Anda di halaman 1dari 7

RENCANA PELAKSANAAN BIMBINGAN KONSELING ( RPBK )

1. Fakultas/Jurusan

: Fakultas Ilmu Pendidikan/Bimbingan Konseling.

2. Bidang Layanan 3. Jenis Layanan 4. Kelas/Semester 5. Waktu Pelaksanaan 6. Pertemuan ke

: Pribadi. : Layanan Konseling Perorangan. : A / Semester 7 : 1 x 20 menit. : 1 ( satu ).

A. Standar Kompetensi. Memahami dan menerapkan teknik Hipno Konseling untuk

membantu konseli yang memiliki masalah dalam menentukan keputusan kelanjutan karir yang tidak sesuai keinginan orang tua dan kemampuan diri melalui kegiatan Konseling Perorangan. B. Kompetensi Dasar. Mampu mengaplikasikan teknik Hipno Konseling dalam kegiatan konseling perorangan untuk membantu konseli yang memiliki masalah dalam menentukan keputusan kelanjutan karir yang tidak sesuai keinginan orang tua dan kemampuan diri. C. Tujuan. Untuk memecahkan masalah masalah dalam menentukan keputusan kelanjutan karir yang tidak sesuai keinginan orang tua dan kemampuan dalam diri dengan menggunakan layanan konseling perorangan. D. Indikator. 1. Konseli mampu mengungkapkan masalah-masalah yang

sebenarnya ia alami melalui alam bawah sadar. 2. Mampu mengkomunikasikan masalah yang dihadapi dengan orang tua.

3. Konseli merasa lega setelah menyampaikan uneg-uneg dalam dirinya. E. Materi. 1. Teori. a. Memahami Hipno Konseling. Hipno Konseling berasal dari kata hipnotis yang membawa seseorang ke bawah sadar dari posisi sadar memasuki bawah sadar. Teknik hipnotis digunakan kepada seseorang untuk mengungkap bawah sadar jika ia tidak mampu mengungkapkan dalam keadaan sadar. Ada rasa malu kalau ungkapannya membuat dirinya malu. Biasanya konseli yang diajak dalam sesi konseling tidak mau bicara. Sehingga melalui hipnotis konseling dengan mudah mengungkapkan kondisi dirinya dengan

berbagai permasalahan yang dihadapi di bawah sadar. b. Praktek teknik Hipno Konseling. Alam pikiran manusia Memahami proses yang terjadi dalam pikiran seseorang ketika berada dalam kondisi terhipnotis, saya akan mulai dengan konsep tentang alam pikiran manusia. Berdasarkan tingkat kesadaran, pikiran manusia bisa dibagi menjadi 4 bagian, yaitu : a. Pikiran sadar ( Conscious Mind ). b. Filter Mental ( Critical factor ). c. Pikiran Bawah sadar ( Subconcious Mind ). d. Pikiran Tak sadar ( Unconcious Mind ). e. Level Kedalaman Trans. Kedalaman Trans yang umumnya dibahas adalah Hipnoidal, Trans Ringan, Trans Medium, dan Trans Dalam. Sebenarnya,

selain yang disebut di atas masih ada beberapa tingkat kesadaran yang jarang dibahas karena tidak semua hipnoterapi menerima konsep tersebut. Untuk melengkapi pengetahuan Anda, saya akan membahas sekilas tentang level kedalaman Trans tersebut secara lengkap. 1. Kesadaran Normal. 2. Hypnoidal. 3. Trans Ringan. 4. Trans Medium. 5. Trans Dalam / Somnambulisme. 6. Coma state ( versi Elman ). 7. Ultra Depth / Sichort State ( versi Walter Sichort ). 8. Ultra Height ( versi Gerald F. Kein ). Ketergantungan rokok, alcohol, dan obat-obatan Karena kebiasaan itu munculnya pada level bawah sadar , tentu saja akan lebih cepat dan efektif untuk di hilangkan melalui hipnotis karena bisa mengakses secara langsung informasi pada level bawah sadar. Beberapa kebiasaan buruk yang bisa di hilangkan dengan hipnotis adalah merokok, kecanduan, alkohol dan obat-obatan, untuk itu adalah pihak pendekatan, anda bisa menggunakan teknik Direct Suggestion yang sederhana dengan menggunakan skrif yang bisa anda lakukan dengan mudah di buku dan di internet, pilihan lain adalah dengan melakukan parts therapy untuk mencarikan substitusi atau pengganti fungsi positif dari kebiasaan tersebut , atau anda juga bisa melakukan regresi umum dan membawa penderita kembali ke saat kita untuk pertama kali kebiasaan tersebut muncul, kemudian pemicunya di cari dan dinetralkan dengan cara memfasilitasi proses pembelajaran kembali oleh bahwa sadar penderita. Dengan hipnotis adalah juga bisa

menghilangkan keluh-keluhan yang terjadi sesudah seorang berhenti merokok seperti sesak nafas, berdahak, batuk,

gelisah, susah tidur, dan kecenderungan untuk makanan yang berlebihan. Untuk kasus ketergantungan obat dan narkoba, selain melepas ketergantungan efek analgesia atau anesthesia untuk meringankan penderitaan pasien dengan Time

Contraction, yaitu mempersingkat waktu gejala putus obat dan Time Expantion untuk memperpanjang kondisi normal di antara dua gejala putus obat selama proses Detoxs.

F. Prosedur. 1. Melakukan identifikasi. Konseli. Nama Tempat/tanggal lahir Alamat asal Alamat sekarang Agama : I Wayan Wira Arta Kusuma. : Bangli, 19 April 1993. : Bangli. : Jl. Sudirman, Singaraja. : Hindu

2. Diagnosa. Berdasarkan informasi yang dimiliki oleh calon konselor dari hasil laporan klien yang bersangkutan, klien tersebut memiliki masalah dalam hal ketidaksesuaian antara kemampuan yang dimiliki oleh klien dengan keinginan orang tua klien untuk melanjutkan pendidikan klien ke jenjang S2, klien merasa tidak mampu untuk melanjutkan pendidikan ke jenjang S2 karena merasa

kemampuan akademiknya yang terbatas.

3. Prognosa. Sesuai dengan diagnosa tersebut maka untuk memecahkan masalah yang dihadapi oleh konseli maka perlu diberikan bantuan berupa : a. Membantu klien mengungkapkan perasaan atau uneg-uneg dan permasalahan yang ia sebenarnya alami dengan luwes melalui alam bawah sadar. b. Memberikan arahan atau sugesti kepada klien selama proses konseling untuk membantu klien mengkomunikasikan antara masalahnya dan keinginan orang tuanya. c. Mengajak klien untuk berani mengungkapkan isi pikirannya tentang keinginan orang tua dengan kemampuan yang ia miliki. d. Langkah Kegiatan Layanan.

TAHAP

URAIAN KEGIATAN

WAKTU 1 menit

NARASUMBER Calon Konselor

Pembukaan Penyampaian salam Membina hubungan baik antara calon konselor dengan klien Tanya jawab materi terkait Menyampaikan tujuan dan kegiatan yang akan dilaksanakan Penyampaian pokok pembahasan yang akan diberikan kepada klien Kegiatan Inti Penyampaian topik/tema materi yang akan dibahas bersama siswa Merilekskan klien sebagai persiapan melakukan hipnotis. Melaksanakan langkah Pra Induksi. Uji Sugestibilitas. Induksi. Memperdalam & cek kedalaman trans. Pemberian sugesti & kata kunci. Kembali ke keadaan normal. Penutup Calon konselor

2 menit

Calon Konselor

menanyakan 1 menit

Calon Konselor

keadaan atau perasaan klien setelah sesi konseling. Calon konselor bersama klien

menyimpulkan layanan yang telah diberikan.

4. Konseling. Awal Calon Konselor Calon Konseli Skill yang Digunakan

Inti Calon Konselor Calon Konseli Skill yang Digunakan

Akhir Calon Konselor Calon Konseli Skill yang Digunakan

5. Follow Up.