Anda di halaman 1dari 27

SISTEM INFORMASI PENGELOLAAN DATA OBAT DI APOTEK NUSA INDAH BANDUNG SKRIPSI Diajukan sebagai salah satu syarat

kelulusan pada Program Sarjana S1 di Program Studi Sistem Informasi Oleh: WINA APRIANI 1.05.08.058

PROGRAM STUDI SISTEM INFORMASI FAKULTAS TEKNIK DAN ILMU KOMPUTER UNIVERSITAS KOMPUTER INDONESIA BANDUNG 2012

LATAR BELAKANG Perkembangan teknologi yang semakin pesat, menuntut manusia untuk melakukan penerapan disegala bidang guna mencapai kemajuan teknologi. Termasuk salah satunya pada bidang farmasi. Tingginya tingkat keragaman obat-obatan menuntut orang-orang agar dapat mengelolanya lebih teliti sehingga dalam penggunaannya lebih mudah diklasifikasikan. Dengan adanya suatu manajemen atau pengelolaan daftar obat yang baik, maka informasi yang dicari akan lebih mudah diperoleh sehingga dapat mempersingkat waktu yang digunakan. Berbicara tentang sistem informatika manajemen dalam bidang farmasi ada beberapa hal yang sangat berkaitan erat dengan itu. Sistem adalah suatu tahapan yang berhubungan dengan input, proses dan output. Sedangkan informasi berkaitan erat dengan data yang akan diolah menjadi informasi. Bagaimanakah kita menghubungkan antara sistem, informasi dan farmasi. Selain hal tersebut diatas, dalam pengelolaan obat pun banyak ditemukan obat yang melebihi masa kadaluarsa. Hal ini disebabkan proses dokumentasi keluar masuknya obat masih dilakukan dengan pembukuan. Untuk memudahkan operasional gudang obat, penelitian ini merancang suatu sistem informasi yang dapat membantu dalam mengoptimalkan aktivitas pergudangan yaitu pengendalian expire date. Untuk transaksi penjualan dan penyimpanan obat dilakukan sesuai dengan aturan dari BPOM (Badan Pemeriksaan Obat dan Makanan) maka dilakukan dengan FIFO (First In First Out) berdasarkan tanggal kadaluarsa obat.

IDENTIFIKASI MASALAH Berdasarkan latar belakang yang sudah dijelaskan sebelumnya, maka indentifikasi masalah yang ada di Apotek yaitu sebagai berikut : 1. Dalam proses pencatatan data obat masuk dan keluar masih dengan mencatat ke agenda barang keluar dan agenda barang masuk, sehingga kesulitan mencari data sebelumya. 2. Sulitnya penentuan stok obat dengan mencatat setiap penerimaan dan pengeluaran obat dengan menjumlahkan atau mengurangi stok obat yang ada di agenda stok obat 3. Pengecekan obat kadaluarsa masih kurang efektif, dimana petugas apotek masih harus mengecek setiap obat yang ada di gudang dan etalase apotek.

RUMUSAN MASALAH

Dari identifikasi masalah diatas maka dapat dirumuskan masalah sebagai berikut : 1. Bagaimana Sistem Informasi Pengelolaan Data Obat yang sedang berjalan pada Apotek Nusa Indah. 2. Bagaimana Sistem Informasi Pengelolaan Data Obat yang dirancang untuk Apotek Nusa Indah. 3. Bagaimana Pengujian Sistem Informasi Pengelolaan Obat pada Apotek Nusa Indah. 4. Bagaimana Implementasi Sistem Informasi Pengelolaan Obat pada Apotek Nusa Indah.

Maksud dari penelitian ini adalah membangun sistem informasi pengelolaan data obat pada Apotek Nusa Indah, guna mempermudah dan mengefesiensikan sistem informasi yang belum tersusun dengan baik. Tujuan dari penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Untuk mengetahui Sistem Informasi yang sedang berjalan di Apotek Nusa Indah. 2. Untuk membuat perancangan Sistem Informasi Pengelolaan Obat di Apotek Nusa Indah. 3. Untuk mengetahui pengujian program di Apotek Nusa Indah. 4. Untuk mengetahui implementasi Sistem Informasi Pengelolaan Obat di Apotek Nusa Indah.

Maksud Penelitian

Tujuan Penelitian

Kegunaan Praktis

KEGUNAAN PENELITIAN

Kegunaan Akademis

a. Bagi Apotek Hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat dan dijadikan sebagai bahan pertimbangan dalam upaya perbaikan masalah yang terkait dengan Sistem Informasi di Apotek Nusa Indah. b. Bagi Pegawai Apotek Hasil penelitian ini diharapkan dapat mempermudah pihak Apotek dalam pencarian data obat, pembuatan laporan, pengeluaran dan penerimaan obat. Juga mampu meningkatkan kinerja pelayanan di Apotek Nusa Indah.

a. Bagi Pengembangan Ilmu Hasil penelitian ini diharapkan menjadi pembandingan antara teori dengan keadaan yang terjadi langsung di lapangan (praktek). Sehingga dengan adanya perbandingan tersebut akan lebih memajukan ilmu Sistem Informasi yang sudah ada untuk ditahapkan pada dunia nyata dan dapat menguntungkan berbagai pihak. b. Bagi Penulis Lain Berguna dalam menambah dan memperkaya wawasan pengetahuan baik teori maupun praktek dan juga menjadikannya sebagai bahan referensi khususnya bagi pihak-pihak yang berkaitan dengan hasil bahasan dalam penelitian ini untuk mengembangakannya lebih baik lagi.

Batasan Masalah
Agar pembahasan dapat dilakukan secara terarah dan sesuai dengan yang diharapkan, maka perlu diterapkan batasan-batasan permasalahan yang akan dibahas didalamnya, antara lain : 1. Sistem yang dibangun hanya dapat dijalankan pada bagian pengelolaan data obat saja dan digunakan oleh bagian gudang dan bagian penjualan. 2. Sistem informasi mengelola stok minimum obat dan kadaluarsa obat. Pada penanganan pemberitahuan obat yang sudah kadaluarsa dibagi 2 bagian yaitu 3 bulan sebelum bulan kadaluarsa dan kadaluarsa pada hari itu. 3. Obat hanya dikategorikan obat resep dan non resep saja. 4. Metode pemodelan yang digunakan adalah berorientasi objek dengan 5. menggunakan UML (Unified Modelling Language). 6. Metode pengembangan sistem menggunakan prototype. 7. Apotek Nusa Indah tidak menerima JAMKESMAS dan ASKES.

Use Case Diagram Sistem yang sedang Berjalan


System

Data Obat

Data Permintaan Apoteker Bagian Gudang

Data Penjualan

Activity Diagram Sistem Data Obat yang Sedang Berjalan


Bagian Gudang Supplier

Memesan Obat

Menerima pesanan

Menerima pesanan & Faktur

dibuatkan Faktur & mengirim Pesanan

Mencatat Faktur ke dalam Laporan Data Oabt

Activity Diagram Sistem Permintaan Obat yang sedang Berjalan


Bagian Gudang Supplier

Mengecek Stok Obat

Ada

Tidak Ada Membuat PO Menerima PO

Menyediakan Obat sesuai PO

Menerima Obat

Mengantarkan Obat

Mencatat Obat Masuk ke Agenda Barang Masuk

Activity Diagram Sistem Penjualan Obat yang sedang Berjalan


Pasien Apoteker Bagian Gudang

Memberikan Resep Obat

Menerima Resep Obat

Mengecek Ketersediaan Obat

Menerima Obat

Memberikan Obat

Mempersiapkan Uang

Mengitung Total Harga Obat

Mencatat Obat keluar ke Agenda Barang Keluar

Memberikan Uang Total Harga Obat

Menerima Uang

Menerima Obat

Memberikan Obat

Use Case Diagram Sistem yang Diusulkan

Login <<include>> Data Obat <<include>> Data Penjualan Apoteker <<include>> Data Permintaan <<include>> Mengelola Laporan Bagian Gudang

Activity Diagram Login yang Diusulkan

Apoteker

Sistem

Memasukan Username & Password

Validasi Valid

Invalid

Menmpilkan Halaman Menu

Activity Diagram Data Obat yang Diusulkan


Bagian Gudang Sistem

Mengelola Data Obat

Menyimpan Data Obat

Menampilkan Pesan sukses

Activity Diagram Data Penjualan yang Diusulkan


Apoteker Sistem

Mengelola Data Penjualan

Menyimpan Data Penjualan

Melihat List Data Penjaulan

Menampilkan List Data Penjualan

Activity Diagram Data Permintaan yang Diusulkan

Bagian Gudang

Sistem

Mengelola Data Permintaan

Menyimpan Data Permintaan

Melihat List Data Permintaan

Menampilkan List Data Permintaan

Mencetak PO

Activity Diagram Mengelola Laporan


Apoteker Sistem

Membuka Halaman Utama

Menampilkan Menu Utama

Pilih Laporan yang akan dicetak

Menampilkan Laporan Yang Akan dicetak

Cetak Laporan

Sequence diagram Login

menu admin/menu user : Bagian Gudang : Apoteker

login

1 : username & password() 2 : Validasi()

3 : Valid / Invalid() 4 : Pesan Invalid()

Sequence Diagram Mengelola Data Obat

menu_admin : Bagian Gudang

Menu Data Obat

t_obat

1 : Select Data Obat() 2 : Request Data Obat()

3 : Sent Info() 4 : Show List Data Obat() 5 : Manage Data Obat() 6 : Save()

7 : Sent() 8 : Show Data Obat()

Sequence Diagram Mengelola Data Penjualan

menu_user : Apoteker 1 : Select Data Penjualan()

Menu Data Penjualan

t_pembeli

2 : Request Data Penjualan()

3 : Sent Info() 4 : Show List Data Penjualan() 5 : Manage Data Penjualan() 6 : Save()

7 : Sent() 8 : Show Data Penjualan()

Sequence Diagram Mengelola Data Permintaan

menu_admin : Bagian Gudang 1 : Select Data Permintaan()

Menu Data Permintaan

t_permintaan

2 : Request Data Permintaan()

3 : Sent Info() 4 : Show List Data Permintaan() 5 : Manage Data Permintaan() 6 : Save()

7 : Sent() 8 : Show Data Permintaan()

Sequence Diagram Mengelola Data Laporan

menu_admin/menu_user : Bagian Gudang : Apoteker

Menu Laporan

t_obat, t_permintaan, t_pembeli, t_suplier

1 : Select Laporan() 2 : Request Laporan()

3 : Sent Info() 4 : Show Laporan()

Class Diagram Sistem Informasi Pengelolaan Data Obat


Msuplier Mlogin +username +password +Mlogin() +nama_suplier +alamat +no_telp +cari() +add() +delete() +update()

Mpermintaan +id_permintaan +tgl_permintaan +nama_permintaan +jumlah +satuan +harga_satuan +cari() +add() +delete() +update()

Mman_user +id-user +nama +jenkel +tmp_lahir +tgl_lahir +alamat +telp +username +password +cari() +add() +delete()

Mobat +tgl_masuk +nis_obat +nama_suplier +nama_obat +harga +tgl_daftar +tgl_exp +satuan +cari() +add() +delete() +update() Mpembeli +nis_obat +nama_obat +deskripsi +jumlah +cari() +add() +delete() +update()

Object Diagram Sistem Informasi Pengelolaan Data Obat


Mman_user TUser nama = "Tantri" jenkel = "P" tmp_lahir = "Bandung" tgl_lahir = "1990-07-01" alamat = "Jalan Ir. H. Djuanda" telp = "0856742398" username = "Tantri" password = "5634310c21db9524e857" level = "user"

index : Index Msupplier

login : Login

Mobat

TSupplier nama_supplier = "Bina San Prima" alamat = "Jalan Purnawarman no 47 - Bandung" no_telp = "(022) 4207725

Mpembeli TPermintaan tgl_permintaan = "2012-06-01" nama_obat = "Bodrex" jumlah = "39" satuan = "Strip" harga_satuan = "3500"

db : KoneksiBasisData host = "localhost" database = "data_obat_baru" username = "root" password = "root"

Mpermintaan

TObat tgl_masuk = "2009-06-01" nis_obat = "0205911" nama_supplier = "Bina San Prima" nama_obat = "Sagestam cr" tgl_daftar = "2009-01-01" tgl_exp = "2012-12-10" harga = "20000" jumlah = "34" satuan = "Botol"

TPembeli no_resep = "606" tgl_beli = "2012-07-06" jumlah = "95" harga = "2500" nama_obat = "Paracetamol" deskripsi = "diminum setelah makan 3 x 1"

Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat ditarik selama pembuatan sistem informasi pengelolaan data obat ini adalah sebagai berikut : 1. Dengan adanya Sistem Informasi Pengelolaan Data Obat yang dibuat diharapkan dapat mempermudah pencarian data obat sebelumnya karena penginputan data masuk dan data keluar sudah terkomputerisasi dengan baik. 2. Petugas apotek tidak perlu menjumlahkan atau mengurangi stok obat dengan cara pencatatan dibuku agenda lagi karena stok obat akan otomatis bertambah dan berkurang. 3. Sistem akan secara otomatis memberi tanda warna pada daftar obat yang minimum dengan warna ungu. Begitu juga dengan obat yang kadaluarsa, data obat akan berubah warna menjadi warna merah. Dengan begitu petugas apotek tidak perlu lagi mengecek satu persatu obat setiap bulannya.

Saran
Untuk pengembangan lebih lanjut dari sistem informasi pengelolaan data obat ini, ada beberapa saran yang dapat diberikan, antara lain : 1. Penambahan data keuangan agar apotek mengetahui laba dan rugi untuk setiap bulannya. 2. Diadakannya scanner barcode di bagian penjualan untuk memudahkan petugas melakukan transaksi obat keluar dengan pasien.

TERIMA KASIH