Anda di halaman 1dari 27

Hakikat Ilmu Pengetahuan

By. Abdullah Lamase A. Latar Belakang Ilmu pengetahuan merupakan produk kegiatan berfikir manusia untuk meningkatkan kualitas kehidupannya dengan jalan menerapkan ilmu pengetahuan yang diperoleh. Karena itulah ilmu pengetahuan akan melahirkan pendekatan baru dalam berbagai penyelidikan. Hal ini menunjukkan studi tentang keilmuan tidak akan berhenti untuk dikaji bahkan berkembang sesuai dengan ilmu pengetahuan dan teknologi. Harus pula diakui bahwa sejarah perkembangan ilmu pengetahuan, tidak terlepas dari sejarah perkembangan filsafat ilmu, sehingga muncullah ilmuan yang digolongkan sebagai filosof dimana mereka meyakini adanya hubungan antara ilmu pengetahuan dan filsafat ilmu. Filsafat ilmu yang dimaksud disini adalah sistem kebenaran ilmu sebagai hasil dari berfikir radikal, sistematis dan universal. Oleh karena itu, filsafat ilmu hadir sebagai upaya menata kembali peran dan fungsi ilmu pengetahua dan teknologi sesuai dengan tujuannya, yakni memfokuskan diri terhadap kebahagiaan umat manusia. Dengan demikian kemajuan ilmu pengetahuan selama satu setengah abad terakhir ini, lebih banyak dari pada selama berabad-abad sebelumnya. Hal ini dikarenakan semakin berkembanya zaman, semakin berkembang pula sains dan teknologi.[1]. Fenomena ini merupakan kebangkitan kesadaran manusia untuk mengkaji ilmu pengetahuan. Filsafat dan ilmu adalah dua kata yang saling terkait, baik secara substansi maupun historis karena kelahiran ilmu tidak lepas dari peranan filsafat, sebailknya perkembangan ilmu pengetahuan memperkuat keberadaan filsafat. Pada hakikatnya upaya manusia dengan memperoleh pengetahuan hanya didasarkan pada tiga masalah pokok, yakni : apa yang ingin diketahui? Bagaimana memperoleh ilmu pengetahuan itu dan apakah nilai atau manfaat pengetahuan itu?.[2] Ketiga persoalan ini akan

menjadi kajian dalam proses mengetahui ilmu pengetgahuan. Karena ketiga ilmu pengetahuan diperoleh tanpa memperhatikan apa sebenarya apa yang akan diketahui, bagaimana barusaha untuk mengetahuinya dan bagaimana ilmu pengetahuan itu bermanfaat baik pada diri sendiri maupun kepada orang lain. Menyadari akan sangat luasnya uraian tentang ilmu pengetahuan dan kaitannya uraianuraian di atas maka masalah pokok yang dikaji dalam makalah ini adalah: apa ontologi dan bagaimana epistimologi serta apa aksiologi ilmu pengetahuan dalam perspektif filsafat ilmu. Agar lebih sistematis makalah ini, Penulis akan merumuskan masalah yang menjadi landasan pijak dalam uraian yang terkait erat dengan pembahasan-pembahasan berikutnya. B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas maka yang menjadi rumusan masalah dalam makalah ini adalah :

1. Apa ontologi ilmu pengetahuan dalam perspektif filsafat ilmu? 2. Bagaimana epistimologi ilmu pengetahuan dalam perspektif filsafat ilmu? 3. Apa aksiologi ilmu pengetahuan dalam perspektif filsafat ilmu? PEMBAHASAN A. Ontologi Ilmu Pengetahuan Dalam Perspektif Filsafat Ilmu Sebelum membahas ontologi ilmu pengetahuan dalam perspektif filsafata ilmu terlebih dahulu Penulis menguraikan landasan ilmu pada zaman Yunani. Periode fisafat Yunani merupakan periode sangat penting dalam sejarah peradaban manusia karena pada waktu ini terjadi perubahan pada pola pikir manusia dari metosentris menjadi logosentris. Pola pikir mitosentris adalah pola pikir masyarakat sangat mendalkan mitos untuk menjelaskan penomena alam, seperti gempa bumi dan pelangi. Gempa bumi tidak dianggap penomena biasa, tetapi

Dewa Bumi yang sedang menggoncangkan kepalanya. Namun, ketika filsafat diperkenalkan, penomena alam tersebut tidak dianggap sebagai aktivitas dewa, tetapi aktivitas alam yang terjadi secara kausalitas. Perubahan pola pikir tersebut kelihatannya sederhana, tetapi implikasinya tidak sederhana karena selama ini alam ditakuti dan dijauhi kemudian didekati bahkan dieksploitasi. Manusia yang dulunya pasif dalam dalam menghadapi penomena alam menjadi produktif dan kreatif, sehingga alam dijadikan objek penelitian dan pengkajian. Dari proses inilah kemudian ilmu berkembang dari rahim filsafat, akhirnya kita nikmati dalam bentuk teknologi. Karena itu, periode perkembangan fisafat Yunani merupakan entri poin untuk memasuki peradaban baru umat manusia.[3] Secara umum orang beranggapan bahwa tujuan pengetahuan adalah untuk mencapai kebenaran. Masalah yang muncul mengindikasikan bahwa kebenaran adalah sesuatu yang bersifat abstrak. Karenanya, agak sulit untuk menjelaskannya. Apa yang disebut benar bagi seseorang, belum tentu benar bagi orang lain. Problem kebenaran inilah yang memacu tumbuh dan berkembangnya epistemologi. Telaah epistemologi terhadap kebenaran membawa orang kepada suatu kesimpulan bahwa perlu dibedakan adanya tiga jenis kebenaran, yaitu kebenaran epistemologis, kebenaran ontologis, dan kebenaran semantis.[4] Mencintai kebenaran/ pengetahuan adalah awal proses manusia mau menggunakan daya pikirnya, sehingga dia mampu membedakan mana yang riil dan mana yang ilusi. Orang Yunani awalnya sangat penrcaya pada dongeng dan takhayul, tetapi lama kelamaan, terutama setelah mereka mampu membedakan yang riil dengan yang ilusi, mereka mampu keluar dari kungkungan mitologi dan mendapatkan dasar pengetahuan ilmiah. Inilah titik awal manusia menggunakan rasio untuk meneliti dan sekaligus mempertanyakan dirinya dan alam jagad raya.[5]

Pengetahuan ( Knowledge ) adalah ilmu yang merupakan hasil produk yang sudah sistematis. Jadi ilmu bagian dari pengetahuan. Untuk mengetahui pengertian ilmu, maka Penulis perlu menguraikan apa yang dimaksud dengan ontologi dan ilmu pengetahuan Kata Ontologi berasal dari perkataan yunani: On = being, dan Logos = logis jadi ontologi adalalah The Theori of being qua being ( Teori tentang keberadaan sebagai keberadaan.[6] Sehingga dapat dipahami bahwa ontologi adalah hakikat atau eksitensi. Menurut Jujun S. Suria Sumantri dalam pengantar ilmu dalam perspektif mengatakan, ontologi membahas apa yang ingin kita ketahui, sebarapa jauh kita ingin tahu atau dengan perkataan lain suatu penkajian mengenai teori tentang ada.[7] Pendapat ini sangat sejalan dengan pendapat para filosof. Untuk mengetahui hakikat ilmu pengetahuan dalam pespektif filsafat ilmu menurut tinjauan ontologi maka pertanyaan yang harus dijawab adalah apakah ilmu pengetahuan itu? Pertanyaan ini membutuhkan jawaban berupa hakikat ( isi arti hakiki, yaitu berupa pengetahuan subtansional mengenai ilmu pengetahun). Ontologi merupakan salah satu di antara lapangan penyelidikan kefisafatan yang paling kuno. Awal mula alam pikiran Yunani telah menunjukkan munculnya perenungan di bidang ontology. Yang tertua di antara segenap filsafat Yunani yang kita kenal adalah Thales. Atas perenungan terhadap air merupakan substansi terdalam yang merupakan asal mula dari seligenap sesuatu.[8] Ilmu secara etimologi, term ilmu berasal dari bahasa arab yang terdiri atas tiga huruf yakni ( ) mengenal, memberi tanda dan petunjuk.[9] Ilmu secara terminologi adalah pengetahuan secara mutlak tentang sesuatu yang disusun secara sistematis menurut metode-

metode tertentu dan dapat digunakan untuk merenungkan gejala-gejala tertentu di bidang pengetahuan.[10] Pengertian ini mengidentifikasikan bahwa ilmu itu memiliki corak tersendiri menurut suatu ketentuan yang terwujud dari hasil analisis-analisis secara sistematis. Pembicaraan tentang hakikat sangatlah luas sekali, yaitu segala yang ada dan yang mungkin ada. Hakikat adalah realitas, realita adalah ke-real-an, riil artinya kenyataan yang sebanarnya. Jadi hakikat adalah kenyataan sebenarnya sesuatu, bukan kenyataan sementara atau keadaan yang menipu, juga bukan kenyataan yang berubah.[11] Untuk menjawab pertanyaan tersebut maka ilmu pengetahuan itu harus ditinjau dari beberapa aspek yaitu aspek abstraknya, aspek potensinya, dan aspek konkretnya. Menurut aspek abstraknya, pluralitas ilmu pengetahuan berada dalam suatu kesatuan sifat universal, yaitu filsafat. Menurut segi potensinya pluralitas ilmu pengetahuan barada dalam perbedaan tetapi tetap dalam suatu kepribadian yaitu sifat ilmiah. Sedangkan dalam aspek konkret pluralitas ilmu pengetahuan berada dalam perubahan dan perkembangan, karena itu cenderumg berbeda dan terpisah-pisah, tetapi juga tetap terkait dalam satu kesatuan fungsi, yaitu implementasinya yang bertujuan untuk menjaga kelangsungan kehidupan.[12] Jadi hakikat ilmu pengetahuan dalam perspektif filsafat ilmu berdasarkan landasan ontologi sangat memiliki sifat yang terbuka yakni ilmu pengetahuan itu sangat bersifat umum tergantung ilmu pengetahuan yang di dalaminya, akan tetapi ilmu pengetahuan itu dapat dinilai dari kepribadian seseorang. Ilmu pengetahuan yang dimiliki seseorang sangat menentukan kehidupannya. Jenis-jenis ilmu pengetahuan menurut objeknya yaitu ilmu pengetahuan humaniora dengan objek kajiannya adalah manusia, ilmu pengetahuan sosial dengan objek kajiannya adalah masyarakat, ilmu pengetahuan alam debgan objek kajiannya benda-benda alam, ilmu pengetahuan agama dengan objek kajiannya adalah Tuhan.

Dari konsentrasi pemikiran mengenai objek materi pluralitas ilmu pengetahuan sedemikian itu, pada akhirya dapat ditemukan arah yang pasti mengenai hakikat ilmu pengetahuan yaitu bahwa pluralitas ilmu pengetahuan itu berada dalam suatu sistem hubungn yang integral. Dalam kehidupan ini untuk mengenal sesuatu kadang-kadang kita mengenal dengan memperhatikan ciri-ciri dan sifat-sifatnya, oleh karena itu untuk mengetahui hakikat ilmu pengetahuan akan diuraikan ciri-ciri ilmu pengetahuan itu sendiri. Adapun ciri-ciri ilmu pengetahuan mengandung pengertian bahwa pengetahuan yang diperoleh itu berdasarkan pengamatan (observation) atau percobaan (eksprimen).[13] Demikian penelaan terhadap gejalagejala dan kehidupan maupun gejala-gejala mental kemasyarakatan kini semuanya sudah pasti menjadi ilmu-ilmu fisis, biologi, psikologi, dan ilmu-ilmu sosial yang berdiri sendiri. Ciri sistematis suatu ilmu berarti bahwa keterangan dan data yang tersusun sebagai kumpulan pengetahuan itu mempunyai hubungan dan teratur.[14] Dalam artian bahwa ilmu pengatahuan itu harus saling terkait sehingga menjadi satu kesatuan. Ciri objektif suatu ilmu berarti bahwa ilmu itu bebas dari prasangka perseorangan dan kepentingan pribadi. Dari ciri-ciri ilmu pengetahuan tersebut maka hakikat ilmu pengetahuan dapat lebih jelas. Pada dasarnya cara kerja sain adalah kerja mencari hubungan sebab akibat atau mencari pengaruh sesuatu terhadap yang lain. Asumsi dasar sain ialah tidak ada kejadian tanpa sebab. Asumsi ini oleh Fred N. Kerlinger (Foundation of Behavior Research 1973 : 378) dirumuskan dalam ungkapan post hoc, ergo propter hoc (ini, tentu disebabkan oleh ini). Asumsi ini benar bila sebab akibat itu memilki hubungan rasional.[15]

Ilmu atau sain berisi teori. Teori itu pada dasarnya menerapkan hubungan sebab akibat. Sain tidak memberikan nilai baik atau buruk, halal atau haram, sopan atau tidak sopan, indah atau tidak indah; sain hanya memberikan nilai benar atau salah. Kenyataan inilah yang menyebabkan ada orang menyangka bahwa sain itu netral. Dalam konteks seperti memang ya, tetapi dalam konteks lain belum tentu ya.[16] B. Epistimologi ilmu pengetahuan dalam perspektif filsafat ilmu.

C. Aksiologi Ilmu Pengetahuan Dalam Perspektif Filsafat Ilmu

BAB III PENUTUP A. Kesimpulan

B. Implikasi

Bab 1 Ruang Lingkup Filsafat ilmu 1. A. ILMU SEBAGAI OBJEK KAJIAN FILSAFAT

B.

PENGERTIAN FILSAFAT ILMU 1. I. Filsafat dan Hikmah

Filsafat dalam bahasa inggris, yaitu: philosophy, adapun istilah filsafat berasal dari bahasa yunani : philosophia, yang terdiri atas dua kata: philos (cinta) atau philia (persahabatan,tetarik kepada) dan sophos (hikmah, kebijaksanaan,pengetahuan,keterampilan, pengalaman, intelignasi) orangnya disebut filosof yang dalam bahasa arab disebut failasuf2. Harun nasution bependapat bahwa istilah filsafat berasal dari bahasa arab karena orang arab lebih dulu dating dan sekaligus mempengaruhi bahasa Indonesia dari pada orang dan bahasa inggris.oleh karena itu dia konsisten menggunakan kata falsfat, Pengertian filsafat secara terminologi sangat beragam,baik dalam ungkapan maupun titik tekanannya. Bahkan,moh hatta dan langeveld mengatakan bahwa definisi filsafat tidak perlu diberiakan karena setiap orang memiliki titik tekan sendiri dalam definisinay oleh Karen itu seseorang meneliti filsafat terlebih dahulu kemudian menyimpulkan sendiri Harun nasutiaomn berpendapat bahwa istilah filsafat berasal dari bahasa Arab karena orang arab lebih dulu datang dan sekaligus mempengaruhi bangsa indonesia daripada orang dan bangsa inggris. Oleh karena itu,dia konsisten menggunakan kata falsafat,bukan filsafat. Buku-bukunya mengenaifilsafat ditulis dengan falsafat,seperti falsafat agama dan falsafat dan mistisisme dalam islam. 1. C. TUJUAN FILSAFAT ILMU Tujuan filsafat ilmu adalah: 1. Mendalami unsur-unsur pokok ilmu, sehingga secara menyeluruh kita dapat memeahami sumber, hakikat dan tujuan ilmu. 2. Memahami sejarah pertumbuhan, perkembangan,dan kemajuan ilmu di berbagai bidang,sehingga kita mendapat gambaran tentang proses ilmu kontemporer secara historis. 3. Menjadi pedoman bagi para dosen dan mahasiswa dalam mendalami studi di perguruan tinggi, terutama untuk membedakan persoalan yang ilmiah dan nonilmiah. 4. Mendorong pada calon ilmuwan dan iluman untuk konsisten dalam mendalami ilmu dan mengembangkannya. 5. mempertegas bahwa dalam persoalan sumberdan tujuan antara ilmu dan agama tidak ada pertentangan.

BAB 2 SEJARAH PERKEMBANGAN ILMU 1. A. LANDASAN ILMU PADA ZAMAN YUNANI

B.

PERKEMBANGAN ILMU ZAMAN ISLAM

C.

KEMAJUAN ILMU ZAMAN RENAISANS DAN MODEREN

BAB 3 PENGETAHUAN DAN UKURAN KEBENARAN 1. A. DEFINISI DAN JENIS PENGETAHUAN Secara etimologi pengetahuan berasal dari kata dalam bahasa inggris yaitu knowledge. Dalam encyclopedia of phisolophy dijadikan bahwa definisi pengetahuan adalah kepercayaan yang benar ( knowledge is justified true belief ).secara langsung dari kesadaran sendiri.dalam peristiwa ini yang mengetahui (subjek) memiliki yang diketahui (objek) didalam dirinya sendiri sedangkan aktif sehingga yang mengetahui itu menyusun yang diketahui pada dirinya sendiri dalam kesatuan aktif. pada umumnya, adalah tepat kalau mengetahui hanya merupakan pengalaman sadar. Karena sangat sulit melihat bagaimana persiapanyan suatu peribadi dapat sadar akan suatu eksisten tanpa kehadiran eksisten itu di dalam dirinya. Ilmu pada perinsipnya merupakan usaha untukmengorganisasikan dan mensistematiskan common sense, suatu pengetahuan yang berasal dari pengalaman dan pengamatan dalm kehidupan sehari-hari. Ilmu dapat merupakan suatu metode berfikir secara objektif (objective thinking), tujuannya untuk menggambarkan dan memberi makna terhadap dunia faktual.pengetahuan filsafat, yakni pengetahuan yang diperoleh dari pemikiran yang bersifat kontemplatif dan spekulatif. Pengetahuan filsafat lebih menekankan pada universalitas dan kedalaman kajian tentang sesuatu. Pengetahuan mengandung beberapa hal yang pokok, yaitu ajaran tentang cara berhubungan dengan tuhan, yang sering juga disebut dengan hubungan vertikal dan cara berhubungan dengan sesama manusia,yang sering juga disebut dengan hubungan horizontal. 1. HAKIKAT DAN SUMBER PENGETAHUAN Penetahuan berkembang dari rasa ingin tahu, yang merupakan ciri khas manusia karena manusia adalah satu-satunya makhluk yang mengembangkan pengetahuan secara sungguh-sungguh. Dia memikirkan hal-hal baru, karena dia hidup bukan sekedar untuk kelangsungan hidup, namun lebih dari itu.manusia mengembangkan kebudayaan, manusia memberi makna kepada kehidupan, manusia memanusiakan diri dalam hidupnaya dan masih banyak lagi pernyataan semacam ini, semua itu pada hakikatnya menyimpulkan bahwa manusia dalam hidupnya mempunyai tujuan tertentu dalam hidupnya yang lebih tinggi dari sekedar kelangsungan hidupnya. Para penganut realisme mengakui bahwa seseorang bisa salah lihat pada benda-benda atau dia melihat terpengaruh oleh keadaan sekelilingnya. Menurut Prof. Dr. Rasjidi, penganut agama perlu sekali mempelajari realisme dengan alasan: 1. Dengan menjelaskan kesulitan-kesulitan yang terdapat dalam pikiran. Kesulitan tersebut adalah pendapat yang mengatakan bahwa tiap-tiap kejadian dapat diketahui hanya benar segi subjektif.

2. Dengan jalan memberi pertimbangan-pertimbangan yang positif, menurut Rasjidi, umumnya orang beranggapan bahwa tiap-tiap benda mempunyai satu sebab. Contohnya apa yang menyebabkan ahmad sakit. 1. UKURAN KEBENARAN Berpikir merupakan suatu kegiatan untuk menemukan pengetahuan yang benar.Pada setiap jenis pengetahuan tidak sama kriteria kebenarannya karena sifat danwatak pengetahuan itu berbeda. Pengetahuan tentang alam metafisika tentunya tidak sama dengan pengetahuan tentang alam fisik. Scara umum orang merasa bahwa tujuan pengetahuan adalah untuk mencapai kebenaran, namun masalahnya tidak hanya sampai di situ saja.Problem kebenaran inilah yang memacu tumbuh dan berkembangnya espistemologi. Teori koresponden ini pada umumnya dianaut oleh para pengikut realisme. Adalah Plato, Asistoteles,Moore, russel, Ramsey. Dan tersk teori ini dikembangkan oleh Bertrand Russell (1872-1970) seorang yang bernama k.roders seorang penganut realisme kritis Amerika, berpendapat, bahwa keadaan benar ini terletak dalam kesusuaian antaraesensi atau arti yang kitaberikan dengan esensi yang terdapat didalam objektif. Berawal dengan idealisme, mereka realisme atau dalam istilah Marxian lebih terkenal dengan materialisme dialektika itu mempertahankan bahwa kebenaran adalah objektif. Selama kenenaran mencerminkan dunia wujud secara pbjektif. Kandungan kebenaran sepenuhnya ditentukan oleh proses objektif yang di cerminkannya. Selanjudnya leni menulis dari renungan yang hudud menuju ke pemikiran yang obstrak.dalam dunua sains teori ini sangant penting sekali digunakan mencapai suatu kebenaran yang dapat diterima oleh semua orang penelitian sangat penting dalam teori korespondensi karena untuk mengecek kebenaran suatu teori perlu penelitian ulang. BAB 4 Dasar-dasar Ilmu 1. A. ONTOLOGI Ontologi merupakan salah satu di antara lapangan penyelidikan kefilsafatan yang paling kuno. Awal pikiran yunani telah menunjukan munculnya perenungan di bidang ontologi. Dalam persoalan ontologi orang menghadapi persoalan bagaimanakah kita menerangkan hakikatdari segala yang ada ini? Pertama kali orang dihadapi pada adanya berupa materi (kebenaran) dan kedua, kenyataan yang perupa rohani (kejiwaan). Pembicaraan tentang hakikat sangatlah luas sekali, yaitu segala yang ada dan yang mungkin ada. Hakikat adalah realitas; realitas adalah ke-real-an, artinya kenyataan yang sebenarnya. Pembahasan tentang ontologi sebagai dasar ilmu berusaha untuk menjawab apa yang menurut Aristoteles merupakan The First Philosophy dan merupakan ilmu mengenai esensi benda-benda Untuk lebih jelasnya penulisan mengemukakan pengertian dan aliran pemikiran dalam ontologi ini.

Dari beberapa pengetahuan di atas dapat disimpulkan bahwa: 1. Menurut bahasa, ontologi ialah berasal dari bahasa Yunani Yaitu, On/ontos = ada, dan logos = ilmu. Jadi, ontologi adalah ilmu tentang yang ada. 2. Menurut istilah, ontologi ialah ilmu yang membahas tentang hakikat yang ada, yang merupakan Ultimate reality baik yang berbentuk jasmani/konkrit maupun rohani/absterak. 1. B. EPISTEMOLOGI Epistemologi atau teori pengetahuan ialah cabang filsafat yang berurusan dengan hakikat dan lingkup pengetahuan, pengendalaian-pengendalian, dan dasar-dasarnya serta pengertian mengenai pengetahuan yang dimiliki mula-mula manusia percaya bahwa dengan kekuatan pengenalanya ia dapat mencapai realitas sebagaimana adanya. Mereka mengandaiakan begitu saja bahwa pengetahuan mengenai kodrat itu mungki, meskipun beberapa di antara mereka menyarabkan bahwa pengetahuan mengenai struktur kenyataan dapat lebih dimunculkan dari sumber-sumber tertentu ketimbang sumber-sumber lainya. Pengertian yang diperoleh oleh manusia melalui akal, indra, dan lain-lain mempunyai metode tersebdiri dalam teori pengetahuan, di antaranya adalah: 1. Metode Induktif Induktif yaitu suatu metode yang menyimpulkan pernyataan-pernyataan hasil observasi disimpulkan dalam suatu pernyataan yang lebih umum. 1. Metode Deduktif Deduktif ialah suatu metode yang menyimpulkan bahwa data-data empirik diolah lebih lanjut dalam suatu sistem pernyataan yang runtut. 1. Metode Positivisme Metode ini dikeluarkan oleh Agus Comte (1798-1857). Metode ini berpangkal dari apa yang telah diketahui. 1. AKSIOLOGI Ilmu merupakan sesuatu yang paling penting bagi manusia, karena dengan ilmu semua keperluan dan kebutuhan manusia bisa terpenuhi secara lebih cepat dan lebih mudah. Dengan kemajuan ilmu juga manusia bisa merasakan kemudahan lainnya seperti transfortasi, pemukiman, pendidikan, komunikasi, dan lain sebagainya. Seorang ilmuwan akan dihadapkan pada kepentingan-kepentingan pribadi ataukah kepentingan masyarakat akan membawa pada persoalan etika keilmuan serta masalah bebas nilai. Pekembangan dan kemajuan ilmu pengetahuan telah menciptakan berbagai bentuk kemudahan bagi manusia, bahwa ilmu pengetahuan dan tekniloginya merupakan berkah dan penyelamat bagi

manusia, terbebas dari tutuk yang membawa malapetaka dan kesengsaraan? Memang dengan jalan mempelajari teknologi seperti pembuatan bom atom, manusi bisa memanfaatkan wujudnya sebagai sumber energi Di bidang etika, tanggugung jawab seorang ilmuan, bukan bukan lagi memberi informasi namun harus memberi contoh. Dia harus bersifat objektif, terbuka, menerima, keritik menerima pendapat orang lain, kukuh dalam pendirian yang dianggap benar dan kalau berani mengakuai kesalahan Berdasarkan sejarah teradisi islam ilmu tidaklah berkembang pada arah yang tak terkendali, tapai ia harus bergerak pada arah maknawi dan umat berkuasa untuk mengendalikannya. Ilmu pengetahuan harus mendapat tempat yang utuh, eksistensi ilmu pengetahuan bukan melulu untuk mendesak kemanusiaan, tetapi kemanusiaanlah yang menggenggam ilmu pengetahuan untuk pepentingan dirinya dalam rangka penghambaan diri kepada sang Pencipta. Menurut mereka ilmu pengetahuan hanyalah sebagi objek kajian untuk mengembangkan ilmu pengetahaun sendiri. Tujuan ilmu pengetahuan merupakan upaya peneliti atau ilmuwan menjadiakan ilmu pengetahuan sebagi alat untuk menambahahkan kesenangan manusia dalam kehidupan yang sangat terbatas di muka bumi ini, pengetahuan itulah yang nantinya akan melahirkan teknologi. Teknologi jelas sangat dibutuhkan oleh manusia untuk mengatasi berbagi masalah, dan lain sebaginya. BAB 5 SARANA ILMIAH 1. A. BAHASA Bahasa memegang peranan tenting dan suatu hal yang lazim dalam hidup dan kehidupan manusia.Kelaziman tersebut membuat manusia jarang memperhatiakan bahasa dan menggapnya sebagai suatu hal yang bisa, seperti bernafas dan berjalan. Padahal bahasa mempunyai pengaruhpengaruh yang luar biasa dan termasuk yang membedakan manusia dari ciptaan lainnya. Dengan kemampuan kebahasaanakan terbentang luascakrawala berpikir seseorang dan tiada batas dunia baginya.hal ini sesuai dengan pernyataan wittgenstein yang menyatakan: batas bahasaku adalah batas duniaku. Melalui pernyatan iniorang orang yang berpikir(homo sapien)akan bertanya dalam diri apa itu bahasa? Apa itu fungsinya?Bagaimana peran bahasa dalam berpikir ilmiah? Banyak ahli bahasayang telah memberikan uraiannya tentang pengertiannya tentang pegertian bahasa.Sudah barang tentu berbeda-beda cara menyampikannya.Bloch and Trager mengatakan bahwa a language is a system of arbitrary vocal symbols by means of which asocial group cooperates (bahasa adalah suatu sistem simbol-simbol bunyi yang arbitrer yang dipergunakan oleh suatu kelompok sosial sebagai alat untuk komunikasi). Batasan di atas memerlukan sedikit penjelasan agar tidak terjadi salah paham.Oleh karena itu;perlu diteliti setiap unsur yang terdapat didalamnya: 1. Simbol-simbol

Simbol-simbol berarti things that stand for other things atau sesuatu yang menyatakan sesuatu yang lain. 1. Simbol-simbol vocal Simbol-simbol yang membangun ujaran manusia adalah simbol-simbol vocal,yaitu bunyi-bunyi yang urut-uritan bunyinya dihasilkan dari kerja sama berbagai organ atau alat tubuh dengan sistim pernapasan. 1. Simbol-simbol vocal arbitrer Istelah arbitrer di sini bermakna mana suka dan tidak perlu ada hubungan yang valid secara filosofis antara ucapan lisan dan arti yang dikandungnya. 1. B. MATEMATIKA Dalam abad ke 20 ini, seluruh kehidupan manusia sudah mempergunakan matematika, baik matematika ini sangat sederhana hanya untuk menghitung satu, dua, tiga, maupun yang sampai sangat rumit, misalnya perhitungan antariksa. Ilmu-ilmu pengetahuan semuanya sudah menggunakan matematiaka baik matematiak senbagai pengembanan aljabar maupun stratistik. Philosophy modern juga tidak akan tepat bila pengetahuan tentang matematiaka tidak mencukupi Untuk melakuakan kegiatan ilmiah secara lebih baik diperlukan sarana berfikir tersedianya sarana tersebut memungkinkan dilakukannya penelahaan ilmiah secara teratur dan cermat. Penguasaan secara berfikir ini ada dasarnya merupakan alat yang membantu kegiatan ilmiah dalam berbagai langkah yang harus ditempuh. 1. C. STATISTIK Pada mulanya, kata statistik diartikan sebagai keterangan-keterangan yang dibutuhkan oleh negara dan berguna. 1. Pengertian setatistik Setatistik berasal dari kata setatus (bahasa latin) yang mempunyai state (bahasa inggris) 1. Sejarah perkembangan Statistik Peluang yang merupakan dasar dari teori statistik merupakan konsep baru yang tidak dikrnal dalam pemikiran yunani kuno, Romawi,dan bahkan Eropa dalam abad pertengahan. 1. Hubungan Abtara sarana ilmiah bahasa, logika, matematika, dan stastistik Sebagaimana telah dibahas sebelumnya agar tdapat melakuakan kegiatan berfikir iliah dengan baik diperlukan sarana yang berupa bahasa, logika, matematika, dan setatistik. persamaan arti dengan kata

1. D. LOGIKA Logika adalah sarana untuk berfikir sistematis, valid dan dapat dipertanggungjawabkan. Karena itu, berpikir logis adalah berpikir sesuai dengan aturan-aturan berpikir, seperti setengah tidak boleh lebih besar daripada satu. logika yunani diterjemahkan oleh kaum muslimin kedalam bahasa Arab. Kegiatan ini mendapatkan respon yang berbeda beda dari tokoh tokoh besar islam. Diantaranya Ibnu Salih dan Imam NAwawi berpendapat bahwa mengharamkan untuk mempelajari ilmu logika secara mendalam. Sedangkan imam Ghazali beranggapan baik dan menganjurkannya. Selain itu, Jumhur Ulama memperbolehkan bagi orang orang yang cukup akalnya dan kokoh imannya. Masih banyak lagi tokoh besar muslim yangt mempelajari ilmu ini secara khusus dan mendalam yang sampai mengadakan penyelidikan kaidah kaidah dalam kehidupan sehari hari untuk diuji salah benarnya. Lambat laun logika menjadi semakin dangkal dan sederhana. Akan tetapi, pada masa ini masih mengembangkan pemikiran logika Aristoteles Pada abad ke XIII sampai abad XV dikenal sebagai logika modern yang dirintis oleh Petrus Hispanus, Roger Barcon, raymundus Lullus, Wilhelm Ocham, George Boole, Bertrand Russell, G. Frege. Pemikiran logika modern sangat berbeda dengan pemikiran Aristoteles ( logika tradisional ). Pada masa ini, Raymundus Lullus mengemukakan metode Ars Magna, yaitu semacam aljabar pengertian dengan maksud membuktikan kebenaran kebenaran tertinggi. Abad ke XVII dan XVIII, Fracon Bacon mengemukakan metode Induktif. W. Leibnitz, menyusun logika aljabar untuk menyederhana pemikiran akal dan memberi kepastian. Emanuel Kant, menemukan logika Trasedental yaitu logika yang menyelidiki bentuk bentuk pemikiran yang mengatasi batas pengalaman. Asas asas Pemikiran

Asas Identitas

Asas yang menunjukkan sesuatu itu adalah dirinya sendiri. Pernyataan yang diungkapkan apa adanya. Jika pernyataan itu benar, begitu juga sebaliknya.

Asas Kontradiksi

Asas yang menunjukkan suatu pernyataan tidak mungkin dalam keadaan benar atau salah sekaligus. Pernyataan itu diungkapkan dengan salah satu keadaan saja. Asas Penolakan Kemungkinan Ketiga. Definisi yang baik adalah jami wa mani (menyeluruh dan membatasi). Halini sejalan dengan kata definisi itu sendiri, yaitu devinite (membatasi) salah satu contoh yang sering diungkapkan adalah manusia , binatang yang berakal. Binatang dalah genus sedangkan berakal adalh diferensiasi, pembeda utama manusia dengan makluk lain BAB 6

TANTANGAN DAN MASA DEPAN ILMU 1. A. KEMAJUAN ILMU DAN KRISIS KEMANUSIAAN Kemajuan ilmu dan teknologi yang semula bertujuan untuk mempermudah pekerjaan manusia, tetapi kenyataannya teknologi telah menimbulkan keresahandan ketakutan baru bagi kehidupan manusia ibarat cerita raja midas yang menginginkan setiap yang disentuhnya menjadi emas ternyata ketika keinginan dikabulkan dia tidak smakin senang tetapi semakin gila. Ternyata teknologi layar mampu membius manusia untuk tunduk kepada layar dan mengabaikan yang lain. Jika manusia tidak sadar akan hal ini maka dia akan kesepian dan kehilangan sesuatu yang amat penting dalam dirinya yakni kebersamaan hubungn kekeluargaan dan sosial yang hangat. Karena itu, wajar kemudian timbul kontroversi di berbagai negara apakah pengembanan rekayasa genetik untuk manusia dibolehkan atau tidak. Bagi negara-negara liberal rekayasa genetik untuk manusia diperbolehkan bahkan didukung oleh pemerintah sedangkan para negaranegara yang konserpatif pengembangan fekayasa yang menjurus kepada perubahan manusia secara total amat ditentang. Pemusnahan embriao manusia tidak jadi diklon dianggap sebuah bentuk kekejian yang tidak normal. Bila memacu pada pengertian diatas, pengetahuan merupakan mengetahui sesuatu tanpa ada ragu. Misalkan bila cuaca gelap pasti akan turun hujan. Pernyataan tersebut kita yakini tanpa ragu walaupun orang yang kita anggap pintar akan mengatakan bila cuaca gelap pasti akan panas. Kita akan tetap pada pendirian kita karena kita mengetahui hal tersebut tanpa ragu. Hal ini yang disebut pengetahuan yang sebatas hanya mengetahui tanpa ragu ( sekedar tahu ), akan tetapi berlanjut kepada timbul pernyataan mengapa hal itu bias terjadi atau penyebab dari hal itu. Jawaban dari pertanyan atas peristiwa yang telah dicontohkan diatas, itu baru merupakan sebuah ilmu. Jadi ilmu itu tidak hanya sebatas tahu, tapi bagaimana kita memahami dari pengetahuan tersebut. 1. B. AGAMA, ILMU,DAN MASA DEPAN MANUSIA Agama dan ilmu dalam beberapa hal berbeda, namun pada sisi tertentu memiliki kesamaan. Agama lebih mengedepankan moralitasdan menjaga tradisi yang sudah mapan (ritual) cenderung ekslusif, dan subjektif. Sementara ilmu selalu mencari yang baru. Tidak perlu terikat dengan etika progresif. Agama memberikan ketenangan dari segi batin karena ada janji kehidupan setelah mati, sedangkan ilmu memberi ketenangan dan sekaligus kemudahan bagi kehidupan di dunia Agama mendorong umatnya untuk menuntut ilmu hampir semua kitab suci menganjurkan umatnya untuk mencari ilmu sebanyak mungkin. Adapun menurut ilmu, gempa bumi terjadi akibat pergeseran lempengan bumi atau tersumbatnya lava gunung berapi oleh karena itu para ilmuan harus mencari ilmu dan teknologi untuk mendektesi kapan gempa akan terjadi dan bahkan kalau perlu mencari cara mengatasinya.

Disini ilmudan teknologi tidak harus dilihat dari aspek yang sempit, tetapi harus dilihat dari tujuan jangka panjang dan untuk kepentingan kehidupan yang lebih abadi kalo visi ini yang diyakini oleh para ilmuwan dan agamawan maka harapan kehidupan ke depan akan lebih cerah dan sentosa tentu saja pemikiran-pemikiran seperti ini perlu dukungan dari berbagai pihak untuk terwujudnya masa depan yang lebih cerah.

A.

Landasan Ilmu Pada Zaman Yunani Periode filsafat yunani merupakan periode penting dalam sejarah peradaban manusia karena pada waktu ini terjadi perubahan pola pikir manusia dari mitosentris menjadi logosentris. Pola pikir mitosentris adalah pola pikir masyarakat yang sangat mengandalkan mitos untuk menjelaskan fenomena alam seperti gempa bumi atau pelangi. Gempa bumi dianggap bukan sebagai fenomena alam tetapi dewa bumi sedang menggoyangkan kepalanya. Ketika filsafat diperkenalkan fenomena alam-fenomena alam yang ada tidak lagi dianggap sebagai aktivitas dewa melainkan, aktivitas alam yang terjadi secara kausalitas. Perubahan pola pikir tersebut tampaknya sederhana, tetapi implikasinya tidaklah sederhana. Pada awalnya alam yang sifatnya ditakuti mulai didekati bahkan dieksploitasi. Manusia yang dulunya pasif dalam menghadapi fenomena alam menjadi lebih proaktif dan kreatif, sehingga alam dijadikan objek penelitian dan pengkajian. Pendekatan yang digunakan dalam hal ini adalah pendekatan yang bersifat logosentris, yaitu pendekatan yang didasarkan pada ilmu pengetahuan dan rasio. Inilah yang menjadi titik awal manusia menggunakan rasio untuk meneliti sekaligus mempertanyakan dirinya dan alam jagad raya. 1. Filosof Alam Thales (624-546 SM) Ia digelari Bapak filsafat, dialah yang mula-mula berfilsafat dan mempertanyakan apa sebenarnya asal usul alam semesta ini. Dengan menggunakan pendekatan rasio di menjawab bahwa asal alam adalah air. Anaximandros (610-540 SM)

Menjelaskan bahwa substansi pertama itu bersifat kekal, tidak terbatas, dan meliputi segalanya yang disebut apeiron. Dia tidak setuju dengan air sebagai asal usul alam, karena jika benar air, maka air harus meliputi segalanya termasuk api yang merupakan lawannya.

Heraklitos (540-480 SM)

Melihat alam semesta ini selalu dalam keadaan berubah, sehingga tidak ada suatupun yang benar-benar ada semuanya menjadi, sehingga realitas dari seluruhnya adalah gerak dan perubahan. Pythagoras (580-500 SM)

Semua realitas dapat diukur dengan bilangan, sehingga bilangan adalah unsur utama dari alam dan sekaligus menjadi ukuran. Jasa Phytagoras sangat besar terutama dalam ilmu pasti dan ilmu alam. 2. Masa transisi Penyelidikan terhadap alam tidak lagi menjadi fukos utama, tetapi sudah beralih kepada manusia. Kam sofis memulai kajian tentang manusia dan manusia adalah ukuran kebenaran. Tokoh utamanya adalah Protagoras (481-411 SM). Hal inilah yang menjadi cikal bakal humanism. Kebenaran adalah relative, sehingga membuka ruang untuk berspekulasi dan memunculkan sintesa baru. 3. Zaman Keemasan Filsafat Yunani Tokoh-tokohnya antara lain Socrates, plato dan aristoteles. Bagi Socrates dasar bagi segala penelitian adalah pengujian diri sendiri. Semboyan yang disukainya adalah seperti yang ada di Kuil Delphi, yaitu : Kenalilah dirimu sendiri. Aristoteles melakukan analisis bahasa yang disebut silogisme. Silogisme terdiri dari tiga premis yaitu : Premis mayor (semua manusia akan mati) Premis minor (Socrates seorang manusia) Konklusi (Socrates akan mati)

B. Perkembangan Ilmu Zaman Islam Pada masa kekuasaan islam, khususnya dimasa dinasti Umayyah dan Dinasti Abbasiyah, ilmu berkembang sangat pesat. Tokoh-tokoh ilmu pengetahuan yang terkenal pada masa itu antara lain al Mansur, Harun al Rasyid, Al Kindi dan lain-lain. Ilmu pengetahuan berkembang pesat dan dikategorisasi seperti matematikan, fisika,

kimia, geometri dan lain sebagainya. Selain itu berkembang pula disiplin ilmu-ilmu keislaman seperti tafsir, hadis, dan fiqih.
pola pikir dari mitosentris menjadi logo-sentris membuat manusia bisa membedakan kondisi riil dan ilusi, sehingga mampu ke-luar dari mitologi dan memperoleh dasar pengetahuan ilmiah. Ini adalah titik awal ma-nusia menggunakan rasio untuk meneliti serta mempertanyakan dirinya dan alam raya. 1. Filsafat kuno dan abad pertengahan Di masa ini, pertanyaan tentang asal usul alam mulai dijawab dengan pendekat-an rasional, tidak dengan mitos. Subjek (manusia) mulai mengambil jarak dari objek (alam) sehingga kerja logika (akal pikiran) mulai dominan. Sebelum era Socrates, kaji-an difokuskan pada alam yang berlandaskan spekulasi metafisik. Menurut Heraklitos (535-475 SM), realita di alam selalu berubah, tidak ada yang tetap (api sebagai simbol perubahan di alam) sementara Parmenides (515-440 SM) mengatakan bahwa realita di alam merupakan satu kesatuan yang tidak bergerak sehingga perubahan tidak mungkin terjadi. Pada era Socrates, kajian filosofis mulai menjurus pada manusia dan mulai ada pemikiran bahwa tidak ada kebenaran yang absolut. Beberapa filosof populernya adalah Socrates (479-399 SM), Plato (427-437 SM) dan Aristotles (384-322 SM). Socrates mendefinisikan, menganalisis dan mensintesa kebenaran objektif yang universal melalui metode dialog (dialektika). Satu pertanyaan dijawab dengan satu jawaban. Plato mengembangkan konsep dualisme (adanya bentuk dan persepsi). Ide yang ditangkap oleh pikiran (persepsi) lebih nyata dari objek material (bentuk) yang dilihat indra. Sifat persepsi tidak tetap dan bisa berubah, sementara bentuk adalah sesuatu yang tetap. Aris-totles menyatakan bahwa materi tidak mungkin tanpa bentuk karena ia ada (eksis). Fil-suf ini juga memperkenalkan silogisme, yaitu penggunaan logika berdasarkan analisis bahasa guna menarik kesimpulan. Silogisme memiliki dua premis mayor dan satu ke-simpulan sehingga, suatu pernyataan benar harus sesuai

dengan minimal dua pernyataan pendukung. Logika ini disebut juga dengan logika deduktif yang mengukur valid tidak-nya sebuah pemikiran. Pada abad pertengahan (abad 1213 SM) mulai dilakukan analisis rasional terha-dap sifat-sifat alam dan Allah, analisis suatu kejadian/materi, bentuk, ketidaknampakan, logika dan bahasa. Salah satu filsufnya adalah Thomas Aquinas (1225-1274).