Anda di halaman 1dari 25

DIVISI 3

PEKERJAAN TANAH SEKSI 3.1


GALIAN 3.1.1 UMUM

1) Uraian a) Pekerjaan ini terdiri dari pekerjaan galian tanah di dalam maupun di luar Rumija (Ruang Milik Jalan) untuk pembentukan badan jalan dimana hasil galian dipergunakan untuk : (1) Pembuatan timbunan badan jalan (2) Penimbunan kembali galian struktur dan drainase (3) Untuk dibuang Sehingga dalam pekerjaan galian ini termasuk pekerjaan penggalian, pemuatan, pengangkutan, penghamparan, pemadatan dan pembentukan sesuai rencana dari bahan tanah atau batu atau bahan lain yang diperlukan untuk penyelesaian dari pekerjaan dalam kontrak ini. b) Pekerjaan ini umumnya diperlukan untuk pembuatan badan jalan atau pelebaran badan jalan termasuk selokan samping dan saluran air, yang sesuai dengan Spesifikasi ini dan memenuhi garis, ketinggian dan penampang melintang yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. c) Kecuali untuk keperluan pembayaran, ketentuan dari Seksi ini berlaku untuk semua jenis galian yang dilakukan sehubungan dengan Kontrak, dan pekerjaan galian dapat berupa : (1) Galian biasa (a) Galian biasa untuk material timbunan (b) Galian biasa sebagai bahan buangan (2) Galian batu (3) Galian untuk struktur (4) Pembongkaran perkerasan beraspal (5) Pembongkaran perkerasan beton d) Galian Biasa harus mencakup seluruh galian yang tidak diklasifikasikan sebagai galian batu, galian struktur, galian sumber bahan (borrow excavation) pembongkaran perkerasan beraspal dan pembongkaran perkerasan beton yang masih dapat dilakukan dengan penggaru (ripper) tunggal yang ditarik oleh traktor dengan berat maksimum 15 ton dan tenaga kuda netto maksimum sebesar 180 PK (tenaga kuda). (1) Galian biasa untuk material timbunan Bahan galian untuk material timbunan harus memenuhi ketentuan dalam 3.2.2.4). (2) Galian biasa sebagai bahan buangan (3) Yang termasuk bahan galian buangan adalah bahan galian yang tidak memenuhi persyaratan sebagai bahan timbunan atau material galian yang tidak diperlukan lagi dalam konstruksi. Galian untuk dibuang ke lokasi pembuangan akhir ditentukan dengan jarak maksimun 5 kilometer yang diukur untuk pembayaran adalah volume yang diukur di tempat galian dalam meter kubik. Kelebihan jarak per kilometer ke tempat pembuangan sebagaimana yang ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan dibayar dengan harga satuan biaya tambahan sesuai Nomor Mata Pembayaran 3.1 (13). e) Galian Batu harus mencakup galian bongkahan batu dengan volume 1 meter kubik atau lebih dan seluruh batu atau bahan lainnya yang menurut Direksi Pekerjaan adalah tidak praktis bila digali tanpa menggunakan alat pemecah bertekanan udara dan peledakan. 3-1

f)

Galian untuk Struktur mencakup galian pada segala jenis tanah dalam batas pekerjaan yang disebut atau ditunjukkan dalam Gambar untuk Struktur. Galian Struktur terbatas untuk galian lantai pondasi jembatan, tembok penahan tanah, dan struktur pemikul beban lainnya selain yang disebut dalam Spesifikasi ini. Pekerjaan galian struktur mencakup : penggalian dan penimbunan kembali dengan bahan yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan, pembuangan bahan galian yang tidak terpakai, semua keperluan drainase, pemompaan, penurapan, penyokong atau cofferdam, pembuatan tempat kerja beserta pembongkarannya. g) Pembongkaran Perkerasan Beraspal mencakup galian pada perkerasan lama termasuk pondasi agregat dan perkerasan beraspal dengan maupun tanpa Cold Milling Machine seperti yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. h) Pembongkaran Perkerasan Beton mencakup galian perkerasan lama dengan atau tanpa menggunakan Jack Hammer Pemanfaatan kembali bahan galian ini harus mendapat persetujuan terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan sebelum bahan ini dipandang cocok untuk proses daur ulang.

3.1.2

PERSYARATAN

1) Standar Rujukan Standar Nasional Indonesia (SNI) : SNI 03-1742-1989 : Metode pengujian kepadatan ringan untuk tanah SNI 03-1743-1989 : Metode pengujian kepadatan berat untuk tanah. SNI 03-1744-1989 : Metode pengujian CBR laboratorium SNI 03-1966-1989 : Metode pengujian batas plastis. SNI 03-1967-1990 : Metode pengujian batas cair dengan alat Casagrande. SNI 03-3423-1994 : Metode pengujian analisis ukuran butir tanah dengan alat hidrometer. SNI 03-6371-2000 : Tata cara pengklasifikasian tanah dengan cara unifikasi tanah. SNI 03-6797-2002 : Tata cara klassifikasi tanah dan campuran tanah agregat untuk konstruksi jalan. Pd T-12-2003 : Perambuan sementara pada pekerjaan jalan 2) Pekerjaan Seksi lain yang berkaitan dengan Seksi ini : a) Persiapan b) Selokan Tanah dan Saluran Air c) Gorong-gorong d) Drainase Porous e) Timbunan f) Penyiapan Tanah Dasar g) Beton h) Pasangan Batu i) Pembongkaran Struktur Lama j) Pengembalian Kondisi Perkerasan Lama k) Pengembalian Kondisi Bahu Jalan Lama pada Jalan Berpenutup Aspal l) Pemeliharaan Rutin Jalan Samping dan Jembatan : : : : : : : : : : : : Seksi 1.2 Seksi 2.1 Seksi 2.3 Seksi 2.4 Seksi 3.2 Seksi 3.3 Seksi 7.1 Seksi 7.9 Seksi 7.15 Seksi 8.1 Seksi 8.2 Seksi 10.2

3) Toleransi Dimensi Elevasi akhir tanah dasar untuk perkerasan jalan tidak boleh berbeda lebih dari 20 mm dari yang ditentukan dalam Gambar dan toleransi kerataan < 10 mm yang diukur dengan mistyar 3 m atau yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan pada setiap titik, sedangkan untuk galian perkerasan 3-2

tidak boleh berbeda lebih dari 1 cm dari yang disyaratkan. Toleransi kelandaian galian tidak boleh bervariasi lebih 10 cm dari garis profil yang ditentukan. 4) Persyaratan Bahan a) Penggunaan dan Pembuangan Bahan Galian (1) Semua bahan galian tanah dan galian batu yang dapat dipakai dalam batas-batas dan lingkup proyek harus digunakan secara efektif untuk konstruksi. (2) Bahan galian yang tidak memenuhi syarat sebagai bahan timbunan dan bahan galian yang memenuhi persyaratan tetapi berlebihan tidak diperlukan dalam konstruksi harus dibuang sebagai Bahan Galian untuk dibuang. (3) Setiap bahan galian yang melebihi kebutuhan timbunan dan memenuhi syarat sebagai bahan timbunan, sedapat mungkin dibuang di daerah Rumija, sedangkan bahan galian yang tidak memenuhi syarat sebagai bahan timbunan harus dibuang di daerah Rumija bila tersedia, atau dibuang di lahan yang disediakan secara permanen oleh Penyedia Jasa setelah mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan. (4) Penyedia Jasa harus bertanggungjawab terhadap seluruh pengaturan dan biaya yang diperlukan untuk pembuangan bahan galian yang tidak terpakai atau yang tidak memenuhi syarat untuk bahan timbunan, termasuk pembuangan bahan galian yang diuraikan dalam Butir 3.2.3.1), pengangkutan hasil galian ke tempat pembuangan akhir dengan jarak tidak melebihi yang disyaratkan dalam Butir 3.1.5.1) b) (6) dengan memperoleh ijin tetap dari pemilik dimana pembuangan akhir tersebut akan dilakukan. b) Semua daerah galian di dalam maupun di luar Rumija harus digali sesuai dengan gambar kerja atau shop drawing yang diajukan oleh Penyedia Jasa dan mendapat persetujuan dari Direksi Teknik. c) Pengembalian bentuk dan pembuangan pekerjaan sementara (1) Kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan, semua struktur sementara seperti cofferdam atau penyokong (shoring) dan pengaku (bracing) harus dibongkar oleh Penyedia Jasa setelah struktur permanen atau pekerjaan lainnya selesai. Pembongkaran harus dilakukan sedemikian sehingga tidak mengganggu atau merusak struktur atau formasi yang telah selesai. (2) Bahan bekas yang diperoleh dari pekerjaan sementara tetap menjadi milik Penyedia Jasa, bila memenuhi syarat dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan, bahan tersebut dapat dipergunakan untuk pekerjaan permanen. (3) Setiap bahan galian yang ditempatkan dalam saluran air harus dibuang seluruhnya setelah pekerjaan berakhir sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu saluran air. (4) Seluruh tempat bekas galian bahan atau sumber bahan yang digunakan oleh Penyedia Jasa harus ditinggalkan dalam suatu kondisi yang rata dan rapi dengan tepi dan lereng yang stabil dan saluran drainase yang memadai. 5) Persyaratan Pelaksanaan a) Pengajuan Kesiapan Kerja dan Pencatatan (1) Untuk setiap pekerjaan galian yang dibayar menurut Seksi ini, sebelum memulai pekerjaan, Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Teknis, gambar detil penampang melintang yang menunjukkan elevasi tanah asli sebelum operasi pembersihan dan pembongkaran, atau penggalian paling lambat 6 hari sebelum pekerjaan dimulai. (2) Penyedia Jasa harus memasang patok-patok batas galian paling lambat 3 hari sebelum pekerjaan dimulai. (3) Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Teknik metode kerja dan gambar detil seluruh struktur baik pekerjaan permanen maupun pekerjaan sementara yang diusulkan atau yang diperintahkan untuk digunakan, seperti penyokong (shoring), pengaku (bracing), cofferdam, dan dinding penahan rembesan (cut-off wall), dan gambar-gambar 3-3

tersebut harus memperoleh persetujuan dari Direksi Pekerjaan sebelum melaksanakan pekerjaan galian yang akan dilindungi oleh struktur sementara yang diusulkan. (4) Penyedia Jasa harus memberitahu Direksi Teknis untuk setiap galian yang telah mencapai elevasi dasar lapisan perkerasan. (5) Arsip tentang rencana peledakan dan semua bahan peledak yang digunakan, yang menunjukkan lokasi serta jumlahnya, harus disampaikan oleh Penyedia Jasa untuk diperiksa oleh Direksi Teknis. (6) Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan suatu catatan tertulis tentang lokasi, kondisi dan kuantitas perkerasan jalan yang akan dikupas atau digali. Pencatatan pengukuran harus dilakukan setelah seluruh bahan perkerasan jalan telah dikupas atau digali. b) Pengamanan Pekerjaan Galian (1) Penyedia Jasa harus memikul semua tanggung jawab dalam menjamin keselamatan pekerja, yang melaksanakan pekerjaan galian, penduduk dan bangunan yang ada di sekitar lokasi galian. (2) Selama pelaksanaan pekerjaan galian, Penyedia Jasa harus menjaga stabilitas lereng, struktur, penyokong (shoring) dan pengaku (bracing) yang jika tidak dilaksanakan dapat menjadi tidak stabil atau rusak oleh pekerjaan galian tersebut. (3) Peralatan berat untuk pemindahan tanah, pemadatan atau keperluan lainnya tidak diijinkan berada atau beroperasi lebih dekat 1,5 m dari tepi galian drainase, goronggorong pipa atau galian pondasi untuk struktur yang terbuka. (4) Cofferdam, dinding penahan rembesan (cut-off wall) atau cara lainnya untuk mengalihkan air di daerah galian harus dirancang sebagaimana mestinya dan cukup kuat untuk menjamin tidak terjadi keruntuhan yang dapat membanjiri tempat kerja. (5) Dalam setiap saat, bilamana pekerja atau orang lain berada dalam lokasi galian yang membahayakan keselamatan, maka Penyedia Jasa harus menempatkan seorang pengawas keamanan di lokasi kerja yang tugasnya hanya memantau keamanan dan kemajuan. Sepanjang waktu penggalian, peralatan galian cadangan (yang belum dipakai) serta perlengkapan P3K harus tersedia pada tempat kerja galian. (6) Bahan peledak yang diperlukan untuk galian batu harus disimpan, ditangani, dan digunakan dengan hati-hati dan di bawah pengendalian yang ekstra ketat sesuai dengan Peraturan dan Perundang-undangan yang berlaku. Penyedia Jasa harus bertanggung jawab dalam mencegah pengeluaran atau penggunaan yang tidak sesuai atas setiap bahan peledak dan harus menjamin bahwa penanganan peledakan hanya dipercayakan kepada orang yang berpengalaman dan bertanggung jawab. (7) Semua galian terbuka harus diberi rambu peringatan dan penghalang (barikade) yang cukup untuk mencegah pekerja atau orang lain terjatuh ke dalamnya, dan setiap galian terbuka pada lokasi jalur lalu lintas maupun lokasi bahu jalan harus diberi rambu tambahan pada malam hari berupa drum yang dicat putih (atau yang sejenis) beserta lampu merah atau kuning guna menjamin keselamatan para pengguna jalan, sesuai dengan yang diperintahkan Direksi Teknis. (8) Ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 1.3, Pengaturan Lalu Lintas harus diterapkan pada seluruh galian di Rumija. c) Pengamanan Hasil Kerja (1) Pada setiap tahap penggalian terbuka, permukaan galian harus tetap dalam kondisi yang mulus (sound), untuk mencegah gangguan operasi dan perendaman akibat hujan. (2) Galian saluran atau galian lainnya yang memotong jalan harus dilakukan dengan tatacara pelaksanaan sedemikian rupa sehingga jalan tetap terbuka untuk lalu lintas pada setiap saat.

3-4

(3) Bilamana lalu lintas pada jalan terganggu karena peledakan atau operasi-operasi pekerjaan lainnya, Penyedia Jasa harus mendapatkan persetujuan terlebih dahulu atas jadwal gangguan tersebut dari pihak yang berwenang dan juga dari Direksi Pekerjaan. (4) Kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan maka setiap galian perkerasan harus ditutup kembali dengan bahan yang lebih baik/kuat dari aslinya pada hari yang sama sehingga dapat dibuka untuk lalu lintas. (5) Kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Teknis maka setiap pekerjaan beton harus ditutup kembali dengan bahan beton pada hari yang sama sehingga dapat dibuka untuk lalu lintas setelah beton berumur 14 hari. d) Kondisi Tempat Kerja (1) Seluruh galian harus dijaga agar bebas dari air dan Penyedia Jasa harus menyediakan semua bahan, perlengkapan dan pekerja yang diperlukan untuk pengeringan (pemompaan), pengalihan saluran air dan pembuatan drainase sementara, dinding penahan rembesan (cut-off wall) dan cofferdam. Pompa siap pakai di lapangan harus senantiasa dipelihara sepanjang waktu untuk menjamin bahwa tak akan terjadi gangguan dalam pengeringan dengan pompa. (2) Bilamana Pekerjaan sedang dilaksanakan pada drainase lama atau tempat lain dimana air atau tanah rembesan (seepage) mungkin sudah tercemari, maka Penyedia Jasa harus senantiasa memelihara tempat kerja dengan memasok air bersih yang akan digunakan oleh pekerja untuk kebutuhan mandi dan cuci, berikut dengan sabun dan desinfektan yang memadai. e) Perbaikan Terhadap Pekerjaan Galian Yang Tidak Memenuhi Ketentuan. Pekerjaan galian yang tidak memenuhi toleransi yang diberikan dalam Butir 3.1.2.3) di atas sepenuhnya menjadi tanggung jawab Penyedia Jasa dan harus diperbaiki oleh Penyedia Jasa sebagai berikut : (1) Lokasi galian dengan garis dan ketinggian akhir yang melebihi garis dan ketinggian yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan Direksi Teknis harus digali lebih lanjut sampai memenuhi toleransi yang disyaratkan. (2) Lokasi dengan penggalian yang melebihi garis dan ketinggian yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi, Teknis atau dasar galian yang mengalami kerusakan atau menjadi lembek, maka material yang telah rusak dibuang dan ditimbun kembali dengan material yang lebih baik sebagaimana yang diperintahkan Direksi.Teknis, dipadatkan dan dibentuk sesuai ketentuan dalam spesifikasi ini. (3) Lokasi galian perkerasan beraspal dengan dimensi dan kedalaman yang melebihi yang telah ditetapkan oleh Direksi Teknis, harus diperbaiki dengan menggunakan bahan-bahan yang sesuai dengan kondisi perkerasan lama sampai mencapai elevasi rancangan.dan persyaratan-persyaratan yang seharusnya. f) Utilitas Bawah Tanah (1) Penyedia Jasa harus bertanggungjawab untuk memperoleh informasi tentang keberadaan dan lokasi utilitas bawah tanah dan membayar setiap ijin atau kewenangan lainnya yang diperlukan dalam melaksanakan galian yang diperlukan dalam Kontrak. (2) Penyedia Jasa harus bertanggungjawab untuk menjaga dan melindungi setiap utilitas bawah tanah yang masih berfungsi seperti pipa, kabel, atau saluran bawah tanah lainnya atau struktur yang mungkin dijumpai dan harus memperbaiki setiap kerusakan yang timbul akibat operasi kegiatannya.

3.1.3

PELAKSANAAN

1) Prosedur Umum a) Penggalian harus dilaksanakan menurut kelandaian, garis, dan elevasi yang ditentukan dalam Gambar yang disetujui oleh Direksi Teknis dan harus mencakup pembuangan semua bahan 3-5

dalam bentuk apapun yang dijumpai, termasuk tanah, batu, batu bata, beton, pasangan batu dan bahan perkerasan lama, yang tidak digunakan untuk pekerjaan permanen. b) Pekerjaan galian harus dilaksanakan dengan gangguan yang seminimal mungkin terhadap bahan di bawah dan di luar batas galian. c) Bilamana bahan yang terekspos pada garis formasi atau tanah dasar atau pondasi dalam keadaan lepas atau lunak atau kotor atau menurut pendapat Direksi Teknis tidak memenuhi syarat, maka bahan tersebut harus seluruhnya atau sebagian dibuang dan diganti dengan bahan timbunan sesuai Butir 3.3.2.4). Bilamana bahan yang terekspos memenuhi syarat maka perlu dilakukan penanganan sesuai Butir 3.3.2.4) d) Bilamana pada garis formasi dijumpai batu, lapisan keras atau bahan yang sukar dibongkar untuk selokan, pada tanah dasar untuk perkerasan maupun bahu jalan, atau pada dasar galian pipa atau pondasi struktur, maka bahan tersebut harus digali 15 cm lebih dalam dari permukaan rencana. Tonjolan-tonjolan batu yang runcing pada permukaan yang terekspos tidak boleh tertinggal dan semua pecahan batu yang diameternya lebih besar dari 5 cm harus dibuang. Profil galian yang disyaratkan harus diperoleh dengan cara menimbun kembali dengan bahan yang disetujui Direksi Teknis dan dipadatkan. e) Peledakan sebagai cara pembongkaran batu hanya boleh digunakan jika, menurut pendapat Direksi Pekerjaan, tidak praktis menggunakan alat bertekanan udara atau suatu penggaru (ripper) hidrolis berkuku tunggal. Direksi Pekerjaan dapat melarang peledakan dan memerintahkan untuk menggali batu dengan cara lain, jika, menurut pendapatnya, peledakan tersebut berbahaya bagi manusia atau struktur di sekitarnya, atau bilamana dirasa kurang cermat dalam pelaksanaannya. f) Bilamana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, Penyedia Jasa harus menyediakan anyaman pelindung ledakan (heavy mesh blasting) untuk melindungi orang, bangunan dan pekerjaan selama penggalian. Jika dipandang perlu, peledakan harus dibatasi waktunya sebagai yang ditetapkan oleh Direksi.Teknis. g) Penggalian batu harus dilakukan sedemikian, apakah dengan peledakan atau cara lainnya, sehingga permukaan galian harus dibiarkan pada kondisi yang aman dan serata mungkin. Batu yang lepas atau bergantungan dapat menjadi tidak stabil atau menimbulkan bahaya terhadap pekerjaan atau orang harus dibuang atau diperkuat dengan angker, baik pada pemotongan batu yang baru maupun yang lama. 2) Galian pada Tanah Dasar Perkerasan dan Bahu Jalan, Pembentukan Berm, Selokan dan Talud. Ketentuan dalam Seksi 3.3, Penyiapan Tanah Dasar, harus berlaku seperti juga ketentuan dalam Seksi ini. 3) Galian untuk Struktur dan Pipa a) Galian untuk pipa, gorong-gorong atau drainase beton dan galian untuk pondasi jembatan atau struktur lain, harus cukup ukurannya sehingga memungkinkan pemasangan bahan konstruksi sesuai gambar rencana, sehingga pengawasan dan pemadatan penimbunan kembali di bawah dan di sekeliling pekerjaan.dapat dilakukan dengan cermat. b) Cofferdam, penyokong (shoring) dan pengaku (bracing) atau tindakan lain untuk mengeluarkan air harus dipasang untuk pembuatan dan pemeriksaan acuan dan untuk memungkinkan pemompaan dari luar acuan. c) Cofferdam atau penyokong atau pengaku yang tergeser selama pekerjaan galian harus diperbaiki, dikembalikan posisinya dan diperkuat untuk menjamin kebebasan ruang gerak yang diperlukan selama pelaksanaan. d) Cofferdam, penyokong dan pengaku (bracing) yang dibuat untuk pondasi jembatan atau struktur lainnya harus diletakkan sedemikian hingga tidak menyebabkan terjadinya penggerusan dasar, tebing atau bantaran sungai. e) Bila galian parit untuk gorong-gorong atau lainnya dilakukan pada timbunan baru, maka timbunan harus dikerjakan sampai ketinggian yang diperlukan dengan jarak masing-masing 3-6

lokasi galian parit tidak kurang dari 5 kali lebar galian parit tersebut, dilaksanakan dengan sisi-sisi yang setegak mungkin sebagaimana kondisi tanahnya mengijinkan. f) Setiap pemompaan pada galian harus dilaksanakan sedemikian, sehingga dapat dihindari kemungkinan terbawanya bagian bahan yang baru terpasang. Setiap pemompaan yang diperlukan selama pengecoran beton, atau untuk suatu periode paling sedikit 24 jam sesudahnya, harus dilaksanakan dengan pompa yang diletakkan di luar acuan beton tersebut. g) Galian sampai elevasi akhir pondasi untuk telapak pondasi struktur tidak boleh dilaksanakan sampai sesaat sebelum pondasi akan dicor. 4) Galian pada Sumber Bahan a) Sumber bahan (borrow pits), apakah di dalam Daerah Milik Jalan atau di tempat lain, harus digali sesuai dengan ketentuan dari Spesifikasi ini. b) Persetujuan untuk membuka sumber galian baru atau mengoperasikan sumber galian lama harus memperoleh persetujuan secara tertulis dari Direksi Teknis sebelum setiap operasi penggalian dimulai. c) Sumber bahan (borrow pits) di atas tanah yang mungkin digunakan untuk pelebaran jalan mendatang atau keperluan pemerintah lainnya, tidak diperkenankan. d) Penggalian sumber bahan harus dilarang atau dibatasi bilamana penggalian ini dapat mengganggu drainase alam atau drainase yang dirancang. e) Pada daerah yang lebih tinggi dari permukaan jalan, harus diratakan sedemikian rupa sehingga seluruh air permukaan dapat mengalir ke gorong-gorong berikutnya tanpa genangan. f) Setiap aktifitas galian di area sumber bahan harus memperhatikan stabilitas lereng. 5) Permukaan Galian Permukaan galian tanah maupun batu yang telah selesai dan terbuka terhadap aliran air permukaan harus cukup rata dan memiliki cukup kemiringan untuk menjamin pengaliran air yang bebas dari permukaan itu tanpa terjadi genangan.

3.1.4

PENGENDALIAN MUTU

1) Mutu Bahan a) Pengujian contoh harus dilakukan untuk setiap lapisan tanah dan batuan yang berbeda untuk pemenuhan persyaratan bahan untuk timbunan. b) Bahan hasil galian harus diklasifikasikan ke dalam galian biasa, galian batu, galian struktur dan galian perkerasan jalan. 2) Mutu Galian a) Harus memenuhi toleransi dimensi b) Permukaan galian akhir harus sesuai gambar rencana c) Pekerjaan galian struktur (1) Untuk galian lantai pondasi jembatan, tembok penahan tanah dan struktur pemikul beban lainnya, harus dilakukan pemeriksaan tingkat konsistensi dan informasi kedalaman muka air tanah. (2) Pekerjaan yang berhubungan dengan selokan yang tidak diperkeras sebaiknya dilakukan analisis butir tanah. (3) Pekerjaan yang berhubungan dengan pemompaan, harus dilakukan pemeriksaan berkaitan dengan kemungkinan bahaya piping, terutama data ketinggian muka air, jenis tanah tempat pemompaan dan analisis butir. (4) Pekerjaan yang memerlukan penimbunan kembali harus memperhatikan Pasal 3.2.4 mengenai pengendalian mutu timbunan.

3-7

(5) Pekerjaan yang berhubungan dengan galian buangan, lokasi tempat pembuangan, harus dilakukan perencanaan kemiringan dan tinggi timbunan untuk menjamin kestabilan lereng dan pencegahan erosi.

3.1.5

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Cara Pengukuran a) Volume galian yang harus dibayar terdiri dari kegiatan-kegiatan : (1) Galian untuk pembuatan badan jalan sebagai yang ditunjukan dalam shop drawing. (2) Galian batu dan galian material buangan (unsuitable material). (3) Galian bertangga sebagai yang disyaratkan atau diperintahkan oleh Direksi Teknik. (4) Galian material tanah penutup (top soil) yang harus diamankan dan ditumpuk. (5) Galian material dari sumber material (borow) yang disetujui Direksi Pekerjaan untuk digunakan. (6) Galian Overburden dan material buangan lain pada daerah sumber material (borrow) yang disediakan oleh Proyek. (7) Galian material longsoran yang longsorannya tidak disebabkan oleh kesalahan Penyedia Jasa. (8) Harga satuan hasil galian untuk dibuang ke lokasi pembuangan akhir ditentukan dengan jarak maksimun 5 kilometer yang diukur untuk pembayaran adalah volume yang diukur di tempat galian dalam meter kubik. Kelebihan jarak per kilometer ke tempat pembuangan sebagaimana yang ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan dibayar dengan harga satuan biaya tambahan sesuai Nomor Mata Pembayaran 3.1 (13). b) Pekerjaan yang tidak diukur untuk pembayaran terdiri dari : (1) Galian overburden dan material yang harus dibuang dari daerah sumber material (borrow) yang disediakan sendiri oleh Penyedia Jasa. (2) Galian di luar rencana (over cut) (3) Galian yang digunakan tidak untuk pekerjaan permanen c) Cara pengukuran volume galian dilakukan dengan basis pengukuran akhir (final measurement basis) sebagai berikut : (1) Pengukuran awal potongan memanjang (longitudinal) dan potongan melintang (cross section) permukaan lahan setelah pekerjaan pembersihan dan pemotongan (land clearing and grubbing) (2) Pengukur akhir potongan memanjang dan potongan melintang permukaan setelah galian selesai dikerjakan sesuai rencana (3) Jarak pembuatan potongan melintang satu dengan lainnya sebesar 25 m atau dalam keadaan khusus dapat ditentukan lain (4) Luas galian pada suat cross section adalah luas selisih butir 1 dan butir 2 (5) Volume pekerjaan adalah jumlah perkalian jarak potongan melintang satu dengan potongan melintang berikutnya yang sama. 2) Dasar Pembayaran Pembayaran dilakukan atas dasar volume galian yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan dan Direksi Tenik dan harga satuan yang tecantum dalam kontrak. Kuantitas galian yang diukur menurut ketentuan di atas, akan dibayar menurut satuan pengukuran dengan harga yang dimasukkan dalam Daftar Kuantitas dan Harga untuk masing-masing Mata Pembayaran yang terdaftar di bawah ini, dimana harga dan pembayaran tersebut merupakan kompensasi penuh untuk seluruh pekerjaan termasuk cofferdam, penyokong, pengaku dan pekerjaan yang berkaitan, dan biaya yang diperlukan dalam melaksanakan pekerjaan galian sebagaimana diuraikan dalam Seksi ini. 3-8

Bilamana cofferdam, penyokong, pengaku dan pekerjaan yang berkaitan, termasuk dalam Mata Pembayaran yang terdapat dalam Daftar Kuantitas dan Harga, maka pekerjaan ini akan dibayar menurut Harga Penawaran dalam lump sum sesuai dengan ketentuan berikut ini; pekerjaan ini mencakup penyediaan, pembuatan, pemeliharaan dan pembuangan setiap dan semua cofferdam, penyokong, pengaku, sumuran, penurapan, pengendali air (water control), dan operasi-operasi lainnya yang diperlukan untuk diterimanya penyelesaian galian yang termasuk dalam pekerjaan dari Pasal ini sampai suatu kedalaman yang ditentukan. Nomor Mata Pembayaran 3.1 (1) 3.1 (2) 3.1 (3) 3.1 (4) 3.1 (5) 3.1 (6) 3.1 (7) 3.1 (8) 3.1 (9) 3.1 (10) 3.1 (11) 3.1 (12) 3.1 (13) Galian Biasa Galian Batu Galian untuk dibuang (maksimum radius 5 km) Galian borrow yang lokasinya disediakan oleh Proyek Galian borrow yang lokasinya disediakan oleh Penyedia Jasa Galian Struktur dengan Kedalaman 0 - 2 m Galian Struktur dengan Kedalaman 2 - 4 m Galian Struktur dengan Kedalaman > 4 m Pembongkaran Perkerasan Beraspal dan berbutir Pembongkaran Perkerasan Beraspal dengan Cold Milling Machine Pembongkaran Perkerasan Beton dengan Jumbo Jack Hammer Pembongkaran Perkerasan Beton secara manual Biaya Tambahan untuk jarak angkut Bahan Galian Buangan dengan Jarak melebihi 5 km Uraian Satuan Pengukuran Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik per Kilometer

3-9

SEKSI 3.2
TIMBUNAN 3.2.1 UMUM

1) Uraian a) Pekerjaan ini mencakup pengadaan, pengangkutan, penghamparan dan pemadatan tanah atau bahan berbutir yang disetujui untuk pembuatan timbunan, untuk penimbunan kembali galian pipa atau struktur dan untuk timbunan umum yang diperlukan untuk membentuk dimensi timbunan sesuai dengan garis, kelandaian, dan elevasi penampang melintang yang disyaratkan atau disetujui. b) Timbunan yang dicakup oleh ketentuan dalam Seksi ini harus dibagi menjadi tiga jenis, yaitu timbunan biasa, timbunan pilihan, timbunan pilihan di atas tanah rawa biasa dan gambut . Timbunan pilihan akan digunakan sebagai lapis perbaikan tanah dasar (improve subgade) untuk meningkatkan daya dukung tanah dasar, juga digunakan di daerah saluran air dan lokasi serupa dimana bahan yang plastis sulit dipadatkan dengan baik. Timbunan pilihan dapat juga digunakan untuk meningkatkan kestabilan lereng atau pekerjaan pelebaran timbunan jika diperlukan lereng yang lebih curam karena keterbatasan ruangan, dan untuk pekerjaan timbunan lainnya dimana kestabilan timbunan adalah faktor yang kritis. Timbunan pilihan digunakan di atas tanah rawa atau dataran yang selalu tergenang oleh air, yang menurut pendapat Direksi Pekerjaan tidak dapat dialirkan atau dikeringkan dengan cara yang diatur dalam Spesifikasi ini. c) Pekerjaan yang tidak termasuk bahan timbunan yaitu timbunan bahan yang dipasang sebagai landasan untuk pipa atau saluran beton, maupun bahan drainase porous yang dipakai untuk drainase bawah permukaan atau untuk mencegah hanyutnya partikel halus tanah akibat proses penyaringan. Bahan timbunan jenis ini telah diuraikan dalam Seksi 2.4 dari Spesifikasi ini. d) Pekerjaan ini juga mencakup timbunan batu secara manual atau secara mekanis, dikerjakan sesuai dengan Spesifikasi ini dan sangat mendekati garis dan ketinggian yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

3.2.2

PERSYARATAN

1) Standar Rujukan Standar Nasional Indonesia (SNI) : SNI 03-1742-1989 : Metode pengujian pepadatan ringan untuk tanah. SNI 03-1743-1989 : Metode pengujian kepadatan berat untuk tanah. SNI 03-1744-1989 : Metode pengujian CBR laboratorium. SNI 03-1966-1990 : Metode pengujian batas plastis tanah. SNI 03-1967-1990 : Metode pengujian batas cair dengan alat Casagrande. SNI 03-1976-1990 : Metode koreksi untuk pengujian pemadatan tanah yang mengandung butir kasar. SNI 03-2828-1992 : Metode pengujian kepadatan lapangan dengan alat konus pasir. SNI 03-3423-1994 : Metode pengujian analisis ukuran butir tanah dengan alat hidrometer. SNI 03-3637-1994 : Metode pengujian berat isi tanah berbutir halus dengan cetakan benda uji. SNI 03-6371-2000 : Tata cara pengklasifikasian tanah dengan cara unifikasi tanah. SNI 03-6795-2002 : Metode pengujian untuk menentukan tanah ekspansif. SNI 03-6797-2002 : Tata cara klassifikasi tanah dan campuran tanah agregat untuk konstruksi jalan. 3 - 10

2) Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini a) Persiapan b) Drainase Porous c) Galian d) Penyiapan Tanah Dasar e) Beton f) Pasangan Batu g) Pemeliharaan Jalan Samping dan Jembatan

: : : : : : :

Seksi 1.2 Seksi 2.4 Seksi 3.1 Seksi 3.3 Seksi 7.1 Seksi 7.9 Seksi 10.2

3) Toleransi Dimensi a) Setelah pemadatan lapis dasar perkerasan (subgrade), toleransi elevasi permukaan tidak boleh lebih dari 20 mm dan toleransi kerataan maksimum 10 mm yang diukur dengan mistar panjang 3 m secara memanjang dan melintang.. b) Seluruh permukaan akhir timbunan yang terekspos harus cukup rata dan harus memiliki kelandaian yang cukup untuk menjamin aliran air permukaan yang bebas. c) Permukaan akhir lereng timbunan tidak boleh bervariasi lebih dari 10 cm dari garis profil yang ditentukan. 4) Persyaratan Bahan a) Sumber Bahan Bahan timbunan harus dipilih dari sumber bahan yang disetujui sesuai dengan Butir 1.2.7.1) Bahan dari Spesifikasi ini. b) Timbunan Biasa (1) Timbunan yang diklasifikasikan sebagai timbunan biasa harus terdiri dari bahan galian tanah yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan sebagai bahan yang memenuhi syarat untuk digunakan dalam pekerjaan permanen seperti yang diuraikan dalam Butir 3.1.1.1) dari Spesifikasi ini. (2) Bahan untuk timbunan biasa tidak boleh dari bahan galian tanah yang mempunyai sifatsifat : (a) Tanah yang mengandung organik seperti jenis tanah OL, OH dan Pt dalam sistem USCS, serta tanah yang mengandung daun-daunan, rumput-rumputan, akar dan sampah (b) Tanah yang mempunyai sifat kembang susut tinggi dan sangat tinggi dalam klasifikasi Van Der Merwe (terlampir) dengan ciri-ciri adanya retak memanjang sejajar tepi perkerasan jalan (c) Tanah yang mempunyai nilai sensitivitas > 4 (terlampir) (d) Tanah dengan kadar air alamiah sangat tinggi yang tidak mungkin dikeringkan untuk memenuhi toleransi kadar air pada pemadatan ( > OMC + 1%) (e) Tanah jenis CH dalam sistem USCS dan tanah A-7-6 dalam sistem AASHTO sama sekali tidak boleh digunakan untuk lapisan 20 cm di bawah dasar perkerasan atau bahu jalan atau tanah dasar bahu jalan, kecuali bila diuji dengan SNI 03-17441989 memenuhi nilai CBR 6% setelah perendaman 4 hari dan dipadatkan 100% kepadatan kering maksimum (MDD) seperti yang ditentukan oleh SNI 03-17421989 (3) Material dari jenis GW, GP, GM, GC, SW, SP, SM, dan SC dalam sistem USCS dapat digunakan sebagai bahan timbunan sepanjang menurut Direksi Teknis tidak mempunyai sifat-sifat yang khas yang menyulitkan pemadatan dan sifat-sifat lain yang merugikan. c) Timbunan Pilihan (Selected material) (1) Timbunan hanya boleh diklasifikasikan sebagai Timbunan Pilihan bila digunakan pada lokasi dan untuk maksud dimana timbunan pilihan telah ditentukan atau disetujui secara 3 - 11

tertulis oleh Direksi Pekerjaan. Seluruh timbunan lain yang digunakan harus dipandang sebagai timbunan biasa (atau drainase porous bila ditentukan atau disetujui sebagai hal tersebut sesuai dengan Seksi 2.4 dari Spesifikasi ini). (2) Timbunan yang diklasifikasikan sebagai timbunan pilihan harus terdiri dari bahan tanah, tanah berbatu atau batu berpasir yang memenuhi semua ketentuan untuk timbunan biasa dan sebagai tambahan harus memiliki sifat-sifat tertentu yang tergantung dari maksud penggunaannya, seperti diperintahkan atau disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Dalam segala hal, seluruh timbunan pilihan harus, bila diuji sesuai dengan SNI 03-1744-1989, memiliki CBR paling sedikit 10% setelah 4 hari perendaman bila dipadatkan sampai 100% kepadatan kering maksimum sesuai dengan SNI 03-1742-1989, atau 95% kepadatan kering maksimum sesuai SNI 03-1743-1989. Timbunan pilihan untuk lapis 20 cm di bawah dasar perkerasan (subgrade) ukuran butir maksimum tidak boleh lebih dari 7,5 cm (3) Bahan timbunan pilihan yang akan digunakan bilamana pemadatan dalam keadaan jenuh atau banjir yang tidak dapat dihindari, haruslah pasir atau kerikil atau bahan berbutir bersih lainnya dengan Indeks Plastisitas maksimum 6%. (4) Bahan timbunan pilihan yang akan digunakan pada timbunan lereng atau pekerjaan stabilisasi timbunan atau pada situasi lainnya yang memerlukan kuat geser yang cukup, bilamana dilaksanakan dengan pemadatan kering normal, maka timbunan pilihan dapat berupa timbunan batu atau kerikil lempungan bergradasi baik atau lempung pasiran atau lempung berplastisitas rendah. Jenis bahan yang dipilih, dan disetujui oleh Direksi Teknik akan tergantung pada kecuraman dari lereng yang akan dibangun atau ditimbun, atau pada tekanan yang akan dipikul. d) Timbunan Batu Batu harus keras dan awet dan disediakan dalam rentang ukuran yang memenuhi ketentuan di bawah ini (1) Timbunan sebatas 60 cm di bawah dari perkerasan dapat digunakan material galian biasa atau material galian batu dengan maksimum butiran tidak lebihdari 7,5 cm dengan ketebalan lapis padat tidak lebih dari 20 cm (2) Timbunan sebatas lebih dalam dari 60 cm di bawah dasar perkerasan dapat digunakan material dengan butiran lebih besar dari 15 cm tidak boleh melampaui 25 % berat. Tebal material perlapisan tidak boleh lebih dari ukuran butir maksimum dan tidak lebih dari 60 cm, batuan harus tersebar merata dengan permukaan yang rata dimana rongga-rongga celah permukaan harus diisidengan butir yang lebih kecil. (3) Walaupun demikian batuan dengan ukuran tidak lebih dari 120 cm dapat pula digunakan sepanjang diletakkan dan ditatasecara hati-hati dan merata dengan sela-sela batuan diisi dengan butiran kecil hingga membentuk masa yang padat hingga butiranbutiran tidak goyah satu dengan yang lain (4) Timbunan batu butir 2 dan 3 di atas harus dipadatkan minimal 3 lintasan lengkap setiap lapis dengan alat pemadat : Tamping roller dengan tekanan minimum 45 kg/cm panjang roda roller (f) Steel Wheel roller statik dengan tekanan minimum 45 kg/cm panjang roda roller (g) Steel Wheel roller vibratory harus mempunyai berat minimum 6 ton Batuan besar pada setiap lapis tidak boleh menonjol keluar untuk membentuk pemadatan yang merata (5) Untuk timbunan di dalam air dapat digunakan batuan jenis (2) dan (3) sejauh alat pemadat tidak dapat beroperasi tidak p[erlu dipadatkan e) Timbunan Pilihan di atas Tanah Rawa Biasa (1) Yang dimaksud dengan Tanah Rawa biasa adalah tanah rawa yang bukan tanah gambut atau tanah yang mengandung kadar organik sangat tinggi ( 75 %). 3 - 12

(2) Untuk penimbunan tanah rawa biasa harus menggunakan material timbunan pilihan, baik secara langsung ataupun dengan menggunakan separator f) Timbunan Pilihan diatas Tanah Rawa Gambut (1) Pada kasus gambut dangkal (ketebalan 2 m ) Bahan timbunan pilihan dan timbunan batu diperlakukan sama dengan ketentuan Timbunan pilihan diatas Rawa Biasa (2) Konstruksi timbunan pada kasus rawa gambut kedalaman > 2 m, ditangani dengan perencanaan dan spesifikasi khusus. g) Ketentuan Kepadatan Untuk Timbunan Tanah (1) Lapisan tanah yang lebih dalam dari 20 cm di bawah elevasi dasar perkerasan dan tanah dasar timbunan harus dipadatkan dalam lapisan-lapisan timbunan dengan ketebalan maksimum 20 cm dan tidak boleh kurang dari 10 cm, sampai 95% dari kepadatan kering maksimum sebagai ditentukan dalam SNI 03-1742-1989. Untuk tanah yang mengandung lebih dari 5% bahan yang tertahan pada ayakan inci , kepadatan kering maksimum yang diperoleh harus dikoreksi terhadap bahan yang berukuran lebih (oversize) sesuai SNI 03-1976-1990. Untuk ganular material harus dipadatkan sampai 93% dari kepadatan kering maksimum sebagai ditentukan dalam SNI 03-1743-1989. (2) Lapisan tanah pada kedalaman 20 cm dari elevasi tanah dasar harus dipadatkan sampai dengan 100% dari kepadatan kering maksimum yang ditentukan sesuai dengan SNI 031742-1989. Untuk granular material kepadatan lapisan harus minimum mencapai 95% kepadatan kering maksimum sesuai SNI 03-1743-1989 (3) Pengujian kepadatan harus dilakukan pada setiap lapis timbunan yang dipadatkan sesuai dengan SNI 03-2828-1992 dan bila hasil setiap pengujian menunjukkan kepadatan kurang dari yang disyaratkan maka Penyedia Jasa harus memperbaiki pekerjaan sesuai dengan Butir 3.2.2.5) dari Seksi ini. Pengujian harus dilakukan sampai kedalaman penuh pada lokasi yang diperintahkan oleh Direksi Teknis, tetapi tidak boleh berselang lebih dari 50 m untuk setiap lebar hamparan. Untuk penimbunan kembali di sekitar struktur atau pada galian parit untuk gorong-gorong, paling sedikit harus dilaksanakan satu pengujian untuk satu lapis penimbunan kembali yang telah selesai dikerjakan. (4) Untuk setiap sumber bahan timbunan, satu rangkaian pengujian yang lengkap harus dilakukan. h) Kriteria Pemadatan Untuk Timbunan Batu Penghamparan batuan untuk Butir 3.2.2.4).d) agar dilakukan secara manual atau dengan crane dan pemadatan timbunan batu pada permukaan atas batuan harus dilaksanakan dengan menggunakan pemadat bervibrasi atau peralatan berat lainnya dengan daya pemadat yang sesuai. Pemadatan harus dilaksanakan dalam arah memanjang sepanjang timbunan, dimulai pada tepi luar dan bergerak ke arah sumbu jalan, dan harus dilanjutkan sampai tidak ada gerakan yang tampak di bawah peralatan berat. Seluruh rongga pada permukaan di atas air harus terisi dengan pecahan-pecahan batu. Lapisan 20 cm lapisan teratas timbunan dipadatkan dengan alat pemadat bervibrasi atau tanpa vibrasi hingga mencapai kepadatan 95% kepadatan kering maksimum sebagai ditentukan dalam SNI 03-1743-1989 5) Persyaratan Kerja a) Kesiapan Kerja (1) Paling lambat 3 hari sebelum pekerjaan dimulai untuk setiap timbunan awal yang akan dilaksanakan, Penyedia Jasa harus : (a) Menyerahkan gambar detil penampang melintang dasar timbunan yang menunjukkan permukaan yang telah dipersiapkan untuk penghamparan timbunan kepada Direksi Teknis

3 - 13

(b) Menyerahkan hasil pengujian kepadatan dasar timbunan yang membuktikan bahwa pemadatan pada permukaan yang telah disiapkan telah memenuhi Butir 3.2.3.1) kepada Direksi Teknis. (2) Penyedia Jasa harus menyerahkan hal-hal berikut ini kepada Direksi Pekerjaan paling lambat 14 hari sebelum tanggal yang diusulkan untuk penggunaan pertama kalinya sebagai bahan timbunan : (a) Dua contoh masing-masing 50 kg untuk setiap jenis bahan, satu contoh harus disimpan oleh Direksi Pekerjaan untuk rujukan selama Periode Kontrak (b) Pernyataan tentang asal dan komposisi setiap bahan yang diusulkan untuk bahan timbunan, bersama-sama dengan hasil pengujian laboratorium yang menunjukkan bahwa sifat-sifat bahan tersebut memenuhi ketentuan yang disyaratkan Butir 3.2.2.4). (3) Penyedia Jasa harus menyerahkan laporan tertulis kepada Direksi Teknis segera setelah selesainya setiap lapis hamparan pekerjaan, dan sebelum dimulainya penghamparan lapis berikutnya berupa Hasil pengujian kepadatan seperti yang disyaratkan dalam Pasal 3.2.4. (a) Untuk lapis timbunan teratas hasil pengukuran kerataan permukaan dan data survei elevasi yang menunjukkan bahwa toleransi permukaan yang disyaratkan dalam Butir 3.2.2.3) dipenuhi. (b) Sebelum mendapat persetujuan dari Direksi Teknis, tidak diperkenankan menghampar bahan lain di atas pekerjaan timbunan. b) Metoda Kerja (1) Untuk menghasilkan hamparan dengan tebal padat 20 cm Penyedia Jasa harus menyampaikan metoda kerja yang akan dilakukan. (2) Pelaksanaan Timbunan badan jalan di atas jalan lama harus dikerjakan setengah lebar jalan sehingga setiap saat jalan tetap terbuka untuk lalu lintas. (3) Untuk mencegah gangguan terhadap pelaksanaan abutment dan tembok sayap jembatan, Penyedia Jasa harus menunda sebagian pekerjaan timbunan pada oprit setiap jembatan di lokasi-lokasi yang ditentukan oleh Direksi Teknis, sampai waktu yang cukup untuk mendahulukan pelaksanaan abutment dan tembok sayap.Selanjutnya timbunan dapat dilanjutkan untuk menyelesaikan pekerjaan timbunan setelah abutment, tembok sayap mencapai umur yang cukup sebagai ditentukan dalam spesifikasi ini. c) Kondisi Tempat Kerja (1) Penyedia Jasa harus menjamin bahwa pekerjaan harus dijaga tetap kering segera sebelum dan selama pekerjaan penghamparan dan pemadatan, dan selama pelaksanaan timbunan harus memiliki lereng melintang yang cukup untuk membantu drainase badan jalan dari setiap curahan air hujan dan juga harus menjamin bahwa pekerjaan akhir mempunyai drainase yang baik. Bilamana memungkinkan, air yang berasal dari tempat kerja harus dibuang ke dalam sistem drainase permanen. (2) Penyedia Jasa harus selalu menyediakan pasokan air yang cukup untuk pengendalian kadar air timbunan selama operasi penghamparan dan pemadatan. d) Perbaikan Terhadap Timbunan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan atau Tidak Stabil. (1) Timbunan akhir yang tidak memenuhi penampang melintang yang disyaratkan atau disetujui atau toleransi permukaan yang disyaratkan dalam Butir 3.2.2.3) harus diperbaiki dengan menggemburkan permukaannya dan membuang atau menambah bahan sebagaimana yang diperlukan dan dilanjutkan dengan pembentukan kembali dan pemadatan kembali. (2) Lapisan hamparan timbunan yang terlalu kering untuk pemadatan, dalam hal batas-batas kadar airnya yang disyaratkan dalam Butir 3.2.2.4) atau seperti yang diperintahkan Direksi Pekerjaan, harus diperbaiki dengan menggaru bahan tersebut, dilanjutkan dengan penyemprotan air secukupnya dan dicampur seluruhnya dengan menggunakan motor grader atau peralatan lain yang disetujui. 3 - 14

(3) Lapisan hamparan timbunan yang terlalu basah untuk pemadatan, seperti dinyatakan dalam batas-batas kadar air yang disyaratkan dalam Butir 3.2.2.4) atau seperti yang diperintahkan Direksi Pekerjaan, harus diperbaiki dengan menggaru bahan tersebut dengan penggunaan motor grader atau alat lainnya secara berulang-ulang dengan selang waktu istirahat selama penanganan, dalam cuaca cerah. Alternatif lain, bilamana pengeringan yang memadai tidak dapat dicapai dengan menggaru dan membiarkan bahan gembur tersebut, Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan agar bahan tersebut dikeluarkan dari pekerjaan dan diganti dengan bahan kering yang lebih cocok. (4) Timbunan yang telah padat dan memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Spesifikasi ini, menjadi jenuh akibat hujan atau banjir atau karena hal lain, biasanya tidak memerlukan pekerjaan perbaikan asalkan sifat-sifat bahan dan kerataan permukaan masih memenuhi ketentuan dalam Spesifikasi ini. (5) Perbaikan timbunan yang tidak memenuhi kepadatan atau ketentuan sifat-sifat bahan dari Spesifikasi ini haruslah seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan dan dapat meliputi pemadatan tambahan, penggemburan yang diikuti dengan penyesuaian kadar air dan pemadatan kembali, atau pembuangan dan penggantian bahan. (6) Penyedia Jasa harus melakukan perbaikan timbunan yang rusak akibat gerusan banjir atau menjadi lembek setelah pekerjaan tersebut selesai dikerjakan dan diterima oleh Direksi Pekerjaan. e) Pengembalian Bentuk Pekerjaan Setelah Pengujian Semua lubang pada pekerjaan akhir yang timbul akibat pengujian kepadatan atau lainnya harus secepatnya ditutup kembali oleh Penyedia Jasa dan dipadatkan sampai mencapai kepadatan dan toleransi permukaan yang disyaratkan oleh Spesifikasi ini. f) Cuaca Yang Dijinkan Untuk Bekerja Timbunan tanah tidak boleh ditempatkan, dihampar atau dipadatkan sewaktu hujan, dan pemadatan tidak boleh dilaksanakan setelah hujan atau bilamana kadar air bahan berada di luar rentang yang disyaratkan dalam Butir 3.2.3.3). g) Pengendalian Lalu Lintas Pengendalian Lalu Lintas harus sesuai dengan ketentuan Seksi 1.2. Pemeliharaan dan Pengaturan Lalu Lintas.

3.2.3

PELAKSANAAN

1) Penyiapan Tempat Kerja a) Sebelum penghamparan timbunan pada setiap tempat, semua bahan yang tidak diperlukan harus dibuang sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan sesuai dengan Butir 3.1.2.4) dan 3.1.3.1) dari Spesifikasi ini. b) Penyedia Jasa harus memasang patok batas dasar timbunan 3 hari sebelum pekerjaan dimulai. c) Dasar pondasi timbunan harus dipadatkan (termasuk penggemburan dan pengeringan atau pembasahan bila diperlukan) setebal 20 cm dan harus memenuhi kepadatan sebagai disyaratkan. d) Bilamana timbunan akan ditempatkan pada lereng bukit atau ditempatkan di atas timbunan lama atau yang baru dikerjakan, maka lereng lama harus dipotong bertangga dengan lebar yang cukup sehingga memungkinkan peralatan berat dapat beroperasi. Sebelum timbunan dihampar dasar timbunan harus digaru dan dipadatkan sehingga mencapai kepadatan 95 % kepadatan kering maksimum sesuai SNI 03-1742-1989. 2) Penghamparan Timbunan a) Timbunan harus ditempatkan ke permukaan yang telah disiapkan dan disebar dalam lapisan yang merata yang setelah dipadatkan akan memenuhi toleransi tebal lapisan yang disyaratkan dalam Butir 3.2.2.3). 3 - 15

Bilamana timbunan terakhir yang akan dihampar lebih 20 cm dan kurang dari 40 cm maka dibagi 2 sama tebalnya. Tanah timbunan diangkut langsung dari lokasi sumber bahan ke permukaan yang telah disiapkan pada saat cuaca cerah. Penumpukan tanah di lokasi sumber ataupun di lokasi timbunan untuk persediaan tidak diperkenankan, terutama selama musim hujan kecuali dengan perlindungan sehingga air hujan tidak membasahi tumpukan tanah. b) Penimbunan dalam suatu lokasi (lot) dan pada satu lapis hanya boleh digunakan bahan tanah yang berasal dari satusumber bahan dan yang seragam. c) Timbunan di atas selimut pasir atau bahan drainase porous, harus diperhatikan agar kedua bahan tersebut tidak tercampur d) Penimbunan kembali di atas pipa dan di belakang struktur harus dilaksanakan dengan sistematis dan secepat mungkin segera setelah pemasangan pipa atau struktur. Akan tetapi, sebelum penimbunan kembali, diperlukan waktu perawatan tidak kurang dari 8 jam setelah pemberian adukan pada sambungan pipa atau pengecoran struktur beton, pemasangan pasangan batu gravity atau pasangan batu dengan mortar. Sebelum penimbunan kembali di sekitar struktur penahan tanah dari beton, pasangan batu atau pasangan batu dengan mortar struktur harus sudah berumur tidak kurang dari 14 hari. e) Bilamana timbunan badan jalan akan diperlebar, lereng timbunan lama harus disiapkan dengan membuang seluruh tumbuh-tumbuhan yang terdapat pada permukaan lereng dan dibuat bertangga sehingga timbunan baru akan terkunci pada timbunan lama sedemikian sampai diterima oleh Direksi Teknis. Selanjutnya pelebaran timbunan harus dihampar horizontal lapis demi lapis sampai dengan elevasi tanah dasar jalan lama, yang kemudian harus ditutup secepat mungkin dengan lapis pondasi bawah dan atas sampai elevasi permukaan jalan lama sehingga bagian yang diperlebar dapat dimanfaatkan oleh lalu lintas secepat mungkin, dengan demikian pembangunan dapat dilanjutkan ke sisi jalan lainnya bilamana diperlukan. 3) Pemadatan Timbunan a) Segera setelah penempatan dan penghamparan timbunan, setiap lapis harus dipadatkan dengan peralatan pemadat yang memadai dan disetujui Direksi Pekerjaan sampai mencapai kepadatan yang disyaratkan dalam Pasal 3.2.4. b) Pemadatan timbunan tanah harus dilaksanakan hanya bilamana kadar air bahan berada dalam rentang 3% di bawah kadar air optimum sampai 1% di atas kadar air optimum. Kadar air optimum harus didefinisikan sebagai kadar air pada kepadatan kering maksimum yang diperoleh bilamana tanah dipadatkan sesuai dengan SNI 03-1742-1989. c) Seluruh timbunan batu harus ditutup dengan satu lapisan atau lebih setebal 20 cm dari bahan bergradasi menerus dan tidak mengandung batu yang lebih besar dari 7,5 cm serta mampu mengisi rongga-rongga batu pada bagian atas timbunan batu tersebut. Lapis penutup ini harus dilaksanakan sampai mencapai kepadatan sesuai persyaratan yang disyaratkan dalam Butir 3.2.2.4) di atas. d) Setiap lapisan timbunan yang dihampar harus dipadatkan seperti yang disyaratkan, diuji kepadatannya dan harus diterima oleh Direksi Teknis sebelum lapisan berikutnya dihampar. e) Timbunan harus dipadatkan mulai dari tepi terendah dan bergerak menuju ke arah elevasi tertinggi sumbu jalan sehingga setiap titik akan menerima jumlah energi pemadatan yang sama. f) Bilamana bahan timbunan dihampar pada kedua sisi pipa atau drainase beton atau struktur, maka pelaksanaan harus dilakukan sedemikian rupa agar timbunan pada kedua sisi selalu mempunyai elevasi yang hampir sama. g) Penimbunan pada satu sisi abutmen, tembok sayap, tembok penahan atau tembok kepala gorong-gorong, pemadatannya tidak boleh menggunakan peralatan dengan berat yang berlebihan karena dapat menyebabkan bergesernya struktur.

3 - 16

h) Terkecuali disetujui oleh Direksi Teknis, timbunan pada ujung jembatan tidak boleh ditempatkan lebih tinggi dari dasar dinding belakang abutmen sampai struktur bangunan atas telah terpasang. i) Timbunan pada lokasi yang tidak dapat dicapai dengan peralatan pemadat mesin gilas, harus dihampar dalam lapisan horizontal dengan tebal gembur tidak lebih dari 10 cm dan dipadatkan dengan penumbuk loncat mekanis dengan berat kurang lebih 70 kg atau timbris (tamper) manual dengan berat minimum 10 kg. Pemadatan di bawah maupun di tepi pipa harus mendapat perhatian khusus untuk mencegah timbulnya rongga-rongga dan untuk menjamin bahwa pipa terdukung sepenuhnya. j) Timbunan Pilihan di atas Tanah Rawa mulai dipadatkan pada batas 20 cm di atas permukaan air, dengan alat pemadat yang tepat yang disetujui oleh Direksi Teknis. Kehilangan elevasi akibat penurunan harus diprediksi sejak awal yakni dengan menambah timbunan agar elevasi rencana dapat tercapai. Kepadatan bahan diatas permukaan air diukur sesuai Butir 3.2.2.4).g) dalam seksi ini.

3.2.4

PENGENDALIAN MUTU

1) Penerimaan bahan a) Jumlah data pendukung hasil pengujian yang diperlukan untuk persetujuan awal mutu bahan akan ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan, tetapi bagaimanapun juga harus mencakup seluruh pengujian yang disyaratkan dalam Butir 3.2.2.4) dengan saturangkaian pengujian bahan yang lengkap untuk setiap jenis tanah dari setiap sumber bahan Setelah persetujuan terhadap mutu bahan timbunan yang diusulkan, Direksi Teknis dapat memintakan pengujian mutu bahan ulang untuk mencegah terjadi perubahan sifat bahan. b) Pengendalian mutu bahan harus rutin dilaksanakan untuk mengendalikan setiap perubahan mutu bahan yang dibawa ke lapangan. Setiap perubahan sumber bahan paling sedikit harus dilakukan satu pengujian untuk menentukan bahan timbunan memenuhi ketentuan, seperti yang disyaratkan dalam Butir 3.2.2.4). Direksi Teknik setiap saat dapat memerintahkan dilakukannya uji ke-ekspansif-an sesuai SNI 03-6795-2002. 2) Percobaan Pemadatan di lapangan Penyedia Jasa harus menyampaikan usulan percobaan pemadatan termasuk memilih metode dan peralatan untuk mendapatkan ketebalan dan tingkat kepadatan yang disyaratkan. Bilamana Penyedia Jasa tidak dapat mencapai kepadatan yang disyaratkan, prosedur pemadatan berikut ini harus diikuti : a) Mengganti alat pemadat yang lebih sesuai atau lebih berat b) Percobaan lapangan harus dilaksanakan dengan variasi jumlah lintasan alat pemadat dan kadar air sampai kepadatan yang disyaratkan tercapai sehingga dapat diterima oleh Direksi Teknis. Hasil percobaan lapangan ini selanjutnya dapat digunakan Penyedia Jasa sebagai bahan dalam menetapkan pola lintasan pemadatan, jumlah lintasan, jenis alat pemadat dan kadar air untuk seluruh pemadatan berikutnya.

3.2.5

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Retribusi Bahan Galian untuk Timbunan Bilamana bahan galian tanah biasa atau bahan timbunan pilihan atau lapis pondasi agregat, agregat untuk campuran aspal atau beton atau bahan lainnya diperoleh dari galian sumber bahan di luar daerah milik jalan. Penyedia Jasa harus melakukan pengaturan yang diperlukan dan membayar kepemilikan bahan konsesi kepada pemilik tanah maupun retribusi dan ijin pengangkutan kepada pihak yang berwenang. 2) Pengukuran Timbunan Pekerjaan timbunan tidak diukur tersendiri tetapi telah dibayar dalam pekerjaan galian Seksi 3.1. Kecuali untuk timbunan batu, timbunan diukur atas`dasar selisih profil melintang permukaan 3 - 17

tanah asli dan profil melintang sesuai desain rencana yang dihitung atas terpasang.

dasar m3 padat/

3) Dasar Pembayaran Kuantitas timbunan yang diukur seperti diuraikan di atas, dalam jarak angkut berapapun yang diperlukan, harus dibayar untuk per satuan pengukuran dari masing-masing harga yang dimasukkan dalam Daftar Kuantitas dan Harga untuk Mata Pembayaran terdaftar di bawah, dimana harga tersebut harus sudah merupakan kompensasi penuh untuk pengadaan, pemasokan, penghamparan, pemadatan, penyelesaian akhir dan pengujian bahan, termasuk seluruh biaya lain yang diperlukan atau biaya untuk penyelesaian dari pekerjaan yang diuraikan dalam Seksi ini. Nomor Mata Pembayaran 3.2 (1) 3.2 (2) 3.2 (3) 3.2 (4) Timbunan Biasa Timbunan Pilihan Timbunan Pilihan diatas Tanah Rawa Timbunan Batu dengan alat mekanik (Crane) Uraian Satuan Pengukuran Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik

3 - 18

SEKSI 3.3
PENYIAPAN TANAH DASAR 3.3.1 UMUM

1) Uraian a) Pekerjaan ini mencakup penyiapan, penggaruan dan pemadatan lapisan tanah dasar atau lapisan jalan kerikil lama, untuk penghamparan Lapis Pondasi Agregat, Lapis Pondasi Jalan Tanpa Penutup Aspal, Lapis Pondasi Semen Tanah atau Lapis Pondasi Beraspal di daerah jalur lalu lintas (termasuk jalur tempat perhentian dan persimpangan) yang tidak ditetapkan sebagai Pekerjaan Pengembalian Kondisi. Pekerjaan Pembayaran menurut Seksi dari Spesifikasi ini tidak termasuk pekerjaan Pengembalian Kondisi Perkerasan Lama yang diuraikan dalam Seksi 8.1 maupun Pengembalian Kondisi Bahu Jalan Lama pada Jalan berpenutup Aspal yang diuraikan dalam Seksi 8.2. b) Untuk jalan kerikil, pekerjaan dapat juga mencakup perataan dengan motor grader untuk perbaikan bentuk dengan atau tanpa penggaruan dan tanpa penambahan bahan baru. c) Pekerjaan ini termasuk galian atau penggaruan serta pekerjaan timbunan yang diikuti dengan pembentukan, pemadatan, pengujian kepadatan, pengujian bahan tanah atau bahan berbutir dan pemeliharaan permukaan yang disiapkan sampai bahan perkerasan dihampar di atasnya, sesuai dengan Gambar dan Spesifikasi ini atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. d) Pekerjaan ini termasuk pekerjaan Stabilisasi Kapur dan Semen.

3.3.2

PERSYARATAN

1) Standar Rujukan Standar rujukan yang relevan adalah diberikan dalam Butir 3.2.2.1) dan ditambah dengan rujukan mengenai stabilisasi tanah kapur dan tanah semen yakni : Standar Nasional Indonesia (SNI) : SNI 03-3437-1994 : Tata cara pembuatan rencana stabilisasi tanah dengan kapur untuk jalan SNI 03-3438-1994 : Tata cara pembuatan rencana stabilisasi tanah dengan semen Portland SNI 03-3439-1994 : Tata cara pelaksanaan stabilisasi tanah dengan kapur untuk jalan SNI 03-3440-1994 : Tata cara pelaksanaan stabilisasi tanah dengan semen Portland untuk jalan SNI 03-4147-1996 : Spesifikasi kapur untuk stabilisasi tanah 2) Pekerjaan Seksi lain yang berkaitan dengan Seksi ini a) Persiapan b) Galian c) Timbunan d) Pelebaran Perkerasan e) Bahu Jalan f) Lapis Pondasi Agregat g) Pondasi Jalan Tanpa Penutup Aspal h) Lapis Pondasi Tanah Semen i) Campuran Aspal Panas j) Pengembalian Kondisi Perkerasan Lama k) Pengembalian Kondisi Bahu Jalan Lama Pada Jalan Berpenutup Aspal 3 - 19 : : : : : : : : : : : Seksi 1.2 Seksi 3.1 Seksi 3.2 Seksi 4.1 Seksi 4.2 Seksi 5.1 Seksi 5.2 Seksi 5.3 Seksi 6.3 Seksi 8.1 Seksi 8.2

l)

Pemeliharaan Jalan Samping Dan Jembatan

Seksi 10.2

3) Toleransi Dimensi a) Ketinggian akhir setelah pemadatan tidak boleh lebih tinggi atau lebih rendah satu centimeter dari yang disyaratkan atau disetujui. b) Seluruh permukaan akhir bila diukur dengan mistar panjang 3 m harus cukup rata dan mempunyai kelandaian yang cukup, untuk menjamin terjadinya aliran bebas dari air permukaan. 4) Persyaratan Bahan Tanah dasar dapat dibentuk dari Timbunan Biasa, Timbunan Pilihan, atau tanah asli di daerah galian. Bahan yang digunakan harus sesuai dengan yang diperintahkan Direksi Teknis, dan memenuhi sifat-sifat bahan yang dihampar seperti yang disyaratkan dalam Spesifikasi untuk bahan tersebut. Lapisan yang tidak memenuhi syarat harus dibongkar setebal 20 cm dan selanjutnya tanah bongkaran dikembalikan atau diganti dengan material yang baik lalu dipadatkan 100% dari kepadatan kering maksimum sesuai ketentuan SNI 03-1742-1989 atau 95% SNI 031743-1989 untuk granular material. 5) Persyaratan Pelaksanaan a) Pengajuan Kesiapan Kerja (1) Pengajuan yang berhubungan dengan Galian, Butir 3.1.2.5), dan Timbunan, Butir 3.2.2.5) harus dibuat masing-masing untuk seluruh Galian dan Timbunan yang dilaksanakan untuk Penyiapan Badan Jalan. (2) Penyedia Jasa harus menyerahkan dalam bentuk tertulis kepada Direksi Teknis segera setelah selesainya suatu ruas pekerjaan dan sebelum persetujuan untuk penghamparan bahan lain di atas tanah dasar perkerasan yang terdiri dari : (a) Hasil pengujian kepadatan seperti yang disyaratkan dalam Butir 3.3.3.2) di bawah ini. (b) Hasil pengujian pengukuran kerataan permukaan dan data survei yang menunjukkan bahwa toleransi permukaan dan ketebalan yang disyaratkan dalam Butir 3.3.2.3) dipenuhi. b) Metode Kerja (1) Gorong-gorong, tembok kepala dan struktur lainnya di bawah elevasi tanah dasar atau permukaan jalan, termasuk pemadatan penimbunan kembali (back fill), harus telah selesai sebelum dimulainya pekerjaan persiapan tanah dasar Seluruh pekerjaan drainase harus berfungsi sehingga tanah dasar selalu dalam kondisi kering dan kerusakan tanah dasar oleh aliran air permukaan dapat dicegah. (2) Bilamana permukaan tanah dasar disiapkan terlalu dini tanpa segera diikuti oleh penghamparan lapis pondasi bawah, maka permukaan tanah dasar dapat menjadi rusak. Oleh karena itu, luas pekerjaan penyiapan tanah dasar yang tidak dapat dilindungi pada setiap saat harus dibatasi sedemikian rupa sehingga daerah tersebut yang masih dapat dipelihara dengan peralatan yang tersedia untuk itu Penyedia Jasa harus mengatur penyiapan tanah dasar dan penempatan bahan perkerasan berjarak cukup dekat. c) Kondisi Tempat Kerja Ketentuan dalam Butir 3.1.2.5) dan 3.2.2.5), yang berhubungan dengan kondisi tempat kerja yang disyaratkan, masing-masing untuk Galian dan Timbunan, juga berlaku untuk pekerjaan Penyiapan Badan Jalan. d) Perbaikan Terhadap Penyiapan Badan Jalan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan (1) Ketentuan yang ditentukan dalam Butir 3.1.2.5) dan 3.2.2.5) yang berhubungan dengan perbaikan Galian dan Timbunan yang tidak memenuhi ketentuan, juga berlaku untuk pekerjaan Penyiapan Badan Jalan, walaupun tidak memerlukan galian atau timbunan. (2) Penyedia Jasa harus memperbaiki dengan biaya sendiri atas setiap alur (rutting) atau deformasi yang terjadi akibat lalu lintas atau oleh sebab lainnya, dengan cara menggaru, 3 - 20

e) f)

mengeringkan, membentuk dan kalau perlu mengganti material serta memadatkannya kembali, menggunakan mesin gilas dengan ukuran dan jenis yang diperlukan untuk pekerjaan perbaikan ini. (3) Penyedia Jasa harus memperbaiki, dengan cara yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, setiap kerusakan pada tanah dasar yang mungkin terjadi akibat pengeringan, atau akibat banjir atau akibat kejadian alam lainnya. Pengembalian Bentuk Pekerjaan Setelah Pengujian Berlaku ketentuan dalam Butir 3.2.2 5) Pengendalian Lalu Lintas (1) Pengendalian Lalu Lintas harus memenuhi ketentuan dalam Seksi 1.2 Pemeliharaan dan Pengaturan Lalu Lintas. (2) Penyedia Jasa harus bertanggungjawab atas seluruh konsekuensi dari lalu lintas yang diijinkan melewati tanah dasar, dan Penyedia Jasa harus melarang lalu lintas yang demikian bilamana Penyedia Jasa dapat menyediakan jalan alih (detour) atau dengan pelaksanaan setengah lebar jalan.

3.3.3

PELAKSANAAN

1) Penyiapan Tanah Dasar a) Pekerjaan galian yang diperlukan untuk membentuk tanah dasar harus dilaksanakan sesuai dengan Butir 3.1.3.1) dari Spesifikasi ini. b) Seluruh Timbunan yang diperlukan harus dihampar sesuai dengan Pasal 3.2.3 dari Spesifikasi ini. c) Penyiapan tanah dasar pada timbunan berlaku ketentuan dari seksi 3.3 2) Pemadatan Tanah Dasar a) Tanah dasar harus dipadatkan sesuai dengan ketentuan Butir 3.2.3.4).g).(2) dari Spesifikasi ini. b) Jaminan mutu untuk tanah dasar diberikan dalam Pasal 3.2.4 dari Spesifikasi ini.

3.3.4

PENGENDALIAN MUTU

1) Penerimaan Bahan Bahan untuk dasar perkerasan sebelum diangkut ke lapangan di tempat sumbernya harus di uji kelayakannya sebagai material tanah dasar perkerasan. Setiap sumber bahan paling sedikit harus dilakukan satu pengujian untuk menentukan bahan tanah dasar memenuhi ketentuan seperti yang disyaratkan dalam Pasal 3.2.4. 2) Pengujian Mutu Bahan Bahan timbunan harus dilakukan pengujian berupa : a) Analisa Saringan sesuai SNI 03-1968-1990 b) Hidrometer sesuai SNI 03-3423-1994 c) Kepadatan Ringan sesuai SNI 03-1742-1989 d) Kepadatan Berat sesuai SNI 03-1744-1989 e) CBR Laboratorium sesuai SNI 03-1744-1989 f) Atterberg Limit sesuai SNI 03-1966-1990 dan SNI 03-1967-1990 3) Ketentuan Kepadatan lapisan tanah dasar Lapisan tanah pada kedalaman 20 cm atau lebih dari permukaan elevasi tanah dasar mempunyai nilai kepadatan sampai dengan 100% dari kepadatan kering maksimum sesuai dengan SNI 031742-1969 atau 95 % SNI 03-1743-1989

3 - 21

4) Kriteria Pemadatan lapisan tanah dasar berbatu Setiap lapis pemadatan harus terdiri dari batu bergradasi menerus dan seluruh rongga pada permukaan harus terisi dengan pecahan-pecahan batu. Batu yang mempunyai dimensi lebih besar dari 7,5 cm tidak boleh digunakan pada 20 cm lapisan teratas timbunan kecuali atas persetujuan direksi teknis. Pemadatan harus dilaksanakan dalam arah memanjang sepanjang timbunan, dimulai pada tepi terendah dan bergerak ke titik tertinggi dan harus dilanjutkan sampai tidak ada gerakan yang tampak di bawah peralatan berat.

3.3.5

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Pengukuran Daerah jalur lalu lintas lama yang mengalami kerusakan parah, dimana operasi pengembalian kondisi yang disyaratkan dalam Seksi 8.1 atau Seksi 8.2 dari Spesifikasi ini dipandang tidak sesuai, dan digolongkan sebagai daerah yang akan ditingkatkan, persiapan tanah dasar akan dibayar menurut Seksi ini sebagai daerah yang persiapan permukaan tanah dasarnya telah diterima oleh Direksi Pekerjaan. 2) Dasar Pembayaran Kuantitas dari pekerjaan Penyiapan tanah dasar, diukur seperti ketentuan di atas, akan dibayar per satuan pengukuran sesuai dengan harga yang dimasukkan dalam Daftar Kuantitas dan Harga untuk Mata Pembayaran seperti terdaftar di bawah ini, dimana harga dan pembayaran tersebut sudah mencakup kompensasi penuh untuk seluruh pekerjaan dan biaya lainnya yang telah dimasukkan untuk keperluan pembentukan pekerjaan penyiapan tanah dasar seperti telah diuraikan dalam Seksi ini. Nomor Mata Pembayaran Uraian Satuan Pengukuran

3.3.1) 3.3.2) 3.3.3)

Penyiapan tanah dasar Stabilisasi kapur Stabilisasi semen

Meter Persegi Meter Persegi Meter Persegi

3 - 22

SEKSI 3.4
PENGUPASAN DAN PENCAMPURAN KEMBALI LAPIS PERKERASAN LAMA 3.4.1 UMUM

1) Uraian Pekerjaan ini mencakup rekonstruksi jalan lama yang mengalami kerusakan beratberuopa deformasi dan retak-retak yang perbaikannya tidak cukup dengan lapis tambah (overlay). Rekonstruksi terdiri dari pekerjaan pengupasan atau pembongkaran dan pencampuran kembali lapisan perkerasan jalan lama

3.4.2

PERSYARATAN
(SNI) : Metode Pengujian Kepadatan Berat Untuk Tanah. Metode Pengujian CBR Laboratorium. Metode Pengujian tentang Analisis Saringan Agregat Halus dan Kasar Metode Pengujian Kepadatan Lapangan Dengan Alat Konus Pasir. Metode Pengujian Kadar Semen pada Campuran Semen Tanah dengan Analisis Kimia Tata Cara Klasifikasi Tanah dan Campuran Tanah Agregat untuk Konstruksi Jalan

1) Standar Rujukan Standar Nasional Indonesia SNI 03-1743-1989 : SNI 03-1744-1989 : SNI 03-1968-1990 : SNI 03-2828-1992 : SNI 03-6791-2002 : SNI 03-6797-2002 :

2) Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini a) Ketentuan Teknis : Seksi 1.2 b) Galian : Seksi 3.1 c) Bahu Jalan : Seksi 4.2 d) Lapis Pondasi Agregat : Seksi 5.1 e) Lapis Pondasi Tanah Semen : Seksi 5.3 3) Toleransi Dimensi a) Ketinggian akhir elevasi setelah pemadatan tidak boleh lebih tinggi atau lebih rendah 15 mm dari elevasi yang ditentukan. b) Seluruh permukaan akhir harus cukup halus dan rata dengan toleransi kerataan 10 mm yang diukur dengan mistar panjang 3 m pada arah memanjang dan melintang jalan. 4) Persyaratan Pelaksanaan a) Pengajuan Kesiapan Kerja (1) Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan atau Direksi Teknis lokasi, kondisi, kuantitas dan data perkerasan serta gradasi setiap perkerasan jalan lama yang rusak yang akan digaru dan dicampur kembali. (2) Penyedia Jasa harus menyerahkan dalam bentuk tertulis kepada Direksi Pekerjaan segera setelah selesainya suatu ruas pekerjaan dan sebelum persetujuan diberikan untuk penghamparan bahan lain di atas permukan formasi, sebagai berikut : (a) Hasil pengujian kepadatan seperti yang disyaratkan dalam Pasal 3.4.3 di bawah ini. (b) Hasil pengujian pengukuran kerataan dan ketebalan permukaan dan data survei elevasi yang menunjukkan bahwa toleransi permukaan yang disyaratkan dalam Butir 3.4.1.3) dipenuhi. b) Metode Kerja 3 - 23

Setiap penggaruan dan pencampuran kembali harus dilaksanakan setengah badan jalan sedemikian hingga jalan tersebut dapat dibuka untuk lalu lintas sepanjang waktu. c) Kondisi Tempat Kerja (1) Penyedia Jasa harus menjamin bahwa pekerjaan harus dijaga tetap kering selama pekerjaan penggaruan dan pencampuran kembali dan pemadatan, serta permukaan ini selama pelaksanaan harus memiliki kelandaian melintang yang cukup untuk menjamin kelancaran air hujan dalam mencapai selokan tepi jalan. (2) Penyedia Jasa harus selalu menyediakan pasokan air yang cukup untuk pengendalian kadar air bila diperlukan pada pekerjaan penggaruan dan pencampuran kembali selama operasi penghamparan dan pemadatan. d) Perbaikan terhadap Pekerjaan Penggaruan dan Pencampuran Kembali Yang Tidak Memenuhi Ketentuan Penyedia Jasa harus memperbaiki, dengan cara yang diperintahkan oleh Direksi Teknis, terhadap setiap kerusakan pada lapisan hasil pekerjaan penggaruan dan pencampuran kembali yang mungkin terjadi akibat pengeringan atau penambahan kadar air akibat banjir atau kejadian alami lainnya. e) Pengembalian Bentuk Pekerjaan Setelah Pengujian Semua lubang pada pekerjaan akhir yang timbul akibat pengujian kepadatan atau lainnya harus secepatnya ditutup kembali oleh Penyedia Jasa dan dipadatkan sampai mencapai kepadatan dan toleransi permukaan yang disyaratkan oleh Spesifikasi ini. f) Pengendalian Lalu Lintas Pengendalian Lalu Lintas harus sesuai dengan ketentuan Seksi 1.2 Pemeliharaan dan Pengaturan Lalu Lintas.

3.4.3

PELAKSANAAN

Perkerasan jalan lama harus digaru, diratakan, diatur kadar airnya dan dipadatkan sebagaimana yang disyaratkan untuk lapis Pondasi. Bilamana diperlukan, bahan tambahan termasuk air harus dihamparkan dan semprotkan secara merata, digaru berulangkali sehingga material tercampur secara merata, diratakan dan dipadatkan hingga dicapai kepadatan yang disyaratkan. Penggaruan atau penghamparan dapat dilakukan dengan grader dan rotavator berat (pulvimixer berat)

3.4.4

PENGENDALIAN MUTU

1) Bahan Campuran a) Contoh campuran bahan hasil garuan lapisan perkerasan lama dan material tambahannya sampai kedalaman rencana harus diuji kepadatan kering maksimum sesuai SNI 03-1743-1989 b) Diameter bahan garuan tidak boleh > 75 mm. Material garuan yang lolos ayakan 37,5 mm tidak kurang dari 70 % dari berat total. 2) Pengujian Mutu Bahan a) Pengujian klassifikasi tanah dan campuran tanah agregat untuk konstruksi jalan sesuai SNI 03-6797-2002. b) Pengujian kepadatan berat untuk tanah sesuai SNI 03-1743-1989. c) Pengujian CBR laboratorium sesuai SNI 03-1744-1989. d) Metode pengujian tentang analisis saringan agregat halus dan kasar sesuai SNI 03-19681990. 3) Ketentuan Kepadatan Bahan Bahan harus dipadatkan sampai mencapai kepadatan minimum tidak kurang dari 100% kepadatan kering maksimum (SNI 03-1743-1989). CBR rendaman pada kepadatan 100% dari kepadatan kering maksimum tidak boleh kurang dari 35%. 3 - 24

4) Bahan Tambahan Bila diperlukan bahan tambahan, maka persyaratan untuk bahan tambahan harus berupa aggregate kelas A dengan nilai CBR rendaman pada kepadatan 100% dari kepadatan kering maksimum tidak boleh kurang dari 65%

3.4.5

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Pengukuran Untuk Pembayaran Kuantitas untuk penggaruan Permukaan Aspal Lama dan Pencampuran Kembali harus diukur sebagai jumlah meter persegi lapisan yang telah dipadatkan, sesuai tebal nyata dengan maksimum sesuai tebal rencana. 2) Dasar Pembayaran Kuantitas yang diukur seperti ketentuan di atas, akan dibayar per satuan pengukuran sesuai dengan harga yang dimasukkan dalam Daftar Kuantitas dan Harga untuk Mata Pembayaran seperti terdaftar di bawah ini, dimana harga dan pembayaran tersebut sudah mencakup kompensasi penuh untuk seluruh pekerjaan dan biaya lainnya yang telah dimasukkan untuk keperluan pekerjaan tersebut seperti telah diuraikan dalam Seksi ini. Nomor Mata Pembayaran 3.4 Uraian Satuan Pengukuran Meter Persegi

Pengupasan dan Pencampuran kembali lapis Perkerasan Lama

3 - 25