Anda di halaman 1dari 3

Prosesi Pelaksanaan Akad Nikah (versi sederhana Adat Minangkabau)

Manolah niniak mamak, cadiak pandai, suluah bendang dalam nagari, bundo kanduang limpapeh rumah nan gadang. Sairiang balam jo barabah Barabah tabang balam mandi Pucuak cimpago urang patahkan Sairiang salam nan jo sambah Sambah lalu salam kambali Ampun jo rela kami mohonkan Sambah taunjuak ka undangan Salam tatunggang ka nan ba anjuangan Sarato jo salam kaislaman Assalamu alaikum Wr. Wb. A. Mukaddimah B. Syukur dan shalawat C. Penghormatan a. Bapak . b. Bapak KUA Kec. c. Keluarga besar Bpk. dan Bpk. selaku silang nan bapangka karajo nan bapokok d. Niniak mamak, nan gadang basa batuah, alim ulama, dan seluruh pemuka masyarakat e. Urang sumando, ipa bisan, sahabat dan handai taulan f. Keluarga besar Ikatan Alumni g. Dsb. h. Teristimewa kepada kedua calon mempelai yang sebentar lagi akan melangsungkan akad nikah Japuik manjapuik dalam adat Akad nikah sacaro islam Buliah karajo dapek berkat Jo bismillah kita jalankan Sasuai jo janji nan diikek Sasuia jo pandang nan diukua Mako tibolah tu kini Hari kutiko nan dinanti Dengan memohon rahmat dan rodha Allah Yang Maha Kuasa, hari ini, Sabtu, 21 Mei 2011, akan dilangsungkan pernikahan .... putra dari Bapak dan ibu dengan putrid dari bapak dan ibu Marilah kita awali acara ini dengan mendengarkan pembacaan ayat suci al quran yang akan dibacakan oleh Bapak-ibu hadirin yang kami muliakan. Sesaat lagi kita akan mengikuti upacara akad nikah dengan , namun sebelumnya kami akan menyampaikan beberapa untaian kata. tahun yang lalu, tepatnya pada tanggal . Lahirlah seorang bayi laki -laki dari pasangan Bapak dan ibu yang diberi nama : Dengan sepenuh kasih saying, putra terkasih dibesarkan oleh ayah dan bunda. Sementara itu, .. tahun yang silam, tepatnya lahir pula seorang bayi perempuan dari pasangan Bapak dengan ibu yang diberi nama : Pamrih ayah dan ibu mencurahkan kasih sayangnya untuk membesarkan putrid tercinta. Hari ini, atas kehendak Allah swt, dipertemukan dengan palito hatinya/belahan jiwanya/ untuk

menempuh hidup baru, berlayar dalam mahliagi rumah tangga, sakinah, mawaddah dan rahmah. Namun, kedamaian dan kebahagiaan hidup yang hakiki, akan diberikan Allah kepada setiap anak, sangat terbantung kepada ridha dan ketulusan orang tuanya. >> kami persilakan kepada kedua mempelai untuk memohon doa restu kepada kedua orang tua, untuk menggapai berkah dan ridho Allah.. ((boleh diiringi saluang/ dsb)) (untuk durasi waktu 5 menit) Mandeh kanduang badan dek diri Bari ampun dek mandeh Sajak ketek mandeh gadangkan Rangik saikua mandeh halau Kini denai ka malahiakan biduak rumah tango Doa mandeh nan denai mintak Nak kanduang sibiran tulang Ubek jariah palarai dama Danga pituah ayah kanduang Dek anak ka malahiakan biduak rumah tango Bak umpamo urang balai Lauik lapeh nan ka dihadang Taguah-taguah pacik kamudi Ingek di riak jo galombang Ingek di karang nan maonggok Ingek di ombak ka malapeh Pandai-pandai mambaok diri Nak salamaik anak barumah tanggo Nak tacapai sakinah mawaddah wa rahmah (jika memungkinkan waktu lebih panjang) Mandeh kanduang nan denai cinto Pautan kasiah nan jo saying Kasiah mande sapanjang jalan Sayangnyo mande inda tabilang Jaso mande nan alun tabaleh Antah jo apo ka denai baleh Bia babungkah ameh jo perak Bia basatu bumi jo langik Bia bapisah nyawo jo badan Jasonyo mande indak ka tabaleh Sungguahpun baitu mande kanduang Kini denai ka barumah tango Bari izin denai dek mande Lapeh denai jo hati sanang Iriangkanlah denai jo doa

Bapak- ibu hadirin yang kami muliakan/hormati Marilah kita ikuti upacara akad nikah dengan Untuk memimpin acara ini kami serahkan kepada Bapak KUA Kecamatan 1. Ijab-kabul 2. Pembacaan shigat taklik talak 3. Penyerahan mahar Maha Suci Allah yang telah menciptakan manusia berpasang-pasangan, untuk dapat hidup berdampingan dengan penuh kasih dan saying. Semoga Allah mengumpulkan yang terserak dari

keduanya, serta diberkahi keturunan sebagai qurrata ayun- yang menyejukkan hati umat dan keluarganya. Sebagai bekal untuk berlayar ke tengah samudera kehidupan, berikut ini kepada kedua mempelai Bapak akan memberikan nasehat pernikahan. Selanjutnya kita ikuti doa bersama yang dipimpin oleh Bpk Akhirnya kami persilakan kepada Bapak-ibu untuk bersama memberikan ucapan selamat kepada kedua mempelai. (boleh diakhir acara) Dengan demikian, berakhirlah proesi pernikahan dengan semoga dengan berkah Allah kedua mempelai akan memperoleh kebahagiaan yang hakiki, duniawi dan ukhrawi. Dan perkenankanlah kami menutup acara ini dengan sebuah pepatah minang: Jiko ado nan tasingguang ka naiak, talantuang ka turun, nan patuik do muko ta ka balakangkan, nan patuik daulu takamudiankan, ampun jo rela kami mohonkan. Assalamu alaikum Wr. Wb.