Anda di halaman 1dari 11

Tugas individu

Pengendapan dan Gravimetri

Oleh:

Nama : Tri Hiu Amborowati


Nim : 0703133928
Fakultas : MIPA
Jurusan : Kimia

Jurusan Kimia
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Riau
Pekabaru
2009
Pembahasan
Titrasi Pengendapan
Titrasi pengendapan adalah golongan titrasi dimana hasil titrasinya merupakan
endapan atau garam yang sukar larut. Prinsip dararnya adalah reaksi pengendapan yang
cepat mencapai kesetimbangan pada setiap penambahan titran; tidak ada pengotor yang
mengganggu dan diperlukan indicator untuk melihat titik akhir titrasi.

Reaksi Pengendapan

a). Kelarutan Endapan


Banyak reaksi yang digunakan dalam analisa anorganik kulitatif melibatkan
pembentukan endapan. Endapan adalah zat yang memisahkan diri sebagai suatu fase
padat keluar dari larutan. Endapan dapat berupa kristal dan koloid. Endapan terbentuk
jika larutan menjadi terlalu jenuh dengan zat yang bersangkutan. Kelarutan (S)
didefinisikan sebagai konsentrasi molar dari larutan jenuh.
Hal yang mempengaruhi kelarutan, seperti:
• Suhu
• Sifat pelarut
• Efek ion sejenis
• Efek ion lain
• Pengaruh pH
• Pengaruh hidrolisis
• Pengaruh kompleks
Perubahan kelarutan dengan tekanan tak begitu mempengaruhi, karena semua
pekerjaan dipengaruhi oleh tekanan atmosfer. Perubahan tekanan atmosfer yang sedikit
tidak akan mempengaruhi kelarutan. Hal yang terpenting, bahwa suhu sangat
berpengaruh terhadap kelarutan. Dengan rincian, apabila suhu diperbesar maka kelarutan
endapan akan bertambah besar. Sebaliknya, apabila suhu kecil maka kelarutan endapan
juga kecil. Kadang kala endapan yang baik terbentuk pada larutan panas, tetapi jangan
lakukan penyaringan terlahap larutan panas Karena panas berpengaruh pada
pengendapan. Laju kenaikan kelarutan mempunyai nilai suhu yang berbeda-beda.
Misalnya: pemisahan ion timbel dari perak dan merkurium(I) dapat dicapai dengan
menngendapkan ketiga ion itu dengan penambahan klorida, kemudian diteruskan dengan
penambahan air panas pada campuran.
Pelarut yang sering digunakan adalah air, hampir sebagian besar senyawa (garam)
larut dalam air kecuali garam dengan kation logam alkali. Pelarut lain yang
menguntungkan seperti eter, alcohol,.Misalnya: pemisahan logam-logam alkali dapai
dicapai dengan mengekstraksi garam-garamnya secara selektif dengan berbagai pelarut.
Kelarutan juga dipengaruhi oleh sifat dan konsentrasi zat lain. Ada perbedaan
mencolok antara efek ion sekutu ( ion sejenis) dengan ion asing. Ion sekutu adalah suatu
ion yang merupakan salah satu bahan endapan. Pada perak nitrat, misalnya, baik ion
perak maupun ion nitrat merupakan ion sekutu. Kelarutan endapan dalam air akan
berkurang jika dalam larutan tersebut mengandung satu dari ion-ion penyusun
endapan.Penambahan kation atau anion yang sama akan mengurangi konsentrasi ion
pengendapan sehingga endapan ion garam akan bertambah.
Sedangkan ion asing adalah adanya penambahan endapan dengan ion asing yang
menyebabkan kelarutan jauh pertambahannya.Beberapa endapan bertambah kelarutannya
bila dalam larutan terdapat garam- garam yang berbeda dengan endapan. pH tergantung
pada kelarutan garam dari asam lemah.Misalnya: oksalat, penggabungan ion H+ akan
menambah kelarutan garamnya.
Jika garam dari asam lemah dilarutkan dalam air, akan menghasilkan perubahan
+.
ion H Kation dari spesies garam mengalami hidrolisis sehingga menambah kelarutannya.
Kelarutan garam yang sediit larut merupakan fungsi konsentrasi zat lain yang
membentuk kompleks dengan kation garam tersebut. Misalnya pengaruh NH3 pada
endapan AgCl.

b). Hasil Kali Kelarutan


Larutan jenuh dari suatu garam, berhubungan dengan suatu system kesetimbangan
terhadap hokum egiatan massa. Misalnya: jika endapan perak klorida ada pada
kesetimbangan denagn kelarutan jenuhnya, maka kesetimbangan berikut terjadi:
AgCl ⇌ Ag+ + Cl-
Tetapan kesetimabngan dapat ditulis:
[Ag+] [Cl-]
K= ----------------
[AgCl]
Konsentrasi ion perak klorida dalam fase padat tidak dapat berubah, maka dapat
dimasukan tetapan baru (Ks), yang dinamakan hasil kali kelarutan :
Ks = [Ag+] [Cl-]
Jadi dalam larutan jenuh perak klorida pada suhu konstant dan tekanan konstant, hasil
kali konsentrasi ion perak dan ion klorida adalah konstant. Dalam larutan jenuh, suatu
elektrolit yang sangat sedikit larut, hasil kali konsentrasi dari ion-ion pembentuknya
untuk setiap suhu tertentu adalah konstant, dengan konsentrasi ion dipangkatkan dengan
bilangan yang sama denagn jumlah masing-masing ion yang bersangkutan yang
dihasilkan oleh dissosiasi dari satu molekul elektrolit. Prinsip ini pertama kali dinyatakan
oleh W. Nerst pada tahun 1889. Hubungan hasil kali kelarutan menjelaskan fakta bahwa
kelarutan suatu zat sangat berkurang jika ditambahkan reagensia yang mengandung ion
sekutu dari zat itu. Karena konsentrasi ion sekutu tinggi, maka kelebihan zat itu akan
diendapkan. Jadi salah satu ion harus dikeluarkan dari larutan dengan pengendapan,
reagensia, namun reagensia yang berlebihan dapat memperbesar kelarutan endapan. Efek
ion asing sedikit bertambah terhadap kelarutan endapan-endapan.

c). Penerapan Hubungan Hasil Kali Kelarutan


Hasil kali kelarutan dalam keadaan yang sebenarnya merupakan nilai akhir yang
dicapai hasil kali ion ketika kesetimbangan tercapai antara fase padat dari garam yang
terlarut dalam suatu larutan. Jadi jika hasil kali ion dibuat lebih besar dari hasil kali
kelarutan misalnya dengan mengurangi konsentrasi salah satu ion maka kesetimbangan
dalam sistem dapat dicapai dengan melarutnya sebagian garam padat dalam larutan.
Tabel 1. Efek Natrium Klorida (NaCl) atas kelarutan Perak Klorida (AgCl)
NaCl yang terdapat Ag+ terlarut (mol l-1)
(mol l-1)
0,933 8,6 x 10-5
1,433 1,84 x 104
2,272 5,74 x 10-4
3,000 1,19 x 10-3
4,170 3,34 x 10-3
5,039 6,04 x 10-3

Pengendapan Sulfida

Gas hidrogen sulfida sering dipakai sebagai reagensia dalam analisa anorganik
kualitatif. Bila gas hidrogen sulfida dialirkan ke dalam larutan, sulfida-sulfida logam
mengendap. Konsentrasi ion logam biasanya jatuh dalam daerah 1 - 10-3 mol l-1,
konsentrasi ion sulfida dapat berbeda-beda, biasanya dipilih dengan menyesuaikan pH
larutan. Perbedaan konsentrasi ion sulfida dengan pH disebabkan oleh hidrogen sulfida
merupakan asam lemah.

Pengendapan dan Pelarutan Hidroksida Logam

Prinsip hasil kali kelarutan dapat dipakai untuk pembentukan endapan hidroksida
logam. Endapan akan terbentuk jika konsentrasi ion logam dan hidroksil lebih tinggi dari
yang diperbolehkan oleh hasil kali kelarutan. Dengan memakai prinsip hasil kali
kelarutan, dapat dihitung pH minimum yang diperlukan untuk pengendapan suatu
hidroksi logam.

Kelarutan Garam dari Asam Lemah Yang Sangat Sedikit Larut Dalam Asam-Asam
Mineral Kuat
Prinsip hasil kali kelarutan memberikan penjelasan yang sederhana terhadap
kelarutan garam dari asam lemah yang sangat sedikit larut dalam asam-asam mineral
kuat. Fenomena ini relatif sering timbul dalam analisis kuantitatif. Jika konsentrasi ion
hidrogen cukup tinggi, seluruh jumlah endapan bisa melarut.
Setiap karbonat logam mengalami penguraian tanpa menghasilkan endapan jika
diolah dengan asam yang lemah sekalipun.

Pengendapan Fraksional
Perhitungan-perhitungan tentang yang mana dari dua garam yang sangat sedikit
larut, akan diendapkan pada kondisi eksperimen tertentu, dapat juga dibuat dengan
bantuan prinsip hasil kali kelarutan. Satu contoh praktis adalah untuk menaksir halida-
halida dengan menggunakan metode Mohr.
Dalam proses ini suatu larutan ion klorida dititieer dengan larutan baku perak
nitrat, dengan ditambahkan sedikit kalium dikromat yang berfungsi sebagai indikator.
Dua garam yang terbentuk dan sangat sedikit larut adalah perak klorida dan perak
kromat.
d). Struktur Morfologi dan Kemurnian Endapan

Pengendapan mungkin adalah metode yang paling sering dipakai dalam praktek
analisis kualitatif. Timbulnya endapan sebagai hasil penambahan suatu regensia tertentu
dapat dipakai sebagai uji terhadap suatu ion tertentu. Yaitu dengan jalan memperhatikan
warna dan penampilan umum yang tepat serta efek dari penambahan regensia lain
terhadap endapan tersebut. Meski demikian pengendapan juga dapat dimaksudkan untuk
tujuan pemisahan. Hal ini dilakukan dengan jalan menambahkan regensia yang sesuai
dan menghasilkan satu atau beberapa ion endapan-endapan yang ada dalam larutan.
Setelah itu endapan disaring dan dicuci, sebagian ion tetap terlarut sedangkan yang lain
dapat ditemukan dalam endapan. Untuk dapat mencapai pemisahan yang kuantitatif,
endapan tadi haruslah mudah disaring dan bebas dari kontaminasi.
Kemudahan suatu endapan untuk disaring dan dicuci bergantung pada sebagian
besar struktur morfologi endapan, yaitu pada bentuk dan ukuran kristalnya. Semakin
besar kristal yang terbentuk maka semakin mudah untuk disaring. Bentuk kristal yang
sederhana seperti kubus, oktahedron, atau jarum akan lebih mudah untuk disaring.
Struktur kristal yang lebih kompleks yang mengandung lekuk-lekuk atau berlubang akan
menyebabkan tertahannya cairan induk pada waktu penyaringan, bahkan setelah dicuci
dengan seksama.
Ukuran kristal yang terbentuk selama pengendapan tergantung pada laju
pembentukan inti dan laju pertumbuhan kristal.
Laju pembentukan inti dinyatakan dengan jumlah inti yang terbentuk per satuan
waktu. Semakin tinggi laju pembentukan inti semakin banyak pula kristal yang terbentuk,
tetapi tak satupun dari kristal ini yang akan tumbuh terlalu besar. Laju pembentukan inti
tergantung pada derajat lewat jenuh (supersaturation) dari larutan. Semakin tinggi
derajat lewat jenuh maka akan semakin besar laju pembnetukan inti.
Laju pertumbuhan kristal tergantung pada derajat lewat jenuh. Semakin tinggi
derajat lewat jenuhnya maka akan semakin kecil laju pertumbuhan kristal dan kristal
yang terbentuk akan semakin kecil.
Struktur morfologi endapan umumnya dapat diperbaiki dengan pengolahan lanjut.
Kelarutan partikel yang sangat kecil adalah jauh lebih besr daripada kelarutan kristal-
kristal besar dari zat yang sama. Jika suatu campuran yang terdiri atas larutan induk dan
endapannya lalu dibiarkan diam untuk waktu yang sangat lama, maka partikel kecil tadi
perlahan-lahan akan melarut ke dalam larutan induk, sedangkan partikel yang besar justru
akan tumbuh sehingga terjadi rekristalisasi (proses pematangan /ageing yang dapat
dipercepat dengan mendiamkan campuran pada suhu yang tinggi/pencernaan/digestion).
Namun pematangan endapan akan berefek tidak mudah larut dalam asam atau basa.
Endapan yang terpisah dari larutan tak selalu dalam keadaan sempurna
(terkontaminasi oleh zat pencemar), tergantung dari sifat endapan dan kondisi
pengendapan. Kopresipitasi (Pengendapan – ikut) adalah pencemaran endapan oleh zat
yang secara normal larut dalam larutan induk. Dua hal penyebab kopresipitasi adalah
adsorpsi partikel asing pada permukaan kristal yang sedang tumbuh dan oklusi partikel
asing sewaktu proses pertumbuhan kristal.
Beberapa jenis endapan ada yang diendapkan dengan perlahan-lahan dan larutan
berada dalam kondisi lewat jenuh untuk waktu yang sangat lama. Jenis endapan seperti
ini lebih mungkin terkontaminasi oleh zat-zat pencemar yang ada pada pasca
pengendapan Pos Presipitasi.

e). Keadaan Koloid

Dalam analisa kualitatif, kadang-kadang terjadi ketidakmunculan suatu zat


sebagai endapan ketika pereaksi terdapat dalam konsentrasi sedemikian sehingga hasil
kali kelarutan zat itu telah jauh dilampaui dan telah diambil tindakan-tindakan untuk
mencegah terjadinya keadaan lewat jenuh dari larutan tersebut.
Jika suatu berkas cahaya yang kuat dilewatkan pada larutan dan diamati dengan
mikroskop yang tegak lurus terhadap cahaya masuk, maka akan terlihat pembauran
cahaya yang disebabkan oleh terpantulnya cahaya oleh partikel-pertikel yang tersuspensi
dalam larutan (Efek Tyndall). Efek seperti ini tidak terlihat dalam larutan sejati yaitu
larutan yang mempunyai dimensi seperti molekul. Partikel-partikel yang berada dalam
keadaan yang begitu halus sehingga tidak muncul sebagai endapan berada dalam keadaan
Koloid. Elektrolit yang dapat menimbulkan pengendapan disebut koagulasi. Koloid
bukan merupakan larutan sejati, penelitian lebih lanjut mengatakan bahwa koloid
merupakan larutan tak homogen, tetapi terdiri dari suspensi partikel-partikel padat atau
cairan dalam suatu cairan. Campuran semacam ini dikenal sebagai sistem dispersi;
sedangkan cairannya disebut medium dispersi dan koloidnya disebut fase dispersi.
Ukuran partikel koloid sangat kecil, sehingga penyaringan tidak dapat dilakukan dengan
kertas saring biasa; maka pemisahan partikel dapat dilakukan dengan menggunakan
penyaring ultra. Suatu cairan dalam medium pendispersinya cair disebut sol.

Tabel II. Beberapa sifat sistem koloid


Sol hidrofob Sol hidrofil
1). Viskositas sol hampir sama dengan 1). Viskositas jauh lebih tinggi, sol
viskositas medium. Misalnya: sol dari mengeras menjadi massa yang menyerupai
logam, perak halida, hidroksida logam, dan selai; sering dinamakan gel. Contohnya: sol
barium sulfat. dari asam salisilat.
2). Elektrolit dalam jumlah yang relatif 2). Elektrolit dalam jumlah kecil
sedikit, menimbulkan flokulasi. Perubahan- mempunyai sedikit efek, dalam jumlah
perubahan umumnya irreversible; air tak banyak menyebabkan pengendapan,
mempunyai efek flokulan. penggaraman. Perubahannya reversible
dengan penambahan air.
3). Biasanya, partikel-partikel mempunyai 3). Partikel-partikel dapat berubah muatan.
muatan listrik dengan tanda muatan Partikel bisa bermigrasi kesalah satu arah
tertentu. Partikel bermigrasi kasatu arah atau tidak dalam medan listrik.
dalam medan listrik.
4). Ultra-mikroskop memperlihatkan 4). Hanya cahaya difus yang terlihat dalam
partikel-partikel terang dalam gerakan yang ultra-mikroskop.
kuat( gerak brown ).
5). Tegangan permukaan hampir sama 5). Tegangan permukaan lebih rendah dari
dengan tegangan permukaan dengan air. tegangan permukaan air.
Sol hidrofob
Partikel-partikel koloid dalam larutan memperlihatkan fenomena yang disebuut gerak
brown. Stabilitas larutan koloid erat hubungannya dengan muatan listrik pada partikel-
partikel. Penambahan suatu elektrolit dalam jumlah yang lebih besar kepada larutan
disebut efek penggaraman ( salting-out effect ). Jumlah minimum elektrolit yang
diperlukan untuk menyebabkan flokulasi (penggumpalan), disebut nilai flokulasi atau
nilai koagulasi.

Sol hidrofil
Sol hidrofil lebih sukar untuk di koagulasi.Hal ini dapat disebabkan karena partikel-
partikel sol iofil teradsorpsi oleh sol liofob. Zat hidrofil dikenal sebagai koloid
pelindung. Selama pengkoagulasi koloid dengan suatu elektrolit, ion bermuatan
berlawanan dengan muatan koloid diadsorpsi dengan tingkat yang berbeda-beda diatas
permukaan; makin tinggi valensi ion, makin kuat ia teradsopsi.

Gravimetri

Gravimetri adalah metode analisis kuntitatif unsur atau senyawa berdasarkan


bobotnya yang diawali dengan pengendapan dan diikuti dengan pemisahan dan
pemanasan endapan dan diakhiri dengan penimbangan.
Untuk memperoleh keberhasilan pada analisis secara gravimetri, maka harus
memperhatikan tiga hal berikut ;
1. Unsur atau senyawa yang ditentukan harus terendapkan secara sempurna.
2. Bentuk endapan yang ditimbang harus diketahui dengan pasti rumus molekulnya.
3. Endapan yang diperoleh harus murni dan mudah ditimbang.
Dalam analisis gravimetri meliputi beberapa tahap sebagai berikut ;
a). Pelarutan sampel (untuk sampel padat).
b). Pembentukan endapan dengan menambahkan pereaksi pengendap secara berlebih agar
semua unsur/senyawa diendapkan oleh pereaksi. Pengendapan dilakukan pada suhu
tertentu dan pH tertentu yang merupakan kondisi optimum reaksi pengendapan.
Tahap analisa gravimetri paling penting, yaitu:
a).Penyaringan endapan.
b).Pencucian endapan, dengan cara menyiram endapan di dalam penyaring dengan
larutan tertentu.
c).Pengeringan endapan sampai mencapai berat konstan.
d).Penimbangan endapan.
e).Perhitungan.

Berat endapan (gram) x F.G. x 100%


Kadar Unsur (%) = ____________________________________
atau senyawa Berat sampel (gram)

Masa atom/molekul relatif (Ar/Mr)unsur/senyawa yang ditentukan


Faktor = F.G. = ______________________________________________________
Gravimetri Masa molekul relatif (Mr) endapan yang ditimbang
Gambar 10.1. Sistim penyaringan endapan yang dibantu dengan pompa vakum.

Analisis gravimetri dapat dilakukan dengan cara pengendapan, penguapan dan


elektrolisis.

1. Metode Pengendapan

Suatu sampel yang akan ditentukan seara gravimetri mula-mula ditimbang secara
kuantitatif, dilarutkan dalam pelarut tertentu kemudian diendapkan kembali dengan
reagen tertentu. Senyawa yang dihasilkan harus memenuhi sarat yaitu memiliki kelarutan
sangat kecil sehingga bisa mengendap kembali dan dapat dianalisis dengan cara
menimbang.

Endapan yang terbentuk harus berukuran lebih besar dari pada pori-pori alat penyaring
(kertas saring), kemudian endapan tersebut dicuci dengan larutan elektrolit yang
mengandung ion sejenis dengan ion endapan.

Hal ini dilakukan untuk melarutkan pengotor yang terdapat dipermukaan endapan dan
memaksimalkan endapan. Endapan yang terbentuk dikeringkan pada suhu 100-130
derajat celcius atau dipijarkan sampai suhu 800 derajat celcius tergantung suhu
dekomposisi dari analit.

Pengendapan kation misalnya, pengendapan sebagai garam sulfida, pengendapan nikel


dengan DMG, pengendapan perak dengan klorida atau logam hidroksida dengan
mengetur pH larutan. Penambahan reagen dilakukan secara berlebihan untuk
memperkecil kelarutan produk yang diinginkan.

aA +rR  AaRr(s)

Penambahan reagen R secara berlebihan akan memaksimalkan produk AaRr yang


terbentuk.

2. Metode Penguapan
Metode penguapan dalam analisis gravimetri digunakan untuk menetapkan komponen-
komponen dari suatu senyawa yang relatif mudah menguap. Cara yang dilakukan dalam
metode ini dapat dilakukan dengan cara pemanasan dalam gas tertentu atau penambahan
suatu pereaksi tertentu sehingga komponen yang tidak diinginkan mudah menguap atau
penambahan suatu pereaksi tertentu sehingga komponen yang diinginkan tidak mudah
menguap.

Metode penguapan ini dapat digunakan untuk menentukan kadar air(hidrat) dalam suatu
senyawa atau kadar air dalam suatu sampel basah. Berat sampel sebelum dipanaskan
merupakan berat senyawa dan berat air kristal yang menguap. Pemanasan untuk
menguapkan air kristal adalah 110-130 derajat celcius, garam-garam anorganik banyak
yang bersifat higroskopis sehingga dapat ditentukan kadar hidrat/air yang terikat sebagai
air kristal.

3. Metode Elektrolisis

Metode elektrolisis dilakukan dengan cara mereduksi ion-ion logam terlarut menjadi
endapan logam. Ion-ion logam berada dalam bentuk kation apabila dialiri dengan arus
listrikndengan besar tertentu dalam waktu tertentu maka akan terjadi reaksi reduksi
menjadi logam dengan bilangan oksidasi 0.

Endapan yang terbentuk selanjutnya dapat ditentukan berdasarkan beratnya, misalnya


mengendapkan tembaga terlarut dalam suatu sampel cair dengan cara mereduksi. Cara
elektrolisis ini dapat diberlakukan pada sampel yang diduga mengandung kadar logam
terlarut cukup besar seperti air limbah.

Suatu analisis gravimetri dilakukan apabila kadar analit yang terdapat dalam sampel
relatif besar sehingga dapat diendapkan dan ditimbang. Apabila kadar analit dalam
sampel hanya berupa unsurpelarut, maka metode gravimetri tidak mendapat hasil yang
teliti. Sampel yang dapat dianalisis dengan metode gravimetri dapat berupa sampel
padat maupun sampel cair.
Kesimpulan

• Titrasi pengendapan adalah golongan titrasi dimana hasil titrasinya merupakan


endapan atau garam yang sukar larut. Prinsip dararnya adalah reaksi pengendapan
yang cepat mencapai kesetimbangan pada setiap penambahan titran; tidak ada
pengotor yang mengganggu dan diperlukan indicator untuk melihat titik akhir
titrasi.
• Endapan adalah zat yang memisahkan diri sebagai suatu fase padat keluar dari
larutan. Endapan dapat berupa kristal dan koloid.
• Hal yang mempengaruhi kelarutan, seperti:
• Suhu
• Sifat pelarut
• Efek ion sejenis
• Efek ion lain
• Pengaruh pH
• Pengaruh hidrolisis
• Pengaruh kompleks
• Gravimetri adalah metode analisis kuntitatif unsur atau senyawa berdasarkan
bobotnya yang diawali dengan pengendapan dan diikuti dengan pemisahan dan
pemanasan endapan dan diakhiri dengan penimbangan.
• Tahap analisa gravimetri paling penting, yaitu:
a). Penyaringan endapan.
b). Pencucian endapan, dengan cara menyiram endapan di dalam penyaring dengan
larutan tertentu.
c). Pengeringan endapan sampai mencapai berat konstan.
d). Penimbangan endapan.
e). Perhitungan.

• Analisis gravimetri dapat dilakukan dengan cara pengendapan, penguapan dan


elektrolisis.
Daftar Pustaka

Flag.J.F. 1948. Organic reagent used in gravimetry and volumetric analysis. Interscience,
New York

Feigl.F. 1949. Chemistry of selective,specific, sensitive reactions. Academic Press

Erdey.L 1963. Gravimetri analytical reagent. Pergamon

Vogel. 1995. Analisa anorganik kualitatif makro dan semi mikro. PT. Kalman Media
Pustaka, Jakarta