Anda di halaman 1dari 26

TUGAS MAKALAH KELOMPOK IMUN dan HEMATOLOGI TENTANG VAKSINASI dan IMUNISASI

Di Susun Oleh :
GUSTADINO HANNA ZAQIA HORI MAULANA HUSNUL YAKIN L AGUNG ADIGUNA NURUL !ANNAH YANA O"TAVIRA #IRDAUS

SEKOLAH TINGGI KESEHATAN $STIKES% MATARAM &'()


1

KATA PENGANTAR

Segala puja dan puji syukur saya panjatkan kepada TUHAN YANG MAHA ESA, yang karena rahmat-NYA dan hidayah-NYA lah makalah yang berjudul *I+un Dan He+a,-l-.i ,en,an. I+unisasi dan Va/sinasi0 dapat terselesaikan tepat pada berisikan penjelasan tentang imunisasi dan "aksinisasi yang beserta dengan man#aat dan e#eksamping yang di timbulkan! Sem$ga makalah ini dapat memberikan man#aat untuk teman-teman termasuk saya pribadi dengan menambah pengetahuan kita tentang materi %mun dan Hemat$l$gi ini! &an tak lupa saya u'apkan terima kasih kepada bapak(ibu d$sen pembimbing yang telah membimbing kami dalam memahami k$nsep te$ri dari kepera atan %mun dan Hemat$l$gi ini! aktunya! Makalah ini ajib diberikan kepada anak,

Mataram, )* +kt$ber ,-*) .enulis

DA#TAR ISI

/ata .engantar !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!i &a#tar %si !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!ii 0A0 % .endahuluan !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!* *!* 1atar 0elakang !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!* *!, 2umusan Masalah !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!* *!) Tujuan !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!, 0A0 %% .embahasan !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!) ,!* &e#inisi 3aksinasi dan %munisasi !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!) ,!, Ma'am-Ma'am 3aksin !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!4 ,!) 3aksin dan T$ksit yang &ianjurkan dan 2ute .emberian yang &ianjurkan !!!!!!!!!!!!!!!!5 ,!4 6ad al %munisasi Anak yang &ianjurkan !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!*) ,!5 &$sis 3aksin yang &ianjurkan !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!*4 ,!7 /$ntraindikasi !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!*8 ,!8 /emungkinan adanya E#ek Samping !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!*9 0A0 %% .enutup !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!,* )!* /esimpulan !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!,* )!, Saran !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!,* &A:TA2 .USTA/A !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!,,

1A1 I PENDAHULUAN (( La,a2 1ela/an. /esehatan sebagai salah satu unsur kesejahteraan umum perlu di ujudkan sesuai dengan 'ita-'ita bangsa %nd$nesia sebagaimana dimaksud dalam UU& *;45 melalui .embangunan Nasi$nal yang berkesinambungan berdasarkan .an'asila dan UU& *;45!/eberhasilan pembangunan kesehatan sangat dipengaruhi $leh tersedianya sumber daya manusia yang sehat, terampil dan ahli, serta disusun dalam satu pr$gram kesehatan dengan peren'anaan terpadu yang didukung $leh data dan in#$rmasi epidemi$l$gi yang "alid! .embangunan bidang kesehatan di %nd$nesia saat ini mempunyai beban ganda <d$uble burden=! .enyakit menular masih merupakan masalah, sementara penyakit degenerati# juga mun'ul sebagai masalah! .enyakit menular tidak mengenal batas ilayah administrasi, sehingga menyulitkan pemberantasannya! &engan tersedianya "aksin yang dapat men'egah penyakit menular tertentu, maka tindakan pen'egahan untuk men'egah berpindahnya penyakit dari satu daerah atau negara ke negara lain dapat dilakukan dalam singkat dan dengan hasil yang e#ekti#! &engan upaya imunisasi terbukti bah a penyakit 'a'ar telah terbasmi dan %nd$nesia dinyatakan bebas dari penyakit 'a'ar sejak tahun *;84! Mulai tahun *;88, upaya imunisasi diperluas menjadi .r$gram .engembangan %munisasi dalam rangka pen'egahan penularan terhadap .enyakit yang &apat &i'egah &engan %munisasi <.&)%= yaitu, tuber'ul$sis, di#teri, pertusis, 'ampak, p$li$, tetanus serta hepatitis 0! >alaupun PD3I sudah dapat ditekan, 'akupan imunisasi harus dipertahankan tinggi dan merata! /egagalan untuk menjaga tingkat perlindungan yang tinggi dan merata dapat menimbulkan letusan </10= .&)%! Untuk itu, upaya imunisasi perlu disertai dengan upaya sur"eilans epidemi$l$gi agar setiap peningkatan kasus penyakit atau terjadinya /10 dapat terdeteksi dan segera diatasi! &alam .. N$m$r ,5 Tahun ,--- ke enangan sur"eilans
4

aktu relati#

epidemi$l$gi, termasuk penanggulangan /10 merupakan ke enangan bersama antara pemerintah pusat dan pemerintah pr$"insi! Selama beberapa tahun terakhir ini, keka atiran akan kembalinya beberapa penyakit menular dan timbulnya penyakit-penyakit menular baru kian meningkat! /emajuan ilmu pengetahuan dan tekn$l$gi memba a pr$gram imunisasi kedalam penyelenggaraan yang bermutu dan e#isien! Upaya tersebut didukung dengan kemajuan yang pesat dalam bidang penemuan "aksin baru <2$ta"irus, 6apanese en'ephalitis, dan lainlain=! 0eberapa jenis "aksin dapat digabung sebagai "aksin k$mbinasi yang terbukti dapat meningkatkan 'akupan imunisasi, mengurangi jumlah suntikan dan k$ntak dengan petugas imunisasi! &ari uraian diatas jelaslah bah a upaya imunisasi perlu terus ditingkatkan untuk men'apai tingkat p$pulati$n imunity <kekebalan masyarakat= yang tinggi sehingga dapat memutuskan rantai penularan .&)%! &engan kemajuan ilmu pengetahuan dan tehn$l$gi, upaya imunisasi dapat semakin e#ekti# dan e#isien dengan harapan dapat memberikan sumbangan yang nyata bagi kesejahteraan anak, ibu serta masyarakat lainnya!

( & Ru+usan Masalah *! Apa pengertian dari 3aksinasi dan %munisasi ? ,! Apa saja jenis 3aksinasi ? )! Apa saja 3aksin dan T$ks$it yang dianjurkan dan rute pemberian yang dianjurkan ? 4! Apa saja jad al %munisasi anak yang dianjurkan ? 5! Aerapa d$sis 3aksin yang di anjurkan pada anak ? 7! Apa saja k$ntraindikasi dari pemberiam 3aksinasi dan %munisasi ? 8! Apa saja e#ek samping yang diderita ? 9! Apa saja penanganan masalah pas'a %munisasi ?

( ) Tu3uan ()( Tu3uan U+u+ Mahasis a mampu memahami k$nsep materi tentang %munisasi dan 3aksinisasi

()&

Tu3uan Khusus *! Mengetahui pengertian dari 3aksinasi dan %munisasi ,! Mengetahui jenis 3aksinasi )! &apat mengetahui apa saja 3aksin dan T$ks$it yang dianjurkan dan rute pemberian yang dianjurkan 4! Mengetahui jad al %munisasi anak yang dianjurkan 5! Mengetahui d$sis 3aksin yang di anjurkan pada anak 7! Mengetahui k$ntraindikasi dari pemberiam 3aksinasi dan %munisasi 8! Mengetahui e#ek samping yang diderita Mengetahui penanganan masalah pas'a %munisasi

1A1 II PEM1AHASAN

& ( De4inisi Va/sinasi dan I+unisasi

Va/sinasi adalah pemberian "aksin kedalam tubuh sese$rang untuk memberikan kekebalan terhadap penyakit tersebut! /ata "aksinasi berasal dari bahasa 1atin vacca yang berarti sapi - diistilahkan demikian karena "aksin pertama berasal dari "irus yang mengin#eksi sapi <'a'ar sapi=! 3aksinasi sering juga disebut dengan imunisasi! <http@((id! ikipedia!$rg( iki(3aksinasi=

3aksinasi adalah imunisasi akti# se'ara buatan, yaitu sengaja memberikan antigen yang diper$leh dari agen menular sehingga tanggap kebal dapat ditingkatkan dan ter'apai resistensi terhadap agen menular tersebut!

3aksinasi, atau imunisasi, adalah suntikan yang merangsang ketahanan tubuh kita terhadap in#eksi de asa!html= tertentu! < !satup$rtal!net('$ntent("aksin-yang-dianjurkan-untuk-$rang-

3aksinasi bertujuan untuk membangkitkan imunitas yang e#ekti# sehingga terbentuk antib$dy dan sel-sel mem$ry! Makin sering "aksinasi dilakukan, maka makin banyak jumlah sel mem$ry yang terbentuk! 3aksinasi yang berhasil akan memberikan perlindungan kepada tubuh terhadap serangan in#eksi! Hal tersebut tergantung dari spesi#itas "aksin, 'ara pemberian "aksin, "aksin yang dapat membangkitkan resp$n imun, jenis "aksin, dan sebagainya! <Sub$ $, *;;)=

3aksin adalah sebuah senya a antigen yang ber#ungsi untuk meningkatkan imunitas atau sistem kekebalan pada tubuh terhadap "irus! Terbuat dari "irus yang telah dilemahkan dengan menggunakan bahan tambahan seperti #$rmaldehid, dan thymer$sal! <na#iisah!multiply!'$m(AkehalalanA"aksinasi=

%munisasi adalah suatu perlakuan yang mengakibatkan se$rang menjadi kebal <imun= terhadap suatu penyakit!

& & Ma5a+6+a5a+ Va/sin 3aksin diklasi#ikasikan menjadi ,, yakni "aksin hidup dan "aksin mati! a! 3aksin Hidup 3aksin hidup berasal dari $rganisme yang telah dilemahkan keganasannya! Tujuannya adalah untuk mem$di#ikasi $rganisme agar bertingkah laku tetap alami seperti $rganisme asli tanpa menyebabkna sakit yang berarti! .engurangan "irulensi <keganasan= dikenal dengan istilah atenuasi <perlemahan=! Bara atenuasi yang sederhana terhadap bakteri untuk keperluan "aksinasi adalah dengan pemanasan bakteri sampai tepat di ba ah titik kematian atau memaparkan bakteri pada bahan kimia penginakti# sampai batas k$nsentrasi subletal! Menumbuhkan bakteri pada medium yang tidak '$'$k untuk pertumbuhannya, '$nt$hnya @ 3aksin k$lera unggas <Pasteurella multocida= $leh .asteur ditumbuhkan di ba ah keadaan yang kekurangan Cat makanan! Bara etenuasi terhadap "irus adalah dengan membiakkan pada spesies yang tidak sesuai untuk tumbuhnya, '$nt$h @ "irus rinderpest yang pat$gen terhadap sapi, dilemahkan dengan
8

menumbuhkannya pada kambing! Bara etenuasi lain adalah menumbuhkan "irus mamalia pada telur atau menumbuhkan pada telur lain jenis, misalnya @"irus in#luenCa pada ayam dilemahkan pada telur burung dara! Bara etenuasi yang umum adalah dengan memperpanjang masa pembiakannya di jaringan pembiak! Meskipun jaringan pembiak dapat diper$leh dari berbagai jenis, umumnya menggunakan sel biakan dari jenis he an yang akan di"aksinasi guna mengurangi e#ek samping akibat pemasukan jaringan asing! 3aksin $rganisme yang dilemahkan seperti untuk p$li$myelitis <Sabin=, measle, dan 2ubella sudah dipakai se'ara luas! Namun untuk "aksin tertentu, kadang-kadang masih terdengar timbulnya e#ek yang merugikan seperti en'ephalitis! E#ek samping lainnya, yakni ada kemungkinan timbulnya mutasi "irus yang menjadi "irulen! b! 3aksin Mati 3aksin mati berasal dari mikr$$rganisme mati! Bara yang paling sederhana untuk merusak kemampuan mikr$ba membuat sakit inang, tetapi tetap antigenik, yaitu dengan men'egah perbanyakannya melalui pembunuhan dengan 'ara tertentu! .arasit 'a'ing dan pr$t$C$a sangat sulit untuk ditumbuhkan dalam jumlah yang 'ukup banyak untuk pembuatan "aksin yang mengandung $rganisme mati! Sebaliknya, masalah tersebut tidak timbul pada sebagian bakteria dan "irus, apalagi pada umumnya mereka masih tetap dapat memberikan antigen yang diperlukan! B$nt$h untuk "aksin mati, adalah ti#$id <di'ampur dengan paratyph$id A dan 0=, k$lera dan "irus p$li$myelitis <Salk=! .erlu diperhatikan agar dalm pr$ses mematikan $rganisme tidak ikut terjadi kerusakan antigenisitas yang diperlukan untuk "aksin! Hal ini pernah dialami pada tahun *;7--*;7* sehingga terjadi kenaikan kejadian kematian karena penyakit p$li$ alaupun telah diadakan "aksinasi Salk! Ternyata ketidakberhasilan "aksinasi disebabkan $leh lemahnya antigenisitas salah satu dari ) galur "irus yang dipakai "aksin! Namun, pada saat ini tekn$l$gi pembuatannya masih diperbaiki! Selama pr$duksi "aksin, pada a alnya terjadi kerusakan antigen fusi yang diperlukan untuk penyebaran "irus yang dimatikan, sehingga imunitas yang terjadi tidak sempurna setelah "aksinasi! %munitas yang tidak sempurna berbahaya bagi daerah yang mengalami endemi penyakit tersebut atau yang berpenduduk kekurangan giCi!

& ) Va/sin dan T-/si, 7an. dian3u2/an dan Ru,e Pe+8e2ian 7an. Dian3u2/an 0iasanya imunisasi bisa diberikan dengan 'ara disuntikkan maupun diteteskan pada mulut anak balita <ba ah lima tahun=!
1. P-li-

0ibit penyakit yang menyebabkan p$li$ adalah "irus, "aksin yang digunakan $leh banyak negara termasuk %nd$nesia adalah "aksin hidup, berbentuk 'airan! .emberian "aksin ini menimbulkan kekebalan akti# terhadap penyakit p$li$myelitis! %munisasi dasar "aksin p$li$ diberikan 4 kali <p$li$ %, %%, %%%, %3= dengan inter"al tidak kurang 4 minggu! %munisasi p$li$ ulangan diberikan satu tahun sejak imunisasi p$li$ %3, kemudian saat masuk sek$lah <5-7 tahun=, dan saat meninggalkan sek$lah dasar <*, tahun=! Ada , jenis "aksin p$li$, yaitu "aksin Salk <berisi "irus p$li$ yang telah dimatikan dan diberikan se'ara suntik=, dan "aksin Sabin <berisi "aksin hidup yang telah dilemahkan dan diberikan dalam bentuk pil atau 'airan=! &i %nd$nesia, umumnya diberikan "aksin Sabin! 3aksin ini diteteskan , tetes <-,* ml= langsung ke mulut anak atau dengan menggunakan send$k yang berisi air gula! /emasannya yang dibuat $leh .asteur MerieuD Serums E 3a''ins, .eran'is untuk 0i$#arma 0andung berupa #lak$n *- d$sis dan * pipet! /andungan "aksin ini terdiri dari "irus p$li$ tipe *, ,, dan ) hidup yang dilemahkan, asam amin$, antibi$ti', dan 'al# serum yang distabilkan dengan magnesium 'l$rida dan #en$l merah sebagai indi'at$r! Se'ara #isik berupa 'airan kemerahan jernih yang 'epat sekali rusak bila terkena panas atau 'ahaya matahari! 3aksin disimpan dalam lemari es suhu ,-9 derajat Bel'ius <masa kadaluarsa * tahun= atau dalam #reeCer suhu -,- sampai -,5 derajat Bel'ius <masa kadaluarsa , tahun=! /$ntraindikasinya, diare berat, de#isiensi imun <karena $bat imun$supresi@ kem$terapi, k$rtik$ster$id=, dan kehamilan!e#ek samping yang mungkin terjadi berupa kelumpuhan dan kejang-kejang!
2. "a+9a/

.emberian "aksin ini menimbul$kan kekebalan akti# terhadap penyakit 'ampak! %munisasi 'ampak dianjurkan diberikan satu d$sis pada umur ; bulan atau lebih! .ada kejadian luar biasa dapat diberikan pada umur 7 bulan atau diulang 7 bulan kemudian!
10

3aksin disuntik subkutan dalam sebanyak -,5 mla! /emasannya yang dibuat 0i$#arma berupa #lak$n *- d$sis dan pelarut akuabides 5 ml! kandungan "aksin yang sudah dilarutkan terdiri dari "irus 'ampak tidak kurang dari 5 ribu TB%& 5- atau .:U, kanamisin sul#at tidak lebih dari *-- m'g, dan eritr$misin tidak lebih dari )- m'g! Se'ara #isik, "aksin yang beku kering, sedangkan setelah dilarutkan tidak tahan panas <suhu ,-9 derajat Bel'ius= sehingga harus selalu tersimpan dalam pendingin serta harus dipakai dalam aktu 9 jam! 3aksin harus disimpan dalam suhu ,-9 derajat Bel'ius <masa kadauarsa , tahun=, untuk penyimpanan jangka panjang disimpan dalam suhu -,- derajat Bel'ius dan dihindarkan dari sinar matahari serta pelarutnya disimpan dalam tempat yang sejuk! /$ntraindikasinya in#eksi akut disertai demam lebih dari )9 derajat Bel'ius, de#isiensi imun$l$gis, peng$batan dengan imun$supresi#, alergi pr$tein telur, hipersensiti"itas terhadap kanamisin dan eritr$misin, diare, k$njungti"itis, dan gajala kataral serta ense#alitis! &isebut beku kering $leh karena pabrik pembuatan "aksin ini pertama kali membekukan "aksin tersebut kemudian mengeringkannya! 3aksin yang telah dilarutkan p$tensinya 'epat menurun dan hanya bertahan selama 9 jam!
3. 1"G

3aksin 0BG adalah "aksin hidup yang berasal dari bakteri! 3aksin 0BG adalah "aksin beku kering seperti 'ampak berbentuk bubuk! 3aksin 0BG melindungi anak terhadap penyakit tuber'ul$sis <T0B=! 3aksin ini mengandung bakteri 0a'illus Balmette-Guerrin hidup yang dilemahkan, sebanyak 5-!----*!---!--- partikel(d$sis! 3aksin dibuat dari bibit penyakit hidup yang telah dilemahkan, ditemukan $leh Balmett Guerint! Sebelum menyuntikkan 0BG, "aksin harus lebih dulu dilarutkan dengan 4 '' 'airan pelarut <NaBl -,;F=! 3aksin yang sudah dilarutkan harus digunakan dalam aktu ) jam! 3aksin akan mudah rusak bila kena sinar matahari langsung! Tempat penyuntikan adalah sepertinya bagian lengan kanan atas! 0BG diberikan * kali sebelum umur , bulan! 0BG ulangan tidak dianjurkan karena keberhasilannya diragukan! 3aksin disuntik inrakutan di daerah insersi$ m!delt$ideus dengan d$sis untuk bayi kurang dari * tahun sebanyak -,-5 ml dan untuk anak -,* ml! pada bayi perempuan disuntikkan di paha kanan atas!
11

/emasan yang dibuat 0i$#arma berupa ampul 9- d$sis bayidan 4 ml pelarut NaBl -,; F! /andungan "aksin terdiri dari bakteri hidup yang dilemahkan dari biakan 0a'illus Balmette-Guerrin 5-!----*!---!--- partikel(d$sis! Se'ara #isik berupa "aksin beku kering tahan beku, stabilitas terhadap panas sedang! Setelah dilarutkan mudah rusak bila kena panas atau sinar matahari! 3aksin disimpan dalam lemari es suhu ,-9 derajat Bel'ius dengan masa kadaluarsa * tahun dan harus terus terlindung dari sinar matahari langsung atau tidak langsung! Setelah "aksin dilarutkan, harus segera dipakai dalam aktu ) jam! /$ntraindikasinya pasien dengan imun$k$mpr$mis <leukemia, peng$batan ster$id jangka panjang, dan in#eksi H%3=! 2eaksi yang mungkin terjadi yakni@ 2eaksi l$'al yang terjadi *-, minggu setelah penyuntikan erupa indurasi dan eritema di tempat suntikan yang berubah menjadi pustule kemudian pe'ah menjadi ulkus, dan akhirnya menyembuh sp$ntan dalam aktu 9-*, minggu dengan meninggalkan jaringan parut! 2eaksi regi$nal berupa pembesaran kelenjar aksila atau ser"ikal, k$nsistensi padat, tidak nyeri tekan, tidak disertai demam yang akan menghilang dalam aktu )-7 bulan! /$mplikasi yang dapat terjadi berupa abses di tempat suntikan karena suntikan terlalu dalam <subkutan=! Abses bersi#at tenang dan akan menyembuh sp$ntan! 0ila abses telah matang <merah, #luktuasi, dan kulit tipis= sebaiknya dilakukan aspirasi dan jangan diinsisi! /$mplikasi lain adalah lim#adenitis suprati"a yang terjadi pada suntikan yang terlalu dalam atau d$sis terlalu tinggi! .r$ses ini bersi#at tenang dan akan menyembuh dalam aktu ,-7 bulan!
4. He9a,i,is 1

0ibit penyakit yang menyebabkan hepatitis 0 adalah "irus! 3aksin hepatitis 0 dibuat dari bagian "irus yaitu lapisan paling luar <mantel "irus= yang telah mengalami pr$ses pemurnian! .emberian "aksin ini menimbulkan kekebalan akti# terhadap penyakit hepatitis 0! imunisasi ini diberikan sedini mungkin segera setelah bayi lahir! %munisasi dasar diberikan ) kali dengan jarak aktu * bulan antara suntikan * dan ,, dan 5 bulan antara suntikan , dan )! %munisasi ulangan diberikan 5 tahun setelah imunisasi dasar!

12

.ada anak, "aksin diberikan se'ara intramus'ular di daerah pangkal lengan atas, seedangkan pada bayi di daerah paha! .ada bayi lahir dari ibu dengan H0sAg negati"e diberikan 5 m'g "aksin rek$mbinan atau *- m'g "aksin plasma deri"ed! &$sis kedua diberikan saat berumur *-, bulan dan ketiga umur 7 bulan! .ada bayi lahir dari ibu dengan H0sAg p$siti# diberikan -,5 ml Hepatitis 0 %mun$ Gl$bulin <H0%G= dalam aktu *, jam setelah lahir dan 5 m'g "aksin rek$mbinan atau *- m'g "aksin plasma deri"et yang disuntikkan pada sisi yang berlainan! &$sis kedua diberikan saat berumur *-, bulan dan ketiga umur 7 bulan! .ada bayi lahir dengan ibu H0sAg tidak diketahui diberikan -,5 ml m'g "aksin rek$mbinan atau *- m'g "aksin plasma deri"et! &$sis kedua diberikan saat berumur *-, bulan dan ketiga berumur 7 bulan! %munisasi ulangan diberikan 5 tahun kemudian! Sebelum memberikan umunisasi, dianjurkan untuk memeriksa kadar H0sAg! 3aksin disimpan dalam lemari es suhu ,-9 derajat Bel'ius, tetapi tidak sampai beku! /$ntraindikasinya, anak yang sakit erat! 3aksin dapat diberikan pada ibu hamil! E#ek samping berupa e#ek l$'al <nyeri di tempat suntikan= dan sistemis <demam ringan, lesu, perasaan tidak enak pada saluran 'erna= yang akan hilang dalam beberapa hari!
5. DPT

%munisasi &.T adalah suatu "aksin )-in-* yang melindungi terhadap di#teri, pertusis dan tetanus! &i#teri adalah suatu in#eksi bakteri yang menyerang tengg$r$kan dan dapat menyebabkan k$mplikasi yang serius atau #atal! .ertusis <batuk rejan= adalah inteksi bakteri pada saluran udara yang ditandai dengan batuk hebat yang menetap serta bunyi perna#asan yang melengking! .ertusis berlangsung selama beberapa minggu dan dapat menyebabkan serangan batuk hebat sehingga anak tidak dapat berna#as, makan atau minum! .ertusis juga dapat menimbulkan k$mplikasi serius, seperti pneum$nia, kejang dan kerusakan $tak! Tetanus adalah in#eksi bakteri yang bisa menyebabkan kekakuan pada rahang serta kejang! 3aksin disuntikkan intramus'ular di bagian anter$lateral paha sebanyak -,5 ml! /emasan yang dibuat 0i$#arma berupa #lak$n 5 ml, *- d$sis! /andungan "aksin terdiri dari 4- 1# t$ks$id bakteri, *5 1# t$ks$id tetanus, ,4 <+U= 0$rdetella pertussis <mati= diserapkan ke dalam aluminium #$s#at dan merti$lat! Se'ara #isik berupa 'airan tidak
13

ber arna, berkabut dengan sdikit endapan putih, yang rusak bila beku, terkena panas, atau sinar matahari langsung! 3aksin disimpan dalam lemari es suhu , sampai 9 derajat Bel'ius dengan masa kadaluarsa , tahun! /$ntraindikasinya usia di atas 8 tahun, demam <lebih dari )9 derajat Bel'ius=, sakit berat <terutama kelainan neur$l$gis=, ri ayat reaksi berat terhadap pemberian &.T sebelumnya berupa sy$k, kejang, penurunan kesadaran, atau gejala neur$l$gis lainnya! 0ila anak berusia lebih dari 8 tahun, dapat diberi imunisasi &T! E#ek samping yang mungkin terjadi berupa demam, nyeri, bengkak l$'al, abses steril, sy$k, kejang! 0ila terjadi demam dan nyeri pada tempat suntikan dapat diberikan analgetik antipiretik! 0ila terjadi reaksi berlebihan, maka imunisasi berikutnya diberikan &T 7! I+unisasi MMR %munisasi MM2 memberi perlindungan terhadap 'ampak, g$nd$ngan dan 'ampak 6erman dan disuntikkan sebanyak , kali! Bampak menyebabkan demam, ruam kulit, batuk, hidung meler dan mata berair! Bampak juga menyebabkan in#eksi telinga dan pneum$nia! Bampak juga bisa menyebabkan masalah yang lebih serius, seperti pembengkakan $tak dan bahkan kematian! G$nd$ngan menyebabkan demam, sakit kepala dan pembengkakan pada salah satu maupun kedua kelenjar liur utama yang disertai nyeri! G$nd$ngan bisa menyebabkan meningitis <in#eksi pada selaput $tak dan k$rda spinalis= dan pembengkakan $tak! /adang g$nd$ngan juga menyebabkan pembengkakan pada buah Cakar sehingga terjadi kemandulan! Bampak pembengkakan 6erman kelenjar <rubella= menyebabkan getah bening leher! demam 2ubella ringan, ruam kulit dan juga bisa menyebabkan

pembengkakan $tak atau gangguan perdarahan! 8! I+unisasi Hi8 %munisasi Hib membantu men'egah in#eksi $leh Haem$philus in#luenCa tipe b! +rganisme ini bisa menyebabkan meningitis, pneum$nia dan in#eksi tengg$r$kan berat yang bisa menyebabkan anak tersedak! Sampai saat ini, imunisasi Hi0 belum terg$l$ng imunisasi ajib, mengingat harganya yang 'ukup mahal! Tetapi dari segi man#aat,
14

imunisasi ini 'ukup penting! Hem$philus in#luenCae merupakan penyebab terjadinya radang selaput $tak <meningitis=, terutama pada bayi dan anak usia muda! .enyakit ini sangat berbahaya karena seringkali meninggalkan gejala sisa yang 'ukup serius! Misalnya kelumpuhan! Ada , jenis "aksin yang beredar di %nd$nesia, yaitu A't Hib dan .ed"aD!
8. I+unisasi Va2isella

%munisasi "arisella memberikan perlindungan terhadap 'a'ar air! Ba'ar air ditandai dengan ruam kulit yang membentuk lepuhan, kemudian se'ara perlahan mengering dan membentuk ker$peng yang akan mengelupas! ;! I+unisasi H1V %munisasi H03 memberikan kekebalan terhadap hepatitis 0! Hepatitis 0 adalah suatu in#eksi hati yang bisa menyebabkan kanker hati dan kematian! /arena itu imunisasi hepatitis 0 termasuk yang ajib diberikan! 6ad al pemberian imunisasi ini sangat #leksibel, tergantung kesepakatan d$kter dan $rangtua! 0ayi yang baru lahir pun bisa memper$lehnya! %munisasi ini pun biasanya diulang sesuai petunjuk d$kter! +rang de asa yang berisik$ tinggi terin#eksi hepatitis 0 adalah indi"idu yang dalam pekerjaannya kerap terpapar darah atau pr$duk darah, klien dan sta# dari institusi pendidikan $rang 'a'at, pasien hem$dialisis <'u'i darah=, $rang yang beren'ana pergi atau tinggal di suatu tempat di mana in#eksi hepatitis 0 sering dijumpai, pengguna $bat suntik, h$m$seksual(biseksual akti#, heter$seksual akti# dengan pasangan berganti-ganti atau baru terkena penyakit menular seksual, #asilitas penampungan k$rban nark$ba, imigran atau pengungsi di mana endemisitas daerah asal sangat tinggi(lumayan! 0erikan tiga d$sis dengan jad al -, *, dan 7 bulan! 0ila setelah imunisasi terdapat resp$n yang baik maka tidak perlu dilakukan pemberian imunisasi penguat <b$$ster=! *-! I+unisasi Pneu+-/-/us K-n3un.a,a %munisasi pneum$k$kus k$njugata melindungi anak terhadap sejenis bakteri yang sering menyebabkan in#eksi telinga! 0akteri ini juga dapat menyebabkan penyakit yang lebih serius, seperti meningitis dan bakteremia <in#eksi darah=!
15

11. Ti9a

%munisasi tipa diberikan untuk mendapatkan kekebalan terhadap demam ti#$id <ti#us atau parati#us=! /ekebalan yang didapat bisa bertahan selama ) sampai 5 tahun! +leh karena itu perlu diulang kembali! %munisasi ini dapat diberikan dalam , jenis@ imunisasi $ral berupa kapsul yang diberikan selang sehari selama ) kali! 0iasanya untuk anak yang sudah dapat menelan kapsul! Sedangkan bentuk suntikan diberikan satu kali! .ada imunisasi ini tidak terdapat e#ek samping! *,! He9a,i,is A .enyakit ini sebenarnya tidak berbahaya dan dapat sembuh dengan sendirinya! Tetapi bila terkena penyakit ini penyembuhannya memerlukan aktu yang lama, yaitu sekitar * sampai , bulan! 6ad al pemberian yang dianjurkan tak berbeda dengan imunisasi hepatitis 0! 3aksin hepatitis A diberikan dua d$sis dengan jarak enam hingga *, bulan pada $rang yang berisik$ terin#eksi "irus ini, seperti penyaji makanan <#$$d handlers=, mereka yang sering melakukan perjalanan atau bekerja di suatu negara yang mempunyai pre"alensi tinggi hepatitis A, h$m$seksual, pengguna nark$ba, penderita penyakit hati, indi"idu yang bekerja dengan he an primata terin#eksi hepatitis A atau peneliti "irus hepatitis A, dan penderita dengan gangguan #akt$r pembekuan darah!
13. DT

%munisasi &T memberikan kekebalan akti# terhadap t$ksin yang dihasilkan $leh kuman penyebab di#teri dan tetanus! 3aksin &T dibuat untuk keperluan khusus, misalnya pada anak yang tidak b$leh atau tidak perlu menerima imunisasi pertusis, tetapi masih perlu menerima imunisasi di#teri dan tetanus! Setiap $rang de asa harus mendapat "aksinasi lengkap tiga d$sis seri primer dari di#teri dan t$ks$id tetanus, dengan dua d$sis diberikan paling tidak berjarak empat minggu, dan d$sis ketiga diberikan enam hingga *, bulan setelah d$sis kedua! 6ika $rang de asa belum pernah mendapat imunisasi tetanus dan di#teri maka diberikan seri primer diikuti d$sis penguat setiap *- tahun! 3eksin disuntikkan intramus'ular subkutan dalam sebanyak -,5 ml! kemasan yang dibuat 0i$#arma berupa #lak$n ,5 ml, 5- d$sis! /andungan "aksin terdiri dari 4- 1#
16

t$ks$id di#teri, *5 1# t$ks$id tetanus, aluminium #$s#at, dan merti$lat! Se'ara #isik berupa 'airan yang tidak ber arna, jernih, dan dapat rusak bila beku dan kena sinar matahari langsung! 3aksin disimpan dalam lemari es suhu ,-9 derajat Bel'ius dengan masa kadaluarsa , tahun! /$nraindikasinya anak yang sakit parah atau sedang menderita demam tinggi! E#ek samping yang mungkin terjdai berupa demam ringan dan pembekakan l$'al di tempat suntikan *-, hari!
14. TT

%munisasi tetanus <TT, tetanus t$ks$id= memberikan kekebalan akti# terhadap penyakit tetanus! ATS <Anti Tetanus Serum= juga dapat digunakan untuk pen'egahan <imunisasi pasi#= maupun peng$batan penyakit tetanus! 6enis imunisasi ini minimal dilakukan lima kali seumur hidup untuk mendapatkan kekebalan penuh! %munisasi TT yang pertama bisa dilakukan kapan saja, misalnya se aktu remaja! 1alu TT, dilakukan sebulan setelah TT* <dengan perlindungan tiga tahun=! Tahap berikutnya adalah TT), dilakukan enam bulan setelah TT, <perlindungan enam tahun=, kemudian TT4 diberikan satu tahun setelah TT) <perlindungan *- tahun=, dan TT5 diberikan setahun setelah TT4 <perlindungan ,5 tahun=! 3aksin disuntik intramus'ular atau subkutan dalam sebanyak -,5 ml! kandungan "aksin terdiri dari ,5 1# t$ks$id tetanus, aluminium #$s#at, dan merti$lat! Se'ara #isik berupa 'airan tidak ber arna, berkabut, dengan sedikit endapan putih yang tidak tahan beku dan panas! 3aksin disimpan dalam lemari es suhu , sampai 9 derajat Bel'ius dengan masa kadaluarsa , tahun! /$ntraindikasinya anak yang sakit parah! E#ek samping t$ks$id tetanus berupa reaksi l$'al <kemerahan, bengkak, dan rasa sakit di tempat suntikan=, sedangkan pemberiananti tetanus serum mungkin dapat terjadi gatal di seuruh tubuh, nyeri kepala, dan renjatan! & : !ad;al I+unisasi Ana/ 7an. Dian3u2/an !ENIS VAKSIN Lahi2 ( & ) UMUR PEM1ERIAN VAKSIN 1ULAN TAHUN : < = > (& (< (? & ) < = ('

(&
17

P2-.2a+ Pen.e+8an.an I+unisasi@PPI $di;a3i8/an% 1"G He9a,i,is 1 P-liDPT "a+9a/ Hi8 Pneu+-/-/us $PV"% In4luenAa MMR Ti4-id He9a,i,is A Va2isela & < D-sis Va/sin 7an. Dian3u2/an !enis I+unisasi Pen7a/i, Te2/ai, &ianjurkan bagi semua $rang de asa H%3-p$siti# Vi2us He9a,i,is Hepatitis 0 1 $H1V% ) suntikan &ianjurkan dalam bulan ke'uali terdapat bukti D-sis K-+en,a2 dan Pe2in.a,an * * , , ) ) 4 &iberikan setahun sekali * , Ulangan tiap ) tahun ,D inter"al 7-*, bulan * , * * , , ) ) ) * P2-.2a+ I+unisasi NON6PPI $dian3u2/an% 4 4 4 5 5 , 7

kekebalan atau hepatitis akti#! Tes darah diperlukan setelah rangkaian imunisasi berakhir! Suntikan tambahan mungkin dibutuhkan bila tingkat antib$di terlalu rendah!

peri$de 7 untuk memastikan tingkat antib$di H03

In4luenAa

:lu

* suntikan Harus diberikan tiap tahun! Hanya "aksin #lu suntik yang sebaiknya diberikan pada mereka yang H%3-p$siti#! 3aksin sempr$t <:luMist(1A%3= sebaiknya tidak diberikan
18

untuk p$pulasi ini!

"a5a2B dan $MMR%

+u+9s *! Ba'ar Ru8ella ,! Mumps )! 2ubella <Ba'ar 6erman=

* atau , Satu-satunya "aksin hidup yang dianjurkan suntikan untuk $rang H%3 p$siti# de asa! +rang yang lahir sebelum *;58 tidak perlu diberikan "aksin ini! +rang de asa H%3 p$siti# dengan jumlah B&4 G,-- sel(mm), yang memiliki sejarah penyakit terkait A%&S, atau memiliki gejala klinis H%3 tidak b$leh menerima "aksin MM2! Tiap k$mp$nen dapat diberikan se'ara terpisah bila diperlukan untuk memper$leh tingkatan antib$di yang diperlukan!

P-l7sa55ha2ide 9neu+-5-55al

.neum$nia

* atau , Sebaiknya diberikan begitu didiagn$sa suntikan H%3, ke'uali bila di"aksinasi dalam 5 tahun terakhir! 0ila jumlah B&4 G,-sel(mm) ketika diberi "aksin, imunisasi harus diulang bila jumlah B&4 H IJKLMN,-- sel(mm)! Ulangi tiap 5 tahun!

Te,anus $Td%

dan *! 1$'kja

* suntikan Ulangi tiap *- tahun!

Di4,e2ia T-/s-id ,! &i#teri

&ianjurkan bagi sebagian $rang de asa H%3-p$siti# Vi2us He9a,i,is Hepatitis A A $HAV% , suntikan &ianjurkan untuk pekerja kesehatan, lakidalam atau tahun laki yang berhubungan seks dengan laki*!5 penyakit le"er kr$nis <termasuk hepatitis 0 atau B kr$nis=, hem$#ilia, dan $rang yang akan pergi ke beberapa tempat di dunia! peri$de * laki, pengguna napCa suntik, $rang dengan

19

Va/sin /-+8inasi He9a,i,is A@He9a,i,is $T;in2iC% Haemophilus 1

*! A

Hepatitis ) suntikan &apat dalam tahun

digunakan

pada

mereka

yang

membutuhkan sekaligus imunisasi HA3

,! Hepatitis 0 peri$de * dan H03!

0akterial

* suntikan +rang perlu

de asa

H%3-p$siti#

beserta apakah

influenzae ,i9e 1 meningitis

penyedia pelayanan kesehatan mereka membahas imunisasiHaemophilus influenzae diperlukan!

Menin.-5-55al

0akterial meningitis

* suntikan &ianjurkan bagi mahasis a, tentara dan $rang-$rang yang bepergian ke beberapa tempat di dunia!

Tidak dianjurkan bagi $rang de asa H%3-p$siti# An,h2aC S+all9-C Va2i5ella Va2i5ella6 A-s,e2D AnthraD Smallp$D 3aksin smallp$D dan "ari'ella yang sekarang ada merupakan "aksin hidup! /e'uali "aksin MM2,

Bhi'ken p$D "aksin hidup tidak dianjurkan bagi $rang dengan H%3! >alaupun "aksin anthraD yang sekarang berlisensi Shingles tidak untuk "aksin hidup, /$mite .enasehat untuk .raktik %munisasi tidak menganjurkan "aksinasi rutin anthraD!

0eberapa d$sis "aksin yang dianjurkan, antara lain@ 3aksin 0BG dengan d$sis untuk bayi kurang dari * tahun sebanyak -,-5 ml dan untuk anak -,* ml! 3aksin &.T diberikan sebanyak -,5 ml! 3aksin &T diberikan sebanyak -,5 ml! 3aksin tetanus diberikan -,5 ml! 3aksin p$li$ diberikan , tetes <-,* ml=!

20

3aksin 'ampak diberikan -,5 ml! 3aksin Hepatitis 0 diberikan sesuai kadar H0sAg! Yakni@ H0sAg negati"e diberikan 5 m'g "aksin rek$mbinan atau *- m'g "aksin plasma deri"ed! H0sAg p$siti# diberikan -,5 ml H0%G dan 5 m'g "aksin rek$mbinan atau *- m'g "aksin plasma deri"ed! H0sAg tidak diketahui dibebrikan -,5 ml m'g "aksin rek$mbinan atau *- m'g "aksin plasma deri"ed!

& = K-n,2aindi/asi A! /+NT2A%N&%/AS% 3A/S%NAS% Ada beberapa k$ndisi di mana jad al pemberian "aksin berubah! .asien yang sebelumnya mengalami reaksi ana#ilaksis, pasien yang sebelumnya mengalami ense#al$pati dalam 8 hari dari d$sis di#teria, dan tetanus sebelumnya <&.T=, atau mereka yang mengalami gejala sisa sedang atau berat setelah d$sis sebelumnya tidak b$leh menerima d$sis lanjutan! Selain itu &.T sering ditunda untuk anak yang sebelumnya mengalami demam lebih dari 4- derajat Bel'ius dalam 49 jam dari "aksinasi atau mereka yang mengalami kejang atau terjadi sy$k dalam ) hari sebelum "aksinasi! 3aksin hidup biasanya tidak diindikasikan untuk pasien dengan imun$supresi seperti in#eksi H%3, leukemia, lim#$ma, keganasan, penggunaan k$rtik$ster$id tertentu, atau pada peng$batan imun$supresi untuk men'egah pen$lakan transplantasi!
B. /+N&%S% YANG 0U/AN HA1ANGAN UNTU/ ME1A/U/AN %MUN%SAS%

Gangguan saluran napas atas atau gangguan saluran'erna ringan 2i ayat e#ek samping imunisasi dalam keluarga! 2i ayat kejang dalam keluarga! 2i ayat kejang demam 2i ayat penyakit in#eksi terdahulu /$ntak dengan penderita suatu penyakit in#eksi /elainan sara# menetap seperti palsi serebral sindr$m &$ n Eksim dan kelainan l$kal di kulit
21

.enyakit kr$nis <jantung, paru, penyakit metab$lik= Terapi antibi$tikaO terapi ster$id t$pikal <terapi l$kal, kulit, mata= 2i ayat kuning pada masa ne$natus atau beberapa hari setelah lahir 0erat lahir rendah %bu si anak sedang hamil Usia anak melebihi usia rek$mendasi imunisasi

C. /+N&%S% &%MANA %MUN%SAS% T%&A/ &A.AT &%0E2%/AN ATAU %MUN%SAS%

0+1EH &%TUN&A@ Sakit berat dan akutO &emam tinggiO 2eaksi alergi yang berat atau reaksi ana#ilaktikO 0ila anak menderita gangguan sistem imun berat <sedang menjalani terapi ster$id jangka lama, H%3= tidak b$leh diberi "aksin hidup <.$li$ +ral, MM2, 0BG, Ba'ar Air=! Alergi terhadap telur, hindari imunisasi in#luenCa

& E Ke+un./inan E4e/ Sa+9in. da2i I+unisasi dan Tan..un. !a;a8 Ke9e2a;a,an /EMUNG/%NAN E:E/ SAM.%NG &A2% %MUN%SAS% 1"G Rea/si n-2+al 0akteri 0BG ditubuh bekerja dengan sangat lambat! Setelah , minggu akan terjadi pembengkakan ke'il merah di tempat penyuntikan dengan garis tengah *- mm! Setelah , P ) minggu kemudian, pembengkakan menjadi abses ke'il yang kemudian menjadi luka dengan garis tengah *- mm, jangan berikan $bat apapun pada luka dan biarkan terbuka atau bila akan ditutup gunakan kasa kering! 1uka tersebut akan sembuh dan meninggalkan jaringan parut tengah )-8 mm! Rea/si 8e2a, /adang terjadi peradangan setempat yang agak berat atau abses yang lebih dalam, kadang juga terjadi pembengkakan di kelenjar lim#e pada leher ( ketiak, hal ini disebabkan kesalahan penyuntikan yang terlalu dalam dan d$sis yang terlalu tinggi!

22

Rea/si 7an. le8ih 5e9a, 6ika anak sudah mempunyai kekebalan terhadap T0B, pr$ses pembengkakan mungkin terjadi lebih 'epat dari , minggu, ini berarti anak tersebut sudah mendapat imunisasi 0BG atau kemungkinan anak tersebut telah terin#eksi 0BG!

DPT Panas /ebanyakan ana/ akan menderita panas pada s$re hari setelah mendapat imunisasi &.T, tapi panas ini akan sembuh dalam * P , hari! Anjurkan agar jangan dibungkus dengan baju tebal dan dimandikan dengan 'ara melap dengan air yang di'elupkan ke air hangat! Rasa sa/i, di dae2ah sun,i/an Sebagian anak merasa nyeri, sakit, kemerahan, bengkak! Pe2adan.an 0ila pembengkakan terjadi seminggu atau lebih, maka hal ini mungkin disebabkan peradangan, mungkin disebabkan $leh jarum suntik yang tidak steril karena@

Telah tersentuh, Sebelum dipakai menyuntik jarum diletakkan diatas tempat yang tidak steril, Sterilisasi kurang lama, .en'emaran $leh kuman!

Ke3an.6/e3an. 2eaksi yang jarang terjadi sebaliknya diketahui petugas, reaksi disebabkan $leh k$mp$nen dari "aksin &.T! P-li0ila anak sedang diare ada kemungkinan "aksin tidak bekerja dengan baik karena ada gangguan penyerapan "aksin $leh usus akibat diare berat! He9a,i,is 1 E#ek samping berupa e#ek l$'al <nyeri di tempat suntikan= dan sistemis <demam ringan, lesu, perasaan tidak enak pada saluran 'erna= yang akan hilang dalam beberapa hari!

23

TT E#ek samping t$ks$id tetanus berupa reaksi l$'al <kemerahan, bengkak, dan rasa sakit di tempat suntikan=, sedangkan pemberian anti tetanus serum mungkin dapat terjadi gatal di seuruh tubuh, nyeri kepala, dan renjatan!

"a+9a/ E#ek samping "aksin 'ampak @ panas dan kemerahan! Anak-anak mungkin panas selama * P ) hari setelah * minggu penyuntikan, kadang disertai kemerahan seperti penderita 'ampak ringan!

.ENANGANAN MASA1AH .ASBA %MUN%SAS% 0BG, luka tidak perlu di$bati 'ukup dibersihkan atau dik$mpres dengan air hangat atau larutan #isi$l$gis NaBl bila timbul nanah, tetapi bila luka besar dan bengkak di ketiak anjurkan ke puskesmas &.T, bila panas berikan $bat penurun panas yang diper$leh dari p$syandu dan berikan k$mpres dingin! Bampak, bila timbul panas berikan $bat yang didapat dari p$syandu!

24

1A1 III PENUTUP

) ( Kesi+9ulan 3aksinasi, atau imunisasi, adalah suntikan yang merangsang ketahanan tubuh kita terhadap in#eksi tertentu! Tujuan dari pr$gram "aksinasi adalah untuk melebarkan skala pen'egahan penyakit in#eksi yang spesi#ik agar tidak terjadi dalam p$pulasi! .etunjuk yang detail tentang mereka yang mengalami alergi dan k$mplikasi lain harus merupakan in#$rmasi yang disediakan yaitu meliputi pendinginan, penyimpanan, d$sis, dan 'ara pemberian! 3aksin diklasi#ikasikan menjadi ,, yakni "aksin hidup dan "aksin mati! 0iasanya imunisasi bisa diberikan dengan 'ara disuntikkan maupun diteteskan pada mulut anak balita <ba ah lima tahun=! Ada berbagai jenis "aksin yang biasa diberikan, antara lain "aksin 0BG, &.T, TT, .$li$, Bampak, Hepatitis 0, dsb!

) & Sa2an &emikianlah makalah ini kami buat untuk meningkatkan pemahaman dan pengetahuan kita tentang3aksinasi! /ami selaku penulis sadar bah a makalah ini masih jauh dari kata sempurna! +leh karena itu, kami mengharapkan saran dan kritik yang membangun dari para pemba'a agar makalah selanjutnya dapat lebih baik lagi! Terima /asih,,!
25

DA#TAR PUSTAKA

Mansj$er, Ari# M! &kk! ,---! Ka9i,a Sele/,a Ked-/,e2an Edisi Ke,i.a !ilid & MediaAes'ulapius! Sub$ $! *;;)! %mun$l$gi /linik! 0andung @ Angkasa! Http@((b**nk! $rdpress!'$m(,--;(-9(,,(imunisasi!html Http@((bidansherly! $rdpress!'$m(tag(jenis-jenis-"aksin!html

6akarta @

26