Anda di halaman 1dari 17

PENDEKATAN KOGNITIF KOMPLEKS (Psikologi Pendidikan)

MAKALAH Disampaikan dalam Forum Seminar Mata Kuliah PSIKOLOGI PENDIDIKAN Semester II Tahun Akademik 2013

Oleh; ISMAYANTI NIM. 80100212178

Dosen Pemandu: Dr. H. Andi Bunyamin, M.Pd. Dr. H. Muh. Tamar, M.Psi.

PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS ISLAM NEGERI ALAUDDIN MAKASSAR 2013

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Manusia diciptakan Allah Swt dengan sebaik-baik bentuk sebagaimana dijelaskan Allah dalam Surat al-Tiin ayat 4 : Sungguh kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya, sekaligus menjadikan manusia sebagai makhluk hidup yang lebih sempurna bila dibandingkan dengan mkhluk-mkhluk hidup lain. Sebagai akibat dari unsur kehidupan yang ada pada manusia, manusia berkembang dan mengalami perubahan-perubahan, baik perubahan-perubahan dalam segi fisiologi maupun perubahan-perubahan dalam segi psikologi.1 Berpikir adalah memanipulasi atau mengelola dan mentransformasi informasi dalam memori. Ini sering dilakukanuntuk membentuk konsep, bernalar dan berpikir kritis, membuat keputusan, berpikir kreatif, dan memecahkan masalah. Siswa dapat berpikir tentang hal-hal yang konkret, seperti liburan ke pantai atau cara menang dalam permainan video game, atau apabila mreka sudah di usia sekolah menengah, mereka bisa berfikir tentang hal-hal yang lebih abstrak, seperti makna kebebasanatau identitas. Mereka dapat berpikir tentang masa lalu (seperti apa yang terjadi pada mereka bulan lalu), dan masa depan (seperti apa kehidupan mereka nanti di tahun 2020). Mereka dapat memikirkan realitas (seperti bgaimana ujian besok dengan lebih baik) dan rantasi (seperti apa rasanya menjadi Ayu Tingting, Dian Sastro, atau tokoh politik seperti Jusuf Kalla atau naik pesawat luar angkasa ke Mars)

Ahmad Fauzi, Psikologi Umum (Cet, II; Bandung: CV. Pustaka Setia, 1999), h. 195.

Proses berpikir berkaitan dengan tingkah laku dan memerlukan ke-terlibatan aktif pemikirnya. Produk berpikir seperti pikiran, pengetahuan, alasan, serta proses yang lebih tinggi seperti penilaian dapat juga dihasil-kan. Kaitan kompleks dikembangkan melalui berpikir ketika digunakan sebagai bukti dari waktu ke waktu. Kaitan ini dapat dihubungkan pada struktur yang terorganisasi dan diekspresikan oleh pemikir dalam beragam cara. Jadi definisi ini menunjukkan bahwa berpikir merupakan suatu upa-ya kompleks dan reflektif dan juga pengalaman kreatif. Kemampuan berpikir inilah yang merupakan faktor penting dalam proses pembelajaran siswa. Kemampuan berpikir seseorang dapat dikem-bangkan melalui belajar, bertanya terus pada diri sendiri, memiliki ke-inginan untuk menghasilkan sesuatu yang baru, berkemauan memanfa-atkan sesuatu yang ada di sekitar, sehingga menghasilkan sesuatu yang berguna bagi dirinya maupun bagi orang lain. Kemampuan berpikir ini dimungkinkan untuk berkembang karena manusia memiliki rasa ingin ta-hu yang selalu terus berkembang. Berarti keterampilan berpikir setiap orang akan selalu berkembang dan dapat dipelajari. Depdiknas (2003a) menegaskan salah satu kecakapan hidup (life skill) yang perlu dikembang-kan melalui proses pendidikan adalah keterampilan berpikir. Berarti hal ini menunjukkan bahwa seseorang untuk dapat berhasil dalam kehidupan-nya antara lain ditentukan oleh keterampilan berpikirnya, terutama dalam upaya memecahkan masalah kehidupan yang dihadapinya. Literatur baru tentang berpikir menyajikan daftar ganda tentang proses kognitif yang dapat dipertimbangkan sebagai keterampilan berpi-kir. Beyer menekankan pentingnya mendefinisikan keterampilan secara akurat dan menyarankan untuk mere-

view kerja para peneliti seperti Blo-om, Guilford, dan Feuerstein untuk menemukan definisi yang bermakna tentang berpikir. Agar tidak bingung membedakan proses seperti inkuiri dan mengingat sederhana. Beyer konsisten dengan para peneliti sebelum-nya tentang proses kognitif, untuk membedakan keterampilan berpikir tingkat rendah, dan keterampilan berpikir kompleks. Sebagai contoh, ada perbedaan besar antara mendapatkan contoh identik dari insekta tertentu dengan menemukan perbedaan dari insekta yang sama. Tugas yang perta-ma melibatkan proses dasar mengidentifikasi dan membandingkan. Se-dangkan tugas satunya lagi memerlukan tahap yang kompleks, canggih, berulang dan berurutan dari pemecahan masalah. B. Rumusan Masalah Dari uraian di atas maka dalam makalah ini secara spesifik akan membahas tentang berbagai hal yang berkaitan dengan pendekatan kognitif kompleks yang dirumuskan dalam beberapa rumusan masalah sebagai berikut : 1. Bagaimana membentuk pemahaman konseptual ? 2. Bagaimana proses berfikir ? 3. Apa langkah-langkah pemecahan problem ?

BAB II PEMBAHASAN 1. Pengertian Kognitif. Istilah kognitif berasal dari kata cognition, padanannya knowing, berarti mengetahui. Dalam arti yang luas, cognition (kognisi) ialah perolehan, penataan dan penggunaan pengetahuan.2 Dalam perkembangan selanjutnya, istilah kognitif menjadi populer sebagai salah satu ranah psikologi manusia yang meliputi setiap prilaku mental yang berhubungan dengan pemahaman, pertimbangan, pengolahan informasi, pemecahan masalah, kesengajaan dan keyakinan. Kemudian istilah kognitif ini menjadi populer sebagai salah satu wilayah psikologi manusia termasuk kejiwaan yang berpusat di otak yang berhubungan dengan konasi (kehendak) dan afeksi (perasaan) yang bertalian dengan rasa. Dengan perkataan lain, psikologi kognitif mempelajari bagaimana arus informasi yang ditangkap oleh indera diproses dalam jiwa seseorang sebelum diendapkan dalam kesadaran atau diwujudkan dalam bentuk tingkah laku. 3 Menurut teori ini, reaksi terhadap rangsang tidak selalu ke luar berupa tingkah laku yang nyata (respons yang overt) akan tetapi juga bisa mengendap berupa ingatan atau diproses menjadi gejolak perasaan (gelisah, kepuasan, kekecewaan dan sebagainya), ataupun dapat berupa sikap suka atau tidak suka.

Neisser dalam Muhibbin Syah, Psikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru, (Cet.XVI; Bandung:PT. Remaja Rosdakarya, 2010)., h. 65 Sarlito Wirawan Sarwoto. Berkenalan dengan Aliran-Aliran dan Tokoh-Tokoh Psikologi, (Cet.III;Jakarta:Bulan Bintang,1991), h. 147
3

Teori kognitif lebih menekankan pada belajar merupakan suatu proses yang terjadi dalam akal pikiran manusia. Seperti yang diungkapkan oleh Winkel, bahwa ; Belajar adalah suatu aktivitas mental atau psikis yang berlangsung dalam interaksi aktif dengan lingkungan yang menghasilkan perubahan-perubahan dalam

pengetahuan, pemahaman, ketrampilan dan nilai sikap.4 Perubahan ini bersifat secara relatif dan berbekas, sehingga dapat disimpulkan bahwa pada dasarnya belajar adalah dibangunnya ilmu pengetahuan dalam diri seorang individu melalui proses interaksi yang berkesinambungan dengan lingkungan. Dalam memahami dunia mereka secara aktif, anak-anak menggunakan skema (kerangka kognitif atau kerangka referensi). Skema adalah konsep atau kerangka yang eksis didalam pikiran individu yang dipakai untuk mengorganisasikan dan menginterpretasikan informasi, dapat berupa skema yang sederhana (seperti skema sebuah mobil) sampai skema kompleks (seperti skema tentang apa yang membentuk alam semesta).5 A. Pemahaman Konseptual Pemahaman konseptual adalah aspek kunci dari pembelajaran. Salah satu tujuan pengajaran yang penting adalah membantu murid memahami konsep utama dalam suatu subjek, bukan sekedar mengingat fakta yang terpisah-pisah. Dalam banyak kasus, pemahaman konsep akan berkembang apabila guru dapat membantu murid mengeksplorasi topik secara mendalam dan memberi mereka contoh yang tepat dan menarik dari suatu konsep. Konsep adalah bagian utama dari pemikiran

4 5

Winkel, W.S. Psikologi Pengajaran. (Cet.III;Jakarta:PT.Gramedia, 1991)., h. 53

John W. Santrock, Educational Psychology, dialihbahasakan oleh Tri Wibowo B. S., (Ed. II, Cet. II ; Jakarta : Kencana, 2008), h. 46.

Konsep adalah kategiri-kategori yang mengelompokkan objek kejadian, dan karakterisitik berdasarkan propertin umum. Konsep juga membantu membnatu proses mengingat membuatnya lebih efisien. Ketika murid mengelompokkan objek untuk membentuk konsep, mereka bias mengingat konsep tersebut kemudian mengambil karakteristik konsep itu. Dalam sejumlah hal, guru bisa membantu murid untuk mengenali dan membentuk konsep yang efektif, prosesnya dimulai dengan mengenali ciri-ciridari suatu konsep tertentu. Aspek penting dari pembentukan atau formasi konsep adalah mempelajari ciri utamanya, atributnya atau karakteristik. Salah satu aspek penting dari pengajaran konsep adalah mendefinisikan secara jelas dan memberi contoh yang cermat. Tennyson dan Chocciarella membagi strategi contoh aturan konsep kedalam empat langkah: 1. Mendefinisakan konsep. Menghubungkan konsep dengan konsep super ordinat dan sebutkan ciri-ciri utamanya 2. Jelaskan istilah-istilah dalam defenisi konsep. Pastikan bahwa ciri atau karakteristik utama bias dipahami dengan baik 3. Beri contoh untuk mengilustrasikan ciri utamanya berkenaan dengan contoh konsep kita dapat memberikan contoh dan deskripsi tipe-tipe dari jenis yang berbeda. 4. Memberi contoh tambahan. Yaitu memberikan contoh dari jenis konsep yang berbeda. Langkah-langkah memban tu murid membentuk konsep: 1. Gunakan strategi contoh aturan

2. Bantu murid bukan hanya mempelajri suatu konsep, tetapi juga yang bukan termasuk konsep itu 3. Buat konsep sejelas mungkin dan beri contoh konhkrit 4. Bantu murid menghubungkan konsep baru dengan konsep yang sudah mereka kenal 5. Dorong murid menciptakan peta konseep 6. Suruh murid membuat hipotesis tentang suatu konsep 7. Beri murid pengalaman dan penyesuian proto tipe 8. Cek pemahaman murid atas suatu konsep dan motifasilah mereka untuk mengaplikasikan konsep tersebut pada kontekks lain.6 B. Berfikir Berfikir adalah memanipulasi atau mengelola dan mentransformasi informasi dalam memori. Ini sering dilakukan untuk membentuk konsep, bernalar dan berfikir secara kritis, membuat keputusan, berfikir kreatif dan memecahkan masalah. 1. Penalaran Penalaran (Reasoning) adalah pemikiran logis yang menggunakan logika induksi dan deduksi untuk menghasilkan kesimpulan. Penalaran terbagi atas dua yaitu Penalaran Induktif dan Penalaran Deduktif Penalaran Induktif adalah penalaran dari hal-hal spesifik ke Umum. Yakni mengambil kesimpulan(membentuk konsep) tentang semua anggota suatu kategori berdasarkan observasi dari beberapa anggota. Misalnya saat siswa berpuisi di depan kelas hanya membaca beberapa puisi dan diminta
6

Ibid, h. 356

menarik kesimpulan tentang sifat umum puisinya maka siswa diminta menggunakan penalaran induktif. Penalaran Deduktif adalah Penalaran dari Umum ke Spesifik. Penalaran deduktif hamper selalu pasti dalam pengertian bahwa jika aturan atau asumsi awalnya benar, maka konklusinya akan mengikuti logika secara benar. Misalnya Jika anda tahu kaedah umum bahwa anjing menggonggong dan kucing mengeong (dan jika kaedah ini selalu benar), anda bias mendeduksi dengan tepat apakah hewan piaraan tetangga anda yang tampak aneh adalah anjing atau kucing berdasarkan suara yang dikeluarkan hewan itu. Saat psikolog pendidikan mengembangkan hipotesis dari suatu teori, mereka menggunakan bentuk penalaran deduktif karena hipotesisadalah spesifik, eksistensi logis dari teori umum. Jika teori itu benar, maka hipotesisnya juga akan benar.

2. Pemikiran Kritis Pemikiran kritis adalah pemikiran reflektif dan produktif, dan melibatkan evaluasi bukti. Berikut ini beberapa cara yang digunakan guru untuk memasukkan pemikiran-kritis dalam pengajaran : a. Jangan hanya tanyakan tentang apa yang terjadi, tapi tanyakan juga bagaimana dan mengapa? b. Kaji dugaan fakta untuk mengetahui apakah ada bukti yang

mendukungnya. c. Berdebatlah secara rasional, bukan emosional

d. Akui bahwa terkadang ada lebih dari satu jawaban yang baik e. Bandingkan dari berbagai jawaban untuk satu pertanyaan dan nilailah mana jawaban terbaik. f. Evaluasi dan kalau mungkin tanyakan apa yang dikatakan orang lain bukan sekedar menerima begitu saja jawaban sebagai kebenaran g. Ajukan pertanyaan dan pikiran di luar apa yang sudah kita tahu untuk menciptakan ide baru dan informasi baru 3. Pembuatan keputusan Pembuatan keputusan adalah pemikiran dimana individu mengevaluasi berbagai pilihan dan memutuskan pilihan dari sekian banyak pilihan tersebut. Dalam penalaran deduktif, orang menggunakan kaidah yang jelas untuk mengambil kesimpulan. Sebaliknya saat kitya membuat keputusan, kaidahnya jarang yang jelas dan kita mungkin hanya punya pengetahuan terbatas tentang konsekuensi dari keputusan itu. Selain itu informasi penting mungkin tidak tersedia dan kita mungkin tidak bisa mempercayaisemua informasi yang kita punya. 4. Pemikiran Kreatif Kreativitas adalah kemampuan berfikir tentang sesuatu dengan cara baru dan tak biasa dan menghasilkan solusi yang unik atas suatu problem. Salah satu tujuan penting pengajaran adalah membantu murid ,enjadi lebih kreatif. Strategi yang bias mengilhami kreatifitas murid adalah ;

Brainstorming, Menyediakan lingkungan yang memicu kreatifitas, tidak terlalu mengatur murid, mendorong motivasi internal, mendorong pemikiran

10

yang pleksibel dan menarik, dan memperkenalkan murid dengan orang-orang kreatif. C. Pemecahan Problem Memecahkan masalah melibatkan aktivitas seperti menggunakan proses berpikir dasar untuk memecahkan kesulitan tertentu, merakit fakta tentang informasi tambahan yang diperlukan, memprediksi atau menya-rankan alternatif solusi dan menguji ketepatannya, mereduksi ke tingkat penjelasan yang lebih sederhana, mengeliminasi kesenjangan, memberi uji solusi ke arah nilai yang dapat digeneralisasi. Kemampuan untuk mela-kukan pemecahan masalah adalah

ketrampilan yang dibutuhkan oleh hampir semua orang dalam setiap aspek kehidupannya. Jarang sekali se-seorang tidak menghadapi masalah dalam kehidupannya sehari-hari kare-na masalah telah menjadi bagian yang tidak

terpisahkan dalam kehidupan kita, baik kehidupan sosial, maupun kehidupan profesional kita. Untuk itulah penguasaan atas metode pemecahan masalah menjadi sangat pen-ting, agar kita terhindar dari tindakan jump to conclusion, yaitu proses penarikan kesimpulan terhadap suatu masalah tanpa melalui proses analisa masalah secara benar, serta didukung oleh bukti atau informasi yang aku-rat. Pemecahan masalah yang tidak optimal dapat memunculkan masalah baru yang lebih rumit dibandingkan dengan masalah awal. Tabel 1. Model keterampilan berpikir dasar menurut Bloom dan Guiford No 1 Keterampilan Berpikir Dasar Sebab - memantapkan sebab dan akibat, - menguji Proses Dasar Prediksi; Inferensi; Pertimbangan; Evaluasi

11

2 Transformasi - mengaitkan karakteristik yang sudah dan belum diketahui, menciptakan makna 3 Relasi - mendeteksi operasi reguler 4 Klasifikasi - menentukan ciri umum 5 Kualifikasi - menentukan karakteristik unik

Analogi Metafor Induksi logis Fakta dan pola; Analisis dan sintesis; Urutan dan pilihandeduksi logis Persamaan dan perbedaan pengelompokan dan pemilahan perbandingan dan pemisahan Unit identitas dasar definisi, fakta-fakta pengenalan masalah

Pemecahan masalah dapat dilakukan melalui dua metode yang ber-beda, yaitu analitis dan kreatif. Tahapan pemecahan masalah secara anali-tis dilakukan melalui beberapa langkah, yaitu (1) mendefinisikan masalah; (2) membuat akternatif pemecahan masalah; (3) evaluasi alter-natif peme-cahan masalah; dan (4) solusi dan tindak lanjut. Mendefinisikan masalah adalah langkah pertama yang perlu dila-kukan dalam metode analitis adalah mendefinisikan masalah yang terjadi. Pada tahap ini, dilakukan diagnosis terhadap sebuah situasi, peristiwa atau kejadian, untuk memfokuskan perhatian pada masalah sebenarnya, dan bukan pada gejala yang muncul. Agar dapat memfokuskan perhatian pada masalah sebenarnya, dan bukan pada gejala yang muncul, maka dalam proses mendefiniskan suatu masalah, diperlukan upaya untuk mencari in-formasi yang diperlukan sebanyak-banyaknya, agar masalah dapat dide-finisikan dengan tepat. Beberapa karakteristik dari pendefinisian masalah yang baik ada-lah (1) Fakta dipisahkan dari opini atau spekulasi, dan data objektif dipi-sahkan dari persepsi; (2) Semua pihak yang terlibat diperlakukan sebagai sumber informasi; (3) Masalah harus dinyatakan secara eksplisit/ tegas. Hal ini seringkali dapat menghindarkan kita dari pembuatan definisi yang tidak jelas; (4) Definisi yang dibuat harus menyatakan

12

dengan jelas ada-nya ketidaksesuaian antara standar atau harapan yang telah ditetapkan se-belumnya dan kenyataan yang terjadi; (5) Definisi yang dibuat harus me-nyatakan dengan jelas, pihak-pihak yang terkait atau berkepentingan de-ngan terjadinya masalah; dan (6) Definisi yang dibuat bukanlah seperti sebuah solusi yang samar. Langkah kedua yang perlu dilakukan adalah membuat alternatif pe-nyelesaian masalah. Pada tahap ini, diharapkan dapat menunda untuk me-milih hanya satu solusi, sebelum alternatif yang ada diusulkan. Penelitian yang pernah dilakukan dalam kaitannya dengan pemecahan masalah men-dukung pandangan bahwa kualitas solusi yang dihasilkan akan lebih baik bila mempertimbangkan berbagai alternatif. Karakteristik dari pembuatan alternatif masalah yang baik adalah (1) Semua alternatif yang ada sebaiknya diusulkan dan dikemukakan ter-lebih dahulu sebelum kemudian dilakukannya evaluasi terhadap me-reka; (2) Alternatif yang ada, diusulkan oleh semua orang yang terlibat dalam penyelesaian masalah. Semakin banyaknya orang yang mengusulkan al-ternatif, dapat meningkatkan kualitas solusi dan penerimaaan kelompok; (3) Alternatif yang diusulkan harus sejalan dengan tujuan atau kebijakan organisasi. Kritik dapat menjadi penghambat baik terhadap proses orga-nisasi maupun proses pembuatan alternatif pemecahan masalah; (4) Alter-natif yang diusulkan perlu mempertimbangkan konsekuensi yang muncul dalam jangka pendek, maupun jangka panjang; (5) Alternatif yang ada sa-ling melengkapi satu dengan lainnya. Gagasan yang kurang menarik, bisa menjadi gagasan yang menarik bila dikombinasikan dengan gagasan-gagasan lainnya. Contoh: Pengurangan jumlah tenaga kerja, namun kepa-da karyawan yang terkena dampak diberikan paket

13

kompensasi yang me-narik; dan (6) Alternatif yang diusulkan harus dapat menyelesaikan ma-salah yang telah didefinisikan dengan baik. Masalah lainnya yang mun-cul, mungkin juga penting. Namun dapat diabaikan bila, tidak secara lang-sung mempengaruhi pemecahan masalah utama yang sedang terjadi. Langkah ketiga dalam proses pemecahan masalah adalah mela-kukan evaluasi terhadap alternatif yang diusulkan atau tersedia. Dalam ta-hap ini, kita perlu berhatihati dalam memberikan bobot terhadap keun-tungan dan kerugian dari masingmasing alternatif yang ada, sebelum membuat pilihan akhir. Seorang yang terampil dalam melakukan pemecahan masalah, akan memastikan bahwa dalam memilih alternatif yang ada dinilai berdasarkan (1) Tingkat kemungkinannya untuk dapat menyelesaikan masalah tanpa menyebabkan terjadinya masalah lain yang tidak diperkirakan sebelum-nya; (2) Tingkat penerimaan dari semua orang yang terlibat di dalamnya; (3) Tingkat kemungkinan penerapannya; (4) Tingkat kesesuaiannya dengan batasan yang ada di dalam organisasi; misalnya budget, kebijakan perusahaan. Karakteristik dari evaluasi alternatif pemecahan masalah yang baik adalah (1) Alternatif yang ada dinilai secara relatif berdasarkan suatu stan-dar yang optimal, dan bukan sekedar standar yang memuaskan; (2) Penila-ian terhadap alternatif yang ada dilakukan secara sistematis, sehingga se-mua alternatif yang diusulkan akan dipertimbangkan; (3) Alternatif yang ada dinilai berdasarkan kesesuaiannya dengan tujuan organisasi dan mempertimbangkan preferensi dari orang-orang yang terlibat didalamnya; (4) Alternatif yang ada dinilai berdasarkan dampak yang mungkin ditimbulkannya, baik secara langsung, maupun tidak langsung; dan (5) Alterna-tif yang paling dipilih dinyatakan secara eksplisit/tegas.

14

Langkah terakhir dari metode ini adalah menerapkan dan menin-daklanjuti solusi yang telah diambil. Dalam upaya menerapkan berbagai solusi terhadap suatu masalah, perlu lebih sensitif terhadap kemungkinan terjadinya resistensi dari orang yang mungkin terkena dampak dari pene-rapan tersebut. Hampir pada semua perubahan, terjadi resistensi. Karena itulah seorang yang piawai dalam melakukan pemecahan masalah akan secara hati-hati memilih strategi yang akan meningkatkan kemungkinan penerimaan terhadap solusi pemecahan masalah oleh orang yang terkena dampak dan kemungkinan penerapan sepenuhnya dari solusi yang bersangkutan (Whetten & Cameron, 2002).

15

BAB III PENUTUP

Proses kompleks ini secara jelas menggambarkan dan mengelabo-rasi keterampilan esensial. Beberapa keterampilan esensial tertentu dapat lebih signifikan terhadap proses kompleks yang lain, namun penelitian terbaru tidak menjelaskan pemahaman diskrit tentang relasi ini. Yang paling penting adalah bahwa siswa mengembangkan kompetensi kete-rampilan esensial pada awal tahun pertama sekolah dan kemudian ketika memasuki sekolah menengah pertama mulailah dikenalkan pada proses berpikir yang lebih kompleks pada materi tertentu yang spesifik yang sa-ngat dekat dengan penggunaan beberapa keterampilan. Saat para siswa berada di sekolah menengah pertama awal merupakan waktu yang tepat untuk mengenalkan keterampilan berpikir tingkat tinggi atau proses ber-pikir kompleks ini. Semakin dewasa maka terjadi pertumbuhan kemampu-an kognitif yang menantang berpikir lebih kompleks. Beberapa proses berpikir kompleks memang lebih relevan dengan bidang studi tertentu daripada dengan bidang studi lainnya. Misalnya ke-terampilan berpikir memecahkan masalah tampak ideal untuk matematika atau sains. Membuat keputusan lebih relevan dengan bidang sosial dan kejuruan. Berpikir kritis lebih relevan dengan bahasa, seni, masalah de-mokrasi. Sedangkan berpikir kreatif dapat memperkaya semua bidang stu-di. Yang paling penting adalah bahwa tujuan dari proses berpikir kom-pleks itu harus saling menguatkan dalam belajar.Dari uraian di atas dapat dibuat simpulan bahwa dengan membuat peta pikiran dapat melatih siswa untuk berpikir kreatif, yang meliputi: (1) menghasilkan sesuatu yang berbeda dari yang lain atau orisinil, (2) menghasilkan gagasan yang tidak terbatas atau menghasilkan banyak ide, (3) mampu berpikir dari yang umum ke hal-hal yang lebih detail, (4) mampu menilai karya sendiri sehingga selalu ingin memperbaikinya, dan (5) melihat permasalahan dari berbagai aspek.

16

DAFTAR PUSTAKA Abin Syamsuddin Makmun, Psikologi Pendidikan, Perangkat Sistem Pengajaran Modul, (Cet III edisi revisi; Bandung : Remaja Rosdakarya Offset, 2000) Ahmad Fauzi, Psikologi Umum (Cet, II; Bandung: CV. Pustaka Setia, 1999), h. 195. Neisser dalam Muhibbin Syah, Psikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru, (Cet.XVI; Bandung:PT. Remaja Rosdakarya, 2010). Sarlito Wirawan Sarwoto. Berkenalan dengan Aliran-Aliran dan Tokoh-Tokoh Psikologi, (Cet.III;Jakarta:Bulan Bintang,1991), h. 147 Winkel, W.S. Psikologi Pengajaran. (Cet.III;Jakarta:PT.Gramedia, 1991) John W. Santrock, Educational Psychology, dialihbahasakan oleh Tri Wibowo B. S., (Ed. II, Cet. II ; Jakarta : Kencana, 2008) Abin Syamsuddin Makmun, Psikologi Pendidikan, Perangkat Sistem Pengajaran Modul, (Cet III edisi revisi; Bandung : Remaja Rosdakarya Offset, 2000)