhadap pengalamanpengalaman yang dimiliki Pendekatan ilmiah menerapkan konsep induksi, deduksi, dan verifikasi

PENDEKATAN TRIAL AND ERROR


Pendekatan ini didasarkan pada konsep

coba-coba, yaitu mencoba berulangulang hingga ditemukan yang benar.


Terjadi pemborosan tenaga juga pem-

borosan biaya perbaikan.


Sering terjadi manipulasi fakta

kerusakan untuk penyelamatan usaha.

DAMPAK PENDEKATAN COBA2


seorang pemilik kendaraan mengungkapkan permasalahan mesinnya tidak stabil (pincang). Berdasarkan pengalaman si mekanik, permasalahan tersebut karena busi yang tidak baik. Tanpa pemeriksaan lebih jauh si mekanik/ diagnoser langsung menulis order/ mengganti busi-businya dengan yang baru. Namun setelah diganti permasalahan yang dikeluhkan tidak teratasi atau mesin masih tetap pincang.

Siapa yang harus bertanggung jawab?


Pemilik kendaraankah yang harus

mem bayar busi? Padahal masalahnya nggak teratasi. Bengkel jasakah yang harus merelakan businya? Namun kalau terus begini tentu akan merugikan. Menurut bapak siapa yang harus bertanggung jawab? Mengapa?

Pendekatan ilmiah
Kendaraan adalah teknologi yang merupakan salah satu hasil/produk pemikiran ilmiah yang dilakukan oleh manusia, Bukan merupakan hasil kegiatan yang menggunakan pendekatan coba-coba. Setiap bagian dari kendaraan dibuat berdasarkan perhitungan atau pertimbangan rasional tertentu . Atau terdapat argumentasi-argumentasi rasional baik konstruksi dan cara kerjanya.

Konsep dasar pendekatan ilmiah


Induksi : proses penarikan kesimpulan dari

fakta ke umum. Deduksi : proses penarikan kesimpulan dari yang bersifat umum ke khusus. Verifikasi : proses pengujian kebenaran berbagai kesimpulan yang didapatkan baik dari proses induksi maupun deduksi.

Prosedur Diagnosis Kendaraan


1. Perumusan masalah/keluhan
2. Pengkajian Permasalahan 3. Perumusan kemungkinan kerusakan. 4. Pengujian kemungkinan-

kemungkinan kerusakan 5. Merumuskan kerusakan kendaraan

Perumusan masalah/keluhan
Menerima dengan cermat keluhan yang

disampaikan oleh pelanggan. Proses penterjemahan bahasa, dari bahasa driver/ pemilik kendaraan ke bahasa bengkel/ teknik. Merumuskan keluhan pelanggan menjadi bahasa bengkel dan diteruskan ke mekanik Ketelitian dan kecermatan langkah ini, sangat diperlukan untuk proses selanjutnya.

Pengkajian Permasalahan
Secara Induksi

Pertanyaan pada pemilik


How megungkap cerita saat terjadinya permasalahan pada kendaraan tersebut. When berkaitan dengan saat mulai terjadinya permasalahan sampai dengan saat diperbaiki. Where dimana lokasi kejadiannya apabila memungkinkan.

Pengkajian Permasalahan
Secara Deduksi

Mengenal Sistem
Menggunakan buku manual atau buku

yang lain yang relevan. Meliputi jenis kendaraan, merk kendaraan, dan tahun pembuatannya Mengenal perubahan/perkembangan system Meletakkan alur analisis kerusakan subsistem pada kendaraan

Mencoba Kondisi Jalan


Kondisi Jalan

Mencoba Kondisi Running


Pemeriksaan langsung pada kondisi fisik

kendaraan Pemeriksaan langsung pada kondisi Jalan kendaraan Bila kondisi mati, coba dibuat hidup Bila tidak bisa, maka jalan keluarnya overhaul.

Perumusan Kemungkinan Kerusakan


Kemungkinan 2

Perumusan Kemungkinan Kerusakan


Jawaban sementara terhadap permasalahan

kendaraan Berdasarkan data-data hasil pengkaajian masalah Jawaban sementara ini dimungkinkan lebih dari satu jawaban Sebaiknya dibuat urutan dari yang paling memungkinkan s.d. yang rendah kemungkinannya

Pengujian kemungkinankemungkinan kerusakan


Pengujian

Pengujian kemungkinankemungkinan kerusakan


Dalam penelitian dikenal dengan istilah

pengujian hipotesis Pengujian memerlukan alat ukur Pesyaratan alat ukur Valid dan Reliabel, maka harus dikalibrasi Hasilnya menerima atau menolak berbagai kemungkinan kerusakan yang telah dirumuskan sebelumnya.

Contoh Pengujian
Mesin 4 tak, dari knalpot keluar asap putih

(oli) Kemungkinan Ring aus, Silinder Aus, Seal katup, perpak kepala silinder bocor. Perbaikan overhaul atau cukup lepas kepala silinder? Keduanya tentu jasa perbaikan ber beda. Alat Gunakan tes kompresi dan oli.

Contoh Pengujian
Ukur tekanan kompresi dan catat hasilnya Masukan oli kemesin, ukur lagi tekanan

kompresi, catat hasilnya. Bila tekanan tidak naik, berarti kerusakan pada seal katup atau perpak. Solusinya bongkar kepala silinder. Bila tekanan naik, berarti ring atau silinder aus. Solusinya overhaul mesin.

Perumusan kerusakan kendaraan


Merumuskan hasil pengujian dalam bahasa

bengkel yang difahami oleh mekanik Menentukan lama & biaya perbaikan Konfirmasi dengan pelanggan Membuat order perbaikan dan ditempatkan pada kendaraan. Mengatur mekanik yang akan bertanggung jawab

PENDEKATAN DIAGNOSIS

TERIMA KASIH

SEMOGA BERHASIL