Anda di halaman 1dari 10

Pendidikan yang terjadi dalam lingkungan sekolah sering disebut pendidikan formal, sebab sudah memiliki rancangan pendidikan

berupa kurikulum tertulis


(writen curriculum) yang tersusun secara sistematis, jelas, dan rinci. Dalam

pelaksanaannya, dilakukan pengawasan dan penilaian untuk mengetahui tingkat pencapaian kurikulum tersebut. Peranan kurikulum dalam pendidikan formal di sekolah sangatlah strategis dan menentukan bagi tercapainya tujuan pendidikan. Kurikulum juga memiliki kedudukan dan posisi yang sangat sentral dalam keseluruhan proses pendidikan, bahkan kurikulum merupakan syarat mutlak dan bagian yang tak terpisahkan dari pendidikan itu sendiri. Sangat sulit dibayangkan bagaimana bentuk pelaksanaan suatu pendidikan di suatu lembaga pendidikan yang tidak memiliki kurikulum.
A. Pengertian Kurikulum

Istilah kurikulum (curriculum , pada awalnya digunakan dalam dunia olah raga, berasal dari kata Curir (pelari dan !urere (tempat berpacu . Pada saat itu kurikulum diartikan sebagai jarak yang harus ditempuh oleh seorang pelari mulai dari start sampai finish untuk memperoleh medali atau penghargaan. Kemudian pengertian tersebut diterapkan dalam dunia pendidikan menjadi sejumlah mata
pelajaran (subject matter) yang harus ditempuh oleh seorang siswa dari awal sampai akhir

program untuk memperoleh ijazah. Dengan demikian implikasinya adalah bahwa setiap siswa harus menguasai seluruh mata pelajaran yang diberikan dan menempatkan guru dalam posisi yang sangat penting dan menentukan. Keberhasilan siswa ditentukan oleh seberapa jauh mata pelajaran tersebut dikuasainya dan biasanya disimbolkan dengan skor yang diperoleh setelah mengikuti suatu tes atau ujian. Dalam perkembangan selanjutnya, pengertian kurikulum berkembang dan tidak hanya terbatas pada sejumlah mata pelajaran (a set of subject saja melainkan meliputi semua pengalaman belajar (learning experiences) yang dialami siswa dan mempengaruhi perkembangan pribadinya. "eberapa ahli berikut ini mengemukakannya secara jelas.
1. #omine ($%&' . (engatakan bahwa kurikulum tidak terbatas pada kegiatan atau aktivitas

dalam ruangan kelas saja, melainkan mencakup juga kegiatan di luar kelas. Curriculum is

interpreted to mean all of the organized courses, activities, and experiences which pupil have under the direction of the school, whether in the classroom or not.
). *arold ". +lberty ($%,& memandang kurikulum sebagai semua kegiatan yang

diberikan kepada siswa dibawah tanggung jawab sekolah (all of the activities thal are
provided for the students by the school). Kurikulum tidak dibatasi pada kegiatan di

dalam kelas saja, tetapi mencakup juga kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh siswa di luar kelas.
.. Saylor, +le/ander, dan 0ewis ($%1' menganggap kurikulum sebagai segala

upaya sekolah untuk mempengaruhi siswa supaya belajar, baik dalam ruangan kelas, di halaman sekolah, maupun di luar sekolah (The curriculum is the sum total of
schools s efforts to influence learning, whether in the classroom, on the playground, or out of school).

B. Pemilihan Model 0iteratur pendidikan baru-baru ini membahas pemodelan yang bentuknya digunakan sebagai petunjuk dalam bertindak dan dapat ditemukan hampir di setiap akti2itas. Setiap pekerjaan memiliki model instruksi administrasi, e2aluasi, super2ise dan lainnya. (elalui obser2asi, kita dapat menemukan salah satu model pembelajaran yang bertentangan dengan perkembangan model kurikulum. Dahulu kata-kata model sering disalah gunakan akibat dari penggunaan bahasa inggris yang disebut sebagai scenario. Ketika scenario berubah maka menjadi suatu rencana atau serangkaian peristiwa sedangkan model merupakan sesuatu hal yang dapat atau tidak perlu direncanakan. *al itu dapat dijadikan sebagai sebuah solusi untuk memecahkan masalah. "eberapa fakultas menggunakan pemodelan selama setahun, mereka merencanakan untuk memecahkan permasalahan pendidikan dan membuat prosedur yang mereka sendiri tidak menganggap itu adalah sebuah model pembelajaran.

1. Keberagaman model "eberapa model ditemukan dalam literature, ada yang sederhana dan ada yang sangat kompleks. Dengan memberikan yang spesifik (seperti administrasi, instruksi, super2isi atau perkembangan kurikulum , model itu bisa berbeda tetapi memiliki tujuan yang sama. Kesamaan lebih banyak daripada perbedaan. Pelaksana yang menggunakan model, mereka memiliki tanggung jawab yang berat pada pemilihan model dalam bidang tertentu yang berasal dari literature (sumber bacaan yang sering membingungkan. 3ika pelaksana tidak teratur dalam menggunakan model yang mereka temukan, mereka bisa merancang modelnya sendiri. "ab ini akan mengenalkan empat model pengembangan kurikulum, salah satunya yaitu rancangan penulis. Dengan meneliti model perkembangan kurikulum, kita dapat menganalisa tahap pengorganisasian susunan mengenai proses yang penting. (aksud pengenalan empat model adalah memperkenalkan kepada pembaca beberapa pemikiran yang telah terjadi dan sedang terjadi. 4iga model pilihan yang disusun oleh orang ternama di bidang kurikulum5 *ilda 4aba, 3.6alen Saylor, 7illiam (. +le/ander, dan +rthur 3. 0ewis. 4iga model (Saylor, +le/ander, dan 0ewis 8 4yler dan penulis adalah model deduktif. Di lain pihak model 4aba adalah induktif. +da ' (odel Pengembangan kurikulum yang dibahas pada bab ini diantaranya adalah milik penulis. 9ang menurut penulis dengan menggunakan model dalam akti2itas pengembangan kurikulum dapat menghasilkan produkti2ias dan efisiensi yang besar. Dengan memeriksa model-model pengembangan kurikulum kita bisa menganalisa fase-fase yang oleh para pencetus pengembangan kurikulum dianggap penting dalam prosesnya, tujuan dari disajikannya empat model adalah untuk memperkenalkan pembaca dengan beberapa pemikiran yang telah hilang atau masih berlangsung di lapangan. 4iga model kurikulum yang disajikan berasal dari orang yang tekenal pada bidang kurikulum diantaranya 5 *ilda 4aba, 3. 6alen Saylor, 7illian (. +le/ander dan +rthur 3.0ewis dan #alph 7. 4yler. (odel penulis

sendiri adalah sebagai bentuk usaha penulis dalam menyatukan komponenkomponen esensial pada proses pengembangan kurikulum. 4iga model diantaranya (Saylor, +le/ander dan 0ewis8 4yler:s8 dan penulis menggunakan pendekatan deduktif, yang diproses dari hal-hal yang bersifat umum menuju hal yang lebih spesifik, dipihak lain model 4aba bersifat induktif, yang diawali dengan hal yang bersifat aktual menuju hal yang besifat umum. 2. Model Pendekatan Pengembangan Kurikulum a. 0inear menyarankan urutan tertentu atau urutan perkembangan melalui berbagai tahapan-tahapan. b. ;on 0inear Pendekatan Ini mengijinkan perencana untuk masuk pada berbagai titik model, melewati komponen-komponen tertentu, membalik urutan dan bekerja dengan dua atau lebih komponen secara bersamaan. Keempat model yang dibahas pada bab ini bersifat Prescriptive atau menentukan, yang menyarankan hal-hal yang seharusnya dikerjakan. (dan apa yang telah dilakukan oleh kebanyakan pengembang kurikulum . Sedangkan deskriptif model memilik pendekatan yang berbeda. (odel Deskriptif oleh Decker < 7alker biasa disebut dengan pendekatan ;aturalistik yang terdiri dari . elemen utama 5 $. Platform (enurut Decker berarti keyakinan atau prinsip-prinsip yang menuntun pengembangan kurikulum. ). Deliberation ((usyawarah . .. Design (*asli dari permusyawarahan . C. Model Pengembangan Kurikulum (Model Saylor, Alexander, dan Le i!" Pengembangan Kurikulum yang terlihat disini adalah sebagai sebuah proses dalam membuat suatu keputusan yang terprogram dan juga untuk mere2isi hasil dari keputusan berdasarkan e2aluasi yang terus menerus dan berkelanjutan. Sebuah model dapat membuat kerangka dalam menyusun proses. 4aba 5 = 3ika seseorang memahami Pengembangan Kurikulum sebagai tugas yang

membutuhkan pemikiran yang tertib, seseorang perlu meneliti dua hal yakni pada bagaimana keputusan itu dibuat dan dengan cara bagaimana itu dibuat untuk memastikan ada pertimbangan-pertimbangan yang rele2an yang dibawa dalam menghasilkan keputusan ini.> Saylor, +le/ander, dan lewis menggambarkan proses perencanaan kurikulum dalam model yang ditunjukkan pada gambar &-$. ?ntuk memahami model ini pertama-tama kita harus menganalisis konsep mereka @kurikulum@ dan @rencana kurikulum@. Sebelumnya dalam teks ini +nda menemui definisi mereka tentang kurikulum5 @rencana untuk menyediakan perangkat kesempatan belajar bagi orangorang berpendidikan@. ;amun, rencana kurikulum tidak harus dipahami sebagai sebuah dokumen tunggal melainkan sebagai @rencana yang lebih kecil untuk bagianbagian tertentu dari kurikulum@.
#u$uan dan Sa!aran

Peran%angan Kurikulum Keputusan untuk desain (s yang dibuat oleh kelompok perencanaan kurikulum yang bertanggung jawab pada pusat pendidikan tertentu. (endahulukan keputusan yang berdasarkan dari lembaga-lembaga politik dan sosial yang dapat membatasi desain akhir .

&m'lementa!i Kurikulum ('etun$uk" Keputusan untuk petunjuk yang dibuat melalui tanggung jawab guru. #encana kurikulum melibatkan cara alternatif dengan saran untuk sumber, media, dan organisasi. (aka akan memacu kemudahan dan kebebasan lebih untuk guru dan siswa

()alua!i Kurikulum Keputusan untuk prosedur e2alusi dalam menentukan perkembangan peserta didik yang dibuat melalui tanggung jawab guru. Keputusan untuk prosedur e2aluasi dalam menge2aluasi rencana kurikulum yang dibuat melalui tanggung jawab kelompok perencana. Data e2aluasi menjadi dasar untuk membuat keputusan perencanaan yang lebih jauh.

Gambar 5 !. "onsep proses perencanaan #uri#ulum oleh $a%lor, &lexander, dan 'ewis. 4ujuan, sasaran, dan domain. (odel ini menunjukkan bahwa perencana kurikulum dimulai dengan menentukan tujuan utama pendidikan dan tujuan khusus mereka yang ingin dicapai. Saylor, +le/ander, dan lewis mengklasifikasikan perangkat tujuan luas menjadi empat domain di mana pengalaman belajar ada didalamnya5 pengembangan pribadi, kompetensi sosial, keterampilan belajar, dan spesialisasi. Setelah tujuan, sasaran, dan domain telah dibentuk, para perencana pindah ke proses merancang kurikulum. Para penyusun kurikulum memutuskan kesempatan belajar yang sesuai untuk setiap domain, bagaimana dan kapan peluang ini akan ditetapkan. Sebagai contoh, akankah kurikulum dirancang sepanjang garis disiplin akademis, menurut susunan lembaga sosial, atau dalam hubungannya dengan kebutuhan dan ketertarikan siswaA Cara 'embela$aran. Setelah desain telah dibuat dan mungkin ada lebih dari satu, semua guru dipengaruhi oleh bagian tertentu dari rencana kurikulum yang harus membuat rencana pembelajaran. (ereka memilih metode melalui mana kurikulum yang berhubungan dengan peserta didik. 4itik utama pada model ini akan membantu untuk memperkenalkan istilah =tujuan instruksional>. 6uru kemudian akan menentukan tujuan instruksional sebelum memilih strategi atau mode presentasi. ()alua!i. +khirnya, perencana kurikulum dan guru terlibat dalam e2aluasi. (eraka harus memilih dari berbagai teknik e2aluasi. Saylor, +le/ander, dan lewis mengusulkan desain yang dibolehkan ($ e2aluasi program pendidikan total sekolah, termasuk tujuan, subtujuan, dan sasaran8 efekti2itas instruksi5 dan pencapaian peserta didik dalam segmen tertentu dari program , serta () e2aluasi dari e2aluasi program itu sendiri. Proses e2aluasi memungkinkan perencana kurikulum untuk menentukan apakah atau tidak tujuan sekolah dan tujuan instruksi telah terpenuhi. Saylor, +le/ander, dan lewis menambahkan model mereka pada proses perencanaan kurikulum dengan menggandengkan model yang menggambarkan unsur-unsur dari sistem kurikulum, proses mendefinisikan tujuan dan sasaran dari lembaga pendidikan, dan e2aluasi kurikulum. Perencana kurikulum mungkin

menemukan beberapa perpaduan model dari proses perencanaan kurikulum dengan model pendamping diinginkannya. *. +ung!i Model Pengembangan Kurikulum Saylor B. Kelebihan dan Kekurangan Model Pengembangan Kurikulum Saylor $. "elebihan a. "uri#ulum dapat diguna#an sebagai rencana #egiatan pembelajaran (ni sebagai satu rencana yang dikembangkan untuk mendukung proses mengajarCbelajar didalam arahan dan bimbingan sekolah, akademi atau un2ersitas dan para anggotanya stafnya. b. Kurikulum dapat digunakan untuk mempengaruhi proses belajar Proses belajar disini baik yang berlangsung di kelas, di halaman maupun yang ada di luar sekolah, seperti di lingkungan masyarakat. c. Kurikulum dapat digunakan sebagai tujuan hasil pembelajaran (enempatkan kekuatan-kekuatan fundamental yang peka sekali, karena hasil yang diinginkan tidak hanya sangat mempengaruhi bentuk kurikulum, tetapi memberikan arah dan fokus untuk seluruh program pendidikan. d. "uri#ulum dapat diguna#an sebagai hasil belajar Semua rencana hasil belajar (learning outcomes yang merupakan tanggung jawab sekolah adalah kurikulum, maka belajar yang diharapkan dapat tercapai. (emandang kurikulum sebagai rekontruksi pengetahuan dan pengalaman, yang secara sistematis dikembangkan dengan bantuan sekolah atau (uni2ersitas , agar memungkinkan siswa menambah penguasaan pengetahuan dan pengalamannya. e. "uri#ulum dapat diguna#an sebagai evaluasi pembelajarn Ini ditujukan untuk melakukan e2aluasi terhadap belajar siswa (hasil dan proses maupun keefektifan kurikulum dan pembelajaran. f. Kurikulum merupakan pengalaman belajar

Pengalaman belajar bagi siswa dan pedoman penyelenggaraan Kegiatan "elajar (engajar bagi semua pihak di sekolah, sehingga siswa dapat berkembang untuk mencapai tujuan pendidikan.

). Kekurangan a. Ketidak rele2ansinya pendidikan dengan kurikulum yang berkaitan dengan tujuan tuntutan di era modern. b. +danya masalah mutu pendidikan yang berkaitan dengan peningkatan aspek pendidikan demi menghasilkan lulusan yang berkualitas sesuai dengan kurikulum yang diajarkan. c. 4erdapat kesenjangan efisiensi antara terselenggaranya pembelajaran dengan menggunakan kurikulum tersebut yang berkaitan dengan usaha memanfaatkan kesempatan dalam proses pendidikan.

BAB &&& P(,-#-P A. Ke!im'ulan Keberadaan model-model pengembangan kurikulum memegang peranan penting dan sangat penting untuk dipahami oleh barbagai pihak yang terlibat dalam kegiatan pengembangan kurikulum. (Saylor dan +le/ander dalam ;asution, )DDE5' mengemukakan bahwa)*he Curriculum is the sum total of school+s effort to influence learning, whether in classroom, on the pla%ground or out of school, . 3adi segala usaha sekolah untuk mempengaruhi anak belajar, apakah dalam ruang kelas, di halaman sekolah atau di luar sekolah termasuk kurikulum>. "anyak para ahli yang mengemukakan tentang model-model pengembangan kurikulum, namun dari berbagai model tersebut mempunyai kelebihan dan kelemahan masing-masing, dan masing-masing model arah titik berat pengembangannya sangat berbeda, ada yang menitikberatkan pada pengambil kebijaksanaan, pada perumusan tujuan, perumusan isi pelajaran, pelaksanaan kurikulum itu sendiri dan e2aluasi kuirkulum. Pemilihan suatu model pengembangan kuirkulum bukan saja didasarkan pada asas kelebihan dan kebaikan-kebaikannya serta kemungkinan pencapaian hasil yang optimal, tetapi juga perlu disesuaikan dengan sistem pendidikan dan sistem pengelolaan pendidikan yang dianut serta model konsep pendidikan mana yang digunakan. B. Saran (akalah mengenai (engenal Pengembangan (odel Kurikulum Saylor diharapkan dapat digunakan sebagai salah satu referensi dalam proses pengajaran maupun dalam proses pembelajaran. Dan dapat menjadi gambaran tentang penyusunan kurikulum dalam lingkungan pembelajaran dan bisa dilakukan dalam proses pembelajaran di dalam kelas.

*A+#A. .-/-KA,

Fli2a, Peter <.6. 4anpa 4ahun. -eveloping *he Curricullum, *hird .dition. *arper !ollins. Sukmadinata, ;ana Syaodih. )DD,. Pengembangan "uri#ulum5 *eori dan Pra#ti#. "andung. P4 #osdakarya.