Anda di halaman 1dari 84

STRATEGI SANITASI KABUPATEN (SSK)

KABUPATEN TRENGGALEK
PROVINSI JAWA TIMUR

PROGRAM PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI PERMUKIMAN

TAHUN 2012

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kepada Allah SWT, karena atas berkat dan rahmat-Nya dokumen Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 telah dapat diselesaikan oleh Pokja PPSP Kabupaten Trenggalek sesuai dengan jadwal yang telah direncanakan untuk pelaksanaan Program Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman (PPSP). Substansi utama dokumen Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 ini terdiri atas 4 (empat) hal yaitu, kerangka pengembangan sanitasi; strategi percepatan pembangunan sanitasi; program dan kegiatan percepatan pembangunan sanitasi; serta strategi monitoring dan evaluasi pembangunan sanitasi. Dalam penyusunan dokumen Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 20132017 telah dilaksanakan Konsultasi Publik, sehingga dokumen ini layak untuk digunakan sebagai acuan pembangunan sanitasi. Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 ini diharapkan dapat digunakan sebagai dasar penyusunan dokumen selanjutnya, yaitu penyusunan dokumen Memorandum Program Sektor Sanitasi (MPSS). Atas segala saran dan masukannya, tim menyampaikan terima kasih banyak kepada semua pihak yang terlibat dan telah membantu kelancaran penyusunan dokumen Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 ini. Semoga bermanfaat. Trenggalek, Desember 2012

BUPATI TRENGGALEK

Dr. Ir. H. MULYADI WR, MMT

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

ii

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR DAFTAR ISI DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR DAFTAR PETA BAB 1 1.1. 1.2. 1.3. 1.4. 1.5. ...................................................................................................................... i ...................................................................................................................... ii ...................................................................................................................... iii ...................................................................................................................... v ...................................................................................................................... vi

PENDAHULUAN .......................................................................................................... 1 Latar Belakang ...................................................................................................................... 1 Wilayah Cakupan SSK .......................................................................................................... 1 Maksud dan Tujuan............................................................................................................... 3 Metodologi ............................................................................................................................ 3 Posisi SSK dan Kaitannya dengan Dokumen Perencanaan Lain ......................................... 5

BAB 2 KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI ................................................................ 6 2.1. 2.2. 2.3. Visi Misi Sanitasi ................................................................................................................... 6 Tahapan Pengembangan Sanitasi ........................................................................................ 8 Perkiraan Pendanaan Pengembangan Sanitasi ................................................................... 20

BAB 3 STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI ............................................. 23 3.1. Tujuan, Sasaran, dan Strategi Pengembangan Air Limbah Domestik ...................................... 23 3.2. Tujuan, Sasaran, dan Strategi Pengembangan Persampahan................................................. 24 3.3. Tujuan, Sasaran, dan Strategi Pengembangan Drainase......................................................... 25 3.4. Tujuan, Sasaran, dan Strategi Pengelolaan PHBS dan Promosi Higiene ................................ 26 BAB 4 PROGRAM DAN KEGIATAN PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI ..................... 28 4.1. Ringkasan Program dan Kegiatan Sanitasi .............................................................................. 28 4.2. Program dan Kegiatan Pengembangan Air Limbah Domestik.................................................. 38 4.3. Program dan Kegiatan Pengembangan Persampahan ............................................................ 46 4.4. Program dan Kegiatan Pengembangan Drainase .................................................................... 53 4.5. Program dan Kegiatan Pengelolaan PHBS dan Promosi Higiene ............................................ 59 BAB 5 STRATEGI MONITORING DAN EVALUASI ...................................................................... 67 LAMPIRAN

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

iii

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Visi dan Misi Sanitasi Kabupaten Trenggalek .................................................................. 6 Tabel 2.2 Tahapan Pengembangan Air Limbah Domestik Kabupaten Trenggalek ......................... 12 Tabel 2.3 Tahapan Pengembangan Persampahan Kabupaten Trenggalek .................................... 16 Tabel 2.4 Tahapan Pengembangan Drainase Kabupaten Trenggalek ........................................... 19 Tabel 2.5 Perhitungan Pertumbuhan Pendanaan APBD Kabupaten Trenggalek untuk Sanitasi .... 20 Tabel 2.6 Perkiraan Besaran Pendanaan Sanitasi Ke Depan ......................................................... 21 Tabel 2.7 Perhitungan Pertumbuhan Pendanaan APBD Kabupaten Trenggalek untuk Operasional/Pemeliharaan dan Investasi Sanitasi........................................................... 21 Tabel 2.8 Perkiraan Besaran Pendanaan APBD Kabupaten Trenggalek untuk Kebutuhan Operasional/Pemeliharaan Aset Sanitasi Terbangun hingga Tahun 2017 ..... 22 Tabel 2.9 Perkiraan Kemampuan APBD Kabupaten Trenggalek dalam Mendanai Program/Kegiatan SSK ................................................................................... 22 Tabel 3.1 Tujuan, Sasaran, dan Tahapan Pencapaian Pengembangan Air Limbah Domestik ....... 23 Tabel 3.2 Tujuan, Sasaran, dan Tahapan Pencapaian Pengembangan Persampahan .................. 24 Tabel 3.3 Tujuan, Sasaran, dan Tahapan Pencapaian Pengembangan Drainase .......................... 26 Tabel 3.4 Tujuan, Sasaran, dan Tahapan Pencapaian Pengelolaan Sanitasi Rumah Tangga ....... 27 Tabel 4.1a Ringkasan Indikasi Kebutuhan Biaya dan Sumber Pendanaan dan/atau Pembiayaan Pengembangan Sanitasi untuk 5 tahun ........................................................................ 33 Tabel 4.1b Ringkasan Indikasi Kebutuhan Biaya dan Sumber Pendanaan dan/atauPembiayaan Pengembangan Sanitasi APBD Kab. Trenggalek untuk 5 tahun ................................. 34 Tabel 4.1c Ringkasan Indikasi Kebutuhan Biaya dan Sumber Pendanaan dan/atau Pembiayaan Pengembangan Sanitasi APBD Provinsi untuk 5 tahun................................................ 35 Tabel 4.1d Ringkasan Indikasi Kebutuhan Biaya dan Sumber Pendanaan dan/atau Pembiayaan Pengembangan Sanitasi APBN untuk 5 tahun ............................................................. 36 Tabel 4.1e Ringkasan Indikasi Kebutuhan Biaya dan Sumber Pendanaan dan/atau Pembiayaan Pengembangan Sanitasi Non Pemerintah untuk 5 tahun ............................................. 37 Tabel 4.2a Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Air Limbah Domestik Kabupaten Trenggalek................................................................................................. 39 Tabel 4.2b Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Air Limbah Domestik Sumber Pendanaan APBD Kabupaten Trenggalek ..................................................... 41 Tabel 4.2c Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Air Limbah Domestik Sumber Pendanaan APBD Provinsi Jawa Timur ......................................................... 42 Tabel 4.2d Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Air Limbah Domestik Sumber Pendanaan APBN .......................................................................................... 44 Tabel 4.2e Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Air Limbah Domestik Sumber Pendanaan Non Pemerintah .......................................................................... 45 Tabel 4.3a Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Persampahan Kabupaten Trenggalek................................................................................................. 47 Tabel 4.3b Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Persampahan Sumber Pendanaan APBD Kabupaten Trenggalek ..................................................... 49 Tabel 4.3c Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Persampahan Sumber Pendanaan APBD Provinsi Jawa Timur ......................................................... 50 Tabel 4.3d Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Persampahan Sumber Pendanaan APBN .......................................................................................... 51 Tabel 4.3e Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Persampahan Sumber Pendanaan Non Pemerintah .......................................................................... 52 Tabel 4.4a Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Drainase

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

iv
Kabupaten Trenggalek................................................................................................. 54 Tabel 4.4b Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Drainase Sumber Pendanaan APBD Kabupaten Trenggalek................................................................... 55 Tabel 4.4c Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Drainase Sumber Pendanaan APBD Provinsi Jawa Timur....................................................................... 56 Tabel 4.4d Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Drainase Sumber Pendanaan APBN ........................................................................................................ 57 Tabel 4.4e Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Drainase Sumber Pendanaan Non Pemerintah ........................................................................................ 58 Tabel 4.5a Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan PHBS dan Promosi Higiene Kabupaten Trenggalek ................................................................................... 60 Tabel 4.5b Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan PHBS dan Promosi Higiene Sumber Pendanaan APBD Kabupaten Trenggalek ........................................ 62 Tabel 4.5c Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan PHBS dan Promosi Higiene Sumber Pendanaan APBD Provinsi Jawa Timur ............................................ 64 Tabel 4.5d Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan PHBS dan Promosi Higiene Sumber Pendanaan APBN ............................................................................. 65 Tabel 4.5e Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan PHBS dan Promosi Higiene Sumber Pendanaan Non Pemerintah ............................................................. 66 Tabel 5.1 Matriks Kerangka Logis .................................................................................................. 67 Tabel 5.2 Mekanisme Monev Implementasi SSK ........................................................................... 66

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Bagan Alir Penyusunan SSK Kabupaten Trenggalek .................................................. 4 Gambar 1.2 Posisi SSK dengan Dokumen Perencanaan Lain ........................................................ 5 Gambar 2.1 Diagram Alir Proses Penetapan Sistem dan Zona Subsektor Air Limbah ................... 9 Gambar 2.2 Diagram Alir Proses Penetapan Sistem dan Zona Subsektor Persampahan .............. 13 Gambar 2.3 Diagram Alir Proses Penetapan Sistem Persampahan ............................................... 81 Gambar 2.4 Diagram Alir Proses Penetapan Sistem dan Zona Subsektor Drainase ...................... 82 Gambar 4.1 Pembiayaan Sanitasi Kabupaten Trenggalek Tahun 2013-2017 ................................. 28 Gambar 4.2 Sumber Pendanaan Sanitasi Kabupaten Trenggalek Tahun 2013-2017 ..................... 28 Gambar 4.3 Pendanaan Sanitasi Kabupaten Trenggalek Tahun 2013-2017 dari APBD Kabupaten .................................................................................................. 29 Gambar 4.4 Pendanaan Sanitasi Kabupaten Trenggalek Tahun 2013-2017 dari APBD Provinsi ...................................................................................................... 29 Gambar 4.5 Pendanaan Sanitasi Kabupaten Trenggalek Tahun 2013-2017 dari APBN................. 30

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

vi

DAFTAR PETA

Peta 1.1 Peta Administrasi Kabupaten/Kota dan Cakupan Wilayah Kajian ..................................... 2 Peta 2.1a Peta Tahapan Pengembangan Air Limbah Domestik Sistem Onsite ........................... 13 Peta 2.1b Peta Tahapan Pengembangan Air Limbah Domestik Sistem Offsite ........................... 14 Peta 2.2 Peta Tahapan Pengembangan Persampahan KabupatenTrenggalek ............................. 30 Peta 2.3 Peta Tahapan Pengembangan Drainase Kabupaten Trenggalek .................................... 31

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Strategi merupakan pendekatan secara keseluruhan yang berkaitan dengan pelaksanaan gagasan, perencanaan dan eksekusi sebuah aktivitas dalam kurun waktu tertentu. Proses penyusunan Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek mengggunakan analisis SWOT. Pada dasarnya analisis SWOT adalah metode perencanaan strategis yang digunakan untuk mengevaluasi kekuatan (strength), kelemahan (weakness), peluang (opportunity) dan tantangan (threat). Strategi Sanitasi Kabupaten (SSK) merupakan dokumen rencana strategis yang memiliki jangka menengah, disusun untuk percepatan pembangunan sanitasi di kabupaten serta berisi potret kondisi sanitasi saat ini (profil sanitasi) dan rencana strategis dan rencana tindak. Berdasarkan pengertian tersebut maka SSK merupakan gabungan antara profil sanitasi yang tersusun dalam dokumen Buku Putih Sanitasi (BPS) dan dokumen Strategi Sanitasi Kabupaten (SSK). Penyusunan SSK merupakan serangkaian kegiatan pembangunan sanitasi di kabupaten yang merupakan tindak lanjut dari BPS dan dasar penyusunan Memorandum Program Sanitasi (MPS). SSK dimaksudkan untuk memberikan arah yang jelas, tegas dan menyeluruh bagi pembangunan sanitasi dengan tujuan agar pembangunan sanitasi dapat berlangsung secara sistematis, terintegrasi dan berkelanjutan. Sedangkan fungsi dari SSk adalah sebagai bahan acuan sharing peran antar pelaku pembangunan sanitasi, sebagai kendali bagi realisasi pembangunan sanitasi yang berbasis kinerja serta sebagai gambaran umum kebutuhan pendanaan sanitasi tahunan dan jangka menengah. SSK memiliki karakteristik: 1. Disusun oleh, dari dan untuk kabupaten 2. Komprehensif, multisektor dan terintergrasi 3. Berdasarkan data empiris (aktual) 4. Gabungan pendekatan top down dan bottom up Untuk menghasilkan SSK sebagaimana disebutkan di atas, maka diperlukan suatu kerangka kerja sebagai dasar acuan penyusunan SSK dengan tujuan memberikan dasar hukum yang jelas sehingga dapat diimplementasikan. Kerangka kerja SSK Trenggalek merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari dokumen SSK. Kerangka kerja tersebut memberi pedoman pelaksanaan untuk memperoleh output yang tercantum dalam substansi dokumen SSK. Adapun substansi dari dokumen SSK diantaranya adalah : 1. Visi, misi, tujuan dan sasaran pembangunan sanitasi 2. Zona dan sistem layanan sanitasi 3. Isu-isu strategis dalam pengelolaan sanitasi 4. Strategi pembangunan sanitasi 5. Program dan kegiatan jangka menengah dan tahunan. Secara garis besar kerangka pembangunan sanitasi di dalam SSK diawali dengan penyiapan kerangka pengembangan sanitasi, penetapan strategi percepatan pembangunan sanitasi, penyusunan program dan kegiatan serta finalisasi SSK. Keseluruhan kerangka proses penyusunan SSK tersebut harius dilakukan secara komprehensif dengan melibatkan seluruh stakeholder terkait. Pembangunan sanitasi yang berjangka panjang dengan kompleksitas permasalahan yang ditimbulkan memang menuntut pembangunan yang berjangka panjang dan menengah (multiyears). Oleh karena itu SSK yang tersusun harus benar-benar merumuskan dengan jelas tujuan akhir pembangunan sanitasi sebagai tantangan terhadap permasalahan sanitasi yang ada. Dalam kerangka pembangunan sanitasi melalui program Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman (PPSP), SSK berperan sebagai jembatan penghubung antara kompleksitas permasalahan dengan apa yang harus dilakukan. Melalui pendekatan perencanaan strategis, kemana arah dan tujuan serta bagaimana mencapai tujuan pembangunan sanitasi di kabupaten diwujudkan dengan penyusunan SSK. Berdasarkan uraian tersebut maka penyusunan SSK merupakan bagian tak terpisahkan dari program PPSP yang dicanangkan pemerintah pusat bersama dengan pemerintah daerah. 1.2. Wilayah cakupan SSK Ruang lingkup wilayah dari Buku Putih Sanitasi adalah Kabupaten Trenggalek dengan basis data desa/kelurahan.

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017


Peta 1.1 Peta Administrasi Kabupaten/Kota dan Cakupan Wilayah Kajian

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 1.3. Maksud dan Tujuan Maksud dari Strategi Sanitasi kabupaten (SSK) Kabupaten Trenggalek adalah memberikan arah yang jelas, tegas dan menyeluruh bagi pembangunan sanitasi dengan tujuan agar pembangunan sanitasi dapat berlangsung secara sistematis, terintegrasi dan berkelanjutan. Tujuan dari Strategi Sanitasi Kabupaten (SSK) Kabupaten Trenggalek adalah : 1. Sebagai pedoman bagi pembangunan sanitasi kabupaten Trenggalek tahun 2013 2017 2. Sebagai kerangka kerja Strategi Sanitasi Kabupaten (SSK) dalam menentukan arah dan kebijakan pembangunan sanitasi 3. Sebagai dasar penyusunan program dan kegiatan jangka menengah dan jangka tahunan 4. Sebagai pedoman bagi stakeholder yang terlibat dalam rangka upaya mendukung dan berpartisipasi dalam pembangunan sanitasi. 1.4. Metodologi Metodologi yang digunakan dalam proses penyusunan SSK secara garis besar adalah sebagai berikut:

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

1
Persepsi SKPD

Pengumpulan data

Pemetaan area beresiko


Analisis data sekunder

Posisi sanitasi
Studi EHRA

Analisis data Potensi, permasalahan, isu strategis Analisis Kebijakan Analisis Pembiayaan

Analisis SWOT

Output 1. Visi dan misi sanitasi 2. Tujuan, sasaran dan strategi 3. Indikator capaian 4. Program dan kegiatan

FINALISASI SSK 1. Draf SSK 2. Penyepakatan SSK

Gambar 1.1 Bagan Alir Penyusunan SSK Kabupaten Trenggalek

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 1.5. Posisi SSK dan Kaitannya dengan Dokumen Perencanaan Lain Kedudukan SSK terhadap dokumen perencanaan lainnya baik perencanaan tata ruang, perencanaan pembangunan dan perencanaan sektoral dapat dilihat pada gambar di bawah ini. Dokumen SSK bukan berfungsi untuk mengganti perencanaan bidang sanitasi yang tercantum dalam dokumen perencanaan lainnya tetapi berfungsi sebagai jabaran yang lebih rinci berdasarkan kondisi eksisting sanitasi yang tercantum dalam Buku Putih Sanitasi.

Perencanaan Tata Ruang

Perencanaan Pembangunan

Perencanaan Sektoral

1. RTRW 2. RDTR 3. RENCANA RINCI LAINNYA

1. 2. 3. 4.

RPJPD RPJMD RENSTRA SKPD RENJA SKPD

1. RPIJM 2. RP3KP 3. RISPAM

SSK RENCANA STRATEGIS PROGRAM DAN KEGIATAN

Gambar 1.2 Posisi SSK dengan Dokumen Perencanaan Lain

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 BAB 2 KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI 2.1. Visi Misi Sanitasi Visi dan misi merupakan sumber inspiratif bagi pengembangan kegiatan sebuah organisasi. Visi dan misi memberikan arah yang jelas dan terukur, sehingga pada akhir periode perencanaan dapat dilakukan evaluasi terukur bagi keberhasilan sebuah program/proyek dan kegiatan. Dalam bidang pembangunan sanitasi, Kabupaten Trenggalek telah merumuskan visi dan misi sanitasi yang merupakan hasil dari kolaborasi pemikiran dari berbagai stakeholder terkait. Visi dan misi sanitasi Kabupaten Trenggalek sangat erat dengan kaitannya dengan visi dan misi Kabupaten Trenggalek. Pokja PPSP juga telah merumuskan tujuan, indikator dan strategi pengembangan subsektor sanitasi baik dalam jangka pendek, jangka menengah maupun jangka panjang. Rumusan visi, misi, tujuan, sasaran dan trategi sanitasi Kabupaten Trenggalek memperhatikan isu-isu strategis yang termuat dalam dokumen Buku Putih Sanitasi (BPS). Tabel di bawah ini, merupakan gambaran tentang Visi Sanitasi dan Misi per-subsektor sanitasi serta Visi dan Misi Kabupaten Trenggalek yang tertuang dalam Dokumen Perencanaan Pembangunan Jangka Menengah (RPJMD) Kabupaten Trenggalek. Tabel 2.1: Visi dan Misi Sanitasi Kabupaten Trenggalek Visi Kab Trenggalek Perubahan Menuju Terwujudnya Masyarakat Trenggalek Yang Sejahtera dan Berakhlak Misi Kab Trenggalek 1. Meningkatkan Aksesibilitas dan Kualitas Pelayanan Kebutuhan Dasar Rakyat dan Penanggulangan Kemiskinan 2. Mewujudkan Ekonomi Daerah yang Mandiri, Berdaya Saing, Berkeadilan, serta Berbasis pada Ekonomi Kerakyatan dan Kelestarian Lingkungan Hidup 3. Memantapkan Harmoni Sosial melalui peningkatan kesalehan sosial, penegakan serta penghormatan terhadap hukum dan hak asasi manusia, dengan didukung birokrasi yang reformatif dan pelayanan publik yang prima Visi Sanitasi Kab Trenggalek Terwujudnya Kabupaten Trenggalek yang Bersih dan Sehat Tahun 2017 melalui Pembangunan Sanitasi yang Berkelanjutan Misi Sanitasi Kab Trenggalek Misi Air Limbah Domestik: 1. Meningkatkan kualitas dan kuantitas pengelolaan air limbah 2. Meningkatkan peran masyarakat dan dunia usaha dalam pengelolaan air limbah 3. Meningkatkan sumberdaya lokal dalam pengelolaan air limbah 4. Meningkatan dan mengembangkan alternatif sumber pendanaan dalam penyelenggaraan sistem pengelolaan air limbah permukiman. 5. Menyiapkan kerangka regulasi dalam penyelenggaraan sistem pengelolaan air limbah Misi Persampahan 1. Meningkatkan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana pengelolaan sampah 2. Meningkatkan peran masyarakat dan dunia usaha dalam pengelolaan sampah 3. Mengurangi timbulan sampah dalam rangka pengelolaan sampah berkelanjutan. 4. Meningkatkan jangkauan dan kualitas pelayanan sistem

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 Visi Kab Trenggalek Misi Kab Trenggalek Visi Sanitasi Kab Trenggalek Misi Sanitasi Kab Trenggalek pengelolaan persampahan. 5. Meningkatkan kemampuan manajemen dan kelembagaan dalam sistem pengelolaan persampahan sesuai dengan prinsip good and cooperative governance. 6. Meningkatkan dan memobilisasi berbagai sumberdaya dalam pengelolaan Sampah Misi Drainase 1. Meningkatkan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana drainase 2. Meningkatkan peran masyarakat dan dunia usaha dalam pengelolaan drainase 3. Meningkatkan sumberdaya lokal dalam pengelolaan drainase 4. Menciptakan peraturan yang terkait dengan pengelolaan drainase. 5. Mendorong peningkatan kemampuan pembiayaan bagi pembangunan drainase menuju kearah kemandirian daerah 6. Mendorong peningkatan peran dunia usaha dan Perguruan Tinggi melalui penciptaan iklim yang kondusif bagi pengembangan sarana dan prasarana penyehatan Lingkungan Permukiman. 7. Mendorong terciptanya pengaturan berdasarkan hukum yang dapat diterapkan Pemerintah Daerah dan Masyarakat dalam pembangunan penyehatan lingkungan Permukiman. Misi Perilaku Hidup Bersih Sehat 1. Meningkatkan kesadaran masyarakat dalam Perilaku Hidup Bersih dan Sehat melalui pemberdayaan masyarakat 2. Menciptakan peraturan

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 Visi Kab Trenggalek Misi Kab Trenggalek Visi Sanitasi Kab Trenggalek Misi Sanitasi Kab Trenggalek tentang Perilaku Hidup Bersih dan Sehat. 3. Mendorong peningkatan kemampuan pembiayaan untuk peningkatan kegiatan PHBS. 4. Mendorong peningkatan peran dunia usaha dan Perguruan Tinggi dalam peningkatan PHBS.

Sumber : RPJMD Kabupaten Trenggalek 2010 - 2015

2.2. Tahapan Pengembangan Sanitasi Sesuai pembahasan Buku Putih Sanitasi (BPS), permasalahan mendesak sistem pengelolaan air limbah domestik di Kabupaten Trenggalek, adalah: 1. Tatanan pola hidup bersih dan sehat belum berkembang secara merata pada kehidupan masyarakat, demikian juga dengan dukungan kelembagaan sanitasi. Sistem kelembagaan yang lemah ini membawa konsekuensi luas terhadap PHBS dan kualitas lingkungan hunian dan permukiman penduduk. 2. Hampir semua pengelolaan air limbah domestik di Kabupaten Trenggalek baik di daerah-daerah perdesaan maupun perkotaan adalah menggunakan on site system dengan tingkat teknologi sederhana, sementara pengelolaan dengan off site system (terpusat) masih belum tersedia, sistem jaringan belum terstruktur dengan baik, di antaranya pembuangan akhir dialirkan ke sungai atau saluran drainase terdekat. Sarana IPAL atau IPLT belum tersedia 3. Belum ada kelembagaan yang kuat di dalam mengatur tatanan sistem pengelolaan air limbah atau sistem sanitasi, baik dilingkungan pemerintah, masyarakat, maupun swasta. 4. Keterlibatan pihak swasta sejauh ini tidak ada guna mendukung peningkatan kepedulian dan kesadaran masyarakat dan layanan pengelolaan limbah. 5. Kerjasama dengan dunia usaha, unsur-unsur media sejauh ini belum berkembang, belum ada upayaupaya promosi, publikasi dan sosialisasi terkait pembangunan sanitasi. 6. Sistem kelembagaan yang lemah, kepedulian masyarakat, dunia usaha dan pemerintah yang lemah dalam pendanaan dan pembiayaan layanan sanitasi air limbah. Air Limbah Pengelolaan prasarana dan sarana air limbah pada setiap daerah mempunyai karakteristik yang berbeda, baik tingkat pelayanan, jenis dan jumlah pelayanannya. Pengelolaan sanitasi dapat dilakukan dengan 2 (dua) sistem yaitu: - Sistem Pengolahan Air Limbah Setempat (on-site system); - Sistem Pengolahan Air Limbah Terpusat (off-site system). Sistem pembuangan air limbah harus dipisahkan dengan sistem pembuangan air hujan, namun masih dijumpai limbah dari rumah tangga dibuang ke dalam sistem pembuangan air hujan yang dapat mengakibatkan pencemaran lingkungan hidup. Sistem pengelolaan air limbah di Kabupaten Trenggalek masih banyak menggunakan sistem pengolahan air limbah setempat (on-site system) secara individu. Di sisi lain masih banyak warga masyarakat yang belum memiliki pengelolaan air limbah dan membuang limbahnya ke saluran dan sungai. Pada kegiatan perhotelan belum didapatkan data beban pencemaran limbah maupun volume limbah. Sebagian besar dari perhotelan membuang limbah cair ke saluran drainase maupun sungai di wilayah perkotaan dan lainnya diresapkan ke dalam tanah. Di beberapa tempat, pada bangunan-bangunan tertentu diwajibkan menyediakan fasilitas instalasi pengolahan air limbah (IPAL), seperti: rumah sakit, industri, penginapan dll. Fasilitas pengolahan ini sangat dibutuhkan untuk menghindari dampak pencemaran lingkungan hidup.

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 Peran serta masyarakat sangat diperlukan dalam pengelolaan air limbah karena bagaimanapun juga masyarakat juga berperan dalam menghasilkan air limbah. Keanekaragaman karakter masyarakat tentu akan berpengaruh terhadap perilakunya dalam pengelolaan air limbah. Namun demikian, saat ini masyarakat sudah paham akan pentingnya hidup sehat, sehingga diharapkan ikut berperan aktif dalam pengelolaan air limbah. Diagram alir proses penetapan sistem dan zona subsektor air limbah dapat dilihat pada gambar sebagai berikut :

Sumber : Petunjuk Praktis Penyusunan SSK, 2012 Gambar 2.1: Diagram Alir Proses Penetapan Sistem dan Zona Subsektor Air Limbah

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 Peta 2.1a: Peta Tahapan Pengembangan Air Limbah Domestik Sistem Onsite

10

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 Peta 2.1b: Peta Tahapan Pengembangan Air Limbah Domestik Sistem Offsite

11

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 Tabel 2.2: Tahapan Pengembangan Air Limbah Domestik Kabupaten Trenggalek
No (a) A 1 2 B 1 2 Sistem On-site Individual (tangki septik) Komunal (MCK, MCK++) Sistem Off-site Skala Kota Skala Wilayah Sistem (b) 32,50% 26,42% 6,08% 0% 0% 0% Cakupan layanan eksisting* (%) Target cakupan layanan* (%) Jangka pendek (c) 60,53% 44,59% 15,93% Jangka menengah (d) 39,47% 9,80% 29,67% Jangka panjang (e) -

Sumber: Data ODF Dinas Kesehatan Kabupaten Trenggalek, 2012 Keterangan: *) Cakupan layanan adalah persentase penduduk terlayani oleh sistem dimaksud atas total penduduk

Berdasarkan tabel di atas, nampak bahwa di wilayah Kabupaten Trenggalek, pada sistem on-site, terdapat 26,42% kepala keluarga telah menggunakan jamban keluarga individual (tangki septik), sementara masih 6,08% kepala keluarga yang menggunakan komunal (MCK, MCK++). Target cakupan layanan jangka pendek untuk sistem on-site individual sebesar 44,59%, sedangkan untuk sistem on-site komunal sebesar 15,93%. Sedangkan untuk sistem off-site masih 0% baik untuk skala kota maupun skala wilayah. Target cakupan layanan jangka menengah untuk sistem off-site skala kota sebesar 9,80%, sedangkan untuk sistem offsite skala wilayah sebesar 29,67%. Persampahan Sistem pengelolaan sampah di Kabupaten Trenggalek saat ini dapat dikatakan masih kurang berjalan dengan baik. Hal ini disebabkan karena sebagian besar masyarakat terutama masyarakat pedesaan masih menggunakan sistem konvensional yaitu menimbun atau membakar sampah. Sebaliknya, untuk masyarakat perkotaan sudah menggunakan sistem pengolahan sampah secara komunal yang difasilitasi oleh Pemerintah Daerah. Pengelolaan persampahan di Kabupaten Trenggalek dilakukan dengan dua cara yaitu pengelolaan sampah terpusat dan pengelolaan sampah setempat. Pengelolaan sampah terpusat merupakan proses terkoordinasi dari rangkaian panjang pengumpulan sampah, pengangkutan dan pembuangan di Tempat Pembuangan Akhir (TPA). Sedangkan pembuangan sampah setempat dilakukan oleh warga ke permukaan tanah atau ke dalam lubang di setiap pekarangan rumah. Selanjutnya sampah dibakar atau ditimbun untuk dijadikan pupuk atau dibiarkan. Penanganan sampah perkotaan di Kabupaten Trenggalek telah menyediakan prasarana dan sarana persampahan, meliputi: tempat pembuangan sementara (TPS), mobil sampah/kontainer, gerobak. TPA yang ada saat ini berada di Desa Srabah Kecamatan Bendungan dengan luas lahan 5,5 Ha. Pengelolaan persampahan di lokasi TPA Srabah menggunakan sistem Controlled Landfill. Diagram alir proses penetapan sistem dan zona subsektor persampahan dapat dilihat pada gambar 3a dan 3b sebagai berikut :

12

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Sumber : Petunjuk Praktis Penyusunan SSK, 2012.

Gambar 2.2: Diagram Alir Proses Penetapan Sistem dan Zona Subsektor Persampahan

13

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Sumber : Petunjuk Praktis Penyusunan SSK, 2012.

Gambar 2.3: Diagram Alir Proses Penetapan Sistem Persampahan Peta 2.2 merupakan tahapan pengembangan persampahan Kabupaten Trenggalek dibagi menjadi 3 zona yaitu : Zona I : peningkatan layanan hingga 100% (RT-TPS-TPA), penyiapan jalan, jangka pendek menengah. Zona II : peningkatan layanan hingga minimal 70% (TPS-TPA), pemilahan sampah berbasis RT, jangka menengah. Zona III : pengembangan sistem pengolahan sampah berbasis masyarakat, pemilahan dan pengolahan sampah berbasis RT, pengangkutan secukupnya (TPS-TPA), penyiapan jalan, jangka menengah panjang.

14

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 Peta 2.2: Peta Tahapan Pengembangan Persampahan KabupatenTrenggalek

15

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 Tabel 2.3: Tahapan Pengembangan Persampahan Kabupaten Trenggalek
No (a) A 1 2 Sistem (b) Penanganan langsung (Direct) Kawasan komersial Kawasan Permukiman Cakupan layanan eksisting* (%) (c) Cakupan layanan* (%) Jangka pendek (d) Jangka menengah (e) 25,97% 0% 0% 0% Cakupan Pelayanan Penuh 1,58% 24,38% 74,03% Penanganan tidak langsung (indirect) Cakupan Secukupnya dan Sistem Tidak Langsung Coverage 70% 30,23% 43,80% Jangka panjang (f)

0%

1 2

Kawasan komersial Kawasan Permukiman

5,4% 0%

Keterangan: *) Cakupan layanan adalah persentase penduduk terlayani oleh sistem dimaksud atas total penduduk

Berdasarkan tabel di atas, pada saat ini sistem penanganan langsung (direct) belum dipergunakan dalam pengelolaan sampah pada wilayah tersebut. Meskipun demikian dalam jangka menengah untuk sistem penanganan langsung diharapkan dapat melayani 25,97% penduduk. Sementara itu sistem penanganan tidak langsung (indirect) untuk kawasan komersial sudah mencakup 5,4%, sedangkan untuk kawasan permukiman belum terlayani. Selanjutnya untuk jangka panjang sistem penanganan tidak langsung ini diharapkan dapat melayani 74,03% penduduk, dimana 30,23% untuk kawasan komersial dan 43,80% untuk kawasan permukiman. Drainase Lingkungan Perkembangan kawasan di beberapa wilayah Kabupaten Trenggalek beberapa tahun terakhir berkembang pesat. Perkembangan kawasan ini berdampak langsung pada kebutuhan infrastruktur pendukungnya. Dampak yang sangat jelas yaitu adanya genangan air di beberapa lokasi, hal ini salah satu akibat adanya perubahan peruntukan lahan yang tidak lagi menyediakan areal yang cukup untuk penyerapan air permukaan terutama yang berasal dari air hujan. Drainase perkotaan adalah drainase di wilayah kota yang berfungsi untuk mengendalikan kelebihan air permukaan sehingga tidak mengganggu masyarakat maupun pengguna jalan serta dapat memberikan manfaat bagi kehidupan manusia. Untuk mengatasi limpasan air hujan dan mengatasi genangan air di Kabupaten Trenggalek diperlukan suatu sistem drainase yang tertata baik dan mampu mengatasi permasalahan drainase kota. Pertumbuhan penduduk dan kepadatan penduduk yang cepat menimbulkan tekanan terhadap ruang dan lingkungan untuk kebutuhan perumahan kawasan jasa/industri yang selanjutnya menjadi kawasan terbangun. Kawasan perkotaan yang terbangun memerlukan adanya dukungan prasarana dan sarana yang baik yang menjangkau kepada masyarakat berpenghasilan menengah dan rendah. Perkembangan perumahan dan permukiman yang sangat pesat sering kurang terkendali dan tidak sesuai dengan rencana tata ruang maupun konsep pembangunan yang berkelanjutan, mengakibatkan banyak kawasan-kawasan rendah yang semula berfungsi sebagai tempat parkir air (retarding pond) dan bantaran sungai dihuni oleh penduduk. Kondisi ini akhirnya meningkatkan volume air permukaan yang masuk ke saluran drainase dan sungai.

16

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 Hal-hal tersebut diatas membawa dampak rendahnya kemampuan drainase mengeringkan kawasan terbangun, dan rendahnya kapasitas seluruh prasarana pengendali banjir (sungai, polder-polder, pompa-pompa, pintu-pintu pengatur) untuk mengalirkan air ke laut. Dalam penanganan drainase perlu memperhatikan berbagai faktor yang dapat menimbulkan permasalahan, salah satunya berupa masalah genangan air. Pada saat ini banyak terjadi genangan air yang umumnya disebabkan antara lain karena prioritas penanganan drainase kurang mendapat perhatian, kurangnya kesadaran bahwa pemecahan masalah genangan harus melihat pada sistem jaringan saluran secara keseluruhan yang mengakibatkan hambatan (back-water) dan beban saluran dari hulunya, tidak menyadari bahwa sistem drainase kawasan harus terpadu dengan sistem badan air regionalnya (system flood control), kurang menyadari bahwa pemeliharaan (pembersihan dan perbaikan) saluran merupakan pekerjaan rutin yang sangat penting untuk menurunkan resiko genangan, belum optimalnya koordinasi antara pihak terkait agar sistem pengaliran air hujan dapat berjalan dengan baik. Penanganan drainase perlu memperhatikan fungsi drainase perkotaan sebagai prasarana kota yang dilandaskan pada konsep drainase yang berwawasan lingkungan. Berlainan dengan paradigma lama yang prinsipnya mengalirkan limpasan air hujan ke badan air penerima secepatnya, tetapi prinsipnya agar air hujan yang jatuh ditahan dulu agar lebih banyak yang meresap ke dalam tanah melalui bangunan resapan buatan/alamiah seperti kolam tandon, waduk lapangan, sumur-sumur resapan, penataan lansekap dan lain-lain. Hal tersebut bertujuan memotong puncak banjir yang terjadi sehingga dimensi saluran lebih ekonomis, dapat juga membantu menambah sumber-sumber air baku. Penanganan drainase juga harus memakai pendekatan sistem, tidak secara parsial, parameter-parameter teknis ditentukan faktor alam setempat. Diagram alir proses penetapan sistem dan zona subsektor drainase dapat dilihat pada gambar 4 sebagai berikut :

Sumber : Petunjuk Praktis Penyusunan SSK, 2012. Gambar 2.4: Diagram Alir Proses Penetapan Sistem dan Zona Subsektor Drainase

Peta 2.3: Peta Tahapan Pengembangan Drainase Kabupaten Trenggalek

17

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

18

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 Peta 2.3 merupakan tahapan pengembangan drainase Kabupaten Trenggalek dibagi menjadi 3 zona : penanganan jangka menengah terhadap genangan. : penanganan jangka menengah ke panjang terhadap genangan. : penanganan jangka panjang terhadap genangan (berbasis masyarakat).

yaitu : Zona I Zona II Zona III

Tabel 2.4: Tahapan Pengembangan Drainase Kabupaten Trenggalek


No (a) 1. Sistem (b) Drainase lingkungan Cakupan layanan eksisting* (%) (c) 33,77% Cakupan layanan* (%) Jangka pendek (d) 44,33% Jangka menengah (e) 69,72% Jangka panjang (f) 95,90%

Keterangan: *) Cakupan layanan adalah persentase penduduk terlayani oleh sistem dimaksud atas total penduduk

Berdasarkan tabel di atas, cakupan layanan eksisting sistem drainase lingkungan Kabupaten Trenggalek mencapai 33,77%. Wilayah yang dilayani mayoritas berada pada kawasan permukiman perkotaan. Selanjutnya ke depan untuk jangka pendek cakupan layanannya meningkat menjadi 44,33%, jangka menengah menjadi 69,72% dan jangka panjang menjadi 95,90%.

19

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 2.3. Perkiraan Pendanaan Pengembangan Sanitasi Berdasarkan data pada beberapa dokumen strategis daerah seperti APBD 5 tahun terakhir, LKPJ Bupati, RPJMD, dan RPIJM Kabupaten Trenggalek, maka Pokja PPSP Kabupaten Trenggalek melakukan proyeksi dan perhitungan tentang pendanaan sanitasi Kabupaten Trenggalek 5 tahun ke depan. Analisis ini dimaksudkan untuk memberikan gambaran jelas mengenai kemampuan daerah dalam pendanaan sanitasi sebagaimana diidentifikasikan di dalam dokumen SSK ini. Untuk mendapatkan gambaran ini, maka analisis difokuskan pada aspek belanja dalam APBD Kabupaten Trenggalek. Dalam Buku Putih Sanitasi Kabupaten Trenggalek , tergambar beberapa sumber pendanaan dan besaran nilainya. Hasil analisis pendanaan pembangunan sanitasi Kabupaten Trenggalek secara berturut-turut dapat dilihat pada tabel di bawah ini. Tabel 2.5: Perhitungan Pertumbuhan Pendanaan APBD Kabupaten Trenggalek untuk Sanitasi No 1 1.1 1.2 1.3 1.4 2 2.1 2.2 2.3 3 Uraian Belanja Sanitasi ( 1.1 + 1.2 + 1.3 + 1.4 ) Air Limbah Domestik Sampah rumah tangga Drainase lingkungan PHBS Dana Alokasi Khusus ( 2.1 + 2.2 + 2.3 ) DAK Sanitasi DAK Lingkungan Hidup DAK Perumahan dan Permukiman Pinjaman/Hibah untuk Sanitasi 2007 2,066,898,800 744,853,800 442,640,000 879,405,000 0 Belanja Sanitasi (Rp.) 2008 2009 6,185,834,000 8,966,694,302 2,422,484,000 0 3,763,350,000 0 3,202,358,000 289,366,000 5,474,970,302 0 2010 6,819,998,050 2,192,548,500 1,941,153,750 2,686,295,800 0 2011 6,199,924,800 2,304,140,600 323,638,000 3,572,146,200 0 Rata-rata Pertumbuhan 5,09% 5,09% 11,84% 12,29% 0%

0 0 0 0 2,066,898,800

0 0 0 0 6,185,834,000

0 0 0 0 8,966,694,302

0 0 0 0 6,819,998,050

0 0 0 0 6,199,924,800

0 0 0 0 5,09% 2,49% 2,53% 2,00%

Belanja APBD murni untuk Sanitasi (1-2-3)

212,038,000,000 293,384,000,000 217,312,000,000 203,153,000,000 294,469,000,000 Total Belanja Langsung % APBD murni terhadap Belanja 0.97 2.11 4.13 3.36 2.11 Langsung Komitmen Pendanaan APBD untuk pendanaan sanitasi ke depan (% terhadap belanja langsung atau punpenetapan nilai absolut)

20

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 Tabel 2.6: Perkiraan Besaran Pendanaan Sanitasi Ke Depan No 1 2 3 Uraian Perkiraan Belanja Langsung Perkiraan APBD Murni untuk Sanitasi Perkiraan Komitmen Pendanaan Sanitasi Perkiraan Belanja Murni Sanitasi (Rp.) Total Pendanaan 2013 2014 2015 2016 2017 309,316,129,925 317,018,101,560 317,018,101,560 333,002,157,411 341,293,911,130 1,617,648,401,585 6,847,139,972 6,450,401,762 7,195,659,396 6,579,409,797 7,561,918,460 6,710,997,993 7,946,820,109 6,845,217,953 8,351,313,253 6,982,122,312 37,902,851,190 33,568,149,817

Tabel 2.7: Perhitungan Pertumbuhan Pendanaan APBD Kabupaten Trenggalek untuk Operasional/Pemeliharaan dan Investasi Sanitasi No 1 1.1 1.1.1 1.2 1.2.1 1.3 1.3.1 Belanja Sanitasi Air Limbah Domestik Biaya operasional / pemeliharaan (justified) Sampah rumah tangga Biaya operasional/pemeliharaan (justified) Drainase lingkungan Biaya operasional/pemeliharaan (justified) 87,940,500.00 376,335,000.00 547,497,030.20 268,629,580.00 357,214,620.00 12,29% 44,264,000.00 0.00 28,936,600.00 194,115,375.00 32,363,800.00 11,84% 74,485,380.00 242,248,400.00 320,235,800.00 219,254,850.00 230,414,060.00 5,09% Uraian 2007 2008 Belanja Sanitasi (Rp.) 2009 2010 2011 Pertumbuhan rata-rata

21

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 Tabel 2.8: Perkiraan Besaran Pendanaan APBD Kabupaten Trenggalek untuk Kebutuhan Operasional/Pemeliharaan Aset Sanitasi Terbangun hingga Tahun 2017 No 1 1.1 1.2 1.3 Belanja Sanitasi Air Limbah Domestik 1,408,621,896 Sampah rumah tangga 40,481,242 45,274,221 50,634,688 56,629,836 63,334,808 256,354,795 Drainase lingkungan 450,413,490 505,769,308 567,928,355 637,726,750 716,103,368 2,877,941,271 Uraian 2013 Biaya Operasional/Pemeliharaan (Rp.) 2014 2015 2016 2017 Total Pendanaan

1.1.1 Biaya operasional / pemeliharaan (justified) 254,467,170 267,419,549 281,031,204 295,335,693 310,368,279 1.2.1 Biaya operasional/pemeliharaan (justified) 1.3.1 Biaya operasional/pemeliharaan (justified)

Tabel 2.9: Perkiraan Kemampuan APBD Kabupaten Trenggalek dalam Mendanai Program/Kegiatan SSK No 1 2 3 4 5 Uraian Perkiraan Kebutuhan Operasional / Pemeliharaan Perkiraan APBD Murni untuk Sanitasi Perkiraan Komitmen Pendanaan Sanitasi Kemampuan Mendanai SSK (APBD Murni) (2-1) Kemampuan Mendanai SSK (Komitmen) (3-1) 2013 745,361,902 6,847,139,972 6,450,401,762 6,101,778,070 5,705,039,860 2014 818,463,078 7,195,659,396 6,579,409,797 6,377,196,318 5,760,946,719 Pendanaan (Rp.) 2015 899,594,248 7,561,918,460 6,710,997,993 6,662,324,212 5,811,403,745 2016 989,692,279 7,946,820,109 6,845,217,953 6,957,127,830 5,855,525,674 2017 1,089,806,456 8,351,313,253 6,982,122,312 7,261,506,797 5,892,315,856 Total Pendanaan 4,542,917,963 37,902,851,190 33,568,149,817 33,359,933,227 29,025,231,854

22

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 BAB 3 STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI 3.1. Tujuan, Sasaran, dan Strategi Pengembangan Air Limbah Domestik Penentuan strategi pengembangan air limbah domestik Kabupaten Trenggalek mengacu pada posisi pengelolaan sanitasi yang ada dalam Buku Putih Sanitasi Kabupaten Trenggalek Tahun 2012. Posisi pengelolaan sanitasi sub sektor air limbah Kabupaten Trenggalek terletak pada kuadran empat dengan koordinat (-0,92 ; -0,47). Pada kuadran empat ini lebih mengarah ke kelemahan internal (weakness) sehingga strategi yang perlu dikembangkan adalah benahi kelemahan untuk mengatasi ancaman. Adapun kelemahan dan ancaman dalam pengelolaan air limbah adalah: 1. Kelemahan a. Lebih dari 16% tanki septik diindikasikan tidak aman b. Lebih dari 59% masih terjadi pencemaran karena pembuangan isi tangki septik c. Lebih dari 40% masih terjadi pencemaran karena Saluran Pembuangan Air Limbah d. Belum terpisahnya saluran drainase dan saluran air limbah e. Lemahnya monitoring dan evaluasi f. Belum tersedianya IPAL berserta prasarananya 2. Ancaman a. Belum terpisahnya antara operator dan regulator dalam pengelolaan air limbah b. Kesadaran masyarakat masih rendah dalam membuang air limbah c. Pendanaan sektor air limbah belum menjadi prioritas dalam pembangunan daerah d. Rendahnya keterlibatan sektor swasta dalam pengelolaan air limbah Tabel 3.1: Tujuan, Sasaran, dan Tahapan Pencapaian Pengembangan Air Limbah Domestik Tujuan Tercapainya Standar Pelayanan Minimum (SPM) untuk layanan air limbah domestik sampai dengan tahun 2017 Sasaran Strategi Pernyataan sasaran Indikator sasaran Berkurangnya praktek Tidak ada penduduk 1. Menyediakan layanan air limbah Buang Air Besar yang melakukan komunal bagi masyarakat miskin Sembarangan (BABS) praktek BABS di perkotaan Kabupaten Trenggalek. dari 83% menjadi 0% tahun 2017 2. Peningkatan akses masyarakat pada tahun 2017 terhadap prasarana dan sarana air limbah baik sistem on site dan off site. 3. Mengembangkan sistem pengolahan air limbah melalui pembangunan IPAL. 4. Mendorong pembiayaan alternatif bagi pembangunan air limbah permukiman 5. Meningkatkan pola koordinasi antara pemerintah Pusat, Provinsi dan Kabupaten dalam mengembangkan sistem air limbah baik pada wilayah perkotaan maupun wilayah perdesaan. 6. Dalam jangka panjang merencanakan Pembangunan IPLT 7. Meningkatkan akses masyarakat terhadap prasarana dan sarana air limbah sistem terpusat (offsite) jangka panjang 8. Merubah perilaku dan meningkatkan pemahaman masyarakat dan dunia usaha terhadap pentingnya pengelolaan air limbah permukiman.

23

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 Sasaran Pernyataan sasaran Indikator sasaran

Tujuan

Strategi 9. Mendorong partisipasi masyarakat dan dunia usaha dalam penyelengaraan pengembangan dan pengelolaan air limbah permukiman. 10. Menyuusun perangkat peraturan baik dalam bentuk Perda maupun Peraturan Bupati yang mendukung penyelenggaraan pengelolaan air Ilimbah. 11. Mensosialisasikan peraturan terkait penyelenggaraan pengelolaan air limbah permukiman. 12. Memperkuat kelembagaan pengelolaan Air Limbah. 13. Meningkatkan koordinasi dan kerjasama antar lembaga. 14. Mendorong dan meningkatkan komitmen para pemangku kepentingan untuk memperioritaskan pembangunan sanitasi termasuk pengelolaan air limbah.

3.2. Tujuan, Sasaran, dan Strategi Pengembangan Persampahan Penentuan strategi pengembangan persampahan Kabupaten Trenggalek mengacu pada posisi pengelolaan sanitasi yang ada dalam Buku Putih Sanitasi Kabupaten Trenggalek Tahun 2012. Posisi pengelolaan sanitasi sub sektor persampahan Kabupaten Trenggalek terletak pada kuadran empat dengan koordinat (-0,81;-1,18). Pada kuadran 4 ini lebih mengarah ke ancaman (threath) dengan lingkungan yang tidak mendukung sehingga strategi yang perlu dikembangkan adalah membenahi kelemahan untuk mengatasi ancaman. Adapun kelemahan dan ancaman dalam pengelolaan persampahan adalah: 1. Kelemahan a. Lebih dari 94% tidak ada pengelolaan sampah b. Lebih dari 66% frekuensi pengangkutan sampah tidak memadai c. Lebih dari 83% pengangkutan sampah tidak tepat waktu d. Lebih dari 80% tidak ada pengolahan sampah setempat e. Lemahnya monitoring dan evaluasi 2. Ancaman a. Pendanaan sektor sampah belum menjadi prioritas dalam pembangunan daerah b. Rendahnya keterlibatan sektor swasta dalam pengelolaan sampah c. Kesadaran masyarakat masih rendah dalam membuang sampah

Tabel 3.2: Tujuan, Sasaran, dan Tahapan Pencapaian Pengembangan Persampahan Sasaran Pernyataan sasaran Indikator sasaran 1. Mengurangi timbulan Pencapaian pengurangan Penurunan volume sampah dari kuantitas sampah sebesar sampah pada TPA sumbernya 20% sampai dengan sebesar 20% tahun 2017 Tujuan Strategi 1. Peningkatan prasarana dan sarana pengelolaan persampahan. 2. Mengoptimalisasikan pemanfaatan prasarana dan prasarana persampahan yang ada.

24

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 Sasaran Pernyataan sasaran Indikator sasaran

Tujuan

Strategi 3. Meningkatkan pemahaman masyarakat terhadap upaya 3R 4. Mengembangkan sistem insentif dan disinsentif dalam pelaksanaan 3R 5. Mendorong koordinasi lintas sektor utamanya sektor industri dan perdagangan. 6. Peningkatan kemitraan dengan dunia usaha dan masyarakat dalam pengelolaan persampahan. 7. Meningkatan pemahaman masyarakat terhadap pengelolaan sampah melalui sosialisasi intensif. 8. Mendorong pengelolaan sampah berbasis masyarakat. 9. Meningkatan kualitas pengelolaan TPA menuju sanitary landfill. 1. Meningkatkan kualitas SDM pengelola sampah 2. Meningkatkan kerjasama dan koordinasi antara SKPD terkait 3. Mengembangkan kerangka regulasi tentang persampahan untuk memperkuat dan memantapkan pengelolaan persampahan 4. Meningkatkan pemberdayaan masyarakat dalam pengelolaan sampah melalui 3R

2. Tercapai cakupan layanan persampahan di Kabupaten

Tercapaianya peningkatan kinerja pengelola persampahan dan berkembangnya kerjasama regional

Tersedianya TPST di dua lokasi (Kecamatan Kampak dan Kecamatan Suruh)

3.3. Tujuan, Sasaran, dan Strategi Pengembangan Drainase Penentuan strategi pengembangan drainase Kabupaten Trenggalek mengacu pada posisi pengelolaan sanitasi yang ada dalam Buku Putih Sanitasi Kabupaten Trenggalek Tahun 2012. Posisi pengelolaan sanitasi sub sektor persampahan Kabupaten Trenggalek terletak pada kuadran empat dengan koordinat (-1;-0,55). Pada kuadran 4 ini lebih mengarah ke kelemahann (weakness) dengan internal yang lemah sehingga strategi yang perlu dikembangkan adalah membenahi kelemahan untuk mengatasi ancaman. Adapun kelemahan dan ancaman dalam pengelolaan drainase lingkungan adalah: 1. Kelemahan a. Lebih dari 6% masih terjadi genangan air b. Belum terpisahnya saluran drainase dan saluran air limbah c. Lemahnya monitoring dan evaluasi 2. Ancaman a. Rawan banjir ketika musim hujan, khususnya di daerah DAS b. Alokasi dana untuk sektor drainase masih kecil c. Degradasi lingkungan yang menyebabkan terganggung fungsi drainase lingkungan d. Rendahnya kesadaran masyarakat dalam pemeliharaan drainase lingkungan e. Belum adanya database drainase lingkungan f. Rendahnya keterlibatan sektor swasta dalam pengelolaan drainase lingkungan

25

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 3.3: Tujuan, Sasaran, dan Tahapan Pencapaian Pengembangan Drainase Tujuan Tersedianya Sistem Jaringan Drainase Perkotaan dan Perdesaan di Kabupaten Trenggalek sampai dengan tahun 2017. Sasaran Pernyataan sasaran Indikator sasaran Terlaksananya Tidak terjadi genangan pembangunan sistem air buangan setinggi 30 drainase yang efisien cm, selama 2 Jam dan efektif dan terpadu tidak lebih dari 2 kali minimal 50% sampai dalam satu tahun sampai dengan tahun dengan tahun 2017 2017 Strategi 1. Membentuk peraturan dan produk hukum untuk penanganan drainase 2. Mendorong masyarakat dan dunia usaha untuk berpartisipasi dalam pembangunan drainase 3. Meningkatkan pembangunan drainase di wilayah padat huni diperkotaan. 4. Penyusunan masterplan/rencana induk pengelolaan drainase di Kabupaten Trenggalek 5. Meningkatkan kerjasama dari para pemangku kepentingan dalam pembangunan drainase (pemerintah, masyarakat, NGO, Swasta). 6. Mengembangkan sistem drainase yang berwawasan lingkungan 7. Pengembangan kapasitas SDM pengelola drainse. 8. Peningkatan koordinasi dengan antar SKPD terkait.

3.4. Tujuan, Sasaran, dan Strategi Pengelolaan PHBS dan Promosi Higiene Penentuan strategi pengembangan drainase Kabupaten Trenggalek mengacu pada posisi pengelolaan sanitasi yang ada dalam Buku Putih Sanitasi Kabupaten Trenggalek Tahun 2012. Posisi pengelolaan sanitasi bidang PHBS dan higien Kabupaten Trenggalek terletak pada kuadran tiga dengan koordinat (-1,0,71). Pada kuadran 3 ini lebih mengarah ke kelemahan internal (weakness) sehingga strategi yang perlu dikembangkan adalah memaksimalkan peluang untuk mengurangi kelemahan. Adapun kelamahan dan peluang dalam pengelolaan PHBS dan higien adalah: 1. Kelemahan a. Lebih dari 32 % lantai dan dinding jamban belum bebas dari tinja b. Lebih dari 85% tidak melakukan CTPS di lima waktu penting c. Lebih dari 37% jamban belum bebas dari kecoa dan lalat d. Lebih dari 36% penggelontor tidak berfungsi e. Lebih dari 33% sabun tidak ada di dalam atau dekat jamban f. Lebih dari 4% masih terjadi pencemaran pada wadah penyimpanan dan penanganan air g. Lebih dari 79% BABS masih terjadi h. Lemahnya monitoring dan evaluasi 2. Peluang a. Adanya partisipasi aktif masyarakat dalam mendukung program PHBS b. Peluang mendapatkan sumber keuangan dari pemerintah provinsi dan pusat a. Adanya media promosi kesehatan di masyarakat

26

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 Tabel 3.4: Tujuan, Sasaran, dan Tahapan Pencapaian Pengelolaan Sanitasi Rumah Tangga Tujuan Tercapainya Budaya Hidup Bersih dan Sehat Masyarakat Kabupaten Trenggalek sebesar 80% pada Tahun 2017 Sasaran Pernyataan sasaran Indikator sasaran Meningkatnya kesadaran Penurunan jumlah masyarakat untuk ber penderita penyakit PHBS dari 57% menjadi diare dari 42% menjadi 20% pada 80% pada 2017. tahun 2017 Strategi Meningkatkan alternatif pendanaan dari berbagi sumber (pusat, provinsi, daerah, swasta dan masyarakat). Meningkatkan sarana dan prasarana CTPS di Tatanan Sekolah dan Tempat Umum. Memasyarakatkan CTPS pada SD, SLTP dan SMA secara berkelanjutan Meningkatan sosialisasi PHBS kepada tatanan institusi pendidikan dan Rumah Tangga Meningkatkan pemicuan stop BABS di tingkat desa dan dusun. Peningkatan Pemberdayaan Masyarakat Meningkatkan penyuluhan tentang PHBS pada tatanan sekolah, rumah tangga dan tempat umum.

27

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 BAB 4 PROGRAM DAN KEGIATAN PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI 4.1. Ringkasan Program dan Kegiatan Sanitasi Berdasarkan hasil rekapitulasi pembiayaan program dan kegiatan sanitasi Kabupaten Trenggalek tahun 2013-2017, diketahui bahwa pembiayaan sanitasi terbesar pada sub sektor PHBS dan higiene dengan nilai mencapai kurang lebih 37 milyar dengan kurun waktu 5 tahun. Sementara itu pembiayaan sanitasi terkecil berada pada sub sektor drainase dengan nilai mencapai kurang lebih 6 milyar dalam kurun waktu 5 tahun. Sumber pendanaan sanitasi untuk 5 tahun ke depan terbesar berasal dari APBD Kabupaten dengan nilai sebesar 40,5 milyar, kemudian disusul dengan APBD Provinsi sebesar 29,6 milyar dan APBN dengan nilai sebesar 8,5 milyar. Adapun grafik pembiayaan sanitasi dan sumber pendanaan sanitasi Kabupaten Trenggalek Tahun 2013-2017 adalah sebagai berikut.

Gambar 4.1: Pembiayaan Sanitasi Kabupaten Trenggalek Tahun 2013-2017

Gambar 4.2: Sumber Pendanaan Sanitasi Kabupaten Trenggalek Tahun 2013-2017

28

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Gambar 4.3: Pendanaan Sanitasi Kabupaten Trenggalek Tahun 2013-2017 dari APBD Kabupaten

Gambar 4.4: Pendanaan Sanitasi Kabupaten Trenggalek Tahun 2013-2017 dari APBD Provinsi

29

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Gambar 4.5: Pendanaan Sanitasi Kabupaten Trenggalek Tahun 2013-2017 dari APBN

30

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017


Adapun susunan program dan kegiatan Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman Kabupaten Trenggalek Tahun 2013-2017 adalah sebgai berikut. 1. Program pengembangan kinerja pengelolaan air minum dan air limbah a. Operasi dan Pemeliharaan IPLT b. Operasi dan Pemeliharaan Truck Tinja c. Pelatihan bagi Pengelola IPLT d. Pembangunan IPAL Komunal e. Pembangunan IPLT f. Pembangunan MCK Umum g. Pembangunan MCK++ h. Pembangunan Sambungan Rumah untuk IPAL Komunal i. Pembebasan Lahan/Tanah untuk MCK++ j. Pengadaan Truk Tinja k. Perencanaan Detail (DED) Pembangunan IPLT l. Perencanaan Detail (DED) Pembangunan MCK++ m. Perencanaan Jaringan perpipaan untuk IPAL Komunal n. Sosialisasi Rencana Pembangunan MCK Umum kepada masyarakat oleh Dinas Terkait o. Studi AMDAL Pembangunan IPLT p. Supervisi Pembangunan IPLT q. Fasilitasi Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman (PPSP) r. Pengadaan Mesin Pengolah Limbah (IPAL Fasilitas Kesehatan) s. Rehabilitasi/Peningkatan/Pembangunan Pengolahan Air Limbah Setempat dan Komunal t. Pengadaan Incenerator untuk limbah/sampah medis di seluruh puskesmas u. Penyuluhan dan kampanye mendorong partisipasi masyarakat dalam pengelolaan Air Limbah Domestik (pada daerah yang berpotensi untuk dibangun MCK Umum) v. Penyuluhan dan kampanye mendorong partisipasi masyarakat dalam pengelolaan Air Limbah Domestik (pada daerah yang berpotensi untuk dibangun MCK++) Program Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup a. Penyuluhan dan kampanye mendorong partisipasi masyarakat dalam pengelolaan Air Limbah Domestik (pada daerah yang berpotensi untuk dibangun IPAL Komunal) b. Penyusunan Peraturan Pengelolaan B3 c. Penyusunan Peraturan Ijin Pembuang Limbah Cair (IPLC) d. Penyusunan Perda dalam penyelenggaraan sistem air limbah rumah tangga e. Penyusunan Perda pengolahan Air Limbah f. Lomba K3 ( Kebersihan, Keindahan dan Ketertiban ) g. Pemantauan Kualitas Air Sumur Gali/Air Tanah h. Pemantauan Kualitas Air Sungai Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan Persampahan a. Fasilitasi Kerjasama dengan Dunia Usaha/Lembaga b. Kampanye pengurangan sampah dari sumbernya c. O&P Instalasi Pengolah Lindi d. Operasi dan Pemeliharaan TPST e. Pelaksanaan Pekerjaan Peningkatan TPA f. Pelatihan 3R bagi aparat pengelola persampahan g. Pemantauan dan Evaluasi TPA/TPA Regional pada kondisi/tahap Operasi h. Pembangunan Fisik Peningkatan TPA i. Pembangunan TPST j. Pembentukan Pokmas baru ditingkat RT/RW tentang pengolahan sampah k. Pemeliharaan TPA yang telah ditingkatkan l. Pengadaan Amroll Truck m. Pengadaan dan Penimbunan Tanah Timbunan n. Pengadaan Gerobag Sampah bermotor bersekat o. Pengadaan Gerobag Sampah bersekat p. Pengadaan Mobil Pick Up Sampah

2.

3.

31

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017


q. r. s. t. u. v. w. x. y. z. aa. bb. cc. dd. ee. ff. gg. 4. 5. 6. Pengadaan Tempat Sampah terpilah ditempat umum/jalan Pengadaan Tempat Sampah Terpilah untuk Rumah Tangga. Pengadaan Truck Biasa (terpilah/3R) Penyuluhan tentang persampahan kepada masyarakat dan kelompok masyarakat Penyusunan DED TPST Penyusunan Kebijakan Kerjasama Pengelolaan Persampahan Penyusunan Masterplan Persampahan Skala Kabupaten Promosi penggunaan produk daur ulang sampah Sosialisasi "Rencana" Peningkatan TPA kepada masyarakat sekitarnya Pembangunan Monumen Adipura Pembangunan Sanitasi Warga Yang Terkena Dampak Pembangunan Bendungan Tugu Penyediaan Prasarana dan Sarana Pengelolaaan Persampahan Pengembangan teknologi pengolahan persampahan Peningkatan Pengembangan Kinerja Pengelolaan Persampahan Kampanye pengurangan sampah dari sumbernya Pengadaan keranjang sampah komposter (TAKAKURA) Penyuluhan tentang persampahan kepada masyarakat dan kelompok masyarakat

Program Pembangunan Saluran Drainase/gorong-gorong a. Pembangunan Saluran Drainase Lingkungan Program Perencanaan Pengembangan Kota-kota menengah dan besar a. Masterplan Sistem Drainase Skala Perkotaan Program peningkatan partisipasi masyarakat dalam membangun desa a. Pelatihan Kewirausahaan Sanitasi b. Pembuatan Tutup Jamban Cemplung c. Stimulan Jamban Keluarga untuk MBR/Miskin Program Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat a. Pembangunan sarana cuci tangan pakai sabun ( CTPS ) b. Pembuatan media promosi dan informasi sadar hidup sehat, seperti banner, stiker, spanduk dll. c. Pemicuan Peningkatan Akses ODF dusun/desa/kelurahan d. Pengadaan timba, kran di tiap posyandu dan taman posyandu e. Road Show Penyuluhan tentang PHBS (CTPS, stop BABS dan Membuang sampah pada tempatnya) di sekolah-sekolah, Pondok Pesantren, Perkantoran, Permukiman dan ditempat-tempat umum f. Peningkatan Upaya Promosi Kesehatan, Revitalisasi Posyandu dan Pemberdayaan Masyarakat Program Upaya Kesehatan Masyarakat a. Penyelenggaraan Penyehatan Lingkungan Program Pengembangan Lingkungan Sehat a. Pembangunan/Rehabilitasi Puskesmas, Pustu, Poskesdes dan IPAL b. Pembangunan IPAL Puskesmas Perawatan c. Pengadaan sarana dan prasarana puskesmas

7.

8. 9.

Berikut tabel-tabel ringkasan pembiayaan sanitasi dan sumber pendanaan sanitasi Kabupaten Trenggalek Tahun 2013-2017.

32

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.1a: Ringkasan Indikasi Kebutuhan Biaya dan Sumber Pendanaan dan/atau Pembiayaan Pengembangan Sanitasi untuk 5 tahun
Sumber Pendanaan/Pembiayaan (juta rupiah) JUMLAH 2017 1,883.6 5,120.0 900.0 8,046.7 15,950.3 10,836.5 24,615.0 6,040.0 37,049.5 78,541.0 KAB PROV. APBN non pemerintah 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0

NOMOR 2013 A. B. C. D. Sub Sektor Air Limbah Sub Sektor Persampahan Sub Sektor Drainase Aspek PHBS Dan Promosi Higiene TOTAL ANGGARAN 2,283.0 3,775.0 1,240.0 4,197.1 11,495.1

Indikasi Biaya (juta rupiah) 2014 3,327.3 5,190.0 2,900.0 8,552.4 19,969.7 2015 1,110.3 5,390.0 500.0 8,171.4 15,171.7 2016 2,232.3 5,140.0 500.0 8,081.9 15,954.2

7,010.7 20,375.0 3,540.0 9,595.6 40,521.3

275.0 4,240.0 0.0 25,178.3 29,693.3

3,805.8 0.0 2,500.0 2,275.6 8,581.4

33

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.1b: Ringkasan Indikasi Kebutuhan Biaya dan Sumber Pendanaan dan/atau Pembiayaan Pengembangan Sanitasi APBD Kab. Trenggalek untuk 5 tahun
Indikasi sumber Pembiayaan (juta rupiah) NOMOR SUB-SEKTOR 2013 A. B. C. D. Sub Sektor Air Limbah Sub Sektor Persampahan Sub Sektor Drainase Lingkungan Aspek Phbs Dan Promosi Higiene TOTAL ANGGARAN 2,151.0 3,775.0 1,240.0 1,921.5 9,087.5 APBD Kab./Kota 2014 1,654.5 4,170.0 400.0 2,257.6 8,482.1 2015 892.5 4,370.0 500.0 1,876.6 7,639.1 2016 994.5 3,790.0 500.0 1,787.1 7,071.6 2017 1,318.2 4,270.0 900.0 1,752.7 8,240.9 Keterangan Jumlah 7,010.7 20,375.0 3,540.0 9,595.6 40,521.3

34

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.1c: Ringkasan Indikasi Kebutuhan Biaya dan Sumber Pendanaan dan/atau Pembiayaan Pengembangan Sanitasi APBD Provinsi untuk 5 tahun
Indikasi sumber Pembiayaan (juta rupiah) NOMOR SUB-SEKTOR 2013 A. B. C. D. Sub Sektor Air Limbah Sub Sektor Persampahan Sub Sektor Drainase Lingkungan Aspek Phbs Dan Promosi Higiene TOTAL ANGGARAN 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0 2014 0.0 1,020.0 0.0 6,294.8 7,314.8 APBD Prov. 2015 0.0 1,020.0 0.0 6,294.8 7,314.8 2016 0.0 1,350.0 0.0 6,294.8 7,644.8 2017 275.0 850.0 0.0 6,294.0 7,419.0 Keterangan Jumlah 275.0 4,240.0 0.0 25,178.3 29,693.3

35

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.1d: Ringkasan Indikasi Kebutuhan Biaya dan Sumber Pendanaan dan/atau Pembiayaan Pengembangan Sanitasi APBN untuk 5 tahun
Indikasi sumber Pembiayaan APBN (juta rupiah) NOMOR SUB-SEKTOR 2013 A. B. C. D. Sub Sektor Air Limbah Sub Sektor Persampahan Sub Sektor Drainase Lingkungan Aspek Phbs Dan Promosi Higiene TOTAL ANGGARAN 0.0 0.0 0.0 Rupiah Murni 2014 0.0 0.0 0.0 2015 0.0 0.0 0.0 2016 0.0 0.0 0.0 2017 0.0 0.0 0.0 Jumlah PHLN 2013 132.0 0.0 2,500.0 2014 1,672.8 0.0 0.0 2015 217.8 0.0 0.0 2016 1,237.8 0.0 0.0 2017 545.4 0.0 2,500.0 Jumlah

Jumlah Total

Keterangan

0.0 0.0 0.0

3,805.8 0.0 2,500.0

3,805.8 0.0 2,500.0

2,275.6 2,275.6

0.0 0.0

0.0 0.0

0.0 0.0

0.0 0.0

2,275.6 2,275.6

0.0 2,632.0

0.0 1,672.8

0.0 217.8

0.0 1,237.8

0.0 3,045.4

0.0 6,305.8

2,275.6 8,581.4

36

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.1e: Ringkasan Indikasi Kebutuhan Biaya dan Sumber Pendanaan dan/atau Pembiayaan Pengembangan Sanitasi Non Pemerintah untuk 5 tahun

Indikasi sumber Pembiayaan dari Swasta (juta rupiah) NOMOR SUB-SEKTOR 2013 A. B. C. D. Sub Sektor Air Limbah Sub Sektor Persampahan Sub Sektor Drainase Aspek Phbs Dan Promosi Higiene TOTAL ANGGARAN KEMITRAAN 2014 2015 2016 2017 Jumlah CSR 2013 2014 2015 2016 2017 Keterangan Jumlah

Catatan: Saat ini belum ada usulan kegiatan sanitasi yang pendanaannya bersumber dari Swasta

37

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 4.2. Program dan Kegiatan Pengembangan Air Limbah Domestik Program dan Kegiatan Pengembangan Air Limbah Domestik Kabupaten Trenggalek Tahun 2013-2017 adalah sebagai berikut. 1. Program pengembangan kinerja pengelolaan air minum dan air limbah a. Operasi dan Pemeliharaan IPLT b. Operasi dan Pemeliharaan Truck Tinja c. Pelatihan bagi Pengelola IPLT d. Pembangunan IPAL Komunal e. Pembangunan IPLT f. Pembangunan MCK Umum g. Pembangunan MCK++ h. Pembangunan Sambungan Rumah untuk IPAL Komunal i. Pembebasan Lahan/Tanah untuk MCK++ j. Pengadaan Truk Tinja k. Perencanaan Detail (DED) Pembangunan IPLT l. Perencanaan Detail (DED) Pembangunan MCK++ m. Perencanaan Jaringan perpipaan untuk IPAL Komunal n. Sosialisasi Rencana Pembangunan MCK Umum kepada masyarakat oleh Dinas Terkait o. Studi AMDAL Pembangunan IPLT p. Supervisi Pembangunan IPLT q. Fasilitasi Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman (PPSP) r. Pengadaan Mesin Pengolah Limbah (IPAL Fasilitas Kesehatan) s. Rehabilitasi/Peningkatan/Pembangunan Pengolahan Air Limbah Setempat dan Komunal 2. Program Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup a. Penyuluhan dan kampanye mendorong partisipasi masyarakat dalam pengelolaan Air Limbah Domestik (pada daerah yang berpotensi untuk dibangun IPAL Komunal) b. Penyusunan Peraturan Pengelolaan B3 c. Penyusunan Peraturan Ijin Pembuang Limbah Cair (IPLC) d. Penyusunan Perda dalam penyelenggaraan sistem air limbah rumah tangga e. Penyusunan Perda pengolahan Air Limbah Berikut tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Air Limbah Domestik Kabupaten Trenggalek Tahun 2013-2017.

38

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.2a: Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Air Limbah Domestik Kabupaten Trenggalek

39

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

40

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.2b: Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Air Limbah Domestik Sumber Pendanaan APBD Kabupaten Trenggalek

41

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

42

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.2c: Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Air Limbah Domestik Sumber Pendanaan APBD Provinsi Jawa Timur

43

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.2d: Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Air Limbah Domestik Sumber Pendanaan APBN

44

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.2e: Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Air Limbah Domestik Sumber Pendanaan Non Pemerintah

Catatan: Saat ini belum ada usulan kegiatan sanitasi yang pendanaannya bersumber dari Swasta

45

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 4.3 Program dan Kegiatan Pengembangan Persampahan Program dan Kegiatan Pengembangan Persampahan Kabupaten Trenggalek Tahun 2013-2017 adalah sebagai berikut. 1. Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan Persampahan a. Fasilitasi Kerjasama dengan Dunia Usaha/Lembaga b. Kampanye pengurangan sampah dari sumbernya c. O & P Instalasi Pengolah Lindi d. Operasi dan Pemeliharaan TPST e. Pelaksanaan Pekerjaan Peningkatan TPA f. Pelatihan 3R bagi aparat pengelola persampahan g. Pemantauan dan Evaluasi TPA/TPA Regional pada kondisi/tahap Operasi h. Pembangunan Fisik Peningkatan TPA i. Pembangunan TPST j. Pembentukan Pokmas baru ditingkat RT/RW tentang pengolahan sampah k. Pemeliharaan TPA yang telah ditingkatkan l. Pengadaan Amroll Truck m. Pengadaan dan Penimbunan Tanah Timbunan n. Pengadaan Gerobag Sampah bermotor bersekat o. Pengadaan Gerobag Sampah bersekat p. Pengadaan Mobil Pick Up Sampah q. Pengadaan Tempat Sampah terpilah ditempat umum/jalan r. Pengadaan Tempat Sampah Terpilah untuk Rumah Tangga. s. Pengadaan Truck Biasa (terpilah/3R) t. Penyuluhan tentang persampahan kepada masyarakat dan kelompok masyarakat u. Penyusunan DED TPST v. Penyusunan Kebijakan Kerjasama Pengelolaan Persampahan w. Penyusunan Masterplan Persampahan Skala Kabupaten x. Promosi penggunaan produk daur ulang sampah y. Sosialisasi "Rencana" Peningkatan TPA kepada masyarakat sekitarnya z. Pembangunan Monumen Adipura aa. Pembangunan Sanitasi Warga Yang Terkena Dampak Pembangunan Bendungan Tugu bb. Penyediaan Prasarana dan Sarana Pengelolaaan Persampahan cc. Pengembangan teknologi pengolahan persampahan dd. Peningkatan Pengembangan Kinerja Pengelolaan Persampahan 2. Program pengembangan kinerja pengelolaan air minum dan air limbah a. Pengadaan Incenerator untuk limbah/sampah medis di seluruh puskesmas Berikut tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Persampahan Kabupaten Trenggalek Tahun 2013-

2017.

46

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.3a: Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Persampahan Kabupaten Trenggalek

47

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

48

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.3b: Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Persampahan Sumber Pendanaan APBD Kabupaten Trenggalek

49

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.3c: Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Persampahan Sumber Pendanaan APBD Provinsi Jawa Timur

50

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.3d: Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Persampahan Sumber Pendanaan APBN

Catatan: Saat ini belum ada usulan kegiatan sanitasi persampahan yang pendanaannya bersumber dari APBN

51

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.3e: Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Persampahan Sumber Pendanaan Non Pemerintah

Catatan: Saat ini belum ada usulan kegiatan sanitasi persampahan yang pendanaannya bersumber dari Swasta

52

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 4.4 Program dan Kegiatan Pengembangan Drainase Program dan Kegiatan Pengembangan Drainase Kabupaten Trenggalek Tahun 2013-2017 adalah sebagai berikut. 1. Program Pembangunan Saluran Drainase/gorong-gorong a. Pembangunan Saluran Drainase Lingkungan 2. Program Perencanaan Pengembangan Kota-kota menengah dan besar b. Masterplan Sistem Drainase Skala Perkotaan Berikut tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Drainase Kabupaten Trenggalek Tahun 2013-2017.

53

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.4a: Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Drainase Kabupaten Trenggalek

54

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.4b: Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Drainase Sumber Pendanaan APBD Kabupaten Trenggalek

55

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.4c: Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Drainase Sumber Pendanaan APBD Provinsi Jawa Timur

Catatan: Saat ini belum ada usulan kegiatan sanitasi drainase yang pendanaannya bersumber dari APBD Provinsi

56

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.4d: Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Drainase Sumber Pendanaan APBN

57

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.4e: Tabel Program dan Kegiatan Pengembangan Drainase Sumber Pendanaan Non Pemerintah

Catatan: Saat ini belum ada usulan kegiatan sanitasi drainase yang pendanaannya bersumber dari Swasta

58

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 4.5. Program dan Kegiatan Pengelolaan PHBS dan Promosi Higiene Program dan Kegiatan Pengelolaan PHBS dan Promosi Higiene Kabupaten Trenggalek Tahun 20132017 adalah sebagai berikut.
1. Program pengembangan kinerja pengelolaan air minum dan air limbah a. Penyuluhan dan kampanye mendorong partisipasi masyarakat dalam pengelolaan Air Limbah Domestik (pada daerah yang berpotensi untuk dibangun MCK Umum) b. Penyuluhan dan kampanye mendorong partisipasi masyarakat dalam pengelolaan Air Limbah Domestik (pada daerah yang berpotensi untuk dibangun MCK++) Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan Persampahan a. Kampanye pengurangan sampah dari sumbernya b. Pengadaan keranjang sampah komposter (TAKAKURA) c. Penyuluhan tentang persampahan kepada masyarakat dan kelompok masyarakat Program Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup a. Lomba K3 ( Kebersihan, Keindahan dan Ketertiban ) b. Pemantauan Kualitas Air Sumur Gali/Air Tanah c. Pemantauan Kualitas Air Sungai Program peningkatan partisipasi masyarakat dalam membangun desa a. Pelatihan Kewirausahaan Sanitasi b. Pembuatan Tutup Jamban Cemplung c. Stimulan Jamban Keluarga untuk MBR/Miskin Program Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan masyarakat a. Pembangunan sarana cuci tangan pakai sabun b. Pembuatan media promosi dan informasi sadar hidup sehat, seperti banner, stiker, spanduk dll. c. Pemicuan Peningkatan Akses ODF dusun/desa/kelurahan d. Pengadaan timba, kran di tiap posyandu dan taman posyandu e. Road Show Penyuluhan tentang PHBS (CTPS, stop BABS dan membuang sampah pada tempatnya) di sekolah-sekolah, Pondok Pesantren, Perkantoran, Permukiman dan ditempat-tempat umum f. Peningkatan Upaya Promosi Kesehatan, Revitalisasi Posyandu dan Pemberdayaan Masyarakat Program Upaya Kesehatan Masyarakat a. Penyelenggaraan Penyehatan Lingkungan Program Pengembangan Lingkungan Sehat a. Pembangunan/Rehabilitasi Puskesmas, Pustu, Poskesdes dan IPAL b. Pembangunan IPAL Puskesmas Perawatan c. Pengadaan sarana dan prasarana puskesmas

2.

3.

4.

5.

6. 7.

Berikut tabel Program dan Kegiatan Pengelolaan PHBS dan Promosi Higiene Kabupaten Trenggalek Tahun 2013-2017.

59

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.5a: Tabel Program dan Kegiatan Pengelolaan PHBS dan Promosi Higiene Kabupaten Trenggalek

60

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

61

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.5b: Tabel Program dan Kegiatan Pengelolaan PHBS dan Promosi Higiene Sumber Pendanaan APBD Kabupaten Trenggalek

62

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

63

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.5c: Tabel Program dan Kegiatan Pengelolaan PHBS dan Promosi Higiene Sumber Pendanaan APBD Provinsi Jawa Timur

64

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.5d: Tabel Program dan Kegiatan Pengelolaan PHBS dan Promosi Higiene Sumber Pendanaan APBN

65

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 4.5e: Tabel Program dan Kegiatan Pengelolaan PHBS dan Promosi Higiene Sumber Pendanaan Non Pemerintah

Catatan: Saat ini belum ada usulan kegiatan sanitasi PHBS dan Higiene yang pendanaannya bersumber dari Swasta

66

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 BAB 5 STRATEGI MONITORING DAN EVALUASI Monitoring dan evaluasi pelaksanaan SSK perlu dilakukan secara rutin oleh pokja kabupaten Trenggalek Hal ini dilakukan sebagai umpan balik bagi pengambil keputusan berkaitan capaian sasaran pembangunan sanitasi dengan dilaksanakannya kegiatan-kegiatan pembangunan dalam kerangka kebijakan dan strategi yang disepakati. Disamping itu, kegiatan monitoring dan evaluasi pelaksanaan SSK dilaksanakan sebagai usaha peningkatan kinerja dan akuntabilitas institusi dalam usaha pencapaian visi pembangunan sanitasi. Kegiatan dalam petunjuk praktis ini mencakup: 1. Menilai ulang kerangka hasil/kerangka stratejik SSK. Kerangka hasil seperti tujuan, sasaran, input, kegiatan dan output sesuai kaidah SMART (specific, measurable, achievable, realistic dan time-bound) serta memiliki indikator jelas. 2. Menetapkan mekanisme monitoring dan evaluasi implementasi SSK di tingkat pokja. 3. Memasukkan informasi kerangka hasil ke dalam sistem monev berbasis web Nawasis PPSP. Oleh karena itu, dalam rangka untuk mencapai tujuan dan sasaran pelaksanaan Program Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman (PPSP) Kabupaten Trenggalek, perlu ada keselarasan dan kesesuaian antara pelaksanaan dan perencanaan yang telah dibuat. Oleh karena demikian, perlu disusun strategi pelaksanaan kegiatan monitoring dan evaluasi program dan kegiatan secara intensif dan berkelanjutan. Prosedur dan mekanisme kegiatan pengawasan dan pengendalian pelaksanaan kegiatan Pokja PPSP dalam rangka Program Sanitasi adalah bagian integral dari manajemen Sanitasi yang di moderasi oleh Pokja PPSP Kabupaten Trenggalek. Monitoring adalah aktifitas pengamatan dan penilaian yang dilakukan secara kontinue terhadap pelaksanaan kegiatan-kegiatan program sesuai dengan yang direncanakan dan terhadap penggunaan input dalam menghasilkan out put yang telah ditetapkan/direncanakan. Sementara Evaluasi adalah melakukan penilaian secara berkala kinerja, efisiensi dan dampak program, sehingga dapat diketahui tingkat keberhasilan dan kegagalan sebuah program. Dengan evaluasi dapat dicarikan solusi tentang pemecahan masalah yang ditemukan dalam evaluasi tersebut. Pengendalian (Monitoring & Evaluasi) selama pelaksanaan program/proyek dengan evaluasi dampak yang dilakukan setelah program/proyek selesai dilaksanakan adalah sebagai berikut: 1. Waktu dan tahapan Pelaksanaan Monev dilakukan secara kontinue dan berkala pada saat program/proyek sedang jalan. Evaluasi dampak dilaksanakan pada status akhir program/proyek atau pelaksanaan telah selesai. 2. Tingkat Hierarkhi harapan dalam kerangka kerja logis Monev lebih kearah tingkat keluaran (output) sedangkan evaluasi dampak kearah tingkat tujuan fungsional atau dampak (purpose and Goal). 3. Sifat informasi yang dibutuhkan Monitoring dan evaluasi selektif, tertentu dan peringatan dini terutama pada saat penentuan penyimpangan kritis dari jadwal pelaksanaan. Sedangkan evaluasi dampak menyeluruh dan tergantung pada kegiatan pengendalian (Monev). 4. Sifat Kebijakan yang dijalankan Monev korektif dan segera dilaporkan, sedangkan evaluasi dampak memandang kedepan pada program/proyek lanjutan yang akan direncanakan selanjutnya. 5. Metode Penilaian dan analisis Metode monev yaitu membandingkan antara pencapaian realisasi dengan rencana. Sedangkan Evaluasi dampak perbandingan antara yang diharapkan dengan dampak, pola perubahan sebelum dan sesudah adanya program. 6. Orientasi Kegiatan Orientasi kegiatan Monev diarahkan pada pengelolaa program untuk memperbaiki penyimpangan dalam implementasi program sehingga program tersebut dapat memberikan manfaat atau keuntungan bagi sasarannya. Sementara Evaluasi dampak diarahkan kepada kelompok sasaran, untuk menilai/mnghitung keuntungan yang diperoleh dalam kelompok sasaran.

67

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017 Dalam kaitan dengan monitoring dan evaluasi pelaksanaan dan pencapaian program dari strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek terdapat beberapa prinsip yang perlu diperhatikan demi menjamin tercapainya tujuan kegiatan monitoring dan evaluasi tersebut yaitu: (1) obyektif dan profesional; (2) partisipasi; (3) tepat waktu; (4) transparan; (5) akuntabel; (6) berkesinambungan; dan (7) berbasis kinerja. Monitoring partisipatif melibatkan masyarakat dalam mengidentifikasi, memproses dan mengkomunikasikan informasi dan data. Evaluasi partisipatif merupakan analisis sistematis oleh pengelola program/kegiatan dan warga masyarakat agar mampu melakukan penyesuaian, mereformulasi kebijakan atau tujuan, me-reorganisasi kelembagaan dan merelokasi sumberdaya. Data yang dihimpun pada waktu monitoring menjadi dasar dalam melakukan analisa evaluasi, termasuk identifikasi dampak program/kegiatan bagi masyarakat yang menjadi sasarannya. Oleh karena itu, monitoring dan evaluasi partisipatif mempunyai tujuan ganda, pertama sebagai alat manajemen untuk meningkatkan efisiensi dan efektifitas dan kedua juga sebagai proses pembelajaran untuk meningkatkan kesadaran dan pemahaman atas berbagai faktor yang mempengaruhi sehingga diperlukan pengawasan terhadap proses pembangunan. Berikut tabel kerangka logis dan mekanisme monev implementasi SSK Kabupaten Trenggalek.

68

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Tabel 5.1: Matriks Kerangka Logis


Tujuan: Tercapainya Standar Pelayanan Minimum (SPM) untuk layanan air limbah domestik sampai dengan tahun 2017 Sasaran Berkurangnya praktek Buang Air Besar Sembarangan (BABS) dari 83% menjadi 0% pada tahun 2017 Indikator Tidak ada penduduk yang melakukan praktek BABS di tahun 2017 Data Dasar Sumber & Nilai Tahun 83% Sampling Studi (2940 EHRA Dinas jiwa) Kesehatan Kabupaten Trenggalek, tahun 2012 Target 100% cakupan pelayana n AIR LIMBAH

Tahun 2013 Rencana Realisasi

Tahun 2014 Rencana Realisasi

Tahun 2015 Rencana Realisasi

Tahun 2016 Rencana Realisasi

Tahun 2017 Rencana Realisasi

60,53%

100%

Dengan terlaksananya kegiatan: a. Operasi dan Pemeliharaan IPLT b. Operasi dan Pemeliharaan Truck Tinja c. Pelatihan bagi Pengelola IPLT d. Pembangunan IPAL Komunal e. Pembangunan IPLT f. Pembangunan MCK Umum g. Pembangunan MCK++ h. Pembangunan Sambungan Rumah untuk IPAL Komunal i. Pembebasan Lahan/Tanah untuk MCK++ j. Pengadaan Truk Tinja k. Perencanaan Detail (DED) Pembangunan IPLT l. Perencanaan Detail (DED) Pembangunan MCK++ m. Perencanaan Jaringan perpipaan untuk IPAL Komunal n. Sosialisasi Rencana Pembangunan MCK Umum kepada masyarakat oleh Dinas Terkait o. Studi AMDAL Pembangunan IPLT

1 paket 1 paket 1 paket 15 unit 1 unit 44 unit 1 unit 1 unit 48m2 2 unit 1 paket 1 paket 1 paket 11 kali 3 1 2 12 1 3 1 9

1 3 9 4 6 1 1 48 2 1 1

3 8

1 dok

69

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Sasaran p. q. r. s.

Indikator Supervisi Pembangunan IPLT Fasilitasi Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman (PPSP) Pengadaan Mesin Pengolah Limbah (IPAL Fasilitas Kesehatan) Rehabilitasi/Peningkatan/Pemban gunan Pengolahan Air Limbah Setempat dan Komunal Penyuluhan dan kampanye mendorong partisipasi masyarakat dalam pengelolaan Air Limbah Domestik (pada daerah yang berpotensi untuk dibangun IPAL Komunal) Penyusunan Peraturan Pengelolaan B3 Penyusunan Peraturan Ijin Pembuang Limbah Cair (IPLC) Penyusunan Perda dalam penyelenggaraan sistem air limbah rumah tangga Penyusunan Perda pengolahan Air Limbah

Data Dasar Sumber & Nilai Tahun

Target 1 dok 1 paket 2 unit 6 paket

Tahun 2013 Rencana 1 2 6 Realisasi

Tahun 2014 Rencana Realisasi 1

Tahun 2015 Rencana Realisasi

Tahun 2016 Rencana Realisasi

Tahun 2017 Rencana Realisasi

t.

1 kali

u. v. w. x. Tujuan: 1. 2.

1 paket 1 paket 1 paket 1 paket PERSAMPAHAN

1 1 1 1

Mengurangi timbulan sampah dari sumbernya Tercapai cakupan layanan persampahan di Kabupaten Indikator

Sasaran Pencapaian pengurangan kuantitas sampah sebesar 20% sampai dengan tahun 2017

Data Dasar Sumber & Nilai Tahun 100% Volume sampa h TPA Dinas PU Perkimsih Kabupaten Trenggalek tahun 2012

Target 80% Volume sampah TPA

Tahun 2013 Rencana Realisasi

Tahun 2014 Rencana Realisasi

Tahun 2015 Rencana Realisasi

Tahun 2016 Rencana Realisasi

Tahun 2017 Rencana Realisasi

Penurunan volume sampah pada TPA sebesar 20%

80%

70

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Sasaran

Indikator Dengan terlaksananya kegiatan: Kampanye pengurangan sampah dari sumbernya O & P Instalasi Pengolah Lindi Pelaksanaan Pekerjaan Peningkatan TPA Pemantauan dan Evaluasi TPA/TPA Regional pada kondisi/tahap Operasi Pembangunan Fisik Peningkatan TPA Pembentukan Pokmas baru ditingkat RT/RW tentang pengolahan sampah Pemeliharaan TPA yang telah ditingkatkan Pengadaan Amroll Truck Pengadaan dan Penimbunan Tanah Timbunan Pengadaan Gerobag Sampah bermotor bersekat Pengadaan Gerobag Sampah bersekat Pengadaan Mobil Pick Up Sampah Pengadaan Tempat Sampah terpilah ditempat umum/jalan Pengadaan Tempat Sampah Terpilah untuk Rumah Tangga. Pengadaan Truck Biasa (terpilah/3R) Penyusunan Masterplan Persampahan Skala Kabupaten Promosi penggunaan produk daur ulang sampah

Data Dasar Sumber & Nilai Tahun

Target

Tahun 2013 Rencana Realisasi

Tahun 2014 Rencana 1 4 1 2 Realisasi

Tahun 2015 Rencana 1 4 1 2 1 Realisasi

Tahun 2016 Rencana 1 4 1 2 Realisasi

Tahun 2017 Rencana 1 4 1 2 Realisasi

a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. k. l. m. n. o. p. q.

4 paket 16 paket 4 paket 8 paket 1 paket 4 paket 4 paket 8 unit 16 paket 8 unit 40 unit 2 unit 4 paket 4 paket 8 unit 1 dok

1 1 2 4 2 10

1 1 2 4 2 10 2

1 1 2 4 2 10

1 1 2 4 2 10

1 1 2 1

1 1 2

1 1 2

1 1 2

1 paket

71

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

Sasaran r. s. t. u. v. Tercapaianya peningkatan kinerja pengelola persampahan dan berkembangnya kerjasama regional

Indikator Sosialisasi "Rencana" Peningkatan TPA kepada masyarakat sekitarnya Pembangunan Monumen Adipura Pembangunan Sanitasi Warga Yang Terkena Dampak Pembangunan Bendungan Tugu Penyediaan Prasarana dan Sarana Pengelolaaan Persampahan Pengembangan teknologi pengolahan persampahan

Data Dasar Sumber & Nilai Tahun

Target 4 paket 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket

Tahun 2013 Rencana Realisasi

Tahun 2014 Rencana 1 Realisasi

Tahun 2015 Rencana 1 Realisasi

Tahun 2016 Rencana 1 Realisasi

Tahun 2017 Rencana 1 Realisasi

1 1 1 1

Tersedianya TPST di dua lokasi (Kecamatan Kampak dan Kecamatan Suruh) Dengan terlaksananya kegiatan: Operasi dan Pemeliharaan TPST Pembangunan TPST Penyusunan DED TPST Fasilitasi Kerjasama dengan Dunia Usaha/Lembaga Pelatihan 3R bagi aparat pengelola persampahan Penyuluhan tentang persampahan kepada masyarakat dan kelompok masyarakat Penyusunan Kebijakan Kerjasama Pengelolaan Persampahan Peningkatan Pengembangan Kinerja Pengelolaan Persampahan

Belum memilik i TPST

Dinas PU Perkimsih Kabupaten Trenggalek tahun 2012

cakupan pelayana n 2 paket 2 paket 2 paket 1 paket 32 paket 4 paket 8 1 8 1 8 1

30,23%

30,23%

a. b. c. d. e. f.

2 2

1 8 1

g. h.

1 paket

1 paket

72

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017

i.

Pengadaan Incenerator untuk limbah/sampah medis di seluruh puskesmas

22 paket

DRAINASE Tujuan: Tersedianya Sistem Jaringan Drainase Perkotaan dan Perdesaan di Kabupaten Trenggalek sampai dengan tahun 2017. Sasaran Terlaksananya pembangunan sistem drainase yang efisien efektif dan terpadu minimal 50% sampai dengan tahun 2017 Indikator Data Dasar Sumber & Nilai Tahun Dinas PU Perkimsih Kabupaten Trenggalek Tahun 2012 Target Tahun 2013 Rencana Realisasi Tahun 2014 Rencana Realisasi Tahun 2015 Rencana Realisasi Tahun 2016 Rencana Realisasi Tahun 2017 Rencana Realisasi

Tidak terjadi genangan air buangan setinggi 30 cm, selama 2 Jam dan tidak lebih dari 2 kali dalam satu tahun sampai dengan tahun 2017 Dengan terlaksananya kegiatan: Pembangunan Saluran Drainase Lingkungan Masterplan Sistem Drainase Skala Perkotaan

33,77 %

69,72%

44,33%

69,72%

32 paket 1 dok

12

1 1

73

Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek 2013-2017


Tabel 5.2: Mekanisme Monev Implementasi SSK

Obyek Pemantauan Pembangunan IPAL Komunal Pembangunan MCK Umum Pembangunan IPLT Pembangunan MCK++ Pembangunan TPST Penyusunan Masterplan Persampahan Skala Kabupaten Pembangunan Drainase Lingkungan Penyusunan Masterplan Drainase Skala Perkotaan Pengadaan keranjang sampah komposter (TAKAKURA) Pemicuan Peningkatan Akses ODF dusun/desa/kelurahan Pembangunan sarana cuci tangan pakai sabun (CTPS) di Sekolah Pelatihan Kewirausahaan Sanitasi Lomba K3 ( Kebersihan, Keindahan dan Ketertiban ) Pemantauan Kualitas Air Sumur Gali/Air Tanah

Penanggung Jawab Pengumpul Penanggung Jawab Pengolah Data dan Utama Data/Pemantau Dokumentasi Petugas Dinas & Petugas KLH Tim Teknis Dinas Pokja Petugas Dinas & Petugas Dinas PU Perkimsih Tim Teknis Dinas Pokja Petugas Dinas & Petugas KLH Tim Teknis Dinas Pokja Petugas Dinas & Petugas Dinas PU Perkimsih Tim Teknis Dinas Pokja Petugas Dinas & Petugas Dinas PU Perkimsih Tim Teknis Dinas Pokja Bappeda Petugas Dinas Petugas Dinas Petugas Dinas Petugas Dinas Petugas Dinas Petugas Dinas Petugas Dinas Petugas Dinas Petugas Dinas Petugas Dinas & Tim Teknis Pokja Petugas Dinas & Tim Teknis Pokja Petugas Dinas & Tim Teknis Pokja Petugas Dinas & Tim Teknis Pokja Petugas Dinas & Tim Teknis Pokja Petugas Dinas & Tim Teknis Pokja Petugas Dinas & Tim Teknis Pokja Petugas Dinas & Tim Teknis Pokja Petugas Dinas & Tim Teknis Pokja

Waktu Pelaksanaan Selama 3 bulan Selama 3 bulan Selama 3 bulan Selama 3 bulan Selama 3 bulan Selama 3 bulan Selama 3 bulan Selama 3 bulan Selama 3 bulan Selama 3 bulan Selama 3 bulan Selama 3 bulan Selama 3 bulan Selama 3 bulan

Pelaporan Penerima Laporan Sekretariat Pokja PPSP Sekretariat Pokja PPSP Sekretariat Pokja PPSP Sekretariat Pokja PPSP Sekretariat Pokja PPSP Sekretariat Pokja PPSP Sekretariat Pokja PPSP Sekretariat Pokja PPSP Sekretariat Pokja PPSP Sekretariat Pokja PPSP Sekretariat Pokja PPSP Sekretariat Pokja PPSP Sekretariat Pokja PPSP Sekretariat Pokja PPSP Format Laporan Soft Copy, Hardcopy Laporan Soft Copy, Hardcopy Laporan Soft Copy, Hardcopy Laporan Soft Copy, Hardcopy Laporan Soft Copy, Hardcopy Laporan Soft Copy, Hardcopy Laporan Soft Copy, Hardcopy Laporan Soft Copy, Hardcopy Laporan Soft & Hardcopy Laporan Soft & Hardcopy Laporan Soft & Hardcopy Laporan Soft & Hardcopy Laporan Soft & Hardcopy Laporan Soft & Hardcopy

Dinas PU Perkimsih Bappeda Dinas Kesehatan

Dinas Kesehatan

Dinas Kesehatan

Dinas Kesehatan

KLH

KLH

74

LAMPIRAN

DATA BASE SANITASI KABUPATEN TRENGGALEK

*) Seluruh data yang digunakan dalam penyusunan Buku Putih Sanitasi dan Strategi Sanitasi Kabupaten Trenggalek telah disusun dalam format GIS (Geographical Information System) dengan basis data kelurahan/desa. Hal ini dilakukan untuk menunjang proses perencanaan, implementasi dan monev bidang sanitasi Kabupaten Trenggalek, khususnya terkait keakuratan dan kecepatan dalam memproses data.

Disiapkan oleh: POKJA PPSP KABUPATEN TRENGGALEK